...

Penerapan Pola Konsumsi Makanan dan Aktivitas Fisik

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

Penerapan Pola Konsumsi Makanan dan Aktivitas Fisik
Strategi Nasional
Penerapan
Pola Konsumsi
Makanan dan
Aktivitas Fisik
Untuk Mencegah
Penyakit Tidak Menular
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
Katalog Dalam Terbitan. Kementerian Kesehatan RI
612.3
Ind
Indonesia. Kementerian Kesehatan RI. Direktorat
s Jenderal Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak
Strategi nasional penerapan pola konsumsi makanan dan aktifitas fisik untuk mencegah penyakit
tidak menular,--Jakarta : Kementerian Kesehatan RI. 2011
ISBN 978-602-235-037-8
1. Judul
I.NUTRITION POLICY
II. NON COMMUNICABLE DISEASES
III. NUTRITIONAL REQUIREMENTS
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
MENTERI KESEHATAN
REPUBLIK INDONESIA
KATA PENGANTAR
MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA
Sebagai negara berkembang, Indonesia masih menghadapi masalah gizi
ganda yaitu gizi kurang termasuk pendek (stunting) dan gizi lebih termasuk
obesitas. Berdasarkan penelitian terkini, kedua masalah ini berkaitan dengan
meningkatnya Penyakit Tidak Menular (PTM), seperti penyakit jantung dan
pembuluh darah, kanker, diabetes dan penyakit akibat gangguan metabolisme.
Kondisi ini diperburuk dengan faktor risiko umum yang terkait dengan perilaku
individu antara lain konsumsi makanan tidak sehat, kurangnya aktivitas fisik,
merokok dan minum alkohol, serta menghirup udara yang terpolusi.
Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO melaporkan bahwa 80% penyakit
jantung prematur, stroke dan diabetes, serta 40% kanker dapat dicegah
dengan pola konsumsi makanan sehat, aktivitas fisik yang cukup dan teratur
serta tidak merokok. Penyakit jantung dan pembuluh darah adalah penyebab
utama kematian di Indonesia dalam satu dasawarsa terakhir ini. Sejalan dengan
rekomendasi The UN High-Level Meeting on Non-communicable Diseases, 2011,
salah satu intervensi prioritas untuk mengendalikan PTM adalah memperbaiki
pola konsumsi makanan termasuk mengurangi konsumsi gula, garam, lemak
dan alkohol, serta melakukan aktivitas fisik yang cukup dan teratur.
i
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
Strategi nasional penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik perlu
segera diimplementasikan. Fokus implementasi adalah pada upaya promosi
pangan beragam, bergizi seimbang dan aman serta aktivitas fisik yang baik, benar,
terukur dan teratur yang dilakukan setiap individu dalam konteks promotif dan
preventif PTM. Terkait dengan perilaku hidup sehat, maka peran setiap anggota
keluarga dan peran ibu atau perempuan dalam rumah tangga adalah sangat
penting. Dukungan semua sektor agar anak perempuan dapat bersekolah dan
tetap bersekolah perlu diwujudkan karena mereka akan menjadi ‘agent of change’
di keluarganya masing masing pada saat mereka menjadi calon ibu dan ibu.
Diharapkan buku ini dapat digunakan sebagai acuan oleh para pengelola
program terkait di semua sektor, di Tingkat Pusat maupun di Tingkat Daerah, oleh
lembaga swadaya masyarakat yang bergerak dibidang kesehatan, gizi, pangan,
pendidikan, sosial, dan olahraga serta oleh organisasi profesi, dan dunia usaha.
Semua kegiatan perlu dilaksanakan terintegrasi melalui jalinan kemitraan yang
diharapkan akan memacu gerakan sadar gizi dan budaya beraktivitas fisik menuju
manusia Indonesia yang prima.
Ucapan terima kasih kami sampaikan kepada para pengelola program di
lingkungan Kementerian Kesehatan, Kementerian Dalam Negeri, Kementerian
Pertanian, Bappenas, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Kementerian
Perindustrian, Kementerian Perdagangan, Kementerian Pemuda dan Olahraga,
Badan Pengawas Obat dan Makanan, Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur,
Sumatera Selatan, Kalimantan Barat, para pakar dari IPB dan UI, serta organisasi
profesi AsDI, FORMI, IAKMI, PAPDI, PDGKI, PDGMI, PDSKO, Pergizi Pangan, PERKI
PERSAGI, PPPKMI, dan organisasi internasional WHO, UNICEF serta WFP yang telah
memberikan kontribusi dalam penyusunan dokumen ini.
ii
Jakarta, Mei 2012
WAKIL MENTERI KESEHATAN RI
Selaku Pelaksana Tugas Menteri Kesehatan RI
Prof. dr. ALI GHUFRON MUKTI, M.sc.,Ph.D.
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
MENTERI DALAM NEGERI
REPUBLIK INDONESIA
SAMBUTAN
MENTERI DALAM NEGERI
Sejalan dengan Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 2010
Tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun
2010-2014, bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 19 ayat (1) UndangUndang Nomor 25 Tahun 2004 Tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Kementerian/Lembaga
Tahun 2010 – 2014 disebut Rencana Strategis Kementerian/Lembaga.
Selanjutnya Kementerian/Lembaga dan Pemerintah Daerah melaksanakan
program dalam RPJM Nasional yang dituangkan dalam Strategis Kementerian/
Lembaga dan RPJM Daerah. Pembangunan bangsa bertujuan untuk
meningkatkan kesejahteraan warga Negara, kemampuan dan kualitas sumber
daya manusia yang diatur dalam Undang-Undang Dasar 1945 pasal 28 H ayat (1)
yang menyatakan setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin, bertempat
tinggal, dan mendapatkan lingkungan hidup yang baik dan sehat serta berhak
memperoleh layanan kesehatan. Prinsip pencapaian kebijakan publik terkait
penerapan pola makanan dan aktivitas fisik ini adalah memberi kesempatan
terbaik kepada setiap warga Negara untuk mencapai umur harapan hidup
tertinggi serta tetap menikmati kehidupan yang aktif dan berkualitas tanpa
iii
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
membebani keluarga maupun masyarakat. Salah satu ukuran keberhasilan
pembangunan adalah kebijakan ekonomi yang mampu meningkatkan kualitas
hidup manusia yang dikenal sebagai Indeks Pembangunan Manusia (IPM).
Peran Pemerintah daerah perlu ditingkatkan termasuk penyediaan ruang
terbuka publik dan sarana untuk mencegah faktor resiko dengan kejadian
PTM dengan melibatkan kader PKK, karena PKK sangat dibutuhkan untuk
mendukung strategi nasional penerapan pola kunsumsi makanan dan
aktivitas fisik dalam memberdayakan masyarakat, mendayagunakan segenap
potensi untuk meningkatkan kesejahteraan dan kemandirian masyarakat. PKK
sebagai suatu gerakan dari , oleh dan untuk masyarakat diharapkan membantu
masyarakat dan sekaligus menjadi pilar keluarga dalam peningkatan
kesejahteraan keluarga, secara khusus Kementerian Dalam Negeri sebagai
institusi yang langsung terlibat dalam pembinaan PKK dan Masyarakat. Dalam
hal ini, saya mengharapkan agar segenap jajaran pemerintah daerah dengan
Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) terkait untuk mendukung program
strategi nasional penerapan pola kunsumsi makanan dan aktivitas fisik disetiap
jenjang pemerintahan, sehingga program pencegahan penyakit tidak menular
dapat terlaksana secara optimal.
Kepada semua pihak yang berprakarsa dan berupaya hingga terwujudnya
buku ini, saya sampaikan terima kasih dan penghargaan, serta dengan harapan
semoga dapat ditindaklanjuti secara optimal dan berkelanjutan.
iv
Jakarta, Januari 2012
MENTERI DALAM NEGERI
GAMAWAN FAUZI
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
RINGKASAN EKSEKUTIF
Indonesia telah mengikuti kecenderungan negara di dunia dalam hal beban penyakit
tidak menular (PTM) dan proporsi angka kematian PTM sebagaimana ditunjukkan
dengan peningkatan tajam dari 41.7 persen di tahun 1995 menjadi 59.5 persen di tahun
2007. Penyakit tidak menular meliputi penyakit jantung dan pembuluh darah, kanker,
diabetes dan penyakit pernapasan kronik. Penyakit jantung dan pembuluh darah telah
menempati urutan teratas sebagai penyebab utama kematian di Indonesia, dengan 26.9
persen kematian disebabkan stroke.
Menurut WHO, 2008, faktor risiko umum PTM adalah pola konsumsi makanan
yang tidak sehat (unhealthy diet), kurangnya aktivitas fisik (physical inactivity), merokok
dan konsumsi alkohol, polusi udara, usia dan hereditas. Sedangkan faktor risiko antara
(intermediate risk factors) adalah meningkatnya gula darah, hipertensi, kadar lemak darah
melebihi normal, kegemukan dan obesitas. Beberapa faktor penentu yang mendasari
(underlying determinant) adalah globalisasi, urbanisasi, penduduk usia lanjut dan social
determinant.
Meningkatnya kejadian dan kematian akibat PTM merupakan ancaman serius
bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia karena akan berdampak pada peningkatan
pembiayaan pemeliharaan kesejahteraan dan menurunnya produktivitas kerja. Apalagi
Indonesia dengan prevalensi anak balita pendek sebesar 35.6 persen (Riskesdas, 2010)
merupakan negara ke-5 terbesar yang berkontribusi pada 90 persen stunting di dunia.
Anak balita pendek mempunyai risiko lebih tinggi untuk menderita diabetes, obesitas,
hipertensi dan stroke pada usia dewasa.
Dalam arah kebijakan pertanian, substansi ketahanan pangan meliputi antara
lain industri perdesaan berbasis pangan lokal serta peningkatan kualitas gizi dan
penganekaragaman pangan yang ditunjukkan oleh Skor Pola Pangan Harapan (PPH).
Pola konsumsi makanan beragam, bergizi seimbang dan aman yang diwariskan
oleh pendahulu bangsa melalui menu makanan tradisional yang diolah dari bahan baku
segar, tinggi serat dan menggunakan bumbu herbal ternyata telah bergeser menjadi
v
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
pola konsumsi makanan cepat saji yang tinggi kadar lemak jenuh, tinggi garam dan gula
serta miskin serat makanan.
Selain itu peningkatan pendapatan keluarga membawa perubahan gaya hidup
dengan terjadinya pemanfaatan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Hal tersebut,
di satu sisi meningkatkan efisiensi dan produktivitas seperti penggunaan transportasi
cepat dengan kendaraan bermotor, namun di sisi lain menyebabkan seseorang kurang
melakukan aktivitas fisik dan hidup terlalu santai mulai dari rumah tangga, dalam
perjalanan, di sekolah, di tempat kerja serta di tempat-tempat umum lainnya.
Permasalahan kesehatan lebih merupakan akibat dari sejumlah sebab, yang
penanganannya tidak hanya memerlukan kewewenangan dan tanggung jawab sektor
kesehatan. Demikian pula dengan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik yang
keduanya merupakan wewenang serta tanggung jawab dari berbagai sektor baik
pemerintah maupun swasta dan komponen masyarakat. Sehingga dalam pencegahan
faktor risiko umum PTM harus dilaksanakan bersama secara kolektif, oleh Lintas Sektor
baik Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah maupun Masyarakat Madani dan swasta
dengan cara pengendalian yang simultan agar efektif. Kebijakan publik dan peraturan perundangan yang ada di setiap sektor pemerintah
ternyata kurang mendukung dalam mendorong penerapan pola konsumsi makanan
sehat dan peningkatan aktivitas fisik, termasuk penyediaan ruang terbuka publik dan
sarana untuk mencegah faktor risiko PTM masih belum dapat memenuhi kebutuhan
masyarakat pengguna. Di sisi lain, perkembangan teknologi di bidang pangan, media
dan teknik komunikasi menjadi faktor pendukung industri makanan cepat saji, makanan
kemasan dan minuman soda tinggi energi tumbuh dengan pesat disertai dengan
promosi yang menjangkau semua lapisan masyarakat terutama anak usia sekolah dan
generasi muda yang pada akhirnya akan menerima pesan yang salah tentang gaya hidup
sehat. Di lain pihak, keluarga dan masyarakat kurang memperoleh pengetahuan yang
jelas tentang keterkaitan faktor risiko dengan kejadian PTM.
Pemberian air susu ibu (ASI) sudah terbukti mengoptimalkan tumbuh kembang dan
kecerdasan anak serta mencegah anak menjadi kegemukan dan obesitas. Pemberian
ASI secara eksklusif pada 6 bulan pertama kehidupan bayi dan pemberian makanan
pendamping ASI yang tepat dan benar sampai anak berusia dua tahun belum sepenuhnya
diadopsi menjadi perilaku sehat dalam keluarga. Riskesdas 2010 melaporkan hanya 15.3
persen ibu memberikan ASI eksklusif.
vi
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
Karena pencegahan faktor risiko PTM harus dilaksanakan secara multi-sektor
maka strategi nasional yang komprehensif dan terintegratif ini merupakan tugas dan
tanggungjawab para pengelola program di semua sektor.terkait, di seluruh tingkat
baik nasional maupun daerah. Strategi untuk mengurangi kejadian PTM perlu difahami
oleh semua pelaku pembangunan termasuk dunia industri, dunia perdagangan, dunia
kesehatan, lembaga swadaya masyarakat, kelompok profesi, dan perguruan tinggi.
Intervensi efektif yang berbasis bukti harus didukung implementasinya agar mampu
mengubah perilaku individu maupun kelompok masyarakat secara terus menerus dan
untuk jangka panjang sehingga menjadi pola hidup sehat yang diwariskan kepada
generasi berikutnya.
Prinsip pencapaian kebijakan publik terkait penerapan pola konsumsi makanan dan
aktivitas fisik ini adalah memberi kesempatan terbaik kepada setiap warganegara untuk
mencapai umur harapan hidup tertinggi serta tetap menikmati kehidupan yang aktif dan
berkualitas tanpa membebani keluarga maupun masyarakat.
Empat komponen kunci yang menjadi tantangan dalam implementasi strategi
nasional ini adalah:
1) Kebijakan publik yang difokuskan pada pemberdayaan masyarakat dengan cara
mudah, terjangkau dan bermanfaat;
2) Perlu dukungan kepemimpinan, keberadaan jejaring dan lingkungan kondusif agar
kegiatan aksi berjalan efektif;
3) Kemantapan bertindak di berbagai tatanan termasuk rumah, sekolah, tempat kerja,
tempat umum, dan fasilitas pelayanan kesehatan;
4) Antisipasi tepat untuk menghadapi kecenderungan perubahan lingkungan strategis
akibat transisi demografi, transisi epidemiologi, globalisasi dan pasar bebas yang
mempengaruhi gaya hidup yang berakibat meningkatnya faktor risiko PTM.
