...

Bab 5. Konversi Biokimia Biomassa

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

Bab 5. Konversi Biokimia Biomassa
Bab 5. Konversi Biokimia Biomassa
5.1 Biometanasi
5.1.1 Apa itu biometanasi?
"Fermentasi metana" atau "pencernaan anaerobik" biasanya digunakan untuk
menunjukkan "biometanasi". Biometanasi adalah proses mikroba yang kompleks dimana
senyawa organik terdegradasi menjadi metana dan karbon dioksida oleh berbagai anaerob.
Biogas ini memiliki nilai kalor rendah 20-25 MJ/m3-N (5.000~6.000 kcal/m3-N) dan dapat
digunakan untuk bahan bakar setelah desulfurisasi hidrogen sulfida. Biometanasi digunakan
sebagai teknik pemulihan biofuel dari biomassa dan perlakuan limbah biomassa. Limbah
fermentasi dapat digunakan untuk pupuk cair dan bahan baku kompos.
5.1.2 Ciri biometanasi
Pertama-tama, senyawa organik yang membusuk menjadi asam organik atau hidrogen
dengan berbagai bakteri anaerob. Pada tahap akhir, asetat atau hidrogen dan karbon dioksida
diubah menjadi metana. Biometanasi terjadi di bawah kondisi anaerobik, terutama, metanogen
membutuhkan kondisi anaerobik mutlak untuk produksi metana. Biometanasi adalah proses
mikrobiologis, karena itu, proses ini berlangsung di bawah suhu dan tekanan normal.
Biometanasi dapat diterapkan untuk berbagai biomassa dibandingkan dengan fermentasi
etanol karena kegiatan mikroflora kompleks.
5.1.3 Mekanisme biometanasi
Ketika senyawa organik dipertahankan pada 50-70°C dan pH netral di bawah kondisi
anaerobik, biometanasi secara spontan akan terjadi. Biogas sering dihasilkan dari bawah tanah
TPA. Sampah dapur dan lumpur limbah telah digunakan sebagai substrat dari biometanasi.
Limbah organik dari pabrik makanan yang mengandung gula dan pati juga telah digunakan
sebagai substrat untuk biometanasi.
Biometanasi terdiri atas hidrolisis, asetogenesis dan metanogenesis. Gambar 5.1.1
menunjukkan garis besar biometanasi.
- 135 -
Asian Biomass Handbook
Gambar 5.1.1 Diagram skema biometanasi.
Polisakarida didekomposisi menjadi gula tunggal, protein menjadi asam amino, dan
lemak menjadi asam lemak dan gliserol. Bakteri fermentasi contohnya adalah Bacteroides spp.
dan Clostridium spp. Gula dan asam amino terdekomposisi menjadi asetat dan propionat oleh
asidogens. Akhirnya, metanogen mengonversi asetat atau hidrogen dan karbon dioksida
menjadi metana. Asidogenesis adalah proses yang kompleks dimana mikroflora anaerob
bersama-sama mengurai senyawa organik menjadi asam organik molekul rendah. Asetat,
laktat, suksinat, etanol, butanol, aseton dan sebagainya dapat diproduksi dari glukosa oleh
asidogens. Dalam pengolahan air limbah, 70% metana dihasilkan dari asetat, dan 30%
dihasilkan dari hidrogen dan karbon dioksida. Formula reaksi asetoklasik adalah sebagai
berikut;
CH3COOH → CH4 + CO2
Formula reaksi hydrogenotropik adalah sebagai berikut;
CO2 + 4H2 → CH4 + 2H2O
Metanogen merupakan anaerob yang dapat tumbuh dengan menggunakan asetat atau
hidrogen dan dapat menghasilkan metana. Perwakilan metanogen diantaranya Methanobacter
spp. dan Methanosaeta spp.
- 136 -
Asian Biomass Handbook
Metanogen bisa terbunuh oleh paparan oksigen, karena itu, pembentukan metana wajib
membutuhkan kondisi anaerob. Analisis filogenetik menunjukkan bahwa metanogen
ditempatkan dalam kelompok Archaea, dibedakan dari eukariota dan prokariota. Metanogen
hanya dapat menggunakan hidrogen, format, asetat, 2-propanol, 2-buthanol, metilamin,
metanol, metilmerkaptan untuk menghasilkan metana.
5.1.4 Status terkini
Biometanasi dikomersialisasikan untuk limbah makanan, limbah ternak, limbah
lumpur, dan air limbah. Negara-negara Eropa telah mengembangkan teknologi biometanasi.
Tanaman biogas telah secara bertahap meningkat di Jepang. Reaksi berlangsung pada suhu
fermentasi yang tinggi, sedang, atau rendah, dan kadar organik mengklasifikasikan
biometanasi dalam fermentasi basah dan kering. Sistem suhu tinggi mengungkapkan kinerja
gasifikasi tinggi dibandingkan dengan suhu lainnya. Poin yang merugikan dari biometanasi
adalah pencernaan rasio yang rendah, rasio penghilangan amonium dan fosfat yang rendah,
waktu perlakuan yang lama, dan kebutuhan akan panas. Fermentasi limbah dan residu harus
didaur ulang untuk pertanian sebagai pupuk organik karena biaya perlakuan yang tinggi.
Perkembangan teknologi sedang dilakukan untuk mengatasi masalah ini.
Gambar 5.1.2 Aliran biometanasi sampah dapur.
- 137 -
Asian Biomass Handbook
Informasi Lebih Lanjut
Ahring, B. K., “Biometanasi I”, Springer, (2003)
Nagai, S.; Ueki, K., “Anaerobic microbiology”, Youkenndou, (1993) (dalam bahasa Jepang)
Speece, R. E., “Anaerobic biotechnology for industrial wastewaters”, Archae Pr, (1996)
5.2 Fermentasi Etanol
5.2.1 Lingkup umum
Dalam fermentasi etanol bahan sakarin seperti glukosa, fruktosa, dan sukrosa
dimetabolisme oleh strain ragi melalui jalur glikolisis (Embden-Meyerhof Pathway) untuk
menghasilkan etanol dan karbon dioksida pada kondisi anaerob (Persamaan (5.2.1)). Dalam
reaksi ini dua molekul ATP dihasilkan dari satu molekul glukosa dan digunakan sebagai energi
untuk pertumbuhan sel-sel ragi. Umat manusia telah lama mengenal dan memanfaatkan
fermentasi etanol untuk pembuatan minuman beralkohol, pembuatan makanan fermentasi, roti
dan sebagainya selama ribuan tahun. Pada periode abad pertengahan, orang datang untuk
mengetahui bagaimana cara menyuling minuman keras. Etanol menjadi tersedia di bidang
industri kimia, minuman dan industri makanan, penggunaan medis, serta bahan bakar, sejak
kemajuan besar dicapai dengan teknologi fermentasi dan distilasi pada abad ke 19-20-an.
Sejumlah besar bahan bakar etanol telah diproduksi dari jagung di Amerika Serikat dan dari
tebu di Brazil untuk tujuan sebagai bahan bakar alternatif untuk bahan bakar fosil dan untuk
mencegah pemanasan global, terutama setelah dua kali krisis minyak di tahun 1970-an.
