...

PENGARUH SUPERVISI KUNJUNGAN KELAS OLEH KEPALA

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

PENGARUH SUPERVISI KUNJUNGAN KELAS OLEH KEPALA
Soebagyo Brotosedjati, Pengaruh Supervisi Kunjungan Kelas oleh Kepala Sekolah dan Kompensasi terhadap Kinerja Guru SD Negeri di Kec. Sukoharjo
PENGARUH SUPERVISI KUNJUNGAN KELAS OLEH KEPALA SEKOLAH DAN
KOMPENSASI TERHADAP KINERJA GURU SD NEGERI DI KECAMATAN SUKOHARJO
AN EFFECT OF COMPENSATION AND CLASSROOM VISIT SUPERVISION BY
PRINCIPALS TOWARD TEACHER’S PERFORMANCE OF ELEMENTARY SCHOOLS
IN SUKOHARJO SUBDISTRICT
Soebagyo Brotosedjati
FKIP Universitas Veteran Bangun Nusantara Sukoharjo
Jl. Letjen Sudjono Humardani No. 1 Kampus Jombor Sukoharjo
Email: [email protected]
Diterima tanggal:3/07/2012, Dikembalikan untuk revisi tanggal:22/07/2012, Disetujui tanggal:30/08/2012
Abstrak: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh supervisi kunjungan
kelas oleh kepala sekolah dan kompensasi terhadap kinerja guru. Penelitian ini menggunakan
pendekatan kuantitatif korelasional kausal. Sampel penelitian ini adalah 170 guru SD Negeri se
Kecamatan Sukoharjo. Pengumpulan data menggunakan angket. Data hasil penelitian dianalisis
dengan bantuan komputer program SPSS Versi 17. Hasil penelitian menunjukkan bahwa:
1) ada pengaruh yang signifikan supervisi kunjungan kelas oleh kepala sekolah terhadap kinerja
guru; 2) ada pengaruh yang signifikan kompensasi terhadap kinerja guru; dan 3) secara bersamasama ada pengaruh yang signifikan supervisi kunjungan kelas oleh kepala sekolah dan
kompensasi terhadap kinerja guru. Kompensasi mempunyai pengaruh yang lebih besar daripada
supervisi kunjungan kelas oleh kepala sekolah dalam meningkatkan kinerja guru SD.
Kata kunci: supervisi kunjungan kelas, kompensasi, dan kinerja guru.
Abstract: This study aimed to determine whether there is an effect of classroom visit supervision
by the principal and compensation to teacher’s performance. This study uses a quantitative
approach to causal correlation. The sample was 170 elementary school teachers in Sukoharjo
District. Data collection was using questionnaires. Data were analyzed with the aid of a computer
program SPSS version 17. The results showed that: 1) there was a significant effect of classroom
visit supervision by principals on teacher performance, 2) there is a significant influence of
compensation to teacher’s performance, and 3) simultaneously there is a significant influence
of a classroom visit supervision by principals and compensation to teacher’s performance.
Compensation has a greater influence than the classroom visits supervision by principals in
improving the performance of elementary school teachers.
Keywords: classroom visit supervision, compensation, and teachers’ performance.
Pendahuluan
Upa ya
p eningkat an
m utu
pend idik an
Dewasa ini, isu mutu pendidikan di Indonesia
semestinya meliputi semua jenis dan jenjang
se dang mendapa t sorot an y ang taja m da ri
pendidikan. Namun, semakin diyakini bahwa di
masyarakat. Mereka menilai mutu pendidikan
antara semua jenjang pendidikan, Sekolah Dasar
dewasa ini tidak memadai, bahkan sebagian dari
(SD) mempunyai peranan yang amat menentukan
mereka memandang mutu pendidikan menun-
terhadap mutu pendidikan daripada jenjang-
jukk an kece nderung an menurun. Menyad ari
jenjang di atasnya, karena di SD pertama kali
kondisi yang demikian, berbagai upaya telah dan
dikembangkan kemampuan peserta didik.
sedang dilakukan oleh pemerintah dan masyarakat untuk meningkatkan mutu pendidikan.
Upaya perbaikan mutu pendidikan seharusnya menyentuh semua komponen pendidikan
229
Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan, Vol. 18, Nomor 3, September 2012
dan dilaksanakan secara menyeluruh, namun
penanga nan
sere mpak
ter hada p
Sebagai supervisor, kepala sekolah juga
se mua
diharapkan mampu bertindak sebagai konsultan
komponen sangat sulit dan hampir tidak mungkin
dan fasilitator yang memahami kebutuhan guru
dilaksanakan. Oleh karena itu, upaya perbaikan
dan mampu memberikan alternatif pemenuh-
per lu d ilak ukan ber dasa rkan pri orit as d an
annya. Di samping itu, kepala sekolah juga
bertahap pada komponen-komponen tertentu
diharapkan dapat memotivasi guru-guru agar
yang dipandang paling strategis. Komponen yang
lebih kreatif dan inovatif. Melalui pendekatan
pal ing stra tegi s da n si stem atik di anta ra
persuasif kepala sekolah berupaya mendorong
komponen-komponen yang dikemukakan di atas,
serta menumbuhkan kepercayaan, disiplin, dan
yaitu komponen guru, terutama yang berkenaan
tanggung jawab kepa da gur u unt uk me la k-
dengan kinerja dalam menampilkan kemampuan
sanakan upaya peningkatan dan penyempurnaan
profesionalnya. Dalam hal ini, guru sangat di-
proses belajar-mengajar.
harapkan dapat mengelola komponen-komponen
Dalam kerangka pembinaan profesional guru
yang lain sebagai suatu sistem, sehingga dengan
melalui supervisi perlu dicermati bahwa kegiatan
kondisi yang ada dapat menampilkan kinerjanya
tersebut bukan hanya memfokuskan pada upaya
secara optimal.
peningkatan pengetahuan dan keterampilan
Menyadari posisinya yang sangat strategis,
mengelola pembelajaran, tetapi juga mendorong
maka berbagai upaya peningkatan mutu guru
pengemb anga n motiva si untuk
terus dilakukan oleh pemerintah. Jalur-jalur
peningkatan kualitas kinerjanya. Pernyataan ini
peningkatan mutu guru dikembangkan, baik jalur
sej alan
pendidi kan
dala m
jal ur
(2 005) , ba hwa kepa la sekolah di sampi ng
pendidi kan
praj abat an.
ja bata n
ma upun
Seca ra
deng an
pand ang an
mel akuk an
Wahyosumid jo
b erta hap
bertugas untuk melakukan pembinaan profesional
kesejahteraan guru juga ditingkatkan, antara lain
guru juga berfungsi sebagai motivator. Setiap
mel alui kena ikan gaji , kel anca ran k enai kan
unsur pimpinan hendaknya dapat menggerakkan
pangkat, dan sertifikasi. Upaya lain, yaitu melalui
or ang lain, ba ik b awa han, kol ega maup un
kegiatan supervisi juga terus diupayakan secara
at asannya, sehingg a d enga n sa dar seca ra
intensif.
be rsam a-sa ma b erse dia ber peri laku unt uk
Pembinaan profesional guru di Indonesia
mencapai tujuan yang telah ditetapkan.
pada jenj ang sekolah dasar sampai dengan
Dalam pandangan yang lebih operasional,
sekolah menengah mulai dilaksanakan sejak
Neagly (1980) yang dikutip oleh Mantja (2002),
diberlakukannya Kurikulum 1975. Khusus untuk
menyatakan bahwa supervisi di tingkat sekolah
sek olah
pela ksanaannya
hendaknya mengacu pada prinsip-prinsip berikut:
didasarkan pada Pedoman Supervisi Pembinaan
dasar
p etunjuk
1) mengarah pada upaya peningkatan kinerja
Profesional Guru Sekolah Dasar yang diterbitkan
guru; 2) merupakan fungsi dari karakteristik
oleh Proyek Peningkatan Mutu Pendidikan Dasar,
individual guru; 3) meliputi aspek sikap, keinginan,
Direktorat Pendidikan Dasar 1991/1992.
kemampuan, motivasi; dan 4) mendayagunaan
Kepala sekolah sebagai supervisor dituntut
kekuatan lingkungan. Dalam paparan naratifnya,
untuk mampu bertindak sebagai peneliti, dalam
ia menyatakan bahwa supervisi adalah upaya
arti dapat mengumpulkan data yang akurat
membantu dan melayani guru, melalui penciptaan
tentang proses belajar-mengajar, menganalisis-
ling kungan yang k ondusif bagi p eningk atan
nya dan selanjutnya menarik kesimpulan. Peranan
kua lita s pe nget ahua n, k eter am pil an, sika p,
ter sebut dapa t dil akuk an, misa lnya dengan
kedisiplinan, serta pemenuhan kebutuhan dan
melakukan observasi kelas secara terencana,
kese jahter aan gur u. Dengan dem ikian guru
menjadi pendengar yang baik mengenai berbagai
mempunyai kemauan dan kemampuan berkreasi
masalah yang disampaikan oleh guru kepadanya,
dan berusaha untuk selalu meningkatkan diri
da n be rusa ha untuk sel alu meng ikut i pe r-
dalam rangka meningkatkan kualiatas proses
kembangan isu dan gagasan mutakhir dalam
belajar mengajar untuk mencapai keberhasilan
bidang pendidikan dan pengajaran, khususnya
pendidikan.
mengenai proses belajar-mengajar di sekolah.
