...

Penelitian Tindakan Kelas - ePrints Sriwijaya University

by user

on
Category: Documents
4

views

Report

Comments

Transcript

Penelitian Tindakan Kelas - ePrints Sriwijaya University
Penelitian
Tindakan Kelas
UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS VIII
MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD DI SMP
NEGERI 3 PAGARALAM
Hiriza
SMP Negeri 3 Pagaralam
Jl. Merdeka Bumi Agung Kota Pagaralam
[email protected]
ABSTRAK
Matematika merupakan salah satu mata pelajaran yang harus diajarkan di sekolah tentunya memiliki
peran penting dalam mencapai tujuan pendidikan yang diamanahkan Undang-Undang, yaitu membekali
peserta didik dengan berpikir logis, analitis, sistematis, kritis, dan kreatif. Oleh karena itu, guru dituntut
untuk mampu menggunakan model pembelajaran agar materi mudah dimengerti atau dipahami oleh
siswa. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui peningkatan aktivitas dan hasil belajar matematika
siswa kelas VIII melalui model pembelajaran kooperatif tipe STAD di SMP Negeri 3 Pagaralam
dengan subjek penelitian siswa kelas VIII3 dengan jumlah siswa 30 siswa yang terdiri dari 14 siswa
laki-laki dan 16 siswa perempuan. Subjek penelitian diambil secara acak purposive. Prosedur
pelaksanaan tindakan merupakan suatu siklus yang terdiri dari 4 (empat ) tahap yaitu : 1). Perencanaan,
2) Pelaksanaan, 3) observasi, dan 4). Refleksi. Pengumpulan data dilakukan dengan observasi dan
Evaluasi/Tes,. Hasil observasi aktivitas menunjukkan bahwa adanya peningkatan pada setiap siklus.
Begitu juga dengan hasil belajar pada setiap siklus mengalami peningkatan.
Kata Kunci : Hasil Belajar, Model Pembelajaran, Kooperatif Tipe STAD
1. PENDAHULUAN
M
atematika merupakan salah satu mata pelajaran yang harus diajarkan di sekolah tentunya
memiliki peran penting dalam mencapai tujuan pendidikan yang diamanahkan UndangUndang, yaitu membekali peserta didik dengan berpikir logis, analitis, sistematis, kritis, dan kreatif.
Di era globalisasi saat ini, arus informasi mengalir deras seolah tanpa hambatan, menghantarkan ke
suasana kehidupan semakin rumit (complicated), cepat berubah dan sulit diprediksi (unpredictable).
Kondisi ini membawa persaingan yang sangat ketat untuk mendapatkan kehidupan yang layak. Untuk
menghadapi kondisi seperti di atas, dunia pendidikan (khususnya pembelajaran matematika) harus
memberi bekal yang cukup pada generasi penerus bangsa..
Pelajaran Matematika merupakan pelajaran yang pada umumnya kurang disenangi oleh
sebagian besar siswa. Hal ini menuntut seorang guru untuk dapat mentransfer materi pembelajaran
dengan cara yang tepat dan efektif. Seorang guru dituntut untuk tidak hanya menyampaikan materi
secara tuntas dan jelas tetapi juga dituntut untuk dapat memberikan semangat dan motivasi bagi siswa.
Seorang guru harus mampu menciptakan suasana belajar yang dapat meningkatkan motivasi siswa
untuk turut aktif dalam kegiatan pembelajaran. Menurut Sardiman (1996), motivasi belajar adalah
merupakan faktor psikis yang bersifat non-intelektual. Peranannya yang khas adalah dalam
penumbuhan gairah, merasa senang dan semangat untuk belajar. Siswa yang memiliki motivasi kuat,
akan memiliki banyak energi untuk melakukan kegiatan belajar.
Berdasarkan kutipan diatas, dapat disimpulkan bahwa apabila siswa ingin melakukan
kegiatan belajar harus memiliki motivasi maupun kemauan yang kuat untuk menjalankan kegiatan
belajar, Karena dengan motivasi yang kuat akan membuat anak merasa semangat dan senang dalam
kegiatan belajar. Motivasi bisa berasal dari dalam diri siswa itu sendiri maupun dari orang lain,
dengan adanya motivasi yang kuat maka akan menimbulkan kreatifitas peserta didik sehingga siswa
aktif dalam kegiatan belajar mengajar.
Berdasarkan data yang didapat mengenai hasil ulangan harian matematika kelas VIII3 yang
didasarkan pada Kriteri Ketuntasan Minimal (KKM) di SMP Negeri 3 Pagaralam, siswa yang
mendapat nilai ≥ 70 lebih kurang 67%. Sedangkan metode yang digunakan dalam proses belajar
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
71
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Matematika …
Hiriza
mengajar adalah metode ceramah dalam memberikan materi, tanya jawab, pemberian tugas, serta
evaluasi untuk melihat hasil belajar. Kegiatan belajar mengajar seorang guru tidak hanya terpaku
dengan menggunakan satu metode saja, tetapi boleh menggunakan metode yang bervariasi, karena
dengan metode yang bervariasi pengajaran tidak membosankan, tetapi menarik perhatian anak didik
dan diharapkan dengan metode yang bervariasi dapat meningkatkan hasil belajar siswa.
Salah satu model pembelajaran yang dapat membantu siswa bekerjasama adalah model
pembelajaran kooperatif tipe STAD (Student Team Achievement Division) merupakan salah satu
alternatif dalam pembelajaran matematika, Model pembelajaran bentuk kooperatif tipe STAD
merupakan model pembelajaran kelompok yang sederhana karena dalam model pembelajaran STAD,
siswa dalam satu kelas dipecah menjadi kelompok dengan anggota 4-5 orang, setiap kelompok terdiri
dari laki-laki dan perempuan, berasal dari berbagai suku, yang memiliki kemampuan tinggi, sedang
dan rendah. Melalui model pembelajaran ini siswa dalam satu kelompok saling membantu, kerjasama
dalam menyelesaikan suatu masalah untuk mencapai tujuan bersama. Model Pembelajaran Kooperatif
tipe STAD merupakan pendekatan Cooperatif Learning yang menekankan pada aktivitas dan interaksi
diantara siswa untuk saling memotivasi dan saling membantu dalam menguasai materi pelajaran guna
mencapai hasil belajar yang maksimal.
Berdasarkan uraian diatas, maka Tujuan penelitian ini adalah untuk meningkatkan aktivitas
dan hasil belajar siswa kelas VIII melalui model pembelajaran kooperatif tipe STAD di SMP Negeri 3
Pagaralam. Adapun manfaat dalam penelitian adalah
1. Bagi Guru, dapat dijadikan informasi dan alternatif strategi dalam melaksanakan
pembelajaran yang tepat dan baik dalam rangka perbaikan pembelajaran matematika di kelas.
2. Bagi Siswa, dapat memberikan pengalaman baru siswa tentang pembelajaran menggunakan
model pembelajaran STAD, sehingga melibatkan siswa aktif dan saling kerjasama.
3. Bagi Sekolah, Memberi masukan dalam pengembangan strategi maupun metode dalam
kegiatan belajar mengajar.
2. DASAR TEORI
1.
Proses Belajar Mengajar
Belajar tidak akan pernah lepas dari kehidupan manusia, karena dengan belajar seseorang
akan memiliki pengetahuan, keterampilan, dan kecakapan dalam hidup bermasyarakat. Belajar dapat
melalui serangkaian kegiatan misalnya, dengan membaca, mengamati, mendengarkan, meniru dan
lain sebagainya. Belajar dapat juga dikatakan sebagai suatu tingkah laku dalam pelaksanaan dari
suatu usaha pendidikan. Dalam keseluruhan proses pendidikan sekolah, kegiatan belajar merupakan
kegiatan yang paling pokok, itu berarti bahwa berhasil atau tidaknya pencapaian suatu tujuan
pendidikan banyak tergantung pada bagaimana proses belajar mengajar yang dialami siswa.
