...

Laporan Situasi Kemiskinan Etnis Minoritas Hong Kong 2014

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Laporan Situasi Kemiskinan Etnis Minoritas Hong Kong 2014
Laporan Situasi
Kemiskinan Etnis
Minoritas
Hong Kong 2014
Ringkasan Eksekutif
Pemerintah
Wilayah Administrasi Khusus
Hong Kong
Economic Analysis Division
Economic Analysis and
Business Facilitation Unit
Financial Secretary's Office
Census and Statistics
Department
Desember 2015
Jika terdapat ketidakkonsistenan atau ambiguitas antara versi bahasa Inggris dan
Bahasa Indonesia pada Ringkasan Eksekutif ini, maka yang berlaku adalah versi
Bahasa Inggris.
If there is any inconsistency or ambiguity between the English version and the
Bahasa Indonesia version of this Executive Summary, the English version shall prevail.
Laporan Situasi Kemiskinan Etnis Minoritas Hong Kong 2014
Ringkasan Eksekutif
Ringkasan Eksekutif
Pendahuluan
ES.1
Hong Kong, Kota Dunia Asia, memadukan banyak budaya, dan menarik orang
dari berbagai asal etnis untuk bekerja dan menetap di Hong Kong. Karena
kendala bahasa dan perbedaan budaya, plus rendahnya pendidikan dan
keterampilan, sebagian menemui tantangan besar saat beradaptasi dengan dan
berintegrasi ke dalam masyarakat, dan mereka dianggap kurang beruntung dan
memerlukan bantuan. Pemerintah dan Komisi Kemiskinan (Commission on
Poverty - CoP) menekankan pentingnya kesejahteraan. Tujuan Laporan ini
menganalisis karakteristik etnis minoritas (EM) dan sampai pada pemahaman
tentang situasi dan bentuk kemiskinan mereka, dengan maksud
mengidentifikasi kelompok etnis yang kurang beruntung dan jenis rumah
tangga (RT) berisiko kemiskinan tertinggi. Laporan ini menyimpulkan dengan
implikasi kebijakan berdasarkan penemuan empiris.
ES.2
Menurut Sensus Penduduk 2011 oleh Departemen Sensus dan Statistik
(C&SD), mayoritas populasi di Hong Kong adalah Etnis Tionghoai(93,5%),
dan EMii hanya sekitar 6,5% atau 446.500 orang. Ringkasnya, EM dapat
diklasifikasikan ke dalam tiga kategori besar berikut:
(i)
Asian Tenggara (sekitar 280 000 orang): ini terutama terdiri dari orang
Indonesia, Filipina dan Thailand, yang kebanyakan adalah pembantu RT
asing (PRTA);
(ii) Asia Selatan (Afsel) (sekitar 60 000 orang): ini terutama terdiri dari
orang India, Pakistan dan Nepal, sementara orang dari Sri Lanka,
Bangladesh, dsb merupakan minoritasiii; dan
(iii) Asia Timur (sekitar 20.000 orang) dan orang asing lainnya (sekitar
60.000 orang)iv: ini terutama berasal dari ekonomi maju dan pendapatan
tinggi, misalnya orang kulit putih, Jepang dan Korea.
i
Kecuali dinyatakan lain, keseluruhan populasi di Hong Kong dalam analisis Laporan ini mengacu pada
seluruh populasi yang berbasis di daratan dalam RT domestik.
ii
Dalam survei statistik, etnisitas responden ditentukan oleh identifikasi diri. Klasifikasi etnisitas
ditentukan dengan merujuk pada konsep seperti asal budaya, kebangsaan, warna kulit dan bahasa. Karena
Hong Kong didominasi oleh masyarakat Tionghoa, “EM” mengacu pada non-Tionghoa.
iii
Menurut klasifikasi teritori yang dipakai Komisi Statistik Perserikatan Bangsa-Bangsa, negara-negara Afsel
meliputi India, Pakistan, Nepal, Bangladesh, Sri Lanka, Afghanistan, Bhutan, Iran dan Maladewa. Karena
keterbatasan dalam pengumpulan data, Laporan ini hanya menyertakan rincian dari lima kelompok etnis
pertama.
iv
Di samping itu, EM juga termasuk sekitar 30.000 orang dari kelompok Campuran, yang bisa dianggap
sebagian besar berasal dari keluarga dari etnisitas campuran.
i
Laporan Situasi Kemiskinan Etnis Minoritas Hong Kong 2014
Ringkasan Eksekutif
ES.3
Setelah mengecualikan PRTA, populasi EM di Hong Kong adalah 192.400,
yang merupakan 2,9% dari keseluruhan populasi (tidak termasuk PRTA).
Jumlah orang Indonesia dan Filipina, yang dulu merupakan mayoritas EM,
berkurang hanya menjadi 18.400 orang. Sebagai gantinya, Afsel menjadi
kelompok etnis terbesar, dengan 61.400 orang atau lebih dari 30% (31,9%)
dari populasi EM, yang diikuti dengan orang kulit putih (53.400 orang atau
27,8%).
