...

ARSITEKTUR ROMAWI

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

ARSITEKTUR ROMAWI
6
A
RSITEKTUR
ROMAWI
1500 SM–100 SM
Bangsa Romawi berasal dari masyarakat Agrikultur-militer yaitu bangsa/kaum petani yang suka
berperang dan berekspansi ke sekitar Laut Tengah, Eropa Utara dan Barat serta sebagian Asia dan Afrika.
Bangsa ini berasal dan berbagai macam suku bangsa yang mendiami suatu wilayah.
Kebudayaan Romawi berawal dan seni Eropa Barat yang diambil secara komprehensif. Mula-mula
dianggap tahap dekadensi periode setelah Yunani pada bidang seni, namun secara total menyerap nilai seni
yang sudah ada dari kebudayaan tersebut dan nilai-nilai yang terkandung ternyata sudah tidak asli dan
bermutu rendah, sehingga Bangsa Romawi bisa dianggap sebagai penyebar dan pelestari peninggalan
kebudayaan klasik, jadi dapat dikatakan sebagai Asimilator (menyatukan hasil karya orang lain) dan bukan
Kreator.
Kekaisaran Romawi mempunyai wilayah kekuasaan yang menyebar dan berkembang (ekspansif)
di sekitar daratan Spanyol, Armenia, Inggris hingga Mesir. Dengan demikian masing-masing daerah
tersebut diperlukan suatu koordinator wilayah kekuasaannya (Teritorial). Akibat luasnya daerah kekuasaan,
bangsa Romawi mencetuskan kebudayaannya menjadi Internasionalisme Budaya (Cultur lnternationalism).
Perbedaan-perbedaan gaya kekuasaan teritorialnya disatukan dalam satu gaya kepemimpinan yang
dinamakan Gaya ImperiaL Kerajaan Romawi merupakan suatu ne.gara yang digolongkan sebagai
“statesmanship” yaitu bangsa yang memiliki kemampuan sebagai negarawan (dengan kekuasaan yang
bertumpu pada kekaisaran), atau Imperium Romanium. Sedangkan Yunani dapat digolongkan sebagai
negara “negara kota atau negara federasi. Romawi dikenal sebagai bangsa yang ”love of power” sedang
Yunani dikenal sebagai bangsa ”love of beauty”
K O N D I S I
M A S Y A R A K A T
Sejak dari raja-raja Etruscan pada tahun 500 SM hingga raja Julius Caesar pada tahun 100 SM
bangsa Romawi tidak pemah mengalami masa Demokrasi seperti bangsa Yunani. Sehingga bangsa ini akan
menerima segala keputusan/gagasan dari seorang pernimpin yang paling berkuasa dan tertinggi seperti
Dewa. Tugas bagi para pemimpin yang harus diemban adalah menaklukkan daerah-daerah perluasan
sekiranya daerah tersebut mempunyai penguasa. Konsep kepemimpinan ini menjadi konsep dasar hukum
PE R K E M B A N G A N
A R S I T E K T U R
2
13
bagi sistem kepemimpinan kekaisaran Romawi. Kekaisaran Romawi merupakan kumpulan ’koloni dan
beberapa suku bangsa di sekitarnya diantaranya meliputi :
E T R U S K A
Datang dari bagian utara Mesopotamia, golongan Agraris dan Militeristik, konsep ke-Tuhanan bersifat
Antropomorfik (Konsep Ketuhanan yang berupaya mempersonifikasikan sifat kekuasaan Tuhan sebagai
manusia Dewa). Dalam bidang arsitektur bangsa ini sudah mengenal konsep konstruksi yang
menggunakan sistem struktur pendukung post dan lintel serta kubah.
L A T I U M
Mempunyai sifat-sifat patriotisme dan selalu ingin berkuasa, rasional tetapi lemah dalam berfantasi, tidak
halus, tidak sensitif dan tidak kreatif. Karya bangunan mereka kebanyakan mengambil begitu saja dari
motif-motif yang sudah ada yang dikembangkan oleh masyarakat Yunani..
COLONIA
Bagian dari bangsa Yunani. Dalam bidang arsitektur bangsa ini membawa konsep Arsitektur yang telah
berkembang di Yunani dan dibawa ke dalam budaya membangun bangsa Romawi.
KARTAGO
Masyarakatnya dikenal sebagai nelayan. pelaut kejam, merupakan musuh bangsa Yunani.
