...

GAYA KEPEMIMPINAN DAN JIWA PEMIMPIN CV BANGUNAN

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

GAYA KEPEMIMPINAN DAN JIWA PEMIMPIN CV BANGUNAN
AGORA Vol. 3, No. 1, (2015)
84
GAYA KEPEMIMPINAN DAN JIWA PEMIMPIN CV BANGUNAN UNTUNG
LESTARI DALAM MENGHADAPI PERUBAHAN
Eliza Meindelin Jiemesha dan Roy Setiawan
Program Manajemen Bisnis, Program Studi Manajemen, Universitas Kristen Petra
Jl. Siwalankerto 121-131, Surabaya
E-mail:[email protected]; [email protected]
Abstrak— Tujuan dalam penelitian ini yaitu untuk
menganalisis gaya kepemimpinan dan jiwa pemimpin pada CV.
Bangunan Untung Lestari dalam menghadapi perubahan. Jenis
penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian
kualitatif deskriptif. Metode pengumpulan data menggunakan
metode wawancara. Teknik analisis data dalam penelitian ini
adalah uji triangulasi. Hasil penelitian dapat disimpulkan
bahwa: (1) gaya kepemimpinan yang sesuai dilakukan oleh CV.
Bangunan Untung Lestari dalam menghadapi perubahan adalah
kepemimpinan suportif dan partisipatif; (2) jiwa pemimpin
dalam perubahan sesuai dengan jiwa entrepreneur; (3) jiwa
pemimpin dalam perubahan sesuai dengan jiwa corporative; dan
(4) jiwa pemimpin dalam perubahan sesuai dengan jiwa
developer.
Kata Kunci--Gaya Kepemimpinan, Jiwa Pemimpin, Perubahan
I. PENDAHULUAN
Survei yang dilakukan oleh Ohio University
menunjukkan
bahwa
perilaku
pemimpin
dalam
mempengaruhi bawahan terdiri dari dua faktor yang pertama
adalah dimensi perilaku pemimpin consideration yang
menunjukkan kepedulian dan rasa hormat terhadap bawahan,
memikirkan kesejahteraan bawahan, dan menyatakan apresiasi
& dukungan kepada bawahan (Bass dalam Judge et al., 2004,
p.36) dan kedua adalah dimensi perilaku pemimpin initiating
structure yang menggambarkan sejauh mana pemimpin
mendefinisikan dan mengatur perannya dan peran bawahan,
berorientasi pada pencapaian tujuan, dan menetapkan pola dan
saluran komunikasi yang terdefinisi dengan baik (Fleishman
dalam Judge et al., 2004, p.36).
CV. Bangunan Untung Lestari merupakan distributor
bahan bangunan yang dipimpin oleh entrepreneur muda yang
memiliki gaya kepemimpinan yang menginginkan perubahan
yang lebih modern, terstruktur dengan berbasis IT, sehingga
perusahaan dapat berjalan tanpa pengawasan yang rutin. Hal
ini dikarenakan saat CV. Bangunan Untung Lestari dipimpin
oleh pemimpin sebelumnya memiliki gaya kepemimpinan
yang cenderung selalu mengatur bawahannya dalam setiap
langkah dan tindakan. Oleh karena itu, perlu adanya
perubahan gaya kepemimpinan dalam organisasi. Pemimpin
CV. Bangunan Untung Lestari saat ini dikenal oleh
karyawannya sebagai pemimpin yang tindakannya halus dan
jarang menetapkan sanksi keras karena ingin menciptakan
iklim kerja yang nyaman dan positif. Tetapi tindakan tersebut
membuat karyawannya menjadi tidak hormat, karena selain
tindakannya itu faktor lain yang membuat karyawannya tidak
hormat karena pemimpinnya berusia lebih muda dari mereka.
Oleh sebab itu, pemimpin menginginkan perubahan dimana
dia akan dihormati oleh karyawannya tetapi tetap memberikan
iklim kerja yang nyaman dan positif.
Kepemimpinan dan penyesuaian terhadap perubahan
merupakan tantangan besar yang di hadapi pemimpin CV.
