...

1 PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM PEMBENTUKAN

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

1 PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM PEMBENTUKAN
PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM PEMBENTUKAN KARAKTER
BANGSA
(Studi Analisis Perilaku Siswa Madrasah Aliyah Negeri 1 Palembang)
Oleh: Muhajir Syarif
(Mahasiswa Pascasarjana IAIN Raden Fatah)
karakter bangsa adalah melalui materi
pelajaran
PAI
kemudian
dikembangkan dalam keseharian siswa
di sekolah. Pembentukan karakter
dilaksanakan secara sistematis untuk
membantu peserta didik memahami
nilai-nilai karakter dan perilaku
manusia yang berhubungan dengan
allah, diri sendiri, sesama manusia,
lingkungan, dan sopan-santun, yang
didukung
metode
pembentukan
karakter yang tepat dalam pembinaan
generasi muda secara islami. Kedua,
Pembentukan karakter siswa di MAN 1
Palembang adalah dengan menyatukan
nilai karakter yang terdapat dalam
materi PAI kemudian di kembangkan
dalam keseharian siswa sehingga
terbentuklah pribadi siswa yang taat
pada Agama dan Negara. Dalam hal
ini dilihat dari jawaban angket yang
disebarkan kepada 100 orang siswa
termasuk dalam kategori baik sebesar
81%, cukup baik sebesar 15% dan
kurang baik sebesar 4%.
Ketiga,
perilaku siswa di Madrasah Aliyah
Negeri 1 Palembang tergolong pada
kategori baik, santun, berbudi pekerti,
hormat pada guru dan taat dalam
menjalankan ibadah serta peraturan
sekolah. Hal ini dilihat dari jawaban
angket yang disebarkan kepada 100
orang siswa termasuk dalam kategori
baik sebesar 79%, cukup baik sebesar
12% dan kurang baik sebesar 10%.
Abstrak
Penelitian ini bertujuan untuk
mengetahui bagaimana pendidikan
agama Islam dalam membentuk
karakter
bangsa.
Bagaimana
pembentukan karakter siswa di MAN 1
Palembang, dan bagaimana perilaku
siswa di Madrasah Aliyah Negeri 1
Palembang.
Penelitian dalam tesis ini
menggunakan
pendekatan
mixed
methods research yaitu penggunaan
pendekatan baik kuantitatif maupun
kualitatif dalam satu penelitian guna
memahami
masalah
penelitian.
Adapun tehnik pengumpul data yaitu:
observasi, dokumentasi, dan angket.
Sedangkan analisis data dianalisis dua
cara, yakni cara kualitatif dan
kuantitatif. Adapun pengolahan data
kuantitatif
menggunakan
statistik
deskriptif dan dengan program SPSS,
sedangkan data kualitatif melalui tiga
alur kegiatan yaitu reduksi data,
penyajian
data
dan
verifikasi
data/penarikan kesimpulan.
Berdasarkan
temuan
di
lapangan yang penulis lakukan melalui
observasi ke sekolah di Madrasah
Aliyah Pendidikan Agama Islam dalam
pembentukan
karakter
memiliki
peranan penting dan merupakan
upaya-upaya yang dirancang dan
dilaksanakan secara sistematis untuk
membantu peserta didik memahami
nilai-nilai perilaku manusia yang
terwujud dalam pikiran, sikap,
perasaan, perkataan, dan perbuatan
berdasarkan norma-norma agama.
Dari analisis data dalam tesis ini
ditemukan
Pertama, Pendidikan
Agama Islam dalam pembentukan
Kata Kunci: Pendidikan PAI,
Karakter bangsa, Prilaku Siswa.
Abstract
This study aims to determine how
Islamic religious education in shaping
1
the character of the nation. How a
student's character in MAN 1
Palembang, and how the behavior of
students in Madrasah Aliyah Negeri 1
Palembang.
The research in this thesis using
mixed methods research approaches
that use both quantitative and
qualitative approaches in the study in
order to understand the research
problem. The technique of collecting
data are: observation, documentation,
and questionnaires. While the analysis
of the data were analyzed in two ways,
namely qualitative and quantitative
way. The processing of quantitative
data using descriptive statistics and
using SPSS, whereas qualitative data
through three flow of activities: data
reduction, data presentation and data
verification / conclusion.
Based on the findings in the field that I
did it through observation to school in
Madrasah Aliyah Islamic education in
shaping the character has an important
role and the efforts that are
systematically
designed
and
implemented
to
help
students
understand the values of human
behavior which manifested itself in the
mind, attitude , feelings, words, and
actions based on religious norms.
From the analysis of the data in this
thesis found First, Islamic Education in
the formation of national character is
through the subject matter PAI later
developed in everyday student at
school.
Character
formation
systematically implemented to help
students understand the values and
character
of
human
behavior
associated with gods, themselves,
fellow humans, the environment, and
manners,
which
supported
the
establishment
of
a
character
appropriate method in coaching youth
Islamically. Second, students in the
formation of character MAN 1
Palembang is to unify the value
contained in the material character
PAI later developed in students'
everyday personal forming students
who adhere to religion and the State.
In this case seen from the answers
questionnaire distributed to 100
students were included in both
categories by 81%, pretty good by 15%
and 4% poor. Third, the behavior of
students in Madrasah Aliyah Negeri 1
Palembang classified in the category of
good, polite, well-mannered, respectful
to teachers and to worship and obey
the school rules. It is seen from the
answer to a questionnaire distributed
to 100 students were included in both
categories by 79%, pretty good by 12%
and 10% unfavorable.
Keywords: PAI Education, Character
nation, Student Behavior.
Pendahuluan
Islam
sangat
mementingkan
pendidikan. Dengan pendidikan yang
benar dan berkualitas, individuindividu yang beradab akan terbentuk
yang
akhirnya
memunculkan
kehidupan sosial yang berakhlak.