230
Soebagyo Brotosedjati, Pengaruh Supervisi Kunjungan Kelas oleh Kepala Sekolah dan Kompensasi terhadap Kinerja Guru SD Negeri di Kec. Sukoharjo
Paparan pemikiran di atas menunjukkan
pangkat dua tahun sekali yang dimaksudkan
bahwa kegiatan supervisi merupakan salah satu
untuk meningkatkan kinerja dan kesejahteraan
car a pe mbina an g uru, memi liki posi si y ang
guru. Hal ini juga belum menunjukkan pengaruh
strategis bagi upaya peningkatan kinerja guru.
yang signifikan terhadap kinerja guru. Begitu juga
Oleh karena itu, berbagai upaya peningkatan dan
melalui sertifikasi juga belum dapat meningkatkan
penye mpurnaan berkait an dengan superv isi
kinerja guru. Ketua pelaksana sertifikasi dari UMS,
dilakukan oleh pemerintah. Upaya-upaya itu
Sofyan Anief menuturkan bardasarkan survei yang
antara lain: 1) penyempurnaan dan perbaikan
dilakukan secara nasional, kinerja guru ter-
kurikulum dengan perangkat panduan super-
ser tifi kasi menurun 34% . Survei dil akuk an
visinya; 2) penataran dan pelatihan supervisi bagi
terhadap lulusan sertifikasi tahun 2006, 2007, dan
kepala sekolah dan pengawas; serta 3) pe-
2008 dengan sampel 15.000 guru se-Indonesia
nambahan sarana dan sistem supervisi. Melalui
(Solopos, Jum’at, 31 Desember 2010, hal.V kolom
berbagai upaya ini diharapkan kegiatan supervisi
3).
di sekolah dapat dilaksanakan secara profesional
Kompensasi diberikan kepada guru-guru
dan mengarah pada sasaran yang tepat, yaitu
ber dasa rkan
pre stasi
ke rja
yang
ber upa
membina kinerja, kepribadian, lingkungan kerja,
penghargaan, antara lain promosi jabatan, mutasi
serta rasa tanggung jawab guru. Dengan kata
ke tempat yang lebih baik, piagam, hadiah dan
lain, kegiatan supervisi itu diharapkan mampu
lain-lain. Kompensasi juga dapat diberikan kepada
mewujudkan fungsinya sebagai proses pening-
seluruh guru, hal ini dipandang sebagai suatu
kat an k uali tas guru mel alui keg iata n ya ng
penghasilan tambahan dalam upaya peningkatan
menekankan pada pendekatan realisasi diri,
kesejahteraan yang berupa insentif kelebihan jam
per tumb uhan dir i, da n pe ngem bang an d ir i.
mengajar, tunjangan hari raya, tunjangan profesi,
Pengembangan mencakup aktivitas membantu
asuransi, tunjangan hiburan atau rekreasi, dan
peningkatan dan pertumbuhan kemampuan,
pakaian seragam.
sikap, keterampilan, dan pengetahuan anggota
Sal ah satu fakt or y ang dapa t di jadi kan
(Satmoko, R.S.,1992). Dalam kondisi pembinaan
la ndasan untuk ber tind ak d alam mengata si
yang demikian, diharapkan para guru memiliki
per masa laha n te rseb ut d i at as a dala h te r-
kinerja yang tinggi.
sediany a informasi e mpiris yang b erkena a n
Upaya peningkatan profesionalisme guru
dengan isu keterkaitan antara variabel supervisi
sebagaimana tersebut di atas telah dilakukan
dan kompensasi dengan kinerja guru di sekolah
secara terprogram, namun hasilnya masih jauh
dasar. Jadi, penelitian tentang pengaruh supervisi
dari harapan. Dari pengamatan di lapangan di
kunjungan kela s ol eh kepa la sekol ah d an
Kecamat an Sukoharjo menunjukkan bahwa
kompensasi terhadap kinerja guru Sekolah Dasar
kinerja par a guru Sekol ah D asar Neg eri di
Negeri di Kecamatan Sukoharjo ini penting untuk
Keca matan Sukohar jo menunjukk an ada nya
dilakukan, karena: 1 ) semakin berkembang
gejala-gejala: 1) kinerja guru, khususnya dalam
sorotan bahwa intensitas supervisi kepala sekolah
mengelola pembelajaran berada pada status quo
dan upa ya p eningkat an k ompe nsasi be lum
cenderung kurang kreatif dan inovatif. Sikap
memberikan dampak nyata terhadap peningkatan
mereka terhadap pembaruan pendidikan relatif
kinerja guru di sekolah dasar; 2) bagaimana pun
la mban. Ge jala ini sej alan dengan temuan
juga kinerja guru merupakan perwujudan dari
penelitian Beeby, yang dikutip oleh Satmoko
upaya peningkatan mutu pendidikan di sekolah
(19 91)
deng an
dasar, karena itu dukungan informasi empiris
keadaannya hanya melaksanakan kerja rutin; 2)
bahw a ra ta-r ata guru SD
tentang kinerja gur u te rseb ut a kan sang at
kegiatan supervisi yang dilaksanakan kepala
bermakna bagi penyusunan program pening-
sekolah selama ini terkesan belum memberikan
ka tannya d i wa ktu mendata ng; dan 3) se-
dampak yang nyata terhadap peningkatan kinerja
pengetahuan penulis belum pernah dilakukan
guru; dan 3) berbagai peningkatan kompensasi
penelitia n yang berk enaan denga n masa lah
seperti kenaikan pangkat dan jabatan melalui
kinerja guru SD Negeri di Kecamatan Sukoharjo
sistem angka kredit, sehingga guru bisa naik
ditinjau dari supervisi kunjungan kelas oleh kepala
231
Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan, Vol. 18, Nomor 3, September 2012
sekolah dan kompensasi yang diterima atau
da n
komitm en
y ang
ber sang kuta n
pa da
diberikan pada para guru.
org anisiasi; 2) fakt or k epe mim pina n, yai tu
Berda sarkan ur aian di a tas, maka yang
menya ngkut duk ungan dan bimbingan yang
menjadi masalah pokok dalam penelitian adalah:
diberikan pada bawahan serta kualitas dukungan
“Apakah ada pengaruh yang signifikan supervisi
itu sendiri; 3) faktor tim atau kelompok, yaitu
kunjungan kela s ol eh kepa la sekol ah d an
menyangkut kualitas dukungan yang diberikan
kompensasi terhadap kinerja guru SD negeri di
oleh tim (partner/teman kerja); 4) faktor sistem,
Kecamatan Sukoharjo”.
yaitu menyangkut sistem kerja dan fasilitas yang
Atas dasar permasalahan tersebut di atas,
dib erik an
oleh
organisasi;
d an
5)
f akt or
maka tujuan penelitian ini dimaksudkan untuk
situasional, yaitu menyangkut lingkungan dari
mengetahui pengaruh supervisi kunjungan kelas
dalam dan dari luar serta perubahan-perubahan
oleh kepala sekolah dan kompensasi terhadap
yang terjadi.
kinerja guru, baik secara parsial (masing-masing
variabel) maupun secara bersama-sama.
