...

Anak Ku, Jangan dekati Rokok

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Anak Ku, Jangan dekati Rokok
Anakku, Jangan dekati rokok!!!
Oleh: Prof. Dr. Tgk. H. Muslim Ibrahim, MA
----------------------------------------------------------
Allah swt berfirman:
‫سٌُ َى ْا ئِىه ه‬
‫سجِي ِل ه‬
َ‫سٌِيي‬
َ ‫َوأًَفِقُى ْا فِي‬
ِ ‫َّللاَ يُ ِح ُّت ا ْل ُو ْح‬
ِ ‫َّللاِ َوالَ تُ ْلقُى ْا ثِأ َ ْي ِدي ُك ْن ئِلًَ الته ْهلُ َك ِة َوأَ ْح‬
“Dan Janganlah kalian menjerumuskan diri kalian dengan tangan kalian sendiri ke
dalam jurang kerusakan.” (QS. Al Baqarah (2): 195)
‫س ُك ْن ئِىه ه‬
‫َّللاَ َكبىَ ثِ ُك ْن َز ِحي ًوب‬
َ ُ‫َوالَ تَ ْقتُلُى ْا أًَف‬
“Dan Janganlah kalian membunuh diri kalian sendiri, sesungguhynya Allah MAHA
meyayangimu ..” (QS. An Nisa (4): 29)
Sesuai uraian diatas, merokok merupakan tin-dakan merusak diri, bahkan
bunuh diri. Para pakar kesehatan telah sepakat menyatakan ada 3000 ra-cun
berbahaya, dan 200 diantaranya amat berba-haya, bahkan lebih bahaya dari Ganja
(Canabis Sativa), maka merusak dan membunuh diri adalah perbuatan haram, sesuai
“Al-Ashlu fin Nahyi yufidut Tahrim”
Dalam ayat lain Allah berfirman:
‫ش ْيطَبىُ لِ َسثِّ ِه َكفُى ًزا‬
‫شيَب ِطي ِي َو َكبىَ ال ه‬
‫ئِىه ا ْل ُوجَ ِّر ِزييَ َكبًُى ْا ئِ ْخ َىاىَ ال ه‬
“Sesungguhnya para pemboros adalah saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat
ingkar kepada Tuhannya” (QS. Al Isra‟ (17): 27)
1
Allah Ta‟ala juga menyebut tentang ciri-ciri orang yang beriman yakni orang yang:
َ‫َواله ِرييَ هُ ْن ألَ َهبًَبتِ ِه ْن َو َع ْه ِد ِه ْن َزاعُىى‬
“Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya”
(QS.Al Mu‟minun (23): 8)
Kesehatan adalah anugerah dari Allah yang harus dijaga, itu adalah amanah dari Allah
Ta‟ala yang tidak boleh dikhianati. Dalam hadits disebutkan, “Laa Imaana liman laa
amanata lahu (tidak ada iman bagi orang yang tidak menjaga amanah) Ini senada juga
dengan hadits. I
.‫ وئذا اؤتوي خبى‬، ‫ وئذا وعد أخلف‬، ‫آية الوٌبفق ثالث ئذا حدث كرة‬
Dari Abu Hurairah ra, bahwa Rasulullah saw bersabda: “Tanda orang munafik ada
tiga: jika bicara ia dusta, jika janji ia ingkar, jika diberi amanah ia khianat.” (HR.
Bukhari dan Muslim)1
Demikianlah dalil-dalil Al Qur‟anul Karim yang amat tegas dan jelas tentang larangan
merusak diri sendiri dan berbuat mubadzir, mengkhianati amanah kesehatan, yang
semua itu telah dilakoni oleh aktifitas merokok. Bagian ini telah kami paparkan juga
beberapa hadits, dan pandangan para ulama terdahulu kita. Alhamdulillah …
2. Dalil-dalil dari As Sunnah
Selain beberapa hadits di atas, ada lagi beberapa hadits lain yang memperkuat
larangan merokok bagi seorang muslim. Kami hanya akan menggunakan hadits-hadits
yang maqbul (bisa diterima periwayatannya) yaitu yang shahih atau hasan. Sedangkan
hadits dhaif, tidak akan kami gunakan.
