...

ATURAN MAIN

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

ATURAN MAIN
REPUBLIK INDONESIA
KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL
BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL (BAPPENAS)
DIREKTORAT PENGAIRAN & IRIGASI
ATURAN MAIN
PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR TERPADU
WILAYAH SUNGAI CITARUM
STATUS : DRAFT, 12 DESEMBER 2012
INTEGRATED CITARUM WATER RESOURCE MANAGEMENT INVESTMENT PROGRAM
(ICWRMIP)
Roadmap Coordination Management Unit
Roadmap Citarum – Aturan-main- Status : Draft 12 Desember 2012
DAFTAR ISI
PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1 RINGKASAN .............................................................................................................. 2 1. MEKANISME KOORDINASI ROADMAP ....................................................... 6 1.1 Mobilisasi Koordinasi Multi-stakeholder .................................................. 6 1.1.1 1.1.2 1.1.3 1.1.4 Pendahuluan ....................................................................................... 6 Definisi ............................................................................................... 16 Proses dan Prosedur ......................................................................... 18 Penjelasan ......................................................................................... 21 2. MEKANISME PENDEKATAN KONSEP TRIPLE-A (ATLAS, AGENDA,
ATURAN MAIN) ............................................................................................ 22 2.1 Pendekatan Triple-A (Atlas, Agenda, Aturan Main) ................................. 23 2.1.1 Definisi ............................................................................................... 23 2.1.2 Proses dan Prosedur ......................................................................... 23 2.1.3 Penjelasan ......................................................................................... 25 2.2 Perumusan Atlas ......................................................................................... 27 2.2.1 Definisi ............................................................................................... 27 2.2.2 Proses dan Prosedur ......................................................................... 29 2.2.3 Penjelasan ......................................................................................... 31 2.3 Perumusan Agenda..................................................................................... 32 2.3.1 Definisi ............................................................................................... 32 2.3.2 Proses dan Prosedur ......................................................................... 34 2.3.3 Penjelasan ......................................................................................... 37 2.4 Perumusan Aturan Main ............................................................................. 38 2.4.1 Definisi ............................................................................................... 39 2.4.2 Proses dan prosedur ......................................................................... 39 2.4.3 Penjelasan ......................................................................................... 42 3. PERUMUSAN PEMUTAKHIRAN ROADMAP ............................................. 44 3.1.1 Definisi ............................................................................................... 45 3.1.2 Proses dan Prosedur ......................................................................... 47 3.1.3 Penjelasan ......................................................................................... 49 4. MEKANISME MOBILISASI PENDANAAN ROADMAP ............................... 51 4.1 Pendahuluan ................................................................................................ 51 4.2 Pengintegrasian Roadmap Citarum Ke Dalam Dokumen Pemerintah
(RPJMN, RPJMD Provinsi Jawa Barat dan Kabupaten/Kota di Wilayah
Sungai Citarum)........................................................................................... 54 4.2.1 Definisi ............................................................................................... 55 4.2.2 Proses and Prosedur ......................................................................... 59 4.2.3 Penjelasan ......................................................................................... 61 4.3 Sumber Pendanaan dari Pemerintah Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota
i
Roadmap Citarum – Aturan-main- Status : Draft 12 Desember 2012
...................................................................................................................... 62 4.3.1 4.3.2 4.3.3 4.3.4 4.4 Definisi ............................................................................................... 62 Proses dan Prosedur ......................................................................... 64 Penjelasan ......................................................................................... 66 Penjelasan ......................................................................................... 69 Mobilisasi Pinjaman Luar Negeri dan Hibah ............................................. 70 4.4.1 Definisi ............................................................................................... 71 4.4.2 Proses dan prosedur ......................................................................... 72 4.4.3 Penjelasan ......................................................................................... 74 4.5 Multitranche Financing Facility (MFF) Untuk Penyiapan Periodic Financing
Request ........................................................................................................ 75 4.5.1 Definisi ............................................................................................... 76 4.5.2 Proses dan prosedur ......................................................................... 78 4.5.3 Penjelasan ......................................................................................... 80 4.6 Kerjasama Pemerintah-Swasta Melalui Public Private Partnerships/KPS –
Inisiasi Pemerintah (Solicited PPP) ........................................................... 81 4.6.1 Definisi ............................................................................................... 82 4.6.2 Proses dan Prosedur ......................................................................... 83 4.6.3 Penjelasan ......................................................................................... 85 4.7 Kerjasama Pemerintah-Swasta Melalui Public Private Partnerships/KPS –
Inisiasi Swasta (Un-Solicited PPP) ............................................................ 86 4.7.1 Definisi ............................................................................................... 86 4.7.2 Proses dan Prosedur ......................................................................... 87 4.7.3 Penjelasan ......................................................................................... 89 4.8 Kerjasama Swasta – Tanggung Jawab Sosial Perusahaan/Corporate Social
Responsibility (CSR) ................................................................................... 90 4.8.1 Definisi ............................................................................................... 90 4.8.2 Proses dan prosedur ......................................................................... 91 4.8.3 Penjelasan ......................................................................................... 93 4.9 Kerjasama Pemerintah-Masyarakat – Inisiasi Pemerintah ...................... 95 4.9.1 Definisi ............................................................................................... 95 4.9.2 Proses dan prosedur ......................................................................... 96 4.9.3 Penjelasan ......................................................................................... 98 4.10 Kerjasama Pemerintah-Masyarakat - Inisiasi Masyarakat ..................... 100 4.10.1 Definisi ............................................................................................. 100 4.10.2 Proses dan prosedur ....................................................................... 100 4.10.3 Penjelasan ....................................................................................... 102 5. PERSIAPAN PELAKSANAAN PROYEK ................................................... 104 5.1 Pendahuluan .............................................................................................. 104 5.2 Studi Kelayakan......................................................................................... 105 5.2.1 Definisi ............................................................................................. 105 5.2.2 Proses dan prosedur ....................................................................... 106 5.2.3 Penjelasan ....................................................................................... 108 5.3 Perencanaan Teknis Rinci ........................................................................ 110 ii
Roadmap Citarum – Aturan-main- Status : Draft 12 Desember 2012
5.3.1 Definisi ............................................................................................. 110 5.3.2 Processes and Procedures ............................................................. 110 5.3.3 Penjelasan ....................................................................................... 113 5.4 Pengadaan Tanah Untuk Kepentingan Umum ....................................... 115 5.4.1 Definisi ............................................................................................. 115 5.4.2 Proses dan Prosedur ....................................................................... 116 5.4.3 Penjelasan ....................................................................................... 119 5.5 Pengadaan Barang dan Jasa Melalui Prosedur Penawaran Tender .... 122 5.5.1 Definisi ............................................................................................. 122 5.5.2 Proses dan Prosedur ....................................................................... 122 5.5.3 Penjelasan ....................................................................................... 126 6. OPERASI DAN PEMELIHARAAN ............................................................. 128 6.1 Pendahuluan .............................................................................................. 128 6.2 Operasi dan Pemeliharaan ....................................................................... 129 6.2.1 Definisi ............................................................................................. 129 6.2.2 Proses dan Prosedur ....................................................................... 142 6.2.3 Penjelasan ....................................................................................... 144 7. MONITORING DAN EVALUASI ................................................................. 145 7.1 Pendahuluan .............................................................................................. 145 7.2 Monitoring dan Evaluasi ........................................................................... 146 7.2.1 Definisi ............................................................................................. 146 7.2.2 Proses dan Prosedur ....................................................................... 146 7.2.3 Penjelasan ....................................................................................... 149 8. PENGATURAN KELEMBAGAAN .............................................................. 150 8.1 Penguatan Kelembagaan / Institutional Anchoring Roadmap ............. 152 8.1.1 Definisi ............................................................................................. 152 8.1.2 Proses dan Prosedur ....................................................................... 155 8.1.3 Penjelasan ....................................................................................... 157 8.2 Penguatan Hukum / Legal Anchoring ..................................................... 158 8.2.1 Definisi ............................................................................................. 158 8.2.2 Proses dan Prosedur ....................................................................... 158 8.2.3 Penjelasan ....................................................................................... 160 8.3 Diseminasi Roadmap ................................................................................ 161 8.3.1 Definisi ............................................................................................. 161 8.3.2 Proses dan Prosedur ....................................................................... 161 8.3.3 Penjelasan ....................................................................................... 163 8.4 Sosialisasi Roadmap ................................................................................ 164 8.4.1 Definisi ............................................................................................. 164 8.4.2 Prosesdan Prosedur ........................................................................ 164 8.4.3 Penjelasan ....................................................................................... 166 8.5 Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Manusia /Capacity Building ..... 167 8.5.1 Definisi ............................................................................................. 167 iii
Roadmap Citarum – Aturan-main- Status : Draft 12 Desember 2012
8.5.2 Proses dan Prosedur ....................................................................... 167 8.5.3 Penjelasan ....................................................................................... 169 iv
Roadmap Citarum – Aturan-main- Status : Draft 12 Desember 2012
DAFTAR FLOW CHART
Flow Chart 0.1 KERANGKA ATURAN MAIN .............................................................. 5 Flow Chart 1.1 PARTISIPASI STAKEHOLDER DALAM CITARUM ROADMAP ........ 6 Flow Chart 1.2 STRUKTUR ORGANISASI UNTUK KOORDINASI ROADMAP
CITARUM ............................................................................................ 8 Flow Chart 1.3 GAMBARAN MEKANISME KOORDINASI PARTISIPASI MULTISTAKEHOLDER ................................................................................ 17 Flow Chart 1.4 PROSES DAN PROSEDUR MEKANISME KOORDINASI
PARTISIPASI MULTI-STAKEHOLDER DALAM ROADMAP ............ 20 Flow Chart 2.1 PROSES UPDATE ROADMAP DENGAN PENDEKATAN TRIPLE-A
........................................................................................................... 24 Flow Chart 2.2 GAMBARAN PERUMUSAN ATLAS ................................................ 27 Flow Chart 2.3 GAMBARAN RANGKAIAN KONSEPTUAL UNTUK PENGELOLAAN
SUMBER DAYA AIR TERPADU DI WILAYAH SUNGAI CITARUM . 28 Flow Chart 2.4 PROSES DAN PROSEDUR PERUMUSAN ATLAS ........................ 30 Flow Chart 2.5 GAMBARAN PERUMUSAN AGENDA ............................................. 33 Flow Chart 2.6 PROSES DAN PROSEDUR PERUMUSAN AGENDA ..................... 35 Flow Chart 2.7 GAMBARAN PERUMUSAN ATURAN MAIN ................................... 39 Flow Chart 2.8 PROSES DAN PROSEDUR PERUMUSAN ATURAN MAIN ........... 41 Flow Chart 3.1 GAMBARAN PERUMUSAN UPDATE ROADMAP .......................... 46 Flow Chart 3.2 PROSES DAN PROSEDUR PERUMUSAN UPDATE CITARUM
ROADMAP......................................................................................... 48 Flow Chart 4.1 GAMBARAN UMUM MEKANISME PENDANAAN ROADMAP ..... 53 Flow Chart 4.2 ALUR PROSES PENGANGGARAN PEMERINTAH INDONESIA ... 55 Flow Chart 4.3 PROSES PENYUSUNAN RPJPD .................................................... 56 Flow Chart 4.4 PROSES PENYUSUNAN RPJMD ................................................... 58 Flow Chart 4.5 PENGINTEGRASIAN ROADMAP CITARUM KEDALAM DOKUMEN
RPJMN DAN RPJMD JAWA BARAT DAN KABUPATEN/KOTA
YANG ADA DI WS CITARUM ......................................................... 60 Flow Chart 4.6 PROSES PENYUSUNAN RKPD DAN RENJA SKPD...................... 64 Flow Chart 4.7 PENGINTEGRASIAN ROADMAP CITARUM KE DALAM
PERENCANAAN ANGGARAN DAERAH PROVINSI JAWA BARAT
DAN KABUPATEN/KOTA DI WS CITARUM ................................... 65 Flow Chart 4.8 PENGINTEGRASIAN ROADMAP CITARUM KE DALAM
PERENCANAAN ANGGARAN NASIONAL....................................... 68 Flow Chart 4.9 MOBILISASI PINJAMAN DAN HIBAH LUAR NEGERI .................... 73 Flow Chart 4.10 PROSES MFF UNTUK PERSIAPAN PFR TAHAP 2 DAN
SELANJUTNYA ................................................................................. 77 Flow Chart 4.11 PROSES DAN PROSEDUR PENYIAPAN PFR TAHAP
SELANJUTNYA ................................................................................. 79 Flow Chart 4.12 KERJAMA PEMERINTAH-SWASTA MELALUI KPS/PPP - INISIASI
v
Roadmap Citarum – Aturan-main- Status : Draft 12 Desember 2012
PEMERINTAH (SOLICITED) ............................................................. 84 Flow Chart 4.13 TAHAPAN UNSOLICITED................................................................ 87 Flow Chart 4.14 KERJASAMA PEMERINTAH-SWASTA MELALUI KPS/PPPINISIASI SWASTA ( UNSOLICITED) ................................................ 88 Flow Chart 4.15 KERJASAMA SWASTA- TANGGUNG JAWAB SOSIAL
PERUSAHAAN /CSR ........................................................................ 92 Flow Chart 4.16 KERJASAMA PEMERINTAH-MASYARAKAT – INISIASI
PEMERINTAH ................................................................................... 97 Flow Chart 4.17 KERJASAMA PEMERINTAH-MASYARAKAT-INISIASI
MASYARAKAT ................................................................................ 101 Flow Chart 5.1 PENYIAPAN PELAKSANAAN FISIK .............................................. 104 Flow Chart 5.2 STUDI KELAYAKAN/ FEASIBILITY STUDY (FS) .......................... 107 Flow Chart 5.3 PERENCANAAN TEKNIS TERINCI / DED .................................... 111 Flow Chart 5.4 PENGADAAN TANAH UNTUK KEPENTINGAN UMUM ................ 118 Flow Chart 5.5 PENGADAAN BARANG DAN JASA .............................................. 124 Flow Chart 6.1 PEMBAGIAN KEWENANGAN PADA DAERAH IRIGASI (DI)
TERMASUK KEWENANGAN OPERASI DAN PEMELIHARAANNYA
ANTARA PEMERINTAH PUSAT, PROVINSI, KABUPATEN/KOTA 131 Flow Chart 6.2 OPERASI DAN PEMELIHARAAN JARINGAN IRIGASI YANG
DIBANGUN OLEH PEMERINTAH DAN YANG DIBANGUN OLEH
DESA ............................................................................................... 133 Flow Chart 6.3 OPERASI DAN PEMELIHARAAN JARINGAN IRIGASI PRIMER DAN
SEKUNDER ..................................................................................... 134 Flow Chart 6.4 OPERASI DAN PEMELIHARAAN JARINGAN IRIGASI TERSIER 135 Flow Chart 6.5 OPERASI DAN PEMELIHARAAN .................................................. 143 Flow Chart 7.1 MONITORING DAN EVALUASI ..................................................... 148 Flow Chart 8.1 GAMBARAN PENGATURAN KELEMBAGAAN ............................. 151 Flow Chart 8.2 KELEMBAGAAN ROADMAP CITARUM ........................................ 154 Flow Chart 8.3 PENGUATAN KELEMBAGAANCITARUM ROADMAP .................. 156 Flow Chart 8.4 DISEMINASI ................................................................................... 162 Flow Chart 8.5 SOSIALISASI.................................................................................. 165 Flow Chart 8.6 PENINGKATAN KAPASITAS SUMBER DAYA MANUSIA ............ 168 vi
Roadmap Citarum – Aturan-main- Status : Draft 12 Desember 2012
PENDAHULUAN
Penyusunan Roadmap Citarum didasarkan pada konsep Triple-A, terdiri dari ATLAS,
AGENDA dan ATURAN-MAIN (= Role-of-the-Game) yang telah disiapkan dengan partisipasi
Tim Kerja Multi-Stakeholder sebagai 'pemain' didukung oleh tim ahli sebagai 'pelatih'.
Stakeholder yang termasuk segitiga masyarakat sipil adalah pemerintah, sektor swasta dan
masyarakat. Faktor mengikat dalam segitiga ini merupakan media publik (komunikasi),
parlemen (kontrol), dan hukum (koreksi).
ATLAS adalah kumpulan fakta yang relevan, tren dan faktor-faktor yang mendasari terkait
dengan pengelolaan Wilayah Sungai Citarum. Berdasarkan Atlas para pemangku
kepentingan dapat mengembangkan persepsi umum dari kondisi yang ada, termasuk
hubungan lintas sektoral, peluang dan kendala untuk solusi yang efektif, layak dan
berkelanjutan.
AGENDA terdiri dari analisis potensi dan hambatan serta strategi yang memperhitungkan
kepentingan dan prioritas bersama para pemangku kepentingan, mencerminkan visi
bersama, dan menyajikan daftar panjang paket intervensi. Paket intervensi terdiri dari
investasi yang terkait dengan sumber daya air, investasi yang terkait dengan tata ruang dan
infrastruktur serta investasi yang terkait dengan pengembangan peluang ekonomi di wilayah
sungai Citarum. Agenda merupakan dasar untuk melakukan proses update Roadmap
Citarum.
Tujuan dari ATURAN-MAIN (= Role-of-the-Game) adalah untuk mendefinisikan mekanisme
yang jelas dan transparan untuk mengimplementasikan AGENDA dengan partisipasi efektif
dari semua stakeholder.
ROADMAP adalah sekelompok
paket investasi strategis terpadu yang dapat
diimplementasikan dengan pendanaan gabungan terkait dengan pengelolaan sumber daya
air terpadu di wilayah sungai Citarum.
Gambar 0.1: Diagram Manajemen Proses
Konservasi
sumber air
bersih
Transportasi
sungai
Sektor
primer
Pemanfaatan
air
Energi
Sektor
sekunder
Monitoring
dan Evaluasi
Konsep
Triple-A
Peme‐
rintah
Parlemen
Media Hukum
Sektor Swasta
Masya‐
rakat Urban
Segitiga stakeholder (pemerintah,
sektor swasta, masyarakat) dan
faktor pengikat (media publik,
parlemen, hukum)
Daya rusak
air
Permukiman
Sektor tersier
Paket investasi terpadu: investasi
terkait sumber daya air, tata ruang dan
prasarana, dan pengembangan peluang
ekonomi di wilayah Sungai Citarum
oleh pemerintah, swasta, masyarakat
dan lembaga donor.
Operasi dan
Pemeliharaan
Mekanisme
Persiapan
Pelaksanaan
Proyek
Pemutakhiran
Roadmap
Citarum
Mekanisme
Mobilisasi
Pendanaan
Paket
Investasi
Roadmap
Siklus proses 6 langkah
(Konsep Triple-A, Pemutakhiran
Roadmap, Mobilisasi Pendanaan
Roadmap, Persiapan Pelaksanaan
Proyek, O&M, M&E)
Sumber: Triple-A Team
1
Roadmap Citarum – Aturan-main- Status : Draft 12 Desember 2012
RINGKASAN
Mekanisme Koordinasi Roadmap
Proses update Roadmap Citarum diperlukan mobilisasi multi-stakeholder. Untuk itu perlu disusun
mekanisme partisipasi multi-stakeholder. Pada saat ini, sudah banyak forum koordinasi terkait
pengelolaan sumber daya air yang ada di tingkat pemerintah daerah, pemerintah provinsi Jawa
Barat, dan tingkat pusat. Dalam proses update Roadmap Citarum masing-masing forum
koordinasi tersebut mempunyai peranan yang cukup penting. Oleh sebab itu, disusunlah
mekanisme partisipasi multi-stakeholder dengan memanfaatkan forum koordinasi yang sudah
ada. Mekanisme partisipasi multistakeholder tersebut dimanfaatkan dalam rangka penyusunan
profil Wilayah Sungai Citarum dalam Atlas, perumusan potensi dan hambatan, perumusan
strategi dan paket investasi terpadu dalam Agenda, perumusan proses dan prosedur pengaturan
kelembagaan strategis serta peningkatan kapasitas dalam Aturan Main, update Roadmap
Citarum, serta pelaksanaan dari Roadmap Citarum. Partisipasi aktif dari multi-stakeholder
dilaksanakan melalui komunikasi informal maupun formal, konsultasi melalui rapat atau
workshop, serta pengikatan komitmen/MOU.
Mekanisme Pendekatan Konsep Triple-A
Sejak beberapa tahun, sejumlah instansi pemerintah dan lembaga swadaya masyarakat
berpartisipasi untuk menghasilkan Roadmap Citarum, yaitu suatu rancangan strategis berisi hasil
identifikasi program-program utama untuk meningkatkan sistem pengelolaan sumber daya air
terpadu dan memperbaiki kondisi di sepanjang Wilayah Sungai Citarum. Kondisi wilayah sungai
Citarum terus berubah, oleh sebab itu Roadmap Citarum tidak bersifat statis. Pada tahun 2012,
dilakukan proses up-dating Citarum Roadmap. Proses up-dating Roadmap Citarum
menggunakan pendekatan Triple-A (Atlas, Agenda, Aturan Main).
Dokumen Atlas disusun berdasarkan kondisi, trend dan faktor pendukung terjadinya trend yang
terjadi di wilayah sungai Citarum. Atlas terbagi dalam 5 (lima) pilar utama, yaitu tata ruang, sosial
ekonomi, prasarana infrastruktur, kebencanaan dan kelembagaan. Pilar-pilar tersebut didukung
oleh 2 (dua) pilar, yaitu sumber keuangan dan data informasi. Atlas berfungsi untuk menyusun
Agenda, khususnya untuk menyusun potensi dan hambatan. Agenda berisikan daftar panjang
investasi dari dokumen perencanaan yang sudah ada, review dari Roadmap, dan daftar investasi
dari hasil SWOT analisis yang sudah dikonsolidasi dan disinkronisasi dalam format yang sama
berdasarkan 5 pilar dalam Atlas dan 5 zona strategi (zona hulu, tengah, hilir, koridor perkotaan,
dan umum). Selain itu, dalam Agenda juga disusun visi pengembangan pengelolaan sumber
daya untuk wilayah sungai Citarum ke depan. Visi pengembangan pengelolaan sumber daya air
disusun berdasarkan pertimbangan integrasi/hubungan antara WS Citarum dengan sistem
perkotaan yang ada disekitarnya seperti Jakarta, Bandung, Cirebon, Sukabumi dan Tasikmalaya,
fungsi ekonomi, pengembangan infrastruktur terkait dengan pengelolaan sumber daya air yang
dikembangkan oleh pemerintah maupun swasta, kebencanaan, serta partisipasi stakeholder
dalam perencanaan, investasi dan pelaksanaan. Daftar panjang investasi yang ada di Agenda,
menjadi dasar untuk menyusun update Roadmap Citarum. Untuk bisa melaksanakan Agenda,
perlu disusun Aturan Main yang berfungsi untuk mendefinisikan beberapa mekanisme yang jelas
dan transparan terkait dengan perencanaan, penyusunan strategi, pendanaan investasi,
pelaksanaan, operasi dan pemeliharaan serta monitoring dan evaluasi. Ketiga dokumen tersebut
menjadi dasar bagi kegiatan penyusunan update Roadmap Citarum.
Mekanisme Pemutakhiran Roadmap Citarum
Roadmap Citarum merupakan kumpulan paket investasi terpadu terkait dengan pengelolaan
sumber daya air (konservasi air, pemanfaatan air, dan daya rusak air) yang ada di Wilayah
Sungai Citarum. Berdasarkan daftar panjang investasi yang ada di Agenda, maka proses update
Roadmap Citarum dimulai. Setelah paket investasi terpadu di dalam Roadmap Citarum tersusun,
maka disusun rencana pembiayaan dari berbagai sumber pendanaan sebagai dasar untuk
menyusun pre-feasibility studies (PFS) dari masing-masing paket. Agar Roadmap Citarum ini
dapat digunakan secara efektif perlu disosialisasi, diseminasi, kerangka hukum/legal anchoring,
capacity building, komitmen dari pendanaan, monitoring dan evaluasi.
2
Roadmap Citarum – Aturan-main- Status : Draft 12 Desember 2012
Mekanisme Mobilisasi Pendanaan Paket Investasi Roadmap
Setelah Update Roadmap Citarum selesai disusun, maka langkah berikutnya adalah menyusun
mekanisme rencana pendanaan. Paket kegiatan terpadu yang ada di Roadmap Citarum
sebaiknya dibiayai berdasarkan pada multi-source funding untuk mendapatkan keuntungan dari
kemampuan keuangan gabungan dan internal subsidi silang. Pendanaan bersumber dari
pemerintah seperti Anggaran Nasional (APBN) dan Anggaran Daerah (APBD Provinsi Jawa
Barat, APBD Kabupaten/Kota yang ada di Wilayah Sungai Citarum), ditambah dengan hibah dari
luar negeri dan pinjaman dari badan-badan pembangunan bilateral dan internasional. Dalam
rangka memobilisasi hibah luar negeri dan pinjaman program investasi harus dimasukkan dalam
Blue Book / Daftar Rencana Pinjaman Hibah Luar Negeri Jangka Menengah (DRPHLN) yang
dikoordinasikan oleh Bappenas. Pendanaan publik dan program investasi bersama swasta dapat
dikombinasikan didasarkan pada skema Public-Private Partnership (PPP) dan Corporate Social
Responsibility (CSR).
Mekanisme Persiapan Pelaksanaan Proyek
Penyiapan pelaksanaan proyek dari program investasi terpadu multi-sektor tergantung pada
koordinasi yang effisien dan komitmen dari mitra pelaksana (misalnya pemerintah, sektor swasta,
lembaga pinjaman internasional). Hal ini memerlukan aplikasi yang konsisten dari konsep dasar
Roadmap Citarum melalui seluruh proses pelaksanaan. Untuk pelaksanaan proyek dari kegiatan
yang ada di Roadmap Citarum membutuhkan studi kelayakan, penilaian dampak lingkungan,
Rencana Detail Desain (DED/Detailed Engineering Design), pengadaan tanah untuk kepentingan
umum, serta proses pelelangan untuk pelaksanaan proyek.
Operasi dan Pemeliharaan
Setelah pelaksanaan proyek selesai dilakukan, aset yang telah dibangun perlu secara resmi
diserahkan kepada pemilik yang sah. Dalam kasus tertentu dari program Roadmap Citarum aset
infrastruktur akan diserahkan kepada Pemerintah Jawa Barat atau Pemerintah Pusat.
Pemanfaatan yang efektif dan keberlanjutan aset infrastruktur yang telah dibangun akan
tergantung pada Operasi dan Pemeliharaan yang tepat. Oleh karena itu Pemerintah Provinsi
Jawa Barat dan Pemerintah Pusat perlu menetapkan tugas Operasi dan Pemeliharaan untuk
lembaga-lembaga khusus, termasuk deskripsi, tanggung jawab dan kewenangan, dan kebutuhan
untuk mengalokasikan anggaran yang cukup untuk Operasi dan Pemeliharaan rutin,
pemeliharaan preventif dan perbaikan. Untuk tujuan ini lembaga-lembaga yang bertanggung
jawab Operasi dan Pemeliharaan harus membangun kemampuan manajerial, teknis dan
keuangan untuk melakukan tugas mereka secara profesional.
Monitoring and Evaluasi
Diasumsikan bahwa aplikasi yang konsisten dari awal proses sampai seluruh siklus proses akan
menghasilkan sungai Citarum yang bersih, sehat, produktif dan membawa manfaat yang
berkesinambungan bagi seluruh masyarakat untuk jangka pendek, jangka menengah, dan jangka
panjang. Tim Monitoring dan Evaluasi akan bertanggung jawab untuk melakukan pemantauan
rutin terhadap aplikasi yang konsisten dari awal penyusunan update Roadmap Citarum sampai
seluruh proses, tetapi juga untuk mengevaluasi hasil Roadmap Citarum, termasuk dampak yang
diharapkan dari penerima manfaat. Berdasarkan hasil evaluasi, secara berkala dilakukan
perbaikan-perbaikan atas kekurangan-kekurangan yang mungkin untuk diperbaiki dengan
mengembangkan ide-ide baru serta merubah prioritas. Kesimpulan dari Tim Monitoring dan
Evaluasi akan digunakan oleh Bappenas untuk mengoptimalkan langkah-langkah untuk
menciptakan sungai Citarum yang bersih, sehat, produktif, serta membawa manfaat
berkesinambungan bagi seluruh masyarakat di Wilayah Sungai Citarum, termasuk juga
kemungkinan untuk mereview kembali Roadmap Citarum yang sudah disusun.
3
Roadmap Citarum – Aturan-main- Status : Draft 12 Desember 2012
Pengaturan Kelembagaan Roadmap
Setelah Roadmap Citarum tersusun, ada kebutuhan untuk Penguatan Kelembagaan.
Berdasarkan kerangka kelembagaan yang ada dan prosedur operasi standar sebagai Set-up
Kelembagaan untuk proses implementasi dapat terdiri dari Tim Pengarah Nasional
Pembangunan Bidang Sumber Daya Air (NSCWR), Roadmap Coordination Management Unit
(RCMU), Program Coordination Management Unit (PCMU) dan Project Implementation Units
(PIU) serta Multi-stakeholder (MSTF)/Forum Koordinasi.
Setelah Penguatan Kelembagaan, ada kebutuhan untuk Kerangka Hukum dan Diseminasi.
Diseminasi Roadmap Citarum guna menjelaskan peran khusus dan tanggung jawab dari lembaga
pemerintah terkait, termasuk Parlemen. Selain itu ada kebutuhan untuk Sosialisasi Roadmap
kepada para pemangku kepentingan, termasuk Sektor Swasta dan Organisasi Masyarakat
melalui media publik, lokakarya, pameran dan sarana lainnya.
Pada akhirnya kinerja lembaga yang terlibat dalam pelaksanaan Roadmap Citarum tergantung
pada kapasitas staf individu untuk melakukan sesuai dengan deskripsi pekerjaan. Untuk tujuan itu
penilaian kebutuhan pelatihan harus dibuat dari staf dalam fungsi manajerial, teknis dan
keuangan. Hasil dari penilaian akan berfungsi sebagai dasar untuk mengidentifikasi tindakan
yang tepat untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia, untuk efek jangka panjang
melalui perencanaan karir dan perekrutan staf, dan untuk efek jangka pendek melalui pelatihan,
insentif kinerja dan outsourcing.
4
Roadmap Citarum – Aturan-main- Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 0.1
KERANGKA ATURAN MAIN
Forum Koordinasi
(TKPSDA,Dewan SDA,Tim SPOKI,
Forum Das,BKTRD), Kementerian,
Dinas /Instansi
NSCWR
RCMU
PCMU/BBWS
Program
Implementation Unit (PIU)
Mulai
1.
MEKANISME KOORDINASI ROADMAP
2. MEKANISME PENDEKATAN KONSEP TRIPLE-A
2.1 Konsep Triple-A
2.2. Perumusan Atlas
2.2. Perumusan Agenda
2.3. Perumusan Aturan Main
3. MEKANISME PEMUTAKHIRAN ROADMAP
4.
MEKANISME MOBILISASI
PENDANAAN PAKET INVESTASI
ROADMAP
4.1. Pengintegrasian Roadmap Citarum
ke dalam dokumen RPJMN,
RPJMD JABAR, RPJMD Kab/Kota
4.2. Mobilisasi dana APBN dan APBD
4.3. Mobilisasi pinjaman dan hibah
internasional
4.4. Mobilisasi MFF untuk PFR
4.5. Mobilisasi dana sektor swasta : PPP
& CSR
4.6. Mobilisasi dana masyarakat
5. MEKANISME PERSIAPAN PELAKSANAAN
PROYEK
5.1 Studi Kelayakan/FS
5.2 Detail Engineering Design (DED)
5.3 Pengadaan Tanah Untuk Kepentingan
Umum
5.4. Pengadaan Barang dan Jasa
6. OPERASI DAN PEMELIHARAAN
6.1 Operasi dan Pemeliharaan
7. MONITORING DAN EVALUASI
7.1 Monitoring dan Evaluasi
8. PENGATURAN KELEMBAGAAN ROADMAP
8.1. Penguatan Kelembagaan/Institutional Anchoring Roadmap
8.2. Penguatan Hukum/Legal Anchoring
8.3. Diseminasi Roadmap
8.4. Sosialisasi Roadmap
8.5. Peningkatan Kapasitas SDM / Capacity Building
5
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
1. MEKANISME KOORDINASI ROADMAP
1.1 Mobilisasi Koordinasi Multi-stakeholder
1.1.1 Pendahuluan
Mengacu pada Undang-undang No.7/2004 tentang Sumber Daya Air yang menjadi prinsip dasar
dalam pengelolaan sumber daya air, maka Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu di Wilayah
Sungai Citarum (PSDAT-WSC) melibatkan banyak pihak dan komponen program. Koordinasi
yang baik sangat diperlukan untuk mencari solusi yang efektif dan berkelanjutan, dari sisi
perencanaan, pembangunan fisik dan penguatan institusi. Untuk itu diperlukan pemahaman
diantara pemangku kepentingan, khususnya diantara pembuat kebijakan, antara Pemerintah
Pusat, Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota.
Berdasarkan hal tersebut diatas, maka pemerintah bersama dengan para pemangku kepentingan
lainnya menyusun dokumen perencanaan yang komprehensif dan terpadu, yaitu Roadmap
Citarum, yang dikenal juga dengan nama Rencana Penanganan Terpadu WS Citarum. Roadmap
Citarum merupakan suatu rencana aksi strategis, yang melibatkan semua pendekatan dan
kegiatan yang diperlukan untuk memperbaiki kondisi dan trend sumber daya air di WS Citarum,
sesuai visi WS Citarum yang telah ditetapkan oleh para pemangku kepentingan bersama.
Roadmap Citarum Tahun 2010-2025 adalah suatu dokumen perencanaan Pengelolaan Sumber
Daya Air Terpadu untuk WS Citarum, dan merupakan suatu komitmen bersama atas peran,
tanggung jawab, kontribusi kegiatan dan anggaran dari berbagai pihak seperti pemerintah pusat,
provinsi dan kabupaten/kota, swasta, masyarakat dan donor, termasuk ADB. Komitmen tersebut
diharapkan dapat direalisasikan dalam program, kegiatan dan anggaran dari masing-masing
pihak.
Flow Chart 1.1
PARTISIPASI STAKEHOLDER DALAM CITARUM ROADMAP
Sumber : RCMU Bappenas
6
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Secara umum, koordinasi perencanaan, manajemen dan pelaksanaan untuk Pengelolaan
Sumber Daya Air Terpadu untuk WS Citarum akan dilakukan di tiga tingkat, yaitu :
1.
Sebagai pelaksana dalam kegiatan koordinasi pendanaan, perencanaan dan koordinasi
Citarum Roadmap dilakukan oleh Roadmap Coordination and Management Unit (RCMU)
dibawah koordinasi Direktorat Pengairan dan Irigasi – Bappenas.
RCMU mempunyai peran antara lain :

Memastikan koordinasi yang efektif antara proyek-proyek yang ada di dalam Roadmap
Citarum.

Mengkaji prioritas kegiatan yang ditangani MFF dan sumber pendanaan lain.

Memfasilitasi konsultasi semua pihak.

Berhubungan dengan donor-donor bilateral dan multilateral serta sektor swasta.

Mengelola peninjauan ulang dan pemutakhiran perencanaan Roadmap Citarum.

Memonitor dan mengevaluasi kinerja pelaksanaan Roadmap Citarum.

Berkoordinasi dengan Program Coordination Management Unit (PCMU) yang juga
bertanggungjawab dalam pelaksanaan implementasi Roadmap Citarum.

Berkoordinasi dan bekerjasama secara erat dengan Tim Pengarah Nasional
Pembangunan Sumber Daya Air (National Steering Committee Water
Resources/NSCWR).
2.
Untuk manajemen pelaksana program dilakukan oleh Program Coordination and
Management Unit (PCMU) oleh Direktorat Jenderal Sumber Daya Air – Balai Besar Wilayah
Sungai Citarum- Kementerian Pekerjaan Umum. PCMU mempunyai peran antara lain :

Memastikan bahwa Rencana Kerja Tahunan (Annual Work Plan /AWP) diserahkan
kepada setiap Unit Pelaksana Proyek (PIU) sesuai dengan standard dan tepat waktu.

Mengkaji dan mengkonsolidasi AWP dan estimasi biayanya.

Menyiapkan dan menyampaikan laporan-laporan kepada ADB dan Tim Pengarah
Nasional Pembangunan Sumber Daya Air (NSCWR).

Mengkompilasi hasil monitoring dan evaluasi proyek, dan menyampaikan hasil
konsolidasinya kepada setiap Lembaga Pelaksana (Implementing Agencies) dan ADB.

Berhubungan dan berkoordinasi dengan lembaga-lembaga donor dalam kegiatankegiatan pelengkap.

Menyelenggarakan pertemuan koordinasi dan lokakarya dengan lembaga-lembaga
pelaksana tingkat Pusat, Provinsi dan Kabupaten sesuai keperluan.

Mengatur wakil-wakil lembaga pelaksana guna membantu misi penilaian dari ADB.
3.
Pelaksana dan manajemen harian akan dilaksanakan oleh Project Implementasi Units
(PIUs), yang dibentuk di setiap lembaga pelaksana di bawah koordinasi Kementerian terkait.
Baik RCMU dan PCMU akan mendukung dan memastikan bahwa semua para pemangku
kepentingan terkait akan terlibat dan berpartisipasi dalam kegiatan perencanaan dan
pengawasan program Sungai Citarum.
Badan penanggung jawab dan badan pelaksana antara lain (i). Direktorat Pengairan dan
Irigasi-Kementerian Negara Perencanaan Pembangunan Nasional-Bappenas; (ii).Balai
Besar Wilayah Sungai Citarum- Kementerian Pekerjaan Umum; (iii). Direktorat Pengelolaan
Sumber Daya Air- Kementerian Pekerjaan Umum; (iv). Direktorat Penataan Ruang Wilayah
Nasional - Kementerian Pekerjaan Umum; (v). Pusat Penelitian dan Pengembangan
Sumber Daya Air – Kementerian Pekerjaan Umum; (vi). Direktorat Perluasan dan
Pengelolaan Lahan – Kementerian Pertanian; (vii). Direktorat Penyehatan Lingkungan –
Kementerian Kesehatan; (viii). Assisten Deputi Urusan Pengendalian Kerusakan Sungai dan
Danau Wilayah II – Kementerian Lingkungan Hidup; (ix). Direktorat Kawasan Konservasi
dan Bina Hutan Lindung – Kementerian Kehutanan.
7
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 1.2
STRUKTUR ORGANISASI UNTUK KOORDINASI ROADMAP CITARUM
8
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Penanganan dan pengelolaan WS Citarum melibatkan banyak stakeholder, sehingga diperlukan
koordinasi multi-stakeholder di tingkat pemerintah pusat, provinsi, dan kabupaten/kota untuk
mensinkronkan rencana program pembangunan nasional/daerah dalam rangka Pengelolaan
Sumber Daya Air Terpadu untuk WS Citarum yang tertuang dalam Roadmap Citarum. Selain itu
koordinasi multi-stakeholder juga diperlukan untuk mengefektifkan mobilisasi berbagai sumber
pendanaan dan pelaksanaan program kegiatan yang ada di Roadmap Citarum.
Pada saat ini, tim koordinasi untuk Pengelolaan Sumber Daya Air Citarum yang sudah ada ,
adalah sebagai berikut :

Dewan Sumber Daya Air Nasional. Untuk mengintegrasikan berbagai kepentingan, di
tingkat nasional telah dibentuk Dewan Sumber Daya Air Nasional yang mempunyai tugas
sebagai berikut :

Menyusun dan merumuskan kebijakan nasional serta strategi pengelolaan sumber
daya air;

Memberikan pertimbangan untuk penetapan wilayah sungai dan cekungan air tanah;

Memantau dan mengevaluasi pelaksanaan tindak lanjut penetapan wilayah sungai dan
cekungan air tanah; dan

Menyusun dan merumuskan kebijakan pengelolaan sistem informasi hidrologi,
hidrometeorologi, dan hidrogeologi pada tingkat nasional.
Dewan SDA Nasional yang ditetapkan dengan Keputusan Presiden No.6 Tahun 2009, secara
koordinasi menangani berbagai issue dalam scope nasional dengan keanggotaan dari unsur
pemerintah diwakili oleh Kementerian dan tidak ada representasi dari institusi yang langsung
menangani Citarum seperti BBWS atau BPDAS. Dewan Sumber Daya Air Nasional, diketuai
oleh Menko Bidang Perekonomian, beranggotakan 16 Kementerian/Badan, 6 (enam)
Gubernur sebagai perwakilan pemerintah daerah wilayah Barat, Tengah dan Timur, dan 22
organisasi non pemerintah. Menteri Pekerjaan Umum menjabat sebagai Ketua Harian.

Dewan Sumber Daya Air Provinsi Jawa Barat. Dewan Sumber Daya Air Provinsi Jawa
Barat merupakan wadah koordinasi dalam pengelolaan sumber daya air di Jawa Barat yang
ditetapkan pada tanggal 18 Maret 2010 berdasarkan Keputusan Gubernur Jawa Barat
No.616/Kep.488-Dis.PSDA/2010. Ketua dijabat oleh Asisten Perekonomian dan
Pembangunan Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Barat. Sedangkan Kepala Dinas PSDA
Provinsi Jawa Barat menjabat sebagai Ketua Harian. Dewan Sumber Daya Air Provinsi Jawa
Barat mempunyai 32 anggota, terdiri dari unsur pemerintah provinsi dan non pemerintah
secara seimbang.
Proses perekrutan anggota Dewan SDA Provinsi Jawa Barat dilakukan oleh Tim
Penyelenggara Pemilihan yang bertugas berdasarkan SK Gubernur Jawa Barat
No.616.05/Kep.525-PSDA/2008 tanggal 15 September 2008.
Adapun tugas dari Dewan Sumber Daya Air Provinsi Jawa Barat adalah :

Menyusun dan merumuskan kebijakan pengelolaan Sumber Daya Alam (SDA) di
tingkat Provinsi Jawa Barat;

Menyusun dan merumuskan program SDA di Provinsi Jawa Barat;

Menyusun sistem informasi SDA Provinsi Jawa Barat;

Melakukan konsultasi dan integrasi kepentingan dari berbagai pihak yang terlibat dalam
pengelolaan SDA di Provinsi Jawa Barat;

Melakukan monitoring dan evaluasi penetapan cekungan air tanah;

Melaksanakan kebijakan pengelolaan SDA di Provinsi Jawa Barat.
Sampai akhir tahun 2010, Dewan SDA Provinsi Jawa Barat telah melakukan pertemuan
sebanyak 7 (tujuh) kali. Dalam pertemuan tersebut selain dihadiri oleh anggota Dewan SDA,
dalam beberapa kali pertemuan juga mengundang institusi lain sebagai nara sumber, baik
instansi pemerintah maupun non pemerintah sebagai bahan masukan untuk mengkaji
program yang telah dan akan dilaksanakan oleh Dewan SDA Provinsi Jawa Barat.

Dewan Sumber Daya Air Kabupaten/Kota. Dewan Sumber Daya Air Kabupaten/Kota
adalah merupakan wadah koordinasi pengelolaan sumber daya air di tingkat
kabupaten/kota.Dewan SDA kabupaten/kota berkedudukan di ibukota kabupaten/kota. Untuk
wilayah Provinsi Jawa Barat, Dewan SDA kabupaten/kota ada 2 (dua), yaitu Dewan SDA di
Kabupaten Bandung dan Dewan SDA di Kota Bandung. Berdasarkan Perpres RI No.12
9
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Tahun 2008, keanggotaan Dewan SDA Kabupaten/Kota terdiri dari unsur pemerintah
kabupaten/kota dan unsur non pemerintah dengan jumlah yang seimbang. Ketugasan dari
Dewan SDA Kabupaten/Kota adalah :

Menyusun dan merumuskan kebijakan serta strategi pengelolaan sumber daya air
kabupaten/kota berdasarkan kebijakan nasional dan kebijakan provinsi;

Menyusun program pengelolaan sumber daya air kabupaten/kota;

Menyusun dan merumuskan kebijakan pengelolaan sistem informasi sumber daya air
kabupaten/kota;

Melakukan pemantauan dan evaluasi pelaksanaan tindak lanjut penetapan wilayah
sungai dan cekungan air tanah serta pengusulan perubahan penetapan wilayah sungai
dan cekungan air tanah.
Hubungan kerja antara Dewan Sumber Daya Air di tingkat nasional, provinsi dan
kabupaten/kota adalah koordinatif dan konsultatif. Koordinatif dan konsultatif meliputi urusan
antar wilayah administrasi, antar kepentingan, antar sektor, atau urusan kepentingan
nasional. Dalam melaksanakan tugas, Dewan SDA Nasional dapat meminta masukan dari
dewan sumber daya air provinsi dan/atau dewan sumber daya air kabupaten/kota.
Sedangkan Dewan SDA provinsi dan/atau Dewan SDA kabupaten/kota dapat meminta
pertimbangan Dewan SDA Nasional.
Dalam melaksanakan tugas, Dewan SDA di tingkat nasional, provinsi dan kabupaten/kota di
bantu oleh Sekretariat Dewan SDA di tingkat nasional, provinsi dan kabupaten/kota.
Sedangkan pembiayaan operasional Dewan SDA dibebankan pada APBN, APBD Provinsi
dan APBD Kabupaten/Kota.

Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air (TKPSDA). TKPSDA adalah wadah
koordinasi pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai. Berdasarkan Permen PU
Nomor 4 /PRT/2008, TKPSDA terdiri dari TKPSDA WS lintas provinsi, TKPSDA WS strategis
nasional, TKPSDA WS lintas kabupaten/kota, dan TKPSDA WS dalam satu kabupaten/kota.
TKPSDA bersifat non struktural, berada di bawah dan bertanggungjawab langsung kepada
Menteri Pekerjaan Umum (PU). TKPSDA mempunyai tugas membantu Menteri PU,
Gubernur, Bupati/Walikota dalam melakukan koordinasi pengelolaan sumber daya air
melalui:

Pembahasan rancangan pola dan rancangan rencana pengelolaan sumber daya air
pada wilayah sungai lintas provinsi, wilayah sungai strategis nasional, wilayah sungai
lintas kabupaten/kota, dan wilayah sungai dalam satu kabupaten/kota;

Pembahasan rancangan program dan rancangan rencana kegiatan pengelolaan
sumber daya air pada wilayah sungai lintas provinsi, wilayah sungai strategis nasional,
wilayah sungai lintas kabupaten/kota, dan wilayah sungai dalam satu kabupaten/kota;

Pembahasan usulan rencana alokasi air dari setiap air pada wilayah sungai lintas
provinsi, wilayah sungai strategis nasional, wilayah sungai lintas kabupaten/kota, dan
wilayah sungai dalam satu kabupaten/kota guna perumusan beban pertimbangan untuk
penetapan rencana alokasi air;

Pembahasan rencana pengelolaan sistem informasi sumber daya air pada wilayah
sungai lintas provinsi, wilayah sungai strategis nasional, wilayah sungai lintas
kabupaten/kota, dan wilayah sungai dalam satu kabupaten/kota untuk mencapai
keterpaduan pengelolaan sistem informasi;

Pembahasan rancangan pendayagunaan sumber daya manusia, keuangan, peralatan
dan kelembagaan untuk mengoptimalkan kinerja pengelolaan sumber daya air pada
wilayah sungai lintas provinsi, wilayah sungai strategis nasional, wilayah sungai lintas
kabupaten/kota, dan wilayah sungai dalam satu kabupaten/kota;

Pemberian pertimbangan kepada Menteri/Gubernur/Bupati/Walikota mengenai
pelaksanaan pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai lintas provinsi, wilayah
sungai strategis nasional, wilayah sungai lintas kabupaten/kota, dan wilayah sungai
dalam satu kabupaten/kota;

Pemberian pertimbangan kepada Menteri/Gubernur/Bupati/Walikota mengenai
pelaksanaan pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai lintas provinsi, wilayah
sungai strategis nasional, wilayah sungai lintas kabupaten/kota, dan wilayah sungai
dalam satu kabupaten/kota.
Keanggotaan TKPSDA terdiri dari unsur pemerintah dan unsur non pemerintah. Hubungan
antara Dewan Sumber Daya Air dan TKPSDA bersifat koordinatif dan konsultatif, yang
10
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
meliputi urusan-urusan yang bersifat teknis operasional dalam pembahasan rancangan pola,
rancangan rencana, rancangan program dan rancangan kegiatan pengelolaan sumber daya
air wilayah sungai. Dalam pembahasan rancangan pola, rancangan rencana, rancangan
program dan rancangan kegiatan pengelolaan sumber daya air wilayah sungai.

Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Cidanau-CiujungCidurian-Cisadane-Ciliwiwung-Citarum (TKPSDA WS 6 Ci). TKPSDA WS 6 Ci dibentuk
berdasarkan Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 594/KPTS/M/2010. TKPSDA 6Ci
mempunyai tugas membantu Menteri Pekerjaan Umum dalam koordinasi pengelolaan
sumber daya air melalui :

Pembahasan rancangan pola dan rancangan rencana pengelolaan sumber daya air
pada Wilayah Sungai Cidanau-Ciujung-Cidurian-Cisadane-Ciliwung-Citarum (WS 6 Ci)
guna perumusan bahan pertimbangan untuk penetapan pola dan rencana pengelolaan
sumber daya air;

Pembahasan rancangan program dan rancangan rencana kegiatan pengelolaan
sumber daya air pada Wilayah Sungai Cidanau-Ciujung-Cidurian-Cisadane-CiliwungCitarum (WS 6 Ci) guna perumusan bahan pertimbangan untuk penetapan program
dan rencana kegiatan sumber daya air;

Pembahasan usulan rencana alokasi air dari setiap sumber air pada Wilayah Sungai
Cidanau-Ciujung-Cidurian-Cisadane-Ciliwung-Citarum (WS 6 Ci) guna perumusan
bahan pertimbangan untuk penetapan rencana alokasi air ;

Pembahasan rencana pengelolaan sistem informasihidrologi, hidrometeorologi, dan
hidrogeologi pada wilayah sungai Cidanau-Ciujung-Cidurian-Cisadane-CiliwungCitarum (WS 6 Ci) untuk mencapai keterpaduan pengelolaan sistem informasi;

Pembahasan rancangan pendayagunaan sumber daya manusia, keuangan, peralatan
dan kelembagaan untuk mengoptimalkan kinerja pengelolaan sumber daya air pada
Wilayah Sungai Cidanau-Ciujung-Cidurian-Cisadane-Ciliwung-Citarum (WS 6 Ci);

Pemberian pertimbangan kepada Menteri mengenai pelaksanaan pengelolaan sumber
daya air pada Wilayah Sungai Cidanau-Ciujung-Cidurian-Cisadane-Ciliwung –Citarum
(WS 6 Ci).
TKPSDA 6 Ci menyelenggarakan fungsi koordinasi melalui :

Konsultasi dengan pihak terkait yang diperlukan guna keterpaduan dalam pengelolaan
sumber daya air pada Wilayah Sungai Cidanau –Ciujung- Cidurian –CisadaneCiliwung- Citarum (WS 6 Ci) serta tercapainya kesepahaman antar sektor, antar
wilayah dan antar pemilik kepentingan;

Pengintegrasian dan penyelarasan kepentingan antar sektor, antar wilayah serta antar
pemilik kepentingan dalam pengelolaan sumber daya air di Wilayah Sungai CidanauCiujung-Cidurian-Cisadane-Ciliwung-Citarum (WS 6 Ci); dan

Kegiatan pemantauan dan evaluasi pelaksanaan program dan rencana kegiatan
pengelolaan sumber daya air pada Wilayah Sungai Cidanau-Ciujung-CidurianCisadane-Ciliwung-Citarum (WS 6 Ci).
Keanggotaan TKPSDA WS 6 Ci terdiri dari unsur pemerintah dan non pemerintah.Untuk
membantu tugas TKPSDA WS 6 Ci, maka dibentuk Sekretariat Umum TKPSDA WS 6 Ci
pada Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung-Cisadane dan Sekretariat Pembantu pada Balai
Besar Wilayah Sungai Ciliwung-Cisadane dan Sekretariat Pembantu pada Balai Besar
Wilayah Sungai Citarum dan Balai Besar Wilayah Sungai Cidanau-Ciujung-Cidurian.
Pada saat ini, TKPSDA WS 6 Ci sudah tidak berlaku lagi. Hal ini dikarenakan adanya
Keputusan Presiden No.12 Tahun 2012, yang menegaskan bahwa WS 6 Ci saat ini terbagi
menjadi tiga WS, yaitu WS Citarum, WS Cisadane, dan WS Cidanau-Ciujung-Cidurian. Hal
tersebut juga berarti bahwa Sekretariat TKPSDA WS-nya akan menjadi tiga dan begitu juga
produk Pola Pengelolaan SDA-nya. Oleh karena itu, perlu dibentuk TKPSDA WS Citarum.

Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Citarum (TKPSDA WS
Citarum). Pembentukan TKPSDA WS diatur dalam UU No.7 Tahun 2004 tentang Sumber
Daya Air dan Permen No.4 Tahun 2008 pada tingkat Provinsi, Kabupaten/Kota dan Wilayah
Sungai. Dengan dikeluarkannnya Keputusan Presiden No.12 Tahun 2012 yang menegaskan
bahwa WS 6 Ci, di bagi menjadi tiga, maka perlu dibentuk TKPSDA WS Citarum. Hingga saat
ini, TKPSDA Citarum masih dalam proses pembentukan.
11
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012

Forum Koordinasi Pengelolaan DAS. Forum DAS merupakan wadah koordinasi multipihak
berbasis Komitmen Bersama yang kuat untuk ekosistem DAS secara professional,
transparan, partisipatif, akuntabel dan berkelanjutan. Dibentuk untuk menjembatani dan
mengoptimalkan keterlibatan para pihak dalam pengelolaan DAS terpadu. Forum Koordinasi
Pengelolaan DAS terdiri dari Forum DAS tingkat Nasional, Provinsi, dan Kabupaten/Kota.
Keanggotaan dari Forum DAS terdiri dari unsur Pemerintah dan non pemerintah. Bersifat non
struktural dan independen, merupakan mitra kerja pemerintah. Hubungan antar Forum DAS
bersifat koordinatif, konsultatif dan komunikatif. Peran Forum Koordinasi Pengelolaan DAS
adalah :

Membantu pemerintah dalam perumusan kebijakan pengelolaan DAS;

Membantu pemerintah dalam menyusun rencana pengelolaan DAS terpadu;

Memberikan pertimbangan dalam pelaksanaan pengelolaan DAS prioritas;

Membantu memantau penggunaan/pemanfaatan DAS;

Membantu mengevaluasi kondisi DAS;

Memberikan masukan penanganan dini bencana alam;

Memobilisasi potensi dari berbagai pihak untuk ambil bagian dalam penyelesaian
masalah DAS

Forum Koordinasi Pengelolaan DAS Provinsi Jawa Barat. Tugas pokok Forum Koordinasi
Pengelolaan DAS (Forum DAS) Provinsi Jawa Barat adalah melakukan koordinasi,
mengintegrasikan dan menyelaraskan pengelolaan DAS di Jawa Barat dengan
Bupati/Walikota serta memberi saran dan pertimbangan kepada Gubernur Jawa Barat.

Tim Sinkronisasi Perencanaan dan Optimalisasi Kerjasama Institusi (SPOKI). Tim
SPOKI adalah media untuk mengoptimalkan kerjasama institusi dalam menyusun
perencanaan multilateral dari beberapa institusi yang terlibat dalam pengeloaan WS Citarum.
Tugas dari Tim SPOKI adalah mengembangkan dan melaksanakan sinkronisasi
perencanaan dan optimalisasi kerjasama institusi dalam penanganan terpadu wilayah Sungai
Citarum. Sedangkan fungsi dari Tim SPOKI adalah :

Pengkoordinasian dengan organisasi perangkat daerah dan institusi terkait di tingkat
Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota dalam rangka memperoleh data dan informasi
mengenai penanganan terpadu wilayah Sungai Citarum;

Pemaduserasian perencanaan dan optimalisasi kerjasama institusi dalam penanganan
terpadu wilayah Sungai Citarum dengan rencana pembangunan di daerah baik
tahunan, jangka menengah maupun jangka panjang;

Perumusan usulan program /kegiatan dalam peningkatan peran masyarakat, swasta
dan donor untuk perencanaan, pendanaan dan pelaksanaan perencanaan dan
optimalisasi kerjasama institusi dalam penanganan terpadu wilayah Sungai Citarum;

Pemantauan dan evaluasi program/kegiatan dalam pengembangan dan pelaksanaan
sinkronisasi perencanaan dan optimalisasi kerjasama institusi dalam penanganan
terpadu wilayah Sungai Citarum.
Tim SPOKI terdiri dari Tim SPOKI di Provinsi Jawa Barat dan Tim SPOKI di Kabupaten
Bandung.Tim SPOKI di Provinsi Jawa Barat ditetapkan melalui Keputusan Gubernur Jawa
Barat No.050.05/Kep.1589-Bapp/2011. Tim SPOKI di Provinsi Jawa Barat beranggotakan
unsur Pemerintah (BBWS Citarum & BPDAS Citarum Ciliwung), Pemerintah Provinsi (unsur
Sekretariat Daerah, Bappeda serta OPD terpilih) serta 13 Pemerintah Kabupaten/Kota
(masing-masing diwakili oleh Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota). Sedangkan untuk Tim
SPOKI di Kabupaten Bandung dibentuk berdasarkan Surat Perintah Sekretaris Daerah
Kabupaten Bandung No.610.01/581B/Bappeda Tanggal 5 Mei 2011. Anggota Tim SPOKI
Bandung terdiri dari 11 SKPD.
Kedudukan Tim SPOKI diantara Forum-forum Sumber Daya Air yang sudah ada di Provinsi
Jawa Barat dan Nasional, seperti TKSDA 6 Ci, Forum Koordinasi DAS Provinsi Jawa Barat,
Dewan SDA Provinsi Jawa Barat. Kedudukan Tim SPOKI berada dalam proses penyusunan
Roadmap Citarum, Penyusun Pola & Rencana WS Citarum, Rencana Pengelolaan DAS
Citarum.

Komisi Irigasi. Pembentukan Komisi Irigasi berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan
Umum Nomor 31/PRT/M/2007. Komisi Irigasi adalah lembaga koordinasi dan komunikasi
12
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
antara pemerintah provinsi/kabupaten/kota, perkumpulan petani pemakai air, pemakai air
irigasi untuk keperluan lainnya, dan unsur masyarakat yang berkepentingan dalam
pengelolaan irigasi, yaitu lembaga swadaya masyarakat, wakil perguruan tinggi dan wakil
pemerhati irigasi lainnya. Komisi irigasi terdiri dari Komisi Irigasi Provinsi, Komisi Irigasi Antar
Provinsi, dan Komisi Irigasi Kabupaten/Kota. Komisi irigasi bertugas untuk :

Merumuskan rencana kebijakan untuk mempertahankan dan meningkatkan kondisi dan
fungsi irigasi;

Merumuskan rencana tahunan penyediaan, pembagian dan pemberian air irigasi bagi
pertanian, dan keperluan lainnya;

Merekomendasikan prioritas alokasi dana pengelolaan irigasi melalui forum
musyawarah pembangunan;

Merumuskan rencana tata tanam yang telah disiapkan oleh dinas instansi terkait
dengan mempertimbangkan data debit air yang tersedia pada setiap daerah irigasi,
pemberian air;

Merumuskan rencana pemeliharaan dan rehabilitasi jaringan irigasi yang meliputi
prioritas penyediaan dana, prioritas pemeliharaan, dan prioritas rehabilitasi;

Memberikan masukan dalam rangka evaluasi pengelolaan aset irigasi;

Memberikan pertimbangan dan masukan atas pemberian izin alokasi air untuk kegiatan
perluasan daerah layanan jaringan irigasi dan peningkatan jaringan irigasi;

Memberikan masukan mengenai penetapan hak guna pakai air untuk irigasi dan hak
guna usaha air untuk irigasi badan, badan sosial, ataupun perseorangan;

Membahas dan memberikan pertimbangan dalam mengatasi permasalahan daerah
irigasi akibat kekeringan, kebanjiran, dan akibat bencana alam;

Memberikan masukan dan pertimbangan dalam proses penetapan peraturan daerah
tentang irigasi;

Memberikan masukan dan pertimbangan dalam upaya menjaga keandalan dan
keberlanjutan sistem irigasi.
Keanggotaan komisi irigasi adalah dari unsur pemerintah, wakil perkumpulan pemakai air,
serta wakil kelompok penggunaan jaringan irigasi.Hubungan kerja antar komisi irigasi
kabupaten/kota dengan komisi irigasi provinsi dan komisi irigasi antar provinsi bersifat
konsultatif dan koordinatif.
Pada saat ini Komisi Irigasi sudah terbentuk di Provinsi Jawa Barat dan beberapa
kabupaten/kota yang ada di wilayah Provinsi Jawa Barat.

Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah Provinsi Jawa Barat (BKPRD). Badan
Koordinasi Penataan Ruang Daerah, yang selanjutnya disebut BKPRD adalah badan bersifat
ad-hoc yang dibentuk untuk mendukung pelaksanaan Undang-Undang Nomor 26 Tahun
2007 tentang Penataan Ruang di Provinsi dan Kabupaten/Kota dan mempunyai fungsi
membantu pelaksanaan tugas Gubernur dan Bupati/Walikota dalam koordinasi penataan
ruang di daerah. BKPRD bertugas untuk mengkoordinasi, mengintegrasi dan menyelaraskan
penataan ruang, pemanfaatan ruang serta pengendalian pemanfaatan ruang. Dasar hukum
pembentukan BKPRD adalah Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 50 Tahun 2009.
Pada saat ini telah terbentuk BKPRD di Provinsi Jawa Barat dan tingkat kabupaten/kota di
seluruh Provinsi Jawa Barat.

Panitia Tata Pengaturan Air (PTPA) Provinsi Jawa Barat
PTPA Provinsi Jawa Barat adalah forum musyawarah untuk mengkoordinasikan
tatapengaturan air di wilayah Jawa Barat yang dibentuk berdasarkan SK Gubernur Jawa
BaratNo. 18 Tahun 1994. PTPA mempunyai tugas sebagai berikut:
 Mengumpulkan dan mengolah data dari institusi pengelola wilayah sungai dan instansi
terkait untuk menetapkan kebijakan pengkoordinasian tata pengaturan air provinsi. Data
yang dikumpulkan meliputi: kuantitas dan kualitas air permukaan maupun air tanah,
kebutuhan dan pemanfaatan, serta data konservasi
 Menyusun konsep pengalokasian air untuk berbagai sektor, penanganan limbah,
pengaturan air saat banjir, pengaturan penambangan galian C di sumber-sumber air
secara terkoordinasi
 Melakukan pengawasan terhadap instansi terkait atas pelaksanaan pengelolaan yang
telah disepakati.
Anggaran untuk kegiatan PTPA berasal dari Pemerintah Pusat, dana dari penerimaan
13
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
retribusi atau iuran penggunaan air atau sumber air.

Panitia Pelaksana Tata Pengaturan Air (PPTPA) WS Citarum
PPTPA WS Citarum dibentuk pada tahun 1997 dan ditetapkan dengan SK Gubernur Jawa
Barat No. 614.05/SK.834-Huk/97. PPTPA merupakan wadah koordinasi multi stakeholders
dalam upaya menertibkan pengaturan air bagi berbagai kepentingan secara adil dan merata.
Tugas dari PPTPA WS Citarum adalah:

Mengkoordinasikan pengumpulan dan pengolahan data SDA di WS Citarum

Mengkoordinasikan pelaksanaan pengelolaan air

Memberikan rekomendasi pengembangan pengelolaan SDA

Meningkatkan partisipasi masyarakat

Pemantauan dan evaluasi pelaksanaan tata pengaturan air
PPTPA Citarum diketuai oleh Pembantu Gubernur (sekarang Kepala Badan
KoordinasiPemerintahan dan Pembangunan) Wilayah IV Purwakarta, dibantu oleh Wakil
Ketua yang dijabat oleh Direktur Utama PJT II, Sekretaris I (Direktur Pengelolaan PJT II), dan
SekretarisII (Kepala BPSDA WS Citarum). Bakor PP Purwakarta adalah salah satu Badan di
PropinsiJawa Barat yang membawahi Wilayah Purwakarta, Karawang, Bekasi dan Subang
yangmempunyai
tugas
merumuskan
kebijakan
teknis
kordinasi
di
bidang
pemerintahan,perekonomian, dan kesejahteraan. Total jumlah keanggotaan adalah 197
orang.
Jumlah anggota yang banyak merupakan keuntungan, karena hampir semua pemangku
kepentingan dari unsur pemerintah terwakili. Pengelola tiga waduk juga terwakili di PPTPA.
Akan tetapi keterwakilan dari organisasi kemasyarakatan sangat kecil karena hanya diwakili
oleh HKTI.
Di sisi lain, banyaknya anggota membuat pertemuan/rapat PPTPA yang dilaksanakan
satutahun 2 kali, dengan durasi setengah sampai satu hari, terasa kurang efektif karena
tidaksemua pihak dapat menyampaikan keluhan dan aspirasinya. Rapat PPTPA juga belum
membahas aspek pengelolaan irigasi secara menyeluruh karena hanya menjadi media
penyampaian informasi dari tingkat pusat atau provinsi kepada kabupaten/kota, terutama
informasi dari BMKG mengenai prakiraan iklim dan cuaca menjelang musim hujan atau
musim kemarau. Keanggotaan HKTI dan GP3A menyiratkan bahwa pertemuan PPTPA lebih
ditujukan untuk persiapan musim tanam yang akan datang.
Pembiayaan kegiatan PPTPA Citarum dibebankan pada dana APBN dan APBD Provinsi.

Perhimpunan Kelompok Kerja Daerah Aliran Sungai (PKK-DAS) Citarum
Perhimpunan Kelompok Kerja DAS Citarum adalah lembaga Non Government Organisation
(NGO) yang terdiri dari 70 (tujuh puluh) elemen dari berbagai elemen masyarakat terutama
yang konsen dalam mengelola DAS Citarum. Lembaga ini terbentuk pada tanggal 4 April
2010. Lingkup pekerjaan garapan dari lembaga ini adalah konservasi sumber daya air,
pengelolaan limbah dan sampah, pendidikan sekolah dan pesantren, pemberdayaan
ekonomi, mitigasi bencana , seni budaya dll. PKK DAS Citarum merupakan mitra strategis
bagi pemerintah, badan usaha dan masyarakat pada umumpnya dalam pengelolaan DAS
Citarum. Selain itu PKK DAS Citarum selalu berusaha untuk pro-aktif dan objektif serta
akuntabilitas dalam setiap mengelola kegiatan khususnya terkait dengan DAS Citarum.
Misi dari PKK DAS Citarum adalah :

Meningkatkan Kapasitas (pemberdayaan) Masyarakat dalam Mengelola DAS Citarum

Pro-Aktif dan Objektif serta akuntabilitas dalam mengelola DAS Citarum

Koordinatif dan Kooperatif dalam mengelola DAS Citarum

Integritas dan Sinergitas
Dalam kelembagaan PKK DAS Citarum bersifat kolektif kolegial, artinya pengambilan
keputusan bersifat demokrasi yang difasilitasi oleh seorang ketua terpilih. Struktur organisasi
PKK DAS Citarum terdiri dari :

Ketua/Koordinator

Kesekretariatan

Komisi-komisi yang terdiri dari : (1). Komisi I meliputi konservasi pengelolaan sumber air
dan pengelolaan lahan kritis; (2). Komisi II meliputi pengelolaan pencemaran air limbah
dan sampah; (3). Komisi III meliputi mitigasi bencana; (4). Komisi IV meliputi IMTAQ,
IPTEK dan ketrampilan; (5). Komisi V meliputi seni dan budaya kearifan lokal.
Sekretariat Pelaksana Koordinasi Tata Pengaturan Air (SPKTPA) WS Citarum

14
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Sekretariat Pelaksana Koordinasi Tata Pengaturan Air (SPKTPA) WS Citarum adalah wadah
koordinasi untuk pola pengoperasian tiga waduk (Saguling, Cirata, dan Jatiluhur) di WS
Citarum. SPKTPA dibentuk berdasarkan Keputusan Direktur Jenderal Pengairan
No.10/KPTS/A/1988. Pada tahun 1997, Dirjen Pengairan mengeluarkan SK tentang
Pengaturan Kembali Susunan Organisasi SPKTPA.
Pada tahun 2009, pengaturan SPKTPA menjadi kewenangan PJT II, Hal ini tampak dari
dikeluarkannya SK Direksi PJT II No. 1/592/KPTS/2009 tentang ―Perpanjangan Masa Tugas
Sekretariat Pelaksana Koordinasi Tata Pengaturan Air Citarum .Dengan dikeluarkannya
peraturan direksi ini, maka pendanaan untuk SPKTPA dibebankan pada anggaran PJT II.
Tugas dari SPKTPA Citarum adalah:

Membuat Pola Operasi Waduk Seri Citarum

Melaksanakan analisis tentang kondisi air Citarum dan pengaruhnya terhadap pola
operasi/rencana pengusahaan waduk seri Citarum

Melaksanakan rapat koordinasi minimal satu kali dalam sebulan, serta melaporkan hasil
rapat dan atau analisis kepada Direksi PerumJasa Tirta II.
Susunan keanggotaan SPKTPA terdiri dari Koordinator, Wakil Koordinator, Sekretaris, 4
Narasumber, dan anggota, semuanya berjumlah 21 orang.
Dalam peraturan yang lama, Kasubdit Infrastruktur Wilayah, Bappeda Provinsi Jawa Barat
menjadi anggota SPKTPA. Tapi dalam peraturan yang baru tidak ada anggota dari unsur
Bappeda Jabar. Hal ini dituangkan dalam SK Direksi PJT II No. 1/318/KPTS/2009 tentang
Perubahan Anggota Tim Sekretariat Pelaksana Koordinasi Tata Pengaturan air Citarum.
Kejadian banjir di Karawang dan Bekasi pada bulan Maret 2010 memberikan pemahaman
bahwa pola pengoperasian SPKTPA ini ternyata mempunyai kelemahan karena, antara lain,
hanya berlaku untuk kondisi-kondisi pengoperasian normal dan secara periodik harus selalu
disesuaikan dengan perkembangan musim dan kondisi pengoperasian.
Untuk memperbaiki pola pengoperasian tersebut, Menteri Pekerjaan Umum
telahmengeluarkan SK No. 344/KPTS/M/2010 tentang Pembentukan Tim Penyusun Konsep
SOP Terpadu Kaskade 3 Waduk Saguling, Cirata dan Jatiluhur yang bertugas mengkaji
kembali SOP yang ada, serta menyusun dan menyiapkan upaya perbaikan dalam bentuk
konsepsi SOP yang terpadu dan aplikatif.
Secara rinci tugas dari Tim ini adalah:

Menginventarisasi dan mengevaluasi penyebab banjir di Karawang dan Bekasi

Mengkaji ulang SOP yang ada

Menyusun usulan konsep SOP tiga waduk kaskade dalam kondisi darurat untuk
mengamankan ketiga waduk tersebut dan meminimalkan kejadian banjir di hilir

Menyusun prioritas pengoperasian, dengan urutan keselamatan masyarakat, keamanan
bendungan, dan pengaturan produksi listrik

Tim Pengarah Nasional Sumber Daya Air (NSCWR – National Steering Committee on
Water Resources). Tim ini dibentuk dalam rangka menjamin efektivitas, efisiensi dan
kelancaran pelaksanaan pembangunan sumber daya air di Indonesia yang melibatkan
berbagai sektor dan instansi baik di pusat maupun di daerah dan menggunakan berbagai
sumber pendanaan, perlu dilakukan sinkronisasi dan koordinasi program pembangunan
sumber daya air. Pembentukan tim ini berdasarkan Keputusan Menteri Negara Perencanaan
Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Nomor :
KEP.289/M.PPN/09/2006. Tugas tim ini adalah :

Memberikan pengarahan dan petunjuk arah kebijakan yang terkait langsung maupun
tak langsung dengan substansi program dan pelaksanaan pembangunan di bidang
sumber daya air;

Memberikan petunjuk dalam mengatasi setiap hambatan dan permasalahan dengan
memberikan arahan pemecahan serta rekomendasi dalam penyusun, pelaksanaan,
dan pengendalian program-program pembangunan bidang sumber daya air yang
dananya bersumber dari pinjaman dan atau hibah luar negeri;

Melakukan review dan menyetujui Rencana Kerja Tahunan (Annual Work Plan) pusat,
provinsi dan kabupaten yang disiapkan oleh Unit Pengelola Proyek;

Bertanggung jawab kepada dan melaporkan hasil-hasil pelaksanaan tugasnya kepada
Menteri Negara PPN/Kepala Bappenas.
Dalam pelaksanaan tugasnya, Tim Pengarah Nasional Sumber Daya Air dibantu oleh Tim
Sekretariat. Tugas Tim ini adalah :
15
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012

Menyiapkan review keterpaduan program antar instansi pelaksana di tingkat
pemerintah pusat dan daerah;

Memfasilitasi penyelesaian isu antarsektor dan perbedaan pendapat yang berkaitan
dengan struktur program, pelaksanaan program, tugas dan tanggungjawab, dan
alokasi dana yang bersumber dari Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri;

Mengumpulkan dan melakukan review Rencana Kerja Tahunan (Annual Work Plan)
pusat, provinsi dan kabupaten/kota yang akan digunakan sebagai bahan evaluasi oleh
Tim Pengarah;

Mendistribusikan keputusan Tim Pengarah;

Melakukan rapat rutin untuk mengevaluasi pelaksanaan program berdasarkan laporan
berdasarkan laporan kemajuan dari Unit Pengelola Proyek minimal satu kali sebulan;

Bertanggungjawab dan melaporkan hasil pelaksanaan tugas kepada Sekretaris Tim
Pengarah.
Keanggotan dari Tim Pengarah Nasional Sumber Daya Air berasal dari beberapa
Kementerian di tingkat pusat.

Komite Percepatan Dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (KP3EI) 200112025. Untuk melaksanakan Peraturan Presiden Nomor 32 Tahun 2001 tentang Masterplan
Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) 2011-2025 perlu
diatur organisasi dan tata kerja Komite Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi
Indonesia (KP3EI). KP3EI dipimpin oleh Presiden RI selaku Ketua KP3EI dan Wakil Presiden
RI selaku Wakil Ketua KP3EI serta sehari-hari dilaksanakan oleh Menteri Koordinator Bidang
Perekonomian selaku Ketua Harian KP3EI. Susunan keanggotaan KP3EI ditetapkan dalam
Peraturan Presiden Nomor 32 Tahun 2011. KP3EI bertugas untuk :

Melakukan koordinasi perencanaan dan pelaksanaan MP3EI;

Melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap pelaksanaan MP3EI;

Menetapkan langkah-langkah dan kebijakan dalam rangka penyelesaian permasalahan
dan hambatan pelaksanaan MP3EI.
KP3EI dalam melaksanakan tugasnya melibatkan menteri/kepala lembaga pemerintah non
Kementerian, gubernur, bupati/walikota, pimpinan lembaga lain yang terkait, akademisi,
praktisi, asosiasi profesi, asosiasi pengusaha/perusahaan, dan pihak-pihak lain yang
dipandang perlu.
Mekanisme kerja dari KP3EI adalah sebagai berikut :

Ketua KP3EI dan Wakil Ketua KP3EI memberikan arah kebijakan dan strategi
perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, dan evaluasi MP3EI;

Ketua Harian KP3EI menyusun Rencana Aksi MP3EI berdasarkan arah kebijakan dan
strategi yang telah ditetapkan oleh Ketua KP3EI dan Wakil Ketua KP3EI;

Ketua Harian KP3EI mengkoordinasikan dan mensinkronisasikan pelaksanaan
Rencana Aksi MP3EI;

Ketua Harian KP3EI memantau dan mengevaluasi pelaksanaan Rencana Aksi MP3EI.
Selain forum koordinasi diatas, masih banyak forum koordinasi lainnya yang terlibat dalam
pengelolaan sumber daya air.
1.1.2 Definisi
Mobilisasi Koordinasi Multistakeholder adalah pemanfaatan tim koordinasi yang sudah ada di
tingkat pemerintah pusat, provinsi, dan kabupaten/kota untuk melaksanakan fungsi koordinasi
dan sinkronisasi perencanaan pengelolaan sumber daya air secara efisien dan efektif di tingkat
nasional, provinsi, dan kabupaten/kota, khususnya dalam penanganan dan pengelolaan Wilayah
Sungai Citarum.
Mobilisasi koordinasi multistakeholder diperlukan dalam kegiatan update Roadmap Citarum
Tahun 2010-2025 melalui pendekatan Triple-A (Atlas, Agenda, Aturan Main), antara lain meliputi
kegiatan :

Pengumpulan dan verifikasi data-data yang relevan dimanfaatkan dalam penyusunan Atlas;
16
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012






Penyusunan dan verifikasi SWOT dan ASAP (Analisis, Strategi dan Action Plans) dalam
rangka penyusunan Agenda;
Perumusan visi dan misi bersama dalam rangka penyusunan Agenda;
Pengumpulan, verifikasi dan sinkronisasi rencana-rencana yang ada (rencana jangka
pendek, menengah, dan panjang);
Pengumpulan dan verifikasi data-data yang relevan terkait regulasi, proses dan prosedur
dalam perencanaan, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi dalam rangka penyusunan
Aturan Main;
Update Roadmap Citarum Tahun 2010-2025;
Penyusunan mekanisme pelaksanaan Roadmap Citarum Tahun 2010-2025;
Koordinasi multistakeholder dilakukan melalui kegiatan komunikasi yang bersifat informal,
konsultasi yang bersifat formal, dan partisipasi dalam pengelolaan sumber daya air, khususnya
partisipasi dalam pengelolaan wilayah sungai Citarum. Komunikasi yang bersifat informal
dilaksanakan antara lain melalui pemberian masukan kepada stakeholder terkait pengelolaan
wilayah sungai Citarum, serta meminta output/feedback dari stakeholder terhadap Roadmap
Citarum. Untuk konsultasi dilakukan secara formal melalui pengiriman dokumen secara resmi
kepada stakeholder untuk diterima, diperiksa, disetujui, dan diverifikasi. Konsultasi juga bisa
dilakukan dalam workshop dan rapat. Sedangkan partisipasi aktif dari stakeholder dapat
dilakukan melalui pembuatan kesepakatan MOU terkait pengelolaan wilayah sungai, pembuatan
komitmen bersama.
Flow Chart 1.3
GAMBARAN MEKANISME KOORDINASI PARTISIPASI MULTI-STAKEHOLDER
17
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
1.1.3 Proses dan Prosedur
Pelaku yang bertanggungjawab dalam proses dan prosedur yang relevan untuk koordinasi
partisipasi multi-stakeholder disajikan dalam tabel di bawah ini dan dalam Flow Chart 1.4.
18
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Pelaku
Prosedur
Sekretariat RCMU
1. Melakukan identifikasi forum koordinasi yang
telah ada
Sekretariat RCMU, Forum
Koordinasi, NSCWR, PCMU/BBWS,
PIU
2. Melakukan
koordinasi/konsultasi
secara
formal/informal terkait penyusunan Atlas,
Agenda, Aturan Main dan Update Roadmap
Citarum
Forum Koordinasi, NSCWR,
PCMU/BBWS, PIU
3. Memberikan feedback dan masukan terkait
produk Atlas, Agenda, Aturan Main, dan
Update Roadmap
Sekretariat RCMU
4. Menerima dan memperbaiki produk Atlas,
Agenda, Aturan Main dan Update Roadmap
Forum Koordinasi, NSCWR,
PCMU/BBWS, PIU
5. Menerima produk final Atlas, Agenda, Aturan
Main, dan Roadmap Citarum
Sekretariat RCMU
6. Menyiapkan rencana
investasi Roadmap
PCMU/BBWS, PIU
7. Menyiapkan persiapan pelaksanaan proyek
PCMU/BBWS, PIU
8. Melaksanakan operasi dan pemeliharaan
Sekretariat RCMU
9. Melaksanakan monitoring dan evaluasi
Sekretariat RCMU, Forum
Koordinasi, NSCWR, PCMU/BBWS,
PIU
10. Melakukan kegiatan penguatan kelembagaan,
penguatan hukum, diseminasi, sosialisiasi
dan capacity building Roadmap Citarum
pendanaan
paket
19
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 1.4
PROSES DAN PROSEDUR MEKANISME KOORDINASI PARTISIPASI MULTI-STAKEHOLDER DALAM ROADMAP
FORUM KOORDINASI
(TKPSDA,Dewan SDA,Tim SPOKI,NSCWR,
Forum Das,BKTRD, KP3EI dll), Kementerian,
Dinas & Instansi
National Streering
Committee on Water
Resources / NSCWR
PCMU /
BBWS
PIU
RCMU
Mulai
1. Identifikasi Forum Koordinasi yang
telah ada
2. Melakukan koordinasi/konsultasi secara formal/informal terkait penyusunan Atlas, Potensi dan Hambatan, SWOT, ASAP, Agenda, Aturan
Main dan Update Roadmap
3. Memberikan feedback dan masukan terkait produk Atlas, Agenda, Aturan Main, Update
Roadmap
4. Menerima dan memperbaiki produk
Atlas, Agenda, Aturan Main, Update
Roadmap Citarum
5. Menerima produk final Atlas, Agenda, Aturan Main dan Roadmap Citarum
7. Menyiapkan persiapan
pelaksanaan proyek
6. Menyiapkan pendanaan paket
investasi Roadmap
8. Melaksanakan operasi
dan pemeliharaan
9. Melaksanakan monitoring dan evaluasi
10. Melakukan kegiatan penguatan kelembagaan, penguatan hukum, diseminasidiseminasi, sosialisasi , dan capacity building.
20
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
1.1.4 Penjelasan
1.
Melakukan identifikasi forum koordinasi yang telah ada. Sekretariat RCMU, Bappenas,
melakukan identifikasi terhadap forum koordinasi yang telah ada terkait pengelolaan
sumber daya pengelolaan air di tingkat pusat, provinsi dan kabupaten/kota.
2.
Melakukan koordinasi secara formal/informal terkait penyusunan Atlas, Agenda, Aturan
Main dan Update Roadmap Citarum. Sekretariat RCMU, Bappenas melakukan koordinasi
baik secara formal maupun informal kepada semua forum koordinasi yang telah
diidentifikasi sebelumnya. Tujuan dari koordinasi ini adalah meminta masukan terhadap
penyusunan Atlas, potensi dan hambatan, SWOT, ASAP, Agenda, Aturan Main, serta
Update Roadmap Citarum.
3.
Memberikan feedback dan masukan terkait produk Atlas, Agenda, Aturan Main serta
Update Roadmap Citarum. Forum koordinasi, NSCWR, PCMU/BBWS, PIU memberikan
masukan untuk perbaikan dan penyempurnakan produk Roadmap Citarum.
4.
Menerima dan memperbaiki produk Atlas, Agenda, Aturan Main dan Update Roadmap.
Sekretariat RCMU, Bappenas, menerima hasil masukan dari Forum Koordinasi, NSCWR,
PCMU/BBWS, dan PIU. Bahan ini dipakai sebagai acuan untuk memperbaiki dokumen.
5.
Menerima produk final Atlas, Agenda, Aturan Main dan Roadmap Citarum. Sekretariat
RCMU, Bappenas menyerahkan dokumen final kepada Forum Koordinasi, NSCWR,
PCMU/BBWS, PIU.
6.
Menyiapkan pendanaan paket investasi Roadmap Citarum. Setelah dokumen Roadmap
Citarum tersusun, Sekretariat RCMU, Bappenas, menyiapkan mekanisme pendanaan
untuk paket-paket investasi yang ada di Roadmap Citarum. Pendanaan paket investasi
Roadmap berasal dari pemerintah (APBN, APBD), swasta (PPP, CSR), masyarakat,
hibah/pinjaman dari donor, serta pinjaman melalui metode MFF untuk PFR.
7.
Menyiapkan persiapan pelaksanaan proyek. RCMU Bappenas, PCMU/BBWS dan PIU
bekerjasama untuk melakukan persiapan pelaksanaan proyek investasi yang ada di
Roadmap Citarum. Persiapan pelaksanaan meliputi penyusunan studi kelayakan / FS,
DED, pengadaan tanah/lahan untuk pembangunan infrastruktur, serta pengadaan barang
dan jasa untuk pekerjaan yang akan dilaksanakan oleh pihak ke tiga.
8.
Melaksanakan operasi dan pemeliharaan. PCMU/BBWS, PIU mempersiapkan kegiatan
operasi dan pemeliharaan untuk asset prasarana sumber daya air, seperti operasi dan
pemeliharaan jaringan irigasi, operasi dan pemeliharaan jaringan sungai, operasi dan
pemeliharaan saluran drainase dan gorong-gorong, operasi dan pemeliharaan sumur dan
pompa air tanah, operasi dan pemeliharaan pompa banjir, daerah retensi banjir, basin,
polder, operasi dan pemeliharaan bendungan dan waduk, serta operasi dan
pemeliharaan pos dan stasiun hidrologi, hidrometri, geohidrologi, klimatologi, kualitas air,
sedimen.
9.
Melaksanakan monitoring dan evaluasi. RCMU Bappenas bekerjasama dengan IME
konsultan melaksanakan monitoring dan evaluasi terhadap proses perencanaan dan
pelaksaan Roadmap Citarum.
10.
Melakukan kegiatan penguatan kelembagaan, penguatan hukum, diseminasi, sosialisasi
dan capacity building Roadmap Citarum. Setelah semua dokumen final tersusun dan
diterima oleh semua stakeholder, Sekretariat RCMU, Bappenas, melakukan kegiatan
penguatan kelembagaan, penguatan hukum, diseminasi ke dalam lingkungan pemerintah
pusat, provinsi Jawa Barat dan kabupaten/kota serta sosialisasi kepada swasta,
lembaga donor dan masyarakat melalui media massa, website, workshop, pameran.
Selain itu dilaksanakan juga kegiatan capacity building untuk meningkatkan kapasitas
kelembagaan yang ada di RCMU maupun lembaga lain yang terkait dengan Roadmap.
21
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
2. MEKANISME PENDEKATAN KONSEP
TRIPLE-A (ATLAS, AGENDA, ATURAN
MAIN)
Citarum merupakan sungai terbesar di Provinsi Jawa Barat. Berasal dari mata air di hulu yang
terletak di Gunung Wayang (Kabupaten Bandung), mengalir sepanjang 350 kilometer hingga
berakhir di hilir di daerah Tanjung (Kabupetan Karawang). Sungai Citarum berperan penting bagi
kehidupan sosial ekonomi khususnya di Jawa Barat dan DKI Jakarta. Selain sebagai sumber air
minum, irigasi pertanian, perikanan, pembangkit tenaga listrik, Citarum juga sebagai pemasok air
utama untuk kegiatan industri. Dua puluh tahun terakhir ini, kondisi lingkungan dan kualitas air di
sepanjang Citarum semakin memburuk. Dalam kurun waktu ini jumlah penduduk, permukiman
dan kegiatan industri di sepanjang daerah aliran sungai bertambah dan berkembang dengan
pesat.
Pengelolaan Wilayah Sungai (WS) Citarum tidak hanya meliputi batasan daerah aliran sungai
Citarum itu sendiri, namun termasuk di dalamnya daerah aliran sungai skala kecil pada sisi timur
dan barat Citarum. Penerima manfaat dari sumber daya air ini bukan hanya mereka yang berada
dan hidup dalam WS ini, namun juga penduduk Jakarta yang memanfaatkan air sungai melalui
Saluran Tarum Barat / West Tarum Canal (WTC). Oleh sebab itu pengelolaan wilayah Sungai
Citarum harus dilakukan secara terpadu.
Proses pengembangan Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu (Integrated Water Resources
Management / IWRM) yang dilakukan dalam bentuk Roadmap. Pendekatan tersebut mampu
menjawab beberapa permasalahan yang timbul. Roadmap pada dasarnya hanyalah suatu
kelompok strategi. Roadmap menegaskan hubungan dan langkah antara kondisi sumber daya air
dalam wilayah sungai pada saat ini dengan kondisi yang diinginkan pada masa mendatang serta
manfaat yang diinginkan di masa depan.
Sejak beberapa tahun lalu, sejumlah instansi pemerintah dan lembaga swadaya masyarakat
berpartisipasi dalam serangkaian dialog menghasilkan Roadmap Citarum, yaitu suatu rancangan
strategis berisi hasil identifikasi program-program utama untuk meningkatkan sistem pengelolaan
sumber daya air terpadu dan memperbaiki kondisi di sepanjang Wilayah Sungai Citarum.
Roadmap Citarum disusun melalui pendekatan yang komprehensif, multi sektor dan terpadu
untuk memahami dan memecahkan masalah kompleks seputar pengelolaan air dan lahan di
sepanjang aliran Citarum. Pelaksanaan dari penyusunan Roadmap Citarum dikoordinasi oleh
Bappenas dan disusun bersama-sama oleh pemerintah pusat, daerah, swasta dan kelompok
masyarakat.
Roadmap Citarum bukanlah suatu dokumen yang statis tetapi merupakan suatu dynamic
document / life document. Oleh sebab itu dokumen ini harus dilakukan updating setiap tahun
disesuaikan dengan perkembangan yang terjadi di Wilayah Sungai Citarum.
Sejalan dengan perkembangan yang terjadi wilayah sungai Citarum sebagai salah satu sungai
strategis nasional, maka update Roadmap Citarum akan terus dilakukan. Pada tahun 2012 ini,
updating Roadmap Citarum dilakukan kembali. Updating Roadmap Citarum dilakukan melalui
pendekatan Triple- A (Atlas, Agenda, Aturan Main).
22
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
2.1 Pendekatan Triple-A (Atlas, Agenda, Aturan Main)
2.1.1 Definisi
Updating Roadmap Citarum dilakukan dengan menggunakan pendekatan Triple-A bertumpu
pada tiga alat praktis, yaitu :

Atlas adalah kumpulan fakta yang relevan, trend dan faktor-faktor yang mendasari terkait
dengan pengelolaan Wilayah Sungai Citarum. Berdasarkan Atlas para pemangku
kepentingan dapat mengembangkan persepsi umum dari kondisi yang ada, termasuk
hubungan lintas sektoral, peluang dan kendala untuk solusi yang efektif, layak dan
berkelanjutan. Atlas berfungsi sebagai dasar untuk perencanaan, dan sebagai baseline untuk
monitoring dan evaluasi.

Agenda terdiri dari analisis potensi dan hambatan serta strategi yang memperhitungkan
kepentingan dan prioritas bersama para pemangku kepentingan, mencerminkan visi
bersama, dan menyajikan sebuah paket terintegrasi dari investasi strategis yang dapat
diimplementasikan dengan pendanaan gabungan. Agenda berfungsi sebagai kerangka
perencanaan strategis untuk meninjau Roadmap Citarum.

Aturan Main berfungsi sebagai mekanisme untuk mobilisasi dana dan melaksanakan
Roadmap. Aturan Main dapat didefinisikan sebagai mekanisme yang jelas dan transparan
untuk mengimplementasikan Agenda dengan partisipasi efektif dari semua stakeholder.
2.1.2 Proses dan Prosedur
Proses dan prosedur untuk melakukan updating Roadmap Citarum dengan pendekatan Triple-A
dapat dilihat dalam Flow Chart 2.1.
23
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 2.1
PROSES UPDATE ROADMAP DENGAN PENDEKATAN TRIPLE-A
24
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
2.1.3 Penjelasan
Secara garis besar tahapan yang harus dilakukan dalam penyusunan Roadmap Citarum
menggunakan pendekatan Triple-A adalah sebagai berikut :
1. Partisipasi Stakeholder. Penyusunan updating Roadmap Citarum dikoordinasi oleh RCMU,
Bappenas dan disusun bersama-sama oleh multi-stakeholder yang terdiri dari pemerintah
pusat, daerah, swasta dan kelompok masyarakat. Oleh sebab itu diperlukan kegiatan
koordinasi stakeholder (proses dan prosedur untuk koordinasi stakeholder secara detail dapat
dilihat dalam dokumen Aturan Main Bab 1. Mekanisme Koordinasi Roadmap).
Mobilisasi stakeholder juga dilakukan melalui (i). Kegiatan percontohan CSO; (ii). Melakukan
komunikasi lewat media; (iii). Sosialisasi dan diseminasi.
2. Penyiapan Atlas. Atlas adalah kumpulan fakta yang relevan, tren dan faktor-faktor yang
mendasari terkait dengan pengelolaan Wilayah Sungai Citarum. Berdasarkan Atlas para
pemangku kepentingan dapat mengembangkan persepsi umum dari kondisi yang ada,
termasuk hubungan lintas sektoral, peluang dan kendala untuk solusi yang efektif, layak dan
berkelanjutan. Kerangka konseptual Atlas disusun berdasarkan pada 5 (lima) pilar utama dan
2(dua) pilar pendukung yaitu : (i). Tata Ruang dan Lingkungan; (ii). Sosial Ekonomi; (iii).
Prasarana Infrastruktur; (iv). Kebencanaan; dan (v).Kelembagaan; (vi). Sumber Keuangan;
(vii). Data dan Informasi.
Atlas merupakan dasar untuk penyusunan Agenda, khususnya untuk mengevaluasi potensi
dan hambatan yang ada di wilayah sungai Citarum.
3. Penyiapan Agenda. Agenda merupakan tahap berikutnya setelah dokumen Atlas tersusun.
Agenda terdiri dari analisis potensi dan hambatan serta strategi yang memperhitungkan
kepentingan dan prioritas bersama para pemangku kepentingan, mencerminkan visi
bersama, dan menyajikan sebuah paket terintegrasi dari intervensi strategis dalam bentuk
rencana kegiatan jangka panjang. Sama halnya dengan Atlas, kerangka penyusunan Agenda
juga terdiri dari 5 (lima) pilar utama dan 2 (dua) pilar pendukung yaitu (i). Tata Ruang dan
Lingkungan; (ii). Sosial Ekonomi; (iii). Prasarana Infrastruktur; (iv). Kebencanaan; dan
(v).Kelembagaan; (vi). Sumber Keuangan; (vii). Data dan Informasi.
Berdasarkan dokumen Atlas yang sudah disusun, maka dilakukan proses penyusunan SWOT
dan ASAP. Berdasarkan analisis SWOT dan ASAP, disusun visi, strategi dan rencana
kegiatan. Paralel dengan kegiatan tersebut, disusun juga ringkasan terhadap semua
dokumen rencana yang ada, proyek yang sedang berlangsung dan review Roadmap
Citarum mulai dari tahun 2009-2011 yang sudah disusun. Dalam ringkasan tersebut berisi
ringkasan dokumen
terkait dengan visi, dampak, lokasi, komponen teknis, waktu
pelaksanaan dan pentahapan, biaya dan sumber pembiayaan, kelembagaan yang terkait,
serta intervensi kegiatan yang ada di dalamnya. Daftar panjang tersebut disusun dalam
format yang sama berdasarkan pilar dalam Atlas dan 5 (lima) strategi zone ( hulu, tengah,
hilir, koridor perkotaan, umum). Hasil dari ketiga daftar tersebut, kemudian disinkronisasi
untuk menghasilkan visi dan strategi bersama serta daftar panjang kegiatan. Setelah daftar
panjang kegiatan tersusun, tahap berikutnya adalah sinkronisasi proses prioritisasi dan
penilaian konflik, gap dan overlap. Hasil dari proses ini adalah prioritas daftar panjang
kegiatan. Hasil dari Agenda dipakai sebagai masukan untuk melakukan proses update
Roadmap Citarum.
4. Penyiapan Aturan Main. Aturan main dibuat untuk mendefinisikan mekanisme yang jelas
dan transparan untuk mengimplementasikan Agenda dan Roadmap Citarum dengan
partisipasi efektif dari semua stakeholder. Dalam Aturan Main menjelaskan prosedur untuk
partisipasi stakeholder dalam proses perencanaan, investasi dan pelaksanaan, dan
koordinasi antara pemerintah, swasta dan masyarakat. Penyusunan Aturan Main dimulai dari
proses (i). Penyiapan mekanisme koordinasi roadmap; (ii). Penyiapan mekanisme
pemutakhiran Roadmap dengan menggunakan konsep Triple-A; (iii). Penyiapan mekanisme
pendanaan paket investasi roadmap; (iv). Penyiapan pedoman persiapan pelaksanaan
proyek; (v). Monitoring dan evaluasi;(v).Penyiapan penguatan kelembagaan Roadmap untuk
pemakaian yang efektif. Sebelum proses penyiapan dokumen Aturan Main dimulai, terlebih
dahulu dilakukan persiapan berupa (1). Identifikasi hukum dan peraturan yang terkait
pengelolaan sumber daya air, kelembagaan, investasi yang dilakukan pemerintah, swasta
25
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
dan masyarakat, pelaksanaan proyek, serta proses perencanaan pembangunan; (2).
Kerjasama dengan TA 7189-INO- Paket A1 terkait Roadmap Institutional Strengthening.
5. Update Citarum Roadmap. Setelah Agenda tersusun, maka proses pada tahap berikutnya,
yaitu penyusunan update Roadmap Citarum. Prioritisasi daftar panjang kegiatan yang telah
disusun dan disepakati dalam Agenda selanjutnya disusunkan lagi dalam bentuk daftar
pendek/short list rencana kegiatan. Daftar pendek/short list disusun dengan menggunakan
kriteria (i). efektif; (ii). keberlanjutan; (iii). layak secara ekonomi. Hasil dari prioritisasi tersebut,
dipakai sebagai dasar untuk menyusun daftar pendek program investasi terpadu.
Penyusunan daftar pendek investasi terpadu dalam Roadmap disusun dengan
mempertimbangkan kegiatan yang terkait dengan pengelolaan sumber daya air (konservasi
air, pemanfaatan air, dan daya rusak air). Dalam paket investasi Roadmap Citarum sudah
ada indikasi jumlah dan sumber pendanaan.
6.
Manajemen Roadmap. Setelah update Roadmap Citarum selesai disusun, maka mobilisasi
proses pendanaan dari multi-sumber mulai dilakukan berdasarkan pada Pre-Feasibility
Studies (PFS) dari masing-masing paket investasi untuk melihat kelayakan dari masingmasing paket investasi. Selain itu, dalam Roadmap Citarum juga dilaksanakan pemakian
efektif dari Roadmap Citarum melalui sosialisasi, diseminasi, legal anchoring,institutional
anchoring,capacity building, komitmen dalam pendanaan serta monitoring dan evaluasi.
26
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
2.2 Perumusan Atlas
2.2.1 Definisi
Sesuai Flow Chart 2.1. tentang proses up-dating Roadmap melalui pendekatan Triple-A, maka
langkah yang harus dilakukan setelah melakukan mobilisasi stakeholder adalah menyusun Atlas.
Atlas adalah kumpulan informasi mutakhir yang sudah ada dan terverifikasi terkait dengan
pengelolaan WS Citarum yang komprehensif. Atlas berisikan fakta, trend dan faktor yang
didukung dengan peta, grafik, tabel, gambar/foto yang selalu disebutkan sumber datanya.
Penyusunan Atlas menggunakan data/informasi yang sudah ada. Selain itu, informasi dan data
dikumpulkan juga dari semua paket yang ada mulai dari paket A-E.
Tujuan dari penyusunan Atlas adalah untuk :
 Memberikan akses data dan informasi yang komprehensif dan sistematis terkait dengan
pengelolan WS Citarum.
 Memberikan persepsi bersama tentang kondisi wilayah sungai Citarum.
 Memberikan transparansi dan keterbukaan terhadap data dan informasi.
 Menyiapkan baseline data untuk monitoring dan evaluasi.
 Menyiapkan dasar untuk penyusunan Agenda.
Atlas disusun berdasarkan rangkaian konseptual untuk Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu di
Wilayah Sungai Citarum, yang terdiri dari 5 (lima) pilar utama dan 2 (dua) pilar pendukung. Pilar
tersebut antara lain: (1). Tata Ruang terkait dengan perlindungan lingkungan; (2). Sosial-Ekonomi
terkait dengan pembagian dan pengguna air; (3). Prasarana terkait dengan pengembangan dan
pengelolaan sumber daya air; (4). Kebencanaan terkait dengan pengelolaan bencana; (5).
Kelembagaan terkait dengan kelembagaan dan perencanaan IWRM; (6). Sumber Pendanaan;
(7). Data dan Informasi. Untuk lebih lengkapnya dapat dilihat di Flow Chart 2.3.
Secara garis besar, perumusan Atlas adalah sebagai berikut :
Flow Chart 2.2
GAMBARAN PERUMUSAN ATLAS
MOBILISASI
STAKEHOLDER
PROSES PENYIAPAN ATLAS
ATLAS
Identifikasi
kebutuhan data
Menyiapkan Outline
Atlas, struktur data,
dan SIG
Informasi/Data
Yang Tersedia
Mengumpulkan data
Informasi data
yang dikumpulkan
dari paket A - E
Seleksi, verifikasi dan
kompilasi data
Tersusunnya
dokumen Atlas
AGENDA
27
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 2.3
GAMBARAN RANGKAIAN KONSEPTUAL UNTUK PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR TERPADU DI WILAYAH SUNGAI CITARUM
Sumber : RCMU Bappenas
28
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
2.2.2 Proses dan Prosedur
Pelaku yang bertanggungjawab dalam proses dan prosedur dalam perumusan Atlas adalah
sebagaimana diuraikan dalam tabel dan dalam Flow Chart 2.4
Pelaku
Sekretariat RCMU
Prosedur
1.
Melakukan identifikasi kebutuhan data
2.
Menyiapkan outline Atlas, struktur data dan Sistem
Informasi Geografis (SIG)
3.
Mengumpulkan data secara informal dan formal
4.
Seleksi, verifikasi dan kompilasi data dalam
dokumen Atlas
RCMU, Forum Koordinasi, NSCWR,
PCMU/BBWS, PIU
5.
Koordinasi pembahasan dokumen Atlas
Sekretariat RCMU
6.
Melakukan finalisasi dokumen Atlas berdasarkan
masukan dari beberapa pertemuan yang sudah
dilaksanakan.
29
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 2.4
PROSES DAN PROSEDUR PERUMUSAN ATLAS
FORUM KOORDINASI
(TKPSDA,Dewan SDA,Tim
SPOKI, Forum Das,BKTRD, dll)
Kementerian, Instansi
NSCWR
PCMU/BBWS
PIU
SEKRETARIAT RCMU
Mulai
1. Melakukan identifikasi kebutuhan data
2. Menyiapkan outline Atlas, struktur data dan Sistem
Informasi Geografis (SIG)
3.Mengumpulkan data secara informal dan formal
4. Seleksi, verifikasi dan kompilasi data dalam dokumen Atlas
5. Koordinasi pembahasan dokumen Atlas
6. Melakukan finalisasi dokumen Atlas berdasarkan masukan
dari beberapa pertemuan yang sudah dilaksanakan
30
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
2.2.3 Penjelasan
1.
Melakukan identifikasi kebutuhan data. Langkah pertama yang dilakukan dalam
penyusunan Atlas adalah melakukan identifikasi kebutuhan data. Kegiatan ini dilakukan
oleh Sekretariat RCMU. Aktivitas ini bertujuan untuk melakukan identifikasi data-data mana
saja yang dibutuhkan dalam Atlas sesuai dengan rangka konseptual Atlas. Secara garis
besar, data yang dibutuhkan untuk penyusunan Atlas, adalah sebagai berikut :
 Profil tata ruang dan lingkungan untuk menilai kondisi fisik dan lingkungan serta
rencana tata ruang dalam rangka pengelolaan sumber daya air di WS Citarum. Dalam
profil tata ruang dan lingkungan, data yang dibutuhkan antara lain: (1). Geografi;
(2).Geologi; (3).Iklim; (4). Hidrologi; (5). Lingkungan
 Profil sosial-ekonomi untuk menilai kondisi sosial ekonomi dan kegiatan-kegiatan usaha
dalam rangka penggunaan sumber daya air di WS Citarum. Dalam profil sosial
ekonomi, data yang dibutuhkan antara lain : (1).Sejarah; (2). Demografi; (3). Profil
Sosial (Kemiskinan, Tenaga Kerja, Pendidikan, Kesehatan, Pemberdayaan
Perempuan); (4). Profil Budaya; (5). Ekonomi
 Profil prasarana untuk menilai kapasitas infrastruktur dalam pengelolaan dan
perlindungan lingkungan di WS Citarum. Dalam profil infrastruktur, data yang
dibutuhkan antara lain : (1). Pemanfaatan Air; (2). Konservasi Air; (3). Pengendalian
Bencana; (4). Perhubungan; (5). Energi.
 Profil Kebencanaan untuk menilai jenis-jenis bencana yang relevan dan mitigasi
bencana di WS Citarum. Dalam profil kebencanaan, data yang dibutuhkan antara lain :
(1). Bencana Banjir; (2). Bencana Kekeringan; (3). Bencana Longsor; (4). Abrasi dan
Rob; (5). Kegagalan Teknik
 Profil Kelembagaan untuk menilai kapasitas kelembagaan dalam penyelarasan
langkah-langkah untuk pengelolaan sumber daya air di WS Citarum. Dalam profil
kelembagaan, data yang dibutuhkan antara lain : (1). Pemerintah Nasional; (2).
Pemerintah Provinsi; (3). Pemerintah Kabupaten/Kota; (4).Swasta; (5). Masyarakat
 Sumber Pendanaan
 Data dan informasi
2.
Menyiapkan outline Atlas, struktur data dan Sistem Informasi Geografis (SIG). Setelah
identifikasi data dilakukan, sekretariat RCMU kemudian menyiapkan outline Atlas, struktur
data yang nanti dibutuhkan dalam penyusunan Atlas serta menyiapkan data-data terkait
dengan Sistem Informasi Geografis (SIG) yang nantinya akan dipakai dalam penyusunan
Atlas. Secara garis besar, Atlas menggunakan prinsip satu lembar satu tema. Dengan
demikian setiap lembar outline Atlas akan memuat satu tema, yang berisi peta, grafik, tabel
dan deskripsi singkat yang menjelaskan tentang tema terkait.
3.
Mengumpulkan data secara informal dan formal. Sekretariat RCMU selanjutnya
mengumpulkan data baik secara formal maupun informal yang nantinya akan diolah
menjadi profil, trend dan faktor pendukung di belakang trend di Atlas. Pada prinsipnya,
penyusunan Atlas hanya menggunakan data yang ada, tidak melakukan survei primer
untuk mendapatkan data baru. Selain menggunakan data yang tersedia di stakeholder juga
menggunakan data-data yang ada di paket A-E.
4.
Melakukan seleksi, verifikasi dan kompilasi data yang ada di dokumen Atlas. Sekretariat
RCMU, melakukan seleksi, verifikasi dan kompilasi data yang dipakai dalam dokumen
Atlas.
5.
Melakukan koordinasi untuk membahas dokumen Atlas. Sekretariat RCMU selanjutnya
akan mengundang Forum Koordinasi, PCMU, PIU untuk mencermati dokumen Atlas.
Pembahasan ini dilakukan beberapa kali bisa bersifat formal maupun informal. Hasil
masukan dari Forum Koordinasi, PCMU, PIU digunakan sebagai dasar bagi Sekretariat
RCMU untuk melakukan perbaikan dokumen Atlas.
6.
Melakukan finalisasi dokumen Atlas berdasarkan masukan yang ada. Sekretariat RCMU
selanjutnya akan melakukan finalisasi dokumen Atlas berdasarkan masukan yang ada.
Produk final Atlas berupa dokumen, CD Rom, website, dan data base.
31
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
2.3 Perumusan Agenda
2.3.1 Definisi
Setelah dokumen Atlas tersusun, maka langkah selanjutnya adalah menyusun dokumen Agenda.
Agenda berisi potensi dan hambatan pengembangan serta strategi yang memperhitungkan
kepentingan dan prioritas bersama para pemangku kepentingan, mencerminkan visi bersama
dan menyajikan paket investasi yang terintegrasi dari investasi strategis yang dapat
diimplementasikan dengan menggunakan pendanaan gabungan. Agenda digunakan sebagai
dasar untuk proses updating Roadmap Citarum.
Tujuan dari penyusunan Agenda adalah sebagai berikut :

Memetakan potensi dan hambatan di Wilayah Sungai Citarum dalam konteks komprehensif.

