...

Infeksi HIV akut dapat muncul dalam berbagai gejala, kadang

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Infeksi HIV akut dapat muncul dalam berbagai gejala, kadang
Infeksi HIV akut dapat muncul dalam berbagai gejala,
kadang-kadang sebagai penyakit serius
Oleh: Gus Cairns, 27 Mei 2015, 18 September 2015
Sebuah studi di Swiss yang mendiagnosis pasien para tahap awal infeksi HIV telah menemukan bahwa
seperempat dari mereka datang atau mengembangkan sejumlah gejala yang tidak khas terkait dengan
infeksi HIV akut, dan banyak dari pasien ini memiliki gejala yang serius dan mengancam jiwa. Gejala
gastrointestinal dan neurologis sangat umum terjadi di antara para pasien ini. Namun, meskipun gejala
ini sering salah didiagnosis pada awal, gejala-gejala ini tidak secara signifikan menunda diagnosis infeksi
HIV.
Studi
Studi Zurich Primary HIV Infection adalah sebuah studi observasional yang telah mendokumentasikan
gejala dan hasil laboratorium sejak Januari 2002 pada pasien yang didiagnosis dengan infeksi HIV dini.
Diagnosis HIV dini didefinisikan sebagai:
Infeksi HIV akut:
• Dengan gejala yang menunjukkan infeksi HIV, tes antibodi HIV negatif atau tak tentu dengan
antigen p24 HIV positif dan/atau tes viral load HIV (RNA) yang positif.
• Dengan tidak adanya gejala yang menunjukkan infeksi HIV, seseorang dengan tes antibodi HIV
positif didokumentasikan dalam 90 hari terakhir sejak pajanan terakhir.
Infeksi HIV baru-baru ini:
Gejala menunjukkan infeksi HIV dan tes antibodi HIV positif, tetapi tidak ada pajanan baru-baru ini.
Tanpa gejala, seseorang dengan tes antibodi HIV positif didokumentasikan dalam 90-180 hari terakhir
sejak pajanan terakhir.
Sebagian dari penelitian ini adalah penelitian prospektif, meskipun sebagian besar orang yang
didiagnosis dengan HIV karena mereka memiliki gejala, mereka ditindaklanjuti selama enam bulan dan
setiap manifestasi infeksi HIV awal juga disertakan dalam analisis.
Tidak ada definisi yang disepakati secara luas dari gejala HIV akut yan ‘khas’, sehingga para peneliti
dalam penelitian ini harus menggunakan definisi mereka sendiri, diambil dari pencarian literatur. Mereka
mengumpulkan 17 gejala dan dua kelainan laboratorium yang paling umum ditemukan pada infeksi HIV
awal. Gejala yang paling umum dikutip adalah demam, sehingga definisi khas penyakit HIV akut adalah
demam baik dengan satu atau lebih dari 18 gejala lain yang ada pada daftar, atau dua atau lebih dari
gejala ini dengan tidak adanya demam.
Selain demam, lima gejala khas dalam penelitian ini adalah peningkatan enzim hati, kelelahan, faringitis
(radang tenggorokan), ruam, dan pembengkakan kelenjar getah bening. Berat badan, sakit kepala, nyeri
otot dan sendi dan jumlah trombosit darah rendah merupakan lima gejala utama dalam penelitian lain.
Gejala awal HIV yang ‘tidak khas’ kemudian dikategorikan sebagai:
• Tidak memiliki gejala;
• Gejala infeksi oportunistik yang terkait dengan AIDS;
• Gejala atau gejala yang tidak biasanya berada dalam daftar gejala infeksi HIV akut;
• Tanda-tanda lain seperti kelainan laboratorium yang tidak biasa.
Jika pasien memiliki salah satu dari ini, mereka telah dianggap sebagai ‘atipikal’ bahkan jika ini disertai
dengan gejala lain yang berada di daftar gejala khas.
Hasil – pasien tanpa gejala
Dari 290 pasien, 202 (70%) memiliki gejala HIV yang khas dan 74 (25%) memiliki gejala atipikal; hanya
14 orang (5%), tujuh dalam kategori akut dan tujuh dalam kategori terakhir, tidak memiliki gejala infeksi
HIV dini.
