...

Subjective Well-Being Anak Dari Orang Tua Yang

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

Subjective Well-Being Anak Dari Orang Tua Yang
JURNAL PSIKOLOGI
FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS GADJAH MADA
VOLUME 35, NO. 2, 194 – 212
ISSN: 0215-8884
Subjective Well‐Being Anak Dari Orang Tua Yang Bercerai Pracasta Samya Dewi & Muhana Sofiati Utami Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada Abstract This qualitative study aims to know how the psychological dynamic of Subjective Well‐Being (SWB) of children is from divorced parents. This research involved three children from divorced parents as subject. The subjects’ ages were between 18‐
21 years old. Data was collected through in‐
depth interview, participative observation, and self report method. Findings indicated that there were three conditions of subjective well‐being of children from divorced parents. The first condition is the condition before the parent`s divorced, whereas the second and the third are the condition after the parent`s divorced. The first condition shows that children from divorced parents have low level of subjective well‐being before their parents divorced. It is mainly because of the parental conflict and the low level of family to spend time together which araised emotional attachment. In the second condition, children from divorced parents still have low level of subjective well‐being that mainly because of the parental divorced, parental attitude that never told to their child about the divorced, and the decrease of parental attachment following the divorced. The third condition, children from divorced parents show the higher level of subjective well‐being that 194
mainly because of the acceptance of children for the parents divorced. This acceptance leads children from divorced parents feeling positive affect and life satisfaction. Keywords : subjective well‐being, children from divorced parents Perkembangan era globalisasi di Indonesia membawa perubahan dalam berbagai sektor kehidupan manusia, termasuk perubahan dalam sektor sosial masyarakatnya. Perubahan tersebut dapat bersifat positif, seperti keter‐
bukaan pola pikir masyarakat terhadap teknologi baru sehingga dapat menun‐
jang kehidupan. Namun demikian ada pula yang bersifat negatif seperti menurunnya nilai‐nilai normatif dalam masyarakat yang dapat ditandai dengan tingginya tingkat perceraian yang terjadi di masyarakat. Di Semarang misalnya, pada tahun 2003, perkara perceraian yang masuk ke Pengadilan Agama (PA) Semarang sebanyak 980 kasus (www. suaramerdeka.com, diakses pada tanggal 22 September 2006). Tahun 2005 di Temanggung ditemukan sebanyak 928 kasus perceraian, di mana setiap bulan rata‐rata terjadi 70 kasus JURNAL PSIKOLOGI
SUBJECTIVE WELL-BEING ANAK DARI ORANG TUA YANG BERCERAI
(http://www.kompas.com/kompas‐
cetak/0603/14/jateng/32864.htm, diakses pada tanggal 22 September 2006). Bahkan di Bandung, Pengadilan Agama Kota Bandung pada tahun 2002 mencatat bahwa rata‐rata 200 orang mengajukan gugatan cerai setiap bulannya (http://www.pikiran‐rakyat. com/cetak/0804/12/1104.htm, diakses pada tanggal 22 September 2006). Pola hidup bebas ala barat sebagai imbas dari globalisasi membuat perceraian seakan sudah menjadi bagian dari budaya. Amerika sebagai negara tonggak globalisasi sendiri, pada tahun 2003 dari 7,5 persen pernikahan yang terjadi di masyarakatnya, 3,8 persen diantaranya berakhir dengan perceraian. Hal tersebut berarti bahwa 50 persen pernikahan yang terjadi di Amerika berakhir dengan perceraian (http//: www.wikipedia.com/divorce, diakses pada tanggal 22 September 2006). Walaupun tingkat perceraian di Indonesia tidak setinggi di Amerika, namun ada kecenderungan meningkat dari tahun ke tahun. Tahun 2003 di Sragen, terdapat 954 kasus, sedangkan pada tahun 2004 meningkat menjadi 1084 kasus perceraian (http://www. tempointeraktif.com/2005/htm, diakses pada tanggal 22 September 2006). Berdasarkan catatan statistik pada tahun 2004, tingkat perceraian di Jakarta dalam lima tahun terakhir naik sekitar 5 % per tahun, di Surabaya naik sekitar 11 % per tahun, dan di Daerah Istimewa Yogyakarta terjadi kenaikan sebesar 20 JURNAL PSIKOLOGI
% per tahun (http://www.pikiran‐rakyat. com/cetak/0804/12/1104.htm, diakses pada tanggal 22 September 2006). Perceraian yaitu perpisahan yang legal antara sepasang suami istri sebelum kematian salah satu pasangan. Perceraian yang terjadi akan membawa perubahan dalam kehidupan keluarga, terutama akan membawa perubahan dalam kehidupan anak hasil perkawinan tersebut. Berbagai penelitian menyebut‐
kan bahwa pada umumnya perceraian akan membawa resiko yang besar pada anak, baik dari sisi psikologis, kesehatan maupun akademis (Rice & Dolgin, 2002). McDermot (dalam Stevenson & Black, 1995) mengungkapkan bahwa banyak anak yang secara klinis dinyatakan mengalami depresi seiring dengan perceraian orang tua mereka. Bahkan Hetherington (dalam Stevenson & Black, 1995) mengungkapkan bahwa setelah 6 tahun pasca perceraian orang tuanya anak akan tumbuh menjadi seseorang yang merasa kesepian, tidak bahagia, mengalami kecemasan, dan perasaan tidak aman. Dalam bidang kesehatan, terungkap bahwa anak yang orang tuanya bercerai mempunyai masalah kesehatan yang lebih banyak dan lebih sering menggunakan pelayanan kese‐
