...

Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Jaringan LSM dan Masa
Depan Keberlanjutan LSM di
Indonesia
Jonatan Lassa dan
Dominggus Elcid Li
Disusun untuk Department of Foreign Affairs
and Trade
i
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Mengenai para penulis
Jonatan A. Lassa adalah salah seorang pendiri Institute of Resource Governance and Social Change
(IRGSC), sebuah think tank di Kupang, Nusa Tenggara Timur, dimana beliau juga berperan sebagai
penasihat. Beliau kini bekerja di Nanyang Technological University. Fokus penelitiannya mencakup
jaringan sosial LSM / organisasi masyarakat sipil / donor, mulai dari konteks kebencanaan hingga
konteks pembangunan. Sebelumnya, Jonatan adalah seorang PhD fellow di United Nations University
Institute for Environment and Human Security di Bonn (2007-2010) dan postdoctoral fellow di Ash
Center, Harvard Kennedy School (2011). Dalam karir profesionalnya, beliau juga sempat bekerja
dengan PBB, LSM Internasional dan di pihak swasta. Beliau dapat dihubungi di alamat email
[email protected]
Dominggus Elcid Li adalah Direktur Eksektutif IRGSC. Penelitiannya mempelajari korelasi antara
masyarakat subsisten dan perdagangan manusia. Fokus penelitiannya adalah sosiologi politik,
khususnya mengenai lembaga-lembaga korup dan menghilangnya Negara secara perlahan, serta
hubungannya dengan masyarakat subsisten. Elcid Li memperoleh gelar PhD di bidang Sosiologi dari
University of Birmingham, di Inggris. Beliau baru-baru ini menyelesaikan penelitian postdoctoral di Ash
Center, Harvard Kennedy School. Beliau dapat dihubungi di alamat email [email protected]
Ucapan terima kasih
Kami ingin berterima kasih pada anggota tim penelitian dan desain NSSC lainya serta staf Cardno
untuk segala masukannya dan dukungan editing yang memungkinkan tulisan yang agak teknis ini
dapat bermakna untuk pembangunan dan keberlanjutan sektor LSM Indonesia. Terima kasih khusus
pada Ben Davis untuk saran yang penting untuk memasukkan pendekatan ekosistem jaringan LSM
dari USSAID. Tanpa masukan tersebut, tulisan ini menjadi sekedar suatu analisis jaringan sosial yang
tanpa masukan yang praktis atau dapat digunakan. Terima kasih khusus juga kepada Sunili
Govinnage sebagai editor Seri Riset ini. Selain itu, kami juga ingin berterima kasih pada Randy
Banunaek dan John Talan dari IRGSC untuk dukungannya dalam analisis ini.
Disclaimer
Riset ini dilaksanakan dengan berkolaborasi dengan Pemerintah Australia, namun analisis dan
temuan-temuan yang dijabarkan dalam laporan ini merupakan pendapat penulis dan tidak
mencerimnkan pandangan Pemerintah. Kesalahan-kesalahan dalam laporan ini adalah milik penulis.
ii
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Daftar Isi
1.
Pendahuluan ................................................................................................................................ 1
2.
Kerangka Kerja Konseptual dan Metode .................................................................................. 2
1.1. Memahami Jaringan LSM di Indonesia ............................................................................... 2
1.2. Kriteria Keberlanjutan LSM dan Terminologi Jaringan ........................................................ 3
1.3. Siklus Hidup dan Evolusi Jaringan LSM .............................................................................. 6
1.4. Metodologi ........................................................................................................................... 7
3.
Jaringan Organisasional dan Keberlanjutan LSM di Indonesia ............................................. 7
1.1. Visualisasi Jaringan LSM ..................................................................................................... 7
1.2. Networker Aktif dan Pusat-pusat Sumber Daya ................................................................ 13
1.3. Memprediksi Keberlanjutan LSM ....................................................................................... 15
4.
Siklus Hidup dan Evolusi Jaringan LSM: studi kasus .......................................................... 18
5.
Skenario Jaringan Runtuh ....................................................................................................... 21
6.
Pembahasan dan Kesimpulan ................................................................................................. 23
7.
Rekomendasi ............................................................................................................................. 24
1.1. Rekomendasi bagi LSM di Indonesia ................................................................................ 24
1.2. Rekomendasi bagi pendukung sektor LSM di Indonesia .................................................. 25
1.3. Rekomendasi untuk penelitian lebih lanjut ........................................................................ 25
8.
Referensi dan Daftar Pustaka .................................................................................................. 26
Tabel, Gambar dan Kotak
Gambar 1
Contoh komponen dan komunitas ...................................................................................... 9
Gambar 2
Sentralitas derajat (degree centrality) dan sentralitas kediantaraan (betweenesss
centrality) jaringan LSM terpilih......................................................................................... 12
Gambar 3
Sentralitas derajat masuk (indegree) dan derajat keluar (outdegree) jaringan LSM terpilih
.......................................................................................................................................... 14
Gambar 4
Jaringan k-core – jaringan berinti tiga dan berinti empat .................................................. 17
Gambar 5
Evolusi Jaringan LSM di Jambi 1970 hingga 2014 ........................................................... 19
Gambar 6
Jaringan ego-sentrik beberapa LSM kabupaten terpilih di Sulteng, Sumatra Barat dan
Jatim .................................................................................................................................. 28
Gambar 7
Derajat dan sentralitas keidantaraan beberapa jaringan LSM terpilih berdasarkan data
dari The Asia Foundation–DFAT....................................................................................... 30
Tabel 1
Skenario Runtuhnya Pusat dan Respons Struktur Jaringan ............................................ 22
Kotak 1
Istilah-istilah Kunci Analisis Jaringan Sosial ....................................................................... 5
iii
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Singkatan
Bappenas
Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
BKKBN
Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional
CSR
Corporate Social Responsibility
DFAT
Department of Foreign Affairs and Trade, Government of Australia
DPR
Dewan Perwakilan Rakyat
IGGI
Inter-Governmental Group on Indonesia
INGI
International NGOs Group on Indonesia
INGO
International Non-government Organisations | organisasi nirlaba internasional
IRGSC
Institute of Resource Governance and Social Change
LSM
Lembaga swadaya masyarakat (Non-government organisation)
NSSC
National NGO Study and Service Centre
PKBI
Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia
USAID
United States Agency for International Development
WALHI
Wahana Lingkungan Hidup Indonesia
YLBHI
Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia
iv
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Glossary
LSM
Lembaga swadaya masyarakat (non-government organisations /NGO) merupakan
bagian dari masyarakat sipil, yaitu ‘berbagai lembaga non-pemeirntah dan nonpasar dimana kelompok masyarakat mengorganisir diri untuk mencapai
kepentingan atau nilai-nilai bersama dalam kehidupan publik,’ menurut Civil
Society Engagement Framework milik DFAT. Organisasi masyarakat sipil
merupakan suatu ruang dimana publik dapat mengimbangikuasa negara dan
pasar dengan melakukan advokasiuntuk keadilan sosial dan ekonomi, dan dengan
memenuhi kebutuhan pembangunan sosial yang tidak dapat dijawab dilakukan
oleh negara dan pasar. Keanggotaan dalam suatu organisasi masyarakat sipil
bersifat sukarela dan tata kelola dilakukan sendiri, serta laba yang didapatkan
dikembalikan ke dalam organisasi ketimbang dinikmati secara perorangan. Di
dalam kerangka kerja operasi, organisasi masyarakat sipil juga meliputi organisasi
berbasis masyarakat, yang bekerja di tingkat lokal dan bergantung pada kontribusi
dari para anggotanya untuk dapat beroperasi, seringkali untuk melayani para
anggotanya sendiri. Sebagaimana halnya Laporan Ulasan Sektor LSM tahun 2012
(STATT, 2012), tinjauan ini ini membedakan antara LSM dengan organisasi
berbasis masyarakat, karena LSM memiliki struktur kelembagaan yang lebih
kompleks, mengandalkan pada staf dibayar ataupun relawan, memiliki dasar
keuangan yang minimum dan berfokus pada melayani sesama lewat pelayanan
langsung, pengorganisasian masyarakat dan/atau advokasi, ketimbang melakukan
kegiatan swadaya untuk membantu anggotanya sendiri.
Sektor LSM
Sektor LSM menggambarkan kumpulan LSM yang beroperasi di ruang tertentu.
Walaupun LSM yang berbeda melakukan kerja yang berbeda dan dengan
komunitas yang berbeda pula, namun akan mengalami tren dan lingkungan
kebijakan yang serupa, sehingga memiliki kepentingan dan tantangan bersama.
LSM nasional
LSM yang bekerja di dua atau lebih provinsi, atau mencakup lebih dari lima
kabupaten di berbagai daerah di tanah air.
LSM lokal
LSM yang hanya bekerja di sebagian kabupaten atau satu kabupaten.
v
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Abstrak
LSM beroperasi dalam berbagai jaringan, mulai dari lokal, nasional sampai yang berskala
internasional. Bentuk, sifat dan kekuatan masing-masing jaringan tersebut menentukan masa depan
keberlanjutan sektor LSM di Indonesia. Laporan singkat ini menggunakan analisis jaringan sosial
untuk menelaah sifat jaringan LSM Indonesia sebagai suatu ekosistem serta membahas karakteristik
suatu jaringan berdasarkan data yang diperoleh dari penelitian yang dilakukan saat desain NSSC.
Hasil temuan menunjukkan bahwa kestablian jaringan LSM di Indonesia masih sangat bergantung
pada lembaga donor internasional atau LSM internasional. Hasil modelling untuk beberapa skenario
dimana pusat-pusat (hub) kunci dikeluarkan dari struktur jaringan menunjukkan bahwa akan terjadi
gangguan yang cukup besar terhadap LSM jika hal ini terjadi. Analisis tersebut menunjukkan bahwa
keberlanjutan sektor LSM bergantung pada kemampuan LSM untuk mengembangkan lebih banyak
hubungan dengan pihak lain. Meningkatkan ‘modal jaringan’ merupakan kebutuhan yang sangat
penting bagi LSM di Indonesia.
vi
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
1
Pendahuluan
LSM di Indonesia menghadapi sejumlah tantangan yang dapat mengancam keberlanjutannya.
Beberapa tantangan tersebut termasuk ketersediaan dana, manajemen sumber daya manusia, dan
kemampuan lembaga dalam membina generasi pemimpin LSM baru. LSM juga harus dapat bekerja
secara mandiri tanpa intervensi dari pemerintah. Selain itu, tingkat keberhasilan sektor LSM juga
bergantung pada kapasitas masing-masing LSM untuk dapat bekerja sama dalam hal reformasi sosial
dan ekonomi. Keberlanjutan sektor LSM tidak dapat dipisahkan dari sistem-sistem yang lebih luas
yang terdiri dari LSM-LSM individual. Agar LSM dapat terus mempengaruhi proses perubahan,
mereka harus mengandalkan jaringan dengan LSM lainnya, serta para pemangku kepentingan
lainnya, seperti penyandang dana, badan pemerintah dan pihak swasta.
Laporan singkat ini menggunakan konsep-konsep dari analisis jaringan sosial (social network analysis
/ SNA) yang melihat LSM sebagai suatu jaringan organisme hidup yang saling berinteraksi dalam
suatu ekosistem. Dengan mempelajari sifat hubungan-hubungan antara LSM dengan para pelaku
1
dalam ‘ekosistem lokal’ ini, akan mulai nampak gambaran besar tentang keberlanjutan LSM di
Indonesia yang lebih lengkap. Sebagaimana diungkapkan oleh penelitian dari lembaga donor United
States Agency for International Development (USAID) (2013) yang dilakukan oleh Root Change
(selanjutnya USAID, 2013):
Janji yang diberikan oleh suatu pendekatan berorientasi sistem adalah bahwa dapat
digunakan untuk menggabungkan data kualitatif mengenai kapasitas kelembagaan,
sembari mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam tentang hubungan dan ikatan
suatu lembaga.
Analisis jaringan dapat membantu ‘menjawab pertanyaan’ mengenai permasalahan dan tantangan
struktural yang dihadapi oleh sektor LSM. Menurut kami, keberlanjutan LSM (baik sebagai individu
maupun kelompok dalam jaringan) dapat diprediksi lewat pemahaman karakteristik jaringannya (yang
akan dibahas dalam Bagian 2.2 di bawah).
Pembahasan mengenai rangkaian tantangan yang mengancam keberlanjutan sektor LSM Indonesia
diambil dari hasil temuan penelitian metode campuran yang dilakukan saat proses desain NSSC.
Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa:
> Terdapat ‘bagian tengah yang hilang’ antara LSM di tingkat nasional dan lokal (McCarthy and
Kirana, 2006; Society for Participatory Research in Asia, 2012; STATT, 2012) dan juga kurangnya
lembaga pendukung yang dapat menyalurkan dana kepada LSM lokal serta memberikan
dukungan pembangunan kapasitas bagi LSM lokal.
> Hubungan antara LSM dengan pihak swasta belum terbentuk dengan baik, dan ada banyak LSM
yang memandang pihak swasta sebagai lawan berdasarkan pandangan bahwa perusahaan
swasta seringkali menyalurkan dana lewat yayasannya sendiri atau melakukan kegiatan-kegiatan
amal secara langsung.
> Ada berbagai sifat dan jenis hubungan antara LSM dan pemerintah, dan secara umum LSM
cenderung tidak memiliki hubungan kelembagaan dengan pemerintah; sebaliknya, jejaring
cenderung didasarkan pada koneksi-koneksi pribadi.
