...

Bagaimana Mengatasi Masalah?

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

Bagaimana Mengatasi Masalah?
BAGAIMANA MENGATASI
KESULITAN- KESULITAN ANDA?
Penerjemah : Saudari Mettasari
Editor
: Saudara Dharmavira Buyung Wahab.
Kegelisahan dan Ketakutan
Apakah Anda gelisah? Apakah Anda merasa susah hati? Apabila jawabannya
adalah 'ya', maka Anda dianjurkan untuk membaca buku kecil ini. Isi buku ini ditujukan
kepada Anda dan mereka yang selalu merasa gelisah bahkan mungkin sampai saat
kematiannya.
Kegelisahan dan kesedihan merupakan suatu kejahatan kembar yang akan
datang berbarengan dan bergandengan. Mereka hidup bersama-sama di dunia ini. Jika
Anda gelisah, maka Anda akan merasa susah! Dan jika Anda merasa susah maka Anda
akan gelisah. Kita harus berani menghadapi kenyataan. Walaupun kita tidak dapat
melarikan diri dari mereka, tapi kita tidak boleh membiarkan kejahatan kembar tersebut
mengalahkan kita. Kita harus mengatasi mereka. Kita dapat melakukannya dengan
usaha kita sendiri, dengan kemantapan hati dan kesabaran. Dengan pengertian benar
dan menggunakan akal budi serta kebijaksanaan, maka niscaya kita dapat
mengalahkan perasaan kita, dan menghapuskan kegelisahan dan kesusahan kita.
Kegelisahan dalam diri kita dibuat oleh kita sendiri. Kita ciptakan mereka di
dalam pikiran kita, melalui ketidakmampuan ataupun kegagalan untuk mengerti bahaya
perasaan keakuan dan melalui khayalan-khayalan kita yang melambung serta
kesalahan dalam menilai benda-benda. Hanya jika kita dapat melihat benda-benda
dengan apa adanya, bahwa tidak ada sesuatu pun yang kekal di dunia ini dan bahwa
keakuan kita sendiri merupakan khayalan liar yang berlari ke sana ke mari membawa
kekacauan di dalam pikiran kita yang tidak terlatih, untuk itu kita harus menempuh
perjalanan jauh untuk mencari obat pembasmi kegelisahan dan kesusahan kita. Kita
harus melatih perasaaan dan pikiran kita untuk melupakan rasa keakuan, dan berusaha
untuk dapat melayani serta berguna untuk kemanusiaan. Ini merupakan salah satu cara
untuk mendapatkan ketenangan dan kebahagiaan yang sesungguhnya.
Banyak orang yang memiliki hawa nafsu dan kerinduan, ketakutan, serta
kecemasan, namun mereka tidak mau menyadarinya atau malu untuk mengakuinya
bahkan kepada diri mereka. Dan perasaan-perasaan yang tidak berfaedah ini pun
memiliki kekuatan. Walau bagaimana pun usaha kita untuk menekannya, mereka akan
mencari pelepasan dengan jalan merusak alat-alat tubuh sehingga menyebabkan
penyakit-penyakit menahun. Semua ini dapat diatasi dengan cara-cara yang tepat dari
meditasi atau pengembangan mental, karena pikiran yang tidak terlatih merupakan
penyebab utama dari kegelisahan-kegelisahan tersebut.
Jika pikiran Anda sedang gelisah, janganlah tunjukkan kegelisahan Anda kepada
setiap orang yang Anda temui. Anda harus menceritakan dan menyatakan kegelisahan
Anda hanya kepada orang yang benar-benar dapat menolong Anda.
Betapa manisnya jika Anda dapat tetap memelihara senyum di wajah Anda
meskipun banyak kesulitan menghadang di depan Anda. Hal ini tidaklah terlalu sulit
hanya jika Anda benar-benar mencobanya. Banyak remaja yang terlalu bersusah hati
ketika putus hubungan dengan kekasihnya, bahkan mereka sering merencanakan untuk
membunuh diri karena dipaksa oleh kekecewaan dan putus asa. Beberapa di antaranya
terpaksa menetap di rumah-rumah sakit jiwa. Banyak remaja yang patah hati yang
menempuh kehidupan yang menyedihkan. Semua peristiwa yang malang ini terjadi
disebabkan kurangnya pengertian tentang nilai-nilai yang sesungguhnya dari kehidupan.
Bagaimana pun, perpisahan merupakan hal yang tidak dapat dihindari. Hal ini
dapat terjadi kadang-kadang pada permulaan dari jalan kehidupan, kadang-kadang
pada pertengahan, dan kadang-kadang pada akhir kehidupan. Dan hal ini tidak dapat
dihindari. Kalau hal-hal seperti itu terjadi, orang harus mencoba untuk mencari dimana
letak penyebabnya Walau bagaimana pun, kalau perpisahan itu terjadi diluar
dugaannya, orang harus berani menerima kenyataan itu dengan menyadari sifat-sifat
kehidupan yang sebenarnya. Namun demikian, sebenarnya tidaklah terlalu sulit bagi
seseorang untuk mencari teman baru sebagai pengganti yang telah pergi, untuk mengisi
kekosongan kalau ia benar-benar menghendakinya.
Sang Buddha bersabda : "Di mana pun rasa ketakutan muncul, ia hanya akan
muncul pada orang yang bodoh, tidak pada orang bijaksana," Ketakutan tidaklah lebih
dari keadaan pikiran. Keadaan pikiran seseorang dapat menjadi subyek untuk
mengendalikan dan memimpin; penyalahgunaan pikiranlah yang menghasilkan
ketakutan kita; dan penggunaan yang benarlah yang mewujudkan harapan-harapan dan
cita-cita kita, dan dalam hal ini pikiran sepenuhnya tergantung pada kita sendiri! Setiap
makhluk hidup memiliki kemampuan untuk sepenuhnya mengawasi pikirannya sendiri.
"Alam telah menganugerahi manusia untuk dapat mengendalikan seluruh isinya kecuali
satu hal yaitu pikiran." Kenyataan ini, diperkuat dengan kenyataan-tambahan bahwa
segala sesuatu yang diciptakan manusia dimulai dalam bentuk pikiran, hal ini menuntun
seseorang untuk lebih menyadari bahwa ketakutan dapat diatasi.
Seorang ahli anatomi yang terkemuka dari Inggeris pada suatu hari ditanya oleh
seorang muridnya tentang obat yang terbaik untuk mengatasi ketakutan, dan jawabnya
adalah : "Cobalah untuk mengerjakan sesuatu untuk orang lain."
Murid tersebut sangat heran dengan jawaban tersebut, dan karenanya ia
memohon keterangan yang lebih lanjut, lalu sang guru meneruskan keterangannya :
Anda tidak dapat memiliki dua pikiran yang berlawanan pada waktu yang bersamaan."
Salah satu pikiran akan selalu mengusir yang lain. Jika suatu saat pikiran Anda sedang
terpusat hanya untuk menolong orang lain tanpa mengharapkan imbalan apa pun juga,
maka rasa ketakutan tidak akan muncul di dalam pikiran Anda pada waktu yang sama.
"Kesusahan akan mengeringkan darah, lebih cepat daripada yang dilakukan oleh
usia." Rasa ketakutan, kegelisahan dan kecemasan yang tidak berlebihan merupakan
naluri alamiah untuk menjaga diri. Namun, ketakutan yang terus menerus, dan
kegelisahan yang berpanjangan merupakan musuh yang tidak terduga bagi alat-alat
tubuh manusia; mereka mengacau jalannya fungsi-fungsi tubuh.