Menurut Slameto (2003) belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk
memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil
pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya. Sedangkan menurut Dimyati (2006)
Belajar adalah kegiatan individu memperoleh pengetahuan, perilaku, dan keterampilan dengan cara
mengolah bahan belajar. Dalam belajar tersebut individu menggunakan ranah-ranah kognitif, afektif,
dan psikomotorik.
Berdasarkan kutipan diatas, yang dimaksud dengan belajar adalah suatu proses perubahan
tingkah laku yang dilakukan oleh seseorang sehingga orang tersebut memperoleh pengetahuan,
perilaku dan keterampilan dengan menggunakan ranah-ranah kognitif, afektif, dan psikomotorik.
Mengajar adalah suatu kegiatan dimana pengajar menyampaikan pengetahuan/pengalaman
yang dimiliki kepada peserta didik (Hudoyo, 1990). Sedangkan menurut sardiman (1996) mengajar
adalah usaha untuk menciptakan kondisi yang kondusif agar berlangsung kegiatan belajar yang
bermakna dan optimal.
Berdasarkan kutipan diatas, dapat disimpulkan bahwa mengajar adalah melakukan kegiatan
belajar, dimana seorang pengajar berperan dalam menyampaikan pengetahuan kepada peserta didik
juga sebagai pencipta kondisi yang kondusif agar dalam kegiatan belajar berlagsung secara optimal.
72
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Hiriza
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Matematika …
2.
Pengertian Hasil Belajar
Hasil belajar memiliki peranan yang sangat penting dalam kegiatan belajar. Karena dengan
adanya hasil belajar dapat diketahui apakah siswa menguasai suatu materi atau belum, apakah siswa
boleh melanjutkan ke materi berikutnya atau perlu pengulangan dalam kegiatan belajar mengajar.
Hasil belajar juga dapat dijadikan acuan bagi seorang guru, jika hasil belajar siswa memuaskan maka
guru tersebut sudah bisa dikatakan berhasil dalam kegiatan belajar mengajar, namun bila hasil belajar
kurang memuaskan maka wajib bagi seorang guru mencari cara agar hasil belajar siswa mengalami
peningkatan.
Menurut Dimyati (2006) Hasil belajar merupakan suatu puncak proses belajar. Hasil belajar
terjadi terutama berkat evaluasi guru. Hasil belajar dapat berupa dampak pengajaran dan dampak
pengiring. Sedangkan Sudjana (Kunandar, 2008) hasil belajar adalah suatu akibat dari proses belajar
dengan menggunakan alat pengukuran, yaitu berupa tes yang disusun secara terencana, baik tes
tertulis, tes lisan, maupun tes perbuatan. Sedangkan S.Nasution (Kunandar, 2008) juga berpendapat
bahwa :Hasil belajar adalah suatu perubahan pada individu yang belajar, tidak hanya mengenai
pengetahuan, tetapi juga membentuk kecakapan dan penghayatan dalam diri pribadi individu yang
belajar. hasil belajar juga bisa berbentuk data kuantitatif maupun kualitatif.
Berdasarkan kutipan diatas, hasil belajar adalah suatu hasil yang diperoleh siswa karena
siswa tersebut telah melakukan kegiatan belajar, tidak hanya mengenai pengetahuan, tetapi juga
membentuk kecakapan dan penghayatan dalam diri pribadi individu yang belajar, hasil belajar juga
bisa berbentuk data kuantitatif maupun kualitatif.
Tujuan dan Fungsi Penilaian Hasil Belajar dalam Soetjipto dan kosasi, R.(1994) adalah: a)
Memberikan umpan balik kepada guru dan siswa dengan tujuan memperbaiki cara belajar mengajar,
mengadakan perbaikan dan pengayaan bagi siswa, serta menempatkan siswa pada situasi belajar
mengajar yang lebih tepat sesuai dengan tingkat kemampuan yang dimilikinya; b) memberikan
informasi kepada siswa tentang tingkat keberhasilannya dalam belajar dengan tujuan untuk
memperbaiki, mendalami, atau memperluas pengajaran; c) Menentukan nilai hasil belajar siswa yang
antara lain dibutuhkan untuk pemberian laporan kepada orang tua, penentuan kenaikan kelas, dan
penentuan kelulusan siswa.
3. PEMBELAJARAN KOOPERATIF
Pembelajaran kooperatif merupakan suatu model pengajaran dimana siswa belajar dalam
kelompok-kelompok kecil yang memiliki tingkat kemampuan berbeda. Dalam menyelesaikan tugas
kelompok, setiap anggota saling bekerja sama dan membantu untuk memahami suatu bahan
pembelajaran. Pembelajaran kooperatif telah dikembangkan secara intensif melalui berbagai
penelitian, yang tujuannya untuk meningkatkan kerjasama akademik, membentuk hubungan positif,
menggembangkan rasa percaya diri, serta meningkatkan kemampuan akademik melalui aktivitas
kelompok. Model pembelajaran kooperatif memungkinkan semua siswa dapat menguasai materi pada
tingkat penguasaan yang relatif sama atau sejajar.
3.1 Pengertian Pembelajaran kooperatif
Menurut Rusman (2010) pembelajaran kooperatif merupakan bentuk pembelajaran dengan
cara siswa belajar dan bekerja dalam kelompok-kelompok kecil secara kolaboratif yang anggotanya
terdiri dari empat sampai enam orang dengan struktur kelompok yag bersifat heterogen. Menurut
Nurulhayati (2002) pembelajaran kooperatif adalah strategi pembelajaran yang melibatkan partisipasi
siswa dalam dalam satu kelompok kecil untuk saling berinteraksi.
Berdasarkan dari kutipan, dapat disimpulkan bahwa pembelajaan kooperatif adalah model
pembelajaran dimana siswa bekerja sama dalam kelompok kecil dengan kemampuan yang heterogen,
membentuk hubungan yang positif, mementingkan kerjasama dalam mencapai hasil yang optimal
dalam belajar, serta meningkatkan kemampuan akademik melalui aktifitas kelompok.
Ciri-ciri model pembelajaran kooperatif menurut Rusman (2010): (1) Siswa bekerja dalam
kelompok secara kooperatif untuk menyelesaikan materi belajarnya; (2) Kelompok dibentuk dari
siswa yang memiliki kemampuan tinggi, sedang dan rendah; (3) Bila mana mungkin, anggota
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
73
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Matematika …
Hiriza
kelompok juga berasal dari ras, budaya, suku, dan jenis kelamin yang berbeda; (4) Penghargaan lebih
berorientasi pada kelompok dari pada individu.
Unsur-Unsur Pembelajaran kooperatif (Kunandar, 2008). Unsur-Unsur pembelajaran
kooperatif paling sedikit ada empat macam, yakni :
1). Saling Ketergantungan positif, dalam pembelajaran kooperatif, guru menciptakan suasana yang
mendorong agar siswa merasa saling membutuhkan antar sesama, maka mereka merasa saling
ketergantungan satu sama lain.
2) interaksi Tatap Muka, interaksi tatap muka menuntut para siswa dalam kelompok dapat saling
bertatap muka sehingga mereka dapat melakukan dialog, tidak hanya dengan guru tetapi juga
dengan sesama siswa. Dengan interaksi tatap muka, memungkinkan para siswa dapat saling
menjadi sumber belajar, sehingga sumber belajar menjadi variasi.