> LSM pemberi layanan lebih besar kemungkinannya untuk bekerja sama dengan pemerintah,
sedangkan LSM advokasi cenderung menjaga jarak dengan pemerintah guna mempertahankan
kemandiriannya.
1
‘Ekosistem lokal’ merupakan kumpulan organisasi dari masyarakat sipil, pemerintah, dan pihak swasta yang berpartisipasi
dalam kegiatan pembangunan sehari-hari. Di tingkat kelembagaan, suatu jaringan dapat berupa dua atau lebih organisasi
(seperti LSM) yang menjalin hubungan untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu (baik secara sengaja ataupun tidak). Senada
dengan itu, USAID mendefinisikan suatu sistem lokal sebagai ‘rangkaian pelaku yang saling berhubungan – pemerintah,
masyarakat sipil, pihak swasta, universitas, warga negara individu – yang secara bersama menghasilkan suatu hasil
pembangunan tertentu’ (USAID, 2014, p. 4).
1
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
> LSM cenderung bergantung pada pendanaan dari lembaga donor internasional dan LSM
internasional yang memainkan peranan penting dalam jejaring LSM. Keterbatasan dana yang
tersedia menciptakan lingkungan persaingan antar LSM dan menghambat terciptanya kolaborasi
yang lebih luas.
> LSM lokal yang bekerja di tingkat kota, kabupaten atau provinsi cenderung lebih dekat dengan
pemerintah daerah dibandingkan LSM nasional.
Laporan singkat ini menelaah struktur jejaring LSM di Indonesia, baik di tingkat nasional maupun
daerah. Analisis ini akan membantu mendapatkan pemahaman yang lebih lengkap mengenai
ekosistem LSM lokal di Indonesia guna mendukung pengamatan kualitatif yang dijelaskan di atas.
Laporan ini berpendapat bahwa salah satu penghambat keberlanjutan LSM di Indonesia adalah
kurangnya jejaring dengan pemerintah, pihak swasta dan di dalam sektor LSM sendiri. Juga
dipaparkan dalam laporan ini bahwa LSM masih sangat menggantungkan anggarannya pada
lembaga donor asing dan LSM internasional.
Struktur laporan ini sebagai berikut: Bagian 2 mengenalkan beberapa kerangka kerja dan konsep
yang mendasari analisis jaringan sosial serta menjelaskan pengaplikasiannya di Indonesia guna
2
menunjukkan tantangan terhadap keberlanjutan LSM yang ‘berskala nasional’. Bagian 3
memaparkan analisis mengenai jaringan LSM Indonesia yang juga meliputi pembahasan mengenai
sejumlah ekosistem LSM yang lebih kecil, yang dapat membantu memahami jaringan LSM secara
lebih mendetil. Bagian 4 melihat suatu studi kasus mengenai evolusi jaringan LSM, dan Bagian 5
menelaah beberapa skenario yang dimodelkan dari data mengenai dampak dari ‘runtuhnya jaringan’.
Bagian 6 menjabarkan kesimpulan yang dapat ditarik dari analisis jaringan, dan sejumlah
rekomendasi bagi LSM Indonesia serta para pendukung sektor LSM dijelaskan di Bagian 7.
2
Kerangka Kerja Konseptual dan Metode
2.1
Memahami Jaringan LSM di Indonesia
Sifat jaringan LSM di Indonesia saat ini dipengaruhi oleh evolusi sektor LSM pada masa Orde Baru.
Dalam waktu 40 sampai 50 tahun belakangan, telah ada beberapa upaya untuk memahami evolusi
sektor LSM di Indonesia. Beberapa upaya awal tersebut dapat dihubungkan dengan karya Eldridge
(1995) dan Hadiwinata (2003).
Menurut pengamatan Hadiwinata (2003), para aktivis mahasiswa dan cendikiawan Indonesia
mendirikan organisasi untuk mengatasi persoalan pembangunan. Ia berpendapat bahwa pada tahun
1970-an, pemerintah Order Baru menyadari pentingnya keberadaan LSM karena kapasitas
pemerintah yang terbatas dalam mengatasi masalah kemisikanan yang sangat mengakar. Menurut
Hadiwinata, pemerintah saat itu memandang bahwa intervensi LSM dapat lebih efektif dalam hal
pelayanan kesehatan dan pembangunan kapasitas bagi rakyat miskin.
Studi lainnya yang dilakukan oleh Ford (2003) dan Davis (2007) mencatat pentingnya hubungan
transnasional LSM yang memungkinkan mereka bekerja secara efektif pada jaman Orde Baru.
Pemerintah Orde Baru secara sistematis membatasi ruang politik LSM untuk membentuk jaringan
yang kuat. Ford mencatat bagaimana LSM berperan sebagai kekuatan cendikia eksternal pada jaman
Orde Baru – dengan mengandalkan lembaga donor asing, LSM internasional, beserta mitra-mitra
internasional lainnya untuk berbagi pengetahuan, LSM Indonesia mampu mempengaruhi proses
perubahan. Aspinall (2005) menjelaskan secara mendetil sifat hubungan LSM dengan pemerintah
sebagai bagian dari gerakan oposisi yabg lebih luas. Aspinall juga mencatat seberapa dekat LSM
saling bekerja sama dan bekerja dengan kelompok oposisi lainnya, seperti kelompok mahasiswa,
serikat pekerja, kelompok intelektual, dan organisasi keagamaan untuk mendorong perubahan melalui
sejumlah kampanye tingkat tinggi.
2
Istilah ‘berskala nasional’ mengacu pada agregasi LSM-LSM lokal di beberapa daerah terpilih serta LSM terpilih di Jakarta.
2
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Analisis yang lebih komprehensif mengenai jaringan LSM dilakukan oleh Nugroho dan Tampubolon
(2008) untuk menelaah dinamika masyarakat sipil global yang terjadi di Indonesia. Menurut mereka,
ada empat era dalam evolusi jaringan LSM di Indonesia. Periode pertama merupakan periode otoriter
3
(pra 1995), yang menunjukkan adanya densitas jaringan masyarakan sipil yang rendah di Indonesia,
yang mengindikasikan adanya hubungan yang rendah antar organisasi masyarakat sipil Indonesia.
Periode ke-dua adalah period transformasi (1995-1998) dimana ada peningkatan densitas jaringan
masyarakat sipil di Indonesia, karena LSM mulai terorganisir, membentuk koalisi, dan meningkatan
tekanan terhadap pemerintah. Periode ketiga adalah periode euforia (segera setelah reformasi antara
tahun 1999-2002), dimana densitas jaringan meningkat secara drastis menjadi dua kali lipat dari
periode sebelumnya—hal ini terjadi karena adanya pelebaran ruang politik di Indonesia yang
‘mendadak dan besar-besaran’. Dampak euforik dari Reformasi mengarah pada suatu fenomena
dimana ‘lembaga-lembaga bawah tanah muncul ke permukaan dan bergabung untuk membentuk
kelompok dan organisasi masyarakat sipil baru’ (Nugroho and Tampubolon 2008). Pada period
stablitas (tahun 2003 dan seterusnya), densitas ini meningkat menjadi lebih dari tiga kali lipat
dibandingkan dengan period otoriter, saat situasi politik mulai tenang mulai tahun 2003 (misalnya
ditunjukkan oleh pemilihan umum langsung yang damai dan sukses pelaksanaannya pada
tahun 2003).
Walaupun analisis mereka menunjukkan perubahan tingkat makro terhadap ukuran sektor LSM dan
jumlah hubungan yang terbentuk, tulisan Nugroho dan Tampubolon tidak mengamati lebih lanjut
tantangan yang terkait dengan keberlanjutan sektor LSM di Indonesia. Beberapa studi mengenai
jaringan LSM regional (lihat Hadiwinata 2003) menunjukkan bahwa kategorisasi jaringan LSM secara
makro dapat mengabaikan informasi yang cukup kaya, seperti sejarah pembentukan jaringan regional
dan hubungannya yang kompleks dengan bagian-bagian dari masyarakat sipil, misalnya kelompok
mahasiswa dan LSM sebelum periode transisi (1995–1998) dan periode euforia (1999–2002).
Bahkan, kejadian-kejadian politis, sosial atau alami dapat mempengaruhi pembentukan (kembali)
jaringan LSM. Kasus pembentukan jaringan LSM di Aceh yang terjadi setelah bencana tsunami tahun
2004 (lihat Lassa 2015) merupakan contoh jaringan yang terbentuk setelah bencana alam.
Menjamurnya LSM menyusul arus masuknya pengungsi dari Timor Timur juga tercatat di Timor Barat
pada tahun 1999-2000.
Sebagian besar studi-studi di atas dilakukan setelah jatuhnya pemerintahan Suharto dan setelah
desentralisasi. Namun, masih ada keterbatasan informasi untuk membantu memahami hubungan
LSM dengan pemerintah lokal dan pihak swasta. Walaupun pemerintahan Orde baru
melatarbelakangi sejarah pembentukan jaringan LSM saat ini, keberlanjutan LSM Indonesia di masa
mendatang dipengaruhi oleh jatuhnya Suharto dan proses demokratisasi yang terjadi setelahnya,
serta kemunculan Indonesia sebagai negara berpenghasilan menengah bawah.
2.2
Kriteria Keberlanjutan LSM dan Terminologi Jaringan
Analisis jaringan sosial dapat menjadi alat prediksi yang baik terkait keberlanjutan LSM. Dengan
memahami sifat-sifat jaringan, dapat dilakukan diskusi yang lebih mendalam mengenai tantangan dan
peluang untuk keberlanjutan sektor LSM di Indonesia. Kerangka kerja analisis jaringan sosial dapat
menunjukkan, antara lain: siapa pelaku sentral dalam jaringan, siapa yang berada di pinggiran, siapa
pelaku yang penting bagi LSM, berapa jumlah hubungan yang dimiliki, dst. Mempelajari karakteristik
organisasi lewat analisis jaringan sosial dapat memprediksi keberlanjutan LSM baik sebagai
organisasi individu maupun sebagai kelompok dalam suatu jaringan (lihat Tabel 1).
3
Lihat definisi ‘densitas jaringan’ pada Kotak 1 di Bagian 2.2 mengenai Kriteria Keberlanjutan LSM dan Terminologi Kunci
Jaringan.
3
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Tabel 1
Jenis
Tingkat
Keberlanjutan
Jenis
keberlanjutan
Kriteria Keberlanjutan LSM
Tingkat Keberlanjutan
Sifat jaringan
Catatan
Tinggi
Koneksi (or ‘derajat) tinggi; sentralitas
kediantaraan (betweenness centrality)
tinggi; anggota k-core tingkat tinggi
Indikasi berjejaring yang aktif, pusat
sumber daya dan memiliki peran
penjembatan; tanda-tanda adanya
diversifikasi pendanaan.
Menengah
Derajat menengah; sentralitas
kediantaraan rendah; anggota k-core
menengah
Indikasi pelaku yang mungkin
membutuhkan lebih banyak
dukungan.
Rendah
Derajat rendah; sentralitas
kediantaraan nol; posisi pinggiran
Indikasi organisasi yang rentan.
Keberlanjutan finansial
yang baik
Derajat masuk (indegree) tinggi dari
donor dan sumber keuangan lainnya
Indikasi diversifikasi pendanaan.
Modal sosial yang baik
Derajat keluar (outdegree) tinggi;
sentralitas keantaraan tinggi
Indikasi berjejaring yang aktif.
Catatan: Lihat definisi terminologi jaringan di Kotak 1 di bawah ini.
Peta jaringan dasar terdiri dari ‘links’ (hubungan) dan ‘dots’ (titik, juga disebut ‘node’). Suatu jaringan
dapat divisualisasikan dengan menghubungkan titik lewat hubungan. Dalam konteks LSM, titik
merupakan suatu unit kelembagaan (satu LSM atau lembaga lainnya, seperti perusahaan, badan
pemerintah atau badan donor). Suatu ‘pusat’ merupakan titik/node yang memiliki jumlah hubungan
yang cukup tinggi dan koneksi dalam suatu jaringan. Hubungan (link) mewakili jenis interaksi, seperti
keanggotaan dalam koalisi, transfer pengetahuan, berbagi informasi, transaksi finansial, kerja
advokasi, pembangunan kapasitas dst. Untuk menentukan jenis interaksi tersebut, dilakukan suatu
analisis jaringan yang melihat ekosistem LSM berdasarkan beberapa aspek. Definisi istilah-istilah
jaringan dijelaskan dalam Kotak 1 di bawah ini, yang juga menjelaskan konsep-konsep yang
digunakan dalam analisis jaringan yang dihasilkan komputer untuk penelitian ini.
Beberapa LSM berperan sebagai ‘pusat sumber daya’ (resource hubs). Sebagaimana dijelaskan
dalam laporan pendahuluan seri riset ini serta dalam tulisan Alawiyah tentang sumber daya manusia
dalam sektor LSM, sebetulnya pusat-pusat ini bisa juga berupa pemimpin individu dalam suatu LSM,
seperti aktivis utama, pemberi opini terkemuka, dan narasumber dalam ekosistem jaringan yang dapat
dihubungi oleh pelaku lainnya untuk informasi atau konsultasi. Pusat-pusat ini merupakan para
pengumpul informasi yang giat, sehingga jika ada tren baru biasanya mereka yang pertama
mengetahuinya. Dalam jaringan sosial, LSM-LSM seperti ini seringkali memiliki derajat (degree) dan
derajat masuk (indegree) yang tinggi (lihat definisinya di Kotak 1). Tergantung jenis lembaganya,
beberapa LSM lokal merupakan networker aktif yang seringkali bertindak sebagai promotor dan
distributor informasi dan juga merintis hubungan kolaborasi dalam jaringan. Dalam suatu ekosistem
jaringan, LSM seperti ini seringkali memiliki nilai derajat keluar (outdegree) yang tinggi.
