...

SISTEM PENDISTRIBUSIAN DEBIT AIR BERSIH PADA GEDUNG

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

SISTEM PENDISTRIBUSIAN DEBIT AIR BERSIH PADA GEDUNG
Simposium Nasional RAPI XII - 2013 FT UMS
ISSN 1412-9612
SISTEM PENDISTRIBUSIAN DEBIT AIR BERSIH PADA
GEDUNG BERTINGKAT
1
Fadwah Maghfurah1,Munzir Qadri2, Sulis Yulianto3
Jurusan Teknik Mesin, Fakultas Teknik, Universitas Muhammadiyah Jakarta
Jl. Cempaka Putih Raya 27 Jakarta Pusat Telp 021-4256024
2
Jurusan Teknik Mesin, Fakultas Teknik, Universitas Muhammadiyah Jakarta
Jl. Cempaka Putih Raya 27 Jakarta Pusat Telp 021-4256024
3
Jurusan Teknik Mesin, Fakultas Teknik, Universitas Muhammadiyah Jakarta
Jl. Cempaka Putih Raya 27 Jakarta Pusat Telp 021-4256024
Email :[email protected]
ABSTRAK
Pendistribusian air bersih pada gedung-gedung bertingkat memerlukan suatu instalasi
pendistribusian yang mampu memenuhi kebutuhan akan air bersih secara merata ke seluruh
lantai pada gedung. Perbedaan tinggi tiap lantai gedung dari permukaan tanah pada gedung
bertingkat tidak sama, ini menyebabkan besar tekanan air bersih yang keluar dari alat plumbing
pada tiap lantai tidak sama. Untuk menghasilkan tekanan dan debit air yang optimal dibutuhkan
perancangan instalasi yang baik. Untuk itu dirancang suatu sistem pendistribusian air bersih
pada suatu gedung bertingkat untuk memenuhi kebutuhan air bersih pada gedung tersebut.
Dimana perancangan ini meliputi Perhitungan kebutuhan tekanan aliran air bersih pada tiap
lantai, Menghitung headloss yang terjadi pada tiap pipa serta menghitung spesifikasi pompa
yang dibutuhkan, dimana pada tiap tingkat diperlukan tekanan air yang sama, untuk itu
diperlukan tambahan alat pengatur tekanan atau pressure regulator untuk ditempatkan pada
beberapa tingkat dengan menggunakan metoda rumus Darcy – Weisbach.
Kata kunci: metoda darcy-weisbach; Sistem pendistribusian; debit air; headloss; pompa.
Pendahuluan
Pendistribusian air bersih pada gedung-gedung bertingkat memerlukan suatu instalasi pendistribusian yang mampu
memenuhi kebutuhan akan air bersih secara merata ke seluruh tempat pada gedung. Perbedaan tinggi tiap lantai
gedung dari permukaan tanah pada gedung bertingkat tidak sama, ini menyebabkan besar tekanan air bersih yang
keluar dari alat plumbing pada tiap lantai tidak sama. Untuk menghasilkan tekanan dan debit air yang optimal
dibutuhkan perancangan instalasi yang baik.Untuk mengatasi keadaan ini, diperlukan pembangunan sistem
distribusi air yang baik untuk menjamin ketersediaan air bersih bagi konsumen dan evaluasi terhadap sistem
penyediaan air bersih yang ada sekarang ini, terutama sistem jaringan pipa distribusinya.Hal ini dilakukan untuk
mengetahui kendala-kendala yang mungkin terjadi pada jaringan pipa distribusi sehingga hal tersebut menyebabkan
ketidaklancaran pendistribusian air bersih ke tiap lantai.Pasokan air ke konsumen umumnya dilakukan melalui
jaringan pipa distribusi air yang biasanya sangat kompleks dalam suatu gedung dengan menggunakan metoda darcyweisbach.