L A T A R
B E L A K A N G
K E B U D A Y A A N
Kebudayaan Romawi terbentuk berdasarkan elernen-elernen yang diambil dari kebudayaan
Yunani, kebudayaan Etruscan (engineering ability dan utiliter architecture) dan kebudayaan Syria. Penduduk
asli Romawi adalah bangsa prajurit sejati yang suka berperang sehingga memiliki karakter yang kuat dan
lebih mencurahkan perhatiannya pada pekerjaan, negara, dewa dan juga keluarga. Bangsa Romawi
mempunyai disiplin dan ambisi yang tinggi terhadap kekayaan dan penguasaan terhadap bangsa lain.
Beberapa hal yang dapat dibedakan atau lebih diunggulkan dengan bangsa lain yailu:
1.
Organisasi dalam masyarakat dan negara telah terbentuk mulai dari rakyat biasa atau prajurit hingga
pimpinan yang tertinggi (kaisar).
2.
Asimilasi budaya berasal dari gabungan kebudayaan Yunani, Etruscan dan Syria. Namun dengan
perpaduan kebudayaan tersebut muncul satu karakter atau sifat kebudayaan baru, yaitu kebudayaan
Romawi.
3.
Hubungan dengan masyarakat pendatang sangat toleran dan bersifat terbuka, terutama pedagang
yang berasal dari sekitar kekuasaan Romawi. Selama penduduk pendatang mau mengikuti peraturan
yang berlaku dan menguntungkan bagi kepentingan kerajaan Romawi hubungan pendatang dan
pribumi sangat baik.
PE R K E M B A N G A N
A R S I T E K T U R
2
14
4.
Bangsa Romawi
memiliki satu prinsip yang sangat ambisius dalam hidup. Pandangan mereka
adalah hanya melalui prinsip kerja yang keras maka akan menghasilkan apapun yang diinginkan.
Ambisi menguasai alam dan lingkungan akhirnya melahirkan satu keterampilan yang dominan
dalam konsep teknik dan ruang.
K A R A K T E R I S T I K
1.
A R S I T E K T U R
R O M A W I
Kemampuan dalam teknologi bangunan lebih maju dari pada bangsa Yunani, seperti dalam
pembuatan saluran air dan pembuatan konstruksi busur/lengkung.
2.
Penafsiran terhadap makna kehidupan dari segi fungsi dan sistem struktur sosial sangat kompleks.
Kondisi ini sangat besar pengaruhnya terhadap perilaku, tata cara hidup dan termasuk dalam tata
bangunan. Setiap aktifitas kehidupan dalam struktur social kemasyarakatan seringkali diperingati
dengan upacara-upacara atau pesta-pesta besar.
3.
Konsep penataan bangunan dan landscape perkotaan dirancang secara integratif. Perancangan
bangunan selalu berorientasi kedalan skala yang lebih luas atau dalam skala kota demikian juga
sebaliknya.
4.
Konsep perancangan menekankan pada pengertian bahwa ruang merupakan media ekspresi
arsitektural. pada skala kota dan interior.
5.
Skala bangunan bersifat monumental atau mengutamakan kesan agung. Ekspresi arsitekturnya
terungkapkan melalui peralihan artikulasi detail.
6.
Bentuk arsitektur mengesankan keanggunan formal yang berorientasi birokratik, tersusun secara
sistematik, praktis dan variatif dalam langgam.
L A N G G A M
1.
A R S I T E K T U R
Memanfaatkan kosa klasik Yunani sebagai motif dekorasi, bukan elemen dasar yang mengungkap
karakter ideal secara utuh.
2.
Superimposisi (menggahungkan order kiasik yang diatur dalam posisi saling tumpang tindih untuk
satu tingkatan yang berbeda) berbagai langgam, untuk mencapai suatu totalitas sistem yang dinamis
dan bentuk simbolik yang baru.
3.
Dinding sebagai bidang penerus, diperkuat dengan pembagian bidang, tekstur, elemen vertikal dan
horizontal.
4.
Kontruksi busur dan lengkung untuk gugus ruang yang kompleks.
PE R K E M B A N G A N
A R S I T E K T U R
2
15
K O N S E P
R U A N G
1. Ruang merupakan konkretisasi dimensi waktu dan tindakan, bukan keabadian atau keteraturan
statis.
2. Ruang bersifat self-contained bukan merupakan batasan fisik belaka, karena itu harus dibentuk,
diartikulasikan dan diaktifkan.