Penilaian Kinerja
Penilaian kinerja menurut Simamora (1997) adalah
Kajian Literatur
proses yang mengukur kinerja karyawan. Penilaian
Kinerja Guru
pada umumnya mencakup aspek kualitatif dan
Pengertian Kinerja Guru
Dal am
K amus
Besar
kua ntit atif
dar i
ki nerj a at au
p elak sana an
Indone sia
pekerjaan. Sedangkan Davis (1993) mengemu-
(Depdikbud, 1990) kinerja berarti sesuatu yang
kakan bahwa: “performance appraisal is the process
dicapai , pr esta si
by which organizations evaluate job performance”.
y ang
Bahasa
dipe rlihatka n
at au
kemampuan kerja. Dalam kajian yang berkenaan
Nawawi (1997) menyatakan bahwa penilaian
dengan profesi guru, Anwar (1986) memberikan
kinerja hakikatnya merupakan suatu proses
pengertian kinerja sebagai seperangkat perilaku
mengungkapkan kegiatan manusia dalam bekerja
nyata yang ditunjukkan oleh seorang guru pada
yang sifat dan bobotnya ditekankan pada perilaku
waktu memberikan pelajaran kepada siswanya.
manusia sebagai perwujudan dimensi kema-
Kinerja guru dapat dilihat saat dia melaksanakan
nusiaan, maka pengukuran yang dilakukan bukan
interaksi belajar mengajar di kelas termasuk
secara eksak yang bersifat pasti. Pengukuran
persiapannya, baik dalam bentuk program catur
secara eksak/matematis tidak mungkin dilakukan
wulan maupun persiapan mengajar.
dalam penilaian kinerja, karena objeknya adalah
perilaku manusia bersifat unik dan kompleks.
Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kinerja
Karena itu Nawawi (1997) menyimpulkan bahwa
Armstrong, M.& Angela Baron (1998) menye-
pe nila ian
butkan:
(me asur ement) se baga i usaha mene tapk an
adal ah
k egia tan
peng ukur an
“Performance is affected by a number of fac-
keputusan tentang sukses atau gagal dalam
tors, all of which should be taken into account. These
melaksanakan pekerjaan oleh seorang pekerja.
comprise: personal fators - the individual’s skill, com-
Untuk
petence, motivation and commitment; leadership
pekerjaan sebagai pembanding (tolok ukur).
factors – the quality of encouragement, guidance
itu, dip erlukan
Castett er
( 1981 )
per umusan stand ar
menjela skan
bahwa
and support provided by managers and team lead-
penilai an k iner ja y ang baik ada lah seba gai
ers; team factors – the quality of support provided
berikut: 1) penilaian difokuskan untuk mening-
by colleagues; systems factors – the system of work
katkan keefektivan individu dan organisasi;
and facilities provided by the organisation; contex-
2) tidak didasarkan pada suatu pendekatan
tual (situational) factors – internal and external en-
universal yang dianggap efektif dalam setiap
vironmental pressures and changes”.
situasi dan keadaan; 3) hendaknya didekati dari
dap at
titik pandang deskriptif dari pada preskriptif (yang
disimpulkan bahwa kinerja seseorang tergantung
Be rdasarka n
bersifat menentukan); 4) lebih berorientasi pada
pada: 1) faktor individu yang bersangkutan, yaitu
hasil yang dapat dipertanggungjawabkan secara
menyangkut kemampuan, kecakapan, motivasi
ilmiah.
232
pe ndap at
tersebut
Soebagyo Brotosedjati, Pengaruh Supervisi Kunjungan Kelas oleh Kepala Sekolah dan Kompensasi terhadap Kinerja Guru SD Negeri di Kec. Sukoharjo
Penilaian kinerja sebagai salah satu kegiatan
manajemen sumber daya manusia memiliki tujuan
nakan media dan sumber belajar; dan e) kemampuan menilai prestasi belajar mengajar.
yang sangat luas. Menurut Nawawi (1997) tujuan
Kemampuan pribadi dalam belajar mengajar,
penilaian t erhadap kinerja dapa t dibedakan
mel iput i aspek-a spek : a) kem anta pan d an
menjadi dua, yaitu tujuan umum dan tujuan
integritas pribadi; b) peka terhadap perubahan
khusus.
dan pembaharuan; c) berpikir alternatif; d) adil,
Tujuan umum penilaian kinerja, yaitu: 1) mem-
jujur, dan obyektif; e) berdisiplin dalam me-
perbaiki pelaksanaan pekerjaan para pekerja,
laksanakan tugas; f) berusaha memperoleh hasil
dengan memberikan bantuan agar setiap pekerja
kerja yang sebaik-baiknya; g) simpatik dan
dapat mewujudkan dan mempergunakan potensi
menarik, luwes, bijaksana, dan sederhana dalam
yang
bertindak; h) kreatif; dan i) berwibawa.
dimi liki nya
secara
ma ksi mal
dal am
melaksanakan misi organisasi melalui pelak-
Kemampuan sosial dalam proses belajar
sanaan pekerjaan masing-masing; dan 2) me-
mengajar meliputi: a) terampil berkomunikasi
ningkatkan motivasi kerja yang berpengaruh pada
dengan siswa; b) bersikap simpatik; c) dapat
prestasi para pekerja dalam melaksanakan tugas-
bekerjasama dengan Komite Sekolah; d) pandai
tugasnya.
ber gaul dengan kawa n se kerj a da n mi tra
Sedangkan tujuan khusus dari penilaian
pendamping.
kinerja, yaitu: 1) menghasilkan informasi yang
Berdasarkan beberapa pendapat di atas,
dapat dijadikan dasar dalam melakukan promosi,
kinerja guru dalam penelitian ini dimaknai sebagai
me nghe ntik an p elak sanaan peke rjaa n ya ng
kemampuan guru dalam melaksanakan tugas
keliru, menegakkan disiplin, menetapkan pem-
pada kompetensi profesional dalam proses belajar
berian penghargaan/balas jasa, dan merupakan
mengajar, kompetensi pribadi dalam proses
ukuran d alam meng urangi atau me namb ah
belajar mengajar, dan kompetensi sosial dalam
pek erja
sum berd aya
proses belajar mengajar. Jadi semuanya dalam
manusia; dan 2) menghasilkan informasi sebagai
mel alui
per enca naan
konteks belajar mengajar dan hal ini dijadikan
umpan balik bagi pekerja dalam meningkatkan
landasa n da lam meny usun ang ket menj adi
efisiensi kerjanya, dengan memperbaiki keku-
indikator dalam penilaian kinerja guru.
rangan atau kekeliruannya dalam melaksanakan
pekerjaan.
Menurut Simamora (1997) tujuan pokok
Supervisi Kunjungan Kelas
Pengertian Supervisi Kunjungan Kelas
penilaian kinerja adalah untuk menghasilkan
Sahertian (2000) membedakan teknik supervisi
informasi yang akurat dan valid berkenaan dengan
menjadi dua yaitu teknik supervisi yang bersifat
perilaku dan kinerja anggota organisasi.
individual dan kelompok. Teknik supervisi individual
meliputi: 1) kunjungan kelas, 2) observasi, dan
Standar Kinerja Guru
3) percakapan pribadi. Sedangkan teknik yang
Natawijaya (1994) secara konseptual menyata-
bersifat kelompok antara lain: rapat guru, diskusi
kan bahwa k iner ja g uru mencakup asp ek:
kelompok, lokakarya, seminar, simposium, dan
1) kemampuan profesional dalam proses belajar
sebagainya. Menurut Nawawi, H (1997) supervisi
mengajar; 2) kemampuan sosial dalam proses
kunjungan kelas adalah bagian dari kegiatan
belajar mengajar; dan 3) kemampuan pribadi
kunjungan sekolah, karena dalam pengertian
dalam proses belajar mengajar.
sama dengan supervisi kunjungan kelas.
Ke mamp uan prof esional dal am b elaj ar
Berdasarkan beberapa pendapat di atas
mengajar mencakup aspek-aspek: a) pengu-
dapat disimpulkan bahwa supervisi kunjungan
asaan mate ri p elaj aran yang te rdir i at as
kelas adalah salah satu tehnik supervisi yang
penguasaan bahan yang harus diajarkan dan
bersifat individual dengan cara supervisor (kepala
konsep- konsep k eilm uan dari bahan y ang
sekolah) datang ke kelas melihat/mengamati/
diajarkan itu; b) kemampuan mengelola program
mengobservasi cara guru mengajar.
belajar mengajar; c) kemampuan mengelola
kelas; d) kemampuan mengelola dan menggu-
233
Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan, Vol. 18, Nomor 3, September 2012
Tujuan dan Fungsi Supervisi Kunjungan Kelas
Jenis Supervisi Kunjungan Kelas
Sahertian (2000) menegaskan bahwa tujuan
Me nurut Sa hert ian (200 0) j enis sup ervi si
supervisi kunjungan kelas adalah menolong guru-
kunjungan kelas dapat dibedakan menjadi tiga,
guru dalam hal pemecahan kesulitan-kesulitan
yaitu: a) kunjungan dengan tanpa memberitahu
yang mereka hadapi. Dalam kunjungan kelas yang
( unannounced visitation); b) kunjungan dengan
diutamakan adalah mempelajari sifat dan kualitas
cara memberitahu terlebih dahulu (anannounced
cara belajar anak dan bagaimana guru mem-
visitation); dan c) kunjungan atas undangan guru
bi mbing
(visit upon invitation).
murid- muri dny a. K arena
si fatnya
mempelajari dan mengadakan peninjauan kelas,
maka sering disebut observasi kelas.