ES.4
Populasi EM berkembang dengan cepat, dengan rata-rata pertumbuhan
tahunan sebesar 2,7% dalam dekade antara 2001 dan 2011, jauh lebih cepat
dari pertumbuhan hanya 0,5% untuk seluruh populasi. Yang paling
mencolok adalah tingkat pertumbuhan orang Indonesia. Tidak termasuk
PRTA, tingkat pertumbuhan tahunan populasi EM tetap signifikan, rata-rata
1,8% antara 2001 dan 2011, terutama digerakkan oleh pertumbuhan kelompok
Afsel yang tingkat rata-rata pertumbuhannya mencapai 4,1%.
ES.5
Laporan Situasi Kemiskinan Hong Kong2014, yang menguraikan secara rinci
dan menganalisis kemiskinan Hong Kong secara keseluruhan pada 2014
berdasarkan garis kemiskinan yang disahkan CoP, dirilis pada Oktober 2015.
Kebanyakan statistik dalam laporan itu bersumber dari Survei RT Umum,
yang merupakan survei berkala C&SD. Namun, karena survei itu tidak
mengumpulkan data RT mengenai EM secara berkelanjutan, analisis situasi
kemiskinan mereka tidak tercakup dalam laporan itu.
ES.6
Mengingat hal ini, Laporan ini merujuk pada berbagai sumber data untuk
memberi gambaran yang lebih komprehensif dan perbandingan situasi
kemiskinan EM di Hong Kong. Analisis terdiri dari dua bagian:
(i)
Ikhtisar tentang EM di Hong Kong: berdasarkan Sensus Penduduk
2011, karakteristik demografi dan sosioekonomi kelompok EM utama di
Hong Kong dianalisis secara detail. Selain itu, statistik kemiskinan
berbagai kelompok etnis diperkirakan secara kasar dengan studi tentang
bentuk kemiskinan mereka guna mengidentifikasi dan memahami
kelompok EM yang kurang beruntung; dan
(ii) Situasi kemiskinan RT Afsel yang memiliki anak: berdasarkan Survei
RT Etnisitas Asia Selatan dengan Anak Bersekolah (survei khusus) yang
diluncurkan C&SD pada 2014, analisis dan pembaruan situasi
kemiskinan RT Afsel dengan anak dijadikan fokus, disimpulkan dengan
ulasan tentang efektivitas kebijakan.
ii
Laporan Situasi Kemiskinan Etnis Minoritas Hong Kong 2014
Ringkasan Eksekutif
Ikhtisar tentang Etnis Minoritas di Hong Kong
ES.7
Berdasarkan Sensus Penduduk, terdapat EM 192.400 non-PRTA v yang
tinggal di 85.300 RT EMvi di Hong Kong pada 2011. Dibandingkan dengan
keseluruhan populasi, EM menunjukkan sifat demografi dan sosioekonomi
khas, yang juga sangat bervariasi di seluruh kelompok etnis.
ES.8
Dalam hal karakteristik demografi dan sosial, EM mempunyai struktur
populasi yang relatif muda dan belum terjadi penuaan populasi, sementara
pernikahan dan pernikahan dini banyak terjadi. Banyak yang telah menetap
di Hong Kong dan beberapa bahkan lahir dan dibesarkan di Hong Kong.
Karakteristik ini mencolok di kalangan Afsel. Mengenai pendidikan,
pencapaian pendidikan rendah ditemukan di antara beberapa orang Afsel dan
Asia Tenggara, misalnya Pakistan, Nepal dan Thailand, sangat kontras dengan
orang kulit putih, Jepang/Korea dan India. Patut diperhatikan bahwa situasi
yang kurang menguntungkan ditemukan pada pemuda Pakistan dan Nepal
dalam hal memperoleh pendidikan tinggi.
ES.9
Analisis ini juga mengungkapkan bahwa ukuranvii RT di kalangan kelompok
etnis sangat bervariasi. Rata-rata ukuran RT Afsel adalah 3,3 orang, lebih
tinggi dari rata-rata semua RT EM dan keseluruhan RT (masing-masing 2,7
orang dan 2,8 orang). Di kalangan Afsel, ukuran RT Pakistan dan Nepal
lebih besar. Ini terutama karena jumlah anak di RT Afsel lebih banyak, mis.
lebih dari sepertiga RT Pakistan mempunyai tiga anak atau lebih.