3). Akuntabilitas individual, meskipun pembelajaran kooperatif menampilkan wujudnya dalam
belajar kelompok, tetapi penilaian dalam rangka mengetahui tingkat penguasaan siswa terhadap
suatu materi pelajaran dilakukan secara individual.
4). Keterampilan menjalin hubungan antar pribadi, melalui pembelajaraan kooperatif akan
menumbuhkan keterampilan menjalin hubungan antar pribadi. Hal ini dikarenakan dalam
pembelajaran kooperatif menekankan aspek-aspek : tenggang rasa, sikap sopan terhadap teman,
mengkritik ide dan bukan mengkritik orangnya, berani mempertahankan pikiran logis, tidak
mendominasi orang lain, mandiri, dan berbagai sifat positif lainnya.
3.2
Model Pembelajaran Student Team Achievement Division (STAD)
Tipe STAD dikembangkan oleh Robert Slavin dan Kawan-kawan dari Universitas John
Hopkins menitik beratkan pada pemberian motivasi kepada sekelompok siswa agar dapat berinteraksi
dalam kelompoknya. Depdiknas (2004), Student Team Achievment Division (STAD) atau Tim SiswaKelompok Prestasi merupakan jenis pembelajaran kooperatif yang paling sederhana. Dalam STAD
siswa dikelompokkan menjadi beberapa kelompok dengan anggota 4-5 orang, setiap kelompok
haruslah heterogen. Guru menyajikan pelajaran, dan kemudian siswa bekerja di dalam tim mereka
untuk memastikan bahwa seluruh anggota tim telah menguasai pelajaran tersebut. Akhirnya, seluruh
siswa dikenai kuis tentang materi itu, dan pada saat kuis ini tidak boleh saling membantu. Sedangkan
menurut Rusman (2010) Student Team Achievment Division (STAD) adalah Siswa dibagi menjadi
kelompok beranggotakan empat orang yang beragam kemampuan, jenis kelamin, dan suku. Pada
pembelajaran tipe ini pertama-tama guru menyajikan pelajaran kemudian siswa bekerja dalam tim
untuk memastikan bahwa seluruh anggota tim tersebut telah menguasai pelajaran tersebut. kemudian
seluruh siswa dikenai kuis tentang materi itu dengan catatan, saat kuis mereka tidak boleh saling
membantu.
Berdasarkan kutipan diatas, dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran Student Team
Achievement Division (STAD) adalah model pembelajaran tipe kooperatif yang sederhana, dimana
siswa dalam satu kelas dikelompokkan dengan anggota 4 atau 5 orang, dimana pada setiap kelompok
memiliki aggota yang heterogen. setelah guru menyajikan pembelajaran kemudia siswa bekerja dalam
kelompok, mereka saling bekerja sama untuk memahami materi pembelajaran, dan setelah itu mereka
di kenai kuis, namun dalam kuis tersebut mereka tifdak boleh saling membantu.
Langkah-Langkah model pembelajaran kooperatif tipe STAD (Kunandar, 2008) adalah sebagai
berikut :
1. Para siswa didalam kelas dibagi menjadi beberapa kelompok, masing-masing terdiri atas 4
atau 5 anggota kelompok. Tiap kelompok mempunyai anggota yang heterogen, baik jenis
kelamin, ras, etnik, maupun kemampuan (prestasinya).
2. Guru menyampaikan materi pembelajaran.
3. Guru memberikan tugas kepada kelompok dengan menggunakan lembar kerja akademik, dan
kemudian saling membantu untuk menguasai materi pelajaran yang telah diberikan melalui
tanya jawab atau diskusi antar sesama anggota kelompok.
4. Guru memberikan pertanyaan atau kuis kepada seluruh siswa. Pada saat menjawab
pertanyaan dari guru siswa tidak boleh saling membantu.
5. Setiap akhir siklus pembelajaran guru memberikan evaluasi (tes) untuk mengetahui
penguasaan siswa terhadap bahan akademik yang telah dipelajari.
74
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Matematika …
Hiriza
6. Penghargaan Kelompok, setiap siswa dan tiap kelompok diberi skor atas penguasaannya
terhadap materi pembelajaran, dan kepada siswa secara individual atau kelompok yang
meraih prestasi tinggi atau memperoleh skor sempurna diberi penghargaan.
Ada dua tahap dalam pemberian penghargaan kelompok:
1). Menghitung nilai perkembangan siswa
Ide yang mendasari poin perkembangan individual adalah memberikan kepada siswa sasaran
yang dapat dicapai jika mereka bekerja lebih giat, dan memperlihatkan prestasi yang lebih baik
dibandingkan dengan yang telah dicapai sebelumnya. Perhitungan poin perkembangan ini akan
disumbangkan untuk menghitung poin kelompok degan cara hasil tes setiap siswa diberi poin
peningkatan yang ditentukan berdasarkan selisih skor tes terdahulu, dengan menggunakan skala
yang diberikan pada tabel 1 dibawah ini.
Tabel 1
Nilai Perkembangan Siswa
Nillai Tes
Lebih dari 10 poin di bawah skor dasar
10 poin di bawah sampai 1 poin di bawah skor dasar
Skor dasar sampai 10 poin diatas skor dasar
Lebih dari 10 poin di atas skor dasar
Pekerjaan sempurna (tanpa memperhatikan skor dasar)
Skor
Perkembangan
0 poin
10 poin
20 poin
30 poin
30 poin
2). Menghargai Prestasi Kelompok
Setelah dilakukan perhitungan
poin peningkatan
individual, dilakukan pemberian
penghargaan kelompok. Penghargaan kelompok diberikan berdasarkan pada nilai perkembangan.
Untuk menentukan poin kelompok dihitung berdasarkan nilai perkembangan semua anggota,
dibagi dengan banyaknya anggota kelompok seperti pada tabel 2.
Tabel 2
Penghargaan Prestasi Kelompok
Nilai kelompok (N)
Penghargaan
15 ≤ N < 20
20 ≤ N < 25
N ≥ 25
3.
Good Team (tim yang baik)
Great Team (tim yang hebat)
Super Team (tim yang super)
METODE PENELITIAN
3.1 Setting Penelitian
Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di SMP Negeri 3 Pagaralam. Sebagai subjek dalam
penelitian ini adalah kelas VIII3 yang diambil secara acak purposive sampling dengan jumlah siswa
sebanyak 30 orang, terdiri dari 14 siswa laki-laki dan 16 siswa perempuan.
3.2 Siklus Penelitian
Penelitian ini akan dilaksanakan melalui tiga siklus untuk melihat peningkatan aktivitas dan
hasil belajar dalam mengikuti mata pelajaran matematika melalui model pembelajaran Student Team
Achievement Division (STAD). Tahapan pelaksanaan tindakan yang akan dilakukan dalam penelitian
ini adalah menggunakan model yang dikembangkan oleh Kemmis dkk (1982) dalam Manejemen
Penelitian Arikunto (2000) adalah : (a) Perencanaan, (b) Pelaksanaan, (c) Observasi, dan (d) Refleksi.