Kunjungan tanpa memberitahu (unannounced
Supervisi kunjungan kelas mempunyai dua
visitation)
tujuan, yaitu tujuan umum dan tujuan khusus.
Supervisor tiba-tiba datang ke kelas tempat guru
Tujuan umum supervisi kunjungan kelas adalah
mengajar tanpa memberi tahu lebih dahulu. Jenis
me ngem bang kan
supervisi ini ada segi positifnya dan ada segi
kuri kul um
y ang
seda ng
dilaksanakan dan meningkatkan proses belajar
negatifnya.
mengajar di sekolah. Sedangkan tujuan khusus
Se gi p osit ifny a, y ait u superv isor dap at
superv isi kunj unga n ke las adal ah m embe ri
mengetahui keadaan yang sesungguhnya/ wajar,
bantuan dan pelayanan kepada guru tentang
sehingg a ia dap at m enentuka n sumbangan
cara guru mengajar yang baik dari perencanaan,
apakah yang diperlukan oleh guru ter sebut.
pelaksanaan dan evaluasi.
Suasana yang wajar ini juga akan berpengaruh
Be rdasarka n
dap at
terhadap suasana belajar anak secara wajar pula.
disimpulkan bahwa supervisi kunjungan kelas
Kemudian supervisor juga dapat melihat yang
pada hakikatnya adalah observasi terhadap guru
sebenarnya, tanpa dibuat-buat. Hal seperti ini
yang sedang mengajar di kelas dengan tujuan
dapat membiasakan guru agar selalu mem-
untuk menemukan kelemahan dan kelebihan guru
persiapkan diri sebaik-baiknya.
me ngaj ar,
pe ndap at
sehi ngga
tersebut
d iket emuk an
Sed angk an k elem ahannya adal ah g uru
permasalahan-permasalahan yang dijumpai guru
dap at
menjadi gugup, karena tiba-tiba didatangi, tentu
untuk selanjutnya dibantu pemecahannya oleh
timbul prasangka bahwa ia dinilai dan pasti
supervisor secara demokratis.
hasilnya tidak memuaskan. Ada sebagian guru
Mengenai fungsi supervisi kunjungan kelas
yang tidak senang, bila tiba-tiba dikunjungi tanpa
Sahertian (2000) menegaskan bahwa supervisi
pem beri tahuan t erle bih dahulu. Ini bera rti
kunjungan kelas berfungsi sebagai alat untuk
supervisi hanya mencari kesalahan guru.
memajukan cara mengajar dan cara belajar yang
baru. Supervisi kunjungan kelas juga berfungsi
Kunjungan dengan cara memberitahu terlebih
untuk membantu pertumbuhan profesional, baik
dahulu (anannounced visitation)
bagi guru maupun supervisor karena memberi
Supervisor terlebih dahulu memberikan jadwal
kesempatan untuk meneliti prinsip dan hal belajar
kunjungan yang telah direncanakan dan diberikan
mengajar itu sendiri.
kepada tiap kelas yang akan dikunjungi, sehingga
Dapat disimpulkan bahwa fungsi supervisi
guru tahu pad a ha ri dan jam yang ak an
kunjung an ke las adal ah se baga i al at unt uk
dikunjungi. Jenis supervisi kunj ungan kelas
mendorong g uru agar
dengan diberitahu lebih dahulu ini juga ada segi
meningk atka n ca ra
mengajar dan cara belajar siswa. Super visi
positif dan negatifnya.
kunjungan kelas dapat memberikan kesempatan
Segi positifnya adalah ada pembagian waktu
gur u untuk m engem ukak an p eng alam annya
yang merata bagi pelaksanaan supervisi terhadap
sekaligus sebagai usaha untuk memberikan rasa
sem ua g uru yang mem erlukannya. Deng an
mampu pada guru-guru lain, karena dapat belajar
demikian, akan tercapa i efisiensi ke rja dan
dan memperoleh pengertian secara moral bagi
meningkatkan proses belajar mengajar. Sedang-
pertumbuhan kariernya.
kan segi negatifnya adalah ada kemungkinan
pengurangan kesempatan bagi guru-guru yang
234
Soebagyo Brotosedjati, Pengaruh Supervisi Kunjungan Kelas oleh Kepala Sekolah dan Kompensasi terhadap Kinerja Guru SD Negeri di Kec. Sukoharjo
lebih banyak membutuhkan supervisi. Keter-
Kelemahannya adalah kemungkinan timbul
batasan waktu yang ditentukan itu menekan guru
sikap manipulasi, yaitu dengan dibuat-buat untuk
yang bersangkutan karena harus menunggu
menonjolkan diri. Padahal sewaktu-waktu bisa
giliran berikutnya. Kecuali itu, bagi supervisor
tidak berbuat seperti itu.
kunjungan yang direncanakan ini sangat tepat
Dari uraian tentang pengertian, tujuan, fungsi
dan ia puny a konsep pengemb anga n ya ng
dan jenis-jenis supervisi kunjungan kelas yang
kontinyu d an t erencana. Para guru dap at
masing- masi ng
mempersiapkan diri dengan sebaik-baiknya karena
kelemahan, maka super visi kunjungan kelas
ia sadar bahwa kunjungan itu akan membantu
sangat diperlukan. Supervisi kunjungan kelas, baik
apa yang diharapkan guru.
dengan pemberitahuan lebih dahulu maupun
Kelemahannya adalah guru dengan sengaja
m empunyai
kel ebihan
d an
secara tiba-tiba/mendadak tanpa memberi tahu
mempersiapkan diri, sehingga ada kemungkinan
aka n
timbul hal-hal yang dibuat-buat dan kemungkinan
dipersiapkan (direncanakan) terlebih dahulu dan
be rjal an
b aik
apab ila
sebe lumnya
berlebihan, sehingga gambaran yang diperoleh
dilaksanakan secara situasional. Tujuan supervisi
supervisor bukan merupakan hasil yang murni.
kunjungan kelas terlebih dahulu harus dirumuskan
secara jelas. Rancangan yang berkaitan dengan
Kunjungan atas undangan guru (visit upon
kegiatan supervisi kunjungan kelas harus sudah
invitation)
disusun lebih dahulu oleh kepala sekolah, baik
Pada jenis supervisi ini guru dengan sengaja
yang menyangkut situasi belajar mengajar di kelas
mengundang kepala sekolah untuk mengunjungi
maupun faktor yang melatarbelakangi situasi
kelasnya. Jarang sekali terjadi ada seorang guru
belajar mengajar itu. Primadona kegiatan guru
yang menginginkan kepala sekolahnya melihat/
adalah guru mengajar di kelas (di hadapan
mem perhatik an suasa na p ada wakt u guru
peserta didik), karena pada saat kegiatan proses
tersebut mengajar. Karena itu jenis supervisi ini
belajar mengajar terjadi kegiatan interaksi aktif
lebih baik, karena guru secara sadar berupaya
antara guru dan murid dan sebaliknya antara
dan termotivasi untuk mempersiapkan diri dan
murid dengan murid. Karena itu guru dituntut tidak
membuka diri untuk memperoleh balikan dan
hanya pandai (menguasi materi) saja akan tetapi
pengalaman baru dalam hal perjumpaannya
dituntut pula pandai mengajar sebagai ciri khas
dengan kepala sekolah. Dengan demikian ada
keprofesiannya. Karena itu akan lebih baik bila
sifat keterbukaan dari guru dan guru merasa
kepala sekolah (supervisor) melakukan supervisi
memiliki otonomi dalam jabatannya, aktualisasi
kunjung an
kemampuannya terwujud sehingga guru selalu
diprogramkan secara baik, yaitu minimal tiga kali
belajar untuk mengembangkan dirinya. Sikap dan
setahun (tiap cawu sekali) dari berbagai jenis
dor onga n
untuk
meng emba ngka n
di ri
k elas
yang
se belumnya
tel ah
i ni
supervisi kunjungan kelas. Di samping itu, guru
merupakan alat untuk mencapai profesional,
jauh-jauh sebelumnya sudah tahu akan ada
sehingga akan nampak kesiapan pribadi yang
supervisi kunjungan kelas, lewat pemberitahuan
matang dalam melaksanakan tugas sebagai guru,
secara tertulis (surat resmi) maupun lewat lesan
karena sudah dipersiapkan jauh sebelumnya.
