...

Document

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Description

Transcript

Document
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan adalah tolok ukur kemajuan suatu bangsa, dimana bangsa
yang maju adalah bangsa yang mempunyai sumber daya manusia yang
cerdas. Untuk menilai kualitas SDM suatu bangsa secara umum dapat dilihat
dari mutu pendidikan bangsa tersebut. Sejarah telah membuktikan bahwa
kemajuan dan kejayaan suatu bangsa ditentukan oleh pembangunan dibidang
pendidikan. 1 Pendidikan adalah faktor penentu kemajuan bangsa pada masa
depan. Jika kita sebagai bangsa, berhasil membangun dasar-dasar pendidikan
nasional dengan baik, maka diharapkan dapat memberikan kontribusi
terhadap kemajuan di bidang-bidang lain. Pendidikan merupakan salah satu
bentuk investasi modal manusia yang akan menentukan kualitas sumber daya
manusia (SDM) suatu bangsa.
Masalah pendidikan merupakan masalah yang sangat penting dalam
kehidupan, baik dalam kehidupan keluarga, maupun dalam kehidupan
berbangsa dan bernegara. Maju mundurnya suatu bangsa sebagian besar
ditentukan oleh maju mundurnya pendidikan dalam suatu negara. Pada
dasarnya pendidikan adalah suatu yang universal dan berlangsung terus tak
terputus dari generasi ke generasi dimanapun di dunia ini. Upaya
1
Kunandar, Guru Profesional Implementasi Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)
dan Sukse dalam Sertifikasi Guru, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2007), hal. 8
1
2
memanusiakan manusia melalui pendidikan itu diselenggarakan sesuai
dengan pandangan hidup dan dalam latar sosial-kebudayaan setiap
masyarakat tertentu.2
Pada dasarnya pendidikan adalah pengajaran yang diselenggarakan di
sekolah sebagai lembaga pendidikan formal. 3 Pendidikan merupakan proses
interaksi antara pendidik dan anak didik dalam upaya membantu anak didik
mencapai tujuan-tujuan pendidikan. 4 Pendidikan mencakup sebuah rentang
kawasan yang terdiri atas beberapa komponen yang bekerja dalam sebuah
sistem. Inti dari pendidikan adalah interaksi yang baik didasari oleh
kemampuan guru untuk berkomunikasi dengan para siswanya, baik secara
lisan, tertulis, menggunakan media pendidikan, maupun aktivitas kelompok.
Pendidikan yang berkualitas harus mampu meningkatkan potensi
siswa sehingga yang bersangkutan mampu menghadapi dan memecahkan
problema kehidupan yang dihadapinya. Dalam hal ini guru harus memiliki
pengetahuan yang luas mengenai model dan metodepembelajaran, kondisi
siswa dan cara melakukan pembelajaran yang efektif dan bermakna. Undangundang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menyatakan
bahwa :
“Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana agar peserta
didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk
memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri,
kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta ketrampilan yang
diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan negara.
2
Umar Tirtarahardja, et.all, Pengantar Pendidikan, (Jakarta: PT. Rineka Cipta, 2005), hal.
82.
3
Binti Maunah, Landasan pendidikan, (Yogyakarta: Teras, 2009), hal. 3
Muhammad Zaini, Pengembangan Kurikulum: Konsep Implementasi Evaluasi dan
Inovasi, (Yogyakarta: TERAS, 2009), hal 13
4
3
Pendidikan nasional berfungsi untuk mengembangkan
kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa
yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan
bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi pesert didik
agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada
Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap,
kreatif, mandiri, dan menjadi warga Negara yang demokratis
serta bertanggungjawab”. 5
Tujuan pendidikan nasional dirumuskan dengan dasar misi dan visi
pendidikan sebagai berikut: pendidikan nasional bertujuan mengembangkan
manusia Indonesia sesuai dengan falsafah Pancasila, menjadi pribadi yang
beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlaq mulia,
menguasai ilmu pengetahuan, teknologi dan seni, memiliki kesehatan jasmani
dan rohani, memiliki ketrampilan hidup yang berharkat dan bermartabat,
memiliki jiwa yang mantap dan mandiri serta memiliki tanggung jawab
kepada masyarakat dan rasa kebangsaan agar mampu mewujudkan kehidupan
bangsa yang cerdas.6
Sejalan dengan tujuan pendidikan nasional, agama Islam juga sangat
menjunjung tinggi orang yang berilmu. Hal itu tersurat jelas dalam Al-Qur’an
surah Al-Mujadillah ayat 117 yang berbunyi demikian :
ٍ ‫ي رفَ ِع اهلل الَّ ِذين ءامنُوا ِمن ُكم والَّ ِذين أُوتُوا الْعِْلم درج‬
‫ات‬
َ ََ َ
َ َ َ ُ َْ
َ َْ
Artinya : ”Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan
orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat.”