Beberapa LSM (atau beberapa individu dalam LSM, seperti disebutkan di atas) bertindak sebagai
perantara (pengetahuan ataupun keuangan), yakni mereka biasa saling mengenalkan orang-orang
dan lembaga yang bekerja dan hidup dalam berbagai lingkaran sosial, budaya, profesi dan ekonomi
yang beragam. LSM seperti ini seringkali memiliki banyak ikatan ekslusif (ditandai dengan derajat
yang tinggi) dengan pelaku pinggiran dan sub-jaringan yang lebih kecil, serta ikatan-ikatan yang
menghubungkannya dengan lembaga-lembaga inti sentral (termasuk penyandang dana, seperti
lembaga donor atau LSM internasional). Adapun pelaku-pelaku yang memiliki hubungan yang lemah
yang merupakan indikasi tidak adanya keberlanjutan. Dengan menempati posisi tepian dalam
jaringan, para pelaku tersebut paling dirugikan. Mereka sulit untuk dijangkau dan memiliki hubungan
yang lemah dengan LSM-LSM berpengaruh dan dengan pusat-pusat sumber daya (diindikasi dengan
derajat dan kediantaraan (betweenness) yang rendah).
4
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Kotak 1
Istilah-istilah Kunci Analisis Jaringan Sosial
Densitas jaringan adalah jumlah hubungan nyata dibagi dengan koneksi potensial dalam suatu
jaringan. Koneksi potensial mengacu pada hubungan atau tautan yang mungkin dapat terjadi
antara dua titik, terlepas dari apakah hubungan tersebut ada atau tidak, sedangkan hubungan
nyata merupakan hubungan yang benar-benar ada. Dalam suatu ekosistem jaringan LSM,
hubungan nyata antar LSM dapat bervariasi mulai dari beberapa persen hingga seratus persen
dari semua hubungan potensi dalam jaringan.
Derajat (degree) adalah ukuran suatu titik atau jumlah hubungan yang dimiliki lembaga atau
hubungan dengan pelaku/lembaga lainnya dalam suatu jaringan. Dalam jaringan terarah, suatu
derajat adalah jumlah derajat masuk (indegree) dan derajat keluar (outdegree). Derajat masuk
adalah ukuran berapa banyak hubungan masuk dalam suatu titik dalam suatu jaringan. Derajat
keluar adalah ukuran hubungan keluar dari satu LSM ke LSM lainnya. Suatu LSM yang memiliki
derajat keluar yang tinggi memberikan indikasi bahwa lembaga tersebut merupakan networker
yang aktif dan lebih mahir dalam melakukan penjangkauan dengan pelaku lainnya guna
mencapai suatu tujuan atau proyek tertentu. LSM dengan derajat tinggi cenderung lebih
berkelanjutan karena mereka memiliki koneksi yang lebih baik dengan sumber daya (misalnya
keuangan, pengetahuan, informasi).
Sentralitas kediantaraan (betweenness centrality) adalah ukuran posisi strategis suatu lembaga
sebagai penghubung (terkait dengan kediantaraan/inbetweenness) dalam suatu jaringan. Suatu
LSM dengan sentralitas kediantaraan yang tinggi dianggap sebagai suatu lembaga dimana
informaasi / pengetahuan /pengaruh dapat disalurkan. Ukuran ini berguna untuk memahami siapa
yang memainkan peranan penting dalam suatu jaringan dan juga dapat dianggap sebagai ukuran
lain untuk keberlanjutan LSM. LSM manapun dapat saja memiliki hubungan masuk maupun keluar
yang tinggi. Namun, itu dengan sendirinya tidak secara otomatis menunjukkan bahwa lembaga itu
memiliki posisi strategis, karena dalam suatu ekosistem jaringan, tidak semua titik sama
pentingnya dalam perubahan sosial. Ada beberapa hubungan yang lebih penting dan lebih
strategis daripada lainnya tergantung dari posisinya dalam peta jaringan. Suatu LSM dikatakan
memiliki posisi strategis bila lembaga tersebut berpotensi untuk memiliki ‘peran penengah’ karena
berada di posisi unik sebagai penjembatan antar lembaga-lembaga yang berbeda dalam suatu
jaringan dengan lebih efektif.
Sub-jaringan (sub-network) membantu untuk memahami kelompok-kelompok LSM yang lebih
kecil dalam ekosistem yang lebih luas yang terbentuk karena alasan tertentu atau di seputar tema
tertentu. Sub-jaringan ini merupkan bagian dari titik dalam suatu jaringan, dimana semua titik yang
ada merupakan: titik-titik tertentu. Fenomena ini penting untuk jaringan LSM, karena dalam
realitasnya, kelompok LSM manapun dapat membentuk koneksi-koneksinya sendiri dalam
jaringan yang lebih luas. Dalam penelitian ini, ada setidaknya empat jenis sub-jaringan, yaitu Kcore (jaringan inti k), komponen (components), komunitas (communities) dan jaringan egosentrik (ego-centric networks).
K-core (jaringan inti k) membantu untuk memahami seberapa kuat suatu jaringan atau subjaringan, serta posisi suatu LSM dalam kelompok tertentu. Ini merupakan suatu jenis sub-jaringan,
yang menunjukkan bahwa tiap anggota dalam suatu kelompok memiliki ikatan dengan anggota
lainnya. Nilai k menunjukkan urutannya dan hanya dapat diperoleh dengan secara berurutan
menghapus semua titik yang memiliki kurang dari k hubungan dengan titik lainnya (k = 1, 2, …).
Proses ini seringkali diulangi sampai mendapatkan ‘inti dari inti’ yang menunjukkan k maksimal
yang dapat dihasilkan oleh suatu jaringan. Jika suatu LSM memiliki jumlah ikatan dengan
sebagian besar anggota suatu kelompok, mereka akan merasa terikat dengan kelompok tersebut,
bahkan jika mereka tidak mengenal sebagian besar anggota kelompok. Ukuran ini digunakan
untuk menilai kekuatan suatu komunitas dalam skenario degenerasi (degeneracy scenario)
(Giatsidis, Thilikos, dan Vazirgiannis, 2011).
5
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Komponen (component) adalah sub-jaringan yang terpisah dari lainnya dalam jaringan yang lebih
luas. Komponen dapat mendeteksi titik-titik atau kelompok titik yang terisolasi yang tidak
terhubungkan ke seluruh jaringan. Ini merupakan indikator lembaga mana saja yang lebih tangguh
atau berkelanjutan dan mana saja yang rentan.
Komunitas (community) adalah konsep yang penting untuk mengamati sub-jaringan yang dapat
menerangkan bagaimana lembaga-lembaga yang bekerja dalam bidang-bidang serupa di
tingkatan yang berbeda saling terhubungkan. Contohnya, dalam suatu komponen jaringan,
mungkin terdapat beberapa komunitas LSM yang bergerak di bidang kehutanan dan lingkungan
hidup, pengurangan kemiskinan dan pemberdayaan ekonomi, isu demografi dan gender, serta
isu-isu ekslusi sosial lainnya.
Jaringan ego-sentrik (egocentric network) adalah sub-jaringan yang berpusat pada titik-titik
tertentu dalam jaringan. Contohnya, sub-jaringan yang berpusat pada beberapa LSM tertentu
dalam suatu lokalitas tertentu (kota atau provinsi). Konsep ini membantu pemahaman tentang
suatu lembaga tertentu dalam konteks tertentu.
2.3
Siklus Hidup dan Evolusi Jaringan LSM
Analisis jaringan sosial mempelajari hubungan-hubungan individu dalam berbagai konteks, mulai dari
keluarga, pasar, politik, dst, dalam waktu dan ruang tertentu. Diasumsikan bahwa jaringan
kelembagaan memiliki siklus hidup tersendiri. Seperti halnya manusia, jaringan sosial pun ‘hidup dan
mati’; di saat yang sama, jaringan juga terus berevolusi dan terbentuk (ulang) dan terpecah.
Sebagaimana dijabarkan dalam bagian pendahuluan, analisis jaringan sosial dapat menelusuri sifatsifat suatu ekosistem LSM lokal, yang berimplikasi pada pemahaman tentang keberlanjutan LSM.
USAID (2013) mengajukan suatu kerangka kerja untuk menganalisis siklus hidup dan evolusi jaringan
LSM. Kerangka kerja ini menggunakan pendekatan sistem, yang melihat suatu ‘ekosistem jaringan
LSM’ dalam empat fase perkembangan ekosistem jaringan:
> Fase pertama adalah ekosistem jaringan awal, dimana jaringan ditandai dengan keberadaan
sejumlah kecil LSM di suatu daerah yang didukung oleh hanya beberapa lembaga donor
internasional atau LSM internasional. Dalam suatu ekosistem jaringan awal, seringkali interaksi
antara LSM dengan mitra penyandang dana timbul dari proyek dan program berskala kecil di
lokasi tertentu. Pusat-pusat awal dalam ekosistem jaringan awal adalah lembaga donor atau LSM
internasional. Pendapat ini cukup masuk akal karena interaksi sosial membutuhkan sumber daya
yang memungkinkan para pemangku kepentingan dan /atau pihak yang berbeda untuk saling
berinterkasi secara reguler guna mencapai tujuan-tujuan tertentu.
> Fase ke-dua adalah transisi. Pada fase ini, diasumsikan bahwa dengan bertambahnya lembaga
donor internasional dan LSM inteternasional, hubungan atau tautan antara LSM juga akan
bertambah.
> Fase ke-tiga adalah fase pertengahan hidup (mid-life) dari perkembangan jaringan suatu LSM.
Dalam fase ini, pusat-pusat (hubs) akan mulai muncul, yang karena sumber daya keuangan yang
dimiliki dan peranannya dalam memberikan bantuan teknis seringkali merupakan LSM
internasional atau lembaga penyandang dana lainnya. Kerangka kerja ini menunjukkan bahwa
LSM international/ lembaga donor berada di tengah jaringan karena seringkali dicari oleh LSM
lokal. USAID menyatakan bahwa mayoritas dari seluruh ikatan dalam ekosistem jaringan di
negara-negara berkembang mungkin melibatkan pelaku-pelaku internasional. Hal ini akan
berujung pada suatu situasi dimana LSM internasional/lembaga donor mendominasi struktur
jaringan. Ada semakin banyak LSM (khususnya yang baru) yang lebih tertarik untuk mendekatkan
diri dengan pusat-pusat tersebut dibandingkan dengan sesama LSM lokal. Pada fase ini,
diasumsikan bahwa hanya ada beberapa LSM lokal yang bertumbuh menjadi suatu pusat/hub.
USAID berpendapat bahwa pusat-pusat ini akan terus berada di bahwa pusat-pusat lama (yakni
LSM internasional / lembaga donor) selama LSM internasional terus berada di lapangan.
6
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
> Fase ke-empat adalah fase penuaan, dimana LSM internasional dengan tidak sengaja memiliki
berbagai interaksi mulai dari hubungan program, jaringan keuangan dan informasi / pengetauhan.
Konsep ini berpendapat bahwa perkembangan ini seringkali berujung pada situasi saling
kebergantungan. Yang menarik dari fase ini adalah bahwa ini terjadi di akhir masa relevansi LSM
internasional: ketika densitas jaringan meningkat, LSM internasional mulai mengadopsi
pendekatan-pendekatan homogen yang mengarah pada situasi dimana ekosistem jaringan yang
menua tidak dapat berintegrasi dengan mudah ataupun berinovasi dengan ide-ide baru.
Kerangka kerja USAID ini memberikan referensi yang berguna untuk menguji kondisi siklus hidup
LSM yang berbeda-beda di Indonesia. Meskipun demikian, juga penting untuk memahami bahwa
ekosistem jaringan LSM mungkin saja tidak berkembang menurut model pertumbuhan LSM yang
linier seperti ini. Dalam kenyataannya, ekosistem LSM mungkin dapat berada di antara fase-fase di
atas. Namun demikian, deskripsi masing-masing fase dapat berguna sebagai panduan dalam menilai
eksosistem LSM Indonesia.
2.4
Metodologi
Analisis jaringan yang dijabarkan dalam laporan singkat ini, yang akan dibahas secara lebih mendetil
dalam bagian-bagian berikut, mempelajari hubungan antar LSM di Indonesia di tingkat kelembagaan.
Visualisasi jaringan yang digambarkan dalam laporan ini dihasilkan menggunakan perangkat lunak
4
sumber terbuka (open source software) bernama Gephi. Data yang digunakan dalam studi ini
didasarkan pada data dari 227 LSM yang digunakan dalam penelitian metode campuran dalam
proses desain NSSC. Penelitian tersebut mencakup wawancara, diskusi kelompok terarah (FGD) dan
survei LSM yang dilakukan oleh SurveyMeter pada tahun 2014 untuk proses penelitian dan desain
5
NSSC, serta untuk ulasan hubungan kerja sama antara DFAT dengan LSM di Indonesia. Dataset
utama dikumpulkan dari survei LSM yang dilakukan pada saat proses desain NSSC. Tiap LSM
ditanyai tentang interaksinya dengan pemangku kepentingan, dan diminta menyebutkan maksimal
6
tiga interaksi ‘paling penting’.
