...

Ayah Ada Ayah Tiada 220913

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Ayah Ada Ayah Tiada 220913
suara hati
anak
tentang
peran
ayah
suara hati anak-anak
terhadap peran ayahnya
ayah ada
ayah tiada
penyunting
Irwan Rinaldi
AYAH ADA, AYAH TIADA
Penyunting: I r wan R inaldi
Cetakan Pertama
44; 148 X 210 mm
Desain Sampul:
Anang Wicahyono
Tata Letak:
R idwan R achmadi
Penerbit
AyahPress
ISBN:
“Barang siapa ingin dan berkenan menggandakan seluruh atau sebagian isi buku
ini, dengan iklas kami persilakan, dalam rangka sosialisasi pentingnya peran ayah.”
untuk para ayah:
ayo kita kembali ke rumah
ayo kita bermain bersama anak-anak kita
ayo kita temani mereka
ayo kita jadi sahabat mereka
terima kasih:
dino, sasha, laras, tini
dan teman-teman kecil lain
yang dengan penuh semangat
terus menulis kata hati...

untuk para ayah, di manapun berada, di setiap waktu...
Teristimewa untuk mengenang kearifan sahabat, kakak,
sekaligus guru:
(Alm.) Ags. Arya Dipayana
(1961 – 2011)
BUKU ini dapat terwujud, berkat dukungan
para sahabat yang ikut menyadari arti
keAyahan sesungguhnya bagi putra putri
mereka. Sahabat saya, Yully P. Nugroho, telah
menjadi perantara ketulusan dukungan yang
diberikan oleh sahabat sekalian.
Terima kasih…
 Irwan Rinaldi 
Sekedar Mengantar
irwan rinaldi
pertama
SAYA sebenarnya lebih sreg menyebutnya ungkapan hati
saja. Karena ini benar berasal dari ungkapan hati anakanak. Ceritanya begini. Dalam beberapa kali pertemuan
dengan beberapa anak-anak, kami pernah belajar menulis
mengungkapkan perasaan masing-masing melalui
media tulisan. Kami belajar membuat puisi, cerpen dan
sebagainya.
kedua
TIDAK dinyana ternyata hasil karya anak-anak membuat
kekaguman banyak orang, minimal kami. Kami tiba-tiba
berpikir lain
ketiga
SAYA coba tulis ulang tulisan-tulisan teman-teman kecil itu
kembali. Hasilnya seperti yang kita baca bersama sekarang.
keempat
PUISI-PUISI atau jeritan hati ini memang berdasarkan
waktu. Mulai dari pagi sampai pagi lagi.
keenam
MUDAH-MUDAHAN memberikan inspirasi. Wallahu a’lam
bishowab.
depok 2011

Daftar Isi
Daftar Isi - 9
Sekedar Mengantar - 7
Menjelang tidur 1 ~ Ayah Kemana --- 10
Menjelang tidur 2 ~ Tetap Sendiri --- 11
Menjelang tidur 3 ~ Aku Tidur Tuhan --- 12
Terbangun di tengah malam 1 ~ Aku Bermimpi --- 13
Terbangun di tengah malam 2 ~ Susah Tidur Lagi --- 14
Terbangun di tengah malam 3 ~ Ayah Ternyata Masih Bangun --- 15
Jelang bangun pagi 1 ~ Kenapa Harus Begini --- 16
Jelang bangun pagi 2 ~ Tenang Ayah Aku Pasti Bangun --- 17
Cuci Muka ~ Pergi Shalat --- 18
Sarapan ~ Makanan Jadi Pahit --- 19
Berangkat sekolah 1 ~ Peluk Aku, Ayah --- 20
Berangkat sekolah 2 ~ Kehilangan atau Ayah Ada Ayah Tiada --- 21
Perjalanan ke sekolah ~ Pemulung dan Anaknya --- 22
Di sekolah 1 ~ Tak Punya Ayah --- 23
Di sekolah 2 ~ Guru Di Kelas Ku --- 24
Di sekolah 3 ~ Kelasku --- 25
Pulang sekolah 1 ~ Ragu --- 26
Pulang sekolah 2 ~ Jangan Tanya PR Terus --- 27
Pulang sekolah 3 ~ Boleh Main Tapi --- 28
Ketika magrib datang ~ Kenapa Panik --- 29
Magrib datang 1 ~ Ini Masjid Bukan TK --- 30
Magrib datang 2 ~ Berdo’a --- 32
Magrib datang 3 ~ Masih Tentang Do’a --- 33
Makan malam 1 ~ Tolong Aku Bunda --- 34
Makan malam 2 ~ Tuhan Pemarah Menurut Ayaha --- 35
Makan malam 3 ~ Kenapa Harus Makan? --- 36
Setelah makan malam: Belajar lagi ~ Andai Imam Bonjol Tahu --- 37
Saatnya tidur ~ Bencana Belum Reda --- 39
Penutup --- 40
Biografi Penyunting --- 42
menjelang tidur I
Ayah Kemana?
Kantukku telah tiba
Ayah dan bunda ada dimana
Aku ingin kita bertatap muka
Kenapa setiap hari begini saja
Kantukku telah tiba
Aku kembali bertanya
Kenapa aku dibiarkan tidur sendiri saja
Padahal aku ingin berbagi cerita
Kantukku telah tiba
Tempat tidur yang sepi tanpa cinta
Selimut yang dingin tanpa kata-kata
Bantal dan guling tak bisa bicara
Ayah bunda entah kemana


