...

Prosedur-prosedur IBLCE dalam Memberi Kesempatan untuk

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Prosedur-prosedur IBLCE dalam Memberi Kesempatan untuk
Prosedur-prosedur IBLCE dalam
Memberi Kesempatan untuk Menyusui
Sewaktu Penyelenggaraan Ujian
Misi dan tujuan dari International Board of Lactation Examiners (IBLCE) berfokus pada perlindungan,
promosi dan dukungan bagi pemberian ASI/menyusui. Oleh karena itu, IBLCE memberikan kesempatan
bagi kandidat ujian yang juga merupakan ibu-ibu menyusui untuk mengambil waktu istirahat khusus untuk
menyusui bayinya di dalam waktu mengambil ujian.
Kesempatan/keringanan untuk menyusui ini perlu dijaga agar tetap memenuhi persyaratan untuk menjamin
keamanan ujian sambil juga memberikan solusi yang wajar dalam pemberian kesempatan bagi ibu-ibu
untuk menyusui bayi-bayi mereka. Agar kesempatan menyusui ini dapat dikelola secara teratur, maka
kriteria-kriteria dan peraturan-peraturan berikut harus ditaati.
1. Para kandidat yang menyusui bayinya yang berusia 12 bulan atau kurang pada waktu menjalankan
ujian, dapat mengajukan permohonan yang memperbolehkan mereka untuk meninggalkan
ruangan ujian untuk menyusui bayi mereka dalam jam-jam jalannya ujian. Pemberian
kesempatan/keringan ini bagi para kandidat yang bayinya berusia lebih dari 12 bulan akan
dikenakan biaya tambahan.
2. Pengajuan permohonan kesempatan/keringan untuk menyusui sewaktu menjalankan ujian harus
diajukan sebelumnya. Permohonan harus didukung dengan dokumentasi yang menunjukkan
tanggal lahir bayi, misalnya fotokopi akte lahir bayi.
3. Untuk ujian yang menggunakan pensil dan kertas, IBLCE akan menyediakan, tanpa biaya
tambahan, seorang proktor tambahan yang akan menemani kandidat selagi ia menyusui. Bilamana
ujian dilaksanakan dengan manggunakan komputer, istirahat menyusui harus diprogramkan
kedalam perangkat-lunak komputer (software) ujian dan perubahan dalam program ini tidak
dikenakan biaya tambahan.
4. Si kandidat akan diminta untuk keluar dari ruangan ujian dan menyusui bayinya di lokasi yang
jaraknya tidak terlalu jauh, tetapi cukup jauh dari ruang ujian agar tidak mengganggu para peserta
ujian lain.
5. Sebelum hari ujian, si kandidat harus sudah memutuskan kapan dan dimana ia akan menyusui
bayinya. IBLCE tidak bisa menyediakan satu ruangan khusus untuk kandidat ujian yang
memerlukan/mengajukan permohonan untuk istirahat menyusui, dan juga bayinya tidak
diperbolehkan untuk menetap bersama ibunya di dalam ruang ujian. Staf IBLCE akan menghubungi
si kandidat mengenai penentuan waktu untuk istirahat menyusui.
6. Adalah tanggung-jawab si pengurus bayi/perawat bayi untuk membawa/mengantar bayinya ke
tempat ujian pada waktu istirahat menyusui sesuai dengan yang telah ditentukan terlebih dahulu.
Para kandidat tidak diperbolehkan untuk menggunakan telpon genggam (HP) untuk
berkomunikasi dengan pengurus bayi/perawat bayi. Hanya si bayi dan satu perawat bayi yang
boleh menemui si ibu dari bayi pada waktu dan tempat yang telah ditentukan sebelumnya.
7. Bila si kandidat menjalankan ujian yang menggunakan format pensil dan kertas, si proktor akan
menemani dan tetap bersama si kandidat selama ia menyusui bayinya. Selain itu, si proktor akan
mencatat jam kapan si kandidat memulai dan selesai menyusui. Bila diminta, waktu tambahan,
maksimum 30 menit bisa diberikan kepada kandidat yang mengambil waktu istirahat untuk
menyusui. Proktor tidak bisa berlaku sebagai pengurus bayi.
8. Istirahat menyusui untuk ujian yang menggunakan komputer akan disediakan waktu tambahan 30
menit istirahat yang diprogramkan kedalam perangkat-lunak ujian. Si kandidat akan diberitahukan
kapan 30 menit tersebut dijadwalkan untuk istirahat menyusui.
Breastfeeding Breaks Procedure
Last Updated March 7, 2012
Indonesian
Page 1 of 1
Fly UP