Bangunan Untung Lestari jika ingin mengembangkan menjadi
lebih modern, karena seperti kasus yang ada, ketika
perusahaan berusaha menerapkan sistem baru dengan
mengontrol pengiriman barang dan kepuasan konsumen ketika
sudah mendapatkan barang, tetapi ada beberapa pengiriman
malah merasa tersinggung dan tidak bisa mengikuti hal
tersebut. Kurangnya pendidikan karyawan yang ada menjadi
perubahan kepemimpinan menjadi modern belum bisa di
terima. Jadi dalam menghadapi perubahan pemimpin harus
menggunakan gaya kepemimpinan yang paling efektif dalam
mempengaruhi presepsi bahawan mengenai tujuan yang ingin
dicapai dan cara untuk mencapainya, karena peran seorang
pemimpin dalam hubungan antar manusia dalam bekerja
sangat
terkait
dengan
gaya
kepemimpinan
yang
ditampilkannya.
Berdasarkan uraian latar belakang masalah di atas,
maka tujuan peneliti dalam penelitian ini ialah untuk
menganalisis gaya kepemimpinan pada CV. Bangunan Untung
Lestari dalam menghadapi perubahan dan untuk menganalisis
jiwa pemimpin pada CV. Bangunan Untung Lestari dalam
menghadapi perubahan.
Kepemimpinan adalah bagaimana seorang pemimpin
mempengaruhi proses organisasi kegiatan dalam rangka untuk
suatu kelompok yang terorganisir untuk mencapai tujuan atau
membuat prestasi seperti yang diharapkan (Rauch dan
Behling, 1984, Cheng, 2011). Definisi serupa dikemukakan
oleh Rivai (2004, p.2) yang mengatakan bahwa kepemimpinan
merupakan proses mempengaruhi dalam menentukan
organisasi, memotivasi perilaku pengikut untuk mencapai
tujuan, mempengaruhi untuk memperbaiki kelompok dan
budayanya.
Dalam setiap kepemimpinan memiliki gaya yang
berbeda antara satu pemimpin dengan pemimpin lainnya,
sehingga timbul suatu gaya kepemimpinan yang dapat
mempengaruhi perilaku bawahan. Pemimpin yang efektif
dalam menerapkan gaya kepemimpinan tertentu dalam
kepemimpinannya harus terlebih dahulu memahami siapa
bawahan yang dipimpinnya, mengerti kekuatan dan
kelemahan bawahan dan mengerti bagaimana cara
memanfaatkan kekuatan bawahan untuk mengimbangi
kelemahan yang dimilikinya.
House (1971) mengajukan 4 bagian teori gaya
kepemimpinan yaitu kepemimpinan direktif, kepemimpinan
suportif, kepemimpinan partisipatif dan kepemiminan
berorientasi prestasi. Kepemimpinan berusaha untuk membuat
perubahan dalam organisasi dengan (1) menyusun visi masa
depan dan strategi untuk membuat perubahan yang
AGORA Vol. 3, No. 1, (2015)
dibutuhkan, (2) mengkomunikasikan dan menjelaskan visi dan
(3) memotivasi dan memberi inspirasi kepada orang lain untuk
mencapai visi itu (Yukl, 2005, p.7). Menurut Syakur (2014)
seorang pemimpin perubahan harus memiliki jiwa sebagai
berikut: (1) entrepreneur; (2) corporative; dan (3) developer.
II. METODE PENELITIAN
Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini
adalah penelitian kualitatif, teknik pengumpulan data
dilakukan secara triangulasi (gabungan), analisa data bersifat
induktif/kualitatif, dan hasil penelitian kualitatif lebih
menekankan makna daripada generalisasi. Sumber data yang
digunakan oleh penelitian ini menggunakan data primer dan
data sekunder. Dimana data primer diperoleh melalui
wawancara, sedangkan data sekunder yang digunakan adalah
company profile CV. Bangunan Untung Lestari. Dalam
penelitian ini teknik pengumpulan data dilakukan dengan
melakukan wawancara kepada beberapa narasumber.
Narasumber ditentukan dengan menggunakan metode
nonprobability sampling dengan teknik purposive sampling,.
Narasumber yang digunakan dalam penelitian ini adalah: (1)
Caroline Erlin Thung selaku generasi pertama sekaligus
pemimpin CV. Bangunan Untung Lestari saat ini; (2) Nani
selaku senior administrasi gudang; dan (3) Johan selaku
koordinator toko. Penelitian dimulai dengan: menelaah seluruh
data dari berbagai sumber, redusi data, kategorisasi,
pemeriksaan keabsahan data, dan penafsiran data dilakukan
untuk menjawab rumusan masalah dilakukan dengan deskripsi
analitik.