KONON kabarnya kata para ahli bahwa sebaiknya orang tua terutama para ayah untuk
selalu berusaha hadir menjaga dua waktu penting dalam hidup anak-anaknya. Waktu
bangun pagi dan waktu mau tidur. Bahkan saking pentingnya, dua waktu tersebut
sebaiknya tidaklah teralu sering didelegasikan kepada pihak lain, terutama anak-anak
usia dini.
Ketika anak mau tidur, sebaiknya ayah memeriksa tingkah laku apa saja yang dilakukan
anak-anaknya seharian. Biasanya anak-anak akan melaporkan dua jenis saja: tingkah
laku yang paling buruk dan yang paling baik. Kalau buruk maka ayah membenarkannya,
kalau baik maka kuatkanlah hingga tertanam pada pikiran anak-anak.

ayah ada ayah tiada
10
menjelang tidur 2
Tetap Sendiri
Aku lihat bulan di sela jendela
Aku lihat bulan begitu indahnya
Aku bayangkan andai bulan adalah ayahku
Aku khayalkan andai bulan adalah bundaku
Pastilah aku tidak sendiri jelang tidur ini
Pastilah kami terus berbagi
Pastilah kami saling memeluk mesra
Pastilah kami saling mencium penuh cinta
Tapi aku tetap sendiri saja
Tak bisa bicara tak dapat bercerita
Tak bisa mengungkapkan suka
Tak bisa juga menangis karena duka


ADA banyak hal yang mau diceritakan atau ditanyakan anak-anak menjelang tidurnya.
Tentang dunia seharian yang dia lalui atau tentang banyak peristiwa yang sebenarnya
adalah mata pelajaran sekolah kehidupan sesungguhnya. Semuanya itu membutuhkan
ayah atau ibu yang dapat menggiring mereka pada sebuah kesimpulan yang akan
mereka bawa ke dalam tidur dalam. Hanya ayah atau ibu yang bisa melakukannya.
Bukan orang lain!

11
ayah ada ayah tiada
Menjelang tidur 3
Aku Tidur, Tuhan
Lama kutunggu ayah bunda tidak juga datang
Aku coba hibur hati agar senang
Banyak lagu dan puisi kucoba karang
Tapi hatiku tidak juga tenang
Aku duduk, tidur, duduk lagi dengan gelisah
Kuraba mataku penuh basah
Beginilah sepanjang malam derita kami
Punya ayah bunda tapi tidak pernah mau mengerti
Tangisku semakin jadi
Ketika bulan di sela jendela telah pergi
Kini aku benar-benar tinggal sendiri
Sendiri bicara sendiri juga mendengarkan pedihnya hati
Hanya ada satu kalimat kini ,
“Aku tidur, Tuhan Allahu Rabbi...”


SEORANG ulama pernah berpesan bahwa tutuplah hari anakmu dengan Allah dan
RasulNya. Artinya ketika anak-anak jelang tidur maka sebaiknya mereka mendengarkan
kalimat-kalimat baik sebagai penutup dari rangkaian hidupnya seharian. Alangkah
naifnya kalau anak-anak tertidur di depan televisi, play station atau komputer. Ujung
dari hidupnya seharian tidak ditutup dengan mendengarkan kalimat Allah dan RasulNya

ayah ada ayah tiada
12
terbangun di tengah malam 1
Aku Bermimpi
Negeri yang indah alangkah luar biasa
Awan-awan bersusun dimana-mana
Semua penduduk tersenyum ceria
Kami saling tegur sapa
Tak peduli tua dan muda
Aku berlari ke sebuah “PERPUSTAKAAN”
Seorang ibu berwajah manis sambutku penuh persahabatan
Aku dibawa berkeliling mencari buku-buku yang jutaan
Sejuta anak-anak yang asyik membaca sambil tiduran
Aku berlari ke sebuah “TAMAN BERMAIN”
Aku lihat para ayah dan anak asyik bermain
Berguling melompat berteriak tawa bersama
Aku lihat para ayah dan anak saling bercanda
Saling mendorong tercebur ke kolam bunga
Entah jam berapa
Aku lalu terbangun dan terjaga
Aku duduk melihat sekeliling
Tapi semuanya hening
Aku terus bertanya-tanya
Apakah aku memang pernah merasa bahagia
Apakah aku memang pernah bermain bersama
Sampai tercebur segala
Ah, ternyata aku hanya bermimpi saja

ANAK-ANAK membutuhkan dua hal penting dari ayahnya. Peran dan tokoh. Psikologis
dan fisik. Kehadiran ayah bersama mereka di rumah atau di luar rumah haruslah duaduanya. Tak boleh hanya hadir fisik tapi psikologis tidak. Atau sebaliknya. Saking anakanak menginginkan itu dalam hidupnya , maka tak heranlah akan kebawa-bawa dalam
mimpi-mimpi mereka.