5
Undang-undang RI No. 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional, ( Jakarta:
Sinar Grafinda , 2009), hal. 3
6
M. Jumali, et. all, Landasan Pendidikan, (Surakarta: Muhammadiyah University Press,
2008), hal. 61
7
Surat Al Mujadilah ayat 11
4
Sekolah merupakan sarana
yang secara sengaja dirancang untuk
melaksanakan pendidikan. Dengan harapan bisa menyiapakan peserta didik
memasuki masyarakat di masa depan. Dalam keseluruhan proses pendidikan
di sekolah, yang paling pokok adalah kegiatan belajar. Ini berarti bahwa
berhasil tidaknya pencapaian tujuan pendidikan banyak bergantung kepada
bagaimana proses belajar yang dialami siswa sebagai anak didik.
Pendidik adalah orang yang memikul tanggung jawab untuk mendidik,
yang memberikan anjuran-anjuran, norma-norma, dan berbagai macam
pengetahuan
dan
kecakapan,
pihak
yang
cukup
membantu
menghumanisasikan anak. Seorang pendidik harus bertanggung jawab atas
segala sikap, tingkah laku dan perbuatannya dalam rangka membina jiwa dan
watak anak didik. Dengan demikian tanggung jawab pendidik adalah untuk
membentuk anak didik agar menjadi orang yang bersusila yang cukup,
berguna bagi agama, nusa dan bangsa di masa yang akan datang. 8
Seorang pendidik diharapkan bisa menyiapkan peserta didik
memasuki masyarakat di masa depan. Dalam keseluruhan proses pendidikan
di sekolah, yang paling pokok adalah kegiatan belajar. Ini berarti bahwa
berhasil tidaknya pencapaian tujuan pendidikan banyak bergantung kepada
bagaimana proses belajar yang dialami siswa sebagai anak didik. Sehingga
tanpa belajar maka hakikatnya tidak ada pendidikan. 9
Dalam Islam guru adalah profesi yang sangat mulia, karena
pendidikan adalah salah satu tema sentral Islam. Seorang guru haruslah bukan
8
Syaful Bahri Djamarah, Guru dan Anak Didik dalam Interaksi Edukatif, (Jakarta: Rineka
Cipta, 2000), hal. 36
9
Haryu Islamuddin, Psikologi Pendidikan, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2012),hal. 4
5
sekedar tenaga pengajar, tetapi sekaligus adalah pendidik. Karena itu, dalam
Islam seseorang dapat menjadi guru bukan hanya karena ia telah memenuhi
kualifikasi keilmuan dan akademis saja, tetapi lebih penting lagi harus terpuji
akhlaknya. Dengan demikian, seorang guru bukan hanya mengajarkan ilmuilmu pengetahuan saja, tetapi lebih penting pula membentuk watak dan
pribadi anak didiknya dengan akhlak dan ajaran-ajaran Islam. "Guru bukan
hanya sekedar pemberi ilmu pengetahuan kepada anak didiknya, tetapi
merupakan sumber ilmu dan moral yang akan membentuk seluruh pribadi
anak didiknya menjadi manusia yang berkepribadian mulia".10
Mengajar merupakan suatu proses yang kompleks, tidak hanya
sekedar menyampaikan informasi dari guru kepada siswa. Banyak kegiatan
maupun tindakan harus dilakukan, terutama bila diinginkan hasil belajar yang
lebih baik pada seluruh siswa. Hasil belajar yaitu terjadinya perubahan dari
hasil masukkan pribadi berupa motivasi dan harapan untuk berhasil dan