Tahap- tahap dari siklus diuraikan sebagai berikut :
1). Perencanaan
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
75
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Matematika …
Hiriza
a) Melakukan analisis kurikulum untuk mengetahui kompetensi dasar yang akan disampaikan
kepada siswa dengan menggunakan model pembelajaran Student Team Achievement Division
( STAD)
b) Membuat rencana pembelajaran model pembelajaran Student Team Achievement Division
(STAD)
c) Menyusun lembar kegiatan yang akan diberikan pada siswa saat diskusi berlangsung (Belajar
dalam kelompok)
d) Mempersiapkan lembar pengamatan (observasi), mempersiapkan perangkat tes hasil tindakan
2). Pelaksanaan
a) Membagi siswa dalam kelompok
b) Menyajikan materi pelajaran
c) Diberikan Lembar Kerja Siswa ( Lembar diskusi )
d) Dalam diskusi kelompok, guru mengarahkan kelompok
e) Salah satu dari kelompok diskusi, mempresentasikan hasil kerja kelompok
f) Melakukan pengamatan atau observasi
g) Pemberian tes akhir siklus
h) Pemberian Penghargaan
3). Observasi
Observasi atau pengamatan dilakukan dengan menggunakan lembar observasi yang telah
dipersiapkan oleh peneliti.
4). Refleksi
Refleksi adalah mengingat dan merenungkan suatu tindakan persis seperti yang telah dicatat
dalam observasi. Refleksi berusaha untuk memahami proses, masalah, persoalan, dan kendala yang
nyata dalam tindakan strategis. (Kunandar,2008)
Refleksi dilakukan dengan menganalisis hasil tes dan observasi, serta menentukan
perkembangan kemajuan dan kelemahan yang terjadi, sebagai dasar perbaikan pada siklus berikutnya.
3.3 Teknik Pengumpulan Data
Teknik Pengumpulan data dalam penelitian ini adalah :
1). Observasi
Observasi adalah pengamatan kepada tingkah laku pada situasi tertentu (Sudjana, 2005).
Observasi dilakukan untuk mengamati aktivitas siswa selama kegiatan pengajaran dengan
menggunakan model pembelajaran Student Team Achievement Division (STAD). Data aktivitas siswa
diperoleh dengan lembar observasi.
2). Tes
Tes adalah serentetan pertanyaan atau latihan atau alat lain yang digunakan untuk menggukur
keterampilan, pengetahuan, intelegensi, kemampuan atau bakat yang dimiliki oleh individu atau
kelompok (Arikunto, 2000).
Tes menggunakan butir soal/instrument soal untuk mengukur hasil belajar siswa, yang
berbentuk essay yang berjumlah 5 soal. Tes diberikan setelah tindakan selesai dan dilakukan pada
setiap akhir siklus. Tes ini digunakan untuk mengetahui peningkatan hasil belajar matematika siswa.
3.4 Teknik Analisis Data
1). Teknik analisis data observasi
Selama kegiatan pembelajaran berlangsung aktivitas siswa dalam kelompok diamati. Teknik
observasi dilakukan secara langsung oleh peneliti pada saat pemberian pengajaran dengan model
pembelajaran kooperatif tipe STAD.
Deskriptor yang diamati dalam observasi ini adalah
a. Siswa bertanya pada guru
b. Siswa dapat menjawab soal dari guru
c. Siswa mempresentasikan hasil belajar kelompok
Dari aspek-aspek yang akan diobservasi setiap deskriptor yang tampak pada masing-masing
siswa diisikan kedalam lembar observasi dengan memberi tanda ( √ ) dan diberi skor berdasarkan
tabel 3 berikut.
76
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Matematika …
Hiriza
Tabel 3
Kriteria Aktivitas Siswa
Skor Kategori
4
Muncul 3 Deskriptor
3
Muncul 2 Deskriptor
2
Muncul 1 Deskriptor
1
Tidak
Muncul
1
Deskriptorpun
Kriteria
Sangat Aktif
Aktif
Cukup Aktif
Kurang Aktif
Setelah hasil observasi siswa dikumpulkan, persentase dekriptor diperoleh dengan menggunakan
rumus sebagai berikut:
di
(Purwanto, 2001)
pi
x 100%
n
2). Teknik analisis data tes
Data hasil belajar siswa diperoleh dari hasil tes dalam bentuk soal essay sebanyak 5 (lima)
soal. Hasil tes siswa pada setiap akhir siklus diolah dengan cara memberikan skor pada masingmasing butir soal, setiap butir soal diberi bobot berdasarkan tingkat kesukarannya. Hasil tes
dinyatakan dalam rentangan skor 0-100 nilai terendah 0 dan tertinggi 100. Setelah didapat skor hasil
belajar seluruh siswa, kemudian dikategorikan ke dalam ketuntasan hasil belajar yang didasarkan
pada Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) di SMP Negeri 3 Pagaralam, siswa dikategorikan telah
tuntas dalam belajar apabila siswa mendapat nilai 70.
Tabel 4
Kategori Hasil Belajar Siswa
Rata-rata nilai siswa
Kategori
90 - 100
Tuntas
80 - 89
Tuntas
70 - 79
Tuntas
≤ 69
Belum Tuntas
(Sumber SMP Negeri 3 Pagaralam)
Menentukan nilai siswa dengan rumus :
R
(Purwanto, 2001)
P
x 100%
n
4.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di kelas VIII3 di SMP Negeri 3 Pagaralam dengan
jumlah siswa 30 orang, terdiri dari 14 siswa laki-laki dan 16 siswa perempuan. Penelitian tindakan
kelas ini dilaksanakan dalam 3 siklus, sebelum siklus pertama dilaksanakan, peneliti mengadakan
pembelajaran dengan kegiatan pembelajaran yang biasa dilakukan yaitu metode ceramah atau
pemberian materi, tanya jawab, kemudian diberi soal latihan. Pada pokok bahasan lingkaran. Dari
hasil analisis hasil belajar sebelum siklus diperoleh data seperti tabel 5 sebagai berikut.
Tabel 5
Data Analisis Hasil Belajar Sebelum Tindakan (So)
Frekuensi
Persentase
Kategori
Interval Nilai
(f)
(%)
90 - 100
0 orang
0%
Tuntas
80 - 89
10 orang
33,3 %
Tuntas
70 – 79
4 orang
13,3 %
Tuntas
≤ 69
16 orang
53,3%
Belum Tuntas
Jumlah
30 orang
100 %
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
77
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Matematika …
Hiriza
Dari tabel 5 diatas, dapat disimpulkan bahwa hasil tes siswa sebelum tindakan pembelajaran
menunjukkan bahwa dari 30 jumlah siswa belum ada siswa yang mencapai nilai pada interval 90-100,
10 siswa ( 33,3%) telah mencapai interval nilai antara 80 - 89, 4 siswa (13,3%) mencapai interval nilai
70- 79, 16 siswa (53,3%) mencapai nilai ≤ 69. Sebelum siklus ini bila ditinjau dari ketuntasan hasil
belajar berdasarkan Kriteria Ketuntasan Minimal ≥ 70 (tuntas) baru 14 siswa (46,6%) yang tuntas
sedangkan 16 siswa (53,3%) belum tuntas.
4.1 Hasil Penelitian Siklus Pertama (S1)
Hasil penelitian diuraikan dalam tahap yang berupa siklus pembelajaran yang dilakukan
dalam proses belajar mengajar dikelas. Siklus pertama ini dilaksanakan dengan standar kompetensi
Menentukan unsur, bagian lingkaran serta ukurannya dengan materi “Menentukan nilai phi” .
