...

PENGENALAN MACAM-MACAM PENGUKURAN SITUASI

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

PENGENALAN MACAM-MACAM PENGUKURAN SITUASI
PENGENALAN MACAM-MACAM PENGUKURAN SITUASI
Pengukuran Situasi Adalah Pengukuran Untuk Membuat Peta Yang
Bisa Menggambarkan Kondisi Lapangan Baik Posisi Horisontal (Koordinat
X;Y) Maupun Posisi Ketinggiannya/ Elevasi (Z)
Pengukuran Situasi/ Pemetaan Dapat Dilakukan :
1.
Secara Langsung,
Berarti Mengukur Dan Membuat Peta Situasi Dilapangan Dengan
Pemasangan Patok-patok Yang Mempunyai Ketinggian Yang Sama
Dengan Alat WP/Theodolith Sehingga Nantinya Akan
Terwujud/Kelihatan Semacam Garis Kontur Dan Titik Detail
Bangunan Di Lapangan
2.
Secara Tidak Langsung,
Yaitu Dilakukan Pengukuran Dengan Theodolith Dengan Runtutan
Sebagai Berikut :
Runtutan Pengukuran Dengan Theodolith
1. Mengukur Membuat Kerangka Poligon Sebagai Batas Dan
2.
3.
4.
5.
Referensi Koordinat Maupun Ketinggian/ Elevasi
Mengukur Titik-titik Detail Di Sekitar Titik-titik Poligon/
Batas Poligon, Dengan Referensi Berdasar Titik Poligon
Tersebut Yang Telah Diketahui Koordinat Maupun
Ketinggiannya Menggunakan Metode Tachimetri Sehingga Di
Dapat Data Koordinat Dan
Ketinggian/ Elevasi Dari Titik-titik Detail Tersebut
Menghitung Hasil Pengukuran Dan Dilanjutkan
Penggambarannya
Arti Hasil Hitungan Titik Detail Akan Dapat Digambarkan
Situasi Lapangan Dengan Dilengkapi Garis-garis Kontur
DASAR TEORI
Dalam Pemetaan Situasi Untuk
Menentukan Koordinat-koordinat Titik
Secara Grafis Dilakukan Dengan :
Y = Utara magnetis
a
doa
α = oa
α = ob
c
dob
b
α = oc
doc
X (Timur)
O
1.Koordinat Planimetris (X, Y)
Digunakan Metode Polar Dengan
Argumen Azimuth Dan Jarak
A = (αoa, doa)
B = (αob, dob)
C = (αoc, doc)
αoa, αob, αoc = azimuth geografis
doa, dob, doc = jarak mendatar
Koordinat Tinggi (Z) Digunakan Metode Tachimetri Dengan
Mengukur Jarak Optis, Sudut Miring, Tinggi Alat Dan Tinggi Patok.
A,B,C
= TITIK BASIS
a,b,c,d
= TITIK DETAIL
a',b',c',d'
= TITIK PROYEKSI
Aa', Ab, Ac'
= JARAK BASIS
a'a, b'b, c'c'
= JARAK PROYEKSI
AB, BC
= GARIS BASIS
Titik-titik Detail Dinyatakan Sebagai Berikut :








TITIK a
TITIK b
A
B
C
αoa, αob, αoc
doa, dob, doc
TITIK c
= {(Aa'), (a'a)}
= {(Ab'), (b'b)}
= (αoa, doa)
= (αob, dob)
= (αoc, doc)
= azimuth geografis
= jarak mendatar
= {(Ac'), (c'c)}
2. CARA TRILATERASI:
Alat-alat Yang Digunakan :
1) Alat Ukur Jarak (Pita Ukur, Rantai Ukur Dsb.).
2) Theodolit Kompas Atau Kompas.
 Cara Penggunaannya :
 Ditentukan/ Diketahui Dua Atau Lebih Titik Basis.
 Antara Titik Basis Dihubungkan Dan Merupakan Garis Basis.
 Dilakukan Orientasi Arah Utara Dengan Kompas. (ACBafbcdeP)
 Ukur Jarak Antara Titik-titik Detail Dan Titik Basis Dan Jarak Kontrol
Dengan Pita Ukur.