Penting untuk diingat bahwa ada beberapa kelemahan dari data ini jika digunakan dalam analisis
jaringan sosial. Penelitian yang digunakan untuk melakukan analisis ini tidak dirancang khusus untuk
memetakan jaringan LSM secara komprehensif. Oleh karena itu, pembaca diharap memahami bahwa
para penulis tidak meng-klaim bahwa pembahasan dalam laporan ini mampu menggambarkan
sebuah representasi jaringan LSM di Indonesia yang menyeluruh. Namun demikian, analisis ini masih
dapat memberikan masukan-masukan penting, khususnya terkait evolusi LSM di tingkat lokal dari
7
waktu ke waktu dan juga suatu pengkajian mengenai jaringan LSM nasional di Indonesia.
3
Jaringan Organisasional dan Keberlanjutan LSM di Indonesia
3.1
Visualisasi Jaringan LSM
Visualisasi ekosistem jaringan yang dihasilkan dalam studi ini dapat dilihat pada Gambar 1. Dalam
visualisasi ini, tiap titik (node) diberi warna untuk mewakili satu jenis organisasi dan garis/hubungan
(link) mewakili jenis interaksi dalam jaringan. Contohnya, jika ada satu LSM lokal (merah) memiliki
4
Lihat https://gephi.org.
Data jaringan terdiri dari data dari jaringan 105 LSM lokal dan 42 LSM nasional yang diperoleh dari dataset NSSC, di tujuh
kabupaten serta data jaringan dari 80 LSM lokal/nasional dari dataset ulasan DFAT.
6
Interaksi ini meliputi: interaksi dengan pemerintah daerah (dan/atau dengan pemerintah); interaksi dengan anggota DPR;
interaksi dengan donor dan pihak swasta; interaksi dengan koalisi dan LSM tingkat nasional; dan interaksi dengan LSM lokal
lainnya (kabupaten atau provinsi).
7
Penelitian yang dilakukan saat proses desain NSSC berfokus pada LSM di tujuh lokasi di empat provinsi. Detil lebih lanjut
mengenai metodologi terdapat di laporan singkat pertama dalam seri riset ini, ‘Sektor LSM di Indonesia: Konteks, Konsep dan
Tantangan’ yang ditulis oleh Megan McGlynn Scanlon dan Tuti Alawiyah. LSM-LSM yang termasuk dalam studi ini dipilih
secara hati-hati agar dapat menarik kesimpulan di tingkat nasional mengenai keadaan sektor LSM Indonesia, namun perlu
dicatat bahwa lokasi asal data mempengaruhi bentuk jaringan, seperti siapa saja titik (node) dan pihak-pihak yang
berpengaruh.
5
7
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
hubungan dengan lembaga donor internasional (hitam), maka interaksi tersebut didefinisikan oleh
jenis titik (atau lembaga) sasaran, yang dalam kasus ini: ‘interaksi dengan donor internasional’.
Demikian juga jika ada LSM lokal yang terhubungkan dengan pemerintah daerah (berwarna ungu),
definisi hubungan tersebut adalah ‘interaksi dengan pemerintah daerah’.
8
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Gambar 1
Contoh komponen dan komunitas
Komponen
Komunitas
Sumber: Para penulis.
Catatan: komponen yang terdeteksi 33; komunitas yang terdeteksi 51. Berdasarkan visualisasi Gephi (Blondel, et. al. 2008). Tiap komponen diberi warna yang berbeda. Titik berwarna merah
adalah titik-titik yang dipilih untuk skenario keruntuhan yang dibahas dalam Bagian 5.
9
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Rata-rata tiap organisasi dalam jaringan ini memiliki hubungan 1,3 dengan organisasi lainnya. Selain
8
itu, jaringan ini menunjukkan 19 derajat keterpisahan di antara anggotanya. Hal ini menunjukkan
bahwa LSM lokal dalam jaringan tersebut (contohnya, salah satu LSM di Jambi) membutuhkan 19
langkah untuk terhubungkan dengan lembaga lainnya (yang dapat saja, misalnya, berada di
Jogjakarta atau di Jakarta). Analisis ini menunjukkan bahwa jaringan ini tidak mencerminkan teori
dunia kecil dalam jaringan manusia riil (yakni Six Degrees of Separation – dimana diyakini bahwa
rata-rata jarak antara dua orang dalam dunia ini hanya dipisahkan oleh enam orang lainnya).
Sekilas, terlihat bahwa jaringan ini sangat eksklusif. Implikasi dari pandangan ini adalah bahwa
mungkin sulit untuk membentuk aksi bersama antara LSM, para penyandang dana, pemerintah
daerah dan pihak swasta untuk mencapai tujuan-tujuan bersama. Namun, hasil ini tidak dapat serta
merta diinterpretasikan demikian. Sebagaimana dijelaskan dalam Bagian 2.4 di atas, data yang
digunakan untuk analisis jaringan ini terbatas karena dalam survei NSSC, tiap responden diminta
untuk hanya menyebutkan interaksi dengan dua sampai tiga lembaga yang dianggap paling penting
(mulai dari pemerintah daerah, donor, LSM lokal dan nasional lainnya, pihak swasta, dan jenis
lembaga lainnya, seperti media dan organisasi berbasis universitas). Akibatnya, sebagian besar
responden tidak menyebutkan semua koneksinya dengan lembaga-lembaga lainnya.
9
Jumlah komunitas (116) yang dihasilkan dalam visualisasi ini mencerminkan fakta bahwa jaringan
mengandung beberapa sub-jaringan komponen terisolasi yang signifikan. Analisis menunjukkan
bahwa ekosistem jaringan LSM terdiri dari 33 komponen (yakni, sub-jaringan titik-titik terisolasi yang
terdeteksi, atau kelompok titik yang tidak terhubungkan dengan seluruh jaringan) (Lihat sebelah kiri
Gambar 1, ‘komponen’). Hal ini menunjukkan bahwa ada 33 kelompok yang terhubung secara lemah
dengan jaringan; temuan ini merupakan indikasi bahwa kelompok-kelompok tersebut menjadi lebih
rentan karena tidak terhubungkan dengan ‘pusat sumber daya’. Selain itu, analisis (digambarkan
dalam Gambar 1, sebelah kanan) mendeteksi 51 komunitas yang berbentuk sub-jaringan dengan
warna yang berbeda-beda untuk menandai bagian-bagian yang berbeda dalam jaringan. Dalam
kenyataannya, mungkin saja ini merupakan cerminan komunitas LSM yang bergerak di bidang yang
berbeda namun memiliki hubungan satu sama lain.
Dapat dikatakan bahwa makin tinggi angka komunitas, makin beragam isu yang digeluti oleh
organisasi-organisasi dalam jaringan. Dalam teori, jaringan-jaringan tua seringkali terdiri dari
komunitas yang lebih homogen, yang belum tentu merupakan hal yang baik bagi keberlanjutan LSM
mengingat kecenderungan jaringan tua untuk menjadi stagnan. Namun, makin tinggi komunitas yang
terdeteksi, makin besar kemungkinan bahwa ini menandakan suatu ekosistem atau masyarakat yang
terpecah. Akan tetapi, juga tidak mudah untuk mencapai keseimbangan antara terlalu banyak
keberagaman dan terlalu sedikit komponen dan komunitas. Secara singkat, suatu jaringan seperti
yang digambarkan di atas menunjukkan adanya kemungkinan bahwa jaringan LSM masih dalam fase
ekosistem jaringan awal.
10
Gambar 1 juga menunjukkan adanya sub-jaringan komponen, atau ‘pulau’ yang merupakan
kelompok-kelompok kecil di pinggiran yang tidak terhubungkan dengan titik-titik hijau. Pulau ini dapat
menggambarkan suatu sub-jaringan yang berkembang di seputar satu donor (tidak selalu donor lokal
atau kecil—ditandai dengan lingkaran hitam) yang dapat menyalurkan sedikit dana, pelatihan atau
pelayanan lainnya (seperti bantuan teknis) guna mendukung LSM dan pemerintah daerah serta
pelaku-pelaku lokal lainnya, namun sekilas tidak nampak hubungannya dengan jaringan yang lebih
luas.
8
Dalam terminologi analisis jaringan sosial, ini berarti ‘diameter’ sebesar 19 dalam jaringan terarah.
Lihat definisi ‘komunitas’ dalam Kotak 1 di Bagian 2.2 mengenai Kriteria Keberlanjutan LSM dan Terminologi Jaringan Kunci.
10
Istilah ‘pulau’ merupakan gambaran atau deskripsi yang digunakan untuk menunjukkan bahwa jika semua titik diperlakukan
sebagai suatu bentangan alam dengan ketinggian yang berbeda-beda (dengan lembah, dataran rendah dan bukit), ketika
terjadi banjir, hanya sebagian kecil dari bentangan alam yang cukup tinggi yang akan muncul sebagai pulau-pulau kecil,
mewakili titik yang lebih tinggi dalam ekosistem jaringan. Dalam konteks ini, kami menggunakan istilah pulau berdasarkan
USAID (2013). Istilah pulau di sini didasarkan pada pemahaman awam dan tidak terlalu terpaku pada istilah dari sistem jaringan
kompleks. Menurut kami, istilah ini paling baik digunakan untuk menjelaskan fenomena komponen-komponen yang ada.
9
10
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Gambar 2 menggambarkan jaringan LSM berdasarkan sentralitas derajat (degree centrality, yaitu
kepemilikan hubungan atau tautan dengan pelaku / organisasi lainnya) dan sentralitas kediantaraan
11
(betweenesss centrality, yakni posisi strategis suatu organisasi sebagai penghubung). Gambar ini
menunjukkan bahwa berdasarkan N (jumlah total titik atau organisasi), jaringan didominasi oleh LSM
lokal (36,8%), disusul oleh LSM nasional (16,1%), pemerintah daerah (11,4%) dan lembaga
penyandang dana (10,8%). Hal ini jelas-jelas merupakan suatu ekosistem jejaring LSM karena
menunjukkan bahwa kelompok organisasi yang berbeda memiliki ikatan-ikatan yang berbeda dengan
LSM di tingkat daerah dan nasional. Gambar 2 juga menunjukkan bahwa universitas, media massa
dan pemerintah nasional (baik di kementerian maupun di dewan) paling jarang disebutkan, yang
mencerminkan bahwa mereka dianggap kurang penting dalam jaringan, sejauh yang dapat
ditampilkan dalam peta jaringan ini.
LSM lokal mendominasi struktur jaringan berdasarkan jumlah lembaga (N=1284), jumlah derajat,
serta jumlah sentralias kediantaraan. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa jaringan ini didominasi
oleh LSM lokal, kemudian disusul oleh LSM nasional. Juga menarik untuk dicatat bahwa LSM
nasional hanya mencakup 16,1% total pelaku dalam jaringan, namun tingkat pengaruhnya
(kepemimpinan—sebagaimana diindikasikan oleh sentralitas kediantaraannya; lihat sebelah kanan
Gambar 1, ‘komunitas’) lebih dari dua kali total (38,2%) nilai sentralitas kediantaraan. Hal ini
mengkonfirmasikan bahwa baik LSM lokal maupun nasional merupakan pusat jaringan. Hal ini juga
menunjukkan bahwa LSM nasional cenderung memainkan peran perantara (yaitu menghubungkan
pelaku lokal dan nasional lainnya) dibandingkan dengan LSM lokal.
11
Berdasarkan layout Hu yang terdapat dalam algoritma Gephi.
11
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Gambar 2
Sentralitas derajat (degree centrality) dan sentralitas kediantaraan (betweenness centrality) jaringan LSM terpilih
Sentralitas Derajat
Sentralitas Kediantaraan
Sumber: Para penulis; berdasarkan dataset NSSC dan DFAT.
12
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Berdasarkan visualiasi pada Gambar 2, dapat dilihat bahwa meskipun donor hanya mencakup 10,8%
total jumlah pelaku, keterhubungan totalnya (sentralitas derajat) sangat signifkan pada 15,25%.
Namun, ‘kepemimpinan’ dan ranking potensi pengaruhnya (ditandai oleh sentralitas kediantaraan)
sedang-sedang saja dan hampir sama dengan total N. Hal ini dapat berarti bahwa meskipun lembaga
donor internasional memiliki jumlah hubungan yang tinggi, mereka kurang berpengaruh sebagai
perantara apabila dibandingkan dengan LSM nasional.
Visualisasi sentralitas derajat dalam jaringan ini (sebelah kiri Gambar 2, ‘sentralitas derajat’)
menunjukkan titik-titik yang lebih besar, yang mengindikasikan perannya sebagai ‘pusat sumber
daya’. Secara umum, hanya ada beberapa lembaga donor internasional atau LSM internasional (titik
hitam) yang muncul sebagai pusat. Ada juga sejumlah kecil LSM lokal yang muncul sebagai pusat di
daerahnya. Menarik untuk disimak bahwa ‘analisis pengaruh’ yang melihat sentralitas kediantaraan
dalam jaringan ini (bagian kanan Gambar 2, ‘sentralitas kediantaraan’) menunjukkan bahwa salah
12
satu LSM di Toli-Toli sepertinya merupakan ‘pemimpin’ dalam ekosistem jaringan. Beberapa LSM
nasional (lihat titik hijau pada Gambar 2, kanan) seperti Walhi, Aman, Kemitraan dan lainnya
memainkan peranan kecil sebagai ‘lembaga perantara’.