Sayangnya, sekalipun institusi-institusi
pendidikan saat ini memiliki kualitas
dan fasilitas, namun institusi-institusi
tersebut masih belum memproduksi
individu-individu
yang
beradab.
Sebabnya, visi dan misi pendidikan
yang mengarah kepada terbentuknya
manusia yang beradab, terabaikan
dalam tujuan institusi pendidikan.
Penekanan kepada pentingnya
anak didik supaya hidup dengan nilainilai
kebaikan,
spiritual
dan
akhlakulkarimah seperti terabaikan.
Bahkan kondisi sebaliknya yang
terjadi. Saat ini, banyak institusi
pendidikan telah berubah menjadi
industri bisnis, yang memiliki visi dan
misi yang pragmatis. Pendidikan
diarahkan untuk melahirkan individu2
individu pragmatis yang bekerja untuk
meraih kesuksesan materi dan profesi
sosial yang akan memakmurkan diri,
perusahaan dan Negara. Pendidikan
dipandang secara ekonomis dan
dianggap sebagai sebuah investasi.
Gelar dianggap sebagai tujuan utama,
ingin segera dan secepatnya diraih
supaya modal yang selama ini
dikeluarkan akan menuai keuntungan.
Sistem pendidikan seperti ini sekalipun
akan memproduksi anak didik yang
memiliki status pendidikan yang tinggi,
namun status tersebut tidak akan
menjadikan mereka sebagai individuindividu yang beradab. Pendidikan
yang
bertujuan
pragmatis
dan
ekonomis
sebenarnya
merupakan
pengaruh dari paradigma pendidikan
Barat yang sekular.
Lahirnya pendidikan sekular
yang pragmatis dan ekonomis tentunya
mempengaruhi pada perilaku anak
didik tersebut. Sehingga timbul
perilaku-perilaku tak terdidik, jauh dari
sopan santun, tidak mencerminkan
siswa yang berpendidikan. Terjadinya
aksi tawuran yang kian hari semakin
menjadi budaya di kalangan pelajar.
Munculnya pelajar-pelajar yang terlibat
aksi anarkis dan kriminal di mediamedia massa adalah bukan berita baru
lagi. Lalu akan dibawa kemana dan
dibentuk seperti apa wajah pendidikan
ini jika siswa-siswanya kerap menjadi
sasaran berita hangat di masyarakat
dan media karena ulah dan perilaku
yang tak beradab dan jauh dari
cerminan akhlakulkarimah.
Namun
yang patut
kita
banggakan adalah peran madrasah
sebagai lembaga yang senantiasa
mengedepankan
akhlakulkarimah
dalam mendidik siswa-siswanya yang
akan menjadi penyelamat wajah
pendidikan bangsa ini di masa
sekarang lebih-lebih lagi di masa yang
akan datang. Madrasah yang terbentuk
dari pendidikan pesantren adalah
membentuk perilaku-perilaku anak
didik menjadi lebih beradab, lebih
santun dan sopan serta tidak
termotivasi dan terprovokasi terhadap
aksi-aksi yang tak beradab seperti
tawuran pelajar, aksi anarkis, tindakan
terorisme yang sangat meresahkan
bangsa ini.
Lalu sejauh mana pendidikan di
madrasah yang penuh dengan nilainilai Islam ini mampu membentuk
perilaku-perilaku
siswanya
dan
menanamkan nilai-nilai kesopanan,
kesantunan dan akhlakulkarimah pada
siswa-siswanya. Uraian pada latar
belakang masalah penulisan ini
memberi dorongan kepada penulis
untuk mengetahui dan mencari
informasi faktual mengenai bagaimana
sesungguhnya Pendidikan Agama
Islam dalam Pembentukan Karakter.
Oleh karena itu, penulis memilih
judul: “Pendidikan Agama Islam dalam
Pembentukan Karakter Bangsa (Studi
Analisis Perilaku Siswa Madrasah
Aliyah Negeri 1 Palembang)”
Masalah
1. Bagaimana Pendidikan Agama
Islam dalam pembentukan
karakter di Madrasah Aliyah
Negeri 1 Palembang?
2. Bagaimana
pembentukan
karakter siswa di Madrasah
Aliyah Negeri 1 Palembang?
3. Bagaimana perilaku siswa di
Madrasah Aliyah Negeri 1
Palembang?
Tujuan dan Manfaat
1. Untuk mengetahui bagaimana
Pendidikan Agama Islam dalam
pembentukan
karakter
di
Madrasah Aliyah Negeri 1
Palembang
2. Untuk
mengetahui
pembentukan karakter siswa di
Madrasah Aliyah Negeri 1
Palembang
3
3. Untuk mengetahui perilaku
siswa di Madrasah Aliyah
Negeri 1 Palembang
Manfaat penelitian ini secara teoritis
maupun praktis adalah sebagai berikut:
1. Secara teoritis:
a. Penelitian
ini
dapat
menambah
Khazanah
pengetahuan tentang kajian
kualitas output pendidikan,
khususnya
adalah
pembentukan
karakter
(character building) anak
bangsa.
b. Sebagai bahan referensi bagi
peneliti-peneliti lain yang
akan melakukan penelitian
serupa di masa yang akan
datang.
2. Secara praktis:
a. Bagi para pengelola pendidikan,
hasil penelitian ini diharapkan dapat
digunakan sebagai acuan dalam
menyusun fungsi-fungsi manajemen
secara tepat guna mengembangkan
lembaga yang dipimpinnya.
b. Memberikan informasi bagi para
pengelola pendidikan dan para
orang tua anak didik tentang hal-hal
yang berperan dalam proses
pembentukan karakter siswa.
data yang dikumpulkan penulis
mencakup dua jenis data, yaitu data
kuantitatif dan data kualitatif.