Mencocokan, menggabungkan dan mensinkronkan dengan strategi, rencana program yang
ada dari tingkat local, provinsi dan nasional.

Merumuskan konsep-konsep pengembangan strategis dan terpadu dengan rencana aksi
dalam konteks komprehensif.

Mengindikasi alternatif sumber pendanaan kegiatan.
Agenda berisikan :
1. Potensi dan hambatan pengembangan
2. Ringkasan dari rencana yang ada dan program yang sedang berlangsung
3. Visi bersama pengembangan wilayah sungai Citarum
4. Strategi bersama pengembangan wilayah sungai Citarum
5. Daftar panjang rencan aksi/long-list rencana aksi pengembangan wilayah sungai Citarum
Tahapan dalam penyusunan Agenda dapat dilihat dari Flow Chart 2.5.
32
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 2.5
GAMBARAN PERUMUSAN AGENDA
MOBILISASI
STAKEHOLDER
ATLAS
AGENDA
Penyusunan
SWOT/ASAP
Eksisting Rencana,
Kebijakan, Proyek Yg
Sedang Berlangsung
Eksisting Roadmap
PROSES PENYIAPAN AGENDA
Potensi dan
hambatan
Ringkasan eksisting rencana,
kebijakan, proyek yag
sedang berlangsung
 Visi
 Strategi
 Dampak
 Lokasi
 Komponen teknis
 Waktu dan pentahapan
 Kelembagaan terkait





Tabel Intervensi
Intervensi
Dampak
Lokasi
Waktu dan pentahapan
Kelembagaan terkait
Eksisting
kebijakan,rencana,
strategi, dan proyek
Perumusan Visi
WS Citarum
Perumusan Strategi





Daftar Panjang
Intervensi
Intervensi
Dampak
Lokasi
Waktu dan
pentahapan
Kelembagaan terkait
Sinkronisasi
prioritas daftar
panjang intervensi
Review eksisting
Roadmap Citarum
 Visi
 Strategi
 Dampak
 Lokasi
 Komponen teknis
 Waktu dan
pentahapan
 Biaya dan sumber
biaya
 Kelembagaan
terkait
Tabel Intervensi
 Intervensi
 Dampak
 Lokasi
 Waktu dan
pentahapan
 Kelembagaan
terkait
Daftar konflik, gaps,
overlap, dan kesimpulan
Rekomendasi untuk
sinkronisasi dari
stakeholder
Tersusunnya
dokumen Agenda
ATURAN MAIN
33
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
2.3.2 Proses dan Prosedur
Pelaku yang bertanggungjawab dalam proses dan prosedur dalam perumusan Agenda adalah
sebagaimana diuraikan dalam tabel dan dalam Flow Chart 2.6
Pelaku
Prosedur
Sekretariat RCMU
1. Menyusunan analisis SWOT dan ASAP
2. Menyusunan potensi dan hambatan
Sekretariat
RCMU,
PCMU/BBWS, PIU
Forum
Koordinasi,
3. Koordinasi /konsultasi pembahasan SWOT,
ASAP, potensi dan hambatan
4. Menyusun ringkasan eksisting rencana,
kebijakan, proyek yang sedang berjalan
serta menyusun review Roadmap
Sekretariat RCMU
5. Merumuskan visi WS Citarum
6. Merumuskan strategi
7. Menyusun
daftar
panjang
rencana
kegiatan/intervensi dari: potensi dan
hambatan, dokumen rencana dan proyek
yang sedang berlangsung, dan dokumen
Roadmap berdasarkan format masingmasing.
8. Melakukan konversi daftar panjang rencana
kegiatan ke dalam format yang sama
berdasarkan pilar-pilar dalam Atlas.
9. Menyeleksi
daftar
panjang
rencana
kegiatan menjadi satu daftar panjang
berdasar pilar-pilar yang telah diidentifikasi
dalam Atlas dan sesuai dengan perumusan
visi WS Citarum.
10. Sinkronisasi dan konsolidasi daftar panjang
berdasarkan identifikasi gap dan overlap
dari masing-masing pilar dan strategi
intervensi dari 5 (lima) zone.
Sekretariat
RCMU,
PCMU/BBWS, PIU
Sekretariat RCMU
Forum
Koordinasi,
11. Koordinasi / konsultasi
dokumen Agenda
pembahasan
12. Finalisasi dokumen Agenda
34
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 2.6
PROSES DAN PROSEDUR PERUMUSAN AGENDA
FORUM KOORDINASI
(TKPSDA,Dewan SDA,Tim SPOKI,
Forum Das,BKTRD) Kementerian ,
Dinas/Instansi
NSWCR
PCMU/BBWS
PIU
SEKRETARIAT RCMU
Mulai
1. Menyusun analisis SWOT dan ASAP
2. Menyusun draft analisis SWOT dan ASAP
3. Melakukan koordinasi/konsultasi dalam penyusun analisis SWOT, ASAP, potensi dan hambatan
4. Menyusun ringkasan eksisting rencana, kebijakan,
proyek yang sedang berjalan serta menyusun review
Roadmap
5. Merumuskan visi WS Citarum
6. Merumuskan strategi
7. Menyusun daftar panjang rencana kegiatan/intervensi
dari: potensi dan hambatan, dokumen rencana dan
proyek yang sedang berlangsung dan dokumen
roadmap berdasarkan format masing-masing
8. Melakukan konversi daftar panjang rencana kegiatan
ke dalam format yang sama berdasarkan pilar-pilar
dalam Atlas
35
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
LANJUTAN PROSES DAN PROSEDUR PERUMUSAN AGENDA
FORUM KOORDINASI
(TKPSDA,Dewan SDA,Tim SPOKI,
Forum Das,BKTRD) Kementerian ,
Dinas/Instansi
NSWCR
PCMU/BBWS
PIU
SEKRETARIAT RCMU
Lanjutan
9. Menyeleksi daftar panjang rencana kegiatan menjadi
satu daftar panjang berdasarkan pilar-pilar yang telah
diidentifikasi dalam Atlas dan sesuai dengan
perumusan visi WS Citarum
10.Sinkronisasi dan konsolidasi daftar panjang
berdasarkan identifikasi gap dan overlap dari masingmasing pilar dan strategi intervensi dari 5 (lima) zone.
11. Koordinasi /konsultasi pembahasan dokumen Agenda
12. Finalisasi dokumen Agenda
36
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
2.3.3 Penjelasan
1. Menyusun analisis SWOT dan ASAP. Berdasarkan dokumen Atlas, Sekretariat RCMU
menyusun analisis SWOT (strength/kekuatan,weaknesses/kelemahan,opportunities/peluang
dan threats/ancaman/) yang merupakan salah satu bagian proses penyusunan Agenda.
Analisis SWOT disusun berdasarkan pada 5 (lima) pilar utama dan 2 (dua) pilar pendukung
seperti yang ada di Atlas.
2. Menyusun potensi dan hambatan. Hasil dari sinkronisasi analisis SWOT adalah potensi dan
hambatan. Selanjutnya dari potensi dan hambatan disusunlah ASAP (analisis, strategi, action
plan/rencana tindak). Dari potensi yang ada disusunlah strategi untuk mengembangkan
potensi yang ada. Sedangkan dari hambatan disusunlah strategi untuk mengatasi hambatan
yang ada. Strategi yang telah disusun tersebut, kemudian diturunkan menjadi paket investasi.
Hasil dari aktivitas pada tahapan ini adalah (i). potensi dan hambatan pengelolaan wilayah
sungai Citarum; (ii). strategi dan kegiatan untuk mengembangkan potensi yang ada dan
mengurangi hambatan yang ada.
3. Melakukan koordinasi/konsultasi pembahasan SWOT, ASAP, potensi dan hambatan.
Setelah draft tersusun, Sekretariat RCMU akan melakukan koordinasi/konsultasi informal
maupun formal dengan masing-masing Forum Koordinasi, PCMU dan PIU untuk melakukan
pembahasan terkait analisis SWOT, ASAP, potensi dan hambatan yang sudah disusun.
Masukan atau tanggapan dapat disampaikan dalam bentuk tertulis maupun secara lisan.
Selain itu, koordinasi/konsultasi dilakukan juga secara ad hoc pada beberapa tenaga ahli
yang mengusai permasalahan di wilayah sungai Citarum.
4. Menyusun ringkasan eksisting dari berbagai dokumen rencana yang ada, dokumen proyek
yang sedang berlangsung serta review Roadmap Citarum. Paralel dengan kegiatan
penyusunan potensi dan hambatan, Sekretariat RCMU menyusun ringkasan dari berbagai
rencana yang ada serta dari dokumen proyek yang sedang berlangsung. Dokumen yang
dimaksud antara lain: (i). Masterplan ekonomi (MP3EI, MPA); (ii). Rencana Tata Ruang
(RTRW Jawa Barat); (iii). Rencana Program Jangka Menengah (RPJM Jawa Barat);
(iv).Dokumen terkait dengan pengelolaan sumber daya air (Pola, Rencana); (v).Peraturan
Presiden No.33 Tahun 2011; (vi). Rencana Mitigasi Bencana (Renas). Ringkasan tersebut
berisikan tentang (i). visi, misi, tujuan dan sasaran; (ii). dampak yang ditargetkan; (iii). lokasi
kegiatan; (iv). komponen teknis proyek; (v). waktu yang dibutuhkan dan pentahapan; (vii).
komponen kelembagaan.
Selain itu, Sekretariat RCMU pada waktu yang sama juga menyusun review dari dokumen
roadmap yang sudah ada (eksisting Roadmap Citarum tahun 2011). Dalam review dokumen
roadmap menjelaskan tentang: (i). sejarah pembentukan roadmap; (ii).status dari masingmasing dokumen roadmap; (iii). visi/misi/tujuan/sasaran; (iv). dampak yang ditimbulkan; (v).
lokasi; (vi). komponen teknis proyek; (vii). waktu pelaksanaan dan pentahapan; (vii).
kelembagaan yang terkait.
5. Menyusun visi wilayah sungai Citarum. Sekretariat RCMU selanjutnya menyusun visi wilayah
sungai Citarum . Penyusunan visi wilayah sungai Citarum didasarkan pada beberapa
pertimbangan, antara lain :
 Wilayah sungai Citarum merupakan bagian dari integrasi sistem perkotaan dari Kota
Jakarta, Bandung, Cirebon, Sukabumi dan Tasikmalaya.
 Pengembangan fungsi ekonomi dari wilayah sungai Citarum sesuai dengan kapasitas
dan daya dukung sumber daya alam dan lingkungan yang ada.
 Penyediaan prasarana pengelolaan sumber daya air dilaksanakan oleh sektor
pemerintah dan swasta atau kombinasi diantaranya.
 Mitigasi bencana berdasarkan pada efektivitas perencanaan tata ruang dan law
enforcement.
 Partisipasi stakeholder dalam perencanaan, investasi dan pelaksanaan.
6. Menyusun strategi intervensi . Berdasarkan visi yang disusun, selanjutnya Sekretariat RCMU
menyusun draft strategi. Strategi disusun untuk mendukung visi wilayah sungai Citarum yang
sudah disusun, dengan mempertimbangkan pilar-pilar yang ada di Atlas dan strategi zone,
yang terdiri dari wilayah hulu, tengah, hilir, koridor perkotaan dan umum.
37
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
7. Menyusun daftar panjang rencana kegiatan/intervensi dari: potensi dan hambatan, dokumen
rencana dan proyek yang sedang berlangsung, dan dokumen roadmap berdasarkan format
masing-masing. Sekretariat RCMU selanjutnya menyusun kumpulan daftar panjang rencana
kegiatan/intervensi yang bersumber dari potensi dan hambatan, dokumen-dokumen rencana
dan proyek yang sedang berlangsung (MP3EI, MPA, Pola dan Rencana, RPJMD Jawa Barat,
RTRW Jawa Barat, Peraturan Presiden No.33 Tahun 2011, RENAS) serta dokumen
Roadmap Citarum tahun 2011. Dokumen tersebut disusun dalam bentuk tabel masih
menggunakan format masing-masing.
8. Melakukan konversi daftar panjang rencana kegiatan/intervensi ke dalam format yang sama
berdasarkan pilar-pilar dalam Atlas. Sekretariat RCMU selanjutnya melakukan konversi
seluruh daftar panjang rencana kegiatan/intervensi ke dalam format yang sama, yaitu
berdasarkan 5 (lima) pilar utama dalam Atlas (tata ruang dan lingkungan, sosial ekonomi,
infrastruktur, mitigasi kebencanaan dan kelembagaan).
9. Menyeleksi daftar panjang rencana kegiatan menjadi satu daftar panjang berdasar pilar-pilar
yang telah diidentifikasi dalam Atlas dan sesuai dengan perumusan visi WS Citarum.
Sekretariat RCMU, selanjutnya menyeleksi daftar panjang rencana kegiatan tersebut ke
dalam satu daftar panjang rencana intervensi yang disusun berdasarkan 5 (lima) pilar sesuai
dalam Atlas dan visi pengembangan wilayah sungai Citarum.
10. Sinkronisasi dan konsolidasi daftar panjang berdasarkan identifikasi gap dan overlap dari
msing-masing pilar dan strategi intervensi dari 5 (lima) zone. Sekretariat RCMU selanjutnya
melakukan sinkronisasi dan konsolidasi daftar panjang rencana intervensi tersebut dengan
melakukan identifikasi gap dan overlap dari masing-masing kegiatan/intervensi yang ada di 5
(lima) pilar-pilar Atlas (tata ruang dan lingkungan, sosial ekonomi, prasarana, mitigasi
kebencanaan, dan kelembagaan). Selain itu disusun juga identifikasi gap dan overlap dari
masing-masing kegiatan/intervensi berdasarkan 5 (lima) zone (hulu, tengah, hilir, koridor
perkotaan, umum). Hasil dari sinkronisasi dan konsolidasi ini, merupakan hasil akhir dari
dokumen Agenda.
11. Koordinasi / konsolidasi pembahasan dokumen Agenda. Sekretariat RCMU selanjutnya akan
melakukan koordinasi/konsultasi terkait hasil yang sudah dicapai dalam Agenda. Forum
Koordinasi, PCMU, PIU akan memberikan masukan bagi penyempurnaan dokumen Agenda.
Koordinasi/konsultasi dilakukan secara formal maupun informal. Selain itu pertemuanpertemuan yang bersifat ad hoc juga dilakukan dengan mengundang tenaga ahli yang
menguasai permasalahan yang terjadi di wilayah sungai Citarum. Hasil dari
koordinasi/konsultasi dipakai sebagai dasar untuk memperbaiki dokumen Agenda.
12. Finalisasi dokumen Agenda. Sekretariat RCMU selanjutnya melakukan finalisasi dokumen
berdasarkan masukan yang sudah diterima. Daftar panjang yang ada di dalam dokumen
Agenda, akan menjadi dasar utama dalam perumusan update Roadmap Citarum.
2.4 Perumusan Aturan Main
38
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
2.4.1 Definisi
Dokumen Aturan Main disiapkan setelah penyusunan dokumen Agenda selesai disusun. Aturan
Main berisi mekanisme yang jelas dan transparan terkait dengan proses dan prosedur
: (i).koordinasi Roadmap Citarum; (ii). updating Roadmap; (iii). pendanaan paket investasi
roadmap; (iv). persiapan pelaksanaan proyek; (v). operasi dan pemeliharaan; (vi).evaluasi dan
monitoring roadmap; serta (vii). penguatan kelembagaan roadmap.
Tahapan dalam penyusunan Aturan Main dapat dilihat dari Flow Chart 2.8.
Flow Chart 2.7
GAMBARAN PERUMUSAN ATURAN MAIN
MOBILISASI
STAKEHOLDER
ATLAS
AGENDA
ATURAN MAIN
Identifikasi
peraturan/perundangan
PROSES PENYIAPAN ATURAN MAIN
Penyiapan outline Aturan
Main
Hukum dan
peraturan
Penyiapan mekanisme
koordinasi Roadmap
Hasil penguatan
kelembagaan
(TA paket A)
Penyiapan mekanisme
update Roadmap dengan
pendekatan Triple-A
Penyiapan pendanaan paket
investasi Roadmap
Pedoman
Pembiayaan
Penyiapan mekanisme
persiapan pelaksanaan
proyek
Penyiapan mekanisme
operasi dan pemeliharaan
Penyiapan mekanisme
monitoring dan evaluasi
Penguatan kelembagaan
Roadmap
Tersusunnya dokumen
Aturan Main
2.4.2 Proses dan prosedur
UPDATE ROADMAP
Pelaku yang bertanggungjawab dalam proses dan prosedur dalam perumusan Aturan Main
adalah sebagaimana diuraikan dalam tabel dan dalam Flow Chart 2.8.
39
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Proses
Pelaku
Sekretariat RCMU
1. Identifikasi
undangan
peraturan
dan
perundang-
2. Penyiapan outline Aturan Main
3. Menyiapkan
Roadmap
mekanisme
koordinasi
4. Menyiapkan
mekanisme
pemutakhiran
Roadmap dengan pendekatan Triple-A
5. Menyiapkan mekanisme pendanaan paket
investasi Roadmap
6. Menyiapkan
mekanisme
pelaksanaan proyek
7. Menyiapkan mekanisme
pemeliharaan
8. Menyiapkan
evaluasi
mekanisme
persiapan
operasi
dan
monitoring
dan
9. Menyiapkan
penguatan
kelembagaan
roadmap untuk pemakaian roadmap yang
efektif
Sekretariat
RCMU,
PCMU/BBWS, PIU
Forum
Koordinasi,
10. Melakukan koordinasi/konsultasi
pembahasan dokumen Aturan Main
Sekretariat RCMU
11. Finalisasi dokumen Aturan Main
40
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 2.8
PROSES DAN PROSEDUR PERUMUSAN ATURAN MAIN
FORUM KOORDINASI
(TKPSDA,Dewan SDA,Tim SPOKI,
Forum Das,BKTRD) Kementerian ,
Dinas/Instansi
NSWCR
PCMU/BBWS
PIU
SEKRETARIAT RCMU
Mulai
1.Identifikasi peraturan dan perundang-undangan
2. Penyiapan outline Aturan Main
3. Menyiapkan mekanisme koordinasi Roadmap
4. Menyiapkan mekanisme update Roadmap dengan Triple-A
5. Menyiapkan
mekanisme
pendanaan
paket
investasi
Roadmap
6. Menyiapkan mekanisme persiapan pelaksanaan proyek
7. Menyiapkan mekanisme operasi dan pemeliharaan
8. Menyiapkan mekanisme monitoring dan evaluasi
9. Menyiapkan penguatan kelembagaan
pemakaian roadmap yang efektif
roadmap
untuk
10. Melakukan koordinasi/konsultasi pembahasan Aturan Main
11. Finalisasi dokumen Aturan Main
41
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
2.4.3 Penjelasan
1. Identifikasi peraturan dan perundang-undangan. Langkah awal yang dilakukan untuk
menyusun Aturan Main adalah mengidentifikasi peraturan dan perundang-undangan yang
ada terkait dengan (i). Pengelolaan sumber daya air; (ii). Kelembagaan untuk pengelolaan
sumber daya air; (iii). Kerjasama Pemerintah dan Swasta (KPS/PPP); (iv). Pinjaman dan
hibah; (v). Sistem perencanaan pembangunan (RPJP, RPJM, RKPD) dan penganggaran
APBN, APBD; (vi). Pengadaan tanah untuk kepentingan umum; (vii). Corporate Social
Responsibility (CSR); (viii). Operasi dan pemeliharaan terkait dengan sumber daya air.
2. Penyiapan outline Aturan Main. Sekretariat RCMU selanjutnya menyusun draft outline Aturan
Main sesuai dengan kebutuhan Roadmap Citarum.
3. Menyiapkan mekanisme koordinasi Roadmap. Sekretariat RCMU, selanjutnya menyusun
mekanisme koordinasi Roadmap. Dalam mekanisme koordinasi roadmap, tidak membentuk
lembaga baru lagi, tetapi memanfaatkan forum koordinasi yang telah ada seperti Dewan
SDA, TKPSDA, Forum DAS, Tim SPOKI, Tim Pengarah Nasional SDA (NSCWR), BKTRD
dan institusi lainnya. Koordinasi Roadmap dilakukan dalam rangka perencanaan Roadmap,
menetapkan strategi dalam Roadmap, pelaksanaan Roadmap, sampai dengan monitoring
dan evaluasi Roadmap.
4. Menyiapkan mekanisme pemutakhiran Roadmap dengan pendekatan Triple-A. Sekretariat
RCMU bersama-sama dengan Forum Koordinasi melakukan update Roadmap Citarum
dengan menggunakan konsep Triple-A (Atlas, Agenda, Aturan Main). Mekanisme
pemutakhiran ini perlu didokumentasikan, agar di masa depan, update Roadmap Citarum
dapat dilakukan dengan menggunakan metode yang sama Hal ini dikarenakan dokumen
Roadmap Citarum merupakan dokumen yang bersifat dinamis, selalu berubah sesuai dengan
perkembangan yang terjadi di wilayah sungai Citarum.
5. Menyiapkan mekanisme pendanaan paket investasi Roadmap. Sekretariat RCMU
selanjutnya menyiapkan mekanisme pendanaan paket investasi untuk Roadmap Citarum.
Agar paket investasi yang disusun dalam Roadmap Citarum dapat efektif penggunaannya
perlu disusun pedoman dan komitmen untuk pendanaan paket investasi dalam Roadmap
Citarum yang bersumber dari berbagai multi sumber pendanaan (pemerintah, swasta dan
masyarakat). Terkait dengan pendanaan yang berasal dari pemerintah pusat maupun daerah,
paket investasi yang ada di Roadmap Citarum harus dapat terintegrasi dengan dokumen
perencanaan yang ada di daerah (RPJMN.RPJM, RKL, RKPD). Selain itu, pendanaan juga
dibisa diakses dari lembaga donor seperti ADB. Oleh sebab itu, dalam dokumen Aturan Main
juga disiapkan mekanisme terkait dengan loan/pinjaman dari ADB yang dilakukan melalui
mekanisme Multitranche Financing Facility (MFF) sebagai persiapan untuk melaksanakan
PFR.
6. Menyiapkan mekanisme persiapan pelaksanaan proyek. Sekretariat RCMU selanjutnya
menyusun mekanisme persiapan pelaksanaan proyek/paket investasi yang ada di Roadmap
Citarum. Sebagai langkah awal, perlu disusun pre-feasibility study (PFS), studi kelayakan,
penyusunan DED, pengadaan lahan/tanah untuk kepentingan umum/prasarana infrastruktur
sumber daya air, serta pengadaan barang dan jasa melalui tender.
7. Menyiapkan mekanisme operasi dan pemeliharaan. Sekretariat RCMU juga menyiapkan
mekanisme untuk operasi dan pemeliharaan terhadap jaringan irigasi, jaringan irigasi sungai,
darinase, jaringan irigasi waduk/bendungan dll.
8. Menyiapkan mekanisme monitoring dan evaluasi. Selanjutnya dalam dokumen Aturan Main
juga disiapkan mekanisme untuk monitoring dan evaluasi roadmap, mulai dari perencanaan
sampai dengan pelaksanaan.
9. Menyiapkan penguatan kelembagaan roadmap untuk pemakaian roadmap yang efektif. Agar
hasil dari dokumen roadmap dapat dipakai efektif perlu penguatan kelembagaan roadmap,
yang dilakukan melalui sosialisasi roadmap, diseminasi roadmap, legal anchoring untuk
roadmap, institutional anchoring, serta capacity building.
42
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
10. Melakukan koordinasi/konsultasi pembahasan dokumen Aturan Main. Sekretariat RCMU
mengundang Forum Koordinasi, PCMU, PIU untuk melakukan pembahasan terhadap isi dari
dokumen Aturan Main. Pembahasan ini dilakukan secara formal dan non formal. Tujuan dari
koordinasi/konsultasi ini adalah untuk mendapatkan masukan untuk perbaikan dokumen
Aturan Main. Sehingga pada akhirnya dokumen ini, dapat dimanfaatkan secara efektif oleh
semua stakeholder yang terkait dengan pengelolaan sumber daya air di Citarum.
11. Finalisasi dokumen Aturan Main. Berbagai masukan yang didapat dari forum koordinasi
dipakai sebagai dasar oleh Sekretariat RCMU untuk melakukan finalisasi dokumen Aturan
Main.
43
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
3. PERUMUSAN PEMUTAKHIRAN
ROADMAP
Sumber daya air Wilayah Sungai (WS) Citarum selain memberikan manfaat besar juga
mengandung potensi bencana bagi masyarakat di sepanjang Sungai Citarum tersebut. Berbagai
bencana terjadi dengan kecenderungan semakin meningkat, baik oleh faktor alam maupun
tekanan penduduk dengan segala aktivitasnya. Alih fungsi lahan resapan air menjadi lahan
permukiman begitu cepat, sehingga Sungai Citarum bermasalahan tidak hanya dari sisi kualitas
air, namun juga dari kuantitas air. Memburuknya kualitas air Sungai Citarum diakibatkan oleh air
limbah industri yang tidak diolah dengan semestinya serta perilaku masyarakat yang masih
membuang sampah, limbah rumah tangga, pertanian dan peternakan langsung ke sungai.
Mengingat kompleksnya permasalahan di Wilayah Sungai Citarum, maka diperlukan suatu
kebijakan yang bersifat komprehensif, lintas sektor, lintas wilayah administrasi dan pemerintah,
dengan peran aktif masyarakat.
Proses pengembangan Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu/Integrated Water Resources
Management (IWRM) yang dilakukan dengan pendekatan dalam bentuk Roadmap untuk
menangani permasalahan WS Citarum dilakukan berdasar metodologi penyusunan Rencana
Strategis.
Roadmap pada dasarnya adalah suatu kelompok aktivitas yang melibatkan langkah penerapan
strategi. Roadmap menegaskan hubungan antara kondisi dan nilai manfaat yang diinginkan pada
masa mendatang menggunakan langkah-langkah yang telah teridentifikasi. Roadmap dapat juga
diartikan sebagai apa yang harus dilakukan guna mencapai berbagai tujuan.
Roadmap Citarum merupakan dokumen dinamis, yang terus diupdate sesuai dengan
perkembangan yang terjadi di wilayah sungai Citarum.
Hingga saat ini, telah banyak versi dokumen Roadmap Citarum yang disusun, antara lain :

Roadmap Citarum Tahun 2009. Roadmap Citarum pertama kali dibuat pada tahun 2009,
yang disusun dengan menggunakan 8 (delapan) pilar/key area, yaitu :(i).Institutional planning
for IWRM; (ii). Water Resources Development and Management; (iii). Water Sharing; (iv).
Environmental Protection; (v). Disaster Management; (vi). Community Empowerment; (vii).
Data and Information; (viii). Program Management and Independent Monitoring
andEvaluation. Pada Roadmap Citarum Tahun 2009 ini, jumlah intervensi ada 77 program
kegiatan, dengan total cost estimate adalah 2,499.28 million US$ atau dibulatkan menjadi Rp
24.773 trilyun dengan asumsi 1US$ adalah Rp 10.000,-

Roadmap Citarum Tahun 2010. Dari tahun 2009 sampai bulan Juni 2010 dilakukan bridging
period oleh Konsultan PT.Indokoei yang dibiayai oleh dana Grant 4381-INO. Pada bulan
Maret Tahun 2010 diterbitkan Roadmap Citarum edisi Tahun 2010 sebagai updating dari
dokumen Roadmap Citarum sebelumnya tahun 2009. Pada edisi Roadmap Citarum Tahun
2010 terdapat tambahan 1 (satu) intervensi yaitu sub-key area 5.2. Adaptasi Perubahan Iklim
dengan cost estimate 2.85 milliom US$. Total intervensi yang ada di Roadmap Citarum Edisi
Tahun 2010 adalah 78 intervensi, dengan total cost estimate sebesar 2,480.13 million US $
atau dibulatkan sebesar Rp 24.801 trilyun dengan asumsi 1 US$ adalah Rp 10.000,-

Summary of ICWRMIP (Integrated Citarum Water Resources Management Investment
Program) Maret 2010. Pada bulan Maret 2010 diterbitkan dokumen Summary ICWRMIP
sebagai bagian dari Roadmap Citarum yang akan dibiayai dengan loan ADB secara
Mulitranche Financing Facility sebesar 54% yaitu 500 million US $ atau dalam rupiah
dibulatkan menjadi Rp 5 trilyun dan juga dibiayai dari rupiah murni atau APBN murni atau
GOI dan Grant serta TA grant sebesar 46% yaitu sebesar 421.43 million US $ atau
dibulatkan menjadi Rp 4.214 trilyun, sehingga totalnya = Rp 9.214 trilyun, tahun 2009 sampai
tahun 2024 (Program P1 sampai P4). Total Cost Estimate Program 1 sampai Program 4
adalah 921.43 million US $ (including contingencies, interest, and commitment charge) atau
dalam rupiah dibulatkan menjadi Rp 9.214 trilyun.
44
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012

Rencana Penanganan Terpadu atau RPT Wilayah Sungai Citarum 2010-2025 yang
diterbitkan Januari 2011. Pada bulan Maret 2010, terjadi banjir besar dan dalam waktu
relatif lama di daerah Karawang. Berdasarkan kejadian tersebut, maka disusunlah dokumen
Rencana Penanganan Terpadu (RPT) Wilayah Sungai Citarum Tahun 2010-2025 yang
diterbitkan pada bulan Januari 2011. Hingga saat ini, dokumen tersebut belum mempunyai
kekuatan hukum. Pada dokumen RPT ini, penambahan di Roadmap Citarum pada bagian
terkait penanganan banjir dan kualitas air, menjadi 2 (dua) hal yang diprioritaskan. Pada
dokumen RPT ini yang dicantumkan hanya kegiatan oleh Pemerintah Pusat (sejumlah
Kementerian) dan Pemerintah Provinsi Jawa Barat. Untuk kegiatan di tingkat pemerintah
Kabupaten dan Kota terkait penanganan wilayah sungai Citarum belum dimasukkan.

Roadmap Citarum Tahun 2011. Berdasarkan dokumen RPT Januari 2011 dan Roadmap
Citarum edisi 2010, maka disiapkan kegiatan updating Roadmap Citarum pada bulan Mei
2011 oleh Konsultan RCMU. Tetapi hingga saat ini, dokumen tersebut belum dikeluarkan
secara resmi kepada seluruh stakeholder terkait. Perbedaan Roadmap Citarum Edisi 2011
dengan edisi sebelumnya adalah adanya penambahan 15 (lima belas) intervensi. Sehingga
total jumlah intervensi pada Roadmap Citarum Tahun 2011 adalah 93 intervensi, dengan total
cost estimate sebesar 2,971.58 million US$ atau dibulatkan menjadi Rp 29.716 trilyun dengan
asumsi 1 US $ senilai Rp 10.000,-
3.1.1 Definisi
Roadmap Citarum merupakan gambaran strategi, rencana dan pelaksanaan yang berusaha
membuat peta rancangan dari posisi saat ini menuju visi, hasil dan tujuan yang ingin dicapai
dimasa depan berkaitan dengan program pengelolaan terpadu sungai Citarum ini.
Proses penyusunan Roadmap Citarum ini, didasarkan pada prinsip-prinsip pola perencanaan
partisipasif yang seluas-luasnya, dan menyertakan konsultasi yang ekstensif dengan para wakil
dari pemilik kepentingan di seluruh sektor terkait dan pada semua tingkatan pemerintah. Proses
tersebut dimulai dengan identifikasi berbagai pandangan dari pemilik kepentingan bagi masa
depan wilayah sungai (hingga tahun 2025), dan beberapa bidang kunci (key areas), sesuai
sasaran-sasaran yang akan dikembangkan. Roadmap tersebut mencakup kegiatan-kegiatan
(jangka panjang) yang telah disetujui hingga tahun 2025, yang diperlukan guna mencapai
sasaran-sasaran pada masing-masing bidang kunci yang dimaksud.
Sumber pendanaan untuk pelaksanaan Roadmap Citarum ini antara lain dari Asia Development
Bank (ADB), Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN), Anggaran Pendapatan Belanja
Daerah (APBD) dan sumber pendanaan dari sektor atau donor lainnya. Pendanaan pinjaman
akan dilakukan secara bertahap sesuai dengan perkembangan yang ada untuk melanjutkan pada
pendanaan rencana pembangunan yang akan dilakukan pada tahap berikutnya.
Roadmap Citarum berfungsi untuk (i). Memetakan potensi dan permasalahan yang ada di
Wilayah Sungai Citarum; (ii). Memfasilitasi partisipasi pemangku kepentingan dalam
perencanaan, investasi dan implementasi; (iii). Menyiapkan konsep pembangunan terpadu untuk
Wilayah Sungai Citarum.
Tahapan dalam penyusunan update Roadmap Citarum dapat dilihat dari Flow Chart 3.1
45
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 3.1
GAMBARAN PERUMUSAN UPDATE ROADMAP
MOBILISASI
STAKEHOLDER
ATLAS
AGENDA
ATURAN MAIN
PROSES UPDATE ROADMAP
UPDATE ROADMAP
Seleksi dan prioritisasi
intervensi strategis
2. MENYIAPKAN
STRATEGI
PEMBIAYAAN
Menyusun analisis
kapasitas keuangan
pemerintah pusat,
provinsi, kabupaten/kota
Penyiapan paket kegiatan
terpadu berdasarkan sinergi
Penyiapan deskripsi (Project
Digest) untuk setiap paket
termasuk cost/benefit ratio
dan FIRR/EIRR
Financing Plan
Tersusunnya dokumen
Roadmap Citarum
MANAJEMEN
ROADMAP
46
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
3.1.2 Proses dan Prosedur
Pelaku yang terlibat, dan Proses dan Prosedur melakukan updating Roadmap Citarum dirangkum
dalam tabel di bawah ini:
Pelaku
Sekretariat RCMU
Prosedur
1. Menyeleksi dan melakukan prioritisasi daftar panjang
intervensi strategis berdasarkan kriteria serta membuat
deskripsi intervensi, estimasi biaya dan indikasi sumber
pendanaan.
2. Menyiapkan paket intervensi kegiatan terpadu berdasarkan
sinergi dalam dari prioritisasi dan berdasarkan hubungan
sinergi antara intervensi kegiataan IWRM dan non -IWRM
3. Menyiapkan deskripsi proyek/ Project Digest untuk setiap
paket investasi termasuk cost/benefit ratio dan FIRR dan
EIRR.
4. Menyusun financing plan/rencana pembiayaan.
Sekretariat RCMU,
Forum Koordinasi
Sekretariat RCMU
5. Melakukan koordinasi/konsultasi
Roadmap Citarum
pembahasan
dokumen
6. Melakukan finalisasi dokumen Roadmap Citarum
47
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 3.2
PROSES DAN PROSEDUR PERUMUSAN UPDATE CITARUM ROADMAP
FORUM KOORDINASI
(TKPSDA,Dewan SDA,Tim SPOKI,
Forum Das,BKTRD) Kementerian ,
Dinas/Instansi
NSWCR
PCMU/BBWS
PIU
SEKRETARIAT RCMU
Mulai
1. Menyeleksi dan melakukan prioritisasi daftar panjang
intervensi strategis berdasarkan kriteria serta membuat
deskripsi intervensi, estimasi biaya dan indikasi sumber
pendanaan.
2.Menyiapkan paket intervensi kegiatan terpadu berdasarkan
sinergi dalam dari prioritisasi dan berdasarkan hubungan
sinergi antara intervensi kegiataan IWRM dan non -IWRM
3. Menyiapkan deskripsi proyek/ Project Digest untuk setiap
paket investasi termasuk cost/benefit ratio dan FIRR dan
EIRR.
4. Menyusun financing plan/rencana pembiayaan
5. Melakukan koordinasi/konsultasi pembahasan dokumen Roadmap Citarum
6. Melakukan finalisasi dokumen Roadmap Citarum
48
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
3.1.3 Penjelasan
1.
Menyeleksi dan melakukan prioritisasi daftar panjang intervensi strategis berdasarkan
kriteria serta membuat deskripsi intervensi, estimasi biaya dan indikasi sumber pendanaan.
Berdasarkan hasil sinkronisasi dan konsolidai daftar panjang intervensi kegiatan yang ada
di Agenda untuk masing-masing pilar sesuai yang ada dalam Atlas dan sesuai dengan 5
(lima) strategi zone, maka proses update Roadmap Citarum mulai dilakukan. Dari daftar
panjang intervensi kegiatan tersebut, kemudian dilakukan prioritisasi berdasarkan 3 (tiga)
kriteria, yaitu (i). efektivitas kegiatan, (ii).keberlanjutan dari kegiatan dan (iii). kelayakan
secara ekonomi. Setelah prioritisasi dilakukan, maka akan dihasilkan daftar pendek
intervensi kegiatan yang sesuai dengan 5 pilar dalam Atlas, 5 strategi zone dan 3 kriteria
prioritisasi. Selanjutnya, Sekretariat RCMU akan membuat deskripsi untuk masing-masing
intervensi kegiatan yang ada, membuat estimasi pembiayaan dan indikasi sumber
pembiayaan.
A. Sinkronisasi daftar panjang
Tata Ruang &
Lingkungan
SosialEkonomi
Infrastruktur
Mitigasi
Kebencanaan
Kelembagaan
Hulu
Tengah
Hilir
Koridor
Perkotaan
Umum
2.
Menyiapkan paket intervensi kegiatan terpadu berdasarkan sinergi dalam dari prioritisasi
dan berdasarkan hubungan sinergi antara intervensi kegiataan IWRM dan non –IWRM.
Berdasarkan daftar pendek intervensi strategi yang dihasilkan oleh tahap sebelumnya,
maka disusun paket intervensi terpadu berdasarkan kegiatan yang terkait dengan IWRM
(konservasi air, pemanfaatan air, daya rusak air) dan kegiatan intervensi non IWRM.
B. Pembedaan Kegiatan Intervensi IWRM dan Non IWRM
Tata Ruang &
Lingkungan
SosialEkonomi
Infrastruktur
Mitigasi
Kebencanaan
Kelembagaan
Hulu
Tengah
Hilir
Koridor
Perkotaan
Umum
IWRM
3.
NON-IWRM
Menyiapkan deskripsi proyek/ Project Digest untuk setiap paket investasi termasuk
cost/benefit ratio dan FIRR dan EIRR. Setelah paket intervensi kegiatan terpadu tersusun,
maka langkah selanjutnya adalah menyiapkan deskripsi proyek /Project Digest untuk
masing-masing intervensi kegiatan yang ada di dalam Roadmap Citarum. Dalam deskripsi
proyek tersebut, dicantumkan juga analisis cost/benefit ratio dan FIRR/EIRR. Analisis costbenefit sering digunakan untuk memutuskan apakah suatu proyek atau kebijakan tersebut
mampu memberikan kontribusi positif untuk meningkatkan tingkat kesejahteraan
masyarakat. EIRR (Economic Internal Rate of Return/EIRR) adalah perhitungan tingkat
bunga ekonomi yang menyamakan nilai sekarang investasi dengan nilai sekarang atas
penerimaan/manfaat di masa yang akan datang. Sedangkan FIRR Financial Internal Rate
of Return) adalah tingkat bunga yang menyamakan nilai sekarang investasi dengan nilai
sekarang penerima kas bersih dari yang akan datang.
49
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
C. Paket Investasi Terpadu
Tata Ruang &
Lingkungan
SosialEkonomi
Infrastruktur
Mitigasi
Kebencanaan
Kelembagaan
Hulu
Tengah
Hilir
Koridor
Perkotaan
Umum
PFR I
PFR II
PAKET
INVESTASI
TERPADU
4.
Menyusun financing plan/rencana pembiayaan. Setelah paket investasi terpadu selesai
disusun, maka langkah selanjutnya adalah menyusun rencana pembiayaan/financing plan
yang berisi (i). Total pembiayaan yang dibutuhkan oleh Roadmap Citarum dan pentahapan
pencairannya; (ii). Total biaya yang dibutuhkan dari masing-masing sumber pembiayaan
(APBN, APBD, Hibah, Pinjaman, Swasta, Masyarakat) yang dipakai untuk membiayai paket
investasi dari Roadmap Citarum; (iii). Startegi untuk pembiayaan masing-masing paket
investasi di Roadmap Citarum.
5.
Melakukan koordinasi/konsultasi pembahasan dokumen Roadmap Citarum. Setelah
Roadmap Citarum tersusun, koordinasi/konsultasi kepada Forum Koordinasi, PCMU, PIU
dilaksanakan. Tujuan dari pembahasan ini adalah untuk memberikan masukan terhadap
dokumen Roadmap Citarum yang sedang disusun. Proses konsultasi bisa dilakukan secara
formal dan non formal, dan dilakukan di setiap tahapan.
6.
Melakukan finalisasi dokumen Roadmap Citarum. Berdasarkan masukan yang diterima,
Sekretriat RCMU mulai memperbaiki dan melakukan finalisasi dokumen Roadmap Citarum.
50
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4. MEKANISME MOBILISASI PENDANAAN
ROADMAP
4.1 Pendahuluan
Program investasi yang diusulkan dalam kaitan pengelolaan WS Citarum memiliki cakupan yang
sangat luas, dan diharapkan akan menghasilkan manfaat yang beragam bagi masyarakat di
wilayah sungai tersebut, yaitu dengan: (i) diperbaikinya kondisi daerah tangkapan air di hulu
wilayah sungai; (ii) kuantitas dan kualitas air di alur-alur sungai dan di waduk-waduk yang
memenuhi syarat; (iii) terjaganya ketersediaan air minum dan diperbaikinya sanitasi menuju
pusat-pusat perkotaan (termasuk kawasan urbanisasi Jakarta yang menerima sekitar 80% air dari
wilayah sungai Citarum melalui Saluran Tarum Barat) dan masyarakat di pedesaan; (iv)
berkurangnya kerusakan dan kerugian akibat banjir dan kerusakan lain akibat daya rusak air; (v)
diperbaikinya hasil-hasil pertanian dengan penyaluran air irigasi yang lebih efektif dan
pengelolaan irigasi yang lebih efisien; dan (vi) pemanfaatan dan alokasi sumber daya air yang
ketersediaannya terbatas secara lebih ekonomis dan merata. Hal penting lainnya adalah
terwujudnya pengaturan kelembagaan secara memadai dan efektif untuk pengelolaan sumber
daya air terpadu di wilayah sungai. Hal ini akan dicapai dengan cara : (i) mendorong dan
memfasilitasi kerjasama yang efektif antara lembaga-lembaga pemerintah di tingkat nasional,
provinsi dan kabupaten untuk melaksanakan kegiatan pengelolaan sumber daya air dan lahan
secara terencana dengan bantuan dana dari program investasi; (ii) menyiapkan database
informasi yang baik, secara luas dan mudah diakses oleh para pengambil keputusan, para
pengelola air dan para ahli teknik sehingga dapat melaksanakan tanggung jawabnya di bidang
pengelolaan sumber daya air, dan (iii) menciptakan hubungan yang baik antara pemerintah dan
masyarakat yang bekerja secara bahu membahu untuk mencapai kebersamaan pandangan,
untuk peningkatan, pengembangan dan pengelolaan sumber daya air terpadu.
Dampak yang diharapkan dari program investasi ini adalah, bahwa pada tahun 2025 kemiskinan,
kesehatan dan tingkat kehidupan di Wilayah Sungai Citarum dapat diperbaiki secara berarti.
Kondisi ini akan dicapai melalui penurunan tingkat kemiskinan masyarakat secara terukur di
wilayah sungai, pertumbuhan GDP di wilayah sungai tersebut sekurang-kurangnya dapat
dipertahankan pada tingkat yang telah dicapai tahun 2008, tanpa mengakibatkan menurunnya
kondisi lingkungan yang lebih buruk, dan adanya peningkatan kualitas air yang signifikan di
wilayah sungai.
Perlu diketahui bahwan Pemerintah Indonesia dan ADB pada tanggal 29 Oktober 2008
menandatangani Perjanjian Kerangka Pembiayaan (Framework Financing Agreement/FAA)
melalui Fasilitas Pembiayaan Multitranche (Multitranche Financing Facility) sebesar US $ 921 juta
untuk mendukung Program Investasi guna pelaksanaan Roadmap Pengelolaan Sumber Daya Air
Terpadu di Wilayah Sungai Citarum.
ADB menyetujui Permintaan Pembiayaan Berkala (Periodic Financing Request) yang pertama
untuk didukung oleh Fasilitas Pembiayaan Multitranche (MFF), dan Perjanjian Pinjaman (Loan)
yang dimaksud (nomor: 2500/2501-INO) telah ditandatangani pada tanggal 22 April 2009, dan
dinyatakan berlaku efektif terhitung tanggal 3 Juni 2009. Bantuan Teknik 1 (hibah) untuk
menunjang Proyek 1 telah disetujui pada 4 Desember 2008 sejumlah 8 juta USD (5 USD dari
Pemerintah Belanda, dan 2 juta USD dari multi donor trust fund dibawah Water Financing
Partnership Facility, serta 1 juta USD dari ADB-TASF).
Dalam penyusunan program investasi, harus dibedakan antara pembangunan jangka pendek,
jangka menengah dan jangka panjang, sama seperti yang tertuang dalam Roadmap Citarum.
Melalui proses konsultasi dengan para pemangku kepentingan (Musrenbang) daftar panjang
dibuat yang mencerminkan kepentingan para pemangku kepentingan yang berkaitan dengan
pengelolaan wilayah sungai Citarum. Daftar panjang selanjutnya diprioritaskan berdasarkan
urgensi untuk menerapkan langkah-langkah tertentu serta sinkronisasi antara perencanaan satu
dengan perencanaan lainnya dalam satu paket terpadu. Paket yang terintegrasi sebaiknya
51
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
dibiayai secara multi-sources funding untuk mendapatkan keuntungan dari kemampuan
keuangan gabungan dan internal subsidi silang. Pendanaan bersumber dari pemerintah
umumnya didasarkan pada Anggaran Pendapatan Belanja Nasional (APBN) dan Anggaran
Pendapatan Belanja Daerah (APBD Provinsi Jawa Barat/Kabupaten/Kota), ditambahkan dengan
hibah luar negeri dan pinjaman dari badan-badan pembangunan bilateral dan internasional.
Untuk memobilisasi hibah luar negeri dan pinjaman, program investasi harus dimasukkan dalam
Blue Book / Daftar Rencana Pinjaman Hibah Luar Negeri Jangka Menengah (DRPHLN) yang
dikoordinasi oleh Bappenas. Pendanaan publik dan program investasi bersama swasta dapat
dikombinasikan didasarkan pada skema Public Private Partnership dan CSR.
Prosedur umum untuk penyiapan program investasi disajikan dalam Flow Chart 4.1.
.
52
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 4.1
GAMBARAN UMUM MEKANISME PENDANAAN ROADMAP
Pemerintah Jawa Barat
& Kab/Kota
Masukan
 Dokumen
Roadmap
Citarum
Mulai
1. Pengintegrasian
Roadmap ke dalam
RPJMN
2. Perencanaan
anggaraan untuk
APBD
2. Perencanaan
anggaran untuk
APBN
RPJMN
RPJMD
APBN
APBD
Persetujuan hibah
Pelaksanaan PPP
Pelaksanaan CSR
Pelaksanaan CPP
Lembaga Donor
Dunia Usaha
Masyarakat
Mulai
1. Pengintegrasian
Roadmap
kedalam RPJMD
Keluaran








Pemerintah Pusat
3.
Mobilisasi
pinjaman dan
hibah luar negeri
4. Inisiasi Pemerintah
Public Private
Partnership (PPP)
5. Inisiasi Sektor Swasta
Public Private
Partnership (PPP)
7. Pemerintah inisiasi
Masyarakat Program
Partisipasi (CPP)
8. Masyarakat inisiasi
masyarakat Program
Partisipasi (CPP)
6.Inisiasi Kerjasama Swasta – Tanggung
Jawab Sosial
Perusahaan (CSR)
53
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.2 Pengintegrasian Roadmap Citarum Ke Dalam Dokumen
Pemerintah (RPJMN, RPJMD Provinsi Jawa Barat dan
Kabupaten/Kota di Wilayah Sungai Citarum)
Roadmap Citarum bukan hanya merupakan pemenuhan komitmen antar instansi di tingkat Pusat
dan Daerah, akan tetapi merupakan penajaman upaya pencapaian sasaran-sasaran
pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan kualitas hidup dan kesejahteraan rakyat
Indonesia. Untuk itu, Roadmap Citarum menjadi salah satu acuan dalam pembangunan nasional,
mulai dari tahap perencanaan sampai dengan tahap pemantauan dan evaluasi atas pelaksanaan
pembangunan.
RPJMN merupakan dokumen perencanaan untuk jangka menengah (5 tahun) yang menjadi
acuan bagi setiap instansi Pemerintahan Pusat maupun Pemerintahan Daerah di dalam
penyusunan Rencana Strategis (Renstra). Selanjutnya, penerapan RPJMN dijabarkan dalam
perencanaan tahunan yaitu Rencana Kerja Pemerintah (RKP). Disamping itu, RPJMD/N juga
menjadi acuan bagi penyusunan perencanaan pembangunan di daerah.
RPJMN tahun 2010-2014 merupakan paruh waktu kedua sejak tahun 2000 bagi upaya
pencapaian tujuan Roadmap Citarum pada tahun 2015 dan merupakan kesempatan terakhir
bagi percepatan pencapaian tujuan Roadmap Citarum secara sistematis. Pengarusutamaan
pencapaian tujuan Roadmap Citarum ke dalam RPJMN tahun 2010-2014 dan RKP maupun di
Pemerintahan Daerah, dilakukan dalam bentuk rumusan kebijakan, penetapan program/kegiatan,
sasaran, indikator dan target terukur serta jaminan penyediaan sumber pembiayaannya.
Keterkaitan Roadmap Citarum dengan Rencana Pembangunan Daerah. Sejalan dengan
rencana pembangunan nasional, pengarusutamaan Roadmap Citarum juga harus dilakukan
dalam proses perencanaan di tingkat daerah. Pengarusutamaan Roadmap Citarum dalam
pembangunan daerah diarahkan untuk dapat menjawab permasalahan kesejahteraan
masyarakat serta mengakomodasi nilai-nilai lokal dan karakteristik masing-masing daerah.
Dengan mengacu pada RPJMN, target dan indikator Roadmap Citarum diadaptasi dalam
rencana pembangunan daerah, yaitu RPJMD dan Renstra SKPD. Berbagai langkah yang perlu
dilakukan oleh Pemerintah Provinsi antara lain adalah:


