...

BAB II KAJIAN TEORI A. Tinjauan Tentang Strategi Isu Setuju/Tidak

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

BAB II KAJIAN TEORI A. Tinjauan Tentang Strategi Isu Setuju/Tidak
BAB II
KAJIAN TEORI
A. Tinjauan Tentang Strategi Isu Setuju/Tidak Setuju
1. Pengertian Strategi Pembelajaran
Hamdani menjelaskan bahwa strategi pembelajaran adalah cara yang
dipilih untuk menyampaikan materi pelajaran dalam lingkungan pengajaran
tertentu, yang meliputi sifat, lingkup, dan urutan kegiatan yang dapat
memberikan pengalaman belajar kepada siswa. Strategi pembelajaran tidak
hanya terbatas pada prosedur kegiatan, tetapi juga termasuk di dalamnya
materi atau paket pengajarannya.1
Jamal Ma’mur Asmani menjelaskan bahwa strategi pembelajaran
adalah
serangkaian
dan
keseluruhan
tindakan
strategi
guru
dalam
merealisasikan perwujudan kegiatan pembelajaran aktual yang efektif dan
efesien, untuk pencapaian tujuan pembelajaran. Oleh karena itu, Hilda Jaba
yang dikutip oleh Jamal Ma’mur Asmani mengatakan bahwa strategi
pembelajaran adalah cara yang dipilih oleh guru dalam proses pembelajaran
yang dapat memberikan kemudahan atau fasilitas bagi siswa menuju
tercapainya tujuan pembelajaran.2
Bambang Warsita menjelaskan strategi pembelajaran terdiri atas
seluruh komponen materi pembelajaran dan prosedur atau tahapan kegiatan
belajar atau digunakan oleh guru dalam rangka membantu peserta didik
1
Hamdani, Strategi Belajar Mengajar, Bandung: Pustaka Setia, 2011, hlm. 19
Jamal Ma’mur Asmani, 7 Tips Aplikasi Pakem (Pembelajaran Aktif, Kreatif, Efektif, dan
Menyenangkan, Yogyakarta: DIVA Press (Anggota IKAPI), 2011, hlm. 27
2
8
mencapai tujuan pembelajaran tertentu. Oleh karena itu, strategi pembelajaran
bukan hanya terbatas pada prosedur atau tahapan kegiatan belajar saja,
melainkan termasuk juga pengaturan materi atau paket program pembelajaran
yang akan disampaikan kepada peserta didik.3
Berdasarkan pendapat yang dijelaskan, dapat dikemukakan bahwa
strategi pembelajaran merupakan suatu upaya yang dilakukan guru dalam
proses pembelajaran untuk membantu siswa mencapai tujuan pembelajaran,
yaitu hasil belajar yang ideal. Hasil belajar siswa yang ideal adalah hasil
belajar yang mencapai KKM yang ditetapkan sebesar 65.
2. Strategi Isu Setuju/Tidak Setuju
Strategi isu setuju/tidak setuju merupakan strategi yang dapat
membantu siswa untuk memahami isu-isu terkini yang berhubungan dengan
materi pelajaran.4 Misalnya undang-undang tentang kendaraan bermotor atau
upaya pemerintah dalam pelestarian alam, dalam hal ini siswa diminta
menjelaskan apa saja yang telah mereka ketahui tentang isu tersebut.
James Bellanca menjelaskan ada beberapa langkah-langkah strategi isu
setuju/tidak setuju, yaitu sebagai berikut:5
a. Perkenalkan siswa pada isu-isu terkini di masyarakat atau negara yang
berkaitan dengan sains (misalnya upaya pemerintah dalam pelestarian
alam). Minta siswa menjelaskan apa saja yang telah mereka ketahui
mengenai isu yang berkembang
b. Bentuk kelompok siswa dengan kemampuan berbeda beranggota tiga
siswa dengan peran masing-masing (ketua, peninjau, pembaca/pelapor),
dan tujuan yang jelas.
3
Warsita, Bambang, Teknologi Pembelajaran Landasan & Aplikasnya, Jakarta: PT.Rineka
Cipta, 2008, hlm. 267-268
4
James Bellanca, Loc.Cit.