hatan dibanding dengan anak yang keluarganya utuh (Cafferata & Kasper; Jennings & Sheldon; Moreno; Worobey & Angel, dalam Stevenson & Black, 1995). Dalam bidang akademik ditunjukkan melalui penelitian tentang efek perceraian orang tua terhadap performansi anak di kelas yang 195
DEWI & UTAMI
menyimpulkan bahwa anak memiliki nilai performansi yang lebih rendah jika dibandingkan dengan anak yang orang tuanya tidak bercerai. Hal tersebut disebabkan oleh stres keluarga yang terjadi akibat perceraian sehingga mempengaruhi performansi anak di sekolah (Stevenson & Black, 1995). Pengamatan yang dilakukan pene‐
liti terhadap fenomena yang ada di lapangan serta berdasarkan hasil wawancara awal yang dilakukan peneliti dengan anak dari orang tua yang bercerai menunjukkan bahwa anak merasakan berbagai afek negatif dan tidak merasakan kepuasan dalam hidupnya akibat perceraian yang terjadi pada orang tuanya. Didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh Amato dan Keith (dalam Stevenson & Black, 1995) yang mengungkapkan bahwa individu yang mempunyai pengalaman perceraian orang tua di masa kecilnya, memiliki kualitas hidup yang lebih rendah di masa dewasanya dibanding‐
kan dengan individu yang tidak memiliki pengalaman perceraian orang tua. Di sisi lain, penelitian yang dilaku‐
kan oleh Sun (2001) mengungkapkan bahwa, perceraian dapat berdampak positif dan meningkatkan well‐being anak jika perceraian tersebut dapat menyelesaikan konflik yang terjadi pada orang tua sehingga anak terhindar dari suasana keluarga yang penuh kete‐
gangan. Subjective Well‐Being (SWB) yaitu evaluasi yang dilakukan seseorang 196
terhadap kehidupannya. Evaluasi terse‐
but bersifat kognitif dan afektif. Evaluasi yang bersifat kognitif meliputi bagai‐
mana seseorang merasakan kepuasan dalam hidupnya. Evaluasi yang bersifat afektif meliputi seberapa sering sese‐
orang merasakan emosi positif dan emosi negatif. Seseorang dikatakan mempunyai tingkat subjective well‐being yang tinggi jika orang tersebut merasakan kepuasan dalam hidup, sering merasakan emosi positif seperti kegembiraan dan kasih sayang serta jarang merasakan emosi negatif seperti kesedihan dan amarah (Diener, Suh, dan Oishi, 1997). Subjective well‐being merupakan salah satu prediktor kualitas hidup individu karena subjective well‐being mempengaruhi keberhasilan individu dalam berbagai domain kehidupan (Pavot & Diener, 2004). Individu dengan tingkat subjective well‐being yang tinggi akan merasa lebih percaya diri, dapat menjalin hubungan sosial dengan lebih baik, serta menunjukkan perfomansi kerja yang lebih baik. Selain itu dalam keadaan yang penuh tekanan, individu dengan tingkat subjective well‐being yang tinggi dapat melakukan adaptasi dan coping yang lebih efektif terhadap keadaan tersebut sehingga merasakan kehidupan yang lebih baik (Diener, Biswas‐Diener, & Tamir, 2004). Berdasarkan pada pengamatan terhadap fenomena yang ada, hasil penelitian awal dan beberapa referensi yang telah diuraikan di atas memberikan JURNAL PSIKOLOGI
SUBJECTIVE WELL-BEING ANAK DARI ORANG TUA YANG BERCERAI
gagasan dalam penelitian ini untuk mengetahui proses yang sebenarnya dialami dan bagaimana dinamika psikologis subjective well‐being yang terjadi pada anak dari orang tua yang bercerai. Metode Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan desain penelitian kualitatif, dan fokus penelitian yaitu untuk mengetahui dinamika psikologis Subjective Well‐Being anak dari orang tua yang bercerai. Ada dua jenis subjek yang digunakan dalam penelitian ini, subjek pertama mempunyai karakteristik utama yaitu merupakan anak dari orang tua yang bercerai yang selanjutnya kemu‐
dian disebut sebagai subjek. Subjek ke dua yaitu orang‐orang terdekat subjek (significant person) yang berfungsi seba‐
gai sarana pengkroscek informasi yang selanjutnya disebut sebagai informan. Karakteristik lain subjek penelitian yaitu subjek berada dalam rentang usia antara 18‐21 tahun karena memiliki pemikiran operasional formal yang lebihh matang, sehingga dapat mengorganisasaikan pengalamannya dengan lebih baik. Hal tersebut dapat mempermudah dalam proses pengambilan data. Selain itu, juga dicari subjek yang berdomisili di Yogya‐
karta untuk efektivitas pengambilan data. Penelitian ini menggunakan tiga orang sebagai subjek penelitian dan satu orang informan yang merupakan signi‐
ficant person dari subjek kedua karena peneliti tidak berhasil menemukan JURNAL PSIKOLOGI
significant person pada subjek pertama dan subjek ke tiga. Wawancara mendalam (in‐depth interview) merupakan metode utama yang digunakan dalam penelitian ini dan didukung dengan metode observasi yang dilakukan selama wawancara berlangsung. Wawancara dilakukan berdasarkan pada pedoman wawancara yang telah disusun sebelumnya. Selain itu, juga digunakan self‐report. Metode self report digunakan jika data yang dihasilkan dari beberapa wawancara dan observasi tidak konsisten sehingga mengesankan bahwa subjek melakukan faking. Self report dilakukan dengan memberikan sejumlah pertanyaan tertulis untuk kemudian dijawab oleh subjek secara tertulis pula mengenai hal‐
hal yang diperkirakan terjadi faking berdasarkan data hasil wawancara dan observasi. Teknik pemeriksaan data yang digunakan dalam penelitian ini yaitu dengan metode triangulasi data (menggunakan berbagai sumber data yang berbeda), dan triangulasi metode (menggunakan beberapa metode yang berbeda), pengecekan sejawat serta pengecekan berulang pada subjek untuk mengungkap kredibilitas, mengorgani‐