Penelitian dan pengembangan ekstensif sedang berlangsung di dunia teknologi untuk produksi
etanol dari berbagai bahan selulosa yang tersedia dalam jumlah besar dan tidak bersaing
dengan pemanfaatan sebagai makanan.
C6H12O6
100 g
→
2C2H5OH
51.14 g
+ 2CO2
48.86 g
(5.2.1)
Fermentasi etanol adalah reaksi biologis pada suhu kamar dan pada tekanan atmosfer.
Saccharomyces cerevisiae adalah ragi yang banyak digunakan untuk industri dan produksi
bahan bakar etanol, dan memiliki kemampuan yang sangat baik dalam fermentasi etanol dan
toleransi terhadap etanol. Strain ragi menghasilkan 51,14 g etanol dari 100 g glukosa menurut
- 138 -
Asian Biomass Handbook
persamaan (5.2.1). Dalam reaksi ini hampir 50% berat glukosa hilang sebagai karbon dioksida,
tetapi sekitar 91% dari energi yang terkandung dalam glukosa (2,872 MJ/mol) dipertahankan
dalam etanol. Oleh karena itu, fermentasi etanol adalah proses biologis yang sangat baik untuk
mengonversi biomassa menjadi bahan bakar etanol. Sel-sel ragi pertama kali diisolasi dari
biakan murni bir pada tahun 1883 di Denmark dan banyak pekerjaan yang dilakukan pada jalur
metabolisme mereka saat fermentasi etanol. S. cerevisiae dapat memfermentasi gula termasuk
glukosa, fruktosa, galaktosa, manosa, sukrosa, maltosa, kecuali pentosa seperti xilosa dan
arabinosa. Pichia stipitis dan Pachysolen tannophilus dikenal sebagai ragi yang mampu
memfermentasi pentosa, tetapi mereka tidak begitu toleran terhadap etanol seperti S. cerevisiae.
penelitian untuk perbaikan strain untuk membangun strain S. cerevisiae memiliki kemampuan
untuk memfermentasi pentosa sedang banyak dilakukan di berbagai laboratorium.
Selain S. cerevisiae, Zymomomas mobilis adalah bakteri yang sangat baik untuk
memfermentasi berbagai gula seperti glukosa, fruktosa dan sukrosa menjadi etanol. Hasil
fermentasi dan tingkat fermentasi Z. mobilis seharusnya lebih baik daripada ragi S. cerevisiae,
namun Z. mobilis tidak begitu toleran terhadap etanol sebagaimana S. cerevisiae. Zymobacter
palmae, yang diisolasi pada tahun 1980 di Jepang, memiliki kemampuan fermentasi etanol
sama dengan Z. mobilis dan urutan genom dasarnya telah ditemukan baru-baru ini.
Peningkatan strain dari Z. mobilis dan Z. Palmae tentang fermentasi pentosa dan manosa telah
berhasil dibuat di Jepang. Pentosa terkandung pada konsentrasi yang relatif tinggi dalam kayu
keras dan tanaman herba, dan manosa adalah komponen karakteristik dari kayu lunak.
Strain DNA rekombinan dari Escherichia coli dan Corynebacterium glutamicum
memiliki kemampuan fermentasi etanol telah dikembangkan melalui bioteknologi. Bakteri
fermentasi etanol lainnya seperti bakteri asam hetero-laktat (Lactobacillus), bateria
pendegradasi selulosa, Clostridium, dan bakteri anaerob termofilik Themoanaerobacter sejauh
ini telah dikenal, tetapi mereka dapat menghasilkan etanol pada konsentrasi yang relatif rendah
dan dengan produk sampingan seperti asam organik. Oleh karena itu, bakteri ini dianggap sulit
untuk penggunaan di industri setidaknya untuk saat ini.
- 139 -
Asian Biomass Handbook
5.2.2 Fermentasi etanol untuk bahan-bahan sakarin
Bahan-bahan sakarin yang digunakan untuk produksi etanol pada skala besar adalah jus
dan molase dari tebu dan gula bit. Molase adalah produk sampingan yang berupa biang cair
terkonsentrasi setelah kristalisasi gula. Konsentrasi gula dari molase adalah sekitar 50% dan
mengandung glukosa, fruktosa dan sukrosa sebagai komponen gula utama. Bahan-bahan
sakarin ini adalah substrat yang baik untuk fermentasi etanol oleh ragi dan Zymomonas.
Banyak jus tebu digunakan untuk produksi etanol di Brazil dan India.
Proses fermentasi etanol yang populer di Brazil adalah fermentasi kontinyu atau
semi-kontinyu yang disebut proses Melle-Boinot dimana sel-sel ragi dipulihkan dari bir
melalui sentrifus dan didaur ulang ke tangki fermentasi setelah sterilisasi dari kontaminasi
bakteri dengan asam sulfat encer pada pH 3. Fermentasi etanol pada konsentrasi sel ragi yang
tinggi dapat membuat bir yang mengandung etanol dari 6 sampai 8% dari sari tebu (konsentrasi
gula 11-17%) dalam waktu sekitar 15 jam periode fermentasi. Molase digunakan untuk
fermentasi setelah dua kali pengenceran atau pencampuran dengan jus tebu atau jus bit.
Ketika hasil fermentasi adalah 82% (berdasarkan gula total), dan konsentrasi gula
molase adalah 55%, jumlah molase yang diperlukan untuk menghasilkan 1 m3 (kL) etanol 95%
adalah 3,3 t-basah.
Bahan-bahan sakarin yang unik adalah whey susu dan molase jeruk. Dalam industri
susu Selandia Baru, misalnya, sejumlah besar whey susu yang mengandung sekitar 4% laktosa
dibuang. Mereka menggunakan limbah whey untuk fermentasi etanol untuk memulihkan nilai
tambah produk sampingan dan untuk mengurangi BOD.
Sejumlah besar kulit jeruk dibuang dalam pembuatan jus jeruk. Jus sekunder dari kulit
jeruk mengandung sekitar 8% gula dan komponen pahit terkonsentrasi pada molase jeruk dan
konsentrasi gula lebih dari 40% untuk produksi etanol.
- 140 -
Asian Biomass Handbook
Gambar 5.2.1 Fermentasi etanol melalui proses Melle-Boinot (Saiki, 2007).
5.2.3 Fermentasi etanol dari pati
Pati merupakan polimer dari glukosa di mana unit glukosa terhubung satu sama lain
melalui ikatan α-1,4 dan α-1,6. Bahan bertepung pertama-tama dihidrolisis menjadi glukosa
dengan menggunakan enzim amilase (Persamaan (5.2.2)).
(C6H10O5)n
bobot molekul
+
nH2O
→
nC6H12O6
n(162.14)
n(18.02)
n(180.16)
100 g
11.11 g
111.11 g
(5.2.2)
Bahan bertepung pertama-tama dimasak pada suhu antara 100 dan 130°C dan
kemudian dihidrolisis menjadi glukosa dengan menggunakan α-amilase dan gluko-amilase.