Kegiatan pembelajaran menggunakan langkah-langkah model pembelajaran kooperatif tipe Student
Team Achievement Division (STAD). Sesuai dengan penelitian ada dua hal yang perlu dikemukakan
sebagai hasil penelitian yaitu :
a). Observasi
Observasi dilakukan untuk mengetahui aktivitas siswa dalam kegiatan belajar mengajar
melalui model pembelajaran kooperatif tipe STAD. Observasi akvitas dilakukan selama
berlangsungnya kegiatan belajar mengajar dan kegiatan dalam kelompok belajar. Ditinjau dari
aktivitas siswa dalam kegiatan belajar mengajar dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif
tipe STAD, dapat dilihat pada tabel 6 :
Tabel 6
Data Hasil Pengamatan Deskriptor Aktivitas Siswa
Dengan Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD pada Siklus Pertama
Hasil Pengamatan
No Deskriptor yang diamati
Frekuensi
Persentase
(f)
(%)
1
Siswa bertanya pada guru
5 Orang
17 %
2
Siswa dapat menjawab soal dari guru
15 Orang
50 %
3
Siswa mempresentasikan hasil belajar 12 Orang
40 %
kelompok
Dari tabel 6 diatas, dapat disimpulkan bahwa pada siklus pertama (S1) dengan pembelajaran
kooperatif tipe STAD terdapat 5 orang (17%) jumlah siswa yang bertanya pada guru, 15 orang siswa
(50%) dapat menjawab
soal yang diberikan guru, dan 12 orang siswa 40% sudah berani mempresentasikan hasil belajar
kelompok. Dengan memperhatikan tiga macam aktivitas siswa diatas sebagai deskriptor pada siklus
pertama (SI) kategori aktivitas siswa dalam belajar dapat dilihat pada tabel 7 berikut :
Tabel 7
Distribusi Frekuensi Tingkat Aktivitas Siswa
Dengan Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD pada Siklus Pertama
Hasil Pengamatan
Frekuensi (f)
Persentase (%)
Sangat Aktif
4 Orang
13,3 %
Aktif
3 Orang
10 %
Cukup Aktif
14 Orang
46,7 %
Kurang Aktif
9 Orang
30 %
Dari tabel 7 diatas, dapat disimpulkan bahwa dari 30 siswa terdapat 4 siswa 13,3%) pada
tingkat aktivitas sangat aktif, 3 siswa (10%) pada tingkat aktifitas aktif, 14 siswa (46,7%) pada tingkat
aktifitas cukup aktif , dan 9 siswa (30%) pada tingkat aktifitas kurang aktif.
Tingkat Aktifitas Siswa
78
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Matematika …
Hiriza
b). Hasil Belajar
Ditinjau dari perolehan nilai hasil belajar sebelum tindakan dan siklus pertama yang telah
diperiksa dan diskor dimuat pada tabel 8 sebagai berikut.
Tabel 8
Data Analisis Hasil Belajar yang dicapai Siswa
Sebelum Tindakan dan siklus Pertama dengan Pembelajaran Kooperatif tipe STAD
Interval Nilai
90 – 100
80 – 89
70 – 79
≤ 69
Jumlah
Hasil Pengamatan
Belum Ada tindakan (So)
Siklus Pertama (S1)
Frekuensi
Persentase
Frekuensi
Persentase
(f)
(%)
(f)
(%)
0 Orang
0%
0 Orang
0 %
10 Orang
33,3%
5 Orang
16,7 %
4 Orang
13,3 %
6 Orang
20 %
16 Orang
53,3%
19 Orang
63,3 %
30 Orang
100 %
30 Orang
100 %
Siswa yang sudah mencapai ketuntasan belajar individual berdasarkan kriteri ketuntasan
minimal SMP Negeri 3 Pagaralam ≥ 70 (tuntas) sebelum tindakan ada 14 siswa (46,7%) dari 30
siswa, sedangkan setelah siklus pertama siswa yang mencapai ketuntasan belajar ada 11 siswa
(36,7%). Berarti setelah siklus pertama ini hasil belajar siswa mengalami penurunan.
Setelah didapat hasil belajar siswa, kemudian untuk memberi penghargaan pada kelompok
dengan cara skor tes yang didapat dibandingkan dengan skor dasar/skor sebelum tindakan maka
didapatlah poin peningkatan individu, kemudian dilanjutkan dengan mencari poin peningkatan
kelompok dengan cara merata-ratakan poin peningkatan individu tiap anak dalam satu kelompok.
kelompok yang memperoleh peningkatan kelompok tinggi akan diberi penghargaan kelompok. Pada
tes siklus 1 ini semua kelompok memperoleh penghargaan yang sama yaitu Good Team (Team yang
baik), dengan point kelompok ≤ 15.
c). Refleksi
Refleksi dilakukan dengan menganalisis hasil tes dan observasi, serta menentukan
perkembangan kemajuan dan kelemahan yang terjadi, sebagai dasar perbaikan pada siklus berikutnya.
Adapun kelemahan yang terjadi pada siklus Pertama (SI) ini adalah :
1. Sebagian siswa belum terbiasa dengan kondisi belajar dengan menggunakan model pembelajaran
kooperatif tipe STAD. Jadi kadang-kadang dalam kelompok belajar mereka masih bekerja sendirisendiri padahal kerjasama yang sangat diutamakan dalam pembelajaran kooperatif ini.
2. Aktivitas berdasarkan deskriptor yang ditentukan oleh peneliti juga masih rendah terbukti baru 4
siswa (13,3%) yang sangat aktif dan 3 siswa (10%) yang aktif dari 30 siswa.
Kedua kelemahan diatas akan digunakan peneliti untuk memperbaiki proses tindakan pada
siklus kedua. Berdasarkan refleksi tersebut maka dilakukan beberapa tindakan oleh peneliti :.
1). Memberikan motivasi kepada kelompok agar lebih aktif lagi, meningkatkan kerjasama
kelompok dalam pembelajaran.
2). Lebih intensif dalam membimbing kelompok sehingga siswa akan lebih memahami materi yang
diajarkan.
4.2 Hasil Penelitian Setiap Siklus
Berdasarkan hasil pengamatan deskriptor aktivitas dan hasil belajar siswa yang diperoleh
pada setiap siklus dapat dilihat hasil rekapitulasi pembelajaran kooperatif tipe STAD pada tabel 9
berikut.
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
79
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Matematika …
Hiriza
Tabel 9
Data Hasil Pengamatan Deskriptor Aktivitas Siswa
Dengan Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD pada Setiap Siklus
No
Deskriptor
diamati
yang
Hasil Pengamatan
Siklus Pertama
Siklus Kedua
Frekuensi
Persentase Frekuensi Persentase
(f)
(%)
(%)
(%)
5 Orang
17 %
10 Orang 33,3 %
1
Siswa
bertanya
pada guru
2
Siswa
dapat 15 Orang
menjawab soal dari
guru
Siswa
12 Orang
mempresentasikan
hasil
belajar
kelompok
3
Siklus Ketiga
Frekuensi
Persentase
(%)
(%)
15 Orang
50%
50 %
21 Orang
70 %
24 Orang
80%
40 %
14 Orang
47 %
18 Orang
60%
Dari tabel 9 diatas, dapat disimpulkan bahwa hasil pengamatan deskriptor siklus pertama, kedua dan
ketiga dengan pembelajaran kooperatif tipe STAD mengalami peningkatan setiap siklus pada
deskriptor siswa yang bertanya pada guru dari 5 -15 Orang, dapat menjawab soal yang diberikan guru,
dari
15-24 orang, sudah berani mempresentasikan hasil belajar kelompok dari 12-18 orang. Melihat
kenyataan diatas, berarti deskriptor pada setiap siklus mengalami peningkatan. Dengan
memperhatikan tiga macam deskriptor aktivitas siswa diatas pada setiap siklus dapat dilihat tingkatan
aktivitas siswa dalam belajar pada distribusi frekuensi tabel 10 sebagai berikut.
