...

SIMBOL BINTANG DELAPAN SEBAGAI IDENTITAS MASYARAKAT

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

SIMBOL BINTANG DELAPAN SEBAGAI IDENTITAS MASYARAKAT
SIMBOL BINTANG DELAPAN SEBAGAI
IDENTITAS MASYARAKAT MUSLIM
Kajian Semiotika pada Simbol Bintang Delapan
Ahmad Faiz Muntazori
Program Studi Desain Komunikasi Visual
Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Indraprasta PGRI
Jl. Nangka 58 Tanjung Barat, Jakarta Selatan, Indonesia
[email protected]
Abstrak
Agama dan desain adalah dua hal yang berbeda, namun dalam konteks penciptaan karya visual
kedua dimensi ini selalu berhubungan, terbukti dengan adanya karya-karya agama yang
diwujudkan dalam bentuk visual seperti masjid, kaligrafi, lambang (simbol) dan ornamen. Salah
satu contohnya adalah simbol Bintang Delapan yang merupakan pengejawantahan keilmuan
desain (seni) dengan mengintegerasikan kebudayaan Islam di dalamnya. Di bawah ini penulis akan
memaparkan tentang simbol Bintang Delapan yang digunakan sebagai alat identitas masyarakat
Muslim, yang diaplikasikan pada Arsitektur, Sampul buku, ornamen dekoratif dan Lambang
Kata kunci : simbol, bintang delapan, seni islam
Eight Star Symbol as an Identity Of Islamic Society
The Application of study case of Eight Star symbol on Architecture, Book Covers,
Decorative Ornaments and Sign
Abstract
Religion and design are two different things, but in the context of the visual creation twodimensional works are always connected, as evidenced by the existence of religious works are
realized in a visual form such as mosques, calligraphy, symbol and ornaments. One example is the
symbol of Eight Point Star is the embodiment of scientific design (art) by integrating Islamic
culture in it. Below the author will explain about the Eight Point Star symbol is used as a tool of
the identity of Islamic societies, which applied to architecture, book cover, decorative ornaments
and Coat of Arms.
Keywords: symbols, eight point star, islam art
A. PENDAHULUAN
Pada hakikatnya, manusia berinteraksi untuk menunjukkan dirinya sebagai
bagian dari lingkungan. Kemudian, proses interaksi tersebut dilakukan untuk
58
Simbol Bintang Delapan sebagai Identitas Masyarakat Muslim
mencapai tujuan sesuatu atas kehendak yang diinginkannya. Untuk
tercapainya tujuan-tujuan tersebut, subyek (manusia) menggunakan bahasa
sebagai cara untuk menyampaikan informasi (pesan) kepada yang dituju.
Pesan, tanda, ekspresi merupakan bagian kecil dari struktur yang disebut
sebagai bahasa.
Bahasa adalah lambang, dan lambang adalah sesuatu yang diberi makna untuk
merepresentasikan sesuatu hal (tanda) dan penggunaannya disepakati bersama
(Desideria, 2007:53). Dari pengertian tersebut, bahasa merupakan bagian
penting untuk menciptakan interaksi antar manusia, kelompok manusia, dalam
rangka memperjelas informasi tanpa harus terjadi multipersepsi. Sebagai
contoh, apabila seorang berkebangsaan Arab berkomunikasi dengan orang
Amerika menggunakan bahasa yang berbeda akan tercipta ketidakpengertian
arti, konflik, ekspresi tubuh yang berbeda dan tidak tercapainya tujuan
informasi yang diinginkan dari kedua belah pihak.
Dari deskripsi contoh di atas, bahasa tidak hanya mewujudkan hubungan
perdamaian tetapi juga bisa sebaliknya yaitu pertentangan, lebih buruk lagi
sampai kepada permusuhan antar manusia dengan manusia lain. Dengan
demikian bahasa bukan hanya sekedar verbal (lisan) melainkan non verbal pun
juga menjadi bagian dari jenis bahasa. Begitu juga dengan desain, yang
termasuk ke dalam kategori bahasa non verbal. Kategori non verbal dalam
desain selalu dikaitkan dengan gambar, tulisan, warna dan garis yang
mempunyai makna luas di dalamnya. Sehingga seorang pencipta visual
diharapkan perlu menempatkan pesan visualnya untuk mampu diterjemahkan
dengan mudah oleh para khalayak yang melihat visual tersebut. Desain
sebagai sebuah ilmu mampu menempatkan dirinya untuk menghubungkan
desain dengan berbagai dimensi pengetahuan lain seperti agama, pendidikan,
ekonomi, politik, budaya, dan lain sebagainya.
ISSN 2085-2274
59
DEIKSIS | Jurnal Ilmiah Bahasa dan Seni, Vol. 05 No.01 | Januari - April 2013
Agama dan desain adalah dua hal yang berbeda, namun dalam konteks
penciptaan karya visual yang berhubungan dengan agama, kedua dimensi ini
sering kali berhubungan, terbukti dengan adanya karya yang merupakan
perpaduan antara desain dan agama, karya tersebut diwujudkan dalam bentuk
visual seperti masjid, kaligrafi, lambang (simbol) dan ornamen. Dalam
pengertian Islam agama tidak termasuk bagian kebudayaan, suatu hal yang
barangkali sudah umum diketahui. Agama (Islam) ciptaan Tuhan, kebudayaan
ciptaan manusia. Tuhan menciptakan segalanya dari tak ada jadi ada, dan
manusia menciptakan dari ciptaan Tuhan, dari yang sudah ada (Audah,
1993:14). Sedangkan desain adalah metode atau tahapan praktik yang
mewujudkan sebuah ide, gagasan, konsep menjadi bentuk karya visual seperti
simbol, arsitektur, ornamen, lambang, dan lain sebagainya.