Jika Anda senantiasa belajar bagaimana membahagiakan orang lain dan hanya
mengisi pikiran-pikiran Anda dengan hal-hal yang baik dan bermanfaat, maka Anda pun
akan selalu berada dalam suasana hati dan pikiran yang tenteram dan bahagia. Hal ini
disebabkan pikiran Anda tidak diizinkan untuk ditumpangi oleh rasa ketakutan,
kegelisahan dan kecemasan.
Hukum Alam
Demi keuntungan material, manusia modern melupakan hukum-hukum alam.
Aktivitas mentalnya terlalu dipenuhi dengan pikiran kesenangan di masa yang akan
datang, sehingga ia mengabaikan kebutuhan-kebutuhan badan jasmani dan hal-hal
berharga yang terjadi pada saat sekarang. Rasa ketakutan yang tidak sewajarnya dari
sekelompok orang ini disebabkan karena mereka menyalahartikan makna dan tujuan
kehidupan ini, menyebabkan timbulnya kecemasan, patah hati, ketakutan, dan
ketidakamanan pada zaman sekarang ini. Seseorang yang sungguh-sungguh ingin
mendapat kedamaian, seharusnya tidak menganggu kebebasan makhluk hidup lainnya.
Merupakan suatu cara yang salah bila mencari kebahagiaan dengan menggangu dan
menipu orang lain.
"Anda dapat menipu beberapa orang untuk selama-lamanya, dan semua orang
untuk beberapa saat, namun Anda tidak dapat menipu semua orang untuk selamalamanya”, demikian kata Abraham Lincoln.
Jika manusia bengis dan jahat, selalu hidup bertentangan dengan hidup alam
dan semestra; melalui perbuatan, perkataan dan pikirannnya ia mengotori semua
suasana. Sebagai hasil dari perbuatan, perkataan dan pikiran salah seperti itu, alam
tidak akan menghasilkan benda-benda yang dibutuhkan manusia untuk kehidupannya,
melainkan manusia akan menghadapi bermacam-macam bencana dan wabah sebagai
penggantinya.
Bila sebaliknya manusia hidup sesuai dengan hukum alam, mengikuti jalan
kehidupan yang benar, memurnikan suasana melalui jasa-jasa dan kebaikankebaikannya serta memancarkan cinta kasihnya kepada makhluk lain, ia dapat merubah
suasana menjadi lebih baik bagi kebahagiaan manusia.
Mungkin Anda adalah seorang manusia modern yang sangat sibuk, tetapi
janganlah lupa untuk menyisihkan paling sedikit beberapa menit sehari untuk membaca
buku-buku yang bernilai. Sikap kebiasaan ini akan dapat banyak menolong Anda dan
memungkinkan Anda untuk melupakan kecemasan dan juga untuk mengembangkan
batin Anda. Pada waktu yang bersamaan Anda harus ingat bahwa Anda juga beragama.
Beragama adalah untuk keuntungan Anda sendiri. Oleh karena itu, merupakan
kewajiban Anda untuk memikirkan agama Anda dan menggunakan waktu Anda
beberapa menit dalam sehari untuk menunaikan kewajiban agama.
Kesehatan Jasmani dan Kecenderungan Kriminal
Dalam hubungannya dengan kesehatan, yang paling mengkhawatirkan di antara
berbagai macam penyakit di zaman sekarang ini bukanlah TBC atau pun kanker. Saat
ini TBC hampir tidak menjadi masalah dan mungkin tidak lama lagi ada harapan untuk
menyelamatkan penyakit kanker. Yang mengkhawatirkan pada zaman sekarang ini
adalah meningkatnya jumlah penderita yang disebabkan oleh ketegangan jiwa
(gangguan kejiwaan). Sehingga kita dipaksa untuk membuat lebih banyak rumah sakit
dan lembaga-lembaga untuk para penderita gangguan kejiwaan dan berbagai macam
gangguan saraf. Masih banyak lagi orang yang tidak menerima pengobatan walaupun
sesungguhnya sangat membutuhkannya.
Hal itu mungkin dapat menjelaskan mengapa unsur kejahatan di dalam
masyarakat disebutkan sebagai penderita gangguan jiwa. Salah satu hasil yang telah
dicapai sejauh ini berdasarkan hasil penyelidikan Freud adalah diketahuinya bahwa para
pelaku kejahatan dan kenakalan merupakan orang-orang yang sakit jiwa, mereka lebih
membutuhkan perawatan daripada sekedar hukuman. Hal ini merupakan pandangan
secara terpisah pada persoalan kemasyarakatan yang maju dan membuka jalan untuk
memperbaikinya, bukannya malah membalas dendam.
Kenalilah Lingkunganmu
Kita tidak akan dapat menyelami bagaimana kehidupan orang lain yang
sesungguhnya, bahkan kita tidak akan menyelami apa pun mengenai kehidupan orangorang yang berbeda tingkat sosial ekonominya dengan kita, misalnya orang yang lebih
miskin atau pun yang lebih kaya daripada kita. Kalau kita sehat, kita tidak dapat
mengetahui bagaimana rasanya jatuh sakit, kalau kita cacad, kita tidak dapat mengerti
bagaimana kuatnya tenaga yang besar.
Kurangnya pengalaman-pengalaman seperti itu membuat kita tidak bertoleransi,
sebab toleransi lahir hanya dari pengertian; sedangkan pengertian tidak dapat timbul
tanpa adanya pengalaman. Maka itu, mendapatkan pengalaman sebanyak-banyaknya
dari semua segi kehidupan merupakan hal yang baik bagi kita, khususnya dalam
menempuh perjalanan hidup ini, dan marilah kita sadari bahwa kita tak selalu hidup
dalam keadaan mewah.
Ketidakbahagiaan Manusia
Sang Buddha mengajarkan bahwa semua ketidakbahagiaan manusia datang
dari keinginan yang rendah; kesenangan yang dapat dibeli dengan uang, kekuasaan
yang melebihi orang-orang lain, dan yang terpenting dari semuanya adalah suatu
keinginan untuk hidup abadi setelah meninggal. Keinginan akan benda-benda dan halhal tersebut membuat manusia bersifat egois. Mereka hanya memikirkan diri mereka
dan tidak terlalu memperdulikan apa yang terjadi pada orang-orang lain. Dan apabila
semua harapannya tidak terpenuhi, maka mereka menjadi susah dan gelisah.
Satu-satunya cara untuk menghindari kegelisahan tersebut adalah dengan
menyingkirkan semua keinginan rendah yang menyebabkannya. Walaupun ini sulit,
namun bila seseorang dapat melakukannya, maka ia akan mencapai tingkat
kesempurnaan dan ketenangan.
Sesungguhnya kita bukan menikmati kesenangan-kesenangan, melainkan kita
dikuasai oleh kesenangan-kesenangan (yakni dengan kecemasan yang tidak berkeputusan
dalam mencari kesenangan tersebut, sehingga seluruh tenaga kita dilemahkannya). Kita
lebih banyak menderita daripada menikmati kebahagiaan dalam mencari kesenangankesenangan hidup dalam dunia yang fana ini.
