...

4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Penelitian Terkait Dalam

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Penelitian Terkait Dalam
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1
Penelitian Terkait
Dalam penyusunan skripsi ini, penulis sedikit banyak terinspirasi dan
mereferensi dari penelitian – penelitian sebelumnya yang berkaitan dengan
latar belakang masalah pada skripsi ini. Adapun penelitian yang berhubungan
dengan skripsi ini antara lain yaitu :
Penelitian yang dilakukan oleh S.M Santi Winarsih, 2010 yang berjudul
“Rancang Bangun Sistem Pendukung Keputusan Untuk Pemilihan Bayi
Sehat”[3]. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui prosedur penilaian dan
pemilihan bayi sehat yang dilakukan oleh petugas kesehatan untuk
menghasilkan Sistem Pendukung Keputusan Untuk Pemilihan Bayi Sehat
berdasarkan kiteria yang telah ditetapkan. Dalam menentukan bayi sehat,
sistem menggunakan metode pembobotan nilai dengan kriteria – kriteria yang
telah ditetapkan yaitu data bayi, penilaian ibu, perilaku sehat, pemeriksaan
fisik dan pemeriksaan gigi.
Penelitian selanjutnya dilakukan oleh Gerdon, 2011 yang berjudul
“Sistem Pendukung Keputusan Untuk Menentukan Penerimaan Beasiswa
Bagi Mahasiswa”[4]. Penelitian ini dilakukan untuk membantu pemilihan
mahasiswa yang layak mendapatkan beasiswa di Perguruan Tinggi
berdasarkan kriteria yang telah ditentukan. Dalam menentukan penerimaan
beasiswa, sistem menggunakan metode Simple Additive Weighting (SAW)
dengan kriteria – kriteria yaitu nilai IPK, penghasilan orang tua, semester,
jumlah tanggungan orang tua, dan usia.
Selanjutnya
Penelitian
yang
dilakukan
oleh
Rosario
Agustina
Lumbangaol, 2013, “Sistem Pendukung Keputusan Penanganan Gizi Buruk
Pada Balita Menggunakan Metode Fuzzy Mamdani”[5]. Ada Empat indikator
penilaian yang digunakan dalam penelitian ini yaitu umur balita, berat badan
balita, tinggi balita dan nilai gizi balita. Penelitian ini bertujuan untuk
membangun sebuah sistem yang dapat lebih mudah memantau tumbuh
kembang
balita
dan
untuk
mempermudah
penanganan gizi buruk balita.
4
pengambilan
keputusan
5
Kemudian Penelitian yang dilakukan oleh Melia Dianingrum dan Asep
Suryanto,
2014,
“Penentuan
Status
Gizi
Balita
Berbasis
Android
Menggunakan Metode Analitycal Hierarchy Process (AHP)”[6]. Indikator
yang digunakan dalam penelitian ini diantaranya Berat Badan menurut Umur
(BB/U), Tinggi Badan menurut Umur (TB/U) dan Berat Badan menurut
Tinggi Badan (BB/TB). Penelitian ini dilakukan sebagai upaya peningkatan
derajat kesehatan balita. Dengan aplikasi android ini penentuan status gizi
balita bisa dilakukan oleh semua orang dan dimanapun mereka berada selama
mereka memiliki Smartphone dengan sistem operasi Android.
Penelitian terakhir dilakukan oleh Ali Wahyu Oktaputra dan Edi
Noersasongko, 2014, “Sistem Pendukung Keputusan Kelayakan Pemberian
Kredit Motor Menggunakan Metode Simple Additive Weighting Pada
Perusahaan Leasing HD Finance”[7]. Penelitian ini dilakukan untuk
mengurangi satu kendala pendapatan perusahaan yang berkurang yang
diakibatkan kredit macet. Oleh karena itu perlu adanya suatu Sistem
Pendukung Keputusan yang mampu menganalisa konsumen yang layak
mendapat kredit atau tidak. Adapun kriteria yang digunakan sebagai indikator
penilaian adalah Character (kepribadian), Capital (uang muka), Capacity
(kemampuan), Collateral (jaminan), Condition (kondisi). Tabel 2.1 yang ada
di bawah in adalah tabel perbandingan penelitian terkait.
