...

Document

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Description

Transcript

Document
1
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Ilmu kimia
merupakan ilmu yang mempelajari bahan-bahan kimia
sedangkan ilmu pengetahuan tentang kimia adalah ilmu yang menjelaskan segala
aspek mengenai bahan-bahan kimia. Bagian terpenting dari ilmu kimia adalah
mempelajari reaksi-reaksi kimia. Beberapa jenis reaksi kimia misalnya reaksi
asam basa, reaksi redoks dan reaksi metatesis (Brady, 1999:3). Tujuan
pembelajaran kimia adalah untuk mengusai konsep dan manfaat kimia dalam
kehidupan sehari-hari (Puskur, 2003:8)
Pembelajaran pada dasarnya merupakan upaya untuk mengarahkan anak
didik ke dalam proses belajar sehingga mereka dapat memperoleh tujuan belajar
sesuai dengan apa yang diharapkan. Pembelajaran di kelas merupakan aktivitas
yang aktif antara guru dan siswa, dimana siswa dilibatkan sebagai subjek dalam
proses pembelajaran.
Pada umumnya dalam pembelajaran kimia, siswa dituntut untuk banyak
mempelajari konsep-konsep dan prisip-prinsip kimia secara verbalistik, sehingga
siswa umumnya lebih cenderung belajar dengan hafalan daripada secara aktif
mencari untuk membangun pemahaman mereka sendiri terhadap konsep kimia.
Banyaknya konsep kimia yang bersifat abstrak yang harus siserap siswa dalam
waktu relatif terbatas menjadikan ilmu kimia merupakan salah satu mata pelajaran
1
2
sulit bagi siswa yang sangat paham pada konsep-konsep kimia namun tidak
mampu mengaplikasikan konsep tersebut dalam kehidupan sehari-hari.
Inovasi dalam pembelajaran sangat dibutuhkan supaya kompetensi belajar
yang diharapkan dapat tercapai dengan baik, sebab dengan adanya inovasi dalam
pembelajaran akan dapat meningkatkan efektifitas pembelajaran dikelas.
Pemebelajaran inovatif adalah pembelajaran yang dikemas oleh guru atau
instruktur lainnya yang merupakan wujud gagasan atau teknik yang dipandang
baru agar mampu memfasilitasi siswa untuk memperolah kemajuan dalam proses
pembelajara. (Daryanto dan Raharjo, 2012:181).
Inovasi dalam pembelajaran diharapkan dapat terjadi dalam proses
pembelajaran. Dalam konteks ini guru diharapkan dapat kreatif dan inovatif dalam
penyampaikan materi, melalui model-model pembelajaran yang sudag ada.
Salah satu model pembelajaran kreatif dan inovatif adalah model
pembelajaran inkuiri diyakini dapat meningkatkan hasil belajar. Sebagaimana
penelitian yang telah dilakukan Medianti (2012) bahwa keterlaksanaan model
pembelajaran inkuiri terhadap konsep hidrolisis garam
telah berhasil atau
menunjukkan peningkatan. Pada model pembelajaran inkuiri proses pembelajaran
bersifat student centered, sedangkan guru atau dosen hanya bertugas sebagai
motivator dan fasilitator. Pengetahuan yang diperoleh dari menemukan sendiri
gejala-gejala yang timbul dalam percobaan akan memberikan pengalaman yang
lebih sukar untuk dilupakan, dan membantu mahasiswa menemukan konsep
sendiri.
3
Model
Pembelajaran
ADI
adalah
model
pembelajaran
yang
memungkinkan guru untuk mengubah aktivitas laboratorium tradisional menjadi
sebuah unit instruksional singkat terpadu (Sampson et al. 2009). Model
pembelajaran ADI
juga memberikan kesempatan kepada
mahasiswa untuk
meningkatkan kemampuan menulis dan keterampilan komunikasi verbal,
pemahaman tentang proses menulis, dan kemampuan untuk menafsirkan bukti dan
alasan secara ilmiah.
Berdasarkan wawancara dengan guru kimia SMK Negeri 2 Garut, materi
larutan penyangga sulit dipahami oleh siswa dan sering miskonsepsi. Sebagai
contoh, dalam penentuan pH laruatan penyangga karena dalam menentukan warna
hampir sama pada indicator universal. Kesulitan lain yang dihadapi siswa pada
materi larutan penyangga dalam konteks nyata siswa dalam kehidupan sehari-hari.