1
Imam an Nawawi, Riyadhus Shalihin, Bab al Amr bi Ada‟I al Amanah, hal. 77, hadits no. 199, dan
juga Bab al Wafa‟ bil „Ahdi wa Injaz bil Wa‟di, hal. 201, hadits no. 687. Maktabatul Iman, Manshurah;
Syaikh Fuad Abdul Baqi, Al Lu‟Lu‟ wal Marjan, Bab Bayan Khishal al Munafiq, hadits no. 38. Darul
Fikr, Beirut; Imam Ibnu Hajar al Asqalany, Bulughul Maram, Bab at Tarhib min Masawi al Akhlaq,
hal. 279, hadits no. 1296. Cet. 1, Darul Kutub al islamiyah. 1425H/2004M)
2
Dari Abu Hurairah ra, bahwa Rasulullah SAW bersabda: artinya: “Di antara
baiknya Islam seseorang adalah ia meninggalkan hal-hal yang tidak bermanfaat.”
(HR. Imam At Tirmidzi, ia berkata „hasan‟. Bulughul Maram, Bab Az Zuhd wal
Wara‟, hal. 277, hadits no. 1287. Darul Kutub al Islamiyah)
Ya, tanda baiknya kualitas Islam seseorang adalah ia meninggalkan perbuatan
yang tidak bermanfaat. Rokok tidak membawa manfaat apa-apa, kecuali ancaman
bagi kesehatan dan jiwa dan pemborosan. Ada pun ketenangan dan konsentrasi
setelah merokok, itu hanyalah sugesti semata mata.
Dari Abu Shirmah ra, bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa yang
memudharatkan (merusak) seorang muslim, maka Allah akan memudharatkannya,
barang siapa yang menyulitkan orang lain maka Allah akan menyulitkannya.” (HR.
Abu Daud dan At Tirmidzi, ia menghasankan. Bulughul Maram, hal. 282, hadits no.
1311)
Ada istilah perokok pasif yaitu orang yang tidak merokok namun tanpa
disengaja ia menghirup juga asap rokok. Bahkan menurut penelitian, perokok pasif
mendapatkan dampak yang lebih berbahaya, sebab selain ia mendapatkan racun dari
asap rokok, juga mendapat racun dari udara yang ditiupkan si perokok yang telah
bercampur dengan asapnya. Inilah mudharat yang telah dibuat oleh para perokok aktif
kepada orang lain. Jelas Rasulullah amat melarangnya, bahkan ia mendoakan agar
Allah Ta‟ala membalas perbuatan rusak orang tersebut.
Berkata Ibnu Hazm dalam kitabnya, Al Muhalla, ”... Maka barangsiapa yang
menimbulkan mudharat pada dirinya sendiri dan pada orang lain berarti ia tidak
berbuat baik, dan barang siapa yang tidak berbuat baik berarti menentang perintah
Allah untuk berbuat baik dalam segala sesuatu.” 2
Dari Ibnu Umar ra, bahwa Rasulullah SAW bersabda:
‫شجههَ ثِقَ ْى ٍم فَ ُه َى ِه ٌْ ُهن‬
َ َ‫َهيْ ت‬
2
Ibnu Hazmin, Al Muhalla, Jilid 7, hal. 504-505
3
“Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka ia telah menjadi bagian kaum itu.”
(HR. Abu Daud dan Ahmad3.
Sejarah mencatat, merokok pertama kali dilakukan oleh suku Indian dalam
ritual penyembahan dewa-dewa mereka. Kita yakin perokok saat ini tidak bermaksud
seperti suku Indian tersebut, namun perilaku yang nampak dari mereka merupakan
bentuk tasyabbuh bil kuffar yang sangat diharamkan Islam, seperti dalam hadits
tersebut di atas.
Dan perlu diketahui, bahwa Fiqih Islam menilai seseorang dari apa yang
terlihat (nampak), adapun hati atau maksud orangnya, diserahkan kepada Allah
Ta‟ala.