Tabel 2.1 Tabel Perbandingan Penelitian Terkait
No
1.
2.
Nama dan
Judul
Metode
Tahun
S. M Santi Rancang Bangun Pembobotan
Winarsih, 2010 Sistem Pendukung Nilai
Keputusan Untuk
Pemilihan
Bayi
Sehat
Gerdon, 2011
Sistem Pendukung Simple
Parameter
Kriteria : Data
Bayi, Penilaian
Ibu, Perilaku
Sehat,
Pemeriksaan
Fisik
dan
Pemeriksaan
Gigi.
Hasil
Dari
hasil
penilaian sesuai
dengan kriteria,
subkriteria dan
subsubkriteria,
maka
akan
diperoleh nilai
total penilaian
yang selanjutnya
digunakan untuk
menentukan
siapa saja bayi
sehat
yang
masuk rangking
3 besar.
Kriteria : Nilai Untuk
6
No
Nama dan
Tahun
Judul
Metode
Keputusan Untuk Additive
Menentukan
Weighting
Penerimaan
(SAW)
Beasiswa
Bagi
Mahasiswa
3.
Lumbangaol,
2013
Sistem Pendukung Fuzzy
Keputusan
Mamdani
Penanganan Gizi
Buruk Pada Balita
Menggunakan
Metode
Fuzzy
Mamdani
4.
Melia
Dianingrum
dan
Asep
Suryanto, 2014
Penentuan Status
Gizi
Balita
Berbasis Android
Menggunakan
Metode Analitycal
Hierarch Process
(AHP)
Analitycal
Hierarch
Process
(AHP
5.
Ali
Wahyu
Oktaputra dan
Edi
Noersasongko,
2014
Sistem Pendukung
Keputsan
Kelayakan
Pemberian Kredit
Motor
Menggunakan
Simple
Additive
Weighting (SAW)
Simple
Additive
Weighting
(SAW)
6.
Puji
2015
Lestari, Sistem Pendukung
Keputusan
Penerima Bantuan
PMT
Pemulihan
Simple
Additive
Weighting
(SAW)
Parameter
Hasil
IPK,
Penghasilan
Orangtua,
Semester,
Jumlah
Tanggungan
Orang tua dan
Usia.
Kriteria
:
Umur Balita,
Berat Badan
Balita, Tinggi
Balita
dan
Nilai
Gizi
Balita.
membantu
pemilihan
mahasiswa yang
layak menerima
beasiswa
di
Perguruan
Tinggi.
Kriteria : Berat
Badan
Menurut Umur
(BB/U), Tinggi
Badan
Menurut Umur
(TB/U)
dan
Berat Badan
Menurut
Tinggi Badan
(BB/TB)
Kriteria
:
Character
(Kepribadian),
Capital (Uang
Muka),
Capacity
(Kemampuan),
Collateral
(Jaminan) dan
Condition
(Kondisi).
Kriteria
:
Status
Gizi
Balita,
Penghasilan
Untuk
membangun
sebuah sistem
yang dapat lebih
mudah
memantau
tumbuh
kembang balita
dan
untuk
mempermudah
pengambilan
keputusan
penanganan gizi
buruk balita.
Sebagai upaya
peningkatan
derajat
kesehatan balita
yang
bisa
dilakuan
oleh
semua
orang
dimanapun
mereka berada
menggunakan
aplikasi android.
Untuk
mengurangi satu
kendala
pendapatan
perusahaan yang
berkuran karena
kredit macet.
Untuk
membantu
Kader Posyandu
dalam pemilihan
7
No
Nama dan
Tahun
Judul
Metode
Untuk
Balita
Dengan
Metode
Simple
Additive
Weighting (SAW)
2.2
Parameter
Hasil
Orang
tua,
Jumlah
Tanggungan
Anak
dan
Biaya
Pembayaran
Listrik.
balita
yang
layak mendapat
bantuan
PMT
Pemulihan
berdasarkan
kriteria
yang
telah ditetapkan.