Strategi nasional penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik meliputi:
1) Pemantapan hukum dan peraturan perundangan yang mendukung pelaksanaan
pola konsumsi makanan beragam, bergizi seimbang dan aman serta aktivitas fisik
cukup dan teratur;
2) Pendekatan kemitraan dan multi-sektor termasuk penguatan mekanisme Jejaring
Kerja Nasional Pengendalian PTM;
3) Peningkatan dan pengembangan sumberdaya untuk implementasi kegiatan/aksi;
vii
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
4) Pemusatan perhatian pada persamaan hak dan menghilangkan disparitas antar
kelompok masyarakat;
5) Peningkatan intervensi berbasis bukti yang efektif pada berbagai tatanan (rumah
tangga, sekolah, tempat umum, tempat kerja dan fasilitas pelayanan kesehatan);
6) Pelaksanaan riset operasional dan pengembangan kebijakan dan strategi jangka
panjang untuk kelestarian pencegahan PTM berbasis masyarakat.
viii
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR MENTERI KESEHATAN R.I. ...................................................................................... i
SAMBUTAN MENTERI DALAM NEGERI R.I. ........................................................................................ iii
RINGKASAN EKSEKUTIF ............................................................................................................................ v
DAFTAR ISI ................................................................................................................................................... ix
DAFTAR SINGKATAN ................................................................................................................................ xi
DAFTAR ISTILAH ........................................................................................................................................ xii
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................................................................... xv
BAB I PENDAHULUAN .........................................................................................................................1
A. Latar Belakang ..................................................................................................................... 1
B. Strategi Global ‘Diet, Physical Activity and Health’ ................................................. 5
C. Landasan Hukum ............................................................................................................... 6
BAB II ANALISIS SITUASI DAN TANTANGAN MASA DEPAN ............................................... 8
A. Analisis Situasi Penyakit Tidak Menular dan Faktor Risiko ..................................... 8
B. Tantangan Masa Depan ................................................................................................... 20
BAB III STRATEGI PENERAPAN POLA KONSUMSI MAKANAN DAN
AKTIVITAS FISIK...................................................................................................................................... 22
A.Tujuan ......................................................................................................................................... 22
B.Sasaran ........................................................................................................................................ 22
C. Kerangka Konsep .................................................................................................................... 22
D. Prinsip Dasar ............................................................................................................................ 24
E. Strategi Nasional Penerapan Pola Konsumsi Makanan dan Aktivitas Fisik ....... 25
BAB IVPERAN, TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB ................................................................... 28
A. Jejaring Kerja Nasional Pengendalian Penyakit Tidak Menular............................... 31
B. Pemangku Kepentingan ....................................................................................................... 32
1.
Bappenas ........................................................................................................................... 32
2.
Dalam Negeri ..................................................................................................................... 32
3.
DPRD ..................................................................................................................................... 32
4. Pemerintah Daerah Provinsi, Kabupaten dan Kota ............................................. 32
5.
Kesehatan ............................................................................................................................ 33
ix
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
6. Badan Pengawas Obat dan Makanan ....................................................................... 33
7.
Pendidikan ......................................................................................................................... 33
8.
Agama .................................................................................................................................. 34
9. Pemuda dan Olahraga ................................................................................................... 34
10.
Pertanian ............................................................................................................................ 35
11.Kelautan dan Perikanan ................................................................................................. 35
12.
Tenaga Kerja ....................................................................................................................... 35
13.
Perdagangan ..................................................................................................................... 36
14.
Perindustrian ..................................................................................................................... 36
15.
Pariwisata ............................................................................................................................ 36
16.
Perpajakan .......................................................................................................................... 36
17.Pelaku Industri dan Dunia Usaha ............................................................................... 36
18.Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak .......................................... 37
19.
Sosial dan Hak Asasi Manusia ...................................................................................... 37
20.Lembaga Swadaya Masyarakat .................................................................................. 37
21.Media Massa ..................................................................................................................... 37
22.Organisasi Profesi ............................................................................................................ 38
23.
Perguruan Tinggi ............................................................................................................. 38
24.Mitra Pembangunan Internasional............................................................................. 38
BAB V PEMANTAUAN, EVALUASI DAN SURVEILANS ........................................................... 39
A. Indikator ..................................................................................................................................... 40
B. Mekanisme ............................................................................................................................... 42
BAB VI PENUTUP ................................................................................................................................. 44
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................................ 45
TIM PENYUSUN ..................................................................................................................................... 49
x
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
DAFTAR SINGKATAN
AsDI
=
Asosiasi Dietisien Indonesia
ASI
= Air Susu Ibu
DALYs=
Disability Adjusted Life Years
FORMI
IAKMI
=Federasi Olahraga Rekreasi Masyarakat Indonesia
= Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia
IMT
ISPA
=
=
Indeks Massa Tubuh
Infeksi Saluran Pernapasan Akut
KIE
LSM
=
=
Komunikasi, Informasi dan Edukasi
Lembaga Swadaya Masyarakat
MP-ASI
NAPZA
=
=
Makanan Pendamping Air Susu Ibu
Narkotika, Psikotropika dan Zat Adiktif berbahaya
PDGKI
PDGMI
=
=
Perhimpunan Dokter Spesialis Gizi Klinik Indonesia
Perhimpunan Dokter Gizi Medik Indonesia
PDSKO
Pergizi Pangan
=
=
Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Olahraga
Perhimpunan Peminat Gizi Pangan.Indonesia
PERKI
PERSAGI
PHBS
PPPKMI
= Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia
= Persatuan Ahli Gizi Indonesia
= Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
=
Perhimpunan Promosi dan Pendidikan Kesehatan Masyarakat
Indonesia
PPTM
= Pengendalian Penyakit Tidak Menular
PTM
= Penyakit Tidak Menular
Riskesdas
= Riset Kesehatan Dasar
SD
= Sekolah Dasar
SKRT
= Survei Kesehatan Rumah Tangga
SMP
= Sekolah Menengah Pertama
SMU
= Sekolah Menengah Umum
Susenas=
Survei Sosial Ekonomi Nasional
Unicef=
United Nation Children’s Fund
WFP=
World Food Program
WHO=
World Health Organization
xi
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
DAFTAR ISTILAH
1. Aktivitas fisik adalah setiap gerakan tubuh yang meningkatkan pengeluaran
tenaga/energi dan pembakaran energi. Aktivitas fisik dikategorikan cukup apabila
seseorang melakukan latihan fisik atau olah raga selama 30 menit setiap hari atau
minimal 3-5 hari dalam seminggu.
2. Bahan berbahaya yang disingkat B2 adalah zat, bahan kimia dan biologi, baik
dalam bentuk tunggal maupun campuran, yang dapat membahayakan kesehatan
dan lingkungan hidup secara langsung atau tidak langsung, yang mempunyai sifat
racun (toksisitas), karsinogenik, teratogenik, mutagenik, korosif dan iritasi.
3. Gizi seimbang adalah anjuran susunan makanan yang sesuai kebutuhan gizi
seseorang untuk hidup sehat, tumbuh, berkembang cerdas dan produktif
berdasarkan pedoman umum gizi seimbang.
4. Gula darah adalah kadar glukosa darah.
5. Indeks massa tubuh adalah ukuran berat badan dalam kilogram dibagi dengan
kuadrat tinggi badan dalam meter. Dikategorikan kegemukan jika IMT>25 kg/m2 dan
obesitas jika IMT>27 kg/m2.
6. Jejaring kerja adalah upaya untuk melibatkan berbagai sektor, kelompok
masyarakat, lembaga pemerintah untuk bekerjasama berdasarkan atas kesepakatan,
prinsip dan peranan masing-masing.
7. Junk food adalah istilah yang mendeskripsikan makanan yang tidak sehat dan
memiliki sedikit kandungan gizi.
8. Keamanan pangan adalah kondisi dan upaya yang diperlukan untuk mencegah
pangan dari kemungkinan cemaran biologis, kimia, dan benda lain yang dapat
mengganggu, merugikan, dan membahayakan kesehatan manusia.
9. Kebugaran jasmani adalah kemampuan tubuh seseorang untuk melakukan
pekerjaan sehari-hari tanpa menimbulkan kelelahan yang berarti.
10. Kecukupan zat gizi adalah banyaknya masing-masing zat gizi yang harus terpenuhi
dari makanan untuk mencakup hampir semua orang sehat, dipengaruhi oleh umur,
xii
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
jenis kelamin, aktivitas, berat badan dan tinggi badan serta keadaan hamil dan
menyusui.
11.Kemitraan adalah upaya untuk melibatkan berbagai sektor, kelompok masyarakat,
lembaga pemerintah maupun non pemerintah untuk bekerjasama dalam mencapai
tujuan bersama berdasar atas kesepakatan, prinsip dan peranan masing-masing.
12. Ketahanan pangan adalah kondisi terpenuhinya pangan bagi rumah tangga yang
tercermin dari tersedianya pangan yang cukup, baik jumlah maupun mutunya, aman,
merata dan terjangkau.
13. Latihan fisik adalah semua bentuk aktivitas fisik yang dilakukan secara terstruktur
dan terencana, dengan tujuan untuk meningkatkan kebugaran jasmani.
14. Makanan cepat saji (fast food) adalah makanan yang dapat diolah dan dihidangkan
atau disajikan dengan cepat oleh pengusaha jasa boga, rumah makan, restoran.
Biasanya makanan ini tinggi garam dan lemak serta rendah serat.
15.Makanan siap saji adalah makanan dan atau minuman yang sudah diolah dan
siap untuk langsung disajikan ditempat usaha atau luar tempat usaha berdasarkan
pesanan.
16. Olahraga adalah salah satu bentuk aktivitas fisik yang dilakukan secara terstruktur,
terencana, dan berkesinambungan dengan mengikuti aturan-aturan tertentu dan
bertujuan untuk meningkatkan kebugaran jasmani dan prestasi
17. Olahraga yang baik adalah olahraga yang dilakukan sejak usia dini, sesuai dengan
kondisi fisik medis dan tidak menimbulkan dampak yang merugikan.
18. Olahraga yang benar adalah olahraga yang dilakukan secara bertahap, dimulai
dengan pemanasan, dilanjutkan latihan inti dan diakhiri dengan pendinginan
19. Olahraga yang terukur adalah olahraga yang dilakukan dengan memperhatikan
denyut nadi selama latihan berada dalam zona latihan.
20. Olahraga yang teratur adalah olahraga yang dilakukan dengan frekuensi 3 – 5 kali
seminggu dengan selang waktu satu hari istirahat.
21.Olahraga rekreasi adalah olahraga yang dilakukan oleh masyarakat dengan
kegemaran dan kemampuan yang tumbuh dan berkembang sesuai dengan
kondisi dan nilai budaya masyarakat setempat untuk kesehatan, kebugaran, dan
kegembiraan.
22.Pangan adalah segala sesuatu yang berasal dari sumber hayati dan air, baik yang
diolah maupun yang tidak diolah, yang diperuntukkan sebagai makanan atau
xiii
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
minuman bagi konsumsi manusia, termasuk bahan tambahan pangan, bahan baku
pangan, dan bahan lain yang digunakan dalam proses penyiapan pengolahan dan
atau pembuatan makanan dan minuman.
23.Pangan beragam, bergizi seimbang dan aman adalah aneka ragam bahan
pangan, baik sumber karbohidrat, protein, lemak maupun vitamin dan mineral, yang
bila dikonsumsi dalam jumlah seimbang dapat memenuhi kecukupan gizi yang
dianjurkan dan tidak tercemar bahan berbahaya yang merugikan kesehatan.
24.Pangan olahan adalah makanan atau minuman hasil proses dengan cara atau
metode tertentu dengan atau tanpa bahan tambahan.
25.Pengendalian merupakan nama lain dari pencegahan dan penanggulangan.
26. Penyakit tidak menular adalah penyakit yang bukan disebabkan oleh proses infeksi.
27. Perilaku hidup bersih dan sehat adalah semua perilaku kesehatan yang dilakukan
atas dasar kesadaran sehingga anggota keluarga atau keluarga dapat menolong
dirinya sendiri dalam hal kesehatan dan berperan aktif dalam kegiatan kesehatan di
masyarakat.
28. Pola konsumsi makanan adalah susunan makanan yang biasa dimakan mencakup
jenis dan jumlah bahan makanan yang dikonsumsi seseorang atau kelompok orang/
penduduk dalam frekuensi dan jangka waktu tertentu.
29. Sehat adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa, dan sosial yang memungkinkan
setiap orang hidup produktif, secara sosial dan ekonomi.
30. Social enforcement atau Pengendalian Sosial adalah merupakan suatu mekanisme
untuk mencegah penyimpangan sosial serta mengajak dan mengarahkan masyarakat
untuk berperilaku dan bersikap sesuai norma dan nilai yang berlaku.
31.Surveilans adalah proses pengumpulan, pengolahan, analisis dan interpretasi data
serta penyebarluasan informasi secara sistematis dan terus menerus agar dapat
dilakukan tindakan penanganan secara efektif dan efisien.
32. Umur harapan hidup adalah rata-rata tahun hidup yang akan dijalani oleh bayi
yang baru lahir pada suatu tahun tertentu, dalam situasi mortalitas yang berlaku di
lingkungan masyarakatnya.
xiv
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1. Distribusi Kematian Semua Umur Menurut Sebab Kematian ...................... 2
Gambar 2. Permasalahan Penyakit Tidak Menular dan Besaran Faktor Risiko .............. 5
Gambar 3. Status Gizi Anak Balita ................................................................................................. 9
Gambar 4. Obesitas (IMT ≥ 27) Menurut Karakteristik, Riskesdas 2007........................... 10
Gambar 5. Persentase Kematian Akibat Penyakit Tidak Menular pada Penduduk
Usia < 60 tahun Menurut Jenis Penyakit, 2008 (WHO, 2011)......................... 11
Gambar 6. Kurang Aktivitas Fisik Menurut Karakteristik, Riskesdas 2007 ...................... 17
Gambar 7. Kurang Makan Sayur dan Buah Menurut Karakteristik, Riskesdas 2007.... 20
Gambar 8. Kerangka Konsep Strategi Nasional Penerapan Pola Konsumsi Makanan
dan Aktivitas Fisik..........................................................................................................23
Gambar 9. Keterkaitan Antar komponen Dalam Pola Konsumsi Makanan dan
Aktivitas Fisik ................................................................................................................... 28
Gambar 10. Mekanisme Pemantauan, Evaluasi dan Surveilans............................................ 41
xv
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
xvi
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Di seluruh dunia kenaikan beban akibat Penyakit Tidak Menular (PTM) semakin
meningkat. Penyakit tidak menular memberikan beban ekonomi yang bermakna
tidak saja pada pertumbuhan, kecerdasan dan produktivitas kerja individu tetapi
pada akhirnya akan bermuara pada pendapatan keluarga dan pertumbuhan
ekonomi negara.
WHO memperkirakan PTM menyebabkan 56 persen dari semua kematian dan 44
persen dari beban penyakit dalam negara-negara di wilayah Asia Tenggara. Hampir
setengah dari kematian akibat PTM terjadi pada usia lebih dini, yaitu pada fase
paling produktif dalam kehidupan (35-60 tahun), sehingga kondisi ini merupakan
ancaman serius bagi tingkat sosial-ekonomi masyarakat. Apalagi prevalensi PTM
juga cenderung meningkat di negara berkembang termasuk pada penduduk miskin
yang juga sangat terbatas aksesnya pada pelayanan kesehatan.