Allah Ta‟ala berfirman:
ً‫سإُوال‬
ْ ‫ص َس َوا ْلفُإَا َد ُك ُّل أُولئِ َك َكبىَ َع ٌْهُ َه‬
‫س لَ َك ثِ ِه ِع ْل ٌن ئِىه ال ه‬
َ َ‫س ْو َع َوا ْلج‬
َ ‫َوالَ تَ ْقفُ َهب لَ ْي‬
“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan
tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan
diminta pertanggungan jawabnya.” (QS. Al Isra‟ (17): 36)
Demikianlah beberapa dalil dari firman Allah SWT dan beberapa hadits
Rasulullah SAW menyangkut dengan hukum mengisap rokok.
3. Qawaid al Fiqhiyyah wal Ushuliyyah
Dalam Fiqh dan Ushul Fiqh ada kaidah yang biasa digunakan para mujtahid
untuk membantu menyimpulkan sesebuah hukum, baik untuk keputusan haram atau
halal sesuatu benda atau perbuatan.
Dalam menentukan hukum merokok ada beberapa kaidah yang sering digunakan, di
antaranya:
‫هب أدي ئلً تَحسين فهى حسام‬
3
Bulughul Maram, hal 277, hadits no. 1283. Hadits ini juga dishahihkan para Ahli Hadits seperti
Syaikh Syu‟aib al Arnauth, Syaikh al Albany, dan Syaikh Ahmad Syakir Rahimahumullah)
4
Sesuatu atau sarana yang membawa kepada keharaman, maka hukumnya
haram. Merusak diri sendiri dengan perbuatan yang bisa mengancam kesehatan dan
jiwa, jelas diharamkan dalam syariat, tanpa ragu lagi. Maka, merokok atau perilaku
apa saja yang bisa merusak diri dan mengancam jiwa, baik cepat atau lambat, adalah
haram, karena perilaku tersebut merupakan sarananya.
‫ال ضسز و ال ضساز‬
Janganlah kalian memudaratkan diri dan jangan merusak orang lain.
Merokok selain merusak diri sendiri, juga merusak kesehatan orang lain di
sekitarnya (perokok pasif). Keduanya sama-sama dilarang oleh syariat.
.‫دزء الوفبسد هقدم علً جلت الوصبلح‬
Menghindari kerusakan, harus didahulukan dari pengambilan manfaat.
Kita tahu, para perokok –katanya- merasa tenang dan konsentrasi ketika merokok.
Baik, taruhlah itu manfaat yang ada, namun ternyata dan terbukti bahwa mudharatnya
sangat jauh lebih besar, maka menurut kaidah ini walau rokok punya manfaat, ia tetap
wajib ditinggalkan, dalam rangka menghindari kerusakan yang ditimbulkannya.
Faktanya, manfaatnya tidak ada, hanya sugesti dan mitos.
4.
Celoteh
Pengisap
Rokok
Biasanya pengisap rokok beralasan bahwa “hukum asal segala sesuatu (urusan
dunia) adalah mubah (boleh) kecuali ada dalil syariat yang mengharamkannya. Nah,
kami tidak menemukan dalil pengharamannya.”
Alasan ini dijawab dengan beberapa ayat dan hadits tersebut di atas, yang
mengarah pada haramnya rokok (atau apa saja yang termasuk membahayakan
kesehatan dan jiwa, dan mubadzir), beserta pandangan para Imam umat Islam.
Ucapan “kami tidak menemukan dalil pengharamannya” bukan berarti tidak ada
dalilnya. Sebab, tidak menemukan bukan berarti tidak ada. Hal ini, tergantung
kejelian, kemauan, dan –yang paling penting- kesadaran manusianya. Memang,
5
masalah ilmu dan kebenaran, bukan tempatnya bagi orang malas dan pengekor hawa
nafsu dan emosi.
Mereka juga beralasan bahwa, “Kami pusing jika tidak merokok, jika
merokok, kami kembali tenang dan konsentrasi.”
Alasan ini tidak layak keluar dari mulut orang Islam yang baik. Ucapan ini
justru telah membuka kedok, bahwa orang tersebut telah ketergantungan dengan
rokok, yang justru memperkuat keharamannya. Bahkan ada yang rokok telah menjadi
berhala bagi pengisapnya, sehingga ia tidak layak menjadi imam shalat. Itu menurut
orang, bagi kita, ia masih boleh menjadi imam shalat, sebab Abdullah bin Umar ra
pernah shalat menjadi makmum di belakang ahli maksiat, yaitu seorang gubernur
zhalim di Madinah, Hajjaj bin Yusuf ats Tsaqafy.