Sejumlah besar etanol diproduksi dari jagung di Amerika Serikat dan dari ubi jalar di
Cina.
Prosedur memasak dengan suhu rendah untuk produksi etanol dari ubi jalar yang ada di
Jepang sampai tahun 1990 dijelaskan di bawah ini. Ubi jalar mentah ini pertama dihancurkan
oleh hammer-mill dimasak pada 80-90°C selama 60 menit, ditambah dengan α-amilase untuk
- 141 -
Asian Biomass Handbook
mencairkan pati dan untuk mengurangi viskositas, dan kemudian didinginkan sampai suhu
sekitar 58°C. Pati cair dihidrolisis menjadi glukosa dihidrolisis selama dua jam oleh
gluko-amilase. Konsentrasi Glukosa bubur disesuaikan di sekitar 15%. Bir fermentasi dengan
etanol sekitar 8% vol diperoleh setelah empat hari fermentasi secara batch pada 30-34°C.
Ketika nilai pati ubi jalar sebesar 24,3% (27% setara glukosa), dan hasil fermentasi sebesar
92%, jumlah ubi jalar yang dibutuhkan untuk menghasilkan 1 m3 (kL) etanol 95% adalah 6.03
t-basah.
Bahan bakar etanol di Amerika Serikat sebagian besar diproduksi dari jagung. Dalam
proses secara basah jagung direndam dalam larutan encer sulfit, difraksinasi menjadi pati,
kecambah, gluten dan serat. Fraksi pati dihidrolisis menjadi glukosa oleh amilase setelah
pemasakan dan kemudian difermentasi oleh ragi. Salah satu proses fermentasi yang populer
adalah proses fermentasi kontinyu dengan beberapa tangki fermentasi yang terhubung secara
seri dimana sel-sel ragi didaur ulang melalui mesin pemisah sehingga menghasilkan tingkat
fermentasi yang tinggi. Proses batch tradisional juga dipraktekkan di beberapa pabrik ethanol.
Konsentrasi akhir etanol dari bir fermentasi rata-rata antara 8 sampai 11 vol%. Proses basah
konversi jagung menjadi etanol ditunjukkan pada Gambar 5.2.2. Ketika nilai pati sebesar 63%
(70% setara glukosa), dan hasil fermentasi 90%, jumlah jagung yang diperlukan untuk
menghasilkan 1 m3 (kL) etanol 95% adalah sekitar 2,4 t-basah.
- 142 -
Asian Biomass Handbook
Gambar 5.2.2. Proses produksi etanol dan sirup berkadar fruktosa tinggi dari jagung.
(Dimodifikasi dari (Elander. 1996)).
5.2.4 Fermentasi etanol dari lignoselulosa
Biomassa lignoselulosa umumnya terdiri atas selulosa, hemiselulosa dan lignin (Tabel
5.2.1). Sebelum fermentasi etanol, biomassa harus menjalani pra-perlakuan dengan asam atau
basa, dan/atau dengan selulase agar terhidrolisa menjadi larutan gula.
Tabel 5.2.1. Komposisi dari berbagai biomasa (%)
Selulosa
Hemiselulosa
Lignin
Kayu lunak
43
28
29
Kayu keras
43
35
22
Jerami padi
38
25
12
Kertas kantor
69
2
11
- 143 -
Asian Biomass Handbook
(a) Proses Asam sulfat pekat
Proses dari Arkenol Co Ltd (AS) telah dimodifikasi dan ditingkatkan di proyek NEDO
antara tahun 2001 dan 2005. Asam sulfat pekat disemprotkan pada serpihan kayu (kelembaban
sekitar 15%) yang kemudian dibuat adonan dengan baik pada suhu kamar. Selama pembuatan
adonan, struktur dari selulosa menjadi tidak mengkristal. Konsentrasi asam sulfat kemudian
disesuaikan pada 20 sampai 30% dengan menambahkan air, dan bahan kayu dibiarkan pada
suhu sekitar 90°C selama 10 sampai 15 menit untuk hidrolisis. Setelah fraksi padat dikeluarkan
melalui filtrasi, komponen gula dipisahkan dari asam pada kromatografi penukar ion. Larutan
Gula yang mengandung heksosa dan pentosa difermentasi oleh ragi atau strain Zymomonas
yang direkayasa genetika. Asam sulfat dikonsentrasikan lagi untuk penggunaan kembali.
(b) Proses Asam Sulfat Encer
Fraksi hemiselulosa didegradasi menjadi gula yang terutama terdiri atas pentosa dan
beberapa heksosa melalui pertama perlakuan asam sulfat encer (0,5-1,0%) pada 150-180°C,
dan sekitar 1 MPa (10 atm). Fraksi residu yang mengandung selulosa dan lignin diperlakukan
lagi dengan konsentrasi yang sama dari asam encer tersebut pada 230-250°C dan pada 3-5 MPa
(30-50 atm) untuk menghasilkan glukosa. Hasil gula dari perlakuan pertama dan kedua
masing-masing dilaporkan sekitar 90% dan 50-60%. Di pabrik etanol "Bioetanol Jepang
Kansai" (Osaka, Jepang), yang telah dioperasikan sejak Januari, 2007, larutan gula hanya dari
fraksi hemiselulosa kayu dilaporkan dikonversi menjadi etanol melalui fermentasi oleh E. coli
yang dimodifikasi secara genetik.
Di Amerika Serikat, penelitian kelompok termasuk NREL telah ditantang untuk
meningkatkan aktivitas selulase untuk keperluan industri dalam proses asam sulfat encer.
Target mereka adalah, dilaporkan, untuk memulai produksi bioetanol dari biomassa seperti
brangkasan jagung pada tahun 2013.
Informasi Lebih Lanjut
9th Alcohol Handbook, Japan Alcohol Association Ed., Gihodo Shuppan Co. Ltd, 1997
Elander, R. T.; Putsche, V/ L/, in Handbook on Bioethanol, Wyman, C. E. Ed., Taylor &
Francis Pub. 1996, pp329-350
Saiki, T. in Biomass Handbook, Japan Institute of Energy Ed., Ohm-sha, 2002, pp157-165,
(dalam bahasa Jepang)
- 144 -
Asian Biomass Handbook
Saiki, T.; Karaki, I.; Roy, K.,in CIGR Handbook of Agricultural Engineering, Vol.V, Energy
and Biomass Engineering, Kitani, O. Ed., American Society of Agricultural Engineers,
1999, pp139-164
Saiki, T., in Bioethanol Production Technology, Japan Alcohol Association Ed.,
Kogyochosakai 2007, pp75-101. (dalam bahasa Jepang)
Yamada, T., in Bioethanol Production Technology, Japan Alcohol Association Ed.,
Kogyochosakai 2007, pp102-126. (dalam Bahasa Jepang)
5.3 Fermentasi Aseton-Butanol
5.3.1 Apa itu fermentasi aseton-butanol?
Fermentasi aseeton-butanol adalah reaksi dimana aseton dan butanol dihasilkan dari
glukosa dengan menggunakan Clostridium, bakteri anaerobik ketat. Selanjutnya, etanol juga
diproduksi. Oleh karena itu, fermentasi aseton-butanol juga disebut sebagai fermentasi ABE.
