...

hubungan konseptual antara keragaman dan perolehan genetik

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

hubungan konseptual antara keragaman dan perolehan genetik
www.irwantoshut.com
HUBUNGAN KONSEPTUAL ANTARA
KERAGAMAN DAN PEROLEHAN GENETIK
Oleh
IRWANTO
Yogyakarta, 2006
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
www.irwantoshut.com
I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Saat ini Indonesia kehilangan sekitar 2 juta hektar hutan setiap tahun.
Skala dan laju deforestasi sebesar ini belum pernah terjadi sebelumnya.
Organisasi-organisasi
lingkungan
kadangkala
dituduh
melebih-lebihkan
kekhawatiran mereka mengenai kerusakan yang terjadi. Dalam kasus Indonesia,
berbagai prediksi bencana akibat hilangnya habitat dan penurunan jumlah
spesies tidak dibesar-besarkan. Survey terbaru dan bisa dipertanggungjawabkan
hasilnya mengenai tutupan hutan Indonesia memprediksikan, bahwa hutanhutan Dipterocarpaceae dataran rendah akan lenyap dari Sumatera dan
Kalimantan pada tahun 2010 jika kecenderungan-kecenderungan saat ini tetap
tidak dicegah (Holmes, 2000).
Kerusakan hutan di Indonesia yang mencapai kira-kira 2 juta hektar per
tahun mengakibatkan kerugian sekitar Rp 83 miliar per hari atau Rp 30,3 triliun
per tahun. Penyebab utama kerusakan itu yakni penebangan liar (illegal logging).
Padahal, kemampuan pemerintah dalam merehabilitasi hutan sangat minim
dibandingkan tingkat degradasi hutan (Anonim 2004).
Berdasarkan hasil citra landsat tahun 1999-2000 mengindikasikan terdapat
lahan kritis yang perlu direhabilitasi seluas 101,73 juta ha. Dari luas tersebut
42,11 juta ha berada di luar kawasan hutan, dan seluas 59,62 juta ha berada
di dalam kawasan hutan.
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
1
www.irwantoshut.com
Untuk menanggulangi Kerusakan hutan yang semakin parah Pemerintah
menetapkan Program GNRHL (Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan
Lahan).
GNRHL secara resmi dicanangkan pada tahun 2003 oleh Presiden
Megawati Soekanorpoetri di desa Karangduwet, Kecamatan Paliyan, Kabupaten
gunung Kidul Yogyakarta, dengan Thema "Gerakan Nasional Rehabilitasi
Hutan dan Lahan Sebagai Komitmen Bangsa Untuk Meningkatkan
Kualitas Lingkungan dan Kesejahteraan Rakyat".
GNRHL bertujuan untuk melakukan upaya rehabilitasi hutan dan lahan
secara terpadu dan terencana dengan melibatkan semua instansi pemerintah
terkait, swasta dan masyarakat, agar kondisi lingkungan hulu dapat kembali
berfungsi sebagai daerah resapan air hujan secara normal dan baik.
Program GNRHL akan dilaksanakan pada daerah aliran sungai yang
kondisinya kritis, dengan luas 3 juta hektar di seluruh Indonesia dalam kurun
waktu 5 tahun dimulai tahun 2003 dengan rincian tahun 2003 seluas 300.000 ha,
tahun 2004 seluas 500.00 ha, 2005 seluas 600.00 ha, tahun 2006 seluas 700.000 ha,
tahun seluas 900.000.
Kondisi hutan dan lahan di sekitar DAS telah mengalami degradasi yang
cukup parah sehingga mengakibatkan bencana pada dekade terakhir seperti
banjir, kekeringan, tanah longsor, erosi, dan sedimentasi. Musibah banjir telah
terjadi hampir di seluruh Indonesia.
Salah satu penyebab terjadinya bencana hidrometeorologi seperti banjir,
tanah longsor, dan kekeringan adalah akibat rusaknya daerah hulu sungai akibat
ulah manusia seperti perambahan hutan secara liar serta pendirian bangunan
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
2
www.irwantoshut.com
yang tidak mengikuti kaidah tata ruang yang ada. Dampak dari bencana yang
terjadi adalah antara lain gagal panen, kebakaran lahan dan hutan, serta
menurunnya kesehatan dan taraf hidup masyarakat terutama di pedesaan.
Kerusakan akibat hidrometeologi selama 10 tahun yaitu dari tahun 1991 s/d 2000
ditaksir sekitar US$17.6 milyard (Bakornas PBP 2003)
Faktor yang ikut menetukan keberhasilan Gerhan adalah tersedianya bibit
yang berkualitas dalam jumlah yang cukup dan tepat waktu. Pemilihan bibit
unggul merupakan suatu periotas untuk menyiapkan tanaman yang berkualitas.
Selain itu juga kebutuhan kayu bagi industri dalam jumlah besar sesuai dengan
spesifikasi tertentu secara terus menerus, lestari dan berkelanjutan. Jenis pohon
yang ditanam harus optimal, sesuai dengan kondisi tempat tumbuh dan
menghasilkan riap pertumbuhan yang ekonomis.
Kegiatan Pemuliaan Pohon memegang peranan penting dalam menjawab
permasalahan
yang
ada.
Tujuan
utama
pemuliaan
pohon
adalah
mengoptimalkan atau memaksimalkan perolehan genetik untuk sifat-sifat
tertentu seperti persen jadi tanaman, pertumbuhan, bentuk batang, kemampuan
adaptabilitas dan sifat-sifat lain yang diinginkan (Zobel and Talbert, 1984; Burley,
1993 dalam Na’iem, 2001). Keragaman genetik menempati posisi kunci dalam
program pemuliaan, karena optimalisasi atau maksimalisasi perolehan genetik
akan sifat-sifat tertentu akan dapat dicapai manakala ada cukup peluang untuk
melakukan seleksi gen untuk sifat yang diinginkan (Na’iem 2001).
Dari permasalahan diatas dianggap penting suatu penulisan tentang
“Hubungan konseptual antara keragaman dan perolehan genetik.
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
3
www.irwantoshut.com
1.2. Tujuan dan Manfaat
1.2.1. Tujuan
(1) Mengetahui hubungan konseptual antara keragaman dan perolehan genetik.
(2) Mengetahui keragaman yang mempengaruhi pertumbuhan pohon hutan.
1.2.2. Manfaat
Dengan didapatkan data dan informasi ini diharapkan:
(1) Meningkatkan pengetahuan tentang manfaat keragaman dalam kegiatan
Pemuliaan pohon.
(2) Dapat diketahui upaya-upaya untuk menjaga dan memelihara keragaman
sumber genetik.
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
4
www.irwantoshut.com
II. TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Penyebab dan Bentuk Keragaman/Variasi
Pada dasarnya semua perbedaan diantara pohon adalah hasil tiga faktor,
perbedaan lingkungan dimana pohon itu tumbuh, perbedaan genetik diantara
pohon dan interaksi antara kedua faktor itu. Beberapa variasi genetik dapat
diramalkan dan digunakan sebaliknya bentuk lain dari random dan banyak
kesulitan dalam penggunaan untuk breeder pohon (Zobel and Talbert, 1984).
Dalam pohon hutan ada sejumlah kategori keragaman/variasi dan dapat
dikelompokan secara luas ke dalam spesies, Sumber Geografi (Provenance),
tapak, lokasi, individu pohon dan variabilitas dalam individu pohon (Zobel et al.
1960b).
Keragaman/Variasi lingkungan dapat dipahami oleh banyak forester, dan
merupakan manajemen dasar dari banyak tindakan silvikultur. Beberapa faktor
lingkungan yang berpengaruh dapat dikontrol dan dimanipulasi, sebaliknya ada
yang tidak bisa.
Keragaman/Variasi Genetik sangat kompleks, tetapi besar dan typenya
dapat diketahui dan yang baik dapat digunakan, variasi genetik dapat
dimanipulasi untuk menghasilkan keuntungan dalam beberapa karakteristik
pohon. Variasi genetik dapat dibagi secara umum kedalam komponen additif
dan nonadditif dengan demikian variasi genetik adalah variasi additif ditambah
variasi non additif
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
5
www.irwantoshut.com
Wright (1976) mengemukakan bahwa di atas area yang lebih kecil,
terutama area yang tidak ada pengaruh besar dari variasi iklim, perbedaan
geografi yang kecil sering terjadi. Pohon dari beberapa beberapa tapak mungkin
tumbuh lebih cepat 10 hingga 15 % dari pohon di lain tapak sederhana atau
resistensi hama dan lain-lain. Biasanya dalam situasi demikian tidak mungkin
untuk terjadi hubungan antara variasi genetik dan lingkungan.
2.2. Keragaman/Variasi di Alam
Rimbawan luarbiasa beruntung pada umumnya bekerja dengan suatu
kelompok yang tak terganggu pada variabilitas alami tinggi yang telah
berkembang di atas beribu-ribu tahun (Perry, 1978). Studi variasi intensive di
dalam jenis penting agar berhasil bagi program peningkatan pohon. Banyak
dilaksanakan, seperti pada Pinus loblolly oleh Thor (196I), pada Pinus Virginia
(Pinus virginiana) oleh Lamb ( 1973), Barnes et al. ( 1977) dan yang lain pada Pinus
caribaea, dan oleh Yeatman (1967) pada Pinus jack ( f. banksiana).