Bahan dan Metode Pembahasan
Ø
Peta jaringan pipa air bersih
Pendistribusian air pada gedung diperoleh dari tangki air yang merupakan pasokan dari pompa air, dimana air yang
dipompakan bersumber pada reservoir.Dalam perencanaan air yang mengisi reservoir merupakan air yang diperoleh
dari PAM. Gambar jaringan pipa pada gedung ini disajikan pada lampiran I.
M-49
Simposium Nasional RAPI XII - 2013 FT UMS
ISSN 1412-9612
Ø
Ukuran dan jenis pipa
Ukuran pipa minimum didapat dari perhitungan pipa dalam kebutuhan debit gedung dengan elevasi tertentu.
Biasanya untuk gedung kantor bertingkat 4 (empat) direncanakan pipa berjenis pvc karena memiliki banyak
keunggulan dibanding pipa jenis lain.
Satu kelemahan dari jenis pipa PVC adalah koefisien muai yang cukup besar sehingga tidak tahan terhadap suhu
yang terlalu tinggi.
Ø
Volume reservoir
volume reservoir harus lebih besar dari kebutuhan air yang direncanakan. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi
kekurangan air pada gedung tersebut.
Ø
Karakteristik pompa
Kapasitas pompa yang dipilih harus sama atau lebih besar dari kapasitas air yang dibutuhkan dalam suatu
gedung.sertaHead pompa harus dapat menyuplai air pada keadaan yang paling tinggi.
Ø
Tangki Air
Tangki distribusi merupakan elemen yang sangat penting dalam sebuah sistem distribusi air untuk gedung
bertingkat.
Ø
Denah bangunan
Denah Bangunan merupakan hasil perencanaan dari penulis. (data terlampir)
Ø
Jumlah karyawan
Jumlah Karyawan direncanakan sesuai fungsi gedung kantor. Perencanaan didasarkan pada penggunaan lantai kerja
perorangan yang mengacu pada PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR: 45/PRT/M/2007
tentang pedoman teknis pembangunan bangunan gedung negara.
Gambar 1 Jaringan instalasi air dari pompa
Data yang didapat dari perencanaan dihitung dalam analisa manual dengan menggunakan rumus kehilangan energi
hfdengan menggunakan rumus Darcy Weisbach,dan besarnya kerugian minor hm akibat adanya kelengkapan
pipa,Nilai head pompa yang diperoleh dari penjumlahan antara nilai beda tinggi dan nilai kerugian energy, serta t
nilai head yang berbeda sesuai debit yang diinginkan. Pemilihan pompa didasarkan pada nilai head dan kapasitas
yang dibutuhkan. Perencanaan pemilihan diameter pipa minimum diperhitungkan berdasarkan rumus serta
Kehilangan energi pada pipa dihitung menggunakan rumus darcy weisbach. Dimana koefisien gesekan (f )
bergantung pada nilai bilangan Reynolds (Re). Nilai total head diperoleh dari hasil pengurangan nilai head dengan
kerugian head.
Hasil dan Pembahasan
Kebutuhan Air Pada Gedung 4 Lantai
Pada lantai 1 terdapat 6 kloset, 3 peturasan, 4 bak cuci tangan, dan 4 bak cuci dapur. (6 . 10) + (3 . 5) + (4 . 2) + (1 .
4) = 87, Jadi jumlah unit beban alat plambing pada lantai 1 sebesar 87. Untuk lantai berikutnya diterapkan
perhitungan yang sama.Berdasarkan perhitungan diatas, maka total unit alat plambing pada gedung bertingkat 4:=
(87 + 87 + 95 + 93) = 362= 450 l/m (dilihat dari Kurva hubungan antara unit beban plambing dengan laju
aliran).kebutuhan air maksimum terjadi pada periode II ( 06.00-12.00 ) WIB yaitu sebesar 259.200 Liter/6 jam.
M-50
Simposium Nasional RAPI XII - 2013 FT UMS
ISSN 1412-9612
Diameter Pipa
Diasumsikan kecepatan air 2m/s dimana perhitungan pada titik A-B sebagai berikut:
D=
.
.
=
. ,
³/
.