Mengingat fakta bahwa sebagian besar responden adalah LSM lokal, yang juga tercermin dalam
jaringan di atas, interaksi dengan pemerintah cenderung terjadi dengan pemerintah daerah ketimbang
dengan pemerintah nasional. Pemerintah nasional (seperti kementerian dan badan-badan nasional)
hanya meliputi 2,9% dari total N; namun total dejaratnya adalah 1,8% dan ‘kepemimpinan’ mereka
kurang berpengaruh (hanya 0,1%, sebagaimana diindikasikan dalam skor total sentralitas
kediantaraan).
Yang juga menarik untuk diamati adalah bahwa lembaga pihak swasta muncul sebagai lembaga
signifikan dalam jaringan (7,9%) dan angka derajatnya juga lebih tinggi secara signifikan dari lembaga
pemerintah. Hubungan pihak swasta dengan LSM (tercerminkan dari sentralitas derajatnya) adalah
6,2%. Namun, sentralitas kediantaraannya masih cukup rendah (2,4%), yang berarti bahwa
‘kepemimpinan’ atau perannya sebagai perantara tidak terlalu menonjol dalam jaringan.
Gambar 2 juga menunjukkan bahwa peran-peran perantara (diindikasikan oleh sentralitas
kediantaraan) dalam jaringan sebagian besar dimainkan oleh LSM lokal, LSM nasional dan lembaga
donor internasional / LSM internasional, dengan sentralitas kediantaraan total hampir 90%
(dibandingkan dengan total N 63,7% dan total derajat 74,4%).
Penting untuk dicatat bahwa jaringan yang didominasi oleh LSM lokal nampaknya kurang
mengandalkan universitas dan lembaga-lembaga riset serta media massa. Mengingat keterbatasan
data ini, mungkin perlu dilakukan penelitian lanjutan yang lebih mendalam untuk menelaah ini.
3.2
Networker Aktif dan Pusat-pusat Sumber Daya
Beberapa organisasi memainkan peranan sebagai pusat-pusat sumber daya (resource hubs), karena
kemampuannya untuk memobilisasi sumber daya (hibah, kapasitas teknis, pengetahuan, informasi,
dan data). Bukti adanya peran-peran tersebut dalam analisis jaringan sosial dapat digambarkan
dengan jumlah hubungan yang dimiliki. Hubungan-hubungan tersebut dapat berbentuk derajat masuk
(indegree, yaitu hubungan masuk ke dalam suatu organisasi) maupun derajat keluar (outdegree, yakni
hubungan keluar dari suatu organisasi).
12
Sebagian besar pelaku tidak sadar bahwa organisasi-organisasi ini berada dalam posisi kepemimpinan. Ukuran ini
menunjukkan titik-titik yang paling efisien dimana informasi dapat disalurkan dengan lebih cepat dan efisien.
13
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Gambar 3
Sentralitas derajat masuk (indegree) dan derajat keluar (outdegree) jaringan LSM terpilih
Derajat keluar (outdegree)
Derajat masuk (indegree)
Sumber: Para penulis; berdasarkan dataset NSSC dan DFAT.
14
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Gambar 3 menunjukkan bahwa LSM lokal memiliki derajat masuk yang tinggi (41,2%) dan memiliki
derajat keluar yang relatif kecil (29,5%). Secara umum hal ini mencerminkan fakta bahwa beberapa
LSM lokal mampu menarik sejumlah donor mulai dari isu terkait pemberdayaan perempuan,
penghidupan pedesaan, atau pertanian berkelanjutan. Namun, sebagian besar LSM lokal kurang
menjalin hubungan dengan pelaku (organisasi) lainnya dalam melakukan kerja-kerjanya.
Gambar 3 juga menunjukkan bahwa kelompok lembaga donor internasional/ LSM internasional
memiliki skor dejarat keluar yang lebih tinggi daripada derajat masuk, yang mengindikasikan bahwa
donor lebih proaktif dalam berhubungan dengan LSM lokal dan nasional dalam isu-isu seperti
pengurangan kemiskinan, kehutanan dan lingkungan hidup, tata kelola, dan pengelolaan risiko
bencana.
Pemerintah daerah memilki derajat masuk yang rendah, namun masih lebih tinggi daripada lembaga
donor dan pemerintah nasional. Hal ini menunjukkan bahwa dalam jaringan yang didominasi oleh
LSM lokal, lembaga pemerintah daerah (seperti Bappeda, Dinas Kesehatan, Dinas Pendidikan, dll)
merupakan pemangku kepentingan utama yang sering dituju oleh LSM lokal.
Juga patut dicatat bahwa pihak swasta lebih proaktif dibandingkan dengan pemerintah nasional, yang
ditandai dengan nilai derajat keluar yang lebih tinggi (berdasakan total angka pihak swasta yang
disebut oleh LSM sebagai pelaku yang diajak untuk interaksi). Sebagai contoh, di Jambi, suatu
perusahaan minyak dan gas alam milik negara telah berperan penting dalam mendukung kegiatankegiatan di bidang sosial dan pendidikan. Hal ini menunjukkan adanya potensi peran yang dapat
dimainkan oleh pihak swasta dengan bekerja sama dengan LSM lokal untuk mendukung
pembangunan sosial daerah.
Dapat dilihat di bagian kiri Gambar 3 (‘derajat keluar’) bahwa secara keseluruhan, tidak ada satu LSM
(baik di tingkat nasional atau lokal) yang memiliki derajat keluar yang tinggi, yang berarti bahwa LSM,
masih memiliki kapasitas yang terbatas untuk melakukan penjangkauan dalam jaringan. Dalam
ekosistem jaringan, terlihat jelas bahwa lembaga donor internasional /LSM internasional masih
memainkan peranan yang lebih besar dalam berjejaring dengan LSM lokal dan para pemangku
kepentingan lokal lainnya, seperti pemerintah daerah.
Pola lainnya yang menarik yang dapat dilihat dalam Gambar 2 dan 3 adalah perching, yaitu suatu
proses dimana LSM internasional di suatu daerah tertentu mendukung pengembangan mitra LSM
lokalnya lewat pendanaan dan pembangunan kapasitas dan menunggu datangnya sumber dana
lainnya yand dapat mendukung LSM tersebut (USAID, 2013). Sejumlah kecil kelompok yang berada
13
di pinggiran adalah sub-jaringan yang disebut dengan ‘pulau’ (island). Pulau merupakan suatu
fenomena sosial dalam jaringan lembaga yang kompleks, yang dapat berupa campuran LSM lokal,
LSM nasional dan lainnya, seperti pemerintah daerah dan organisasi corporate social responsibility
(CSR) milik perusahaan swasta. Keberadaannya tidak selalu bergantung pada lembaga internasional.
Namun, untuk melakukan perching dalam skala yang lebih besar dibutuhkan sumber daya yang
cukup, dan dalam kasus ini, Gambar 5 menggambarkan fakta bahwa peran patron dalam sub-jaringan
perching cenderung dimainkan oleh pemangku kepentingan yang memililki sumber daya yang cukup
untuk menarik pelaku lainnya.
3.3
Memprediksi Keberlanjutan LSM
Bagian ini menelaah isu keberlanjutan LSM, menggunakan ukuran k-core sebagai suatu indikator titik
yang paling stabil dalam ekosistem jaringan. Nilai k mewakili lapisan inti dalam jaringan. Makin dalam
inti (atau makin tinggi nilai k-core) suatu titik (atau LSM) menunjukkan bahwa LSM tersebut memiliki
14
hubungan yang tinggi dengan lembaga lainnya yang juga memiliki hubungan tinggi (lihat Gambar 4).
13
14
Lihat definisi di catatan kaki 10.
Lihat definisi di Kotak 1.
15
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Hubungan yang tinggi memungkinkan LSM untuk memiliki akses terhadap berbagai jenis sumber
daya dan memperoleh tingkat pengaruh yang lebih besar atas kebijakan, pelaku atau ide. Oleh karena
itu, hubungan yang tinggi menunjukkan bahwa suatu LSM cenderung lebih berkelanjutan.
Dalam rangka mengemukakan bahwa beberapa LSM tertentu (atau beberapa individu dalam LSM itu)
merupakan networker aktif dan pusat sumber daya (resource hubs), kami harus melihat inti jaringan.
15
Dalam kasus ini, kami melihat jaringan berinti tiga dan berinti empat. Suatu jaringan berinti empat
menunjukkan bahwa masing-masing anggota memiliki hubungan dengan empat anggota lainnya. Jika
suatu LSM memiliki hubungan dengan cukup banyak anggota dalam suatu kelompok, mereka dapat
merasa terhubungkan dengan kelompok tersebut – bahkan jika mereka tidak mengenal semua
anggota kelompok.
15
Analisis jaringan memaparkan hasil yang menunjukkan bahwa 4 adalah lapisan terdalam dari algoritme yang dapat dihasilkan
oleh Gephi.
16
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Gambar 4
Jaringan k-core – jaringan berinti tiga dan berinti empat
Sumber: Para penulis; berdasarkan dataset NSSC dan DFAT.
Catatan: Ukuran titik mengacu pada derajat masing-masing titik.
17
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Gambar 4 menunjukkan bahwa jaringan yang berinti empat ini didominasi oleh tiga jenis lembaga
kunci: LSM lokal, LSM nasional dan lembaga donor internasional / LSM internasional. Nampaknya
ada satu lembaga media (Kompas) yang berhubungan erat dengan LSM nasional (titik hijau). LSM
nasional mendominasi sub-jaringan berinti empat (1,95%) dibandingkan dengan LSM lokal (1,64%).
Meskipun lembaga pemerintah daerah masih ditemukan dalam jaringan berinti tiga, mereka
menghilang dalam jaringan berinti empat. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa dalam inti yang
paling mendalam dalam ekosistem jaringan LSM, pemerintah daerah ‘terkucilkan’. Hanya ada dua
lembaga pemerintah nasional (Komnas Perempuan dan Komnas HAM – titik kuning) yang merupakan
bagian dari jaringan berinti empat.
Menurut analisis, ada dua perusahaan swasta yang merupakan bagian dari sub-jaringan berinti
empat. Keduanya beroperasi atau terletak di tingkat daerah (di provinsi Jambi dan Sulawesi Tengah)
dan telah berperan sebagai sumber daya keuangan alternatif bagi sejumlah LSM lokal. Keduanya
juga merupakan perusahaan pengolah sumber daya alam, dan hasil temuan menunjukkan bahwa
beberapa industri tertentu dapat mendorong terjadinya hubungan (khususnya pendanaan) dari pihak
swasta. Namun kesimpulan ini masih perlu diteliti lebih lanjut, khususnya di daerah-daerah yang
memiliki sumber daya alam yang lebih sedikit dibandingkan dengan kedua provinsi di atas.
4
Siklus Hidup dan Evolusi Jaringan LSM: studi kasus
Untuk memahami proses evolusi jaringan LSM secara nasional, diperlukan informasi tambahan untuk
memperhitungkan dampak waktu terhadap jaringan. Data kualitatif yang dikumpulkan saat desain
NSSC dapat digunakan untuk memberi linimasa historis sektor LSM di daerah-daerah tempat
penelitian. Karena jaringan-jaringan di daerah-daerah tersebut bersifat kurang kompleks serta masih
berada dalam masa perkembangan antara fase awal hingga pertengahan hidup (dibahas dalam
Bagian 2.3 di atas), tidak sulit untuk memahami evolusi jaringan LSM Indonesia.
Dalam rangka menggambarkan analisis evolusi jaringan LSM di Indonesia, Jambi digunakan sebagai
16
studi kasus karena linimasa historis yang cukup lengkap di daerah ini. Analisis ini menggunakan
data kualitatif dari penelitian yang dilakukan saat proses desain NSSC dan dilengkapi dengan data
sekunder. Analisis berfokus pada jaringan ‘ego-sentrik’ (jaringan individu suatu LSM atau kelompok
LSM) dalam pusat-pusat yang mulai berkembang.
Di satu sisi, jaringan regional cenderung terbentuk karena interaksi yang dinamis antara pelaku
lokal/nasional dan responsnya dalam menghadapi permasalahan pembangunan, dan di sisi lain
karena adanya kemitraan yang didorong secara eksternal oleh LSM internasional atau lembaga donor
17
internasional. Kasus pembentukan jaringan LSM di Jambi dapat diilustrasikan pada Gambar 5. Fase
awal ditandai oleh keberadaan sejumlah kecil LSM dalam kabupaten tertentu, dan didukung oleh
hanya beberapa lembaga donor internasional atau LSM internasional. Sebagaimana disebutkan di
atas, pusat-pusat awal dalam suatu ekosistem jaringan awal seringkali berupa lembaga donor
internasional atau LSM internasional. Interaksi antara LSM dengan mitra penyandang dana terjadi
lewat beberapa proyek dan program kecil di kabupaten Muaro Jambi dan Merangin.
