...

Efek Pemberian Bakteri Acetoanaerobium noterae terhadap

by user

on
Category: Documents
5

views

Report

Comments

Transcript

Efek Pemberian Bakteri Acetoanaerobium noterae terhadap
JITV Vol. 13 No.4 Th. 2008
Efek Pemberian Bakteri Acetoanaerobium noterae terhadap Performans dan
Produksi Gas Metana pada Ternak Domba
AMLIUS THALIB dan YENI WIDIAWATI
(Balai Penelitian Ternak, PO Box 221, Bogor 16002)
(Diterima dewan redaksi 30 September 2008)
ABSTRACT
THALIB, A. and Y. WIDIAWATI. 2008. Effect of Acetoanaerobium noterae bacteria addition in the diet on methane production
and performance of sheep. JITV 13(4): 273-278.
A study on utilization of Acetoanaerobium noterae to decrease enteric methane production through feeding trial using sheep
has been conducted. Animals used were young, male composite breed sheep with an initial liveweight of 19.1 kg. Twenty four
animals were randomly distributed into 3 groups of dietary treatment and each group consisted of 8 animals. The diet fed to the
animals were elephant grass (ad libitum) and the commercial concentrate containing 16% crude protein (200 g head–1 day–1). The
treatments were (I). Control (K); (II). K + Cultural Preparate of A. noterae (SKAn); and (III). K + SKAn + Aksapon SR (as
defaunator). Feeding trials was conducted for 12 weeks. The measurements observed were feed consumption, body weight gain,
dry matter digestibility, rumen ecosystem, and enteric methane production. In vivo dry matter digestibility was measured by
collecting the faeces and urine of the animals kept in metabolism cages for 7 days effective period. The results showed that
effectivity of A. noterae action as methanogenesis inhibitor was improved when it was combined with defaunator. Compared to
control treatment, the treatments of SKAn with and without Aksapon SR could significantly improve (P<0.05) daily gain
(increased by 21 and 32%); feed conversion ratio (decreased by 20 and 26%); enteric methane production (decreased by 15 and
20%); and the effect of SKAn on percentage composition of acetic acid in the rumen was obvious when the SKAn was combined
with Aksapon SR. It is concluded that SKAn with and without Aksapon SR can be used as methanogenesis inhibitor on ruminant
animals.
Kata Kunci: Acetoanaerobium noterae, Methane, Methanogenesis Inhibitor, Sheep
ABSTRAK
THALIB, A. dan Y. WIDIAWATI. 2008. Efek pemberian bakteri Acetoanaerobium noterae terhadap performans dan produksi gas
metana pada ternak domba. JITV 13(4): 273-278.
Telah dilakukan suatu penelitian penggunaan bakteri Acetoanaerobium noterae untuk menurunkan produksi gas metana
enterik pada ternak domba. Ternak yang digunakan adalah domba komposit jantan sedang tumbuh sebanyak 24 ekor dengan
bobot badan 19,1 kg. Ternak didistribusikan secara acak kedalam 3 kelompok perlakuan pakan dengan 8 ekor untuk setiap
kelompok. Ransum terdiri dari rumput gajah (ad libitum) + konsentrat yang mengandung 16% protein kasar (200 g ekor–1 hari–
1
). Perlakuan konsentrat yang diberikan : I. K (kontrol : tanpa perlakuan); II. K + Sediaan Kultur A. noterae (SKAn); dan III. K
+ SKAn + Aksapon SR (defaunator). Pemberian perlakuan pakan berlangsung selama 12 minggu. Peubah yang diukur :
konsumsi, bobot hidup, kecernaan bahan kering, ekosistem rumen, dan produksi gas metana. Pengukuran kecernaan bahan
kering (in vivo DMD) pakan dilakukan 7 hari berturut-turut pada semua ternak yang ditempatkan dalam kandang metabolisme.
Hasil percobaan menunjukkan bahwa efektivitas fungsi bakteri A. noterae meningkat bila dikombinasikan dengan defaunator.