Hal ini tidak terduga mengingat bahwa alasan yang paling umum untuk menjadi bagian dalam penelitian
ini adalah datang dengan gejala sugestif. Penting untuk menjaga ini dalam pikiran karena perkiraan yang
lebih rendah dari proporsi orang yang tidak memiliki gejala infeksi apapun, yang berkisar antara 10%
Dokumen ini diunduh dari situs web Yayasan Spiritia http://spiritia.or.id/
Infeksi HIV akut dapat muncul dalam berbagai gejala, kadang-kadang sebagai penyakit serius
dan 60% tergantung pada seberapa erat definisi penyakit HIV akut dan bagaimana hati-hati gejala ini
ditemukan. Ini berarti bahwa presentasi atipikal dan gejala infeksi HIV parah yang didokumentasikan
dalam penelitian dengan prevalensi sebesar 30% kurang umum didokumentasikan dalam penelitian lain.
Gejala ini diperkirakan benar-benar terjadi berkisar antara 2% sampai 15% dari seluruh infeksi HIV akut.
Orang-orang yang tidak memiliki gejala lebih cenderung untuk memiliki jenis kelamin perempuan,
berusia muda, dan telah memiliki HIV yang resistan. Mereka juga memiliki viral load rata-rata pada tes
pertama sekitar 130.000 salinan/ml, sedangkan pasien bergejala (khas atau tidak) memiliki viral load
rata-rata 4-5 juta salinan/ml.
Hasil – gejala atipikal
Kebanyakan orang (83%) dengan gejala berada di kategori akut dan, ini, 69 (28,5%) digolongkan sebagai
atipikal. Dari 17% dalam kategori terakhir, 40% dari gejala digolongkan sebagai atipikal.
Orang-orang dengan gejala atipikal lebih mungkin untuk memiliki HIV subtipe non-B, heteroseksual,
dan tidak memiliki IMS (infeksi menular seksual) yang menyertai. Hal ini menarik baik karena mayoritas
penelitian infeksi HIV akut dilakukan pada orang dengan HIV subtipe B, dan karena beberapa subtipe,
seperti D dan A/E, tampaknya lebih ganas dari subtipe B.
Orang-orang dengan gejala atipikal lebih mungkin dirawat di rumah sakit karena gejala ini: 43% dengan
gejala atipikal dibandingkan 11% dengan yang khas.
Ada daftar panjang penyakit HIV atipikal yang terlihat di antara pasien ini. Gejala yang paling umum
terlibat melibatkan baik gejala pada usus atau sistem saraf pusat, mata, paru-paru, ginjal, alat kelamin,
dan kulit. Ada gejala konstitusional seperti penurunan berat badan dan kelainan darah seperti
pansitopenia (kurangnya sel darah secara umum).
Kondisi terdefinisi AIDS terlihat di antara 23% dari orang-orang dengan presentasi atipikal. Kondisi
paling umum yang mendefinisikan AIDS adalah kandida oral atau esofagus yang parah terlihat pada 14%
dari gejala yang atipikal. Sebagian besar penyakit terdefinisi AIDS ] terdiri dari infeksi usus atau hati
dengan cytomegalovirus (CMV), salah satu keluarga herpes virus; ada juga kasus infeksi virus herpes
lain, herpes zoster, peradangan saraf yang awalnya didiagnosis sebagai penyakit Lyme, dan penurunan
besar dalam jumlah trombosit, yang didampingi oleh infeksi herpes simpleks umum. Dua dari kasus
kandida esofagus juga melibatkan gejala neurologis. Satu pasien mengalami diare parah dan mengalami
penurunan berat badan yang tidak jelas.
Kelompok gejala yang paling umum berikutnya adalah gejala non-terdefinisi AIDS terkait
gastrointestinal, terlihat pada 14% dari presentasi atipikal. Setengah dari ini terdiri dari tonsilitis. Tiga
kasus gastrointestinal memerlukan operasi: satu yang melibatkan pasien dengan perdarahan lambung
parah, abses anal dan peradangan kandung empedu yang ternyata memiliki viral load HIV dari 100 juta
salinan/ml. Satu pasien datang dengan pneumonia bakteri, arthritis akut dan gagal ginjal akut: awalnya
didiagnosis dengan usus buntu dan menjalani operasi eksplorasi; dan satu memiliki radang terkait herpes
dari seluruh saluran pencernaan mereka dan diperlukan hemicolectomi (pengangkatan sebagian usus
besar).