C
d
f
c
e
a
b
A
P
B








A,B,C
= TITIK BASIS
a,b,c,d,e,f
= TITIK DETAIL
Aa,Ba,Bb,Cb,Cc = JARAK PENGIKATAN
Ap
= JARAK KONTROL
AB,BC
= GARIS BASIS
TITIK DETAIL DINYATAKAN SBG. :
TITIK A
= {(Aa), (Ba)}
TITIK B
= {(Bb), (Cb)}
3. CARA POLAR
CARA POLAR DIBEDAKAN MENJADI 2 MACAM :
•
Dengan Argumen Azimuth Magnetis Dan Jarak.
•
Dengan Argumen Sudut Dan Jarak.
1)
Dengan Argumen Azimuth Magnetik Dan Jarak.
Alat-alat Yang Digunakan :
 Theodolit Kompas Atau Kompas
 Pita Ukur Atau Rantai Ukur
Cara Pengukurannya :
1.
Ditentukan/ Diketahui Satu, Atau Lebih Titik Basis.
2.
Letakkan Theodolit Di Titik Basis Dan Orientasikan Arah Utara Dan Ukur
Azimuth Antara Titik Basis Ke Titik-titik Detail.
3.
Ukur Jarak Dengan Pita Ukur Antara Titik Basis Dengan Titik Detail.
4.
Titik Detail Dinyatakan Dengan Azimuth Dan Jarak.
Umgn
Keterangan :
A,B
= TITIK BASIS
a,b,c,d,e,f = TITIK DETAIL
Aa,Ab
= JARAK DETAIL
Aa, Ab
= AZIMUTH MAGNETIS
DETAIL
TITIK-TITIK DETAIL
DINYATAKAN SBG. :
TITIK a
= {(cA Aa), (Aa)}
TITIK b
= {(a Ab), (Ab)}
a
doa
α Af
c
α Ab
α Ac
A
dob
b
doc
B
Dengan Argumen Sudut Dan Jarak.
Pada Prinsipnya Cara Ini Sama Dengan Cara Argumen Azimuth
Magnetik Dan Jarak, Tetapi Yang Berbeda Hanya
Terletak Pada
Pengambilan Orientasinya Yaitu Tidak Perlu Memakai Arah Utara Sebab
Yang Digunakan Sebagai Argumen Bukan Azimuth Melainkan Sudut. Jadi
d
Orientasinya Titik Basis Yang Lain. A
c
a
b
RUMUS DASAR TACHIMETRI
βBa
βCc
βCb
βBb
C
B
BA’
BA
BT
do
BB’
BB
V
α
dm
TA
TPB
B
ΔHAB
TPA
A
UNTUK JARAK MENDATAR
 do = 100 (BA – BB), Rumus Jarak Optis Bila Garis Bidik Tegak Lurus
Pada Rambu Ukur (Waterpas).
 Karena Tidak Tegak Lurus, Maka Yang Digunakan Adalah Garis BA’
BB’.
 Sehingga Didapat Hubungan Sebagai Berikut :
BA’BB’ = BA BB Cos 
JADI do = 100 (BA – BB) Cos 
dm = do Cos 
JADI, dm = 100 (BA – BB) Cos  . Cos 
dm = 100 (BA – BB) Cos2 
DIMANA
• dm = JARAK MIRING ANTARA TITIK A dan B
TAA = TINGGI ALAT DI TITIK A
• do = JARAK OPTIS ANTARA TITIK A dan B
TPA = TINGGI PATOK A
• BA = bacaan benang atas
TPB = TINGGI PATOK B
• BB = bacaan benang bawah
UNTUK BEDA TINGGI :.
• HAB = TAA + TPA + V – BT – TPB
MASING-MASING DIUKUR DILAPANGAN
CONTOH SOAL.
Dari Hasil Pengukuran Detail Situasi Didapatkan Hasil Pengukuran Sebagai Berikut :
Alat Berdiri Di Titik P Kemudian Melakukan Pengukuran Detail.
Ara
Alat/patok``
h
1.535/10 cm
a
b
c
Bacaan Rambu
Bacaan
Sudut
Sudut
miring
BA
BT
BB
202010’30”
75015’00”
100030’25”
91030’
89015’
87010’
3000
2000
1500
2000
1500
1000
1000
1000
500
Langkah Penyelesaian
1. Menentukan Koordinat Detail
a) Mencari Azimuth Titik PQ.