Dibandingkan perlakuan kontrol, SKAn dengan dan tanpa Aksapon SR dapat memperbaiki secara nyata (P<0,05), yaitu : PBBH
(naik sebesar 21 dan 32%); FCR (turun sebesar 20 dan 26%); produksi gas metana (turun sebesar 15 dan 20 %); dan efek SKAn
terhadap komposisi persentase asam asetat baru terlihat nyata bila dikombinasikan dengan Aksapon SR. Disimpulkan dari hasil
percobaan ini bahwa SKAn dengan dan tanpa Aksapon SR, secara efektif dapat digunakan sebagai inhibitor metanogenesis pada
ternak ruminansia.
Kata kunci: Acetoanaerobium notera, Metana, Inhibitor Metanogenesis, Domba
PENDAHULUAN
Penelitian mitigasi gas metana pada hewan
ruminansia telah banyak dilaporkan dengan berbagai
pendekatan, antara lain melalui pendekatan intervensi
bakteri asetogenik sebagaimana yang dilaporkan
sebelumnya (THALIB, 2008). Pendekatan penurunan
emisi gas metana enterik pada hewan ruminansia
dengan pemanfaatan bakteri asetogenik mulai
dikembangkan sejak dalam dekade terakhir (FONTY et
al., 2007; LE VAN et al., 1998; LOPEZ et al., 1999;
NOLLET et al., 1997). Bakteri asetogenik termasuk
273
THALIB & WIDIAWATI. Efek pemberian bakteri Acetoanaerobium noterae terhadap performans dan produksi gas metana pada ternak domba
golongan bakteri hidrogenotropik, dan diantara tipe
bakteri asetogenik ini terdapat tipe-tipe yang mereduksi
karbondioksida membentuk asetat mengikuti jalur
Wood-Lungdahl, mereduksi sulfat membentuk hidrogen
sulfida, dan mereduksi fumarat membentuk suksinat
(MORVAN et al., 1996). Namun bakteri metanogenik
dilaporkan mempunyai daya hidrogenotropik yang lebih
tinggi daripada bakteri asetogenik, sehingga
kebanyakan
bakteri
asetogenik
kalah
dalam
berkompetisi dengan bakteri metanogenik untuk
berkembang didalam rumen. Dilaporkan (JOBLIN,
1999), bahwa telah ditemukan beberapa strain bakteri
asetogenik yang dapat mengatasi persaingan dengan
bakteri metanogenik dalam menggunakan hidrogen
sebagai reduktor.
Dalam penelitian sebelumnya (THALIB, 2008), telah
dilakukan secara in vitro uji aktivitas 2 spesies bakteri
homoasetogenik (Acetoanaerobium noterae dan
Acetobacterium
woodii)
sebagai
inhibitor
metanogenesis, dan didapatkan bahwa kedua spesies
bakteri ini dapat menurunkan produksi CH4 enterik dan
meningkatkan komposisi asam asetat dalam fraksi VFA
rumen. Informasi mengenai studi penggunaan kedua
spesies bakteri ini sebagai inhibitor metanogenesis
secara in vivo (feeding trial) belum ditemukan.
Penelitian ini, bertujuan untuk mempelajari efek
intervensi bakteri A. noterae dengan dan tanpa zat
defaunator terhadap kinerja dan emisi gas metana pada
ternak domba.
MATERI DAN METODE
Sediaan bakteri A.noterae dan defaunator.
Isolat bakteri A. noterae dikembangbiakkan menurut
prosedur penelitian sebelumnya (THALIB, 2008), yang
untuk selanjutnya diperbanyak sebagai Sediaan cair
Kultur A. noterae (SKAn) untuk siap disuplementasikan
kedalam ransum hewan percobaan. Intervensi kedalam
sistem rumen dilakukan dengan dan tanpa zat
defaunator (Aksapon SR). Aksapon SR adalah berupa
produk olahan dari buah lerak (Sapindus rarak) yang
mengandung 15% senyawa aktif saponin, dimana
proses penyiapannya dilakukan menurut prosedur
THALIB et al. (1994).