Kerangka Berpikir
Pemimpin Perusahaan
Kepemimpinan Perubahan
Gaya kepemimpinan dalam menghadapi perubahan
a.
b.
c.
d.
Kepemimpinan direktif
Kepemimpinan suportif
Kepemimpinn partisipatif
Kepemimpinan berorientasi prestasi
Jiwa pemimpin dalam perubahan
a.
b.
c.
Enterpreneur
Corporative
Developer
Perubahan pada CV. Bangunan Untung Lestari
Gambar 1. Kerangka Berpikir
III. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
Gaya Kepemimpinan pada CV. Bangunan Untung Lestari
Kepemimpinan merupakan hubungan interpersonal
antara pemimpin dan yang dipimpin yang dapat
85
mempengaruhi individu dan kelompok dalam menyelesaikan
tugas untuk mencapai tujuan seperti yang diharapkan. Dalam
kepemimpinan ini, seorang pemimpin mempengaruhi
bawahannya menggunakan pengaruhnya untuk membuat
semangat tim diantara anggota organisasi sekaligus
memberikan kekuatan pendorong yang memotivasi karyawan
untuk bersedia berusah menuju tujuan organisasi melalui gaya
kepemimpinan yang digunakan untuk mempengaruhi
karyawan tersebut. Dalam hal ini peneliti menggunakan gaya
kepemimpinan yang terdiri dari gaya kepemimpinan direktif,
gaya kepemimpinan suportif, gaya kepemimpinan partisipatif,
dan gaya kepemiminan berorientasi prestasi.
1.
Kepemimpinan Direktif
Kepemimpinan Direktif dalam gaya kepemimpinan
merupakan kemampuan yang dimiliki oleh pemimpin untuk
mempengaruhi karyawan agar bersedia melakukan kerjasama
untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan, dimana kegiatan
yang akan dilakukan diputuskan oleh pimpinan semata. Dalam
kepemimpinan direktif ini, seorang pemimpin menganggap
bahwa kepemimpinannya merupakan hak pribadinya dan
dapat menentukan apa saja dalam organisasi. Namun hasil
dalam penelitian ini justru menunjukkan hal sebaliknya,
dimana pimpinan CV. Bangunan Untung Lestari dalam
menyelesaikan permasalahan yang ada dalam perusahaan,
selalu mengambil keputusan dengan melibatkan karyawan.
Hal ini dilakukan oleh pimpinan karena, pimpinan menyadari
pentingnya peran karyawan dalam proses pengambilan
keputusan dalam suatu organisasi.
Dalam kepemimpinan direktif ini, pimpinan juga
memberikan bimbingan atau arahan secara spesifik tentang
cara-cara menyelesaikan tugas (House, 1971). Hal ini seperti
hasil penelitian yang menemukan bahwa pimpinan selalu
mengawasi kerja karyawan untuk memberikan arahan dalam
bekerja serta selalu bersedia membantu karyawan yang
mengalami kendala dalam menyelesaikan pekerjaan. Hasil ini
menunjukkan bahwa pimpinan CV. Bangunan Untung Lestari
tidak cenderung menerapkan gaya kepemimpinan direktif,
hanya saja pimpinan CV. Bangunan Untung Lestari kurang
tegas dalam dalam memimpin, dimana pimpinan jarang
menetapkan sanksi keras, sehingga membuat beberapa
karyawan kurang hormat.
2.
Kepemimpinan Suportif
Kepemimpinan
Suportif
merupakan
gaya
kepemimpinan yang menunjukkan keramahan kepada
bawahan dan peduli tentang kebutuhan. Menurut Luthans
(2005, p.557) gaya kepemimpinan suportif merupakan gaya
kepemimpinan yang selalu bersedia menjelaskan segala
permasalahan pada bawahan, mudah didekati dan memuaskan
hati para karyawan. Hal ini sesuai dengan hasil wawancara
yang menunjukkan bahwa pimpinan CV. Bangunan Untung
Lestari memperlakukan setiap karyawan secara adil dan
menunjukkan kepedulian yang tinggi kepada karyawan.