Waktu akan Menyelesaikan Masalah
Kesulitan akan berlalu. Apa yang menyebabkan Anda menetaskan air mata hari
ini, akan segera terlupakan; Anda mungkin mengingat bahwa Anda pernah menangis,
tetapi Anda tidak akan mengingat apa yang Anda tangisi! Sebagaimana kita tumbuh
menjadi dewasa dan menjalani kehidupan, jika kita ingat hal ini, kita akan selalu menjadi
heran apabila kita berbaring pada malam hari memikirkan hal-hal yang mengecewakan
kita yang terjadi selama sehari, atau bagaimana kita menaruh dendam terhadap
seseorang dan terus membiarkan pikiran-pikiran yang sama timbul di dalam pikiran kita,
tentang bagaimana kita akan membalas orang yang telah merugikan kita. Kita mungkin
menjadi marah terhadap sesuatu, tetapi kemudian bertanya-tanya dan merasa heran,
apakah sebenarnya yang menyebabkan kita begitu marah. Apabila kita telah berhasil
menghentikannya dan mulai berpikir tentang hal lain yang bermanfaat, maka kita akan
menyadari betapa waktu dan tenaga kita terbuang sia-sia karenanya, dan betapa kita
dengan sengaja telah menyebabkan ketidakbahagiaan.
Apa pun kesulitan kita, bagaimana pun beratnya kesulitan yang timbul,
semuanya akan dapat diselesaikan oleh waktu. Tetapi sebelumnya tentu saja harus ada
usaha untuk melindungi diri kita agar tidak terjadi kesulitan-kesulitan tersebut lagi.
Mengapa kita membiarkan orang-orang dan kesulitan-kesulitan menguras tenaga kita
dan membuat diri kita tidak bahagia? Tentu saja jawabnya adalah bahwa bukan mereka
yang berbuat demikian, melainkan kita sendirilah yang membuat diri kita tidak
berbahagia.
Anda mungkin menghadapi kesulitan di kantor Anda atau tempat Anda berkerja,
tetapi Anda tidak perlu membawa atau memperluasnya ke rumah Anda, karena hal
tersebut dapat menyebabkan suasana yang buruk di dalam keluarga Anda.
Harus disadari bahwa ada cara untuk menghadapi masalah-masalah dan
kesulitan-kesulitan tersebut, dengan kata lain, masalah-masalah dan kesulitan-kesulitan
tersebut pasti ada akhirnya, yang ditemukan dengan cara mencapai kebebasan dan
hasrat keakuan, yaitu dengan membasmi semua bentuk keragu-raguan dan kebodohan.
Apabila gagal untuk mendapatkan penyelesaian suatu masalah, biasanya kita
cenderung untuk mencari kambing hitam, atau siapa saja yang dapat dijadikan biang
keladi kesusahan kita. Kita tidak siap untuk mengakui kekurangan kita sendiri. Kita
merasa lebih mudah untuk menyalahkan orang lain dan menganggap orang lain sebagai
biang keladi kesusahan kita. Kenyataannya, ada juga orang yang mendapatkan
kesenangan dengan berbuat seperti itu. Ini merupakan sikap yang sangat tercela. Kita
tidak seharusnya menunjukkan dendam atau marah kepada orang lain. Kita harus
bekerja sungguh-sungguh, dengan rajin, cermat dan tenang untuk menyelesaikan
masalah-masalah kita. Kita harus siap untuk menghadapi kesulitan yang menghadang
kita.
Kebahagiaan dan Meterialisme
Banyak orang percaya bahwa mereka dapat memecahkan semua persoalan
hanya dengan uang; tetapi mereka tidak menyadari bahwa uang itu sendiri mempunyai
persoalan yang menyertainya. Sesungguhnya hanya dengan uang saja, tidaklah dapat
memecahkan semua persoalan.
Banyak orang tidak pernah mempelajari hal ini. Seluruh tenaga dan
kehidupannya dikerahkan untuk mengumpulkan harta sebanyak-banyaknya, tetapi
ketika telah memilikinya mereka merasa bahwa belumlah memuaskan, dan mereka
harus memiliki benda-benda lain yang lebih bagus lagi. Kenyataaannya, semakin
banyak yang sudah dimiliki, semakin banyak pula hasrat keinginan untuk memiliki;
sehingga mereka tidak akan dapat berbahagia dan puas.
Nasehat di bawah ini akan sangat menghibur kita manakala kita kehilangan
sesuatu, yaitu:
"Janganlah mengatakan ini milikmu dan itu milikku,
Tetapi katakan saja, ini datang padamu dan itu datang padaku,
Sehingga kita tidak akan menyesal kehilangan kemilau dari semua benda megah yang
telah lenyap."
Kekayaan bukanlah sesuatu yang berharga untuk dihiraukan dan ditimbun,
melainkan harus Anda pergunakan untuk kesejahteraan Anda dan yang lainnya. Bahkan
jika Anda pergunakan waktu Anda hanya untuk anda melekat pada kekayaan tanpa
memenuhi kewajiban Anda terhadap negara, keluarga, kawan-kawan dan agama Anda,
maka Anda akan merasakan bahwa bilamana pada saatnya Anda harus meninggalkan
dunia ini, Anda akan tetap masih diliputi oleh kegelisahan, sehingga Anda tidak akan
mendapat keuntungan dari kekayaan yang telah Anda miliki dan kumpulkan dengan
susah payah.
Mengharapkan kekayaaan serta keuntungan melalui perjudian adalah sama
halnya dengan mengharapkan awan sebagai tempat perlindungan terhadap sinar
matahari. Sebaliknya, mengharapkan kemajuan dan kemakmuran serta kemujuran
melalui kerajinan dalam berkerja adalah sama halnya dengan membangun rumah yang
kokoh sebagai tempat berlindung dari matahari dan hujan.
"Harta kekayaan Anda tidak dapat dibawa serta bila Anda meninggal. Temanteman beserta keluarga Anda mengantarkan Anda hanya sampai ke pekuburan, hanya
perbuatan baik dan buruk yang telah Anda lakukan selama hiduplah yang akan
mengikuti Anda berpindah ke alam baka."
Banyak benda yang kita harapkan akan dapat memberikan kesenangan ternyata
mengecewakan setelah kita memperolehnya. Misalnya tiga harapan dalam cerita
dongeng.Kedengarannya menyenangkan bila memiliki banyak uang. Tetapi kalau kita
sudah mendapatkannya, mungkin kita akan dapat merasakan bahwa uang tersebut
akan menyebabkan kegelisahan bagi kita dalam memutuskan cara untuk
menggunakannya, ataupun cara untuk melindunginya. Bahkan mungkin kita akan
terjerumus untuk berbuat hal-hal yang bodoh. Orang-orang kaya kadang-kadang curiga
apakah teman-teman menghargainya karena diri pribadinya ataukah karena uangnya;
dan hal ini merupakan salah satu bentuk kesedihan mental. Juga selalu ada rasa
ketakutan akan kehilangan apa yang telah kita miliki, baik kehilangan materi ataupun
orang yang dicintai. Jadi, kalau kita jujur dan dapat melihat dengan jelas apa yang kita
sebut "kebahagiaan," maka akan kita temukan bahwa hal itu hanya merupakan
khayalan belaka, tak akan pernah dapat digenggam sepenuhnya, tak akan pernah
sempuna ataupun baik, melainkan selalu ditemani oleh ketakutan akan kehilangan.
"Kekayaan Anda hanya dapat menghiasi rumah Anda, bukan menghiasi Anda;
hanya kebaikan Anda sendirilah yang dapat menghiasi diri Anda. Hanya kelakuan baik
Andalah yang dapat menghiasi diri pribadi Anda."
Cara yang dipergunakan seseorang untuk memperoleh kebahagiaan haruslah
cara yang benar. Tak ada artinya sama sekali bilamana menikmati kebahagiaan diatas
kehancuran orang lain, ataupun penderitaan makhluk lain. Sang Buddha bersabda:
"Diberkatilah mereka yang mencari nafkah tanpa merugikan makhluk lain."