Populasi dan Sampel Penelitian
1. Populasi
Populasi adalah wilayah generalisasi
yang terdiri dari obyek atau subyek
yang
mempunyai
kualitas
dan
karakteristik tertentu yang ditetapkan
oleh peneliti untuk dipelajari kemudian
ditarik kesimpulan. Penelitian ini yang
menjadi sasaran populasinya adalah
seluruh peserta didik kelas X1, X2, X3,
X4, X5, XI1, XI2, XI3, XI4, XI5, XI6,
dan XII IPA1, XII IPA2, XII IPS1, XII
IPS2 di MAN 1 Palembang tahun
pelajaran 2012/2013 terdiri dari 530
orang siswa.
Sampel Penelitian
Merujuk pada pendapat di atas maka
penentuan jumlah sampel
yang
digunakan dalam penelitian ini dengan
menggunakan
teknik
random
sampling,
dikatakan
simple
(sederhana) karena pengambilan dan
penentuan sampel anggota populasi
dilakukan
secara
acak
tanpa
memperhatikan strata yang ada dalam
populasi itu (Arikunto 2007, hlm. 45).
Dalam hal ini untuk dijadikan sampel
penelitian adalah siswa kelas X1 yang
berjumlah 35 orang siswa, XI4 yang
berjumlah 35 orang siswa dan dan
siswa kelas XII IPA2 yang berjumlah
30 orang siswa, sehingga total sampel
penilitian nya ada 100 orang siswa.
Jenis dan Sumber Data
1. Jenis Data
Ditinjau dari jenisnya, secara
garis besarnya data dalam penelitian ini
ada 2 jenis, yaitu data primer, dan data
sekunder. Jenis data primer dalam
penelitian ini berkenaan dengan data
tentang Pendidikan Agama Islam
dalam
membentuk
karakter,
pembentukan karakter, dan perilaku
siswa Mandrasah Aliyah Negeri 1
Palembang. Sedangkan jenis data
sekunder berkenaan dengan kegiatan
Metodologi Penelitian
Pendekatan Penelitian
Pendekatan yang digunakan dalam
penelitian ini adalah mixed methods
research yaitu penggunaan pendekatan
baik kuantitatif maupun kualitatif
dalam satu penelitian guna memahami
masalah penelitian (Sugiyono 2012,
hlm. 87). Penggunaan 2 pendekatan ini
tidak
hanya
terbatas
pada
menggabungkan keduanya, akan tetapi
memadukan kedua pendekatan itu
sehingga datanya membaur dalam studi
metode
gabungan.
Penggunaan
pendekatan ini didasarkan pada
pertimbangan-pertimbangan
karena
4
pembelajaran di dalam kelas, dan
keadaan
fasilitas
pendukung
pembelajaran yang ada di MAN 1
Palembang.
2. Sumber Data
Sumber data dalam penelitian
ini terdiri dari sumber data primer dan
data sekunder. Sebagaimana uraian
dalam informan penelitian diatas, maka
sumber data primer yakni yang
menjadi sampel penelitian ada 100
siswa. Sedangkan sumber data
sekunder
dalam
penelitian
ini
mencakup berbagai dokumen, arsip,
majalah, koran, serta literatur lain
yang sesuai dengan pembahasan yang
dikaji.
Teknik angket digunakan untuk
menggali data tentang bagaimana
Pendidikan Agama Islam dalam
Pembentukan Karakter Bangsa
(Studi Analisis Perilaku Siswa
Madrasah Aliyah Negeri 1
Palembang), angket ini ditujukan
kepada 100 orang siswa. Angket
ini terdiri dari 10 item pertanyaan
untuk mengetahui pembentukan
karakter siswa Mandrasah Aliyah
Negeri 1 Palembang dan 10 item
pertanyaan untuk mengetahui
bagaimana
perilaku
siswa
Mandrasah Aliyah Negeri 1
Palembang. Dengan 4 alternatif
jawaban yang disesuaikan dengan
pertanyaannya.
Sistem
penskorannya sebagai berikut
sangat setuju (4), setuju (3), tidak
setuju (2), dan sangat tidak setuju
(1).
Teknik Analisa Data
Data yang diperoleh dari hasil
peneitian lapangan itu akan diolah
dalam dua cara, yakni cara kualitatif
dan kuantitatif. Adapun pengolahan
data kuantitatif menggunakan statistik
deskriptif dan dengan program SPSS,
sedangkan cara kualitatif digunakan
untuk mendapatkan jawaban yang
bersifat deskriptif berdasarkan data
wawancara,
observasi,
dan
dokumentasi. Selanjutnya analisis data
kualitatif
dalam
penelitian
ini
mengikuti teknik analisa data yang
dikemukakan oleh Sugiyono (2012,
hlm. 119), melalui tiga alur kegiatan
yang terjadi secara bersamaan yaitu
reduksi data, penyajian data, dan
penarikan kesimpulan/verifikasi.
Tehnik Pengumpulan Data
Setelah mempertimbangkan beberapa
kenyataan, seperti kondisi sekolah,
kelengkapan administrasi sekolah, dan
data yang dicari beserta sumber
datanya, maka penulis menggunakan
tehnik pengumpulan data sebagai
berikut.
a. Observasi
Observasi
dilakukan
dengan
melakukan pengamatan langsung di
MAN 1 Palembang. Observasi
diperlukan untuk memperoleh data
awal atau gambaran umum
mengenai kondisi objektif MAN 1
Palembang,
proses
belajar
mengajar MAN 1 Palembang, dan
prilaku siswa.
b. Dokumentasi
Dokumentasi digunakan untuk
memperoleh data mengenai kondisi
objektif atau profil MAN 1
Palembang yang menjadi fokus
penelitian ini, antara lain visi dan
misi, program kerja, keadaan
karyawan, jumlah siswa, fasilitas,
serta sarana prasarana. Sumber data
dokumentasi ini diambil dari
catatan, brosur dan buku induk
yang terdapat di MAN 1
Palembang.
c. Angket
Kerangka Teori
Menurut Ahmad Marimba
(1999, hlm. 43), pendidikan Agama
Islam adalah bimbingan jasmani dan
rohani berdasarkan hukum-hukum
agama
Islam
menuju
kepada
terbentuknya
kepribadian
utama
5
menurut ukuran-ukuran Islam. Adapun
menurut Zakiah Daradjat (1992, hlm.