Tabel 10
Distribusi Frekuensi Tingkat Aktivitas Siswa
Dengan Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD pada Setiap Siklus
Tingkat
Aktivitas
Siswa
Sangat Aktif
Aktif
Cukup Aktif
Kurang Aktif
Jumlah
Siklus Pertama
Frekuensi
Persentase
(f)
(%)
4 Orang
13,3 %
3 Orang
10 %
14 Orang
46,7 %
9 Orang
30 %
30 Orang
Hasil Pengamatan
Siklus Kedua
Frekuensi
Persentase
(f)
(%)
4 Orang
13,3 %
9 Orang
30 %
15 Orang
50 %
2 Orang
6,7 %
30 Orang
Siklus Ketiga
Frekuensi
Persentase
(f)
(%)
8 Orang
26,7 %
11 Orang
36,7%
11 Orang
36,7%
0 Orang
0%
30 Orang
Dari tabel di atas, distribusi frekuensi tingkat aktivitas siswa pada siklus kesatu sampai ketiga
dapat disimpulkan bahwa dari 30 siswa mengalami peningkatan dari 4-8 orang pada tingkat aktivitas
sangat aktif, 3-11 orang pada tingkat aktivitas aktif, 14-11 pada tingkat aktivitas cukup aktif, dan 9
orang sampai tidak ada lagi siswa yang kurang aktif pada siklus ketiga.
b). Hasil belajar
Ditinjau dari perolehan nilai hasil belajar pada setiap siklus yang telah diperiksa dan diskor
dimuat pada tabel 11 sebagai berikut.
80
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Matematika …
Hiriza
Interval
Nilai
90 – 100
80 – 89
70 – 79
≤ 69
Jumlah
Tabel 11
Data Analisis Hasil Belajar yang dicapai Siswa
Pada Setiap Siklus dengan Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD
Hasil Pengamatan
Siklus Pertama (S1)
Siklus Kedua (S2)
Siklus Ketiga(S3)
Frekuensi Persentase Frekuensi Persentase
Frekuensi
Persentase
(f)
(%)
(f)
(%)
(f)
(%)
0 Orang
0 %
1 Orang
3,3 %
4 Orang
13,3 %
5 Orang
16,7%
3 Orang
10 %
9 Orang
30 %
6 Orang
20 %
13 Orang
43,3 %
7 Orang
23,3 %
19 Orang
63,3 %
13 Orang
43,3 %
10 Orang
33,3 %
30 Orang
100 %
30 Orang
100 %
30 Orang
100 %
Dari tabel 11 diatas, dapat disimpulkan bahwa dari 30 siswa pada siklus pertama (SI) belum
ada siswa (0%) yang mencapai interval nilai 90-100, akan tetapi pada siklus ketiga 4 orang siswa
(13,3%). Sedangkan 5-9 orang pada interval nilai 80-89, 6-7 orang siswa pada interval nilai 70-79,
19-10 orang siswa pada interval nilai ≤ 69.
Berdasarkan kriteria ketuntasan minimal (KKM) SMP Negeri 3 Pagaralam yaitu ≥ 70 (tuntas)
jumlah siswa mengalami peningkatan pada setiap siklus yaitu siklus pertama sampai siklus ketiga.
Pada tes siklus ketiga kelompok yang memperoleh penghargaan adalah kelompok 4 sebagai Super
Team ( Team yang super) dengan poin kelompok 26,7.
c). Refleksi
1. Aktivitas siswa dalam pembelajaran sudah mulai mengarah pada pembelajaran kooperatif tipe
STAD. Siswa sudah mampu membangun kerjasama dalam kelompok untuk memahami tugas
yang diberikan oleh guru. Siswa sudah berani bertanya, menjawab pertanyaan dan
mempresentasikan hasil kelompok mengalami peningkatan, meskipun masih ada beberapa siswa
yang masih kurang keaktifannya dalam kegiatan belajar mengajar.
2. Siswa sudah mulai berani bertanya pada guru apabila ada kesulitan dalam belajar, siswa mulai
aktif menjawab pertanyaan dari guru walaupun masih ada beberapa siswa yang belum bisa
menjawab, dan siswa mulai berani maju kedepan untuk mempresentasikan hasil belajar
kelompok.
3. Hasil belajar mengalami peningkatan pada setiap siklus dari 11 orang tuntas menjadi 20 orang
siswa tuntas yang nilainya ≥ 70.
5. PENUTUP
Berdasarkan hasil penelitian tindakan kelas yang dilakukan selama tiga siklus dapat
disimpulkan sebagai berikut :
1. Melalui model pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan aktivitas siswa dalam
kegiatan belajar. Hal ini dapat dilihat pada hasil observasi keaktifan siswa pada setiap siklus, pada
siklus pertama (SI), siklus kedua (S2), dan Siklus ketiga (S3) dalam tiap deskriptor mengalami
peningkatan.
2. Melalui model pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat juga meningkatkan hasil belajar siswa
dalam mengerjakan soal-soal matematika berbentuk essay. Hal ini dapat dilihat dari peningkatan
jumlah siswa yang tuntas dalam belajar yang didasarkan pada Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM)
di SMP Negeri 3 Pagaralam yaitu nilai ≥ 70 (tuntas ), pada siklus pertama (S1) ada 11 siswa
(36,7%) menjadi 17 siswa (56,7%) pada siklus kedua (S2) dan 20 siswa (66,7%) pada siklus ketiga
(S3) dari 30 siswa.
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
81
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Matematika …
Hiriza
DAFTAR RUJUKAN
Dimyati dan Mudjiono, 2006. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta : Rineka Cipta.
Herman Hudojo, 1990. Srategi Belajar Mengajar Mata Pelajaran Matematika. Malang: IKIP Malang.
Kunandar, 2008. Langkah Mudah Penelitian Tindakan Kelas Sebagai Pengembangan Profesi Guru. Jakarta:
Raja Grafindo Persada.
Nana Sudjana, 2005. Dasar-Dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung: Sinar Baru Algensindo.
Rusman. 2010.Model-Model Pembelajaran. Edisi Revisi.Bandung: PT Raja Grafindo Persada.
Sardiman, 1996. Interaksi dan Motivasi Belajar mengajar. Jakarta: Raja Grafindo Persada.
Slameto, 2003. Belajar dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipta.
Soetjipto dan Raflis Kosasi, 1994. Profesi Keguruan. Jakarta: Bumi Aksara.
Suharsimi Arikunto, 2000. Menejemen Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta.
82
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MELALUI MODEL
PEMBELAJARAN PENEMUAN TERBIMBING DENGAN MEDIA SEDERHANA
PADA PELAJARAN MATEMATIKA DI KELAS IX.2 SMP NEGERI 2 TANJUNG
BATU
Mukhlisuddin*
SMP NEGERI 2 TANJUNG BATU
ABSTRAK
Penelitian ini dilatar belangkangi oleh hasil belajar siswa yang masih rendah dan tidak aktifnya siswa
dalam belajar matematika di kelas 1X.2. SMP Negeri 2 Tanjung Batu. Tujuan dari penelitian ini untuk
mendiskripsikan peningkatan hasil belajar dan keaktivan siswa kelas IX.2 melalaui Model
Pembelajaran penemuan terbimbing dengan media sederhana. Proses belajar penemuan terbimbing
perlu dukungan berupa memfasilitasi rasa ingin tahu siswa pada pada tahap ekplorasi. Mengeksplorasi
pengetahuan baru yang belum kenal atau pengetahuan yang mirip dengan yang sudah diketahui. Jenis
penelitian ini adalah Penelitian tindakan kelas yang dilaksanakan secara bersamaan dengan pelaksanaan
pembelajaran tugas dari peneliti sendiri.
Subjek penelitian ini siswa kelas IX.2 SMP Negeri 2 Tanjung Batu. Instrumen penelitian yang
digunakan silabus, RPP, Perangkat tes hasil belajar siklus I, II, III dan lembar observasi keaktivan
siswa siklus I, II dan III Serta catatan peneliti selama tindakan dilakukan.