5
Ibid.
c. Bagikan tabel setuju/tidak setuju. Menggunakan papan tulis atau OHP,
buat daftar pernyataan-pernyataan isu-isu yang memperlihatkan berbagai
pendapat berbeda
d. Beri siswa waktu untuk memeriksa pendapatnya terhadap setiap
pernyataan pada kolom “sebelum”.
e. Diskusikan area-area di mana saja siswa setuju atau tidak setuju. Telusuri
dan diskusikan alasan-alasan bagi setiap pendapat yang diberikan.
f. Pelajari topik dan minta siswa mencari fakta-fakta yang berhubungan
dengan pernyataan setuju/tidak setuju yang mereka kemukakan.
g. Setelah mempelajari topik, bagikan kembali tabel. Minta siswa memeriksa
pendapatnya terhadap setiap pernyataan pada kolom “sesudah”.
Diskusikan perubahan pendapat yang dibuat siswa dan telusuri alasanalasan rasional di balik pilihan siswa.
3. Kelebihan dan Kekurangan Strategi Isu Setuju/Tidak Setuju
James Bellanca menjelaskan kelebihan strategi isu setuju/tidak setuju
adalah sebagai berikut:6
a. Menciptakan kerjasama dan interaksi diantara siswa
b. Menguji pendapat siswa berkaitan isu-isu ilmiah
c. Mengembangkan kemampuan siswa dalam menyelesaikan masalah
d. Meningkatkan pemahaman siswa sehingga dapat meningkatkan hasil
belajar siswa.
Sedangkan kelemahan dari strategi isu setuju/tidak setuju adalah
sebagai berikut:7
a. Sulit menentukan tingkat masalah yang disesuaikan dengan tingkat
pemahaman dan perkembangan siswa.
b. Memakan waktu yang lama dan menyita waktu yang dipergunakan untuk
jam pelajaran lain.
6
7
Ibid, hlm. 382
Ibid.
c. Membutuhkan lebih banyak lagi sumber belajar tentang isu-isu yang
berkembang, seperti surat kabar, internet, dan bukut paket.
B. Tinjauan Tentang Hasil belajar
1. Pengertian Hasil Belajar
Hasil belajar tersusun dari kata dasar yakni “hasil” dan “belajar”. Kata
hasil menunjuk pada produk atau perolehan sebagai akibat dilakukannya
sebuah proses yang menyebabkan terjadinya perubahan pada input dari sebuah
sistem. Belajar menunjuk pada sebuah proses yang ditandai dengan adanya
interaksi antara komponen-komponen pembelajaran. Sehingga hasil belajar
merupakan tingkat penguasaan yang dicapai oleh warga belajar dalam
mengikuti program belajar mengajar sesuai dengan tujuan pendidikan yang
ditetapkan.8
Hasil belajar adalah merupakan kemampuan yang diperoleh siswa
setelah melalui kegiatan belajar. Belajar itu sendiri adalah suatu proses dalam
diri seseorang yang berusaha memperoleh sesuatu dalam bentuk perubahan
tingkah laku yang relatif menetap. Perubahan tingkah laku dalam belajar
sudah ditentukan terlebih dahulu, sedangkan hasil belajar ditentukan
berdasarkan kemampuan siswa.9 Berdasarkan pendapat tersebut, dapat
dipahami bahwa hasil belajar merupakan kesanggupan seseorang untuk
mendapat perubahan pada dirinya, usaha tersebut melalui belajar.