Simbol adalah salah satu contoh perwujudan dari desain yang seringkali
digunakan dalam masyakarat, sehingga simbol tidak dapat dipisahkan dengan
kepentingan masyarakat. Simbol digunakan masyarakat sebagai bentuk
ungkapan identitas diri, agama, pendidikan, status sosial, dan lain sebagainya,
sehingga kehadiran simbol akan tercermin dari bentuk, warna, bidang yang
sesuai dengan penggunaannya dalam masyarakat. Salah satu studi simbol yang
dapat terwujud dari kebutuhan masyarakat spritual dan material ialah studi
tentang keyakinan terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Konsep Tuhan, terdapat
pada simbol yang mempunyai pengaruh terhadap bentuk-bentuk ungkapan
visual, contohnya adalah seperti pada bentuk simbol Bintang Delapan.
Bentuk-bentuk tersebut pada hakikatnya diciptakan dan digunakan sebagai
identitas.
Bintang Delapan merupakan bentuk geometris yang seringkali digunakan oleh
masyarakat Muslim dalam berbagai media, baik itu sebagai lambang
organisasi kemasyarakatan maupun sebagai ornamen pada masjid, cover buku,
dan berbagai media lainnya. Penggunaan bentuk ini dalam berbagai media
oleh masyarakat Muslim, seakan memaknai bahwa bentuk ini merupakan
60
ISSN 2085-2274
Simbol Bintang Delapan sebagai Identitas Masyarakat Muslim
simbol universal masyarakat Muslim di seluruh dunia. Oleh karena itu, dalam
tulisan singkat ini penulis ingin mengungkapkan mengapa bentuk ini
seringkali digunakan oleh masyarakat Muslim dalam rangka menjelaskan apa
yang menjadi latar belakang penggunaan bentuk ini dalam dinamika
kebudayaan masyarakat Muslim.
B. PEMBAHASAN
1. Semiotika Pragamatisme “Peirce”
Peirce melihat tanda dalam satu mata rantai tanda yang tumbuh. Oleh
karena itu, sejumlah pengamat menempatkan Perice sebagai bagian dari
pragmatisme. Pragmatisme adalah istilah yang dinisbahkan kepada Peirce
dalam semiotik. Pragmatisme sebagai terori makna menekankan hal-hal
yang dapat ditangkap dan mungkin berdasarkan pengalaman subjek. Dasar
pemikiran tersebut dijabarkan dalam bentuk tripihak (triadic) yakni setiap
gejala secara fenomenologis mencakup 1) bagaimana sesuatu menggejala
tanpa harus mengacu pada sesuatu yang lain (qualisigns, firstness, initselfness), 2) bagaimana hubungan gejala tersebut dengan realitas di luar
dirinya yang hadir dalam ruang dan waktu (sinsigns, secondness/ overagaintsness), dan 3) bagaimana gejala tersebut dimediasi, direpresentasi,
dikomunikasikan, dan “ditandai” (legisigns, thirdness/ in-betweenness).
Ketiga kategori tersebut menunjukkan bahwa realitas hadir dalam tiga
kemungkinan. Sungguh pun demikian, yang hadir di dalam pikiran dapat
dalam bentuk yang tak terlukiskan (ineffable) atau sesuatu yang dapat
“dinamai” bahkan dalam beberapa hal dapat “diinterpreatis” dan
“dijelaskan”. Dengan kata lain, setiap tanda dapat ditempatkan sebagai
tanda itu sendiri (in itself), sebagai tanda terkait dengan yg lainnya (to
aNöther/ its object), sebagai mediator antara objek dan interpretan. Cara
Peirce melihat “realitas” dalam tiga kemungkinan itu sangat penting untuk
memahami jargon-jargon lainnya.
ISSN 2085-2274
61
DEIKSIS | Jurnal Ilmiah Bahasa dan Seni, Vol. 05 No.01 | Januari - April 2013
Dari situlah kemudian dihasilkan tiga trikotomi: trikotomi pertama adalah
qualisign, sinsign, dan legisign; trikotomi kedua adalah ikonis, indeks, dan
simbol; trikotomi ketiga adalah term (rheme), proposisi (dicent), dan
argumen. Relasi itu dapat digambarkan sebagai berikut :
Tabel 1. Klasifikasi Sepuluh Tanda yang Utama dari Peirce
(Nöth dalam Christomy, 2010:116)
Relasi dengan
Relasi dengan
Relasi dengan
Representamen
Objek
Interpretan
Kepertamaan
Bersifat potensial
Berdasarkan
Terms (rheme)
(firstness)
(qualisign)
keserupaan
(ikonis)
Keduaan
Bersifat keterkaitan
Berdasarkan
Suatu pernyataan
(secondness)
(sinsign)
penunjukkan
yang bisa benar
(indeks)
bisa salah
(proposisi atau
dicent)
Ketigaan
Bersifat
Berdasarkan
Hubungan
(thirdness)
kesepakatan
kesepakatan
proposisi yang
(simbol)
dikenal dalam
bentuk logika
tertentu (internal)
(argumen)
Peirce dalam Danesi (2012:32) menyebut tanda sebagai representamen
dan konsep, benda, gagasan, dan seterusnya, yang diacunya sebagai objek.