Di Indonesia, salah satu masalah kesehatan masyarakat yang sedang kita hadapi
saat ini adalah beban ganda penyakit dan beban ganda masalah gizi. Artinya, pada
saat pembangunan kesehatan masih menghadapi beban mengendalikan penyakit
menular dan gizi kurang pada penduduk, beban akibat peningkatan PTM dan gizi
lebih meningkat. Berdasarkan data Riskesdas 2007 dan 2010 diketahui kekurangan
gizi masyarakat yang diukur dengan prevalensi gizi kurang dan pendek (stunting)
anak balita mengalami penurunan dari masing-masing 18.4 persen dan 36.8 persen
menjadi masing-masing 17.9 persen dan 35.6 persen, namun angka ini masih cukup
tinggi dibanding dengan target MDGs. Dilain pihak prevalensi anak balita gemuk naik
dari 12.2 persen menjadi 14 persen. Kegemukan pada dewasa meningkat dari 19.1
1
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
persen pada tahun 2007 menjadi 21.7 persen pada tahun 2010, dengan prevalensi
kegemukan lebih tinggi pada perempuan (Riskesdas 2007 dan 2010).
Demikian pula halnya dengan proporsi angka kematian PTM meningkat dari
41.7 persen pada tahun 1995 (SKRT, 1995) menjadi 59.5 persen pada tahun 2007
(Riskesdas, 2007). Meningkatnya umur harapan hidup di Indonesia selama beberapa
dekade terakhir diperkirakan juga berdampak terhadap peningkatan kejadian PTM di
saat ini dan masa mendatang, sementara penyakit infeksi masih belum sepenuhnya
teratasi.
Gambar 1. Distribusi Kematian Semua Umur Menurut
Sebab Kematian
Gambar 1. Distribusi Kematian Semua Umur Menurut Sebab Kematian
Maternal
SKRT 1995
Penyakit Menular
SKRT 2001
Penyakit Tidak
Menular
Cedera
Riskesdas 2007
Sejak beberapa dekade lalu diketahui bahwa perubahan perilaku yang
menyangkut gaya hidup terjadi pada anak-anak dan orang dewasa, antara lain
konsumsi makanan tidak seimbang dengan kurangnya aktivitas fisik dengan banyak
duduk dan menggunakan alat elektronik, berkaitan erat dengan peningkatan
PTM. Perubahan perilaku ini terkait dengan terjadinya transisi epidemiologi karena
berbagai faktor, antara lain urbanisasi, pertumbuhan ekonomi, perubahan teknologi
di rumah dan tempat kerja, kemudahan transportasi, industrialisasi, promosi
2
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
makanan dan minuman serta pertumbuhan media massa yang kesemuanya
merupakan dampak dari globalisasi (Popkin, 2001). Adanya pemanfaatan kemajuan
ilmu pengetahuan dan teknologi secara umum memberi kemudahan, efisiensi dan
kenyamanan bagi seseorang maupun masyarakat dalam melakukan kegiatan seharihari, namun kondisi tersebut dapat mengakibatkan perubahan gaya hidup manusia
yang membuat malas untuk bergerak dan beraktivitas fisik, sehingga mempunyai
risiko menderita PTM.
Sidang Kesehatan Dunia pada tahun 2004 telah mengesahkan Global Strategy
on Diet, Physical Activity and Health sebagai tindak lanjut Laporan Kesehatan Dunia
tahun 2002 yang menjabarkan dengan rinci hubungan antara pola konsumsi
makanan dan aktivitas fisik dengan kejadian PTM. Dalam kerangka kerja WHO, kedua
faktor risiko ini dikenal sebagai faktor risiko umum ‘common risk faktor’ bersama
dengan konsumsi alkohol, merokok, umur dan faktor genetik. Faktor risiko umum
ini jika tidak dicegah dapat memicu timbulnya faktor risiko antara yaitu hipertensi,
kadar lemak darah tinggi, kadar gula darah tinggi, serta kegemukan dan obesitas. Jika
faktor risiko dapat diketahui lebih dini, maka intervensi yang tepat dapat dilakukan
sehingga PTM dapat dicegah atau paling tidak mengurangi komplikasi penyakit.
Di Indonesia, berdasarkan data Riskesdas 2007, sebanyak 93.6 persen masyarakat
Indonesia kurang mengkonsumsi sayur dan buah. Riset ini juga menyatakan bahwa
48.2 persen penduduk Indonesia yang berusia lebih dari 10 tahun kurang melakukan
aktivitas fisik. Persentase faktor risiko ini hampir sama pada kelompok penduduk
kaya maupun kelompok penduduk miskin.
Pendekatan terpadu untuk merubah perilaku masyarakat agar mengkonsumsi
makanan beragam, bergizi seimbang dan aman disertai aktivitas fisik yang cukup
dan teratur akan memberikan dampak sangat bermakna bagi penurunan beban
PTM di masa mendatang. Bukti ilmiah saat ini menjelaskan bahwa kebiasaan makan
sehat dan peningkatan aktivitas fisik dapat mengurangi risiko diabetes sebanyak
58 persen, risiko tekanan darah tinggi sebanyak 66 persen, risiko serangan jantung
serta stroke sebanyak 40-60 persen, dan mengurangi sepertiga dari semua penyakit
kanker.
3
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
Di sisi lain, berbagai penelitian yang dilakukan di seluruh dunia dalam
dua dekade terakhir membuktikan bahwa PTM muncul pada usia lebih dini di
negara berkembang yang terkait bermakna dengan rendahnya berat dan tinggi
badan bayi saat dilahirkan. Selama 20 tahun penelitian tersebut dilakukan, dapat
disimpulkan bahwa penyakit jantung dan pembuluh darah, diabetes, kanker dan
obesitas terkait erat dengan kondisi kekurangan gizi yang dialami ibu sejak hamil
(Barker et al). The Lancet Series 2008 kemudian mengadopsi hasil penelitian ini dan
merekomendasikan paket intervensi berbasis bukti yang sangat ‘high cost effective’
difokuskan pada periode emas kehidupan ’window of opportunity’ yaitu sejak janin
dalam kandungan sampai anak berusia 2 tahun atau dikenal dengan Seribu Hari
Pertama Kehidupan Manusia. Hal ini sejalan dengan pernyataan Sekretaris Jenderal
PBB pada pencanangan komitmen global Scalling Up Nutrition Movement bulan
September 2011, bahwa fokus intervensi pada Seribu Hari Pertama Kehidupan akan
mengubah kualitas kehidupan dan masa depan anak dunia melalui pendekatan
pelayanan berkelanjutan ‘continuum care’ bagi ibu dan anak.
Penanggulangan PTM memerlukan tindakan yang cepat dan tepat di semua
negara dengan cara mengintegrasikan kebijakan dan program yang memungkinkan
pencegahan dan penanggulangan PTM yang efektif pada seluruh tahapan daur
hidup manusia. Pencegahan PTM dititikberatkan pada kesehatan masyarakat dan
pendekatan pelayanan primer, karena itu koordinasi multi-sektor yang efektif dalam
upaya pelayanan publik sangat diperlukan.
Besarnya kejadian PTM dan kematian akibat PTM hanya merupakan puncak
gunung dalam permasalahan, yang kita kenal sebagai fenomena gunung es. Faktor
risiko umum yaitu pola konsumsi makanan yang tidak sehat (tidak beragam, tidak
bergizi seimbang dan tidak aman), kurangnya aktivitas fisik (tidak cukup dan tidak
teratur), merokok dan konsumsi alkohol menjadi masalah yang tersembunyi karena
belum sepenuhnya diketahui dan dipahami sebagai penyebab terjadinya PTM.
Faktor risiko antara yaitu kegemukan dan obesitas, hipertensi dan meningkatnya
kadar gula darah dan lemak darah di atas kadar normal menjadi pemicu terjadinya
penyakit jantung pembuluh darah, stroke, diabetes dan kanker. Ilustrasi hal tersebut
dapat dilihat pada gambar 2 di bawah ini.
4
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
Gambar 2: Permasalahan Penyakit Tidak Menular dan Besaran Faktor Risiko
FENOMENA GUNUNG ES
PENYAKIT TIDAK MENULAR
INTERVENSI
Pencegahan Disabilitas
dan Kematian Premature
FAKTOR RISIKO PENYAKIT
PELAYANAN
KESEHATAN RUJUKAN
Pengelolaan Stroke,
Penyakit Jantung Koroner,
Komplikasi Diabetes
Diagnosis Dini
Hipertensi
Hiperglikemia
Dislipidemia
Diabetes
Promosi Kesehatan dan
Pencegahan Penyakit
Setiap individu, keluarga dan
Masyarakat mengadopsi
gaya hidup sehat
PELAYANAN
KESEHATAN DASAR
Kondisi yang Mengancam
Kehidupan
•
•
•
Stroke,
Penyakit Jantung Koroner,
Nefropati Diabetes
Faktor Risiko Antara
•
•
•
•
Hipertensi
Hiperglikemia
Dislipidemia
Obes
Faktor Risiko Umum
RUMAH TANGGA
•
•
•
•
Kurang konsumsi sayur
dan buah
Kurang aktivitas fisik
Merokok
Konsumsi minuman
beralkohol
SOSIAL DETERMINANT
B. Strategi Global ‘Diet, Physical Activity and Health’
Strategi global ini mempunyai tujuan utama untuk menurunkan faktor risiko
PTM dengan pendekatan upaya preventif dan promotif, melalui peningkatan
kesadaran para penentu kebijakan di semua sektor termasuk masyarakat madani,
swasta dan media baik cetak maupun elektronik.
Strategi global dikembangkan berdasarkan intervensi yang terbukti efektif dalam
perspektif daur kehidupan melalui pendekatan yang dimulai dengan kesehatan
maternal dan janin, menjamin kesehatan bayi yang dilahirkan, termasuk pemberian
5
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
ASI eksklusif sampai bayi berusia 6 bulan. Pembinaan kesehatan harus diintensifkan
pada anak berusia di bawah dua tahun, pemberian makanan pendamping ASI yang
tepat dan akurat, imunisasi, dan pemantauan tumbuh kembang. Selanjutnya pola
konsumsi makanan dan aktivitas fisik perlu menjadi perilaku sehat bagi anak prasekolah sampai remaja yang menjangkau populasi di sekolah maupun di luar sekolah,
dan tenaga kerja formal dan non formal. Pembinaan pada kelompok usia lanjut agar
tetap aktif dan mampu menolong dirinya sendiri dapat dilakukan oleh LSM, sarana
pelayanan kesehatan dasar ‘primary health care’ dan panti sosial. Aktivitas fisik
meliputi kebutuhan gerakan tubuh agar tetap sehat baik di rumah, sekolah, tempat
kerja dan tempat-tempat umum. Termasuk dalam hal ini adalah aktivitas fisik yang
merupakan dampak akibat meningkatnya urbanisasi, perubahan moda transportasi,
serta keamanan dan akses untuk aktivitas fisik di waktu senggang ‘leisure time’.
Terkait dengan perilaku pola konsumsi makanan harus mencakup semua aspek gizi
yaitu gizi lebih dan gizi kurang termasuk defisiensi gizi mikro.
Strategi untuk menurunkan faktor risiko PTM harus merupakan bagian dari
upaya komprehensif kesehatan masyarakat yang terintegrasi. Prioritas harus
diberikan untuk kegiatan yang berdampak positif pada kelompok masyarakat miskin,
sehingga diperlukan intervensi kuat dari pemerintah untuk terlaksananya kegiatan
yang berbasis masyarakat.
Strategi global telah diadopsi dengan penjabaran berupa strategi regional yang
dikembangkan pada tahun 2005 dan diimplementasikan oleh negara-negara di
wilayah Asia Selatan dan Asia Tenggara.
C. Landasan Hukum
1. Undang Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1984 tentang Perindustrian.
2. Undang Undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 1996 tentang Pangan.
3. Undang Undang Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan
Konsumen.
4. Undang Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah.
6
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
5. Undang Undang Nomor 3 tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional.
6. Undang Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005 – 2025.
7. Undang Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.
8. Undang Undang RI Nomor 40 Tahun 2009 tentang Kepemudaan.
9. Undang Undang RI Nomor 12 Tahun 2010 tentang Gerakan Pramuka.
10. Peraturan Pemerintah Nomor 44 Tahun 1997 tentang Kemitraan.
11. Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1999 tentang Label dan Iklan Pangan.
12. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2002 tentang Ketahanan Pangan.
13. Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2004 tentang Keamanan, Mutu dan Gizi
Pangan.
14.Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan antara Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Daerah
Kabupaten/Kota.
15.Peraturan Presiden Nomor 22 Tahun 2009 tentang Kebijakan Percepatan
Penganekaragaman Konsumsi Pangan Berbasis Sumberdaya Lokal.
16. Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2010 tentang Tentang Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Nasional 2010-2014.
7
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
BAB II
ANALISIS SITUASI DAN TANTANGAN MASA DEPAN
A. Analisis Situasi Penyakit Tidak Menular dan Faktor Risiko
Laporan Kesehatan Dunia, 2002, mengindikasikan bahwa angka kesakitan, angka
kematian dan disabilitas akibat PTM semakin meningkat dan telah melampaui angka
kesakitan dan kematian akibat penyakit menular. Hal tersebut tidak hanya terjadi di
negara maju, tetapi juga di negara berkembang termasuk Indonesia. Memasuki awal
millennium di tahun 2000, PTM berkontribusi pada 60 persen dari total kematian dan
47 persen dari beban penyakit. Angka tersebut diestimasikan akan terus meningkat,
sehingga mencapai masing-masing 73 persen dan 60 persen pada tahun 2020, jika
tidak dilakukan tindakan nyata untuk mereduksi masalah ini. Kondisi berbahaya ini
meningkat akibat perubahan demografi, globalisasi dan kecenderungan gaya hidup,
termasuk perilaku tidak sehat yang terkait dengan pola konsumsi makanan dan
aktivitas fisik.
United Nations Systems Standing Committee on Nutrition (UNSCN) yang
bersidang tahun 2000, mempelajari hasil penelitian David Barker yang dilakukan di
daerah termiskin di Inggris, untuk pertama kalinya menunjukkan bahwa seseorang
yang lahir dengan berat dan atau tinggi lahir rendah mempunyai risiko besar akan
menderita penyakit jantung dan pembuluh darah, hipertensi, stroke dan diabetes.
Penemuan ini sudah didukung dengan hasil penelitian lain di Amerika Utara.
Penyakit jantung selama ini diketahui akibat genetik atau faktor gaya hidup orang
dewasa, tetapi sejak dua dekade terakhir muncul pengetahuan baru bahwa penyakit
degeneratif pada dewasa telah dikondisikan oleh keadaan kurang gizi sejak dalam
kandungan. Kemudian disimpulkan dan disepakati adanya hubungan kekurangan
gizi janin dalam kandungan yang berakibat berat bayi lahir rendah dan pendek
‘stunting’ dengan kejadian diabetes, obesitas, penyakit jantung, tekanan darah
8
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
tinggi, kanker dan stroke pada usia dini. Kondisi kronis seperti ini akan berakibat
gangguan metabolisme dan kerusakan gen sehingga bayi yang dilahirkan oleh ibu
yang mengalami kurang gizi akan menderita PTM pada usia dini (James, 2000).
Data terkini menunjukkan prevalensi kurang gizi 17.9 persen dan prevalensi
pendek 35.6 persen pada anak balita di Indonesia (Riskesdas 2010) dapat menjadi
ancaman serius untuk meledaknya PTM saat anak anak ini menjadi dewasa. Dua belas
persen penderita hipertensi adalah penduduk muda usia 18-24 tahun (Riskesdas,
2007). PTM terutama penyakit jantung dan pembuluh darah telah bergeser menjadi
penyebab utama kematian di Indonesia, sehingga perlu pengendalian segera.