Bagi Pemerintah Provinsi yang telah menyusun RPJMD, pencapaian target Roadmap
Citarum tingkat nasional dilakukan dengan mengarahkan dan menetapkan berbagai program
dan kegiatan yang dilengkapi dengan sasaran, indikator kinerja dan pembiayaan ke dalam
RKPD. Selain itu, Pemerintah Provinsi juga mengarahkan dan memastikan bahwa
penyusunan Renja SKPD dan RKA-SKPD memuat program, kegiatan, sasaran dan indikator
kinerja yang mendukung pencapaian visi Citarum.
Bagi Pemerintah Provinsi yang sedang menyusun RPJMD, pencapaian target Roadmap
Citarum tingkat daerah dilakukan dengan menetapkan tujuan, sasaran, strategi, arah
kebijakan dan program yang terukur disertai dengan capaian, indikator kinerja dan
pendanaan untuk setiap program ke dalam dokumen RPJMD. Selain itu, Pemerintah Provinsi
juga mengarahkan penyusunan Renstra SKPD agar memuat kebijakan, program dan
kegiatan yang terukur dalam mendukung pencapaian visi Citarum dan dilengkapi dengan
capaian, indikator kinerja dan pendanaan untuk setiap program
Roadmap Citarum perlu diintegrasikan ke dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah
(RPJMN) Nasional dan Program Jangka Menengah (RPJMD) Daerah Provinsi Jawa Barat dan
Kabupaten/Kota yang ada diwilayah sungai Citarum. Tujuannya adalah untuk memobilisasi dana
bagi pelaksanaan program-program investasi yang terkait pengelolaan wilayah sungai Citarum.
Program investasi yang diusulkan perlu diintegrasikan ke dalam program dan prioritas dari sektor
lain serta prioritas program yang dihasilkan dari konsultasi dengan para pemangku kepentingan
melalui proses Musrenbang bottom-up, baik di tingkat Pemerintah Pusat,di tingkat Provinsi Jawa
Barat, dan di tingkat Kabupaten/Kota yang berada di wilayah Sungai Citarum.
54
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Hasil dari proses sinkronisasi dan prioritisasi akan digunakan sebagai dasar untuk menyusun
dokumen RPJMN dan RPJMD. Dokumen perencanaan tersebut berfungsi sebagai panduan
untuk alokasi anggaran baik anggaran yang bersumber dari Pemerintah Pusat dan Daerah.
4.2.1 Definisi
A.
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN)
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJP Nasional) adalah dokumen
perencanaan pembangunan nasional untuk periode 20 (dua puluh) tahun.
Pelaksanaan RPJP Nasional 2005-2025 terbagi dalam tahap-tahap perencanaan pembangunan
dalam periodisasi perencanaan pembangunan jangka menengah nasional 5 (lima) tahunan, yang
dituangkan dalam RPJM Nasional I Tahun 2005-2009, RPJPM Nasional II Tahun 2010-2014,
RPJM Nasional III Tahun 2015-2019, dan RPJM Nasional IV Tahun 2020-2025.
RPJP Nasional digunakan sebagai pedoman dalam menyusun RPJM Nasional dan untuk RPJP
Provinsi. Penetapan rencana pembangunan nasional disusun dalam masing-masing periode
RPJM Nasional sesuai dengan visi, misi, dan program Presiden yang dipilih secara langsung oleh
rakyat.
Dasar hukum penyusunan RPJP Nasional adalah sebagai berikut :
 Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional
 Undang-undang Nomor 17 tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Nasional Tahun 2005-2025
 Peraturan Pemerintah Nomor 20 tahun 2004 tentang Rencana Kerja Pemerintah
 Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2006 tentang Tata Cara Penyusunan Rencana
Pembangunan Nasional
Flow Chart 4.2
ALUR PROSES PENGANGGARAN PEMERINTAH INDONESIA
20 Tahunan
5 Tahunan
Tahunan
Sumber: Bappenas
55
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
B. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD)
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJP Daerah) adalah dokumen perencanaan
pembangunan daerah untuk periode 20 (dua puluh) tahun terhitung sejak tahun 2005 2025.RPJP Daerah sebagai acuan dalam penyusunan Rencana Pembangunan Jangka
Menengah (RPJM) Daerah untuk setiap jangka waktu 5 tahunan. RPJP Daerah bersifat makro
yang memuat visi, misi dan arah pembangunan jangka panjang daerah, dengan proses
penyusunan harus dilakukan secara partisipasif dengan melibatkan seluruh stakeholders
pembangunan. RPJP Daerah Provinsi mengacu pada RPJP Nasional. Sedangkan untuk RPJP
Daerah Kabupaten/Kota mengacu pada RPJP Daerah Provinsi. Dalam penyusunan RPJP
Daerah memperhatikan seluruh aspirasi stakeholders pembangunan melalui penyelenggaraan
musrenbang RPJP Daerah Provinsi.
Dasar hukum penyusunan RPJPD adalah sebagai berikut :
 Undang-undang Nomor 24 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional
 Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah sebagaimana telah
diubah dalam Undang-undang Nomor 12 Tahun 2008
 Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah
Pusat dan Pemerintah Daerah
 Undang-undang Nomor 17 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Nasional
 Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
 Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan
Keuangan Daerah
 Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan, Pengawasan,
dan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah
 Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan
antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah
Kabupaten/Kota
 Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2007 tentang Pengesahan,
Pengundangan dan Penyebarluasan Peraturan Perundang-Undangan
 Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 6 tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi
Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah
 Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah.
Flow Chart 4.3
PROSES PENYUSUNAN RPJPD
Sumber :Presentasi Dadang Solihin, Bappenas
56
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
C. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN)
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) merupakan tahapan pencapaian
visi pembangunan jangka panjang (RPJPN). RPJMN ini mempunyai periode waktu 5 tahun.
Proses penyusunan RPJMN berdasarkan pada :
 Undang-undang No.17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara.
 Undang-undang No.25/2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional.
 Undang-undang No.17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Nasional 2025.
 Undang-undang No.32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah.
 Peraturan Pemerintah No.39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi
Pelaksanaan Rencana Pembangunan.
 Peraturan Pemerintah No.40 Tahun 2006 tentang Tata Cara Penyusunan Rencana
Pembangunan Nasional.
Penyusunan Rencana Pembangunan Nasional dikoordinasikan oleh Badan Perencanaan
Pembangunan Nasional (Bappenas).
D.
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD)
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) mencakup periode 5 tahun,
termasuk rencana multi-tahunan yang mengidentifikasi dan memperlihatkan bagaimana program
investasi tersebut akan dibiayai. Proses penyusunan RPJMD berdasarkan pada :
 Undang-undang Nomor 11 Tahun 1950 tentang Pembentukan Provinsi Jawa Barat.
 Undang-undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih dan
Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme.
 Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
 Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah sebagaimana telah
diubah beberapa kali, terakhir dengan Undang-undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang
perubahan ke dua Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
 Undang-undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Nasional Tahun 2005-2025.
 Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang.
 Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi
Pelaksanaan Rencana Pembangunan.
 Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2006 tentang Tata Cara Penyusunan Rencana
Pembangunan Nasional.
 Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintah antara
Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota.
 Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan,
Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah.
 Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Nasional.
57
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 4.4
PROSES PENYUSUNAN RPJMD
Sumber : Presentasi Dadang Solihin, Bappenas
58
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.2.2 Proses and Prosedur
Pelaku yang bertanggung jawab terhadap proses dan prosedur untuk pengintegrasian Roadmap
Citarum dalam RPJMN dan RPJMD dirangkum dalam Flow Chart 4.5.
Pelaku
Prosedur
Sekretariat RCMU
1. Melakukan koordinasi dengan Tim
Penyusun RPJMN dan RPJMD
Bappeda Jawa Barat, Kab/Kota, Bappenas
2. Mengintegrasikan program investasi
Roadmap Citarum ke dalam rancangan
awal RPJMN dan RPJMD
Bappeda Jawa Barat, Kab/Kota, Bappenas
3. Melaksanakan konsultasi multistakeholder melalui proses Musrenbang di
tingkat nasional, provinsi, dan
kabupaten/kota
Multi-stakeholder
4. Berpartisipasi dalam konsultasi multistakeholder melalui proses Musrenbang
Bappeda Provinsi, Kab/Kota, Bappenas
5. Menyusun draft RPJMN dan draft
RPJMD.
DPR Pusat,Provinsi, Kab/kota
6. Mempresentasikan draft RPJMN dan draft
RPJMD kepada DPR
Bappeda Provinsi, Kab/Kota, Bappenas
7. Menyusun laporan akhir RPJMN dan
RPJMD.
8. Menyiapkan draft dasar hukum untuk
RPJMN dan RPJMD.
DPR Pusat, Provinsi, Kab/kota
9. Menetapkan dasar hukum untuk RPJMN
dan RPJMD.
59
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 4.5
PENGINTEGRASIAN ROADMAP CITARUM KEDALAM DOKUMEN RPJMN DAN RPJMD JAWA BARAT DAN KABUPATEN/KOTA YANG ADA DI
WS CITARUM
Pemerintah Provinsi Jawa Barat,
Kabupaten/Kota di WS Citarum
Bappeda
Pemerintah Pusat
Sekretariat RCMU
Multi-Stakeholder
Bappenas
DPRD
DPR
Mulai
Masukan
 Roadmap
Citarum
 RPJMN
 RPJMD
2.Mengintegrasikan
program investasi
Roadmap ke dalam
rancangan awal
RPJMD
1. Koordinasi dengan
tim penyusun
RPJMN/RPJMD
3. Melaksanakan
konsultasi multi –
stakeholder
(Musrenbang)
5. Menyusun draft
RPJMD
RPJMN
RPJMD
Jabar/
Kab/Kotadi
WS Citarum
8.Menyiapkan draft
dasar hukum RPJMD
4. Berpartisipasi
dalam konsultasi
multi-stakeholder
melalui proses
Musrenbang di
Prov. Jabar,
Kab/Kota dan
Pemerintah Pusat
3. Melaksanakan konsultasi
multi-stakeholder
(Musrenbang)
6.Mempresentasikan
draft RPJMD kepada
DPRD
7.Menyusun final
RPJMD
Keluaran
2.Mengintegrasikan program
investasi Roadmap ke
dalam rancangan awal
RPJMN
5.Menyusun draft RPJMN
6. Mempresentasikan
draft RPJMN kepada
DPR Pusat
7.Menyusun final RPJMN
9. Menetapkan
dasar hukum
RPJMD
8.Menyiapkan draft dasar
hukum RPJMN
9. Menetapkan dasar
hukum RPJMN
60
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.2.3 Penjelasan
1. Melakukan koordinasi dengan tim penyusun RPJMN / RPJMD. Tim RCMU melakukan
koordinasi dengan tim penyusun RPJMN di tingkat pusat dan RPJMD di tingkat provinsi Jawa
Barat.
2. Mengintegrasikan program investasi Roadmap Citarum kedalam rancangan awal RPJMN dan
RPJMD. Bappenas, Bappeda Provinsi Jawa Barat dan Bappeda Kabupaten/Kota yang berada
di WS Citarum akan mengintegrasikan Roadmap Citarum ke dalam program-program
investasi dan strategi pembangunan di tingkat nasional, provinsi Jawa Barat dan
kabupaten/kota di WS Citarum.
3. Melaksanakan konsultasi multi-stakeholder melalui proses Musrenbang
nasional,provinsi Jawa Barat dan kabupaten/kota yang berada di WS Citarum.
di
tingkat
4. Berpartisipasi dalam konsultasi multi-stakeholder melalui proses Musrenbang dalam
penyusunan rancangan awal RPJMN dan RPJMD.
TKPSDA
Dewan SDA
Forum DAS
BKPRD
LAINNYA
musrenbang
PARTISIPASI MULTISTAKEHOLDER
KEBIJAKAN 
STRATEGI
PERENCANAAN
PROGRAM
PENGANGGARAN
KOORDINASI INSTITUSI
STUDIPEMBANGUNAN
EVALUASI
RCMU
MONITORING
PELAKSANAAN
5. Menyusun draft RPJMN dan draft RPJMD. Berdasarkan hasil Musrenbang, Bappenas,
Bappeda Jawa Barat, dan Kabupaten/Kota yang berada di WS Citarum akan menyiapkan
draft RPJMN dan draft RPJMD.
6. Mempresentasikan draft RPJMN dan draft RPJMD kepada DPR Pusat, DPRD Provinsi, dan
DPRD Kabupaten/Kota yang berada di WS Citarum. Setelah penyelesaian draft RPJMN,
RPJMD, Bappenas, Bappeda Jawa Barat, dan Bappeda Kabupaten/Kota yang berada di WS
Citarum
akan disampaikan kepada DPR pusat dan DPRD Jawa Barat, DPRD
Kabupaten/Kota untuk dikonsultasi. Konsultasi ini bertujuan untuk memeriksa konsistensi
rumusan visi, misi, strategi, arah kebijakan umum, program pembangunan pemerintah pusat
dan daerah.
7. Menyusun laporan akhir RPJMN dan RPJMD. Berdasarkan masukan dari DPR Pusat,
provinsi Jawa Barat dan kabupaten/kota, laporan draft akhir RPJMN dan RPJMD Provinsi
Jawa Barat dan RPJMD Kabupaten/Kota disempurnakan menjadi laporan akhir.
8. Menyiapkan draft dasar hukum untuk RPJMN dan RPJMD. Setelah RPJMN dan RPJMD
selesai disusun, Bappenas, Bappeda Jawa Barat dan Bappeda Kabupaten/Kota akan
menyusun draft kerangka hukum.
9. Menetapkan dasar hukum untuk RPJMN dan RPJMD. Dokumen RPJMD Provinsi Jawa Barat
dan RPJMD Kabupaten/Kota ditetapkan melalui Peraturan Daerah dan RPJMN ditetapkan
melalui Keputusan Presiden.
61
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.3 Sumber Pendanaan dari Pemerintah Pusat, Provinsi dan
Kabupaten/Kota
Perencanaan dan penganggaran merupakan bagian dari proses penentuan kebijakan dalam
rangka penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan, sehingga salah satu keluaran dari
perencanaan adalah penganggaran. Selanjutnya Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang
Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (SPPN) mengamanatkan bahwa, SPPN adalah
satu kesatuan tata cara perencanaan pembangunan dalam jangka panjang, jangka menengah
dan tahunan yang dilaksanakan oleh unsur penyelenggara negara dan masyarakat pada tingkat
pusat maupun daerah. Peran serta masyarakat dalam perencanaan dilaksanakan melalui
musyawarah perencanaan pembangunan, yang akan menghasilkan Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Daerah (RPJPD), Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD)
serta Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD).
Pada dokumen RKPD, arah dan tujuan pembangunan yang akan dicapai selama periode satu
tahun, dengan kontribusi dari seluruh sumber dana yaitu APBN/PHLN, APBD Provinsi dan
Kabupaten/Kota, swadaya masyarakat, swasta serta sumber lainnya. Sebagai implementasi dari
kebijakan pembangunan yang telah ditetapkan selama periode satu tahun, perlu mendapat
dukungan penganggarannya. Kebijakan pembangunan tahunan yang didukung oleh
penganggaran dituangkan dalam Kebijakan Umum APBD (KUA), yang merupakan implementasi
dari RKPD, dengan sumber penganggaran dari dana APBD Provinsi sebagai acuan dalam
penyusunan Plafon dan Prioritas Anggaran Sementara (PPAS) dan Rancangan Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD).
KUA APBD sebagai kerangka umum kebijakan pembangunan tahunan daerah dan mengatur
rincian perkiraan alokasi anggaran serta merupakan pedoman dalam penyusunan rancangan
APBD. Oleh karena itu, Penyusunan KUA APBD dilaksanakan untuk mensinkronisasikan antara
RPJMD Transisi dan RKPD yang operasionalisasinya sebagaimana tertuang di dalam pasal 85
Permendagri Nomor 59 Tahun 2007.
Untuk memperoleh sumber pendanaan dari pemerintah pusat, provinsi dan kabupaten/kota
(APBN dan APBD), Roadmap Citarum perlu diintegrasikan ke dalam dokumen perencanaan
nasional dan regional. Termasuk juga ke dalam dokumen Rencana Kerja Pemerintah Pusat,
Provinsi dan Kabupaten/Kota yang berada di WS Citarum. Pada bagian ini,akan dijelaskan
tentang proses mengintegrasikan program investasi Roadmap Citarum, untuk memperoleh
sumber pendanaan dari pemerintah pusat dan provinsi.
4.3.1 Definisi
A.
APBN (Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara)
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), adalah rencana keuangan tahunan
pemerintahan negara Indonesia yang disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat. APBN berisi
daftar sistematis dan terperinci yang memuat rencana penerimaan dan pengeluaran negara
selama satu tahun anggaran. Dasar hukum penyusunan APBN adalah :

Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara.

Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2004 tentang Rencana Kerja
Pemerintah.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 21 Tahun 2004 tentang Penyusunan
Rencana Kerja Dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga.
APBN terdiri atas anggaran pendapatan, anggaran belanja, dan pembiayaan. Pendapatan negara
terdiri atas penerimaan pajak dan hibah. Belanja Negara dipergunakan untuk keperluan
penyelenggaraan tugas pemerintah pusat dan pelaksanaan perimbangan keuangan antara
pemerintah pusat dan daerah.
62
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
APBN disusun sesuai dengan kebutuhan penyelenggaraan pemerintah negara dan kemampuan
dalam menghimpun pendapatan negara. Penyusunan Rancangan APBN berpedoman kepada
Rencana Kerja Pemerintah untuk mencapai tujuan negara.
Pemerintah Pusat menyampaikan pokok-pokok kebijakan fiskal dan kerangka ekonomi makro
tahun anggaran berikutnya kepada DPR selambat-lambatnya pertengahan bulan Mei tahun
berjalan, kemudian Pemerintah Pusat dan DPR melakukan pembahasan dalam pembicaraan
pendahuluan RAPBN tahun anggaran berikutnya.
Berdasarkan kerangka anggaran ekonomi makro dan pokok-pokok kebijakan fiskal, Pemerintah
Pusat bersama DPR membahas kebijakan umum dan prioritas anggaran untuk dijadikan acuan
bagi setiap Kementerian negara /lembaga dalam penyusunana usulan anggaran.
Pokok-pokok penyusunan APBN adalah sebagai berikut :

Dalam rangka penyusunan RAPBN menteri/pimpinan lembaga selaku PA/PB menyusun
RKA-KL dan disampaikan kepada DPR untuk dibahas dalam pembicaraan pendahuluan
RAPBN.

Rencana kerja dan anggaran disusun berdasarkan prestasi kerja yang akan dicapai.

Rencana kerja dan anggaran disertai dengan prakiraan belanja untuk tahun berikutnya
setelah tahun anggaran yang sedang disusun.

Rencana kerja dan anggaran disampaikan kepada Dewan Perwakilan Rakyat untuk dibahas
dalam pembicaraan pendahuluan rancangan APBN.

Hasil pembahasan disampaikan kepada Menteri Keuangan sebagai bahan penyusunan
RUU APBN
B.
APBD (Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah)
Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD), adalah rencana keuangan tahunan
pemerintah daerah di Indonesia yang telah dibahas dan disetujui bersama oleh pemerintah
daerah dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah dan ditetapkan dengan Peraturan Daerah.
Anggaran pendapatan, terdiri atas

Pendapatan Asli Daerah (PAD), yang meliputi pajak daerah, retribusi daerah, hasil
pengelolaan kekayaan daerah, dan penerimaan lain-lain

Bagian dana perimbangan, yang meliputi Dana Bagi Hasil, Dana Alokasi Umum (DAU) dan
Dana Alokasi Khusus

Lain-lain pendapatan yang sah seperti dana hibah atau dana darurat.
Dasar hukum penyusunan APBD adalah sebagai berikut:

Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah sebagaimana telah
diubah beberapa kali, terakhir dengan Undang-undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang
Perubahan Kedua Atas Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah.

Undang-undang Nomor 39 Tahun 2008 tentang Kementerian Negara

Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah.

Peraturan Menteri Dalam Negeri RI Nomor 37 Tahun 2012 tentang Pedoman Penyusunan
Anggaran Pendapatan Dan Belanja Daerah Tahun 2013
Prinsip Penyusunan APBD didasarkan pada prinsip sebagai berikut:

Sesuai dengan kebutuhan penyelenggaraan pemerintah daerah.

Tepat waktu sesuai dengan tahapan dan jadwal yang telah ditetapkan dalam peraturan
perundang-undangan.

Melibatkan partisipasi masyarakat.

Memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan.

Subtansi APBD tidak bertentangan dengan kepentingan umum, peraturan yang lebih tinggi
dan peraturan daerah lainnya.
63
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 4.6
PROSES PENYUSUNAN RKPD DAN RENJA SKPD
Sumber : Panduan Ringkas penggunaan Lampiran VI Permendagri 54 Tahun 2010
4.3.2 Proses dan Prosedur
A.
PENGINTEGRASIAN ROADMAP CITARUM KE DALAM PERENCANAAN ANGGARAN
DAERAH PROVINSI JAWA BARAT DAN KABUPATEN/KOTA DI WS CITARUM
Pelaku yang bertanggung jawab dan proses dan prosedur yang ada untuk perencanaan
anggaran pada tingkat Provinsi dan Kabupaten/Kota di Jawa Barat diringkas di dalam Flow Chart
4.7.
Pelaku
Prosedur
Sekretariat RCMU
1. Workshop sinkronisasi Roadmap Citarum
untuk menyusun rancangan awal RKPD
Bappeda Kabupaten/Kota, Bappeda Provinsi
Jawa Barat
2. Menyusun rancangan awal RKPD
SKPD
3. Menyusun Renja SKPD
Bappeda Kabupaten/Kota, Bappeda Provinsi
Jawa Barat
4. Menyusun Rancangan RKPD
5. Melakukan Musrenbang Kabupaten/Kota
dan Provinsi
6. Penyusunan Rancangan Akhir
RKPD/Renja SKPD
7. Penyiapan dan Penetapan Peraturan
RKPD/Renja SKPD
Pengintegrasian RKPD ke Dalam Proses
Penganggaran Daerah
8. Pengintegrasian RKPD ke dalam Proses
Penganggaran Daerah
64
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 4.7
PENGINTEGRASIAN ROADMAP CITARUM KE DALAM PERENCANAAN ANGGARAN DAERAH PROVINSI JAWA BARAT DAN KABUPATEN/KOTA
DI WS CITARUM
Pemerintah Kabupaten/Kota
Sekretariat RCMU
Bappeda
Masukan
 Roadmap
 RPJMD
Jawa Barat
 RPJMD
Kab/Kota
Keluaran
 APBD
Kabupaten/
Kota
 APBD
Provinsi
SKPD
Pemerintah Provinsi
Jawa Barat
Bappeda
SKPD
Mulai
1. Workshop Sinkronisasi
Roadmap Citarum untuk
menyusun rancangan awal
RKPD
2. Menyusun rancangan
awal RKPD
2. Menyusun
rancangan awal
RKPD
3. Menyusun
Rancangan
Renja SKPD
4. Menyusun
Rancangan RKPD
4. Menyusun Rancangan
RKPD
5. Melakukan
Musrenbang
Kabupaten/Kota
5. Melakukan Musrenbang
Provinsi
6.Penyusunan
Rancangan Akhir
RKPD/Renja SKPD
6.Penyusunan Rancangan
Akhir RKPD/Renja SKPD
7. Penyiapan dan
Penetapan
Peraturan
RKPD/Renja SKPD
7. Penyiapan dan
Penetapan Peraturan
RKPD/Renja SKPD
8. Pengintegrasian
RKPD ke dalam
Proses
Penganggaran
Daerah
8. Pengintegrasian RKPD
ke dalam Proses
Penganggaran Daerah
3. Menyusun
Rancangan Renja
SKPD
65
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.3.3 Penjelasan
1. Workshop sinkronisasi Roadmap Citarum untuk menyusun rancangan awal RKPD.
Sekretariat RCMU akan mengundang pemerintah Provinsi Jawa Barat dan Kabupaten/Kota
dan yang ada di WS Citarum untuk membahas program/kegiatan Roadmap Citarum apa saja
yang nantinya akan diusulkan masuk ke dalam rancangan awal Rencana Kerja
Pembangunan Daerah.
2. Menyusun rancangan awal RKPD. Bappeda Provinsi dan Bappeda Kabupaten/Kota akan
menyusun rancangan awal RKPD. Tahapan ini mencakup kegiatan-kegiatan review RPJMD,
review usulan program dan kegiatan SKPD tahun lalu dan prioritas untuk tahun rencana,
analisis isu strategis dan prioritas pembangunan daerah untuk tahun yang direncanakan
bersama para pemangku kepentingan terkait, menyusun dokumen rancangan awal RKPD,
dan pembahasan rancangan awal RKPD dengan SKPD.
3. Menyusun Rancangan Renja SKPD. SKPD terkait di tingkat Provinsi dan Kabupaten/Kota
selanjutnya menyusun Rencana Kerja SKPD. Tahapan ini meliputi kegiatan penyusunan,
kegiatan analisis dan pengkajian dokumen terkait, dan kegiatan penyusunan Rancangan
Renja SKPD.
4. Menyusun Rancangan RKPD. Bappeda Provinsi Jawa Barat dan Bappeda Kabupaten/Kota di
WS Citarum, pada tahap ini dilakukan penilaian dan pembahasan atas rancangan Renja
SKPD yang disampaikan Kepala SKPD kepada Bappeda, pengintegrasian rancangan Renja
SKPD kedalam Rancangan Awal RKPD untuk menjadi Rancangan RKPD, pembahasan
dengan para pemangku kepentingan terkait untuk memperoleh masukan dan pertimbangan
bagi rancangan RKPD, penyiapan ringkasan Rancangan RKPD untuk sebagai bahan
pembahasan dalam Musrenbang tahunan daerah, dan penyampaian tembusan Rancangan
RKPD kepada Bappenas dan Bappeda Provinsi sebagai masukan dalam penyusunan RKP
Nasional dan RKPD Provinsi.
5. Melakukan Musrenbang Provinsi dan Kabupaten/Kota. Tahap, ini merupakan pelibatan para
pemangku kepentingan dalam pengambilan keputusan perencanaan, melalui pelaksanaan
Musrenbang sejak tingkat desa/kelurahan, tingkat kecamatan. Forum SKPD, tingkat
kabupaten/kota, tingkat provinsi dan tingkat nasional. Pelaksanaan Musrenbang dilakukan
sesuai dengan jadwal yang ditetapkan.
6. Penyusunan Rancangan Akhir RKPD/Renja SKPD. Pada tahap ini dilakukan penyempurnaan
atas Rancangan RKPD berdasarkan hasil kesepakatan dalam Musrenbang tahunan daerah
dengan tetap memperhatikan rancangan RKPD Provinsi untuk RKPD Kabupaten/Kota, dan
rancangan RKPD Nasional dan RKPD Kabupaten/Kota untuk RKPD Provinsi.
7. Penyiapan dan Penetapan Peraturan RKPD/Renja SKPD. Pada tahap ini dilakukan
penyiapan dan penetapan peraturan Kepala Daerah tentang RKPD dan penyiapan
penetapan peraturan Kepala SKPD untuk Renja SKPD.
8. Pengintegrasian RKPD ke dalam Proses Penganggaran Daerah di Tingkat Provinsi dan
Kabupaten/Kota. Pada tahap ini RKPD perlu diterjemahkan ke dalam proses penganggaran
melalui KUA, PPAS, dan RKA SKPD.
66
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
B.
PENGINTEGRASIAN ROADMAP CITARUM KE DALAM PERENCANAAN ANGGARAN
NASIONAL
Pelaku yang bertanggung jawab dan proses dan prosedur yang ada untuk perencanaan
anggaran pada tingkat Kementerian Negara/Lembaga diringkas di dalam Flow Chart 4.8.
Pelaku
Prosedur
Sekretariat RCMU
1. Workshop sinkronisasi Roadmap
Citarum untuk menyusun rancangan
awal RKP
Bappenas
2. Menyusun rancangan awal RKP
Kementerian Negara/Lembaga
3. Menyusun Renja K/L
Bappenas
4. Menyusun Rancangan RKP
5. Melakukan Musrenbang Nasional
6. Penyusunan Rancangan Akhir
RKP/Renja K/L
7. Penyiapan dan Penetapan Peraturan
RKP/Renja K/L
Pengintegrasian RKP ke Dalam Proses
Penganggaran Nasional
8. Pengintegrasian RKP ke dalam
Proses Penganggaran Nasional
67
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 4.8
PENGINTEGRASIAN ROADMAP CITARUM KE DALAM PERENCANAAN ANGGARAN NASIONAL
Pemerintah Pusat
Sekretariat RCMU
Bappenas
Masukan
 Roadmap
 RPJM
Nasional
Kementerian Negara/Lembaga
Mulai
1. Workshop Sinkronisasi
Roadmap Citarum untuk
menyusun rancangan
awal RKP dan Renja K/L
2. Menyusun rancangan
awal RKP
3. Menyusun
Rancangan Renja
K/L
4. Menyusun Rancangan
RKP
5. Melakukan Musrenbang
Nasional
6.Penyusunan Rancangan
Akhir RKP/Renja K/L
Keluaran
 APBN
7. Penyiapan dan
Penetapan Peraturan
RKP/Renja K/L
8. Pengintegrasian RKP ke
dalam Proses
Penganggaran Nasional
68
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.3.4 Penjelasan
1.
Workshop sinkronisasi Roadmap Citarum untuk menyusun rancangan awal RKP.
Sekretariat RCMU akan mengundang beberapa Kementerian Negara/Lembaga yang
terlibat dalam kegiatan di WS Citarum. Pertemuan tersebut untuk membahas
program/kegiatan Roadmap Citarum apa saja yang nantinya akan diusulkan masuk ke
dalam rancangan awal Rencana Kerja Pemerintah dan Rencana Kerja
Kementerian/Lembaga.
2.
Menyusun rancangan awal RKP. Bappenas akan menyusun rancangan awal RKP.
Tahapan ini mencakup kegiatan-kegiatan review RPJMN, review usulan program dan
kegiatan Kementerian/Lembaga tahun lalu dan prioritas untuk tahun rencana, analisis isu
strategis dan prioritas pembangunan nasional untuk tahun yang direncanakan bersama
para pemangku kepentingan terkait, menyusun dokumen rancangan awal RKP, dan
pembahasan rancangan awal RKP dengan Kementerian Negara/Lembaga.
3.
Menyusun
Rancangan
Renja
Kementerian
Negara/Lembaga.
Kementerian
Nagera/Lembaga terkait di tingkat Provinsi dan Kabupaten/Kota selanjutnya menyusun
Rencana Kerja Kementerian Negara/Lembaga. Tahapan ini meliputi kegiatan
penyusunan, kegiatan analisis dan pengkajian dokumen terkait, dan kegiatan penyusunan
Rancangan Renja K/L.
4.
Menyusun Rancangan RKP. Bapapenas, pada tahap ini dilakukan penilaian dan
pembahasan atas rancangan Renja K/L yang disampaikan Kementerian/Lembaga kepada
Bappenas, pengintegrasian rancangan Renja K/L kedalam Rancangan Awal RKP untuk
menjadi Rancangan RKP, pembahasan dengan para pemangku kepentingan terkait untuk
memperoleh masukan dan pertimbangan bagi rancangan RKP, penyiapan ringkasan
Rancangan RKP untuk sebagai bahan pembahasan dalam Musrenbang tahunan
nasional.
5.
Melakukan Musrenbang Nasional. Tahap, ini merupakan pelibatan para pemangku
kepentingan dalam pengambilan keputusan perencanaan, melalui pelaksanaan
Musrenbang Nasional. Pelaksanaan Musrenbang dilakukan sesuai dengan jadwal yang
ditetapkan.
6.
Penyusunan Rancangan Akhir RKP/Renja K/L. Pada tahap ini dilakukan penyempurnaan
atas Rancangan RKP berdasarkan hasil kesepakatan dalam Musrenbang tahunan
nasional dengan tetap memperhatikan rancangan RKPD Provinsi dan RKPD
Kabupaten/Kota.
7.
Penyiapan dan Penetapan Peraturan RKP/Renja K/L. Pada tahap ini dilakukan penyiapan
dan penetapan peraturan Presiden tentang RKP dan penyiapan penetapan peraturan
Kementerian Negara/Lembaga untuk Renja K/L.
8.
Pengintegrasian RKP ke dalam Proses Penganggaran Nasional. Pada tahap ini RKP
perlu diterjemahkan ke dalam proses penganggaran melalui RKA K/L. Kementerian
Keuangan akan menghimpun RKA-K/L hasil penelaahan untuk digunakan sebagai :
 Bahan penyusunan Nota Keuangan, Rancangan APBN, dan Rancangan Undangundang tentang APBN;
 Dokumen pendukung pembahasan Rancangan APBN.
69
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.4 Mobilisasi Pinjaman Luar Negeri dan Hibah
Untuk pelaksanaan program investasi Roadmap Citarum, APBN dan APBD perlu didukung oleh
pinjaman luar negeri dan hibah. Pengadaan pinjaman dan hibah luar negeri diatur dalam :
 Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara.
 Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara.
 Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
 Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
 Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah
Pusat dan Pemerintah Daerah.
 Peraturan Pemerintah Nomor 54 Tahun 2005 tentang Pinjaman Daerah.
 Peraturan Pemerintah Nomor 2 Tahun 2006 Tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman
Dan/Atau Penerimanaan Hibah Serta Penerusan Pinjaman Dan/Atau Hibah Luar Negeri.
 Peraturan Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan
Perencanaan Pembangunan Nasional Nomor PER.005/M.PPN/06/2006 tentang Tata Cara
Perencanaan dan Pengajuan Usulan serta Penilaian Kegiatan yang Dibiayai dari Pinjaman
dan/atau Hibah Luar Negeri.
 Peraturan Menteri Keuangan Nomor 52/PMK.010/2006 tentang Tata Cara Pemberian Hibah
Kepada Daerah.
 Peraturan Menteri Keuangan Nomor 53/PMK.010/2006 tentang Tata Cara Pemberian
Pinjaman Daerah dari Pemerintah yang dananya bersumber dari Pinjaman Luar Negeri.
 Peraturan Menteri Keuangan Nomor 95/PMK.02/2007 tentang Pedoman Pelaksanaan dan
Mekanisme Pemantauan Defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah dan Pinjaman
Daerah.
 Peraturan Menteri Keuangan Nomor 147/PMK.07/2006 tentang Tata Cara Penerbitan,
Pertanggungjawaban, dan Publikasi Informasi Obligasi Daerah.
Peraturan tersebut di atas diharapkan dapat memberikan landasan yang kuat dalam koordinasi
perencanaan dan pelaksanaan kegiatan pembangunan yang dibiayai dari pinjaman/hibah luar
negeri.
Kriteria umum untuk setiap usulan kegiatan Pinjaman Hibah Luar Negeri (PHLN) adalah sebagai
berikut :
1. Kegiatan sesuai dengan arahan dan sasaran RPJM.
2. Kegiatan dalam rangka pencapaian sasaran program yang merupakan prioritas
pembangunan nasional.
3. Kegiatan harus mempertimbangkan kemampuan pelaksanaan.
4. Kegiatan yang secara teknis dan pembiayaan lebih efisien untuk dibiayai dari pinjaman
dan/atau hibah luar negeri.
5. Hasil kegiatan dapat dioperasikan oleh sumber daya dalam negeri dan dapat diperluas untuk
kegiatan lainnya.
Pengusulan kegiatan yang dibiayai dengan PHLN dapat dilakukan oleh Kementerian negara
(departemen dan non-departemen), lembaga pemerintah non-departemen/lembaga, Pemerintah
Daerah, dan Badan Usaha Milik Negara (BUMN).Usulan kegiatan PHLN tersebut disampaikan
kepada Bappenas.
70
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.4.1 Definisi
Pinjaman Luar Negeri adalah setiap penerimaan negara baik dalam bentuk devisa, barang
maupun jasa yang diperoleh dari pemberi pinjaman luar negeri yang harus dibayar kembali
Pemberi Pinjaman Luar Negeri (PPLN) adalah pemerintah negara asing, lembaga multilateral,
lembaga keuangan dan lembaga non keuangan asing, serta lembaga keuangan non asing, yang
berdomisili dan melakukan kegiatan usaha di luar wilayah Negara Republik yang memberikan
pinjaman kepada Pemerintah.
Hibah Luar Negeri (HLN) adalah setiap penerimaan negara baik dalam bentuk devisa bentuk
barang maupun jasa yang diperoleh dari pemberi hibah luar negeri yang tidak perlu dibayar
kembali.
Program HLN adalah program-program yang didanai oleh PHLN terdiri atas kegiatan-kegiatan
untuk mencapai sasaran terstruktur dan sekumpulan tindakan pengerahan sumber daya, berupa
sumber daya manusia, barang modal termasuk peralatan dan teknologi, dana atau kombinasi dari
beberapa sumber dayatersebut atau semua jenis sumber daya tersebut sebagai masukan (input)
untuk menghasilkan keluaran (output) dalam bentuk barang atau jasa.
Pemberi Hibah Luar Negeri (PHLN) adalah pemerintah negara asing, lembaga multilateral,
lembaga keuangan dan lembaga non keuangan asing, serta lembaga keuangan non asing, yang
berdomisili dan melakukan kegiatan usaha di luar wilayah Negara Republik yang memberikan
hibah kepada Pemerintah.
Naskah Perjanjian Pinjaman Luar Negeri (NPPLN) adalah naskah perjanjian atau naskah lain
yang disamakan yang memuat kesepakatan mengenai Pinjaman Luar Negeri antara Pemerintah
Republik Indonesia dengan PPLN.
Naskah Perjanjian Hibah Luar Negeri (NPHLN) adalah naskah perjanjian atau naskah lain
yang disamakan yang memuat kesepakatan mengenai Hibah Luar Negeri antara Pemerintah
Republik Indonesia dengan PHLN.
Naskah Perjanjian Hibah Daerah (NPHD) adalah naskah perjanjian hibah yang bersumber dari
pendapatan APBN antara pemerintah c.q. Menteri Keuangan atau kuasanya dengan kepala
daerah atau naskah perjanjian hibah antara pemberi hibah dalam negeri dengan Kepala Daerah.
Naskah Perjanjian Penerusan Hibah (NPPH) adalah naskah perjanjian penerusan pinjaman
luar negeri sebagai hibah atau penerusan hibah luar negeri antara Pemerintah c.q. Menteri
Keuangan atau kuasanya dengan Kepala Daerah.
Daftar Rencana Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri Jangka Menengah (DRPHLN),
selanjutnya disebut Buku Biru/Blue Book adalah daftar rencana kegiatan pembangunan yang
layak dibiayai dari pinjaman/hibah luar negeri untuk periode 5 (lima) tahun, yang digunakan
sebagai dasar dalam penyusunan Daftar Rencana Prioritas Pinjaman dan Hibah Luar Negeri.
Daftar Rencana Prioritas Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri (DRPPHLN) selanjutnya
disebut dengan Buku Hijau/Green Book adalah daftar rencana kegiatan pembangunan prioritas
yang layak dibiayai dari pinjaman/hibah luar negeri.
71
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.4.2 Proses dan prosedur
Pelaku yang bertanggung jawab dan proses dan prosedur untuk hibah dan pinjaman, dapat
dilihat seperti pada Flow Chart 4.9 di bawah ini:
Pelaku
Sekretariat RCMU
Prosedur
1. Mengidentifikasi program investasi Roadmap
Citarum yang akan didanai oleh
pinjaman/hibah luar negeri.
2. Workshop untuk mengintegrasikan Roadmap
Citarum ke dalam dokumen Rencana
Kebutuhan Pinjaman Hibah Luar Negeri
(RKPHLN)
Bappenas
3. Menyiapkan Rencana Kebutuhan Pinjaman
Hibah Luar Negeri (RKPHLN) berdasarkan
RPJM Nasional.
4. Menyiapkan Buku Biru/Daftar Rencana
Pinjaman Hibah Luar Negeri-Jangka
Menengah (DRPHLN-JM)
Kementerian keuangan
5. Memberikan informasi tentang kapasitas
keuangan (APBN, APBD)
Bappenas
6. Menyiapkan Daftar Rencana Prioritas
Pinjaman Hibah (DRPPHLN) atau Buku
Hijau
Lembaga Donor
7. Memberikan komitmen pendanaan.
Bappenas
8. Menyiapkan naskah perjanjian
pinjaman/hibah antara pemerintah Indonesia
dengan lembaga donor.
Bappenas, Kementerian keuangan,
Lembaga Donor
9. Menandatangani perjanjian kerjasama
antara pemerintah Indonesia dan lembaga
donor.
Bappenas
10. Menyusun rencana pelaksanaan program
investasi Roadmap Citarum yang akan
didanai dari pinjaman/hibah luar negeri.
72
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 4.9
MOBILISASI PINJAMAN DAN HIBAH LUAR NEGERI
Pemerintah Pusat
Sekretariat RCMU
Donor
Bappenas
Kementerian keuangan
Input
 Roadmap
Citarum
 RPJMN
 RPJMD
Jawa
Mulai
1. Mengidentifikasi program investasi
Roadmap Citarum yang akan didanai
oleh pinjaman/hibah luar negeri.
2. Workshop untuk mengintegrasikan
Roadmap Citarum kedalam dokumen
Rencana Kebutuhan Pinjaman Hibah
Luar Negeri (RKPHLN)
3. Menyiapkan Rencana Kebutuhan Pinjaman
Luar Negeri (RKPLN) berdasarkan RPJM
Nasional.
4.Menyiapkan Buku Biru/Daftar rencana Pinjaman
Hibah Luar negeri-Jangka Menengah
(DRPHLN-JM)
5.Memberikan informasi tentang
kapasitas keuangan (APBN,APBD)
6. Menyiapkan Daftar Rencana Prioritas Pinjaman
Hibah (DRPPHLN) atau Buku Hijau
7. Memberikan komitmen
pendanaan
8. Menyiapkan naskah perjanjian/hibah antara
pemerintah Indonesia dengan lembaga donor.
9. Menandatangani perjanjian kerjasama antara pemerintah Indonesia dan lembaga donor.
Output
Komitmen
pinjaman atau
hibah untuk
melaksanakan
program
Citarum
10. Menyusun rencana pelaksanaan program
investasi Roadmap Citarum yang akan didanai
dari pinjaman/hibah luar negeri.
73
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.4.3 Penjelasan
1. Mengidentifikasi program investasi Roadmap Citarum yang akan didanai oleh pinjaman/hibah
luar negeri. Sekretariat RCMU melakukan identifikasi dan pengelompokan program investasi
dalam Roadmap Citarum yang memerlukan dukungan dana pinjaman/hibah dari luar
negeri/lembaga donor.
2. Workshop untuk mengintegrasikan Roadmap Citarum ke dalam dokumen Rencana
Kebutuhan Pinjaman Hibah Luar Negeri (RKPHLN). Sekretariat RCMU akan mengadakan
workshop yang bertujuan untuk mengintegrasikan program investasi di Roadmap Citarum
yang membutuhkan dukungan dana pinjaman/hibah dari luar negeri/lembaga donor ke dalam
dokumen RKPHLN.
3. Menyiapkan dokumen Rencana Kebutuhan Pinjaman Luar Negeri (RKPLN) berdasarkan
RPJM Nasional. Bappenas bersama Menteri Keuangan membuat draft dokumen Rencana
Kebutuhan Pinjaman Luar Negeri (RKPLN), dan menyerahkannya kepada Presiden untuk
disyahkan melalui Peraturan Presiden.
4. Menyiapkan dokumen Buku Biru/Daftar Rencana Pinjaman Hibah Luar Negeri- Jangka
Menengah (DRPHLN-JM). Berdasarkan dokumen RKPLN yang sudah disusun, Departemen
yang terkait dan pemerintah daerah mengajukan proposal proyek untuk masuk ke dalam
daftar DRPHLN-JM atau Buku Biru.
5. Memberikan informasi tentang kapasitas keuangan (APBN, APBD). Berdasarkan kegiatan
yang diusulkan, selanjutnya Bappenas dan Kementerian keuangan akan memberikan
penilaian kemampuan keuangan terhadap usulan pinjaman dan hibah yang diajukan.
Penilaian didasarkan pada kemampuan keuangan pemerintah pusat (APBN) dan pemerintah
daerah (APBD) yang ada pada saat ini. Berdasarkan penilaian tersebut, Bappenas
menyerahkan dokumen DRPHLN-JM kepada Menteri Keuangan dan pemerintah daerah
yang telah mengusulkan kegiatan untuk dicantumkan ke dalam dokumen DRPHLN-JM.
6. Menyiapkan Daftar Rencana Prioritas Pinjaman Hibah (DRPPHLN) atau Buku Hijau. Dalam
rangka mempersiapkan DRPHLN, Bappenas akan meminta informasi tentang kapasitas
keuangan pemerintah daerah untuk pinjaman luar negeri. Berdasarkan permintaan dari
Bappenas, Kementerian keuangan memberikan informasi tentang kemampuan keuangan
pemerintah daerah.
7. Memberikan komitmen pendanaan. Setelah dokumen DRPPHLN selesai disusun, lembaga
donor yang terkait menandatangani komitmen pendanaan.
8. Menyiapkan naskah perjanjian pinjaman/hibah luar negeri antara pemerintah Indonesia
dengan lembaga donor. Langkah selanjutnya adalah negosiasi antara lembaga donor dengan
calon penerima hibah luar negeri / pinjaman (PPLN / PHLN). Negosiasi akan dilakukan
setelah semua persyaratan terpenuhi. Naskah Perjanjian Pinjaman/Hibah Luar Negeri
(NPPLN / NPHLN) akan ditandatangani oleh Menteri Keuangan atau pihak yang berwenang.
9. Menandatangani perjanjian kerjasama antara pemerintah dan lembaga donor. Setelah RPKPHLN tersusun, perjanjian pinjaman atau hibah ditandatangani.
10. Menyusun rencana pelaksanaan program investasi Roadmap Citarum yang akan didanai dari
pinjaman/hibah luar negeri. Berdasarkan rencana pelaksanaan program investasi Roadmap
Citarum yang disampaikan, Bappenas menyusun dokumen Rencana Pelaksanaan Kegiatan
Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri (RPK-PHLN)
74
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.5 Multitranche Financing Facility (MFF) Untuk Penyiapan
Periodic Financing Request
Pemerintah Indonesia meminta bantuan ADB untuk mempersiapkan Permintaan Pembiayaan
Berkala 2 (Periodic Financing Request 2/PFR 2) dari Integrated Citarum Water Resources
Management Investment Program (ICWRMIP) untuk mengatasi kekurangan pasokan air di
daerah Bandung dan sekitarnya dan konservasi daerah hulu.
Sungai Citarum merupakan salah satu sungai yang cukup penting di Jawa Barat dan Indonesia
secara sosial ekonomi. Wilayah Sungai Citarum menyediakan sekitar 80% dari pasokan air
permukaan ke DKI Jakarta dan sekitarnya dan mendukung sekitar 30 juta populasi penduduk.
Selain itu, Wilayah Sungai Citarum juga memberikan kontribusi di sektor ekonomi khususnya
untuk sektor industri dan produksi beras. Pengelolaan sumber daya air terpadu yang
berkelanjutan sangat penting bagi pembangunan ekonomi dan ketahanan pangan. Selain itu,
terjadinya degradasi kualitas air di Sungai Citarum juga akan mempengaruhi penurunan
kesehatan masyarakat dan mata pencaharian penduduk, khususnya masyarakat miskin di
pedesaan dan perkotaan, yang pada akhirnya akan menimbulkan biaya ekonomi dan keuangan
tambahan yang terkait dengan pengiriman pasokan air bersih.
Setelah diberlakukannya Undang-Undang Sumber Daya Air pada tahun 2004, pemerintah
Indonesia mengadopsi pendekatan terpadu untuk memperbaiki pengelolaan air di daerah aliran
sungai Citarum dengan meminta bantuan teknis dari ADB (Technical Assistance/TA) pada tahun
2006. TA membantu mengembangkan pengelolaan sumber daya air terpadu melalui penyusunan
Roadmap Citarum untuk bertujuan untuk melakukan pengelolaan daerah wilayah sungai Citarum
dengan visi bersama antara pemerintah, swasta dan masyarakat.
Pada tahun 2008, ADB menyetujui Multitranche Financing Facility (MFF) untuk penyiapan
program investasi untuk pengelolaan sumber daya air terpadu di wilayah sungai Citarum. Hasil
yang diharapkan dari program tersebut, adalah (1). Pembentukan lembaga IWRM yang baik dan
terencana secara efektif dengan melibatkan partisipasi dari semua pemangku kepentingan; (2).
Memperkenalkan perencanaan yang efektif, pelaksanaan dan operasi dan pemeliharaan asetaset sumber daya air; (3). Menetapkan dan melindungi hak-hak pemanfaatan air dan alokasi
penggunaan air; (4). Meningkatkan perlindungan dan kualitas lingkungan; (5). Meningkatkan
penanggulangan bencana; (6). Meningkatkan pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan air;
(7). Meningkatkan pengumpulan data dan informasi untuk mendukung pengambilan keputusan
dalam pengelolaan sumber daya air terpadu.
ADB pada tahun 2008, juga menyetujui Periodic Financing Request (PFR) 1 di bawah MFF untuk
(1). Melakukan koordinasi antar pemangku kepentingan yang efektif untuk manajemen roadmap
IWRM di aliran sungai Citarum; (2). Mengembangkan sumber daya air dan manajemen,
termasuk: (a). Rehabilitasi kanal Tarum Barat; (b). Pengelolaan lahan dan air yang baik;
(c).Mendorong inisiasi masyarakat dalam penyediaan air dan sanitasi; (d). Menyusun DED untuk
upgrade sumber daya air di Bandung; (3). Melakukan perlindungan lingkungan. Selain itu ADB
juga telah menyetujui pemberian hibah Global Environmental Facility (GEF) untuk mendukung
kegiatan PFR 1.
Agar pemecahan masalah pengelolaan sumber daya air dapat lebih efektif, maka pemerintah
Indonesia diminta ADB pada tahun 2010 untuk mendukung persiapan PFR 2 untuk pembiayaan
program investasi, diantaranya program investasi yang terkait dengan peningkatkan pasokan air
di Bandung dengan mengembangkan sumber daya air permukaan yang memadai dan
penyediaan air baku untuk perusahaan air minum daerah (PAM). PFR 2 diharapkan dapat
mendukung perkembangan ekonomi dan pengembangan sumber daya air.
75
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.5.1 Definisi
Fasilitas Pembiayaan Multitranche (Multitranche Financial Facility/MFF). Program Investasi
akan dibiayai melaui MFF. Sesuatu yang dikembangkan dari rancangan yang luas dari Roadmap,
yang memasukan penyediaan kebutuhan selama 15 tahun dari pelayanan dan prasarana terkait
dengan air melaui serangkaian bidang kunci Pengelolaan Wilayah Sungai Terpadu untuk Wilayah
Sungai Citarum. MFF akan memungkinkan fleksibilitas dalam memutuskan investasi dan rentang
waktunya berdasarkan kebutuhan dan hambatan dari hulu ke hilir dalam suatu kerangka kerja,
dari ada suatu penentuan secara teliti dari investasi seperti yang diperlukan dalam model yang
baku (biasa). Ini akan membolehkan pelaksanaan didasarkan kepada kesiapan masing-masing
proyek, sepanjang dibawah MFF, pembiayaan akan dibuat tersedia dalam tahapan-tahapan
sesuai dengan pemenuhan syarat-syarat dan kesiapan dari proyek. MFF akan memungkinkan
ADB dan Pemerintah mengembangkan kerjasama jangka panjang untuk mendukung visi dari
para pihak di Wilayah Sungai Citarum dengan cara yang berkelanjutan. Ini akan memungkinkan
perikatan jangka panjang untuk peningkatan kapasitas dalam Pengelolaan Sumber daya Air
terpadu (IWRM) dalam suatu kerangka waktu yang realistik. Akhirnya, MFF akan secara fleksibel
menyediakan untuk menyatukan ketersediaan sumber-sumber pembiayaan bagi Pemerintah
Pusat dan Daerah; mendorong investasi swasta dan masyarakat; dan memungkinkan Pemerintah
merencanakan dengan lembaga-lembaga pendanaan lainya secara efisien dan efektif.
Komponen proyek yang dipilih di dalam MFF berasal dari komponen program investasi yang ada
di dalam Roadmap Citarum, dengan kriteria pemilihan adalah sebagai berikut : (i). Pentingnya
dan mendesaknya suatu kegiatan; (ii). memiliki kontribusi potensi untuk pelaksanaan
IWRM/pengelolaan sumber daya air terpadu; (iii). apakah kegiatan akan didanai baik oleh
negara-negara donor lain atapun oleh pemerintah sendiri; (iv) pengaturan pelaksanaan proyek
bersifat sederhana; dan (v). sektor dimana ADB dapat menambah nilai atau bermitra dengan
pemerintah.
Hasil dari komponen proyek yang di pilih di dalam MFF akan banyak dan beragam. Hal ini
dikarenakan fleksibilitas dari Model MFF. Pengadaan yang akan dibiayai oleh pinjaman di bawah
MFF akan dilakukan mengikuti Pedoman Pengadaan Barang dan Jasa ADB.
76
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 4.10
PROSES MFF UNTUK PERSIAPAN PFR TAHAP 2 DAN SELANJUTNYA
TEAM PROYEK
ADB
Monitor dan Reviews
CLIENT /EXECUTING AGENCY (EA)
 Pelaksanaan proyek dan program
 Penyiapan masa depan proyek
 Diskusi persiapan proyek dengan misi
ADB.
CLIENT/EA menyampaikan proposal
PFR
Team Proyek Menyiapkan Draft
Laporan PFR
 Deskripsi tujuan tranche, proses
tranche, status, kapasitas, pemerintah,
isu politik dll.
Sirkulasi Laporan PFR untuk
memberikan komentar kepada COSO,
CTL, OED, OGD, dan RSES selama 5
hari kerja