Temuan hasil wawancara juga menunjukkan bahwa
pimpinan CV. Bangunan Untung Lestari selalu ramah, terbukti
saat bertemu dengan karyawan, pimpinan selalu tersenyum.
Hal ini menunjukkan bahwa pimpinan CV. Bangunan Untung
Lestari telah memenuhi inti dasar kepemimpinan suportif.
Selain itu, pimpinan CV. Bangunan Untung Lestari juga selalu
memberikan dukungan terhadap hasil kerja karyawan yang
berprestasi. Dukungan yang diberikan oleh pimpinan berupa
AGORA Vol. 3, No. 1, (2015)
dukungan moril seperti memberikan pujian secara spontanitas
dan kesempatan untuk mengembangkan diri. Dalam hal ini
karyawan diberikan kesempatan untuk mengembangkan bakat
dan ketrampilan dalam bidangnya.
3.
Kepemimpinan Partisipatif
Kepemimpinan
Partisipatif
merupakan
gaya
kepemimpinan yang meminta dan menggunakan saran-saran
bawahan dalam rangka mengambil keputusan. Perilaku
kepemimpinan partisipatif ini cenderung mengharapkan
adanya saran-saran dari bawahan dalam proses pengambilan
keputusan dan mempertimbangkan saran serta pendapat
bawahan sebelum mengambil keputusan. Gaya kepemimpinan
partisipatif ini ditandai dengan adanya komunikasi dua arah
antara karyawan dan pimpinan.
Demikian halnya pada CV. Bangunan Untung Lestari,
dimana saat menemui masalah, pimpinan tidak membiarkan
masalah yang ada dihadapi sendiri, melainkan pimpinan
memberikan kesempatan kepada karyawan untuk memberikan
masukan atau pendapat dalam bentuk saran, mengajukan ideide yang dapat memajukan perusahaan serta rekomendasi
dalam proses pengambilan keputusan dan kemudian
mempertimbangkan saran-saran dari karyawan tersebut saat
proses pengambilan keputusan. Melalui kesempatan yang
diberikan oleh pimpinan kepada karyawan ini dapat membuat
karyawan merasa ikut bertanggung jawab dan terlibat dalam
tercapainya tujuan perusahaan.
Hal ini menunjukkan bahwa pimpinan CV. Bangunan
Untung Lestari telah memenuhi prinsip utama kepemimpinan
partisipatif yaitu mencari pendapat dari karyawan dan
menghormati saran karyawan serta memungkinkan karyawan
untuk berpartisipasi dalam proses pengambilan keputusan.
Dengan adanya gaya partisipatif membuat pekerjaan cepat
selesai karena semakin banyak ide dan masukan yang diterima
dari karyawan.
4.
Kepemimpinan Berorientasi Prestasi
Kepemimpinan yang berorientasi prestasi ini
menekankan pada pemimpin yang berorientasi pada prestasi
akan menetapkan tujuan yang menantang dengan maksud
merangsang karyawan untuk berprestasi setinggi mungkin.
Melalui kepemimpinan ini pimpinan berusaha meningkatkan
kinerja yang terbaik dari karyawan. Semakin tinggi orientasi
pimpinan akan prestasi, maka semakin tinggi karyawan yang
percaya dapat menghasilkan pelaksanaan kerja yang efektif.
Hasil temuan dalam penelitian ini menunjukkan bahwa
pimpinan memberikan tugas yang sesuai dengan bidang dan
kemampuan karyawan. Hal ini ditandai dengan adanya kriteria
dan kualifikasi khusus yang dibutuhkan perusahaan sesuai
dengan bidang yang akan ditempati. Dalam upaya
meningkatkan prestasi dan hasil kerja karyawan, direktur CV.
Bangunan Untung Lestari memberikan dorongan berupa
motivasi kepada karyawan, hanya saja sejauh ini pimpinan
belum memberikan pelatihan kepada karyawan yang
berprestasi.
Hal ini menunjukkan bahwa secara keseluruhan bahwa
pimpinan pada CV. Bangunan Untung Lestari telah memenuhi
prinsip utama kepemimpinan berorientasi prestasi, karena
pimpinan memberikan tugas dan tanggung jawab kepada
karyawan sesuai dengan kemampuan yang dimiliki oleh
masing-masing karyawan dalam bidangnya.