23), pendidikan Agama Islam adalah:
pendidikan dengan melalui ajaranajaran agama Islam, yaitu berupa
bimbingan dan asuhan terhadap anak
didik agar nantinya setelah selesai dari
pendidikan ia dapat memahami,
menghayati dan mengamalkan ajaranajaran agama Islam yang telah
diyakininya secara menyeluruh, serta
menjadikan ajaran agama Islam itu
sebagai suatu pandangan hidupnya
demi keselamatan dan kesejahteraan
hidup di dunia dan di akhirat kelak.
Akmal Hawi (2005,
hlm. 194) di dalam GBPP PAI di
sekolah umum, dijelaskan bahwa
Pendidikan Agama Islam (PAI) adalah
usaha sadar untuk menyiapkan siswa
dalam
meyakini,
memahami,
menghayati dan mengamalkan agama
Islam melalui kegiatan bimbingan,
pengajaran, dan latihan dengan
memperhatikan
tuntutan
untuk
menghormati agama lain dalam
hubungan kerukunan antar umat
beragama dalam masyarakat untuk
mewujudkan
persatuan
nasional.
Menurut Yusuf Hamiri (2005,
hlm. 20), menyatakan Pendidikan
Agama Islam adalah usaha sadar untuk
menyiapkan siswa dalam meyakini,
memahami,
menghayati,
dan
mengamalkan agama Islam melalui
kegiatan bimbingan, pengarahan atau
latihan dengan memperhatikan agama
lain dalam hubungan kesatuan
nasional.
Dengan
demikian
dapat
dipahami bahwa PAI merupakan usaha
sadar yang dilakukan pendidik (guru
agama) dalam rangka mempersiapkan
peserta
didik
untuk
meyakini,
memahami,dan mengamalkan ajaran
Islam melalui kegiatan bimbingan,
pengajaran atau pelatihan yang telah
ditentukan untuk mencapai tujuan yang
telah ditetapkan.
Istilah karakter secara harfiah
berasal dari bahasa Latin “charakter”,
yang antara lain berarti: watak, tabiat,
sifat-sifat kejiwaan, budi pekerti,
kepribadian atau akhlak. Sedangkan
secara istilah, karakter diartikan
sebagai sifat manusia pada umumnya
dimana manusia mempunyai banyak
sifat yang tergantung dari faktor
kehidupannya sendiri. Karakter adalah
sifat kejiwaan, akhlak atau budi pekerti
yang menjadi ciri khas seseorang atau
sekelompok orang (Thimoty Prana
2011, hlm. 56).
Karakter merupakan nilai-nilai
perilaku manusia yang berhubungan
dengan Tuhan Yang Maha Esa, diri
sendiri, sesama manusia, lingkungan,
dan kebangsaan yang terwujud dalam
pikiran, sikap, perasaan, perkataan, dan
perbuatan berdasarkan norma-norma
agama, hukum, tata krama, budaya,
dan adat istiadat. Karakter dapat juga
diartikan sama dengan akhlak dan budi
pekerti, sehingga karakter bangsa
identik dengan akhlak bangsa atau budi
pekerti
bangsa.
Bangsa
yang
berkarakter adalah bangsa yang
berakhlak dan berbudi pekerti,
sebaliknya
bangsa
yang
tidak
berkarakter adalah bangsa yang tidak
atau kurang berakhlak atau tidak
memiliki standar norma dan perilaku
yang baik.
Menurut Sarwono (2000, hlm.
15)
mengidentifikasikan
perilaku
sebagai kesediaan untuk bereaksi
secara positif atau negatif terhadap
obyek-obyek tertentu. (Abud 2009,
hlm. 87) berpendapat bahwa perilaku
sebagai organisasi yang bersifat
menetap dan proses motivasional,
emosional, perseptual, dan kognitif
mengenai aspek dunia individu.
Sedangkan menurut Azwar (2003,
hlm. 56) memberikan definisi perilaku
sebagai suatu pola, tendensi atau
kesiapan
antisipatif
untuk
6
menyesuaikan diri dalam situasi sosial
atau secara sederhana,.
Sedangkan menurut Kartono
(2010, hlm. 81) perilaku adalah segala
sesuatu yang diperbuat oleh seseorang
atau pengalaman. Darwis (2006, hlm.
43) mengemukakan bahwa ada dua
jenis perilaku manusia, yakni perilaku
normal dan perilaku abnormal.
Perilaku normal adalah perilaku yang
dapat diterima oleh masyarakat pada
umumnya,
sedangkan
parilaku
abnormal adalah perilaku yang tidak
bisa diterima oleh masyarakat pada
umumnya, dan tidak sesuai dengan
norma-norma sosial yang ada. Perilaku
abnormal ini juga biasa disebut
perilaku menyimpang atau perilaku
bermasalah.
Dari definisi diatas dapat
disimpulkan bahwa hubungan antara
sikap dan perilaku adalah adalah
berbanding lurus, dimana
sikap
seseorang dalam menanggapi sesuatu
akan berpengaruh pada perilaku yang
dihasilkan, dan perilaku positif atau
negatif dari seorang siswa dapat
ditelusuri berdasarkan sikap yang
mendasari perilaku tersebut.
Selanjutnya pengertian siswa
menurut WJS Poerwadarminto (2009,
hlm. 56) siswa adalah murid atau
pelajar. Sedangkan menurut Roestiyah
N.K (2008, hlm. 42) siswa adalah
pribadi yang unik yang mempunyai
potensi dan
mengalami proses
berkembang, dimana dalam proses
perkembangannya ia membutuhkan
yang
sifat
dan
coraknya tidak ditentukan oleh
pendidik (pembimbing), tetapi oleh
siswa
itu sendiri.