8
Taman Firdaus, Pembelajaran Aktif (Aspek, Teori dan Implementasi), Yogyakarta:
Elmatera (Anggota IKAPI), 2012, hlm. 82
9
Nashar, Peranan Motivasi & Kemampuan Awal dalam Kegiatan Pembelajaran, Jakarta:
Delia Press, 2004, hlm. 77
Isjoni Ishaq mengatakan bahwa hasil belajar merupakan penguasaan
siswa secara penuh terhadap bahan yang dipelajari. Lebih lanjut beliau
mengatakan hasil belajar adalah pemahaman atau penguasaan materi oleh
siswa setelah dilaksanakan proses belajar mengajar baik secara kelompok
maupun individual antara minimal (75%).10
Radno Harsanto mengatakan bahwa hasil belajar merupakan perubahan
pada subjek belajar yang terjadi karena adanya pengalaman interaksi
pembelajar dengan orang lain ataupun dengan lingkungannya. Dalam hal ini,
peranan guru adalah membimbing, memimpin, dan fasilitator. Guru memberi
bantuan, menentukan arah kegiatan siswa, dan menciptakan kondisi
lingkungan yang dapat menjadi sumber belajar bagi siswa untuk melakukan
kegiatan belajar.11
Berdasarkan pendapat di atas, dapat dipahami bahwa hasil belajar adalah
skor atau nilai yang diperoleh siswa setelah mengikuti dan mengerjakan tugas
dan kegiatan belajar di sekolah. Hasil belajar siswa tersebut terutama dinilai
aspek kognitif, karena bersangkutan dengan kemampuan siswa dalam
menguasai materi pelajaran.
2. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Hasil Belajar
Hasil belajar yang dicapai siswa dipengaruhi oleh dua faktor utama
yakni faktor dalam diri siswa itu sendiri dan faktor dari luar siswa atau faktor
10
Isjoni Ishaq, Mengajar Efektif (Pedoman Praktis Bagi Guru dan Calon Guru, Pekanbaru:
Unri Press, 2002, hlm. 46
11
Radno Harsanto, Pengelolaan Kelas yang Dinamis (Paradigma Baru Pembelajaran
Menuju Kompetensi Siswa, Yogyakarta: Kanisius (Anggota IKAPI), 2007, hlm. 87
lingkungan. Faktor yang datang dari dalam diri siswa terutama kemampuan
kemampuan yang dimilikinya. Faktor kemampuan siswa besar sekali
pengaruhnya terhadap hasil belajar yang dicapai. Di samping faktor
kemampuan yang dimiliki siswa, juga ada faktor lain, seperti motivasi belajar,
minat dan perhatian, teknik/metode yang digunakan, sikap dan kebiasaan
belajar, ketekunan, sosial ekonomi, faktor fisik dan lain-lain.12 Teknik dalam
pembelajaran yang guru gunakan termasuk pada salah satu faktor dari luar
siswa atau faktor lingkungan yang mempengaruhi hasil belajar siswa.
Mohammad Thobroni menjelaskan bahwa berhasil atau tidaknya hasil
belajar siswa dipengaruhi oleh berbagai macam faktor yang dibedakan
menjadi dua golongan, yaitu: 13
a. Faktor yang ada pada diri siswa tersebut yang disebut faktor internal atau
individual). Faktor individual meliputi hal-hal berikut:
1) Faktor kematangan dan pertumbuhan. Faktor ini berhubungan erat
dengan kematangan atau tingkat organ-organ tumbuh manusia.
Misalnya, anak usia enam bulan sudah dipaksa untuk belajar.
2) Faktor kecerdasan atau inteligensi. Misalnya, anak umur empat belas
tahun ke atas umumnya telah matang untuk belajar ilmu pasti, tetapi
pada kenyataannya tidak semua anak-anak tersebut pandai dalam ilmu
pasti tersebut.
3) Faktor latihan dan ulangan. Dengan rajin berlatih, sering melakukan
hal yang berulang-ulang, kecakapan dan pengetahuan yang dimiliki
menjadi semakin dikuasai dan makin mendalam. Sebaliknya, tanpa
berlatih pengalamannya yang telah dimiliki dapat menjadi hilang atau
berkurang.
4) Faktor motivasi. Motivasi merupakan pendorong bagi suatu organisme
untuk melakukan sesuatu.
5) Faktor pribadi. Ada orang yang mempunyai sifat keras hati, halus
perasaannya, berkemuan keras, tekun, dan sifat sebaliknya.
b. Faktor yang ada diluar diri siswa tersebut yang disebut faktor eksternal
atau sosial). Faktor sosial meliputi hal-hal berikut:
1) Faktor keluarga atau keadaan rumah tangga.