sasikan data dengan baik (dependability), dan mengungkapkan seluruh prosedur penelitian kepada dosen Psikologi UGM dan teman sejawat (confirmability) Data yang diperoleh dari penelitian ini kemudian dianalisis melalui tiga tahapan seperti diungkapkan oleh Poerwandari (2005), yaitu open coding, 197
DEWI & UTAMI
axial coding, dan selective coding. Open coding memungkinkan peneliti meng‐
identifikasi kategori‐kategori, properti‐
properti dan dimensi‐dimensi dari data yang diperoleh. Pada axial coding, data diorganisasikan dengan cara dikem‐
bangkannya hubungan‐hubungan dian‐
tara kategori‐kategori, atau di antara kategori dengan sub kategori di bawahnya, sedangkan selective coding merupakan proses pemilihan kategori inti, pengkaitan kategori inti terhadap kategori lainnya secara sistematis, pengabsahan hubungannya, mengganti kategori yang perlu diperbaiki dan dikembangkan lebih lanjut. H a s i l Deskripsi hasil penelitian pada tiap‐
tiap subjek diuraikan berdasarkan urutan kronologis, yaitu pre, post 1, dan post 2. Kondisi pre menggambarkan keadaan subjective well‐being subjek sebelum perceraian orang tuanya, yang mana ditemukan bahwa subjek memiliki tingkat subjective well‐being yang cenderung rendah (dapat dilihat pada Tabel 1). Hal tersebut ditandai dengan adanya afek negatif seperti merasa sedih, malu, kecewa, sebel, dan bahkan benci karena adanya pertengkaran orang tuanya. Selain itu anak juga kurang merasakan kehangatan dalam keluarga. Hal ini juga menyebabkan tidak terjalinnya kedekatan emosional antara orang tua‐anak sehingga membuat subjek tidak merasakan kepuasan dalam domain keluarga. 198
Rendahnya well being subjek dipe‐
ngaruhi juga oleh strategi coping yang digunakan anak dalam menghadapi situasi keluarga yang tidak menyenang‐
kan. Penelitian ini menemukan bahwa semua subjek menggunakan strategi coping yang bersifat emotional focused coping. Mereka tidak dapat mengung‐
kapkan perasaannya kepada orang tuanya atas pertengkaran yang terjadi. Subjek 2 memilih untuk menangis dan menghindar dari situasi konflik orang tua, bahkan subjek 1 dan subjek 3 melakukan perilaku agresif di lingkung‐
an pergaulannya sebagai sarana pelam‐
piasan atas apa yang dirasakannya. Kondisi post 1 yaitu kondisi subjek setelah perceraian orang tuanya, menggambarkan subjective well‐being yang masih memiliki kecenderungan rendah (lihat Tabel 2). Hal ini ditandai dengan adanya afek negatif sebagai reaksi atas perceraian orang tuanya seperti merasa terguncang, sedih, marah terpukul, kecewa, dan tidak nyaman. Afek negatif yang dirasakan anak juga muncul karena adanya sikap orang tua yang tidak mengkomunikasikan dan memberi pemahaman kepada anak ber‐
kaitan dengan perceraian yang terjadi. Subjek 1 mengetahui bahwa orang tuanya telah bercerai karena tanpa sengaja ia menemukan surat resmi perceraian orang tuanya di laci meja. Tidak adanya penjelasan dan pema‐
haman yang diberikan orang tua kepada subjek mengenai perceraian yang terjadi membuat subjek sakit hati karena orang tua hanya mementingkan kepentingan‐
JURNAL PSIKOLOGI
SUBJECTIVE WELL-BEING ANAK DARI ORANG TUA YANG BERCERAI
nya saja tanpa memperhatikan perasaan dan kondisi anak‐anaknya. Subjek 2 merasa bingung karena di satu sisi ibunya sudah bercerita sedangkan di sisi lain ayahya masih menutup‐nutupi sehingga membuat subjek tidak dapat menyimpulkan kebenarannya. Subjek 3 mengetahui adanya perceraian orang tua dari perilaku kedua orang tuanya, dan lebih jelas lagi ketika ayahnya pergi dari rumah. Subjek merasakan amarah dan justru menyalahkan keluarga besar ibu yang menurutnya mempunyai andil yang besar atas perceraian yang menimpa kedua orang tuanya. Tabel 1 Deskripsi Subjective Well‐Being Subjek Sebelum Perceraian Orang Tuanya Subjek 1 Subjek 2 ƒ Orang tua bertengkar Æ ƒ Sikap ayah tidak peduli sedih, sebel (afek negatif) terhadap keluarga, judi, menipu, jarang di rumah Æ ƒ Hubungan orang tua kebencian (afek negatif), merenggang Æ sebel (afek tidak merasakan kedekatan negatif) emosional (tidak puas) ƒ Keluarga jarang ƒ Ibu jarang di rumah karena berkumpul dan sibuk bekerja Æ tidak beraktivitas bersama Æ merasakan kedekatan tidak merasakan kedekatan emosional (tidak puas) emosional (tidak puas) ƒ Keluarga besar ibu suka ƒ Sifat kepribadian tertutup meminta uang pada ibu Æ Æ tidak puas terhadap diri kebencian (afek negatif) sendiri Subjek 3 ƒ Orang tua bertengkar Æ sedih, malu, kecewa, tidak nyaman (afek negatif) ƒ Orang tua tidak memahami anak Æ merasa tidak dipahami (afek negatif) ƒ Ibu mengatur dan mendidik dengan keras Æ tidak nyaman (afek negatif), tidak puas ƒ Pencapaian prestasi akademk Æ bangga (afek positif) ƒ Kakek‐nenek memberi ƒ Coping dengan kasih sayang dan perhatian menghindar Æ tidak lega ƒ Coping dengan berperilaku Æ merasa disayangi (afek (afek negatif) pasif, diam Æ tidak lega positif) (afek negatif) ƒ Coping dengan menangis ƒ Membandingkan diri Æ kelegaan sementara ƒ Coping dengan menangis dengan teman yang (afek positif) dan berperilaku agresif Æ keluarganya harmonis Æ kelegaan sementara (afek iri hati (afek negatif), tidak ƒ Kesimpulan: subjective well‐
positif) being cenderung rendah puas ƒ Kesimpulan: subjective well‐
ƒ Coping dengan berperilaku being cenderung rendah agresif Æ kelegaan sementara (afek positif) ƒ Kesimpulan: subjective well‐
being cenderung rendah JURNAL PSIKOLOGI
199
DEWI & UTAMI