Gejala sistem saraf pusat terlihat pada 12% dari presentasi atipikal. Tiga pasien mengalami kelumpuhan,
satu pasien mengalami vertigo berkepanjangan, tiga pasien yang memiliki episode kejiwaan akut (dua
gejala ini terjadi pada periode sesudah periode akut). Dua pasien mengalami radang otak yang parah
(ensefalitis) dan satu meningitis; satu dirawat dalam perawatan intensif.
Gejala lain melibatkan gejala kulit (9%) termasuk dermatitis dan selulitis (infeksi jaringan lunak);
paru-paru (6%, termasuk tiga kasus pneumonia), kelainan darah (6%, termasuk tiga kasus pansitopenia)
dan gejala urogenital (3%, termasuk dua pasien lain dengan gagal ginjal).
Meskipun beberapa pasien memiliki gejala yang parah, tidak ada pasien yang meninggal dalam
penelitian ini.
Rerata jumlah CD4 di semua presentasi atipikal (termasuk tanpa gejala) adalah 421 sel/mm3. Dalam
sebagian besar kasus penyakit atipikal, jumlah CD4 berada di atas 350 sel/mm3 dan dalam sejumlah
kasus, termasuk beberapa yang paling parah, di atas 500 sel/mm3. 50% dari pasien memiliki viral load
lebih dari 100.000 salinan/ml ketika datang ke tempat perawatan pada awal.
Diagnosis
–2–
Infeksi HIV akut dapat muncul dalam berbagai gejala, kadang-kadang sebagai penyakit serius
Meskipun 38 pasien dengan gejala atipikal benar didiagnosis dengan HIV akut, sisanya menerima
berbagai diagnosa sebelum tes HIV. Ini termasuk: 17% dengan penyakit virus lainnya seperti
mononukleosis (virus Epstein-Barr); 6% dengan infeksi bakteri seperti streptokokus; 3% (sepuluh
pasien) dengan sifilis; gastroenteritis yang tidak diketahui penyebabnya, dan diagnosis tunggal dari
berbagai penyakit seperti endokarditis, penyakit Lyme, usus buntu, divertikulitis, dan limfoma. 12%
pasien didiagnosis dengan tes HIV tanpa diagnosis lainnya.
Meskipun demikian, dalam penelitian ini, kesalahan diagnosis pada awal tampaknya tidak menunda
diagnosis HIV. Waktu untuk diagnosis HIV setelah kedatangan pertama adalah 29 hari pada orang
dengan gejala khas dan 32 hari dengan gejala atipikal. Orang yang menghadiri klinik IMS didiagnosis
lebih dini (21 hari setelah presentasi) dari orang mendatangi rumah sakit (32 hari) atau dokter umum (33
hari).
Para peneliti mencatat bahwa hampir tak ada gejala dalam daftar gejala HIV khas yang tidak disajikan
sebagai sering, atau hampir sama sering, pada pasien yang ternyata HIV negatif. Kombinasi dari gejala
dengan mempertimbangkan kemungkinan pajanan terhadap HIV, dan studi ini memperluas pengetahuan
kita mengenai bagaimana gejala ini dapat terjadi.
Penelitian ini merupakan pengingat bahwa HIV dapat hadir dalam berbagai gejala yang berbeda dan
dapat menyebabkan penyakit akut yang signifikan, menggarisbawahi pentingnya tes setelah setiap
menduga pajanan yang diduga atau profilaksis pasca pajanan.
Ringkasan: Acute HIV infection may present in many ways – sometimes as a serious illness
Sumber: Braun DL et al. Frequency and spectrum of unexpected clinical manifestions of primary HIV-1
infection. Clinical Infectious Diseases, early online publication: doi: 10.1093/cid/civ398. 2015.
–3–
Fly UP