Management melakukan review
Laporan PFR
VP dapat mengadakan MRM jika
dianggap perlu
OCG Draft Legal Persetujuan dan
sirkulasi untuk COSO, CTL, OED,
RSES, dan departemen regional
VP mempunyai kewenangan untuk
negosiasi perjanjian hukum.
ADB kepada Client: Pemberi tahuan
dan pemberian undangan untuk
mengadakan negosiasi persetujuan
legal PFR


Negosiasi perjanjian legal
Jika disetujui , ada waktu untuk
perubahan PFR atau
penandatanganan PFR
Menyusun memo kepada Presiden
melalui persetujuan VP dari tranche dan
persetujuan legal
Penandatanganan persetujuan legal oleh
client dan ADB
Sumber : Mainstreaming the Multitranche Financing Facility, ADB
77
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.5.2 Proses dan prosedur
Pelaku yang bertanggung jawab dan proses dan prosedur Multitranche Financing Facility (MFF)
untuk penyiapan Periodic Financing Request (PFR) 2 dan tahapan selanjutnya, dapat dilihat
seperti pada Flow Chart 4.11 di bawah ini:
Pelaku
Sekretariat RCMU
Prosedur
1.
Mengidentifikasi program investasi
Roadmap Citarum yang akan didanai melalui
metode MFF untuk penyiapan PFR tahap
selanjutnya
2. Melakukan koordinasi dengan Bappenas
terkait program investasi yang akan didanai
melalui metode MFF untuk penyiapan PFR
tahap selanjutnya
ADB
3. Melakukan monitoring dan review terhadap
proyek yang sudah dilaksanakan
Bappenas
4. Melakukan koordinasi dengan ADB Project
Team terkait dengan pelaksanaan proyek,
penyiapan proyek dimasa mendatang, share
pengalaman proyek
5.
Menyampaikan usulan PFR kepada ADB
Team Proyek PFR
6. Menyusun draft laporan PFR
ADB
7. Mendistribusikan laporan PFR untuk
diberikan komentar
8. Melakukan review laporan PFR
9. Menyusun draft persetujuan legal
10. Menyampaikan keputusan dan mengundang
Bappenas untuk melakukan negosiasi
Bappenas, ADB
11. Melakukan proses negosiasi dan
persetujuan PFR
ADB
12. Membuat memo kepada Presiden tentang
tranche dan persetujuan legal
Bappenas, ADB
13. Penandatanganan persetujuan legal
78
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 4.11
PROSES DAN PROSEDUR PENYIAPAN PFR TAHAP SELANJUTNYA
Pemerintah Pusat
Sekretariat RCMU
ADB
Bappenas
Input
 Roadmap
Citarum
Team Proyek PFR
Mulai
1. Mengidentifikasi program investasi
Roadmap Citarum yang akan didanai
melalui metode MFF untuk penyiapan
PFR tahap selanjutnya
3. Melakukan monitoring dan review
terhadap proyek yang sudah
dilaksanakan
2. Melakukan koordinasi dengan
Bappenas terkait program investasi
yang akab didanai melalui metode
MFF untuk penyiapan PFR tahap
berikutnya
4. Melakukan koordinasi dengan ADB Project
Team terkait dengan pelaksanaan proyek,
penyiapan proyek di masa datang, share
pengalaman proyek
6. Menyusun draft laporan
PFR
7.Mendistribusikan laporan PFR
kepada Team Manajemen ADB
untuk diberikan komentar
8.Melakukan review laporan PFR
5.Menyampaikan usulan PFR kepada ADB
9.Menyusun draft persetujuan legal
10.Menyampaikan keputusan dan
mengundang Bappenas untuk
melakukan negosiasi
Output
Komitmen
pinjaman
untuk
melaksanakan
program
Citarum
(PFR)
11.Melakukan proses negosiasi dan persetujuan
PFR
11.Melakukan proses negosiasi dan
persetujuan PFR
12.Membuat memo kepada
Presiden tentang transche dan
persetujuan legal
13.Penandatanganan persetujuan legal
79
13.Penandatanganan persetujuan
legal
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.5.3 Penjelasan
1. Mengidentifikasi program investasi Roadmap Citarum yang didanai melalui metode MFF
untuk penyiapan PFR tahap selanjutnya. Sekretariat RCMU melakukan identifikasi program
investasi Roadmap Citarum yang nantinya pendanaannya akan diambilkan dari pinjaman
ADB melalui metode MFF melalui PFR.
2. Melakukan koordinasi dengan Bappenas terkait program investasi yang akan didanai melalui
metode MFF untuk penyiapan PFR tahap selanjutnya. Hasil identifikasi program kegiatan
tersebut disampaikan kepada Bappenas untuk didiskusikan.
3. Melakukan monitoring dan review terhadap proyek yang sudah dilaksanakan. Team Proyek
ADB selanjutnya melakukan monitoring dan review terhadap proyek yang sudah
dilaksanakan oleh RCMU Bappenas, PCMU dan PIU.
4. Melakukan koordinasi dengan ADB Project Team terkait dengan pelaksanaan proyek,
penyiapan proyek di masa mendatang, dan share pengalaman proyek. Bappenas melakukan
koordinasi dengan ADB Project Team untuk membahas persiapan PFR tahap selanjutnya.
Persiapan difokuskan pada (i). pembahasan pelaksanaan proyek; (ii). persiapan proyek di
masa mendatang; (iii). share pengalaman dari pelaksanaan proyek yang sudah dilakukan dan
(iv). penyusunan rencana kerja bersama-sama dengan team misi ADB.
5. Menyampaikan usulan PFR kepada ADB. Bappenas menyampaikan usulan PFR kepada
team managemen ADB.
6. Menyusun draft laporan PFR. Team proyek PFR selanjutnya akan menyusun draft laporan
pelaksanaan PFR. Laporan tersebut berisi penjelasan singkat terkait dengan persiapan
tranche, proses pelaksanaan tranche, pemenuhan persyaratan, kapasitas, pemerintah, serta
isu politik.
7. Mendistribusikan laporan PFR untuk diberikan komentar. Selanjutnya draft laporan PFR akan
didistribusikan ke dalam lingkungan team managemen ADB untuk diberikan masukan. Draft
laporan PFR tersebut selanjutnya akan didistribusikan kepada The Central Operations
Services Office (COSO), Financial Control Functions (CTL), Operations Evaluation
Departement (OED), Office of the General Counsel OGC dan Environment and Social
Safeguard Division (RSES). Proses review tersebut dilaksanakan selama 5 (lima) hari.
8. Melakukan review laporan PFR. Managemen ADB selanjutnya melakukan review terhadap
draft laporan PFR dan memeriksa persyaratan. Vice Presiden (VP) dapat menghubungi
Indonesia Resident Mission (IRM) jika dianggap perlu.
9. Menyusun draft persetujuan legal. Selanjutnya OGC akan menyusun draft kesepakatan legal,
dan selanjutnya didistribusikan kepada COSO, CTL, OED, RSES dan departemen/lembaga
terkait. Berdasarkan draft kesepakatan tersebut, Vice Presiden (VP) mempunya kewenangan
untuk negosiasi kesepakatan legal.
10. Menyampaikan keputusan dan mengundang Bappenas untuk melakukan negosiasi.
Managemen ADB selanjutnya menyampaikan undangan kepada Bappenas, untuk melakukan
negosisasi kesepakatan di dalam kegiatan PFR.
11. Melakukan proses negosiasi dan persetujuan PFR. Bappenas dan ADB melakukan negosiasi
dan persetujuan.
12. Membuat memo kepada Presiden tentang tranche dan persetujuan legal. Hasil dari
persetujuan tersebut disanpaikan kepada Presiden melalui VP ADB.
13. Penandatanganan persetujuan legal. Bappenas sebagai clien menandatangani persetujuan
pinjaman untuk kegiatan PFR melalui metode MFF. Penandatangan persetujuan juga
dilakukan oleh ADB sebagai penyandang dana.
80
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.6 Kerjasama Pemerintah-Swasta Melalui Public Private
Partnerships/KPS – Inisiasi Pemerintah (Solicited PPP)
Pemerintah Indonesia telah menyadari peran penting sektor swasta untuk memenuhi kebutuhan
infrastruktur, dan karenanya telah menyediakan suatu sarana bagi pihak swasta agar dapat ikut
berperanserta dalam pembangunan infrastruktur melalui Kerjasama Pemerintah dan Swasta
(KPS). Program KPS milik pemerintah ini mencakup rentang infrastruktur yang luas, termasuk :

Bandar udara

Pelabuhan laut dan sungai

Jalan dan jembatan

Jalan kereta api

Penyediaan air baku dan sistem irigasi

Penyediaan air minum

Penampungan air limbah

Pembuangan sampah padat

Teknologi Informasi dan komunikasi

Ketenagalistrikan

Minyak dan gas
Prinsip dasar untuk pelaksanaan KPS adalah sebagai berikut:

Adanya pembagian risiko antara pemerintah dan swasta dengan member pengelolaan jenis
risiko kepada pihak yang dapat mengelolanya.

Pembagian risiko ini ditetapkan dengan kontrak diantara pihak dimana pihak swasta diikat
untuk menyediakan layanan dan pengelolaannya atau kombinasi keduanya.

Pengembalian investasi dibayar melalui pendapatan proyek yang dibayar oleh pengguna.

Kewajiban penyediaan layanan kepada masyarakat tetap pada pemerintah, untuk itu bila
swasta tidak dapat memenuhi pelayanan, pemerintah dapat mengambil alih.
Sedangkan tujuan dari pelaksanaan KPS adalah sebagai berikut:

Mencukupi kebutuhan pendanaan secara berkelanjutan melalui pengerahan dana swasta.

Meningkatkan kuantitas, kualitas dan efisiensi pelayanan melalui persaingan sehat.

Meningkatkan kualitas pengelolaan dan pemeliharaan dalam penyediaan infrastruktur.

Mendorong dipakainya prinsip pengguna membayar pelayanan yang diterima atau dalam
tertentu mempertimbangkan kemampuan membayar pengguna.
Dengan memanfaatkan skema KPS, maka: (i).Tersedianya alternatif berbagai sumber
pembiyaan; (ii).Pelaksanaan penyediaan infrastruktur lebih cepat; (iii). Berkurangnya beban
(APBN/APBD) dan risiko pemerintah; (iii). Infrastruktur yang dapat disediakan semakin banyak;
(iv). Kinerja layanan masyarakat semakin baik; (v). Akuntabilitas dapat lebih ditingkatkan;
(vi).Swasta menyumbang modal, teknologi, dan kemampuan manajerial.
Peraturan yang mengatur tentang ketentuan umum KPS adalah:
 Peraturan Presiden No.56 Tahun 2011 tentang Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha
dalam Penyediaan Infrastruktur sebagaimana merupakan perubahan dari Peraturan Presiden
No.67 Tahun 2005 dan Peraturan Presiden Nomor 13 Tahun 2010.
 Peraturan Presiden Nomor 12 Tahun 2011 tentang Komite Kebijakan Percepatan Penyediaan
Infrastruktur sebagaimana merupakan perubahan dari Peraturan Presiden Nomor 42 Tahun
2005.
 Peraturan Presiden Nomor 78 Tahun 2010 tentang Penjamin Infrastruktur Dalam Proyek
Kerjasama Pemerintah Dengan Badan Usaha yang dilakukan melalui Penjamin Infrastruktur.
 PMK No 260 Tahun 2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan Proyek KPS yang merupakan acuan
dasar dari pelaksanaan proyek KPS.
 Permen PPN No.03 Tahun 2009 tentang Tata Cara Penyusunan Daftar Rencana Proyek
Kerjasama dengan Badan Usaha Dalam Penyediaan Infrastruktur.
 Permen PPN No.04 Tahun 2010 tentang Panduan Umum Pelaksanaan Kerjasama
Pemerintah dengan Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur.
 Permenko No.01 Tahun 2006 tentang Organisasi dan Tata Kerja Komite Kebijakan
Percepatan Penyediaan Infrastruktur.
81
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
 Permenko No.04 Tahun 2006 tentang Tata Cara Evaluasi Proyek Kerjasama Pemerintah dan
Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur yang membutuhkan Dukungan Pemerintah.
 Perpres No.36 Tahun 2006 jo Perprs No.65 Tahun 2006 tentang Pengadaan Tanah Bagi
Pelaksanaan Pembangunan Untuk Kepentingan Umum.
 Permenko No.03 Tahun 2006 tentang Prosedur dan Kriteria Penyusunan Daftar Prioritas
Proyek Infrastruktur Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha.
Untuk melaksanakan program investasi yang ada di dalam proyek Roadmap Citarum, diperlukan
penggabungan dana dari berbagai sumber, antara lain dari pemerintah, sektor swasta dan
masyarakat. Program investasi terpadu proyek Roadmap Citarum, pelaksanaannya akan diatur
melalui skema Kerjasama Pemerintah Swasta (KPS/PPP). Dalam skema PPP, ada perbedaan
antara skema PPP yang diinisiasi pemerintah (solicited) dan skema PPP yang diinisiasi oleh
sektor swasta (unsolicited).
4.6.1 Definisi
Dalam PPP (solicited), Pemerintah mengambil inisiatif untuk mengundang sektor swasta untuk
berpartisipasi. Program investasi nantinya akan dilaksanakan bersama-sama melalui skema PPP
dengan penggabungkan sumber pendanaan. Umumnya kedua pihak memiliki kepentingan yang
sama terhadap proyek yang akan dilaksanakan, ada ketergantung satu sama lainnya.
Secara umum untuk proyek yang berdasarkan inisiasi Pemerintah (Solicited) harus melalui 9
(sembilan) tahapan, antara lain :
1. Pemilihan Proyek merupakan proses dimana GCA akan mengidentifikasi dan
memprioritaskan proyek infrastruktur KPS yang berpotensi.
2. Konsultasi Publik adalah upaya yang dilakukan oleh GCA untuk mendapatkan saran dari
publik pada umumnya dan calon developers dan pemberi pinjaman untuk membantu
pembentukan rancangan proyek.
3. Studi Kelayakan adalah rancangan teknis, komersial dan kontraktual proyek yang memadai
untuk mem fasilitasi tender proyek kepada mitra-mitra pihak swasta. Studi Kelayakan akan
dilakukan oleh GCA yang harus diselesaikan sebelum proyek ditenderkan.
4. Tinjauan Risiko adalah pengidentifikasian berbagai risiko dalam proyek dan hal-hal yang
dapat mengurangi risiko tersebut, dan usulan pengalihan risiko tersebut oleh berbagai pihak
kepada PK. Pada umumnya, tinjauan risiko ini dilakukan dan merupakan bagian dari Studi
Kelayakan.
5. Bentuk Kerja Sama merupakan tinjauan agar kemitraan KPS di-strukturkan untuk
mengoptimalkan nilai bagi publik dan pada saat yang bersamaan tidak mengurangi minat
dari mitra swasta. Pada umumnya, bentuk kerja sama ini dilakukan sebagai bagian dari
Studi Kelayakan.
6. Dukungan Pemerintah merupakan determinasi atas jumlah dan posisi pemerintah yang
dapat dikontribusikan oleh pemerintah terhadap suatu proyek, dalam suatu mekanisme,
misalnya insentif pajak, pembebasan tanah, dukungan/jaminan bersyarat, pembiayaan
langsung dan lain-lain. Pada umumnya, dukungan Pemerintah dilakukan bertujuan untuk
mengetahui potensi kelayakannya secara perbankan terhadap suatu proyek.
7. Pengadaan merupakan pengembangan dari paket tender, dan proses tender secara
keseluruhan yang dimulai sebelum proses kualifikasi sampai dengan penandatanganan
kontrak.
8. Pelaksanaan termasuk pendirian Perusahan Proyek oleh Sponsor Proyek, pembiayaan,
kegiatan konstruksi, pelaksanaan awal dan pengoperasian proyek oleh Badan usaha.
9. Pemantauan adalah pemantauan terhadap kinerja Badan Usaha oleh GCA sebagaimana
diatur dalam PK.
82
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.6.2 Proses dan Prosedur
Baganproses untuk Kerjasama Pemerintah Swasta /PPP yang diprakarsai oleh pemerintah dapat
dilihat dalam Flow Chart 4.12. Prosedur tersebut adalah sebagai berikut:
Pelaku
Prosedur
Sekretariat RCMU dan Pemerintah Jawa
Barat
1. Mengidentifikasi program investasi yang ada
di dalam RPJMN dan RPJMD Jawa Barat
yang akan dilaksanakan melalui PPP.
Sekretariat RCMU
2. Melaksanakan pra-studi kelayakan untuk
program investasi yang akan ditawarkan
melalui PPP.
3. Mengembangkan bentuk kerjasama antara
pemerintah dan sektor swasta serta
mengembangkan mekanisme dukungan
pemerintah.
Unit Pusat Kerjasama Pemerintah dan
Swasta (Bappenas)
4. Menawarkan program investasi melalui buku
PPP.
Sektor Swasta
5. Menerima informasi tender dan mengikuti
prosedur tender untuk mengajukan program
investasi yang ditawarkan.
83
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 4.12
KERJAMA PEMERINTAH-SWASTA MELALUI KPS/PPP - INISIASI PEMERINTAH (SOLICITED)
Pemerintah Jawa Barat
Pemerintah Pusat
Sekretariat RCMU
Bappeda
Masukan
 Roadmap
Citarum
 RPJM
nasional
 RPJMD
Jawa Barat
Mulai
1. Mengidentifikasi program
investasi yang ada di dalam
RPJMD Jawa Barat yang
akan dilaksanakan melalui
PPP
Bappenas
Sektor Swasta
Mulai
1. Mengidentifikasi program investasi
yang ada di dalam RPJM Nasional
yang akan dilaksanakan melalui PPP.
2. Melaksanakan pra-studi kelayakan
untuk program investasi yang akan
ditawarkan melalui PPP.
Keluaran
 Badan usaha
yang tertarik
untuk bekerja
sama dengan
skema PPP
3. Mengembangkan bentuk kerjasama
antara pemerintah dan sektor swasta
serta mengembangkan mekanisme
dukungan pemerintah.
4. Menawarkan
program investasi
melalui buku PPP.
5. Menerima informasi
tender untuk
mengajukan
program investasi
yang ditawarkan.
84
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.6.3 Penjelasan
1. Mengidentifikasi program investasi yang ada di dalam RPJMN dan RPJMD Jawa Barat yang
akan dilaksanakan melalui PPP/KPS. Sekretariat RCMU dan Pemerintah Jawa Barat,
mengidentifikasi program investasi Roadmap Citarum yang ada di dalam dokumen RPJMN
dan RPJMD yang akan dilaksanakan melalui skema PPP. Setelah tahap identifikasi selesai,
Sekretariat RCMU bertugas untuk menggabungkan program investasi tersebut.
2. Melaksanakan pra-studi kelayakan untuk program investasi yang akan ditawarkan melalui
PPP. Setelah itu, Sekretariat RCMU akan melakukan kegiatan pra-studi kelayakan untuk
program investasi yang akan dilaksanakan melalui skema PPP. Isi dari studi kelayakan
antara lain terdiri dari desain dasar dari proyek, analisis keuangan dan dokumentasi lainnya
sebagaimana diatur dalam peraturan perundang-undangan. Pra-studi kelayakan juga harus
mencakup analisis risiko, termasuk diantaranya langkah-langkah untuk mengurangi risiko
yang kemungkinan akan timbul.
3. Mengembangkan bentuk kerjasama antara pemerintah dan sektor swasta serta
mengembangkan mekanisme dukungan pemerintah. Proyek PPP dapat dilaksanakan melalui
berbagai bentuk kerjasama publik-swasta yang telah ada. Dukungan pemerintah bisa berupa
insentif pajak, pembebasan tanah, pembiayaan, dll. Berbagai mekanisme dukungan
pemerintah untuk sebuah proyek akan dicantumkan dalam dokumen tender.
4. Menawarkan program investasi melalui buku PPP. Setelah tahap penyiapan dukungan
pemerintah selesai disusun, Unit Pusat Kerjasama Pemerintah dan Swasta (Bappenas) siap
untuk menawarkan paket investasi melalui buku rencana induk PPP. Sosialisasi buku PPP
dilakukan melalui berbagai media.
5. Menerima informasi tender dan mengikuti prosedur tender untuk mengajukan program
investasi yang ditawarkan. Badan usaha dan investor dapat mengakses informasi tender
yang tersedia dalam Buku PPP melalui internet dan media lainnya. Jika mereka tertarik untuk
bekerja sama dalam sebuah program investasi, mereka dapat mengirimkan surat pernyataan
minat untuk berpartisipasi dalam proses tender.
85
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.7 Kerjasama Pemerintah-Swasta Melalui Public Private
Partnerships/KPS – Inisiasi Swasta (Un-Solicited PPP)
4.7.1 Definisi
Mekanisme Kerjasama Pemerintah Swasta (KPS) atau Public Private Partnership (PPP) – inisiasi
swasta (unsolicited) ini dilaksanakan ketika sektor swasta melakukan inisiasi identifikasi peluang
investasi, dibidang penyediaan layanan publik/infrastruktur yang cukup penting, peningkatan
kinerja pemerintah, serta mengembangkan atau mengendalikan aset yang dimiliki pemerintah.
Sektor swasta dapat mengembangkan proyek KPS berdasarkan inisiasi swasta, jika :
 Belum termasuk/terdaftar dalam Buku PPP.
 Dapat secara teknis terintegrasi dengan rencana pokok dari sektor terkait.
 Secara ekonomi dan financial dinilai layak.
 Tidak memerlukan dukungan pemerintah dalam bentuk kontribusi fiskal.
Berbeda dengan skema Solicited, pada skema Unsolicited prakarsa penyiapan proyek KPS
berasal dari pihak Badan Usaha dan Badan Hukum Asing. Badan Usaha dan Badan Hukum
Asing dapat mengajukan prakarya proyek Kerjasama Penyediaan Infrastruktur kepada
Menteri/Kepala Lembaga /Kepala Daerah dengan kriteria sebagai berikut:
 Tidak termasuk dalam rencana induk pada sektor yang bersangkutan.
 Terintegrasikan secara teknis dengan rencana induk pada sektor yang bersangkutan.
 Layak secara ekonomi dan financial.
 Tidak memerlukan dukungan Pemerintah yang berupa kontribusi fiscal dalam bentuk
financial.
Tahapan adalam penyiapan proyek KPS dengan skema Unsolicited, adalah sebagai berikut:
1. Badan Usaha atau Badan Hukum Asing yang bermaksud untuk mengajukan prakarsa Proyek
Kerjasama dapat mengajukan usulan prakarsa kepada Menteri/Kepala Lembaga/Kepala
Daerah, dengan menyampaikan informasi mengenai pra studi kelayakan.
2. Menteri/Kepala Lembaga/Kepala Daerah mengevaluasi usulan proyek atas Prakarsa Badan
Usaha atau Badan Hukum Asing.
3. Dalam hal berdasarkan evaluasi proyek atas prakarsa Badan Usaha atau Badan Hukum
Asing memenuhi persyaratan kelayakan maka Menteri/Kepala Lembaga/Kepala Daerah
memberikan persetujuan kepada Badan Usaha atau Badan Hukum Asing untuk melanjutkan
proses penyiapan proyek dengan menyusun Pra-Studi Kelayakan beserta dokumen
kelangkapan lainnya, yaitu : (a). Studi kelayakan; (b). Rencana bentuk kerjasama; (c).
Rencana pembiayaan proyek dan sumber dananya; dan (d). Rencana penawaran kerjasama
yang mencakup jadwal,proses dan cara penilaian.
4. Apabila studi kelayakan dan dokumen kelengkapan lainnya telah diserahkan kepada PJPK,
maka PJPK mengevaluasi studidan dokumen tersebut.
5. Dalam hal berdasarkan hasil evaluasi proyek atas prakarsa Badan Usaha atau Badan Hukum
Asing memenuhi persyaratan kelayakan, proyek atas prakarsa Badan Usaha atau Badan
Hukum Asing tersebut diproses melalui pelelangan umum sesuai dengan ketentuan dalam
Peraturan Presiden ini.
6. Berdasarkan evaluasi tersebut Menteri/Kepala Lembaga/KepalaDaerah menetapkan Badan
Usaha atau Badan Hukum Asing sebagai Pemrakarsa, dengan mencantumkan jenis
kompensasi yang diberikan. Berdasarkan Perpres KPS, Menteri/Kepala Lembaga/Kepala
Daerah akan memberikan kompensasi kepada Badan Usaha atau Badan Hukum Asing yang
ditetapkan sebagai Pemrakarsa Proyek Kerjasama.
7. Walaupun telah ditetapkan sebagai Pemrakarsa Proyek Kerjasama, Badan Usaha dan/atau
Badan Hukum Asing tetap harus mengikuti proses penawaran dalam Pengadaan Badan
Usaha.
86
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 4.13
TAHAPAN UNSOLICITED
Dalam penyusunan penyiapan proyek KPS dengan skema Unsolicited, Menteri/Kepala
Lembaga/Kepala Daerah tidak dianjurkan untuk menyusun MOU dengan Badan Usaha atau
Badan Hukum Asing untuk menjamin transparansi proses pengadaan.
4.7.2 Proses dan Prosedur
Bagan proses untu kKPS yang diprakarasi oleh sektor swasta dapat dilihat dalam Flow Chart
4.14. Prosedur yang dilaksanakan adalah sebagai berikut:
Pelaku
Proses
Sektor Swasta
1. Melakukan identifikasi program investasi
yang akan dilaksanakan melalui PPP.
Sektor Swasta
2. Melaksanakan pra-studi kelayakan untuk
program investasi yang akan ditawarkan
melalui PPP.
Sektor Swasta
3. Mengembangkan bentuk kerjasama antara
pemerintah dan sektor swasta serta
mengembangkan mekanisme dukungan
pemerintah.
Unit Pusat Kerjasama Pemerintah dan
Swasta (Bappenas)
4. Menawarkan program investasi melalui buku
PPP.
Sektor Swasta
5. Berpartisipasi dalam proses tender.
87
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 4.14
KERJASAMA PEMERINTAH-SWASTA MELALUI KPS/PPP- INISIASI SWASTA ( UNSOLICITED)
Pemerintah Pusat
Pemerintah Jawa Barat
Sekretariat RCMU
Sektor Swasta
Bappenas
Bappeda
Mulai
Masukan
 Roadmap
 RPJM
Nasional
 RPJMD Jawa
Barat
Konsultasi
Konsultasi
1. Melakukan identifikasi
program investasi yang akan
dilaksanakan melalui PPP.
2. Melaksanakan pra-studi
kelayakan untuk program
investasi yang akan
ditawarkan melalui PPP.
3. Mengembangkan bentuk
kerjasama antara pemerintah
dan sektor swasta serta
mengembangkan mekanisme
dukungan pemerintah.
Koordinasi
Keluaran
 Daftar Badan
Usaha yang
tertarik untuk
kerjasama
melalui PPP
4. Menawarkan program
investasi melalui buku PPP.
5. Berpartisipasi dalam proses
tender.
88
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.7.3 Penjelasan
1. Melakukan identifikasi program investasi yang akan dilaksanakan melalui PPP. Setiap sektor
swasta dapat mengusulkan program investasi yang akan dilaksanakan dibawah skema PPP.
Dalam proses ini, sektor swasta akan melakukan koordinasi dengan Pemerintah Jawa Barat
atau Kementerian yang terkait. Setelah ini sektor swasta mengajukan pernyataan minat
kepada Pemerintah Jawa Barat atau Kementerian yang terkait. Pemerintah Jawa Barat atau
Kementerian yang terkait menerima surat pernyataan minat dari sektor swasta, dan
selanjutnya memerintahkan sektor swasta untuk mempersiapkan pra-studi kelayakan, jika
sektor swasta menemukan proposal program investasi yang cukup menarik bagi mereka.
2. Melaksanakan pra-studi kelayakan untuk program investasi yang akan ditawarkan melalui
PPP. Selanjutnya, sektor swasta melaksanakan pra-studi kelayakan untuk program investasi
yang akan dilaksanakan melalui PPP. Pra-studi kelayakan terdiri dari dasar desain proyek,
analisis keuangan serta dokumentasi lainnya sebagaimana diatur dalam peraturan. Pra-studi
kelayakan harus mencakup analisis risiko, termasuk langkah-langkah yang dapat mengurangi
risiko.
3. Mengembangkan bentuk kerjasama antara pemerintah dan sektor swasta serta
mengembangkan mekanisme dukungan pemerintah. Proyek PPP dapat dilaksanakan melalui
berbagai bentuk kerjasama publik-swasta yang telah ada. Dukungan pemerintah bisa berupa
insentif pajak, pembebasan tanah, pembiayaan, dll. Berbagai mekanisme dukungan
pemerintah untuk sebuah proyek akan dicantumkan dalam dokumen tender.
4. Menawarkan program investasi melalui buku PPP. Setelah tahap penyiapan dukungan
pemerintah selesai disusun, Unit Pusat Kerjasama Pemerintah dan Swasta (Bappenas) siap
untuk menawarkan paket investasi melalui buku rencana induk PPP. Sosialisasi buku PPP
dilakukan melalui berbagai media.
5. Berpartisipasi dalam proses tender. Semua sektor swasta dapat mengakses informasi tender
yang tersedia dalam Buku PPP baik melalui internet maupun melalui media lainnya. Semua
sektor swasta yang tertarik dapat berpartisipasi dalam proses tender, termasuk sektor swasta
yang telah mengusulkan program dan menyiapkan pra-studi kelayakan, dengan cara
mengirimkan surat pernyataan minat untuk berpartisipasi dalam proses tender.
89
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.8 Kerjasama Swasta – Tanggung Jawab Sosial
Perusahaan/Corporate Social Responsibility (CSR)
Banyak perusahaan skala besar dan sedang di Indonesia melaksanakan tanggungjawab sosial
perusahaan. Perhatian terhadap pentingnya CSR sekarang menjadi kecenderungan global, dan
apabila diterapkan secara benar, ini dapat menjadi salah satu dari beberapa jalan keluar (solusi)
untuk memecahkan ambang antara pemenuhan kebutuhan untuk kaum miskin dengan mencari
keuntungan. Kedua-duanya keuntungan dan pemenuhan kebutuhan tersebut dapat maju secara
beriringan dengan memberdayakan yang miskin dan perlindungan lingkungan secara
berkelanjutan.
Dalam Roadmap Citarum, program investasi yang disusun pendanaan bukan hanya berasal dari
pemerintah, donor dan masyarakat saja, tetapi juga melibatkan swasta dalam pendanaannya,
salah satunya melalui CSR. Banyaknya perusahaan besar baik di wilayah Jawa Barat maupun di
DKI Jakarta yang memanfaatkan air di wilayah sungai Citarum menjadi salah satu pertimbangan
untuk melibatkan sektor swasta dalam program CSR. Dengan pelibatan sektor swasta melalui
CSR ini, sektor swasta diharapkan dapat ikut memperbaiki kualitas lingkungan dan kualitas air di
sungai melalui beberapa program, antara lain melalui program perbaikan lingkungan seperti
kegiatan produksi bersih melalui efisiensi penggunaan sumber daya alam dan keanekaragaman
hayati, pengelolaan sampah melalui 3R, konservasi lahan kristis, penghijauan dilahan DAS,
penanaman pohon disekitar sungai Citarum dengan pemberdayaan petani untuk memeliharanya,
serta pendidikan lingkungan bagi masyarakat.
4.8.1 Definisi
Tanggungjawab Sosial dan Lingkungan (Corporate Social Responsibility/CSR) adalah komitmen
Perusahaan untuk berperan serta dalam pembangunan ekonomi berkelanjutan guna
meningkatkan kualitas kehidupan dan lingkungan yang bermanfaat, baik bagi Perusahaan
sendiri, komunitas setempat, maupun pada masyarakat secara umum.
CSR (Corporate Social Responsibility) adalah tanggung jawab suatu perusahaan terhadap
dampak sosial dan lingkungan melalui perilaku kebijakan yang transparan dan etis guna
memberikan kontribusi terhadap pembangunan berkelanjutan, kesehatan dan kesejahteraan
masyarakat, dengan memperhitungkan harapan stakeholder dan dipraktekkan sesuai hukum
yang berlaku dan konsisten dengan norma-norma internasional dan terintegrasi. (ISO 26000:
2010 Guidance on Social Responsibility).
Dalam Undang-Undang No.40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas, pada pasal 74 ayat 1
disebutkan bahwa PT yang menjalankan usaha di bidang dan atau bersangkutan dengan sumber
daya alam wajib menjalankan tanggungjawab sosial dan lingkungan.
Dasar hukum pelaksanaan Tanggungjawab Sosial dan Lingkungan adalah sebagai berikut :
 Undang-undang Nomor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas
 Undang-undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal
 Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup
 Undang-undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia
 Undang-undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan
 Undang-undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air
 Undang-undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen
 Undang-undang Nomor 18 tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah
 Undang-undang Nomor 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara (BUMN)
 PP Nomor 47 Tahun 2012 tentang Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan Perseroan
Terbatas
 Peraturan Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara Nomor Per-05/MBU/2007 tentang
Program Kemitraan Badan Usaha Milik Negara dengan Usaha Kecil, dan Program Bina
Lingkungan.
90
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.8.2 Proses dan prosedur
Bagan proses dan prosedur untuk CSR disajikan pada Flow Chart 4.15. Prosedurnya dirangkum
sebagai berikut :
Pelaku
Prosedur
Sekretariat RCMU
1. Memfasilitasi Roadmap Citarum kepada Mitra
CSR di Jawa Barat
Bappeda
(Sekretariat Mitra CSR Jabar)
2. Menyiapkan daftar program CSR dan
mempublikasikannya
Sektor Swasta
3. Mengajukan Pernyataan Minat (SOI) termasuk
rencana kerja-alokasi anggaran kepada
Sekretariat Mitra CSR Jabar
Bappeda
(Sekretariat Mitra CSR Jabar)
4. Menerima SOI dan melaksanakan rapat
koordinasi untuk melihat kelengkapan
administrasi, analisa evaluasi, dan pengambilan
keputusan
Bappeda
(Sekretariat Mitra CSR Jabar),
Sektor Swasta
5. Menyetujui rencana kerja serta membuat
kontrak kerja (MOU)
6. Memfasilitasi pertemuan dan kerjasama antara
Mitra CSR Perusahaan dengan CSO terpilih
Organisasi Masyarakat/
LSM/CSO terpilih
7. Melaksanakan program /penyaluaran bantuan
Bappeda
(Sekretariat Mitra CSR Jabar)
8. Melakukan pendampingan dan supervisi teknis
untuk organisasi masyarakat/LSM pelaksanaan
program/penyaluran bantuan
Organisasi Masyarakat/
LSM/CSO terpilih
9. Menyusun laporan pelaksanaan kegiatan
kepada Sektor Swasta dan Sekretariat Mitra
CSR Jabar
Bappeda
(Sekretariat Mitra CSR Jabar)
10. Melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap
proses dan keluaran kegiatan.
Sektor Swasta
11. Peresmian program kegiatan
91
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 4.15
KERJASAMA SWASTA- TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN /CSR
Pemerintah Jawa Barat
Sekretariat RCMU
Sektor Swasta
Organisasi Masyarakat/
LSM / CSO
Bappeda ( Sekretariat Mitra CSR )
Mulai
Masukan
 Roadmap
Citarum
2. Menetapkan program CSR
dan mempublikasikan kriteria
kerja serta beberapa langkah
partisipasi swasta dalam CSR
4. Menerima SOI dan
melaksanakan rapat koordinasi
untuk melihat kelengkapan
administrasi, analisa evaluasi,
dan pengambilan keputusan
5. Menyetujui rencana kerja serta
membuat kontrak
kerjasama/MOU
1. Memfasilitasi Roadmap
Citarum kepada Mitra CSR
Perusahaan di Jabar
3. Mengajukan Pernyataan Minat
(SOI) termasuk rencana kerjaalokasi anggaran kepada
Sekretariat Mitra CSR
5. Menyetujui rencana kerja serta
menandatangani kontrak
kerjasama/MOU
6.Memfasilitasi pertemuan dan
kerjasama antara Mitra CSO
Perusahaan dengan CSO terpilih
7.Melaksanakan
program/penyaluran bantuan
8.Menyediakan pendampingan dan
supervisi teknis untuk LSM
pelaksana program
9.Menyusun pelaksanaan
program kegiatan
Keluaran
 Pelaksanaan
program CSR
10. Melakukan pemantuan dan
evaluasi terhadap proses.
11. Peresmian program kegiatan
CSR
92
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.8.3 Penjelasan
Uraian unuk melaksanakan program CSR di Wilayah Sungai Citarum adalah sebagai berikut :
1.
Memfasilitasi Roadmap Citarum kepada Mitra CSR di Jawa Barat. Sekretariat RCMU,
menyusun Roadmap Citarum yang di dalamnya terdapat beberapa program kegiataan yang
menggunakan dana dari sektor swasta melalui mekanisme CSR. Program di dalam
Roadmap Citarum dipakai sebagai salah satu dasar untuk perumusan program di
Sekretariat Mitra CSR, Bappeda Provinsi Jawa Barat, khususnya berkaitan dengan aktivitas
yang dilakukan di wilayah sungai Citarum.
2.
Menetapkan program CSR dan mempublikasikan kriteria kerja serta beberapa langkah
partisipasi sektor swasta yang berminat untuk terlibat dalam CSR di wilayah sungai Citarum.
Berdasarkan program yang ada di Roadmap Citarum, Sekretariat Mitra CSR Bappeda,
merumuskan program CSR di wilayah sungai Citarum, sekaligus mempublikasikan kepada
perusahaan-perusahaan atau sektor swasta yang berminat terlibat dalam program CSR.
3.
Mengajukan Pernyataan Minat (SOI) termasuk rencana kerja-alokasi anggaran kepada
Sekretariat Mitra CSR,Bappeda Jawa Barat. Perusahaan atau sektor swasta yang berminat
untuk terlibat dalam kegiatan/program mengirimkan surat pernyataan minat (SOI) kepada
Sekretariat Mitra CSR,Bappeda.
4.
Menerima SOI dan melaksanakan rapat koordinasi untuk melihat kelengkapan administrasi,
analisa evaluasi dan pengambilan keputusan. Sekretariat Mitra CSR, Bappeda, menerima
rencana kerja yang disusun oleh perusahaan atau sektor swasta, dan kemudian melakukan
rapat koordinasi untuk membahas rencana kerja yang diusulkan. Dalam rapat koordinasi
tersebut menyetujui beberapa hal, antara lain pemilihan jenis kegiatan, lokasi kegiataan,
anggaran, rencana kerja, memilih instansi yang relevan untuk memberikan bimbingan dan
pengawasan serta lembaga yang nantinya akan melaksanakan pekerjaan. Hasil dari rapat
koordinasi akan dibahas dengan perusahaan atau sektor swasta yang mengajukan minat
(SOI).
5.
Menyetujui rencana kerja serta membuat kontrak kerja (MOU). Berdasarkan hasil
pembahasan antara perusahaan atau sektor swasta yang mengajukan minat (SOI) dengan
Sekretariat Mitra CSR,Bappeda,maka kontrak kerja dibuat dan ditandatangani kedua belah
pihak.
6.
Memfasilitasi pertemuan dan kerjasama antara Mitra CSR Perusahaan dengan CSO terpilih.
Bappeda akan memfasilitasi pertemuan antara Mitra CSR Perusahaan dan CSO terpilih
sebelum pelaksaan program.
7.
Melaksanakan program/penyaluran bantuan. Setelah mendapat sejumlah biaya untuk
pelaksanaan program dari perusahaan atau sektor swasta, CSO terpilih akan mulai
melaksanakan pekerjaan. Kegiatan dimulai sesuai dengan perencanaan di dalam rencana
kerja. Segala pengeluaran keuangan dari pelaksanaan kegiatan tersebut diwajibkan
melampirkan bukti-bukti. Disamping itu, hendaknya disusun pula berita acara kegiataan
berkenaan dengan kegiatan-kegiatan inti dari program. Berita acara tersebut nantinya
sebagai bahan masukan pembuatan laporan kegiatan.
8.
Menyediakan pendampingan dan supervisi teknis untuk organisasi masyarakat. Instansi
terkait yang ditunjuk melaksanakan pendampingan berupa bantuan teknis pada hal-hal
penting yang menjadi tolok ukur kesuksesan kegiatan, misalnya jika kegiatan pembangunan
fisik maka bantuan teknis meliputi penggunaan desain teknik, ukuran-ukuran yang lazim
digunakan, dan sebagainya. Disamping pendampingan, tugas supervisi sekaligus
dilaksanakan oleh instansi pendamping.
9.
Menyusun laporan pelaksanaan kegiatan. Sesuai dengan berita acara serta berbagai
kegiatan lainnya, disusunlah laporan pelaksanaan kegiatan oleh organisasi masyarakat. Isi
laporan pelaksanaan kegiatan meliputi : ringkasan eksekutif, aktivitas harian/bulanan,
capaian per kegiatan, masalah/kendala yang dihadapi serta kesimpulan. Laporan kegiatan
93
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
dilengkapi pula dengan lampiran-lampiran yang dibutuhkan seperti daftar hadir pekerjaan,
laporan keuangan, berita acara kegiataan dan sebagainya.
10. Melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap proses dan keluaran kegiatan. Setelah
Sekretariat Mitra CSR, Bappeda menerima laporan pelaksanaan yang dibuat oleh CSO
terpilih, selanjutnya melakukan pengkajian terhadap materi laporan yang bilamana perlu
disertai kunjungan lapangan untuk melihat keluaran kegiatan. Dari sisi keuangan, dilakukan
pula pemeriksaan mengenai bukti-bukti pengeluaran dan kepatutan harga/biaya yang
dikeluarkan. Jika tidak ditemui permasalahan, maka Sekretariat Mitra CSR, Bappeda,
mengeluarkan surat persetujuan menerima laporan pelaksanaan kegiatan. Jika masih
terdapat hal-hal yang perlu diamati dan diperbaiki, maka Sekretariat Mitra CSR, Bappeda,
meminta CSO pelaksana untuk melaksanakan perbaikannya.
Sekretariat Mitra CSR, Bappeda, melaksanakan kegiatan pemantuan terhadap pemanfaatan
dana program, kemajuan fisik/program, keterlibatan stakeholder lain serta keluaran-keluaran
yang disebutkan di dalam rencana. Sekretariat Mitra CSR, Bappeda berhak menegur CSO
pelaksana jika melaksanakan kegiatan tidak sesuai dengan rencana. Jika menemui
kesulitan di dalam pelaksanaan kegiatan, CSO pelaksana dapat berkonsultasi kepada
instansi pendampingnya ataupun Sekretariat Mitra CSR,Bappeda.
Sekretariat Mitra CSR,Bappeda akan menyiapkan dokumentasi proyek. Seluruh laporan dan
dokumentasi lain yang berkaitan dengan perencanaan dan pelaksanaan proyek akan
didokumentasikan.
Bappeda akan mempersiapkan dokumentasi proyek. Semua laporan dan dokumen lain yang
berkaitan dengan perencanaan dan pelaksanaan proyek akan didokumentasikan.
11. Peresmian program kegiatan. Setelah pekerjaan selesai dilaksanakan, dan seluruh laporan
disetujui oleh pihak-pihak perusahaan atau sektor swasta, maka Sekretariat Mitra CSR,
Bappeda, akan menyerahkan hasil program kegiatan kepada pihak perusahaan atau sektor
swasta untuk diresmikan.
94
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.9 Kerjasama Pemerintah-Masyarakat – Inisiasi Pemerintah
Program investasi mendukung prakarsa masyarakat dan Civil Society Organization (CSO)
melalui pendekatan partisipasif untuk berbagai kegiatan. Masyarakat akan berperan penting
dalam memutuskan jenis kegiatan daerah yang akan diprioritaskan, tipe teknologi yang akan
digunakan untuk fasilitas air dan sanitasi, perbaikan lingkungan, serta pengelolaan air di tingkat
usaha tani. Agar masyarakat berpartisipasi dalam program Roadmap Citarum, maka pemerintah
melakukan pemberdayaan masyarakat. Kelompok masyarakat akan ditingkatkan kemampuannya
untuk memberi contoh dalam kegiatan perencanaan dan pelaksanaan dengan bantuan fasilitator
yang dilatih oleh CSO yang memenuhi syarat (qualified), dan akan bertanggung jawab secara
terus menerus atas pelaksanaan operasi dan pemeliharaan prasarana yang dibangun.
CSO terlibat dalam menyiapkan Roadmap Citarum melalui kegiatan demo-pilot yang
dilaksanakan di Wilayah Sungai Citarum, seperti kegiatan pendidikan lingkungan, kegiatan
pembuatan pupuk organik, pendokumentasian kondisi Wilayah Citarum melalui foto, serta
kegiatan mitigasi bencana. Kegiatan tersebut dilakukan secara perorangan maupun dalam
jaringan kerja informal. CSO telah aktif dalam berbagai kegiatan tersebut dapat melengkapi dan
bersinergi sebagai bagian dari Roadmap Citarum.
Dalam Undang Undang Nomor 7 Tahun 2004 Tentang Sumber Daya Air, pasal 84 Pasal (1)
menyatakan bahwa : Masyarakat mempunyai kesempatan yang sama untuk berperan dalam
proses perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan terhadap pengelolaan sumber daya air. Oleh
sebab itu, partisipasi masyarakat sangat diperlukan dalam pengelolaan sumber daya air.
Dalam program investasi Roadmap Citarum, partisipasi masyarakat dapat berasal dari inisiasi
pemerintah, dapat juga berasal dari inisiasi masyarakat. Dalam dokumen Aturan Main ini, akan
diuraikan mengenai partisipasi masyarakat dalam Roadmap Citarum melalui partisipasi
masyarakat yang inisiasinya berasal dari pemerintah dan inisiasi yang berasal dari masyarakat.
4.9.1 Definisi
Pemerintah memprakarsai program pembangunan guna mendorong peningkatkan partisipasi
masyarakat dalam pembangunan prasarana/infrastruktur, pembangunan fasilitas umum,
perbaikan lingkungan serta program lainnya yang berada di wilayahnya.
Diharapkan dengan adanya partisipasi masyarakat lokal dalam pembangunan akan
membangkitkan dan meningkatkan kesadaran masyarakat dalam pemeliharaan fasilitas
terbangun nantinya.
Masyarakat dalam konteks ini adalah kelompok masyarakat atau komunitas swadaya
masyarakat/paguyuban di tingkat RT/RW, organisasi masyarakat atau CSO yang berdomisili di
wilayah dimana program atau kegiatan tersebut akan dilangsungkan.
95
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.9.2 Proses dan prosedur
Bagan proses untuk kerjasama pemerintah masyarakat diprakarsai oleh pemerintah disajikan
pada Flow Chart 4.16. Prosedurnya dirangkum sebagai berikut :
Pelaku
Prosedur
PCMU (BBWS)
1. Merumuskan program
PIU (Instansi Terkait)
2. Menetapkan program dan mempublikasikan
kriteria kerja serta beberapa langkah partisipasi
masyarakat.
CSO
3. Mengajukan Pernyataan Minat (SOI) termasuk
rencana kerja-alokasi anggaran kepada
Bappeda.
PIU (Instansi Terkait)
4. Menerima SOI dan melaksanakan rapat
koordinasi dengan instansi terkait.
CSO
5. Menyesuaikan rencana kerja dengan aktivitas
yang telah disetujui.
PIU (Instansi Terkait)
6. Memeriksa dan menyetujui rencana kerja serta
membuat kontrak kerja.
CSO
7. Melaksanakan pekerjaan.
PIU (Instansi Terkait)
8. Menyediakan pendampingan dan supervisi
teknis untuk organisasi masyarakat.
CSO
9. Menyusun laporan pelaksanaan kegiatan.
PIU (Instansi Terkait)
10. Melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap
proses dan keluaran kegiatan.
96
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 4.16
KERJASAMA PEMERINTAH-MASYARAKAT – INISIASI PEMERINTAH
PIU (Instansi Terkait)
Sekretariat RCMU
PCMU (BBWS)
CSO/ Kelompok Masyarakat
Mulai
Masukan
 Roadmap
Citarum
Keluaran
 Pelaksanaan
program partisipasi
masyarakat
2. Menetapkan program dan
mempublikasikan kriteria kerja
serta beberapa langkah
partisipasi masyarakat
1. Merumuskan program
3. Mengajukan Pernyataan Minat
(SOI) termasuk rencana kerjaalokasi anggaran kepada
PCMU (BBWS)
4. Menerima SOI dan
melaksanakan rapat
koordinasi dengan instansi
terkait
5. Menyesuaikan rencana kerja
dengan aktivitas yang disetujui
6. Memeriksa dan menyetujui
rencana kerja serta membuat
kontrak kerja
7. Melaksanakan pekerjaan
10. Melakukan pemantuan dan
evaluasi terhadap proses dan
keluaran kegiatan.
8. Menyediakan pendampingan
dan supervisi teknis untuk
organisasi masyarakat
9. Menyusun laporan
pelaksanaan kegiatan
.
97
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.9.3 Penjelasan
Uraian untuk melaksanakan kerjasama pemerintah masyarakat yang diprakarsai oleh pemerintah
adalah sebagai berikut :
1.
Merumuskan program. Perumusan program dilakukan oleh lembaga pemerintah yang terkait
dengan program, yang memilik iminat yang tinggi dalam keberhasilan program sesuai
dengan tanggung jawabnya.
2.
Menetapkan program dan mempublikasikan kriteria kerja serta beberapa langkah partisipasi
masyarakat. Perumusan serta inisiasi program dari PCMU (BBWS) bekerjasama dengan
Pemerintah Daerah. Kriteria berkaitan dengan siapa saja yang terlibat untuk berpartisipasi,
dan penetapan bidang-bidang kegiatan yang dapat dikerjakan oleh masyarakat, khususnya
berkaitan dengan penyediaan pelayanan umum. Kriteria tersebut juga berupa tolok ukur
kinerja keuangan, teknis, kelembagaan, sosial dan lingkungan. Pemerintah lokal, dalam hal
ini harus membangun kriteria yang diakui oleh publik.
3.
Mengajukan Pernyataan Minat (SOI) termasuk rencana kerja-alokasi anggaran kepada PIU.
CSO atau organisasi masyarakat yang berminat untuk terlibat dalam kegiatan/program harus
mengirimkan surat kepada PIU. Untuk memastikan PIU bahwa mereka datang dari sebuah
organisasi masyarakat di daerah, surat tersebut harus ditandatangani oleh RT / RW
(lingkungan asosiasi) yang menjelaskan bahwa CSO atau organisasi masyarakat tersebut
berada di wilayah tersebut. CSO akan menyerahkan rencana kerja dan alokasi anggaran
berdasarkan deskripsi program yang disediakan oleh PIU. Rencana kerja meliputi alokasi
jadwal kerja, deskripsi pekerjaan, serta spesifikasi staf yang diperlukan.
4.
Menerima SOI dan melaksanakan rapat koordinasi dengan instansi terkait. Bappeda
menerima rencana kerja yang disusun oleh CSO, dan kemudian melakukan rapat koordinasi
untuk membahas rencana kerja yang diusulkan. Dalam rapat koordinasi tersebut menyetujui
beberapa hal, antara lain memilih lembaga yang relevan untuk memberikan bimbingan dan
pengawasan. Lembaga yang ditugaskan (fasilitator) akan menerima mandat dari PIU untuk
melaksanakan tugas. Lembaga tersebut, akan merumuskan rencana kerja. Rencana kerja
akan dibahas dengan wakil-wakil dari CSO.
5.
Menyesuaikan rencana kerja dengan aktivitas yang telah disetujui. Rencana kerja yang telah
disusun oleh organisasi masyarakat perlu disesuaikan kembali berdasarkan masukan yang
diberikan oleh instansi yang terkait. Penyesuaian rencana kerja tersebut diharapkan dapat
lebih implementatif setelah penyesuaian tersebut. Segera setelah rencana kerja disesuaikan
oleh CSO, kemudian diserahkan kembali ke PIU.
6.
Memeriksa dan menyetujui rencana kerja serta membuat kontrak kerja. PIU akan mengkaji
rencana kerja. Beberapa hal yang dikaji antara lain: besaran anggaran dan nilai kepatutan
pada masing-masing pos anggaran, lamanya kegiatan, keluaran serta desain teknis yang
direncanakan. Semua item akan dimasukkan dalam kontrak yang akan ditandatangani oleh
PIU dan CSO.
7.
Melaksanakan pekerjaan. Setelah mendapat sejumlah uang dari PIU, organisasi masyarakat
akan mulai melaksanakan pekerjaan. Kegiatan dimulai sesuai dengan perencanaan di dalam
rencana kerja. Segala pengeluaran keuangan dari pelaksanaan kegiatan tersebut diwajibkan
melampirkan bukti-bukti. Disamping itu, hendaknya disusun pula berita acara kegiatan
berkenaan dengan kegiatan-kegiatan inti dari program. Berita acara tersebut nantinya
sebagai bahan masukan pembuatan laporan kegiatan.
8.
Menyediakan pendampingan dan supervisi teknis untuk CSO. Instansi terkait yang ditunjuk
melaksanakan pendampingan berupa bantuan teknis pada hal-hal penting yang menjadi
tolok ukur kesuksesan kegiatan, misalnya jika kegiatan pembangunan fisik maka bantuan
teknis meliputi penggunaan desain teknik, ukuran-ukuran yang lazim digunakan, dan
sebagainya. Disamping pendampingan, tugas supervisi sekaligus dilaksanakan oleh instansi
pendamping.
98
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
9.
Menyusun laporan pelaksanaan kegiatan. Sesuai dengan berita acara serta berbagai
kegiatan lainnya, disusunlah laporan pelaksanaan kegiatan oleh CSO. Isi laporan
pelaksanaan kegiatan meliputi : ringkasan eksekutif, aktivitas harian/bulanan, capaian per
kegiatan, masalah/kendala yang dihadapi serta kesimpulan. Laporan kegiatan dilengkapi
pula dengan lampiran-lampiran yang dibutuhkan seperti daftar hadir pekerjaan, laporan
keuangan, berita acara kegiataan dan sebagainya.
10. Melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap proses dan keluaran kegiatan. Setelah PIU
menerima laporan pelaksanaan yang dibuat oleh organisasi masyarakat, selanjutnya
melakukan pengkajian terhadap materi laporan yang bilamana perlu disertai kunjungan
lapangan untuk melihat keluaran kegiatan. Dari sisi keuangan, dilakukan pula pemeriksaan
mengenai bukti-bukti pengeluaran dan kepatutan harga/biaya yang dikeluarkan. Jika tidak
ditemui permasalahan, maka PIU mengeluarkan surat persetujuan menerima laporan
pelaksanaan kegiatan. Jika masih terdapat hal-hal yang perlu diamati dan diperbaiki, maka
PIU meminta organisasi masyarakat untuk melaksanakan perbaikannya.
PIU melaksanakan kegiatan pemantuan terhadap pemanfaatan dana program, kemajuan
fisik/program, keterlibatan stakeholder lain (jika dalam rencana disebutkan) serta keluarankeluaran yang disebutkan di dalam rencana. PIU berhak menegur organisasi
masyarakat/CSO jika melaksanakan kegiatan tidak sesuai dengan rencana. Jika menemui
kesulitan di dalam pelaksanaan kegiatan, organisasi masyarakat dapat berkonsultasi kepada
instansi pendampingnya ataupun PIU.
PIU akan menyiapkan dokumentasi proyek. Seluruh laporan dan dokumentasi lain yang
berkaitan dengan perencanaan dan pelaksanaan proyek akan didokumentasikan.
99
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.10 Kerjasama Pemerintah-Masyarakat - Inisiasi Masyarakat
4.10.1 Definisi
Kerjasama pemerintah - masyarakat - inisiasi masyarakat adalah kegiatan pembangunan yang
direncanakan, dilaksanakan dan dievaluasi oleh masyarakat. Kegiatan ini melibatkan pemerintah
untuk mensinkronkan kegiatan tersebut dengan program lain, serta untuk membiayai atau
memberikan dana. Kegiatan pembangunan direncanakan untuk dioperasikan dalam skala
lokal/desa.
Dalam kerjasama ini, masyarakat akan bertanggung jawab atas kelayakan program yang
diusulkan. Sebagai pemahaman tambahan, pentingnya program pengembangan masyarakat
melalui dukungan lembaga pemerintah atau non-pemerintah sebagai proses penyiapan sebelum
memasuki pelaksanaan kegiatan. Beberapa dukungan dari lembaga pemerintah atau nonpemerintah antara lain dimaksudkan untuk membangun konsensus publik, meningkatkan
kesadaran masyarakat, meningkatkan keterlibatan dalam proses pembangunan, serta memiliki
inisiatif sebagai bagian dari masyarakat dan meningkatkan kesadaran masyarakat atas manfaat
proyek. Penekanan dukungan diberikan pada pengumpulkan informasi dari masyarakat,
hubungan masyarakat, serta mendukung jelasnya keberpihakan. Proses dukungan dilaksanakan
oleh lembaga pemerintah atau non-pemerintah dalam kerangka pendidikan, persuasi dan advokat
di tingkat masyarakat.
4.10.2 Proses dan prosedur
Bagan untuk proses kerjasama pemerintah masyarakat yang diprakarsai oleh masyarakat
disajikan dalam Flow Chart 4.17. Prosedur ini dirangkum sebagai berikut:
Pelaku
Prosedur
Organisasi Masyarakat/CSO
1.
PCMU (BBWS)
2.
Menjelaskan format baku penyusunan proposal
PIU (Instansi terkait)
3.
Memberikan bantuan teknis dalam menyusun
proposal kegiatan
Organisasi masyarakat/CSO
4.
Melengkapi usulan proposal proyek.
PCMU (BBWS)
(Instansi terkait)
5.
Melaksanakan
berkoordinasi
PIU (Instansi terkait)
6.
Menandatangani
kontrak
kerjasama
antara
organisasi masyarakat/CSO dan instansi terkait.
Organisasi masyarakat/CSO
7.
Menyiapkan langkah awal untuk pelaksanaan
proyek.
8.
Menyediakan bantuan teknis selama pelaksanaan
proyek.
dan
PIU
Menyusun proposal
diskusi
bersama
untuk
100
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 4.17
KERJASAMA PEMERINTAH-MASYARAKAT-INISIASI MASYARAKAT
PCMU (BBWS)
Sekretariat RCMU
PIU (Lembaga Terkait)
Organisasi Masyarakat/CSO
Mulai
Masukan
2. Menjelaskan format baku
penyusunan proposal
1. Menyusun proposal
 Roadmap
Citarum
5. Melaksanakan diskusi
bersama untuk berkoordinasi
3. Memberikan bantuan teknis
dalam menyusun proposal
kegiatan
6. Menandatangani kontrak
kerjasama antara masyarakat
dan instansi terkait
4. Melengkapi usulan proposal
proyek
7. Menyiapkan langkah awal
untuk pelaksanaan proyek
Keluaran
 Pelaksanaan
program
partisipasi
masyarakat
8. Menyediakan bantuan teknis
selama pelaksanaan proyek
101
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
4.10.3 Penjelasan
Uraian lebih lanjut dari tahapan di atas adalah sebagai berikut:
1.
Menyusun usulan atau proposal. Kelompok masyarakat akan mengidentifikasi masalah
dalam sebuah diskusi di antar warga. Pra-syarat dalam melakukan diskusi warga adalah
harus dihadiri oleh komponen masyarakat yang ada seperti RT/RW, LKMD, aparat desa,
serta pemimpin informal. Masyarakat akan membentuk sebuah tim kecil untuk menyusun
usulan agar diterima oleh aparat desa. Dalam penyusunan usulan tersebut, tim kecil akan
memfasilitasi dialog antara masyarakat dengan masyarakat dan pemerintah untuk
mengidentifikasi permasalahan dan strategi pemecahan masalah berdasarkan kebutuhan
dan prioritas mereka.
2. Menjelaskan format baku penyusunan proposal. Format baku dimaksudkan untuk
memberikan standar yang jelas serta untuk memberikan penilaian dan evaluasi secara
mudah dilakukan oleh PCMU (BBWS). Format baku dan penilaian sebaiknya didasarkan
pada aplikasi dan penilaian yang telah disosialisasikan sebelumnya. Format proposal
berisikan :
a. Surat informasi proyek yang ditujukan kepada Kepala BBWS.
b. Uraian usulan proyek yang mencakup : lokasi, penyusunan masalah, tujuan, penerima
manfaat, kegiatan, rencana kerja, staf, anggaran, pihak pendukung ,dan pelaksana
proyek.
c. Foto obyek kegiatan.
d. Jadwal pelaksanaan proyek.
e. Detail biaya proyek.
f. Gambar teknis.
Identifikasi usulan proyek telah dilengkapi pula dengan kriteria dalam semua aspek. Kriteria
tersebut telah ditetapkan oleh PCMU (BBWS) dengan instansi terkait sebagai bagian dari
format baku proposal.
3.
Memberikan bantuan teknis dalam menyusun proposal kegiatan. Bantuan teknis
dimaksudkan untuk memberikan arahan teknis berupa penyusunan rancangan detail
proposal proyek, pengelolaan bahan dan pengembangan sumber daya manusia untuk
mencapai optimalisasi pelaksanaan proyek.
4.
Melengkapi usulan proposal proyek. Kegiatan ini, yang dilakukan oleh masyarakat,
dimaksudkan untuk menyempurnakan proposal proyek hingga sesuai format baku,
pertimbangan teknis dan finansial serta rencana pelaksanaan yang optimal dalam bentuk
manajemen bahan dan tenaga kerja. Setelah melalui tahap ini, proposal proyek bisa
dikatakan lengkap.
5.
Melaksanakan diskusi bersama untuk berkoordinasi. PCMU (BBWS) akan memeriksa
usulan proposal dan melakukan beberapa kegiatan koordinasi. PIU (instansi terkait) akan
memeriksa substansi usulan di bawah pertimbangan teknis dari masing-masing subjek.
Diskusi antara PCMU(BBWS) dan PIU (institusi terkait) akan diadakan untuk mensinkronkan
program dengan rencana pemerintah. Rapat kordinasi ini merupakan forum penelitian yang
terakhir sehingga menjadi usulan yang sempurna dan benar-benar prioritas kebutuhan di
lingkungan. Rapat koordinasi tersebut juga membicarakan tindakan antisipatif melalui
koordinasi bila masyarakat menjalin hubungan kerja dengan pihak lain serta memperjelas
posisi masing-masing pihaknya.
6.
Menandatangani kontrak kerjasama antara masyarakat dan PIU(instansi terkait).
Penandatanganan ini merupakan formalisasi hubungan kerjasama antara PIU (instansi
terkait) dengan masyarakat. Kontrak tersebut mencakup hak dan kewajiban masing-masing
pihak, persyaratan kerjasama serta tindakan bila salah satu pihak mengingkari persyaratan.
Ke depan, kontrak tersebut akan menjadi dokumen penting yang mengikat secara hukum.
102
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Lembaga donor yang dipilih harus berorientasi pada peningkatan partisipasi masyarakat
tidak hanya mempertahankan hasil proyek tapi lebih menekankan pada proses kerja.
7.
Menyiapkan langkah awal untuk pelaksanaan proyek. Tahap ini, menghasilkan rancangan
teknis DED (Detailed Engineering Design). Selanjutnya perlu dilaksanakan sosialisasi
tentang keberadaan proyek di masyarakat termasuk apabila diperlukan tindakan konsolidasi
lahan dan perekrutan staf. Proses dan prosedur untuk tahap pelaksanaan proyek, operasi
dan pemeliharaan perencanaan serta monitoring dan evaluasi juga harus disiapkan.
8.
Menyediakan bantuan teknis selama pelaksanaan proyek. PIU (instansi yang terkait) harus
memberikan bantuan kepada masyarakat dalam pengawasan pelaksanaan proyek sehingga
tidak keluar dari peraturan teknis dan persyaratan yang berhubungan dengan operasi dan
pemeliharaan. Bantuan tersebut diberikan melalui tinjauan lapangan. Apabila ada
permasalahan di lapangan, maka PIU (instansi terkait) berkewajiban memberikan usulan
penyelesaian berikut konsekuensi aspek teknis yang muncul. Evaluasi pelaksanaan tidak
hanya dititikberatkan pada aspek teknis, namun termasuk proses mulai persiapan
masyarakat hingga pelaksanaan proyek.
103
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
5. PERSIAPAN PELAKSANAAN PROYEK
5.1 Pendahuluan
Setelah program investasi Roadmap Citarum terintegrasi ke dalam program Rencana Jangka
Menengah Nasional (RPJMN) dan Program Jangka Menengah Pembangunan Daerah (RPJMD)
Provinsi Jawa Barat dan Kabupaten/Kota yang ada di Wilayah Sungai Citarum, maka tahap
berikutnya adalah pelaksanaan dari program-program usulan kegiatan yang telah disetujui, baik
program yang bersifat fisik maupun yang bersifat non fisik.
Paket investasi yang termasuk dalam RPJMN atau RPJMD, yang sudah mempunyai komitmen
pendanaan melalui APBN atau APBD yang dipilih untuk dilaksanakan. Sebelum dilakukan
pelaksanaan fisik, ada kegiatan/investasi/intervensi yang terlebih dahulu memerlukan Studi
Kelayakan (FS), Analisis Menganai Dampak Lingkungan (AMDAL) dan Perencanaan Teknis Rinci
(DED). Kemudian ada kegiatan/intervensi yang mungkin memerlukan izin bangunan,
membutuhkan pembebasan lahan/tanah. Langkah berikutnya adalah pengadaan barang dan jasa
oleh pemasok/konsultan/kontraktor yang pada umumnya dilakukan dengan pelengan/kompetitif,
yang tentu saja sebelumnya sudah disiapkan paket-paket tender beserta dokumen tendernya
masing-masing termasuk spesifikasinya. Ada proses tender/pengadaan barang dan jasa yang
memerlukan persetujuan dari ADB berupa No Objection Letter (NOL).
Pada Bab ini akan membahas beberapa prosedur yang berkaitan dengan kegiatan di atas, antara
lain :
1.
2.
3.
4.
Studi kelayakan/Feasibility Study
Perencanaan Teknis Rinci (DED)/Detailed Engineering Design
Pengadaan Tanah Untuk Kepentingan Umum
Prosedur Pengadaan Barang dan Jasa
 Pengadaan Barang dan Jasa Konstruksi melalui Pelelangan Kompetisi Internasional
(International Competitive Bidding)
 Pengadaan Barang dan Jasa Konstruksi melalui Pelelangan Kompetisi Lokal (Local
Competitive Bidding)
 Pengadaan Barang dan Jasa Konstruksi melalui Penunjukan Langsung (Direct
Appointment)
Flow Chart 5.1
PENYIAPAN PELAKSANAAN FISIK
Sekretariat RCMU
PCMU (BBWS)
PIU (Instansi Terkait)
Mulai
Memasukkan program
investasi ke dalam
dokumen Roadmap
Citarum , dan mengikuti
perkembangan
realisasinya
Mengidentifikasi paket
investasi yang sudah
masuk dalam anggaran
dan memiliki komitmen
pendanaan dari berbagai
sumber pendanaan
Monitoring
Monitoring
Melakukan Studi
Kelayakan ( jika
diperlukan)
Perencanaan Teknis
Rinci (DED)
Pengadaan Tanah (jika
diperlukan), Proses
Tender dan
Pelaksanaan Fisik
104
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
5.2 Studi Kelayakan
5.2.1 Definisi
Penilaian kelayakan proyek mencakup dua tahap, pra-studi kelayakan dan studi kelayakan. Prastudi kelayakan bertujuan memberikan informasi awal proyek berdasarkan analisis cepat dan
bertujuan untuk memberikan indikasi pada tahap awal persiapan proyek, indikasi potensi dan
kendala dari aspek teknis, perspektif keuangan, ekonomi, sosial dan lingkungan. Hal ini biasanya
dilakukan selama Rencana Induk atau tahap Program Investasi. Studi kelayakan secara
keseluruhan merupakan langkah pertama dalam proses implementasi. Kelayakan suatu
kegiatan/investasi dinilai antara lain berdasarkan pertimbangan aspek teknis,keuangan, ekonomi,
sosial dan lingkungan. Ada juga kegiatan/intervensi yang memerlukan Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan (AMDAL)/Environment Impact Study (EIA). Jika proyek tidak memerlukan
AMDAL, maka cukup untuk melakukan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya
Pemantauan Lingkungan (UPL).
Dasar hukum penyusunan AMDAL adalah sebagai berikut :
1. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup
2. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 08 Tahun 2006 Tentan Pedoman
penyusunan analisis mengenai Dampak lingkungan hidup
3. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 03 Tahun 2010 Tentang Baku Mutu Air
Limbah Bagi Kawasan Industri
4. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 14 Tahun 2010 Tentang Dokumen
Lingkungan Hidup Bagi Usaha Dan/Atau Kegiatan Yang Telah Memiliki Izin Usaha Dan/Atau
Kegiatan Tetapi Belum memiliki dokumen lingkungan hidup
5. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2009 tentang Kawasan Industri
6. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor Tahun 2007 Tentang Dokumen
Pengelolaan Dan Pemantauan Lingkungan Hidup Bagi Usaha Dan/Atau Kegiatan Yang
Tidak Memillki Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup
7. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran dan/atau
Perusakan Laut
8. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan
Hidup Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air
9. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air
10. KepMen LH No. 30/MENLH/1 0/ 1999 tentang Panduan Penyusunan Dokumen Pengelolaan
Lingkungan
11. KepMen LH No. 42/MENLH/1999 tentang Pedoman Umum Pelaksanaan Audit Lingkungan
12. KepMen LH No. 2 Tahun 2000 tentang Pedoman Penilaian Dokumen AMDAL
13. KepMen LH No. 4 Tahun 2000 tentang Panduan Penyusunan AMDAL Kegiatan
PembangunanPermukiman Terpadu
14. KepMen LH No. 5 Tahun 2000 tentang Panduan Penyusunan AMDAL Kegiatan
Pembangunan di Daerah Lahan Basah
15. KepMen LH No. 40 Tahun 2000 tentang Pedoman Tata Kerja Komisi Penilai AMDAL
16. KepMen LH No. 41 Tahun 2000 tentang Pedoman Pembentukan” Komisi Penilai AMDAL
Kabupaten/Kota
17. KepMen LH No. 42 Tahun 2000 tentang Susunan Keanggotaan Komisi Penilai Tim Teknis
AnalisisMengenai Dampak Lingkungan Hidup
18. KepMen LH No. 17 Tahun 2001 tentang Jenis Rencana Usaha Dan/Atau Kegiatan Yang
Wajib Dilengkapi Dengan AMDAL
19. KepMen LH No. 86 Tahun 2002 tentang Pedoman Pelaksanaan Upaya Pengelolaan
Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup
20. KepMen LH No. 30 Tahun 2001 tentang Pedoman Pelaksanaan Audit Lingkungan Hidup
Yang Diwajibkan
21. KepMen LH No. 45 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan
22. Laporan Pelaksanaan Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL) dan Rencana
Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL)
105
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
5.2.2 Proses dan prosedur
Pelaku yang bertanggung jawab, dan proses pelaksanaan Studi Kelayakan disajikan dalam tabel
dibawah ini, dan dalam Flow Chart 5.2:
Pelaku
Prosedur
Sekretariat RCMU
1. Memasukkan program investasi ke dalam dokumen
Roadmap Citarum, dan mengikuti perkembangan
realisasinya
PCMU
2. Mengkoordinasikan/membantu/mendorong pelaksanaan
kegiatan/intervensi yang menggunakan dana dari ADB
(ICWRMIP)
PIU
3. Menyusun KAK atau TOR dan melaksanakan studi
kelayakan serta menyusun laporan pendahuluan (Inception
Report)
4. Mempresentasikan laporan pendahuluan (Inception Report)
kepada instansi terkait termasuk PCMU
PCMU
5. Memberikan masukan untuk menyempurnakan laporan
pendahuluan (Inception Report).
PIU
6. Mengumpulkan dan menganalisis data sekunder dan primer
7. Menyusun dan mempresentasikan laporan antara (Interim
Report)
PCMU
8. Memberikan masukan untuk menyempurnakan laporan
antara (Interim Report)
PIU
9. Melanjutkan pengumpulan dan analisis data.
10. Menyusun laporan dan mempresentasikan draft final Studi
Kelayakan
PCMU
11. Memberikan masukan untuk penyempurnaan draft final hasil
studi kelayakan
PIU
12. Menyempurnakan dan menyerahkan laporan final studi
kelayakan kepada instansi terkait.
PCMU
13. Memberikan persetujuan pada laporan final studi kelayakan
106
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 5.2
STUDI KELAYAKAN/ FEASIBILITY STUDY (FS)
Sekretariat RCMU
PCMU
PIU
Mulai
Paket
Investasi
Roadmap
1. Memasukkan program
investasi ke dalam dokumen
Roadmap Citarum dan
mengikuti realisasinya
2. Mengkoordinasikan/membantu/mendorong pelaksanaan
kegiatan/intervensi yang menggunakan dana dari ADB
(ICWRMIP)
5. Memberikan masukan untuk menyempurnakan laporan
pendahuluan (Inception Report).
3. Menyusun KAK atau TOR dan
melaksanakan studi kelayakan serta
menyusun laporan pendahuluan
4.Mempresentasikan laporan pendahuluan
(Inception Report) kepada instansi terkait
termasuk PCMU
6. Memberikan masukan untuk
menyempurnakan laporan pendahuluan
(Inception Report).
8. Memberikan masukan untuk penyempurnakan laporan
antara (Interm Report)
7. Menyusun dan mempresentasikan laporan
antara (Interim Report)
9.Melanjutkan pengumpulan dan analisis data
11. Memberikan masukan untuk penyempurnaan draft final
hasil studi kelayakan
10.Menyusun laporan dan mempresentasikan
draft final Studi Kelayakan
12. Menyempurnakan dan menyerahkan
laporan final studi kelayakan kepada
instansi terkait
13.Memberikan persetujuan pada laporan final studi
kelayakan
107
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
5.2.3 Penjelasan
1.
Memasukan program investasi ke dalam dokumen Roadmap Citarum dan mengikuti
perkembangan realisasinya.
2.
Mengkoordinasikan/membantu/mendorong
menggunakan dana dari ADB (ICWRMIP).
3.
Menyusun Kerangka Acuan (KAK) atau TOR dan melaksanakan studi kelayakan serta
menyusun laporan pendahuluan. PIU bertanggung jawab untuk mempersiapkan KAK. KAK
berisi penjelasan tentang latar belakang, tujuan dan ruang lingkup studi kelayakan. KAK
merupakan material referensi untuk penelitian yang harus dilakukan, di dalam format KAK
diperlukan isi dari proposal teknis dan biaya.
Pekerjaan persiapan meliputi mobilisasi tenaga kerja dan pengumpulan data yang relevan.
PIU akan memilih konsultan FS untuk melaksanakan pekerjaan studi kelayakan. Konsultan
FS menyusun laporan pendahuluan, yang merupakan pengembangan lebih lanjut dari
Kerangka Acuan(KAK). Laporan pendahuluan akan mencakup antara lain metodologi
penelitian dan rencana kerja.
4.
Mempresentasikan laporan pendahuluan. Laporan pendahuluan dipresentasikan oleh PIU
dengan tujuan untuk memastikan kesesuain dengan tujuan FS ,tujuan dan kriteria.
5.
Memberikan masukan untuk penyempurnaan laporan pendahuluan. PCMU memberikan
penilaian dan masukan untuk perbaikan laporan pendahuluan yang akan menjadi pedoman
dalam melaksanakan studi kelayakan selanjutnya.
6.
Mengumpulkan dan menganalisis data sekunder dan primer.
Data sekunder yang dikumpulkan, antara lain :
 Data spasial dan lingkungan
 Dara umum tentang kondisi sosial ekonomi, dan beberapa studi yang relevan lainnya
 Informasi teknis dalam sistem infrasruktur
 Rencana induk yang relevan dan program investasi
Data primer dikumpulkan melalui survei lapangan, pengukuran laboratorium, pengisian
kuesioner, dll. Sesudah pengumpulan data adalah melakukan analisis data dan perhitungan,
termasuknya di dalamnya adalah perhitungan Internal Rate of Return Keuangan (FIRR) dan
Internal Rateof Return Ekonomi (EIRR) untuk analisis biaya-manfaat.
7.
Menyusun dan mempresentasikan laporan antara. Laporan antara memberikan gambaran
umum tentang temuan dan kesimpulan dalam tahap awal.
8.
Memberikan masukan untuk menyempurnakan laporan antara. PCMU akan memberikan
masukan dan arahan yang diperlukan guna penyempurnaan penyusunan dokumen, termasuk
input tambahan seperti kebijakan pembangunan pemerintah dan/atau arahan teknis dan
data-data faktual yang diperlukan.
9.
Melanjutkan pengumpulan dan analisis data. Jika proses pengumpulan data belum
seluruhnya selesai, maka perlu untuk melanjutkan lagi. Hal ini tergantung pada komentar dari
PCMU, mungkin perlu untuk dilanjutkan lagi atau mungkin perlu mengulang untuk mencari
data tambahan lagi.
pelaksanaan
kegiatan/intervensi
yang
10. Menyusun dan mempresentasikan laporan draft final Studi Kelayakan. Laporan draft final
mencakup setiap aspek dari hasil studi kelayakan.
11. Memberikan masukan untuk penyempurnaan hasil studi kelayakan. Laporan draft final akan
disampaikan kepada PCMU dalam sebuah pertemuan dimana dihadiri juga oleh ahli dan
pemangku kepentingan yang diundang untuk memberikan masukan bagi menyempurnaan
laporan draft final menjadi laporan akhir studi kelayakan.
108
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
12. Menyempurnakan dan menyerahkan laporan final studi kelayakan. Berdasarkan masukan
yang diterima dari PCMU, PIU akan memperbaiki dan menyempurnakan laporan final studi
kelayakan.
13. Memberikan pengesahan pada laporan final studi kelayakan. Laporan final studi kelayakan
disampaikan kepada Steering Commitee untuk disyahkan.
109
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
5.3 Perencanaan Teknis Rinci
5.3.1 Definisi
Perencanaan Teknis Terinci (Detailed Engineering Design atau DED) adalah merupakan salah
satu kegiatan persiapan pelaksanaan proyek. Tujuannya adalah untuk memberikan detail
drawings dan spesifikasi teknis apa yang perlu dibangun dan dasar untuk perhitungan biaya.
DED akan disiapkan oleh PIU bekerjasama dengan pihak ketiga. Umumnya DED terdiri dari tiga
komponen utama:




Design Notes
Design Drawings
Cost Estimate/Bill of Quantity
Technical Specifications
5.3.2 Processes and Procedures
Pelaku dan prosedur untuk persiapan DED disajikan dalam tabel di bawah ini dan dalam Flow
Chart 5.3 :
Pelaku
Prosedur
RCMU
1. Memasukkan program investasi ke dalam dokumen
Roadmap Citarum dan mengikuti perkembangan realisainya.
PCMU
2. Mengkoordinasikan/membantu/mendorong kegiatan
pembuatan laporan
PIU
3. Menyiapkan KAK
4.
Melaksanakan pekerjaan persiapan termasuk penyiapan
TOR jika DED akan dilakukan oleh pihak ke dua.
5. Mengumpulkan data sekunder.
6. Mengumpukan data primer.
7. Membuat peta situasi.
8. Menganalisis data
9. Menyusun memo desain
PCMU
10. Menyetujui memo desain.
PIU
11. Menyiapkan dokumen lelang.
12. Menyiapkan gambar lokasi dan desain.
13. Menyusun Rencana Anggaran Biaya.
14. Menyiapkan draft DED berdasar hasil sementara
PCMU
15. Memberikan masukan untuk penyempurnaan hasil DED.
PIU
16. Menyempurnakan laporan akhir DED
PCMU
17. PIU menyerahkan hasil DED kepada PCMU untuk
persetujuan formal.
110
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 5.3
PERENCANAAN TEKNIS TERINCI / DED
Sekretariat RCMU
PCMU
PIU
Multi Stakeholder
Mulai
Studi
Kelayakan
1. Memasukkan program
investasi ke dalam
dokumen Roadmap
Citarum dan mengikuti
perkembangan realisainya
2.Mengkoordinasikan/membantu
/mendorong kegiatan
pembuatan laporan
3. Menyiapkan KAK
4. Melaksanakan
pekerjaan persiapan
5. Mengumpulkan
data sekunder
6. Mengumpulkan
data primer
7. Membuat peta
situasi
8. Menganalisis data
10. Menyetujui memeo desain
9. Menyusun memo
desain
Konsultasi
11. Menyiapkan
masukan untuk
dokumen lelang
bersambung
111
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Sekretariat RCMU
Multi Stakeholder
PCMU
PIU
12. Menyiapkan
gambar lokasi dan
detail desain
13. Menyusun
rencana anggaran
biaya
15. Memberikan
masukan untuk
penyempurnaan
draft DED
14. Menyusun draft
DED
Konsultasi
16. Penyempurnaan
laporan final DED
17. Persetujuan
formal laporan final
DED
112
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
5.3.3 Penjelasan
1. Memasukkan program investasi ke dalam dokumen Roadmap Citarum dan mengikuti
perkembangan realisainya.
2. Mengkoordinasikan /membantu/mendorong kegiatan pembuatan laporan.
3. Menyiapkan Kerangka Acuan Kerja
4. Melaksanakan pekerjaan persiapan termasuk penyiapan TOR jika DED akan dilakukan oleh
pihak ke dua. Kegiatan yang akan dilaksanakan dalam tahap persiapan adalah mobilisasi
tenaga kerja dan perlengkapan pendukung; menginvetaris dan mengumpukan data yang
sesuai; dan penyusun prosedur kerja.
5. Mengumpulkan data sekunder. Data sekunder yang dikumpulkan meliputi, data standar
teknis pada rencana dan kriteria desain, informasi tentang lokasi, harga bahan dan tenaga
kerja sebagai masukan di dalam penyusunan perkiraan rencana anggaran biaya.
6. Mengumpulkan data primer. Pengumpulan data primer meliputi pengukuran lokasi proyek,
pengukuran tampang melintang, pengukuran elevasi, pengukuran kedalam air tanah,
pengukuran rentang tanah dan penyelidikan kondisi tanah.
7. Menyiapkan peta situasi. Peta situasi topografi meliputi pengukuran rentang tanah dan
kontur. Skala peta akan berada dalam kisaran:
Jenis Peta
Peta lokasi
Penampang lintang
Detail Studi
Studi kedalaman air tanah
Skala
1:10.000
1:100 -1:1.000
1:100 -1:1.000
1:10.000
8. Menganalisis data. Analisis data meliputi, pengecekan lapangan untuk memastikan lokasi dan
ruang lingkup area serta keadaan di lapangan, sebagai dasar untuk penyiapan draft desain
konstruksi dan perhitungan estimasi biaya.
9. Menyusun dan mempresentasikan memo desain. Di dalam memo desain, semua standar
desain dan keterangan tentang lokasi pekerjaan sudah dicantumkan. Semua perhitungan
teknis yang dijadikan dasar dan asumsi perhitungan untuk DED harus dilampirkan dalam
laporan ini. Dalam presentasi ini, instansi pemerintah yang terkait dan stakeholder yang akan
dipengaruhi pelaksanaan proyek tersebut harus dimintai pendapat.
10. Menyetujui memo desain. Persetujuan memo desain memperlancar jalan untuk memulai
persiapan DED yang sebenarnya.
11. Menyiapkan dokumen lelang. Dokumen lelang pengadaan barang dilakukan melalui
International Shopping (IS) harus ada versi bahasa Inggrisnya. Untuk pekerjaan sipil ada
standar dokumen lelang (LCB). Dokumen lelang harus mencakup spesifikasi teknis dan
standar, daftar volume pekerjaan, atau tagihan dalam jumlah tertentu (BOQ).
12. Menyiapkan gambar lokasi dan desain. Gambar-gambar yang perlu disiapkan adalah sebagai
berikut :