(rapat guru) dari kepala sekolah, sehingga guru
Kelebihan dari jenis supervisi ini adalah
sadar bahwa pelaksanaan supervisi kunjungan
supervisor akan lebih pengalaman dan berdialog
kelas oleh kepala sekolah bertujuan tidak mencari
dengan guru, sedangkan guru akan lebih mudah
kesalahan guru, akan tetapi memberi layanan dan
untuk memperbaiki dan meningkatkan kemam-
bantuan kepada gruru agar dalam proses belajar
puannya, karena motivasi untuk belajar dari
mengajar berjalan baik.
pengalam an d an b imbi nga n da ri supe rvisor
tumbuh dari dalam dirinya sendiri. Kesadaran guru
Kompensasi
untuk disupervisi sudah begitu tinggi, maka
Pengertian Kompensasi
supervisi dirasakan sebagai kebutuhan mutlak
Menurut Rothwell dan Kanzanas (1988), Davis, K.
dari seorang guru yang profesional.
dan Werther (1993) kompensasi adalah layanan
moneter
ata u
nonmoneter
yang
di teri ma
235
Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan, Vol. 18, Nomor 3, September 2012
karyawan sebagai pengganti atau konsekuensi
sebanding dengan kemampuan dan kinerja yang
dari pekerjaan mereka. Berdasarkan pendapat
dilakukan.
tersebut dapat disimpulkan bahwa kompensasi
adalah segala sesuatu (baik berupa uang maupun
Pentingnya Kompensasi
buk an uang) yang di teri maka n pa da p ara
Kompensasi merupakan komponen yang penting
karyawan sebagai balas jasa atas kerja mereka.
dalam pengelolaan organisasi. Salah satu cara
Dengan demikian kompensasi tidak sama
yang
di lakukan
orga nisa si
d alam
upa ya
dengan gaji atau upah. Gaji atau upah hanya
meningkatkan prestasi kerja, motivasi kerja dan
mer upak an
kep uasa n
salah
sat u
be ntuk
pem beri an
ke rja
kary awan
ada lah
mela lui
kompensasi. Bentuk kompensasi selain upah
kompensasi. Keberadaan kompe nsasi bukan
adalah tunjangan innatura, fasilitas perumahan,
hanya penting karena merupakan pendorong
fa sili tas
utama seseorang untuk bekerja, tetapi juga
kend araa n,
t unja ngan
kel uarg a,
tunjangan kesehatan, tunjangan pakaian, dan
kar ena
komp ensa si
y ang
dibe rika n
ol eh
sebagainya yang dapat dinilai dengan uang.
organisasi kepada anggota organisasi mempunyai
Simamora (1997) juga menegaskan bahwa
kadar pengaruh yang tinggi terhadap moral dan
pemberian kompensasi dapat dalam bentuk: a)
disiplin kerja pada diri anggota organisasi. Karena
finansial sepe rti gaji dan insentif (fina nsial
itu
langsung), asuransi kesehatan, pembayaran upah
menetapkan kompensasi yang seimbang dengan
pad a wa ktu tida k be kerj a (f inansial tid ak
beban kerja yang diberikan ke pada anggota
langsung); dan b) kompensasi non finasial seperti
or gani sasi . Da lam hal ini Hand oko (199 7)
peluang akan adanya promosi.
menyata kan bahw a pe mber ian komp ensa si
set iap
orga nisa si
sehar usny a
dap at
merupakan faktor yang penting untuk meningkatJenis Kompensasi
kan kinerja karyawan dalam sebuah organisasi.
Handoko (1997: 46) menjelaskan bahwa ada dua
Kecuali itu kompensasi merupakan sebuah
jenis k ompe nsasi be rupa finansi al d an non
elemen untuk mempertahankan dan melestarikan
finansial. Kompensasi berupa finansial antara lain
kinerja yang efektif. Hasil penelitian Dworkin
gaji, bonus, pembayaran upah untuk waktu tidak
(19 90) memb ukti kan bahw a da lam bent uk
bekerja misalnya: hari-hari sakit, cuti, izin atau
finansial, khususnya gaji yang tidak memadai
alasan lain; perlindungan ekonomi terhadap
dapat menjadi salah satu stressor kerja guru, dan
bahaya, misalnya asuransi, tunjangan hari tua,
hal ini menempati urutan pertama di antara
dan tunjangan koperasi.
sej umla h
Rothwell, W.J., & Kanzanas. (1988), Robbins
str essor
Ar ismunand ar
g uru.
( 1997 )
Hasil
pene liti an
m enem ukan
bahwa
(1995) menegaskan bahwa kompensasi bukan
potongan gaji merupakan faktor stres yang paling
hanya gaji, melainkan juga benefit, perlindungan
dominan, sedangkan “gaji yang tidak memadai”
kesehatan, asuransi, serta keamanan lingkungan.
menempati peringkat ke sepuluh sebagai sumber
Terdapat dua kategori kompensasi, yaitu: a)
stres.
kompensasi langsung berupa bayaran kontan
Dari penelitian tersebut dapat disimpulkan
(gaji), sesuai dengan pekerjaan yang ditampilkan,
bahwa jika kompensasi yang diterima tidak sesuai
upah premi lembur, bonus-bonus yang didasarkan
dengan kinerjanya, kemungkinan besar akan
pada kinerja, dan b) kompensasi tidak langsung,
terjadi keluar masuk (turn over) para pekerja.
yaitu pembayaran yang tidak kontan seperti
Sebaliknya jika terlalu berlebihan, maka organisasi
asuransi, bonus serta jaminan keamanan.
akan kehilangan posisi kompetitif antara pekerja
Guru sebagai orang yang bekerja juga akan
dan organisasi. Selain itu hasil penelitian tersebut
berharap sama dengan harapan para karyawan
juga dapat dimaknai bahwa harapan-harapan
tentang komp ensasi langsung yang mer eka
guru tersebut tidak hanya mencakup seberapa
terima pada umumnya sesuai dengan kinerjanya
banyak pekerjaan yang harus dikerjakan untuk
terhadap kontribusi mereka kepada organisasi
sej umla h
(sekolah). Para guru atau karyawan juga berharap
keseluruhan pola hak-hak, hak istimewa, dan
agar kompensasi langsung yang mereka terima
kewajiban.
236
up ah,
teta pi
j uga
meli batk an
Soebagyo Brotosedjati, Pengaruh Supervisi Kunjungan Kelas oleh Kepala Sekolah dan Kompensasi terhadap Kinerja Guru SD Negeri di Kec. Sukoharjo
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan
fle ksik an p erse psi guru ter hada p superv isi
bahwa k ompe nsasi ad alah penting unt uk:
kunjungan kelas yang dilakukan oleh kepala
1) menarik/merekrut orang yang berkualitas untuk
sekolah, kompensasi yang diterima, dan kinerja
bergabung dengan organisasi; 2) memperta-
guru.
hankan karyawan agar tetap bekerja dengan
Penelit ian ini dila ksanakan pad a Bulan
baik; dan 3) memotivasi karyawan untuk mencapai
Pebruari s.d. Juni 2012 di UPTD Pendidikan
tingkat prestasi yang tinggi.
Kecamatan Sukoharjo dengan populasi seluruh
guru SD Negeri dan berstatus Pegawai Negeri Sipil
Kerangka Berpikir
sebanyak 302 orang. Mengingat jumlah populasi
Berdasarkan kajian literatur di atas secara teoretis
cukup besar maka penelitian ini menggunakan
ada pengaruh yang positif, baik secara sendiri-
sampel. Besarnya sampel ditetapkan dengan
sendiri maupun secara bersama-sama antara
menggunakan Tabel Krecjie (Sugiyono, 1994).
supervisi kunjungan kelas oleh kepala sekolah
Berdasarkan tabel Krejcie tersebut, diperoleh
dan kompensasi yang diterima oleh para guru
sampel sebanyak 169 dibulatkan menjadi 170.
dengan kinerja guru. Keterkaitan ketiga variabel
Pengamb ilan sam pel deng an t ekni k cl ust er
te rseb ut d apat dig amb arka n da lam bent uk
proportional random sampling yaitu pengambilan
paradigma berfikir sebagai berikut.
sa mpel yang di dasa rka n unit sekol ah d an
pangkat/golongan secara proporsional/seimbang
Supervisi Kunjungan
Kelas
dan pengambilannya dilakukan secara random
Kinerja
Guru
Kompensasi yang
Diterima Guru
(tidak dipilih, namun melalui undian).