Data Susenas tahun 2003 menyebutkan bahwa 2.4 persen anak balita mengalami
kegemukan dan meningkat menjadi 3.5 persen pada tahun 2005. Kecenderungan
yang terjadi semakin mengkhawatirkan karena prevalensi anak balita gemuk terus
meningkat, 12.2 persen pada tahun 2007 menjadi 14 persen pada tahun 2010
(Riskesdas 2007 dan 2010).
Gambar 3. Status Gizi Anak Balita
Gambar 2. Status Gizi Anak Balita,
Gambar 3. Status Gizi Anak Balita
40
35
30
25
20
Riskesda2007
2007
Riskesdas
15
Riskesdas 2010
Riskesdas 2010
10
5
0
underweight
Gizi Kurang
stunting
Pendek
wasting
Kurus
overweight
Gizi Lebih
Masalah gizi lebih sudah merupakan ancaman di Indonesia. Survei indeks
masa tubuh (IMT) pada tahun 1997-1998, yang dilakukan pada orang dewasa usia
9
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
18-65 tahun di 27 kota besar, menunjukkan prevalensi kegemukan sebesar 21%
dan obesitas sebesar 9%, dan terbukti yang paling berisiko adalah wanita umur 4156 tahun (Depkes RI, 1998). Wanita gemuk sebelum dan sesudah hamil biasanya
merupakan akibat mengkonsumsi karbohidrat yang berlebihan dan kurang
konsumsi mikronutrien. Mencermati kecenderungan peningkatan kegemukan dan
obesitas pada anak dan dewasa maka dapat disimpulkan bahwa pada saat ini 1 dari
4 penduduk Indonesia mengalami kegemukan dan menderita obesitas.
Gambar 4. Obesitas (IMT ≥ 27) Menurut Karakteristik,
Gambar 4. Obesitas
(IMT≥ 27)
Menurut Karakteristik, Riskesdas 2007
Riskesdas
2007
Kelompok Umur
Jender
Daerah
Tingkat
Pengeluaran
Semua faktor risiko diatas, yaitu pendek pada balita dan obesitas, disertai
kurangnya aktivitas fisik, perilaku merokok dan konsumsi minuman beralkohol
berakibat nyata pada meningkatnya PTM sebagai penyebab kematian pertama.
Riskesdas, 2007 menunjukkan kematian akibat stroke 26.9 persen, hipertensi 12.3
persen, diabetes 10.2 persen, kanker 10.2 persen dan penyakit jantung 9.3 persen.
10
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
1. Penyakit Tidak Menular
Badan Kesehatan Dunia melaporkan pada tahun 2005, PTM merupakan
penyebab utama dari 58 juta kematian di dunia. Di wilayah Asia Tenggara, PTM
merupakan 51 persen penyebab kematian pada tahun 2003 dan menimbulkan
DALYs sebesar 44 persen. Di Indonesia dilaporkan kematian akibat kanker 44
persen, diabetes 25 persen dan penyakit jantung 23 persen.
Gambar 5. Persentase Kematian Akibat Penyakit Tidak Menular pada
< 60 Tahun
2008
Gambar 5.Penduduk
PersentaseUsia
Kematian
AkibatMenurut
Penyakit Jenis
TidakPenyakit,
Menular pada
Penduduk Usia < 60 Tahun
Menurut
Jenis
Penyakit,
2008
(WHO, 2011)
(WHO, 2011)
Indonesia
Indonesia
Global
Global
Persentase
Dini
Percentage of Kematian
Premature Deaths
60
44
30
34
30
25
25
23
24
23
18
0
Semua
A ll N C Ds
Jenis PTM
Kanker
C ancer
16
Penyakit
Penyakit
C ardiov ascular C hronic
respiratory
diseases
diseases Kronik
Jantung
Pernafasan
Cause of NCD death
Diabetes
Diabetes
Penyebab kematian
Dari Riskesdas 2007, diketahui prevalensi PTM di Indonesia, lima tertinggi
adalah hipertensi (31.7 persen), penyakit sendi (30.3 persen), cedera akibat
kecelakaan lalu lintas darat (25.49 persen), penyakit jantung (7.2 persen), dan
diabetes (5.7 persen).
Stroke merupakan penyebab kematian utama penduduk yang tinggal di
daerah perkotaan. Penyebab kematian pada kelompok usia 45-54 tahun sebesar
15.9 persen dan meningkat menjadi 26.8 persen kematian pada kelompok usia 55-
11
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
64 tahun. Hal yang cukup mengejutkan, kecenderungan peningkatan kematian
akibat PTM juga meningkat di daerah perdesaan. Riskesdas 2007 menemukan
di perdesaan, penyebab utama kematian berturut-turut adalah stroke (17.4
persen), hipertensi (11.4 persen), penyakit jantung (10.8 persen), penyakit paru
kronik (4.8 persen) dan kanker (3.9 persen). Kondisi lain yang ditemukan adalah
ternyata PTM tidak lagi mendominasi kelompok sosial ekonomi menengah
ke atas, tetapi sudah cenderung meningkat pada masyarakat miskin. Kondisi
ini senada dengan hasil penelitian dalam 20 tahun terakhir yang menemukan
prevalensi PTM tertinggi di Inggris dan Amerika Utara ternyata terjadi pada
kelompok masyarakat miskin.
Berdasarkan fakta ilmiah faktor risiko PTM terdiri dari beberapa komponen
yaitu kegemukan dan obesitas pada penduduk umur >18 tahun meningkat
dari 19.1 persen menjadi 21,7 persen (Riskesdas 2007 dan 2010), sering makan
makanan asin (24.5 persen), sering makan/minum manis (65.2 persen), konsumsi
sayur kurang (93.6 persen), kurang aktivitas fisik (48.2 persen), merokok setiap
hari (23.7 persen) dan konsumsi alkohol (4.6 persen).
Dilain pihak fasilitas pelayanan kesehatan belum secara terintegrasi
melaksanakan promosi kesehatan yang terkait pengendalian faktor risiko PTM,
baik pada fasilitas pelayanan kesehatan primer maupun di rumah sakit. Demikian
pula halnya dengan penyuluhan tentang pentingnya pengaturan pola konsumsi
makan dan aktivitas fisik secara terintegrasi juga belum menjadi program
prioritas di fasilitas pelayanan kesehatan, baik milik pemerintah maupun swasta.
Berkenaan dengan upaya untuk menurunkan prevalensi PTM, beberapa
hal penting yang perlu menjadi perhatian:
a. Obesitas pada orang dewasa yang menjadi salah satu faktor risiko utama
PTM menunjukkan kecenderungan meningkat.
b. Telah terbukti terjadi peningkatan penyakit jantung dan pembuluh darah
pada penduduk miskin dan penduduk di perdesaan.
c. Kurangnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat tentang hubungan
antara pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik dengan kejadian PTM. Hal
ini disebabkan belum optimalnya strategi komunikasi dan promosi tentang
pola konsumsi makanan yang beragam dan bergizi seimbang terkait gaya
hidup sehat.
12
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
d. Menjamurnya makanan siap saji yang tinggi energi dan lemak, tinggi gula
dan garam serta rendah serat, terutama di kota besar.
e. Belum tersusunnya kebijakan tentang pembatasan asupan energi, lemak,
gula, garam sebagai acuan dalam pengaturan dan pengawasan kandungan
zat-zat tersebut pada makanan.
f. Masih banyak makanan, suplemen makanan dan obat serta peralatan
olahraga yang diklaim dan dipromosikan mempunyai efek kesehatan yang
berlebihan ‘over claimed’.
g. Adanya pemanfaatan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi secara
umum memberi kemudahan, efisiensi dan kenyamanan bagi seseorang
maupun masyarakat dalam melakukan kegiatan sehari-hari, namun kondisi
tersebut tidak diimbangi dengan gaya hidup agar tidak malas untuk bergerak
dan beraktivitas fisik.
2. Pola Konsumsi Makanan
Penduduk Indonesia terdiri dari bermacam suku bangsa yang mempunyai
kekayaan kuliner yang sangat variatif. Apabila dikonsumsi dalam jumlah cukup
dan seimbang, hidangan tersebut akan memenuhi kecukupan zat gizi yang dapat
menjaga kondisi kesehatan secara optimal. Selain itu setiap daerah mempunyai
keanekaragaman dan ketersediaan sumber pangan hewani dan nabati yang khas
seperti padi-padian, kacang-kacangan, sayur dan buah di daerah pertanian; ikan
dan produk laut di daerah pesisir; serta unggas dan daging di daerah peternakan.
Namun pengetahuan masyarakat untuk memilih makanan yang cukup dan
seimbang untuk individu dan keluarga masih kurang. Hal ini sangat dipengaruhi
oleh tingkat pendidikan, sosial ekonomi dan budaya. Pada keluarga miskin,
umumnya karena akses pendidikan, pelayanan kesehatan dan pangan rendah,
kurang gizi merupakan masalah yang disertai dengan tingginya angka penyakit
infeksi seperti ISPA, diare, tuberkulosa dan malaria. Keluarga yang tidak mampu
ini juga terbukti sangat terpapar dengan kebiasaan merokok yang memperparah
kondisi kesehatan mereka.
Pola konsumsi makanan yang tidak berimbang menyebabkan struktur tubuh
anak Indonesia semakin tidak ideal, yaitu pendek dan gemuk. Tinggi badan anak
13
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
laki-laki Indonesia pada umur 5 tahun, rata-rata kurang 6.7 cm dari tinggi yang
seharusnya, sedangkan pada anak perempuan kurang 7.3 cm (Riskesdas, 2010).
Hal ini disebabkan konsumsi makanan sumber protein terutama pangan hewani
masyarakat yang rendah. Berdasarkan Susenas tahun 2009 rata-rata konsumsi
pangan hewani sebesar 148 kkal (61.7 persen AKE) dari anjuran sebesar 240
kkal. Adapun kegemukan terjadi karena kelebihan konsumsi makanan sumber
karbohidrat dan rendah serat makanan (Dewan Ketahanan Pangan, 2011).
Baik di perdesaan maupun di perkotaan, gizi lebih yaitu kegemukan dan
obesitas telah menjadi masalah kesehatan masyarakat. Fisik yang kurang
bergerak secara teratur karena kemudahan sarana transportasi dan jenis
pekerjaan yang membuat pekerja relatif statis untuk waktu lama, bersama
dengan obesitas merupakan faktor risiko utama terjadinya penyakit degeneratif,
penyakit jantung dan pembuluh darah, diabetes dan kanker. Hal tersebut di atas
antara lain sebagai akibat dari perubahan gaya hidup, yang merupakan dampak
gobalisasi dan industrialisasi, termasuk berkembangnya makanan cepat saji yang
umumnya tidak bergizi seimbang yaitu tinggi lemak dan garam, serta rendah
kandungan seratnya. Mobilitas yang sangat tinggi di kota besar membuat orang
cenderung mengkonsumsi makanan cepat saji tanpa mempertimbangkan
kandungan gizinya.
Industri dan konsumsi minuman ringan, minuman beralkohol sangat
meningkat dalam dekade terakhir. Data menunjukkan pertumbuhan penjualan
salah satu minuman populer di Indonesia pada trimester 1 tahun 2011, terjadi
peningkatan penjualan 6.3 persen dibandingkan pada trimester yang sama
tahun sebelumnya. Di seluruh dunia penjualan yang fantastis telah terbukti
dengan peningkatan pendapatan perusahaan tersebut rata-rata US$ 600 juta
per tahun. Promosi makanan cepat saji juga semakin gencar dilakukan dengan
pembukaan outlet dan petugas layan antar di setiap outlet yang telah memberi
kontribusi 7-8 persen dari seluruh penjualan. Selain itu perubahan pola konsumsi
masyarakat memicu kebutuhan terigu (tepung gandum) sebagai salah satu
sumber karbohidrat sehingga ketersediaan dalam negeri terigu mencapai 3.79
juta ton pada tahun 2007 (Neraca Bahan Makanan, 2007).
Masalah utama terkait dengan pola konsumsi makanan, antara lain adalah:
a. Promosi ‘junk food’ yang tinggi lemak, tinggi garam dan tinggi gula, serta
14
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
b.
c.
d.
e.
rendah serat, dipromosikan dan ditawarkan dengan sangat menarik melalui
iklan di berbagai media massa yang ditujukan kepada konsumen sejak usia
balita, dengan sasaran utama anak usia sekolah dan pekerja muda. Iklan dan
potongan harga dari porsi yang lebih besar yang biasa ditawarkan berbagai
perusahaan waralaba belum mendapat perhatian dan tindakan, terkait
dengan dampaknya terhadap PTM.
Pengetahuan masyarakat yang kurang tentang pola konsumsi makanan yang
sehat dan seimbang, menyebabkan perilaku yang salah. Hal ini disebabkan
tidak efektifnya pendidikan gizi kepada anak semenjak usia dini sampai anak
usia sekolah.
Penyediaan kantin sekolah dan program makan siang yang sehat dan higienis
di sekolah, belum menjadi kebijakan bagi penyelenggara pendidikan. Bahkan
gencarnya strategi produsen makanan dan minuman cepat saji berupa
program schoolastic merupakan aktivasi hadirnya makanan dan minuman
yang dikategorikan junk food untuk menjangkau pelajar usia remaja. Pada
tahun 2009 program ini dilakukan di lebih dari 1.700 SMP dan SMU dan
menjangkau lebih dari 1 juta pelajar di lima kota besar di Jakarta, Bandung,
Medan, Jogyakarta dan Surabaya.
Menu makanan tradisional yang tinggi serat seperti gado-gado, karedok,
urap dan pecel kurang diminati oleh anak dan remaja. Selain itu keamanan
makanan yang dijajakan oleh penjual keliling termasuk jajanan anak sekolah
perlu mendapat perhatian khusus terkait dengan higiene dan sanitasi serta
penggunaan yang salah berbagai bahan tambahan pangan dan adanya
bahan berbahaya. Beredarnya minuman keras berkadar alkohol tinggi juga
mengancam karena banyak dikonsumsi masyarakat kurang mampu karena
harganya relatif murah.
Pentingnya penerapan pola konsumsi makanan beragam, bergizi seimbang
dan aktivitas fisik yang cukup dan teratur di tempat kerja dalam kaitannya
dengan produktivitas optimal para pekerja ternyata masih belum diberikan
perhatian. Sehingga banyak perusahaan mengabaikan kesehatan kerja
termasuk keperdulian terhadap penyediaan makanan di tempat kerja masih
rendah.