Ya, ajaib memang. Jika, memang mengaku muslim (tidak usahlah mu‟min
kalau masih berat), seharusnya ia berdzikir kepada Allah Ta‟ala supaya pikiran
tenang, hati khusyu‟ dan konsentrasi, bukan dengan merokok! Karena hanya dengan
mengingat
Allah
Ta‟ala
hati
menjadi
tenang.
Wallahul
Musta‟an!
Allah Ta‟ala berfirman:
ْ َ‫َّللاِ ت‬
ْ َ‫اله ِرييَ آ َهٌُى ْا َوت‬
‫َّللاِ أَالَ ثِ ِر ْك ِس ه‬
‫ط َوئِيُّ قُلُىثُهُن ثِ ِر ْك ِس ه‬
‫ىة‬
ُ ُ‫ط َوئِيُّ ا ْلقُل‬
“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan
mengingat Allah. Ingatlah, Hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi
tenteram.” (QS. Ar Ra‟du (13): 28)
Alasan lainnya adalah, “Bagi kami merokok adalah makruh saja, makruh‟kan
tidak berdosa.”
Jawaban ini hanya keluar dari orang yang wahnun fid din (lemah dalam
beragama), tidak wara‟, mempermainkan fiqih, dan mutasahil (menggampanggampangkan). Jika benar itu makruh, maka tahukah Anda apa itu makruh? Ia diambil
dari kata karaha (membenci), makruh artinya sesuatu yang dibenci, siapa yang
membenci? Allah Ta‟ala! Muslim yang baik, yang mengaku Allah Ta‟ala adalah
kekasihnya, ia akan meninggalkan hal yang dibenci kekasihnya. Kekasih model apa
yang
hobi
melakukan
sesuatu
yang
dibenci
olah
sang
kekasih?
Dahulu, memang pernah ada sebagian ulama memandangnya sekadar
memakruh. Namun, apa yang difatwakan dulu adalah pandangan lama, ketika sains
6
dan teknologi belum berkembang secara canggih, Penemuan tentang bahaya rokok
belum separah seperti yang terkuak sekarang.
Mereka juga beralasan „tidak saya temukan dalam Al Qur‟an dan Al Hadits
yang mengharamkan rokok.‟ Sungguh, ini adalah perkataan yang mengandung racun
berbahaya bagi orang awam, sekaligus menunjukkan keawaman pengucapnya, atau
kemalasannya untuk menelusuri dalil.
Sebab banyak hal yang diharamkan dalam Islam tanpa harus tertera secara
manthuq (tekstual/jelas tertulis) dalam Al Qur‟an dan As Sunnah.
Kata-kata „rokok‟ jelas tidak ada dalam Al Qur‟an dan As Sunnah secara tekstual,
sebab bukan bahasa Arab, nampaknya anak kecil juga tahu itu. Nampaknya, orang
yang mengucapkan ini tidak paham fiqih, bahwa keharaman dalam Al Qur‟an bisa
secara
lafaz
(teks
tegas
mengharamkan)
atau
keharaman
karena
makna/pengertian/maksud. Meunyo ta tu’oh bak ta antok, dalam bak jok pih
diteubit nira.
Secara lafaz memang tidak ada tentang haramnya rokok, tetapi secara
makna/pengertian/maksud, jelas sangat banyak dalilnya.
Orang yang mengucapkan kalimat seperti ini ada beberapa kemungkinan, pertama, ia
benar-benar tidak tahu alias awam dengan urusan syariat, jika demikian maka ucapan
“tidak saya temukan …dst” itu bisa dimaklumi.
Kedua, ia telah mengetahui adanya ayat atau hadits yang secara makna
mengharamkan apa pun yang dapat merusak diri sendiri dan orang lain termasuk
rokok, tetapi ia memahaminya sesuai selera dan hawa nafsunya sendiri, tidak merujuk
kepada pandangan para Imam dan Ulama yang mendalam.