Pembentukan jaringan LSM di Jambi dimulai dengan dua organisasi kunci, yakni Perkumpulan
Keluarga Berencana Indonesia (PKBI) dan Ford Foundation. PKBI didirikan pada tahun 1957 untuk
mengatasi persoalan kependudukan pada masa itu, seperti tingkat kelahiran yang tinggi dan tingkat
kematian ibu yang tinggi. Ford Foundation telah bermitra dengan PKBI sejak tahun 1960-an, bahkan
18
sebelum berdirinya Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN). Saat jaman
Suharto, pemerintah menerima keberadaan PKBI, khususnya karena isu perempuan dan anakanak/pemuda dipandang sebagai isu yang ‘netral politik’ dan tidak mengancam rezim secara
langsung.
16
Studi kasus dari Sulawesi Tengah, Padang dan Jawa Timur dapat dibaca pada Lampiran 1.
Lihat contohnya Ford Foundation (2003).
18
Lihat ‘Civil Society and State: the Family Planning Campaign’ dalam Ford Foundation (2003, p 108). Kemitraan ini terus
belanjut hingga kini: http://www.fordfoundation.org/grants/grantdetails?grantid=105716.
17
18
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Gambar 5
Evolusi Jaringan LSM di Jambi 1970 hingga 2014
Sumber: Para penulis; berdasarkan dataset kualitatif NSSC.
Gambar di bagian kiri atas menggambarkan period awal LSM di Jambi pada tahun 1970-an. Gambar di bagian kanan atas menunjukkan perkembangan jaringan LSM pada tahun 1990-2000 saat
PKBI masih berperan sebagai pusat (hub) LSM. Gambar di bagian kiri bawah menunjukkan sentralitas derajat pusat-pusat kini (berdasarkan jumlah koneksi), sementara gambar di bagian kanan
bawah menunjukkan pusat-pusat kini berdasarkan sentralitas kediantaraan.
19
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Meksipun struktur PKBI memiiliki cabang-cabang di tingkat provinsi dan kabupaten, tidak semua
kantor di provinsi dan kabupaten didirikan pada masa yang sama. PKBI Jambi didirikan pada tahun
1970-an untuk menangani persoalan keluarga berencana, dan meliputi program pemuda untuk
daerah-daerah transmigrasi yang ditentukan oleh Orde Baru. Dalam waktu yang kurang lebih sama,
PKBI mendirikan kantornya di tingkat kabupaten di Jambi. Kegiatan-kegiatannya terus mendapatkan
dukungan dari pemerintah daerah (khususnya oleh BKKBN dan dinas kesehatan) serta dari donordonor, seiring dengan upaya ambisius Suharto untuk mengendalikan pertumbuhan penduduk secara
nasional (yang seringkali juga dilakukan dengan paksa).
PKBI Jambi masih beroperasi hingga kini. Antara tahun 1998 dan 2000, PKBI Jambi menjalankan
beberapa program pemberdayaan perempuan di sejumlah desa di Merangin, Kota Jambi Sebrang,
Muaro Jambi dan Batanghari. Program-program tersebut memberikan dukungan kelembagaan bagi
LSM-LSM baru yang bergerak di isu perempuan. Beberapa LSM perempuan ternama saat iniberawal
dari program pemberdayaan perempuan PKBI-Ford Foundation pada tahun 2000. Pada saat itu,
sejumlah tenaga relawan dari program PKBI-Ford Foundation berkolaborasi untuk membentuk LSMLSM lokal di Jambi pada tahun 2000 yang berfokus pada kesehatan reproduktif dan pemberdayaan
perempuan.
Meskipun kantor cabang PKBI di Jambi tampaknya tidak terlalu berpengaruh kini, lembaga-lembaga
mitra utamanya telah mulai memperluas fokusnya dari isu kependudukan ke isu-isu lainnya seperti
penghidupan pedesaan, risiko bencana dan belakangan ini isu pertanian. Perluasan cakupan program
ini merupakan respons yang normal terhadap peluang-peluang kemitraan dengan lembaga
penyandang dana eksternal maupun sumber dana dari pihak swasta lewat program-program CSR.
Beberapa LSM tersebut juga memperluas jangkauannya ke daerah-daerah lain di luar Jambi, dan
bahkan pernah melakukan respons untuk kejadian krisis di luar Jambi, seperti di Bengkulu dan
Sumatra Barat setelah gempa Padang tahun 2009. Saat ini, ada salah satu LSM yang telah berusaha
untuk mendiversifikasi pendanaannya, dan mendapatkan dukungan dari LSM internasional dari
Belanda (seperti Cordaid, Hivos dan lain-lain) serta dukungan dari Uni Eropa dan program-program
donor internasional lainnya.
Analisis jaringan di atas menunjukkan bahwa siklus hidup LSM di Jambi selama 30 tahun belakangan
ini telah berkembang dari fase awal, transisi dan pertengahan hidup. Meskipun mungkin tidak tepat
untuk menyatakan bahwa ekosistem jaringan ini telah mencapai fase penuaan, jelas bahwa ekosistem
jaringan LSM di Jambi terus berevolusi. Selama evolusi ini, terlihat bahwa LSM lama akan
menghasilkan LSM baru, sedangkan LSM baru akan muncul untuk menggantikan dominasi LSM yang
lama.
Pengamatan lainnya yang dapat ditarik dari analisis ini adalah dampak pendanaan. Terlihat jelas bukti
bahwa ekosistem jaringan LSM lokal berubah sesuai dengan hubungan-hubungan dalam jaringan,
khususnya menurut kepentingan-kepentingan lembaga donor internasional atau LSM internasional.
Masa depan keberlanjutan sektor LSM di Jambi masih bergantung pada lembaga donor internasional
atau LSM internasional. Seperti digambarkan dalam Gambar 5, pihak swasta kini mulai berkontribusi
pada sektor LSM. Namun, belum ada bukti yang menunjukkan bahwa pemerintah daerah memainkan
peran penting untuk mendanai LSM di Jambi.
Sebagai perbandingan, kami melihat LSM di tiga provinsi, Sulawesi Tengah (dengan perhatian khusus
pada kabupaten Palu dan Toli-Toli); Sumatra Barat (kabupaten Padang Pariaman); dan Jawa Timur
(kabupaten Situbondo dan Kediri). Gambar 6 pada Lampiran 1 mempelajari hubungan-hubungan
yang dilaporkan pada saat wawancara dengan LSM, dan hasil temuan dari wawancara kualitatif
19
memberikan beberapa masukan mengenai jaringan LSM di ketiga daerah tersebut. Di Jawa Timur
terlihat adanya hubungan yang tinggi antara LSM lokal-daerah / nasional. Lembaga donor
internasional atau LSM internasional nampaknya kurang berpengaruh di sini, sedangkan pemerintah
daerah memiliki pengaruh yang lebih besar, namun masih di bawah pengaruh pihak swasta dalam hal
interaksi.
19
Secara umum, meskipun Gambar 2 tidak bermaksud untuk memberikan perbandingan yang setara mengingat ukuran titik
dan hubunga yang berbeda dalam tiap sub-jaringan.
20
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Sebaliknya, di Sulawesi Tengah, lembaga donor memiliki pengaruh yang cukup kuat (dimana ada
jumlah hubungan yang lebih tinggi dengan lebih banyak LSM lokal), dan begitu halnya dengan
pemerintah. Di Padang Pariaman, pemerintah juga merupakan mitra dekat LSM. Perbedaan tingkat
pengaruh pemerintah antara Sulawesi Tengah dan Padang Pariaman dengan Jawa Timur dapat
dijelaskan karena responden LSM dari Jawa Timur menyatakan bahwa mereka cenderung lebih kritis
dengan pemerintah daerah. Meksipun menurut analisis lainnya banyaknya LSM lingkungan hidup di
Sulawesi Tengah dan Padang Pariaman menunjukkan bahwa lembaga-lembaga tersebut akan terus
kritis terhadap pemerintah dan tidak bekerja sama langsung dengan pemerintah, hasil SNA jelas-jelas
menunjukkan bahwa ada banyak LSM yang memiliki hubungan yang dekat dengan pemerintah
20
daerah. Kesenjangan ini dapat diteliti dalam studi lanjutan.
5
Skenario Jaringan Runtuh
Munculnya jaringan LSM tidak dapat dipisahkan dari perubahan kepentingan dan prioritas lembaga
donor internasional. Bagian ini menjabarkan skenario potensial jaringan yang runtuh jika ada
kemungkinan bahwa para pelaku dominan, seperti lembaga donor atau LSM terkemuka (ditandai
dengan derajat dan nilai sentralitas kediantaraan yang tinggi) suatu saat tutup atau berhenti
beroperasi di Indonesia. Pertanyaannya adalah apakah ekosistem jaringan yang terdiri dari bagianbagian yang saling terhubungkan akan berdampak pada struktur jaringan LSM.
Jaringan yang kompleks dapat runtuh oleh karena runtuhnya pusat-pusat tertentu. Ada beberapa
pusat yang runtuh karena konflik antar lembaga dimana beberapa anggota keluar dari pusat tersebut.
Contohnya adalah menurunnya Forum LSM DIY yang didirikan pada tahun 1986 dengan keanggotaan
70 LSM, yang pada tahun 1999 menurun menjadi hanya 20 anggota aktif (Hadiwinata 2003).
Beberapa pusat runtuh karena adanya perubahan eksternal dalam lingkungan kebijakan atau
pendanaan. Runtuhnya International NGOs Group on Indonesia (INGI) pada tahun 1992
21
menggambarkan hal ini. INGI didirikan pada tahun 1985 untuk mendorong kerja sama antara LSM
Indonesia dengan LSM internasional guna melobi Inter-Governmental Group on Indonesia (IGGI)
serta lembaga-lembaga donor bilateral dan multilateral agar menggunakan bantuan pembangunan
untuk membiayai proyek-proyek untuk kaum miskin dan memastikan partisipasi masyarakat Indonesia
dalam proses pembangunan. INGI didirikan oleh pusat-pusat LSM nasional pada masa itu, seperti
Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI), Walhi dan Yayasan Sekretariat Bina Desa
dengan bekerja sama dengan LSM-LSM Belanda seperti Novib (sekarang Oxfam Netherlands),
CEBEMO (sekarang Cordaid), Hivos, ICCO (Interchurch organisation for development cooperations)
dan lain-lain. INGI mendirikan dua kantor sekretariat, satu di Den Haag dan satunya di Jakarta. Pada
saat itu, beberapa ‘pusat’ jaringan LSM Indonesia terkemuka yang merupakan bagian dari INGI
termasuk:
> Bina Desa, menyelenggarakan forum jaringan bagi LSM yang bergerak di bidang pembangunan
desa;
> WALHI (didirikan pada tahun 1976), berperan sebagai pusat LSM lingkungan hidup;
> Partnership in Development Forum, yang didirikan pada tahun 1991 untuk berkoordinasi dan
berinteraksi dengan badan pemerintah, perusahaan dan lembaga internasional dan PBB; and
> Yayasan Persahabatan Indonesia–Kanada (sekarang Yapikka), didirikan oleh lembaga donor
Kanada, Canadian International Development Agency (CIDA) untuk mempersatukan 10 LSM
internasional besar yang mendapatkan dana dari CIDA.
20
Patut dicatat bahwa hasil analisis jaringan dapat berbeda dengan hasil kualitatif yang diperoleh dari wawancara dan diskusi
kelompok terarah, karena analisis jaringan/pemertaan yang dilakukan di sini hanya menganalisis interaksi dengan LSM dan
pemangku kepentingan lainnya yang disebutkan oleh para responden. Penelitian kualitatif menghasilkan data dengan nuansa
dan konteks yang lebih banyak; tidak demikian halnya dengan hasil analisis jaringan.
21
Lihat http://infid.org/profil-infid/1/1/profile-infid.html#.VaOplGC9UUU .
21
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Pada tahun 1992, Suharto membubarkan IGGI atas dasar bahwa IGGI terlalu ikut campur dalam
urusan kedaulatan Indonesia. Secara otomatis, INGI juga dibubarkan. Pembubaran INGI dan
hilangnya dana dari Belanda mencerminkan ‘keruntuhan’ jaringan pusat yang penting bagi sektor LSM
di Indonesia pada saat itu. Hadiwinata (2003) mengkutip Bunnell (1996) menyatakan bahwa ‘bahkan
jika tidak jelas bahwa pembubaran IGGI [dan INGI] sengaja dilakukan untuk melemahkan kegiatan
LSM, pembubaran tersebut merupakan pukulan yang cukup berat bagi YLBHI dan LSM-LSM lokal
lainnya yang didanai oleh LSM dari Belanda.’
Berdasarkan sejarah jatuhnya INGI, kami melakukan dua skenario simpel menggunakan data NSSC,
dengan menyasar pada jatuhnya dua proyek yang didukung oleh dua lembaga donor internasional
atau LSM internasional (lihat titik terpilih dalam Gambar 1). Tabel 1 menggambarkan bagian-bagian
jaringan runtuh berdasarkan modeling skenario. Analisis menunjukkan bahwa dengan Skenario 1,
pengeluaran hubungan-hubungan dari satu proyek besar (dengan sekitar 80 mitra) tidak terlalu
berdampak pada diameter dan densitas jaringan. Namun, hal tersebut mengubah rata-rata derajat
karena dihilangkannya koneksi yang saling mengaitkan para pelakunya (yaitu dihilangkannya sumber
dana yang menciptakan hubungan antar LSM lokal yang merupakan penerima manfaatnya).