13
ayah ada ayah tiada
terbangun tengah malam 2
Susah Tidur Lagi
Bagaimana caranya aku bisa tidur lagi kalau sudah begini
Bagaimana caranya aku bisa tidur lagi kalau sudah begini
Setiap kali ternyata itu hanya mimpi
Setiap kali ternyata itu hanya mimpi
Aku ingin ada dunia seperti itu esok hari
Aku ingin ada perpustakaan dengan jutaan buku
Aku ingin ada taman bermain itu esok pagi
Aku ingin ayah-ayah yang bebas bermain tanpa ragu
Ah, bagaimana caranya aku bisa tidur lagi
Kalau sudah begini?


DULU, semasa kecil orang tua kita sering mengatakan bahwa kalau kita sering bermimpi
di tengah malam itu karena lupa berdoa. Anak-anak kita sering terjaga sekarang dalam
tidurnya. Andai ayah ada di sampingnya....

ayah ada ayah tiada
14
terbangun tengah malam 3
Ayah Ternyata Masih Bangun
Aku rasa perut bawahku semakin penuh
Ingin buang air kecil sendiri tanpa mengeluh
Ketika menuju kamar mandi
Aku harus lewat ruang tengah yang ternyata nyala televisi
Aku terkejut melihat ayah
Sedang asyik menonton pertandingan bola yang meriah
Di tempat tidur aku terus termenung
Duduk diam sambil merenung
Kenapa ayah senang menonton bola
Kenapa ayah tak menemaniku jelang tidur walau hanya
semenit saja


ADA berbagai tipe ayah. Ada ayah dengan tipe dokter sok tahu yang sukanya
menganalisa dan menentukan jenis penyakit tanpa mengetahui lebih dahulu sebabsebab sakit itu sendiri. Ada tipe ayah penjaga kuburan, sukanya menawarkan doa saja
tanpa peduli apakah doa-doa atau nasehat-nasehat tersebut bermakna bagi anakanaknya.
Nah, tipe yang paling berbahaya untuk perkembangan anak-anak kita adalah ayah
bertipe calo. Ayah ini amat gemar memberikan nasehat atau arahan kebaikan tapi
beliau sendiri tidak mau melakukannya.

15
ayah ada ayah tiada
jelang bangun pagi 1
Kenapa Harus Begini?
Subuh datang juga
Kita diminta siap-siap untuk bangun segera
Karena saatnya belajar menghormati Tuhan Yang Kuasa
Karena saatnya belajar untuk tidak tidur selamanya
Subuh datang juga
Tapi kami anak-anak susah membuka mata
Seperti ada lem saja
Kuat merekat maunya merem saja
Subuh datang juga
Tapi kenapa kami dibangunkan secara paksa
Badan digoncang-goncang
Tangan dan kaki diregang-regang
Subuh datang juga
Tapi kenapa tak ada sapa mesra
Tapi kenapa tak ada peluk orang tua
Semua tergesa-gesa
Bagi ibu lebih penting dapur
Bagi ayah lebih penting segera ke kantor
Ih, kenapa harus begini?

ayah ada ayah tiada
16
Jelang bangun pagi 2
Tenang Ayah, Aku Pasti Bangun
Aku heran apa ayah tidak pernah kecil dulunya
Tak pernah merasa beratnya bangun pagi
Aku heran apa ayah langsung besar saja
Tak pernah merasa sakit kepala kalau bangun pagi
Tenang ayah, aku pasti bangun
Tapi izinkan aku duduk dulu
Tenang ayah, aku pasti bangun
Tapi izinkan aku bernafas dulu


PERSOALAN bangun pagi adalah persoalan sederhana tapi kadang berakhir dengan
menyakitkan bagi anak-anak. Sering bangun pagi yang harusnya ceria menjadi ajang
cercaan, makian, tudingan bahkan pukulan, cubitan dan yang lebih parah dari itu.
Jadi bagaimana sebaiknya cara bangun pagi agar anak-anak kita tetap ceria? Pertama,
bangunkanlah anak-anak kita selalu tak lepas dari kalimat-kalimat baik. Alangkah
lebih baik kalau dengan menyebut nama-nama Allah dan rasulNya. Kedua, cara
membangunkan anak-anak sebaiknya disepakati terlebih dahulu dengan anak-anak
sebelum mereka tidur. Hindarilah membangunkan anak-anak dengan sekehendak hati
ayah saja.