Percobaan pemberian pakan
Dua puluh empat ekor domba jantan sedang tumbuh
(dengan rataan bobot hidup 19,1 kg) didistribusikan
secara acak kedalam 3 kelompok perlakuan pakan
dengan 8 ekor untuk setiap kelompok. Ransum terdiri
dari rumput gajah (RG) yang diberikan secara ad
libitum, dan konsentrat (16% protein kasar) sebanyak
200 g ekor–1 hari–1. Pengujian dilakukan menggunakan
274
rancangan acak lengkap (RAL), dengan perlakuan
konsentrat sebagai berikut:
I.
Tanpa perlakuan aditif (K).
II. K + SKAn.
III. K + SKAn + Aksapon SR.
Aksapon SR dicampur kedalam konsentrat yang
jumlahnya ekivalen dengan pemberian sebesar 0,07 %
BB, yang peranannya adalah sebagai defaunator
protozoa rumen.
SKAn diberikan kepada masing-masing domba
perlakuan melalui kosentrat dengan mencampurkan
sediaan sebanyak 150 ml/ekor.
Percobaan pakan berlangsung selama 12 minggu.
Jumlah pemberian pakan dan sisa pakan dicatat setiap
hari untuk mendapatkan data konsumsi pakan.
Penimbangan bobot hidup dilakukan 2 minggu sekali
untuk mendapatkan data pertambahan bobot hidup
harian. Analisis proksimat dilakukan terhadap sampel
rumput dan konsentrat (Tabel 1). Untuk memperoleh
data dry matter intake (DMI) dan kecernaan nutrien
secara in vivo, ternak ditempatkan dalam kandang
metabolisme selama 2 minggu (1 minggu adaptasi dan 1
minggu
collecting).
Dalam
masa
collecting,
pengumpulan faeces dan urine dilakukan setiap hari.
Tabel 1. Analisis proksimat* bahan pakan yang diberikan
pada ternak domba
Analisis proksimat
berdasarkan BK
Bahan pakan
Rumput gajah
Konsentrat
Protein kasar (%)
9,1
15,6
Lemak (%)
1,9
5,4
Serat kasar (%)
33,9
8,6
-
14,2
Energi kasar
(MJ/kg)
*) Laboratorium analisis kimia, Balai Penelitian Ternak
Cairan rumen diambil secara oral untuk pengukuran
parameter ekosistem rumen dan produk fermentasi,
serta sebagai inokulum pencerna substrat secara in vitro
(untuk pengukuran nilai kecernaan dan produksi gas).
Parameter/analisis kimia
Parameter performans domba yang diukur adalah
pertambahan bobot hidup, konsumsi pakan, dan rasio
konversi pakan.
Kecernaan bahan kering (in vitro DMD) substrat
dilakukan melalui proses fermentasi substrat (rumput
gajah), menggunakan inokulum cairan rumen yang
diambil dari domba-domba percobaan secara oral, dan
dilakukan menurut prosedur THEODOROU dan BROOKS
(1990) yang dimodifikasi (THALIB et al., 2000).
Prosedur mencakup inkubasi substrat selama 48 jam
JITV Vol. 13 No.4 Th. 2008
dengan 10 ml inokulum cairan rumen domba di dalam
media fermentasi pada pH 6,9 dan suhu 390C.
Komposisi media terdiri dari 86 bagian volume larutan
basal dan 4 bagian volume larutan pereduksi. Total
volume media dan inokulum adalah 100 ml.
Komposisi produksi gas karbon dioksida dan
metana diukur menurut prosedur TJANDRAATMADJA
(1981). Prosedur mencakup penampungan gas hasil
fermentasi dengan siring pengukur volume. Dengan
sistem konektor T, gas dalam siring tersebut
diinjeksikan kedalam 2 tabung yang dihubungkan
secara serial dan keduanya berisi larutan NaOH 6 N,
dan selanjutnya gas yang lepas ditampung dengan siring
pengukur volume kedua untuk pengukuran volume gas
metana.
Produk hasil fermentasi dalam rumen domba
percobaan, berupa asam lemak volatil (VFA) dengan
khromatografi gas (GC Chrompack CP 9002) dan
amonia dengan cawan Conway. Populasi mikroba:
populasi protozoa dengan haemositometer dan populasi
bakteri dengan metode roll tube menurut prosedur
OGIMOTO dan IMAI (1981).