Clostridium tersebar luas di tanah, dan mengeluarkan amilase, xilanase, protease dan lipase
dari sel. Ada dua jenis strain yang digunakan dalam fermentasi aseton-butanol. Salah satunya
adalah jenis Weizmann yang menghasilkan butanol dari pati, dan yang lainnya adalah jenis
Saccaro yang menghasilkan butanol dari sukrosa.
5.3.2 Karakteristik fermentasi aseton-butanol
Fermentasi aseton-butanol memiliki sejarah panjang dan merupakan suatu teknologi
industri. Fermentasi aseton-butanol digunakan untuk memproduksi aseton sebagai bahan baku
bubuk tanpa asap dalam Perang Dunia I dan butanol untuk bahan bakar pesawat tempur dalam
Perang Dunia II. Setelah Perang Dunia II, fermentasi aseton-butanol tidak lagi digunakan
karena pengembangan kimia minyak bumi. Baru-baru ini, butanol ditinjau sebagai biofuel.
5.3.3 Reaksi fermentasi aseton-butanol
Strain bakteri yang digunakan untuk produksi industri butanol adalah bakteri penghasil
aseton-butanol dan bakteri penghasil butanol-isopropanol yang menghasilkan butanol dan
isopropanol, produk sebelum menjadi aseton. Jalur reaksi ditunjukkan pada Gambar 5.3.1.
Glukosa didekomposisi menjadi piruvat, asetil-KoA, dan asetoasetil-KoA melalui jalur EMP,
- 145 -
Asian Biomass Handbook
dan akhirnya dihasilkan aseton, butanol, isopropanol dan etanol. Persamaan stokiometri
fermentasi aseton-butanol ditampilkan dalam Persamaan 5.3.1.
95C6H12O6 60C4H9OH + 30CH3COCH3 + 10C2H5OH + 220CO2 + 120H2 + 30 H2O (5.3.1)
Dalam fermentasi aseton-butanol, butanol secara bertahap terakumulasi dan
menyebabkan penghambatan produksi di lebih dari 3 kg/m3 (g/L) dari konsentrasi butanol.
Ketika penghambatan produksi terjadi, pertumbuhan sel-sel bakteri, konsumsi substrat, dan
akumulasi produk ditekan. Konsentrasi akhir butanol mencapai sekitar 30 kg/m3 (g/L). Setelah
fermentasi, larutan kultur disuling dan produk dipisahkan oleh perbedaan titik didihnya,
misalnya aseton (TD 56,3°C), etanol (TD 78,3°C) dan butanol (TD 117°C).
5.3.4 Efisiensi energi fermentasi aseton-butanol.
Dari Persamaan. 5.3.1, dalam fermentasi aseton-butanol 60 mol butanol (170 MJ), 30
mol aseton (54 MJ), 10 mol etanol (14MJ) dan 120 mol hidrogen (34 MJ) dihasilkan dari 95
mol glukosa (273 MJ). Hampir semua energi dalam glukosa dapat dipindahkan kebutanol,
aseton, etanol dan hidrogen.
5.3.5 Produk fermentasi aseton-butanol
Fermentasi aseton-butanol diindustrialisasi untuk pasokan bahan baku bubuk tanpa
asap dan pesawat tempur. Saat ini, aseton dan butanol disintesis di industri perminyakan.
Biofuel, aditif bensin atau diesel terbarukan sekarang mendapat banyak perhatian di seluruh
dunia. Butanol dapat ditambahkan ke keduanya baik bensin maupun diesel dan memiliki
afinitas lebih untuk bensin daripada etanol. Oleh karena itu, butanol akan menjadi biofuel yang
menjanjikan.
- 146 -
Asian Biomass Handbook
Informasi Lebih Lanjut
Crabbe, E.; N-Hipolito, C.; Kobayashi, G.; Sonomoto, K.; Ishizaki, A., Biodiesel production
from crude palm oil and evaluation of butanal extraction and feel properties, Process
Biochim., 37, 65-71 (2001)
Ishizaki, A.; Michiwaki S.; Crabbe, E.; Kobayashi, G.; Sonomoto, K.; Yoshino, S., Extractive
acetone-butanol-ethanol fermentation using methylated crude palm oil as extractant in batch
culture of Clostridium saccharoperbutyl acetonicum N1-4 (ATCC13564), J. Biosci,
Bioeng., 87, 352-356 (1999)
Lee, T. M.; Ishizaki, A.; Yoshino, S.; Furukawa, K., Production of aceton, butanol and ethanol
from palm oil waste by N1-4, Biotechnol. Letters, 17, 649-654 (1995)
Gambar 5.3.1. Jalur reaksi fermentasi aseton-butanol.
- 147 -
Asian Biomass Handbook
5.4 Fermentasi Hidrogen
5. 4.1 Apa itu fermentasi hidrogen?
Fermentasi anaerobik adalah reaksi dimana mikroorganisme anaerobik secara oksidatif
mengurai bahan organik untuk mendapatkan energi dalam kondisi anaerobik. Kita sebut reaksi
fermentasi ini fermentasi hidrogen jika hidrogen adalah produk akhir proses. Dalam proses
fermentasi hidrogen, beberapa bahan organik dan alkohol diproduksi bersama dengan
hidrogen. Meskipun akseptor elektron terakhir adalah oksigen atau bahan anorganik dalam
respirasi, bahan organik yang terurai dan karbon dioksida dll dari bahan substrat adalah produk
akhir dalam fermentasi. Sebagai contoh, produk akhir adalah etanol dan karbon dioksida dari
glukosa selama fermentasi etanol. Sementara sintesis ATP digabungkan dengan rantai transfer
elektron dalam respirasi, ATP dihasilkan dalam reaksi pada tingkat substrat dalam fermentasi.
Energi yang diperoleh dari fermentasi lebih kecil daripada yang dari respirasi untuk jumlah
substrat yang sama.
5.4.2 Karakteristik fermentasi hidrogen
Peran dari produksi hidrogen adalah untuk mengatur tingkat oksidasi-reduksi dalam sel
bakteri dengan mengubah kelebihan tenaga pengurangan menjadi hidrogen. Ada bakteri yang
dapat mengambil dan memanfaatkan hidrogen tersebut. Dalam rangka meningkatkan hasil
hidrogen, reaksi sebaliknya konsumsi hidrogen harus ditekan. Umumnya, diperlukan
perlakuan air limbah dari proses fermentasi hidrogen, karena proses fermentasi hydrogen juga
memproduksi beberapa bahan organik.
5.4.3 Reaksi fermentasi hidrogen
Bakteri penghasil hidrogen diklasifikasikan menjadi 2 jenis oleh perbedaan dalam
reaksi enzim. Salah satunya adalah bakteri dengan hidrogenase, dan yang lainnya dengan
nitrogenase.