AZIMUTH DAPAT DICARI DENGAN RUMUS:
 PQ  tan
1
(X q  X p )
(Yq  Y p )
= 1060 41’ 57”
2. Menghitung Jarak Detail.
Jarak Dicari Dengan Rumus :
dm = 100 (BA – BB) cos2 
Didapatkan Sbb :
Sudut
Alat/patok
Bacaan Rambu
Arah
Jarak
Miring
BA
BT
BB
a
91030’
3000
2000
1000
199,863 m
b
89015’
2000
1500
1000
99,983 m
c
87010’
1500
1000
500
99,756 m
1.535/
10 cm
3. MENGHITUNG AZIMUTH DETAIL.
Misalnya Detail A.
Dengan Mengacu Sudut Acuan, Misalnya Pada Saat
Membidik Q Arah Acuan = 10000’00”.
Maka Azimuth Detail Dapat Dicari Dengan Rumus :
P-a = Q - 100º0’00” + PQ
= 202010’30” - 100º0’00” + 10641’57”
= 20852’27”
Menghitung Koordinat.
Digunakan Rumus
Xa = Xp + dap sin ap
Ya = Yp + dap cos ap
Hasil Hitungan :
Xa = 903.489 m
Ya = 824.984 m
Menghitung Tinggi Detail. Digunakan Rumus
HAB = TAA + TPA + V – BT – TPB
= TAp + TPp + (dm tg ) – BT – TPQ
= 1,535 + 0,100 + 5,234 – 1,000 – 0
= 4,869 m
JADI Ha= Hp + HP-a
= 20,100 + 4,869 = 24,969 m
Pengukuran Detail
Untuk Melakukan Pengukuran Titik-titik Detail Dilakukan
Tahapan Sebagai Berikut :
1) Letakkan Alat Theodolit Kompas Dititik-titik Kerangka/
Ikat/ Referensi.
2) Atur Alat Theodolit Kompas Sesuai Dengan Ketentuan
Yang Berlaku Pada Theodolit Pada Umumnya.
3) Ukur Tinggi Alat
Tinggi Alat Adalah Jarak Antara Pusat Sumbu Mendatar
Dan Permukaan Paku Pada Patok/ Pilar
4) Buka Skrup Pengunci Jarum Magnet Dan Tunggu Sampai
Diam.
5) Sementara Menunggu Keseimbangan Jarum Magnet
Tunggulah Dengan Membidik Rambu Yang Diletakkan
Pada Titik Yang Akan Dibidik.
6) BACA :
1. BENANG TENGAH (BT) (DAHULUKAN !)
2. BENANG ATAS (BA)
3. BENANG BAWAH (BB)
4. SUDUT MIRING
5. AZIMUTH/ SUDUT HORIZONTAL
7) Ukur Tinggi Patok Yang Ada.
8) Detail Yang Perlu Dibidik Adalah :
- Bangunan ( Pojok-pojok Bangunan)
- Jalan ( Tepi-tepi Jalan )
- Sungai ( Tepi-tepi Sungai )
- Tanaman/ Sawh/ Tegalan ( Batas-batasnya )
- Pagar ( Batas-batasnya )
- Saluran / Gorong-gorong Jembatan
- Pilar Beton/ Titik-titik Referensi
- Titik-titik Di Atas Permukaan Tanah Yang Mempunyai Relief Yang
Berbeda ( Sesuai Kan Dengan Skala Yang Digunakan ).
9. Pengukuran Titik-titik Detail Dilakukan Searah Jarum Jam
Dan Dibuat Sket Pengukuran Yaitu Meliputi Nomor Titik,
Tanda, Perkiraan Garis Kontur Dan Sebagainya.
10. Harus Ditulis Pada Buku Ukur : Nama Pengukur, Nama
Penulis/ Pencatat, Daerah/Seksi/Bagian, Nama/Nomor Alat,
Tanggal Pengukuran Dan Cuaca.
11. Berikan/ Cari Koreksi Boussole.
12. Koreksi Boussole = (Azimuth Geografi – Azimuth Magnetis).
13. Setelah Data-data Dari Titik Satu Selesai Pindahkan Alat Ke
Titik Yang Lain, Demikian Seterusnya.