Data hasil percobaan diuji menggunakan analisis
varian berdasarkan rancangan acak lengkap, dan
perbedaan antar perlakuan diuji berdasarkan uji beda
nyata terkecil (STEEL dan TORRIE, 1980).
HASIL DAN PEMBAHASAN
Data performans ternak yang telah diberi perlakuan
pakan dengan suplemen Sediaan Kultur A. noterae
(SKAn) dengan dan tanpa Aksapon SR, serta ekosistem
rumennya (pH, N-NH3 dan populasi mikroba),
diperlihatkan pada Tabel 2. Pertambahan bobot hidup
ternak yang memperoleh perlakuan (II dan III) lebih
tinggi daripada ternak kontrol (P<0,05) (lebih tinggi 21
dan 32%), dan tidak ada perbedaan diantara perlakuan
II dan III. Hal ini menunjukkan bahwa SKAn dengan
dan tanpa Aksapon SR dapat memperbaiki performans
ternak domba pada tahap pembesaran, namun belum
mencapai ADG (average daily gain) yang normalnya
dapat mencapai sekitar 75 g untuk ternak ruminansia
kecil (SUTARDI, 1984 dalam BATUBARA et al., 2004).
Hal ini mungkin dikarenakan pemberian konsentrat
dengan level 200 g ekor–1 hari–1 (yakni kurang lebih 1%
BH) belum cukup untuk memenuhi kebutuhan ternak
akan nutrien. Pada umumnya pemberian konsentrat
standar pada tahap pembesaran domba diperlukan
minimal 2% BH. Disamping itu kualitas hijauan yang
digunakan kurang baik, yakni diketahui dari kondisinya
yang sudah tua. Sebagai konsekuensinya, konsumsi
DMI per ekor hanya sekitar 2,7% BH, sedangkan
konsumsi DMI normal berkisar 3–4% BH (GINTING et
al., 2004).
Perlakuan pemberian SKAn dengan dan tanpa
Aksapon SR masing-masing dapat memperbaiki nilai
rasio konversi pakan (FCR) sebesar 20 dan 26%. Nilai
FCR terutama dipengaruhi oleh pertambahan bobot
hidup dan konsumsi pakan. KUSWANDI et al. (1992)
melaporkan bahwa pada prinsipnya FCR dipengaruhi
oleh nilai kecernaan dan efisiensi pemanfaatan zat gizi
dalam proses metabolisme yang berlangsung dalam
Tabel 2. Rataan pertambahan bobot hidup harian (PBHH), konsumsi, dan konversi pakan
Perlakuan ransum
Parameter
I
II
III
Bobot awal (kg)
19,1
19,1
19,1
Bobot akhir (kg)
22,9
23,7
24,1
a
b
59,5 b
PBBH (g)
45,2
Konsumsi BK pakan (g)
617,4
599,1
599,3
b
a
10,1a
Konversi pakan
13,7
54,8
10,9
In vivo DMD (%)
62,7
63,5
64,7
pH
6,74
6,70
6,71
14,6
14,8
15,2
B
B
3,65A
1,82 A
2,58B
N-NH3 (mM)
5
Protozoa (x 10 sel/ml)
9,22
Bakteri (x 1010 cfu)
1,72 A
8,15
Superskrip yang berbeda pada baris yang sama menunjukkan perbedaan: nyata (P<0,05) untuk huruf kecil dan sangat nyata (P<0,01) untuk
huruf kapital
I.
Kontrol (K)
II.
K + Sediaan Kultur A.noterae
III.
K + Sediaan Kultur A.noterae + Aksapon SR
275
THALIB & WIDIAWATI. Efek pemberian bakteri Acetoanaerobium noterae terhadap performans dan produksi gas metana pada ternak domba
diintervensi dengan Aksapon SR juga telah dilaporkan
dalam penelitian sebelumnya (THALIB et al., 1996).
Produksi gas total dan gas metana dinyatakan dalam
satuan volume gas pada kondisi STP per gram bahan
organik kering tercerna dari substrat. Hasil pengukuran
memperlihatkan bahwa tidak terdapat perbedaan nyata
antar perlakuan untuk gas total. Produksi gas metana
pada perlakuan II dan III, masing-masing, nyata lebih
rendah daripada kontrol (I). Dibandingkan dengan
kontrol, produksi gas metana pada perlakuan II turun
sebesar 15% dan pada perlakuan III turun sebesar 20%,
dan hasil ini menunjukkan pola yang sama dengan studi
in vitro pada penelitian sebelumnya (THALIB, 2008).
