...

1 MACAM-MACAM FLOOR HARDENER DENGAN KINERJANYA

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

1 MACAM-MACAM FLOOR HARDENER DENGAN KINERJANYA
MACAM-MACAM FLOOR HARDENER DENGAN KINERJANYA
Leonardo Krisnanto Wijono1, Gerry Febrian Ongko2, Prasetio Sudjarwo3, Januar Buntoro4
ABSTRAK : Perkembangan bangunan industri membutuhkan permukaan lantai yang kuat dan tahan
terhadap gesekan, kotoran, dan debu. Dengan kemajuan teknologi, Floor Hardener diciptakan untuk
memperbaiki masalah-masalah tersebut. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui macammacam Floor Hardener, termasuk komposisi-komposisi yang terkandung di dalamnya dan kinerja dari
masing-masing Floor Hardener pada proyek-proyek konstruksi.
Penelitian ini dilakukan dengan cara studi literatur mengenai macam-macam Floor Hardener yang
terbagi menjadi natural / non metallic dan metallic, kemudian mengamati secara langsung kinerjakinerja Floor Hardener pada proyek-proyek konstruksi dilihat dari berbagai sudut pandang. Dari
penelitian yang telah dilakukan, berikutnya dibuat kesimpulan mengenai hal-hal yang berpengaruh
dalam kinerja Floor Hardener. Kesimpulan yang didapat adalah bahwa mutu beton, tebal pelat lantai
beton, jenis Floor Hardener yang dipakai, pelaksanaan pada saat pengerjaan, dan perawatan yang
dilakukan untuk pencegahan sangat berpengaruh sekali terhadap kinerja Floor Hardener.
KATA KUNCI : floor hardener, natural, non metallic, metallic, kinerja.
1. PENDAHULUAN
Perkembangan bangunan-bangunan industri seperti pabrik-pabrik dan pergudangan di kota besar
banyak dilalui oleh berbagai macam kendaraan dan alat-alat berat. Kenyataannya pada saat
pengecoran plat lantai, banyak agregat kasar yang turun ke bagian bawah plat lantai yang
menyebabkan pada bagian permukaan lantai hanya tersisa agregat halus. Padahal lantai pada
bangunan-bangunan industri tersebut banyak dilalui oleh beban-beban berat yang menimbulkan
gesekan pada permukaan lantai. Selain itu pada bangunan perindustrian juga sering menimbulkan
banyak kotoran dan debu yang menempel sehingga mengganggu tingkat kebersihan bangunan.
Dengan kemajuan teknologi diciptakanlah sebuah material untuk memperkuat permukaan struktur
lantai beton terhadap gesekan dan untuk mencegah lantai agar lebih bersih terhindar dari debu dan
kotoran yang disebut dengan istilah “Floor Hardener”. Gedung-gedung seperti pabrik-pabrik,
pergudangan, tempat parkir pada zaman sekarang ini telah banyak menerapkan sistem Floor
Hardener.
2. TUJUAN DAN MANFAAT PENELITIAN
Tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui macam-macam Floor Hardener dan kinerja dari
Floor Hardener yang terdapat di area wilayah Surabaya dan sekitarnya. Manfaat penelitian ini
diharapkan dapat mengetahui keunggulan dan kelemahan dari masing-masing Floor Hardener
sehingga nantinya dapat dipilih material Floor Hardener yang sesuai dengan kebutuhan di lapangan
atau yang sesuai terhadap fungsi bangunan.
1Mahasiswa
Program Studi Teknik Sipil Universitas Kristen Petra Surabaya, [email protected]
Program Studi Teknik Sipil Universitas Kristen Petra Surabaya, [email protected]
3Dosen Program Studi Teknik Sipil Universitas Kristen Petra Surabaya, [email protected]
2Mahasiswa
1
3. LANDASAN TEORI
3.1. Floor Hardener
Floor Hardener berasal dari kata “Floor” yang berarti “lantai” dan “Hardener” yang berarti “penguat
/ pengeras / pengaku”. Jadi Floor Hardener adalah suatu bentuk material yang terdiri dari campuran
semen dan material lain yang membentuk menjadi satu yang berfungsi untuk meningkatkan abrasitas
dari permukaan lantai. Selain itu Floor Hardener juga dapat digunakan untuk menghindari permukaan
lantai dari debu atau kotoran yang berterbangan karena permukaan lantai yang menggunakan Floor
Hardener memiliki pori-pori yang lebih kecil daripada lantai yang menggunakan cor beton biasa.