Hidrogenase: 2H+ + X2- 
H2 + X
Nitrogenase: 2H+ + 2e- + 4ATP  H2 + 4ADP + Pi
(5.4.1)
(5.4.2)
X: pembawa elektron, Pi: fosfat anorganik
- 148 -
Asian Biomass Handbook
Seperti ditunjukkan pada reaksi di atas, hidrogenase mengkatalisis reaksi kebalikan
dari evolusi dan penyerapan hidrogen. Di sisi lain, reaksi oleh nitrogenase membutuhkan
energi (ATP). Pada fermentasi anaerob, reaksi oleh hidrogenase utamanya diperiksa.
Penggambaran reaksi fermentasi hidrogen adalah sebagai berikut:
C6H12O6 + 2H2O  2CH3COOH + 2CO2 + 4H2 ΔG0’ = -184 kJ
(5.4.3)
C6H12O6  CH3CH2CH2COOH + 2CO2 + 2H2
(5.4.4)
ΔG0’ = -257 kJ
Gambar 5.4.1 menunjukkan jalur fermentasi hidrogen. Hidrogen terbentuk dari
hidrogenase baik melalui NADH dan ferredoxin, melalui ferredoxin saja, atau melalui
format-liase. Dalam proses fermentasi hidrogen, hidrogen diproduksi dari dekomposisi
oksidatif dari substrat organik. Oleh karena itu, fermentasi hidrogen digunakan dalam
perlakuan limbah dan air limbah. Dalam kasus tersebut, perlakuan berikut seperti fermentasi
metana atau metode lumpur aktif diperlukan, karena proses fermentasi hidrogen menyertai
produksi asam organik. Laju reaksi fermentasi hidrogen cepat dibandingkan dengan fermentasi
metana. Hal ini mungkin menjanjikan pada metode pra-perlakuan fermentasi metana.
Gambar 5.4.1. Jalur fermentasi hidrogen.
5.4.4 Efisiensi energi fermentasi hidrogen
Karena proses fermentasi hidrogen menyertai produksi asam organik, perlu untuk
mempertimbangkan gabungan sistem total dengan metode perlakuan berikutnya seperti
fermentasi metana. Dalam proses fermentasi hidrogen, 4 mol hidrogen secara teoritis
dihasilkan dari 1 mol glukosa (Persamaan (5.4.3)). Ketika kemudian membentuk asetat dan
- 149 -
Asian Biomass Handbook
digunakan untuk fermentasi metana dan diubah menjadi metana, reaksinya ditunjukkan
sebagai berikut:
2CH3COOH

2CH4 + 2CO2 (5.4.5)
Reaksi total metana-hidrogen fermentasi dua-tahap ditunjukkan sebagai berikut:
C6H12O6 + 2H2O  3CO2 + 4H2 + 2CH4
(5.4.6)
Jumlah nilai panas yang tinggi dari produk ini adalah 2,924 MJ (2924 kJ). Di sisi lain, pada
fermentasi metana saja, reaksinya ditunjukkan sebagai berikut:
C6H12O6  3CO2 + 3CH4
(5.4.7)
Nilai kalor tinggi produk dari Persamaan (5.4.7) adalah 2,671 MJ (2671 kJ). jelas
terlihat dari hasil ini bahwa hasil energi dari fermentasi hidrogen-metana meningkat 10%
dibandingkan dengan fermentasi metana saja.
5.4.5 Produk fermentasi hidrogen
Produk gas berevolusi dari fermentasi hidrogen dan metana mungkin dapat digunakan
untuk bahan bakar sel yang memiliki efisiensi konversi energi yang lebih tinggi dibandingkan
dengan turbin gas dan mesin gas. Metana dari fermentasi metana harus diubah menjadi
hidrogen untuk bahan bakar sel.
CH4 + 2H2O

CO2 + 4H2
ΔG0’ = 253 kJ(5.4.8)
Karena Persamaan 5.4.8 adalah reaksi endotermik, pasokan energi dibutuhkan untuk
melanjutkan reaksi. Umumnya, gas metana diubah menjadi gas hidrogen dengan katalis nikel
pada 650-750°C. Di sisi lain, dalam fermentasi hidrogen, hasil energi lebih tinggi dari
fermentasi metana dan konversi katalitik dari metana tidak diperlukan untuk membuat gas
hidrogen menjadi bahan bakar sel.
- 150 -
Asian Biomass Handbook
Informasi Lebih Lanjut
Noike, T.; Mizuno, O., Hydrogen fermentation of organic municipal wastes, Water Sci. Technol., 42,
155-162(2000)
Rachman, M. A.; Nakashimada, Y.; Kakizono, T.; Nishio, N., Hydrogen production with high yield and
high evolution rate in a packed-bed reactor, Appl. Microbiol. Biotechnol., 49, 450-454(1998)
Tanisho, S.; Tu, H.-P.; Wakao, N. Fermentative hydrogen evolution from various substrates by
Enterobacter aerogenes, Hakkokogaku, 67, 29-34(1989)
Taguchi, F.; Yamada, K.; Hasegawa, K.; Taki-Saito, K.; Hara, K. Continuous hydrogen production by
Clostridium sp. No.2. from cellulose hydrolysate in an aqueous two-phase system, J. Ferment.
Bioeng., 82, 80-83(1996)
Ueno, Y.; Otsuka, S.; Morimoto, M.; Hydrogen production from industrial waste-water by anaerobic
microflora in chemostat culture, J. Ferment. Bioeng., 82, 194-197(1996)
5.5 Fermentasi Asam laktat
5.5.1 Apa itu fermentasi asam laktat?
Asam laktat memiliki gugus alkohol (OH) dan karboksilat (COOH) di dalam
molekulnya. Karena termasuk karbon kiral, maka memiliki dua isomer kiral, D-asam
laktat dan L-asam laktat. Baru-baru ini, permintaan poli-laktat, plastik biomassa, meningkat,
dan permintaan asam laktat juga meningkat sebagai bahan baku poli-laktat. Kemudian asam
laktat dengan hampir 100% kemurnian optik sangat diperlukan. Umumnya, asam laktat
diproduksi melalui sintesis kimia atau oleh fermentasi mikroba. Dalam sintesis kimia, biasanya
digunakan metode yang menggunakan hidrolisis lakto-nitril, menghasilkan D-asam laktat dan
L-asamlaktat setengah demi setengah dimana kemurnian optiknya nol. Jadi asam laktat untuk
produksi poli-laktat selalu diproduksi melalui fermentasi. Asam laktat dapat dihasilkan baik
oleh bakteri ataupun jamur. Di sini difokuskan pada fermentasi asam laktat dengan bakteri.