ES.10 Proporsi RT EM yang tinggal di perumahan permanen (perumahan pribadi)
adalah 77,9%, sedangkan beberapa kelompok etnis lebih bayak tinggal di
perumahan sewa umum (PRH) (mis. RT Pakistan dan Thailand). Selain itu,
sebagian besar RT di perumahan pribadi adalah penyewa. Selanjutnya,
penerima Bantuan Jaminan Sosial Komprehensif (CSSA) paling banyak
terdapat pada beberapa orang Afsel dan Asia Tenggara (mis. Indonesia dan
Pakistan).
v
Kecuali dinyatakan lain, PRTA dikecualikan dari statistik dalam Laporan ini.
vi
RT domestik dengan minimal satu anggota EM non-PRTA. Tidak semua anggota harus merupakan orang
EM.
vii
RT etnisitas tunggal mencerminkan dan menyoroti karakteristik masing-masing kelompok etnis secara
lebih efektif. Untuk memfasilitasi analisis yang lebih sederhana dan terfokus, statistik untuk RT dalam
Reportase ini berdasarkan pada RT etnisitas tunggal. Untuk rincian analisis tentang struktur dan
klasifikasi etnis RT, harap lihat Lampiran 1.
iii
Laporan Situasi Kemiskinan Etnis Minoritas Hong Kong 2014
Ringkasan Eksekutif
ES.11 Karakteristik ekonomi terkait erat dengan situasi kemiskinan. Karakteristik
yang terdapat di kalangan etnis itu diuji dan dibandingkan untuk memfasilitasi
pemahaman mengenai perbedaan dalam situasi kemiskinan mereka:
(i)
Beragam Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja: selain orang Pakistan,
tingkat partisipasi angkatan kerja (TPAK) pria EM pada umumnya lebih
tinggi daripada keseluruhan rata-rata pria, sedangkan kebanyakan wanita
Pakistan tidak termasuk pasar tenaga kerja. TPAK orang Nepal,
terlepas dari gender, lebih tinggi, dan banyak pemuda Nepal bahkan
meninggalkan sekolah lebih awal untuk bekerja.
(ii) Distribusi pekerjaan mencerminkan pencapaian pendidikan:
kebanyakan orang kulit putih, Jepang/Korea, dan India yang
berpendidikan tinggi umumnya adalah pekerja berketerampilan tinggiviii.
Sebaliknya, orang Afsel dan Asia Tenggara terutama adalah pekerja
berketerampilan rendah.
Terutama, proporsi yang cukup tinggi
(berkisar dari 35% hingga 40%) orang Pakistan, Nepal, Thailand dan
Indonesia terlibat dalam pekerjaan dasar.
(iii) Variasi penghasilan karyawan dan pendapatan RT: orang kulit putih,
Jepang/Korea, dan India bernasib lebih baik dengan penghasilan lebih
baik di pasar tenaga kerja dengan penghasilan yang jelas lebih tinggi,
sedangkan lebih dari 60% pekerja Pakistan, Nepal, Thailand dan
Indonesia memperoleh lebih kecil dari keseluruhan rata-rata, mengingat
pencapaian pendidikan mereka yang lebih rendah dan tingginya proporsi
pekerja keterampilan rendah. Mengenai pendapatan RT, pendapatan
RT Pakistan, Thailand dan Indonesia agak rendah. Terlepas dari
penghasilan rendah tenaga kerja itu, hal ini sebagian juga karena
rendahnya proporsi RT yang secara ekonomi aktif di kalangan kelompok
etnis ini.
ES.12 Dengan menerapkan garis kemiskinan 2011 pada data Sensus Penduduk 2011,
tingkat kemiskinan EM pasca-intervensi diperkirakan sebesar 13,9% pada
2011, lebih rendah dari tingkat keseluruhan kemiskinan setelah intervensi
tunai berulang selama periode yang sama sebesar 15,2%. Di kalangan
kelompok etnis, tingkat kemiskinan Afsel agak tinggi, 22,6%, lebih dari
tingkat kemiskinan keseluruhan EM di seluruh kelompok sosioekonomi yang
banyak. Situasi kemiskinan mereka menimbulkan keprihatinan.
ES.13 Dengan memikirkan variasi karakteristik di atas, situasi kemiskinan berbagai
kelompok Afsel juga berbeda. Orang India pada umumnya lebih
berpendidikan dan berketerampilan tinggi, dan oleh karena itu menikmati
viii Pekerja berketampilan tinggi meliputi manajer dan administrator, profesional dan profesional pendamping.
iv
Laporan Situasi Kemiskinan Etnis Minoritas Hong Kong 2014
Ringkasan Eksekutif
pendapatan lebih tinggi, dengan tingkat kemiskinan 9,7%. Meski tingkat
pencapaian pendidikan dan keterampilan rendah, partisipasi tenaga kerja
Nepal secara relatif tinggi dan RT pekerja mereka rata-rata mempunyai dua
anggota keluarga yang bekerja. Makam mereka menikmati pendapatan
keluarga yang lebih tinggi dengan tingkat kemiskinan 13,6%. Sebaliknya,
karakteristik tenaga kerja serupa dengan karakteristik orang Nepal. Namun,
partisipasi tenaga kerja mereka (terutama wanita) relatif rendah. Mereka
mempunyai keluarga besar dan banyak anak, dengan jumlah anggota terbatas
untuk memikul beban keluarga. Dengan tingkat kemiskinan mencapai 50,2%,
situasi kemiskinan mereka adalah yang terparah di kalangan kelompok etnis.