17
ayah ada ayah tiada
Cuci muka
Pergi Shalat
Kita shalat bukan karena siapa-siapa
Kita shalat bukan karena terpaksa
Begitulah Allah menyuruhnya
Begitulah Nabi mencontohkannya
Begitu cara ayah menyuruh shalat setiap pagi
Begitu juga bunda memerintah kami
Aku diam tidak berkata apa-apa lagi
Allah dan Nabi benar selalu
Tapi Allah dan Nabi juga pasti tahu
Betapa dinginnya air pagi ini
Aku berdoa
Agar Allah menunjukkan ayah bunda
Bagaimana cara menyuruh shalat
yang lebih baik adanya


SOAL sholat di subuh hari. Sejujurnya saja ketika kita masih anak-anak kita pasti
merasakan hal yang sama persis seperti anak-anak kita sekarang. Amat berat. Apalagi
bagi anak-anak yang tidak mendapatkan teladan dari ayahnya.
Sering kita sekarang terjebak kepada prinsip yang penting anak bisa sholat bukan anakanak cinta dengan sholat. Jalan agar anak bisa memang satu-satunya jalan terbaik
adalah dengan cara instan. Namun sayangnya cara-cara instan tidak membuat anak
mencintai sholat, tapi hanya sekedar bisa sholat saja.
ayah ada ayah tiada

18
Sarapan
Makanan Jadi Pahit
Setiap sarapan selalu tegang
Aku tunduk tak berani memandang
Ayah mengawasi dengan garang
Tak boleh itu tak boleh ini
Makan harus seperti Nabi
Diam pandangan hanya pada nasi
Setiap sarapan makanan selalu pahit
Seolah kerongkongan jadi sempit
Masuk nasi sedikit-sedikit
Setiap menelan selalu sakit
Aku ingat cerita teman
Sarapan di rumahnya penuh ceria
Ayahnya menemani sambil guyonan
Makanan terasa manis semua


SERING para ayah tidak tahu seperti apa komunikasi yang dipakai ketika bersama anakanak di pagi hari. Kesibukan dan dikejar-kejar waktu membuat para ayah menjadikan
kebersamaan dengan anak-anak di pagi hari berlangsung seperti bursa efek. Semua
bicara semua bergerak tapi tidak saling nyambung.
Wahai para ayah, pertemuan singkat kita dengan anak-anak sebaiknya tidak ‘disambi”
dengan kegiatan lain seperti terima telepon atau sejenisnya. Hindarilah membuat
komunikasi yang menyudutkan, mencerca, menjebak dan lainnya.

19
ayah ada ayah tiada
Berangkat sekolah I
Peluk Aku, Ayah
Aku siap berangkat sekolah
Pakai seragam alangkah gagah
Aku berdiri di depan pintu
Pastilah ayah yang kutunggu
Pasti ayah senang melihat
Anaknya yang hebat
Tapi air mata keluar dari mataku
Ayah hanya tersenyum kaku
Tidak memelukku
Apalagi menciumku
Aku siap berangkat sekolah
Jalan kaki tapi terasa goyah
Semangat terus melemah
Melihat cara-cara ayah

ayah ada ayah tiada
20
Berangkat Sekolah 2
Kehilangan
atau
Ayah Ada Ayah Tiada
Aku kehilangan
Tapi tidak tahu apa yang hilang
Aku kehilangan
di setiap berangkat sekolah
mungkin inilah kiranya
apa yang dikatakan bunda
ayah ada
ayah tiada


INILAH salah satu puncak episode suara hati anak-anak terhadap peran ayahnya.
Puncak kehampaan dalam hidup mereka selama dua puluh empat jam. Berayah ada
berayah tiada. Anak-anak berpamitan kepada ayahnya. Anak-anak mencium tangan
ayahnya secara khusu’ karena anak-anak tahu persis bahwa mereka akan berpisah
dengan ayahnya berjam-jam lamanya.
Namun sayangnya, prosesi perpisahan pagi hari bagi para sebagian ayah bukanlah
momen penting. Ketika bersalaman atau pamitan, kadang sang ayah hanya sekedar
memberikan tangan saja tapi tak memberikan pandangan mata. Kadang para ayah
sambil memainkan telpon genggam dan sejenisnya. Sehingga anak-anak mendapatkan
ayahnya ada secara fisik tapi tidak ada secara psikologis.