/
=
,
³/
,
/
= 0,004774789
²= 0,069099 = 69 mm
(1)
Dalam hal ini kecepatan air yang melalui pipa ini adalah :
V= = 1,65 m/s.
(2)
Kerugian Head
Pada suatu head adalah merupakan kerugian 51arall dan setiap fluida yang mengalir melalui saluran pipa, total
51arall yang dimiliki cenderung menurun pada arah aliran kapasitas. Kerugian head umumnya terdiri dari dua tipe
yaitu Kerugian Fitting Head Minor dan Kerugian Pipa Head Mayor.
Perencanaan Pompa
Dari hasil perhitungan diperoleh bahwa pemakaian air total untuk Gedung bertingkat 4 = 0,0075 m³/s (27 m³/jam).
Pompa penyalur biasanya bekerja tanpa fluktuasi aliran yang cukup berarti. Adapun jumlah pompa yang diperlukan
untuk memenuhi jumlah air yang dibutuhkan dapat ditentukan berdasarkan 51aral berikut:
Tabel 1 Jumlah pompa distribusi terpasang
Debit yang direncanakan
(m³/jam)
Jumlah Pompa
Utama
Jumlah Pompa
Cadangan
Jumlah Pompa
keseluruhan
2
1
3
Sampai 125
Besar 1
Kecil 1
Besar: 3-5
atau lebih
Kecil: 1
120 - 450
Lebih dari 400
1
Besar: 1
atau lebih
Kecil: 1
Besar 2
Kecil 1
Besar: 4-6
atau lebih
Kecil: 2
Sumber : A Sularso, Haruo Tahara, 2000, Pompa dan Kompresor : Pemilihan,
Menurut 51aral di atas maka direncanakan digunakan pompa sebanyak 2 unit dengan spesifikasi yang sama. Kedua
pompa dihubungkan secara 51arallel, 1 unit pompa bekerja dan 1 unit pompa sebagai cadangan.Kapasitas pompa
yang direncanakan Qp adalah :
Qp =
=
.
= 0,00750 m³/s = 7,5 l/s.
(3)
Penentuan Ukuran Pipa
Ø
Diameter pipa hisap (Suction pipe)
Diameter pipa hisap ditentukan dengan kecepatan aliran air antara 2,44 sampai 3,66 m/s. Dalam perancangan ini
diambil kecepatanV = 3 m/s, sehingga diameternya :
Qp = Vs . As.
Ds =
.
. ,
=
.
(4)
= 0,056 m = 2,22 in.
.
(5)
Dari hasil perhitungan di atas, dipilih pipa berdiameter 2,5 inch (sesuai dengan tabel pipa tabel 4.10).Pipa yang
digunakan terbuat dari bahan PVC.
Ø
Diameter pipa tekan (Discharge pipe)
Kecepatan aliran didalam pipa tekan umumnya 1,22 m/s sampai 2,13 m/s. Dalam perancangan ini diambil kecepatan
V= 2 m/s, sehingga diameternya:
Qtotal = Vd . Ad
Dd =
.
.
=
.
,
.
= 0,069 m = 2,72 inch
M-51
(6)
(7)
Simposium Nasional RAPI XII - 2013 FT UMS
ISSN 1412-9612
Perencanaan Head Pipa
Untuk keadaan seperti gambar 1, head yang diperlukan untuk memindahkan air dari titik 1 ke titik 2 dapat
ditentukan dengan rumus :
Hp =
²
²
z
h
+z
(
8)
Se
b
e
l
u
m me
l
a
kuk
a
npe
r
hi
t
u
nga
nhe
a
dpo
mpa
,ma
k
ap
e
r
l
ud
i
c
a
r
it
e
r
l
e
b
i
hd
a
h
u
l
uhe
a
dl
o
s
s
e
sy
a
ngt
e
r
j
a
d
is
e
p
a
nj
a
ng
p
i
p
a
.
Fi
t
t
i
n
gd
a
r
ipo
mpas
/
dt
a
ngk
i
:2gl
o
b
ev
a
l
v
e
,1c
he
c
kv
a
l
v
e
,d
a
n 3e
l
b
o
w.J
a
d
in
i
l
a
ik
o
e
f
i
s
i
e
nt
o
t
a
lhe
a
dl
o
s
s
t
i
t
i
k
AB:k=(
2.