3. Karakter lingkungan spatial terpadu, tidak ditentukan oleh ikatan situasi geografis tertentu.
4. Artikulasi ruang merupakan kontinuitas, irama, variasi, keteraturan, dinamis, sekuens dan aksialitas.
T I P O L O G I
B A N G U N A N
1. K U I L.
Merupakan asimilasi yang berasal dan elemen-elemen arsitektur Yunani. Beberapa bentuk
bangunan tidak berdiri sendiri, diantaranya merupakan gabungan dinding pembatas ruang yang vertikal
dengan yang melengkung dan diatur secara aksial. Bangunan ini dipersernbahkan untuk tiga serangkai
dewa Romawi (Capitol Triad) yaitu : Jupiter, Juno dan Minerva.
Salah satu kuil yang terkenal adalah Pantheon,
dibangun oleh Handrian sejak awal abad 2 SM yang
diperuntukan bagi semua dewa. Konsep ruang dalamnya
menggambarkan karakteristik Kosmik dengan model
surgawi.
Bangunan ini telah menjadi puncak keberhasilan
arsitektur Romawi karena Handrian telah menciptakan
fase baru dalam perkembangan teknoiogi membangun
terutama nilai-nilai atau makna yang terkandung didalamnya.
PE R K E M B A N G A N
A R S I T E K T U R
2
16
Secara keseluruhan bangunan ini memiliki dua elemen utama yaitu:
a. Rotunda.
Merupakan suatu kubah besar yang mewadahi Cellar. Diameter atau garis tengah kubah irii sebesar
43.6 meter.
b. Portico.
Merupakan suatu serambi berkolom (Colonnade) dengan langgam elemen Carinthian Order.
2. B A S I L I K A
Bangunan publik dengan sifat multi fungsi diantaranya dapat digunakan untuk bangunan
administrasi, pengadilan, bermusyawarah atau berkumpul dan tempat interaksi sosial masyarakat kota
Roma (Public Promenade). Bangunan ini ada kemiripan dengan Stoa di Yunani.
3. T H E A T E R
Masih bersumber pada teater Yunani dengan beberapa perubahan bentuk dan metoda strukturnya.
Konsep ruangnya mengalami pergeseran orientasi yang bukan lagi dengan setting panorama alamiah,
tetapi lebih memfokuskan pada pertunjukan tersebut, akibatnya kesan ruang dalam terasa lebih kuat
terutama dengan membuat tempat duduk yang curam. Teater ini biasanya digunakan untuk pertunjukan
sandiwara realistik yang menampilkan unsur-unsur dekor, penghapusan orkes dan ukuran panggung
yang terbatas.
PE R K E M B A N G A N
A R S I T E K T U R
2
17
4. A M P H I T E A T H E R ’H I P P O D R O M E ’C I R C U S.
Berkembang akibat popularitas olah raga atletik, lomba kereta, pertarungan Gladiator melawan hewan
buas. Bangunan ini berdiri di atas tanah yang datar dan berhentuk ellips dengan daya tampung untuk
kurang lebih 700 orang. Bentuk dinding dengan langgam superimposisi dan bentuk arkade yang
mengelilingi sisi luar bawah bangunan. Juga terdapat struktur basement untuk kandang, jebakan dan
tempat keluarnya para gladiator.
5. R O M A N B A T H
Tempat pemandian atau kolam yang minp dengan pemandian Turki (mandi panas-bilas-mandi spaberenang di air dingin) dan digunakan juga sebagai tempat perkumpulan anggota klub (Social Centre).
Salah satu pemandian yang tekenal pada waktu itu adalah Bath of Caracalla rnenggunakan kontruksi
lengkung atau kubah dan beton untuk mencapai gugusan ruang yang kompleks, program fungsional
rumit karena banyaknya ruang yang diperlukan.
PE R K E M B A N G A N
A R S I T E K T U R
2
18
6. S P A L A T O ( P A L A C E O F D I O C L E T I A N ).
Rumah tmggal para pemimpin yang me.nampilkan karakter simetris dan bernuansa muter kekaisaran,
makna yang ditampilkan menunjukkan peran kaisar sebagai Cosmocreator (kekuatan yang menguasai
dunia). Bangunan ini dapat dikelompokkan dalam jenis villa dan istana.
7. F O R U M
Merupakan unit spatial yang terbuka, umumnya berhentuk empat persegi panjang yang direncanakan
untuk kenyamanan dan menikmati urutan persepsi visual dan vista. Elemen-elemen bangunan terdiri
dan portico yang berfungsi sebagai pemersatu heterogenitas, pengatur koinposisi aksial, penyatuan
urutan ruang dalam dan ruang luar (transition space). Salah satu contoh tipikal forum masa awal
pemerintahan republik adalah Forum Romanium.