Penentuan jumlah dan bentuk variabilitas di dalam suatu jenis adalah
suatu pekerjaan besar dan harus dilakukan secara hati-hati. Tidak ada satu "
kebenaran" cara untuk menilai pola variabilitas di dalam tapak alami, tetapi
waktu dan pengalaman membuktikan pekerjaan itu suatu sekumpulan prosedur
sampling adalah sangat baik.
Zobel dan Talbert (1984) mengemukakan bahwa di dalam pohon hutan
biasanya terdiri dari penentuan kehadiran variasi, mengikuti kategori:
1.
Variasi Geographic (provenance)
2.
Lokasi dalam provenances
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
6
www.irwantoshut.com
3.
Tapak dalam lokasi
4.
Individu Pohon dalam tapak
5.
Di dalam Pohon (Ketika bisa dilakukan)
Suatu studi variasi alami dari jenis ditentukan pertama penentuan
perbedaan Geografi yang ada dan kemudian variasi yang mengkin hadir di
dalam kategori yang lebih sedikit. Suatu pengetahuan tentang menjadi penting
pada keberadaan variasi mengindikasikan banyak tentang pengembangan suatu
ciri khas dan bagaimana itu bisa terbaik digunakan suatu breeding program. Ini
menjadi penekanan sebab komponen variasi lingkungan dan genetik tidak bisa
dipisahkan oleh suatu studi pada tapak alami, tidak ada kesimpulan pasti
tentang derajat tingkat pewarisan tentang segala karakteristik dapat dibuat dari
studi nested sampling .
2.3. Keragaman/Variasi yang disebabkan Oleh Manusia
Sebagai tambahan terhadap bentuk variasi yang normal yang terjadi
dalam populasi alami, banyak perubahan bentuk variasi pohon hutan dapat
disebabkan oleh manusia. Hal-Hal seperti seleksi dysgenic, dimana pohon yang
terbaik dipindahkan dan pohon yang lemah/miskin ditinggalkan untuk
bereproduksi, atau suatu metode memilih hanya yang terbaik ditinggalkan,
akhirnya menyebabkan suatu pergeseran di dalam frekwensi gen, dengan begitu
terbentuk variasi. Tindakan yang dapat menyebabkan suatu perubahan sangat
cepat di dalam variabilitas ketika diterapkan
seleksi intensive dan praktek
breeding. Sebab sasaran breeding pohon yang utama adalah untuk merubah
persentase dari karakteristik tertentu di dalam suatu arah yang diinginkan dalam
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
7
www.irwantoshut.com
suatu populasi,
Seperti kemajuan program breeding, akan jadi penting bagi
improver pohon dengan sengaja meningkatkan variabilitas. Ada sejumlah
pilihan yang dapat diikuti ketika variabilitas alami terlalu terbatas untuk suatu
program breeding (Zobel dan Talbert, 1984).
2.4. Pemanfaatan Keragaman /Variasi
Suatu program pemuliaan pohon adalah untuk memelihara dan
meningkatkan variabilitas Genetik di dalam populasi pohon hutan yang
digunakan.
Jika
diterapkan,
suatu
program
pemilihan
intensive
akan
mengurangi variabilitas karakteristik yang terlibat. Tentu saja, sasaran
manipulasi Genetik di dalam kehutanan adalah untuk menghasilkan dengan
cepat produk yang diinginkan dengan keseragaman yang besar. Suksesnya
program breeding akan merubah frekwensi gen; jika ini tidak terjadi berarti
program akan gagal (Zobel dan Talbert, 1984).
Kebanyakan
jenis
pohon
hutan
berisi
variabilitas
besar
untuk
karakteristik yang penting seperti pohon yang lurus atau berat jenis kayu, untuk
kemampuan beradaptasi seperti toleransi cuaca dingin atau musim kering, dan
untuk resistensi penyakit atau serangga dan untuk pertumbuhan. Dengan jelas
dinyatakan sebelumnya, suatu kekuatan utama peningkatan pohon adalah
bahwa banyaknya karakteristik berharga untuk para breeder pohon kompleks
dan dasar utama pewarisan dengan bebas, maka
mungkin untuk "merajut"
pohon dengan kombinasi karakteristik yang diinginkan.
Menurut Na’iem (2001), Keragaman genetik menempati posisi kunci
dalam program pemuliaan, karena optimalisai atau maksimalisai perolehan
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
8
www.irwantoshut.com
genetik akan sifat-sifat tertentu akan dapat dicapai manakala ada cukup peluang
untuk melakukan seleksi gen untuk sifat yang diinginkan. Kegiatan seleksi ini
jelas dapat mempersempit basis genetik, yang umumnya membawa resiko tinggi
terhadap serangan hama dan penyakit, perobahan lingkungan maupun
perobahan permintaan pasar. Untuk mencegah hal tersebut maka belakangan ini
para breeder telah mengambil dan mengembangkan strategi multi-populasi
breeding, yaitu mengelola variasi genetik secara optimal sementara itu pada
waktu bersamaan konservasi genetik tetap menjadi target yang selalu
dipertimbangkan (Burley, 1992; 1993).
2.5. Pemeliharaan Keragaman/Variasi Genetik
Hutan alam tropika di Indonesia dewasa ini menghadapi masalah
kerusakan yang menjadi semakin parah karena adanya penebangan kayu secara
besar-besaran dan kebakaran hutan yang terjadi setiap musim kemarau tiba.
Kerusakan yang terjadi secara cepat menyebabkan banyak ahli kehutanan
berpendapat bahwa hutan alam tropika di Indonesia akan segera punah pada
tahun 2010, terutama di Sumatra dan Kalimantan (Holmes, 2000).
Rusak/punahnya hutan alam tropika di Indonesia, selain tampak pada
kerusakan fisik secara nyata juga tercakup di dalamnya sumber genetik
tumbuhan yang merupakan salah satu aspek yang sangat berpengaruh pada
regenerasi hutan di masa yang akan datang. Padahal kelestarian hutan alam
tergantung dari kemampuan hutan tersebut untuk meremajakan diri.
Terkait dengan hal stategi breeding maka basis genetik akan dikendalikan
sesempit mungkin untuk menghasilkan sifat-sifat yang secara ekonomis
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
9
www.irwantoshut.com
menguntungkan, namun basis genetik juga akan tetap dipertahankan bahkan
diperluas untuk mendapatkan perbaikan sifat yang sekaligus memiliki
kemampuan beradaptasi pada lingkungan yang beragam (Wright, 1976; Zobel
and Talbert , 1984; Zobel et al. 1987).
Dengan demikian suatu program
pemuliaan yang dirangcang untuk beberapa generasi tidak akan banyak berarti
manakala langkah yang diambil tidak melibatkan upaya pengelolaan clan
peningkatan variasi genetik secara cukup. Seorang breeder dapat saja melakukan
kegiatan breeding untuk beberapa sifat secara simultan. Sifat kelurusan dan
kesilindrisan batang yang secara ekonomis menguntungkan misalnya, dapat
dikembangkan bersamaan dengan sifat lainnya secara serentak pada skala luas.
Evaluasi akan ekspresi sifat-sifat tersebut dapat dilakukan lewat penampilan
fenotipe-nya secara konsisten untuk sifat pertumbuhan, ketahanan terhadap
hama dan penyakit dan kemampuan adaptasinya di berbagai lingkungan
(Na’iem, 2001).
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
10
www.irwantoshut.com
III. STRATEGI DAN RANCANGAN
3.1. Strategi Pemuliaan Pohon
Tujuan umum dari suatu program pemuliaan pohon adalah sebagai
berikut : (1) memuliakan secara progressif populasi dasar dan populasi
pemuliaan ; (2) membiakkan material yang dimuliakan untuk membuat populasi
produksi yang unggul; (3) menjaga variabilitas dan ukuran populasi pada
populasi dasar dan populasi pemuliaan ; (4) semuanya ini dicapai secara
ekonomis. Perolehan yang terbesar dalam jangka panjang dicapai melalui seleksi
yang efektif, populasi yang besar, variabel dengan pengendalian kekerabatan
(co-ancestry) dalam generasi mendatang. Populasi dasar dapat berupa hutan
alam atau hutan tanaman atau pertanaman uji genetik dari mana seleksi
dilakukan. Populasi pemuliaan (200 pohon terpilih atau lebih) adalah kelompok
individu yag diseleksi dan menjadi tetua generasi berikutoya. Perkawinan diikuti
oleh seleksi dengan memanfaatkan variasi genetik untuk mendapatkan. frekuensi
gen-gen baik dalam populasi, secara berkesinambungan.
Populasi
produksi
terdiri 20-30 individu terpilih, dari populasi pemuliaan yang dipergunakan
untuk
menghasilkan
benih
atau
propagul
vegetatif
untuk
pembuatan
pertanaman komersial.