5.5.2 Bakteri asam laktat
Bakteri asam laktat memproduksi banyak asam laktat dari beberapa jenis gula. Mereka
adalah gram positif tipe batang atau bakteri bulat yang dapat tumbuh di bawah kondisian
aerobik. Mereka tidak menunjukkan mobilitas dan negatif pada reaksi katalitik. Mereka tidak
membentuk spora. Mereka hanya menggunakan gula sebagai sumber energi untuk
menghasilkan asam laktat, dan mengonversi lebih dari 50% dari gula yang dikonsumsi. Ada
- 151 -
Asian Biomass Handbook
empat kelompok dalam spesies bakteri yang dapat memenuhi kondisi yang disebutkan di atas:
Lactobacillus, Leuconostoc, Pediococcus, dan Streptococcus. Bakteri asam laktat dapat
tumbuh dengan tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi dan menghasilkan asam laktat dengan
produktivitas yang lebih tinggi. Karena mereka membutuhkan banyak nutrisi termasuk asam
amino dan vitamin, Pembuatan komposisi cairan fermentasi tidaklah sederhana. Kita dapat
mengklasifikasikan fermentasi asam laktat menjadi dua kelompok, fermentasi asam
homo-laktat dan fermentasi asam hetero-laktat. Dalam fermentasi homo dua mol asam laktat
dan dua mol ATP dapat dihasilkan dari satu mol mono-sakarida dengan hasil hampir 100%
laktat. Di sisi lain, dalam fermentasi hetero, dihasilkan asam laktat dan senyawa lain;
diklasifikasikan menjadi dua kelompok: 1) satu menghasilkan asam laktat, etanol dan karbon
dioksida. 2) satu menghasilkan satu mol asam laktat dan 1,5 mol asam asetat dari satu mol
mono-sakarida. Bakteri asam laktat memiliki kedua tipe D dan tipe L atau kedua jenis tipe D
atau tipe L dari laktat dehidrogenase. Jadi D-asam laktat dan (atau) L-asam laktat dapat
diproduksi oleh bakteri. Kebanyakan dari bakteri asam laktat memiliki enzim yang merasemat
asam laktat yang dihasilkan, mempengaruhi kualitas kiral dari asam laktat. Laktobasilus
rhamnosus hanya dapat menghasilkan L-asam laktat dengan hampir 100% kemurnian optik,
yang digunakan sebagai bahan baku untuk produksi poli-laktat.
5.5.3 Sumber daya biomassa untuk fermentasi asam laktat
Glukosa merupakan substrat utama untuk fermentasi asam laktat, yang biasanya
diperoleh dari hidrolisis pati. Pati sekarang diperoleh dari tanaman. Namun, kadang-kadang
kita khawatir tentang persaingan antara energi atau bahan dan makanan, seperti diklaim pada
produksi etanol dari sumber daya biomassa. Jadi biomassa selulosa lunak seperti sekam padi
yang tidak digunakan saat ini diharapkan untuk bisa menjadi sumber daya biomassa.
Bagaimanapun biomassa yang tidak digunakan seperti ini memiliki kualitas yang rendah dan
itulah sebabnya sampai saat ini belum digunakan. Jadi beberapa kondisi harus
dipertimbangkan untuk pemanfaatannya dalam fermentasi. Pertama, diperlukan pasokan yang
konstan dan stabil dari biomassa. Selanjutnya, gula harus dapat diperoleh dengan mudah
dengan energi sesedikit mungkin. Tentu saja, diperlukan teknologi yang lebih efektif dan
canggih untuk fermentasi, dan terlebih lagi, penting juga untuk memecahkan masalah yang
menyertai terkait dengan transportasi dan penyimpanan biomassa dalam hal energi, biaya, dll.
- 152 -
Asian Biomass Handbook
5.5.4 Pemanfaatan biomassa yang tidak terpakai dari industri kelapa
sawit
Kelapa sawit adalah salah satu dari tiga minyak nabati utama di dunia. Kelapa sawit
dapat dipanen sepanjang tahun hanya disekitar khatulistiwa. Dalam operasi pabrik untuk
produksi minyak, lebih dari 10 Tg (Mt) biomassa yang tidak terpakai diperoleh sebagai produk
samping seperti biasa. Karena pabrik-pabrik pengolahan kelapa sawit sangat besar, lebih dari
beberapa puluh Gg (ribu ton) dari biomassa yang tidak terpakai yang seragam dapat
dikumpulkan terus-menerus sepanjang tahun. Selain itu, baru-baru ini musim penanaman
kembali pohon kelapa sawit tiba dan sejumlah besar batang kelapa sawit akan terbuang.
Baru-baru ini, ditemukan bahwa ada banyak glukosa di dalam batang dan sirup glukosa dapat
dengan mudah diperoleh dengan memerasnya seperti pada pengolahan tebu.
5.5.5 Fermentasi asam laktat dari sampah dapur
Jepang adalah negara yang sempit dan memiliki kepadatan penduduk yang tinggi.
Itulah sebabnya kami tidak dapat menggunakan metode pembuangan yang sederhana untuk
pengolahan sampah di Jepang. Jadi kita memiliki sekitar dua ribu tungku untuk membakar
sampah. Setiap hari, sampah dikumpulkan di tungku dan dibakar untuk mendapatkan energi
panas, yang sebagiannya digunakan untuk pembangkit listrik. Oleh karena itu, uap yang tidak
terpakai dengan tekanan rendah tersedia. Sampah dapur terdiri dari 30% dari total sampah di
Jepang. Terutama, sampah dapur dari sektor bisnis termasuk supermarket dan toko dapat
dengan mudah dipisahkan dari yang lain. Sampah dapur Jepang dapat menjadi sumber yang
baik untuk gula karena setengah dari padatan dalam sampah dapur terdiri dari pati, meskipun
komposisi dari sampah dapur berubah setiap harinya. Jadi sampah dapur berisi berbagai nutrisi
termasuk vitamin dan itu baik untuk fermentasi asam laktat. Gambar 5.5.1 menunjukkan hasil
asam laktat dari sampah dapur dalam fermentasi asam laktat setelah perlakuan enzimatik
dengan
glukoamilase
menggunakan
Lactobacillus
rhamnosus.
Umumnya,
sampah
dapurmengandung kelembaban sebesar 80% dan menunjukkan bahwa sekitar 10% dari hasil
asam laktat yang ditunjukkan pada gambar seharusnya cukup tinggi.
- 153 -
Asian Biomass Handbook
Gambar 5.5.1 Hasil asam laktat dari fermentasi asam laktat dari sampah dapur.
5.5.6 Pemurnian asam laktat
Asam laktat untuk poli-laktat diminta untuk menjamin tidak hanya kemurnian optik
cukup tinggi, tetapi juga kemurnian cukup tinggi sebagai asam laktat. Dalam fermentasi asam
laktat, setiap kelas teknologi pemurnian yang lebih tinggi untuk menghasilkan asam laktat
murni diperlukan karena cairan fermentasi mengandung berbagai komposisi. Biasanya
teknologi distilasi diadopsi untuk tujuan ini: Dalam pemurnian asam laktat dari fermentasi
sampah dapur, butil-laktat dipisahkan dengan distilasi setelah esterifikasi asam laktat dengan
butanol. Selain itu, amonia dapat dipulihkan dalam reaksi estirifikasi, yang dapat digunakan
lagi untuk penyesuaian pH dalam fermentasi. Namun, dalam proses ini lebih banyak energi
akan diperlukan untuk menghilangkan air untuk mendorong reaksi esterifikasi. Ketika energi
akan dipasok dari sumber daya fosil, maka secara ekologis maupun ekonomis tidak cocok.