PE R K E M B A N G A N
A R S I T E K T U R
2
19
8. V I L L A ( R O M A N C O U N T R Y H O U S E ).
Rumah berbentuk atrium (ruang yang terpusat dan pada bagian atasnya terbuka). Merupakan sintesa
dari fungsi privat dan fungsi publik. Bagian tengah bangunan ini ditembus oleh poros longitudinal yang
bergerak dan entrance ke kebun. Contoh villa yang terkenal pada waktu itu adalah Villa Hadrian.
Sedangkan apartemen atau insulae merupakan bangunan yang bertingkat lima dengan toilet pada tingkat
satu dan WC atau KM di tempat pemandian umum.
PERBEDAAN ARSITEKTUR ROMAWI DDN YUNANI
1. Arsitektur Yunani bagian struktur nampak jelas pada bagian kolom, sedangkan arsitektur Romawi
terjadi pemisahan bentuk dan struktur, bentuk tidak selalu mencerminkan strukturnya, struktur
hanyalah merupakan hiasan atau omamen. Menurut Van Ramont ini merupakan penyakit arsitektur
barat yaitu pemaksaan pemisahan antara bentuk dan struktur. Kuda kuda sederhana (architrave), tiang
dan balok (post and linted) pada arsitektur Yunani, sedangkan arsitektur Romawi konstruksi kuda-kuda
lebih kompleks ditandai dengan penambahan setengah kuda-kuda pada kedua sisi bangunan. Selain
itu terdapat konstruksi busur dan rusuk (Barrel Vault).
2. Arsitektur Romawi lebih mengutamakan fungsi (utilitarian), kontruksi bangunan dan suasana
(grandeur), sedangkan arsitektur Yunani lebih mengesankan nilai-nilai estetika.
3. Massa bangunan dalam arsitektur Romawi disusun secara komposit, yaitu terdiri dari gabungan
beberapa bentuk geometris atau elemen yang terpisah (contoh bangunan pantheon yang terdiri dan
dua bentuk : partico di bagian depan dan rotunda di bagian belakang, sedangkan arsitektur Yunani
tidak ada.
PE R K E M B A N G A N
A R S I T E K T U R
2
20
P E R K E M B A N G A N K O T A
R O M A W I
Periode Hellenistik merupakan zaman klasik bagi arsitektur dan merupakan peralihan
perencanaan bangunan dari Yunani ke Romawi. Kota Romawi pada waktu itu telah dirancang dengan gaya
klasik oleh Vitruvius (arsitek). Teori dan filosofi rancangannya dipandang menyamai masa modern pada
abad ke duapuluh yang akan datang.
Sebagaimana telah dikemukakan Socrates, peradaban bisa berkembang dan juga merosot. Begitulah
yang terjadi di Roma pada waktu itu, akibat penyalahgunaan wewenang para politikus yang korup,
penyimpangan sistem demokrasi. Kota dimanipulasi sebagai tempat tinggal pribadi atau investasi.
Akibatnya muncul pemukiman masyarakat dengan kondisi yang semakin memburuk dan mempersulit
orang untuk mendapatkan tempat tinggal. Bangsa Romawi tidak sepe.nuhnya melaksanakan demokrasi.
Hal ini terjadi pada masa raja-raja Etruscan pada tahun 500 SM hingga kekaisaran Julius Caesar pada tahun
100 SM.
Bangsa Romawi selalu mengagungkan pimpinannya bagaikan Dewa dengan kekuasaan mutlak.
Secara turun-temurun kekaisaran Romawi menginginkan perluasan daerah kekuasannya sehingga salah
satu kota bekas pemerintahan Yunani, Athena menjadi pusat dunia pada waklu itu. Konsekuensinya kota
tersebut harus menerima orang asing dalam hubungan dagang dan berusaha menetapkan hukum-hukum
yang diberlakukan bagi kota tersebut.
Perkembangan ini mencapai puncaknya akibat kegiatan perdagangan yang berlangsung di daerah
tersebut. Pada abad ke-3 SM, secara cepat dapat dibangun lebih dari 45.000 blok apartemen dan sekitar
2.000 rumah pribadi. Bangunan bertingkat paling tinggi yang pernah dicapai setinggi 21 meter pada masa
kekaisaran Agustinus dan merupakan contoh tata wilayah pertama di abad pertama SM. Kekaisaran Roma
yang berkembang dengan sistem pemerintahan dengan kekuatan dan kekuasaannya berhasil mencapai
jumlah rakyatnya berkisar 250.000 hingga 2.000.000 penghuni tetap. Karena itu, masalah kekurangan
rumah, air bersih dan transportasi muncul. Namun demikian tidak mempengaruhi setiap kekaisaran baru
atau penggantinya untuk mendirikan monumen-monumen besar sebagai bentuk peringatan kebesaran
kekaisaran mereka sendiri. Setiap kaisar baru mendirikan forum yang lebih besar daripada sebelumnya.