Peta situasi

Penampang lintang

Elevasi

Detail
13. Menyusun Rencana Anggaran Biaya. Dalam menyusun rencana anggaran biaya harus
mempertimbangkan harga yang berlaku pada saat dilakukan pelaksaan dan penyusunan
konstruksi, mencakup biaya kontingensi fisik maupun kontingensi harga. Menerapkan harga
113
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
satuan standar. Mempertimbangkan kondisi lokasi, seperti banjir risiko, aksesibilitas, wilayah
lain yang berdekatan.
14. Mempresentasikan hasil DED secara keseluruhan. Semua hasil DED dipresentasikan kepada
PCMU. Jika perlu, semua instansi terkait dan kelompok-kelompok yang berkepentingan juga
bisa diundang.
15. Memberikan masukan untuk penyempurnaan hasil DED. PCMU akan memberikan daftar
komentar untuk memperbaiki dan menyempurnakan laporan akhir DED.
16. Menyempurnakan laporan akhir DED. Sesuai dengan masukan yang diterima dari PCMU,
laporan akhir DED akan disempurnakan.
17. Menyetujui hasil DED. HasilDEDharus secara formal disetujui oleh PCMU.
114
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
5.4 Pengadaan Tanah Untuk Kepentingan Umum
5.4.1 Definisi
Pengadaan tanah untuk kepentingan umum adalah pengadaan tanah yang dilakukan oleh
Instansi Pemerintah untuk pembangunan prasarana umum, dengan cara memberikan ganti
kerugian kepada yang berhak atas tanah tersebut atas dasar kesepakatan melalui musyawarah.
Proses yang didiskusikan disini mengacu kepada ketentuan-ketentuan dalam :
 Undang-undang No.5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-pokok Agraria
 Peraturan Presiden No.36 Tahun 2005 tentang Pengadaan Tanah bagi Pelaksanaan
Pembangunan Untuk Kepentingan Umum
 Peraturan Presiden No.65 Tahun 2006 tentang Perubahan atas Peraturan Presiden No.36
Tahun 2005
 Peraturan Kepala BPN No.3 Tahun 2007 tentang Ketentuan Pelaksanaan Perpres No.36
Tahun 2005 tentang Pengadaan Pembangunan Untuk kepentingan Umum sebagaimana
telah diubah dengan Perpres No.65 Tahun 2005
Yang termasuk kelompok pembangunan untuk kepentingan umum adalah:
 Jalan umum, saluran pembuangan air;
 Waduk, bendungan dan bangunan pengairan lainnya, termasuk saluran irigasi;
 Rumah Sakit Umum dan Pusat-pusat Kesehatan Masyarakat;
 Pelabuhan atau bandar udara atau terminal;
 Fasilitas peribadatan;
 Fasilitas pendidikan atau sekolahan;
 Pasar umum dan pasar inpres;
 Fasilitas pemakaman umum;
 Fasilitas keselamatan umum seperti antara lain tanggul penanggulangan bahaya banjir, lahar,
dan lain-lain bencana;
 Fasilitas pos dan telekomunikasi;
 Sarana olah raga;
 Stasiun penyiaran radio dan TV beserta sarana pendukungnya;
 Kantor pemerintah;
 Fasilitas Angkatan Bersenjata Republik Indonesia.
Apabila luas tanah yang dibutuhkan untuk pembangunan kepentingan umum kurang dari atau
sama dengan satu hektar, maka instansi pemerintah yang memerlukan tanah dapat
melaksanakan pengadaan tanah tersebut secara langsung dengan pemegang hak atas tanah
dan pemilik bangunan, tanaman dan/atau benda-benda yang terkait atas dasar kesepakatan.
Pemberian ganti kerugian dan pelepasan hak atas tanah dilakukan didepan Camat atau pejabat
di wilayah setempat dan dibuatkan berita acaranya. Untuk luas tanah lebih dari satu hektar,
maka pengadaan tanah harus dilakukan dengan bantuan Panitia Pengadaan Tanah (PPT).
Dalam pengadaan tanah, Pemerintah Provinsi turut bertanggung jawab dalam proses pengadaan
tanah apabila tanah yang diperlukan terletak di 2 (dua) atau lebih wilayah Kabupaten/Kota. Tata
cara pengadaan tanah tersebut pada dasarnya mengikuti prosedur yang berlaku di
Kabupaten/Kota, namun pemerintah provinsi berperanan dalam persetujuan penetapan lokasi,
koordinasi pelaksanaan tugas Panitia Kabupaten/Kota dan dalam mengambil keputusan
mengenai bentuk dan besarnya ganti kerugian bila ada keberatan terhadap keputusan Panitia di
tingkat Kabupaten/Kota.
115
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
5.4.2 Proses dan Prosedur
Pelaku dan prosedur yang terlibat dalam pengadaan barang dan jasa melalui tender disajikan
pada tabel di bawah ini dan dalam Flow Chart 5.4:
Pelaku Prosedur
Pemohon (instansi
memerlukan tanah)
1. Mengajukan permohonan penetapan lokasi pemerintah yang
pembangunan untuk kepentingan umum kepada
Gubernur.
Gubernur
2. Memerintahkan kepada Kepala Kantor Pertanahan Provinsi
untuk mengadakan koordinasi dengan instansi terkait.
Kepala Kantor Pertanahan
3. Melaksanakan rapat koordinasi dengan instansi Provinsi
terkait dan jika diperlukan meninjau lokasi guna melakukan
penelitian mengenai kesesuaian peruntukan tanah dengan
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) atau perencanaan
ruang wilayah atau kota yang telah ada.
Gubernur
4. Menerbitkan
surat
persetujuan
penetapan
lokasi
pembangunan untuk kepentingan umum yang dipersiapkan
oleh Kepala Kantor Pertanahan Provinsi.
Pemohon
5. Mengajukan surat permohonan untuk realisasi pengadaan
tanah kepada Ketua Panitia Pengadaan Tanah (PPT)
Provinsi dengan melampirkan surat persetujuan.
Panitia Pengadaan Tanah
6. Mengkoordinasikan proses pelaksanaan pengadaan tanah
dengan PPT Kabupaten/Kota terkait dan pemohon.
PPT Kabupaten/Kota dan
7. Sosialisasi kepada masyarakat yang terkena lokasi
Pemohon pembangunan mengenai maksud dan tujuan
pembangunan agar masyarakat memahami dan menerima
rencana pembangunan.
8. Menetapkan batas lokasi tanah yang terkena pembangunan.
PPT Kabupaten/Kota
9. Melakukan inventarisasi mengenai bidang-bidang tanah,
termasuk bangunan, tanaman dan/atau benda-benda lain
yang terkait dengan tanah yang bersangkutan.
10. Mengumumkan hasil inventarisasi di Kantor Pertanahan
Kabupaten/Kota, Kantor Camat, dan Kantor Kelurahan/ Desa
setempat selama 1 (satu) bulan, untuk memberi kesempatan
kepada yang berkepentingan mengajukan keberatan.
PPT
11. Mengundang pemohon, pemegang hak atas tanah dan yang
terkait dengan tanah yang bersangkutan untuk mengadakan
musyawarah dalam rangka menetapkan bentuk dan
besarnya ganti kerugian.
Bersama
12. Pelaksanaan musyawarah yang dipimpin Ketua PPT dan
proses dialog secara langsung antara pemohon dengan para
pemegang hak atas tanah dan pemilik bangunan, tanaman
dan/atau benda–benda lain yang terkait.
PPT
13. Mengeluarkan keputusan tentang bentuk dan besarnya ganti
kerugian sesuai dengan kesepakatan dan menyampaikan
kepada kedua belah pihak.
116
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Pemohon
14. Membuat daftar nominatif pemberian ganti kerugian
berdasarkan hasil inventarisasi dan keputusan PPT.
15. Memberikan ganti kerugian secara langsung kepada yang
berhak dengan disaksikan oleh anggota panitia dan
dibuatkan berita acara yang ditandatangani oleh penerima
ganti kerugian dan PPT.
Kantor Pertanahan dan
16. Penandatanganan surat pernyataan pelepasan Pemegang
Hak Atas Tanah hak atau penyerahan tanah oleh pemegang
hak atas tanah dan Kepala Kantor Pertanahan setempat
serta disaksikan oleh anggota Panitia.
PPT
17. Membuat berita acara pengadaan tanah setelah pelepasan
hak atau penyerahan tanah selesai dilaksanakan atau pada
akhir tahun anggaran.
Pemohon
18. Mengajukan permohonan hak atas tanah kepada Kantor
Pertanahan setempat sampai memperoleh sertifikat hak
pakai selama digunakan atas nama instansi induknya.
117
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 5.4
PENGADAAN TANAH UNTUK KEPENTINGAN UMUM
GUBERNUR
KEPALA KANTOR PERTANAHAN
PROPINSI/KABUPATEN/KOTA
PANITIA PENGADAAN TANAH
PROPINSI/KABUPATEN/KOTA
PEMOHON
MASYARAKAT
MULAI
2. Memerintahkan rapat koordinasi
dengan instansi terkait
1. Mengajukan permohonan penetapan
lokasi pembangunan
3. Melaksanakan rapat koordinasi
4. Menerbitkan surat persetujuan
penetapan lokasi pembangunan
6. Mengundang pemohon untuk
persiapan pengadaan tanah
5. Mengajukan surat permohonan
realisasi pengadaan tanah
7. Melakukan sosialisasi
8. Menetapkan batas lokasi tanah
9. Melakukan inventarisasi
16. Penandatanganan surat pernyataan
pelepasan hak atau penyerahan
tanah
12. Pelaksanaan Musyawarah
10. Mengumumkan hasil inventarisasi
14. Membuat daftar nominatif
pemberian ganti kerugian tanah
11. Mengundang untuk musyawarah
15. Memberi ganti kerugian tanah
13. Mengeluarkan keputusan
musyawarah
17. Membuat berita acara pengadaan
tanah
18. Mengajukan permohonan hak
atas tanah
118
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
5.4.3 Penjelasan
Penjelasan proses pengadaan tanah dengan luasan lebih dari 1 (satu) hektar adalah sebagai
berikut:
1. Mengajukan permohonan penetapan lokasi pembangunan kepada Gubernur melalui Kepala
Kantor Pertanahan Provinsi, dilengkapi dengan keterangan mengenai:
a. Lokasi tanah yang diperlukan
b. Luas dan gambar kasar tanah yang diperlukan
c. Penggunaan tanah pada saat permohonan diajukan
d. Uraian rencana proyek yang akan dibangun disertai keterangan mengenai aspek
pembiayaan dan lamanya pelaksanaan pembangunan.
2. Memerintahkan kepada Kepala Kantor Pertanahan Provinsi untuk mengadakan koordinasi
dengan instansi terkait. Instansi terkait dalam hal ini meliputi Ketua Bappeda Provinsi, Asisten
Sekretaris Wilayah Daerah Bidang Ketataprajaan, instansi terkait lain, Camat dan Lurah
setempat serta pihak lain yang perlu dilibatkan.
3. Melaksanakan rapat koordinasi. Tujuannya adalah mencermati apakah peruntukan tanah
yang dikehendaki sudah sesuai RTRW atau perencanaan ruang wilayah yang ada.
4. Menerbitkan surat persetujuan penetapan lokasi pembangunan untuk kepentingan umum.
Jika hasil rapat koordinasi merekomendasi lokasi untuk pembangunan yang dimaksud, maka
Kantor Pertanahan Provinsi segera mempersiapkan surat persetujuan yang ditandatangani
oleh Gubernur untuk disampaikan kepada pemohon dengan memberikan tembusan kepada
Kantor Pertanahan Kabupaten/Kota terkait.
Apabila lokasi yang dimaksud tidak sesuai dengan RTRW atau Rencana Tata Ruang Wilayah
yang ada, maka permohonan tersebut ditolak dengan menyampaikan alasan penolakan
secara tertulis kepada Pemohon. Selanjutnya pemohon dapat mengajukan alternatif lokasi,
dengan mengulangi langkah pertama seperti tersebut diatas.
5. Mengajukan surat permohonan untuk pengadaan tanah kepada Ketua Panitia Pengadaan
Tanah (PPT) Provinsi. Instansi pemerintah yang memerlukan tanah mengajukan surat
permohonan dengan menyertakan surat persetujuan penetapan lokasi. Selanjutnya PPT
Provinsi yang akan bertanggungjawab dalam koordinasi proses pengadaan tanah.
6. Mengkoordinasikan persiapan pelaksanaan pengadaan tanah dengan PPT Kabupaten/Kota
terkait dan instansi pemohon. PPT Provinsi mengundang PPT Kabupaten/Kota dan Instansi
Pemohon untuk rapat koordinasi persiapan pelaksanaan pengadaan tanah, seperti sosialisasi
dan inventarisasi tanah. Pelaksanaan pengadaan tanah di masing-masing kabupaten/kota
terkait selanjutnya menjadi tanggung jawab PPT Kabupaten/Kota masing-masing, dan PPT
Provinsi akan terus mendampingi proses pengadaan tanah sampai selesai dengan peranan
sebagai pengawas.
7. Sosialisasi kepada masyarakat yang terkena lokasi pembangunan. PPT Kabupaten/Kota dan
Instansi Pemohon melaksanakan sosialisasi ditempat yang ditentukan oleh Panitia, dipandu
oleh Ketua atau Wakil Ketua PPT serta dihadiri PPT Provinsi, anggota panitia dan Pimpinan
Instansi Pemerintah yang terkait.
Jika ada indikasi dampak penting dan mendasar bagi kehidupan masyarakat, maka
sosialisasi perlu melibatkan tokoh masyarakat dan pimpinan informal setempat.
Sosialisasi dapat dilaksanakan lebih dari 1(satu) kali sesuai keperluan sampai tujuan
tercapai, yaitu masyarakat dapat memahami dan menerima rencana pembangunan.
8. Menetapkan batas lokasi tanah yang terkena pembangunan. Kegiatan ini dilaksanakan oleh
PPT Kabupaten/Kota dan Instansi Pemohon.
9. Melakukan inventarisasi mengenai bidang tanah, termasuk bangunan, tanaman dan/atau
benda-benda lain yang terkait dengan tanah yang bersangkutan. Panitia (PPT)
119
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Kabupaten/Kota dapat menugaskan petugas dari instansi terkait untuk melaksanakan
kegiatan inventarisasi dengan memberikan surat tugas. Inventarisasi mencakup kegiatan:
 Pengukuran, pemetaan, penyelidikan riwayat, penguasaan dan penggunaan tanah untuk
mengetahui luas, status, pemegang hak dan penggunaan tanah oleh petugas dari Kantor
Pertanahan setempat;
 Pengukuran dan pendataan untuk mengetahui pemilik, jenis, luas, konstruksi dan kondisi
bangunan oleh petugas dari instansi yang bertanggung jawab dibidang bangunan;
 Pendataan pemilik, jenis, umur, dan kondisi tanaman oleh petugas dari instansi yang
bertanggung jawab di bidang pertanian atau perkebunan;
 Pendataan pemilik jenis, ukuran, dan kondisi benda-benda lain yang terkait dengan tanah
oleh petugas dari instansi yang terkait dengan benda yang akan didata.
Hasil inventarisasi diatas ditandatangani oleh petugas pelaksana dengan diketahui oleh
pimpinan instansi terkait dan disampaikan ke Panitia (PPT) Kabupaten/Kota.
10. Mengumumkan hasil inventarisasi. Pengumuman hasil inventarisasi dibuat dalam bentuk
daftar dan peta, ditandatangani oleh Ketua, Wakil Ketua, dan Para Anggota PPT. Jika ada
keberatan yang disampaikan dalam tenggang waktu yang diberikan dan oleh Panitia
dianggap beralasan, maka PPT membuat perubahan dari hasil diatas.
11. Mengundang seluruh pihak terkait untuk musyawarah dalam rangka penetapan bentuk dan
besar ganti kerugian.
12. Musyawarah. Beberapa ketentuan dalam musyawarah:
 Ketua PPT memimpin jalannya musyawarah, jika berhalangan maka digantikan oleh
Wakil Ketua;
 Musyawarah dilaksanakan secara langsung antara instansi yang memerlukan tanah
dengan pemegang hak atas tanah dan pemilik benda-benda yang terkait dengan tanah
yang bersangkutan;
 Apabila jumlah pemegang hak atas tanah dan lain-lainnya tidak memungkinkan
terlaksananya musyawarah secara efektif, maka dapat dilakukan bergiliran musyawarah
secara parsial atau dengan wakil yang ditunjuk diantara dan oleh mereka;
 Jika akan dilakukan musyawarah melalui perwakilan, maka penunjukan wakil dibuat
dalam bentuk surat kuasa yang diketahui oleh Lurah/Kepala Desa setempat.
 Musyawarah dapat dilakukan lebih dari 1 (satu) kali sampai terjadi kesepakatan bentuk
dan besar ganti kerugian.
Tata cara jalannya musyawarah:
 Panitia memberikan penjelasan kepada kedua belah pihak, pemohon dan pemegang hak
atas tanah, mengenai ganti kerugian yang memiliki ketentuan sebagai berikut:
a). Harga tanah yang didasarkan atas nilai nyata atau sebenarnya (harga pasar) dengan
memperhatikan Nilai Jual Obyek Pajak Bumi dan Bangunan tahun terakhir;
b). Faktor-faktor yang mempengaruhi harga tanah antara lain: lokasi, jenis hak atas
tanah, status, peruntukan, kesesuaian dengan RTRW, prasarana yang tersedia,
fasilitas dan utilitas, dan lingkungan;
c). Nilai jual bangunan dan tanaman yang ditaksir oleh instansi Pemerintah Daerah yang
bertanggung jawab di bidang bangunan masing-masing.
d). Bentuk ganti kerugian tidak menyebabkan perubahan terhadap pola hidup
masyarakat dengan mempertimbangkan kemungkinan dilaksanakannya alih
pemukiman ke lokasi yang sesuai.
 Pemegang hak atas tanah dan pemilik benda-benda yang terkait dengan tanah yang
bersangkutan menyampaikan keinginannya mengenai bentuk dan besarnya ganti
kerugian
 Instansi pemohon menyampaikan tanggapan dengan mengacu kepada ketentuan ganti
kerugian yang ada.
13. Mengeluarkan keputusan tentang bentuk dan besarnya ganti kerugian sesuai kesepakatan.
Apabila kedua belah pihak telah sepakat tentang bentuk dan besar ganti kerugian maka
Panitia mengeluarkan keputusan yang kemudian disampaikan kepada kedua belah pihak.
120
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Bila tidak tercapai kesepakatan, Panitia mengeluarkan keputusan ganti kerugian berdasarkan
nilai nyata atau sebenarnya dengan memperhatikan ketentuan ganti kerugian yang ada serta
pendapat, saran, keinginan dan pertimbangan dalam musyawarah.
14. Membuat daftar nominatif pemberian ganti kerugian berdasarkan hasil inventarisasi yang
dijelaskan pada langkah 10 (sepuluh). Hal ini dilakukan pemohon setelah menerima surat
keputusan tentang ganti kerugian dari Panitia.
15. Memberikan ganti kerugian secara langsung kepada yang berhak. Pemohon memberikan
ganti kerugian secara langsung yang dilakukan pada lokasi yang ditentukan Panitia.
Ketentuan pemberian ganti kerugian adalah sebagai berikut:
 dihadiri sekurang-kurangnya 3 (tiga) orang anggota Panitia;
 Pemberian ganti kerugian dalam bentuk uang dibuktikan dengan tanda penerimaan
 Pemberian ganti kerugian selain berupa uang, dituangkan dalam berita acara yang
ditandatangani oleh penerima ganti kerugian, Ketua atau Wakil Ketua, dan sekurangkurangnya 2(dua) orang anggota Panitia
16. Penandatanganan surat pernyataan pelepasan hak atau penyerahan tanah oleh pemegang
hak atas tanah dan Kepala Kantor Pertanahan setempat. Kegiatan ini dilakukan bersamaan
dengan acara pemberian ganti kerugian, disaksikan oleh sekurang-kurangnya 2(dua) orang
anggota Panitia, dan pemegang hak atas tanah wajib menyerahkan sertifikat dan/atau suratsurat asli tanah.
Apabila yang dilepaskan atau diserahkan adalah tanah hak milik yang belum bersertifikat
maka penyerahan harus disaksikan oleh Camat dan Lurah/Kepala Desa setempat.
17. Membuat berita acara pengadaan tanah. Panitia menyiapkan berita acara ini segera setelah
pelepasan hak atau penyerahan tanah selesai dilaksanakan dan sekurang-kurangnya sampai
pada akhir tahun anggaran. Selanjutnya Panitia juga membuat pemberkasan dokumen
pengadaan tanah untuk setiap bidang tanah.
18. Mengajukan permohonan hak atas tanah. Pemohon mengajukan permohonan hak atas tanah
kepada setiap Kantor Pertanahan Kabupaten/Kota terkait sampai memperoleh sertifikat hak
pakai atas nama instansi induknya sesuai ketentuan yang berlaku.
121
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
5.5 Pengadaan Barang dan Jasa Melalui Prosedur Penawaran
Tender
5.5.1 Definisi
Prosedur tender bertujuan untuk pengadaan barang dan jasa dari konsultan, pemasok dan
kontraktor melalui proses tender yang kompetitif dengan maksud untuk memperoleh barang dan
jasa dengan kualitas yang tinggi, tetapi harganya cukup rendah. Hal ini menjadi tantangan
tersendiri untuk menjadi penawar yang inventif dan inovatif. Pemerintah mempunyai tantangan
untuk membandingkan tawaran dalam hal kualitas dan harga. Hal ini sangat penting untuk
diperhatikan mengingat bahwa proses tender harus transparan, adil, tidak memihak, menghindari
resiko korupsi, kolusi dan nepotisme.
Proses tender terbagi dalam 3 (tiga) kelompok, yaitu :
 Pengadaan Barang dan Jasa Konstruksi Melalui Pelelangan Kompetisi Internasional
(International Competitive Bidding)
 Pengadaan Barang dan Jasa Konstruksi Melalui Pelelangan Kompetisi Lokal (Local
Competitive Bidding)
 Pengadaan Barang dan Jasa Konstruksi Melalui Penunjukan Langsung (Direct Appointment)
5.5.2 Proses dan Prosedur
Pelaku dan prosedur yang terlibat dalam pengadaan barang dan jasa melalui tender disajikan
pada tabel di bawah ini dan dalam Flow Chart 5.5:
Pelaku
Prosedur
PCMU
1. Memasukan program investasi ke dalam dokumen
Roadmap Citarum dan mengikuti perkembangan
realisasinya.
PCMU
2. Mengkoordinasikan /membantu/mendorong kegiatan.
PIU
3. Membentuk panitia tender.
4. Menyiapkan dokumen tender.
5. Mengumumkan tender
6. Melaksanakan pra-kualifikasi dan mengumumkan
daftar pendek.
Kontraktor
7. Menerima dokumen tender.
PIU
8. Menyelenggarakan pertemuan pra –tender untuk
klarifikasi.
Kontraktor
9. Menyerahkan dokumen penawaran (proposal)
122
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
PIU
10. Pembukaan dokumen penawaran.
11. Evaluasi dokumen penawaran.
12. Mengumumkan hasil penawaran.
13. Mengidentifikasi calon pemenang dan menyerahkan
kepada PCMU.
PCMU
14.Konfirmasi pemenang tender.
PIU
15.Mengumumkan pemenang resmi tender.
PCMU dan kontraktor
pemenang
16.Negosiasi dan menandatangani kontrak.
123
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 5.5
PENGADAAN BARANG DAN JASA
Sekretariat RCMU
PCMU
1. Memasukan program
investasi ke dalam
dokumen Roadmap
Citarum dan mengikuti
perkambangan
Kontraktor
Multi
Stakeholder
3. Membentuk
panitia tender
Mulai
Masukan
FS, EIA,
DED
PIU
2. Mengkoordinasikan/
Membantu/mendorong
kegiatan
4. Menyiapkan
dokumen tender
5. Mengumumkan
tender
6. Melaksanakan
pra-kualifikasi dan
mengumumkan
daftar pendek
8. Melaksanakan
meeting pra-tender
7. Menerima
dokumen tender
9. Menyerahkan
dokumen penawaran
(proposal)
10. Pembukaan
dokumen penawaran
11. Evaluasi
dokumen penawaran
12. Mengumumkan
hasil tender
lanjutan
124
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Pemerintah
Jawa Barat
Sekretariat
RCMU
Kontraktor
PCMU
14. Konfirmasi
pemenang tender
PIU
Multi
Stakeholder
13. Identifikasi calon
pemenang
15. Mengumumkan
pemenang tender
16. Tandatangan
kontrak
16. Tandatangan
kontrak
125
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
5.5.3 Penjelasan
1. Memasukan program investasi ke dalam dokumen Roadmap Citarum dan mengikuti
perkembangan realisainya.
2. Mengkoordinasikan/membantu/mendorong kegiatan.
3. MembentukPanitia Tenderuntuk mempersiapkan dokumen tender. PCMU akan membentuk
suatu Panitia Tender yang bertanggung jawab atas seluruh prosedur tender. Tugas pertama
yang harus dilakukan adalah persiapan Dokumen Tender, selanjutnya memilih pemasok,
konsultan atau kontraktor berdasarkan penawaran yang kompetitif. Dokumen tender terdiri
dari Proyek Sub-Digest yang menjelaskan deskripsi proyek, peta dan jenis informasi lainnya
yang relevan untuk pelaksanaan sub-proyek. Dokumen tender menyediakan semua informasi
relevan dan diperlukan untuk menyiapkan proposal teknis dan keuangan, serta menentukan
semua informasi relevanyang diharapkan dari penawar potensial.
4. Menyiapkan dokumen tender. PIU akan menyetujui dan mengesahkan dokumen tender yang
disiapkan oleh panitia tender.
5. Mengumumkan tender. PIU beserta panitia tender akan mengumumkan tender melalui media
massa, website dan papan pengumuman resmi. Calon peserta tender harus mendaftar
dengan panitia tender.
6. Melaksanakan pra-kualifikasi dan mengumumkan daftar pendek. Panitia tender akan
melakukan pra-kualifikasi calon penawar. Prosedur pra-kualifikasi harus sesuai dengan
kerangka hukum dan prosedur standar operasi untuk penawaran yang kompetitif menurut
kualitas dan harga. Proses pra-kualifikasi hanya dapat diikuti oleh perusahaan yang terdaftar,
memiliki keahlian yang diperlukan, memiliki pengalaman yang relevan, memiliki kualifikasi
profesional dan memiliki kapasitas tenaga kerja yang cukup sesuai dengan daftar pendek.
7. Menerima dokumen tender. Perusahaan yang masuk kedalam daftar pendek berhak untuk
menerima dokumen tender dari panitia tender.
8. Menyelenggarakan pertemuan pra-tender. Sebuah rapat pra-tender diselenggarakan dan
dihadiri oleh seluruh daftar pendek perusahaan. Dalam rapat pra-tender, panitia tender akan
penjelasan prosedur lelang dan akan menjawab setiap pertanyaan.
9.
Menyerahkan dokumen penawaran. Berdasarkan daftar pendek,perusahaan harus
menyiapkan dan menyerahkan dokumen penawaran kepada panitia tender dalam keadaan
disegel dalam amplop.
10. Pembukaan dokumen penawaran. Prosedur untuk membuka dokumen penawaran harus
diinformasikan secara jelas dalam dokumen tender dan selama rapat pra-tender.
11. Evaluasi dokumen penawaran. Evaluasi dokumen penawaran dilakukan oleh panitia tender.
Setelah diserahkan, para peserta lelang tidak diperbolehkan untuk mengubah Dokumen
Penawaran atau kutipan harga.
12. Mengumumkan hasil penawaran. Panitia tender akan menyelenggarakan rapat internal
untuk menyimpulkan hasil evaluasi teknis dan harga dari peserta lelang, hasil dari rapat
internal tersebut akan ditandatangani oleh Ketua Panitia Tender dan setidaknya dua pertiga
dari anggotanya.
13. Mengajukan calon sebagai pemenang tender. Panitia tender akan mengusulkan daftar tiga
calon terpilih. Calon ini harus ditentukan oleh panitia tender dalam waktu yang tepat setelah
pembukaan Dokumen Penawaran.
14. Menetapkan pemenang tender. Berdasarkan daftar calon pemenang tender yang diusulkan
oleh Panitia Tender,pemenang tender akan dipilih.
126
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
15. Mengumumkan pemenang tender. Panitia tender mengumumkan pemenang tender kepada
peserta lelang dalam waktu dua minggu setelah pemilihan. Peserta tender yang
berkeberatan dengan hasil seleksi dari pemenang tender memiliki kesempatan untuk
mengajukan keberatan mereka secara tertulis, selambat-lambatnya dalam waktu lima hari
kerja setelah pengumuman pemenang.
16. Negosiasi dan menandatangani kontrak. Setelah pemilihan pemenang,kontrak harus dibuat
dan ditandatangani antara PCMU dengan perusahaan pemenang yang akan menyediakan
barang dan jasa.
127
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
6. OPERASI DAN PEMELIHARAAN
6.1 Pendahuluan
Setelah pelaksanaan fisik selesai, aset yang telah dibangun perlu secara resmi diserahkan
kepada pemilik yang sah. Pemanfaatan yang efektif dan keberlanjutan dari aset infrastruktur yang
telah dibangun tergantung pada Operasi dan Pemeliharaan yang dilakukan. Oleh karena itu
Pemerintah Jawa Barat dan Pemerintah Pusat perlu menetapkan tugas Operasi dan
Pemeliharaan kepadainstansi/lembaga khusus, termasuk deskripsi, tanggung jawab dan
kewenangan, serta kebutuhan untuk mengalokasikan anggaran yang cukup untuk Operasi dan
Pemeliharaan rutin, pemeliharaan preventif dan perbaikan. Untuk tujuan ini, instansi/lembaga
yang bertanggung jawab terhadap Operasi dan Pemeliharaan harus membangun kemampuan
manajerial, teknis dan keuangan agar dapat melaksanakan tugas mereka secara profesional.
Operasi dan Pemeliharaan sarana /prasarana SDA adalah dua jenis kegiatan yang berbeda, yaitu
kegiatan operasi sarana/prasarana SDA dan kegiatan pemeliharaan sarana/prasarana SDA.
Namun demikian dua jenis kegiatan tersebut mempunyai hubungan yang erat satu sama lain
(hubungan timbal balik). Jika kegiatan operasi sarana/prasarana SDA dilakukan dengan cara
yang baik dan benar dan dengan dana yang memadai maka kondisi atau keadaan
sarana/prasarana SDA tidak cepat rusak. Demikian pula sebaliknya bila pemeliharaan
sarana/prasarana SDA dilakukan dengan cara yang baik dan benar dan dengan dana yang
memadai maka kegiatan operasi sarana/prasarana SDA dapat dilakukan dengan mudah/lancar.
128
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
6.2 Operasi dan Pemeliharaan
6.2.1 Definisi
Operasi dan pemeliharaan yang efektif menentukan jangka waktu penggunaan setiap
infrastruktur dan jangka hidup dari aset infrastruktur. Biaya rutin untuk Operasi dan Pemeliharaan
harus dipertimbangkan selama keseluruhan siklus perencanaan mulai dari Masterplan sampai
DED.
Operasi adalah kegiatan pengaturan, pengalokasian, serta penyediaan air dan sumber air untuk
mengoptimalkan pemanfaatan prasarana sumber daya air.
Pemeliharaan adalah kegiatan untuk merawat sumber air dan prasarana sumber daya air yang
ditujukan untuk menjamin kelestarian fungsi sumber air dan prasrana sumber daya air.
Kegiatan Operasi dan Pemeliharaan sarana/prasarana S D A merupakan bagian dari kegiatan
pengelolaan SDA.
Pengelolaan SDA adalah upaya merencanakan, melaksanakan, memantau, dan mengevaluasi
penyelenggaraan konservasi SDA, pendayagunaan SDA, dan pengendalian daya rusak air.
Sesuai dengan Keppres 12 tahun 2012 tanggal 18 April 2012, Wilayah Sungai Citarum
ditetapkan sebagai WS Strategis Nasional, dan pengelolaan SDA pada WS Citarum tersebut
dengan tetap menjamin kebutuhan air baku Ibukota Negara Kesatuan R I.
Wilayah Sungai adalah kesatuan wilayah pengelolaan sumber daya air dalam satu atau lebih
daerah aliran sungai dan/atau pulau-pulau kecil yang luasnya kurang dari atau sama dengan
2
2000 km (Undang –Undang No.7 tahun 2004 tentang Sumber Daya Air Pasal 1 angka 10,
juga di PP No.42/2008 tentang Pengelolaan SDA
Pasal 1 angka 13, dan juga di
PP No.38/2011 tentang Sungai Pasal 1 angka 6).
Pasal 3 Undang-Undang No.7 tahun 2004 tentang S D A menyatakan bahwa Sumber daya air
dikelola secara menyeluruh, terpadu, dan berwawasan lingkungan hidup dengan tujuan
mewujudkan kemanfaatan sumber daya air yang berkelanjutan untuk sebesar-besar kemakmuran
rakyat.
Yang dimaksud dengan pengelolaan sumber daya air secara menyeluruh mencakup semua
bidang pengelolaan yang meliputi konservasi, pendayagunaan, dan pengendalian daya rusak air,
serta meliputi satu sistem wilayah pengelolaan secara utuh yang mencakup semua proses
perencanaan, pelaksanaan, serta pemantauan dan evaluasi.
Yang dimaksud dengan pengelolaan sumber daya air secara terpadu merupakan pengelolaan
yang dilaksanakan dengan melibatkan semua pemilik kepentingan antar-sektor dan antar-wilayah
administrasi.
Yang dimaksud dengan pengelolaan sumber daya air berwawasan lingkungan hidup adalah
pengelolaan yang memperhatikan keseimbangan ekosistem dan daya dukung lingkungan.
Yang dimaksud dengan pengelolaan sumber daya air berkelanjutan adalah pengelolaan sumber
daya air yang tidak hanya ditujukan untuk kepentingan generasi sekarang tetapi juga termasuk
untuk kepentingan generasi yang akan datang.
Yang termasuk dalam kegiatan Operasi dan Pemeliharaan sarana/prasarana SDA antara lain
adalah Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi (Irrigation System) termasuk saluran-saluran
irigasi dan pembuangan, berikut bangunan-bangunannya termasuk bangunan dan peralatan
penunjang/pelengkap, Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Sungai (River System) termasuk alur
sungai, banjir kanal, sempadan sungai, daerah penguasaan sungai, daerah manfaat sungai,
bekas sungai, berikut bangunan-bangunannya juga termasuk flood-way, retarding basin; saluransaluran drainse dan gorong-gorongnya, pompa banjir/pompa drainase, saluran/sungai by pass
129
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
banjir, polder, juga termasuk Operasi dan Pemeliharaan sarana/prasarana pelengkap atau
penunjangnya seperti gudang, kantor, kendaraan dinas, peralatan kantor (computer, mesin
photo copy,dll.), peralatan komunikasi (telpon, facimile, HP, dll), juga Operasi dan Pemeliharaan
station/pos/peralatan hidrologi/hidro-metri/geohidrologi/klimatologi/meteorologi (current-meter,
alat pengukur sediment, alat pengukur hujan, pengukur infiltrasi/perkolasi, air-tanahpengukur
penguapan/evaporasi/evapotranspirasi, pengukur suhu, pengukur angin, pengukur panas dan
lama penyinaran matahari, pengukur kelembaban udara; termasuk operasi dan pemeliharaan
datanya. Kemudian termasuk juga Operasi dan Pemeliharaan bendungan/waduk/reservoir,
danau/telaga/rawa/situ/embung/lebak/polder dan sejenisnya, pompa air tanah berikut sumurnya,
pompa penanggulangan/penenganan banjir, pompa pada polder, dll. Juga perlu di monitor
tentang Operasi dan Pemeliharaan Prasarana Penyediaan Air Bersih Komunal, Sanitasi
Komunal, dan pengolahan sampah yang difasilitasi oleh Kementerian Kesehatan tahun 2010 2012.
I.
Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi
a. Pembagian kewenangan mengenai pengelolaan irigasi
 Berdasarkan Pasal 18 huruf ‘c ‘ Peraturan Pemerintah No.20 tahun 2006 tentang
Irigasi, wewenang dan tanggung jawab pemerintah kabupaten/kota dalam
penyelenggaraan urusan pemerintahan bidang pengemangan dan pengelolaan
sistem irigasi, meliputi antara lain pelaksanaan pengelolaan system irigasi primer dan
sekunder pada daerah irigasi dalam satu kabupaten /kota yang luasnya kurang dari
1000 ha.
 Berdasarkan Pasal 17 huruf ‘c’ Peraturan Pemerintah No.20 tahun 2006 tentang
Irigasi, wewenang dan tanggung jawab pemerintah provinsi dalam penyelenggaraan
urusan pemerintahan bidang pengemangan dan pengelolaan sistem irigasi, meliputi
antara lain pelaksanaan pengelolaan system irigasi primer dan sekunder pada daerah
irigasi yang luasnya 1000 ha sampai dengan 3000 ha atau pada daerah irigasi yang
bersifat lintas kabupaten/kota.
 Berdasarkan Pasal 16 huruf ‘d’ Peraturan Pemerintah No.20 tahun 2006 tentang
Irigasi, wewenang dan tanggung jawab Pemerintah (Pusat) dalam penyelenggaraan
urusan pemerintahan bidang pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi, meliputi
antara lain pelaksanaan pengelolaan sistem irigasi primer dan sekunder pada daerah
irigasi yang luasnya lebih dari 3000 ha atau pada daerah irigasi lintas provinsi, daerah
irigasi lintas negara, dan daerah irigasi strategis nasional.
 Berdasarkan Pasal Pasal 19 Peraturan Pemerintah No.20 tahun 2006 tentang
Irigasi, wewenang dan tanggung jawab pemerintah desa atau yang disebat dengan
nama lain meliputi :
a. Melaksanakan peningkatan dan pengelolaan sistem irigasi yang dibangun oleh
pemerintah desa;
b. Menjaga efektifitas, efesiensi, dan ketertiban pelaksanaan penigkatan sistem irigasi
pada daerah irigasi yang dibangun oleh pemerintah desa; dan
c. Menjaga efektifitas, efesiensi, dan ketertiban pelaksanaan pengelolaan sistem
irigasi pada daerah irigasi yang dibangun oleh pemerintah desa.
 Berdasarkan Pasal Pasal 20 Peraturan Pemerintah No.20 tahun 2006 tentang
Irigasi, hak dan tanggung jawab masyarakat petani dalam pengembangan dan
pengelolaan sistem irigasi meliputi :
a. Melaksanakan pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi tersier;
b. Menjaga efektifitas, efisiensi, dan ketertiban pelaksanaan pengembangan dan
pengelolaan system irigasi tersier yang menjadi tanggung jawabnya; dan
c. Memberikan persetujuan pembangunan, pemanfaatan, pengubahan, dan/ atau
pembongkaran bangunan dan/atau saluran irigasi pada jaringan irigasi tersier
berdasarkan pendekatan partisipatif.
130
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Walaupun daerah-daerah irigasi atau bendung-bendung
di WS Citarum berada pada
kewenangan yang berbeda-beda, yaitu ada yang menjadi kewenangan kabupaten/kota, ada yang
menjadi kewenangan provinsi Jabar, ada yang menjadi kewenangna Pusat/Balai Besar Wilayah
Sungai Citarum/PJT-II Jatiluhur, tetapi global water management ada di satu tangan yaitu di
Pemerintah (Pusat) c.q. Kementerian PU c.q. Ditjen S D A c.q. Balai Besar Wilayah Sungai
Citarum. Oleh karena itu pengalokasian atau penjatahan debit air irigasi di tiap bendung/main
intake masing-masing daerah irigasi di dalam WS Citarum diberikan/di-atur oleh Pemerintah
(Pusat) c.q. Kementerian PU c.q. Ditjen S D A c.q. Balai Besar Wilayah Sungai Citarum. Hal itu
perlu dilakukan terutama pada awal Musim atau Masa Tanam ke-1 (padi) yang biasanya dimulai
pada akhir musim kemarau atau awal musim hujan (bulan September atau Oktober atau
November) yang mana pada waktu itu air di sungai relatif kecil dan curah hujan maupun frekuensi
masih sedikit, sehingga biasanya dilakukanlah sistem golongan giliran, juga di musim kemarau
pada masa pertumbuhan tanaman (padi) Musim Tanam ke-2 serta kalau ada yang menanam
pada Musim Tanam ke-3, juga perlu di-atur penjatahan/alokasi debit air irigasi di tiap Main Intake
Bendung dari masing-masing daerah irigasi oleh Bali Besar Wilayah Sungai Citarum atas nama
Pemerintah (Pusat). Hal itu perlu dan penting, karena kalau tidak di-atur penjatahan/pengalokasian debit air irigasinya maka bendung di sungai daerah irigasi bagian hilir akan menderita
kekurangan atau bahkan ketiadaan air pada waktu musim kemarau. Sebagai contoh di sungai
Cipamingkis (anak sungai Citarum) ada lebih dari satu bendung (seri bendung), yang paling hilir
adalah bendung Jatinunggal, sering mengalami kekurangan air utamanya di musim kemarau.
Flow Chart 6.1
PEMBAGIAN KEWENANGAN PADA DAERAH IRIGASI (DI) TERMASUK KEWENANGAN
OPERASI DAN PEMELIHARAANNYA ANTARA PEMERINTAH PUSAT, PROVINSI,
KABUPATEN/KOTA
Di Kewenangan Pemerintah
Pusat
( > 3000 ha)
Luas
D.I>3000 ha
Ya
Tidak
Ya
1000 ha ≤
luas DI ≤
3000 ha
DI Kewenangan
Kab/Kota
(<1000 ha)
Tidak
Tidak
Luas D.I
<1000 ha
Ya
DI Lintas
Kab/Kota
Ya
DI Kewenangan
Prov. Jabar
( 1000 ha- 3000 ha)
MULAI
131
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
b. Kerjasama antara Pemerintah (Pusat), pemerintah provinsi, dan/atau pemerintah
kabupaten/kota.
Berdasarkan Pasal 21 Peraturan Pemerintah No.20
tahun 2006 tentang Irigasi,
Pemerintah (Pusat), pemerintah provinsi, dan/atau pemerintah kabupaten/kota dapat
saling bekerja sama dalam pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi primer dan
sekunder atas dasar kesepakatan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
c. Sebagian wewenang dalam penyelenggaran bidang pengembangan dan pengelolaan
sistem irigasi dapat diselenggarakan oleh pihak lain.
Berdasarkan Pasal 22 Peraturan Pemerintah No.20
tahun 2006 tentang Irigasi,
sebagian wewenang dalam penyelenggaraan urusan pemerintaha
bidang
pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 16,
Pasal 17, dan Pasal 18 Peraturan Pemerintah No.20 tahun 2006 tentang Irigasi, dapat
diselenggarakan oleh pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten/kota atau pemerintah
desa sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
d. Penyerahan wewenang penyelenggaraan urusan pengembangan dan pengelolaan
jaringan irigasi ke pemerintah di-atasnya.
Berdasarkan Pasal 23 Peraturan Pemerintah No.20 tahun 2006 tentang Irigasi:
1) Dalam hal pemerintah provinsi belum dapat melaksanakan sebagian wewenangnya
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 huruf ‘b’ dan huruf ‘c’, pemerintah provinsi
dapat menyerahkan wewenang tersebut kepada Pemerintah (Pusat) sesuai dengan
peraturan perundangundangan.
2) Wewenang yang dapat diserahkan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya
meliputi pelaksanaan pembangunan, peningkatan, atau rehabilitasi sistem irigasi.
3) Pelaksanaan penyerahan sebagian wewenang sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dilakukan berdasarkan usulan penyerahan dari pemerintah provinsi kepada
Pemerintah (Pusat) yang disertai dengan alasan yang mencakup ketidakmampuan
teknis dan/atau finansial.
4) Pemerintah (Pusat) melakukan evaluasi atas usulan penyerahan sebagaimana
dimaksud pada ayat (3).
5) Berdasarkan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (4), Pemerintah (Pusat)
dapat menyatakan menerima, baik sebagian maupun seluruhnya usulan penyerahan
wewenang pemerintah provinsi.
6) Pemerintah (Pusat) dan pemerintah provinsi membuat kesepakatan mengenai
penyerahan wewenang pemerintah provinsi kepada Pemerintah (Pusat).
Berdasarkan Pasal 24 Peraturan Pemerintah No.20 tahun 2006 tentang Irigasi:
1) Dalam hal pemerintah kabupaten/kota belum dapat melaksanakan sebagian
wewenangnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 huruf ‘b’ dan huruf ‘c’,
pemerintah kabupaten/kota dapat menyerahkan wewenang tersebut kepada
pemerintah provinsi.
2) Wewenang yang dapat diserahkan sebagaimana dimaksud pada ayat 1) hanya
meliputi pelaksanaan pembangunan, peningkatan, atau rehabilitasi sistem irigasi.
3) Pelaksanaan penyerahan sebagian wewenang sebagaimana dimaksud pada ayat 1)
dilakukan berdasarkan usulan penyerahan dari pemerintah kabupaten/kota kepada
pemerintah provinsi yang disertai dengan alasan yang mencakup ketidakmampuan
teknis dan/atau finansial.
4) Pemerintah provinsi melakukan evaluasi atas usulan penyerahan sebagaimana
dimaksud pada ayat 3).
5) Berdasarkan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat 4), pemerintah provinsi
dapat menyatakan menerima, baik sebagian maupun seluruhnya, atau tidak
menerima usulan penyerahan wewenang pemerintah kabupaten/kota.
6) Dalam hal pemerintah provinsi menerima usulan penyerahan sebagaimana dimaksud
pada ayat 5), pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota membuat
kesepakatan mengenai penyerahan sebagian wewenang pemerintah kabupaten/kota
kepada pemerintah provinsi.
132
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
7) Dalam hal pemerintah provinsi tidak menerima usulan penyerahan sebagaimana
dimaksud pada ayat (5), pemerintah provinsi meneruskan usulan penyerahan
wewenang yang tidak diterimanya kepada Pemerintah.
8) Berdasarkan usulan penyerahan wewenang sebagaimana dimaksud pada
ayat 1) Pemerintah (Pusat), pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota
membuat kesepakatan mengenai penyerahan wewenang pemerintah kabupaten/kota
kepada Pemerintah (Pusat).
e. Pelaksanaan sebagian wewenang pengembangan dan pengelolaan irigasi oleh
provinsi atau kabupaten /kota yang wajib di ambil alih oleh pemerintah di-atasnya.
Berdasarkan Pasal 25 Peraturan Pemerintah No.20
tahun 2006 tentang Irigasi,
Pelaksanaan sebagian wewenang pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi oleh
pemerintah provinsi atau pemerintah kabupaten/kota sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 17 dan Pasal 18 wajib diambil alih oleh pemerintah di atasnya dalam hal :
1). Pemerintah provinsi atau pemerintah kabupaten/kota tidak melaksanakan sebagian
wewenang pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi sehingga dapat
membahayakan kepentingan umum; dan/atau
2). Adanya sengketa antarprovinsi atau antarkabupaten/kota.
Flow Chart 6.2
OPERASI DAN PEMELIHARAAN JARINGAN IRIGASI
PEMERINTAH DAN YANG DIBANGUN OLEH DESA
OPERASI DAN
PEMELIHARAAN
JARINGAN IRIGASI
O & P Jaringan Irigasi
yang dibangun oleh
Pemerintah
Pusat/Provinsi/Kabupaten/
Kota dilakukan oleh
Pemerintah
Pusat/Provinsi/Kabupaten/
Kota sesuai
kewenangannya
YANG
DIBANGUN
OLEH
O&P Jaringan Irigasi
Primer dan Sekunder,
dilakukan oleh
Pemerintah Pusat/
Provinsi/Kabupaten/Kota
sesuai dengan
kewenangannya
O&P Jaringan Irigasi
Tersier, dilakukan oleh
Masyarakat Petani /P3A
O&P Jaringan Irigasi
yang dibangun oleh
Desa atau yang disebut
dengan nama lain,
dilakukan oleh Desa
atau yang disebut
dengan nama lain yang
membangunnya
133
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 6.3
OPERASI DAN PEMELIHARAAN JARINGAN IRIGASI PRIMER DAN SEKUNDER
Pemerintah Pusat, provinsi, dan/atau Kab.Kota dapat saling bekerja sama dalam
pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi primer dan sekunder atas dasar
kesepakatan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
(Pasal 21 PP 20/2006 Irigasi)
Sebagian wewenang dalam penyelenggaraan urusan pemerintaha bidang
pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal
16, Pasal 17, dan Pasal 18 Peraturan Pemerintah No.20 tahun 2006 tentang
Irigasi, dapat diselenggarakan oleh pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten/kota
atau pemerintah desa sesuai dengan peraturan perundang-undangan
(Pasal 22 PP 20/2006 tentang Irigasi)
O&P Jaringan
Primer dan
Sekunder
dilakukan oleh
Pemerintah
Pusat/Provinsi
/Kabupaten/Kota
sesuai dengan
kewenangannya
(1) Dalam hal pemerintah provinsi belum dapat melaksanakan sebagian
wewenangnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 huruf b dan huruf c,
pemerintah provinsi dapat menyerahkan wewenang tersebut kepada Pemerintah
sesuai dengan peraturan perundangundangan.
(2) Wewenang yang dapat diserahkan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya
meliputi pelaksanaan pembangunan, peningkatan, atau rehabilitasi sistem irigasi.
(3) Pelaksanaan penyerahan sebagian wewenang sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) dilakukan berdasarkan usulan penyerahan dari pemerintah provinsi kepada
Pemerintah yang disertai dengan alasan yang mencakup ketidakmampuan teknis
dan/atau finansial.
(4) Pemerintah melakukan evaluasi atas usulan penyerahan sebagaimana dimaksud
pada ayat (3).
(5) Berdasarkan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (4), Pemerintah dapat
menyatakan menerima, baik sebagian maupun seluruhnya usulan penyerahan
wewenang pemerintah provinsi.
(6) Pemerintah dan pemerintah provinsi membuat kesepakatan mengenai
penyerahan wewenang pemerintah provinsi kepada Pemerintah
(Pasal 23 PP 20/2006 tentang Irigasi
(1) Dalam hal pemerintah kabupaten/kota belum dapat melaksanakan sebagian
wewenangnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 huruf b dan huruf c,
pemerintah kabupaten/kota dapat menyerahkan wewenang tersebut kepada
pemerintah provinsi.
(2) Wewenang yang dapat diserahkan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya
meliputi pelaksanaan pembangunan, peningkatan, atau rehabilitasi sistem irigasi.
(3) Pelaksanaan penyerahan sebagian wewenang sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) dilakukan berdasarkan usulan penyerahan dari pemerintah kabupaten/kota
kepada pemerintah provinsi yang disertai dengan alasan yang mencakup
ketidakmampuan teknis dan/atau finansial.
(4) Pemerintah provinsi melakukan evaluasi atas usulan penyerahan sebagaimana
dimaksud pada ayat (3).
(5) Berdasarkan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (4), pemerintah provinsi
dapat menyatakan menerima, baik sebagian maupun seluruhnya, atau tidak
menerima usulan penyerahan wewenang pemerintah kabupaten/kota.
(6) Dalam hal pemerintah provinsi menerima usulan penyerahan sebagaimana
dimaksud pada ayat (5), pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota
membuat kesepakatan mengenai penyerahan sebagian wewenang pemerintah
kabupaten/kota kepada pemerintah provinsi.
(7) Dalam hal pemerintah provinsi tidak menerima usulan penyerahan sebagaimana
dimaksud pada ayat (5), pemerintah provinsi meneruskan usulan penyerahan
wewenang yang tidak diterimanya kepada Pemerintah.
(8) Berdasarkan usulan penyerahan wewenang sebagaimana dimaksud pada ayat
(1), Pemerintah, pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota membuat
kesepakatan mengenai penyerahan wewenang pemerintah kabupaten/kota
kepada Pemerintah.
(Pasal 24 PP 20/2006 tentang Irigasi)
Pelaksanaan sebagian wewenang pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi
oleh pemerintah provinsi atau pemerintah kabupaten/kota sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 17 dan Pasal 18 wajib diambil alih oleh pemerintah di atasnya dalam
hal:
a. pemerintah provinsi atau pemerintah kabupaten/kota tidak melaksanakan sebagian
wewenang pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi sehingga dapat
membahayakan kepentingan umum; dan/atau
b. adanya sengketa antarprovinsi atau antarkabupaten/kota.
(Pasal 25 PP 20/2006 tentang Irigasi)
134
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 6.4
OPERASI DAN PEMELIHARAAN JARINGAN IRIGASI TERSIER
O&P Jaringan Tersier dilakukan
oleh Masyarakat Petani/P3A
f.
Dalam hal perkumpulan petani pemakai air tidak
mampu melaksanakan operasi dan
pemeliharaan jaringan irigasi yang menjadi hak
dan tanggung jawabnya, Pemerintah,
pemerintah provinsi, atau pemerintah
kabupaten/kota dapat memberikan bantuan
dan/atau dukungan fasilitas berdasarkan
permintaan dari perkumpulan petani pemakai air
dengan memperhatikan prinsip kemandirian.
(Pasal 57 PP 20/2006 tentang Irigasi)
Partisipasi Masyarakat Petani dalam pengembangan dan Pengelolaan Sistem
Irigasi.
 Berdasarkan Pasal 26 Peraturan Pemerintah No.20 tahun 2006 tentang Irigasi:
1) Partisipasi masyarakat petani dalam pengembangan dan pengelolaan sistem
irigasi diwujudkan mulai dari pemikiran awal, pengambilan keputusan, dan
pelaksanaan
kegiatan
dalam
pembangunan,
peningkatan,
operasi,
pemeliharaan, dan rehabilitasi.
2) Partisipasi masyarakat petani sebagaimana dimaksud pada ayat 1) dapat
diwujudkan dalam bentuk sumbangan pemikiran, gagasan, waktu, tenaga,
material, dan dana.
3) Partisipasi masyarakat petani sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan
secara perseorangan atau melalui perkumpulan petani pemakai air.
4) Partisipasi masyarakat petani sebagaimana dimaksud pada ayat 1) didasarkan
atas kemauan dan kemampuan masyarakat petani serta semangat kemitraan
dan kemandirian.
5)
Partisipasi masyarakat petani sebagaimana dimaksud pada ayat 1) dapat
disalurkan melalui perkumpulan petani pemakai air di wilayah kerjanya.
 Berdasarkan Pasal 27 Peraturan Pemerintah No.20 tahun 2006 tentang Irigasi,
Pemerintah (Pusat), pemerintah provinsi, atau pemerintah kabupaten/kota sesuai
dengan kewenangannya mendorong partisipasi masyarakat petani dalam
pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi untuk meningkatkan rasa memiliki dan
rasa tanggung jawab guna keberlanjutan sistem irigasi.
g.
Pemberdayaan
Berdasarkan Pasal 28 Peraturan Pemerintah No.20 tahun 2006 tentang Irigasi:
1)
Pemerintah kabupaten/kota melakukan pemberdayaan perkumpulan petani
pemakai air.
2)
Pemerintah kabupaten/kota menetapkan strategi dan program pemberdayaan
perkumpulan petani pemakai air sebagaimana dimaksud pada ayat
1)
berdasarkan kebijakan kabupaten/kota dalam pengembangan dan pengelolaan
sistem irigasi.
3)
Pemerintah provinsi memberikan bantuan teknis kepada pemerintah
kabupaten/kota dalam pemberdayaan dinas atau instansi terkait di bidang irigasi
dan pemberdayaan perkumpulan petani pemakai air, serta dalam pengembangan
dan pengelolaan sistem irigasi berdasarkan kebutuhan pemerintah
kabupaten/kota.
4)
Pemerintah (Pusat) memberikan bantuan teknis kepada pemerintah
kabupaten/kota dalam melaksanakan ketentuan sebagaimana dimaksud pada
ayat 1).
5)
Pemerintah (Pusat) memberikan bantuan teknis kepada pemerintah provinsi
dalam melaksanakan ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat 3).
135
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
6)
7)




Pemerintah (Pusat), pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota dapat
memberi bantuan kepada perkumpulan petani pemakai air dalam melaksanakan
pemberdayaan.
Ketentuan lebih lanjut mengenai pemberdayaan kelembagaan pengelolaan
irigasi diatur dengan peraturan Menteri (PU) setelah berkoodinasi dengan
Menteri Dalam Negeri dan menteri yang membidangi pertanian.
Sampai saat ini yang masih belum begitu jelas atau belum begitu tegas aturannya
adalah tentang wadah air yang ber-nama ‘situ’. Institusi manakah yang berwenang
atau bertanggung jawab mengelola/melakukan dan nyediakan dana Operasi dan
pemeliharaan sejumlah ‘situ’ yang ada (lebih dari 35 buah situ).
Waduk Jatiluhur sudah jelas di-urus oleh Perum Jasa Tirta-2 yang pembinaannya
dilakukan oleh Kementerian Keuangan & Kementerian PU, tetapi Waduk Saguling dan
Cirata kelihatannya yang mengurus baru Kementerian ESDM c.q. PLN, belum jelas
status Kementerian PU c.q. Ditjen S D A dan juga status Kementerian Keuangan di
pengurusan waduk-waduk tersebut.
Setiap sarana/prasarana Sumber Daya Air /system S D A harus jelas siapa atau
institusi apa yang menjadi owner, regulator, operator, user, siapa/instansi mana yang
memikul bertanggung jawab (responsible).
Harus jelas siapa/instansi mana yang harus bertanggung jawab kalau misalnya terjadi
bencana karena suatu bendungan/waduk jebol dan terjadilah banjir besar; kalau sudah
kejadian seperti itu jangan sampai saling menyalahkan saling tuding tentang
siapa/instansi yang salah. Juga bila misalnya di suatu lokasi terjadi banjir besar secara
mendadak karena tanggul banjir pada sungai itu jebol/longsor/roboh, maka harus jelas
siapa/instansi mana yang harus ber-tanggung jawab yang harus di-salahkan.
h.
Operasi Jaringan Irigasi
Operasi Jaringan Irigasi adalah upaya pengturan air irigasi dan pembuangannya,
termasuk kegiatan membuka-menutup pintu bangunan irigasi, menyusun rencana tata
tanam, menyusun sistem golongan, menyusun rencana pembagian air, melaksanakan
kalibrasi pintu/bangunan, mengumpulkan data, memantau, dan mengevaluasinya.

Kegiatan Operasi Jaringan Irigasi meliputi antara lain :

Pekerjaan pengumpulan data (data debit, data curah hujan, data luas tanam,dll)

Pekerjaan kalibrasi alat /bangunan pengukur debit

Pekerjaan membuat Rencana Penyediaan Air Tahunan, Pembagian dan
Pemberian Air Tahunan, Rencana Tata Tanam Tahunan, Rencana Pengeringan,
dll

Pekerjaan melaksanakan pembagian dan pemberian air (termasuk pekerjaan
pekerjaan membuat laporan permintaan air, mengisi papan operasi, mengatur
bukan pintu air)

Pekerjaan mengatur pintu-pintu air pada bending berkaitan dengan datangnya
banjir di sungai

Pekerjaan mengatur pintu kantong lumpur termasuk untuk menguras endapan
lumpur

Melakukan koordinasi antar instansi terkait

Monitoring dan Evaluasi kegiatan Operasi Jaringan Irigasi
i.
Ruang lingkup kegiatan Operasi Jaringan Irigasi
Kegiatan Operasi Jaringan Irigasi meliputi :
a.
Perencanaan Operasi Jaringan Irigasi :

Perencanaan Penyediaan Air Tahunan.

Perencanaan Tata Tanam Detail

Rapat Komisi Irigasi untuk menyusun rencana tata tanam

Rapat Bupati/Walikota atau Cubernur mengenai rencana tata tanam

Perencanaan Pembagian dan Pemberian air Tahunan.
136
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
b.
Pelakasanaan Operasi Jaringan Irigasi

Laporan keadaan air dan tanaman

Penentuan rencana kebutuhan air di pintu pengambilan

Pencatatan Debit Saluran

Penetapan Pembagian Air pada Jaringan Sekunder dan Primer

Pencatatan Debit Sungai/Bangunan Pengambilan

Perhitungan factor-K atau Faktor Palawija Relatif (FPR)

Laporan Produktivitas dan Neraca Pembagian Air per Daerah Irigasi.

Rekap Kabupaten per Masa Tanam.

Rekap Provinsi

Pengoperasian Bangunan Pengatur Irigasi
c.
Monitoring dan Evaluasi Operasi Jaringan Irigasi

Monitoring Pelaksanaan Operasi Jaringan Irigasi

Monitoring Hasil Kalibrasi Bangunan/alat Pengukur Debit

Monitoring Kinerja Daerah Irigasi.
j.
Data Pendukung kegiatan Operasi Jaringan Irigasi
Agar Operasi Jaringan Irigasi dapat dilakanakan dengan baik, harus tersedia data
pendukung antara lain sebagi berikut :
a)
Peta Wilayah Kerja Pengelolaan Irigasi sesuai dengan tugas dan tanggungjawab (Skala 1 : 25000 atau disesuaikan) dengan plotting sumber air, waduk,
bending, saluran induk, lahan irigasi.
b)
Peta Daerah Irigasi (Skala 1 : 5000 atau disesuaikan), dengan batas daerah
irigasi dan plotting saluran induk & sekunder, bangunan air, lahan irigasi, serta
pembagian golongan
c)
Skema Jaringan irigasi
Menggambarkan saluran induk & sekunder, bangunan air & bangunan lainnya
yang ada di setiap ruas dan panjang saluran, petak tersier dengan data debit
rencana, luas petak, kode golongan yang masing-masing dilengkapi dengan
nomenklatur.
d)
Skema Rencana Pembagian dan Pemberian Air
Menggambarkan skema petak dengan data pembagian dan pemberian air mulai
dari petak tersier, saluran sekunder, saluran induk, dan bendung/sumber air.
e)
Gambar Purna Konstruksi (as built drawing)
Gambar Kerja purna konstruksi untuk saluran maupun bangunan.
f)
Dokumen dan Data lain, berupa :

Manual pengoperasin bendung, bangunan ukur debit atau bangunan
khusus lainnya (kantong lumpur/penguras, Pintu Main Intake, Pintu
Penyalur Banjir, waduk/reservoir, dll)

Data seri (time series data) daria data curah hujan

Data debit sungai (termasuk ketika terjadi banir maupun kekeringan)

Data Klimatologi (data evaporasi, suhu/temperatur, angin, kelembaban
udara, dll)

Data Sedimen

Data Erosi

Data kualitas air
k.
Peran serta P3A (Perkumpulan Petani Pemakai Air) dalam Operasi Jaringan
Irigasi
Dalam kegiatan Operasi Jaringan Irigasi dilakukan dengan melibatkan peran serta
P3A/GP3A/IP3A diwujutkan mulai dari pemikiran awal, pengambilan keputusan, dan
pelaksanaan operasi jaringan irigasi.
Dalam rangka mengikutsertakan masyarakat petani pemakai air P3A/GP3A/IP3A ,
kegiatan perencanaan dan pelaksanaan operasi jaringan irigasi didapat melalui usulan
dari P3A/GP3A/IP3A, dengan proses sebagai berikut :
a)
P3A/GP3A/IP3A mengusulkan rencana tanam dan luas areal kepada Dinas yang
membidangi irigasi
137
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
b)
c)
d)
l.
Dinas yang membidangi irigasi bersama-sama dengan Dinas yang membidangi
pertanian menyusun rencana tanam dan luas areal tersebut
Komisi Irigasi yang ber-anggotakan instansi terkait dan wakil P3A membahas
pola dan rencana tata tanam, rencana tahunan penyediaan air irigasi, rencana
tahunan pembagian dan pemberian air irigasi dan merekomendasikan kepada
Bupati/Walikota atau Gubernur sesuai dengn kewenangannya.
Dinas yang membidangi irigasi, melaksanakan operasi jaringan irigasi atau dapat
dilakukan dengan melibatkan peran P3A/GP3A/IP3A.
Pemeliharaan Jaringan Irigasi
Pemeliharaan Jaringan Irigasi adalah upaya menjaga dan mengamankan jaringan
irigasi agar selalu dapat berfungsi dengan baik guna memperlancar pelaksanaan
operasi dan mempertahankan kelestariannya melalui kegiatan perawatan, perbaikan,
pencegahan, dan pengamanan, yang harus dilakukan secara terus menerus.
1. Ruang Lingkup Kegiatan Pemeliharaan Jaringan Irigasi
Kegiatan Pemeliharaan Jaringan Irigasi meliputi :

Inventarisasi kondisi jaringan irigasi

Perencanaan pemeliharaan jaringan irigasi

Pelaksanaan pemeliharaan jaringan irigasi

Monitoring dan Evaluasi kegiatan Pemeliharaan Jaringan Irigasi
2. Data pendukung kegiatanPemeliharaan Jaringan Irigasi
Dalam penyelenggarakan pemeliharaan jaringa irigasi, diperlukan data pendukung
antara lain sebagai berikut :

Peta Daerah Irigasi (Skala 1 : 5000 atau Skala 1 : 10’000), dengan batas
daerah irigasi dan tata letak saluran induk & sekunder, bangunan air,
pembagian areal layanan irigasi, batas wilayah kerja antara lain : wilayah
kerja UPTD, wilayah keja mantra/juru pengairan, wilayah kerja balai, wilayah
kabupaten

Skema Jaringan Irigasi, menggambarkan letak dan nama-nama saluan induk
& sekunder, bangunan bagi, bangunan bagi-sadap, bangunan sadap, dan
bangunan pelengkap lainnya yang masing-masing dilengkapi dengan
nomenklatur.

Inventarisasi Jaringan Irigasi

Gambar Pasca Konstruksi (as built drawing)

Pengelolaan 5 (lima) tahunan pengelolaan asset irigasi

Dokumen dan data pendukung lainnya
3. Jenis-jenis pemeliharaan jaringan irigasi
Jenis Pemeliharaan Jaringan Irigasi terdiri dari:

Pengamanan Jaringan Irigasi (termasuk upaya pencegahan/preventive
measures)

Pemeliharaan Rutin

Pemeliharaan Berkala (periodik)

Perbaikan Darurat

Penggantian kecil/ringan (Replacement)
Kalau jaringan irigasi sudah mengalami degradasi atau kerusakan berat, maka
dilakukanlah kegiatan rehabilitasi/penggatian atau perbaikan total/menyeluruh; dan
kalau perlu dilakukan upgrading atau peningkatan/penyesuaian atau
inovasi/modernisasi.
4. Peran serta P3A dalam pemeliharaan jaringan irigasi
Dalam melaksanakan kegiatan pemeliharaan jaringan irigasi, dilakukan dengan
melibatkan peran serta P3A/GP3A/IP3A diwujudkan mulai dari pemikiran awal,
pengambilan keputusan, dan pelaksanaan kegiatan pemeliharaan jaringan irigasi.
Kegiatan perencanaan dan pelaksanaan pemeliharaan jaringan irigasi didapat
melalui hasil penelusuran bersama dengan proses sebagai berikut :
138
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012






P3A/GP3A/IP3A bersama petugas pengelola irigasi melakukan penelusuran
bersama untuk mengidentifikasi kerusakan-kerusakan, usulan rencana
perbaikan, dan skala prioritas.
Penyusunan jenis-jenis pekerjaan yang dapat dikerjakan oleh
P3A/GP3A/IP3A.
Dinas yang membidangi irigasi melaksanakan pemeliharaan jaringan irigasi
yang secara swakelola dan hal itu dapat dilaksanakan melalui kerja-sama
dengan P3A/GP3A/IP3A
P3A/GP3A/IP3A dapat berperan-serta dalam pelaksanaan pemeliharaan
jaringan irigasi dalam bentuk tenaga kerja, meyediakan material bangunan,
atau biaya, sesuai dengan kemampuan dan keadaannya.
P3A/GP3A/IP3A bisa berperan aktif dalam pengamanan (pencegahan
kerusakan) jaringan irigasi
P3A/GP3A/IP3A dapat membantu melakukan pengawasan atas pelaksanaan
pemeliharaan jaringan irigasi primer dan sekunder balam bentuk
penyampaian laporan kepada Dinas pengelola irigasi
5. Indikator Keberhasilan Kegiatan Pemeliharaan
Jika pelaksanaan kegiatan pemeliharaan itu berhasil baik, dapat dilihat dari
indicator berikut ini :

Terpenuhinya kapasitas saluran dengan kapasitas (debit) sesuai dengan
kapasitas desain (rencana)

Terjaganya kondisi saluran dan bangunan :

Kondisi baik jika tingkat kerusakan kurang dari 10% terhadap kondisi
awal bangunan/saluran. Dalam hal seperti ini diperlukan pemeliharaan
rutin

Kondisi rusak ringan jika tingkat kerusakan 10-20% terhadap kondisi
awal bangunan/saluran. Dalam hal seperti ini diperlukan pemeliharaan
berkala (periodik)

Kondisi rusak sedang jika tingkat kerusakan 21- 40% terhadap kondisi
awal bangunan/saluran. Dalam hal seperti ini diperlukan perbaikan