Menentukan sistem yang paling efisien pada suatu program pemuliaan
dengan kendala waktu dan sumberdaya yang ada merupakan masalah yang
perlu penyelesaian dengan memperhatikan berbagai kepentingan. Skema yang
dibuat untuk mencapai tujuan yang diinginkan dalam program pemuliaan
dengan memperhatikan semua kondisi dinamakan strategi pemuliaan. Proses
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
11
www.irwantoshut.com
untuk mengimplementasikan strategi pemuliaan disebut metode pemuliaan.
Prosedur biologis ( penyerbukan terkendali, okulasi, penanaman dll) merupakan
teknik pemuliaan.
Metode pemuliaan yang umumnya diterapkan pada tumbuh-tumbuhan
ialah pemuliaan mutasi, inbreeding, hibridisasi, pemuliaan silang balik dan
seleksi (Alard, 1960). Morgernstern et al., (1975),menyatakan bahwa metode
pemuliaan yang cocok untuk suatu jenis tanaman tergantung kepada sistem
penyerbukan, besarnya variabilitas, tujuan pemuliaan serta produksi biji. Seleksi
merupakan metode yang paling umum diterapkan untuk pohon-pohon hutan.
Metode ini sesnai bagi kebanyakan jenis-jenis penyerbukan silang dan yang
variabilitasnya besar seperti halnya jenis jenis yang masih liar. Menurut
Shelbourne dan van Buijtenen (Morgernstern et. al., 1975) seleksi merupakan
metode pemuliaan yang paling sederhana dan yang paling memberi harapan
untuk memperoleh hasil-hasil genetik yang agak besar pada generasi pertama
servt untuk memenuhi kebutuhan benih unggul dalam jumlah besar.
Pekerjaan pemuliaan selektif meliputi : seleksi individu pohon superior;
penyilangan pohon-pohon yang diseleksi; pengujian keturunan; seleksi lanjutan
serta penyilangan pohon-pohon yang diseleksi untuk generasi yang akan
datang (Wright, 1962). Dari tulisan-tulisan terakhir menunjukkan bahwa
pemuliaan pohon hutan dengan seleksi, dapat dilakukan dengan:
1.
Seleksi massa
a. pada areal produksi benih
b. pada program pemuliaan
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
12
www.irwantoshut.com
2.
Seleksi famili :
(1) Seleksi famili half-sib (saudara tiri)
a. hasil penyerbukan terbuka
b. hasil penyerbukan terkendali
(2) Seleksi famili full-sib (saudara penuh)
Menurut van Buijtenen et. al. (1971), pemuliaan pohon dapat diperoleh
juga dengan : "mutation breeding"; hibrid dan penggunaan jenis eksot.
Meskipun pemuliaan dengan mutasi ini telah digunakan dengan berhasil untuk
program pemuliaan tanaman pertanian, namun bagi pemuliaan pohon hutan
sampai saat, ini cara tersebut belum bermanfaat. Pemuliaan dengan pembuatan
dan penanaman hibrid dalam program pemuliaan pohon hutan sudah banyak
dilakukan.
3.2. Sistimatika Penulisan
Adapun sistimatika dalam penulisan ”Hubungan Konseptual antara
Keragaman dan Perolehan Genetik adalah sebagai berikut :
•
KATA PENGANTAR
•
BAB. I. PENDAHULUAN
•
BAB. II. TINJAUAN PUSTAKA
•
BAB.III. STRATEGI DAN RANCANGAN
•
BAB.IV.PEMBAHASAN
•
BAB. V. KESIMPULAN
•
DAFTAR PUSTAKA
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
13
www.irwantoshut.com
3.3. Metode Penulisan
Metode yang dipakai untuk menyusun penulisan ini adalah Metode
Kepustakaan. Metode ini dilakukan dengan studi pustaka dari berbagai macam
literatur dan penelitian yang mendukung judul Penulisan.
Penulisan ditambah dan dilengkapi dengan materi mata kuliah Pemuliaan Pohon
Strata-2 Ilmu Kehutanan dari Dosen Pengasuh Bapak Prof. Dr. Ir. Moh. Na’iem.
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
14
www.irwantoshut.com
IV.
PEMBAHASAN
4.1. Penyebab dan Bentuk Keragaman/Variasi
Dalam
pohon
hutan
ada
sejumlah
kategori
variasi
dan
dapat
dikelompokan secara luas ke dalam spesies, Sumber Geografi (Provenance),
tapak, lokasi, individu pohon dan variabilitas dalam individu pohon (Zobel et al.
1960b). Variasi lingkungan dapat dipahami oleh banyak forester, dan merupakan
manajemen dasar dari banyak tindakan silvikultur. Beberapa faktor lingkungan
yang berpengaruh dapat dikontrol dan dimanipulasi, sebaliknya ada yang tidak
bisa. Variasi Genetik sangat kompleks, tetapi besar dan typenya dapat diketahui
dan yang baik dapat digunakan, variasi genetik dapat dimanipulasi untuk
menghasilkan keuntungan dalam beberapa karakteristik pohon. Variasi genetik
dapat dibagi secara umum kedalam komponen additif dan nonadditif dengan
demikian variasi genetik adalah variasi additif ditambah variasi non additif.
Pada Gambar 1 dapat dilihat bahwa fenotip pohon dipengaruhi oleh
faktor genetik dan faktor lingkungan.
Gambar. 1. Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan pohon
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
15
www.irwantoshut.com
4.2. Keragaman /Variasi di Alam
Rimbawan pada umumnya sangat beruntung bekerja dengan suatu
kelompok yang tak terganggu pada variabilitas alami tinggi yang telah
berkembang di atas beribu-ribu tahun (Perry, 1978). Studi variasi intensive di
dalam jenis penting agar berhasil bagi program peningkatan pohon. Banyak
dilaksanakan, seperti pada Pinus loblolly oleh Thor (196I), pada Pinus Virginia
(Pinus virginiana) oleh Lamb ( 1973), Barnes et al. ( 1977) dan yang lain pada Pinus
caribaea, dan oleh Yeatman (1967) pada Pinus jack ( f. banksiana).
Penentuan jumlah dan bentuk variabilitas di dalam suatu jenis adalah
suatu pekerjaan besar dan harus dilakukan secara hati-hati. Tidak ada satu "
kebenaran" cara untuk menilai pola variabilitas di dalam tapak alami, tetapi
waktu dan pengalaman membuktikan pekerjaan itu suatu sekumpulan prosedur
sampling adalah sangat baik.
Metoda Nested Sampling terdiri dari penentuan variabilitas di dalam
suatu jenis antar bermacam-macam pengelompokan dari kelompok yang besar
sampai beberapa yang lebih kecil ke individu dan di dalam individu. Di dalam
pohon hutan biasanya terdiri dari penentuan kehadiran variasi, mengikuti
kategori:
1.
Variasi Geographic (provenance)
2.
Lokasi dalam provenances
3.
Tapak dalam lokasi
4.
Individu Pohon dalam tapak
5.
Di dalam Pohon (Ketika bisa dilakukan)
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
16
www.irwantoshut.com
Suatu studi variasi alami dari jenis ditentukan pertama penentuan
perbedaan Geografi yang ada dan kemudian variasi yang mengkin hadir di
dalam kategori yang lebih sedikit. Suatu pengetahuan tentang menjadi penting
pada keberadaan variasi mengindikasikan banyak tentang pengembangan suatu
ciri khas dan bagaimana itu bisa terbaik digunakan suatu breeding program. Ini
menjadi penekanan sebab komponen variasi lingkungan dan genetik tidak bisa
dipisahkan oleh suatu studi pada tapak alami, tidak ada kesimpulan pasti
tentang derajat tingkat pewarisan tentang segala karakteristik dapat dibuat dari
studi nested sampling .
4.2.1. Variasi Geografi ( atau Provenance)
Control genetik perbedaan geografi sangat besar, terutama untuk
ciri berhubungan dengan kemampuan beradaptasi. Perbedaan dapat arti
penting kunci, dan sukses tentang segala program peningkatan pohon
tergantung pada pengetahuan dan penggunaan variasi Geografi di dalam
minat jenis.
Perbedaan Geografi di dalam jenis sering tidak mudah untuk
digambarkan, dan batasan-batasan yang pada umumnya tidaklah jelas,
kecuali jika ada suatu pemisahan lingkungan jelas. Oleh karena itu,
penentuan dari apa yang mendasari suatu sumber Geografi merupakan
suatu pertimbangan dan opini.
4.2.2. Variabilitas antar Lokasi
Provenance ditentukan dapat kadang-kadang berisi perbedaan
yang sangat besar berhubungan dengan lokasi berbeda; sering, ini
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
17
www.irwantoshut.com
tidaklah tepat faktor genetic dan hanya hadir efek dari lingkungan
bervariasi pada pertumbuhan dan pengembangan hutan. Sebagai contoh,
pohon akibat Provenance tumbuh seperti semak belukar pada bukit pasir
menghadap
ke
laut
dimana
angin
yang
konstan
mungkin
pertumbuhannya bila ditanam di daerah pedalaman. Apakah pohon bukit
pasir yang kerdil benar-benar genetik berbeda dari pohon yang lebih
tinggi di pedalaman, hanya dapat ditentukan hingga diuji pada dua
lokasi.