Hal ini mengindikasikan bahwa sediaan kultur bakteri
A. noterae dapat melakukan aktivitasnya bersama-sama
dengan populasi bakteri total yang berada dalam rumen
domba.
Kandungan VFA dan komposisinya dalam cairan
rumen ternak domba pecobaan diperlihatkan pada Tabel
4. Kandungan VFA total pada semua perlakuan
termasuk kontrol tidak berbeda nyata (P>0,05).
Dibandingkan dengan cairan rumen domba kontrol (I),
persentase asam asetat pada perlakuan II lebih tinggi 6
% namun tidak berbeda nyata dan secara nyata lebih
tinggi 10 % untuk perlakuan III (P<0,05).
Peningkatan komposisi molar asam asetat dari
rumen domba percobaan (Tabel 4) dan penurunan
komposisi gas metana oleh inokulum dari cairan rumen
domba percobaan (Tabel 3) diasumsikan berkaitan
dengan persamaan reaksi 1 mol karbondioksida dengan
4 mol hidrogen membentuk 1 mol metana dan 2 mol air
(reaksi metanogenesis oleh bakteri metanogenik); dan
reaksi 2 mol karbondiokasida dengan 4 mol hidrogen
membentuk 1 mol asam asetat dan 2 mol air (reaksi
asetogenesis oleh bakteri asetogenik). Peluang
kelangsungan reaksi metanogenesis lebih besar
daripada asetogenesis bila populasi metanogen dan
populasi asetogen berimbang. Hal ini dikarenakan
metanogenesis lebih eksergonik (∆G0 = – 32,75 kJ/mol
H2) daripada asetogenesis (∆G0 = –15,75 kJ/mol H2).
sistem pencernaan ruminansia. Kecernaan pakan yang
dikonsumsi (in vivo DMD) pada ternak domba
perlakuan, terutama perlakuan III, tidak berbeda
meskipun cenderung lebih baik daripada domba kontrol
(64,7 vs 62,7 %) (Tabel 2).
Nilai pH cairan rumen semua perlakuan berada pada
kisaran angka yang optimum (Tabel 2) untuk
pertumbuhan dan aktivitas mikroba rumen (yakni 6 –
7). Kandungan amonia rumen untuk kebutuhan
pertumbuhan bakteri yang optimum berkisar 3 – 14,5
mM. Pertumbuhan mikroba tidak optimal bila
kandungan NH3 rumen kurang dari 3,6 mM
(MCDONALD et al., 1995). Amonia dalam semua cairan
dari domba perlakuan menunjukkan kandungan yang
sangat mencukupi untuk kebutuhan pertumbuhan
bakteri dan nilainya antar semua cairan rumen domba
perlakuan tidak berbeda nyata (P>0,05). Tidak terdapat
perbedaan populasi protozoa antara perlakuan SKAn
(II) dan kontrol (I), sementara populasi protozoa pada
perlakuan kombinasi SKAn dan Aksapon SR (III)
secara sangat nyata mengalami penurunan sebesar 60%
dibandingkan kontrol (P<0,01). Penurunan populasi
protozoa pada perlakuan III menyebabkan peningkatan
(P<0,01) populasi bakteri pada perlakuan tersebut
sebesar 50 %. Kecenderungan ini sama dengan
penelitian-penelitian sebelumnya (THALIB et al., 1994;
1996; 1998; 2001).