Landasan Teori
2.2.1 Pengertian Sistem Pendukung Keputusan
Sistem Pendukung Keputusan adalah sistem interaktif berbasis komputer
yang membantu pengambil keputusan memanfaatkan data dan model untuk
menyelesaikan masalah yang tidak terstruktur. Sistem informasi berbasis
komputer yang menyediakan dukungan informasi yang interaktif bagi
manajer dan praktisi bisnis selama proses pengambilan keputusan [8].
2.2.2
Fase Pengambilan Keputusan
Dalam proses pengambilan keputusan ada 4 fase, yaitu sebagai berikut
[9] :
a. Tahap intelegensi (intelligence phase) yaitu untuk pencarian kondisi –
kondisi yang dapat menghasilkan keputusan sehingga menghasilkan
kriteria keputusan.
b. Tahap
perencanaan
(design
phase)
yaitu
untuk
menemukan,
mengembangkan dan menganalisis materi – materi yang mungkin
dikerjakan, dengan menggunakan pemodelan.
c. Tahap pilihan (choice phase) yaitu pemilihan dari materi – materi yang
tersedia, mana yang akan dikerjakan, dengan memilih model yang telah
dilakukan untuk selanjutnya diimplementasikan.
d. Tahap implementasi (implementation phase) yaitu hasil pemilihan
tersebut kemudian diimplementasikan dalam proses pengambilan
keputusan.
Berikut gambar 2.1 Proses pengambilan keputusan ( Sumber : Turban, 2005)
8
Gambar 2.1 Proses Pengambilan Keputusan
2.2.3 Tujuan Sistem Pendukung Keputusan
Menurut Peter G.W. Keen dan Scott Morton (McLeod, 2005) tujuan
sistem pendukung keputusan yaitu :
a. Membantu manajer membuat keputusan untuk memecahkan masalah
semi terstruktur.
b. Mendukung penilaian manajer bukan mencoba menggantikannya.
c. Meningkatkan efektifitas pengambilan keputusan keputusan manajer
daripada efisiensinya.
2.2.4
Komponen Sistem Pendukung Keputusan
a. Subsistem Manajemen Data
Merupakan subsistem yang menyediakan data bagi sistem. Sumber data
dari data internal dan data eksternal. Subsistem ini termasuk basis data, berisi
data relevan untuk situasi dan diatur oleh perangkat lunak yang disebut
Database Management System (DBMS).
b. Subsistem Manajemen Model
Subsistem ini berfungsi sebagai pengelola berbagai model. Model harus
bersifat fleksibel artinya mampu membantu pengguna untuk memodifikasi
atau menyempurnakan model seiring dengan perkembangan pengetahuan.
9
Bahasa pemodelan digunakan untuk membangun model. Perangkat lunak ini
disebut Model Base Management System (MBMS).
c. Subsistem Manajemen Pengetahuan
Merupakan subsistem yang berfungsi sebagai pendukung subsistem yang
lain atau sebagai suatu komponn yang bebas. Subsistem in berisi data item
yang diproses untuk menghasilkan pemahaman, pengalaman, kumpulan
pelajaran dan keahlian.
d. Subsistem Antar Muka Pengguna
Subsistem Antar Muka Pengguna adalah fasilitas yang mampu
mengintegrasikan sistem terpasang dengan pengguna secara interaktif.
Pengguna berkomunikasi dengan dan memerintahkan Decissioan Support
System (DSS) melalui subsistem ini.
Berikut adalah gambar 2.2 Arsitektur Decission Support System (DSS)
Gambar 2.2 Arsitektur Decission Support System (DSS) (Turban, 2005)
(Turban, 2001)
2.2.5
Karakteristik Sistem Pendukung Keputusan
Berikut adalah karakteristik sistem pendukung keputusan :
1.
Keputusan semi terstruktur
2.
Untuk manajer di berbagai level
3.
Untuk kelompok dan individu
4.
Keputusan interdependen atau sekuensial
5.
Mendukung penalaran, perancangan dan pemilihan
6.