Forum-forum ini berfungsi sebagai pusat bagi kehidupan politik dan perniagaan kota.
Bangsa Romawi memahami pentingnya transportasi dan masalah distribusi air bersih. Mereka
mulai merencakan jaringan jalan di seluruh kekuasaan kekaisaran yang membentang dari Spanyol,
Armenia, Inggris sampai Mesir. Jalan-jalan diperhitungkan untuk melancarkan komunikasi dan
memudahkan transportasi perdagangan serta dapat meninjau dan memelihara ketertiban dalam upayanya
menumpas para pemberontak.
Kolonialisasi daerah teritorial lain dilakukan atas kebijaksanaan kaisar untuk menagkomodasi
imigran ke Roma dan menetapkan status hukum serta tata tertib bagi rakyat Romawi. Untuk menunjang
PE R K E M B A N G A N
A R S I T E K T U R
2
21
peraturan tersebut Romawi membangun kawasan atau kota-kota militer di seluruh perbatasan kekaisaran.
Pelaksanaan pembangunannya pada umumnya telah mengikuti rencana induk yang disepakati dengan
cepat meskipun ada sedikit perbedaan dalam aplikasinya. Pembangunan kota dengan pola empat persegi
diperuntukkan pada kawasan bangunan pemerintahan yang diletakkan di persimpangan jalan utama.
Karena upaya ini berhasil maka perencanaan dengan pola grid digunakan pula untuk kawasan
pemukiman, terutama apartemen besar yang bergaya atrium untuk kalangan kaya.
Kedigjayaan Romawi dengan konsep bentuk kota yang sampai sekarang terkenal dan dipakai di
kota-kota besar Amerika Serikat akhimya harus runtuh secara bertahap akibat pertentangan yang terjadi di
kalangan atas. Keputusan cenderung apatis dan kehidupan masyarakat menjadi hedonistik dan lamban.
Kondisi demikian, justru merupakan kelemahan suatu bangsa yang akan menarik bangsa lain diantaranya
golongan Barbar untuk menguasai kekaisaran Romawi.
Golongan ini mulai menyerang untuk pertama kalinya selama Iima abad, Roma mempunvai
musuh yang siap menyerang di tepi perbentengannya. Dalam perkembangannya agama Nasrani turut
mempengaruhi sebagian masyarakat yang tidak menyukai kepemimpinan kaisar Romawi. Maka terjadilah
peperangan antar mazhab dan partai oposisi. Benteng-benteng bawah tanah yang dibangun para kaisar
digali dan diburu untuk bahan bangunan. Tempat-tempat publik seperti forum dibongkar oleh massa yang
bertarung. Romawi runtuh di akhir abad ke tiga.
K A R A K T E R I S T I K
K O T A
R O M A W I
1. Terdiri dan jalur sirkulasi yang mempunyai sistem hirarki atau pembagian
• Jenjang jalan terdiri dari : Jalan Arteri (Cardo) untuk kawasan pemerintahan yang menghubungkan jalur
Utara-Selatan kota Roma, Jalan Kolektor (Decusmanus) untuk daerah Pemerintahan (Domain),
Apartemen (Insule) dan Ruang Terbuka (Tempulum) yang menghubungkan jalur Timur-Barat, Jalan
lingkungan (Prinsipia) dan Lorong (Path) untuk hunian. Pada pertemuan jenis jalan tersebut dinamakan
simpul (Nodes), biasanya diletakkan pintu-pintu gerbang (Triumphal-Arches). Jalur Utara-Selatan dan
Timur-Barat diakhiri dengan empat benteng Kota. Citra kota menekankan pada aspek keteraturan
kosmik (Cosmik Order) dengan mengacu pada lata letak berskala besar dengan pola grideon. Citra
spatial kota ini mempunyai sifat tidak berubah-ubah (non arbitrary), ortogonal, dan memasukkan unsurunsur ruang memusat, vertikal dan berorientasi arah mata angin (Cardinal).
• Pemisahan yang jelas antara daerah sekitar pemukiman (Periphery Bloks) dengan kawasan penghijauan
taman kota/lanskap. Ruang-ruang kota mempunyai interaksi sistematik dengan bangunan di
sekitarnya.
• Fasade bangunan kota merupakan rangkaian (sequence) dan tipikal kolonade yang menampilkan efek
perspektif meluas.
PE R K E M B A N G A N
A R S I T E K T U R
2
22
Fly UP