1
0
)+(
1.
3
)+(
3.
0
,
5
) =2
4
,
5
(
9
)
J
a
d
id
i
d
a
p
a
tn
i
l
a
ihm:
²
,
4
,
5.
hm =k. hm =2
.
²
,
hm =3
,
3
9
9
6m
(
10)
Ke
r
u
g
i
a
nhead a
ki
b
a
tge
s
e
ka
npa
d
api
p
ad
a
p
a
td
i
h
i
t
u
n
gd
e
ng
a
nme
ng
g
u
n
a
k
a
nr
u
mu
sb
e
r
i
k
u
t
,
y
a
i
t
u
:
hf=f .
²
hf =0
,
0
1
5
8
9.
( .
.
. ,
)²
hf =0
,
5
4
9
7
8m
(
1
1)
Ma
k
aHe
a
dl
o
s
s
e
s
:
Hl=Hfitting+hpipa=(
3
,
3
9
9
6+0
,
5
4
9
7
8
)m=3
,
9
4
9
3
8m
(
12)
Ni
l
a
ihe
a
dp
o
mp
aa
d
a
l
a
h:
H =
H =
+
,
+
²
²
²
,
. ,
+z
²
+1
9
z
h
3
1
,
9
4
9
3
8
2
,
1
1
7
8
5m ≈ 3
2m
H =3
(
13)
(
14)
(
1
5)
Pemilihan Jenis Pompa
Pe
mi
l
i
h
a
nj
e
ni
spo
mpadi
l
a
kuk
a
nb
e
r
d
a
s
a
r
k
a
nk
a
p
a
s
i
t
a
sd
a
nhe
a
dp
o
mp
ay
a
nga
k
a
nd
i
r
e
nc
a
n
a
k
a
ns
e
b
e
l
umny
a
.
De
ng
a
nk
a
p
a
s
i
t
a
sQ=0,
00
75m /
s=27m /
j
a
md
a
nhe
a
dp
o
mp
aHp=3
2m,ma
k
ad
a
r
ig
a
mb
a
rd
i
b
a
wa
hi
n
ida
pa
t
d
i
l
i
h
a
tj
e
ni
sp
o
mpay
a
ngc
o
c
o
kdi
gu
na
k
a
na
da
l
a
hp
o
mp
ar
a
d
i
a
lb
e
r
t
i
n
g
k
a
ts
a
t
u
.Pa
d
ap
e
r
a
nc
a
ng
a
ni
n
id
i
p
i
l
i
hpo
mpa
r
a
d
i
a
lb
e
r
t
i
n
g
ka
ts
a
t
u
.
Ga
mb
a
r2.Da
e
r
a
hKe
r
j
aBe
b
e
r
a
p
aJ
e
ni
sKo
ns
t
r
u
k
s
iPo
mp
aSe
nt
r
i
f
u
g
a
l
Su
mb
e
r:
‘
’
Tu
r
b
i
n
,
Po
mp
ad
a
nKo
mp
r
e
s
o
r
’
’I
r
.
Da
k
s
oSr
i
y
o
nod
a
nPr
o
f
.
I
ng
.Fr
i
t
zDi
e
t
z
e
l
,
Er
l
a
n
g
g
a
,J
a
k
a
r
t
a
.
1
9
9
3
,
h
a
l
.
28
2.
Putaran Motor Penggerak Pompa
Pa
d
ap
e
mi
l
i
h
a
nka
l
ii
nid
i
pi
l
i
hmo
t
o
rl
i
s
t
r
i
kde
ng
a
n4b
u
a
hk
u
t
u
bd
a
np
u
t
a
r
a
n1
5
0
0r
p
m.Ak
i
b
a
ta
d
a
ny
af
a
k
t
o
rs
l
i
p
,
ma
k
ap
u
t
a
r
a
nmo
t
o
rha
r
usdi
a
mb
i
l1–2% l
e
b
i
hk
e
c
i
ld
a
r
ih
a
r
g
a
ha
r
g
ad
a
l
a
mt
a
b
e
l5
.