Kondisi rusak berat jika tingkat kerusakan lebih dari 40% terhadap
kondisi awal bangunan/saluran. Dalam hal seperti ini diperlukan
diperlukan perbaikan berat atau penggantian (replacement)
 Meminimalkan biaya rehabilitasi jaringan irigasi
 Tercapainya umur rencana (Expected Life Time) jaringan irigasi
II.
Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Sungai
Seperti telah dikemukakan di atas bahwa berdasarkan Keppres No.12 tahun 2012
tentang Penetapan Wilayah Sungai, WS Citarum ditetapkan sebagai Wilayah Sungai
Strategis Nasional, dan Pengelolaan Sumber Daya Air pada Wilayah Sungai Citarum
dengan tetap menjamin kebutuhan air baku Ibukota Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Wilayah Sungai adalah satu kesatuan wilayah pengelolaan sumber daya air. Dengan
demikian maka pada prinsipnya Pengelolaan Wilayah Sungai Citarum yang merupakan
satu kesatuan wilayah pengelolaan sumber daya air sampai sungai orde berapapun ada
dalam satu tangan yaitu Pemerintah Pusat c.q. Kementerian PU c.q. Ditjen Sumber Daya
Air c.q.
Balai Besar Wilayah Sungai Citarum (one river sytem one plan one management).
Seperti telah disebutkan di atas bahwa pada prinsipnya Pengelolaan WS Citarum
termasuk operasi dan pemeliharaannya ada dalam satu tangan yaitu Pemerintah Pusat
c.q. Balai Besar Wilayah Sungai Citarum. Namun demikian, Balai Besar Wilayah Sungai
Citarum tidak atau belum mempunyai tenaga yang cukup banyak untuk bisa menangani
operasi dan pemeliharaan semua sungai apalagi sungai/anak sungai yang kecil-kecil.
Oleh karena itu pemecahannya adalah dilakukanlah MoU (Memorandum of
Understanding) atau membuat nota kesepahaman/kesepakatan antara Balai Besar
Wilayah Sungai Citarum dengan Dinas PSDA Provinsi Jawa Barat/Balai PSDA WS
Citarum Dinas PSDA Jawa Barat, Balai Data dan Informasi Dinas PSDA Jwa Barat untuk
penanganan sebagian tugas/fungsi Balai Besar Wilayah Sungai Citarum dalam melakukan
139
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
kegiatan O & P Tetapi tanggung jawab tidak bisa di MoU kan, tanggung jawab tidak bisa
didelegasikan, wewenang yang bisa didelegasikan. MoU itu bisa dibuat tiap satu tahun
anggaran atau lebih.
Operasi sungai meliputi antara lain operasi pembagian banjir, pengendalian/pengaturan
banjir, operasi bendung (operasi bendung bisa masuk di Operasi Irigasi, bisa masuk di
operasi bendung).
Pada Operasi setiap sungai, agar diupayakan bahwa di-setiap sungai termasuk pada waktu
musim kemarau selslu ada aliran air (maintenance flow) yang cukup dalam/cukup deras
kecepatan alirannya sehingga kedaan sungai selalu bersih dan airnya tidak berwarna serta
tidak berbau busuk; maintenance flow paling sedijit dengan debit 95% dari Debit Design,
lebih besar lebih baik.
Pemeliharaan sungai ada yang pemeliharaan rutin, berkala, darurat, penggantian ringan
atau kecil/replacement. Kalau kondisinya sudah rusak berat perlu dilakukan kegiatan
rehabilitasi/penggatian atau perbaikan total/menyeluruh; dan kalau perlu dilakukan
upgrading atau peningkatan/penyesuaian atau inovasi/modernisasi. Pemeliharaan sungai
mencakup alur/palung sungai, alur banjir kanal, sempadan sungai, bangunan-bangunan di
sungai seperti krib, bronjong, bank protection, revetment, daerah retensi banjir/flood
retarding basin, groyne, automatic flap gate, flood dike/flood embankment, flood way, local
drain, early flood warning system, dll.
Pada waktu musim kemarau dilakukan inspekasi/perikasaan kondisi tanggul banjir, pintupintu air pembuang banjir, tubuh bendungan; dan bangunan sungai yang lain serta
peralatannya. Bangunan/bagian bangunan yang memerlukan perbaikan supaya segera
diperbaikai dalam rangka mengahadapi musiim hujan/banjir yang akan segera tiba. .
Untuk melakukan Operasi dan Pemeliharaan bendung dan bangunan-bangunan di sungai
perlu ada Instruction Manualnya (Buka Pedoman Operasi & Pemeliharaannya, dan
Pedoman itu harus selalu di-update secara berkala atau pada saat-saat tertentu)
III.
Operasi dan Pemeliharaan Saluran-saluran
Gorongnya/Darinase Kota/Local Drain
Drainase
dan
Gorong-
Saluran Drainase Kota atau Local Drain aplagi di-musim kemarau sering tertutup
sampah/aliran air menyempit, lobang gorong-gorongnya menyempit atau nyaris tersumbat.
Karena itu saluran-saluran drainase kota atau local drain dan lobang gorong-gorongnya
harus selau dipelhara/dirawat/dibersihkan tethadap sampah dan tanah endapan. Sekalisekali atau kadang-kadang harus dilakukan penggelontoran/pengurasan secara hidraulik
pada saluran-saluran tersebut dan seperti halnya dilakukan pada sungai bahwa pada
saluran-saluran drainase itu diupayakan selalu ada maintenancr flow paling sedikit dengan
95% dari debit rencana.
IV.
Operasi dan Pemeliharaan Sumur dan Pompa Air-Tanah
Operasi dan pemeliharaan juga harus dilakukan pada Sumur dan Pompa Air-Tanah yang
digunakan untuk irigasi dan juga untuk keperluan lainnya. Sumur itu bisa rusak. Demikian
pula pompanya juga bisa rusak,apalagi kalau perawatannya kuirang baik.
V.
Operasi dan Pemeliharaan Pompa Banjir, Daerah Retensi Banjir/Retarding
Basin, Polder
Daerah retensi banjir/flood retarding basin, polder sangat penting fungsinya untuk
mengurangi besarnya banjir/flood magnitude dan durasi banjir, karena itu harus
dipelihara/dirawat.
140
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
VI.
Operasi dan Pemeliharaan Bendungan dan Waduk atau Reservoir, Situ dan
sejenisnya
Tipe bendungan ber macam-macam, ada yang bendungan tipe urugan tanah (earth fill
dam), ada yang tipe urugan batu (rock fill dam) dengan core, ada yang tipe dari beton
(concrete dam). Peralatan kelengkapannya juga ber macam-macam. Ada pipa pizometer
(pizomter pipe), permanent spillway (tipe spill way itu sendiri juga ada ber macam-macam,
ada yang conrete spillway tanpa gates, ada yang ditambah/diberi gates dan bentuknya ada
yang lurus ada yang melengkung ada yang bentuk gergaji, emergency spillway, bottom
outlet, Automatic Water Level Recorder dan staf-gauge, Intake atau outlet gate, jembatan
penghubung dari pinggir ke Intake/outlet gate dan juga ke Automatic Water Level Recorder
dan staf-gauge, pengukur setlement/consolidation dari elevasi dam, pengukur debit
seepage dan pengamatan kualitas/kondisi seepage water, pengukur debit dan/atau water
level terhadap water flow inlets ke waduk dan juga outlet dari waduk, pengukuran
evaporasi. Waduk yang mempunyai fungsi sebagai hydropower dilengkapi dengan
turbin/propeler, penstock pipe, dll.
Perlatan-peralatan hidrologi/hidrometri dan peralatan yang lain biasanya dilengkapi buku
instuction manual dari pembuatnya/pabriknya), karena itu ikutilah instruction manual itu
Operasi bendungan/waduk, situ pada dasarnya adalah mengatur debit pengeluaran dari
waduk itu sedemikian rupa fungsi/purpose waduk terpenuhi, pengukuran muka air di pipa
pizometer, pengukuran dan pengamatan seepage water, pengukuran dan pengamatan
kondisi tubuh bendung, dll. Fungsi waduk ada yang single purpose misal hanya untuk
hydropower atau hanya untuk irigasi tertama di musim kemarau, double purpose misal
untuk irigasi dan hydropower , triple purpose misal untuk irigasi dan hydropower serta
pengendalian banjir, multipurpose.
Pemeliharaan bendungan dan waduknya atau reservoirnya, situ dan sejenisnya mencakup
juga daerah/wilayah sekitarnya (sempadan waduk, sempadan situ), ada yang pemeliharaan
rutin, berkala, darurat, penggantian kecil/ringan (replacement).
VII. Operasi dan pemeliharaan pos atau stasiun dan peralatan hidrologi,
hidrometri, geohidrologi (air tanah), klimatologi, kualitas air, sediment, dan
sejenisnya.
Balai Besar Wilayah Sungai Citarum juga tidak atau belum mempunyai jumlah personil
yang mencukupi untuk melakukan kegiatan pengukuran debit/hidrometri, sediment, kualitas
air, pengukuran hujan, air-tanah/geohidrologi, dan lain-lain yang sejenisnya. Oleh karena
itu
perlu
juga
dilakukan
MoU
mengenai
kegiatan
tersebut
termasuk
pemeliharaan/penggantian/rehabilitasi/pembangunan baru pos/stasiunnya dan juga
peralatannya, juga pem-publikasian (publikasi) data, evaluasi dan pengolahan data. Sama
seperti di-atas tadi bahwa MoU itu bisa dibuat tiap satu tahun anggaran atau lebih.
Dalam MoU itu dicantumkan misalnya Balai Besar Wilayah Sungai Citarum yang
membiayai, sedangkan personil atau tenaganya dari Balai PSDA WS Citarum/Balai Data
dan Informasi PSDA Jawa Barat/Dinas PSDA Provinsi Jawa Barat.
Operasi hidrologi, dll seperti telah disebutkan diatas tadi antara lain berupa kegiatan
pengukuran debit dengan current meter atau cara lainnya, pengambilan sediment sample,
water quality sample, pengukuran curah hujan, evaporasi, evapotranspirasi, intensitas dan
lama penyinaran matahari, kelembaban udara, arah dan kecepatan angin, perkolasi,
infiltrasi, ground-water table, ground-water discharge, ru-off coefisien, kebutuhan air irigasi,
coveyance losses, kalibrasi alat/bangunan pengukur debit, dll.
Pemeliharaan hidrologi dll, mencakup antara lain pemeliharaan pos/stasiun
hidrologi/hidrometri dan peralatan-peralatannya seperti Autometic Water Level Recorder,
staff-gauge (peil-schal), rain recorder, ordinary rain-gauge, evapori-meter, percolation
meter, infiltration meter, psychrometer, sun-shine recorder, moisture-meter/hygrometer,
141
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
suspended load sediment sampler, bed lod sampler, bed material sampler, water quality
sampler, dll. Perlatan-peralatan hidrologi/hidrometri dan peralatan yang lain biasanya ada
bukuinstuction manual dari pembuatnya/pabriknya).
Pemeliharaannya juga ada yang pemeliharaan rutin, pemeliharaan berkala, peliharaan
darurat, penggantian ringan atau kecil/replacement; dan kalau sudah kodisinya rusak berat
maka perlu dilakukan kegiatan rehabilitasi/perbaikan atau penggantaian total/menyeluruh;
dan
kalau
perlu
dilakukan
upgrading
atau
peningkatan/penyesuain
atau
inovasi/modernisasi.
6.2.2 Proses dan Prosedur
Pelaku yang terlibat dalam Proses dan Prosedur yang terkait dengan Operasi dan Pemeliharaan
disajikan pada tabel di bawah, dan dalam Flow Chart 6.5:
Pelaku
PIU atau Institusi
PCMU
Pemerintah Pusat dan Provinsi
Jawa Barat
PIU atau Institusi
Prosedur
1.
Menerima fasilitas dan aset infrastruktur yang
sudah dibangun
2.
Penyiapkan program operasi dan pemeliharaan.
3.
Menyiapkan anggaran operasi dan pemeliharaan
dan mengusulkan kepada PCMU.
4.
Membahas usulan anggaran untuk operasi dan
pemeliharaan
5.
Mengirimkan proposal anggaran biaya untuk
operasi dan pemeliharaan kepada Pemerintah
Pusat dan Pemerintah Jawa Barat
6.
Menyetujui usulan anggaran biaya, biaya sharing
dan pendanaan untuk operasi dan pemeliharaan.
7.
Alokasi anggaran dari APBN dan APBD untuk
program operasi dan pemeliharaan.
8.
Melaksanakan program operasi dan pemeliharaan
142
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 6.5
OPERASI DAN PEMELIHARAAN
Pemerintah
Jawa Barat
Sekretariat
RCMU
PCMU
PIU
Pemerintah
Pusat
Multi
Stakeholder
Mulai
1. Menerima fasilitas dan
aset infrastruktur yang
sudah dibangun
2. Menyiapkan program
operasi dan
pemeliharaan, termasuk
manual dan sop
4. Membahas usulan
anggaran biaya untuk
operasi dan pemeliharaan
6. Membahas usulan
program operasi
dan pemeliharaan
3. Membuat estimasi biaya
dan usulan anggaran
untuk operasi dan
pemeliharaan
6. Membahas usulan
program operasi
dan pemeliharaan
5. Menyerahkan usulan
anggaran biaya untuk
operasi dan pemeliharaan
kepada pemerintah pusat
dan Jawa Barat
7. Konfirmasi alokasi
dana untuk operasi
dan pemeliharaan
dari APBN
7. Konfirmasi alokasi
dana untuk operasi
dan pemeliharaan
dari APBD
8. Pelaksanaan program
operasi dan
pemeliharaan
143
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
6.2.3 Penjelasan
1. Menerima fasilitas dan aset infrastruktur yang sudah dibangun. Infrastruktur sistem
pertahanan pantai terdiri dari aset infrastruktur yang kepemilikannya berbeda-beda. Oleh
karena itu, berfungsi dari sistem pertahanan pantai tergantung pada komitmen bersama dari
pemilik aset infrastruktur dalam mengkoordinasikan operasi dan pemeliharaan aset
infrastruktur.
2. Menyiapkan program operasi dan pemeliharaan. Program operasi dan pemeliharaan untuk
semuaaset infrastrukturharus disiapkan,termasuk operasi rutin untuk sehari-hari. Program
pemeliharaan meliputi pencegahan termasuk kontinjensi darurat untuk perbaikan dan
penggantian. Untuk program operasi dan pemeliharaan aspek manajerial, teknis dan
keuangan harus dipertimbangkan.
3.
Menyiapkan anggaran operasi dan pemeliharaan dan mengusulkan kepada PCMU.
Perkiraan biaya harus dibuat dalam persiapan anggaran untuk pelaksanaan operasi dan
pemeliharaan. Aspek lain yang harus diperhitungkan, antara lain:
 Menyiapkan manual yang jelas untuk operasi dan pemeliharaan.
 Menyiapkan institusional set-up untuk operasi dan pemeliharaan.
 Staf yang terlatih bertanggungjawab untuk operasi dan pemeliharaan dan menyediakan
alat-alat dan peralatan.
 Mengantisipasi biaya operasi dan pemeliharaan dalam tahap awal perencanaan dan
siklus desain.
 Menetapkan efisiensi untuk operasi dan pemeliharaan berdasarkan sistem pelaporan
buku besar.
 Membedakan kegiatan rutin untuk operasi dan pemeliharaan serta kegiatan
pemeliharaan untuk pencegahan, perbaikan, penggantian dan rehabilitasi di sisi lain.
 Mengatur target anggaran untuk operasi dan pemeliharaan (anggaran kinerja).
 Menghitung anggaran jangka panjang dan menengah, dan anggaran untuk setiap tahun
fiskal.
4.
Membahas usulan anggaran untuk operasi dan pemeliharaan. Membahas anggaran untuk
kegiatan operasi dan pemeliharaan di tingkat PCMU.
5.
Mengirim proposal anggaran biaya untuk operasi dan pemeliharaan kepada Pemerintah
Pusat dan Pemerintah Jawa Barat. Setelah program operasi dan pemeliharaan diusulkan,
dan anggaran biaya untuk operasi dan pemeliharaan telah dibahas oleh PCMU, maka usulan
tersebut disampaikan kepada Pemerintah Pusat dan Pemerintah Jawa Barat untuk
dipertimbangkan.
6. Membahas dan menyetujui usulan program operasi dan pemeliharaan dan anggaran biaya
untuk operasi dan pemeliharaan. PemerintahPusat dan Pemerintah Jawa Barat akan
membahasdan menyetujui usulan program operasi dan pemeliharaan dan anggaran biaya
untuk operasi dan pemeliharaan, serta mengalokasikan dana yang sesuai untuk operasi dan
pemeliharaan.
7. Konfirmasi komitmen anggaran di tingkat Pemerintah Pusat dan Jawa Barat. Biaya operasi
dan pemeliharaan harus tercantum dalam APBN dan APBD.
8. Melaksanakan kegiatan operasi dan pemeliharaan. Kegiatan operasi dan pemeliharaan yang
didanai oleh APBN dan APBD dapat diterapkan melalui :
 Mendistribusikan beban kerja untuk kegiatan operasi dan pemeliharaan selama satu
tahun.
 Menyiapkan kalender kerja untuk operasi dan pemeliharaan.
 Menyiapkan operasi rutin untuk jangka menengah dan jangka pendekdan jadwal
pemeliharaan.
 Memantau dan mengevaluasi efektivitas biaya operasi dan pemeliharaan.
 Melaksanakan sistem pelaporan yang efisien.
144
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
7. MONITORING DAN EVALUASI
7.1 Pendahuluan
Sungai Citarum sangat penting untuk peningkatan sosial dan ekonomi masyarakat di Provinsi
Jawa Barat, selain itu juga penting untuk pengembangan kawasan perkotaan dan industri
khususnya di wilayah Jakarta dan Bandung. Pemakaian air sungai Citarum telah meningkat
secara signifikan selama 20 (dua puluh) tahun terakhir, dan persediaan air cenderung menipis di
beberapa tempat.
Pertumbuhan penduduk menimbulkan adanya resiko banjir, sedangkan penurunan kondisi
lingkungan telah mencapai tingkat yang membahayakan kesehatan dan mata pencaharian
penduduk, dampaknya akan menimbulkan biaya ekonomi tinggi bagi penduduk dalam memenuhi
kebutuhan air bersih dan kesehatan.
Salah satu upaya untuk mewujudkan Sungai Citarum yang bersih, sehat dan produktif, serta
bermanfaat untuk masyarakat sekitarnya, pemerintah dan para pemangku jabatan di wilayah
sungai Citarum menyusun program/kegiatan untuk meningkatkan kualitas sungai Citarum yang
dinamakan Roadmap Citarum. Roadmap Citarum berisi strategi, rencana dan pelaksanaan
program Citarum agar tercipta pengelolaan sungai yang terpadu.
Roadmap Citarum diestimasi akan dilaksanakan dalam jangka waktu implementasi selama 15
tahun. Dalam jangka waktu pelaksanaannya dibagi dalam tahap pelaksanaan jangka pendek,
menengah dan panjang.
Dalam rangka memonitor proses, efektivitas dan efisiensi dalam pencapaian hasil, manfaat dan
dampak fisik serta keuangan Roadmap Citarum, maka diperlukan kegiatan pengawasan dan
evaluasi. Bentuk kegiatan ini terangkum dalam sebuah program Independent Monitoring and
Evaluation (IME) Citarum.
Evaluasi dilakukan untuk melihat tingkat keberhasilan pengelolaan kegiatan, melalui kajian
terhadap manajemen dan output pelaksanaannya serta permasalahan yang dihadapi, untuk
selanjutnya menjadi bahan evaluasi kinerja program dan kegiatan selanjutnya. Evaluasi juga
dilaksanakan untuk menilai kegiatan yang telah dilakukan dari suatu rangkaian program sebagai
dasar mengambil keputusan tentang tingkat keberhasilan yang telah dicapai dan tindakan
selanjutnya yang diperlukan.
145
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
7.2 Monitoring dan Evaluasi
7.2.1 Definisi
Monitoring merupakan kegiatan untuk mengetahui apakah program yang dibuat itu berjalan
dengan baik sebagaiman mestinya sesuai dengan yang direncanakan, adakah hambatan yang
terjadi dan bagaiman para pelaksana program itu mengatasi hambatan tersebut. Monitoring
terhadap sebuah hasil perencanaan yang sedang berlangsung menjadi alat pengendalian yang
baik dalam seluruh proses implementasi,
Evaluasi bertujuan untuk mengetahui apakah program itu mencapai sasaran yang diharapkan
atau tidak, evaluasi lebih menekankan pada aspek hasil yang dicapai (output). Evaluasi baru bisa
dilakukan jika program itu telah berjalan dalam suatu periode, sesuai dengan tahapan rancangan
dan jenis program yang dibuat dan dilaksanakan
Monitoring dan evaluasi secara reguler merupakan tanggung jawab dari IME. Untuk mengukur
kemajuan dan hasil interim pelaksanaan Roadmap Citarum berdasarkan enam langkah Siklus
Proses Manajemen. Tujuan utama monitoring dan evaluasi adalah melakukan pengawasan
terhadap proses, efektivitas dan efisiensi dalam pencapaian hasil, manfaat, dampak fisik serta
keuangan Roadmap Citarum. Hasil dari monitoring dan evaluasi ketiga tahapan tersebut akan
dievaluasi untuk melihat hasil dan dampak terhadap program Roadmap Citarum secara
keseluruhan.
Sedangkan hasil yang diharapkan dari proses monitoring dan evaluasi adalah :
 Roadmap Performance Management System (RPMS). Merupakan hasil evaluasi dari seluruh
kegiatan Roadmap Citarum yang telah dilaksanakan di RCMU.
 Rekomendasi. Hasil evaluasi digunakan sebagai umpan balik bagi pengambilan keputusan
dalam rangka pengembangan dan perencanaan program Roadmap dan penyusunan
program dukungan ADB selanjutnya.
7.2.2 Proses dan Prosedur
Aktor yang bertanggung jawab, dan Proses dan Prosedu runtuk Monitoring dan Evaluas idisajikan
dalam Tabel dibawah, dan di Flow Chart 7.1.
Pelaku
IME
Proses
1. Penyiapan
indikator
untuk
mengukur
kemajuan, termasuk sinkronisasi jadwal
pelaksanaan, pedoman, sasaran utama dan
arus kas sebagai dasar kegiatan monitoring.
2. Penyiapan
kriteria
untuk
mengukur
efektivitas Roadmap Citarum dan manfaat
untuk stakeholder
Sekretariat RCMU
3. Menyetujui indikator monitoring dan kriteria
evaluasi.
PIU
4. Laporan pemantuan disusun oleh PIU
diserahkan kepada PCMU untuk setiap
kegiatan, hambatan, hasil sementara dan
laporan rekening bulanan.
146
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
PCMU
5. Laporan pemantuan dikonsolidasi oleh
PCMU diserahkan kepada IME, laporan
kemajuan dan pengeluaran anggaran, serta
manfaat untuk stakeholder.
IME
6. Kunjungan
Multi Stakeholder
7. Umpan balik persepsi stakeholder dibuat
oleh MSTF, berdasar laporan media publik,
parlemen tingkat provinsi dan nasional.
IME, PCMU, PIU, Sekretariat RCMU
8. Pertemuan IME, PCMU, PIU dan Sekretariat
RCMU untuk mendiskusikan solusi untuk
hambatan, dan untuk merespon keadaan
yang tidak terduga, ide-ide baru dan
perubahan prioritas.
IME
9. Penyiapan laporan monitoring dan evaluasi,
sertarekomendasi
untuk
optimalisasi
pelaksanaan program Roadmap Citarum
acak
ke
lapangan
dan
pemeriksanaan
oleh
IME,
termasuk
menampung umpan balik persepsi dari
stakeholder.
147
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 7.1
MONITORING DAN EVALUASI
Multi-stakeholder/MSTF
Sekretariat RCMU
IME
PIU
PCMU
Mulai
1. Penyiapan indikator untuk
Masukan
mengukur kemajuan,
termasuk sinkronisasi jadwal
pelaksanaan, pedoman,
sasaran utama dana arus kas
sebagai dasar kegiatan
monitoring.
Pelaksanaan
Program
Roadmap
Citarum
3. Menyetujui indikator
dan kriteria evaluasi.
2
6.
Penyiapan kriteria untuk
mengukur efektivitas
pelaksanaan Roadmap
Citarumdan manfaat untuk
stakeholder,
4.
Laporan pemantauan
bulanan disusun oleh
PIU diserahkan kepada
PCMU untuk setiap
kegiatan, hambatan,
hasil sementara dan
laporan rekening
bulanan
5.
Laporan triwulan
dikonsolidasi oleh PCMU
diserahkan kepada IME,
laporan kemajuan dan
pengeluaran anggaran,serta
manfaat untuk stakeholder.
Kunjungan acak ke lapangan
dan pemeriksanaan oleh IME,
termasuk menampung umpan
balik persepsi dari stakeholder.
7.
Umpan balik persepsi
stakeholder dibuat
oleh MSTF, berdasar
laporan media publik,
parlemen tingkat
provinsi dan nasional.
8. Pertemuan IME, PCMU, PIU dan RCMU untuk mendiskusikan solusi untuk hambatan, dan untuk merespon keadaan yang tidak
terduga, ide-ide baru dan perubahan prioritas.
Keluaran
Rekomendasi
untuk
optimalisasi
pelaksanaan
Roadmap
Citarum
9. Penyiapan laporan dan
rekomendasi untuk optimalisasi
pelaksanaan program Roadmap
Citarum
148
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
7.2.3 Penjelasan
1.
Penyiapan indikator untuk mengukur kemajuan, termasuk sinkronisasi jadwal
pelaksanaan, pedoman, sasaran utma dan arus kas sebagai dasar monitoring.
Menyiapkan peralatan dan indikator untuk mengukur kemajuan, termasuk sinkronisasi
jadwal pelaksanaan proyek-proyek yang terkait (sub) oleh pelaku yang berbeda,
pedoman seperti tanggal mulai atau selesainya pekerjaan, target untuk perlindungan
banjir, dan arus kas didasarkan pada pengeluaran proyek (sub) dan multi-sumber
pendanaan, sebagai dasar untuk monitoring.
2.
Penyiapan kriteria untuk mengukur efektivitas pelaksanaan Roadmap Citarum dan
manfaat untuk stakeholder. Menyiapkan kriteria untuk mengukur pelaksanaan Roadmap
Citarum, manfaat yang dapat dirasakan pemangku kepentingan yang ada di sekitar
wilayah sungai sebagai dasar untuk evaluasi dari hasil sementara.
3.
Menyetujui indikator monitoring dan kriteria evaluasi. Sekretariat RCMU menyetujui
indikator monitoring dan kriteria evaluasi.
4.
Penyiapan Laporan Pemantauan. Laporan kemajuan disiapkan oleh PIU untuk
diserahkan kepada PCMU, laporan untuk setiap kegiatan (sub) proyek secara individu,
laporan tentang permasalahan yang menghambat kemajuan proyek, status hasil
sementara dan laporan rekening bulanan.
5.
Penyiapan konsolidasi laporan pemantuan. Laporan pemantauan dikonsolidasi oleh
PCMU dan diserahkan kepada IME, terkait dengan laporan kemajuan dan pengeluaran
anggaran serta manfaat untuk stakeholder.
6.
Kunjungan lapangan. Kunjungan acak ke lapangan dan pemeriksaan ke lapangan
dilakukan oleh IME, termasuk menampung umpan balik dari pemangku kepentingan
terkait persepsi perlindungan banjir. Kunjungan-kunjungan ini dapat didukung oleh
tenaga ahli independen.
7.
Umpan balik stakeholder. Umpan balik persepsi stakeholder dibuat oleh MSTF yang
didasarkan pada audiensi publik yang dilakukan atau berdasarkan dari komentar dari
CBO dan LSM, investor bisnis swasta, laporan media publik dan kliping koran, komentar
parlemen dari provinsi dan nasional, serta masukan dari badan-badan bilateral dan
internasional.
8.
Pertemuan IME, PCMU, PIU dan Sekretariat RCMU untuk monitoring dan evaluasi.
Pertemuan tersebut bertujuan untuk mendiskusikan solusiuntuk mengatasi hambatan
yang timbul, meresponkeadaan yang tak terduga, mengembangkan ide-ide barudan
mengganti prioritasyang berubah. Pertemuan tersebut juga bertujuan untuk menangkap
peluang dan memperhitungkan kendala yang ada.
9.
Penyiapan laporan monitoring dan evaluasi serta rekomendasi. IME akan menerbitkan
Laporan monitoring dan evaluasi yang berisi laporan kemajuan dan laporan sementara,
serta rekomendasi untuk mengoptimalkan pelaksanaan program Roadmap Citarum.
Rekomendasi yang dihasilkan juga dapat berisi rekomendasi untuk melakukan tinjuan
ulang/review secara periodik terhadap pelaksanaan Roadmap Citarum.
149
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
8. PENGATURAN KELEMBAGAAN
Setelah Roadmap Citarum tersusun, ada kebutuhan untuk Penguatan Kelembagaan, yang berarti
tugas formal dari peran dan tanggung jawab kepada otoritas tertentu, departemen, lembaga, atau
organisasi. Berdasarkan kerangka kelembagaan yang ada dan prosedur operasi standar sebagai
Set-up Kelembagaan untuk proses implementasi dapat terdiri dari Tim Pengarah Nasional
Pembangunan Bidang Sumber Daya Air (NSCWR), Roadmap Coordination Management Unit
(RCMU), Program Coordination Management Unit (PCMU) dan Project Implementation Units
(PIU) serta Multi-stakeholder (MSTF)/Forum Koordinasi.
Dalam Aturan-Main kerangka kelembagaan yang ada dapat digunakan, terutama selama tahap
awal penyusunan Roadmap Citarum, yang akan membutuhkan intensif antar-departemen, antar
provinsi dan koordinasi vertikal provinsi-nasional.
Setelah Penguatan Kelembagaan, ada kebutuhan untuk Diseminasi Roadmap Citarum untuk
menjelaskan peran khusus dan tanggung jawab dari lembaga pemerintah terkait, termasuk
Parlemen. Selain itu ada kebutuhan untuk Sosialisasi Strategi kepada para pemangku
kepentingan, termasuk Sektor Swasta dan Organisasi Masyarakat melalui media publik,
lokakarya, pameran dan sarana lainnya. Untuk mempersiapkan organisasi yang bertanggung
jawab akan ada kebutuhan untuk Peningkatan Kapasitas dari lembaga terkait, kapasitas
keuangan, dan staf profesional.
150
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 8.1
GAMBARAN PENGATURAN KELEMBAGAAN
Pemerintah Jawa Barat
Tim Pengarah SDA /
(NSCWR)
Program
Coordination
Management Unit
(PCMU)/BBWS
RCMU
Program
Implementation Unit
(PIU)
Pemerintah Pusat
Multi-Stakeholder
Mulai
1. Penguatan
kelembagaan
2. Penguatan
hukum
3. Diseminasi
2. Penguatan hukum
3. Diseminasi
3. Diseminasi
3. Diseminasi
3. Diseminasi
4. Sosialisasi
5. Capacity
Building
5. Capacity
Building
5. Capacity
Building
5. Capacity
Building
5. Capacity
Building
151
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
8.1 Penguatan Kelembagaan / Institutional Anchoring Roadmap
8.1.1 Definisi
Penguatan Kelembagaan menyiratkan peran dan tanggung jawab kepada otoritas tertentu,
departemen, lembaga, atau organisasi. Berdasarkan kerangka kelembagaan yang ada dan
prosedur operasi standar sebagai Set-up Kelembagaan untuk pelaksanaan Roadmap Citarum
terdiri dari Tim Pengarah Nasional Pembangunan Bidang Sumber Daya Air (NSCWR)/Roadmap
Coordination Management Unit (RCMU), Program Coordination Management Unit (PCMU),
Program Impelementation Unit (PIU) dan Multi-Stakeholder (MSTF)/Forum Koordinasi.
Dalam Aturan-Main, kerangka kerja kelembagaan yang ada digunakan, terutama selama tahap
awal penyusuanan Roadmap Citarum, yang akan membutuhkan pertemuan intensif antardepartemen, antar provinsi dan koorvertikal nasional-lokal propinsi koordinasi. Secara umum,
fungsi dari NSCWR,RCMU, PCMU, PIU dan MSTF/Forum Koordinasi adalah sebagai berikut:

Tim Pengarah Nasional Sumber Daya Air / National Steering Committee on Water
Resources). Tim ini dibentuk dibentuk dalam rangka menjamin efektivitas, efisiensi dan
kelancaran pelaksanaan pembangunan sumber daya air di Indonesia yang melibatkan
berbagai sektor dan instansi baik di pusat maupun di daerah dan menggunakan berbagai
sumber pendanaan, yang perlu dilakukan sinkronisasi dan koordinasi program pembangunan
sumber daya air. Tim ini dibentuk berdasarkan Keputusan Menteri Negara Perencanaan
Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Nomor :
KEP.289/M.PPN/09/2006. Tugas dari tim ini adalah :
 Memberikan gambaran dan petunjuk arah kebijakan yang terkait langsung maupun tidak
langsung dengan subtansi program dan pelaksanaan pembangunan di bidang sumber
daya air;
 Memberikan petunjuk dalam mengatasi setiap hambatan dan permasalahan dengan
memberikan arahan pemecahan serta rekomendasi dalam penyusun, pelaksanaan,dan
pengendalian program dibidang sumber daya air yang dananya bersumber dari pinjaman
atau hibah luar negeri;
 Melakukan review dan menyetujuai Rencana Kerja Tahunan (Annual Work Plan) pusat,
provinsi, dan kabupaten yang disiapkan oleh Unit Pengelola Proyek;
 Bertanggung jawab kepada dan melaporkan hasil-hasil pelaksanaan tugasnya kepada
Menteri Negara PPN/Kepala bappenas.

Roadmap Coordination Management Unit (RCMU). Unit Koordinasi dan Pengelolaan
Roadmap (RCMU) berada di bawah koordinasi Direktorat Pengairan dan Irigasi Bappenas
guna menjamin secara keseluruhan pengelolaan perencanaan dan keuangan pada tingkat
pusat dan pemerintah daerah. Peran RCMU antara lain :
 Memastikan koordinasi yang efektif antara proyek-proyek di dalam Roadmap,
 Mengkaji prioritas kegiatan yang ditandatangani MFF dan sumber pendanaan,
 Memfasilitasi konsultasi semua pihak,
 Berhubungan dengan donor-donor bilateral dan multilateral serta sektor swasta,
 Memonitor dan mengevaluasi kinerja pelaksanaan Roadmap. RCMU dan PCMU akan
bekerjasama secara erat dengan Tim Pengarah Nasional Pembangunan Sumber Daya Air
(National Steering Committee Water Resources/NSCWR)

Program Coordination Management Unit (PCMU). Direktorat Jenderal SDA telah
membentuk suatu Unit Koordinasi dan Pengelolaan Proyek (Project Coordination and
Management Unit/PCMU) di Balai Besar Wilayah Sungai Citarum yang bertanggung jawab
untuk mengatur dan mengorganisasi semua kegiatan proyek.
Peran PCMU antara lain:
 Memastikan bahwa Rencana Kerja Tahunan (Annual Work Plan/AWP) diserahkan oleh
setiap Unit Pelaksana Proyek (PIU) sesuai form standard dan tepat waktu.
 Mengkaji dan mengkonsolidasi AWP dan estimasi biayannya
 Menyiapkan dan menyampaikan laporan-laporan kepada ADB dan Tim Pengarah
Nasional Pembangunan Sumber Daya Air (NSCWR)
152
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012




Mengkompilasi hasil monitoring dan evaluasi proyek, dan memastikan hasil
komsolodasinya kepada setiap Lembaga Pelaksana (Implementing Agencies ) dan ADB
Berhubungan dan berkoordinasi dengan lembaga-lembaga donor dalam kegiatan –
kegiatan pelengkap
Menyelenggarakan pertemuan koordinasi dan lokakrya dengan
lembaga-lembaga
pelaksana tingkat Pusat, Provinsi dan Kabupaten sesuai keperluan, dan
Mengatur wakil-wakil lembaga pelaksana guna membantu misi penilaian dari ADB.

Unit Pelaksanaan Proyek / Project Implementation Units (PIU). Pelaksanaan dan
manajemen harian akan dilaksanakan oleh Project Implementation Units (PIU’s), yang
dibentuk di setiap lembaga pelaksana di bawah koordinasi Kementerian terkait. Baik RCMU
dan PCMU akan mendukung dan memastikan bahwa semua para pemangku kepentingan
terkait akan terlibat dan berpartisipasi dalam kegiatan perencanaan dan pengawasan program
Sungai Citarum.

Multi-Stakeholder / Multi-stakeholder Task Force (MSTF) dan Forum Koordinasi. Multistakeholder berpartisipasi dalam semua proses terkait dengan perencanaan, investasi dan
pelaksanaan melalui konsultasi dan saran. MSTF terdiri dari instansi terkait dari berbagai
tingkat Pemerintah, perwakilan Sektor Swasta dan Masyarakat , perwakilan dari Media dan
Parlemen, perguruan tinggi, dan lembaga bilateral dan internasional yang peduli dengan
sungai Citarum. Sedangkan Forum Koordinasi terdiri dari beberapa tim koordinasi formal yang
mempunyai peran dalam pengelolaan sumber daya air di wilayah sungai Citarum. Tim
Koordinasi yang saat ini sudah ada adalah sebagai berikut : Dewan Sumber Daya Air
Nasional, Dewan Sumber Daya Air Provinsi Jawa Barat, Dewan Sumber Daya Air
Kabupaten/Kota, Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air (TKPSDA), Forum Koordinasi
Pengelolaan DAS Provinsi Jawa Barat, Tim SPOKI, Komisi Irigasi, BKTRD Provinsi Jawa
Barat dst.
Secara umum semua lembaga di tingkat Pusat, Provinsi dan Daerah harus memberikan
kontribusi sesuai dengan yang ditunjuk, tugas, peran dan kewajiban. Hal ini juga berlaku untuk
koordinasi antar-departemen, antar provinsi dan nasional-propinsi-kabupaten.
153
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 8.2
KELEMBAGAAN ROADMAP CITARUM
154
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
8.1.2 Proses dan Prosedur
Pelaku bertanggung jawab dan Proses dan Prosedur yang relevan untuk Penguatan
Kelembagaan Roadmap Citarum disajikan dalam tabel di bawah ini dan dalam Flow Chart 8.3.
Pelaku
Prosedur
NSCWR
1. Mengusulkan setup kelembagaan untuk
koordinasi perencanaan dan pelaksanaan
Roadmap Citarum
Bappenas
2. Identifikasi lembaga di tingkat pusat dan
provinsi yang akan terlibat.
3. Menyiapkan rancangan setup
kelembagaan untuk mobilisasi dan tugas
dari lembaga diidentifikasi.
NSCWR
4. Memberikan masukan ke dalam
rancangan set-up kelembagaan
Bappenas
5. Penyiapan dasar hukum untuk set-up
Kelembagaan
6. Mendukung rancangan keputusan.
7. Mengesahkan set-up kelembagaan
155
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 8.3
PENGUATAN KELEMBAGAANCITARUM ROADMAP
Pemerintah Jawa Barat
Pemerintah Pusat
NSCWR
RCMU
PCMU
PIU
Multi-Stakeholder
Bappenas
Mulai
1. Tim Pengarah yang
ada mengusulkan setup kelembagaan
2. Identifikasi lembaga yang
relevan di Pemerintah
Pusat dan Provinsi
4. Memberikan
masukan untuk
rancangan set-up
kelembagaan
3. Penyiapan draft set-up
kelembagaan
5. Penyiapan dasar hukum
kelembagaan Roadmap
Output
 Set-up
Kelembagaaan
Roadmap
Citarum
6. Dukungan draft set-up
kelembagaan
7. Mengesahkan SK set-up
kelembagaan
156
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
8.1.3 Penjelasan
1.
Mengusulkan konsep set-up kelembagaan. Tim Pengarah mengusulkan adanya set-up
kelembagaan untuk perencanaan dan pelaksanaan Roadmap Citarum.
2.
Identifikasi lembaga yang relevan. Bappenas akan mengidentifikasi lembaga relevan yang
menurut mereka perlu dilibatkan di tingkat nasional. Selain itu pelaku lain harus diidentifikasi
termasuk Provinsi Jawa Barat, organisasi Sektor Swasta, Organisasi berbasis masyarakat,
Media Publik, Parlemen, dan Agensi Bilateral dan Internasional.
3.
Penyiapan draft set-up kelembagaan. Berdasarkan lembaga yang telah diidentifikasi,
Bappenas mempersiapkan draft Set-up Kelembagaan. Secara umum, set-up kelembagaan
terdiri dari Tim Pengarah Nasional SDA(NSCWR), Roadmap Coordination Management Unit
(RCMU), Program Coordination Manajemen Unit (PCMU), Unit Pelaksanaan Proyek (PIU),
dan Multi-Stakeholder Task Force (MSTF).
4.
Memberikan masukan untuk draft set-up kelembagaan. NSCWR akan memberikan input ke
dalam draft Set-up kelembagaan, khususnya pada peran dan tanggung jawab unit
organisasi. Selain saran dapat dibuat untuk memasukkan pelaku lain, yang relevan untuk
pengelolaan program.
5.
Menyiapkan dasar hukum kelembagaan. Setelah menerima masukan dari NSCWR yang
bersangkutan, Bappenas akan menyiapkan draft Keputusan untuk Set-up Kelembagaan
untuk penyiapan dasar hukum kelembagaan.
6.
Dukungan draft
kelembagaan.
7.
Pengesahan kelembagaan. Bappenas akan menyerahkan draft kelembagaan, dan akan
diserahkan ke bagian hukum Bappenas untuk ditindaklanjuti.
set-up
kelembagaan.
NSCWR,
secara
resmi
akan
mendukung
157
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
8.2 Penguatan Hukum / Legal Anchoring
8.2.1 Definisi
Setelah Roadmap Citarum tersusun, ada kebutuhan untuk Penguatan Hukum dari Roadmap
Citarum yang sudah disetujui untuk mendukung penggunaan yang efektif dan konsisten untuk
tujuan perencanaan, investasi dan implementasi. Penguatan Hukum ini bisa dalam bentuk
Deklarasi Komitmen Bersama oleh Pemerintah Jawa Barat, Bappenas dan Departemen
Pekerjaan Umum, diikuti dengan Keputusan Menteri dan atau Keputusan Gubernur, atau pada
akhirnya dengan Keputusan Presiden, karena menyangkut sungai Citarum sebagai sungai
strategis nasional.
8.2.2 Proses dan Prosedur
Pelaku yang bertanggung jawab dan Proses dan Prosedur yang ada untuk Penguatan Hukum
diuraikan dalam tabel di bawah ini dan dalam Flow Chart 8.1
Pelaku
Prosedur
Tim Pengarah Nasional SDA (NSCWR)
1. Rekomendasi untuk penguatan hukum
dokumen Roadmap Citarum
Gubernur Jawa Barat, Bappenas,
Departemen PU
2. Persetujuan dokumen Roadmap yang
diterima dari Tim Pengarah Nasional SDA
Biro Hukum Jawa Barat, Biro Hukum
Bappenas
3. Menerima dokumen Roadmap Citarum
dari Tim Pengarah Nasional SDA
4. Penyiapan draft SK penggunaan yang
efektif dokumen Roadmap Citarum :
 Kepmen (Bappenas)
 SK Gubernur (Jawa Barat)
5. Menerbitkan SK penggunaan yang efektif
dokumen Roadmap Citarum :
 Keputusan Menteri
 Keputusan Gubernur (Jawa Barat)
6. Distribusi SK kepada lembaga terkait:
 Pemerintah Pusat
 Pemerintah Provinsi (Jawa Barat)
158
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 8.1
PENGUATAN HUKUM / LEGAL ANCHORING
Pemerintah Jawa Barat
Biro Hukum
Pemerintah Pusat
Tim Pengarah Nasional
SDA
RCMU
PMU/BBWS
PIU
Bappenas
Mulai
Input
Dokumen
Roadmap
Citarum
1. Rekomendasi penguatan
hukum dokumen
Roadmap Citarum
2. Persetujuan dokumen
Roadmap Citarum
3. Penyampaian dokumen
Roadmap ke Biro Hukum
2. Persetujuan dokumen
Roadmap
3. Penyampaian dokumen
Roadmap ke Biro Hukum
4. Proses rancangan SK
Gubernur Jawa Barat
4. Proses rancangan SK Menteri
Bappenas
5 Menerbitkan SK Gubernur
penggunaan yang efektif
dokumen Roadmap
5 Menerbitkan SK Menteri
penggunaan yang efektif
dokumen Roadmap
6. Distribusi SK Gubernur
Jawa Barat kepada
lembaga terkait di Jawa
Barat
6. Distribusi SK Menteri
Bappenas kepada lembaga
terkait di Pemerintah Pusat
Output
 Keputusan
Menteri
Bappenas
 Keputusan
Gub. Jabar
159
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
8.2.3 Penjelasan
1.
Rekomendasi untuk mempersiapkan dasar hukum bagi dokumen Roadmap. Tim Pengarah
Nasional SDA menyampaikan rekomendasi untuk penguatan hukum dokumen Roadmap
Citarum. Rekomendasi ini ditujukan kepada Bappenas, sebagai Badan Eksekutif, dan
Pemerintah Jawa Barat, sebagai penerima proyek. Output dari proses penguatan hukum
akan menjadi Keputusan oleh Menteri Bappenas, dan Keputusan Gubernur Jawa Barat.
2.
Persetujuan dokumen Roadmap Citarum. Roadmap Citarum telah disusun melalui proses
partisipatif dengan tim kerja multi-stakeholder sebagai 'pemain' termasuk kementerian yang
bersangkutan / lembaga / instansi / organisasi di tingkat pusat, provinsi dan kabupaten,
sektor swasta, dan masyarakat perkotaan. Dokumen Roadmap Citarum mencerminkan
konsensus stakeholder secara luas, tetapi harus secara resmi disetujui oleh Gubernur Jawa
Barat, mewakili pemilik / penerima, dan oleh Menteri Bappenas, mewakili Pemerintah Pusat.
Untuk itu mereka harus mengkonfirmasi bahwa Roadmap Citarum memang dapat berfungsi
sebagai referensi untuk perencanaan, investasi dan implementasi. Hal ini dapat dilakukan
dalam bentuk MOU atau Deklarasi Komitmen Bersama untuk menggunakan dokumen
Roadmap Citarum sebagai dasar untuk perencanaan, investasi dan implementasi.
3.
Penyerahan dokumen Roadmap Citarum. Setelah persetujuan formal dokumen akan
diserahkan kepada Biro Hukum yang ada di Bappenas dan Jawa Barat untuk penguatan
hukum.
4.
Proses draft SK. Biro Hukum dari Bappenas dan Jawa Barat akan mulai menyusun SK:
 Pertama teks harus dipersiapkan dari rancangan Bappenas dan Gubernur Jawa Barat
terkait dengan penggunaan efektif dari dokumen Roadmap Citarum.
 Setelah teks telah disiapkan dan disepakati, Bappenas dan Gubernur Jawa Barat wajib
menandatangani dan meratifikasi Keputusan.
5.
Penerbitan Keputusan. Setelah Gubernur Jawa Barat dan Bappenas telah menandatangani
Surat Keputusan, SK tersebut siap untuk publikasi. Kemudian dokumen Roadmap Citarum
akan dijadikan referensi hukum untuk kementerian / badan / lembaga / dan organisasi dalam
perencanaan, investasi dan pelaksanaan langkah-langkah pengamanan pantai sesuai
dengan tanggung jawab masing-masing. Keputusan ini juga akan mengatur secara periodik
pemutakhiran dokumen Roadmap Citarum, termasuk penyesuaian dan koreksi.
6.
Distribusi SK. Surat Keputusan (SK) akan didistribusikan di antara lembaga terkait di
Pemerintah Pusat dan Jawa Barat.
160
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
8.3 Diseminasi Roadmap
8.3.1 Definisi
Setelah Roadmap Citarum tersusun ada kebutuhan untuk diseminasi Roadmap Citarum. Untuk
setiap tugas lembaga yang berbeda perlu diidentifikasi dan dijelaskan dalam siklus manajemen
proses Perumusan Roadmap Citarum, Persiapan Program Investasi, Pelaksanaan Fisik, Operasi
dan Pemeliharaan, dan Monitoring dan Evaluasi. Selain itu peran dan tanggung jawab harus
ditetapkan dalam Set-up Kelembagaan dari NSCWR, RCMU,PCMU, PIU dan Multistakeholder/Forum Koordinasi.
8.3.2 Proses dan Prosedur
Pelaku yang bertanggung jawab dan Proses dan Prosedur yang ada terkait Diseminasi akan
disajikan dalam tabel di bawah ini dan dalam Flow Chart 8.4.
Pelaku
RCMU,Bappeda Jawa Barat, Bappenas,
Bappeda Kabupaten/Kota
Prosedur
1. Mengidentifikasi tugas-tugas Lembaga
yang terlibat dari masing-masing di
Pemerintah Pusat, di lingkungan
Pemerintah Provinsi Jawa Barat, dan di
NSCWR, PCMU, PIU dan MSTF/Forum
Koordinasi.
2. Diseminasi Roadmap Citarum untuk
Lembaga yang terlibat.
3. Mengumpulkan input dari lembaga yang
terlibat pada kapasitas yang dibutuhkan
untuk melakukan tugas yang diberikan.
161
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 8.4
DISEMINASI
Pemerintah Jawa Barat
Pemerintah Pusat
RCMU
PMU
PIU
Bappenas
Multi-Stakeholder
Bappeda Jabar & Kab/Kota
Mulai
Input
 Roadmap
Citarum
Mulai
Mulai
1. Mengidentifikasi tugas
Lembaga yang terlibat
di Jawa Barat dan
Kabupaten/Kota
1. Identifikasi tugastugas NSCWR, PCMU,
PIU
1. Mengidentifikasi tugas
lembaga yang terlibat
di Pemerintah Pusat
2.Diseminasi ke Jawa
Barat dan Kab/Kota:
 Dokumen Roadmap
Citarum
2.Diseminasi ke
NSCWR, PCMU, PIU
 Dokumen Roadmap
Citarum
2.Diseminasi ke
Pemerintah Pusat
 Dokumen Roadmap
Citarum
3. Penilaian kapasitas
yang diperlukan di
tingkat Jawa Barat dan
Kabupaten/Kota
3. Penilaian kapasitas
yang diperlukan di
NSCWR, PCMU, PIU,
3. Penilaian kapasitas
yang diperlukan di
Pemerintah Pusat
Output
 Diseminasi
Roadmap
Citarum
162
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
8.3.3 Penjelasan
1. Identifikasi tugas lembaga yang terlibat. Roadmap Citarum yang sudah tersusun
membutuhkan proses diseminasi, agar semua lembaga yang terkait dapat mengintegrasikan
melaksanakan program-program investasi kedalam dokumen perencanaan serta dapat
melaksanakan program-progaram tersebut.
2. Proses Diseminasi. Berdasarkan deskripsi tugas yang jelas informasi yang relevan akan
disebarluaskan ke lembaga terlibat pada Roadmap Citarum.
3. Penilaian kapasitas yang diperlukan. Berdasarkan diseminasi tugas yang diberikan kepada
lembaga penilaian yang berbeda harus dibuat dari kapasitas manajerial, keuangan dan
profesional yang dibutuhkan untuk melakukan tugas-tugas, dan kebutuhan untuk
memperkuat kapasitas ini.
163
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
8.4 Sosialisasi Roadmap
8.4.1 Definisi
Selain kebutuhan untuk Diseminasi informasi pada Roadmap Citarum kepada lembaga yang
terlibat, ada juga kebutuhan untuk Sosialisasi kepada para pemangku kepentingan terkait,
termasuk Sektor Swasta, Masyarakat Perkotaan, Media Publik, DPR, serta bilateral dan Donor
internasional. Tujuan Sosialisasi adalah untuk membangun dukungan stakeholder, dan untuk
memotivasi calon investor. Untuk tujuan ini organisasi yang ada harus dimobilisasi, seperti LSM
dan universitas. Materi informasi akan menjangkau khalayak luas melalui publikasi, koran,
televisi, website, pameran, brosur, dan dengar pendapat publik.
8.4.2 Prosesdan Prosedur
Pelaku yang bertanggung jawab dan Proses dan Prosedur untuk Sosialisasi dirangkum dalam
tabel di bawah ini dan dalam Flow Chart 8.5.
Pelaku
RCMU
Prosedur
1. Memulai proses Sosialisasi
Citarum kepada publik
Roadmap
2. Memobilisasi organisasi yang sudah ada
untuk memainkan peran aktif dalam proses
sosialisasi, dan mengembangkan materi
informasi.
MSTF / Stakeholder
3. Identifikasi kelompok sasaran sosialisasi
untuk membangun dukungan stakeholder,
dan untuk memotivasi calon investor.
164
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 8.5
SOSIALISASI
Pemerintah
Jawa Barat
RCMU
PCMU
PIU
Pemerintah Pusat
Multi-Stakeholder
Start
Input
 Roadmap
Citarum
1. Memulai proses
sosialisasi dokumen
Roadmap Citarum
Output
 Sosialisai
Roadmap
2. Memobilisasi
organisasi yang ada,
dan mengembangkan
materi publikasi
melalui:
 Media
 Website
 Pameran
 dll.
3. Mengidentifikasi kelompok
sasaran untuk membangun
dukungan stakeholder dan
untuk memotivasi calon
investor
165
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
8.4.3 Penjelasan
1.
Memulai proses sosialisasi. Tim RCMU memulai proses sosialisasi dokumen Roadmap
Citarum kepada publik yang lebih luas dengan tujuan memperkuat dukungan stakeholder
dan memotivasi investor potensial.
2.
Memobilisasi organisasi dan mengembangkan materi-materi. RCMU, akan memobilisasi
lembaga yang ada, seperti organisasi masyarakat,
Media Masyarakat, LSM dan
universitas, sebagai saluran atau platform untuk Sosialisasi. Untuk materi ini
divisualisasikan informasi tujuan harus disiapkan yang dapat digunakan dalam lokakarya,
seminar, media, website, pameran, dll termasuk film simulasi.
3.
Mengidentifikasi kelompok sasaran untuk sosialisasi. Para pemangku kepentingan yang
perlu dicapai melalui proses sosialisasi termasuk sektor swasta dan masyarakat yang
menerima manfaat dari Roadmap Citarum, media yang melaporkan pelaksanaan program
dari Roadmap Citarum, DPR yang menyetujui pengeluaran dana publik, donor yang
mendukung proses, dan potensi investor swasta untuk skema PPP. Untuk setiap kelompok
harus dibuat khusus untuk media sosialisasi agar Roadmap Citarum dapat
diimplementasikan.
166
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
8.5 Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Manusia /Capacity
Building
8.5.1 Definisi
Pada akhirnya kinerja lembaga yang terlibat dalam pelaksanaan Roadmap Citarum tergantung
pada kemampuan individu dari staf profesional yang mereka miliki sesuai dengan tugas dan
tanggungjawab pekerjaan mereka masing-masing. Untuk penyelenggaraan pelatihan perlu
dilakukan penilaian kepada staf yang mempunyai fungsi manajerial, keuangan dan profesional.
Hasil dari penilaian kebutuhan penyelenggaraan pelatihan akan berfungsi sebagai dasar untuk
mengidentifikasi tindakan yang tepat untuk tujuan meningkatkan kualitas sumber daya manusia,
seperti on-the-job training, penyelenggaran pelatihan sesuai kebutuhan dan sasaran, pelatihan di
ruang kelas, lokakarya, seminar dan pertukaran program-program di universitas. Selain itu,
pedoman yang ada juga harus diadopsi untuk kegiatan manajemen personalia, perencanaan
karir, insentif kinerja, perekrutan staf dan outsourcing staf.
8.5.2 Proses dan Prosedur
Pelaku yang bertanggungjawab dan relevan dalam proses dan prosedur untuk peningkatan
kapasitas sumber daya manusia di jelaskan dalam tabel berikut ini dan bisa dilihat dalam Flow
Chart 8.6.
Pelaku
RCMU
Prosedur
1. Melakukan penilaian kebutuhan SDM
2. Menyiapankan rencana jangka panjang
peningkatan SDM
3. Menyiapkan rencana jangka pendek
peningkatan SDM
Institusi yang terlibat (RCMU, PCMU, PIU)
4. Perencanaan karir untuk personil kunci
5. Rekruitmen staf professional
6. Melaksanakan program pelatihan untuk
peningkatan ketrampilan
7. Penerapan insetif untuk kinerja
8. Outsourcing tugas
167
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
Flow Chart 8.6
PENINGKATAN KAPASITAS SUMBER DAYA MANUSIA
Instansi Yang Terlibat
(RCMU,PCMU/BBWS, PIU)
RCMU
Input
 Set-up kelembagaan
 Update profil organisasi
Mulai
1.Kebutuhan Penilaian Kinerja
SDM
2. Menyiapkan rencana
jangka panjang
peningkatan SDM
3. Menyiapkan rencana
jangka pendek
peningkatan SDM
4.
Perencanaan karir
untuk personil
kunci.
5.
Rekruitmen staf
profesional
6.
Melaksanakan
program pelatihan
staf secara individu
7.
Penerapan insentif
untuk kinerja
8.
Outsourcing tugas
Output
 Tertingkatnya kinerja
dan motivasi individu
staf professional
168
Roadmap Citarum – Aturan Main – Status : Draft 12 Desember 2012
8.5.3 Penjelasan
1.
Melakukan penilaian kebutuhan SDM : RCMU melaksanakan Penilaian Kebutuhan
Pengembangan Sumber Daya Manusia, untuk mengidentifikasi tingkat keterampilan dan
motivasi staf profesional yang ada disetiap instansi/lembaga yang terlibat pada saat ini.
2.
Menyiapkan rencana jangka panjang peningkatan SDM: Berdasarkan penilaian kebutuhan
SDM yang sudah disusun, RCMU menyiapkan rencana jangka panjang untuk
pengembangan SDM yang dilengkapi dengan uraian tugas, kriteria kinerja, perencanaan
karir dan perekrutan staf.
3.
Menyiapkan rencana jangka pendek peningkatan SDM: Selain menyiapkan rencana jangka
pendek untuk peningkatan SDM, RCMU juga bertugas untuk menyiapkan kebutuhan
peningkatan kapasitas staf individu yang ada, melalui pelatihan yang professional, insentif
untuk kinerja staf, dan penyiapan syarat dan kondisi untuk outsourcing tugas.
4.
Perencanaan karir untuk personil kunci: Personil kunci yang mempunyai pengalaman
panjang merupakan aset berharga dari SDM organisasi internal. Agar personil kunci
mempunyai loyalitas perlu adanya perencanaan karir yang tepat.
5.
Rekruitmen staf profesional: Jika dalam jangka panjang kapasitas staf professional tidak
dapat dipenuhi oleh staf professional yang ada, rekruitmen terhadap personil yang
berkualitas menjadi solusi yang paling efektif.
6.
Melaksanakan program pelatihan untuk staf secara individu: Peningkatan ketrampilan staf
professional secara individu dilaksanakan melalui pelatihan secara formal, kursus dan
seminar, tindakan ini merupakan solusi yang efektif untuk meningkatan SDM. Program
pelatihan tersebut harus dikombinasikan dengan perencanaan karir agar manfaat dari
pelatihan dapat dirasakan dalam jangka panjang.
7.
Penerapan insentif untuk kinerja staf: Cara untuk meningkatkan kinerja staf secara individu
termasuk meningkatkan efisien dan motivasi staf adalah dengan cara menerapkan insentif
kinerja, seperti pemberian penghargaan, pemenuhan hak, partisipasi dalam konfrensi,
promosi dan peningkatan gaji.
8.
Outsourcing tugas: Dalam kasus jika kapasitas institusi/lembaga internal yang ada hanya
cukup untuk sementara, outsourcing merupakan solusi yang sangat efektif. Institusi/lembaga
tersebut harus memiliki kapasitas yang baik untuk mengawasi konsultan dan kontraktor yang
disewa untuk suatu tugas tertentu.
169
Fly UP