Tabel 1
Skenario Runtuhnya Pusat dan Respons Struktur Jaringan
Skenario normal
Skenario 1
Penghapusan satu
konsorsium proyek
Skenario 2
Penghapusan dua
konsorsium proyek
1.326
1.264
1.253
Diameter
19
19
19
Densitas
0.002
0.002
0.002
Komunitas
51
115
143
Komponen
33
95
122
Bagian
Derajat rata-rata
Yang juga signifikan adalah fakta bahwa angka komunitas meningkat lebih dari dua kali lipat dari 51
menjadi 115. Jika skenario berlanjut ke Skenario 2, jumlah total komunitas akan menjadi 143. Total
komponen juga meningkat dari 33 menjadi 95 pada Skenario 1, dan menjadi 122 pada Skenario 2.
Hal ini berarti bahwa penghapusan satu atau dua proyek ‘besar’ yang menopang banyak LSM dapat
menciptakan perpecahan dalam jaringan ini dan mengurangi jumlah hubungan. Dalam kehidupan
nyata, hal ini menunjukkan dengan peranan donor sebagai ‘stabilisator jaringan’ yang mempersatukan
berbagai pelaku, jika terjadi skenario jaringan runtuh terjadi dimana donor internasional tidak ada,
LSM akan menjadi kurang bersatu. Suatu ekosistem jaringan LSM yang terpecah merupakan situasi
yang tidak diinginkan karena akan sangat mengurangi ruang dan jalur untuk melakukan aksi bersama.
Percobaan ini menunjukkan bahwa dalam jaringan ini yang didominasi oleh LSM lokal cukup sensitif
terhadap skenario yang melibatkan jatuhnya pusat-pusat (hubs) kunci. Jaringan yang dipelajari dalam
laporan ini (lihat Bagian 3) menunjukkan bahwa tidak ada cukup pusat untuk menstabilkan struktur
jaringan. Hal ini mencerminkan fakta bahwa ada ‘bagian tengah yang hilang’ dalam ekosistem
22
jaringan LSM. Sebaliknya, Lassa et al. (belum diterbitkan) menemukan bahwa dalam data jaringan
wadah pemikir (think tank) organisasi masyarakat sipil Indonesia, keruntuhan satu sampai tiga pusat
(hub) kunci secara tiba-tiba akan menyebabkan dampak yang kecil terhadap struktur jaringan. Data
jaringan mengenai data think tank organisasi masyarakat sipil ini memang lebih kaya untuk dianalisa
jaringan sosialnya dibandingkan data untuk penelitian ini (mohon lihat bagian 1.4 di atas mengenai
keterbatasan data). Perbedaan hasil temuan pada jaringan yang lebih kompleks ini dapat dijelaskan
oleh keberadaan pusat-pusat penting lainnya – sebagai alternatif dari lembaga donor internasional –
22
Isu mengenai ‘bagian tengah yang hilang’ dalam sektor LSM Indonesia didiskusikan di laporan lainnya dalam seri riset ini;
lihat Laporan singkat no. 1 ‘Sektor LSM di Indonesia: Konteks, Konsep dan Tantangan’ yang ditulis oleh Megan McGlynn
Scanlon dan Tuti Alawiyah, serta Laporan Singkat No 2, ‘Keberlanjutan Finansial LSM dan Diversifikasi Pendanaan’ yang ditulis
oleh Ben Davis, yang mengamati infrastruktur lembaga pendukung menengah yang masih dalam tahap perkembangan.
22
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
yang kemudian berkontribusi pada kestabilan jaringan. (Lihat Lampiran 2 dan Lassa et. al, [belum
diterbitkan] untuk pembahasan lebih lanjut tentang skenario yang berbeda ini).
6
Pembahasan dan Kesimpulan
Data NSSC menunjukkan bahwa interaksi antara LSM lokal dengan badan pemerintah daerah (serta
antara LSM nasional dengan badan pemerintah nasional) saat kini lebih kuat dibandingkan dengan
masa lampau. Data menunjukkan bahwa interaksi dengan pemerintah daerah terjadi dalam hal
koordinasi penyaluran layanan. Namun, interaksi antara LSM lokal dengan pemerintah daerah masih
perlu ditingkatkan lagi, karena jika melihat lapisan jaringan yang lebih mendalam (diindikasikan oleh
analisis berinti empat), maka keterhubungan dengan pemerintah daerah menghilang. Temuan ini
menunjukkan bahwa inti utama jaringan LSM masih ‘tidak melibatkan’ pemerintah daerah.
Sayangnya, data yang ada tidak dapat membantu untuk menarik kesimpulan yang lebih tegas
mengenai peran pemerintah daerah sebagai sumber pendanaan potensial bagi LSM.
Berdasarkan skenario jaringan runtuh, tidak mengejutkan bahwa sektor LSM terlihat masih
bergantung pada lembaga donor internasional atau LSM internasional. Membangun jaringan
membutuhkan investasi waktu dan usaha, dan juga dana untuk biaya transportasi, komunikasi dan
penyelenggaraan acara. Oleh karena itu, seringkali dalam siklus hidup ekosistem jaringan LSM,
lembaga donor internasional atau LSM internasional masih memainkan peranan yang penting sebagai
pusat sumber daya (resource hubs). Nampaknya ada penerimaan secara umum bahwa lembagalembaga internasional ini berada di posisi yang tepat untuk memobilisasi sumber daya bagi
perkembangan LSM lokal. Hingga kini, lembaga donor internasional atau LSM internasional
cenderung berperan sebagai stabilisator jaringan karena mereka dapat menopang struktur LSM
dengan menjadi pusat (hub) dalam ekosistem jaringan. Hal ini digambarkan dalam Gambar 4 dan oleh
USAID (2013), yang dalam berbagai kasus menunjukkan bahwa pembentukan jaringan LSM masih
bergantung pada keberadaan lembaga-lembaga internasional. Hal ini tidak menunjukkan bahwa
keberadaan LSM senantiasa bergantung pada lembaga donor internasional atau LSM internasional,
sebagaimana ditunjukkan oleh organisasi-organisasi besar seperti Muhammadiyah dan LSM-LSM
berbasis gereja di Yogyakarta (Hadiwinata 2003).
Namun, gangguan terhadap ekosistem jaringan LSM yang dapat terjadi ketika pusat-pusat tertentu
jatuh (sebagaimana dibahas dalam Bagian 5 di atas) menggarisbawahi pentingnya melakukan
perencanaan ke depan untuk menghindari skenario seperti itu. Salah satu pertanyaan yang relevan
adalah apakah kita memerlukan LSM ‘asli Indonesia’ yang lebih kuat yang dapat bertindak sebagai
pusat sumber daya untuk menstabilkan jaringan ketika lembaga donor internasional atau LSM
internasional dihilangkan dari struktur jaringan. Namun, penting untuk dicatat bahwa hal ini tidak
berarti bahwa mekanisme pendanaan internasional serta merta dapat dipindahkan melalui LSM-LSM
‘asli Indonesia’ tertentu.
Sayangnya, di kebanyakan pemerintah negara-negara berkembang, termasuk Indonesia, sektor LSM
tidak mendapatkan prioritas di tingkat kebijakan. Sejalan dengan itu, kecil kemungkinan bahwa
pemerintah nasional dan daerah akan mengembangkan dan mengimplementasikan kebijakankebijakan yang secara strategis mendukung sektor LSM di Indonesia di masa mendatang. Meskipun
demikian, juga perlu diingat bahwa pada awal masa sejarah sektor LSM di Indonesia, perkembangan
sektor LSM secara strategis diakui sebagai salah satu cara untuk meningkatkan efektivitas
pembangunan daerah (Hadiwinata 2003). Pemerintah di tingkat nasional dan daerah perlu menyadari
bahwa dukungan strategis bagi sektor LSM dapat mengarah pada hasil-hasil yang penting guna
menguatkan demokrasi dan pembangunan.
Ada bukti bahwa pihak swasta dapat memainkan peranan yang lebih besar dalam pendanaan LSM
dan mendukung jaringan LSM sebagaimana ditunjukkan dalam analisis di Bagian 3 sampai 5. Pihak
swasta selama ini telah berkontribusi dalam pembangunan sosial lokal (seperti di bidang kesehatan
dan pendidikan). Melihat lapisan terdalam dari inti jaringan LSM, ditemukan bahwa pihak swasta
masih ditemukan dalam jaringan LSM, sementara pemerintah daerah tidak ditemukan dalam jaringan
23
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
inti. Peranan swasta yang lebih besar dalam pendanaan LSM perlu terus didorong oleh LSM dan para
pelaku lainnya.
Skenario jaringan runtuh yang dibahas dalam Bagian 5 menimbulkan tantangan yang unik bagi sektor
LSM. Para lembaga donor internasional dan LSM internasional memiliki peran dalam memfasilitasi
jaringan LSM dan mengembangkan kapasitas berjejaring bagi LSM. Meskipun demikian, dalam
banyak kasus ada kecenderungan meningkatnya persaingan antara LSM untuk mendapatkan dana
hibah dari lembaga donor internasional atau LSM internasional, khususnya seiring dengan evolusi
siklus hidup dalam jaringan LSM dari fase pertengahan hidup menuju periode penuaan. Hal ini berarti
bahwa makin sengit persaingan tersebut, hubungan-hubungan dalam sektor LSM cenderung
berkurang.
Persoalan lainnya adalah LSM internasional semakin sering melakukan penyaluran layanan secara
langsung, yang terkadang bersaing langsung dengan LSM-LSM nasional/ lokal untuk mengakses
23
dana hibah dari lembaga donor internasional. Persaingan ‘pasar bebas’ seperti ini dapat berakibat
buruk, karena jaringan LSM akan terus terpecah yang menyulitkan LSM untuk membangun koalisi
serta mengkonsolidasikan gerakan sosial.
7
Rekomendasi
Berjejaring dengan berbagai pemangku kepentingan merupakan bagian kunci dalam mempercepat
perubahan sosial. Dalam situasi saat ini, kestabilan ekosistem jaringan LSM di Indonesia masih
sangat bergantung pada lembaga donor internasional atau LSM internasional. Jika tujuan yang
diinginkan adalah memastikan cara-cara yang lebih efisien dan efektif untuk menstabilkan sektor serta
memastikan keberlanjutannya, cara-cara berjejaring secara sporadis tidak cukup untuk membantu
LSM mencapai hasil-hasil sosial dan politik yang diperjuangkannya. Penting bagi LSM untuk
merancang jaringan secara strategis berdasarkan tujuan-tujuan yang jelas.
Ketiadaan suatu infrastruktur pendukung menengah yang kuat oleh LSM ‘asli Indonesia’ sebagai
pusat sumber daya (resource hub) yang dapat memainkan peranan strategis untuk memobiliasi
sumber daya (baik internasional maupun domestik) dapat mengindikasikan ketidakefisienan jaringan.
Keberadaan organisasi-organisasi seperti itu dapat berkontribusi secara sistematis untuk membangun
ketangguhan ekosistem jaringan LSM, serta menciptakan ukuran-ukuran untuk memitigasi dampak
gangguan yang dapat muncul ketika lembaga donor internasional meninggalkan jaringan. Gangguan
yang terjadi akibat dihilangkannya lembaga donor internasional atau LSM internasional sebagai pusat
sumber daya dalam skenario jaringan runtuh sebagaimana telah digambarkan di atas
menggarisbawahi pentingnya meningkatkan ‘modal jaringan’ sebuah lembaga.
7.1
Rekomendasi bagi LSM di Indonesia
Untuk memastikan sektor LSM yang stabil (dan berkelanjutan), LSM di Indonesia perlu merancang
strategi berjejaring secara strategis untuk meningkatkan kapasitas dalam membentuk jejaring. Saat
ini, membangun jejaring merupakan tantangan bagi LSM, khususnya jika mereka harus saling
bersaing untuk mendapatkan sumber dana yang terbatas. Namun, berjejaring secara efektif dapat
mendorong LSM untuk bekerja sama dalam mencapai tujuan dan hasil-hasil yang sama.
Mengembangkan pusat sumber daya ‘asli’ mungkin merupakan langkah strategis pertama untuk
merencanakan untuk membangun sektor LSM yang kuat dan stabil. LSM nasional yang lebih besar
dan koalisi LSM dapat mencari cara-cara untuk meningkatkan kapasitas mereka dalam mendukung
LSM-LSM yang lebih kecil dan LSM lokal dengan informasi, pelatihan, dan bantuan untuk mencapai
kepentingan-kepentingan bersama. Jika lembaga-lembaga seperti PIRAC dan Konsil LSM bisa
23
Kekhawatiran tersebut diungkapkan oleh para pemimpin dari LSM nasional dan lokal di Bogor saat membahas draft laporan
singkat ini pada lokakarya diseminasi penelitian NSSC.
24
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
menjadi lebih kuat dan efektif, mereka dapat memitigasi dampak kebergantungan pada lembaga
donor internasional.
Beberapa strategi yang perlu dipertimbangkan termasuk:
> Menelaah peluang-peluang potensial bagi LSM yang muncul dari sumber-sumber pihak swasta
maupun publik (pemerintah) yang semakin aktif dalam pembangunan sosial. Akan tetapi,
mengingat komitmen pihak swasta dan publik dalam mendukung LSM yang tidak konsisten, LSM
seringkali tidak dapat merespons terhadap peluang-peluang tersebut secara sistematis. Pusatpusat sumber daya dapat memainkan peran yang strategis untuk merencanakan cara-cara yang
dapat memaksimalkan kesempatan dari sumber-sumber dana alternatif.