ES.14 Investigasi mengenai bentuk kemiskinan di kalangan EM juga menunjukkan
bahwa tingkat kemiskinan lebih rendah untuk RT dengan proporsi anggota
keluarga yang bekerja lebih tinggi dan lebih banyak pekerja dalam pekerjaan
dengan keterampilan tinggi. Selanjutnya, risiko kemiskinan umumnya lebih
tinggi untuk kelompok etnis dengan rasio ketergantungan lebih tinggi. Patut
diperhatikan bahwa kelompok EM sangat bervariasi dalam hal ukuran RT,
yang menunjukkan bahwa kelompok Afsel (khususnya kelompok Pakistan)
dengan jumlah keluarga yang lebih besar dan lebih banyak anak yang menjadi
tanggungan menghadapi kesulitan lebih besar dalam mengangkat diri sendiri
keluar dari kemiskinan meski mempunyai anggota keluarga pekerja yang lebih
banyak. Oleh karena itu, RT yang memiliki anak memiliki risiko kemiskinan
yang tampak jelas lebih tinggi di kalangan RT Afsel dan fenomena keberadaan
keluarga seperti itu di kalangan kaum miskin pekerja juga relatif umum.
Kesimpulannya, kelompok Afsel lebih kurang beruntung di kalangan EM di
Hong Kong dan RT yang memiliki anak memiliki risiko kemiskinan yang
tampak jelas lebih tinggi.
Situasi Kemiskinan RT Asia Tenggara yang Memiliki Anak
ES.15 Untuk menganalisis dan memperbarui situasi RT Afsel dengan anak yang
berisiko kemiskinan lebih tinggi, C&SD melaksanakan survey khusus antara
Mei 2014 dan Juni 2015.
ES.16 Harus diperhatikan bahwa karena kerangka sampel adalah berdasarkan
informasi pelajar yang diuji oleh Biro Pendidikan (EDB), hanya RT Afsel
dengan anak yang bersekolah di sekolah dasar dan menengah umum atau
Skema Subsidi Langsung yang dicakup dalam survei khusus ini, dan beberapa
v
Laporan Situasi Kemiskinan Etnis Minoritas Hong Kong 2014
Ringkasan Eksekutif
RT Afsel dengan kemiskinan lebih rendahixtidak tercakup dalam survei khusus
ini. Mengingat batasan ini, analisis situasi kemiskinan yang tercermin dari
survei khusus ini seharusnya tidak digeneralisasikan pada situasi kemiskinan
semua Afsel.
ES.17 Pada 2014, terdapat 5 000 RT SA yang memiliki anak x . RT Pakistan
merupakan kelompok etnis terbesar (2.000 rumahtangga atau 39,1%), yang
diikuti RT Nepal (1.700 RT atau 33,1%) dan India (1.100 RT atau 21,7%).
Populasi RT Afsel dengan anak adalah 24.000. Orang Pakistan, Nepal dan
India masing-masing berjumlah 11.400, 7.000 dan 5.000, atau 47,2%, 29,2%
dan 20,9%.
ES.18 Dengan mengukur situasi kemiskinan RT Afsel dengan anak sesuai dengan
garis kemiskinan yang dipakai CoP, jumlah RT miskin Afsel dengan anak,
ukuran populasi miskin dan tingkat kemiskinan sebelum intervensi kebijakan
masing-masing adalah 2.200, 11.600 dan 48.1% pada 2014. Setelah
intervensi kebijakan (tunai berulang), angka tersebut menurut secara
signifikan hingga 1.500, 7.400 dan 30,8%.
ES.19 Item tunai berulang Pemerintah mengangkat 4200 orang dari kemiskinan,
mengurangi tingkat kemiskinan sebesar 17,3 poin persentase. Sementara itu,
rata-rata celah kemiskinan RT Afsel miskin dengan anak setelah intervensi
kebijakan adalah $4.000 per bulan, yang menyatakan pengurangan tajam
sebesar $5.200 dari angka sebelum intervensi.
Pengurangan tingkat
kemiskinan dan rata-rata celah kemiskinan bulanan keduanya lebih dari tiga
kali angka secara keseluruhan (pengurangan total masing-masing adalah 5,3
poin persentase dan $1.500). Ini mencerminkan efektivitas kebijakan tunai
berulang Pemerintah dalam meringankan RT Afsel dengan anak dari beban
finansial.
ES.20 Tetapi, pasca-intervensi (tunai berulang) 2014 tingkat kemiskinan RT Afsel
dengan anak (30,8%) masih jelas lebih tinggi dari tingkat kemiskinan
keseluruhan RT dengan anak di Hong Kong (16,2%). Membandingkan
karakteristik sosioekonomi kedua kelompok RT miskin itu menggarisbawahi
sifat lebih khas dari RT Afsel dengan anak:
ix
x
Misalnya, RT beranggotakan 1 orang, RT tanpa anak sekolah atau anak yang bersekolah di SD atau SMP,
dan RT yang secara ekonomi lebih layak dengan anak yang bersekolah di sekolah swasta dan internasional
atau belajar di luar negeri tidak dicakup dalam survei khusus ini.