3d
ia
t
a
s
.Da
l
a
mp
e
r
e
nc
a
na
a
n
i
nid
i
a
mb
i
lf
a
kt
o
rs
l
i
ps
e
b
e
s
a
r2%,s
e
hi
ngg
ap
u
t
a
r
a
nmo
t
o
rs
e
b
e
na
r
ny
aa
d
a
l
a
h:n
=1
.
5
0
0–(
2
% x1
5
0
0
)=1
.
4
70r
pm
M-52
Simposium Nasional RAPI XII - 2013 FT UMS
ISSN 1412-9612
Putaran Spesifik dan Jenis Impeler
J
e
ni
si
mp
e
l
e
rpo
mpas
e
nt
r
i
f
uga
lda
p
a
td
i
t
e
nt
u
k
a
nb
e
r
d
a
s
a
r
k
a
np
u
t
a
r
a
ns
p
e
s
i
f
i
kp
o
mp
at
e
r
s
e
b
u
t
.
Pu
t
a
r
a
ns
pe
s
i
f
i
k
p
o
mp
as
e
nt
r
i
f
uga
lde
nga
ns
a
t
ut
i
ngka
ti
mpe
l
e
rd
a
p
a
td
i
hi
t
u
n
gd
e
ng
a
np
e
r
s
a
ma
a
nb
e
r
i
k
u
t
:
ns =5
1,
6
4
/
.
) /
. ( ,
ns = 5
1
,
6
4
/
) /
(
ns =4
8
8
,
6
2≈ 4
8
9
(
16)
8
9ma
k
aj
e
n
i
si
mp
e
l
e
ry
a
ngs
e
s
u
a
i
a
d
a
l
a
hj
e
ni
sradial flow.
Da
r
it
a
b
e
ld
i
k
e
t
a
huib
a
hwau
nt
ukp
ut
a
r
a
ns
pe
s
i
f
i
k
,
ns=4
Daya Motor Penggerak
Unt
u
kme
ng
e
t
a
hu
ida
y
amo
t
o
rpe
ng
ge
r
a
k
,t
e
r
l
e
b
i
hd
a
hu
l
ud
i
hi
t
u
ngd
a
y
ap
o
r
o
sp
o
mp
ay
a
ngd
i
p
e
ng
a
r
u
hio
l
e
h
e
f
i
s
i
e
ns
ip
o
mpa
.Ef
i
s
i
e
ns
ipo
mpat
e
r
ga
nt
u
ngp
a
d
ak
e
r
u
g
i
a
nme
k
a
n
i
sd
a
nk
e
r
u
g
i
a
ng
e
s
e
k
a
n
.
Unt
u
kp
u
t
a
r
a
ns
pe
s
i
f
i
k
8
8
,
6
2da
nk
a
pa
s
i
t
a
s(
Q)=0,
0075m /
s=1
1
8
,
8
8g
p
m,
,
d
i
p
e
r
o
l
e
he
f
i
s
i
e
ns
ip
o
mp
as
e
b
e
s
a
r 5
5% .
(
ns)=4
Da
y
ap
o
r
o
spo
mpa
,Np
,me
r
upa
k
a
n da
y
ay
a
ng d
i
b
u
t
u
h
k
a
nu
n
t
u
k me
ng
g
e
r
a
k
k
a
ni
mp
e
l
e
r
.Be
s
a
rd
a
y
ay
a
ng
d
i
b
u
t
u
hk
a
np
o
mp
aa
d
a
l
a
h:
. .
3
=9
,
7
7
7x1
0
(
N/
m3)==Ef
i
s
i
e
ns
ip
o
mp
a
5
5(
%)
Np=
Np=
.
,
.
=4
.