"Kebahagiaan merupakan wewangian yang tak dapat Anda tuangkan kepada
orang lain tanpa Anda teteskan beberapa tetes pada diri Anda sendiri."
Anda mungkin tidak dapat merubah dunia sesuai dengan kehendak Anda, tetapi
Anda pasti dapat merubah hati Anda untuk mendapatkan kebahagiaan.
Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian, hanya pengertian inilah
yang akan memungkinkan Anda mencapai kebahagiaan yang lebih besar daripada
orang lain.
"Jika kita ingin mendapatkan kebahagiaan, marilah kita berhenti berpikir tentang
rasa berterima kasih ataupun kurang berterima kasih dari orang-orang yang pernah kita
tolong, dan kembangkanlah kebahagiaan di dalam batin Anda pada waktu memberikan
dana. Rasa kurang berterima kasih merupakan kebiasaan seperti rumput liar.Tahu
berterima kasih adalah seperti bunga mawar yang harus dipelihara, disirami air, dicintai
dan dilindungi." (Dale Carnegie)
Kendalikan Pikiran Anda
Pikiran manusia sangat mempengaruhi badan jasmaninya. Jika pikiran dibiarkan
berfungsi tidak benar, maka pikiran tersebut dapat mengakibatkan bencana, atau
bahkan dapat membunuh makhluk hidup; namun ia juga dapat menyelamatkan tubuh
yang sakit, dan sangat besar kegunaan yang dihasilkannya bila pikiran dipusatkan pada
hal-hal yang benar, disertai dengan usaha besar dan penuh pengertian. Pikiran yang
bersih dan yang bermanfaat benar-benar dapat menuntun kita pada kehidupan sehat
yang menyenangkan.
Sang Buddha bersabda : "Tidak ada musuh yang dapat mencelakakan
seseorang sampai separah yang disebabkan oleh pikiran-pikiran sendiri yang jahat,
kejam, membenci, iri hati dan lain sebagainya."
Seseorang yang tidak mengetahui bagaimana cara mengatur pikirannya agar
sesuai dengan keadaan, akan sama halnya dengan jenazah di peti mati.
Kembalikan pikiran pada diri Anda sendiri, dan cobalah untuk mendapatkan
kesenangan di dalam diri Anda, maka Anda akan selalu dapat menemukan sumber
kesenangan yang tak terbatas yang siap untuk Anda nikmati.
Hanya pada saat pikiran terkendali ditujukan pada jalan yang benar dengan
kemajuan yang tertib dan rapi akan menjadi bermanfaat bagi si pemiliknya dan juga bagi
masyarakat. Pikiran yang tidak tertib akan menjadi beban bagi pemiliknya maupun
orang lain. Semua pembinasaan yang terjadi di dunia ini dilakukan oleh orang-orang
yang belum belajar cara mengendalikan pikiran, keseimbangan dan bersikap tenang.
Ketenangan bukanlah kelemahan. Sikap tenang pada setiap saat menunjukkan
kepribadian. Memang tidak terlalu sulit bagi seseorang untuk menjadi tenang ketika
segala sesuatu berjalan dengan baik dan menguntungkan. Namun, bersikap tetap
tenang dan sabar dalam keadaan yang sangat sulit merupakan hal yang benar-benar
sulit, dan jenis kesulitan ini bila diatasi akan bernilai sekali, dan dengan ketanangan dan
pengendalian diri demikian itu akan terbentuk watak yang kuat; sebaliknya merupakan
sesuatu kesalahan besar bila menganggap bahwa mereka yang membuat gaduh,
banyak bicara dan sibuk membuat keonaran adalah orang yang kuat.
Bertindak Bijaksana
Orang harus mengetahui bagaimana untuk memanfaatkan masa muda,
kekayaan, dan kekuasaan dan tenaga serta pengetahuannya pada saat yang tepat,
pada tempat yang sesuai dan dengan cara yang bijaksana untuk keuntungannya sendiri
maupun untuk kesejahteraan dan kebahagiaan makhluk lainnya. Apabila ia
menyalahgunakan hak dan tanggung jawab tersebut, maka ia hanya akan
menghancurkan dirinya sendiri saja."
Manusia harus cukup kuat untuk menyadari bilamana ia sedang lemah, atau bila
cukup berani untuk menghadapi ketakutan, besar hati dan keras hati di dalam
mempertahankan kejujuran, tetapi bersikap rendah hati dan lemah lembut di dalam
kemenangan."
Ada beberapa orang melalui keberuntungan yang tiba-tiba menerima sejumlah
besar uang atau diberkahi dengan sejumlah kekayaan atau mungkin mereka mewarisi
sejumlah harta benda dari orang tuanya. Namun di antara mereka hanya sedikit sekali
yang mengetahui bagaimana memelihara dan melindungi harta benda yang baru
diperoleh itu. Umumnya harta benda yang diperoleh dengan mudah tanpa usaha sendiri
dan bekerja, tidak mempunyai nilai yang sesungguhnya bagi mereka; oleh karena itu
mereka akan menghamburkan uangnya untuk hal-hal yang tidak perlu, dan segera
setelah itu seluruh harta bendanya habis terhambur
percuma.
Seharusnya mereka mengetahui bagaimana memanfaatkan atau menggunakan
harta bendanya tanpa memboroskannya, dan untuk itu mereka harus menggunakannya
dengan hemat berdasarkan pikiran sehat.
Aturlah Diri Sendiri
Kita hidup dalam dunia yang selalu berubah, namun sangat sedikit sekali orang
yang menyadari kenyataan ini. Seseorang tidak seharusnya melekat pada tradisi, adat
istiadat, cara kebiasaan dan kepercayaan-kepercayaan tahayul yang diperkenalkan oleh
orang purbakala dan nenek moyangnya. Janganlah berpikir bahwa Anda harus
senantiasa mengikuti semua tradisi untuk selama-lamanya. Jika hal tersebut Anda
lakukan, maka Anda akan menjadi katak di bawah tempurung, dan tidak akan ada
kemajuan dalam masyarakat kita ini. Mungkin di antaranya ada beberapa adat istiadat
baik yang telah dirintis oleh nenek moyang; tetapi orang harus mempertimbangkan
apakah adat istiadat ini bermanfaat dan dapat diterapkan di dalam masyarakat modern
atau tidak.
Di lain pihak, orang-orang tua dan orang-orang yang lebih tua berselisih dengan
generasi muda. Mereka lebih suka melihat anak-anak mereka mengikuti adat istiadat
lama dan tradisi-tradisi yang serupa. Sesungguhnya ini bukanlah sikap yang baik untuk
dituruti, sebaliknya izinkanlah anak-anak untuk berubah sesuai dengan zaman bila
ternyata memang bermanfaat. Orang tua hanya mengingatkan bagaimana orang tuanya
telah menolak cara-cara penghidupan modern tertentu ketika mereka muda.
Bagaimanapun perselisihan antara orang tua dan generasi muda bukanlah sikap sehat
menuju kemajuan masyarakat. Tentu saja jika anak-anak tersesat, orang tua wajib
menasehati dan menuntun mereka agar tidak mengikuti jalan yang dapat
menjerumuskan masa depannya.
Anda harus belajar bertoleransi terhadap pandangan dan adat istiadat orang lain
meskipun Anda tidak menyukainya. Di sini, toleransi bukan berarti bahwa Anda harus
mengikuti pendapat dan pandangan hidupnya.
