...

Dasar-dasar Desain Jaringan

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Dasar-dasar Desain Jaringan
Dasar-dasar Desain Jaringan
Jarkom 2 - Nugroho Agus H., M.Si.
Nugroho Agus - 2010
Nugroho Agus - 2010
Fungsi
g Desain Jaringan
g yyang
g baik
• Untuk mengantisipasi perkembangan
kapabilitas media jaringan
• Mengantisipasi perkembangan jumlah dan jenis
pengguna
• Meningkatkan kinerja peralatan jaringan
• Manajemen
j
penempatan
p
p
piranti jjaringan
p
g
• Kemampuan beradaptasi dengan perubahan
• Mempermudah
p
manajemen
j
pemiliharaan
p
Nugroho Agus - 2010
Switching pada Layer 3 dan Layer 2
• Switching adalah proses penerimaan frame yang datang dari sebuah
interface dan meneruskannya melalui interface yang lain.
• Switching Layer 3 bekerja pada layer 3 dengan menganalisis informasi
packet dan meneruskannya berdasar pada alamat IP.
• Switching layer 2 tidak perlu sampai melihat informasi packet (layer 3),
hanya sampai pada layer 2 saja untuk melihat alamat tujuan
• Switching layer 2 membangun dan memelihara tabel switching untuk
menjaga track(jejak) MAC Address bersesuaian dengan setiap port atau
interface switch.
• Jika switch layer 2 tidak mengetahui kemana tujuan frame, maka ia
menyebarkan (broadcast) frame ke semua port yang lain. Ketika ada reply
yang diterima pada suatu port, maka switch menyimpulkan bahwa
tersebutlah yang berkaitan dengan alamat frame yang dibroadcast.
Selanjutnya informasi ini ditambahkan ke dalam tabel Switching.
Switching
Nugroho Agus - 2010
Dua Jenis Piranti dalam Jaringan
g
• Router
▫ Routers menggunakan switching layer 3 untuk penjaluran
(routing) paket dari satu network ke network yang lain berdasar
informasi IP address
▫ Membagi sebuah broadcast domain (network) menjadi beberapa
network yang berbeda
▫ Bekerja
B k j di layer
l
3
• Switch Layer 2
▫ Switch menggunakan switching layer 2 untuk penerusan
(forwarding) frame berdasar informasi MAC Address
▫ Membagi collision domain dengan segmentasi layer 2, bekerja di
dalam satu network.
▫ Tidak
Tid k bisa
bi menghubungkan
h b
k network
t
k yang berbeda
b b d
▫ Bekerja di layer 2
Nugroho Agus - 2010
Desain Jaringan
g ((1))
• Desain jaringan yang baik harus bisa
mengkombinasikan kelebihan Router dan Switch
pada setiap bagian dalam jaringan sefleksibel
mungkin.
• Misalnya, untuk pemilihan Switch dalam jaringan
kampus harus menghasilkan keuntungan berikut:
▫
▫
▫
▫
High bandwidth
band idth
Improved performance
Low cost
Easy configuration
Nugroho Agus - 2010
Desain Jaringan
g ((2))
• Untuk pemilihan Router dalam jaringan kampus harus
menghasilkan
h ilk keuntungan
k
b ik
berikut:
▫
▫
▫
▫
▫
▫
▫
▫
▫
▫
Broadcast firewalling
Hierarchical addressing
C
Communication
i ti between
b t
dissimilar
di i il LAN
LANs
Fast convergence
Policy routing
QoS routing
Security
Redundancy and load balancing
Traffic flow management
Multimedia group membership
Nugroho Agus - 2010
Prinsip
p Umum Desain Jaringan
g
• Uji Titik-titik tunggal yang rentan dengan cermat
▫ Perlu disiapkan jalur cadangan dan load balancing untuk untuk
mengatasi permasalahan kerusakan pada jaringan,
jaringan sehingga jika
ada kerusakan tidak akan mengisolasi bagian jaringan.
• Memperhatikan Karakteristik Aplikasi dan traffic protokol
yang digunakan.
▫ Misalnya memperhatikan aplikasi client-server dan sebagainya
• Melakukan analisis ketersediaan bandwidth
• Membangun jaringan dengan menggunakan model
hierarki atau modular
• Memperhatikan Network Diameter, yaitu banyaknya
piranti yang harus dilewati sebuah packet sebelum mencapai
tujuan.
j
Network diameter harus didesain sekecil mungkin.
g
Nugroho Agus - 2010
Desain Jaringan
g secara Hierarki ((1))
• Desain jaringan secara Hierarki terdiri dari 3
layer
▫ Layer Core (backbone) yang menyediakan
tranportasi
p
antar sites secara optimal
p
▫ Layer Distribution yang menyediakan koneksi
berdasar kebijakan perusahaan ( policy-based
connectivity)
i i )
▫ Layer Access (local) yang menyediak
workgroup/akses pengguna ke jaringan.
jaringan
Nugroho Agus - 2010
Desain Jaringan
g secara Hierarki ((2))
Nugroho Agus - 2010
Desain Jaringan
g secara Hierarki ((3))
Nugroho Agus - 2010
Core Layer
y
• high-speed switching backbone
• Didesain untuk memproses packet secepat mungkin
• Dalam layer ini tidak dilakukan manipulasi packet,
seperti misalnya access list dan pemfilteran yang
akan menunda
men nda pengiriman packet.
packet
• Titik kritis untuk menghubungkan piranti-piranti
layer
y distribusi, sehingga
gg p
penting
g untuk menjamin
j
stabilitas koneksi dan pembuatan jalur cadangan.