Tabel 2 Deskripsi Subjective Well‐Being Subjek Pada Kondisi Pertama Setelah Perceraian Orang Tuanya Subjek 1 Subjek 2 Subjek 3 ƒ Perceraian orang tua Æ terguncang, sedih (afek negatif) ƒ Perceraian orang tua Æ terpukul, kecewa (afek negatif) ƒ Perceraian orang tua Æ tidak nyaman, kecewa, marah, sedih (afek negatif) ƒ Orang tua tidak memberikan pemahaman tentang perceraian yang terjadi Æ sakit hati (afek negatif) ƒ Orang tua tidak memberikan pemahaman tentang perceraian yang terjadi Æ bingung, sebel (afek negatif) ƒ Orang tua tidak memberikan pemahaman tentang perceraian yang terjadi Æ marah menyalahkan keluarga besar yg dianggap punya andil (afek negatif) ƒ Hubungan orang tua ƒ Hubungan orang tua memburuk, terutama memburuk Æ tidak terjalin karena ibu memutus kedekatan emosional ƒ Hubungan orang tua hubungan dengan ayah Æ (tidak puas) memburuk, tidak mau takut (afek negatif), tidak berkomunikasi secara ƒ Orang tua tidak mau rujuk terjalin kedekatan langsung, subjek menjadi Æ marah, kecewa (afek emosional (tidak puas) perantara komunikasi Æ negatif), tidak puas tertekan (afek negatif), tidak ƒ Ibu belum dapat ƒ Membandingkan diri terjalin kedekatan menerima perceraian dan dengan teman yang emosional (tidak puas) menyuruh memilih salah keluarganya harmonis Æ satu diantara kedua orang ƒ Membandingkan diri iri hati (afek negatif), tidak tua Æ sebel, marah (afek dengan teman yang puas negatif) keluarganya harmonis Æ iri ƒ Coping dengan mengikuti hati (afek negatif), tidak ƒ Sifat kepribadian tertutup berbagai kegiatan di puas Æ tidak puas terhadap diri sekolah Æ tidak lega (afek sendiri ƒ Hutang keluarga Æ negatif) bingung bagaimana ƒ Coping dengan menulis ƒ Coping dengan mencari melunasi (tidak puas diary dan menangis Æ dukungan sosial Æ terhadap hidupnya) kelegaan sementara (afek percaya diri (afek positif) positif) ƒ Coping dengan mengikuti ƒ Coping dengan bercerita Æ berbagai kegiatan di sekolah kelegaan sementara (afek ƒ Coping dengan melarutkan Æ tidak lega (afek negatif) diri dalam rutinitas belajar positif) Æ tidak lega (afek negatif) ƒ Coping dengan bercerita Æ ƒ Nilai akademik baik Æ senang, kelegaan sementara ƒ Kesimpulan: subjective bangga (afek positif) (afek positif) well‐being cenderung ƒ Kesimpulan: subjective well‐
ƒ Kesimpulan: subjective well‐
rendah being cenderung rendah being cenderung rendah 200
JURNAL PSIKOLOGI
SUBJECTIVE WELL-BEING ANAK DARI ORANG TUA YANG BERCERAI
Afek negatif juga dirasakan anak karena sikap kedua orang tuanya yang membuat hubungan diantara orang tua memburuk. Kedua orang tua subjek 1 tidak lagi berkomunikasi pasca perce‐
raian walaupun masih tinggal satu atap. Subjek merasa kecewa dan marah ketika usahanya untuk merujukkan kembali kedua orang tuanya gagal karena sikap ibunya yang tidak mau rujuk dan tidak mau memaafkan ayah. Pada subjek 2, kedua orang tuanya juga tidak berkomunikasi lagi pasca perceraian bahkan terjadi perang dingin antara kedua orang tuanya. Ibu subjek melarang subjek untuk berhubungan lagi dengan ayahnya, dan memutus semua hubungan dengan ayah dan keluarga besar ayah. Hal tersebut menimbulkan ketakutan dalam diri subjek karena di satu sisi ibunya melarang untuk berhubungan dengan ayahnya namun di sisi lain ayahnya masih terus menghubunginya. Bahkan ibu subjek menyuruh subjek untuk memilih salah satu diantara kedua orang tuanya, hal tersebut membuat subjek marah kepada ibunya. Subjek tidak dapat memilih karena subjek merasa mempunyai keduanya. Pada subjek 3, ibu subjek tidak mau lagi berkomunikasi dengan ayah pasca perceraian. Namun karena ada hal‐hal yang perlu dikomunikasikan, seperti masalah tanggung jawab finansial, ibu menggunakan subjek sebagai perantara komunikasi. Hal tersebut membuat sub‐
jek merasa tidak nyaman dan tertekan karena terkadang harus menyampaikan pesan yang tidak mengenakkan JURNAL PSIKOLOGI
sekaligus juga harus menjaga perasaan kedua orang tuanya. Kondisi orang tuanya yang dirasa‐
kan subjek kurang harmonis membuat mereka melakukan pembandingan dengan keadaan teman‐temannya yang mempuyai keluarga harmonis, sehingga membuat mereka merasa iri hati dan tidak puas terhadap keluarganya. Hal tersebut ditemukan pada subjek 1 dan subjek 3 dalam penelitian ini. Strategi coping yang dilakukan anak ketika merasakan emosi negatif akibat perceraian orang tuanya yaitu dengan berusaha untuk tidak memikirkan masalah perceraian, misalnya dengan larut dalam berbagai aktivitas, seperti mengikuti berbagai organisasi di seko‐
lahnya, dan melarutkan diri dalam rutinitas belajar. Selain itu anak juga mencari dukungan sosial sebagai strate‐
gi coping mereka, seperti pada subjek 1 merasa lega ketika menceritakan perma‐
salahan keluarganya kepada temannya dan kemudian ia menjadi percaya diri ketika banyak teman yang mendukung‐
nya. Subjek 3 merasakan dukungan sosial dari sebuah keluarga yang diang‐
gapnya harmonis, sehingga ia dapat menceritakan segala keluh kesahnya kepada keluarga tersebut. Pada subjek 2, beberapa teman terdekat dan guru di sekolahnya juga memberikan dukungan psikologis kepadanya namun subjek tidak merasa dukungan tersebut berarti bagi kehidupannya. Hal tersebut mung‐
kin dipengaruhi oleh sifat subjek yang tertutup. 201
DEWI & UTAMI
Tabel. 3. Deskripsi Subjective Well‐Being Subjek Pada Kondisi Kedua Setelah Perceraian Orang Tuanya Subjek 1 Subjek 2 Subjek 3 ƒ
ƒ Orang tua tidak mema hami ƒ Pacar menjadi mediasi dengan ibu sehingga ibu keadaan subjek karena tidak kemudian bersikap adanya keterbukaan antara proaktif memahami Æ subjek dengan kedua orang nyaman, tenang (afek uanya. ƒ