86
Jiwa Pemimpin dalam Perubahan
1.
Enterpreneur
Jiwa entrepreneur sangat penting bagi pemimpin saat
ini, dimana pemimpin yang ada diharuskan untuk kompeten,
individualistis, egosentris, dominan, percaya pada diri sendiri,
inovatif, punya kemampuan keras, memiliki dorongan untuk
mencapai sesuatu yang luar biasa. Demikian halnya di CV.
Bangun Untung Lestari yang mana pimpinan memiliki
kemampuan dan kompetensi dalam memimpin karyawan
dalam perusahaan serta memiliki visi dan misi yang jelas
untuk membawa perusahaan kedalam perubahan yang lebih
baik.
Hasil wawancara juga menunjukkan bahwa pimpinan
CV. Bangun Untung Lestari memiliki kemampuan keras untuk
mencapai tujuan perusahaan yang diwujudkan dengan
kemampuan pimpinan dalam menggerakan karyawan dalam
bekerja. Terbukti saat karyawan menemui masalah, pimpinan
selalu membantu karyawan menyelesaikan masalah. Demikian
juga saat adanya kendala atau hambatan yang dialami
perusahaan, pimpinan selalu sigap untuk menyelesaikan
masalah yang ada.
Selain itu, kompetensi yang dimiliki oleh pimpinan
CV. Bangun Untung Lestari juga ditunjukkan melalui sikap
perilaku penuh dedikasi yang tinggi untuk mewujudkan tujuan
dalam perusahaan dalam menghadapi perubahan. Dedikasi
yang tinggi ini diwujudkan dengan kinerja pemimpin yang
mampu menggerakkan karyawan untuk bekerja bersama
mencapai target perusahaan. Dedikasi tinggi oleh pimpinan ini
juga ditunjukkan dengan sikap pimpinan yang tidak
mementingkan kepentingan diri sendiri.
Dalam mengembangkan perusahaan, pimpinan juga
memiliki tindakan yang penuh inovatif yang terlihat dari
pimpinan yang tidak cepat puas atas hasil kerja atau prestasi
yang dicapainya, dimana pimpinan selalu memberikan
inovasi-inovasi yang bagus sehingga membuat perusahaan
lebih maju.
2.
Corporative
Corporative merupakan jiwa pemimpin yang harus
dimiliki dalam perubahan. Corporative merupakan pemimpin
yang memiliki rasa tim yang kuat dan dominan, namun tidak
mendominasi. Hasil wawancara menunjukkan bahwa
pimpinan CV. Bangun Untung Lestari memprioritaskan
kerjasama tim merupakan hal yang sangat penting. Disamping
kerjasama tim, pimpinan juga tidak pernah mendominasi
kedudukan dalam semua aktivitas yang dilakukan dalam
perusahaan. Dimana pimpinan selalu melibatkan karyawan
dalam pengambilan keputusan dengan menyampaikan ide,
gagasan atau saran-saran yang dimilikinya demi kemajuan
perusahaan.
Selain itu, pimpinan juga memberikan kebebasan
kepada karyawan untuk menyelesaikan tugas dengan cara
yang dimilikinya. Dengan kata lain, pimpinan memberikan
kesempatan pada karyawan yang memiliki cara efektif dan
efisien dalam menyelesaikan pekerjaannya, hal ini dilakukan
agar karyawan dapat merasa lebih dihargai.
3.
Developer
Developer ini merupakan jiwa pemimpin perubahan
yang membangun, sangat percaya pada bawahan, karena
menganggap orang lain sebagai sumber kekuatan utama.
Selalu membantu mengaktualisasikan potensi yang dimiliki
AGORA Vol. 3, No. 1, (2015)
bawahan. Hasil wawancara menunjukkan bahwa pimpinan
dalam CV. Bangun Untung Lestari memiliki jiwa yang
membangun karyawan dengan memberikan semangat yang
tinggi dan memberikan kepercayaan kepada karyawan, seperti
dalam pendelegasian tugas, pimpinan tidak melakukan
tindakan sewenang-wenang pada karyawan untuk mengambil
keputusan dalam pekerjaan. Kepercayaan yang diberikan
kepada karyawan tersebut didasarkan oleh adanya persepsi
pimpinan yang menganggap bahwa karyawan merupakan
sumber kekuatan utama dalam perusahaan.