Instrumen penelitian yang digunakan untuk
mengumpulkan data dari lapangan, menggunakan angket/ kuesioner. Alasan di gunakannya
Gambar 1. Paradigma/Kerangka Berfikir
Konseptual
kuesioner sebagai alat pengumpulan data karena
kuesioner mempunyai kedudukan yang tinggi dan
memiliki kemampuan mengungkap potensi yang
Hipotesis Penelitian
dimiliki responden serta dilengkapi petunjuk yang
Berdasarkan kajian teori dan kerangka berfikir di
seragam bagi responden (Arikunto, S., 1998).
ata s da pat dirumusk an hipot esis penelit ian
Je nis kuesione r ya ng d igunakan dal am
sebagai berikut: 1) ada pengaruh yang positif dan
pengumpulan data penelitian ini adalah kuesioner
signifikan supervisi kunjungan kelas oleh kepala
tertutup (berstruktur) yang terdiri atas pertanya-
sekolah terhadap kinerja guru; 2) ada pengaruh
an atau pernyataan dengan sejumlah jawaban
yang positif dan signifikan kompensasi terhadap
ter tentu sebag ai pi lihan, responden ting gal
kinerja guru; dan 3) secara bersama-sama ada
memilih jawaban yang paling sesuai dengan
pengaruh yang positif dan signifikan supervisi
pendiriannya. Untuk mendapatkan data yang
kunjungan kela s ol eh kepa la sekol ah d an
akurat dan mencerminkan variabel penelitian
kompensasi terhadap kinerja guru.
serta dapat digunakan secara cermat dalam
ana lisis data, maka i nstrum en seb agai a lat
pengump ulan dat a te lah diuj i va lidi tas dan
Metode Penelitian
Penelit ian
ini
meng guna kan
pend ekat an
reliabilitasnya.
kuantitatif dengan rancangan noneksperimen. Jadi
Dat a ya ng t elah dip erol eh selanjutnya
dalam penelitian ini tidak menggunakan perlakuan
dianalisis secara statistik dengan teknik regresi
terhadap variabel penelitian, melainkan mengkaji
ganda, karena ada dua variabel independen dan
fak ta-f akta yang te lah terj adi dan pernah
satu variabel dependen. Sebelum data dianalisis
dilakukan oleh subjek penelitian.
terlebih dahulu diuji homogenitas, normalitas,
Manipulasi terhadap variabel penelitian tidak
linear itas, dan m ultikoleni aritasnya sebagai
dilakukan, namun hanya menggali fakta-fakta
persyaratan analisis regresi ganda. Analisis data
dengan
dilakukan dengan bantuan komputer program
meng guna kan
angk et
y ang
beri si
sejumlah pertanyaan/pernyataan yang mere-
SPSS.
237
Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan, Vol. 18, Nomor 3, September 2012
Hasil Penelitian dan Pembahasan
Dari Tabel ANOVA(b) diketahui nilai F hitung
Pengaruh Supervisi Kunjungan Kelas oleh
1386,889 pada taraf signifikansi 0,000, sehingga
Kepala Sekolah terhadap Kinerja Guru
variabel kompensasi secara signifikan mem-
Hasil analisis data mengenai pengaruh supervisi
pengaruhi kinerja guru.
kunjungan kelas oleh kepala sekolah terhadap
Besarnya pengaruh kompensasi terhadap
kinerja guru dapat disajikan pada Tabel 1.
kinerja guru dapat dilihat dari Tabel Coefficients(a),
Dari Tabel ANOVA(b) diketahui nilai F hitung
se hing ga d apat dib uat per sama an r egre si
986,248 pada taraf signifikansi 0,000 sehingga
Y= 29,777+ 1,633 X1 . Dari persamaan regresi
variabel supervisi kunjungan kelas oleh kepala
menunjukkan bahwa setiap kenaikan satu unit
sekolah secara signifikan mempengaruhi kinerja
skor kompensasi akan menyebabkan kenaikan
guru.
skor ki nerj a guru sebesar 1 ,633 uni t pa da
Besarnya p engaruh supervisi kunjungan
konstanta 29,777. Adapun besarnya varians
kelas oleh kepala sekolah terhadap kinerja guru
kinerja guru yang dipengaruhi atau ditentukan
dapat dilihat dari Tabel Coefficients(a), sehingga
kompensasi adalah 89,2%, sebagaimana dapat
dapat dibuat persamaan regresi Y= 46,684+1,456
dilihat pada Tabel Model Summary kolom ketiga.
X1. Dari persamaan regresi menunjukkan bahwa
setiap kenaikan satu unit skor supervisi kunjungan
Pengaruh Supervisi Kunjungan Kelas oleh
kelas oleh kepala sekolah akan menyebabkan
Kepala Sekolah dan Kompensasi terhadap
kenaikan skor kinerja guru sebesar 1,456 unit
Kinerja Guru
pada konstanta 46,684. Adapun besarnya varians
Hasil analisis data mengenai pengaruh supervisi
kinerja guru yang dipengaruhi atau ditentukan
kunjungan kela s ol eh kepa la sekol ah d an
supervisi kunjungan kelas oleh kepala sekolah
kompensasi yang di ter ima oleh par a guru
adalah 85,4%, sebagaimana dapat dilihat pada
terhadap kinerja guru dapat disajikan pada Tabel
Tabel Model Summary kolom ketiga.
3.
Dari Tabel ANOVA(b) diketahui nilai F hitung
Pengaruh Kompensasi terhadap Kinerja Guru
747,484 pada taraf signifikansi 0,000, sehingga
Hasil analisis data mengenai pengaruh kom-
variabel supervisi kunjungan kelas oleh kepala
pensasi yang diterima oleh para guru terhadap
se kola h da n kompensasi secara signifik an
kinerja guru dapat disajikan pada Tabel 2.
mempengaruhi kinerja guru.
Tabel 1. Hasil Uji Signifikansi Pengaruh Supervisi Kunjungan Kelas oleh Kepala Sekolah
Kinerja Guru
terhadap
Model Summary
Model
1
R
.924(a)
R Square
.854
a Predictors: (Constant), X1
Model
1
Regression
Residual
Sum of
Squares
20219.338
3444.215
Total
23663.553
Std. Error
of the
Estimate
4.528
Adjusted
R Square
.854
ANOVA(b)
df
1
168
Mean Square
20219.338
20.501
F
986.248
Sig.
.000(a)
169
a Predictors: (Constant), X1
b Dependent Variable: Y
Model
1
(Constant)
X1
a Dependent Variable: Y
238
Coefficients(a)
Unstandardized
Standardized
Coefficients
Coefficients
B
Std. Error
Beta
46.684
4.122
1.456
.046
.924
t
Sig.
11.326
.000
31.405
.000
Soebagyo Brotosedjati, Pengaruh Supervisi Kunjungan Kelas oleh Kepala Sekolah dan Kompensasi terhadap Kinerja Guru SD Negeri di Kec. Sukoharjo
Tabel 2. Hasil Uji Signifikansi Pengaruh Kompensasi terhadap Kinerja Guru
Model Summary
Model
1
R
.944(a)
R Square
.892
Std. Error of
the
Estimate
3.901
Adjusted
R Square
.891
a Predictors: (Constant), X2
ANOVA(b)
Model
1
Regression
Residual
Total
Sum of
Squares
21106.79
3
2556.760
23663.55
3
Mean
Square
df
1
21106.793
168
15.219
F
1386.889
Sig.
.000(a)
169
a Predictors: (Constant), X2
b Dependent Variable: Y
Coefficients(a)
Unstandardized
Standardized
Coefficients
Coefficients
B
Std. Error
Beta
29.777
3.929
1.633
.044
.944
Mode
l
1
(Constant)
X2
t
7.579
37.241
Sig.
.000
.000
a Dependent Variable: Y
Tabel 3.
Hasil Uji Signifikansi Pengaruh Supervisi Kunjungan Kelas oleh Kepala Sekolah
Kompensasi terhadap Kinerja Guru
dan
Model Summary
Model
1
R
.948(a)
R Square
.900
a Predictors: (Constant), X2, X1
ANOVA(b)
Sum of
Model
Squares
1
Regressi
21285.76
on
1
Residual
2377.792
Total
23663.55
3
a Predictors: (Constant), X2, X1
b Dependent Variable: Y
Model
1
(Consta
nt)
X1
X2
Std. Error of
the
Estimate
3.773
Adjusted
R Square
.898
Mean
Square
df
2
10642.880
167
14.238
F
747.484
Sig.