Hasil pengukuran nilai kecernaan bahan kering
(DMD), nilai kecernaan bahan organik (OMD), dan
produksi gas seperti diperlihatkan pada Tabel 3. Nilai
DMD dan OMD substrat oleh inokulum cairan rumen
domba percobaan yang diintervensi dengan SKAn
(perlakuan II), tidak berbeda tetapi cenderung lebih
tinggi dari pada kontrol (I). Kedua nilai kecernaan ini
menjadi nyata lebih tinggi dibandingkan kontrol
(P<0,05) bila inokulum cairan rumen yang diintervensi
SKAn tersebut dikombinasikan dengan Aksapon SR
(perlakuan III). Perbaikan nilai kecernaan substrat
rumput gajah oleh inokulum cairan rumen domba yang
Tabel 3. Rataan nilai kecernaan DM dan OM, dan produksi gas
Parameter
Perlakuan
I
II
a
III
ab
48,4 b
Kecernaan bahan kering (%)
46,5
Kecernaan bahan organik (%)
45,7 a
47,1 ab
47,8 b
Produksi gas total (ml/g DOM)STP
247,9
237,8
235,4
b
a
55,3 a
Poduksi CH4 (ml/g DOM)STP
69,5
Superskrip yang berbeda pada baris yang sama menunjukkan perbedaan nyata (P<0,05)
I.
Kontrol (K)
II.
K + Sediaan Kultur A.noterae
III.
K + Sediaan Kultur A.noterae + Aksapon SR.
DOM Bahan organik tercerna
STP kondisi standar temperatur dan tekanan
276
47,9
58,8
JITV Vol. 13 No.4 Th. 2008
Tabel 4. Rataan total dan komposisi VFA cairan rumen domba percobaan
Perlakuan
Komposisi VFA (mM)
VFAtotal (mM)
C2
C3
C4
C5
%C2 per VFAtotal
C3/C2
I.
178,6
102,7
55,5
16,3
4,1
57,5 a
0,54 b
II.
170,9
104,0
49,2
14,8
2,9
60,9 ab
0,48 ab
III.
172,3
108,9
46,1
14,1
3,2
63,2 b
0,43 a
Superskrip yang berbeda pada kolom yang sama menunjukkan perbedaan nyata (P<0,05)
I.
Kontrol (K)
II.
K + Sediaan Kultur A.noterae
III.
K + Sediaan Kultur A.noterae + Aksapon SR
Sesuai dengan kesimpulan FONTY et al. (2007)
dalam penelitian mereka, bahwa untuk mengimbangi
daya kompetitif bakteri asetogenik yang lebih rendah
daripada bakteri metanogenik, maka diperlukan
pengurangan
populasi
protozoa
rumen,
dan
sebagaimana yang juga diperlihatkan dalam percobaan
ini (perlakuan III).
Keseimbangan transfer hidrogen pada fermentasi
makromolekul dari substrat dapat digunakan untuk
mendapatkan informasi yang diperlukan dari proses
fermentasi mikrobial. Produksi hidrogen (H2 released)
terjadi pada biotransformasi glukosa menjadi asam
piruvat, dan lebih lanjut asam piruvat menjadi asam
asetat (C2); dan penggunaan hidrogen (H2 accepted)
terjadi pada biotransformasi asam piruvat menjadi asam
propionat (C3), asam asetat menjadi asam butirat (C4),
asam propionat menjadi asam valerat (C5), dan karbon
dioksida menjadi metana yang dikenal dengan proses
metanogenesis (MARTY dan DEMEYER, 1973 didalam
CZERKAWSKI (1986). Data pada Tabel 5 dihitung
berdasarkan hubungan produksi metana dan VFA yang
diformulasi menurut persamaan VAN NEVEL dan
DEMEYER (1995), yaitu:
H2 released = (2 x C2) + (C3) + (4 x C4) + (3 x C5),
H2 accepted = (1,8 x C2) + (C3) + (3,6 x C4) + (4 x C5),
dan H2 recovery = (H2 accepted x 100) per H2 released.
Data hidrogen released, hidrogen accepted, dan
persentase hidrogen recovery, yang dihitung dengan
menggunakan data komposisi molar VFA tercantum
pada Tabel 5.
Tidak terdapat perbedaan nilai H2 released, H2
accepted, dan persentase H2 recovery antar perlakuan
(P>0,05). Hal ini menunjukkan bahwa perlakuan yang
diberikan tidak berpengaruh terhadap keseimbangan
antara hidrogen yang diproduksi dan hidrogen yang
digunakan
selama
fermentasi
makromolekul
berlangsung. Pada rumen yang bebas dari bakteri
metanogen tidak terjadi metanogenesis (yakni tidak
terjadi penggunaan hidrogen untuk mereduksi
karbondioksida), maka dengan demikian nilai
persentase H2 recovery akan rendah atau sangat rendah,
sebagaimana yang didapatkan oleh FONTY et al. (2007)
dalam percobaan mereka pada domba yang rumennya
dikondisikan bebas dari populasi bakteri metanogenik.