Floor Hardener banyak diterapkan pada bangunan industri yang menampung beban yang cukup besar
dan gesekan yang tinggi dari alat-alat berat. Bangunan-bangunan yang banyak menggunakan Floor
Hardener antara lain seperti pabrik-pabrik, pergudangan, pelabuhan, tempat parkir, garasi, dan areaarea yang membutuhkan lalu lintas ringan, menengah, dan berat. Untuk agregat Floor Hardener
dibedakan menjadi empat berdasarkan tingkat kekerasannya, yang dapat dilihat pada Tabel 1.
Tabel 1. Macam-Macam Agregat berdasarkan Tingkat Kekerasan
NAMA
MATERIAL
Serbuk besi / pasir besi
TINGKAT
KEKERASAN
4
Beban sedang - berat
Agregat emery
3
Beban sedang - berat
Agregat silika
2
Beban ringan - sedang
Agregat beton biasa
1
Beban ringan
KEGUNAAN
Berdasarkan campuran materialnya, Floor Hardener dibedakan menjadi dua macam, yaitu Floor
Hardener Natural / Non Metallic dan Floor Hardener Metallic. Gambar 1. menunjukkan macammacam Floor Hardener berdasarkan campuran materialnya.
Floor Hardener Natural / Non Metallic
Floor Hardener
(semen + pasir silika / semen + emery)
Floor Hardener Metallic
(semen + serbuk besi)
Gambar 1. Diagram Macam-Macam Floor Hardener
Ketebalan Floor Hardener berkisar antara 1 – 3 mm. Ketebalan tersebut ditentukan berdasarkan
banyaknya serbuk yang ditaburkan. Semakin tebal Floor Hardener menunjukkan semakin banyak /
berat serbuk yang ditabur. Tabel 2. menunjukkan ketebalan Floor Hardener berdasarkan berat serbuk
yang ditaburkan pada suatu lantai.
Tabel 2. Ketebalan Floor Hardener berdasarkan Berat yang Ditaburkan
Berat Serbuk yang Ditabur
2
Ketebalan Floor Hardener
(kg/m )
(mm)
3
1
5
2
7
3
2
3.2. Semen
Semen merupakan salah satu bahan perekat pada suatu bangunan terutama apabila dicampur dengan
air maka semen akan menjadi suatu bahan pengikat yang baik. Semen dapat berfungsi sebagai pengisi
rongga-rongga udara di antara butir-butir agregat pada suatu campuran sehingga dapat menghasilkan
kekuatan yang baik. Tipe semen yang sering dipakai dalam pembuatan material Floor Hardener
adalah semen tipe I, yaitu tipe semen yang sering digunakan pada bangunan gedung secara umum.
3.3. Pasir Silika
Pasir Silika atau pasir kuarsa adalah salah satu material tambang yang mempunyai rumus kimia SiO2.
Material ini banyak terdapat di daerah Tuban dan Bangka Belitung. Pasir Silika mempunyai ukuran
butiran 0,3 mm – 0,8 mm, berat jenis 2,65 gr/cm3, titik lebur 1610oC dan bentuk kristal hexagonal.
Pasir silika merupakan agregat yang paling sering digunakan dalam Floor Hardener. Pasir silika
mampu menaikkan kekuatan abrasitas beton dari 6,5 menjadi 7 (skala Mohs). Keuntungan lain
menggunakan pasir silika adalah material ini mudah untuk didapatkan dan harganya relatif terjangkau.
3.4. Emery
Emery merupakan salah satu jenis batu yang sangat keras yang digunakan untuk membuat bubuk
kasar. Material ini berwarna hitam atau abu-abu gelap dengan ukuran butiran 0,08 mm – 0,73 mm,
berat jenis antara 3,5 – 3,8 gr/cm3 dan memiliki kekerasan 8 (skala Mohs). Emery dapat digunakan
sebagai salah satu material dalam campuran Floor Hardener yang tingkat kekerasannya lebih tinggi
apabila dibandingan dengan pasir silika dan dapat tahan terhadap basah. Material ini sulit untuk
didapatkan dan harganya relatif mahal.
3.5. Pasir Besi / Serbuk Besi
Pasir besi memiliki ukuran butiran 0,2 mm – 2 mm, berat jenis 4,331 gr/cm3, kekerasan 9 (skala
Mohs), dan banyak terdapat di daerah Tasikmalaya namun dalam pemanfaatannya masih belum
optimal. Di Indonesia, pasir besi sampai saat ini sebagian besar masih terbatas hanya digunakan
sebagai bahan tambahan pada pabrik semen. Karena cepat menimbulkan karat, cara pengaplikasian
dan perawatan yang rumit, serta harga yang relatif mahal membuat Floor Hardener Metallic sudah
jarang digunakan lagi di Indonesia.