Dari uraian di atas, maka dapat
kita ketahui tentang tingkah laku
atau perilaku siswa sebagai sosok
manusia yang hidup dilingkungan yang
nantinya
akan
diterjunkan
ke
masyarakat, apabila dikatakan siswa
orang
tentu percaya dengan perilaku-perilaku
yang dimilikinya, yang tentunya
memiliki perilaku yang baik. Kalau
kita lihat kembali perilaku dari kaca
mata Al-Qurān, dimana tingkah laku
disini adalah seruan untuk bertaqwa
kepada
Allāh,
maka
siswa sebagai pelaku dan seruan
tersebut tentunya ia akan berperilaku
adil,
jujur,
bergotong
royong,
suka
memaafkan, menahan amarah, berkasih
sayang antar sesama, dan lain
sebagainya, yang sesuai dengan seruan
Islam. Dengan demikian jelaslah
bahwa perilaku atau tingkah laku
seorang siswa adalah perilaku yang
sesuai dengan ajaran agama Islam.
Pendidikan Agama Islam
Menurut Jalaluddin (2001, hlm.
7), pendidikan Islam yaitu usaha untuk
membimbing dan mengembangkan
potensi manusia secara optimal agar
dapat menjadi pengabdi Allah yang
setia,
berdasarkan
dan
dengan
pertimbangan latar belakang perbedaan
individu, tingkat usia, jenis kelamin,
dan lingkungan masing-masing. Abdul
Majid dan Dian Andayani (2004. Hlm.
180), mengartikan PAI sebagai usaha
sadar generasi tua untuk mengalihkan
pengalaman, pengetahuan, kecakapan,
dan keterampilan kepada generasi
muda agar kelak menjadi manusia yang
bertakwa
kepada
Allah
SWT.
Sedangkan menurut A. Tafsir (1992,
hlm. 27), PAI adalah bimbingan yang
diberikan seseorang kepada seseorang
lain agar ia berkembang secara
maksimal sesuai dengan ajaran Islam.
Azizy (2002, hlm. 69) mengemukakan
bahwa esensi pendidikan yaitu adanya
proses transfer nilai, pengetahuan, dan
keterampilan
dari generasi
tua
kegenerasi muda, agar generasi muda
mampu hidup. Oleh karena itu, ketika
kita menyebutkan pendidikan Islam,
7
maka akan mencakup dua hal, pertama,
mendidik siswa untuk berperilaku
sesuai dengan nilai-nilai atau akhlak
Islam. Kedua, mendidik siswa-siswa
untuk mempelajari materi ajaran Islam,
subjek berupa pengetahuan tentang
ajaran Islam.
Berdasarkan
beberapa
pengertian di atas, terlihat jelas bahwa
Islam menekankan pendidikan pada
tujuan utamanya yaitu pengabdian
kepada Allah secara optimal. Dengan
berbekalkan ketaatan itu, diharapkan
manusia itu dapat menempatkan garis
kehidupannya sejalan dengan pedoman
yang telah ditentukan sang pencipta.
Kehidupan yang demikian itu akan
memberi pengaruh kepada diri
manusia, baik selaku pribadi maupun
sebagai makhluk sosial, yaitu berupa
dorongan untuk menciptakan kondisi
kehidupan yang aman, damai, sejahtera
dan berkualitas di lingkungannya.
Tujuan Pendidikan Agama Islam
Tujuan pendidikan agama Islam
bukanlah
semata-mata
untuk
memenuhi kebutuhan intelektual saja,
melainkan segi penghayatan juga
pengamalan serta pengaplikasiannya
dalam kehidupan dan sekaligus
menjadi pegangan hidup. Secara umum
menurut Suryani (2003, hlm. 77), PAI
bertujuan
untuk
“meningkatkan
keimanan, pemahaman, penghayatan,
dan pengamalan peserta didik tentang
agama Islam, sehingga menjadi
manusia muslim yang beriman dan
bertakwa kepada Allah SWT serta
berakhlak mulia dalam kehidupan
pribadi, bermasyarakat, berbangsa, dan
bernegara. Kemudian secara umum
menurut Ramayulis (1998, hlm. 83)
pendidikan agama Islam bertujuan
untuk membentuk pribadi manusia
menjadi pribadi yang mencerminkan
ajaran-ajaran Islam dan bertakwa
kepada Allah, atau hakikat tujuan
pendidikan agama Islam adalah
terbentuknya insan kamil (manusia
yang sempurna).
Pendidikan Karakter
Definisi karakter dalam prinsip
etimologis, kata karakter (Inggris:
character) berasal dari bahasa Yunani
(Greek), yaitu charassein yang berarti
“to engrave”. Kata “to engrave” bisa
diterjemahkan mengukir, melukis,
memahatkan,
atau
menggoreskan
(Marzuki tth, hlm. 4). Dalam Kamus
Besar Bahasa Indonesia (KBBI 2012,
hlm. 56), kata “karakter” diartikan
dengan tabiat, sifat-sifat kejiwaan,
akhlak atau budi pekerti yang
membedakan seseorang dengan yang
lain dan watak. Dalam pusat bahasa
Depdiknas
(2008,
hlm.
682)
sebagaimana dikutip Marzuki (tth, hlm.
4), karakter juga bisa berarti huruf,
angka, ruang, simbul khusus yang
dapat dimunculkan pada layar dengan
papan ketik. Orang berkarakter berarti
orang
yang
berkepribadian,
berperilaku, bersifat, bertabiat, atau
berwatak.