Setiap orang merupakan bagian dari kehidupan dunia, dan bertanggung jawab
atas segala kejadian yang berlangsung di dalamnya. Ia harus turut memperhatikan
masyarakat, walau masyarakat tersebut menjadi lebih berbudaya ataupun tidak. Ia
harus bertanya apakah ia sendiri telah berbuat sesuatu yang membawa kemajuan. Ini
merupakan pandangan etis di mana kehidupan merupakan aspek penting yang
memberikan dorongan. Suatu kehidupan yang benar-benar berbahagia. Kemudian kita
menjadi orang yang patut dipuji, merasa tidak puas dengan keadaan yang ada, dan
mengerjakan segala sesuatu yang bermanfaat dengan perasaan bahagia.
Suasana Sehat
Meskipun sendau gurau mungkin kadang kala pahit dan langsung ditujukan
kepada Anda oleh yang lain, sebagai orang bijaksana Anda harus menjawabnya dengan
sendau gurau lain tanpa menimbulkan suasana yang tidak sehat.
Bila pada suatu waktu Anda mengikuti suatu pertandingan, janganlah
menunjukkan perangai buruk Anda bila Anda ternyata kalah ; karena dengan berbuat
demikian Anda bukan hanya merusak kesenangan orang lain tetapi juga pada akhirnya
Anda akan kalah total.
Anda tidak dapat memperbaiki setiap dan semua orang di dunia ini dengan
tujuan untuk mencapai perdamaian sebagaimana Anda tidak dapat memindahkan batubatu dan duri-duri di dunia untuk dapat berjalan dengan licin dan lancar. Seseorang
yang ingin berjalan pada tanah yang licin haruslah mengenakan sepasang sepatu.
Demikian pula seseorang yang ingin memiliki kedamaian dalam pikirannya, haruslah
mengetahui bagaimana menjaga perasaan dan akal budinya.
Ada bermacam-macam cara untuk memperbaiki seseorang jika ia salah. Dengan
memberikan kritik, mencela, menegur, ataupun membentaknya di depan umum tidaklah
berarti Anda dapat memperbaikinya ; Anda harus mengetahui bagaimana cara
memperbaikinya tanpa membuat malu.
Banyak orang yang membuat lebih banyak musuh dengan cara mengkritik orang
lain. Jika Anda dapat memberitahukannya dengan ramah, dengan niat ingin
memperbaikinya, ia tentu akan mendengarkan Anda dan suatu hari ia akan berterima
kasih atas petunjuk dan kebaikan Anda.
Apabila Anda hendak menyatakan pandangan Anda mengenai hal-hal tertentu,
cobalah selalu untuk menggunakan kata-kata yang tidak akan menyakiti perasaan orang
lain. Ada banyak cara untuk mengemukakan pandangan : dengan lemah-lembut, atau
dengan sopan maupun dengan cara diplomasi.
Anda tidak seharusnya menjadi marah bila orang menunjukkan kesalahankesalahan Anda. Anda boleh berpikir bahwa dengan kemarahan dan membentak orang
lain maka Anda dapat menekan atau mengatasi kekurangan Anda. Namun hal ini,
merupakan sikap yang salah untuk dituruti.
Anda tidak boleh membuka rahasia-rahasia pribadi dari bekas-bekas teman yang
telah dipercayakan kepada Anda, sekalipun Anda sudah tidak berteman lagi dengannya.
Jika Anda berbuat demikian, orang lain akan memandang rendah atas diri Anda, dan
tidak akan menerima Anda sebagai orang yang berhati tulus.
Jangan Memihak
Janganlah Anda mengambil keputusan secara terburu-buru mengenai suatu
masalah pada saat Anda sedang murung atau pada saat dihasut oleh seseorang,
bahkan jangan pula pada saat Anda sedang berada dibawah pengaruh emosi, sehingga
keputusan ataupun kesimpulan yang diambil pada saat itu akan membawa penyesalan
di kemudian hari. Tunggulah pikiran Anda sampai menjadi tenang dahulu, kemudian
mempertimbangkannya, barulah pendapat Anda akan merupakan pendapat yang tidak
memihak.
Usahakan menanam rasa toleransi, karena toleransi membantu Anda
menghindari keputusan yang tergopoh-gopoh ; bersimpati terhadap kesulitan orang lain,
menghindari kritik-kritik yang memperdayakan, dan menyadari bahwa bahkan manusia
terbaik pun tidak luput dari kesalahan ; kelemahan yang Anda temukan pada tetangga
Anda, dapat pula ditemukan dalam diri Anda sendiri.
Kerendahan Hati
Kerendahan hati merupakan ciri-ciri orang budiman, dan patokan untuk
mempelajari perbedaan antara yang ada dan yang belum terjadi. Sang Buddha sendiri
memulai kepemimpinnya dengan membuang semua kebanggaan sebagai seseorang
bangsawan dan bertindak dengan penuh kerendahan hati. Beliau mencapai tingkat
kesucian sempurna dalam hidupnya, namun tidak pernah kehilangan sifat bersahaja
(kewajaran), tidak pernah memperlihatkan sikap tinggi hati. Pengungkapan maupun
perumpamaan Beliau tidak pernah bernada sombong. Beliau menyediakan waktunya
untuk orang-orang yang paling hina sekalipun. Beliau tidak pernah bersungut-sungut
untuk itu.
Jangan Menyia-nyiakan Waktu Anda
Menyia-nyiakan keberadaan manusia di dunia ini dengan cara menyusahkan diri
dengan hal-hal yang telah berlalu, dan penggangguran serta kelalaian terhadap waktu
memperlihatkan ketidakpatutannya untuk menempati tempat terhormat yang telah
diperolehnya. Hal yang demikian akan mengundang akibat karma buruknya untuk
memindahkannya ke tempat yang layak sesuai dengan ketidakbergunaanya.
Camkanlah hal ini dengan kuat di dalam pikiranmu dan kerjakan hal-hal yang baik
sambil menyelesaikan kehidupan Anda.
Dengan menyia-nyiakan waktu, Anda akan merugikan bukan hanya diri Anda
sendiri, melainkan juga orang lain, karena waktu yang Anda miliki sama banyaknya
dengan waktu yang dimiliki orang lain.
Kesabaran dan Toleransi
Bersabarlah terhadap segala sesuatunya. Kemarahan akan menuntun
seseorang menuju rimba yang tidak memiliki jalan setapak untuk dilalui. Selain
merangsang dan mengganggu orang lain, ia juga melukai dirinya sendiri, melemahkan
badan jasmani serta menggangu pikirannya.
Kata-kata kasar yang bagaikan sebuah anak panah yang dilepaskan dari
busurnya tidak akan dapat ditarik kembali walaupun Anda persembahkan seribu
permohonan maaf untuk itu.
"Makhluk-makhluk tertentu tak dapat melihat pada siang hari, sedangkan
beberapa makhluk lainnya buta pada malam hari. Tetapi seorang manusia yang diliputi
kebencian yang sangat dalam akan menjadi gelap mata baik siang maupun malam."
Dengan siapakah kiranya Anda bertempur pada saat Anda marah? Anda
bertempur dengan diri Anda sendiri, karena Anda sendirilah musuh terjahat bagi Anda
sendiri. Pikiran merupakan teman yang terbaik dan juga musuh yang terjahat. Anda
harus mencoba membunuh hawa nafsu jahat, kebencian dan kebodohan yang
terpendam dalam pikiran Anda dengan menggunakan kesusilaan, pemusatan pikiran
serta kebijaksanaan.
Berbagai macam penderitaan batin, penyakit-penyakit kulit, penyakit encok, dan
berbagai penyakit lainnya melukiskan dendam menahun, kebencian dan iri hati.