Secara umum, studi pinus menunjukkan perbedaan lokasi
konstribusinya
sangat
kecil
diantara
total
variasi
genetik
yang
dibandingkan sampai faktor lain karena variasi Genetik. Bagaimanapun,
perbedaan lokasi di dalam suatu Provenance adalah cukup umum dan
besar sehingga harus penting dipertimbangkan ketika populasi alami
diambil sampel, sungguhpun mereka pada umumnya ternyata adalah
faktor lingkungan bukanlah faktor genetik penyebabnya.
4.2.3. Perbedaan antar tapak di dalam Lokasi
Kadang tapak pada pohon memberikan kedudukan berbeda;
Umumnya perbedaan Genetik relatif kecil, tetapi sering tidak dapat
dijelaskan bentuk variasi yang ditemukan (Ledig dan Fryer, 1971). Ini
terutama nyata untuk karakteristik bentuk, yang pada umumnya berbeda
sangat kecil faktor genetik untuk pohon pada lokasi umum. Kekuatan
seleksi alami yang dapat menyebabkan pembedaan dari tapak ke tapak
adalah kecil. Kadang-Kadang variasi tapak ke tapak mengakibatkan
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
18
www.irwantoshut.com
kesalahan sampling disebabkan oleh ukuran populasi yang kecil.
Umumnya, tapak ke tapak perbedaan di dalam suatu lokasi kecil
pengaruh yang dapat diabaikan, tetapi ini tidak selalu benar, terutama
ketika manusia sudah turut serta dengan mengubah populasi melalui
penebangan selektip, penjarangan atau aktivitas lain manajemen hutan.
Sebagai contoh, untuk temukan tapak dari pohon lurus yang bertumbuh
dekat tapak dari pohon bengkok, perbedaan menjadi penting disebabkan
oleh kegiatan yang meninggalkan hanya pohon bengkok untuk parental di
tapak yang dimanfaatkan.
4.2.4. Perbedaan Pohon di dalam suatu tapak
Individu pohon suatu jenis sering sangat bervariasi dari satu sama
lain bahkan ketika tumbuh tapak yang sama. Ini adalah type utama pada
variasi genetik, ahli genetika menggunakan dalam program seleksi dan
breeding. Banyak perbedaan pohon individu. ciri terutama berkwalitas
seperti bentuk dan kemampuan beradaptasi, betul-betul dikendalikan
genetically.
Mengagumkan bagaimana dua pohon umur yang sama,
tumbuh bersama pada akarnya menyatu, dan tetap sangat berbeda
diluarnya, kualitas kayu, resistensi hama, dan bahkan dalam bentuk
pertumbuhan.
Secara umum, karakteristik ekonomi nilai khusus hutan pohon
mempunyai sejumlah besar variabilitas pohon individu yang akan
tersedia untuk para breeder pohon. Ini nyata bahkan untuk karakteristik
yang kompleks. Suatu jenis pohon sekali-kali, seperti Pinus resinosa
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
19
www.irwantoshut.com
(cemara merah), akan menunjukkan hanya suatu jumlah kecil variasi
Genetik pohon ke pohon (Fowler dan Morris, 1977), tetapi kasus ini adalah
khusus bukan yang berlaku.
4.2.5. Variasi di dalam Pohon
Di dalam suatu pohon, variabilitas dapat terjadi hanya untuk
beberapa karakteristik. Suatu pohon sangat tinggi atau hanya mempunyai
satu diamater pada garis setinggi dada (dbh); oleh karena itu, tidak ada
variasi untuk tingginya atau dbh. Tetapi untuk lain karakteristik, dalam
pohon pantas dipertimbangkan perbedaan dapat terjadi. Sebagai contoh,
berat jenis kayu di selatan pinus memperlihatkan perbedaan patut
dipertimbangkan, tergantung ketinggian pohon di mana sampel kayu
diambil ( Zobel et al., 1960A).
Dalam pohon besar perbedaan terjadi untuk karakteristik daundaunan, sebagai contoh, daun terbuka dan daun ternaung pada pohon
yang sama. Variasi dalam pohon
penting dimana itu terjadi, sebab
mempengaruhi type pengukuran dan posisi pengukuran harus diambil
untuk memperoleh secara penilaian statistik pada perbedaan yang
sesungguhnya pohon satu dengan yang lain.
Secara umum, variasi provenance dan perbedaan pohon satu dengan yang
lain meliputi bagian besar variasi genetik yang ditemukan di dalam suatu jenis
pohon yang bertumbuh pada tapak alami; dua varian ini boleh meliputi hampir
90% dari semua variasi pengamatan.
Itu adalah penting untuk memberi
penekanan lagi bahwa suatu studi variasi di dalam tapak alami dapat tidak
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
20
www.irwantoshut.com
memberi apapun bukti intensitas kendali genetik suatu karakteristik sebab,
dalam suatu studi, tidak bisa memisahkan efek lingkungan dan genetika atau
interaksi keduanya. Tetapi pola variasi tapak alami dapat memberi indikasi yang
baik tentang kemungkinan keuntungan Genetik.
Suatu studi nested sampling intensive menunjukkan variasi di dalam
berat jenis kayu adalah dari pohon ke pohon di dalam suatu Provenance. Di
samping perbedaan beberapa antar letak Geografi, hampir yang sama penting
variasi individu pohon yang ditemukan semua lokasi Geografi. Variasi Pohon
Individu konsisten di utara dan selatan, pada pantai dan pedalaman, dan tanah
berpasir dan lahan tanah liat mengisyaratkan bahwa ada suatu luas
dan
kemungkinan alasan kuat dikendalikan genetik pada berat jenis khusus pada
individu pohon. Didasarkan pada Asumsi ini, Kayu dimasukkan sebagai
karakteristik utama di dalam operasional program peningkatan kayu Pinus
loblolly. Relatif mahal tetapi, dengan gembira, riset kemudian menunjukkan
berat jenis kayu itu betul-betul dikendalikan faktor genetik dengan demikian
keuntungan sempurna itu bisa didapat melalui seleksi.
4.3. Mendeteksi Variasi Asal Usul/Silsilah Tapak
Metoda untuk menilai variabilitas di dalam tapak pohon dengan silsilah
direkam dan dikenal. Seperti setengah kerabat atau kerabat penuh famili, sangat
utama sama halnya untuk tapak hutan, tetapi jauh lebih banyak informasi
tersedia dari analisa itu. Berlawanan dengan tapak hutan tidak dapat diketahui
silsilah di mana hanya total (atau phenotypic) variasi berhubungan dengan
Provenance, lokasi, tapak, dan pohon dapat ditentukan, seseorang dapat menilai
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
21
www.irwantoshut.com
penting relatif dan kontribusi dari lingkungan dan variasi dari genetik dalam
silsilah tapak. Dari informasi ini, kemudian dapat memperoleh suatu penilaian
nilai genetik yang melibatkan parental.
Jika silsilah meliputi informasi kedua ibu dan ayah pohon, kemudian
mungkin untuk memisahkan variabilitas genetik ke dalam bagian komponen
perbedaan aditip dan non aditip dan bahkan untuk menilai jenis yang berbeda
bukan perbedaan aditip.
Rincian uraian ini menjadi agak kompleks secara
statistik dan ditangani bidang yang khusus disebut ”genetika kwantitatif”.
Pertanyaan sering muncul apakah Provenance berbeda di dalam suatu
jenis dapat diperlakukan sebagai suatu silsilah yang dapat ditaksir dengan cara
yang serupa untuk famili dalam perhitungan variasi. Kadang-kadang dapat
dilaksanakan, tetapi
memerlukan beberapa perbedaan penafsiran dan
menggunakan nilai-nilai yang diperoleh.
4.4. Pemeliharaan dan Penggunaan Variasi
Suatu program pemuliaan pohon adalah untuk memelihara dan
meningkatkan variabilitas Genetik di dalam populasi pohon hutan yang
digunakan.
Jika
diterapkan,
suatu
program
pemilihan
intensive
akan
mengurangi variabilitas karakteristik yang terlibat.
Tentu saja, sasaran manipulasi Genetik di dalam kehutanan adalah untuk
menghasilkan dengan cepat produk yang diinginkan dengan keseragaman yang
besar. Suksesnya program breeding akan merubah frekwensi gen; jika ini tidak
terjadi berarti program akan gagal.
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
22
www.irwantoshut.com
Kebanyakan
jenis
pohon
hutan
berisi
variabilitas
besar
untuk
karakteristik yang penting seperti pohon yang lurus atau berat jenis kayu, untuk
kemampuan beradaptasi seperti toleransi cuaca dingin atau musim kering, dan
untuk resistensi penyakit atau serangga dan untuk pertumbuhan. Dengan jelas
dinyatakan sebelumnya, suatu kekuatan utama peningkatan pohon adalah
bahwa banyaknya karakteristik berharga untuk para breeder pohon kompleks
dan dasar utama pewarisan dengan bebas, maka
mungkin untuk "merajut"
pohon dengan kombinasi karakteristik yang diinginkan.
Tetapi melanjutkan pengembangan di dalam generasi selanjutnya tidaklah
mungkin kecuali jika variabilitas di dalam breeding populasi dipelihara, dan ini
pekerjaan tidak gampang. Pemeliharaan dan bahkan peningkatkan variabilitas
adalah suatu sasaran kunci pengembangan, atau riset; tahap suatu program
peningkatan pohon. Gambar 2 menunjukkan bagaimana hubungan konseptual
antara Keragaman dan Perolehan Genetik.