Dengan demikian karakter juga
dapat diartikan sebagai kepribadian
atau akhlak. Kepribadian merupakan
ciri, karakteristik atau sifat khas dalam
diri seseorang. Karakter bisa terbentuk
melalui
lingkungan,
misalnya
lingkungan keluarga pada masa kecil
ataupun bawaan dari lahir. Ada yang
berpendapat baik dan buruknya
karakter manusia memanglah bawaan
dari lahir. Jika jiwa bawaannya baik,
maka manusia itu akan berkarakter
baik. Tetapi pendapat itu bisa saja
salah. Jika pendapat itu benar, maka
pendidikan karakter tidak ada gunanya,
karena tidak akan mungkin merubah
karakter orang. Sebenarnya karakter
juga bisa diartikan sebagai tabiat, yang
bermaknakan perangai atau perbuatan
yang selalu dilakukan atau kebiasaan
atau bisa diartikan sebagai watak, yaitu
sifat
batin
manusia
yang
8
mempengaruhi segenap pikiran dan
tingkah laku atau kepribadian.
Sebagai sumber akhlak, al-Qur’an dan
hadits menjelaskan bagaimana cara
berbuat baik. Atas dasar itulah
keduanya menjadi landasan dan
sumber
ajaran
Islam
secara
keseluruhan sebagai pola hidup dan
menetapkan mana hal yang baik dan
mana hal yang tidak baik.
AlQur’an bukanlah hasil renungan
manusia, melainkan firman Allah yang
Maha pandai dan Maha bijaksana.
Oleh sebab itu, setiap muslim
berkeyakinan bahwa isi al-Qur’an tidak
dapat dibuat dan ditandingi oleh
pikiran manusia. Sebagai pedoman
kedua sesudah al-Quran adalah Hadits
Rasulullah yang meliputi perkataan
dan tingkah laku beliau. Jika telah jelas
bahwa Al-qur’an dan hadits Rasul
adalah pedoman hidup yang menjadi
asas bagi setiap muslim, maka
teranglah keduanya merupakan sumber
akhlak Islam. Dasar akhlak yang
dijelaskan dalam al-Qur’an adalah
sebagai berikut :
Karakteristik Akhlak dalam ajaran
Islam
Secara sederhana akhlak Islami dapat
diartikan
sebagai
akhlak
yang
berdasarkan ajaran Islam atau akhlak
yang bersifat Islami. Kata Islam yang
berada di belakang kata akhlak dalam
hal menempati posisi sebagai sifat (Ali
2009, hlm.65). Dengan demikian
akhlak Islami adalah perbuatan yang
dilakukan dengan mudah, disengaja,
mendarah-daging dan sebenarnya yang
didasarkan pada ajaran Islam. Dilihat
dari segi sifatnya yang universal, maka
akhlak Islami juga bersifat universal.
Namun dalam rangka menjabarkan
akhlak Islami yang universal ini
diperlukan bantuan pemikiran akal
manusia dan kesempatan sosial yang
terkandung dalam ajaran etika dan
moral. Dengan kata lain akhlak Islami
adalah akhlak
yang disamping
mengakui adanya nilai-nilai universal
sebagai dasar bentuk akhlak, juga
mengakui nilai-nilai bersifat local dan
temporal sebagai penjabaran atas nilainilai yang universal itu. Namun
demikian, perlu dipertegas disini,
bahwa akhlak dalam ajaran agama
tidak dapat disamakan dengan etika
atau moral, walaupun etika dan moral
itu
diperlukan
dalam
rangka
menjabarkan akhlak yang berdasarkan
agama (akhlak Islami). Hal yang
demikian disebabkan karena etika
terbatas pada sopan santun antara
sesame manusia saja, serta hanya
berkaitan dengan tingkah laku lahiriah.
Jadi ketika etika digunakan untuk
menjabarkan akhlak Islami, itu tidak
berarti akhlak Islami dapat dijabarkan
sepenuhnya oleh etika atau moral.
ْ‫ﻟ َﻘ َ ْﺪ ﻛَﺎنَ ﻟ َﻜُﻢْ ﻓ ِﻲ رَ ﺳُﻮلِ ﱠﷲ ِ أ ُ ﺳْﻮَة ٌ ﺣَ َﺴﻨ َﺔ ٌ ﻟ ِﻤَ ﻦ‬
‫ﻛَﺎنَ ﯾ َﺮْ ﺟُﻮ ﱠﷲ َ وَ ْاﻟﯿ َﻮْ مَ ْاﻵﺧِ ﺮَ وَ ذَ ﻛَﺮَ ﱠﷲ َ ﻛَﺜ ِﯿﺮً ا‬
(٢١ :‫)اﻷﺣﺬاب‬
"Sesungguhnya Telah ada pada (diri)
Rasulullah itu suri teladan yang baik
bagimu (yaitu) bagi orang yang
mengharap (rahmat) Allah dan
(kedatangan) hari kiamat dan dia
banyak menyebut Allah” (QS. AlAhzab: 21)
Sumber-sumber akhlak
Sumber ajaran akhlak ialah al-Qur’an
dan hadits (M. Ali 2009, hlm. 45).
9
moral yang bersumber dari taghut
(Thimoty Prana 2011, hlm. 67).
Dari hasil analisa penyebaran
angket, maka terdapat temuan-temuan
sebagai berikut:
Hakikat Pendidikan Karakter
Pendidikan Agama Islam dalam
Pembentukan Karakater di MAN 1
Palembang
Untuk
mendapatkan
data
tentang bagaimana Pendidikan Agama
Islam dalam Pembentukan Karakater di
MAN 1 Palembang, maka penulis
paparkan hasil observasi. Pada
hakekatnya pendidikan merupakan
kebutuhan yang utama bagi manusia,
yang dimulai sejak manusia lahir
sampai meninggal dunia, bahkan
manusia tidak akan menjadi manusia
yang berkepribadian utama tanpa
melalui
pendidikan.
Pendidikan
merupakan peranan penting dalam
kehidupan setiap manusia dalam
mencapai hidup yang sesungguhnya.
Dalam
hal
pembentukan
karakter, Pendidikan Agama Islam
mempunyai peranan yang sangat
penting dalam kehidupan siswa.