2
6
6Wa
t
t≈ 4
,
3Kw
,
(
17)
Da
l
a
mp
e
r
e
nc
a
na
a
ni
ni
,mo
t
o
rl
i
s
t
r
i
kdi
ko
pe
ll
a
n
g
s
u
ngd
e
ng
a
np
o
r
o
sp
o
mp
a
.Da
y
amo
t
o
rl
i
s
t
r
i
ks
e
b
a
g
a
imo
t
o
r
p
e
ng
g
e
r
a
kp
o
r
o
spo
mpad
a
p
a
tdi
hi
t
u
ngde
ng
a
nr
u
mu
s
Nm =
. (
)
=
.
. (
,
)
,
=6
3
9
9Wa
t
t≈ 6
,
4k
W
(
18)
Be
r
d
a
s
a
r
k
a
npe
r
hi
t
u
nga
nd
ia
t
a
sma
k
adi
p
i
l
i
hmo
t
o
rl
i
s
t
r
i
kd
e
ng
a
nd
a
y
a6
,
4k
W.
Reservoir
Da
r
ip
e
r
h
i
t
u
nga
nd
i
pe
r
o
l
e
hb
a
hwa ke
b
ut
uh
a
na
i
rp
e
rh
a
r
iy
a
ngd
i
b
u
t
u
hk
a
nd
a
l
a
mg
e
d
u
n
gb
e
r
t
i
ng
k
a
ta
d
a
l
a
h
s
e
b
e
s
a
r6
2
8
0
00m3/
ha
r
i
.Be
r
da
s
a
r
ka
n ke
b
ut
u
ha
nma
k
s
i
mu
mp
e
ma
k
a
i
a
na
i
r6j
a
mp
e
rha
r
iy
a
i
t
u2
9
2
.
2
0
0m3/
ha
r
i
,
ma
k
ad
i
a
s
u
ms
i
k
a
nr
e
s
e
r
v
o
i
ry
a
ngdi
p
a
k
a
ib
e
r
d
i
me
ns
i
:
Pa
nj
a
ng:1
0
0
00mm Le
b
a
r
:10
000mmTi
nggi
:3
0
0
0mm
Se
hi
ng
g
a
,v
o
l
umet
o
t
a
lr
e
s
e
r
v
o
i
r
,y
a
i
t
u
:
Vo
l
umeRe
s
e
r
v
o
i
r=(p x l x t )=(1
0
0
0
0x1
0
0
0
0x3
0
0
0)mm
=3
0
0
.
0
0
0
.
0
0
0
.
0
0
0mm =3
0
0
.
0
0
0l
i
t
e
r
Vo
l
u
mer
e
s
e
r
v
o
i
r≥ Vo
l
umeke
b
ut
uha
n
3
0
0
.
0
0
0≥ 2
9
2
.
20
0
(
19)
Tangki Air
Be
r
d
a
s
a
r
k
a
nke
b
ut
uha
npe
ma
k
a
i
a
na
i
rma
kadi
g
u
na
k
a
n4t
a
n
g
k
id
e
ng
a
ns
p
e
s
i
f
i
k
a
s
is
e
b
a
g
a
ib
e
r
i
k
u
t:
Ca
p
a
c
i
t
y(
L):500
0l
i
t
r
e
s
,Di
a
me
t
e
r:3200mm,He
i
g
h
t:4
3
2
0mm.
Kesimpulan
• Ka
p
a
s
i
t
a
st
o
t
a
la
i
rb
e
r
s
i
hy
a
ngd
i
b
ut
u
hk
a
nd
a
l
a
mg
e
d
u
ngb
e
r
t
i
ng
k
a
t4(
e
mp
a
t
)a
d
a
l
a
h4
5
0l
i
t
e
r
/
me
ni
t
.
• An
a
l
i
s
ape
r
hi
t
u
nga
nd
i
s
t
r
i
b
us
ia
i
rb
e
r
s
i
hd
i
l
a
k
u
k
a
nd
e
ng
a
nme
ng
g
u
n
a
k
a
nr
u
mu
sDa
r
c
y–We
i
s
b
a
c
h.