Mengingat karyawan merupakan salah satu hal
terpenting dalam suatu perusahaan, pimpinan CV. Bangun
Untung Lestari selalu berusaha mengaktualisasikan potensi
yang dimiliki karyawan. Selain itu, pimpinan CV. Bangun
Untung Lestari juga selalu berusaha menjaga hubungan baik
dengan karyawan.
IV. KESIMPULAN
Berdasarkan
pembahasan
dalam
bab-bab
sebelumnya, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa pimpinan
CV. Bangunan Untung Lestari dalam menghadapi perubahan
menggunakan gaya kepemimpinan sebagai berikut:
1. Gaya kepemimpinan yang sesuai dilakukan oleh CV.
Bangunan Untung Lestari dalam menghadapi perubahan
adalah kepemimpinan suportif dan partisipatif.
a. Gaya
kepemimpinan
suportif
cenderung
ditunjukkan oleh pimpinan CV. Bangunan Untung
Lestari
melalui
hal-hal
seperti
selalu
memperlakukan setiap karyawan secara adil,
memiliki sikap kepedulian yang tinggi kepada
karyawan, dan selalu memberikan dukungan
terhadap hasil kerja yang dicapai oleh karyawan.
b. Gaya kepemimpinan partisipatif lebih cenderung
ditunjukkan oleh pimpinan CV. Bangunan Untung
Lestari dengan selalu mengharapkan adanya saran,
masukan, pendapat, dan ide dari bawahan dalam
proses
pengambilan
keputusan
dan
mempertimbangkan saran serta pendapat tersebut
sebelum mengambil keputusan.
2. Jiwa pemimpin dalam perubahan sesuai dengan jiwa
entrepreneur, yang ditunjukkan dengan memiliki
kompetensi, memiliki kemampuan keras dalam mencapai
tujuan, memiliki dedikasi yang tinggi kepada perusahaan,
tidak mementingkan kepentingan sendiri, dan selalu
inovatif atau tidak cepat puas dengan hasil yang dicapai.
3. Jiwa pemimpin dalam perubahan sesuai dengan jiwa
corporative, yang ditunjukkan dengan mengutamakan
kerjasama
tim
yang
kuat,
kedudukan
tidak
mengutamakan kerjasama tim yang kuat, memberikan
kebebasan kepada karyawan untuk menyelesaikan tugas
dengan cara yang dimilikinya, mampu mempengaruhi
karyawan agar bersedia bekerja sama untuk mencapai
tujuan
yang
telah
ditetapkan,
dan
bersedia
mempertimbangkan
masukan
karyawan
dalam
pengambilan keputusan.
4. Jiwa pemimpin dalam perubahan sesuai dengan jiwa
developer, yang ditunjukkan dengan mampu membangun
jiwa karyawan dengan semangat yang tinggi,
memberikan kepercayaan yang tinggi kepada karyawan,
87
menganggap karyawan sebagai sumber kekuatan utama
dalam
perusahaan,
bersedia
membantu
mengaktualisasikan potensi yang dimiliki karyawan, dan
dapat menjalin hubungan yang baik dengan setiap
karyawan yang ada.
DAFTAR PUSTAKA
Soliha, E., & Hersugondo. (2008). “Kepemimpinan yang
Efektif dan Perubahan Organisasi”, Fokus Ekonomi,
Vol 7 (No.2), p.83.
Judge, T.A., R.F. Piccolo., dan R. Ilies. (2004). The Forgotten
Ones? The Validity of Consideration and Initiating
Structure in Leadership Research. Journal of Applied
Psychology, Vol.89, (No.1), pp.36-51.
House R.J. (1971). A Path-Goal Theory of Leader
Effectiveness, Administrative Science Quarterly,
Vol.16, pp. 321-338.
Yukl, G. (2005). Kepemimpinan Dalam Organisasi. Jakarta:
Indeks.
Rauch., & Behling. (1984). Leadership is the Process of
Influencing the Activities of An Organized Group
Toward.
Rivai, V. (2004). Manajemen Sumber Daya Manusia Untuk
Perusahaan. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.
Moleong, L.J.J. (2007). Metode Penelitian Kualitatif.
Bandung: Remaja Rosdakarya.
Luthans, F. (2005). Organizational Behavior. New York:
McGraw-Hill.
Fly UP