Perasaan-perasaan yang merusak seperti itu meracuni kenyamanan hati. Mereka
memelihara perkembangan dan tendensi penyakit tersembunyi serta mengundang
kuman-kuman penyakit.
Balaslah Kejahatan dengan Kebaikan
Jika Anda ingin menghindari musuh-musuh Anda, maka pertama kali Anda harus
membunuh kemarahan Anda yang merupakan musuh terbesar di dalam diri Anda.
Di lain pihak, jika Anda menjadi bingung ataupun gelisah mendengarkan sesuatu
dari musuh Anda, maka berarti Anda memenuhi harapan-harapan musuh Anda, dan
tanpa disadari Anda akan masuk ke dalam perangkap mereka.
Anda tidak boleh berpandangan bahwa Anda hanya dapat belajar sesuatu dari
orang yang memuji dan menolong Anda, dan berhubungan sangat dekat dengan Anda.
Ada banyak hal yang juga dapat Anda pelajari dari musuh Anda ; Anda tidak boleh
berpikir bahwa mereka sepenuhnya salah hanya karena mereka adalah musuh Anda.
Mereka juga mungkin memiliki berbagai macam kebaikan tertentu.
Anda tidak akan dapat menghindari musuh-musuh Anda dengan membalas
kejahatan dengan kejahatan. Karena jika Anda berbuat demikian, maka Anda hanya
akan mengundang lebih banyak musuh. Cara yang paling tepat dan paling baik untuk
mengatasi musuh-musuh Anda adalah dengan memancarkan cinta kasih dan
kemurahan hati Anda kepada mereka. Anda boleh saja beranggapan bahwa ini
merupakan hal yang tidak mungkin atau sesuatu yang bukan-bukan, namun cara ini
sangat dihargai oleh setiap manusia yang berbudaya. Pada waktu Anda mengetahui
bahwa seseorang sangat marah kepada Anda, pertama-tama Anda harus mencoba
mengetahui sebab utama dari kemarahan itu ; jika hal itu ternyata memang karena
kesalahan Anda, maka Anda wajib untuk mengakuinya dan jangan ragu-ragu untuk
meminta maaf kepadanya. Jika ternyata hal itu disebabkan oleh kesalahpahaman antara
Anda berdua, maka Anda harus berbicara dari hati ke hati dengannya dan mencoba
untuk menyadarkannya. Jika hal itu disebabkan oleh keirihatian ataupun perasaan
emosi belaka, maka Anda harus mencoba untuk memancarkan cinta kasih dan
kemurahan hati Anda kepadanya sehingga Anda dapat mempengaruhinya melalui
gelombang batin.
Anda mungkin tak dapat mengerti bagaimana hal tertentu bekerja, namun
pengalaman dari banyak orang menunjukkan bahwa cara ini merupakan cara yang
terbaik, berakal dan termudah yang paling dipujikan di dalam agama Buddha. Tentu saja
untuk melakukannya Anda dapat membuat musuh mengerti bahwa dialah yang
sebenarnya bersalah ; di samping Anda juga mendapatkan keuntungan dalam segala
hal karena tidak bermusuhan, tenang, dan damai di dalam hati Anda.
Memiliki Cinta Kasih
Selama Anda masih memiliki sahabat yang Anda hibur dengan kata-kata ramah,
yang dapat Anda gembirakan, dan ia bersuka cita dengan kehadiran Anda karenanya,
yang dapat Anda berikan dana materi walaupun hanya sedikit, namun kedermawanan
Anda menjadikan Anda miliki yang mulia bagi manusia dan Anda tidak akan pernah
merasa kecil hati ataupun merasa tertekan.
Mungkin ada saat di mana orang yang Anda cintai kelihatannya tidak
memperdulikan Anda sehingga Anda cenderung merasa berat di hati. Namun
seharusnya hal itu tidak menyebabkan kemurungan Anda. Dan sebaliknya janganlah
dirisaukan apakah orang lain tidak tahu berterima kasih kepada Anda ataupun tidak
memperdulikan Anda, yang penting Anda harus tetap memelihara diri. Anda agar
senantiasa penuh dengan simpatik, ramah, penuh dengan cinta kasih yang tulus kepada
yang lainnya tanpa mengharapkan balasan apa pun dari mereka.
Seseorang seharusnya tidak boleh bergantung pada orang lain untuk
kebahagiaannya. "Ia yang mengharapkan kepuasan dalam hidupnya dari orang lain
adalah lebih hina daripada seseorang pengemis yang berlutut dan menangis untuk
memohon sepotong roti demi kelangsungan hidupnya."
Kemabukan
Kemabukan mengeyahkan akal budi,
menghilangkan ingatan,
menodai pikiran,
mengurangi kekuatan,
menggelorakan darah,
menyebabkan luka-luka luar dan dalam yang tak terobati,
mencemarkan badan jasmani.
merupakan setan bagi pikiran ,
penguras harta,
kutukan pengemis,
kesengsaraan istri,
kesedihan bagi anak,
gambaran binatang buas,
dan pembunuhan diri sendiri,
yang minum untuk kesehatan orang lain,
dan merampok miliknya sendiri,
Hasil terakhir ini tak lain tak bukan merupakan kemunduran fisik maupun moral.
Bahaya Obat Bius
Alkohol telah disebutkan sebagai salah satu penyebab utama dari kemunduran
fisik dan moral manusia. Akhir-akhir ini ada penyalahgunaan yang lebih kejam dan lebih
merugikan terhadap obat-obat bius yang berbahaya seperti obat yang mengandung
heroin, ganja, dan bermacam-macam bentuk lainnya. Penyalahgunaan ini menunjukkan
kebodohan pemakainya, menyebabkan timbulnya lebih banyak masalah sosial dalam
menciptakan kemanusiaan yang adil dan beradab. Masalah seperti ini sekarang telah
meliputi seluruh dunia. Akibatnya lebih mengkhawatirkan dan lebih membahayakan
dibandingkan dengan bahaya akibat alkohol.
Pencurian, perampokan, kejahatan-kejahatan seksual dan penipuan besar telah
terjadi sebagai akibat yang merusak dari pengaruh obat-obat bius. Pembunuhan telah
dilakukan dan sebagian besar keluarga telah dibinasakan oleh ketagihan obat bius.
Tidak terhitung lagi berapa banyaknya biaya yang diperoleh dengan susah
payah, telah dipergunakan oleh pemerintah di seluruh dunia untuk melepaskan
ketagihan terhadap kebiasaan buruk dan untuk merehabilitasi mereka, namun yang
tidak menggembirakan adalah bahwasanya sifat ketagihan ini tetap tidak dapat
dimusnahkan.
Merupakan kewajiban kita sebagai warga negara yang bertanggung jawab, untuk
menolong mereka dengan berbagai cara sekuat tenaga dan kemampuan kita, misalnya
melalui agama dan organisasi-organisasi sosial untuk membasmi kecanduan dan
kebiasaan yang buruk dan merugikan ini serta untuk mencegah agar putra-putri kita
tidak melekat padanya. Hidup dalam ketagihan obat bius merupakan hidup yang penuh
dengan penyiksaan dan merupakan neraka dunia, akan menyebabkan orang masuk
liang kubur lebih cepat daripada yang semestinya.
Sebagai makhluk hidup kita harus dapat melatih pengendalian diri kita dan
membedakan antara baik dan yang jahat. Menjauhi diri dari ancaman obat bius, dan
menolong orang lain untuk berbuat hal yang sama. Hal inilah yang merupakan
pelayanan kemanusiaan yang terbesar.