Pengolahan Data
Pengolahan Data Ini Meliputi Pekerjaan Perhitunganperhitungan
A. Kerangka Vertikal/Tinggi
B. Detail
C. Perhitungan Kerangka Horizontal.
Untuk Ini Digunakan Dengan Cara Poligon ( Sudah
Dibicarakan Terlebih Dahulu )
A. Perhitungan Kerangka Vertikal.
Untuk Mencari Beda Tinggi Titik-titik Kerangka Tinggi
Dihitung Dengan Cara Tachimetri Dan Perhitungan
Kerangkanya Digunakan Prinsip Waterpass Sesuai Dengan
Yang Lalu.
B. Perhitungan Detail.
Untuk Jarak Mendatar Dan Beda Tinggi Dihitung Dengan
Rumus Tachimetri. Yaitu Dengan Data-data : Sudut Miring,
Tinggi Alat Dan Tinggi Patok. Sedangkan Data Azimuth Dan
Jarak Mendatar Ini Digunakan Untuk Penggambaran.
Penyajian Data
Penyajian Data Dilakukan Dengan Mempersiapkan
Dan Melakukan Tahapan Pekerjaan Sebagai Berikut :
1. Sediakan Kerta Milimeter Ukuran Disesuaikan Dengan
2.
3.
4.
5.
6.
Luas, Daerah Dan Skala.
Sediakan Alat-alat Tulis : Pensil, Segitiga, Busur Derajad,
Rapidograf/ Pena, Tinta Hitam, Penghapus Dan
Sebagainya.
Buat Sistem Grid Dalam Kertas.
Tariklah Garis Tepi Kira-kira 1½ Cm.
- Garis Tepi Tegak Sebagai Sumbu Y (Y, Sebagai Utara)
- Garis Tepi Mendatar Sebagai Sumbu X.
Tentukan Skala Penggambaran.
Tentukan Letak Koordinat Awal, Letaknya Diatur
Sedemikian Rupa Sehingga Kertasnya Cukup Atau
Memakai Sistem Blad (Dipindahkan)
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
Lakukan Ploting Kerangka Dasar.
Lakukan Ploting Dengan Azimuth Dan Jarak Mendatar Untuk
Titik-titik Detail Dari Titik Kerangka
Cantumkan Tinggi Titik-titik Pada Kerangka Dan Detail.
Tarik Garis Kontur Dengan Interval (1/2000 X Skala ).
Setelah Penggambaran Di Kertas Milimeter Selesai, Maka
Dipindahkan (Diblad) Pada Kerta Kalkir.
Cantumkan Pada Kertas Informasi Tepi Yaitu Meliputi :
• Skala Peta
• Arah Utara
• Legenda
• Indeks
• Dan Informasi Lainnya.
Setelah Selesai Semua, Maka Bisa Direproduksi.
Plot Koordinat Titik-titik Ikat (Kerangka)
1. Gambarkan/ Plot Titik-titik Ikat Dan Kerangka Pada
Sebuah Peta Ada Yang Tidak Menghubungkan Garis-garis
Antara Titik Ikat, Tetapi Ada Pula Yang Menghubungkan
Dalam Penggambaran.
2. Sebaiknya Garis Penghubung Antara Titik-titik Utama
Tersebut Dibuat /Digambar. Hal Ini Untuk Mengetahui
Jaring-jaring Titik Utama Yang Kita Buat.
Plot Titik-titik Bantu Dari Kerangka
1. Koordinat Dari Titik-titik Bantu Sering Tidak Diperhatikan
Dalam Peta. Juga Garis Hubung Antara Titik-titik Tersebut.
2. Untuk Lengkapnya, Maka Titik-titik Tersebut Dan
Penghubungnya Diplot/ Digambar Juga.
Plot Titik-titik Detail
1. Titik Detail Disini Dapat Berupa Titik Detail Tinggi
Di Lapangan, Pojok-pojok Rumah, Jalan, Sungai Dan
Sebagainya.
2. Dengan Diplotnya Titik-titik Tersebut, Maka Akan
Terlihatlah Obyek Yang Kita Ukur Jika Perlu Mana
Yang Kurang Dapat Dilengkapi.