15
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
f. Ketersediaan dan akses sayur dan buah beragam dan aman serta promosi
pola konsumsi makanan tinggi serat belum ditangani secara serius, karena
ditemukan 93.6 persen penduduk berumur di atas 10 tahun kurang makan
sayur dan buah (Riskesdas 2007). Selain itu penggunaan pestisida secara
tidak terkendali pada produksi pertanian perlu diatur dengan cermat dalam
rangka perlindungan konsumen. Apalagi telah terbukti bahwa pestisida
juga mencemari air susu ibu.
g. Menjamurnya toko waralaba ‘franchise convenience store’ di seluruh pelosok
kota sampai ke perdesaan dengan berbagai strategi pemasaran yang gencar
sehingga keluarga tergiur untuk membeli makanan baru produk kemasan
yang pada umumnya kaya karbohidrat dan rendah protein serta miskin
mikronutrien. Dengan meningkatnya pendapatan nasional kotor per kapita
yaitu US$ 3.956 (UNDP, 2010), walaupun menurun menjadi US$ 3.716 di
tahun 2011 (UNDP) telah mengakibatkan transisi pola konsumsi makanan
masyarakat, berupa konsumsi makanan kemasan, makanan cepat saji tinggi
lemak, tinggi garam dan minuman tinggi gula. Kondisi ini sejalan dengan
meningkatnya kejadian kegemukan pada kelompok miskin (Riskesdas,
2010).
h. Ketersediaan regulasi terkait pelabelan makanan perlu didukung dengan
penyediaan bahan-bahan informasi yang mudah dipahami serta diiringi
dengan edukasi konsumen sehingga mendorong terbentuknya konsumen
cerdas. Implementasi regulasi tentang pentingnya pencantuman kandungan
gizi pada berbagai label pangan perlu didukung.
3. Aktivitas Fisik
Riskesdas tahun 2007 menyatakan bahwa 48.2 persen penduduk Indonesia
yang berusia lebih dari 10 tahun kurang melakukan aktivitas fisik, dimana
kelompok perempuan yang kurang melakukan aktivitas fisik (54.5 persen) lebih
tinggi dari pada kelompok laki-laki (41,4 persen). Selain itu kurang melakukan
aktivitas fisik didaerah rural sebesar 42,4 persen sementara didaerah urban
kurang melakukan aktivitas fisik telah mencapai 57,6 persen. Kurang melakukan
aktivitas fisik juga terjadi pada setiap kelompok penduduk dengan tingkat
16
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
pengeluaran termiskin sampai terkaya. Kejadian kurang aktivitas fisik ini perlu
dikaji lebih lanjut agar dapat dilakukan intervensi yang tepat. Kondisi ini dapat
dilihat pada gambar 6.
Susenas tahun 2003 menemukan bahwa dari penduduk berusia 10 tahun ke
atas, 74 persen kurang melakukan aktivitas fisik terjadi selama dalam perjalanan,
81 persen kurang melakukan aktivitas fisik saat waktu senggang, dan 14 persen
kurangGambar
melakukan
dalam pekerjaan.
6.aktivitas
Kurangfisik
Aktivitas
Fisik Menurut
Karakteristik, Riskesdas 2007
Gambar
5. Kurang
Aktivitas
Menurut
Karakteristik,Riskesdas
2007
Gambar 6.
Kurang
Aktivitas
Fisik Fisik
Menurut
Karakteristik,
2007
100.0
54.5
41.4
57.6
Urban
58.5
60.0 52.0
44.4
42.938.9
38.4
40.0
Male
76.0
80.0
42.4
53.9
44.845.547.149.1
20.0
Age group
Kelompok
Umur
Gender
Jender
Residence
Daerah
Q-5
Q-4
Q-3
Q-2
Q-1
Rural
Female
75+
65 – 74
55 – 64
45 – 54
35 – 44
15 – 24
25 – 34
0.0
Exp.Level
Tingkat
Pengeluaran
Tingkat kebugaran jasmani masyarakat Indonesia saat ini terhitung masih
rendah, tercermin dari beberapa hasil penelitian yang dilaksanakan sebagai
berikut:
a) Tes Kesegaran Jasmani Indonesia yang dilakukan oleh Pusat Pengembangan
Kualitas Jasmani Kementerian Pendidikan Nasional tahun 2010 pada
siswa SD, SMP, SMAdan SMK di 17 Provinsi meliputi 12.240 siswa dengan
hasil tingkat kebugaran baik hanya 17 persen. Siswa lainnya mempunyai
kebugaran kurang 45 persen dan kebugaran sedang 38 persen.
b) Hasil pemetaan kebugaran jasmani yang dilakukan oleh Departemen
Kesehatan pada tahun 2002 terhadap Pegawai Negeri Sipil (PNS) di kantor
17
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
Dinas Kesehatan dan Pemerintah Daerah Provinsi Sumatera Selatan, DKI
Jakarta, Jawa Barat dan Bali, terdapat 73 persen PNS mempunyai tingkat
kebugaran jasmani yang kurang dan kurang sekali.
Hal ini tidak diantisipasi dengan cepat dan tepat sehingga terbukti telah
menimbulkan masalah kesehatan pada saat ini dengan kecenderungan
munculnya PTM pada usia lebih dini dan meningkatnya persentase kematian
populasi dewasa akibat PTM.
Masyarakat sadar bahwa dengan meningkatkan aktivitas fisik dengan cara
latihan fisik atau olahraga yang teratur dapat meningkatkan derajat kesehatan.
Tetapi masih banyak masyarakat belum paham bahwa latihan fisik atau
berolahraga yang baik, benar, terukur, dan teratur akan meningkatkan kebugaran
jasmani yang penting untuk menjaga stamina tubuh. Jadi tingkat kebugaran
jasmani yang baik akan menurunkan angka kesakitan. Angka kesakitan anak
yang menurun berarti tingkat absensi anak sekolah menurun dan prestasi
belajar meningkat. Angka kesakitan pekerja menurun berarti tingkat kehadiran
pekerja di tempat kerja meningkat sehingga dapat meningkatkan produktivitas
kerja dan menurunkan biaya pengobatan. Pada akhirnya mengakibatkan
keuntungan perusahaan meningkat dan diharapkan kesejahteraan pekerja
dapat ditingkatkan. Hasil penelitian menyebutkan adanya program aktivitas
fisik di tempat kerja, dapat menurunkan angka kesakitan karyawan sebesar
6 – 32 persen, mengurangi biaya kesehatan 20 – 55 persen dan meningkatkan
produktivitas 2 – 52 persen (David, R.A.). Terlebih lagi jika latihan fisik atau
olahraga yang teratur juga dimanfaatkan selama kehamilan dan masa nifas,
persiapan fisik bagi calon jemaah haji serta bagi usia lanjut sehingga hidup tetap
aktif dan berkualitas dengan kemandirian secara fisik dan sosial.
Tema yang dicanangkan pada Hari Kesehatan Nasional ke 40 tahun 2004
yaitu “Sehat adalah gaya hidup“ yang merupakan gerakan nasional untuk
membudayakan gaya hidup sehat antara lain melakukan aktivitas fisik atau
olahraga teratur, pola makan beragam dan gizi seimbang serta tidak merokok.
Slogan ”Memasyarakatkan Olahraga dan Mengolahragakan Masyarakat”
18
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
perlu terus menerus diimplementasikan dengan kegiatan massal. Dukungan
Pemerintah Daerah dengan membuat regulasi tentang ruang terbuka publik
dan menyelenggarakan berbagai kegiatan seperti ’car free day’, ’fun bike’dan
sebagainya mendapat sambutan masyarakat.
4. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
Faktor risiko PTM, terkait dengan indikator perilaku hidup bersih dan sehat
(PHBS) yang diteliti pada Riskesdas 2007 dan 2010 membuktikan bahwa:
a. Prevalensi nasional kurang makan buah dan sayur pada penduduk umur
> 10 tahun adalah 93,6 persen. Data menunjukkan tidak ada perbedaan
bermakna rendahnya konsumsi sayur dan buah pada semua kelompok umur,
pada laki-laki dan perempuan, pada masyarakat perkotaan dan perdesaan
dan pada penduduk miskin dan penduduk kaya. Juga ditemukan bahwa
65.2 persen masyarakat mengkonsumsi makanan tinggi gula, 29.5 persen
mengkonsumsi makanan tinggi garam dan 12.8 persen mengkonsumsi
makanan tinggi lemak.
b. Prevalensi kurang aktivitas fisik pada penduduk umur > 10 tahun adalah 48,2
persen.
c. Persentase merokok setiap hari pada penduduk umur > 10 tahun adalah
23,7 persen. Prevalensi perokok >15 tahun sebesar 33,4 persen pada tahun
2007 meningkat menjadi 34,7 persen pada tahun 2010.
d. Proporsi terbesar (54 persen) penduduk Indonesia terpapar 3 faktor risiko
(kurang konsumsi buah dan sayur, kurang aktivitas fisik dan merokok).
Penduduk laki-laki yang terpapar 3 faktor risiko (57 persen) lebih tinggi
dibanding perempuan (51 persen). Persentase penduduk dengan 3 faktor
risiko tertinggi terjadi pada kelompok usia remaja yaitu 57 persen, sedangkan
pada umur 55 tahun keatas 47 persen.
e. Secara kumulatif dengan menggunakan 10 indikator PHBS, hanya 38.7
persen rumah tangga berperilaku hidup bersih dan sehat.
19
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
Gambar 7 . Kurang Makan Sayur dan Buah
93.593.7
93.094.0
Urban
100.0 93.893.493.393.593.794.795.3
Male
Gambar 7 . Menurut
Kurang Makan
Sayur dan Buah
Menurut Karakteristik,
Karakteristik,
2007
Gambar 6. Kurang Makan Sayur dan Buah Menurut Karakteristik, 2007
Riskesdas 2007
94.694.293.993.392.4
80.0
60.0
40.0
20.0
Age groupUmur
Kelompok
Gender
Jender
Residence
Daerah
Q-5
Q-4
Q-3
Q-2
Q-1
Rural
Female
75+
65 – 74
55 – 64
45 – 54
35 – 44
25 – 34
15 – 24
0.0
Tingkat
Exp.Level
Pengeluaran
Sumber daya, termasuk petugas yang kompeten dan dana untuk upaya
preventif melalui promosi kesehatan terkait dengan gaya hidup sehat, pangan
beragam, gizi seimbang dan aman, serta aktivitas fisik cukup dan teratur masih
sangat terbatas dan belum optimal, tidak hanya di tingkat nasional tetapi juga di
tingkat daerah.
B. Tantangan Masa Depan
Prinsip pencapaian kebijakan publik terkait pola konsumsi makanan dan aktivitas
fisik adalah memberi kesempatan terbaik kepada penduduk untuk mencapai usia
harapan hidup tertinggi dan tetap menikmati kehidupan yang aktif dan berkualitas.
Karena itu strategi dan kegiatan aksi untuk mencegah akibat dari pola konsumsi
makanan yang tidak seimbang dan kurangnya aktivitas fisik setiap individu sudah
saatnya dilaksanakan sekarang.
20
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
Empat komponen kunci akan menjadi tantangan dalam implementasi strategi
nasional ini, yaitu:
1. Kebijakan publik di tingkat nasional dan daerah yang difokuskan pada
pemberdayaan masyarakat dan keluarga agar mampu mencapai dan
mempertahankan hidup sehat melalui penerapan pola konsumsi makanan
dan aktivitas fisik dengan pendekatan dan cara sederhana, terjangkau dan
bermanfaat.
2. Strategi nasional penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik perlu
didukung dengan berbagai prasyarat termasuk:
a) kepemimpinan di berbagai tingkat baik di sektor pemerintah agar aksi
berjalan efektif maupun di organisasi non pemerintah untuk menginisiasi
aksi sebelum pemerintah bergerak;
b) inisiasi perubahan melalui komunikasi yang efektif untuk menjembatani
kesenjangan antara pakar teknis, pembuat kebijakan dan masyarakat;
c) terbentuknya kemitraan dan jejaring antar kelompok untuk mencapai tujuan
bersama ‘common objectives’;
d) lingkungan kondusif yang memudahkan masyarakat memilih kesempatan
hidup sehat dan menikmati manfaatnya, termasuk akses pangan beragam
dan aman, pola pemasaran makanan dan gaya hidup individu. Misalnya
penyediaan sarana pejalan kaki dan bersepeda, sarana olahraga rekreasi di
ruang terbuka atau taman kota, serta ruang umum bebas rokok.
3. Kemantapan dalam bertindak untuk implementasi aksi promosi pola konsumsi
makanan beragam, bergizi seimbang dan aman serta mendorong aktivitas fisik
yang cukup dan teratur di semua tatanan termasuk di rumah tangga, sekolah,
tempat kerja, tempat umum, dan fasilitas pelayanan kesehatan.
4. Kecenderungan perubahan lingkungan strategis antara lain: transisi epidemiologi,
transisi demografi, globalisasi dan pasar bebas yang mempengaruhi gaya hidup.
21
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
BAB III
TUJUAN, SASARAN, KERANGKA KONSEP, PRINSIP DASAR DAN
STRATEGI NASIONAL
A.Tujuan
Meningkatkan dukungan semua sektor terkait dalam pelaksanaan penerapan
pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik yang komprehensif dan terintegratif ,
dengan pendekatan perubahan perilaku individu, keluarga dan masyarakat untuk
menurunkan kejadian penyakit tidak menular.
B.Sasaran
1. Penentu kebijakan lintas sektor terkait dan lembaga legislatif di semua tingkat
administrasi pemerintahan.
2. Pengelola di tatanan sekolah, tempat umum, tempat kerja dan fasilitas pelayanan
kesehatan.
3. Kelompok profesi bidang kesehatan, gizi, pangan, olahraga, sosial, komunikasi
dan lain-lain.
4. Masyarakat madani dan Lembaga Swadaya Masyarakat.
5. Pengusaha, terutama produsen makanan dan minuman serta pengelola restoran.
6. Media massa baik cetak maupun elektronik.
C. Kerangka Konsep
Kebijakan nasional di bidang pangan, meliputi penyediaan, distribusi dan
konsumsi sangat dipengaruhi stabilitas harga pangan. Kualitas konsumsi dan
penganekaragaman pangan harus disertai jaminan keamanan pangan segar dan
pangan olahan sehingga masyarakat memperoleh haknya untuk mendapatkan
pangan yang terjangkau dan mampu menjamin kesehatan anggota keluarganya.
Implementasi kegiatan terkait penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas
fisik harus dilaksanakan kolektif oleh pengelola program dan secara simultan
22
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
bekerja bersama dunia industri dan masyarakat madani, dikawal oleh media massa,
organisasi profesi dan perguruan tinggi.
Dengan diterapkannya kegiatan strategi nasional penerapan pola konsumsi
makanan dan aktivitas fisik diharapkan berdampak pada penurunan faktor risiko dan
kejadian PTM. Kerangka konsep dapat dilihat pada gambar 8.
Gambar 8. Kerangka Konsep Strategi Nasional Penerapan Pola Konsumsi
Makanan dan Aktivitas Fisik.
KEBIJAKAN
NASIONAL
• Tentang
peningkatan
ketersediaan dan
akses pangan
• Tentang
peningkatan kualitas
konsumsi pangan
• Tentang
peningkatan
aktivitas fisik
• Tentang
peningkatan derajat
kesehatan dan gizi
masyarakat
IMPLEMENTASI KEGIATAN
INDIKATOR MASUKAN & PROSES
• Memperkuat peraturan
perundangan tentang makanan
rendah garam, gula dan lemak
• Adanya peraturan perundangan yang
mendukung produk makanan rendah
garam, rendah gula dan rendah lemak
• Peningkatan Aksebilitas bahan
makanan
• Tersedianya Neraca Bahan makanan
• Memperkuat jejaring kerja
nasional PPTM
• Forum komunikasi kemitraan yang efektif
• Meningkatkan alokasi anggaran
kegiatan
• Tersedianya anggaran, sarana dan
prasarana untuk implementasi kegiatan.