Materi larutan penyangga di SMK Negeri 2 Garut dilaksanakan pada semester
ganjil kelas XI. SK dari materi tersebut adalah Memahami sifat-sifat larutan asambasa, metode pengukuran dan terapannya sedangkan KD yang harus dicapai
adalah Mendeskripsikan sifat larutan penyangga dan peranan larutan penyangga
dalam tubuh makhluk hidup.
Berdasarkan latar belakang masalah diatas, pelaksanaan pemebelajaran
larutan penyangga perlu diteliti lewih lanjut. Hal ini diteliti agar mengetahui
tahapan kegiatan siswa dalam menemukan jawaban dan alasan terhadap masalas
larutan penyangga sehingga siswa memeperoleh pengetahuan dan mengusai
konsep yang
4
Esensial pada materi laruntan penyangga, oleh karena itu penulis tertarik
melakukan penelitian di SMK Negeri 2 Garut yang berjudul : PENERAPAN
MODEL PEMBELAJARAN ADI (ARGUMENT DRIVEN INQUIRY) PADA
KONSEP LARUTAN PENYANGGA.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, maka permasalahan yang ingin diketahui
dapat dirumuskan sebagai berikut:
1. Bagaimana aktivitas siswa kelas XI SMKN 2 Garut pada penerapan model
pembelajaran ADI pada konsep larutan penyangga?
2. Bagaimana kemampuan siswa menyelesaikan LKS untuk setiap tahapan
ADI pada konsep larutan penyangga?
3. Bagaimana hasil belajar siswa setelah penerapan ADI pada konsep larutan
penyangga?
4. Bagaimana tanggapan atau respon siswa kelas XI SMKN 2 Garut terhadap
model pembelajaran ADI?
C. Tujuan Penelitian
Berdasarkan perumusan masalah diatas. Maka tujuan penelitian sebagai
berikut untuk :
1. Menganalisis aktivitas siswa pada penerapan model pembelajaran ADI pada
konsep larutan penyangga.
5
2. Menganalisis kemampuan siswa menyelesaikan LKS untuk setiap tahapan
ADI pada konsep larutan penyangga.
3. Menganalisis hasil belajar siswa setelah penerapan ADI pada konsep larutan
penyangga
4. Menganalisis tanggapan atau respon siswa kelas XI SMKN 2 Garut
terhadap model pembelajaran ADI.
D. Manfaat Penelitian
Adapun hasil dari penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat
sebagai berikut:
1. Siswa
a. Menambah pengetahuan dan pengalaman dengan menggunakan model
pembelajaran ADI dalam meningkatkan hasil belajar siswa.
b. Meningkatkan motivasi belajar siswa dan mengembangkan sikap ilmiah
siswa melalui kegiatan praktikum.
c. Mendorong siswa supaya dapat mengembangkan kebiasaan perpikir
ilmiah, memberikan bukti untuk penjelasan, dan berpikir kritis tentang
argumen
yang
didiskusikan
pada
pembelajaran
konsep
larutan
penyangga.
2. Guru
a. Mengatasi kejenuhan dalam belajar kimia khususnya dalam konsep
larutan penyangga
b. Menambah keakraban dan kerja sama antara guru dan siswa begitu
sebaliknya.
6
c. Mendorong guru untuk memperluas wawasan dan lebih kreatif dalam
merencanakan pembelajaran.
3. Sekolah
a. Dapat membantu menciptakan panduan model pembelajaran dalam
proses belajar mengajar pada pelajaran lain.
b. Sebagai bahan pertimbangan dalam memilih model pembelajaran demi
kemajuan proses pembelajaran di masa depan.
c. Menambah informasi yang bermanfaat bagi kelangsungan pihak sekolah.
E. Definisi Operasional
1. Model: merupakan rencana, representasi atau deskripsi yang menjelaskan
suatu obyek atau konsep yang sering kali berupa penyederhanaan atau
idealisasi (Wikipedia bahasa Indonesia)
2. Pembelajaran (instruction): ialah proses atau upaya yang dilakukan
seseorang (pendidik) agar orang lain (siswa/ mahasiswa/ murid)
melakukan kegiatan belajar (Syah. 2009:215).
3. Model pembelajaran ADI: model pembelajaran yang memungkinkan guru
untuk mengubah aktivitas laboratorium tradisional menjadi sebuah unit
instruksional singkat terpadu (Sampson et al. 2009:1).
4. Larutan penyangga atau larutan buffer adalah larutan yang dapat
mempertahankan pH tertentu terhadap usaha mengubah pH, seperti
penambahan asam, basa, ataupun pengenceran. (Irvan 2009:124)
Fly UP