Pemanfaatan energi panas yang tidak terpakai dari tungku bisa menjadi solusi yang dapat
diterima.
Informasi Lebih Lanjut
Morichi, T. Physiology and metabolism of lactic acid bacteria: Biseibutsu 6(1), 27-34 (1990)
(dalam bahasa Jepang)
Sakai, K.; Murata, Y.; Yamazumi, H.; Tau, Y.; Mori, M.; Moriguchi M.; Shirai, Y. Selective
proliferation of lactic acid bacteria and accumulation of lactic acid during open fermentation
of kitchen refuse with intermittent pH adjustment: Food Science and Technology Research,
6, 140-145 (2000)
- 154 -
Asian Biomass Handbook
Hassan, M. A.; Nawata, O.; Shirai, Y.; Nor’Aini A. R.; Phang L. Y.; Ariff, B. A.; Abdul Karim,
M. I. A Proposal for Zero Emission from Palm Oil Industry Incorporating the Production of
Polyhydroxyalkanoates from Palm Oil Mill Effluent: Journal of Chemical Engineering of
Japan, 35 (1) 9-14 (2002)
Sakai, K.; Taniguchi, M.; Miura, S.; Ohara, H.; Matsumoto, T.; Shirai, Y. Novel process of
poly-L-lactate production from municipal food waste: Journal of Industrial Ecology, 7(3,
4), 63-74 (2004)
Mori, T.; Kosugi, A.; Murata, Y.; Tanaka, R.; Magara, K. Ethanol and Lactic Acid Production
from Oil Palm Trunk: Proceedings of Annual meeting of the Japan Institute of Energy, 16,
196-197 (2007) (dalam bahasa Jepang)
5.6 Silase
5.6.1 Apa itu silase?
Silase sekarang pada umumnya adalah pakan ternak dan domba yang diawetkan di
banyak negara. Silase dihasilkan oleh fermentasi terkontrol dari tanaman dengan kelembaban
tinggi. Silase adalah suatu proses fermentasi yang terdiri atas tanaman hijauan dan rumput
dalam silo (Gambar 5.6.1). Jenis-jenis silo dimana petani dapat memilih untuk memfermentasi
panen mereka sangat bervariasi. Untuk kenyamanan, silo komersial dapat diklasifikasikan ke
dalam kategori utama: tumpukan atau penjepit tanpa dinding penahan, menara, bunker, vakum,
sosis plastik dan bal gulungan. Dibandingkan dengan jerami, asupan pakan, kecernaan dan
nilai gizi silase sangat baik. Silase dapat dibuat dari banyak produk damping dari tanaman dan
makanan, dan bahan lainnya.
Gambar 5.6.1. Pemotongan pakan (kiri) dan silo tumpukan (kanan).
- 155 -
Asian Biomass Handbook
5.6.2 Pembuatan silase
Silase berasal dari Mesir kuno. penelitian silase pada mekanisme fermentasi telah
membuat kemajuan pesat pada abad ke-20. Silase dapat dibuat dari tanaman hijauan dan
rumput pada tahap optimum pertumbuhan dengan kelembaban yang cocok, sekitar 50%
sampai 70%. Bahan pakan dikumpulkan, dirajang menjadi panjang sekitar 10 sampai 20 mm
dan dikemas ke dalam silo. Pemanen mekanis digunakan untuk mengumpulkan tanaman dan
memotong bahan makanan ternak, dan menyimpannya dalam truk atau gerobak. Pemanen
hijauan ini dapat berupa ditarik traktor atau berjalan sendiri. Pemanen meniup silase ke
gerobak melalui saluran di bagian belakang atau sisi mesin. Inokulan LAB digunakan untuk
membuat silase berkualitas tinggi (Gambar 5.6.2).
Gambar 5.6.2. Bentuk sel (kiri) dan inokulan (kanan) dari bakteri asam laktat "Chikuso 1".
5.6.3 Fermentasi silase
Pengawetan tanaman hijauan sebagai silase tergantung pada produksi asam yang cukup
untuk menghambat aktivitas mikroorganisme yang tidak diinginkan dalam kondisi anaerobik.
Bakteri asam laktat epifit (LAB) yang secara alami ada pada tanaman hijauan merubah gula
menjadi asam laktat dalam proses silase. Hal ini sudah ditetapkan bahwa LAB memainkan
peran penting dalam fermentasi silase. LAB merupakan komponen utama dari flora mikroba
yang hidup dalam berbagai jenis tanaman pakan ternak. LAB biasa tumbuh dengan
mikroorganisme lainnya yang terkait dengan tanaman selama proses fermentasi silase, dan
mereka umumnya menentukan karakteristik fermentasidari silase. Silase pertanian yang
lembab didasarkan pada fermentasi asam laktat alami. LAB epifit mengubah karbohidrat yang
larut dalam air menjadi asam organik selama proses silase. Akibatnya, pH berkurang dan
hijauan diawetkan.
- 156 -
Asian Biomass Handbook
Namun, ketika silo dibuka dan kondisi aerobik berlaku pada waktu makan, silase
dipengaruhi oleh pertumbuhan mikroba aerobik dan karena itu berpotensi tidak stabil.
Selanjutnya, silase yang memburuk meningkatkan hilangnya bahan kering dan mengurangi
nilai gizi. Umumnya, silase yang terawat baik dianggap lebih tahan terhadap kerusakan aerobik
dibandingkan silase dengan fermentasi yang buruk dan beberapa mikroorganisme aerobik
dapat berbahaya bagi kesehatan ternak. Oleh karena itu, ramalan kerusakan aerobik merupakan
tugas penting dalam pembuatan silase.
5.6.4 Bal gulungan silase
Bal gulungan adalah bentuk lain dari pakan yang disimpan. Rumput dipotong dan
digulung ketika masih cukup basah. Jika terlalu basah, tidak dapat digulung dan disimpan sama
seperti jerami. Dengan demikian, kandungan kelembaban yang tepat untuk membuat bal
gulungan silase adalah sekitar 60 sampai 70%. Bal-bal tersebut dibungkus erat dengan 6
lapisan 0,025 mm plastik film tebal di pembungkus bal. Material tersebut kemudian melalui
fermentasi terbatas di mana asam lemak rantai pendek diproduksi untuk melindungi dan
mengawetkan hijauan tersebut. Metode ini menjadi populer pada beberapa peternakan. Di
Jepang, metode persiapan bal gulungan silase jerami padi segar dikembangkan (Gambar 5.6.3),
dan produksi pakan ternak dari sumber daya biomassa diharapkan untuk mendapatkan
penggunaan terbaik dari teknologi bal gulungan.
Gambar. 5.6.3 Pembuatan bal gulungan silase (kiri) dan pembungkusan (kanan) dari jerami
padi.
5.6.5 Kekinian teknologi
Dalam beberapa tahun terakhir, jumlah silase yang diawetkan sebagai bal gulungan
telah meningkat secara dramatis, dan sistem pembuatan silase kini banyak dipraktikkan di
Jepang dan negara-negara lain. Saat ini, inokulan silase baru, LAB dan jenis baru penggulung
- 157 -
Asian Biomass Handbook
bal rajangan dikembangkan untuk pembuatan silase jagung dan padi. Penelitian sumber daya
biomassa yang tidak digunakan untuk pembuatan silase dari tanaman dan produk samping
makanan sangat maju di Jepang.