RT target survei khusus tidak mencakup semua RT Afsel dengan anak. Namun, RT target secara kolektif
disebut sebagai “RT Afsel dengan anak” untuk menyatakan penemuan survei dan analisis relevan dengan
cara lebih sederhana.
vi
Laporan Situasi Kemiskinan Etnis Minoritas Hong Kong 2014
Ringkasan Eksekutif
(i) RT jelas lebih besar:58,1% RT Afsel miskin dengan anak beranggotakan
5 orang ke atas, sedangkan angka untuk RT miskin dengan anak di Hong
Kong hanya 15,4%.
(ii) Proporsi anggota keluarga yang bekerja jelas lebih rendah: 13,8%
populasi miskin pada RT Afsel adalah pekerja, sedangkan angka yang
sesuai untuk keseluruhan RT miskin dengan anak di Hong Kong adalah
22,1%. Meski proporsi RT Afsel penerima CSSA relatif tinggi (terutama
karena pendapatan rendah dan pengangguran), mereka umumnya tetap
mandiri. Beban finansial berat mereka akibat besarnya ukuran RT tetap
merupakan faktor penyebab tingkat kemiskinan yang lebih tinggi.
(iii) Situasi pengangguran yang lebih parah: tingkat pengangguran populasi
RT miskin Afsel dengan anak (16,6%) khususnya lebih tinggi jika
dibanding dengan situasi untuk RT dengan anak miskin di Hong Kong
(11,1%), khususnya untuk Nepal. Tingkat pengangguran RT Pakistan
juga tinggi plus rendahnya LFPR.
(iv) Penghasilan pekerjaan rendah: Dengan rendahnya pencapaian
pendidikan dan tingkat keterampilan, penghasilan bulanan pekerja pada
RT Afsel miskin dengan anak tidak meningkat secara signifikan dengan
jam proporsi kerja paruh waktu yang relatif lebih rendah / jam kerja lebih
lama.
ES.21 Analisis tentang angka kemiskinan RT Afsel dengan anak menurut
karakteristik demografi dan sosioekonomi tertentu sebelum dan sesudah
intervensi kebijakan (tunai berulang) pada 2014 menunjukkan pengamatan
besar sebagai berikut:
(i) RT Pakistan mencapai 68,8% (atau 5.100 orang) dari populasi miskin
pasca-intervensi sedangkan anak-anak juga merupakan penyebab
tingginya angka 55,7% (atau 4.100 orang). Setelah intervensi kebijakan,
pengurangan tingkat populasi miskin dan tingkat kemiskinan bervariasi di
seluruh kelompok, tetapi tingkat kemiskinan RT dan anak Pakistan tetap
tinggi masing-masing sebesar 44,8% dan 34.7%.
(ii) Proporsi signifikan populasi miskin pra-intervensi menerima CSSA
(59,5%) atau tinggal di PRH (63,5%).
Tindakan tunai berulang
mengurangi secara substansial tingkat kemiskinan kedua kelompok itu
masing-masing hingga 46,9% dan 38.4%, masih lebih tinggi dibanding
kelompok RT lainnya.
(iii) Tingkat kemiskinan RT pekerja adalah 22,3% setelah intervensi
kebijakan, jelas lebih rendah dari 89,3% RT yang secara ekonomi tidak
vii
Laporan Situasi Kemiskinan Etnis Minoritas Hong Kong 2014
Ringkasan Eksekutif
aktif. Ini menegaskan efektivitas pekerjaan dalam mengurangi risiko
kemiskinan.
(iv) Di antara RT miskin yang bekerja, angka keluarga besar dengan 5 orang
anggota keluarga atau lebih adalah lebih tinggi yaitu 60,0% sedangkan
17,7% adalah penerima CSSA, mencerminkan dampak ukuran RT yang
besar pada situasi kemiskinan RT yang bekerja (dan bahkan RT yang
bekerja CSSA).
ES.22 Terlepas dari kebijakan tunai berulang, kebijakan tunai non-berulang dan
dalam bentuk barang juga efektif dalam meringankan situasi kemiskinan RT
Afsel dengan anak. Karena proporsi yang signifikan dari RT ini tinggal di
PRH, ini juga menegaskan dampak besar kebijakan dalam bentuk barang.
ES.23 Survei khusus ini juga mengumpulkan data mengenai penggunaan bahasa dan
keterlibatan masyarakat. Laporan ini mengungkapkan karakteristik populasi
di bawah kemiskinan dalam RT Afsel dengan anak. Observasi utama adalah
sebagai berikut:
Penggunaan bahasa: mereka biasanya saling berbicara dengan bahasa
ibu di rumah, di sekolah atau pekerjaan mereka memakai bahasa Tionghoa
atau Inggris. Mereka umumnya lebih mahir berbicara bahasa Inggris
daripada bahasa Tionghoa, dan lebih baik dalam mendengarkan dan
berbicara daripada membaca dan menulis. Anak-anak mereka lebih
mahir bahasa Inggris dan Tionghoa daripada orang dewasa, tapi jauh lebih
lemah dalam membaca dan menulis dengan bahasa ibu dibanding orang
dewasa. Meski sebagian besar orang di bawah kemiskinan tidak
menunjukkan kesulitan dalam belajar atau bekerja, mereka yang kesulitan
umumnya terkait penggunaan bahasa Tionghoa.