3.6. Pewarna Floor Hardener
Campuran pewarna untuk Floor Hardener berbentuk seperti serbuk dan berasal dari pigmen. Ada tiga
macam warna umum untuk campuran Floor Hardener yaitu merah, hijau, dan abu-abu. Untuk Floor
Hardener Natural mempunyai warna persis dengan warna beton itu sendiri. Berdasarkan penelitian,
penggunaan Floor Hardener warna dapat meningkatkan ketahan terhadap bahan kimia, namun tidak
cocok terhadap asam, garam, dan juga tidak cocok pada tempat yang dingin atau mencair.
3.7. Material Tambahan
Ada beberapa Floor Hardener yang dibuat dengan menggunakan material tambahan khusus dengan
kelebihan tersendiri dibandingkan Floor Hardener secara umum. Material tambahan tersebut antara
lain seperti fly ash, ferro silicon, dan sodium nitrite. Fungsi fly ash disini sama seperti fungsi fly ash
pada beton. Sedangkan fungsi ferro silicon pada Floor Hardener Metallic adalah sebagai pelapis
permukaan lantai dari goresan-goresan alat berat terutama yang mengandung besi. Fungsi sodium
nitrite adalah sebagai Floor Hardener antistatic, yaitu untuk mencegah merambatnya aliran arus
listrik dari permukaan lantai.
3.8. Abrasitas
Abrasitas merupakan tingkat ketahanan permukaan lantai terhadap goresan / gesekan. Tingkat
abrasitas suatu lantai dapat diukur dengan alat ukur satuan Mohs. Semakin tinggi abrasitas suatu lantai,
maka semakin tinggi pula ketahanan lantai terhadap gesekan / goresan dan semakin tinggi pula nilai
Mohs yang dihasilkan. Nilai Mohs berkisar antara 1 – 10, dimana nilai 1 merupakan suatu nilai yang
memiliki ketahanan gesek yang paling kecil yang terdapat pada mineral Talc, dan nilai 10 merupakan
3
suatu nilai yang memiliki ketahanan gesek yang paling besar yang terdapat pada mineral Diamond
(Freeman, 2011). Cara mengukur abrasitas dapat dilakukan dengan cara menyiapkan alat ukur Mohs.
Alat ukur tersebut berbentuk seperti pensil dengan dua ujung seperti jarum dimana total terdapat 5
buah pensil dengan tiap ujung memiliki ukuran Mohs yang berbeda dari angka 1 – 10. Cara
mengukurnya dengan cara permukaan lantai digores dengan menggunakan pensil yang memiliki ujung
nomor 10 terlebih dahulu kemudian menuju ke angka Mohs terkecil sampai tidak terlihat bekas
goresan pada permukaan lantai.
3.9. Dilatasi
Dilatasi merupakan pembagian petak-petak yang dilakukan pada lantai beton untuk mencegah retak.
Semakin kecil ukuran petak dilatasi pada lantai maka semakin kecil pula kemungkinan retak yang
akan terjadi, dan sebaliknya. Cara melakukan dilatasi pada lantai sangat sederhana, dimulai dengan
mengukur terlebih dahulu ukuran petak-petak lantai yang akan dibuat sebagai dilatasi. Kemudian
setelah pengecoran lakukan proses pemotongan lantai sesuai dengan ukuran petak yang dikehendaki
dengan perbandingan lebar potongan : kedalaman potongan adalah 2 : 1. Kemudian lubang pada lantai
bekas potongan tersebut ditutup kembali dengan menggunakan backer rod dan sealant selebar
potongan yang telah dilakukan.
3.10. Curing
Curing merupakan suatu proses untuk menjaga kelembaban beton setelah pengecoran (Nizar, 2011).
Dengan menjaga kelembaban beton, lekatan antara semen dan agregat akan menjadi sangat bagus
yang menjadikan beton berkualitas baik, kuat dan tahan lama. Sama seperti beton, dalam penerepan
Floor Hardener juga perlu dilakukan proses curing. Hal ini dikarenakan Floor Hardener menyatu
dengan beton, sehingga apabila beton bermasalah maka akan mempengaruhi kualitas dari Floor
Hardener itu sendiri. Proses curing merupakan salah satu proses yang sangat penting namun sering
dilupakan oleh para praktisi di lapangan. Tanpa proses curing, beton dan Floor Hardener dapat
mengalami retak.