Mendukung berbagai gaya dan proses pengambilan keputusan
10
7.
Adaptif dan fleksibel
8.
Mudah dipakai
9.
Efektifitas, bukan efisiensi
10. Bisa dikendalikan pengguna
11. Pengguna evolusioner
12. Mudah dibangun
13. Pemodelan
14. Pengetahuan
2.2.6
Pengertian Simple Additive Weighting (SAW)
Simple Additive Weighting (SAW) merupakan suatu metode yang
menggunakan metode penjumlahan bobot. Metode ini membutuhkan
perbandingan proses normalisasi matriks keputusan (X) ke suatu skala
dengan semua rating alternatif yang telah tersedia. Metode Simple Additive
Weighting (SAW) sering untuk mengatasi masalah pada suatu situasi Multiple
Attribute Decission Making (MADM) yang mana MADM ini merupakan
metode yang digunakan untuk mencari alternatif optimal dari sejumlah
alternatif yang disertai dengan kriteria – kriteria tertentu.
2.2.7
Database Sistem Pendukung Keputusan
Database yang digunakan untuk membangun sistem ini adalah dengan
menggunakan MySql, yaitu dengan menggunakan XAMPP.
Beberapa fasilitas mysql phpmyadmin antara lain :
1.
Mampu menangani tipe data yang beragam.
2.
Menggunakan aturan relasional yang sudah baku, seperti pembuatan
relasi antar tipe data, topologi dan lain – lain.
3.
Mampu mengakses data yang besar, baik yang disimpan dalam bentuk
berkas maupun dalam sebuah DBMS.
2.2.8
Analisa Sistem
Proses analisa sistem dilakukan agar sistem yang dibuat sesuai dengan
kebutuhan
maupun
manfaat
pengguna.
Kegiatan
menemukan
atau
mengidentifikasikan masalah, mengevaluasi, membuat model serta membuat
spesifikasi sistem.
11
2.2.9
Perancangan Sistem
2.2.9.1 Bagan Alir (Flowchart)
Flowchart adalah penggambaran secara grafik dari langkah – langkah
dan urutan prosedur dari suatu program. Flowchart menolong analis dan
programmer untuk memecahkan masalah ke dalam segmen – segmen yang
lebih kecil dan menolong dalam menganalisis alternatif – alternatif lain dalam
pengoperasian. Flowchart terbagi atas lima jenis yaitu flowchart system,
document flowchart, schematic flowchart, program flowchart, process
flowchart. Flowchart system merupakan bagan yang menunjukkan alur kerja
atau apa yang sedang dikerjakan di dalam sistem secara keseluruhan dan
menjelaskan urutan dari prosedut – prosedur yang ada di dalam sistem.
Dengan kata lain, flowchart ini merupakan deskripsi secara grafik dari urutan
prosedur – prosedur yang terkombinasi yang membentuk suatu sistem.
Flowchart system terdiri dari data yang mengalir melalui sistem dan
proses yang mentransformasikan data itu. Data dan proses dalam flowchart
system dapat digambarkan secara online (dihubungkan langsung dengan
komputer) atau offline (tidak dihubungkan langsung dengan komputer,
misalnya mesin tik, cash register atau kalkulator).
Pedoman - pedoman dalam membuat flowchart :
1.
Flowchart digambarkan dari halaman atas ke bawah dan dari kiri ke
kanan.
2.
Aktifitas yang digambarkan harus diidentifikasikan secara hati – hati dan
definisi ini harus dapat dimengerti oleh pembacanya.
3.
Kapan aktifitas dimulai dan berakhir harus ditentukan secara jelas.
4.
Setiap langkah dari aktifitas harus diuraikan dengan menggunakan
deskripsi kata kerja, misalkan melakukan penggandaan diri.
5.
Setiap langkah dari aktifitas harus berada pada urutan yang benar.
6.
Lingkup dan range dari aktifitas yang sedang digambarkan harus
ditelusuri dengan hati – hati. Percabangan – percabangan yang
memotong aktifitas yang sedang digambarkan tidak perlu digambarkan
pada flowchart yang sama. Simbol konektor harus digunakan dan
percabangannya diletakkan pada halaman yang terpisah atau hilangkan
seluruhnya bila percabangannya tidak berkaitan dengan sistem.