Dalam percobaan ini khususnya pada perlakuan III,
populasi bakteri metanogenik diasumsikan lebih rendah
daripada kontrol sebagai akibat dari perlakuan
pemberian defaunator Aksapon SR, namun nilai
persentase H2 recovery tidak berbeda dengan kontrol.
Hal ini mengindikasikan bahwa bakteri asetogenik (A.
noterae) yang diintervensikan kedalam rumen domba
percobaan dapat berperan sebagai pengguna hidrogen
untuk mereduksi karbon dioksida membentuk asam
asetat. Asumsi ini didukung oleh data pengukuran
parameter produksi metana (lihat Tabel 3) dimana
produksi metana lebih rendah daripada kontrol, dan data
pengukuran komposisi VFA (lihat Tabel 4) dimana
komposisi persentase asam asetat lebih tinggi daripada
kontrol.
Tabel 5. H2 released, H2 accepted, dan persentase H2 recovery.
KESIMPULAN
Parameter
Perlakuan
H2 released (mol/L)
I
II
III
0,34
0,33
0,33
H2 accepted (mol/L)
0,32
0,30
0,31
H2 recovery (%)
94,12
90,91
93,94
I.
II.
III.
Disimpulkan dari penelitian ini bahwa Sediaan
Kultur Cair Acetoanaerobium noterae (SKAn) mampu
memperbaiki performans domba dan menurunkan
produksi gas metana enterik. Perbaikan performans dan
penurunan produksi gas metana enterik pada ternak
domba, lebih nyata bila SKAn dikombinasikan dengan
defaunator.
Kontrol (K);
K + Sediaan Kultur A.noterae
K + Sediaan Kultur A.noterae + Aksapon SR.
277
THALIB & WIDIAWATI. Efek pemberian bakteri Acetoanaerobium noterae terhadap performans dan produksi gas metana pada ternak domba
DAFTAR PUSTAKA
BATUBARA, L.P., S.P. GINTING, M. DOLOKSARIBU dan
JUNJUNGAN. 2004. Pengaruh kombinasi bungkil inti
sawit dengan lumpur sawit serta suplementasi molasses
terhadap pertumbuhan kambing potong. Pros. Sem. Nas.
Teknologi Peternakan dan Veteriner. Puslitbangnak. 4 –
5 Agustus. Bogor. hlm. 402–406.
CZERKAWSKI, J.W. 1986. An Introduction to Rumen Study. 1st
ed. Wheaton & Co. Ltd., Great Britain.
FONTY, G., K. JOBLIN, M. CHAVAROT, R. ROUX, G. NAYLOR
and F. MICHALLON. 2007. Establishment and
development of
ruminal
hydrogenotrophs
in
methanogen-free lambs. Appl. Environ. Microbiol. 73:
6391– 6403.
GINTING, S.P., L.P. BATUBARA, A. TARIGAN, R. KRISNAN dan
JUNJUNGAN. 2004. Pemanfaatan limbah pengolahan
sayur lobak (Raphanus sativus) sebagai pakan kambing.
Pros. Sem. Nas. Teknologi Peternakan dan Veteriner.
Bogor 4 – 5 Agustus. Puslitbangnak. hlm. 421–426.
JOBLIN, K.N. 1999. Ruminal acetogens and their potential to
lower ruminant methane emissions. Aust. J. Agric. Res.
50: 1307-1313.
KUSWANDI, H. PULUNGAN, dan B. HARYANTO. 1992. Manfaat
nutrisi rumput lapangan dengan tambahan konsentrat
pada domba. Pros. Optimalisasi Sumberdaya dalam
Pembangunan Peternakan Menuju Swasembada Protein
Hewani. ISPI-Cabang Bogor dan Balai Penelitian
Ternak, Bogor. hlm. 12–15.