Gambar. 2. Hubungan Konseptual antara Keragaman dan
Perolehan Genetik
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
23
www.irwantoshut.com
4.4.1. Kekuatan yang Membentuk Variasi Genetik
Semua variasi di dalam tapak hutan terbentuk sebagai hasil
kekuatan alami. Hal itu tersedia untuk digunakan rimbawan jika dapat
dikenali dan dikemas ke dalam
peningkatan genotip.
individu pohon dalam wujud
Sumber terakhir dari semua variabilitas adalah
mutasi, tetapi kekuatan lain yang kuat yang bekerja untuk lain
peningkatan maupun pengurangan variasi di dalam suatu tapak.
Sebagai tambahan variabilitas yang ditemukan pada tapak alami,
manusia dapat menghilangkan dan menciptakan baik variabilitas baru
maupun
membentuk bersama-sama genotypes untuk menciptakan
kombinasi Genetik baru dan bermanfaat.
Walaupun variasi di dalam hutan hari ini terutama semata hasil
kekuatan alami di mana rimbawan hanya mempunyai sedikit kendali,
adalah penting bahwa kekuatan ini; dipahami. Mereka menentukan
jumlah dan macam variasi Genetik ditemukan antar dan di dalam
populasi. Bentuk Kekuatan ini dasar untuk area speciation yang khusus
dan evolusi.
Di dalam terminologi yang paling disederhanakan, variabilitas di
dalam tapak alami disebabkan oleh empat kekuatan utama, dua yang
meningkatkan variasi dan dua yang mengurangi. Kekuatan secara alami
aktip untuk meningkatkan variasi adalah mutasi dan gen flow; yang
menguranginya adalah seleksi alami dan Genetik drift.
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
24
www.irwantoshut.com
Kekuatan yang bekerja digambarkan secara sistimatik pada Gambar 3.
Genetic drift
Mutation
Gene flow
Selection
Gambar 3. Kekuatan Yang Bekerja Secara Alami
4.4.1.1. Mutasi
Mutasi merupakan sumber variasi yang terakhir. Suatu mutasi
adalah suatu perubahan turun temurun di dalam konstitusi Genetik dari
suatu organisma, pada umumnya di tingkat
gen. Sejak total genetik
diperbaiki pada suatu pohon (genotypenya) ditentukan oleh tindakan dan
interaksi beribu-ribu kombinasi allelic dan genic, mutasi dapat terjadi di
suatu
tempat
dalam
suatu
organisma
dengan
frekwensi
patut
dipertimbangkan, tetapi ini tidak akan sering terjadi untuk gen spesifik
dan gen lain yang kompleks atau untuk memberikan karakteristik pohon.
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
25
www.irwantoshut.com
Walaupun membicarakan tentang frekwensi mutasi nyata jumlah
tak lain hanya suatu latihan akademis, sebab mereka sangat bertukartukar oleh jenis dan loci di dalam jenis, suatu figur umum sering dikutip
adalah 1 dalam 10,000 sampai 1 dalam 100,000 gen. Ketika seseorang
mempertimbangkan bahwa pohon mempunyai sepuluh ribu gen, biasa
untuk pohon tunggal mempunyai beberapa mutasi. Kebanyakan
tersimpan dan hanya mempunyai sedikit efek pada phenotype pohon itu.
Mutasi terjadi kurang lebih secara acak. Kebanyakan mutasi adalah
mengganggu, dan banyak yang hilang dari populasi itu. Melewati waktu,
kekuatan
evolusi
sudah
membuat
banyak
populasi
yang
baik
menyesuaikan diri dengan lingkungan, dengan gen dan gen kompleks
populasi yang lebih sesuai untuk pertumbuhan dan reproduksi.
Kesempatan mutasi acak akan meningkatkan sistem koordinasi yang baik
adalah sangat kecil.
Ada sejumlah kekuatan yang mengubah pola variasi dalam populasi.
Meningkat dengan mutasi dan gen flow dan yang dikurangi oleh seleksi
alami dan genetik drift.
Beberapa Mutasi tertahan dalam populasi, sungguhpun merupakan
gangguan, sebab mereka dari type yang resesif dan tidaklah dapat
ditemukan atau dikenali kecuali jika terbentuk homozygous. Nilai mutasi
macam ini
tidak mungkin yang diketahui. Mungkin hanya menjadi
penting kemudian ketika kekuatan berbeda mempengaruhi lingkungan
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
26
www.irwantoshut.com
dan mutasi yang tadinya sia-sia, membuat pohon lebih cocok untuk
tumbuh dan atau bereproduksi.
Mutasi netral atau resesif ini tidak secara normal mengganggu
suatu sistem genetik terintegrasi seperti akan suatu yang dominan. Oleh
karena itu, mereka dapat terbawa sepanjang populasi untuk banyak
generasi. Walaupun mutasi mungkin kecil dan jarang, akan menghasilkan
variasi yang mungkin membuat suatu pohon dapat menyesuaikan diri
seperti pada perubahan lingkungan.
4.4.1.2. Gen Flow ( Migrasi Gen)
Tindakan lain dalam suatu populasi yang meningkatkan variasi
disebut gen flow,
migrasi alleles dari satu populasi atau spesies lain
dimana mereka mungkin hadir atau pada suatu frekwensi berbeda. Gen
flow dapat diakibatkan oleh beberapa penyebab, tetapi yang paling umum
adalah bergeraknya pollen atau benih. Adakalanya, arus gen atau
perpindahan gen berlangsung pada tingkatan spesies melalui suatu proses
yang disebut introgression bahwa kadang-kadang terjadi antara dua jenis
setelah hybridisasi (Anderson, 1949).
Hybridisasi membawa bersama-sama dua
kompleks genetik
parental berlainan, dengan begitu menciptakan suatu genotip baru.
Organisma baru ini mungkin tidak dengan baik menyesuaikan diri
dengan bersaing dengan jenis parental, tetapi kadang-kadang itu akan
ditemukan suatu " relung" lingkungan itu khususnya cocok dan itu
memungkinkan genotype baru untuk tumbuh dan bereproduksi.
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
27
www.irwantoshut.com
Sebab genotype yang baru adalah jarang, atau salah satu dari suatu
bentuk, pada umumnya pertukaran gen dengan salah satu parent untuk
menghasilkan suatu backcross untuk salah satu jenis parental itu. Setelah
proses ini terjadi beberapa kali, menghasilkan populasi pohon serupa
dengan parental asli, walaupun mereka akan berisi beberapa gen atau gen
kompleks yang ditransfer dari satu jenis parental kepada yang lain.
Konsep gen flow dapat digunakan pada program breeding
(Sluder,1969). Sebagai contoh, Pinus Jeffreyi adalah suatu bentuk yang baik
jenis peka kepada kumbang penggerek reproduksi cemara. Pinus Coulteri,
pada sisi lain, mempunyai bentuk lebih miskin sebab kulit batangnya
lebih tebal, hambatan kepada kumbang penggerek itu. Jika kita
menciptakan suatu persilangan P. Coulteri x P. Jeffreyi dan kemudian
backcross untuk P. Jeffreyi beberapa kali dan memilih individu yang paling
diinginkan, suatu pohon yang adalah serupa ke Pinus Jeffrey dapat
diproduksi bahwa masih membawa resistensi kumbang penggerek patut
dipertimbangkan. Gen yang kompleks untuk kulit batang lebih tebal
ditransfer dari Pinus Coulteri ke Pinus Jeffrey.
Gen flow dapat menjadi penting dalam populasi alami, dan akan
merubah perbedaan dalam bentuk variasi. Gen flow bersama dengan
rekombinasi adalah sumber yang segera meningkatkan bentuk variasi
dalam banyak populasi, sungguhpun sumber variasi yang terakhir adalah
mutasi.
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
28
www.irwantoshut.com
4.4.1.3. Seleksi
Seleksi alami adalah suatu kekuatan kuat yang pada umumnya
mengurangi
variabilitas
(Mason
dan
Langenhiem,1961).
Sebab
menentukan pohon yang akan tumbuh dan bereproduksi, mempunyai
suatu directional (nonrandom) mempengaruhi perbaikan genetik pohon
dalam suatu populasi. Seleksi alami menyokong fittest, kombinasi gen
membuat lebih cocok untuk tumbuh dan bereproduksi pada lingkungan
yang ditentukan.
Seleksi alami memelihara dan mengakibatkan suatu peningkatan
dibanyak genotypes yang paling cocok untuk suatu lingkungan spesifik.
Walaupun seperti umumnya proses yang mengurangi variabilitas, seleksi
alami dapat benar-benar memelihara atau meningkatkan variasi jika
seleksi menyokong heterozygotes.
Apakah
seleksi
alami
bekerja
untuk
menyokong
heterozygotes
(memelihara variabilitas) atau homozygotes (mengurangi variabilitas)
sekarang ini suatu topik patut dipertimbangkan ( lihat, sebagai contoh,
Lewinton,1974), walaupun kebanyakan ahli genetika berpikir bahwa
seleksi bekerja mengurangi variasi dengan kebaikan alleles terbaik dalam
suatu kondisi homozygous.