.000(a)
169
Coefficients(a)
Unstandardized
Standardized
Coefficients
Coefficients
B
Std. Error
Beta
t
31.786
3.842
8.273
.000
.439
.124
.279
3.545
.001
1.176
.136
.680
8.654
.000
Sig.
a Dependent Variable: Y
Besarnya p engaruh supervisi kunjungan
kenaikan satu unit skor supervisi kunjungan kelas
ke las oleh kep ala sekolah dan komp ensa si
ol eh k epal a se kola h d an k ompe nsasi ak an
terhadap kinerja guru dapat dilihat dari Tabel
menyebabkan kenaikan skor kinerja guru sebesar
Coefficients(a), sehingga dapat dibuat persamaan
0,439+1,176=1,615 unit pada konstanta 31,786.
regresi
Da ri
Adapun besarnya varians kinerja guru yang
persamaan regresi menunjukkan bahwa setiap
dipengaruhi atau ditentukan supervisi kunjungan
Y= 31,786+ 0,439X1 +1 ,176 X 2 .
239
Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan, Vol. 18, Nomor 3, September 2012
kelas oleh kepala sekolah dan kompensasi adalah
satu poin. Adapun besarnya varians kinerja guru
90%, sebagaimana dapat dilihat pada Tabel Model
yang d ipengaruhi atau dite ntukan sup ervisi
Summary kolom ketiga.
kunjungan kelas oleh kepala sekolah 85,4%. Jadi
pengaruh dari variabel lain, di luar supervisi
Pembahasan
kunjungan kelas oleh kepala sekolah relatif lebih
Pengaruh Supervisi Kunjungan Kelas terhadap
kecil yaitu 14,6%.
Kinerja Guru
Kepala sekolah selaku supervisor adalah
Adanya pengaruh yang positif dan signifikan
seorang pemimpin bagi orang yang disupervisi.
supervisi kunjungan kelas oleh kepala sekolah
Kepala sekolah sebagai supervisor mempunyai
terhadap kinerja guru SD di Kecamatan Sukoharjo,
tugas untuk membina para guru berkaitan dengan
menunjukkan bahwa jika supervisi kunjungan
tugas pokoknya, yaitu membelajarkan siswa
kelas oleh kepala sekolah ditingkatkan, maka
se hing ga m enca pai prestasi yang op tima l.
kinerja guru semakin meningkat. Hasil tersebut
Supervisor yang efektif adalah supervisor yang
sangat logis, karena tujuan utama supervisi
mampu menciptakan situasi yang kondusif, serta
kunjungan kelas adalah untuk meningkatkan
membimbing guru ke dalam suasana belajar
kinerja guru, khususnya dalam hal pembelajaran
mengajar yang efektif dan efisien. Berdasarkan
siswa, sehingga wajar kalau supervisi kunjungan
hasil penelitian, hal ini telah dilakukan oleh para
kelas oleh kepala sekolah berdampak positif
kep ala sekolah seba gai supe rvisor. Kepa la
terhadap kinerja guru. Justru dampak positif inilah
se kola h
yang diharapkan.
supervisi yang efektif.
Sep erti
dik emuk akan
Ham alik
te lah
mene rapk an
p rinsip-p rinsip
(19 92)
Berkaitan dengan hasil penelitian ini, maka
supervisi adalah semua usaha yang dilakukan oleh
kepala sekolah selaku supervisor harus membuat
supervisor dalam bentuk pemberian bantuan,
program supervisi kunjungan kelas sesuai dengan
bimbingan, penggerakan, motivasi, nasihat dan
kondisi masing-masing individu guru yang akan
pengarahan yang bertujuan untuk meningkatkan
disupervisi, sehingga program tersebut bisa tepat,
kemampuan guru dalam proses belajar mengajar
sesuai dengan situasi dan kondisi masing-masing
yang pada gilirannya meningkatkan hasil belajar
individu guru. Dengan cara ini maka kepala sekolah
siswa. Sahertian (2000) juga menegaskan bahwa
sel aku
supervisi adalah usaha memberikan layanan dan
menjalankan tugasnya.
supe rvisor
a kan
berhasil
dal am
bantuan kepada guru-guru, baik secara individual
Di samping sebagai supervisor kepala sekolah
maupun secara kelompok dalam usaha mem-
sebagai orang yang dijadikan panutan oleh orang-
perbaiki pengajaran.
ora ng y ang disuperv isi, kar ena itu mela lui
Pa ra g uru SD d i Ke cam atan Suk ohar jo
pemberian contoh kegiatan belajar mengajar di
mempersepsikan supervisi kunjungan kelas yang
depan kelas dan disiplin kerja yang tinggi dari
dila ksanaka n oleh kepala sekola h term asuk
kepa la sekol ah, guru dapat m encontoh dan
dal am k ateg ori suda h ba ik, namun be lum
mem prak tikk an d alam mel aksa naka n tugas
maksimal karena baru mencapai 64%, sehingga
sehari-hari.
di masa mendatang perlu lebih ditingkatkan lagi
agar dapat mencapai hasil yang optimal.
Berdasarkan hasil analisis regresi ditemukan
Pengaruh Kompensasi terhadap Kinerja Guru
Adanya pengaruh yang positif dan signifikan
besarnya pengaruh yang diberikan oleh supervisi
kom pensasi
terhadap kinerja
gur u SD
di
kunjungan kelas yang dilakukan oleh kepala
Kecamatan Sukoharjo, menunjukkan bahwa jika
sekolah terhadap kinerja guru dapat dilihat melalui
kompensasi ditingkatkan, maka akan semakin
persamaan regresi Y=46,684+1,456 X 1. Dari
meningkat pula kinerja guru.
persamaan ini dapat diketahui bahwa kinerja guru
Berdasarkan hasil analisis regresi dikete-
aka n tet ap 46 ,684 jika t idak ada superv isi
mukan bahwa kompensasi yang diterima dan
kunjungan kelas oleh kepala sekolah, dan kinerja
dirasakan oleh para guru memberi pengaruh yang
guru a kan meni ngka t 1,456 jika sup ervi si
positif dan signifikan terhadap kinerja guru.
kunjungan kelas oleh kepala sekolah ditingkatkan
Besarny a
240
pe ngar uh
y ang
dibe rika n
ol eh
Soebagyo Brotosedjati, Pengaruh Supervisi Kunjungan Kelas oleh Kepala Sekolah dan Kompensasi terhadap Kinerja Guru SD Negeri di Kec. Sukoharjo
kompensasi terhadap kinerja guru dapat dilihat
kinerja guru akan tetap 31,786 jika tidak ada
dari persamaan regresi Y=29,777+1,633 X2. Dari
supervisi kunjungan kelas oleh kepala sekolah
persamaan ini dapat diketahui bahwa kinerja guru
dan kompensasi, dan kinerja guru diprediksikan
akan tetap 29,777 jika tidak ada kompensasi, dan
akan meningkat 1,615 jika supervisi kunjungan
kinerja
j ika
ke las oleh kep ala sekolah dan komp ensa si
kompensasi ditingkatkan satu poin. Adapun
ditingkatkan satu poin. Adapun besarnya varians
besarnya varians kinerja guru yang dipengaruhi
kinerja guru yang dipengaruhi atau ditentukan
atau ditentukan kompensasi 89,2%. Jadi pengaruh
supervisi kunjungan kelas oleh kepala sekolah
dari variabel lain, di luar supervisi kunjungan kelas
dan kompensasi adalah 90%. Dengan demikian
oleh kepala sekolah relatif lebih kecil, yaitu 10,8%.
pengaruh da ri variabel lain di luar variabel
Kinerja guru yang tinggi tidak lepas dari
superv isi kunj unga n ke las dan komp ensa si
peran kompensasi yang diterima oleh para guru.
sebesar 100%-90%=10%. Dengan kata lain
Dalam hal ini Handoko (1997) menyatakan bahwa
variabel supervisi kunjungan kelas oleh kepala
pemberian kompensasi merupakan faktor yang
sekolah dan kompensasi sangat menentukan
penting untuk meningkatkan kinerja karyawan
kinerja guru.
gur u
ak an
m eningkat
1,6 33
dalam sebuah organisasi. Hasil penelitian Dworkin
Kinerja guru yang tinggi tidak lepas dari
(19 90) memb ukti kan bahw a da lam bent uk
peran kepala sekolah dalam membina guru.
finansial, khususnya gaji yang tidak memadai
Pembinaan terhadap guru bertujuan agar para
dapat menjadi salah satu stressor kerja guru, dan
guru dapat bekerja secara profesional, sehingga
hal ini menempati urutan pertama di antara
kinerjanya semakin baik dan pada akhirnya dapat
sejumlah stressor guru. Namun hasil penelitian
meningkatkan mutu pendidikan. Untuk dapat
Ar ismunand ar
bahwa
meningkatkan kinerjanya (guru) perlu diberi
potongan gaji merupakan faktor stres yang paling
( 1997 )
m enem ukan
kompensasi yang me mada hi, baik finansi al
dominan, sedangkan “gaji yang tidak memadai”
maupun
menempati peringkat ke sepuluh sebagai sumber
kompensasi saja, namun kepala sekolah perlu
stres.
membimbing dan membantu guru yang menemui
nonf inansial .