LE VAN, T.D., J.A. ROBINSON, J. RALPH, R.C. GREENING, W.J.
SMOLENSKI, J.A.Z. LEEDLE and D.M. SCHAEFER. 1998.
Assessment of reductive acetogenesis with indigenous
ruminal bacterium population and Acetitomaculum
ruminis. Appl. Environ. Microbiol. 64: 3429 – 3436
LOPEZ, S., F.M. MCINTOSH, R.J. WALLACE and C.J. NEWBOLD.
1999. Effect of adding acetogenic bacteria on methane
production by mixed rumen microorganisms. Anim.
Feed Sci. 78: 1–9.
MCDONALD, P., R. EDWARDS, J.F.D. GREENHALGH and C.A.
MORGAN. 1995. Animal Nutrition, 5th Ed. Longman
Scientific and Technical. New York.
MORVAN, B., F. BONNEMOY, G. FONTY and P. GOUET. 1996.
Quantitative determination of H2-utilizing acetogenic
and sulfate-reducing bacteria and methanogenic archaea
from digestive tract of different mammals. Curr.
Microbiol. 32: 129–133.
278
NOLLET, L., D. DEMEYER and W. VERSTRATE. 1997. Effect of
2-bromoethanesulfonic acid and Peptostreptococcus
productus 35244 addition on stimulation of reductive
acetogenesis in the ruminal ecosystem by selective
inhibition of methanogenesis. Appl. Environ. Microbiol.
63: 194–200.
OGIMOTO, K. and S. IMAI. 1981. Atlas of Rumen
Microbiology. Jap. Sci. Soc. Press, Tokyo.
STEEL, R.G.D. and J.H. TORRIE. 1980. Principles and
Procedures of Statistic. A Biometrical Approach.
McGrawhill Int. Book Co., Singapore.
THALIB, A., B. HARYANTO, S. KOMPIANG, I.W. MATHIUS dan
A. AINI. 2000. Pengaruh mikromineral dan
fenilpropionat terhadap performans bakteri selulolitik
cocci dan batang dalam mencerna serat hijauan pakan.
JITV. 5: 92 – 99.
THALIB, A., D. DEVI, Y. WIDIAWATI dan Z.A. MAS’UD. 1998.
Efek kombinasi defaunator dengan faktor pertumbuhan
mikroba terhadap kecernaan ruminal jerami padi. JITV.
3: 171-175.
THALIB, A., M. WINUGROHO, M. SABRANI, Y. WIDIAWATI dan
D. SUHERMAN. 1994. Penggunaan ekstrak methanol
buah lerak (Sapindusrarak DC.) untuk menekan
pertumbuhan protozoa dalam rumen. Ilmu dan
Peternakan 7(2): 17-21
THALIB, A. 2008.Isolasi dan identifikasi bakteri asetogenik
dari rumen rusa dan potensinya sebagai inhibitor
metanogenesis. JITV 13: 197-206.
THALIB, A., Y. WIDIAWATI, H. HAMID, D. SUHERMAN and M.
SABRANI. 1996. The effects of saponin from Sapindus
rarak fruit on rumen microbes and performance of
sheep. JITV. 2: 17-21
THALIB, A., B. HARYANTO, H. HAMID, D. SUHERMAN dan
MULYANI. 2001. Pengaruh kombinasi defaunator dan
probiotik terhadap ekosistem rumen dan performans
ternak domba. JITV. 6: 83-88.
THEODOROU, M.K and A.E. BROOKS, 1990. Evaluation of a
New Laboratory Procedure for Estimating the
fermentation Kinetic of Tropical Feeds. Annual Report
AFRC Institute, Hurley, Maidenhead, UK.
TJANDRAATMADJA, M. 1981. Anaerobic Digestion of Fibrous
Materials. A Thesis of Master of Agricultural Science.
University of Melbourne, Australia.
VAN NEVEL, C. and D. DEMEYER. 1995. Feed additives and
other interventions for decreasing methane emissions.
In: Biotechnology in Animal Feeds and Animal
Feeding. R.J. WALLACE and C.G. ORPIN (Eds). VCH,
Weinheim, Germany. p. 329-349.
Fly UP