Makna (impresi, kogitasi, perasaan, dan seterusnya) yang diperoleh dari
sebuah tanda diberi istilah interpretan. Dengan kata lain, sebuah tanda
senantiasa memiliki tiga dimensi yang saling terkait: Representamen (R)
sesuatu yang dapat dipersepsi (perceptible), Objek (O) sesuatu mengacu
kepada hal lain (referential), dan interpretan (I) sesuatu yang dapat
diinterpretasi (interpretable) (Christomy, 2010:117).
62
ISSN 2085-2274
Simbol Bintang Delapan sebagai Identitas Masyarakat Muslim
Objek (O)
Representamen (R)
Interpretan (I)
Gambar 1. Tiga Dimensi Tanda
Sumber: Semiotika Budaya hal. 117
Dalam
pandangan
Peirce,
sesuatu
menjelma
menjadi
sebuah
representamen melalui berbagai latar (ground). Menurut Peirce ada tiga
kemungkinan hubungan representamen dan latar (Christomy, 2010:119).
Peirce mengajukan tiga latar (ground) yang memungkinkan suatu
fenomena disebut tanda: qualisign, fenomena yang potensial untuk
menjadi tanda lebih lanjut tetapi masih terisolasi dari faktor-faktor
eksternal; sinsign, suatu fenomena yang terkait dengan faktor eksternal
atau “kenyataan” aktual; legisign sebuah bentuk berfungsi sebagai tanda
karena aturan atau konvensi (Christomy, 2010:120-121).
Sebuah tanda (representamen) mengacu kepada objek (denotatum) melalui
tiga cara utama. Hubungan antara tanda dan objek dilihat Peirce
berdasarkan ketercerapan. Pertama, melalui keserupaan yang disebut
sebagai tanda ikonis. Kedua, sebuah tanda mengacu kepada denotatumnya
melalui cara penunjukkan atau dengan memanfaatkan wahana tanda yang
bersifat menunjuk pada sesuatu (indexical). Ketiga, sebuah tanda mengacu
kepada objeknya melalui kesepakatan. Hubungan seperti ini disebut
hubungan simbolis, dan tandanya pun disebut tanda simbolis (symbolical
signs) (Christomy, 2010:121-122).
ISSN 2085-2274
63
DEIKSIS | Jurnal Ilmiah Bahasa dan Seni, Vol. 05 No.01 | Januari - April 2013
Keterkaitan tanda dalam interpretan lebih banyak ditentukan oleh
keterhubungannya dengan pembagian klasis tentang logika. Dalam hal ini
Peirce mengajukan tiga kategori keterhubungan yang menghasilkan term,
proposisi dan argumen.
Nöth dalam Christomy (2010:127) menjelaskan bahwa Term menurut
Peirce, “…simply a class name or proper-name”. van Zoest dalam
Christomy (2010:127) term dapat digambarkan “…sebagai representasi
dari suatu kemungkinan denotatum”. Proposisi menurut Peirce, adalah
tanda dari suatu eksistensi yang aktual, “… it a Sign of actual existence”.
Peirce menyebutnya pula sebagai tanda informatif (informational sign).
Tanda proporsional siap untuk dikonfontrasikan dengan kenyataan aktual.
Dengan kata lain, proposisi adalah suatu statemen tentang sesuatu yang
siap untuk dibuktikan kebenarannya (Christomy, 2010:127-128). Kategori
ketiga adalah argumen. Peirce membatasi argumen sebagai suatu kategori
tanda. Argumen merupakan suatu proses berpikir yang memungkinkan
seseorang memproduksi kepercayaan tentang sesuatu (Colapietro dalam
Christomy, 2010:128).
Semiosis
Peirce adalah seorang logikus, sehingga ia melihat proses semiosis dalam
kerangka logika. Tiga dimensi tanda tersebut dikombinasikan dengan
tanda lain sehingga menghasilkan 27 kategori tanda. Sepuluh tanda di
antaranya yang penting dan sangat realistis. Kesepuluh kategori tanda
tersebut dapat diklasifikan berdasarkan konsep tiga pandangan Peirce
tentang realitas 1) potensialitas (firstness), 2) aktualitas (secondness), 3)
regulasi (thirdness). Kemudian, kesepuluh tanda tersebut dibagi dua
kelompok keterkaitan berdasarkan 1) kemungkinan (hipotesis/ aduksi), 2)
nonaduksi yaitu keterkaitan secara induktif dan deduktif. Colapietro dalam
Christomy (2010:131) menyebutkan, deduksi “menyepakati” bahwa
sesuatu adalah kasus yang seharusnya; induksi “menunjukkan” bahwa
64
ISSN 2085-2274
Simbol Bintang Delapan sebagai Identitas Masyarakat Muslim
sesuatu itu kenyatannya demikian, dan aduksi menggambarkan sesuatu
yang mungkin. Berikut ini kombinasi semiosis yang mendasar: 1) abduksi,
2) induksi, dan 3) deduksi
Abduksi :
a. Term  ikonik  qualisign
b. Term  ikonik  sinsign
c. Term  ikonik  legisign
d. Term  indeksikal  qualisign
e. Term  indeksikal  sinsign
f. Term  indeksikal  legisign; term  simbolik  legisign
Deduksi
a. Proposisi  indeksikal  sinsign
b. Proposisi  indeksikal  legisign
c. Proposisi  simbolik  legisign
d. Argumen  indeksikal  legisign
2. Deskripsi Bintang Delapan
Bintang Delapan merupakan salah satu dari bentuk geometris yang
universal, dan digunakan dalam berbagai kebudayaan di seluruh dunia.