Sering sukar untuk menilai efek seleksi sebab sangat banyak faktor terlibat
dalam penentuan pohon yang terbaik dicoba untuk tumbuh dan
bereproduksi. Masing-Masing karakteristik baik mempunyai nilai seleksi
sendiri, dan adaptasi yang diciptakan oleh satu faktor positif lain atau
dengan mengurangi pengaruh yang lain. Secara umum, seleksi alami
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
29
www.irwantoshut.com
dianggap sebagai suatu kekuatan kuat untuk mengurangi variabilitas di
dalam suatu populasi dalam arah yang ditentukan.
4.4.1.4. Genetic Drift
Genetik drift adalah suatu mekanisme kompleks yang beroperasi melalui
fluktuasi kesempatan (maupun fluktuasi yang disebabkan tekanan seleksi)
dalam frekwensi allele di dalam suatu populasi. Sangat penting suatu
peristiwa sampling dimana frekwensi gen populasi keturunan kebetulan
menyimpang dari yang ditemukan pada populasi parental.
Dengan demikian populasi hampir selalu kecil dan mempunyai
suatu kecenderungan ke arah maksud mendalam atau hilangnya suatu
allele yang mempengaruhi suatu karakteristik. Seperti
Genetik drift
cenderung mengurangi variasi dengan perbaikan atau kehilangan alleles.
Genetik drift adalah bukanlah arah dan cenderung menciptakan
"kekacauan" gen atau alleles diperbaiki atau hilang dengan cepat pada
suatu kesempatan. Walaupun teori
Genetik drift adalah masuk akal,
operasinya sukar untuk membuktikan dengan pohon berumur panjang
dan banyak pertimbangan dapat dikutip mengapa tidak bisa menjadi
suatu faktor di dalam variasi pohon hutan yang alami. Tetapi di samping
keberatan ini, beberapa tapak alami menunjukkan bentuk variasi yang
bisa menjadi hasil genetik drift jika terlaksana. Genetik drift pada
umumnya sangat penting dalam breeding populasi kecil barangkali 25
atau lebih sedikit individu, suatu situasi yang sering terjadi dalam
kehutanan dalam kaitan catastrophies alami atau pengaruh manusia.
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
30
www.irwantoshut.com
4.5. Variasi disebabkan oleh Manusia
Sebagai tambahan terhadap bentuk variasi yang normal yang terjadi
dalam populasi alami, banyak perubahan bentuk variasi pohon hutan dapat
disebabkan oleh manusia. Hal-Hal seperti seleksi dysgenic, dimana pohon yang
terbaik dipindahkan dan pohon yang lemah/miskin ditinggalkan untuk
bereproduksi, atau suatu metode memilih hanya yang terbaik ditinggalkan,
akhirnya menyebabkan suatu pergeseran di dalam frekwensi gen, dengan begitu
terbentuk variasi. Tindakan yang dapat menyebabkan suatu perubahan sangat
cepat di dalam variabilitas ketika diterapkan
seleksi intensive dan praktek
breeding.
Sebab sasaran breeding pohon yang utama adalah untuk merubah
persentase dari karakteristik tertentu di dalam suatu arah yang diinginkan dalam
suatu populasi,
Seperti kemajuan program breeding, akan jadi penting bagi
improver pohon dengan sengaja meningkatkan variabilitas. Ada sejumlah
pilihan yang dapat diikuti ketika variabilitas alami terlalu terbatas untuk suatu
program breeding.
Yang pertama untuk meyakinkan bahwa semua variabilitas di dalam
suatu jenis dikenal. Persilangan luas mungkin dibuat di dalam jenis untuk
memberi bersama genotypes yang tidak pernah terjadi
pada kondisi alami.
Persilangan
diproduksi
Interspecific
mengembangkan
kombinasi
dan
backcross
Genetik
baru.
dapat
Akhirnya,
program
untuk
untuk
meningkatkan variasi atas pertolongan mutasi akhirnya bisa terjadi. Sasaran dari
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
31
www.irwantoshut.com
semua pilihan di atas adalah untuk meyakinkan adanya variasi genetik yang
cukup sehingga program produktif breeding dapat dikejar.
Titik kunci untuk diingat adalah bahwa aktivitas dapat terjadi karena
besarnya perubahan dalam variasi yang begitu cepat, ada hal positif dan negatif.
Dengan demikian adalah mungkin melalui suatu usaha untuk membuat
keuntungan genetik cepat dan besar diperlukan pemeliharaan program padat
peningkatan pohon.
4.6. Perlunya Memelihara Keragamani Genetik
Keragaman genetik menempati posisi kunci dalam program pemuliaan,
karena optimalisasi atau maksimalisasi perolehan genetik akan sifat-sifat tertentu
akan dapat dicapai manakala ada cukup peluang untuk melakukan seleksi gen
untuk sifat yang diinginkan. Kegiatan seleksi ini jelas dapat mempersempit basis
genetik, yang umumnya membawa resiko tinggi terhadap serangan hama dan
penyakit, perobahan lingkungan maupun perobahan permintaan pasar. Untuk
mencegah hal tersebut maka belakangan ini para breeder telah mengambil dan
mengembangkan strategi multi-populasi breeding, yaitu mengelola variasi
genetik secara optimal sementara itu pada waktu bersamaan konservasi genetik
tetap menjadi target yang selalu dipertimbangkan (Burley, 1992; 1993).
Terkait dengan hal stategi breeding tersebut maka basis genetik akan
dikendalikan sesempit mungkin untuk menghasilkan sifat-sifat yang secara
ekonomis menguntungkan, namun basis genetik juga akan tetap dipertahankan
bahkan diperluas untuk mendapatkan perbaikan sifat yang sekaligus memiliki
kemampuan beradaptasi pada lingkungan. yang beragam (Wright, 1976; Zobel
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
32
www.irwantoshut.com
and Talbert , 1984; Zobel et al. 1987).
Dengan demikian suatu program
pemuliaan yang dirangcang untuk beberapa generasi tidak akan banyak berarti
manakala langkah yang diambil tidak melibatkan upaya pengelolaan clan
peningkatan variasi genetik secara cukup.
Perlu diketahui bahwa. seorang breeder dapat saja melakukan kegiatan
breeding untuk beberapa sifat secara simultan. Sifat kelurusan dan kesilindrisan
batang yang secara ekonomis menguntungkan misalnya, dapat dikembangkan
bersamaan dengan sifat lainnya secara serentak pada skala luas. Evaluasi akan
ekspresi sifatsifat tersebut dapat dilakukan lewat penampilan fenotipe-nya secara
konsisten untuk sifat pertumbuhan, ketahanan terhadap hama dan penyakit dan
kemampuan adaptasinya di berbagai lingkungan.
Hal
ini
dapat
ketidaktergantungan
terjadi
genetik
karena
yang
cukup
pada
kebanyakan
besar
antara
sifat
ada
sifat-sifat
yang
menguntungkan secara ekonomis dengan kemampuan adaptasinya terhadap
keragaman lingkungan. Tujuan semacam ini dapat dicapai baik melalui kegiatan
seleksi akan sifat yang diinginkan pada suatu provenans yang memiliki
kemampuan adaptasi yang balk lewat suatu uij provenans atau sebaliknya
melakukan seleksi secara intensif untuk sifat yang diinginkan dan memilih
individu yang memiliki sifat yang dimaksud dari suatu populasi yang dari aspek
adaptabilitas cocok untuk dikembangkan (Zobel and Talbert, 1984). Oleh karena
itu untuk suksesnya suatu progam pemuliaan pohon untuk suatu jenis, penting
sekali bila dimulai dari suatu basis genetik yang luas dan menggunakan strategi
breeding yang corcern akan upaya konservasi genetik terhadap sifat-sifat
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
33
www.irwantoshut.com
potensial yang telah tersedia di dalam populasi. Dengan perkataan lain kemajuan
program pemuliaan pohon akan sangat ditentukan oleh materi genetik yang
tersedia. Semakin luas , basis genetik yang dilibatkan dalam program pemuliaan
suatu spesies, semakin besar peluang untuk mendapatkan peningkatan
perolehan genetik (genetic gain) dari sifar yang diinginkan. Besarnya perolehan
genetik dari generasi ke generasi tersebut telah dilukiskan oleh van Wyk (1985)
sebagaimana pada Gambar 4.
Gambar 4. Pengaruh genetik dari metoda perbanyakan yang berbeda.
Gambar atas menunjukkan suatu populasi dengan distribusi nonnal untuk
pertumbuhan; Bila dua genotipe terpilih (grafik atas) diperbanyak secara
generatif, maka keturunannya akan memperlihatkan perbaikan (gain) yang
moderat (grafik tengah). Tetapi bila diperbanyak secara vegetatif, perolehan
genetik yang lebih besar akan dicapai (grafik bawah).
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
34
www.irwantoshut.com
Tekait dengan tujuan tersebut maka keberadaan sumberdaya genetik
suatu jenis dengan basis yang luas menjadi suatu keharusan dan memilikii arti
yang sangat penting agar program pemuliaan dari generasi ke generasi
berikutnya tetap terjamin kelangsungannya.