Integrasi masyarakat: mereka telah mengembangkan jaringan sosial
dengan masyarakat setempat hingga tingkat tertentu, dan jaringan
pergaulan kaum muda lebih luas. Namun, rendahnya tingkat pendaftaran
pemilih di kalangan Afsel mencerminkan rendahnya tingkat keterlibatan
di masyarakat, meski lebih dari separuh dari mereka menyatakan rasa
memiliki Hong Kong yang wajar, khususnya generasi muda. Selain itu,
sebagian kecil dari mereka yang kesulitan menggunakan layanan
pemerintah mengatakan kendalanya adalah bahasa dan komunikasi.
Banyaknya yang tidak mengetahui adanya layanan dukungan tertentu
secara tidak langsung juga menunjukkan kendala bahasa menghalangi
mereka mempelajari layanan dukungan yang ada.
viii
Laporan Situasi Kemiskinan Etnis Minoritas Hong Kong 2014
Ringkasan Eksekutif
ES.24 Anggota RT Afsel miskin dengan anak pasca-intervensi umumnya lebih
membutuhkan layanan dukungan. Di antara kelompok yang hidup di bahwa
kemiskinan ini, jumlah anak dan orang dewasa yang membutuhkan PRH dan
subsidi pemerintah adalah signifikan. Persentase anak dari RT di bawah
kemiskinan ini yang menginginkan layanan tutorial dan pelatihan bahasa
Tionghoa tinggi, sedangkan orang dewasa miskin mencari kursus bahasa
Tionghoa dan dukungan pelatihan karier.
Observasi penting
ES.25 Laporan ini terlebih dulu menganalisis dan membandingkan karakteristik
demografi dan sosioekonomi kelompok etnis utama di Hong Kong
berdasarkan penemuan Sensus Penduduk 2011, lalu memberi analisis dan
pembaruan terfokus mengenai situasi RT Afsel dengan anak dengan
memanfaatkan penemuan survei khusus. Sementara itu, dengan menerapkan
kerangka kerja analitis dari garis kemiskinan sesuai keperluan, Laporan ini
menampilkan ikhtisar situasi kemiskinan EM, terutama situasi kemiskinan
kelompok Afsel dengan risiko kemiskinan yang lebih tinggi. Berikut adalah
enam observasi penting yang dapat dilakukan:
ES.26 Observasi 1: risiko kemiskinan yang dihadapi kelompok EM jelas
bervariasi, dengan Afsel (khususnya mereka yang mempunyai anak)
berisiko lebih parah:
Semua EM: sensus2011 memperkirakan jumlah RT miskin, ukuran
populasi dan tingkat kemiskinan EM sebelum dan sesudah intervensi
adalah sebagai berikut:
Sebelum intervensi kebijakan: 11.200 RT, 30.400 orang dan 15,8%;
dan
Setelah intervensi kebijakan: 9.800 RT, 26.800 orang dan 13,9%.
Tingkat kemiskinan pasca-intervensi EM (13,9%) lebih rendah daripada
tingkat kemiskinan di seluruh teritori (15,2%) setelah intervensi tunai
berulang. Tetapi, terdapat variasi luas di seluruh kelompok etnis.
Afsel: lebih dari separuh populasi miskin EM adalah Afsel, yang tingkat
kemiskinannya tinggi di kalangan kelompok etnis.
Sensus2011
memperkirakan jumlah RT miskin, ukuran populasi dan tingkat
kemiskinan Afsel adalah sebagai berikut:
Sebelum intervensi kebijakan: 3.800 RT, 16.200 orang dan 26,4%;
dan
ix
Laporan Situasi Kemiskinan Etnis Minoritas Hong Kong 2014
Ringkasan Eksekutif
Setelah intervensi kebijakan: 3.300 RT, 13.900 orang dan 22,6%.
RT Afsel dengan anak mempunyai risiko tingkat kemiskinan yang bahkan
lebih besar.
RT Afsel dengan anak: dengan berfokus pada AS jumlah RT miskin,
ukuran populasi dan tingkat kemiskinan sebelum dan sesudah intervensi
pada 2014 adalah sebagai berikut:
Sebelum intervensi kebijakan: 2.200 RT, 11.600 orang dan 48,1%;
Setelah intervensi kebijakan (tunai berulang): 1.500 RT, 7.400 orang
dan 30,8%;
Setelah intervensi kebijakan (tunai berulang + non-berulang ): 1.400
RT, 6.600 orang dan 27,6%; dan
Setelah intervensi kebijakan (tunai berulang + barang): 900 RT,
4.100 orang dan 17,2%.
Setelah intervensi kebijakan (tunai berulang), RT Pakistan sebanyak 70%
(5.100 orang) dari populasi miskin dan mempunyai tingkat kemiskinan
44.8%, tertinggi dari semua kelompok Afsel.