Pendidikan Agama Islam berperan
sebagai pengendali akhlak atau
perbuatan yang terlahir dari sebuah
keinginan. Jika ajaran agama sudah
terbiasa dijadikannya sebagai pedoman
dalam kehidupan siswa sehari-hari dan
sudah ditanamkannya sejak kecil, maka
akhlak akan lebih terkendali dalam
menghadapi
segala
keinginankeinginannya yang timbul.
Bagi MAN 1 Palembang
sekarang ini, pendidikan karakter juga
berarti melakukan usaha sungguhsungguh, sitematik dan berkelanjutan
untuk membangkitkan dan menguatkan
kesadaran serta keyakinan peserta
didik bahwa tidak akan ada masa
depan yang lebih baik tanpa
membangun dan menguatkan karakter
peserta didik khusunya siswa di MAN
1 Palembang. Dengan kata lain, tidak
Bagan 1 : Pendidikan Karakter
Pembangunan karakter yang
merupakan upaya perwujudan amanat
Pancasila dan Pembukaan UUD 1945
dilatarbelakangi
oleh
realita
permasalahan
kebangsaan
yang
berkembang
saat
ini,
seperti:
disorientasi dan belum dihayatinya
nilai-nilai Pancasila; keterbatasan
perangkat kebijakan terpadu dalam
mewujudkan nilai-nilai Pancasila;
bergesernya
nilai
etika
dalam
kehidupan berbangsa dan bernegara;
memudarnya kesadaran terhadap nilainilai
budaya
bangsa;
ancaman
disintegrasi bangsa; dan melemahnya
kemandirian bangsa (Sumber: Buku
Induk
Kebijakan
Nasional
Pembangunan Karakter Bangsa 20102025).
Dasar Pembentukan Karakter
Dasar pembentukan karakter itu
adalah nilai baik atau buruk. Nilai baik
disimbolkan dengan nilai Malaikat dan
nilai buruk disimbolkan dengan nilai
Setan. Karakter manusia merupakan
hasil tarik-menarik antara nilai baik
dalam bentuk energi positif dan nilai
buruk dalam bentuk energi negatif.
Energi positif itu berupa nilai-nilai etis
religius yang bersumber dari keyakinan
kepada Tuhan, sedangkan energi
negatif itu berupa nilai-nilai yang a-
10
ada masa depan yang lebih baik yang
bisa diwujudkan tanpa kejujuran, tanpa
meningkatkan disiplin diri, tanpa
kegigihan, tanpa semangat belajar yang
tinggi, tanpa mengembangkan rasa
tanggung jawab, tanpa memupuk
persatuan di tengah-tengah kebinekaan,
tanpa semangat berkontribusi bagi
kemajuan bersama, serta tanpa rasa
percaya diri dan optimisme.
Pembentukan Karakter Siswa di
MAN 1 Palembang
Untuk mendapatkan data tentang
bagaimana pembentukan karakter
siswa digunakan teknik angket yang
disebarkan secara merata kepada 100
orang siswa sebagai sampel penelitian
sebanyak 10 item pertanyaan. Tiap
item pertanyaan yang diajukan kepada
sampel penelitian meliputi 4 alternatif
jawaban, yaitu Sangat Setuju (SS)
diberi skor 4, Setuju (S) diberi skor 3,
Tidak Setuju (TS) diberi skor 2, dan
Sangat Tidak Setuju (STS) diberi skor
1. Kemudian keseluruhan skor
dijumlahkan.
Untuk menganalisa bagaimana
membentuk karakter siswa di MAN 1
Palembang, langkah yang di lakukan
adalah menyajikan keseluruhan skor
hasil angket yang
diperoleh dari
sampel penelitian
dengan
cara
mengelompokannya ke dalam tabel
frekuensi membentuk karakter siswa di
MAN 1 Palembang, kemudian mencari
nilai rata-rata atau Median, dan Mode.
Berikut digambarkan dalam
bentuk gambar batang bagaimana
pembentukan karakter di Madrasah
Aliyah Negeri 1 Palembang.
Bagan 7 : Madrasah Aliyah Negeri 1 Palembang
Membentuk Karakter Bangsa
Dari tabel frekuensi dan bentuk
gambar batang mengenai pembentukan
karakter Madrasah Aliyah Negeri 1
Palembang
menunjukkan
bahwa
jumlah terbanyak adalah menyatakan
setuju sebesar 46%, sangat setuju
sebesar 35%, tidak setuju 15, dan
sangat tidak setuju sebesar 4% atau
dapat dimasukkan dalam kategori Baik
sebesar 81%, Cukup Baik sebesar 15%
dan Kurang Baik sebesar 4%.
Perilaku Siswa di Madrasah Aliyah
Negeri 1 Palembang
Untuk mendapatkan data tentang
bagaimana perilaku siswa di Madrasah
Aliyah Negeri 1 Palembang digunakan
teknik angket yang disebarkan secara
merata kepada 100 orang siswa sebagai
sampel penelitian sebanyak 10 item
pertanyaan. Tiap item pertanyaan yang
diajukan kepada sampel penelitian
meliputi 4 alternatif jawaban, yaitu
Sangat Setuju (SS) diberi skor 4,
Setuju (S) diberi skor 3, Tidak Setuju
(TS) diberi skor 2, dan Sangat Tidak
Setuju (STS) diberi skor 1. Kemudian
keseluruhan skor dijumlahkan.
Untuk menganalisa bagaimana
perilaku siswa di Madrasah Aliyah
Negeri 1 Palembang, langkah yang di
lakukan
adalah
menyajikan
keseluruhan skor hasil angket yang
diperoleh dari sampel penelitian
11
dengan cara mengelompokannya ke
dalam tabel frekuensi perilaku siswa di
Madrasah Aliyah Negeri 1 Palembang,
kemudian mencari nilai rata-rata atau
Median, dan Mode.