21
ayah ada ayah tiada
Perjalanan Ke Sekolah
Pemulung Dan Anaknya
Seorang ayah pemulung
Seorang anak pemulung
Aku lihat sedang bercanda
Aku lihat sedang tertawa
Seorang ayah pemulung
Seorang anak pemulung
Kejar-kejaran lompat-lompatan
Guling-gulingan tonjok-tonjokan
Aku malas ke sekolah
Aku ingin melihat ini saja
Aku malas ke sekolah
Aku mau jadi anak pemulung saja


PERAN dan tokoh keayahan di luar rumah dan luar sekolah bagi anak-anak sekarang
juga menjadi barang langka. Orang-orang dewasa serta fasilitas umum biasanya tidak
banyak berpihak kepada anak-anak kita. Namun pastilah keadaan atau momen yang
masih berkesan bagi anak-anak kita. Momen tersebut tidak akan bermakna andai ayah
tidak melakukan sharing dengan anak-anak. Bisa dilakukan ketika pulang kerja, makan
malam, kerjakan PR bersama atau jelang tidur.

ayah ada ayah tiada
22
Di Sekolah
Tak Punya Ayah
Aku punya teman satu kelas banyaknya
Aku punya kawan satu sekolah jumlahnya
Aku punya guru baik sifatnya
Tapi kami tak punya ayah satupun juga

23
ayah ada ayah tiada
Di Sekolah 2
Guru Di Kelasku
Aku punya guru berubah-ubah wajahnya
Pagi hari suka tersenyum
Siang hari cemberut saja
Kalau tengah mengajar suka memukul
Dan mengancam juga

ayah ada ayah tiada
24
Di Sekolah 3
Kelasku
Aku punya kelas seperti pasar saja
Empat puluh lebih penghuninya
Bermacam-macam kelakuan muridnya
Berjenis-jenis baunya juga
Kata guruku dari kelas ini akan ada Habibie kedua
Tapi aku bertanya, apa emang bisa?


APAKAH ukuran sebuah sekolah itu baik dan benar? Lebih khusus bagi sekolah anak
usia TK dan SD? Kata para ahli pendidikan anak, sekolah yang baik dan benar itu
bukanlah sekolah dengan ruangan full AC atau pamer fasilitas lainnya. Sekolah terbaik
itu adalah dimana di sekolah itu berlangsung proses pendidikan ( kegiatan belajar
mengajar ) dengan baik dan patut dan proses pengasuhan ( guru-gurunya mengerti
tahap perkembangan anak-anak ). Sehebat apapun sebuah sekolah dipastikan tidak
benar dan baik ketika sekolah itu hanya berlangsung pendidikan saja, tapi minim
pengasuhan atau malah tidak ada sama sekali.
Guru-guru memperlakukan anak-anak sebagai kuda pacu yang berlari terengah-engah
mengejar kurikulum. Padahal di umur-umur TK dan SD anak-anak amat membutuhkan
guru-guru yang memperlakukan mereka sesuai dengan tahap perkembangan mereka.

25
ayah ada ayah tiada
Pulang Sekolah 1
Ragu
Pilih pulang
Pilih main
Pilih pulang
Pilih main
Aku ragu
Pilih pulang di rumah tidak ada orang
Aku ragu
Pilih main entah dimana teman-temanku sekarang

ayah ada ayah tiada
26
Pulang Sekolah 2
Jangan Tanya PR Terus
Aku heran ama orang dewasa
Terutama ayah dan bunda
Kenapa setiap aku pulang
Bertanya PR dan PR saja
Hanya Bi Imah yang tersenyum dan bercanda
Tak pernah tanya PR segala
Disiapkannya makan siang enak rasanya
Lalu ditemaninya sambil berteka teki pula
Setelah baju kuganti dengan segera
Bertemu ayah di dekat meja
Kembali bertanya kapan PR dikerjakan
Kembali memaksa PR harus dikerjakan
Ketika duduk di ruang tamu
Istirahat sebentar mendengar lagu
Datang bunda berseru-seru
Kapan kerjakan PRnya kok dengar lagu melulu
Aku heran ama orang dewasa
Terutama ayah dan bunda

27
ayah ada ayah tiada
Pulang Sekolah 3
Boleh Main Tapi...
Sorepun tiba
Waktu semua yang ditunggu seluruh anak dunia
Bermain bebas apa yang kita suka
Di tanah lapang atau dimana saja
Satu demi satu kami keluar rumah seperti ayam saja
Kepakan sayap berciap-ciap seperti orang gila
Ada yang melompat, berlari, menari-nari saking senangnya
Lupa ayah bunda lupa dunia
Tapi alangkah malang nasib temanku
dia hanya bisa duduk di depan pintu
Tapi alangkah sedih nasib temanku
Dia hanya bisa menangis sendu
Kenapa kau hanya duduk di depan pintu?
Kenapa kau kok menangis sendu, tanyaku?
Karena aku malas untuk pergi
Karena aku boleh bermain tapi pakai tapi...