12
Gunakan simbol – simbol flowchart yang standar seperti yang ditunjukkan
pada tabel 2.2.
Tabel 2.2 Simbol - Simbol Flowchart
No.
1.
Gambar
Nama
Keterangan
Terminator
Digunakan untuk menunjukkan
mulai atau selesai suatu program.
Data
2.
Digunakan
untuk
menerima
masukan atau menampilkan luaran
data.
3.
4.
5.
Preparation
untuk
memberikan
nilai awal pada suatu variable.
Process
Digunakan
untuk
pengolahan
aritmatika dan perpindahan data.
Decission
Digunakan
untuk
operasi
perbandingan logika.
Predifined
6.
Digunakan
Process
Digunakan untuk proses yang
detailnya
dijelaskan
secara
terpisah.
7.
8.
On – page
Digunakan untuk menunjukkan
reference
hubungan arus.
Off – page
Digunakan untuk menunjukkan
reference
arus proses yang terputus dengan
sambungannya ada di halaman
yang lain.
Simbol yang menyatakan input
9.
Document
berasal
dari
dokumen
dalam
bentuk kertas atu output dicetak di
kertas.
10.
Off-line Storage
Penyimpanan yang tidak dapat
diakses komputer secara langsung.
2.2.9.2 Entity Relationship Diagram (ERD)
Entity Relationship Diagram (ERD) adalah sekumpulan cara atau
peralatan untuk mendeskripsikan data – data atau objek – objek yang dibuat
13
berdasarkan dan berasal dari dunia nyata yang disebut entitas (entity) serta
hubungan (relationship) antar entitas – entitas tersebut dengan menggunakan
beberapa notasi.
Komponen – komponen pembentuk ERD dapat dilihat pada tabel 2.3
di bawah ini :
Tabel 2.3 Komponen - Komponen ERD
No
Gambar
Nama
Keterangan
Individu yang mewakili suatu
1.
Entitas
objek dan dapat dibedakan dengan
objek yang lain.
Properti yang dimiliki oleh suatu
2.
Atribut
entitas,
yang
dapat
mendeskripsikan karakteristik dari
entitas tersebut.
Menunjukkan hubungan diantara
3.
Relasi
sejumlah entitas yang berbeda.
Relasi yang menunjukkan bahwa
setiap
4.
Relasi 1 : 1
entitas
entitas
pada
pertama
himpunan
berhubungan
dengan paling banyak satu entitas
pada himpunan entitas kedua.
Relasi yang menunjukkan bahwa
adanya hubungan antara entitas
pertama dengan entitas kedua
5.
Relasi 1 : N
adalah satu banding banyak atau
sebaliknya. Setiap entitas dapat
berelasi dengan banyak entitas
pada himpunan entitas yang lain.
Hubungan
bahwa
6.
Relasi N : N
ini
setiap
menunjukkan
entitas
pada
himpunan entitas yang pertama
dapat
berhubungan
dengan
banyak entitas pada himpunan
14
No
Gambar
Nama
Keterangan
entitas yang kedua, demikian juga
sebaliknya.
2.2.9.3
Data Flow Diagram (DFD)
Data Flow Diagram ( DFD ) adalah diagram yang menggunakan notasi notasi untuk menggambarkan arus dari sistem. DFD sering digunakan untuk
menggambarkan suatu sistem yang telah ada atau sistem baru yang akan
dikembangkan secara logika tanpa mempertimbangkan lingkungan fisik
dimana data tersebut mengalir ( misalnya lewat telepon, surat, dan sebagainya
atau lingkungan fisik dimana data tersebut akan disimpan misalnya file kartu,
hardisk, tape, diskette, dan lain sebagainya).Simbol- simbol yang digunakan
dalam DFD mewakili maksud tertentu yaitu :
1.
External entity (kesatuan luar) atau boundary (batas sistem).