positif) ƒ Keuangan keluarga memburuk Æ tertekan (afek ƒ Sifat kepribadian mulai terbuka Æ puas terhadap ƒ
negatif) diri sendiri ƒ Coping dengan mencari pekerjaan agar dapat hidup mandiri namun gagal mendapatkan pekerjaan yang diinginkan Æ sedih (afek negatif) ƒ Sikap ibu yang proaktif memahami dan sifat kepribadian yang mulai terbuka Æ kedekatan emosioanal Æ puas ƒ Coping dengan melihat film yang membangkitkan semangat Æ semangat (afek positif) ƒ Coping dengan bercerita Æ kelegaan sementara (afek positif) ƒ Pengalaman kesulitan keuangan karena gaji part time kecil Æ sedih (afek negatif) ƒ Coping dengan berpikir positif memunculkan sikap penerimaan terhadap perceraian Æ dapat menikmati hidup (afek positif) ƒ Coping dengan mengatur keuangan Æ berhasil, senang ƒ Keadaan keluarga yang (afek positif) sudah dapat menerima juga mempengaruhi ƒ Memahami keadaan orang munculnya sikap tua Æ sikap penerimaan penerimaan terhadap terhadap perceraian, perceraian Æ merasa menjalin kedekatan dengan lebih kuat (afek positif) orang tua (puas) ƒ Ingin meniru sifat ibu yang pekerja keras Æ semangat (afek positif) ƒ Kesimpulan: subjective well‐being cenderung tinggi ƒ Kesimpulan: subjective well‐
being cenderung tinggi 202
Pindah ke asrama, dominasi ibu berkurang Æ nyaman, bebas, merasa menjadi diri sendiri (afek positif) Ibu mulai bersikap memahami Æ nyaman (afek positif) Merasakan dukungan sosial dari teman Æ bahagia (afek positif) ƒ Hadirnya wanita yang lebih tua yang ingin menikahi Æ tidak bersemangat, tidak nyaman (afek negatif) ƒ Coping dengan menyendiri, merenung, melampiaskan, melupakan Æ masih merasakan emosi negatif ƒ Coping dengan berpikir solusi Æ optimis (afek positif) ƒ Belum paham mengenai alasan mengapa orang tuanya bercerai Æ berusaha mensyukuri dan memaknai apa yang terjadi Æ menerima adanya perceraian karena . ƒ Coping dengan mensyukuri nikmat Tuhan Æ dapat memaknai, dapat mengambil hikmah, bangga (afek positif) ƒ Kesimpulan: subjective well‐
being cenderung tinggi JURNAL PSIKOLOGI
SUBJECTIVE WELL-BEING ANAK DARI ORANG TUA YANG BERCERAI
Pada post 2 menggambarkan kondi‐
si subjek setelah perceraian orang tuanya yang mana sudah terjadi peningkatan kualitas subjective well‐being menjadi lebih baik (dapat dilihat pada Tabel 3). Pada kondisi ini anak yang orang tuanya bercerai sudah merasa nyaman atas keadaannya serta sudah dapat mengen‐
dalikan emosinya atas perceraian orang tuanya. Hal yang membuat anak mengalami peningkatan kualitas subjective well‐being antara lain adanya keterbukaan antara orang tua dengan anak, sehingga muncul sikap saling memahami antara orang tua dengan anak. Pada subjek 2, sikap orang tua yang mulai memahami subjek diawali dari mediasi yang dilakukan oleh pacar subjek yang berusaha mengungkapkan perasaan yang dialami subjek atas perceraian orang tuanya kepada ibunya, sehingga membuat subjek merasa lebih tenang. Pada subjek 3, sikap ibu yang mulai memahami subjek membuat subjek merasa nyaman. Sikap ibu tersebut diawali oleh proses dialogis yang dilakukan subjek dengan ibunya. Selain itu juga ibu tidak lagi bersikap keras dan memaksakan kehendaknya kepada subjek, hal tersebut membuat subjek tidak lagi merasa terkekang dan merasa dapat menjadi dirinya sendiri. Namun demikian pada subjek 1, orang tua subjek tidak memahami keadaan subjek karena tidak adanya keterbukaan antara subjek dengan kedua orang tuanya untuk membicarakan masalah perceraian. JURNAL PSIKOLOGI
Subjective well‐being anak juga dipengaruhi oleh sikap penerimaan anak terhadap perceraian orang tuanya. Sikap penerimaan ini membuat anak tidak mudah lagi teringat akan percerain orang tuanya, dan dapat menurunkan intensitas emosi negatif yang dirasakan anak atas perceraian orang tuanya. Sikap penerimaan anak terhadap perceraian orang tuanya dipengaruhi oleh pema‐
haman anak akan perceraian orang tuanya, serta perkembangan kognitif dan spiritualitas dalam diri anak. Subjek 1 memahami keputusan orang tuanya untuk bercerai karena subjek berpen‐
dapat bahwa permasalahan keuangan yang menimpa keluarganya. Pada subjek 3 belum paham mengenai alasan mengapa orang tuanya bercerai, sehing‐
ga ia juga belum dapat menerima keadaan perceraian orang tuanya. Selain itu, juga tidak ada usaha dari orang tua untuk memberikan pemahaman kepada subjek tentang perceraian yang terjadi. Walaupun demikian, spritualitas dalam diri subjek membuatnya berusaha mensyukuri dan memaknai apa yang terjadi sehingga pada akhirnya subjek menerima keadaan orang tuanya yang bercerai sebagai suatu takdir Tuhan. Pada subjek 2, penerimaan yang muncul dalam diri subjek juga bukan karena pemahamannya akan perceraian. Hingga saat penelitian dilakukan (3 tahun pasca perceraian orang tua) subjek belum paham mengapa orang tuanya memutuskan untuk bercerai, dan orang tua subjek juga tidak berusaha memberi‐
kan pemahaman kepada subjek. Sikap 203
DEWI & UTAMI
penerimaan yang muncul dalam diri subjek lebih disebabkan oleh spiritua‐
litas dan sikap subjek yang mencoba untuk berpikir positif atas perceraian yang terjadi. Subjek menganggap bahwa perceraian orang tuanya merupakan salah satu peristiwa yang memang harus terjadi dalam hidupnya dan subjek tidak ingin terpuruk dengan hal tersebut. Subjek mengakui bahwa terjadi peru‐