Berikut digambarkan dalam bentuk
gambar batang prilaku siswa di
Madrasah Aliyah Negeri 1 Palembang.
itu sendiri. Pribadi Nabi Muhammad
adalah contoh yang paling tepat untuk
dijadikan teladan dalam membentuk
kepribadian. Begitu juga sahabatsahabat Beliau yang selalu berpedoman
kepada al-Qur’an dan as-Sunah dalam
kesehariannya.
Penutup
Setelah membahas hasil penelitian
pada bab 4, maka dapat ditarik
kesimpulan dalam penelitian ini
sebagai berikut:
Pertama, Pendidikan Agama
Islam dalam pembentukan karakter
bangsa adalah melalui materi pelajaran
PAI kemudian dikembangkan dalam
keseharian
siswa
di
sekolah.
Pembentukan karakter dilaksanakan
secara sistematis untuk membantu
peserta didik memahami nilai-nilai
karakter dan perilaku manusia yang
berhubungan dengan allah, diri sendiri,
sesama manusia, lingkungan, dan
sopan-santun, yang didukung metode
pembentukan karakter yang tepat
dalam pembinaan genera muda secara
islami.
Kedua, Pembentukan karakter
siswa di MAN 1 Palembang adalah
dengan menyatukan nilai karakter yang
terdapat dalam materi PAI kemudian di
kembangkan dalam keseharian siswa
sehingga terbentuklah pribadi siswa
yang taat pada Agama dan Negara.
Dalam hal ini dilihat dari jawaban
angket yang disebarkan kepada 100
orang siswa termasuk dalam kategori
baik sebesar 81%, cukup baik sebesar
15% dan kurang baik sebesar 4%.
Ketiga, perilaku siswa di
Madrasah Aliyah Negeri 1 Palembang
tergolong pada kategori baik, santun,
berbudi pekerti, hormat pada guru dan
taat dalam menjalankan ibadah serta
peraturan sekolah. Hal ini dilihat dari
jawaban angket yang disebarkan
kepada 100 orang siswa termasuk
dalam kategori baik sebesar 79%,
Bagan 8 : Perilaku Siswa di Madrasah
Aliyah Negeri 1 Palembang
Dari tabel frekuensi dan bentuk
gambar batang mengenai prilaku siswa
di Madrasah Aliyah Negeri 1
Palembang
menunjukkan
bahwa
jumlah terbanyak adalah menyatakan
setuju sebesar 42%, sangat setuju
sebesar 37%, tidak setuju 12, dan
sangat tidak setuju sebesar 10% atau
dapat dimasukkan dalam kategori Baik
sebesar 79%, Cukup Baik sebesar 12%
dan Kurang Baik sebesar 10%.
Akhlak
Islam
adalah
merupakan sistem moral atau akhlak
yang berdasarkan Islam, yakni bertititk
tolak dari aqidah yang diwahyukan
Allah kepada Nabi atau Rasul-Nya
yang kemudian agar disampaikan
kepada umatnya. Akhlak Islam, karena
merupakan sistem akhlak yang
berdasarkan
kepada
kepercayaan
kepada Tuhan, maka tentunya sesuai
pula dengan dasar dari pada agama itu
sendiri. Dengan demikian, dasar atau
sumber pokok daripada akhlak adalah
al-Qur’an
dan
al-Hadits
yang
merupakan sumber utama dari agama
12
cukup baik sebesar 12% dan kurang
baik sebesar 10%.
Agama Islam, IAIN Raden
Fatah Press, Palembang.
Hamid, Abd 2012. Madrasah: Sejarah
dan Perkembangannya, Logos,
Jakarta.
Referensi
Abdullah, Yatimin M. 2006. Pengantar
Studi Etika, PT. Rajagrafindo
Persada, Jakarta.
Hawi, Akmal 2005. Kapita Selekta
Pendidikan Islam, IAIN Raden
Fatah Press, Palembang.
‘Abud 2009, Dasar-dasar Pendidikan,
Remaja Rosdakarya, Jakarta.
Hafni, Ladjid 2005. Pengembangan
Kurikulum, Quantum Teaching.
Jakarta.
Ahmad, Marimba D. 1999. Pengantar
Filsafat Pendidikan Islam, al
Ma'arif, Bandung.
Hamalik, Omar 2005. Kurikulum dan
Pembelajaran,
PT
Bumi
Aksara, Jakarta.
al-Jurjani, Muhammad al-Syarif 1985.
T’arīfāt, Maktabah Lubnan,
Beirut.
Ali
Arief,
Hamidullah 1993, Membangun Insan
Berkarakter Kuat & Cerdas.
Yuma Pustaka, Surakarta.
Daud,
Mohammad
2006.
Pendidikan Agama Islam, Raja
Grafindo Persada, Jakarta.
Hidayatullah,
MF
2011.
Ilmu
Pendidikan dalam Perspektif
Islam,
Rosda
Karya,
Bandung.
Sadrman S. 2000. Media
Pendidikan, PT Raja Persada,
Jakarta.
Iberani, Syarif Jamal 2003. Mengenal
Islam, el-Kahfi, Jakarta.
Arikunto, Suharsimi 2007. Metode
Penelitian,
Raja
Grafindo
Persada, Jakarta.
Azwar
Ibn Jum’ah, Khalid 2009. Mausū’atul
Akhlāq, Maktabah Ahlil Atsar,
Kuwait.
2003,
Perencanaan
Pengajaran, Jakarta, Remaja
Rosdakarya.
Jalaluddin 2001. Teologi Pendidikan,
PT. Raja Grafindo, Jakarta.
Daradjat,
Zakiyah
2000.
Ilmu
Pendidikan Islam, Jakarta,
Bumi Aksara.
Kamus Besar Bahasa Indonesia 2012,
Mengacu pada data dari KBBI
Daring (edisi III)
Darwis,
Perbandingan
Filsafat
Pendidikan,
Sega
Arsy,
Bandung
Depdiknas, 2008. Prinsip Dasar
Pendidikan Karakter, Jakarta.
Hamiri, Yusuf, dan Basuni, Firdaus
2005, Metodologi Pengajaran
13
Fly UP