• Ke
b
ut
uha
na
i
rma
ks
i
mum p
a
dage
d
u
ngb
e
r
t
i
ng
k
a
tt
e
r
j
a
d
ip
a
d
ap
e
r
i
o
d
eI
I(
0
6
.
0
0
1
2
.
0
0
)y
a
i
t
us
e
be
s
a
r
6j
a
m.
2
5
9
.
20
0m3/
• Po
mpay
a
ngdi
gu
na
ka
nu
nt
ukme
ns
u
p
l
a
ia
i
rb
e
r
s
i
hd
a
r
iRe
s
e
r
v
o
i
rk
et
a
ng
k
ia
d
a
l
a
hPo
mp
aSe
n
t
r
i
f
uga
l
b
e
r
t
i
ngk
a
t1de
ng
a
nj
uml
a
h2u
ni
t
,di
ma
n
a1u
ni
tb
e
r
o
p
e
r
a
s
id
a
n1u
n
i
tc
a
d
a
ng
a
n.
• Pi
p
ay
a
ngd
i
gu
na
ka
na
da
l
a
hp
i
pab
e
r
b
a
ha
nPVC
• Pi
p
aHi
s
a
p(
Suction pipe)
o Di
a
me
t
e
r:63
,
5mm(
2
,
5i
nc
hi
)
o Ba
ha
n:PVC
• Pi
p
aTe
ka
n(
Discharge pipe)
o Di
a
me
t
e
r:76
,
2mm(
3i
nc
hi
)
o Ba
ha
n:PVC
• Pi
p
aDi
s
t
r
i
b
us
i
M-53
Simposium Nasional RAPI XII - 2013 FT UMS
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
ISSN 1412-9612
o Di
a
me
t
e
r:3i
nc
hi
,2
½ inchi, 2 inchi, 1½ inchi, dan 1 inchi
o Bahan : PVC
Volume reservoar yang digunakan sebesar 300 m3, dengan dimensi reservoar :
Panjang = 10 m.
Lebar = 10 m.
Tinggi = 3 m
Tangki air memiliki kapasitas ± 5000 liter. Dengan diameter 3200 mm dan tinggi 4320 mm.
Data spesifikasi pompa rancangan :
Jumlah pompa
= 2 buah ( 1 bekerja, 1 cadangan )
Kapasitas pompa (Qp)
= 0,0075 m3/s
Head pompa (Hp)
= 32 m
Putaran pompa (n)
= 1.470 rpm
Jenis pompa
= Pompa Sentrifugal bertingkat 1
Putaran spesifik pompa (ns)
= 488,62
Efisiensi pompa
= 55 %
Tipe impeler pompa
= Radial
Daya pompa (Np)
= 4,3 kW
Penggerak pompa
= Motor listrik
Frekuensi motor penggerak
= 50 Hz
Daya motor penggerak pompa (Nm)
= 6,4 kW
Pada tiap tingkat diperlukan tekanan air yang sama, untuk itu diperlukan tambahan alat pengatur tekanan
atau pressure regulator untuk ditempatkan pada beberapa tingkat dengan menggunakan metoda rumus
Darcy – Weisbach.
Daftar Pustaka
1. A Sularso, Haruo Tahara, , 2000, Pompa dan Kompresor : Pemilihan, Pemakaian dan Pemeliharaan, PT
Pradnya Paramitha, Jakarta.
2. Dakso Sriyono, Fritz Dietzel, 1993, Turbin Pompa dan Kompresor, PT Erlangga, Jakarta.
3. http://www.engineeringtoolbox.com/(dari internet).
4. Igor J Karassik, 1986, Pump Handbook, McGraw Hill Book Company, Newyork. (dari internet).
5. Noerbambang, M.S dan Morimura, T, 2000, Perencanaan dan Pemeliharaan Sistem Plambing, PT Pradnya
Paramitha, Jakarta.
6. Ram S. Gupta, 1989, Hydrology and Hydraulic Systems, Prentice Hall, London. (dari internet).
7. Raswari, 2007, Teknologi dan Perencanaan Sistem Perpipaan,UI-Press, Jakarta.
M-54
Fly UP