bahan dalam hidupnya pasca perceraian orang tua, namun subjek menganggap bahwa dengan atau tanpa perceraian pun hidupnya pasti akan berubah dan subjek yakin bahwa di kehidupan dia selanjutnya pasti akan terjadi peristiwa lain yang akan mengubah hidupnya. Hal tersebut pada akhirnya membuat subjek dapat menerima keadaan orang tuanya yang bercerai sebagai suatu peristiwa yang memang sudah digariskan Tuhan untuknya, sehingga subjek lebih ber‐
usaha untuk mengambil hikmah dibalik perceraian yang terjadi. Peningkatan subjective well being anak juga dipengaruhi oleh strategi coping yang bersifat problem focused coping sehingga dapat membuat anak merasa nyaman karena tereduksinya sumber tekanan. Subjek 1 menggunakan cautioness dalam menghadapi masalah yang menimpa dirinya. Ketika keluar‐
ganya menghadapi permasalahan keuangan yang menyebabkan subjek selalu terlambat mendapatkan uang kiriman dari orang tua, subjek memi‐
kirkan cara untuk tidak lagi membebani orang tua. Akhirnya subjek memutuskan untuk hidup mandiri dan berusaha 204
untuk tidak mengandalkan keuangan orang tuanya lagi dengan mencoba bekerja part time. Subjek kemudian mela‐
mar ke beberapa usaha yang membu‐
tuhkan part timer, namun subjek hanya diterima di salah satu usaha yang hanya memberikan gaji yang kecil menurut subjek. Hal tersebut membuat subjek sedih dan tidak bersemangat sehingga membuat subjek berpikir bahwa ternya‐
ta prestasi akademik yang diraihnya selama ini tidak dapat menjaminnya untuk mendapatkan kerja part time yang diinginkannya (dengan gaji besar). Subjek kemudian menggeneralisasikan itu bahwa prestasi akademik yang di‐
raihnya tidak akan menjaminnya meraih kesuksesan. Subjek berusaha mengem‐
balikan semangatnya kembali dengan melihat film yang temanya dapat mem‐
berikan inspirasi baginya. Film tersebut bercerita tentang perjuangan seorang laki‐laki yang berusaha mempertahan‐
kan hidupnya dan membahagiakan anaknya dengan bekerja keras dan pantang menyerah walaupun berbagai cobaan berat dihadapinya. Film tersebut akhirnya membuat subjek kembali bersemangat dan kembali berusaha mendapatkan pekerjaan yang diingin‐
kan. Cautioness juga digunakan subjek saat gaji yang didapatkannya tidak dapat memenuhi kebutuhan hidupnya. Subjek akhirnya melakukan skala prioritas dan berusaha menekan biaya kebutuhan hidupnya dengan mencoba hidup sehemat mungkin. Dalam kehi‐
dupan keluarga, dengan adanya pema‐
haman subjek akan perceraian orang JURNAL PSIKOLOGI
SUBJECTIVE WELL-BEING ANAK DARI ORANG TUA YANG BERCERAI
tuanya membuat subjek berusaha untuk menjalin keterbukaan dan kedekatan dengan kedua orang tuanya sehingga dapat mencairkan kebekuan hubungan subjek dengan kedua orang tuanya selama ini Pada subjek 2 dan subjek 3 meng‐
gunakan strategi negotiation dalam menghadapi permasalahannya. Pada subjek 2, sudah adanya keterbukaan antara subjek dengan ibunya membuat subjek dapat memberi masukan kepada ibunya atas perceraian yang terjadi dan subjek dapat mengungkapkan perasaan‐
nya kepada ibu ketika ibu mulai mengungkit‐ungkit masalah perceraian yang membuat subjek merasakan afek negatif sehingga ibu tidak lagi mengungkit‐ungkit. Subjek 3 melakukan proses negosiasi dengan ibunya untuk menjalin keterbukaan sehingga muncul rasa saling memahami antara subjek dengan ibunya. Hal tersebut dilakukan subjek karena afek negatif dan tidak adanya rasa kepuasan yang dirasakan subjek disebabkan oleh sikap ibu yang menurut subjek terkadang memaksakan kehendaknya sehingga subjek merasa terkekang. Diskusi 1. Pola Dinamika Psikologis Anak Sebelum Perceraian Orang Tuanya Pada kondisi sebelum perceraian orang tuanya, anak mempunyai tingkat subjective well‐being yang rendah yang ditandai dengan seringnya afek negatif yang dirasakan dan jarangnya afek JURNAL PSIKOLOGI
positif yang dirasakan, serta tidak adanya kepuasan yang dirasakan. Hal tersebut dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu adanya konflik yang berke‐
panjangan dalam keluarga yang terjadi antar orang tua, keadaan keluarga yang jarang berkumpul dan jarang melakukan aktivitas bersama sehingga membuat anak kurang merasakan kehangatan dalam keluarga, adanya dukungan emosional yang dirasakan anak dari orang‐orang terdekatnya, serta strategi coping yang dilakukan anak yang lebih bersifat emotional focused coping. Folkman & Lazarus (dalam Umam, 2006) mengungkapkan bahwa emotional focused coping hanya akan meringankan beban psikologis yang dirasakan individu namun tidak menyelesaikan permasalahan karena tidak mereduksi sumber tekanan. Hal tersebut membuat kelegaan yang dirasakan anak akibat emotional focused coping (seperti menangis dan berperilaku agresif) yang dilakukan‐
nya hanya bersifat sementara sehingga secara umum tidak meningkatkan kualitas subjective well‐beingnya. Konflik yang terjadi pada orang tua dapat menurunkan kualitas subjective well‐being anak karena menurut Emery, et al; Amato & Keith (dalam Stevenson & Black, 1995) pada konflik yang terjadi pada orang tua, di dalamnya terdapat berbagai emosi negatif sehingga menye‐
babkan anak merasa tidak aman berada dalam situasi konflik tersebut (Davies & Cummings dalam Papp, Cummings, dan Goeke‐Morey, 2002). 205
DEWI & UTAMI
Bagan 1. Keadaan Subjective Well‐Being Anak Sebelum Perceraian Orang Tuanya 2. Pola Dinamika Psikologis Anak pada Kondisi Pertama Setelah Perceraian Orang Tuanya Anak mempunyai tingkat subjective well‐being yang rendah pasca perceraian orang tuanya yang dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu terjadinya perce‐