Hasil penelitian tindakan kelas dari hasil belajar yang diperoleh siswa setelah tindakan siklus I adalah
66,40, Siklus II adalah 75,16 dan siklus III adalah 77,19 ini menunjukkan adanya peningkatan hasil
belajar dan tergolong baik. Sedangkan rata-rata aktivitas siswa selama tindakan sebesar 77,29%
dengan aktivitas yang dilakukan siswa pada siklus I,II dan III adalah cara melakukan percobaan
85,83% , cara penyajian data 66,67%, penjelasan data empirik dan teoritik 69,17 % dan kejujuran
dalam percobaan 87,5%. Dari hasil penelitian tindakan kelas ini dapat disimpulkan bahwa hasil
belajar dan aktivitas siswa dapat meningkat jika pembelajaran penemuan terbimbing dengan media
sederhana pada pelajaran matematika siswa kelas IX.2 SMP Negeri 2 Tanjung batu diterapkan.
Kata kunci: Penemuan Terbimbing
PENDAHULUAN
P
endidikan adalah modal dasar bagi peningkatan kualitas sumber daya manusia sehingga manusia
dituntut untuk terus berupaya mempelajari, memahami dan menguasai berbagai macam disiplin
ilmu untuk kemudian diaplikasikan dalam segala aspek kehidupan. Matematika sebagai ibu dari
segala ilmu pengetahuan memegang peranan penting dalam dunia pendidikan, Namun pada siswa
matematika merupakan pelajaran yang cukup memusingkan, rumus–rumus yang ada dihapal tanpa
harus mengetahui tahapan penemuan rumus dan kegunaannya dari rumus tersebut. Pakta seperti ini
dapat memunculkan persepsi matematika itu abstrak, rasional, dan matematika tidak ada manfaat
dalam kehidupan.
Berdasarkan pengalaman peneliti dalam mengajar menggunakan beberapa metode seperti
ceramah, pemberian tugas, tanya jawab dan latihan hasil yang didapat siswa masih rendah, hal ini
berdasarkan data hasil ulangan harian siswa pada semester ganjil tahun pelajaran 2012/2013 dari 35
siswa kelas 9.3 yang terdiri dari 16 siswa perempuan dan 19 siswa laki-laki hanya13 siswa yang
tuntas dan 22 siswa belum tuntas hal ini menunjukkan guru masih menjadi fokus pembelajaran dan
sebagai sumber utama pengetahuan dan siswa terkesan fasip dalam pembelajaran hanya menerima
dan mencatat apa yang disampaikan oleh guru serta mengerjakan soal ditugaskan oleh guru dengan
mengikuti contoh yang ada jadi pembelajaran hanya bersifat teoritis dan abstrak.
Mencermati hal tersebut sudah saatnya peneliti melakukan pembelajaran yang membantu
siswa untuk membangun matematikanya dengan kemampuan sendiri melalui konsep internalisasi
sehingga pengetahuan matematika dapat terkontruksi dengan sendirinya. Ini berarti guru memberikan
kesempatan yang seluas-luasnya pada kepada siswa untuk mengembangkan diri dan guru berperan
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
83
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Melalui …
Mukhlisuddin
dangan cara memediasi dan memfasilitasi siswa agar pembentukan makna atau pembelajaran menjadi
bermakna berlangsung dengan baik. Hal ini sejalan dengan implementasi kurikulum tingkat satuan
pendidikan (KTSP) yang memberikan sinyal bahwa menggunakan strategi dengan menekankan pada
aspek kinerja yang artinya siswa harus proaktif dalam merumuskan tentang pemahaman yang
berkaitan dengan fokus kajian secara nyata pada kehidupan bukan menghapal defenisi atau
menghapal rumus.
Model pembelajaran penemuan terbimbing membangun pengetahuan siswa lebih lama
melekat karena siswa dilibatkan secara langsung dalam proses pemahaman dan menkontruksi sendiri
konsep atau pengetahuan tersebut sehingga siswa didorong untuk berpikir sendiri, menganalisis
sendiri dan siswa bebas melakukan penyelidikan dan menarik kesimpulan serta melakukan terkaan,
dan mencoba-coba(trial and error). Guru bertindak sebagai penunjuk jalan, ia membantu siswa agar
mempergunakan ide, konsep, dan ketrampilan yang sudah mereka pelajari sebelumnya untuk
mendapatkan pengetahuan yang baru, model pembelajaran penemuan terbimbing dapat dilakukan
baik secara perseorangan maupun kelompok dengan memperhatikan hasil penelitian Muharam Saribi
dengan judul “ Penerapan Model Pembelajaran Penemuan Terbimbing Pokok Bahasan Bangun Ruang
Sisi Lengkung Di SMP Negeri 2 Tanjung Batu” yang hasilnya baik
Belajar secara kooperatif adalah penempatan beberapa siswa dalam kelompok kecil dan
memberikan sebuah atau beberapa tugas. Posamentier dalam (widdiharto,2004:13) sementara itu,
Slavin dalam (widdiharto,2004:14) menyatakan bahwa belajar kooperatif, siswa bekerja dalam
kelompok
saling
membantu
untuk
menguasai
bahan
ajar.
Lowe
dalam
(widdiharto,2004:15)menyatakan belajar kooperatif secara nyata semakin meningkat pengembangan
sikap social dan belajar dari teman sekelompoknya dalam berbagai sikap positip. Keduanya
memberikan gambaran bahwa belajar kooperatif meningkatkan sikap sosial yang positip dan
kemampuan kognitip yang sesuai dengan tujuan pendidikan.
Peneliti mengharapkan dengan menggunakan model pembelajaran penemuan terbimbing
dengan media barang bekas dapat meningkatkan hasil belajar siswa yang masih rendah, karena
tingkat ketuntasan belajar siswa yang diharapkan yaitu 66% secara individu dan 85% secara klasikal
dengan KKM 66.
Berdasarkan uraian diatas, peneliti mengadakan penelitian tindakan kelas dengan judul
“Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Penemuan Terbimbing
dengan Media Sederhana Pada Pelajaran Matematika Di Kelas IX .2 SMP Negari 2 Tanjung Batu”.
Rumusan Masalah
Yang menjadi masalah dalam penelitian ini adalah :
1. Apakah model pembelajaran Penemuan terbimbing dengan media sederhana dapat meningkatkan
hasil belajar matematika siswa kelas IX.2 SMP Negeri 2 Tanjung Batu ?
2. Bagaimana aktivitas siswa kelas IX.2 selama tindakan menggunakan model pembelajaran
penemuan terbimbing dengan media sederhana ?
Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan hasil belajar siswa kelas IX. 2 SMP Negeri 2
Tanjung Batu terhadap pelajaran matematika melalui model pembelajaran Penemuan terbimbing
dengan media sederhana.
Manfaat Penelitian
Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah :
1.. Bagi Siswa.
Siswa termotivasi untuk lebih aktip belajar dan lebih mampu memahami konsep dan berpikir kritis
dalam pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar.