Bintang Delapan merupakan perpaduan dari dua buah persegi yang saling
tumpang tindih dengan pusat yang sama yaitu pada sudut 450.
Penggunaan bentuk ini dapat ditemukan pada beberapa lambang
kenegaraan dan dalam ikonografi keagamaan. Bintang Delapan memiliki
makna terkait dengan setiap budaya yang menggunakan bentuk ini sebagai
simbol. Sebagai contoh dalam kebudayaan Islam bentuk ini disebut
dengan Bintang Kejayaan, dan dalam Hindu disebut Bintang Lakshmi.
ISSN 2085-2274
65
DEIKSIS | Jurnal Ilmiah Bahasa dan Seni, Vol. 05 No.01 | Januari - April 2013
Gambar 2. Bintang Delapan
Sumber: dok. penulis
Bintang Kejayaan
Bintang Lakshmi
Gambar 3. Bintang Kejayaan dan Bintang Lakshmi
Sumber: dok. penulis
Inspirasi dari Bintang Delapan pada awalnya adalah simbol yang
digunakan dalam astronomi. Delapan garis simbolik dari empat sudut
ruang (utara, selatan, timur, dan barat) dan waktu (dua soltis dan dua
ekuinoks).
Gambar 4. Simbol anatomi
Sumber: dok. penulis
66
ISSN 2085-2274
Simbol Bintang Delapan sebagai Identitas Masyarakat Muslim
3. Analisis
Sebagaimana yang telah penulis sampaikan sebelumnya, dalam tulisan ini
penulis mengacu pada semiotika pragmatisme yang dikembangkan oleh
Peirce. Dalam membangun pemaknaan, tanda harus dilihat dalam satu
rantai signifikasi yang lebih kompleks, dan melihatnya harus dalam tiga
dimensi. Selain itu, setiap tanda tiga dimensi tersebut juga dapat dikaitkan
dengan tanda lainnya. Proses seperti itu dinamakan semiosis, yang
berfungsi untuk menghubungkan relasi tanda satu dengan yang lainnya
(Christomy, 2010:129).
Dalam bentuk pemaknaan yang sederhana, Bintang Delapan merupakan
simbol kejayaan dan perdamaian bagi masyarakat Muslim. Di mana
Bintang Delapan merupakan representamen, objek-nya berupa simbol, dan
interpretannya adalah kejayaan dan perdamaian bagi masyarakat Muslim.
Jika ingin membangun pemaknaan yang lebih kompleks, maka proses
semiosis adalah hal yang mutlak harus dilakukan. Chistomy (2010:130131) menjelaskan bahwa proses semiosis dapat dilihat dari kombinasi
tanda.
Dari sepuluh kombinasi semiosis yang realistis, penulis menggunakan
kombinasi yang masuk ke dalam kelompok induktif dan deduktif. Penulis
menilai bahwa proses semiosis argumen  simbolik  legisign adalah
yang paling relevan dalam membangun pemaknaan Bintang Delapan.
a. Bintang Delapan dalam perspektif masyarakat Muslim
Bintang Delapan sebagaimana telah disampaikan sebelumnya adalah
simbol yang universal, banyak digunakan pada lambang kenegaraan
dan ikonografi keagamaan. Dalam hal ini penulis membahasnya dalam
perspektif masyarakat Muslim, dengan argumen yang berdasar pada
Al-Qur’an dan Hadits serta pandangan masyarakat Muslim.
ISSN 2085-2274
67
DEIKSIS | Jurnal Ilmiah Bahasa dan Seni, Vol. 05 No.01 | Januari - April 2013
Peradaban Islam, sepanjang sejarah peradaban umat manusia, telah
muncul dengan muatan-muatan ideologi yang berwatak universal dan
integral. Ia tidak hanya menyentuh seluruh aspek kehidupan manusia,
tapi juga memberikan proporsi yang seimbang. Dalam perspektif
peradaban itu, seni menjadi bagian yang tak terpisahkan dari
keseluruhan dimensi kehidupan masyarakat Muslim. Seni itu berakar
pada persepsi awal Islam –yang diyakini oleh seorang Muslim–
terhadap Tuhan, alam, manusia dan kehidupan. Akar persepsi itu
kemudian tumbuh menjadi pohon dalam emosi dan cita rasa seorang
Muslim, lalu membesar dan membesar sampai melahirkan buah;
ekspesi keindahan (Matta, 1996:21).
Quthub dalam Matta (1996:21) menyebutkan:
“Seni, dalam berbagai bentuknya, merupakan upaya manusia untuk
menggambarkan dan mengekspresikan sesuatu yang ia rasakan dalam
batinnya tentang berbagai realitas wujud, melalui berbagai bentuk
ekspresi yang indah, illustratif dan memiliki daya pengaruh yang kuat”.