Informasi Lebih Lanjut
Abe, A.,The best use manual of food circulation resource, Science Forum. (2006)
Cai, Y., Silage, Dairy Japan (2004)
McDonald, P.;Henderson, N.;Heron, S.,The Biochemistry of Silage, 2nd ed., Chalcombe
Publications (1991)
5.7 Pengomposan
5.7.1 Apa itu pengomposan?
Kompos adalah campuran dari bahan organik biodegradable seperti jerami, sekam,
kulit kayu, produk limbah hewani dan bahan organik hewan/tanaman (tidak termasuk lumpur
dan organ ikan) yang terakumulasi atau dicampur, dan terurai oleh panas. Namun lumpur dan
organ ikan dapat dianggap sebagai kompos jika diproses dengan benar.
5.7.2 Prinsip-prinsip dasar pengomposan
Pengomposan adalah proses mengumpulkan, mencampurkan dan mengaerasi bahan
organik untuk mengurainya dengan bakteri aerobik dalam bahan, menguapkan kelembaban
yang dihasilkan dengan panas dari dekomposisi, dan mensterilkan atau membuat mikroba
berbahaya atau biji gulma tidak aktif, untuk membuat campuran kompos yang aman dan
higienis. Gambar 5.7.1 menunjukkan proses pengomposan. Pengomposan menawarkan
keuntungan yaitu: (1) mudah dalam penanganan oleh pengguna yang berpikiran higienis
karena menghilangkan bau berbahaya dan rasa penanganan produk limbah biologis, (2)
menghasilkan hara dalam jumlah unsur yang tepat untuk pupuk yang aman dan berkualitas
tinggi untuk tanah dan tanaman, dan (3) memberikan kontribusi untuk menciptakan sebuah
masyarakat yang mendaur ulang sumber dayanya.
- 158 -
Asian Biomass Handbook
Gambar 5.7.1. Gambaran konsep dari proses pengomposan.
5.7.3 Unsur dasar pengomposan
Pengomposan pada dasarnya terdiri atas (a) praproses, (a) proses fermentasi, dan (c)
proses pembentukan produk.
(a) Praproses
Praproses membutuhkan peralatan untuk menyesuaikan faktor-faktor seperti
kelembaban dan bahan organik, ukuran partikel, dan aerasi untuk membuat kompos
dengan sifat yang diinginkan. Ketika memulai pengomposan, kelembaban biasanya
harus disesuaikan antara 55 sampai 70% dan aerasi yang baik harus disediakan.
Praproses ini termasuk metode aditif (penambahan bahan penyesuaian seperti
cangkang,
sekam,
serbuk
gergaji,
dan
potongan
kayu),
metode
kembali
(mengembalikan produk kompos dan mencampurnya dengan bahan baku kompos), dan
metode pengeringan (pengeringan menggunakan energi eksternal).
(b) Fermentasi
Fermentasi membutuhkan tangki fermentasi, peralatan aerasi dan peralatan hidrolisis.
Tangki fermentasi mengurai bahan organik dan memancarkan panas untuk menaikkan
suhu bahan yang terakumulasi dalam tangki fermentasi sehingga kondisi untuk
menghasilkan kompos yang aman dan higienis dicapai dengan menaikkan suhu
keseluruhan bahan kompos sampai 65°C atau lebih tinggi dan mempertahankan suhu
tersebut selama 48 jam atau lebih. Metode fermentasi secara umum dikelompokkan ke
dalam metode akumulasi dan metode pengembalian mekanis. Dalam metode
- 159 -
Asian Biomass Handbook
akumulasi, bahan seperti kompos, bahan penyesuai, dan kompos yang dikembalikan
menumpuk di lantai dan kemudian berulang kali dibalik saat diperlukan dengan sekop,
dll. Dalam metode pengembalian mekanis, sebuah perangkat agitasi yang memiliki slot
untuk pengisian bahan dan slot drainase untuk pencampuran bahan dipasang di dinding
sisi atas dari tangki fermentasi. Peralatan aerasi mempertahankan material pada
keadaan aerobik yang seragam dan menyediakan ventilasi untuk membuat uap air
menguap dari bahan secara simultan dan menyebabkan fermentasi. Peralatan hidrolisis
memasok air untuk bahan untuk memastikan fermentasi aerobik terus berlangsung
karena aktivitas mikroba dalam bahan berhenti ketika kelembaban dalam bahan turun
di bawah 40%.
(c) Proses pembentukan produk
Proses pembentukan produk meliputi sortasi mekanis dan peralatan
pengantongan/pengemasan untuk meningkatkan nilai produk dan membuat produk
kompos lebih mudah untuk ditangani. Fasilitas lainnya mungkin termasuk peralatan
penghilang bau sebagai bagian dari pengukuran lingkungan.
5.7.4 Teknologi pengomposan saat ini
Tabel 5.7.1 menunjukkan bahan utama yang dapat digunakan dalam pembuatan
kompos. Sekam dan bahan berkayu memiliki indeks bahan biodegradable rendah sehingga
dekomposisinya membutuhkan waktu lama tetapi efektif untuk meningkatkan kualitas tanah
dan dapat digunakan dalam kombinasi dengan bahan lain untuk menghasilkan kompos
berkualitas tinggi. Sampah mentah mengandung banyak bahan yang tidak bisa difermentasi
seperti plastik, logam, dan kaca, dan juga memerlukan pemilahan menyeluruh dan praproses
yang tepat. Lumpur mungkin memerlukan langkah-langkah khusus untuk penanganan logam
berat, dll
Di antara teknologi daur ulang kompos, biogas, pengeringan, karbonisasi, pakan
ternak, dan pembakaran, pengomposan dapat menggunakan berbagai jenis bahan dan
menawarkan keuntungan yang signifikan dalam hal teknologi dan distribusi. Namun, jumlah
dan periode permintaan produknya terbatas, dan beberapa daerah memiliki persediaan kompos
berlebih. Upaya produksi masa depan akan membutuhkan kontrol kualitas yang terperinci,
pembuatan kompos dari semua bahan yang diproduksi di daerah, dan konsumsi regional dari
seluruh jumlah yang diproduksi di daerah tersebut.
- 160 -
Asian Biomass Handbook
Informasi Lebih Lanjut
Japan Livestock Industry Association Ed., Composting Facility Design Manual(2003) (dalam
bahasa Jepang)
Japan Organics Recycling Association Ed., Composting Manual(2004) (dalam bahasa Jepang)
Livestock Industry’s Environmental Improvement Organization Ed., Livestock Dung Process
Facility – Machine Setup Guidebook (compost processing facility version) (2005) (dalam
bahasa Jepang)
Tabel 5.7.1. Perbandingan bahan yang tersedia untuk pengomposan dan teknologi daur ulang
lainnya (Asosiasi Daur Ulang Organik Jepang 2004)
- 161 -
Asian Biomass Handbook
Fly UP