Ketiga, ia sudah mengetahui dalilnya tetapi ia sembunyikan dari umat, atau ia
pura-pura tidak tahu, maka ini adalah sikap dusta dan kitmanul haq (menyembunyikan
kebenaran) yang dikecam dalam agama.
Sejak zaman sahabat, umat telah ijma‟ (sepakat) bahwa Anjing adalah haram
dimakan, namun adakah ayat atau hadits secara jelas yang menyatakan Anjing haram
di makan? Tidak ada! Tetapi kenapa Islam mengharamkan? Karena kita memiliki
qawaid al fiqhiyyah fi at tahrim (kaidah-kaidah fiqih dalam mengharamkan),
maqashid syari‟ah (esensi syariat) yang mafhum secara tersirat, serta qarinah
(korelasi/petunjuk isyarat) tentang haramnya sesuatu walau tidak secara jelas disebut
7
nama barangnya atau perbuatannya. Nah, kaidah-kaidah inilah yang nampaknya luput
dari mereka dalam perkara rokok ini.
Ada lagi yang berkata, “Bukankah para tokoh masyarakat juga merokok?
Bukankah mereka ahli agama?”
Ya... Bukankah hanya Rasulullah yang ma‟shum (terpelihara dari kesalahan),
sedangkan selainnya (walau sapapun) bisa saja salah. Kebenaran bukan dilihat dari
orangnya, tapi lihatlah dari perilakunya, sejauh mana kesesuaian dengan Al Qur‟an
dan As Sunnah. Kita amat meyakini dan berbaik sangka, para ulama yang merokok
pun sebenarnya membenci apa yang telah jadi kebiasaan mereka, hanya saja karena
sudah candu, mereka sulit meninggalkannya. Akhirnya, tidak sedikit di antara mereka
yang mencari-cari alasan untuk membenarkan rokok.
Imam Malik ra berkata: “Perkataan seluruh manusia bisa diterima atau ditolak,
hanya perkataan penghuni kubur ini (yakni Rasulullah) yang wajib diterima (tidak
boleh ditolak).”
Memang keteladanan hanya ada pada diri Rasulullah saw.
Syaikh Muhammad bin Ibrahim bin Ali Asy Syaikh berkata, “Saya pernah
ditanya tentang hukum tembakau yang sering dihisap oleh orang yang belum paham
tentang haramnya rokok. Maka kami jawab, bahwa kami kalangan para ulama dan
syaikhSyaikh kita yang dahulu, para ahli ilmu, para imam da‟wah, ahli Najd (daerah
antara Makkah dan Madinah), dahulu sampai sekarang menghukumi bahwa rokok itu
haram, berdasarkan dalil yang shahih, dan akal yang waras, serta penelitian para
dokter yang masyhur.” Lalu Syaikh menyebut dalil-dalil tersebut, beliau juga
mengatakan bahwa haramnya rokok telah difatwakan oleh para ulama dari kalangan
madzhab yang empat.
Syaikh Abdurrahman bin Sa‟di (Ulama tafsir terkenal) berkata, “Perokok,
penjualnya, dan orang yang membantunya, semuanya haram. Tidak halal bagi umat
islam memperolehnya, baik untuk dihisap atau untuk dijual. Barangsiapa yang
memperolehnya, hendaknya ia bertaubat dengan taubat nasuha dari semua dosa.
Sebab rokok ini masuk kepada dalil keumuman nash (teks Al Qur‟an) yang
menunjukkan haram baik lafazh atau makna..dst.”
8
Syeikh Musthafa al Hamami dalam An Nahdhatu al Ishlahiyah bekata tentang
keanehan para perokok, “Tembakau dan rokok adalah perkara yang hampir sama.
Keduanya memiliki daya tarik dan pengaruh yang kuat bagi para pecandunya,
sehingga begitu menakjubkan, seolah-olah tidak ada daya tarik yang melebihi rokok.
Kita saksikan bersama, betapa gelisahnya para penghisap rokok jika dia ingin
merokok, sedangkan ia tidak punya uang. Maka ia akan mencari temannya yang
merokok untuk mengemis walau satu batang. Hal ini kami ceritakan, karena kami
melihatnya sendiri. Yang lucu, pengemis rokok itu orang yang berkedudukan tinggi,
tetapi karena kuatnya dorongan untuk merokok membuat dirinya menjual harga
dirinya untuk mengemis rokok walau satu batang!”