Seni dan agama bertemu di kedalaman jiwa manusia. Agama materi
dasar bagi ekspresi estetika melalui persepsi dasar tentang Tuhan,
alam, manusia kehidupan. Sementara seni memberi respon emosional
terhadap muatan-muatan kebenaran yang terdapat dalam persepsipersepsi dasar itu, melalui suatu bentuk ekspresi yang indah, illustratif
dan memiliki daya pengaruh yang kuat. Quthub dalam Matta (1996:26)
menyebutkan:
“…adalah seni yang mengungkapkan hakikat wujud besar ini
berdasarkan persepsi Islam tentang hakikat wujud itu; adalah ekspresi
yang indah tentang alam, kehidupan dan manusia sebagaimana Islam
mempersepsi alam, kehidupan dan manusia; adalah seni yang memberi
peluang bagi pertemuan yang sempurna dan total antara keindahan dan
kebenaran. Karena keindahan merupakan realita dalam alam ini, dan
kebenaran merupakan puncak keindahan. Kebenaran dan keindahan
bertemu pada puncak di segala realitas wujud bertemu.”
Bintang Delapan dalam masyarakat Muslim merupakan salah satu
contoh
pengejewantahan
keilmuan
desain
(seni)
dengan
mengintegerasikan kebudayaan Islam di dalamnya. Sehingga simbol
68
ISSN 2085-2274
Simbol Bintang Delapan sebagai Identitas Masyarakat Muslim
Bintang Delapan tersebut memiliki makna dan filofofis yang begitu
mendalam bagi masyarakat Muslim. Filosofi tentang Bintang Delapan
yang dilihat sudut pandang Islam adalah sebagai berikut di antaranya
adalah :
1) Bintang Delapan adalah salah satu bentuk geometris yang
merupakan perpaduan dari dua buah persegi yang saling tumpang
tindih dengan pusat yang sama yaitu pada sudut 450. Dianalogikan
bahwa dua kotak ini adalah Baitul Makmur dan Ka‟bah. Kotak
yang lebih tinggi/ diatas mewakili Baitul Makmur, yaitu tempat
yang menjadi pusat ibadah para malaikat dan melakukan tawaf.
sebagaimana hadits Rasulullah :
Dari Qotadah dia berkata, diceritakan pada kami bahwa
Rasulullah SAW bersabda: Baitul Makmur adalah sebuah
masjid yang ada di langit yang lurus dengan Ka‟bah,
seandainya Baitul Makmur itu jatuh niscaya menimpa pada
Ka‟bah. Setiap hari ada tujuh puluh ribu malaikat yang masuk
kedalamnya, ketika mereka telah keluar, mereka tidak pernah
kembali ke Baitul Makmur. (HR. Ibnu Jarir).
Sedangkan kotak yang dibawah mewakili Ka‟bah, pusat ibadah
umat manusia terutama dalam melakukan ibadah haji dan menjadi
kiblat masyarakat Muslim di seluruh dunia.. Kotak lebih tinggi
mewakili masyarakat rahasia yang mengatur peradaban manusia
(kotak bawah).
2) Bintang Delapan merupakan simbol universal yang mempunyai
filosofis tentang keseimbangan, keharmonisan dan ketertiban
kosmik. Selain itu, Bintang Delapan merupakan upaya awal
manusia
menuju
kemanusian,
untuk
memahami
dan
mengkomunikasikan ketertiban serta kesatuan yang melekat dalam
penciptaan dan aturan alam yang berlaku.
Ketertiban kosmik yang dimaksud di atas terjadi karena adanya
Dzat yang mengatur itu semua, adanya Dzat yang menjaga
ISSN 2085-2274
69
DEIKSIS | Jurnal Ilmiah Bahasa dan Seni, Vol. 05 No.01 | Januari - April 2013
keseimbangan dan ketertiban tata surya ini. Dzat itu adalah Allah
Yang Maha Agung, Raja seluruh alam semesta, Allah Yang Maha
Segalanya. Sebagaimana yang tersirat dalam Firman Allah SWT
surat Al-Baqarah : 255 :
Allah, Tidak ada Tuhan selain Dia. Yang Maha Hidup, Yang
terus menerus mengurus (makhluk-Nya), tidak mengantuk dan
tidak tidur. Milik-Nya apa yang ada di langit dan apa yang ada
di bumi. Tidak ada yang dapat memberi syafaat di sisi-Nya
tanpa izin-Nya. Dia mengetahui sesuatu apa pun tentang ilmuNya melainkan apa yang Dia kehendaki. Kursi-Nya meliputi
langit dan bumi. Dan Dia tidak merasa berat memelihara
keduanya, dan Dia Maha Tinggi, Maha Benar.
Gambar 4. Methapysical order
Sumber: Cosmology and Architecture in Premodern Islam hal. 77
3) Islam sebagai agama, hadir di tengah masyarakat jahiliyah yang
perilakunya sudah sangat tidak manusiawi saat itu. Nabi
Muhammad SAW sebagai utusan Sang Khaliq mendapatkan tugas
untuk merubah perilaku manusia saat itu. Ada dua unsur penting
dalam membicarakan Islam; pertama, menciptakan masyarakat
Muslimi, menyebarkan dakwah Islam, dan mendidik para pejuang.
Kedua, menjaga masyarakat tersebut dan melindunginya (Al-„Ilm,
2011:7).