4.7. Pelestarian Sumberdaya Genetik
Arti penting pelestarian sumberdaya genetik menjadi sangat jelas dan
tidak dapat dibantah kebenarannya. Walaupun alasan pentingnya pelestarian
tersebut kadang-kadang masih diperdebatkan dan metode konservasi yang
harus diikuti masih menjadi topik hangat yang perlu didiskusikan (Zobel and
Talbert, 1984). Namun keinginan melestarikan materi genetik untuk keperluan
breeding pada saat sekarang dan keperluan untuk mendapatkan jenis tanaman
dengan sifat adaptasi tinggi terhadap lingkungan walaupun sifat tersebut masih
belum terlihat kemanfaatannya saat ini, menjadi sangat mendesak untuk
dilakukan.
Adapun sifat yang bernilai ekonomi tinggi tersebut yang hingga kini
masih belum dikaji secara intensif, misalnya adalah jenis jenis yang berpotensi
untuk menghasilkan zat bioaktif, penghara industri masa depan, bahan
konstruksi, penyerap C02 optimal dan lain sebagainya. Jenis tersebut pada
kondisi sekarang mengalami ancaman kemusnahan dalam bentuk menyusutnya
individu-individu ataupun populasi jenis target, terisolasinya populasi jenis
target menjadi fragmentasi populasi yang berukuran kecil-kecil dan masing
masing terpisah satu dengan lainnya.karena deforestasi, fragmentasi, dan
bencana alam.
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
35
www.irwantoshut.com
Secara umum -konservasi keragaman genetik dapat dilakukan, melalui dua
pendekatan, yaitu secara in- situ, dan ex-situ. In-situ berarti melestarikan pohon
dan tegakan pada sebaran alamnya, sedangkan ex-situ adalah melindungi gene
atau gene complexes di kondisi buatan atau setidaknya diluar kondisi alaminya.
Sering kali digunakan juga istilah gene bank sebagai pengganti istilah ex-situ ,
bilamana materi konservasi genetik yang dibangun berbentuk koleksi klon yang
ada di lapangan„ kebun benih maupun pertanaman (Chomchalow, 1985).
Konservasi exsitu termasuk juga didalamnya didalamnya adalah penyimpanan
tepungsari (pollen) dan teknik-teknik In-vitro seperti kultur jaringan.
Berbicara tentang luasan ideal untuk konservasi in-situ, Hedegrat (1976) dalam
Zobel et al. (1987), mengatakan bahwa hal itu sangat sulit dan hampir tidak
mungkin, karena akan sangat tergantung dari potensi genetik , spesies yang
ditangani dan kelimpahannya didalam hutan. Sebagai contoh disarankan bahwa
areal 10 ha dianggap mamadai untuk areal konservasi in situ jati, karena areal
tersebut akan dapat mengkonservasi antara 1.000- 6.000 individu dewasa, yang
jumlah ini dianggap cukup besar untuk mewakilii subpopulasi jati terutama
untuk Tectona hamiltoniana dan T. philipinensis. Ukuran luasan ini semakin sulit
ditentukan untuk hutan tropis seperti di Amazon, Brazil yang jumlah
maupun jenis floranya relatif belum banyak dikenal ( Davidson, 1983).
Untuk mengantisipasi kebutuhan akan materi genetik jenis hutan tropis pada
saat ini Pemerintah Indonesia juga telah menunjuk Areal Sumber Daya
Genetik dalam dua katagori, yaitu : (1) Tegakan benih yang terletak di hutan
produksi tetap, seluas 100 hektar setiap RKL, dan (2) Kawasan Pelestarian
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
36
www.irwantoshut.com
Plasma Nutfah juga terletak di hutan produksi tetap seluas 100 - 300 hektar
setiap HPH. Kedua areal tersebut dapat dijadikan sumber benih bagi
kegiatan tanam pengkayaan di areal bekas tebangan (Soekotjo, 1999), hanya
saja hingga saat ini keberadaan areal perlu diinventarisir dan ditetapkan
ulang, demikian pula cara pengelolaan dan pemanfataannya perlu dikaji
lebih lanjut.
Berdasarkan pengalaman berbagai International Institusi seperti
Austarlian Tree Seed Centre (ATSC), Central America and Mexican Conifer
and Hardwood Species (CAMCORE), Oxford Forestry Institute (OCI) dan
Danish
International
Devevopment
Agency
(DANIIDA),
yang
telah
memanfaatkan areal sumberdaya genetik in-sitar sebagai sumber benih
(materi genetak) Nikles (1992), mengajukan beberapa pertimbangan dalam
kaitannya dengan pemanfaatan benih untuk program breeding suatu jenis
sbb: 1). Jumlah pohon induk yang akan dikoleksi benihnya berkisar 30-50
potion per provenan dan tersebar secara merata mewakili populasi
sedemikian sehingga sekaligus dapat difungsikan sebagai bagian dari ex
sitir, multipopulasi maupun sub-line dalam strategi breeding, 2). Stategi
samplingnya harus diarahkan untuk memperoleh beberapa provenans per
areal sumberdaya genetik, dan mencakup seluruh sebaran alam species atau
jenis tersebut, 3). Kumpulkan benih per potion, per provenan secara cukup.
Benih dengan jumlah yang sama per pohon dicampur (bulked) untuk setiap
provenans, dan penanaman antar provenan harus disolasi untuk menjaga
keaslian provenans. 4). Bila mungkin dikumpulkan benih sebanyak
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
37
www.irwantoshut.com
banyaknya per potion untuk
setiap provenans, sehingga memungkinkan
untuk dibangunnya populasi dasar dengan masing-masing provenan seluas
beberapa ratus Ha. Dengan demikian program pemuliaan dapat dimulai
dengan lebih awa1,5). Bila memungkinkan data dan informasi dari
pertanaman uji genetik yang dibangun untuk seluruh lokasi dan seluruh
institusi yang terlibat dikumpulkan dan didistribusikan untuk dianalisis.
Dengan demikian sumberdaya genetik yang memiliki prospek baik dapat
dipantau
secara
terpisah,
sehingga akan sangat
bermanfaat
dimasa
mendatang.
4.8. Kontribusi Konservasi Genetik Dalam Program Pemuliaan Pohon
Di Indonesia
Pengelolaan materi genetik lewat program selfing untuk sifat tertentu
dan out-crossing untuk memperluas basis genetik sangat bermanfaat dalam
memantau poppulasi breeding, sehingga kinerja program pemuliaannya
dapat diprediksi secara lebih akurat.
Pentingnya
pengelolaan
sumberdaya
genetik
untuk
beberapa
komoditas penting tanaman kehutanan beberapa kiranya dapat dicontohkan.
Diantaranya adalah dari analisis isoenzyme dengan 3 sistem enzim (EST,
GOT, ShDH) dan 7 alle pada populasi hutan tanaman dan kebun benih
Pirrzis merkzrsii di Jawa memiliki variasi genetik yang moderat, He
(expected herezygosity) berkisar 0,259 (Na'iem and Indrioko, 1996 ).
Sedangkan pada populasi hutan alam di Aceh variasi genetik sangat besar
yaitu sebesar 0,304 (Na'iem, 2000). Untuk keperluan breeding lebih lanjut
maka adanya infusi genetik dari populasi alami kiranya perlu dilakukan.
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
38
www.irwantoshut.com
Demikian juga observasi yang dilakukan pada Jati (Tectona grandis), di
Indonesia, menunjukkan bahwa dengan menggunkan 10 allozyme loci
ditemukan bahwa jati di Indonesia memiliki keragaman genetik yang rendah
dibanding dengan jati India maupun Thailand (Kartadikara ,1995). Namun
demikian penampilan dilapangan menunjukkan hal yang sebaliknya, seperti
veneer, doreng, sungu, lengo, keling, more, kapur, duri dll. Pada saat ini
konsumen hanya memerlukan jati veneer karena berbatang lurus, dengan
tekstur halus dan tidak berwarna. Namun bukan tidak mungkin karena
perobahan pasar varietas lain juga akan dicari oleh konsumen. Sehubungan
dengan itu konservasi plasma nutfah jati yang saat ini sedang dirintis, serta
rencana pertukaran materi genetik untuk memperluas basis genetik dari
negara sebaran alami jati dari negara menjadi hal yang sangat penting.
Keragaman genetik Acacia mangium sebagai species andalan Indonesia
dalam memproduksi bubur kertas, dilaporkan bahwa antara populasi ras
lahan di Subanjeriji, di Sumatra Selatan dengan beberapa populasi alam
Maluku,
Irian
Jaya,
Papua
New
Guinea
dan
Queensland
dengan
menggunakan penanda IZFLP (ristriction fragmefit length polymorphism)
menunjukkan bahwa hutan tanaman di Subanjeriji hanya memiliki 56% dari
tingkat keragaman yang dimiliki oleh populasi alami (Butcher et al. 1996).