PULANG sekolah. Dulu, dulu sekali puluhan tahun yang lalu ketika bel sekolah berbunyi
anak-anak bersorak gembira. Mereka bersorak sorai menyongsong waktu bebas bermain.
Namun kini sebagian besar anak-anak hanya mampu sejenak bersorak sorai. Kenapa?
Karena seabrek kegiatan akademis telah menunggu mereka. Les ini kursus itu.
Pelajaran tambahan ini pengayaan itu. Bahkan semua harus mereka lalui sampai malam
menjelang.
Kapan mereka bermain? Entahlah. Kalaupun boleh bermain, pasti ada syarat-syaratnya
yang cenderung sepihak dari orang dewasa. Boleh bermain asalkan jangan kotor.
Boleh bermain asalkan....
ayah ada ayah tiada

28
Ketika Maghrib Datang
Kenapa Panik?
Ketika hampir waktu shalat maghrib datang
Semua teman-temanku berlarian ke sana kemari
Panik seperti orang-orang yang rumahnya terbakar
Saling tabrakan ketakutan
Wajah kami yang tadi ceria bermain bersama
Hilang tiba-tiba berganti seperti orang berduka
Suara-suara kami yang lantang
Pergi entah kemana
Ketika hampir shalat maghrib tiba
Aku melihat lelaki dewasa berdiri tegak seperti raksasa
Wajah mereka tegang berwibawa
Anak-anak berjalan menunduk-nunduk amatlah takutnya
Tak berani memandang sekilas saja
Tak berani tersenyum apalagi bercanda
Ketika hampir maghrib tiba
Aku bertanya
Apakah dulu Nabi begitu juga
Menyambut anak dan cucunya

29
ayah ada ayah tiada
Maghrib Datang 1
Ini Masjid Bukan Tk...
Pernah aku bertanya kepada ayah bunda
Kenapa anak-anak selalu maunya tertawa dan becanda
Ayah bunda bilang nanti saja jawabnya
Ayah bunda bilang pertanyaanmu bikin susah saja
Kini kami disuruh shalat ke masjid
Agar gampang kelak kalau sudah dewasa
Agar nanti hidupnya benar secara agama
Agar nanti cinta dengan masjidnya
Menurutku semua itu bohong saja
Bagaimana kami benar agamanya
Kalau di masjid tak boleh tertawa
Bagaimana kami cinta pada masjidnya
Kalau apa-apa selalu marah dan ancaman saja
Kini kami disuruh shalat ke masjid
Diminta berdiri dengan paksa
Yang rasanya mau mati saja
Diancam kalau baca “amiiin”nya berbeda nadanya
Pernah aku bertanya kepada
imam masjid yang panjang jenggotnya
kenapa anak-anak selalu jadi sasarannya
dia menjawab “Ini masjid bukan TK...”

ayah ada ayah tiada
30

TAK mendapatkan peran ayah di rumah juga di sekolah, anak-anak mengadu
peruntungannya di sebuah tempat yang harusnya paling aman dan nyaman bagi anakanak. Seperti yang dicontohkan Rasulullah SAW dulu bersama anak di masjid Beliau.
Naifnya, sekarang masjid kadang tidak lagi menjadi tempat yang aman dan nyaman bagi
anak-anak. Sebagian pengurus masjid sangat tidak mengerti tentang perkembangan
anak-anak. Sehingga mereka pengurus masjid yang terhormat memperlakukan anakanak sesuai dengan nafsunya sendiri.
Alhasil, anak-anak alih-alih memcintai masjid, datang ke masjid saja mereka ogahogahan. Kenapa? Karena pengurus masjid sendiri telah menjelmakan masjid itu penuh
dengan kekerasan, ancaman, makian, kekejaman dan sejenisnya...
Bahkan yang lebih menyedihkan, di setiap khotbah Jumat amatah jarang sang Khotib
menyebut atau sekedar menyapa anak-anak yang hadir. Padahal anak-anak memenuhi
sepertiga lebih masjid tersebut.

31
ayah ada ayah tiada
Maghrib datang 2
Berdoa
Kami shalat berlima
Anak-anak semuanya
Tidak boleh di shaf pertama
Meski datang lima belas menit sebelumnya
Kami shalat berlima
Anak-anak semuanya
Setelah sholat diminta duduk berdoa
Yang isinya sudah didiktekan pula
Kami berlima anak-anak semua
Lalu bertanya-tanya
Kapan kita berdoa kepada Allah Yang Kuasa
Boleh bebas berkata apa saja sesuai jiwa anak-anak kita

ayah ada ayah tiada
32
Maghrib datang 3
Masih Tentang Berdoa
Kami kini tinggal bertiga
Karena yang dua sakit perutnya
Pergi tergesa-gesa
Entah benar atau pura-pura
Sudah sepuluh menit masih ditekan orang dewasa
Duduk sambil angkat tangannya
Mendengar doa
Imam tua yang tidak jelas kata-katanya
Kawan sebelah nomor dua
Turun tangannya menekan perut menahan tawa
Aku heran ada apa
Bapak sebelah kentut, bisiknya
Kini kami tinggal berdua
Kawan satu pergi lari begitu saja
Satu tangan di perutnya
Satu lagi di hidungnya
Kini kami tinggal berdua
Saling bertanya sampai kapan selesai doanya