> Mengidentifikasi jaringan-jaringan yang dapat dikembangkan dan diperkuat, contohnya
pengelompokan di seputar isu-isu spesifik atau di daerah-daerah tertentu. Dengan cara bekerja
sama dalam koalisi, LSM dapat memaksimalkan potensinya dan mencapai hasil-hasil yang lebih
besar lewat kolaborasi dan saling mendukung.
7.2
Rekomendasi bagi pendukung sektor LSM di Indonesia
Lembaga donor internasional, LSM internasional, organisasi CSR pihak swasta serta para pendukung
sektor LSM lainnya yang memiliki kepentingan dalam memperdalam demokrasi dan pembangunan
perlu beralih ke peranan yang lebih strategis agar dapat membantu membangun dasar jaringan LSM
yang kuat dan stabil. Lembaga donor, khususnya, perlu menciptakan suatu modalitas untuk
‘merancang ulang’ struktur jaringan LSM. Lembaga donor internasional/ LSM internasional juga
sebaiknya menghindari sekedar ‘menghubungkan titik-titik’ dan membagikan hibah dan bantuan teknis
untuk program-program berbasis proyek; melainkan mereka sebaiknya berfokus pada menciptakan
‘modal jaringan’ dan melihat ke depan pada suatu masa saat mereka tidak lagi berada dalam
ekosistem jaringan. Lembaga donor internasional dan LSM internasional perlu menciptakan
mekanisme yang memungkinkan LSM bekerja dengan lebih banyak hubungan dalam jaringan. Pihak
swasta juga dapat terlibat dalam pendekatan ini. Beberapa contoh sebagai berikut:
> Membuat investasi strategis dalam mendukung pengembangan pusat-pusat sumber daya untuk
memperkuat infrastruktur pendukung menengah, yang dapat memberikan stabilitas dalam
ekosistem jaringan dalam hal pembangunan kapasitas dan dukungan bagi lembaga secara
individu maupun sektor LSM secara keseluruhan;
> Menciptakan insentif yang memungkinkan kerja sama antara LSM, seperti undangan terbuka untuk
proposal bersama bagi dua atau tiga LSM yang bersama-sama mengakses dana hibah.
Pemerintah baik di tingkat daerah maupun nasional perlu menyadari bahwa dukungan strategis bagi
sektor LSM dapat mengarah pada hasil-hasil penting yang dapat memperkuat demokrasi dan tujuantujuan pembangunan. Mengakui adanya masukan potensial yang dapat disumbangkan oleh LSM
harus menjadi langkah pertama yang mengarah pada kebijakan dan program yang dapat mendukung
sektor LSM secara strategis, dan pada akhirnya juga mendukung masyarakat dampingan LSM.
7.3
Rekomendasi untuk penelitian lebih lanjut
Studi dan penelitian lebih lanjut mengenai ekosistem jaringan organisasi masyarakat sipil di Indonesia
sangat diperlukan. Studi ini didasarkan pada data NSSC dimana para responden hanya dapat
menyebutkan dua atau tiga interaksi ‘paling penting’. Penelitian lebih lanjut sebaiknya dapat
mempelajari dimensi historis dari jaringan LSM serta berbagai curriculum vitae LSM, yang dapat
mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang jaringan LSM yang dinamis dan tentang siklus
hidup jaringan LSM di Indonesia. Selain itu, data NSSC tidak membedakan antara peran pemerintah
daerah/ nasional dengan pihak swasta sebagai sumber pendanaan yang mulai berkembang ataupun
sebagai target kerja-kerja advokasi. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk memahami peluangpeluang yang mulai muncul dari pihak swasta sebagai sumber pendanaan bagi sektor LSM.
25
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
8
Referensi dan Daftar Pustaka
Aspinall, E. (2010). AssesssingAssessing Democracy Assistance: Indonesia (Project Report). FRIDE.
Diambil dari http://fride.org/descarga/IP_WMD_Indonesia_ENG_jul10.pdf
Blondel, V. D., Guillaume, J.-L., Lambiotte, R., dan Lefebvre, E. (2008). Fast unfolding of communities
in large networks. Journal of Statistical Mechanics: Theory and Experiment, 2008(10), P10008.
http://doi.org/10.1088/1742-5468/2008/10/P10008
Bunnel, F. (1996). Community Participation, Indigenous Ideology, Activists Politics: Indonesian NGOs
in the 1990s. Dalam D. S. Lev and R. T. McVey (Eds.), Making Indonesia. Cornell University, Ithaca:
SEAP Publications.
Davis, B. (2007). Advocacy NGOs, Transnationalism and Political Space. The University of Sydney.
Diambil dari http://rp-www.arts.usyd.edu.au/indonesian/docs/Hons_Thesis_Ben_Davis_2007.pdf
Eldridge, P. J. (1995). Non-government organisations and democratic participation in Indonesia. Kuala
Lumpur ; New York: Oxford University Press.
Ford Foundation (Ed.). (2003). Celebrating Indonesia: fifty years with the Ford Foundation, 1953-2003.
Jakarta: Ford Foundation dan Equinox Publishing.
Ford, M. T. (2003). NGO as Outside Intellectual: A History of Non-Governmental Organisations’ Role
in the Indonesian Labour Movement (PhD Thesis). University of Wollongong.
Giatsidis, C., Thilikos, D. M., dan Vazirgiannis, M. (2011). Evaluating Cooperation in Communities with
the k-Core Structure (pp. 87–93). Dipresentasikan pada Konferensi Internasional Advances in Social
Networks Analysis and Mining (ASONAM), tahun 2011, Seite: IEEE.
http://doi.org/10.1109/ASONAM.2011.65
Hadiwinata, B. S. (2003). The politics of NGOs in Indonesia: Developing democracy and managing a
movement. Routledge.
Lassa, J. A. (2015). Post Disaster Governance, Complexity and Network Theory. PLoS Currents, 7.
http://doi.org/10.1371/4f7972ecec1b6
Lassa, J., dan et al. (belum diterbitkan). Serendipity of Think Tanks Networks and Influence in
Indonesia. Makalah diserahkan pada PLoS One Journal.
McCarthy, P., dan Kirana, C. (2006). The Long and Still Winding Road: A Study of Donor Support to
Civil Society in Indonesia (Studi dikomisikan oleh DSF). Indonesia: DSF.
Nugroho, Y., dan Tampubolon, G. (2008). Network Dynamics in the Transition to Democracy: Mapping
Global Networks of Contemporary Indonesian Civil Society. Sociological Research Online, 13(5).
Diambil dari http://www.socresonline.org.uk/13/5/3.html
PRIA. (2012). Civil Society at Crossroads. Shift, Challenges, Options? Society for Participatory
Research in Asia. Diambil dari http://www.intrac.org/data/files/resources/757/Civil-society-at-aCrossroads-Global-Synthesis-Report.pdf
STATT. (2012). NGO Sector Review Findings Report. Statt. Diambil dari http://dfat.gov.au/aboutus/publications/Documents/indo-ks15-ngo-sector-review-phase1.pdf
USAID. (2013). New Directions in Local Capacity Development: Embracing a Systems Perspective
(LCD Learning Agenda Root Change Findings Report). United States Agency for International
Development (USAID). Diambil dari https://usaidlearninglab.org/library/new-directions-local-capacitydevelopment-embracing-systems-perspective
USAID. (2014, April). Local Systems: A framework for supporting sustained development. USAID.
Diambil dari http://www.usaid.gov/sites/default/files/documents/1870/LocalSystemsFramework.pdf
26
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Lampiran 1: Jaringan ego-sentrik LSM kabupaten di Sulteng, Sumatra
Barat dan Jatim
Berdasarkan analisis jaringan ini, Gambar 6 menunjukkan pengamatan terbaru pada LSM di tiga
provinsi, yaitu Sulawesi Tangah (dengan perhatian khusus pada Palu dan Toli-Toli), Sumatra Barat
(Padang Pariaman) dan Jawa Timur (Situbondo dan Kediri). Jawa Timur menunjukkan keterhubungan
yang tinggi di kalangan LSM lokal/ nasional. Lembaga donor internasional / LSM internasional
nampaknya kurang berpengaruh, dan pemerintah daerah sepertinya lebih besar pengaruhnya, namun
masih di bawah tingkat pengaruh dari pihak swasta. Hal ini berbeda di Sulawesi Tengah, dimana
lembaga donor memiliki hubungan yang lebih tinggi dengan LSM lokal dan pemerintah dilaporkan
memiliki hubungan yang dekat dengan LSM di Padang Pariaman dan Sulawesi Tengah serta di
Jambi.
27
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Gambar 6
Jaringan ego-sentrik beberapa LSM kabupaten terpilih di Sulteng, Sumatra Barat dan Jatim
Sumber: Para penulis; berdasarkan pada dataset kualitatif NSSC.
28
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Lampiran 2: Masukan dari analisis jaringan LSM terpisah
Dalam suatu penelitian sebelumnya tentang organisasi masyarakat sipil, berdasarkan dari database
The Asia Foundation–DFAT Knowledge Sector yang mengolah 187 CV organisasi, para penulis
memanen dataset dengan total titik N 1362 dari 1362 organisasi dengan 2538 hubungan. Ada lima
jenis interaksi yang diwakili oleh suatu hubungan/garis: hubungan donor-penerima dana (melibatkan
transaksi keuangan), hubungan advokasi kebijakan (persediaan dan permintaan), jasa konsultasi
(klien dan penyedia jasa), koordinasi/berjejaring dalam kebijakan, dan kerja sama antara dua
organisasi.
Tiap titik dalam Gambar 7 memiliki rata-rata 1,788 derajat keterhubungan. Diameter jaringan
masyarakat sipil adalah 13. Sehingga, diameter jaringan memiliki ’13 derajat keterpisahan’, yang
sedikit lebih kecil dari jaringan LSM yang dibahas dalam Bagian 3. Densitas jaringan dalam Gambar 7
adalah 0,003 (jaringan tidak terarah), yang dalam istilah analisis jaringan sosial, memiliki densitas
24
yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan densitas jaringan pada Gambar 3, yakni 0,002. Hasilhasil ini dapat dimaklumi, karena LSM cenderung menyebutkan hubungan-hubungannya dengan
lembaga lain dalam CV-nya agar menarik perhatian donor, sehingga mereka menyebutkan jumlah
hubungan yang tinggi dalam analisis.
Selain itu, pelaku-pelaku yang paling dominan dalam Gambar 7 adalah lembaga donor terkemuka
(serta lembaga internasional pemberi hibah) yang disusul oleh LSM-LSM di Jakarta dan wadah
pemikir (think tank) yang berbasis di Universitas Indonesia dan Universitas Gadjah Mada.
Badan pemerintah yang paling sering disasar adalah Bappenas. Meskipun Bappenas memiliki koneksi
(derajat) yang relatif lebih rendah dibandingkan dengan lembaga-lembaga lainnya dalam jaringan,
badan ini muncul sebagai ‘pemimpin’ dalam jaringan karena sebagian besar wadah pemikir
menyasarnya sebagai pelaku paling absah dalam sektor kebijakan dan yang berfokus pada riset
kebijakan untuk agenda perencanaan pembangunan. Selain itu, Bappenas juga merupakan titik yang
penting karena berurusan dengan banyak isu dan desain kebijakan (termasuk kesehatan, pendidikan,
pengentasan kemiskinan, lingkungan, dst). Ada banyak riset kebjiakan yang berhubungan dengan
Bappenas dan kementerian terkait. Bappenas seringkali dijadikan pusat perjanjian strategis dengan
donor, yang menempatkannya lebih dekat dengan riset kebijakan (yang juga seringkali didanai oleh
donor).
Hasil temuan juga menunjukkan bahwa sebagian besar lembaga penelitian dan LSM-LSM nasional
besar cenderung menyasar DPR, yang mengendalikan kekuasaan legislatif untuk perubahan
kebijakan. Keinginan LSM untuk bertindak sebagai think tank bukanlah merupakan hal yang baru,
mengingat bahwa LSM berpengalaman sebagai kaum cendekia perburuhan, khususnya pada jaman
Orde Baru (Ford 2003). Meskipun DPR memiliki derajat masuk (indegree) yang lebih tinggi (sebagai
lembaga yang disasar), skor dalam ukuran kepemimpinan tidak terlalu tinggi (lihat sebelah kanan
Gambar 7 di bawah). Hal ini dapat berarti bahwa tidak ada tuntutan yang tinggi dari DPR untuk
melakukan penelitian kebijakan atau tidak ada cukup data untuk menarik kesimpulan.
Yang jelas adalah bahwa LSM nasional, pemerintah nasional dan lembaga donor mendominasi
jaringan dalam Gambar 7. Sementara itu, hasil temuan dalam Bagian 3 sampai 5 menunjukkan hasil
yang berbeda dimana LSM lokal memainkan peranan yang lebih besar dalam interaksi dengan para
pelaku lainnya.
24
Dalam suatu jaringan yang terdiri dari ribuan titik dan hubungan, perbedaan antara 0,002 dan 0,003 sangat besar.
29
Jaringan LSM dan Masa Depan Keberlanjutan LSM di Indonesia
Gambar 7
Derajat dan sentralitas keidantaraan beberapa jaringan LSM terpilih berdasarkan data dari The Asia Foundation–DFAT
Sumber: Para penulis (Lassa et. al., belum diterbitkan).
30
Fly UP