Sementara
dibanding
dengan
Acacia
lainnya
yaitu
A.
ardacocarpa,
A.crassicarpa, A. auriculiformis, dengan menggunakan penanda RAPD
(random amplified polymorphic DNA) maupun dengan penanda isozyme
(Rimbowanto, 2000; Moran et al. 1989) , ternyata A. marrgihm memi.liki
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
39
www.irwantoshut.com
keragaman yang paling rendah. Dengan hasil ini jeias keberaan areal plasma
nutfah baik A. mangium sebagai bahan infusi genetik maupun jenis Acasia
lainnya sebagai materi untuk hibridisasi sangat diperlukan.
Demikian halnya dengan Paraserianthes falcataria, species primadona kayu
pertukangan yang saat ini banyak dikembangkan di hutan rakyat terutama
pada areal-areal dengan elevasi tinggi, juga menunjukkan kecenderungan
bahwa hutan tanaman memiliki variasi genetik yang rendah. Seido et al.
(1993), melaporkan bahwa keragaman genetik dengan 4 allozyme loci
sebagai penanda menunjukkan bahwa populasi hutan tanaman P. falcataria
di Jawa (Bogor, Purworejo dan Kediri) memiliki keragaman yang rendah dan
hampir sama antar populasi. Tingkat keragaman ini jauh lebih rendah
dibanding keragaman populasi alami dari Wamena Irian Jaya. Hasil uji
provenan dan uji keturunan P.. falcataria di beberapa lokasi juga menunjukkan
bahwa provenan Wamena dan Solomon memiliki pertumbuhan yang jauh
lebih bagus dibanding provenan sengon dari Jawa. Perpaduan antara hasil
penelitian molekuler genetik di laboratorium dan observasi pertumbuhan
langsung dilapangan ini memberikan informasi yang lebih lengkap tentang
pentingnya
konservasi
sumberdaya
genetik
dalam
meningkatkan
produktivitas hutan.
Dalam upaya pembudidayaan dan pengembangan indigenous species seperti
jenisjenis Shorea atau fam. Dipterocarpaceae secara umum, perlunya konservasi
areal plasma nutfah kiranya tidak dapat ditunda lagi. Informasi pelaksanaan
proyek Exsitu Conservation of Shorea leprosula and Lophopetalum multinervium and their
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
40
www.irwantoshut.com
use for Future Breeding and Biotechnology,
menunjukkan
bahwa
upaya
mengumpulakan materi S. leprosula baik dalam bentuk biji maupun wilding
bukan
lagi
merupakan
pekerjaan
yang
mudah
karena
deforestasi,
fragmentasi, dan bencana alam (ITTO project PD 16/96 Rev. 4(F). Siring
dengan semakin sulitnya pengumpulan materi genetik berbagai shorea yang
umunrnya bernilai ekonomis tinggi, beberapa jenis species rawa dan pantai
seperti pule (Alstonia sp.) jelutung (Diera sp), prupuk (Lophopetalum sp) dan
Nyamplung (Canophyllum sp. ) dan ramin (Gorrystilus sp) juga sudah
semakin langka. Melengkapi informasi kelangkaan , tersebut, maka
keberadaan beberapa kayu mewah seperti kayu besi (Etrsideroxylon zwageri), ,
Cendana (Santalum album), Eboni (Diospyros celebica), Kayu kuku (Pericopsis
mooniaWZ), merbau (Instia bijuga), damar (Agathis sp), Dipterocarpus sp dan jenis
Shorea lainnya juga sudah mulai sulit ditemukan.
Padahal kelangkaan jenis jenis ini selalu diikuti oleh perobahan atau
hilangnya jenis asosiasi yang sebelumnya ada dalam habitat klimak. Dan
apabila ini terjadi maka pasti sangat banyak materi genetik yang belum
sempat dikembangkan dan dimanfaatkan terutama untuk keperluan industri
hutan non kayu (obat-obatan, kosmetik, rempah-rempah, industri warna
alami dll.) telah terlanjur punah sebelum sempat dimanfaatkan.
Adanya perkembangan baru bidang bioteknologi menghasilkan hubungan
yang sangat potensial dan produktif dalam memanfaatkan keragaman
sumberdaya genetik secara lestari. Dengan bioteknologi akan dapat
meningkatan nilai keragaman genetik suatu species baik yang terdapat
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
41
www.irwantoshut.com
dialam maupun pada tanaman yang telah terdomestikasi. Bioteknologi
dapat berperan dalam mentransfer materi genetik dari suatu negara atau
tempat dimana mereka berasal ke negara atau tempat dimana mereka
diperlukan. Untuk komoditas tanaman perkebunan yang telah lama
didomestikasi dan dimuliakan serta secara umumnya lebih bernilai
ekonomis, teknik ini telah dimanfaatkan dengan baik. Seperti sawit, coklat,
ketela pohon, karet, jagung, umbi-umbian dan beberapa buah buahan yang
sebenarnya berasal dari Africa atau America Latin telah dikembangkan
secara besar besaran di Asia. Sebaliknya beberapa tanaman yang berasal dari
negara berkembang seperti kopi, pisang tebu telah optimal dikembangkan di
America (Mc. Neely, 1993). Sudah barang tentu untuk upaya pemuliaan lebih
lanjut dari komuditas perkebunani ini perlu ditunjang dengan pertukaran
materi genetik secara kontinyu. Demikian pula halnya dengan komoditas
kehutanan, terutama untuk tujuan breeding dan pengembangan jenis jenis
yang bernilai ekonomis tinggi , benih bersifat recalsitran ataupun jenis jenis
yang sudah mulai langka dan terancam keberadaanya dimasa mendatang,
maka
peran
bioteknologi
menjadi
alternatif
pilihan
yang
layak
dipertimbangkan. Untuk itu semua keberadaan areal sumber daya genetik
menjadi sangat penting dan perlu dipertahankan.
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
42
www.irwantoshut.com
V. KESIMPULAN
Kesimpulan
1. Keragaman/variasi pertumbuhan pohon adalah hasil faktor, perbedaan
lingkungan dimana pohon itu tumbuh, perbedaan genetik diantara pohon
dan interaksi antara kedua faktor itu.
2. Beberapa faktor lingkungan yang berpengaruh dapat dikontrol dan
dimanipulasi, sebaliknya ada yang tidak bisa.
Variasi Genetik sangat
kompleks, tetapi besar dan typenya dapat diketahui dan yang baik dapat
digunakan, variasi genetik dapat dimanipulasi untuk menghasilkan
keuntungan dalam beberapa karakteristik pohon. Variasi genetik dapat
dibagi secara umum kedalam komponen additif dan nonadditif dengan
demikian variasi genetik adalah variasi additif ditambah variasi non
additif.
3. Di dalam pohon hutan biasanya terdiri dari penentuan kehadiran variasi,
mengikuti kategori:
•
Variasi Geographic (provenance)
•
Lokasi dalam provenances
•
Tapak dalam lokasi
•
Individu Pohon dalam tapak
•
Di dalam Pohon (Ketika bisa dilakukan)
4. Suatu program pemuliaan pohon adalah untuk memelihara dan
meningkatkan variabilitas Genetik di dalam populasi pohon hutan yang
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
43
www.irwantoshut.com
digunakan. Jika diterapkan, suatu program pemilihan intensive akan
mengurangi variabilitas karakteristik yang terlibat.
5. Keragaman genetik menempati posisi kunci dalam program pemuliaan,
karena optimalisasi atau maksimalisasi perolehan genetik akan sifat-sifat
tertentu akan dapat dicapai manakala ada cukup peluang untuk
melakukan seleksi gen untuk sifat yang diinginkan. Kegiatan seleksi ini
jelas dapat mempersempit basis genetik, yang umumnya membawa resiko
tinggi terhadap serangan hama dan penyakit, perobahan lingkungan
maupun perobahan permintaan pasar.
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
44
www.irwantoshut.com
DAFTAR PUSTAKA
Na’iem, M, 2001. Konsevasi Sumberdaya Genetik untuk Pemuliaan Pohon.
Seminar Sehari 70 Tahun Prof. Oemi H. Suseno; Peletakan Dasardasar dan Strategi Pemuliaan Pohon Hutan di Indonesia.
Yogyakarta.
Oemi, H.S, 2000. Pemuliaan Pohon Hutan Indoensia Menghadapi Tantangan
Abad 21. Fakultas Kehutanan. Universitas Gadjah Mada.
Yogyakarta.
Oemi, H.S, 2001. Peletakan Dasar-Dasar dan Strategi Pemuliaan Pohon Hutan di
Indoensia. Orasi Ilmiah Purna Tugas. Prof. Dr. Ir. Hj. Oemi Hani’in
Suseno. Fakultas Kehutanan. Universitas Gadjah Mada.
Yogyakarta.
Wright, J.W, 1976. Introduction to Forest Genetics. Academic Press, Inc. San
Diego California.
Zobel, B and John Talbert, 1984. Applied Forest Tree Improvement. John Wiley
and Sons, Canada.
Hubungan Konseptual Antara Keragaman dan Perolehan Genetik
45
www.irwantoshut.co.cc
http://irwantoshut.blogspot.com
http://irwantoforester.wordpress.com
http://sig-kehutanan.blogspot.com
http://ekologi-hutan.blogspot.com
http://pengertian-definisi.blogspot.com
www.irthebest.com
email : [email protected]
email : [email protected]
Fly UP