70
ISSN 2085-2274
Simbol Bintang Delapan sebagai Identitas Masyarakat Muslim
Islam sebagai pedoman hidup bagi manusia diturunkan oleh Allah
SWT melalui Rasulullah SAW pada sekitar abad ke-6 Hijriyah.
Awalnya ajaran Islam ini disebarkan oleh Rasulullah kepada
keluarga dan beberapa teman-teman terdekatnya, yang kemudian
tersebar lebih luas di Mekkah, kemudian berlanjut ke Madinah dan
negara-negara sekitarnya. Setelah Rasulullah SAW wafat, dakwah
Islam diteruskan oleh para sahabat dan para pengikutnya, sehingga
Islam tersebar ke seluruh penjuru dunia hingga saat ini. Bintang
Delapan memiliki kesamaan bentuk seperti mata angin yang
menggambarkan arah angin ke berbagai penjuru.
Gambar 5. Mata angin
Sumber: dok. penulis
4) Bintang Delapan menggambarkan pintu surga yang jumlahnya ada
delapan, sebagaimana hadits Rasullullah SAW dari Abu Hurairah :
Nabi saw. bersabda, “Barangsiapa membelanjakan sebagian
harta kekayaannya di jalan Allah swt., ia akan dipanggil dari
pintu-pintu surga dan surga memiliki delapan buah pintu.
Orang yang mengerjakan shalat (secara teratur dan benar) akan
dipanggil dari pintu shalat, orang yang sering bersedekah akan
dipanggil dari pintu sedekah, orang yang berjihad akan
dipanggil dari pintu jihad dan orang yang sering berpuasa
secara teratur akan dipanggil dari pintu puasa……..” (H.R.
Bukhari dan Muslim).
ISSN 2085-2274
71
DEIKSIS | Jurnal Ilmiah Bahasa dan Seni, Vol. 05 No.01 | Januari - April 2013
b. Bintang Delapan sebagai simbol masyarakat Muslim
Spradley dalam Sobur (2004:177) mengatakan bahwa, “Semua makna
budaya diciptakan dengan menggunakan simbol-simbol. Sedangkan
Geertz dalam Sobur (2004:177) mengatakan, “Makna hanya dapat
„disimpan‟ di dalam simbol. Geertz dalam Sobur (2004:177) juga
mengatakan bahwa kekuatan agama dalam menyangga nilai-nilai
sosial, terletak pada kemampuan simbol-simbolnya untuk merumuskan
sebuah dunia tempat nilai-nilai itu, dan juga kekuatan-kekuatan yang
melawan perwujudan nilai-nilai itu menjadi bahan-bahan dasarnya.
Agama melukiskan kekuatan imajinasi manusia untuk membangun
sebuah gambaran kenyataan.
Imajinasi adalah mekanisme suatu proses melihat, menggambarkan,
atau memvisualisasikan sesuatu. Proses itu berlangsung di dalam
struktur mental kita. Imajinasi bukan realitas, melainkan sebuah
produksi keserupaan realitas secara mental. Imajinasi, dengan
demikian adalah sebuah struktur mental bagaimana seseorang
menghasilkan konsepsi dan makna dunia yang berdasar pada sudut
pandang, perasaan, logika, dan keyakinan teratur (Ryle dalam Piliang,
2011:6).
Setiap
agama
mempunyai
simbol
dan
imajinasi
khas
yang
dimanifestasikan dan diekspresikan di dalam berbagai budaya verbal,
audio, tekstual atau visual. Bentuk-bentuk simbolik itu berkaitan
dengan perasaan terdalam dari orang-orang yang memilikinya;
memberi mereka rasa kebahagiaan, kesenangan, keamanan; menemani
mereka ketika berada dalam situasi tidak bahagia; menghibur mereka
dalam perayaan; memberi mereka semangat dalam situasi heroik
(Smiers dalam Piliang, 2011:12). Sontag dalam Piliang (2012:12)
mengemukakan bahwa bentuk-bentuk simbolik dapat mengguncang
72
ISSN 2085-2274
Simbol Bintang Delapan sebagai Identitas Masyarakat Muslim
perasaan; membuat seseorang terlibat; menciptakan empati; dan
mengundang permenungan.
Namun, simbol-simbol keagamaan adalah sesuatu yang sangat sensitif,
ia harus diperlakukan secara berhati-hati dan bertanggungjawab. Itu
lantaran simbol-simbol keagamaan dapat menimbulkan kesedihan dan
kemurungan paling dalam atau kekerasan dan perusakan paling brutal.
Simbol keagamaan hidup di dalam sebuah ruang khusus. Ruang bagi
para agen sosial yang terlibat dalam perjuangan tanpa henti untuk
mendapatkan posisi semiotik khas (Piliang, 2011:12).
Medan
simbol
keagamaan
merupakan
sebuah
tempat
yang
memungkinkan kita menemukan ketidaksesuaian emosional, konflik
sosial, dan perselisihan kultural menyangkut kebenaran suatu hal
spesifik. Apa yang merepresentasikan keindahan dan keriangan bagi
seseorang boleh jadi menakutkan dan memuakkan bagi yang lain.