ES.27 Observasi 2: Sebagian besar Afsel adalah kaum muda dengan ukuran RT
besar dalam hal profil demografi:
Semua EM: pada 2011, anak-anak adalah sekitar 30% dari populasi
semua EM dan Afsel, jauh lebih tinggi dari 16,0% dari seluruh populasi,
jumlah orang tua sedikit. Profil demografi tersebut mengimplikasikan
kebutuhan yang lebih besar guna mendukung kebijakan dalam
pendidikan dan pekerjaan.
RT Afsel dengan anak: rata-rata ukuran RT Afsel dengan anak adalah
4,8 orang pada 2014. Lebih dari setengah (51,9%) dari RT ini keluarga
besar dengan 5 anggota atau lebih, sedangkan proporsi yang relevan dari
keseluruhan RT dengan anak di Hong Kong hanya sekitar seperlima
(19.1%). Terkait RT besar, di kalangan RT Afsel dengan anak, RT
Pakistan adalah yang terbesar, dengan lebih dari 80% (81,8%)
mempunyai 5 anggota atau lebih.
ES.28 Observasi 3: pekerjaan tetap menjadi jalan terbaik keluar dari
kemiskinan, tapi tingginya rasio ketergantungan menyulitkan RT yang
bekerja keluar dari kemiskinan:
Pekerjaan dapat menurunkan risiko kemiskinan: risiko kemiskinan
EM mungkin lebih rendah jika lebih banyak dari mereka bekerja dengan
x
Laporan Situasi Kemiskinan Etnis Minoritas Hong Kong 2014
Ringkasan Eksekutif
keterampilan lebih tinggi. Tampak jelas bahwa pertumbuhan ekonomi,
penciptaan lapangan kerja dan peningkatan keterampilan adalah kunci
dasar untuk meringankan dari akarnya.
RT Afsel rentan tingkat kemiskinan yang lebih tinggi: meski umumnya
mandiri, RT Afsel tetap berisiko tinggi terhadap kemiskinan sebab sering
mengandalkan dukungan anggota keluarga yang relatif sedikit.
Terkendala rendahnya pencapaian pendidikan, anggota keluarga
kebanyakan mempunyai pekerjaan dengan keterampilan rendah, yang
mengakibatkan terbatasnya penghasilan karyawan dan pendapatan
keluarga. Dengan LFPR rendah tapi proporsi pekerja paruh waktu
tinggi, kontribusi kaum perempuan bagi pendapatan RT tidak signifikan.
Di samping itu, LFPR yang lebih rendah plus tingkat pengangguran
tinggi terdapat di kalangan RT Pakistan.
ES.29 Observasi 4:meski tingkat kemiskinan Afsel menurun secara signifikan
setelah intervensi kebijakan Pemerintah, beberapa RT besar Afsel tetap
kesulitan keluar dari kemiskinan:
Kebijakan tunai berulang secara umum bermanfaat: Afsel miskin
secara umum mengambil keuntungan dari kebijakan tunai berulang,
terutama CSSA dan tunjangan pendidikan, sedangkan kelompok etnis
tertentu (misalnya Pakistan) mengambil keuntungan dari penyediaan
PRH.
Kaum miskin pekerja adalah umum: setelah intervensi kebijakan,
62,4% RT Afsel miskin dengan anak adalah RT pekerja, yang
menunjukkan tingkat kemiskinan 22,3%, jauh lebih tinggi dari 12,4%
untuk keseluruhan RT Pekerja dengan anak di Hong Kong. Di
kalangan RT ini, 17,7% menerima CSSA.
ES.30 Observasi 5: Pencapaian pendidikan Afsel adalah rendah, dan kemahiran
bahasa adalah kendala terbesar untuk berintegrasi dengan masyarakat
setempat:
Kemahiran membaca dan menulis Tionghoa lebih rendah: baik anak
maupun orang dewasa Afsel kurang mahir membaca dan menulis Tionghoa.
Penggunaan bahasa Tionghoa merupakan tantangan besar bagi mereka
dalam belajar dan bekerja.
Orang tua dengan pencapaian pendidikan rendah: rendahnya
pencapaian pendidikan dan lemahnya kemahiran bahasa Tionghoa di
kalangan orang dewasa Afsel mungkin menjadi hambatan untuk
memahami pendidikan anak mereka (mis. memperoleh informasi tentang
xi
Laporan Situasi Kemiskinan Etnis Minoritas Hong Kong 2014
Ringkasan Eksekutif
pendidikan setempat atau berkomunikasi dengan sekolah) serta akses ke
informasi (mis. informasi tentang layanan dukungan).
Tingkat pendidikan pasca-sekolah menengah lebih rendah: jarang
beberapa kaum muda Afsel memperoleh pendidikan pasca-sekolah
menengah. Partisipasi mereka di pasar tenaga kerja di usia relatif dini
juga memprihatinkan.
ES.31 Observasi 6: tingkat keterlibatan masyarakat dan penggunaan layanan
dukungan atau bantuan finansial di kalangan Afsel relatif rendah,
mungkin karena kendala bahasa:
Keterlibatan masyarakat: rendahnya tingkat pendaftaran pemilih
merupakan indikasi terbatasnya keterlibatan masyarakat.