masukkan dari lingkungan berupa rancangan dan pengelolaan motivasional
tidak berpengaruh langsung terhadap besarnya usaha yang dicurahkan oleh
siswa untuk mencapai tujuan belajar.11
Proses belajar mengajar diartikan sebagai kegiatan interaksi dan saling
mempengaruhi antara pendidik dan peserta didik dengan fungsi utama
pendidik memberikan materi pelajaran atau sesuatu yang mempengarui
10
Akhyak, Profil Pendidik Sukses, Sebuah Formulasi dalam Implementasi Kurikulum
Berbasis Kompetensi, (Surabaya : Elkaf, 2005) hal 94
11
Abu Ahmadi, Psikologi Sosial, (Jakarta : PT Rineka Cipta, 2002), hal. 46
6
peserta didik, sedangkan peserta didik menerima pelajaran yang diberikan
oleh pendidik.12
Belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan oleh seseorang
untuk memperoleh suatu perubahan yang baru sebagai hasil pengalamannya
sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya. Selain itu, belajar merupakan
suatu poses perubahan, yaitu perubahan tingkah laku sebagai hasil interaksi
dengan lingkungannya dalam memenuhi kebutuhan hidupnya.13 Berhasil atau
gagalnya pencapaian tujuan pendidikan amat targantung pada proses belajar
yang dialami siswa baik ketika dia berada di rumah maupun lingkungan
sekolah.14
Pembelajaran adalah upaya untuk membelajarkan peserta didik, yang
didalamya ada tiga kegiatan utama yaitu merencanakan pembelajaran,
melaksanakan
perencanaan
pembelajaran
dan
mengevaluasi
hasil
pembelajaran. Agar pembelajaran bisa berhasil sesuai kompetensi yang
diharapkan, sebaiknya guru berusaha untuk mengembangkan proses belajar
mengajar dari model konvensional menuju arah yang kreatif dan
inovatifsehingga pembelajaran bisa efektif, efisien dan siswa merasa senang
saat belajar.
Masalah yang dihadapi dunia pendidikan di Indonesia adalah
menyangkut kualitas. Masyarakat dan para ahli pendidikan banyak yang
mensinyalir bahwa mutu pendidikan belum seperti yang di harapkan. Banyak
12
Abuddin Nata, Ilmu Pendidikan Islam, (Jakarta : Kencana, 2010), hal. 139
Hamdani, Strategi Belajar Mengajar, (Bandung : Pustaka Setia, 2011), hal. 20
14
Muhibbin Syah, Psikologi Belajar, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2006), hal.63.
13
7
faktor yang mungkin melatarbelakangi hal tersebut. Selain masih kurangmya
sarana dan fasilitas belajar yang tersedia adalah faktor guru.15
Tugas dan peran guru dari hari kehari semakin berat, seiring dengan
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Guru sebagai komponen
utama dalam dunia pendidikan di tuntut untuk mampu mengimbangi bahkan
melampaui perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang berkembang
di masyarakat.16
Agar dapat mengajar dengan efektif, guru harus dapat meningkatkan
kesempatan belajar bagi siswa baik kualitas maupun kuantitas. Kesempatan
belajar siswa dapat ditingkatkan dengan cara melibatkan siswa secara efektif
dalam belajar. Guru harus bisa menunjukkan keseriusan saat mengajar
sehingga dapat membangkitkan minat serta motivasi siswa untuk belajar.