Yusuf Qardhawy berkata dalam Al Halal wal Haram fil Islam, “Kami
mengatakan bahwa rokok, selama hal itu telah dinyatakan membahayakan, maka
hukumnya haram. Lebih-lebih jika dokter spesialis sudah menetapkan hal itu kepada
orang tertentu.
Fatwa MUI
Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengeluarkan fatwa melalui Ijtima` Ulama
Komisi Fatwa MUI ke III, 24-25 Januari 2009, di Sumatera Barat, menetapkan bahwa
merokok adalah haram bagi anak-anak, ibu hamil, dan dilakukan di tempat-tempat
umum.
Dalam konteks itu, kita yakin, MUI merumuskan penerapan hukum (tathbiq
al-hukm) bukan merumuskan (istinbath al-hukm) dan kedua subyek hukum ini
alangkah berbeda4.
Diantara ulama yang menyatakan haram merokok adalah Syeikh Umar bin
Abdur Rahman Al-Husaini Asy-Syafi‟ie, Syeikh Muhammad Fathullah bin Ali AlMaghribi, Muhammad bin Shiddiq Az-Zubaidi Al-Hanafi, dan Syeikh „Amir AsySyafi‟ie dimana beliau berkata :
44
Seperti hukum ashal nikah adalah sunat muakkad, sementara hukum tathbiknya adalah sejumlah
hukum taklifi, yaitu; wajib, sunat, mbah, makruh dan haram
9
‫ ٔضررِ بٍٍ ٌشٓد بّ انحس‬،‫اندخاٌ انًشٕٓر إٌ أضر فً عقم أٔ بدٌ فٕٓ حراو‬
ّ‫ٔيا قررِ األطباء فً اندخاٌ بإَٔاع‬
Rokok yang kita kenal jika membahayakan akal atau badan maka haram hukumnya,
dan bahayanya sudah jelas disaksikan oleh kita dan di tetapkan para dokter mengenai
rokok dengan segala jenisnya.
Keharaman rokok bisa didasari dengan beberapa dalil.
Pertama : dari sisi penelitian kedokteran membuktikan bahwa rokok dapat
menyebabkan bermacam-macam penyakit berbahaya seperti jantung, ginjal, kanker
dan sebagainya, apalagi kalau dikonsusmsi oleh wanita hamil, maka lebih beresiko
menyebabkan
keguguran,
walhasil
seluruh
dokter
sepakat
kalau
rokok
membahayakan kesehatan.
Kedua : agama Islam memerintahkan kita untuk menjaga harta benda dengan
baik, rokok bertentangan dengan perintah itu, karena termasuk membuang harta,
apalagi kalau sampai kecanduan, belum lagi biaya yang dikeluarkan untuk mengobati
penyakit-penyakit akibat rokok kalau dibandingkan pendapatan dari rokok maka jauh
lebih besar.
) ‫ (ٔكهٕا ٔا شربٕا ٔال تسرفٕا‬:َّ‫قٕنّ سبحا‬
Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di Setiap (memasuki) mesjid[534],
Makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan[535]. Sesungguhnya Allah
tidak
menyukai
orang-orang
yang
berlebih-lebihan.
[ Al-A'raf : 31]
Apabila larangan ini pada hal-hal yang mubah dan baik, maka apalagi kalau
berkaitan dengan makanan atau minuman yang buruk dan membahayakan?
*
‫ ٔإضاعت‬،‫ ٔكثرة انسؤال‬،‫ إٌ هللا كرِ نكى ثالث قٍم ٔقال‬:‫قٕنّ صهّى هللا عهٍّ ٔسهى‬
‫انًال‬
10
Sesungguhnya Allah membenci bagi (muslimin) tiga hal; gossip sana gossip sini,
banyak kali bertanya dan membuang-buang uang.