Hidup Rukun dan Damai
Sejarah telah mencatat bahwa diskriminasi rasial, diskriminasi warna kulit,
kefanatikan agama dan keserakahan dalam kekuasaan politik maupun kekayaan, telah
menciptakan kemalangan yang hebat, kemelaratan, kesengsaran dan kesulitan-
kesulitan di dunia ini, dan telah menarik biaya yang besar dari kehidupan dengan cara
yang bengis dan sadis. Hal-hal ini tidak pernah menyokong manusia ke arah kedamaian
dan kebahagiaan. Orang yang haus akan kekuasaan dan kekayaan serta yang diracuni
keirihatian selalu menciptakan kesulitan dan sering mencoba untuk membenarkan
tindakan bengis mereka dengan berbicara omong kosong dan dengan menyalahkan
orang lain. Kita hidup di dunia yang secara fisik bersatu, namun secara rohaniah
terpisah.
Andalah Yang Menciptakan Sorga dan Neraka di Dunia
"Jika Anda ingin hidup dengan damai dan bahagia di dunia ini, maka biarkan
juga orang lain hidup dengan damai dan bahagia, sehingga Anda dapat membuat dunia
ini menjadi suatu kehidupan yang berharga." Jika tidak, Anda tidak akan dapat
mengharapkan kedamaian dan kebahagiaan di dunia ini. Kedamaian dan kebahagiaan
sorgawi tidak diperoleh dengan hanya berdoa atau bersembahyang saja. Jika Anda
berbuat menurut prinsip-prinsip moral, maka Anda akan menciptakan sorga di sini, di
dunia ini, bagi Anda sendiri.
Jika tidak, maka Anda dapat melihat api neraka di dunia ini juga. Karena tidak
mengerti bagaimana hidup menurut hukum alam dan semesta, maka sewajarnyalah
kalau kita selalu mengeluh ketika kesulitan menghadang kita. Jika setiap orang
mencoba untuk mengatur dirinya tanpa menggerutu dan mengeritik orang lain, maka
kita dapat menikmati berkah sorga yang nyata dan lebih baik daripada sorga yang
diimpikan oleh sebagian besar orang sebagai sorga yang dianggap jauh di dalam alam
baka.
Sesungguhnya tidak perlu mendambakan sorga di tempat lain sebagai hadiah
kebaikan, ataupun neraka untuk menghukum si penjahat ; kebaikan dan kejahatan
memiliki reaksi yang tidak terelakkan di dunia ini. Yang terpenting dalam hal ini adalah
keyakinan Anda. Cara ini merupakan cara termulia di mana Anda dapat membantu
mensejahterakan masyarakat dan negara Anda.
Dewasa ini masyarakat telah berkembang sampai ke tingkat demikian
disebabkan pergertian dan keselarasan dari orang-orang yang memiliki rasa simpati dan
toleransi pada kebahagiaan dan kemajuan orang lain. Sekarang Anda dapat menyadari
mengapa Anda harus mempraktekkan kesusilaan. Di lain pihak Anda harus mengerti
bahwa dengan menolong orang lain secara moral, maka berarti Anda juga menolong diri
Anda sendiri secara moral (dari segi kesusilaan) maka berarti Anda juga menolong
orang lain.
"Kita hidup, berkerja, dan bermimpi,
Masing-masing memiliki rencananya sendiri,
Kadang-kadang kita tertawa;
Kadang-kadang kita menangis,
Dan demikianlah hari demi hari berlalu."
Perkawinan Yang Bahagia
Dalam pernikahan yang sesungguhnya, pria dan wanita lebih banyak berpikir
tentang persekutuan keduanya dibandingkan dengan yang dikerjakan oleh mereka
sendiri. Ini merupakan suatu jalinan kepentingan bersama, di mana rasa aman,
kesenangan dan kepuasan hati datang dari usaha timbal balik dari kedua belah pihak
serta kerelaan untuk berkorban demi mereka berdua.
Pada umumnya hampir semua kesulitan dan kegelisahan yang terjadi di antara
suami dan istri, orangtua dan anak-anaknya, keluarga dan teman-teman adalah
disebabkan oleh kesalahpahaman dan ketidaksabaran.
Seorang suami tidak boleh memperlakukan istrinya seperti seorang babu.
Walaupun dia (sang suami) adalah pencari nafkah bagi keluarganya, namun dia pun
berkewajiban membantu istrinya di rumah apabila ia mempunyai waktu senggang. Di
lain pihak, sang istri tidak boleh selalu merengek atau menggerutu kepada sang suami
apabila ada kekurangan di rumah; ia juga tidak boleh curiga pada suaminya. Jika
suaminya benar-benar mempunyai beberapa kelemahan, maka sang istri dapat
memperbaikinya dengan cara membicarakannya secara lemah-lembut. Sang suami juga
harus bertindak dengan bijaksana.
Perkawinan merupakan satu berkah; namun banyak orang yang merubah,
kehidupan perkawinannya menjadi sebuah neraka, disebabkan oleh kurangnya
pengertian, toleransi dan kesabaran. Kemiskinan bukanlah penyebab utama
ketidakbahagiaan suatu perkawinan. Suami dan istri harus belajar untuk membagi
segala sesuatu, baik kesenangan maupun kesusahan dalam kehidupan mereka seharihari. Pengertian timbal balik dari kedua belah pihak merupakan rahasia kebahagiaan
hidup berkeluarga.
Menerima Kritik
"Rasa manis adalah penyakit, rasa pahit adalah obat." Pujian mirip dengan rasa
manis, bila berlebihan dapat menyebabkan penyakit; sedang kritik mirip dengan pil pahit
ataupun suntikan yang terasa sakit namun dapat menyembuhkan penderitanya. Kita
harus memiliki keberanian untuk menerima kritik dengan baik, bukannya malah takut
padanya.
"Keburukan yang kita temukan pada orang lain adalah pantulan dari perangai diri
pribadi kita sendiri."
Kehidupan pribadi seseorang manusia maupun keadaan sekitarnya dan dunia
merupakan pantulan dari pikiran-pikiran dan kepercayaan manusia sendiri. Semua
manusia adalah cermin bagi diri mereka sendiri. Semua manusia memandang dunia
berserta orang-orang dan benda-benda seperti melihat pada cermin yang memantulkan
kembali bayangan diri mereka sendiri.
Uruslah Urusanmu Sendiri
Betapa enaknya, jika Anda dapat mengurusi masalah Anda sendiri tanpa banyak
campur tangan orang lain. Sang Buddha menasehatkan :
"Janganlah engkau memperhatikan kesalahan
orang lain dan hal-hal yang dikerjakan
maupun yang tidak dikerjakan oleh orang
lain, karena engkau sendiri juga mempunyai
kewajibanmu sendiri yang dilaksanakan mau
pun dilalaikan."
Nasehat lain dari Sang Buddha : “Ia yang menggamati kesalahan orang lain dan
senantiasa lekas marah, maka kekotoran batinnya akan bertambah, ia akan jauh dari
penghancuran kekotoran batin."
Lebih lanjut lagi Beliau bersabda : “Mudah untuk menemukan kesalahan orang
lain ; namun sulit untuk menemukan kesalahan diri sendiri. Seseorang menampi
kesalahan orang lain bagaikan menampi dedak, tetapi kesalahannya sendiri
disembunyikannya bagaikan unggas cerdik yang menutupi dirinya sendiri.”
“Biarlah terjadi apa yang mungkin bisa terjadi. Janganlah merindukan
kesenangan duniawi. Orang bijaksana pikirannya tetap tenang dan tak tergoyahkan
dalam kesenangan maupun kesedihan."