12
Aunurrahman, Belajar dan Pembelajaran, Bandung: Alfabeta, 2009, hlm. 177-185
Mohammad Thobroni, Belajar dan Pembelajaran (Pengembangan Wacana dan Praktik
Pembelajaran dalam Pembangunan Nasional, Yogyakarta: Ar-Ruzz Media, 2011, hlm. 32-34
13
2) Suasana dan keadaan keluarga yang bermacam-macam turut
menentukan bagaimana dan sampai di mana belajar dialami anak-anak.
3) Faktor guru dan cara mengajarnya. Tinggi rendahnya pengetahuan
yang dimiliki guru dan bagaimana cara guru mengajarkan pengetahuan
tersebut kepada siswa turut menentukan hasil belajar yang akan
dicapai.
4) Faktor alat-alat yang digunakan dalam belajar mengajar.
5) Faktor lingkungan dan kesempatan yang tersedia.
6) Faktor motivasi sosial. Yaitu dapat berasal dari orang tua yang selalu
mendorong anak untuk rajin belajar.
Berdasarkan pendapat teori yang telah dijelaskan, dapat dijelaskan
bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar siswa di samping
ditentukan oleh faktor-faktor internal juga dipengaruhi oleh faktor-faktor
eksternal. Teknik yang guru gunakan termasuk pada faktor eksternal yang
mempengaruhi hasil belajar siswa. Dalam hal ini strategi isu setuju/tidak
setuju.
C. Hubungan Strategi Isu Setuju/Tidak Setuju dengan Hasil Belajar Siswa
Sebagaimana diketahui salah satu faktor yang mempengaruhi hasil belajar
siswa adalah faktor eksternal yaitu segala faktor yang ada di luar diri siswa yang
memberikan pengaruh terhadap aktivitas dan hasil belajar yang dicapai siswa,
antara lain faktor guru, dalam ruang lingkupnya guru dituntut untuk memiliki
sejumlah keterampilan terkait dengan tugas-tugas yang dilaksanakannya, salah
satunya adalah dengan menggunakan strategi pembelajaran yang tepat, yaitu
dengan penerapan strategi isu setuju/tidak setuju.
James Bellanca menjelaskan strategi isu setuju/tidak setuju dirancang
untuk mengerjakan hal-hal sebagai berikut :
1. Menciptakan kerjasama dan interaksi diantara siswa
2. Menguji pendapat siswa berkaitan isu-isu ilmiah
3. Mengembangkan kemampuan siswa dalam menyelesaikan masalah
4. Meningkatkan pemahaman siswa sehingga dapat meningkatkan hasil belajar
siswa.14
Selain itu, James Bellanca menambahkan bahwa kecerdasan yang terlibat
dalam strategi isu setuju/tidak setuju adalah verbal/linguistik (bahasa ucapan),
visual/spasial (penghilatan), dan interpersonal (interaksi dalam belajar). 15
Berdasarkan pendapat tersebut, dapat dipahami bahwa strategi isu setuju/tidak
setuju ini mendorong siswa untuk bekerjasama dan interaksi diantara siswa, dan
mengembangkan kemampuan siswa dalam menyelesaikan masalah. Sehingga
dengan cara ini diperkirakan bahwa strategi isu setuju/tidak setuju dapat
meningkatkan hasil belajar siswa pada mata pelajaran Sains di kelas V Sekolah
Dasar Negeri 004 Teluk Dalam Kecamatan Kuala Kampar Kabupaten Pelalawan.
D. Penelitian yang Relevan
Setelah
membaca
dan
dilakukan
penelusuran
dengan
penelitian
sebelumnya, maka penelitian ini relevan dengan:
1. Penelitian ini relevan dengan penelitian yang dilakukan oleh Zaimarni tahun
2008 yang berjudul “Penerapan Strategi Isu Setuju/Tidak Setuju untuk
Meningkatkan Hasil Belajar IPS Siswa Kelas Vc Sekolah Dasar Negeri 017
Tampan Kota Pekanbaru pada materi masalah sosial tahun pelajaran
2008/2009”. Berdasarkan hasil pelaksanaan ulangan harian I dan ulangan
harian II dapat disimpulkan bahwa terjadi peningkatan hasil belajar siswa.