raian orang tua, sikap orang tua yang tidak memberi pemahaman kepada anak atas perceraian yang terjadi, hubungan antara kedua orang tua yang memburuk, sifat anak yang membandingkan kea‐
daan dirinya dengan teman di ling‐
kungan pergaulannya yang mempunyai keluarga harmonis serta strategi coping anak yang bersifat emotional focused 206
coping. Bentuk emotional focused coping yang dilakukan anak antara lain dengan menceritakan apa yang dirasakannya kepada orang terdekatnya, mencari du‐
kungan sosial, menangis, serta melaku‐
kan pelarian dengan mengikuti berbagai kegiatan di sekolah dan melarutkan diri dalam rutinitas belajar. Stevenson & Black (1995) mengungkapkan bahwa pada tahun‐tahun pertama setelah perceraian merupakan masa yang menimbulkan stres bagi anak. Berbagai afek negatif yang dirasakan anak ketika mengetahui bahwa kedua orang tuanya bercerai merupakan bentuk manifestasi stres yang dialami anak atas perceraian JURNAL PSIKOLOGI
SUBJECTIVE WELL-BEING ANAK DARI ORANG TUA YANG BERCERAI
orang tuanya. Wallerstein & Kelly (da‐
lam Stevenson & Black, 1995) mengung‐
kapkan bahwa orang tua tidak menya‐
dari stres yang dialami anak‐anak mereka pasca perceraian. Hal tersebut terjadi karena orang tua memikirkan masalah perceraian yang terjadi dan berkutat pada kondisi stres mereka sendiri sehingga menjadi tidak peka terhadap kondisi di sekitarnya, termasuk kondisi anak‐anaknya. Hal ini menyebabkan orang tua tidak sempat terpikir untuk memberikan pemahaman kepada anak mengenai perceraian yang terjadi dan tidak terpikir lebih jauh lagi untuk menjaga hubungan baik dengan mantan pasangan demi kebaikan anak. Sifat anak yang membandingkan keadaan dirinya dengan teman di lingkungan pergaulannya yang mempu‐
nyai keluarga harmonis merupakan suatu bentuk social comparison yang dilakukan anak terhadap lingkungan sekitarnya. Wood (dalam Diener & Lucas, 2002) mendefinisikan social comparison sebagai suatu suatu proses berpikir individu dalam mengolah infor‐
masi untuk membandingkan dirinya dengan seseorang atau orang‐orang yang ada yang berkaitan dengan dirinya. Target pembanding dapat berasal dari orang‐orang yang dilihat di sekeliling‐
nya atau berasal dari model individu yang terbentuk dalam pikirannya. Peni‐
laian terhadap kepuasan berdasarkan pada adanya perbedaan antara keadaan saat ini dengan standar tersebut.
Bagan 2. Keadaan Subjective Well‐Being Anak Pada Kondisi Pertama Setelah Perceraian Orang Tuanya JURNAL PSIKOLOGI
207
DEWI & UTAMI
3. Pola Dinamika Psikologis Anak pada Kondisi Kedua Setelah Perceraian orang tuanya Pada kondisi ke dua setelah perceraian orang tuanya ini, anak yang orang tuanya bercerai sudah merasa nyaman atas keadaannya serta sudah dapat mengendalikan emosinya atas perceraian orang tuanya. Hal tersebut membuat anak mengalami peningkatan kualitas subjective well‐being yang dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu adanya keterbukaan antara orang tua dengan anak sehingga muncul sikap saling memahami antara orang tua dengan anak, adanya sikap penerimaan anak terhadap keadaan perceraian, serta pola strategi coping yang digunakan anak lebih bersifat problem focused coping sehingga dapat mereduksi sumber tekanan. Strategi coping anak yang bersifat problem focused coping membuat anak merasa nyaman karena masalah‐
masalah yang menjadi sumber tekanan dapat diselesaikan. Sikap penerimaan anak terhadap perceraian orang tuanya berpengaruh terhadap subjective well‐
beingnya. Hal tersebut terjadi karena sikap penerimaan ini membuat anak tidak mudah lagi teringat akan percerain orang tuanya, selain itu juga menurunkan intensitas emosi negatif yang dirasakan anak atas perceraian orang tuanya. Sikap penerimaan anak terhadap perceraian orang tuanya dipengaruhi oleh beberapa hal, yaitu pemahaman anak akan perceraian orang tuanya serta dipengaruhi oleh perkembangan kognitif dan spiritualitas dalam diri anak. Bagan 3. Keadaan Subjective Well‐Being Anak Pada Kondisi Kedua Setelah Perceraian Orang Tuanya 208
JURNAL PSIKOLOGI
SUBJECTIVE WELL-BEING ANAK DARI ORANG TUA YANG BERCERAI
Terjadinya perceraian membuat subjek merasa terpukul dan semakin merasakan afek negatif. Tidak adanya pemahaman yang diberikan orang tua terhadap anak mengenai perceraian yang terjadi membuat anak mengem‐
bangkan persepsi mereka sendiri menge‐
nai perceraian tersebut sehingga kemu‐
dian muncul kebingungan, perasaan sakit hati dan sulit untuk menerima perceraian yang terjadi. Selain itu, hubungan kedua orang tua yang memburuk pasca terjadinya perceraian juga membuat anak merasa kecewa, tertekan, takut dan amarah . Hal tersebut membuat semakin tidak terjalinnya kedekatan emosional antara orang tua‐
anak sehingga anak semakin tidak merasakan kepuasan dalam domain keluarga. Sikap anak yang memban‐
dingkan keadaan dirinya dengan temannya yang mempunyai keluarga yang harmonis membuat anak merasa iri dan juga membuat anak semakin tidak merasakan kepuasan dalam domain keluarga. Dalam fase ini, anak masih menggunakan strategi coping yang bersifat emotional focused, seperti bercerita dan menyibukkan diri dengan berbagai aktivitas. Hal tersebut dapat membuat anak dapat melupakan sejenak permasalahan keluarganya dan dapat meringankan beban psikologis anak atas permasalahan tersebut. 4. Dinamika Psikologis Subjective Well‐