Tarik Garis Tinggi/ Kontur
Kontur Adalah Garis Maya Yang Menghubungkan Antara
Titik-titik Yang Mempunyai Ketinggian Yang Sama.
Aturan-aturan Dari Garis Kontur
Kontur Tidak Mungkin Bercabang.
Kontur Selalu Menutup Bentuknya.
Menutupnya Dapat Di Dalam Muka Peta Ataupun
Diluar. Jika Menutupnya Di Luar, Maka Pada Muka Peta
Terlihat Kontur Itu Tidak Menutup.
Interval Kontur Dimaksudkan Sebagai Beda Harga
Antara Dua Kontur Terdekat.
Aturan-aturan Dari Garis Kontur (2)
Daerah Datar Yang Akan Mempunyai Kontur Yang Jarang.
Daerah Yang Terjal (Curam) Akan Mempunyai Kontur Yang
Rapat.
Kontur Tidak Akan “Masuk” Bangunan Atau Rumah, Tetapi
Mengikuti Tepi Dari Bangunan Tersebut.
Kontur Yang Melewati/ Memotong Sungai Akan Membentuk
Huruf V Arah Pangkalnya, Arah Naik.
Kontur Yang Melewati/ Memotong Jalan Yang Turun Akan
Membentuk Huruf U Menghadap Ke Arah Naiknya Jalan.
Interpolasi Kontur
Interpolasi Kontur Dapat Diartikan Sebagai Cara
Mendapatkan Harga Kontur Yang Diinginkan Dimana
Titik-titik Di Lapangan Tingginya Tidak Tepat Sama
Dengan Kontur.
Contoh :
Kita Ingin Membuat Kontur Dengan Interval 2 Meter.
• Titik A Mempunyai Tinggi 1,650 m.
• Titik B Mempunyai Tinggi 2,110 m.
• Titik C Mempunyai Tinggi 2,651 m.
• Titik D Mempunyai Tinggi 1,950 m.
• Titik E Mempunyai Tinggi 4,200 m.
• Titik F Mempunyai Tinggi 5,010 m.
1.650
1.950
A
P
2.651
Q
2.110
D
2.000
B
R
S
C
5.010
4.200
F
E
4.000
• Antara Titik “A” Dan “C” Pasti Ada Titik Yang Mempunyai Tinggi
•
•
•
•
Kelipatan 2 Meter.
Antara Titik “D” Dan “B” Pun Demikian Juga.
Antara Titik “C” Dan “F” Pasti Ada Ketinggian 4 Meter.
Demikian Juga Antara “B” Dan “E”
Masalahnya Sekarang Bagaimana Menentukan Letak Titik P, Q,
R Dan “S” Di Peta
Menetukan Letak Titik “P” yang Mempunyai
Ketinggian 2,000 m.
1. Ukur Jarak AC Di Peta.
Misalnya : Jarak AC = DAC = 5 Cm
2. Hitung Beda Tinggi Titik C Dengan Titik A
HAC (2,651 - 1,650) m = 1,001 m
3. Hitung Beda Tinggi Titik P Dengan Titik A
HAP (2,00 - 1,650) m = 0,350 m
4. Dengan Rumus Perbandingan Segitiga Dapat Dihitung
Jarak AP = dAp
dAP = hap / hAC . dAC
dAP = 0,350/1,001 . 5 cm
= 1,748
Jadi Letak Titik P Kita Ukurkan Sepanjang 1,748 Cm Dari
Titik “A”.
C +2.651
+1.650
A
5 cm
Lengkapi Peta Tersebut Dengan Simbol
Kartografi
Simbol Merupakan Alat Komunikasi Antara Pembuat Peta
Dengan Pemakai Peta. Jadi Pada Muka Peta Cukup Kita
Gambarkan Simbol-simbol Tertentu Saja. Selanjutnya Pada
Informasi Tepi Kita Beri Legenda Atau Keterangan.
Misalnya : Pada Muka Peta Kita Beri Simbol.
1. P 2,751
2. 2000
3.
Maka Pada Kolom Informasi Tepi Kita Beri Keterangan.
1. P 2,751
= Titik Tinggi ( Untuk Titik P).
2. 2000
= Garis Kontur
3.
= Pohon Kelapa
Dan Sebagainya
Fly UP