14
15
James Bellanca, Loc.Cit.
Ibid.
Pada ulangan harian terjadi peningkatan dibandingkan dengan skor dasar.
Pada skor dasar rata-rata nilai siswa adalah 59 yang berarti tidak mencapai
KKM yatu 63. pada UH I meningkat menajadi 68.9 namun jumlah siswa yang
belum mencapai KKM masih banyak, oleh kerena dilaksanakan siklus II. Pada
UH II hasil belajar siswa meningkat menjadi 76,70.16 Persamaan penelitian
Zaimarni dengan penelitian yang akan penulis lakukan adalah sama-sama
menerapkan strategi isu setuju/tidak setuju. Perbedaannya terletaknya pada
variabel Y, variabel Y Zaimarni untuk meningkatkan hasil belajar siswa pada
mata pelajaran IPS, sedangkan penelitian ini untuk meningkatkan hasil belajar
siswa pada mata pelajaran sains.
2. Penelitian yang dilakukan Syamsuar pada tahun 2008 dengan judul :
“Penggunaan Strategi Isu Setuju/Tidak Setuju untuk Meningkatkan Hasil
Blajar PKn Pada Siswa Kelas V SD Negeri 006 Kampung Panjang Air Tiris”.
Dengan kesimpulan bahwa melalui perbaikan proses pelaksanaan Strategi Isu
Setuju/Tidak Setuju, hasil belajar siswa mencapai ketuntasan individu maupun
ketuntasan kelas dengan nilai rata-rata 86.7.17 Perbedaan dengan penelitian
yang penulis lakukan adalah terletak pada tujuan penelitian, penelitian saudara
Syamsuar untuk meningkatkan hasil belajar PKn, sedangkan penelitian ini
untuk meningkatkan hasil belajar siswa pada mata pelajaran sains.
16
Zaimarni, Penerapan Strategi Isu Setuju/Tidak Setuju untuk Meningkatkan Hasil Belajar
IPS Murid Kelas Vc Sekolah Dasar Negeri 017 Tampan Kota Pekanbaru pada materi pokok
Masalah Sosial Tahun Pelajaran 2008/2009, Skripsi Pustaka UNRI, 2008
17
Syamsuar, Penggunaan Strategi Isu Setuju/Tidak Setuju untuk Meningkatkan Hasil
Blajar PKn Pada Siswa Kelas V SD Negeri 006 Kampung Panjang Air Tiris, Skripsi Pustaka
UNRI, 2008
3. Penelitian yang dilakukan Yusparizal pada tahun 2009 dengan judul : “Upaya
Peningkatan
Motivasi
Belajar Pkn
Dengan Penerapan
Setuju/Tidak Setuju Pada Siswa Kelas VI SD Negeri
Bangkinang”.
Dengan
kesimpulan
bahwa
melalui
Strategi
Isu
011 Langgini
perbaikan
proses
pelaksanaan Strategi Isu Setuju/Tidak Setuju, motivasi belajar siklus II
mencapai skor 163 (dalam kriteria sangat tinggi), dengan rata-rata motivasi
belajar siswa untuk indikator motivasi belajar (6 indikator) sebesar 84.9%.18
Perbedaan dengan penelitian yang penulis lakukan adalah terletak pada tujuan
penelitian, penelitian saudara Yusparizal untuk meningkatkan motivasi belajar
PKn, sedangkan penelitian ini untuk meningkatkan hasil belajar siswa pada
mata pelajaran sains.
E. Indikator Keberhasilan
1. Indikator Kinerja
a. Indikator Aktivitas Guru
Indikator penerapan aktvitas guru melalui strategi isu setuju/tidak
setuju dalam kegiatan pembelajaran adalah sebagai berikut :
1) Guru memperkenalkan pada siswa pada isu-isu terkini di masyarakat
atau negara yang berkaitan dengan sains (misalnya upaya pemerintah
dalam pelestarian alam).