• Mengintegrasikan kegiatan pada
sistem jaminan sosial yang ada
• Adanya program pencegahan risiko PTM
pada masyarakat miskin
• Melakukan intervensi berbasis
sosial budaya masyarakat
• Adopsi intervensi berbasis masyarakat
sesuai sosial budaya setempat
• Penelitian dampak perubahan
perilaku konsumsi makanan dan
aktivitas fisik pada penurunan
prevalensi PTM
• Adanya penelitian dampak perubahan
perilakukonsumsi gula, garam, lemak serta
aktivitas fisik pada penurunan prevalensi
PTM
Menurunnya
Kejadian
PTM
STRATEGI NASIONAL
1.
Pemantapan hukum dan peraturan perundangan yang mendukung penerapan pola konsumsi makanan beragam, bergizi
seimbang dan aman, serta aktivitas fisik cukup dan teratur
2.
Pendekatan kemitraan dan multi-sektor termasuk penguatan mekanisme Jejaring Kerja Nasional Pengendalian PTM.
3.
Peningkatan dan pengembangan sumber daya untuk implementasi kegiatan/aksi.
4.
Pemusatan perhatian pada persamaan hak dan menghilangkan disparitas antar kelompok masyarakat.
5.
Peningkatan intervensi berbasis bukti yang efektif pada berbagai tatanan (rumah tangga, sekolah, tempat umum, tempat
kerja dan fasilitas pelayanan kesehatan)
6.
Pelaksanaan riset operasional dan pengembangan kebijakan dan strategi jangka panjang untuk kelestarian pencegahan
PTM berbasis masyarakat.
23
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
D. Prinsip Dasar
Prinsip dasar strategi nasional penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas
fisik adalah:
1. Pendekatan periode emas awal kehidupan:
Berdasarkan penelitian yang dilakukan di seluruh dunia, termasuk di Indonesia,
intervensi berbasis bukti yang paling efektif adalah pada awal kehidupan
manusia yaitu sejak janin dalam kandungan sampai anak berusia dua tahun.
Anak pendek mempunyai risiko lebih tinggi untuk menderita PTM pada masa
dewasa. Pendekatan ini berdampak pada optimalnya kesehatan dan gizi ibu dan
bayi sehingga menghasilkan generasi yang tumbuh sehat, cerdas dan produktif
yang pada akhirnya akan memberikan hasil investasi tinggi bagi bangsa.
2. Pendekatan siklus kehidupan:
Anak berusia di bawah lima tahun, penduduk usia sekolah dan usia produktif
hingga usia lanjut perlu didorong untuk sepanjang kehidupan menerapkan
pedoman gizi seimbang dan melakukan aktifitas fisik cukup dan teratur untuk
mencegah PTM, dengan menyadari bahwa upaya pencegahan dan perubahan
perilaku membutuhkan waktu lama.
3. Pendekatan berbasis masyarakat:
Pendidikan kesehatan dan peningkatan keterampilan yang memberikan
dampak positif bagi masyarakat perlu diupayakan terus menerus. Lingkungan
yang kondusif yang mendukung implementasi kegiatan tersebut sangat penting
bagi pemberdayaan keluarga dan masyarakat.
4. Intervensi yang terintegrasi dilaksanakan bersama secara multi-sektor dan
multi-disiplin pada semua tingkat pemerintahan. Hal ini adalah prasyarat untuk
penerapan strategi yang implementatif agar didukung partisipasi aktif semua
sektor terkait, baik dari kalangan pemerintah maupun swasta, termasuk industri,
LSM, serikat pekerja, sekolah, perguruan tinggi, kelompok profesi dari bidang
yang beragam dan media massa.
24
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
E. Strategi Nasional Penerapan Pola Konsumsi Makanan dan Aktivitas Fisik
Strategi 1 :
Pemantapan hukum dan peraturan perundangan yang mendukung penerapan
pola konsumsi makanan beragam, bergizi seimbang dan aman, serta aktivitas
fisik cukup dan teratur.
Kegiatan :
1. Menyusun standar konsumsi gula, garam dan lemak.
2. Menyusun standar konsumsi sayuran dan buah.
3. Menyusun pedoman pengaturan aktivitas fisik, latihan fisik dan olahraga baik,
benar, terukur dan teratur.
4. Memperkuat peraturan perundangan yang mendukung produk makanan
rendah garam, rendah gula dan rendah lemak jenuh.
5. Mengatur iklan makanan dan minuman yang mengandung tinggi garam, tinggi
gula dan tinggi lemak.
6. Memperkuat implementasi peraturan pencantuman kandungan gizi produk
makanan (karbohidrat, protein, lemak, vitamin dan mineral, serat, gula dan
garam).
7. Mengembangkan dan memperkuat peraturan perundangan yang mendukung
peningkatan aktivitas fisik dan atau olahraga yang baik, benar, terukur dan
teratur di berbagai tatanan publik.
8. Membuat peraturan perundangan tentang penyediaan sarana dan prasarana
termasuk peralatan olahraga yang aman dan bermanfaat.
9. Mendorong pengembangan peraturan daerah yang mendukung penerapan
strategi nasional pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
Strategi 2:
Pendekatan kemitraan dan multi-sektor termasuk penguatan mekanisme
Jejaring Kerja Nasional Pengendalian PTM.
Kegiatan :
1. Menggalang kesepakatan pemerintah dan mitra terkait lainnya dalam penerapan
strategi nasional pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik untuk pencegahan
PTM.
25
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
2. Memperkuat peran dan keberadaan jejaring kerja nasional pengendalian PTM.
3. Memperkuat peran jejaring kerja yang ada di tingkat Provinsi, Kabupaten dan
Kota dalam upaya pengendalian PTM.
4. Menyusun Rencana Aksi Nasional penerapan pola konsumsi makanan dan
aktivitas fisik untuk pencegahan PTM.
Strategi 3 :
Peningkatan dan pengembangan sumber daya untuk implementasi kegiatan/
aksi.
Kegiatan :
1. Mengembangkan pedoman nasional penerapan pola konsumsi makanan dan
aktivitas fisik di berbagai tatanan.
2. Meningkatkan kompetensi konselor, motivator, penyuluh, fasilitator, pelatih,
instruktur, pengawas, dan lain-lain untuk mendukung penerapan pola konsumsi
makanan dan aktivitas fisik.
3. Meningkatkan alokasi anggaran dan sarana untuk mendukung penerapan
strategi nasional pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik di semua tingkat baik
sektor pemerintah, swasta, organisasi non pemerintah dan media massa.
4. Peningkatan aksebilitas bahan makanan.
5. Mengembangkan sumberdaya yang mendukung pembinaan aktivitas fisik
massal (senam massal, car free day, bike to work, fun bike, dan sebagainya)
termasuk pengawasan pusat kebugaran.
Strategi 4 :
Pemusatan perhatian pada persamaan hak dan menghilangkan disparitas
antar kelompok masyarakat.
Kegiatan :
1. Memberi prioritas pada kelompok masyarakat yang memiliki risiko PTM terutama
masyarakat miskin dan terpinggirkan.
2. Mengintegrasikan kegiatan pengendalian faktor risiko PTM yang terkait
penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik pada sistem jaminan sosial
yang ada.
26
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
Strategi 5:
Peningkatan intervensi berbasis bukti yang efektif pada berbagai tatanan
(rumah tangga, sekolah, tempat umum, tempat kerja dan fasilitas pelayanan
kesehatan).
Kegiatan:
1. Melakukan identifikasi berbagai kajian intervensi yang terbukti cost efektif.
2.Mengadvokasi pemangku kepentingan agar berpartisipasi dalam proses.
3. Mengadopsi intervensi berbasis masyarakat sesuai kearifan lokal sosial budaya
setempat.
Strategi 6:
Pelaksanaan riset operasional dan pengembangan kebijakan dan strategi
jangka panjang untuk kelestarian pencegahan PTM berbasis masyarakat.
Kegiatan:
1. Mengembangkan kegiatan percontohan terkait penerapan pola konsumsi
makanan dan aktivitas fisik di tatanan rumah tangga, sekolah, tempat-tempat
umum, tempat kerja, dan fasilitas pelayanan kesehatan.
2. Melakukan penelitian tentang dampak perubahan perilaku konsumsi gula,
garam, lemak dan aktivitas fisik pada penurunan prevalensi PTM.
3. Melakukan penelitian penerapan pola konsumsi makanan beragam, bergizi
seimbang dan aman berdasarkan ketersediaan produk pangan daerah serta
aktivitas fisik.
4. Melakukan penelitian pola konsumsi makanan mayarakat Indonesia sebagai
dasar penetapan paparan zat gizi dan bahan tambahan pangan terutama yang
terkait dengan PTM.
27
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
BAB IV
PERAN DAN TANGGUNG JAWAB
Penerapan strategi pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik tidak mungkin
dilakukan hanya oleh sektor kesehatan. Keterlibatan lintas sektor dan kemitraan dengan
institusi swasta terkait sangat diperlukan karena pola konsumsi makanan dan aktivitas
fisik sangat dipengaruhi oleh pengetahuan masyarakat, gaya hidup, lingkungan, sarana
dan prasarana, sosial budaya, ekonomi dan globalisasi, ketersediaan pangan dan
kebijakan pemerintah. Keterkaitan antar komponen tersebut dapat dilihat pada gambar
9.
Gambar 9. Keterkaitan Antar Komponen Dalam Pola Konsumsi Makanan
dan Aktivitas Fisik
Ekonomi dan
Globalisasi
Lingkungan dan
Sarana
Prasarana
Media: Iklan dan
Jejaring Sosial
Kebijakan
Pemerintah:
Legislasi,
Anggaran, dan
Pengawasan
POLA KONSUMSI
MAKANAN DAN
AKTIVITAS FISIK
Pangan dan Gizi
Pengetahun,
Gender, dan
Gaya Hidup
28
Sosial Budaya,
Pariwisata dan
Kearifan Lokal
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
Ekonomi dan Globalisasi.
Kondisi ekonomi negara dan masyarakat sangat berpengaruh terhadap daya beli
bahan makanan, sehingga pola konsumsi makananpun akan dipengaruhi. Individu
dan keluarga yang mampu dapat memilih makanan sehat yang tersedia di pasaran.
Sedangkan masyarakat kurang mampu tidak mempunyai pilihan, sehingga akan makan
apa saja yang tersedia dan terjangkau sesuai kemampauan ekonominya. Saat ini makanan
sehat jauh lebih mahal dibanding makanan tidak sehat, seperti daging tanpa lemak jauh
lebih mahal dibanding daging berlemak, sayuran dan beras organik yang bebas kimia
dan pestisida, akan jauh lebih mahal dibanding sayuran dan beras biasa.
Demikian pula arus globalisasi, dengan diterapkannya perdagangan dan pasar bebas,
sehingga makanan fast food dan junk food yang berasal dari luar negeri ada di semua
tempat. Bagi sebagian masyarakat harga makanan tersebut relatif murah mengakibatkan
masyarakat dapat dengan mudah menjangkaunya.
Lingkungan dan Sarana Prasarana.
Kondisi lingkungan dan sarana prasarana sangat berpengaruh terhadap pola konsumsi
makanan dan aktivitas fisik. Di daerah pegunungan biasanya akan mudah mendapatkan
sayuran dan buah-buahan, sedangkan di daerah pantai mudah mendapatkan ikan.
Adapun sarana prasarana yang dimaksudkan adalah sarana pejalan kaki, sarana olah
raga, ruang terbuka publik, serta sarana prasarana lain yang memudahkan masyarakat
untuk melakukan aktivitas fisik.
Media: Iklan dan Jejaring Sosial.
Peran media massa, terutama iklan produk makanan sangat berpengaruh terhadap
pola konsumsi makanan. Iklan makanan junk food yang tinggi lemak, tinggi garam dan
rendah serat justru semakin gencar, akan berpengaruh terhadap gaya hidup masyarakat.
Demikian dengan media jejaring sosial, akan mudah berbagi informasi dan turut
mendidik masyarakat agar menjadi konsumen yang cerdas.
Kebijakan Pemerintah: Legislasi, Anggaran dan Pengawasan.
Pemerintah bertugas sebagai regulator dalam segala aspek yang berkaitan dengan
hajat hidup masyarakat. Kebijakan dapat berupa legislasi yang mengatur, anggaran yang
mendanai segenap kegiatan, serta pengawasan yang menjamin terlaksananya segala
29
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
upaya yang dilaksanakan. Kebijakan pendukung yang telah ada adalah antara lain car
free day yang memberikan kebebasan lebih kepada masyarakat untuk beraktivitas fisik,
kebijakan ruang terbuka publik, pedestrian yang membuat nyaman dan aman bagi para
pejalan kaki, serta kebijakan pemerintah untuk melakukan olah raga setiap hari Jumat,
larangan menjual junk food di lingkungan sekolah dan kantin perkantoran, dan kebijakan
lain yang dapat menata penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
Pengetahuan, Gender dan Gaya Hidup.
Perilaku sesorang sangat dipengaruhi oleh pengetahuan yang diperolehnya.
Seseorang yang telah menerapkan konsumsi makananan tinggi serat biasanya mereka
tahu manfaat serat bagi kesehatan. Demikian pula dengan aktivitas fisik, orang yang
rajin berolah raga, adalah mereka yang tahu akan manfaat berolah raga bagi kesehatan
dirinya.
Pengarusutamaan gender di semua sektor perlu mendapat perhatian dalam
penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik. Dengan demikian akan diperoleh
tercapai kesetaraan dan hilangnya disparitas antara perempuan dan lelaki.
Sedangkan gaya hidup merupakan perilaku yang dipengaruhi oleh tata nilai di
masyarakat. Makan junk food lebih bergengsi dari pada makan di warung makan
tradisional. Gaya hidup modern yang ingin serba cepat, sehingga merubah gaya hidup
masyarakat untuk konsumsi makanan cepat saji yang kurang sehat, dan masih banyak
gaya hidup lain yang berpengaruh negatif terhadap kesehatan.
Sosial Budaya, Pariwisata dan Kearifan Lokal.
Sosial budaya yang tumbuh dan berkembang di masyarakat sangat erat kaitannya
dengan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik. Sosial budaya ini tentunya ada
yang positif, namun ada pula yang negatif. Budaya yang positif seperti budaya makan
lalapan, yang berupa sayuran mentah, sedangkan yang negatif seperti adanya tabu atau
larangan untuk makan makanan tertentu pada kondisi tertentu, misalnya pada saat
hamil, menyusui atau pada umur balita.
Pariwisata yang berkembang akhir-akhir ini, terutama adanya turis manca negara
yang membawa budaya mereka masuk ke Indonesia juga berdampak pada pola konsumsi
makanan dan aktivitas fisik bangsa kita.
30
Kearifan lokal, berupa kebijakan untuk mengembangkan upaya yang berbasis
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
potensi dan kondisi lokal. Indonesia yang kaya akan flora dan fauna, dapat dikembangkan
teknologi pengolahan bahan makanan bersumber daya lokal menjadi produk olahan
yang bentuk dan cita rasanya seperti makanan dari luar negeri, namun kaya serat dan
rendah garam.
Pangan dan Gizi.