Setiap sistem pasti memiliki batas sistem (boundary) yang memisahkan
suatu sistem dengan dengan lingkungan luarnya. Kesatuan luar (external
entity) merupakan kesatuan di lingkungan luar sistem yang dapat berupa
orang, organisasi atau sistem lainnya yang berada di lingkungan luarnya
yang memberikan input atau menerima output dari sistem.
2.
Data flow (arus data)
Arus data di DFD diberi simbol panah, arus data ini mengalir diantara
proses, simpangan, dan kesatuan luar.
3.
Process (proses)
Suatu proses adalah kegiatan atau kerja yang dilakukan oleh orang, mesin
atau komputer dari hasil suatu arus data yang masuk ke dalam proses
untuk dihasilkan arus data yang akan keluar dari proses.
4.
Data store (simpanan data)
Simpanan data (data store) merupakan simpanan dari data yang dapat
berupa suatu file atau database di komputer, suatu arsip atau catatan
manual dan lain.
15
2.2.9.4 Perangkat Lunak yang Digunakan
2.2.9.4.1 Adobe Dreamweaver CS 3
Adobe Dreamweaver merupakan program penyunting halaman web
dari Adobe System yang dulu dikenal sebagai Macromedia Dreamweaver
dari Macromedia. Program ini banyak digunakan oleh pengembang web
karena
fitur
–
fiturnya
yang
lengkap
serta
kemudahan
dalam
penggunaannya.
Adobe Dreamweaver tentunya dilengkapi dengan kemampuan
manajemen situs, yang memudahkan kita mengelola keseluruhan elemen
yang ada dalam sebuah situs. Kita juga dapat melakukan evaluasi situs
dengan melakukan pengecekan broken link, kompatibilitas browser,
termasuk validas tag – tag HTML dan CSS yang tidak sesuai dengan
pedoman secara otomatis serta perkiraan waktu download pada sebuah
halaman web.
Fasilitas yang terdapat di dalamnya antara lain : HTML, CSS dan
Javascipt, Javascript debugger dan editor kode yang mengizinkan kita
mengedit kode Javascript, XML, HTML, CSS, TEMPLATING dan
dokumen teks lain secara langsung.
2.2.9.4.2 XAMPP
XAMPP adalah perangkat lunak bebas yang mendukung banyak
sistem operasi. Merupakan kompilasi dari beberapa program. Fungsinya
adalah sebagai server yang berdiri sendiri (localhost), yang terdiri atas
program Apache HTTP Server, MySql database, dan penerjemah bahasa
yang ditulis dengan bahasa pemrograman PHP dan Perl. Nama XAMPP
merupakan singkatan dari X (empat sistem operasi apapun), Apache,
MySql, PHP dan Perl. Program ini tersedia dalam GNU General Public
License dan bebas, merupakan web server yang mudah digunakan yang
dapat melayani tampilan halaman web yang dinamis.
16
2.2.10 Kerangka Pemikiran
PROBLEMS
OPPORTUNITY
Pemberian Makanan
Masih belum adanya
Tambahan
(PMT)
sistem
Pemulihan
pada
keputusan yang mampu
gizi
menentukan kelayakan
tepat
balita kurang gizi untuk
balita
yang
kurang
kurang
pendukung
menerima
sasaran.
Penentuan penerima bantuan
PMT Pemulihan yang masih
dilakukan secara manual. SPK
Penerima
Bantuan
PMT
Pemulihan merupakan solusi
terbaik
dalam
membantu
memutuskan penerima bantuan
PMT Pemulihan secara cepat
dan tepat sasaran.
bantuan
PMT Pemulihan.
APPROACH
Research and
Development
Development
Metode Simple
Additive Weighting
Flowchart
Pemrograman PHP
Pengukuran
Implementasi
(Measurement)
(Implementation)
Kuisioner
Pengguna Aplikasi
RESULT
Sistem pendukung keputusan
yang mampu menentukan
kelayakan balita kurang gizi
dari keluarga miskin untuk
menerima
bantuan
PMT
Pemulihan secara tepat.
Gambar 2.3 Kerangka Pemikiran
Pengujian
Black Box testing
Fly UP