Ini bukan anak-anak menuduh. Tapi mereka menggugat kenapa setiap hal yang
dilakukan oleh orang dewasa sekitar mereka selalu hanya bermakna bagi orang dewasa.
Berdoa bersama di masjid misalnya. Anak-anak dipaksa untuk turut berdoa, tapi
anehnya orang dewasa asyik berdoa dengan gayanya sendiri. Intinya adalah anak-anak
mempertanyakan kenapa orang dewasa melakukan sesuatu hanya bermakna bagi
mereka tapi tidak bermakna bagi anak-anak

33
ayah ada ayah tiada
makan malam 1
Tolong Aku, Bunda
Bi Omah memang hebat masaknya
Jauh lebih hebat dari bunda
Bi Omah memang hebat orangnya
Masak apa saja pasti enak rasanya
Ayah berdiri seperti raja
Mempersilakan kami masing-masing duduk pada kursinya
Tidak boleh berubah sudah dari dulunya
Sebelum makan berdoa bersama
Habis berdoa ayah berpidato dua menit saja katanya
Mengingatkan kami jangan bicara jangan becanda
Makanan tak boleh sisa
Kalau makan tak boleh berbunyi pula
Tolong aku bunda
Karena aku tak bisa makan kalau tak bicara
Tolong aku bunda
Karena aku tak bisa makan kalau diam saja
Ayah menoleh padaku tanpa tertawa
Perutku sakit terasa
Pasti ada yang salah kukira
Tolong bunda tolonglah aku bunda

ayah ada ayah tiada
34
makan malam 2
Tuhan Pemarah, Menurut Ayah
Setelah semua selesai makan
Ayah bicara pelan-pelan
Jangan lupa bersyukur kepada Tuhan
Jangan lupa berterima kasih kepada Tuhan
Aku ikut apa kata ayah
Aku nurut apa perintah ayah
Tapi kali ini aku ingin bertanya
Karena sesak rasanya dada
“Bagaimana caranya kita bersyukur, ayah” tanyaku
“Sedangkan di mana Tuhan kita tidak tahu”
Ayah tiba-tiba marah tak terduga
Menunjuk-nunjuk hidungku penuh angkara murka
“Astaghfirullah, jangan tanya itu!”
“Astaghfirullah, neraka menunggumu!”
Aku duduk seperti es beku
Tak mengerti kenapa Allah marah kepadaku
Aku diam layu
Tak tahu kenapa ayah marah ditanya begitu

35
ayah ada ayah tiada
makan Malam 3
Kenapa Harus Makan?
Setelah selesai makan malam
Aku duduk belajar membaca koran
Tiba-tiba aku ingin bertanya
Kepada ayah atau bunda
Kenapa kita harus makan malam segala
Kalau perut masih kenyang terasa
Bunda menjawab bahwa itu sudah dari sananya
Ayah menjawab bahwa tanya yang lain saja
Setelah selesai makan malam
Aku berdiri di depan kaca
Terus bertanya untuk apa kita makan sebenarnya
Apakah untuk kenyang atau sehat jiwa raga
Kalau kita kenyang kenapa harus dipaksa
Apalagi makan sehari tiga kali banyaknya


SEPERTINYA tak ada satupun kelakuan atau sikap yang benar pada anak-anak di mata
orangtua. Orangtua senang menangkap kesalahan tapi enggan menangkap sesuatu yang
positif pada anak. Seolah hidup anak sepanjang hari itu harus ada salahnya. Ada-ada
saja salahnya.
Anak-anak sebenarnya mengharapkan oran tua terutama ayah lebih baik sibuk dengan
sesuatu yang positif pada diri anak. Janganlah karena kesalahan sedikit omelan,
kekasaran bisa berlangsung berjam-jam.
ayah ada ayah tiada