Sedangkan dalam meningkatkan kualitas dalam mengajar hendaknya guru
mampu
merencanakan
program
pengajaran
sekaligus
mampu
melaksanakannya dalam bentuk interaksi belajar mengajar dengan seni
kepengajaran dengan disertai rasa kepuasan, rasa percaya diri, serta semangat
mengajar yang tinggi, kemudian diteruskan dengan mengevaluasi proses dan
hasil pembelajaran, maka ini berarti telah menunjukkan sebagian sikap guru
profesional yang dibutuhkan pada era globalisasi, sudah hampir terwujud dan
guru hendaknya berusaha agar apa yang disampaikan terhadap siswa selalu
berkenan di hati anak didik serta dapat diterima dan diterapkan anak didik. 17
15
Nana Syaodih Sukmadinata,Pengembangan Kurikulum: Teori dan Praktek, (Bandung: PT
Remaja Rosdakarya, 2005), hal 195-196
16
Kunandar, Guru Profesional . . ., hal. 37
17
Akhyak, Profil Pendidik Sukses, Sebuah Formulasi. . . .,hal. 7
8
Guru harus memiliki kemampuan memahami peserta didik dengan
berbagai minat, bakat, kemampuan, potensi-potensi dan keunikannya agar
mampu membantu mereka dalam kesulitan belajar. Untuk memberikan yang
terbaik seorang guru harus menyiapkan materi, model, strategi dan metode
dengan baik.
18
Dalam hal ini guru harus memiliki pengetahuan yang luas
mengenai model belajar, kondisi siswa dan cara melakukan pembelajaran
yang efektif dan bermakna. Guru yang menguasai kompetensi dasar akan
berpengaruh besar terhadap hasil belajar siswa. Pada usia perkembangan
kognitif, anak usia 6 atau 7 tahun, sampai 12 atau 13 tahun, mereka berada
pada fase operasional konkret. Sehingga kurang bisa memahami pelajaran
yang bersifat abstrak.19
Matematika, menurut Russeffendi adalah bahasa simbol, ilmu deduktif
yang tidak menerima pembuktian secara induktif. Sedangkan hakikat
matematika menurut Soedjadi, yaitu memilki objek tujuan abstrak, bertumpu
pada kesepakatan dan pola pikir yang deduktif.
Dalam Matematika, setiap konsep yang abstrak yang baru dipahami
siswa perlu segera diberi penguatan , agar mengendap dan bertahan lama
dalam memori siswa, sehingga akan melekat dalam pola pikir dan pola
tindakannya. Untuk keperluan inilah, maka diperlukan adanya pembelajaran
melalui
perbuatan dan pengertian, tidak hanya sekedar hafalan atau
mengingat fakta saja, karena hal ini akan mudah dilupakan siswa. Pepatah
18
Akhmad Muhaimin Azzet, Menjadi Guru Faforit, (Yogyakarta : Ar-Ruzz Media, 2011),
hal. 132
19
Heruman,Model Pembelajaran Matematika di Sekolah Dasar, (Bandung:PT Remaja
Rosdakarya, 2012) hal. 1.
9
Cina mengatakan, “Saya mendengar maka saya lupa, saya melihat maka saya
tahu, saya berbuat maka saya mengerti”. 20
Berdasarkan pengamatan terhadap peserta didik dan wawancara
dengan guru mata pelajaran Matematika di MIN Mergayu Bandung, terdapat
beberapa kendala yang dihadapi dalam proses pembelajaran Matematika.
Salah satu kendala tersebut adalah kurangnya pemahaman siswa terhadap
materi-materi yang diajarkan oleh guru. Kondisi tersebut disebabkan oleh
berbagai hal, diantaranya yaitu: 1) Peserta didik kurang memperhatikan
materi yang disampaikan oleh guru karena merasa bosan atau kurang tertarik
dengan metode dan media pembelajaran yang digunakan. 2) Dalam proses
belajar mengajar selama ini hanya sebatas pada upaya menjadikan peserta
didik mampu dan terampil mengerjakan soal-soal yang ada dan tugas dari
guru untuk mendapat nilai. 3) Hafalan perkalian anak-anak masih sangat
kurang.21
“Menurut penuturan Ibu Afida selaku guru kelas sekaligus
wali kelas V mengatakan, “Pada pembelajaran matematika
anak-anak sering bosan jika disuruh menghafal rumus
maupun perkalian bilangan bulat, sehingga masih banyak
anak yang belum hafal perkalian. Padahal materi perkalian
ini seharusnya mereka dapat sejak duduk di kelas II. Hal ini
sering kali menyebabkan terhambatnya penyampaian
materi, karena pada kelas atas kebanyakan dari materi
matematika penyelesaiannya menggunakan perkalian.