Being Anak dari Orang Tua yang Bercerai Pengaruh perceraian orang tua tidak hanya dirasakan anak setelah perceraian itu terjadi, namun pengaruh tersebut juga sudah dirasakan anak sebelum terjadinya perceraian. Keadaan penuh konflik antara kedua orang tua sebelum terjadinya perceraian membuat anak merasakan afek negatif. Afek negatif tersebut muncul dalam bentuk perasaan sedih dan tidak nyaman atas pertikaian kedua orang tuanya. Konflik yang terjadi antar orang tua juga merenggut sumber emosi positif anak karena konflik tersebut membuat suasana keluarga penuh ketegangan dan anak kehilangan suasana kebersamaan keluarga yang dapat membuatnya merasakan afek positif. Hal tersebut juga membuat anak tidak merasakan kepuasan dalam domain keluarga karena tidak adanya kedekatan emosional yang dirasakan anak dengan orang tuanya. Strategi coping yang bersifat emosional focused, seperti menangis dan berperi‐
laku agresif digunakan subjek untuk mengatasi afek negatif yang dirasakan. Adanya dukungan emosional yang dirasakan subjek dari orang‐orang dekatnya, seperti kakek nenek, guru, dan teman, juga dapat mengurangi afek negatif yang dirasakan subjek atas konflik orang tuanya. JURNAL PSIKOLOGI
209
DEWI & UTAMI
Bagan 4. Perubahan dari Pre ke Post 2 Komponen Subjective Well‐Being Anak dari Orang Tua yang Bercerai Anak mulai merasa nyaman dengan kondisi perceraian orang tuanya ketika adanya pemahaman anak mengenai perceraian yang terjadi pada orang tuanya dan ketika orang tua mulai berusaha untuk memahami anak. Kedua hal tersebut diawali dengan adanya keterbukaan antara anak dengan orang tua sehingga antara orang tua‐anak dapat saling memahami. Adanya pema‐
haman anak terhadap perceraian orang tua membuat anak dapat menerima kondisi perceraian tersebut. Perasaan nyaman yang dirasakan juga membuat anak dapat mengendalikan emosinya dalam menghadapi keadaan perceraian orang tuanya serta dapat membuat anak 210
untuk berpikir positif sehingga menggu‐
nakan problem focused coping dalam menghadapi permasalahannya. Problem focused coping yang dilakukan anak, seperti melakukan diskusi dengan orang tua untuk menjalin keterbukaan dan kedekatan anak dengan orang tua, dapat menambah rasa kenyamanan yang dirasakan anak karena tereduksinya sumber tekanan sehingga anak mera‐
sakan kepuasan dan afek positif. Hal tersebut di atas membuat anak menga‐
lami peningkatan kualitas subjective well‐
being Berdasarkan berbagai uraian di atas maka dapat disimpulkan bahwa ada JURNAL PSIKOLOGI
SUBJECTIVE WELL-BEING ANAK DARI ORANG TUA YANG BERCERAI
perceraian orang tua, sikap orang tua yang tidak memberikan pemahaman kepada anak atas perceraian yang terjadi, hubungan orang tua yang memburuk pasca terjadinya perceraian, serta adanya kondisi pembanding yang lebih baik dari lingkungan sekitar. Emotional focused coping dapat berperan dalam meningkatkan subjective well‐being anak ketika digunakan dalam situasi yang tidak daapt dikontrol, adapun bentuk emotional focused coping tersebut seperti berusaha memaknai dan meng‐
ambil hikmah atas perceraian yang terjadi. Faktor‐faktor yang mempenga‐
ruhi subjective well‐being anak yang orang tuanya bercerai dapat dilihat dalam bagan 5. beberapa kondisi yang dapat meningkat‐
kan dan menurunkan subjective well‐
being anak dari orang tua yang bercerai. Kondisi‐kondisi yang dapat meningkat‐
kan subjective well‐being anak dari orang tua yang bercerai, antara lain sikap orang tua yang memahami anak, adanya pemahaman anak terhadap perceraian orang tuanya, adanya dukungan emosional yang dirasakan anak dari lingkungan sekitarnya, serta strategi coping yang lebih bersifat problem focused coping. Adapun kondisi‐kondisi yang dapat menurunkan subjective well‐being anak dari orang tua yang bercerai, antara lain adanya konflik orang tua, situasi keluarga yang jarang berkumpul dan jarang beraktivitas bersama, Bagan 5. Faktor‐Faktor yang Mempengaruhi Subjective Well‐Being Anak dari Orang Tua yang Bercerai JURNAL PSIKOLOGI
211
DEWI & UTAMI
Daftar Pustaka Diener, Suh, dan Oishi. 1997. Recent Findings on Subjective Well‐Being. Indian Journal of Clinical Psychology, March, 1997. @ www.psych.uiuc.edu Diener, Biswas – Diener, Tamir. 2004 The Psychology of Subjective Well‐Being. Daedalus; Spring 2004; 133, 2; Academic Research Library. pg. 18 @www.psych.uiuc.edu Pavot & Diener, 2004. The Subjective Evaluation of Well‐Being in Adult‐
hood: Findings and Implication. Ageing International, Spring 2004, Vol. 29, No. 2, pp. 113‐135 Poerwandari, E. K. 2005. Pendekatan Kualitatif Untuk Penelitian Kualitatif Perilaku Manusia. Jakarta: Lembaga Pengembangan Sarana Pengukuran dan Pendidikan Psikologi (LPSP3) Fakultas Psikologi Universitas Indonesia Rice, F. P; & Dolgin, K. G. 2002. The Adolescent: Development, Relationship and The Culture, 10th edition. USA: Allyn & Bacon Company Stevenson, M. R & Black, K. N. 1995. How Divorce Affect Offspring: A Research Approach. USA: Brown & Benchmark, Inc Sun, Y. 2001. Family Environment and Adolescent`s Well‐Being Before and After Parent`s Marital Disruption: A Longitudinal Analysis. Journal of Marriage and Family, 63, August 2001, 697‐713 http://www.kompas.com/kompas‐cetak/ 0603/14/jateng/32864.htm diakses pada tanggal 22 September 2006 http://www.pikiran‐rakyat.com/cetak/ 0804/12/1104.htm diakses pada tanggal 22 September 2006 www.suaramerdeka.com diakses pada tanggal 22 September 2006 http://www.tempointeraktif.com/2005/ht
m diakses pada tanggal 22 Septem‐
ber 2006 http//:www.wikipedia.com/divorce di‐
akses pada tanggal 22 September 2006 http//:www.wikipedia.org/htm diakses pada tanggal 22 September 2006 212
JURNAL PSIKOLOGI
Fly UP