Layanan dukungan: ketika ditanya tentang penggunaan layanan
dukungan oleh mereka yang dikhususkan bagi EM, banyak Afsel
menunjukkan mereka tidak mengetahui layanan itu. Selanjutnya, bahasa
adalah kendala dalam menggunakan layanan publik.
Bantuan finansial: proporsi SA miskin pekerja yang memanfaatkan
Skema Subsidi Transportasi Insentif Kerja (WITS) agak rendah. Di
kalangan RT yang memenuhi batasan pendapatan, hanya sekitar 6% dari
kaum miskin pekerja yang mengajukan permohonan untuk subsidi.
Maka, lebih banyak promosi tentang kebijakan dan layanan dukungan
harus ditargetkan ke Afsel untuk meningkatkan efektivitas intervensi
kebijakan.
Implikasi Kebijakan
ES.32 Pemerintah menekankan pentingnya pengentasan kemiskinan, khususnya
bagaimana melayani kebutuhan mereka yang kurang mampu, termasuk EM,
dengan lebih baik. Untuk membantu mereka beradaptasi dengan kehidupan
di Hong Kong, Pemerintah akan terus memperkenalkan tindakan dukungan
yang cocok bagi kebutuhan EM melalui berbagai biro dan departemen.
ES.33 Dukungan pekerjaan dan pelatihan: risiko kemiskinan terkait erat dengan
pekerjaan. Sementara pertumbuhan ekonomi, penciptaan lapangan kerja dan
peningkatan keterampilan mendukung pengentasan kemiskinan dari akarnya,
Departemen Tenaga Kerja (LD), Dewan Pelatihan Kembali Pekerja dan
Dewan Pelatihan Kejuruan akan melanjutkan penyediaan layanan untuk
mendukung pekerjaan EM dan menawarkan pelatihan keterampilan pekerjaan
yang tepat untuk memfasilitasi peningkatan ketrampilan dan pertumbuhan
pendapatan.
xii
Laporan Situasi Kemiskinan Etnis Minoritas Hong Kong 2014
Ringkasan Eksekutif
ES.34 Dukungan pendidikan: pendidikan penting untuk mengentaskan kemiskinan
antar generasi. Mengingat populasi EM yang masih muda, generasi baru
Hong Kong ini harus diberi lebih banyak dukungan untuk meningkatkan
kualitas ketenagakerjaan mendatang kita secara keseluruhan. Kemahiran
dalam bahasa Tionghoa bagi integrasi EM ke masyarakat dan penerimaan
dalam program pasca-pendidikan menengah. EDB akan terus memperkuat
dukungan pada siswa dan orang tua yang tidak berbahasa Tionghoa.
ES.35 Layanan kesejahteraan: sejauh ini, terkait kesejahteraan, semua penduduk
Hong Kong yang membutuhkan, terlepas dari kewarganegaraan dan rasnya,
menikmati kesetaraan akses ke kesejahteraan sosial selama mereka memenuhi
kriteria kelayakan dan persyaratan. Departemen Tenaga Kerja dan
Kesejahteraan akan terus membantu EM dalam integrasi masyarakat dengan
berbagai layanan, termasuk layanan kesejahteraan keluarga dan anak, layanan
untuk kaum muda, layanan sosial medis, berbagai skema jaminan sosial, dsb.,
dengan demikian membantu meringankan masalah penyesuaian dan
meningkatkan fungsi sosial mereka dan kemampuan untuk mandiri.
ES.36 Secara bersamaan, Departemen Kesejahteraan Sosial, LD dan Dinas Tunjangan
Keluarga Pekerja akan terus meningkatkan promosi skema yang ada (termasuk
Skema WITS) dan Skema Tunjangan Keluarga Pekerja Berpenghasilan
Rendah mendatang yang akan diluncurkan pada Mei 2016, untuk
meningkatkan kesadaran dan pemahaman EM pada skema itu, dengan tujuan
untuk melayani mereka yang memerlukan dengan lebih baik.
ES.37 Keterlibatan dan integrasi di masyarakat: Dengan berakar di Hong Kong,
banyak EM lahir dan dibesarkan di Hong Kong. Mereka telah menjadi
anggota masyarakat kita. Sangat penting bagi mereka untuk berintegrasi ke
masyarakat dan hidup serta bekerja dengan senang. Pemerintah akan terus
memupuk kohesi masyarakat di kalangan EM dan memberi mereka dukungan
sambil membantu mereka menggunakan layanan publik. Publisitas yang
ditargetkan pada EM (khususnya Afsel) akan ditingkatkan oleh Biro Dalam
Negeri untuk implementasi kebijakan dukungan yang lebih efektif dan
berhasil.
ES.38 Pemantauan terus-menerus: Pemerintah harus memantau situasi kemiskinan
secara berkala misalnya sensus penduduk/sensus pendamping. Sensus
penduduk pendamping akan dilaksanakan oleh C&SD pada pertengahan 2016
dan hasilnya diumumkan pada 2017. Data tersebut akan memberi pembaruan
statistik untuk memantau situasi kemiskinan EM (khususnya Afsel).
xiii
Fly UP