Selain itu anak-anak juga sering bergurau sendiri saat diajar.
Mungkin metode yang saya gunakan kurang tepat, sehingga
20
21
2014
Ibid.hgal. 1-2
Pengamatan Pribadi Peneliti Di MIN Mergayu Bandung Tulungagung, Pada September
10
anak kurang tertarik dan nilainya masih banyak yang di
bawah KKM.”22
Untuk
mengatasi
ketidaksenangan
peserta
didik
dan
untuk
meningkatkan minat peserta didik terhadap pelajaran Matematika ini, guru
perlu melakukan berbagai usaha-usaha. Salah satu usaha yang dilakukan guru
adalah dengan menggunakan metode pembelajaran. Metode pembelajaran
merupakan cara yang digunakan untuk mengimplementasikan rencana yang
sudah disusun dalam bentuk kegiatan nyata dan praktis untuk mencapai
tujuan pembelajaran. Sedangkan metode mengajar adalah alat yang
merupakan bagian dari perangkat alat dan cara dalam pelaksanaan strategi
belajar mengajar. Dan strategi belajar mengajar merupakan sarana atau alat
untuk mencapai tujuan belajar, maka metode mengajar merupakan alat pula
untuk mencapai tujuan belajar.23
Untuk
mengatasi masalah tersebut
dapat
digunakan
metode
pembelajaran yang tepat. Metode pembelajaran adalah cara yang digunakan
guru untuk menyampaikan pelajaran kepada peserta didik. Metode
pembelajaran juga dapat di artikan cara yang digunakan oleh guru dalam
mengadakan hubungan dengan peserta didik pada saat berlangsungnya
pelajaran. 24
Selain bertolak dari alasan-alasan di atas, peneliti sendiri juga pernah
merasakan mengajar mata pelajaran Matematika pada kelas V di MIN
Mergayu selama melaksanakan Praktek Pengenalan Lapangan. Selama
22
Wawancara dengan Ibu Afida selaku guru sekaligus wali kelas V MIN Mergayu
Hasibuan dan Moedjiono, Proses Belajar Mengajar, (Bandung: PT Remaja
Rosdakarya,2009), hal.3
24
Hamdani, Strategi Belajar Mengajar, (Bandung : CV Pustaka Setia, 2011), hal. 80
23
11
mengajar peneliti sering merasa kesulitan saat mengajar tentang materi
perkalian dan pembagian, karena siswa dalam menyelesaikan soal-soal
perkalian dan pembagian membutuhkan waktu yang lama. Dari keadaan
tersebut peneliti memilih menggunakan metode Pair Check yang diharapkan
mampu mengatasi masalah tersebut. Karena selain mampu meningkatkan
kerja sama, metode ini juga mengajak siswa berfikir cepat dan terselip
kompetisi juga dalam metode ini.
Pair check merupakan metode pembelajaran berkelompok antar dua
orang atau berpasangan yang dipopulerkan oleh Spencer Kagan pada tahun
1990. Model ini menerapkan pembelajaran kooperatif yang menuntut
kemandirian dan kemampuan siswa dalam menyelesaikan persoalan. Metode
ini juga melatih tanggung jawab sosial siswa, kerja sama, dan kemampuan
memberi penilaian. 25
Secara umum urutan pembelajaran pair check adalah : bekerja
berpasangan, pembagian peran, pelatih memberi soal dan partner menjawab,
mengecek jawaban, bertukar peran, penyimpulan, dan penegasan.26
Metode pair check memiliki beberapa kelebihan, antara lain:
meningkatkan kerja sama antar siswa, peer tutoring, meningkatkan
pemahaman atas konsep atau proses pembelajaran, dan melatih siswa
berkomunikasi yang baik dengan teman sebangkunya. 27
25
Miftahul Huda, Model-Model Pengajaran dan Pembelajaran, (Yogyakarta: Pustaka
Pelajar, 2014), hal.211
26
Tukiran Taniredja dkk, Model-Model Pembelajaran Inovatif dan Efektif, (Bandung:
Alfabeta, 2013), hal 120
27
Miftahul Huda, Model-Model. . . ., hal.212
12
Berdasarkan uraian yang telah diungkapkan di atas, maka perlu satu
tindakan guru untuk mencari dan menerapkan suatu model pembelajaran yang
sekiranya dapat meningkatkan hasil belajar Matematika siswa. Oleh karena
itu, peneliti mencoba melakukan penelitian tindakan kelas (classroom action
research) yang berjudul “Penerapan Metode Pembelajaran Pair Check Untuk
Meningkatkan Hasil Belajar Matematika Materi Mengalikan dan Membagi
Pecahan siswa Kelas V MIN Mergayu Bandung Tulungagung.”