Tidak ada standar ukuran tunggal tentang apa yang dianggap baik dan
bernilai untuk berbagai ekspresi visual. Meski bentuk-bentuk simbol
tertentu dapat memberikan kekuasaan, kebahagiaan dan kenikmatan,
bentuk-bentuk itu dapat mengundang keluhan, kemarahan, intoleransi,
dan agresi. Itulah mengapa bentuk-bentuk ekspresi simbol keagamaan
yang khas dilarang di dalam masyarakat tertentu dan beberapa seniman
dihukum bahkan dibunuh karena karyanya (Smiers dalam Piliang,
2011:13).
Bintang Delapan merupakan bentuk geometris yang kemudian
disepakati oleh masyarakat Muslim sebagai simbol universal bagi
masyarakat Muslim. Sebagian masyarakat Muslim menyebut Bintang
Delapan sebagai lambang kejayaan Islam, bahkan ada yang
menamainya dengan Bintang Kejayaan. Bintang Delapan juga
dianggap sebagai identitas masyarakat Muslim dalam wujud bentuk
ISSN 2085-2274
73
DEIKSIS | Jurnal Ilmiah Bahasa dan Seni, Vol. 05 No.01 | Januari - April 2013
visual. Sebagian masyarakat Muslim menganggap bahwa bentuk
Bintang Delapan merupakan simbol identitas.
Oleh karena itu Bintang Delapan seringkali dijadikan sebagai pedoman
bagi masyarakat Muslim dalam mengekspresikan seni visualnya.
Bintang Delapan digunakan dalam berbagai media yang dibuat oleh
masyarakat Muslim, baik sebagai ilustrai utama atau pendukung. Baik
sebagai ornamen dekoratif dalam bidang arsitektur, lambang organisasi
kemasyarakatan, dan berbagai media lainnya.
Dalam bidang arsitektur, Bintang Delapan biasanya digunakan sebagai
ornamen, tetapi ada juga yang membuat bangunan berbentuk Bintang
Delapan jika dilihat tampak atas. Al-Qardhawi (2000:147) menjelaskan
bahwa:
Kesenian Islam khususnya seni rupa tampak dalam bentuk ornamenornamen yang mencerminkan keindahan pikiran seniman Muslim
dan keterampilan goresan tangannya. Hasil karya seni itu dapat
dilihat dengan jelas di masjid-masjid, kitab-kitab, istana-istana,
gedung-gedung, dan lain-lain; seperti pada tembok dan langit-langit,
pintu dan jendela ; kadang juga di lantai-lantai, bagian-bagian
gedung, perabot-perabot rumah, barang-barang berharga, permadani,
kain dan pedang; juga pada berbagai material yang sering
dipergunakan berupa batu, marmer, kayu, sutera, kulit, kaca, kertas,
besi, tembaga dan bermacam-macam barang tambang lainnya.
Ornamen dekoratif banyak berkembang dalam arsitektur Islam sejalan
dengan doktrin keagamaan yang melarang duplikasi benda berjiwa
yang mampu berjalan. Ada empat corak dekoratif yang paling
digemari: corak floral, corak sulur geometrik, kaligrafi dan muqarnas
atau dekorasi sarang tawon (Fanani, 2011:110).
Bintang Delapan masuk ke dalam kategori corak geometris, dan
merupakan ornamen yang paling banyak digunakan dalam bidang
arsitektur.
Berikut
penulis
berikan
contoh
beberapa
gambar
penggunaan Bintang Delapan dalam bidang arsitektur.
74
ISSN 2085-2274
Simbol Bintang Delapan sebagai Identitas Masyarakat Muslim
Gambar 6. Plaza/ Lapangan Bintang Fakultas Agama Islam Universitas Muhammadiyah
Yogyakarta
Sumber : http://www.umy.ac.id/fakultas-agama-islam/?page_id=780
Gambar 7. Salah satu ornamen pada Masjid Raya At-Taqwa Cirebon
Sumber : dok. Wulandari
Penggunaan Bintang Delapan sebagai ornamen bukan hanya tampak
pada bidang arsitektur, simbol ini juga tampak pada beberapa media
lain seperti cover buku, jam dinding, dan lain sebagainya.
ISSN 2085-2274
75
DEIKSIS | Jurnal Ilmiah Bahasa dan Seni, Vol. 05 No.01 | Januari - April 2013
Gambar 8. Cover buku Tazkiyatun Nafs karya Sa‟id Hawwa
Sumber : http://sentrabukuislami.com
Gambar 9. Islamic Web Clock Widgets
Sumber : alhabibvonjava.multiply.com
Dalam masyarakat Muslim, Bintang Delapan juga sering digunakan
sebagai lambang organisasi, baik yang komersiil maupun sosial. Baik
sebagai komponen yang dominan maupun sebagai pelengkap dalam
sebuah lambang atau logo.
76
ISSN 2085-2274
Simbol Bintang Delapan sebagai Identitas Masyarakat Muslim
Gambar 10. Logo UIN Sultas Syarif Kasim Riau
Sumber : http://www.uinsuska.ac.id
Gambar 11. Logo lkmi
Sumber : www.lkmisolo.org
ISSN 2085-2274
77
DEIKSIS | Jurnal Ilmiah Bahasa dan Seni, Vol. 05 No.01 | Januari - April 2013
Simbol digunakan untuk merepresentasikan keseluruhan situasi pada
praktik konvensional. Pengetahuan untuk merepresentasikan situasi
fisik dalam kehidupan nyata secara simbolis adalah pencapaian objek
benak manusia yang benar-benar luar biasa. Pengetahuan ini
memungkinkan kita untuk menghapus intervensi fisik melalui
representasi dunia nyata dengan menggunakan simbol (Danesi,
2012:40).