3.11. Kinerja
Kinerja merupakan suatu proses yang terjadi pada permukaan lantai yang menggunakan Floor
Hardener dimulai dari sesaat setelah pengerjaan sampai batas waktu yang ditentukan. Maksudnya
adalah dengan melihat hasil dari Floor Hardener terhadap permukaan lantai baik dari yang baru
selesai dikerjakan maupun yang telah dikerjakan selama beberapa hari / bulan / tahun sebelumnya.
Dari hasil pengamatan tersebut akan dapat dilihat tipe Floor Hardener yang sesuai pada lantai
bangunan serta dapat diamati pula pola retak yang sering terjadi pada lantai beton yang menggunakan
Floor Hardener. Kinerja tersebut dilihat dari berbagai sudut pandang berdasarkan fungsi bangunan,
jenis Floor Hardener yang digunakan, tebal pelat lantai, mutu beton, dan dilatasi lantai yang
digunakan. Kemudian dari hasil pengamatan tersebut akan dibuat kesimpulan dan saran untuk
mencegah terjadinya retak pada bangunan agar kedepannya dapat memberikan hasil yang maksimal.
4. METODOLOGI PENELITIAN
Berikut urutan langkah-langkah penelitian yang dilakukan :
1. Studi literatur mengenai pengertian dan macam-macam Floor Hardener.
2. Mencari bangunan-bangunan yang sedang atau sudah menggunakan material Floor Hardener dari
sejak lama atau masih baru untuk diteliti.
3. Melakukan penelitian pada proyek yang telah ditentukan dengan membuat janji temu kepada
orang yang menangani proyek tersebut, sehingga apabila ada yang masih kurang jelas dapat
bertanya secara langsung kepada kontraktor tersebut.
4. Membuat laporan mengenai kinerja Floor Hardener dilihat dari berbagai sudut pandang yang
berbeda.
5. Menarik kesimpulan dan memberikan saran mengenai material Floor Hardener yang sesuai
terhadap tipe bangunan beserta kinerjanya.
4
5. HASIL PENELITIAN
5.1. Floor Hardener Natural / Non Metallic
Floor Hardener yang merupakan campuran dari material semen dan pasir silika atau campuran antara
semen dengan agregat emery yang menjadi satu untuk membentuk suatu material permukaan lantai
yang tahan terhadap goresan / gesekan. Perbandingan campuran antara semen dengan pasir silika /
emery adalah 1 (semen) : 2 (pasir silika / emery) dimana perbandingan tersebut dinyatakan dalam
kilogram. Floor Hardener jenis ini merupakan Floor Hardener yang paling sering dipakai di
Indonesia karena pengaplikasian yang mudah dan harga yang murah.
5.2. Floor Hardener Metallic
Floor Hardener yang menggunakan campuran material semen dan serbuk besi. Floor Hardener
Metallic dapat menahan beban yang lebih berat daripada Floor Hardener Natural, selain itu juga dapat
menahan gesekan yang lebih baik. Namun kelemahannya adalah dari material serbuk besi itu sendiri
dan proses pengaplikasian yang rumit. Penggunaan serbuk besi masih belum dilakukan dengan
maksimal di Indonesia dan juga sulit untuk didapatkan. Floor Hardener jenis ini sudah jarang dipakai
oleh masyarakat Indonesia karena cepat berkarat, proses pengaplikasian yang terlalu rumit, dan
harganya mahal.
5.3. Aplikasi Floor Hardener
Urutan aplikasi Floor Hardener adalah sebagai berikut :
1.
Pekerjaan persiapan lantai beton yang akan ditabur Floor Hardener, seperti meratakan
permukaan lantai terlebih dahulu sebelum ditabur.
2.
Apabila sudah dalam keadaan setting, taburkan serbuk Floor Hardener secara merata ke seluruh
permukaan lantai.
3.
Kemudian akan terjadi proses pemadatan antara beton dengan serbuk Floor Hardener.
4.
Setelah beton mulai sedikit mengeras, haluskan permukaan lantai dengan menggunakan mesin
trowel.
5.
Tunggu proses pengeringan. Untuk mendapatkan kondisi kering sempurna membutuhkan waktu
28 hari.
6.
Melakukan perawatan pada Floor Hardener agar tidak menimbulkan retak. Selama proses
perawatan hindari dari segala macam debu dan kotoran.
5.4. Tipe-Tipe Floor Hardener yang Dijual Secara Umum.
Tipe-tipe Floor Hardener yang dijual secara umum dapat dilihat pada Tabel 3. yang ditulis dengan
huruf A – E dimaksudkan agar tidak meninggung perusahaan yang memproduksi Floor Hardener
tersebut.