Ketersediaan dan keterjangkauan pangan dan gizi di masyarakat sangat berpengaruh
terhadap pola konsumsi makanan. Di perdesaan sayuran dan buah-buahan dapat
diperoleh di pekarangan rumah atau di lahan sekitar desa, maka akan berpengaruh
terhadap pola konsumsi makanan. Di daerah yang mengalami kekeringan, sering
mengalami kesulitan akan ketersediaan sayuran dan buah-buahan.
Pemerintah dan masyarakat bersama-sama menyelenggarakan penerapan strategi
nasional ini sesuai dengan tugas dan tanggung jawab masing-masing. Peran dan
tanggung jawab tersebut saling mendukung dan melengkapi untuk mencapai tujuan
yang telah ditetapkan bersama. Peran dan tanggung jawab bidang terkait yang
diharapkan diuraikan sebagai berikut:
A. Jejaring kerja Nasional Pengendalian Penyakit Tidak Menular
1. Sebagai forum kerjasama antar anggota jejaring dalam mengkoordinasikan
kegiatan meliputi perencanaan, implementasi dan pemantauan evaluasi
penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
2. Sebagai mitra pemerintah dan motor penggerak penerapan pola konsumsi
makanan dan aktivitas fisik.
3. Menyebarluaskan informasi terkait penerapan pola konsumsi makanan beragam
bergizi seimbang dan aman serta aktivitas fisik cukup dan teratur.
4. Mengidentifikasi dan memobilisasi berbagai mitra potensial di masyarakat
dari unsur organisasi profesi, asosiasi, LSM, dan swasta dalam penerapan pola
konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
5. Mendorong dan mensinergikan penelitian dan pengembangan dari anggota
jejaring.
31
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
B. Pemangku Kepentingan
1. Bappenas
a.Merencanakan kebijakan nasional terkait strategi nasional pola konsumsi
makanan dan aktivitas fisik.
b.
Merencanakan kebutuhan anggaran untuk mendukung pelaksanaan
strategi nasional pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
c.Memantau dan mengevaluasi pencapaian sasaran strategi nasional pola
konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
2. Dalam Negeri
a.Membuat regulasi untuk mendukung pencegahan PTM melalui penerapan
pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
b.
Mendorong Pemerintah Daerah dan partisipasi masyarakat untuk
meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya pola konsumsi
makanan beragam, bergizi seimbang dan aman serta aktivitas fisik cukup
dan teratur, termasuk penyediaan prasarana dan sarana.
3.DPRD
32
a. Menyusun dan menetapkan legislasi.
b. Mengesahkan alokasi anggaran.
c.
Mengawasi pelaksanaan program pemerintah dalam penerapan pola
konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
4. Pemerintah Daerah Provinsi, Kabupaten dan Kota
a.Membuat regulasi untuk mendukung pencegahan PTM melalui penerapan
pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik termasuk penyediaan sarana
prasarana sesuai rencana tata ruang wilayah, dan rencana detail tata ruang.
b.Membuat regulasi tentang ruang terbuka publik (taman, jalur sepeda, jalur
pejalan kaki, dsb).
c.
Mendorong keterlibatan masyarakat untuk meningkatkan kesadaran
masyarakat tentang pentingnya pola konsumsi makanan beragam, bergizi
seimbang dan aman serta aktivitas fisik cukup dan teratur.
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
d.Mengalokasikan dana terkait kegiatan penerapan strategi nasional pola
konsumsi makanan dan aktivitas fisik untuk mencegah PTM.
5.Kesehatan
a.Menjadi inisiator, inovator dan penggerak utama dalam pengembangan
dan implementasi strategi nasional pola konsumsi makanan dalam
upaya pencegahan PTM khususnya di Puskesmas sebagai penggerak
pembangunan berwawasan kesehatan di wilayah kerjanya.
b.Meningkatkan promosi kesehatan tentang pangan aman, beragam dan
konsumsi gizi seimbang dan aktivitas fisik dengan melibatkan kelompok
sasaran melalui pendekatan multi-sektor.
c.
Melakukan kampanye nasional tentang konsumsi makanan beragam
bergizi seimbang dan aman serta aktivitas fisik cukup dan teratur secara
berkesinambungan menuju keluarga sadar gizi.
d.
Mengembangkan penelitian dan pengembangan tentang makanan
berbasis sumberdaya lokal yang rendah garam, gula dan lemak serta
berbagai aktivitas fisik sesuai budaya setempat terkait dengan pencegahan
PTM.
6. Badan Pengawas Obat dan Makanan
a.Memperkuat kebijakan tentang standar, label, dan periklanan produk pangan
serta suplemen makanan untuk melindungi kepentingan masyarakat.
b.Melakukan pengawasan makanan dan minuman yang beredar khususnya
yang berisiko terhadap PTM.
c. Mengawasi produk dan bahan berbahaya dalam pangan.
d.Melakukan bimbingan teknis dan monitoring pada kantin sekolah dan
pangan industri rumah tangga (P-IRT).
e.Melakukan pengawasan dan pembinaan kepada pelaku industri makanan
dan minuman agar mematuhi ketentuan yang ada.
7.Pendidikan
a.Menjadi inisiator, inovator dan penggerak utama dalam pengembangan
33
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
dan implementasi strategi nasional aktivitas fisik di sekolah.
b.Mengembangkan kebijakan untuk kurikulum penerapan pola konsumsi
makanan dan aktivitas fisik.
c. Mendorong tersedianya prasarana dan sarana olahraga di sekolah.
d.
Meningkatkan peran komite sekolah untuk penerapan pola konsumsi
makanan dan aktivitas fisik.
e.Menguatkan Usaha Kesehatan Sekolah melalui pengembangan informasi
hidup sehat sesuai dengan jenjang pendidikan, termasuk modifikasi mata
ajar tentang kesehatan, gizi dan aktivitas fisik, serta melakukan monitoring
tinggi badan dan berat badan serta kebugaran jasmani anak didik.
f.Memantau dan mengawasi pelaksanaan ketersediaan makanan beragam,
bergizi seimbang dan aman di kantin sekolah, penjaja makanan di sekitar
sekolah dan mencegah jajanan anak sekolah yang berdampak buruk pada
kesehatan.
8.Agama
a.Meningkatkan kesadaran dan peranserta pemuka agama dalam penerapan
pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik melalui jalur keagamaan termasuk
sekolah dan institusi berbasis keagamaan.
b.Memfasilitasi terselenggaranya latihan fisik yang cukup dan teratur bagi
calon jamaah haji.
34
9. Pemuda dan Olahraga
a.
Menjadi inisiator, inovator dan penggerak utama pemberdayaan
masyarakat untuk hidup sehat melalui pembudayaan aktivitas fisik dalam
pengembangan implementasi strategi nasional pola konsumsi makanan
dan aktivitas fisik.
b.Mengembangkan kebijakan membudayakan olahraga dengan memassalkan
olahraga pada masyarakat sebagai gaya hidup sehat.
c.Mengembangkan dan menguatkan kebijakan kegiatan kepemudaan dan
kepanduan dalam mendukung pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
d.
Meningkatkan partisipasi masyarakat baik secara perorangan ataupun
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
kelompok dalam mensosialisasikan pentingnya aktivitas fisik dan olahraga
bagi kebugaran jasmani.
e.Memassalkan olahraga pada masyarakat melalui olahraga layanan khusus,
olahraga pendidikan, olahraga rekreasi, industri olahraga dan sentra-sentra
keolahragaan.
10. Pertanian
a.Mengembangkan dan menegakkan peraturan yang mendorong produksi
dan distribusi hasil pertanian dan peternakan yang terjangkau oleh
masyarakat.
b.Melakukan pengawasan keamanan pangan segar yang tidak merugikan
kesehatan.
c.Menjaga pasokan pangan beragam secara nasional dan daerah, terutama
pada daerah miskin untuk mencegah terjadinya rawan pangan.
d.
Sosialisasi penganekaragaman pangan berbasis pangan lokal kepada
masyarakat luas.
11. Kelautan dan Perikanan
a.Mengembangkan dan menegakkan peraturan untuk mendorong produksi
dan distribusi hasil perikanan yang terjangkau oleh masyarakat.
b.Melakukan pengawasan mutu produk hasil perikanan segar yang tidak
merugikan kesehatan.
c. Menjaga pasokan hasil perikanan.
d.Sosialisasi konsumsi hasil perikanan kepada masyarakat luas.
12. Tenaga Kerja
a.Mempromosikan pentingnya pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik
bagi pekerja agar sehat dan bugar untuk meningkatkan produktivitas kerja.
b.
Mendorong implementasi peraturan-peraturan yang terkait dengan
kesehatan dan keselamatan pekerja.
c.Mendorong tersedianya kantin sehat dan sarana latihan fisik atau olahraga
di tempat kerja.
35
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
13.Perdagangan
a.Mendorong implementasi pengadaan, distribusi dan pengawasan bahan
berbahaya.
b.
Meningkatkan koordinasi pengawasan terhadap pendistribusian dan
penggunaan bahan berbahaya.
c.Mendorong implementasi pelaksanaan ketentuan perizinan toko modern
(supermarket, minimarket), khususnya mengenai ketentuan jarak pendirian
toko modern yang berada di satu wilayah.
14.Perindustrian
Mengembangkan dan menegakkan peraturan yang mendorong produksi
makanan dan minuman sehat dan peralatan olahraga yang aman dan bermanfaat
serta terjangkau masyarakat.
15.Pariwisata
a.Mengembangkan dan menegakkan peraturan yang mendorong penyediaan
pangan siap saji yang sehat dan aman di daerah tujuan wisata.
b. Mengembangkan fasilitas aktivitas fisik yang aman di daerah tujuan wisata.
16.Perpajakan
Mengembangkan dan menegakkan peraturan perpajakan yang mendorong
ketersediaan dan keterjangkauan makanan dan minuman sehat serta
mengurangi produksi makanan yang merugikan kesehatan.
17. Pelaku industri dan Dunia usaha
a.
Mematuhi hukum dan peraturan perundangan tentang pemenuhan
persyaratan sanitasi di seluruh kegiatan rantai pangan termasuk cara
produksi pangan olahan yang baik (CPPOB).
b. Mematuhi peraturan perundangan tentang label dan iklan pangan.
c.
Meningkatkan kesadaran pimpinan perusahaan dan karyawan tentang
PHBS termasuk penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
d. Mematuhi peraturan tentang keamanan pangan.
36
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
18. Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak
a.Meningkatkan kesadaran dan pengetahuan perempuan tentang kesehatan
ibu hamil, pemberian ASI dan MP-ASI, gizi seimbang dan aktivitas fisik
yang cukup dan teratur agar diterapkan dalam lingkungan keluarga dan
masyarakat.
b.Memotivasi organisasi wanita atau kelompok peduli perempuan untuk
menggerakkan masyarakat dalam kegiatan terkait pola konsumsi makanan
dan aktivitas fisik.
19. Sosial dan Hak Asasi Manusia
Mendorong ketersediaan informasi, sarana dan prasarana untuk penyediaan
makanan beragam, bergizi seimbang dan aman serta aktivitas fisik yang cukup
dan teratur pada kondisi tertentu dan masyarakat khusus.
20. Lembaga Swadaya Masyarakat
a.Memberikan pelayanan ‘to serve’ kepada masyarakat (dalam arti
luas),termasuk memberikan informasi tentang pentingnya penerapan pola
konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
b.Melakukan advokasi ‘to advocate’ kepada para penentu kebijakan untuk
memberikan perhatian pada penerapan pola konsumsi makanan dan
aktivitas fisik terkait dengan regulasi dan anggaran.
c.Melakukan kritik dan saran serta pengawasan ‘to watch’ masyarakat terhadap
penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik yang telah dilakukan
oleh para pelaksana di lapangan.
21. Media Massa
a.
Menyebarluaskan informasi tentang pencegahan PTM dan pentingnya
penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
b.
Mendukung terciptanya tanggung jawab sosial dan etika dalam
menyebarluaskan informasi yang benar untuk melindungi kepentingan
masyarakat.
c.
Mengembangkan media penyampaian informasi yang efektif untuk
mencapai seluruh segmen sasaran.
37
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
22. Organisasi Profesi
a. Menyebarluaskan informasi kepada lingkungan profesi dan masyarakat luas.
b. Mengadvokasi para penentu kebijakan sesuai dengan profesinya.
c.
Terlibat aktif dalam penyusunan pedoman teknis yang sesuai dengan
profesi.
23. Perguruan Tinggi
a. Melakukan riset operasional pengembangan strategi nasional.
b.
Melakukan kajian intervensi sebagai dasar pengambilan keputusan
berdasarkan bukti.
c.Melakukan kajian dampak perubahan perilaku konsumsi makanan dan
aktivitas fisik.
d.Mengembangkan modul pelatihan untuk kegiatan pengabdian masyarakat
terkait perubahan perilaku individu dan masyarakat.
e. Mengembangkan modul mata kuliah untuk kegiatan pendidikan.
f.
Mengembangkan model implementasi pola konsumsi makanan dan
aktivitas fisik untuk pencegahan PTM.
24. Mitra Pembangunan Internasional
Badan Dunia dan Mitra Luar Negeri diharapkan dapat memberikan technical
asisstance, yang diarahkan untuk:
a)Peningkatan kapasitas ‘capacity building’ terutama bagi para petugas
pelaksana di lapangan termasuk penyamaan persepsi di semua tingkatan.
b)Mengembangkan inovasi, melalui pengembangan model-model intervensi
‘modelling’.
c)Memberikan upaya guna mengurangi kesenjangan ‘filling the gap’antara
kawasan timur dengan kawasan barat Indonesia, antara perkotaan dan
perdesaan, antara penduduk kaya dan penduduk miskin, kesenjangan
epidemiologi, dan kesenjangan lainnya.
38
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
BAB V
PEMANTAUAN, EVALUASI DAN SURVEILANS
Untuk melihat keberhasilan penyelenggaraan kegiatan/aksi yang terkait strategi
nasional penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik perlu dilakukan
pemantauan, evaluasi dan surveilans yang didasarkan pada indikator keberhasilan.
Pemantauan dan evaluasi yang di dalamnya tercakup juga makna pembinaan
dan pengawasan merupakan fungsi manajemen untuk menjamin agar pelaksanaan
kegiatan tidak bertentangan dengan kebijakan dan strategi yang telah ditetapkan
dan untuk menjamin bahwa tujuan dapat tercapai secara efektif dan efisien. Selain itu
pemantauan dan evaluasi juga bertujuan untuk mengetahui masalah dan hambatan
dalam pelaksanaan kegiatan guna perbaikan di masa mendatang.
1.
2.
3.
Pemantauan dan evaluasi dapat dilaksanakan melalui kegiatan:
Bimbingan teknis pada saat supervisi atau pada pertemuan teknis program.
Secara administrasi melalui pencatatan dan pelaporan program.
Dalam keadaan tertentu dapat dilaksanakan penilaian langsung sesuai kebutuhan,
misalnya melakukan penelitian operasional.
4. Informasi dari sumber lain, misalnya media massa.
Surveilans dilakukan oleh program terkait di masing-masing sektor sesuai dengan
sistem surveilans yang ada.
Ruang lingkup pemantauan, evaluasi dan surveilans dalam strategi nasional
penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik difokuskan pada aspek masukan
‘input’, proses ‘process’, luaran ‘output’ dan dampak ‘outcome”. Kegiatan ini dapat dilakukan
oleh masing-masing sektor terkait dan atau oleh jejaring PPTM, baik di tingkat nasional,
provinsi, kabupaten dan kota.