• Mengumpulkan traffic dari semua piranti layer
distribusi sehingga harus memiliki daya tampung
distribusi,
dan daya kirim yang besardan cepat.
Nugroho Agus - 2010
Distribution Layer
y
• Titik demarkasi antara layer Core dan Layer Access.
• Tempat melakukan manipulasi packet dan pemfilteran
• Dalam
D l
j i
jaringan
C
Campus,
L
Layer Distribusi
Di t ib i bisa
bi berfungsi
b f
i
untuk:
▫
▫
▫
▫
▫
▫
Pengalamatan dan Daerah Pengumpulan
Departemen/Fakultas atau Workgroup access
Pendefinisian Alamat domain broadcast/multicast
Routing untuk antar Virtual LAN (VLAN)\
Transisi jenis media jika diperlukan
Keamanan data
d
d jaringan
dan
j i
(
(Security)
i )
• Catatan:
Dalam ruang lingkup kecil,
kecil layer distribusi biasanya digabung
jadi satu dengan layer Core.
Nugroho Agus - 2010
Access Layer
y
• Titik bagi pengguna dihubungkan ke jaringan
• Bisa juga melakukan penyaringan untuk optimalisasi
k b h pengguna secara khusus
kebutuhan
kh
• Dalam jaringan kampus, layer Access bisa berfungsi
untuk:
▫ P
Pembagian
b i bandwidth
b d idth
▫ Pemfilteran layer Data Link (MAC Address)
▫ Microsegmentasi
• Dalam jaringan non kampus, layer access bisa
menyediakan juga pengaksesan secara remote dengan
menggunakan Frame Relay,
Relay ISDN,
ISDN VPN,
VPN atau Leased
lines.
Nugroho Agus - 2010
Tiga
g Topologi
p g Desain Jaringan
g
1. Scaled Switching
Nugroho Agus - 2010
2. Large switched/minimal routing
Nugroho Agus - 2010
3. Distributed Routing/Switching
g
g
Nugroho Agus - 2010
Keuntungan
g Desain secara Hierarki
• Scalability
▫
jaringan dapat dikembangkan/diperluas dengan mudah
• Redundancy
▫ memastikan ketersediaan jalur pada level Core dan Distribusi
• Performance
▫ Meningkatkan kinerja jaringan karena ada pengumpulan jalur (link aggregation)
antar level dan desain Core dengan
g kinerja
j yyang
g tinggi
gg
• Security
▫ pengamanan Port pada level Access dan Kebijakan pada Level distribusi membuat
jaringan semakin aman.
• Manageability
▫ konsistensi antar switch pada setiap level menyederhanakan manajemen.
• Maintability
▫ desain secara hierarki atau modular menolong dalam memperbaiki jairngan
secarfa skalatis tanpa mempengaruhi jaringan secara keseluruhan
Nugroho Agus - 2010
Hal-hal yyang
gp
perlu diperhatikan
p
• Convergence Network
▫ Mengakomodasi kebutuhan untuk voice, video, dan komunikasi
data pdaa waktu yang bersamaan ke dalam sebuah jaringan
hierarki.
• Analisis komunitas pengguna
▫ Untuk mengidentifikasi
g
varian kelompok
p p
pengguna
gg
dan
pengaruhnya
h
pada
d kinerja
k
jaringan
x Jumlah pengguna, kemungkinan penambahan pengguna, aplikasi
yang dibutuhkan dsb.
• Analisis Data Server dan Data Store
▫ Komunikasi Server-Server dan Client-Server
• Diagram Topologi
▫ Untuk menyajikan infrastruktur jaringan secara rinci dalam
gambar
b yang menunjukkan
j kk bagaimana
b
i
semua switch
it h saling
li
berhubungan, termasuk penandaan port-portnya.
Nugroho Agus - 2010
Referensi
• Lewis, Wayne, 2008, LAN Switching and
Wireless CCNA Exploration Companion Guide,
Guide
Cisco Press
Nugroho Agus - 2010
Konfigurasi
g
dasar router
•
•
•
•
Router>Ena
Router#Config
g Terminal
Router(config)#Interface fa0/0
Router(config-if)#ip add 192.168.1.254
255.255.255.0
• Router(config-if)#no shut
• Router(config-if)#exit
• Router(config)#Interface fa1/0
• Router(config-if)#ip add 192.168.2.254
255 255 255 0
255.255.255.0
• Router(config-if)#no shut
Fly UP