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraiakan di atas, maka fokus
penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Bagaimana penerapan Metode Pair Check pada mata pelajaran
Matematika siswa kelas V MIN Mergayu Bandung Tulungagung?
2. Bagaimana peningkatan hasil belajar siswa dengan menerapkan Metode
Pair Check pada mata pelajaran Matematika siswa kelas V MIN Mergayu
Bandung Tulungagung?
C. Tujuan Penelitian
Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka tujuan penelitian yang
ingin dicapai adalah sebagai berikut :
1. Mendeskripsikan penerapan Metode Pair Check pada mata pelajaran
Matematika siswa kelas V MIN Mergayu Bandung Tulungagung.
2. Meningkatkan hasil belajar Matematika melalui penerapan Metode Pair
Check siswa kelas V MIN Mergayu Bandung Tulungagung.
13
D. Manfaat Penelitian
Manfaat penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Hasil penelitian ini diharapkan bisa menjadikan pengembangan ilmu
pengetahuan tentang penerapan metode pair check dalam pembelajaran
Matematika.
2. Secara praktis
a. Bagi Kepala MIN Mergayu Bandung Tulungagung
Hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai dasar pengambilan
kebijakan dalam proses belajar mengajar.
b. Bagi para guru MIN Mergayu Bandung Tulungagung
Hasil penelitian ini dapat dijadikan pertimbangan untuk upaya
meningkatkan hasil belajar siswa dan meningkatkan efektivitas
pembelajaran di dalam kelas.
c. Bagi siswa MIN Mergayu Bandung Tulungagung
Hasil penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan prestasi belajar
siswa dan minat belajar siswa dalam mata pelajaran Matematika.
d. Bagi peneliti selanjutnya/pembaca
Hasil penelitian ini diharapkan dapat :
1. Menambah
pengetahuan
yang
dimiliki
peneliti
selanjutnya/pembaca dalam bidang ilmu pendidikan, khususnya
menyangkut penelitian ini.
14
2. Menyumbang pemikiran dalam upaya peningkatan kualitas
pendidikan.
3. Menambah wawasan dan sarana tentang berbagai metode
pembelajaran yang kreatif dan tepat untuk anak usia sekolah dasar
dalam meningkatkan kemampuan dan kualitas peserta didik.
e. Bagi perpustakaan IAIN Tulungagung
Dengan diadakan penelitian ini, maka hasil yang diperoleh
diharapkan dapat berguna untuk dijadikan bahan koleksi dan referensi
pendidikan sehingga dapat digunakan sebagai sumber belajar atau
bacaan bagi mahasiswa lainnya.
E. Hipotesis Tindakan
Hipotesis tindakan yang diajukan dalam penelitian ini adalah “Jika
Metode Pair Check diterapkan dalam proses belajar mengajar mata pelajaran
matematika materi mengalikan dan membagi bentuk pecahan pada peserta
didik kelas V MIN Mergayu Bandung Tulungagung, maka hasil belajar
peserta didik akan meningkat”.
F. Definisi Istilah
a. Pembelajaran
Pembelajaran adalah proses interaksi antara peserta didik
dengan lingkunganya sehingga terjadi perubahan perilaku kearah yang
15
lebih baik.