Tidak ada seorang pun yang dapat hidup di dunia ini tanpa mengalami celaan
ataupun kritik dari orang lain. Sang Buddha bersabda :
“Mereka yang berdiam diri akan dicela, dan
mereka yang banyak bicara akan dicela ;
mereka yang bersikap tidak banyak bicara
dan tidak banyak berdiam diripun juga akan
dicela. Tidak ada seorang pun di dunia ini yang tidak dicela.”
Lebih lanjut Beliau menjelaskan, “Tak pernah ada dan tidak akan pernah ada,
sekarang pun tidak, bahwa seseorang terus menerus dicela sepenuhnya, atau terus
menerus dipuji.” Tidak semua orang yang mengeritik anda adalah musuh-musuh anda.
Seharusnya anda dapat memanfaatkan kesempatan tersebut untuk mencari kelemahan
anda yang tidak anda temukan sendiri.
Janganlah berhenti berbuat baik hanya karena anda dikritik. Jika anda memiliki
keberanian untuk melaksanakan perbuatan baik walaupun dikritik, maka sesungguhnya
andalah orang besar dan dapat berhasil di manapun juga.
Jangan Cemas
Rahasia kebahagiaan dan keberhasilan hidup terletak pada pelaksanaan apa
yang patut untuk dilaksanakan sekarang, bukannya mengkhawatirkan yang telah lalu
dan yang akan datang. Kita tidak dapat kembali ke masa yang silam dan mengubahnya
; kita juga tidak dapat mendahului segala sesuatu yang akan terjadi di masa yang akan
datang ; Namun ada suatu saat yang dapat kita kendalikan dengan penuh kesadaran,
yakni masa sekarang.
Banyak orang yang cemas hanya karena memikirkan masa depannya.
Sesungguhnya, apabila mereka telah belajar untuk mengendalikan diri sesuai dengan
keadaan kehidupan mereka sehari-hari, maka tidak ada alasan bagi mereka untuk
merasa cemas. Apapun angan-angan mereka, apapun impian yang ada di dalam pikiran
mereka, haruslah selalu diingat bahwa mereka hidup dalam dunia yang selalu berubah.
Jadilah Orang Baik
“Tidak ada bintang yang dapat kita percayai,
Tidak ada cahaya penuntun,
Dan kita tahu bahwa kita harus :
Berbuat baik, bersikap adil dan bijaksana.”
Tonggak Keberhasilan
Kegagalan merupakan tonggak keberhasilan. Belajar dari kegagalan akan
menuntun kita ke arah keberhasilan. Tidak pernah mendapat kegagalan berarti tidak
akan pernah memperoleh kemenangan. Tanpa mengalami kegagalan dan akibat
sampingannya, maka kita tidak akan dapat sepenuhnya menghargai kemenangan.
Kegagalan tidak hanya menolong kita untuk berhasil, melainkan juga membuat
kita murah hati, ramah, bersimpati, penuh pengertian dan kaya dalam pengalaman.
Kecantikan Yang Sebenarnya
Jika seseorang dilahirkan berwajah buruk, bagaimanapun buruknya, jika ia
mengembangkan cinta kasih, maka cinta kasih tersebut akan memberinya pesona abadi
dari dalam dirinya yang muncul ke luar dan mempertunjukkan keseluruhan dirinya
dengan pesona yang gaib yang akan membuatnya menarik (attractive) ; karena pesona
yang merupakan kecantikan sebenarnya, bukanlah rupa ataupun bentuk muka.
Kita ambil contoh seseorang yang sangat tampan, tapi kadang-kadang orang
tidak tertarik padanya, karena kecantikan atau ketampanannya mungkin dinodai oleh
kesombongan atau rasa kebanggaan atas kecantikan atau ketampanannya. Sebaliknya
kita ambil contoh seseorang yang buruk wajahnya, tetapi ia dipenuhi cinta kasih yang
tak terbatas, dan berbicara dengan lemah lembut serta tahu sopan santun, melayani
orang-orang dengan ramah tamah ; maka Anda akan melihat betapa menariknya dia
bagi semua orang.
Akhir Yang Damai
Orang-orang diganggu bukan oleh benda-benda, melainkan oleh pikiran yang
berhubungan dengan kebendaan. Sebagai contohnya adalah kematian. Sebenarnya
kematian itu sendiri bukanlah ukuran sesuatu yang luar biasa untuk ditakuti; perasaan
takut mati itu bersarang di dalam pikiran kita. Menerima kenyataan dari penderitaan
mungkin akan menyakitkan pikiran apabila kita tidak dapat menghadapi kenyataan, dan
inilah yang dapat memecahkan “balon kebahagiaan” kita.
Kemelekatan pada kehidupan di atas bumi merangsang ketidakwajaran dan
ketakutan akan kematian. Hal ini menyebabkan orang terlalu cemas akan
kesehatannya, tak akan pernah berani mengambil resiko walaupun demi kebenaran. Ia
hidup dalam ketakutan bahwa penyakit atau kecelakaan akan menghabisi hidupnya
yang sangat kecil di sini. Dengan menyadari bahwa kematian merupakan hal yang tidak
terelakkan, maka gangguan-gangguan yang tak terduga dan tak terelakkan akan
menyebabkan pecinta kehidupan duniawi mengharapkan dengan penuh gairah untuk
meneruskan kehidupan rohnya di sorga.
Tidak ada orang yang dapat berbahagia di dalam badai ketakutan dan harapan.
Sulit untuk menghina dan tidak mengindahkan kenyataan ini dari naluri untuk melindungi
diri.
Walau bagaimanapun, ada cara tertentu untuk mengatasinya. Yakni dengan
melupakan keakuan dalam memberikan pelayanan terhadap orang lain; dan
mengembangkan cinta kasih seseorang dari dalam ke luar. Dengan merasa asyik dalam
menolong orang lain, maka Anda akan melupakan ketidaksehatan Anda sendiri,
keterikatan keakuan dan harapan-harapan, kebanggaan dan keadilan diri sendiri.
Semua orang menginginkan kematian yang damai setelah menyelesaikan masa
hidupnya dengan kewajiban-kewajiban dan pertanggung jawabannya. Tetapi berapa
banyakkah orang yang telah menyiapkan tanah untuk kejadian seperti itu? Berapa
banyakkah orang yang tidak perduli akan kewajibannya atau mendapat kesulitan dalam
memenuhi kewajiban-kewajibannya terhadap keluarga, saudara-saudara, teman-teman,
negara, agama dan bangsanya? Jika seseorang meninggal dunia tanpa menyelesaikan
kewajiban-kewajiban tersebut, tentunya sangat sulit bagi orang seperti itu untuk
mengalami kematian yang damai.
“Banyak orang takut pada jenazah, padahal sesungguhnya badan yang hidup
jauh lebih berbahaya daripada badan yang mati. Lebih banyak orang yang dikalahkan
dan ditakuti oleh badan hidup daripada oleh badan mati yang tidak lagi mempunyai
kesadaran.”
Jika Anda berpisah dari dunia ini tanpa menyelesaikan kewajiban-kewajiban
Anda, maka kelahiran Anda di dunia ini tidaklah bermanfaat bagi diri Anda sendiri
maupun bagi diri orang lain. Jadi, laksanalah tugas dan kewajiban Anda, dan hadapilah
kematian dengan gagah berani dan penuh kedamaian, maka pada suatu saat Anda
akan dapat mencapai keadaan tanpa-kematian, di mana Anda dapat memperoleh
kebahagiaan nan abadi.
UNTUK BUKAN MUSLIM SAHAJA
Fly UP