39
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
A.Indikator
Indikator diidentifikasi sebagai variabel yang membantu mengukur perubahan
dan proses, serta seberapa jauh pencapaian dari tujuan yang ditetapkan. Indikator
adalah pengukuran yang digunakan untuk menjawab pertanyaan dalam proses
pemantauan dan evaluasi kegiatan intervensi kesehatan.
Indikator keberhasilan penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik meliputi:
Indikator proses:
1. Penyusunan peraturan yang mendukung implementasi strategi nasional
penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
2. Penyusunan rencana aksi nasional pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
Indikator output:
a. Adanya kebijakan dan peraturan perundangan yang mendukung produk
makanan rendah garam, rendah gula dan rendah lemak serta aktivitas fisik yang
cukup dan teratur.
b. Adanya pertemuan rutin Jejaring PPTM yang efektif.
c. Tersedianya anggaran setiap tahun di masing-masing sektor terkait yang
mendukung penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
d. Jumlah tenaga kompeten dalam penerapan pola konsumsi makanan dan
aktivirtas fisik.
e. Cakupan masyarakat miskin dan terpinggirkan dalam kegiatan terkait penerapan
pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
f. Terakomodasinya kegiatan terkait penerapan pola konsumsi makanan dan
aktivitas fisik dalam Jaminan Sosial Nasional.
g.Adanya pedoman bagi pemangku kepentingan yang berbeda dalam
melaksanakan kegiatan yang konsisten.
h. Jumlah pelaksana dan cakupan kegiatan di berbagai tatanan.
i. Hasil penelitian terkait makanan rendah garam, rendah gula, rendah lemak dan
tinggi serat.
j. Hasil penelitian tentang perilaku pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik
masyarakat.
40
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
Indikator outcome:
1. Menurunnya jumlah penduduk usia di atas 10 tahun yang kurang melakukan
aktivitas fisik.
2. Menurunnya konsumsi gula, garam dan lemak di masyarakat sebesar 50% pada
tahun 2025.
3. Menurunnya prevalensi penyakit jantung dan pembuluh darah, diabetes,
pernafasan kronik dan kanker sebesar 25% pada tahun 2025.
Berbagai indikator tersebut diatas perlu dipantau dan dievaluasi melalui survei
dan surveilans untuk menjamin keberhasilan program. Gambar dibawah ini
menunjukkan keterkaitan antara implementasi strategi nasional penerapan pola
konsumsi makanan dan aktivitas fisik dengan penurunan faktor risiko PTM.
Gambar 10. Mekanisme Pemantauan, Evaluasi dan Surveilans
INPUT
Strategi Nasional
Penerapan Pola
Konsumsi
NATIONAL STRATEGY
Makanan
dan
ON DIET AND
PHYSICAL
ACTIVITY
Aktifitas
Fisik
PROSES
• Penyusunan
• Develop
Peraturan yang
Regulations to
mendukung
Implementation
implementasi
Strategy
on Diet
Strategi Nasional
and
Physical Activity
Penerapan
Pola Konsumsi
• Develop National
Makanan dan
Action Plan for
Aktifitas
Diet
and Fisik
Physical Activity
• Penyusunan RAN
Pola Konsumsi
Makanan dan
Aktifitas Fisik
OUTPUT
••Peraturan
perundangan
Regulation
of low sugar,
salt and
fat, andrendah
physical
produk
makanan
activity
garam, gula, lemak serta
•aktifitas
Efective
networking
fisik
cukup dan
comunication forum
teratur
• budget allocation to
• Aktifnya Jejaring PPTM
support the implementation
• Anggaran Sektor
• Competent personnel to do
• Tenaga Kompeten
• Preventive NCD program
• Akses
masyarakat
miskin dan
to risk
group of community,
terpinggirkan
especially the poor
••Jaminan
sosial
nasional
National
security
Welfare
••Pedoman
pemangku
Developbagi
guidelines
for
kepentingan
yang berbeda
sector
••Kegiatan
di berbagai
Activities
at varioustatanan
arrangement
• Penelitian
untuk mendukung
•pelaksanaan
Research to support the
implementation
OUTCOME
• •Jumlah
keluarga
Number
of
families
who
yang
menerapkan
apply to rendah
konsumsi
consume
gula,
garamlowdan
sugar, salt, and
lemak
fat
Number
of
• •Jumlah
keluarga
Families
who
yang
melakukan
do physical
aktifitas
fisik cukup
activity
dan teratur
• Menurunnya
•jumlah
Decrease
penduduk
number
usia
di atasof10
inactive
tahun
yang kurang
populationaktifitas
> 10
melakukan
years
fisik
• Menurunnya
• Decrease
konsumsi gula,
amount of
garam dan lemak
sugar, salt and
di masyarakat
fat consumption
sebanyak 50%
in comunity by
pada
tahun 2025
50%
• Menurunnya
•Prevalensi
Decreasepenyakit
NCDs
jantung,
diabet,
prevalenc
in the
paru
kronik
dan
community by
kanker
25% sebesar 25%
pada tahun 2025
Monitoring, evaluation,
Pemantauan,
Evaluasiand
dansurveillance
Surveilans
41
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
B.Mekanisme
Sistem surveilans nasional untuk mengukur perilaku konsumsi makanan dan
perilaku aktivitas fisik ditetapkan secara nasional, dan dapat dikembangkan sampai
ke tingkat daerah sesuai kondisi masing-masing. Beberapa dukungan di bawah ini
akan sangat mempengaruhi keberhasilan penerapan strategi nasional:
1. Dukungan Lingkungan
a. Kesepakatan multi-sektor dan semua mitra pemangku kepentingan
’stakeholders’.
b.Koordinasi dengan Badan-Badan Dunia dan Mitra Pembangunan
Internasional.
2. Dukungan Kebijakan
a. Kebijakan pertanian untuk ketahanan pangan.
b. Kebijakan fiskal untuk mempengaruhi akses pangan.
c. Kebijakan transportasi dan lingkungan untuk meningkatkan promosi
aktivitas fisik dalam perjalanan dan fasilitas umum.
d. Kebijakan pendidikan, pemuda dan olahraga.
e. Kebijakan label dan iklan pangan.
f. Kebijakan industri dan distribusi pangan dan makanan olahan yang aman.
g. Kebijakan industri dan distribusi peralatan olahraga yang aman dan
bermanfaat.
3. Dukungan Program
a. Pedoman pola konsumsi makanan (beragam, bergizi seimbang dan aman).
b. Pedoman aktivitas fisik (baik, benar, terukur dan teratur).
Pemantauan, evaluasi dan surveilans dapat dilakukan melalui pencatatan
dan pelaporan rutin dari masing-masing program sektor terkait. Evaluasi dampak
dapat dilakukan melalui survei berkala, misalnya status gizi, dan prevalensi PTM,
secara berjenjang dan berkesinambungan setiap 3-5 tahunan. Penelitian dan studi
lapangan dapat dilakukan berdasarkan kebutuhan dan prioritas.
Dalam rangka mendapatkan gambaran secara utuh Jejaring Kerja Nasional
Pengendalian PTM dapat mengembangkan sistem pencatatan, pelaporan, dan
komunikasi berbasis jaringan internet untuk memperoleh informasi tepat dan cepat
42
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
tentang kemajuan pelaksanaan penerapan strategi nasional pola konsumsi makanan
dan aktivitas fisik di Indonesia dan menyebarluaskan perkembangan tehnologi terkini
dan lesson learnt yang berkaitan dengan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik.
43
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
BAB VI
PENUTUP
Prevalensi penyakit tidak menular khususnya penyakit jantung dan pembuluh darah
telah menjadi penyebab kematian utama di Indonesia, serta menjadi ancaman serius
bagi kesejahteraan masyarakat. Hal ini perlu mendapat penanganan serius dan segera
seiring dengan upaya Pemerintah R.I yang saat ini sedang terus menerus mengupayakan
peningkatan kesejahteraan masyarakat melalui Sistem Jaminan Sosial Nasional.
Mengingat banyak pemangku kepentingan diluar pemerintah yang berperan dalam
penerapan pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik maka, dunia swasta, para pelaku
industri dan LSM perlu dilibatkan secara aktif agar mampu menyamakan langkah bersama
pemerintah dalam melaksanakan berbagai kegiatan yang bertujuan agar masyarakat
tetap hidup sehat dan terhindar dari faktor risiko PTM. Kegiatan dan aksi yang mengacu
pada strategi nasional pola konsumsi makanan dan aktivitas fisik merupakan serangkaian
kegiatan yang seyogyanya dilaksanakan oleh seluruh komponen masyarakat.
Pemerintah Daerah Provinsi, Kabupaten dan Kota akan mengimplementasikan
kegiatan dengan memfokuskan intervensi kepada kelompok masyarakat tidak mampu di
berbagai tatanan kehidupan. Sedangkan masyarakat mampu akan memperoleh haknya
untuk mendapat informasi yang cukup agar dapat memahami faktor risiko PTM dan
upaya pencegahannya.
Peran Jejaring Kerja Nasional Pengendalian PTM sangat penting sebagai koordinator
dan motor penggerak dalam rangka pelaksanaan kegiatan, pemantauan dan pembinaan
sehingga tujuan untuk menurunkan angka kesakitan dan kematian akibat PTM dapat
terwujud.
44
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
DAFTAR PUSTAKA
Badan Perencanaan Pembangunan Nasional. 2011. Rencana Aksi Nasional Pangan dan
Gizi 2011-2015.
Badan Pusat Statistik. 2003. Survei Sosial dan Ekonomi Nasional 2003.
Barker DJP. 2001.The Malnourished baby and infant: relationship with type 2 diabetes. Br
Med Bull. 60: 69-88.
David R A., 2003.Building a First Class Workforce, Absolute Advantage Vol 2, No.3:4-9
Depertemen Kesehatan R.I. 2009. Tim Jejaring Kerja Nasional Pengendalian Penyakit
Tidak Menular.
Departemen Kesehatan RI. Survei Kesehatan Rumah Tangga 1995.
Departemen Kesehatan RI. Survei Kesehatan Rumah Tangga 2001.
Departemen Kesehatan RI. 2007. Pedoman Pendampingan Keluarga Menuju Kadarzi.
Departemen Kesehatan RI. 2009. Pembinaan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat di Berbagai
Tatanan.
Departemen Kesehatan RI. 2010. Kebijakan Nasional Promosi Kesehatan.
Dewan Ketahanan Pangan. 2011. Kebijakan Umum Ketahanan Pangan, 2010-2014.
James et al. 2000. Prevalence of obesity, diabetes, and obesity-related health risk factors. The
Journal of American Medical Association.
Kementerian Kesehatan RI. 2007. Riset Kesehatan Dasar 2007.
45
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
Kementerian Kesehatan RI. 2010. Riset Kesehatan Dasar 2010.
Kementerian Kesehatan RI. 2010. Rencana Aksi Pembinaan Gizi Masyarakat 2010-2014.
Kementerian Kesehatan RI. 2010. Rencana Program Nasional Pencegahan Dan
Penanggulangan Penyakit Menular Tahun 2010-2014.
Kementerian Kesehatan RI. 2011. Rencana Operasional Promosi Kesehatan dalam
Pengendalian Penyakit Tidak Menular.
Latief D. 2005. Strategic Direction for Improving Nutritional Status of Populations Using The
Life Cycle Approach. WHO-SEARO.
Popkin B. The Nutrition Transition and Obesity in the Developing World. J Nutr. 2001; 131:
871S-3S.
Popkin B. The World is Fat. Public Health Nutrition Journal 2002; 5: 93-103.
Thaha, A.R. 2011. Transisi Epidemiologi. Tantangan dan pemecahannya dari perspektif
kesehatan masyarakat. Seminar Nasional HBDI.
The Center for Global Development. 2010. Scalling Up Nutrition, a Framework for Action.
The Lancet Special Series. 2008. Maternal and Child Undernutrition: Global and Regional
Exposures and Health Consequences.
The Lancet. 201. Volume 377, p 1438-1447. 2011. Priority actions for the non-communicable
disease crisis.
United Nations Development Programme (UNDP). 2010. Human Development Report 2010.
The Real Wealth of Nations: Pathways to Human Development.
46
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
United Nations Development Programme (UNDP). 2011. Human Development Report 2011.
Sustainability and Equity: A Better Future for All.
World Health Organization. 2004. Global Strategy on Diet, Physical Activity and Health.
World Health Organization. 2008. Interventions Diet and Physical Activity: What Works.
World Health Organization. 2008. A Framework To Monitor and Evaluate Implementation of
Global Strategy on Diet, Physical Activity and Health.
World Health Organization. 2011. Global Burden Diseases, 2008
47
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
48
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
TIM PENYUSUN
Pengarah
1. Slamet Riyadi Yuwono (Direktur Jenderal Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak)
2. Tjandra Yoga Aditama (Direktur Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan
Lingkungan)
3. Minarto (Direktur Bina Gizi)
4. Ekowati Rahajeng (Direktur Pengendalian Penyakit Tidak Menular)
5. Lily S.Sulistyowati (Kepala Pusat Promosi Kesehatan)
6. Tetty Sihombing (Direktur Standarisasi Produk Pangan, BPOM)
7. Kuwat Sri Hudoyo (Direktur Bina Kesehatan Kerja dan Olahraga)
Konsultan
1. Dini Koeswandewi Latief
2. Rachmi Untoro
3. Erna Tresnaningsih Suharsa
Kontributor
A.R.Thaha, Akber Maulad, Anantha D. Tiara, Andi Sari, Andry H., Antonius, Atmarita,
Bambang Purwowibowo, Bayu Aji, Budi Setiawan, Carmen M. Siagian, Charles Surjadi,
Djarot Darsono, Eko Prihastono, Eman Sumarna, Endang L. Achadi, Eny T. Riangwati,
Dwi Rini Fatum, Faiz Achmad, Fransiska Ratnasari, Galopong Sianturi, Gunawan TS,
Hardinsyah, Helda Khusun, Hendi Triwendi, Hendy Yudyanto, Hendro Darmawan,
Iip Syaiful, Imran Agus Nurali, Hera Nurlita Yusuf, Hernani Djarir, Kusumaningtias,
Iskandar Zulkarnain, Ismoyowati, Ita Dahlia, Ivonne,Julina, Kartika Sri R, Khanchit
Limpakarnjanarat, Lilik Hendrarti, , Linda Welly, Lily Banonah,Lora Sri Nofi, Srie Agustina,
Mardiana, Maria Catharina, M. Nasir, Muhamad Fauzi, Nurfatayani, Prihandriyo, Ratna
Kirana, Retna Ningsih, R.J. Sukowidodo, Renu Garg, Rita Ramayulis, Rosniar Tanjung, Ruki
Fanaike, Sabhartini Nadzir, Saptiko, Sonia Blaney, Sonny P, Sugeng Eko Irianto, Sulastini
Wibowo, Sunarti Haik, Titin Hartini, Tri Juli Edi Tarigan, Veronica Tarigan, Yeni Restiani,
Yosi Diani Tresna, Yunimar Usman, Yusra Egayanti, Yustina Anie Indriastuti.
49
STRATEGI NASIONAL PENERAPAN POLA
KONSUMSI MAKANAN DAN AKTIVITAS FISIK
50
Fly UP