Simbolisme memainkan peran pentingnya dalam keagamaan (Danesi,
2012:40). Penggunaan Bintang Delapan dalam berbagai media tersebut
adalah bentuk visualisasi simbol keagamaan. Masyarakat Muslim
menggunakannya secara simbolis dalam berbagai karya visual. Danesi
(2012:40) mengatakan bahwa penggunaan simbol-simbol tersebut,
sebagai sistem kilat untuk mencatat dan memanggil kembali informasi.
c. Bintang Delapan sebagai Tanda
Pemaknaan Bintang Delapan dibangun atas dasar argumen yang
bersumber pada Al-Qur‟an dan Hadits sebagai panduan bagi
masyarakat Muslim. Kemudian, Bintang Delapan digunakan secara
simbolik dalam berbagai karya seni yang diaplikasikan pada berbagai
media yang digunakan oleh masyarakat Muslim.
Bintang Delapan merepresentasikan masyarakat Muslim dalam bentuk
simbol. Dalam semiotika Peirce, Bintang Delapan disebut sebagai
representamen. Bintang Delapan adalah tanda yang dibangun atas
dasar konvensi. Jika mengacu pada apa yang disampaikan oleh Peirce
(Christomy, 2010:120), Bintang Delapan disebut sebagai legisign,
yaitu tanda yang terjadi karena aturan, tradisi, dan konvensi.
78
ISSN 2085-2274
Simbol Bintang Delapan sebagai Identitas Masyarakat Muslim
C. PENUTUP
Pemaknaan Bintang Delapan dalam tulisan ini dibangun atas dasar pandangan
semiotika Pragmatisme Peirce. Kemudian dianalisis dengan proses semiosis
untuk membangun relasi antara setiap tanda, sehingga pemaknaan Bintang
Delapan bisa lebih komprehensif. Tulisan ini membahas tentang Bintang
Delapan yang diinterpretasikan dalam perspektif pandangan masyarakat
Muslim. Prosesnya dimulai dari argumen yang membangun makna simbolik
pada objek. Kemudian objek tersebut disebut sebagai tanda atas dasar
konvensi, yang dalam pandangan Peirce disebut legisign. Tanda inilah sebagai
bentuk representasi dari masyarakat Muslim.
Pemaknaan tentang Bintang Delapan bisa berkembang sesuai dengan
perspektif dan pendekatan yang digunakan. Sehingga pemaknaan yang
dibangun tentang simbol ini bisa lebih memperkaya wawasan dan
pengetahuan bagi kita.
Dari penjelasan terstruktur diatas, maka karya desain yang tercermin dari
simbol Bintang Delapan merupakan pengejawantahan keilmuan desain dengan
kebudayaan Islam. Pemahaman ideologi menjadi sangat penting bagi pencipta
karya visual yang menggunakan simbol Bintang Delapan pada berbagai
media, agar media yang dibuat bisa mencerminkan Islam itu sendiri.
DAFTAR PUSTAKA
Buku
Akkach, Samer. 2005. Cosmology and Architecture in Premodern Islam : An
Architectural Reading of Mystical Ideas. Albany : State University of New
York Press.
Al-„Ilm, Dar. 2011. Atlas Sejarah Islam. Jakarta : Kaysa Media
ISSN 2085-2274
79
DEIKSIS | Jurnal Ilmiah Bahasa dan Seni, Vol. 05 No.01 | Januari - April 2013
Al-Qardhawi, Yusuf. 2000. Islam dan Seni. Bandung : Pustaka Hidayah.
Audah, Ali. 1993. “Kreativitas Kesenian dalm Tradisi Islam”. dalam Islam dan
Kebudayaan Indonesia; Dulu, Kini dan Esok, Yustiono, ed. Jakarta :
Yayasan Festival Istiqlal.
Christomy, Tommy. 2010. “Peircean dan Kajian Budaya”. dalam, Semiotika
Budaya, Tommy Christomy dan Untung Yuwono, ed. Depok : Pusat
Penelitian dan Kemasyarakatan Budaya FIB Universitas Indonesia.
Danesi, Marcel. 2012. Pesan, Tanda, dan Makna, Buku Teks Dasar Mengenai
Semiotika dan Teori Komunikasi. Terjemahan Evi Setyarini dan Lusi Lian
Piantari. Yogyakarta : Jalasutra.
Fanani, Ahmad. 2009. Arsitektur Masjd. Yogyakarta : Bentang.
Matta, Muhammad Anis. 1996. “Seni Islam : Format Estetika dan Muatan Nilai”.
dalam Ruh Islam dalam Budaya Bangsa : Konsep Estetika, Aswab
Mahasin, dkk, ed. Jakarta : Yayasan Festival Istiqlal
Piliang, Yasraf Amir. 2011. Bayang-Bayang Tuhan, Agama dan Imajinasi. Jakarta
: Mizan Publika.
Sobur, Alex. 2004. Semiotika Komunikasi. Bandung : PT. Remaja Rosdakarya
Internet :
Tricha, Sarah. 2008. Origins and Meanings of The Eight-Point Star. Diakses pada
tanggal 25 Juli 2012 dari http://moroccoboard.com/features/92-sarahtricha/821-origins-and-meanings-of-the-eight-point-star
80
ISSN 2085-2274
Fly UP