Itu tentang merokok, lalu bagaimana hukum mejual atau memproduk rokok
Hukum menjual, memproduksi ataupun melibatkan diri dengan hal hal yang
berkaitan dengan, maka karena hukum merokok adalah haram, demikian juga
penglibatan diri dengan yang haram adalah haram juga, karena ketika Allah
mengharamkan sesuatu Ia juga mengharamkan uang hasilnya. Sebagaimana Rasul
bersabda:
‫إٌ ه‬
‫صههى ه‬
‫َٔع ٍَْ َجابِ ِر ْب ٍِ َع ْب ِد ه‬
‫ { ه‬: ‫هللاُ َعهَ ٍْ ِّ َٔ َسهه َى ٌَقُٕ ُل‬
‫هللا َح هر َو بَ ٍْ َع‬
َ ً
‫هللاِ أََهُّ َس ًِ َع انُهبِ ه‬
‫ ٌَا َرسُٕ َل ه‬: ‫ فَقٍِ َم‬، ‫ْان َخ ًْ ِر َٔ ْان ًَ ٍْتَتَ َٔ ْان ِخ ُْ ِزٌ َر َٔ ْاألَصْ َُا َو‬
َ ٌَ‫هللاِ أَ َرأ‬
ُّ‫ْت ُشحُٕ َو ْان ًَ ٍْتَ ِت فَئَِه‬
‫ ٌُ ْهَى بَِٓا ان ُّسس ُ ٍُ ٌَُٔ ْدْ ٍَُ بَِٓا ْان ُ هُٕ ُو ٌََٔ ْستَ ْ بِ ُ بَِٓا انُهااُ فَقَا َل‬: ‫ ُْ َٕ َح َرا ٌو ثُ هى قَا َل‬، ‫َال‬
‫إٌ ه‬
‫ قَاتَ َم ه‬: ‫ك‬
‫صههى ه‬
‫َرسُٕ ُل ه‬
‫هللاُ ْانٍَُٕٓ َو ه‬
‫هللاَ نَ هًا َح هر َو ُشحُٕ َيَٓا‬
َ ِ‫هللاُ َعهَ ٍْ ِّ َٔ َسهه َى ِع ُْ َد َذن‬
َ ِ‫هللا‬
ًََُّ َ‫ ثُ هى بَا ُعُِٕ فَأ َ َكهُٕا ث‬، ُُِٕ‫َج ًَه‬
ّْ ‫ َٔاب ٍُْ َيا َج‬، ً‫ َٔانُه َسائِ ُّس‬، ‫ َٔأَبُٕ وَا ُٔو‬، ‫اريُّس‬
ِ ‫َر َٔاُِ ْانبُ َخ‬
ِّ ٍْ َ‫ َٔأَصْ هُُّ ُيته َ ٌ َعه‬.
.
Dari Jabir bin Abdullah bahwa dia mendengar Nabi shallawahu 'alaihi wasallam
bersabda : Sesungguhnya Allah mengharamkan menjual minuman keras , bangkai,
babi, dan patung, lalu dikatakan kepada beliau : Ya Rasulullah bagaimana dengan
lemak bangkai maka itu bermanfaat untuk menambal kapal dan meminyaki kulit dan
untuk penerangan ? maka beliau berkata: tidak, itu haram kemudian Rasulullah
shallawahu 'alaihi wasallam bersabda : Allah melaknat orang-orang yahudi ketika
Allah mengharamkan lemak bangkai, mereka mencairkannya kemudian menjualnya
dan mereka makan uangnya. (HR Imam Bukhari, Abu Dawud, Nasa'ie, dan Ibnu
Majah).
Cukup menarik juga untuk disimak bahwa peneliti Belanda, Chiristen
Meindertsma menemukan penggunaan darah (hemoglobin) babi alam pembuatan
filter rokok sebagai bahan penyaring bahan kimia berbahaya dari rokok agar tidak
masuk ke paru-paru.
11
Hasil penelitian ini didukung pula oleh Profesor Kesehatan Masyarakat dari
University of Sydney, Simon Chapman, yang menemukan hal yang sama.
Lagi lagi perlu kita camkan bersama, bahwa filter rokok produk Indonesia diimport
dari luar luar, masya Allah. A‟uzu Billah.
Pesan Endatu: Hai aneuk bek tameurukok.
Timoh cabok tutong ija.
Demikian, Wallahu „lamu Bish-Shawaab
Wallahu A‟lamu Bish-Shawab
12
Fly UP