2) Guru meminta siswa memberikan penjelasan tentang isu yang sedang
berkembang yang sesuai dengan tujuan pembelajaran
18
Yusparizal, Upaya Peningkatan Motivasi Belajar Pkn Dengan Penerapan Strategi Isu
Setuju/Tidak Setuju Pada Siswa Kelas VI SD Negeri 011 Langgini Bangkinang, Skripsi Pustaka
UIN Suska Riau, 2009
3) Guru membentuk kelompok siswa dengan kemampuan berbeda
beranggota tiga siswa dengan peran masing-masing, dan tujuan yang
jelas.
4) Guru membagikan tabel setuju/tidak setuju yang berisikan daftar
pernyataan-pernyataan atau isu-isu yang memperlihatkan berbagai
pendapat berbeda
5) Guru memberi siswa waktu untuk memeriksa pendapatnya terhadap
setiap pernyataan pada kolom “sebelum”.
6) Guru meminta siswa mendiskusikan area-area di mana saja siswa
setuju atau tidak setuju. Menelusuri dan mendiskusikan alasan-alasan
bagi setiap pendapat yang diberikan.
7) Guru meminta siswa mempelajari topik dan meminta siswa mencari
fakta-fakta yang berhubungan dengan pernyataan setuju/tidak setuju
yang mereka kemukakan.
8) Guru membagikan kembali tabel setuju/tidak setuju, dan meminta
siswa memeriksa pendapatnya terhadap setiap pernyataan pada kolom
“sesudah”. Kemudian mendiskusikan perubahan pendapat yang dibuat
siswa dan menelusuri alasan-alasan rasional dibalik pilihan siswa.
b. Indikator Aktivitas Siswa
Indikator aktivitas siswa dengan penerapan strategi isu setuju/tidak
setuju dalam kegiatan pembelajaran sains adalah sebagai berikut:
1) Siswa mencatat isu-isu terkini di masyarakat atau negara yang
berkaitan dengan sains (misalnya upaya pemerintah dalam pelestarian
alam) yang diberikan guru.
2) Siswa memberikan penjelasan tentang isu yang sedang berkembang
yang sesuai dengan tujuan pembelajaran
3) Siswa membentuk kelompok dengan kemampuan berbeda beranggota
tiga siswa dengan peran masing-masing, dan tujuan yang jelas.
4) Siswa menerima tabel setuju/tidak setuju yang berisikan daftar
pernyataan-pernyataan isu-isu yang memperlihatkan berbagai pendapat
berbeda
5) Siswa membuat pendapatnya terhadap setiap pernyataan pada kolom
“sebelum”.
6) Siswa mendiskusikan area-area di mana saja siswa setuju atau tidak
setuju. Menelusuri dan mendiskusikan alasan-alasan bagi setiap
pendapat yang diberikan.
7) Siswa mempelajari topik dan mencari fakta-fakta yang berhubungan
dengan pernyataan setuju/tidak setuju yang mereka kemukakan.
8) Siswa memeriksa pendapatnya terhadap setiap pernyatan pada kolom
“sesudah”, kemudian mendiskusikan perubahan pendapat yang dibuat
siswa dan telusuri alasan-alasan rasional dibalik pilihan siswa
2. Indikator Hasil Belajar
Hasil belajar siswa ditentukan dari ketuntasan individu dan ketuntasan
secara klasikal. Secara individu siswa dikatakan tuntas apabila memperoleh
nilai KKM, yaitu 65. Sedangkan secara klasikal siswa dikatakan berhasil
apabila ketuntasan siswa mencapai 75%, artinya hampir secara keseluruhan
siswa mendapatkan nilai 65.19
F. Hipotesis Tindakan
Berdasarkan uraian teori yang telah dipaparkan, maka peneliti dapat
merumuskan hipotesis tindakan sebagai berikut: dengan penerapan strategi isu
setuju/tidak setuju dapat meningkatkan hasil belajar siswa pada mata pelajaran
sains di kelas V Sekolah Dasar Negeri 004 Teluk Dalam Kecamatan Kuala
Kampar Kabupaten Pelalawan.
19
E. Mulyasa, Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan, Bandung: Remaja Rosdakarya,
2008, hlm. 257
Fly UP