Ti dak
cukup
ha nya
Kepa la sekolah yang cerdas tentu akan
kesulitan dalam melaksanakan tugasnya. Untuk
berusaha keras untuk meningkatkan kinerja guru
itu kepala sekolah perlu melakukan supervisi dan
melalui peningkatan kompensasi, baik bersifat
langsung masuk ke dalam kelas agar mengetahui
material maupun nonmaterial, sehingga bisa
apa yang dibutuhkan guru dan di mana letak
meningkatkan kesejahteraan guru baik secara
kelemahannya dalam proses pembelajaran. Untuk
lahir maupun batin. Hal ini wajar, karena tujuan
itu teknik yang paling tepat adalah melakukan
utama setiap orang bekerja adalah ingin mencari
supervisi kunjungan kelas, baik dengan cara
kesejahteraan, baik untuk dirinya sendiri maupun
memberitahu terlebih dahulu maupun secara tiba-
untuk keluarganya.
tiba (tanpa pemberitahuan lebih dahulu).
Pengaruh Supervisi Kunjungan Kelas dan
besaran beta dari persamaan regresi ganda
Kompensasi terhadap Kinerja Guru
memberi pengaruh yang positif dan signifikan
Hasil analisis regresi ganda supervisi kunjungan
terhadap kinerja guru. Dengan demikian, semakin
ke las oleh kep ala sekolah dan komp ensa si
intensif supervisi kunjungan kelas yang dilakukan
terhadap kinerja guru diketemukan memberi
oleh kepala sekolah dan semakin ditingkatkan
pengaruh yang positif dan signifikan terhadap
kompensasi yang di ter ima para gur u ak an
kinerja gur u. Besar nya peng aruh sup ervi si
semakin baik kinerja guru, baik sendiri-sendiri
kunjungan kela s ol eh kepa la sekol ah d an
maupun secara bersama-sama. Hasil penelitian
kompensasi terhadap kinerja guru dapat dilihat
juga menunjukk an kompensasi membe rikan
dar i outp ut a nali sis re gresi g and a me lal ui
pengaruh yang lebih besar terhadap kinerja guru,
persamaan regresi Y=31,786+0,439X 1+1,176X2.
daripada supervisi kunjungan kelas yang dilakukan
Dari persamaan tersebut dapat diketahui bahwa
oleh kepala sekolah.
Dari hasil penelitian menunjukkan bahwa
241
Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan, Vol. 18, Nomor 3, September 2012
Simpulan dan Saran
Saran
Simpulan
Pertama, mengingat supervisi kunjungan kelas
Berdasarkan hasil analisis data dan pembahasan
yang
dapat disimpulkan bahwa:
ber peng aruh secara posi tif dan signifik an
di laksanak an
oleh
kepa la
sekol ah
Pertama, supervisi kunjungan kelas oleh
terhadap kinerja guru, maka disarankan kepada
kepala sekolah berpengaruh positif dan signifikan
kepala sekolah untuk melaksanakan supervisi
te rhad ap k iner ja g uru, besarny a pe ngar uh
kunjungan kelas secara cermat dan ditingkat
supervisi kunjungan kelas oleh kepala sekolah
intensitasnya, sehingga semua permasalahan
mencapai 85,4%;
pembelajaran yang dijumpai para guru dapat
Kedua, kompensasi yang diterima oleh para
guru SD Negeri di Kecamatan Sukoharjo berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja
te rata si d an p ara guru sem akin meningk at
kinerjanya.
Ke dua,
menging at
k ompe nsasi
juga
guru, besarnya pengaruh kompensasi terhadap
berpengaruh terhadap kinerja guru bahkan lebih
kinerja guru mencapai 89,2%;
besar pengarunya daripada supoervisi kunjungan
Ketiga, supervisi kunjungan kelas oleh kepala
kelas oleh kepala sekolah, maka kepala sekolah
sekolah dan kompensasi secara bersama-sama
perlu berupaya secara secara optimal untuk
berpengaruh positif dan signifikan terhadap
meningkatkan kompensasi, baik yang berupa
kinerja guru, besarnya pengaruh dua variabel
finansial maupun nonfinansial.
ter sebut me ncap ai 90 %. D enga n de miki an,
Ketiga, kepada Pengawas SD dan kepala
pengaruh dari variabel lain, di luar variabel super-
sek olah,
visi kunjungan kelas dan kompensasi terhadap
sup ervisi tida k hanya ha l-hal yang bersi fat
kinerja guru hanya 10%.
administratif, tetapi lebih mengutamakan supervisi
da lam
di hara pkan
bida ng
dal am
a kade mik,
m elak sana kan
sehingg a
bi sa
meningkatkan kinerja guru yang pada akhirnya
bisa meningkatkan mutu pendidikan.
Pustaka Acuan
Armstrong, Michael & Angela Baron. 1998. Performance Management. London: Institute of Personnel
and Development
Anwar, M. Idochi. 1986. Profil Kinerja Guru Bidang Studi di Kota Madya Bandung. Bandung: IKIP
Arikunto, Suharsimi. 1998. Manajemen Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta.
Arismunandar. 1997. Hubungan Karakteristik Individu dan Karakteristik Lingkungan dengan Stres Kerja
Guru di Sulawesi Selatan. Disertasi tidak diterbitkan. Malang: Program Pascasarjana IKIP
MALANG.
Castetter, W.B. 1981. The Personnel Function in Educational Administration. New York: McMillan
Publishing, Co.
Davis, Keith & John W.N. 1993. Perilaku dalam Organisasi. Terjemahan Agus Dharma. Jakarta:
Erlangga.
Depdibud. 2005. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.
Direktorat Pendidikan Dasar. 1991/1992. Pedoman Supervisi Pembinaan Profesional Guru Sekolah Dasar.
Jakarta: Proyek Peningkatan Mutu Pendidikan Dasar, Ditjen Dikdasmen, Depdikbud.
Dworkin, A.G. 1990. Stress and Illness Behavior Among Urban Public School Teacher. New York:
Educational Administration Quarterly, 26 (1), 60-72.
Handoko, T. 1997. Manajemen Personalia dan Sumber Daya Manusia. Yogyakarta: DPFE
Hamalik, Oemar. 1992. Strategi Belajar Mengajar. Bandung: Mandar Maju.
Mantja.Willem. 2002. Manajemen Pendidikan dan Supervisi Pengajaran. Malang: Wineka Media.
Nawawi, Hadari. 1997. Manajemen Sumber Daya Manusia untuk Bisnis Kompetitif. Yogyakarta: UGM
Press
242
Soebagyo Brotosedjati, Pengaruh Supervisi Kunjungan Kelas oleh Kepala Sekolah dan Kompensasi terhadap Kinerja Guru SD Negeri di Kec. Sukoharjo
Natawidjaja, Rochman. 1994. Profesionalisasi Guru. Makalah pada Seminar Pendidikan Profesional
Tenaga Kependidikan. Bandung: FPS
Robbins, S.P. 1995. Organizational Behavior. (5th.Ed.). Englewood Cliffs, New Jersey: Prentice-Hall, Inc.
Rothwell, W.J., & Kanzanas. 1988. Strategic Human Resources Planning and Management. New Jersey:
Prentice Hall.
Sahertian, A. Piet. 2000. Konsep Dasar & Teknik Supervisi Pendidikan, dalam Rangka Pengembangan
Sumber Daya Manusia. Jakarta: Rineka Cipta.
Satmoko. 1991. Strategi Normatif-Reedukatif dalam Meningkatkan Kemampuan Inovatif Guru-guru SD
(Suatu Alternatif). Pidato Pengukuhan Guru Besar pada Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP
Semarang, Tanggal 2 Pebruari 1991.
Satmoko, Retno Sriningsih. 1992. Pengembangan Guru dalam Perspektif Budaya. Semarang: IKIP
Simamora. Henry. 1997. Manajemen Sumber Daya Manusia. Edisi kedua. Yogyakarta: STIE YKPN,.
Solo Pos. 2010. “Guru tersertifikasi Dituntut Tingkatkan Mutu”. 31 Desember 2010.
Sugiyono. 1994. Metode Penelitian Administrasi. Bandung: Alfabeta
Wahjosumidjo. 2005. Kepemimpinan Kepala Sekolah: Tinjauan Teoritik dan Permasalahannya. Jakarta:
Rajagrafindo Persada.
243
Fly UP