Tabel 3. Tipe dan Bahan Penyusun Material Floor Hardener
BAHAN PENYUSUN
TIPE
A
B
C
Natural /
Non
Metallic
D
E
Metallic
UTAMA
KEDUA
AGREGAT
NAMA
%
NAMA
%
NAMA
%
Semen
10% - 15%
–
–
Silika
85% - 90%
Semen
30% - 45%
Fly Ash
± 10%
Silika
45% - 60%
Semen
30% - 60%
–
–
Silika
40% - 70%
Semen
30% - 60%
–
–
Emery
40% - 70%
Semen
> 20%
Sodium Nitrite
1%
Serbuk besi
< 79%
Data teknis dari masing-masing tipe tersebut dapat dilihat pada Tabel 4.
5
Tabel 4. Data Teknis Floor Hardener
DATA TEKNIS
TIPE
A
B
C
Natural /
Non
Metallic
D
E
Metallic
TEKAN
28 HARI
(MPa)
MODULUS
ELASTISITAS
(MPa)
KETAHANAN
GESEKAN
TAHAN
KIMIA
60 - 75
–
1000 kali
Tidak
65 - 80
–
2000 kali
Tidak
75 - 80
29500
4000 kali
Tidak
> 50
–
4000 kali
Tidak
110 - 130
28000
4500 kali
Tidak
5.5. Analisa Data Proyek
Data proyek yang telah diamati dapat dilihat pada Tabel 5.
Tabel 5. Data Proyek yang Menggunakan Floor Hardener
NAMA
PROYEK
TIPE
BANGUNAN
KEGUNAAN
TIPE
FLOOR
HARDENER
LAMA
PAKAI
1
Supermarket
L. Supermarket
B, 3 kg/m2
5 tahun
2
6 tahun
2
14 tahun
2
3 tahun
C, 5 kg/m
2
6 tahun
C, 5 kg/m
2
5 tahun
2
2
3
4
5
6
Mall
Supermarket
Apartemen
Supermarket
Supermarket
L. Parkir
L. Supermarket
L. Parkir
L. Supermarket
L. Supermarket
B, 5 kg/m
A, 5 kg/m
A, 5 kg/m
7
Pabrik
L. Pabrik
A, 6 kg/m
1 tahun
8
Hotel
L. Parkir
A, 5 kg/m2
1 bulan
9
Sekolah
L. Basket
A, 3 kg/m2
13 tahun
10
Apartemen
L. Drive Way
A, 5 kg/m2
2 tahun
L. Drive Way
2
2 tahun
2
5 tahun
2
3 tahun
2
6 tahun
11
12
13
14
Pom Bensin
Pom Bensin
Pabrik
Gudang
L. Drive Way
L. Pabrik
L. Gudang
A, 7 kg/m
A, 7 kg/m
A, 7 kg/m
C, 7 kg/m
Untuk data proyek yang lain dapat dilihat pada Tabel 6. yang ditulis menjadi satu dengan hasil dari
kinerja Floor Hardener pada proyek 1 - 14.
6
Tabel 6. Evaluasi Data Proyek yang Menggunakan Floor Hardener
7
6. KESIMPULAN
Floor Hardener dibedakan menjadi 2 macam, yaitu Floor Hardener Natural / Non Metallic dan Floor
Hardener Metallic. Floor Hardener Natural merupakan jenis Floor Hardener yang paling banyak
dipakai di Indonesia, terutama yang menggunakan campuran material silika di dalamnya. Untuk Floor
Hardener Metallic merupakan jenis Floor Hardener yang jarang dipakai di Indonesia dikarenakan
materialnya yang sulit didapat dan harganya mahal.
Untuk segala macam keretakan dan kerusakan yang terjadi pada Floor Hardener sebenarnya berasal
dari beton itu sendiri. Hal-hal yang menjadi faktor penting dalam mempengaruhi kinerja Floor
Hardener adalah sebagai berikut :
1. Cara kerja yang buruk.
a. Pengecoran yang kurang baik.
b. Pemasangan Floor Hardener yang tidak benar.
2. Penyusutan beton.
a. Tidak menggunakan plastik cor.
b. Tidak melakukan curing.
3. Mutu beton jelek.
4. Pemilihan Floor Hardener yang salah.
5. Tebal pelat tidak mencukupi.
6. Pengecoran dalam jumlah besar.
7. DAFTAR REFERENSI
Freeman, B. (2011). “Abrasive Selection”. Honolulu
Nizar, R.F., (2011). ”Menentukan Kuat Tekan Beton dengan Perbandingan Campuran 1 : 3 : 5
Berdasarkan Perawatan (Curing)”, Skripsi :Universitas Komputer Indonesia.
8
Fly UP