Proses pembelajaran merupakan bagian terpenting dari
kegiatan pendidikan. Pembelajaran dapat didefiinisikan sebagai suatu
sistem yang direncanakan atau di desain, dilaksanakan dan di evaluasi
secara sistematis agar pembelajar dapat mencapai tujuan-tujuan
pembelajaragn secara efektif dan efisien.
b. Metode Pembelajaran Pair Check
Metode pembelajaran Pair Check termasuk dalam salah satu
pembelajaran kooperatif, dimana dalam metode ini siswa bekerja secara
berkelompok untuk mencapai tujuan pembelajaran yang telah
dirumuskan. Dalam metode Pair check ini siswa bekerja secara
kelompok. Tiap kelompok terdiri dari 4 orang yang nantinya akan
bekerja secara berpasangan di mana siswa yang satu menjadi pelatih
dan yang
lain menjadi partner. Ketika pelatih memberi soal maka
partner akan menjawab, setelah itu pelatih akan mengecek jawaban
partner. Setelah itu mereka saling bertukar peran dan mengulangi
kegiatan yang mereka lakukan sebelumnya. Metode ini dapat melatih
tanggung jawab sosial siswa, kerja sama, kemampuan memberi
penilaian dan juga melatih kejujuran siswa.
c. Matematika
Matematika adalah salah satu ilmu yang berhubungan dengan
simbol-simbol, angka-angka dan rumus-rumus yang sering kali
mengkaji hal-hal yang abstrak. Sehingga dalam penyelesaian soal-soal
matematika membutuhkan suatu penalaran.
16
d. Belajar
Belajar adalah suatu proses yang kompleks yang terjadi pada
diri setiap orang pada sepanjang hidupnya. Proses belajar itu terjadi
karena adanya interaksi antara seseorang dengan lingkungannya. Oleh
karena itu, belajar dapat terjadi kapan saja dan dimana saja. "Salah satu
pertanda bahwa seseorang itu telah belajar adalah adanya perubahan
tingkah laku pada diri orang itu yang mungkin disebabkan oleh
terjadinya perubahan pada tingkat pengetahuan, keterampilan, atau
sikap.
e. Hasil Belajar
Hasil belajar yaitu terjadinya perubahan dari hasil masukkan
pribadi berupa motivasi dan harapan untuk berhasil dan masukkan dari
lingkungan berupa rancangan dan pengelolaan motivasional tidak
berpengaruh langsung terhadap besarnya usaha yang dicurahkan oleh
siswa untuk mencapai tujuan belajar.
G. Sistematika Penulisan Skripsi
Adapun sistematika penulisan dalam skripsi ini dibagi menjadi tiga
bagian yaitu: bagian awal, bagian inti, dan bagian akhir. Dengan rincian
sebagai berikut :
Bagian awal, terdiri dari
halaman sampul depan, halaman judul,
halaman persetujuan, halaman pengesahan, motto, persembahan, halaman
kata pengantar, halaman daftar isi, halaman daftar tabel, halaman daftar
17
gambar, halaman daftar lampiran, halaman pedoman transliterasi dan
halaman abstrak.
Bagian inti, terdiri dari lima bab dan masing-masing bab berisi sub-sub
bab, antara lain :
Bab I Pendahuluan, meliputi: latar belakang masalah, rumusan masalah,
tujuan penelitian, manfaat penelitian, hipotesis tindakan, definisi istilah dan
sistematika penulisan skripsi.
Bab II Kajian Pustaka, terdiri dari: kajian teori (hakikat pembelajaran
Matematika, metode pembelajaran Pair Check, dan hasil belajar), penelitian
terdahulu, dan kerangka pemikiran.
Bab III Metode Penelitian, meliputi: jenis penelitian, lokasi dan subyek
penelitian, teknik pengumpulan data, teknik analisa data, indikator
keberhasilan, tahap-tahap penelitian yang terdiri dari pra tindakan dan
tindakan (perencanaan, pelaksanaan, pengamatan, refleksi).
Bab IV Hasil Penelitian dan Pembahasan, meliputi: deskripsi hasil penelitian
(paparan data dan temuan penelitian), serta pembahasan hasil penelitian.
Bab V Penutup yang terdiri dari kesimpulan dan saran.
Bagian akhir terdiri dari daftar rujukan dan lampiran-lampiran.
Fly UP