36
Setelah makan malam : Belajar lagi
Andai Imam Bonjol Tahu
Ini bagian terberat menjadi anak
Selesai makan malam harus bikin PR pula
Maunya kita bisa tidur enak
Tapi orang dewasa mengawasi seperti srigala
Aku pegang buku
Ayah duduk di depanku
Buku sejarah tentang pahlawan
Manusia hebat suka berkorban
Ayah tersenyum penuh bangga
Lihat aku mulai membaca
Buku sejarah aku buka
Tepat tentang Imam Bonjol pahlawan luar biasa
Imam Bonjol pahlawan kita
Baju dan sorbannya mirip Aa Gym rupanya
Bedanya Imam Bonjol senang berperang
Aa Gym senang berdendang
Aku tebak, Imam Bonjol pastilah bijaksana
Suka mendengar curhat anak-anak juga
Sambil berbisik aku berkata
“Wahai Imam aku sedang berduka”
37
ayah ada ayah tiada
Kulihat ayah semakin bangga
Kulihat Imam senyum bibirnya
Dia mengangguk mau bicara
“Tapi berbisik saja biar ayahmu tak marah,” katanya
“Kenapa kau berduka?” tanyanya
Belajar malam alangkah beratnya
Perut kenyang mata mengantuk
Kepala berat pengen menggaruk
Imam tertawa mendengarnya
Dia pusing tak tahu bilang apa
“Ha... haa kita berbeda,” katanya
“Waktu kecil aku tak ada PR segala”
Ayah tampaknya mulai curiga
Aku bicara seperti orang gila
“Eh, kamu belajar apa becanda?”
“Nanti besar mau jadi apa?”
Aku heran semakin heran
Kenapa kita belajar tidak boleh sambil becanda
Apakah becanda tidak akan jadi siapa-siapa
Sedangkan Imam saja suka becanda rupanya

OBSESI entah jenis apa yang diidap oleh sebagian orangtua, terutama ayah, sehingga
membuat hidup anaknya hampir sebagian besar adalah stimulan akademis. Sehingga
tiada hari tanpa belajar akademis. Termasuklah setelah makan malam.
Lebih hebatnya lagi adalah anak-anak harus belajar dengan sekian banyak peraturan
yang dikeluarkan secara sepihak oleh orang tua.

ayah ada ayah tiada
38
Saatnya Tidur
Bencana Belum Reda
Kini saatnya hidup bebas dari semua
Pergi tidur alangkah enaknya
Aku bayangkan bantal dan guling
Dua banyaknya masing-masing
Setelah cuci semua badan
Aku menuju kamar depan
Tersenyum sendiri seperti orang edan
Membayangkan tidur selimutan
Tapi tenyata bencana belum juga reda
Di depan pintu ayah berdiri begitu gagahnya
Melihat mataku seperti orang curiga
Padahal hanya mau mengatakan,
“Awas lho, jangan lupa doa!”

PENGASUHAN dengan ancaman tak berakhir bahkan ketika menjelang tidur bagi anakanak. Saat di mana anak-anak membutuhkan sentuhan yang lembut kasih sayang yang
tulus. Anak-anak menginginkan dialog-dialog yang dipenuhi nafas cinta dari kedua
orangtua. Anak-anak membutuhkan ayahnya menghadiahi mereka sebaris ayat-ayat Al
Quran.
Semuanya sirna karena ayah maunya instan. Ayah butuh anak tidur segera. Tak peduli
dengan apa yang terjadi dalam pikiran dan perasaan anak-anak. Anak-anak harus idur
karena ayah punya kesibukan lain yang mendesak. Salah satunya adalah menonton bola
di televisi....

39
ayah ada ayah tiada
Penutup
Hanya sekedar bahan inspirasi saja.
Mudah-mudahan ada gunanya, bermanfaat untuk perbaikan
sikap kita yang salah terhadap anak-anak.
Wallahu a’lam.
Depok, 2011

ayah ada ayah tiada
40
Tentang Penulis
Irwan Rinaldi, menamatkan pendidikannya di Universitas Indonesia serta di salah satu Sekolah
Tinggi Filsafat di Jakarta. Pria Kelahiran dusun Biaro Bukittinggi ini terus belajar membaktikan
dirinya kepada persoalan Pengasuhan (Parenting), khususnya ke-Ayah-an.
AYAH untuk SEMUA (AuS) merupakan lembaga independen dengan ruang lingkup kegiatan
yang terfokus pada sosialisasi peran ayah dalam pengasuhan. Kehadiran AUS dilatarbelakangi
kesadaran bahwa anak-anak sungguh membutuhkan kehadiran ayah seutuhnya, lahir dan
batin. Kondisi ayah masa kini dengan keragaman profesi, budaya, agama, pendidikan dan
ekonomi, sepatutnya memiliki peran lebih dari sekedar pencari nafkah. Peran ayah dalam
mengasuh putra dan putri bersama bunda memiliki makna dan pengaruh yang mendalam
pada tumbuh kembang anak, bukan hanya secara fisik, melainkan juga secara psikologis. AUS
hadir untuk membantu para ayah berbagi inspirasi, menjadi mitra ayah untuk menjadi cerdas
bukan hanya secara intelektual, melainkan juga spiritual. jadilah ayah hebat, jadilah ayah untuk
semua.
e : [email protected]
Ayah untuk Semua
@ayahuntuksemua
ayahuntuksemua.worpress.com
0812 9138 0011
Fly UP