2. Bagi Guru mata pelajaran
Sebagai bahan masukan tentang alternatif model pembelajaran dalam usaha meningkatkan hasil
belajar
84
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Mukhlisuddin
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Melalui …
KAJIAN PUSTAKA
1. Model Pembelajaran Penemuan Terbimbing
Model penemuan yang dipandu oleh guru ini pertama dikenalkan oleh Plato dalam suatu
dialog Socrates dan seorang anak, maka sering disebut juga dengan metode Socratic, Davis dalam
(Markaban, 2006,10). Model Pembelajaran Penemua (discovery Learning) adalah proses belajar yang
didalamnya tidak disajikan suatu konsep dalam bentuk jadi (pinal), tetapi siswa dituntut untuk
mengorganisir sendiri cara belajarnya dalam menemukan konsep sesuai dengan pendapat dari Piaget
yang menyatakan bahwa anak haraus berperan aktif dalam belajar dikelas. Model ini melibatkan suatu
dialog/interaksi antara siswa dan guru di mana siswa mencari kesimpulan yang diinginkan melalui
suatu urutan pertanyaan yang diatur oleh guru. Interaksi dapat terjadi antar guru dengan siswa tertentu
dengan beberapa siswa, atau serentak dengan semua siswa dalam kelas. Tujuan untuk saling
mempengaruhi berpikir masing-masing, guru memancing berpikir siswa yaitu dengan pertanyaan –
pertanyaan terfokus sehingga dapat memungkinkan siswa untuk memahami dan mengkontruksi
konsep-konsep tertentu, membangun aturan-aturan
dan belajar menemukan sesuatu untuk
memecahkan masalah.
Dengan penjelasan di atas metode penemuan yang dipandu oleh guru ini kemudian
dikembangkan dalam suatu model pembelajaran yang sering disebut model pembelajaran dengan
penemuan terbimbing. Model pembelajaran ini dapat diselenggarakan secara individu atau kelompok.
Model ini sangat bermanfaat untuk mata pelajaran matematika sesuai dengan karakteristik matematika
tersebut. Guru membimbing siswa jika diperlukan dan siswa didorong untuk berpikir sendiri umum
sehingga dapat menemukan prinsip umum berdasarkan bahan yang disediakan oleh guru dan sampai
seberapa jauh siswa dibimbing tergantung pada kemampuan siswa dan materi yang sedang dipelajari
(Markaban, 2006:15)
1.1 Pengertian Penemuan Terbimbing
Model penemuan terbimbing atau terpimpin adalah model pembelajaran penemuan yang
dalam pelaksanaannya dilakukan siswa berdasarkan petunjuk guru . Petunjuk guru diberikan pada
model pembelajaran model penemuan terbimbing adalah model pembelajaran yang dimana siswa
berpikir sendiri sehingga dapat menemukan prinsip umum yang diinginkan dengan baik. Guru
membimbing berupa pertanyaan-pertanyaan yang mengarahkan. Menurut Markaban(2006:11-15)
didalam penemuan ini guru dapat menggunakan strategi induktif dan deduktif atau keduanya.
1.2 Langkah-langkah Pembelajaran Penemuan Terbimbing
Menurut Kaban (2006:16) agar pelaksanaan model penemuan terbimbing ini berjalan dengan
efektif, beberapa langka yang mesti ditempuh oleh guru matematika adalah sebagai berikut :
1. Merumuskan masalah yang akan diberikan kepada siswa dengan data secukupnya. Perumusan
harus jelas , hindari pernyataan yang menimbulkan salah tafsir sehingga arah yang ditempuh siswa
tidak salah.
2.Dari data yang diberikan guru, siswa menyusun, memproses, mengorganisir dan menganalisis data
tersebut. Dalam halini bimbingan guru dapat diberikan sejauh yang diperlukan saja. Bimbingan ini
sebaiknya mengarahkan siswa untuk melangkah kearah yang hendak dituju melalui pertanyaanpertanyaan atau LKS.
3. Siswa menyusun konjektur (prakiraan) dari hasil analisis yang dilakukannya.
4. Bila dipandang perlu , konjektur yang telah dibuat oleh siswa tersebut diatas diperiksa oleh guru,
hal ini penting dilakukan untuk meyakinkan kebenaran prakiraan siswa sehingga menuju arah yang
hendak dicapai.
5. Apabila telah diperoleh kepastian tentang kebenaran konjektur tersebut, maka verbalisasi konjektur
sebaiknya diserahkan juga pada siswa untuk disusun.
6. Sesudah siswa menemukan apa yang dicari, hendaknya guru menyediakan soal latihan atau soal
tambahan untuk memeriksa apakah penemuan itu benar.
1.3 Peran Guru & Siswa Pada Pembelajaran Penemuan Terbimbing
Dalam model Pembelajaran penemuan terbimbing peran siswa cukup besar
karenapembelajaran tidak lagi terpusat pada guru tetapi pada siswa. Siswa dihadapkan pada situasi
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
85
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Melalui …
Mukhlisuddin
dimana siswa bebas menyelidiki dan menarik kesimpulan serta melakukan terkaan , intuisi dan
mencoba-coba (Trial and error). Guru memulai kegiatan pembelajaran dengan menjelaskan kegiatan
yang akan dilakukan siswa dan mengorganisir kelas untuk kegiatan seperti pemecahan masalah dan
investigasi atau aktivitas lainnya dan guru sebagai penunjuk jalan dan membantu siswa agar
mempergunakan ide, konsep dan ketrampilan yang sudah mereka pelajari untuk menemukan
pengetahuan baru dari proses pembelajaran.
1.4 Kelebihan & Kekurangan Dari Model Penemuan Terbimbing
Memperhatikan Model Penemuan Terbimbing diatas dapat disampaikan kelebihan dari
model tersebut antara lain :
1. Siswa dapat berpartisifasi aktif dalam pembelajaran yang diberikan.
2. Menumbuhkan sekalisgus menanamkan sikap mencari-temukan (inquiry)
3.Mendukung kemampuan problem solving siswa
4. Memberikan wahana interaksi antara siswa, maupun siswa dengan guru dengan demikian siswa
juga terlatih untuk menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar
5. Materi yang dipelajari dapat mencapai tingkat kemampuan yang tinggi dan lebih lama membekas
karena siswa karena siswa dilibatkan langsung dalam proses menemukannya.
Sementara kekurangannya sebagai berikut:
1. Untuk materi tertentu , waktu yang tersita lebih lama
2. Tidak semua siswa dapat mengikuti pelajaran dengan cara ini, masih ada siswa terbiasa dan mudah
mengerti dengan metode ceramah.
3. Tidak semua topik cocok disampaikan dengan model ini. Umumnya topic-topik yang berhubungan
dengan prinsip dapat dikembangkan dengan model penemuan terbimbing.
2. Media Pembelajaran
Media adalah saluran dimana perantara ini merupakan jalan atau alat untuk lalu lintas suatu
pesan antara komunikator dengan komunikan.
Media pembelajaran metematika yang lebih cenderung disebut alat peraga matematika dapat
didefinisikan sebagai suatu alat peraga yang penggunaannya diintegrasikan dengan tujuan dan isi
GBPP bidang studi matematika dan bertujuan untuk mempertinggi mutu kegiatan belajar mengajar.
2.1 Media Sederhana
Dalam Penelitian Tindakan Kelas ini media yang digunakan adalah media sederhana buatan guru
dari barang bekas yang ada disekitar lingkungan sekolah, antara lain model tabung dibuat atau
dirancang dari bekas botol minuman mineral, model bidang lingkaran dibuat dari lembaran kertas
evaluasi akhir semester yang sudah dikoreksi, model belahan bola diambil dari bola plastik yang
sudah bocor sedangkan model kerucut dibuat dan dirancang dari kertas map yang sudah tidak terpakai
sedangkan pasir dapat diambil dari lingkungan sekitar.
3.Konsep Aktivitas Belajar
Berdasarkan hasil penelitian para ahli pendidikan ternyata, bahwa setiap siswa memiliki
berbagai kebutuhan, meliputi kebutuhan jasmani, rohani, dan social. Kebutuhan menimbulkan
dorongan untuk berbuat. Perbuatan-perbuatan yang dilakukan ,termasuk perbuatan belajar dan
bekerja, dimaksudkan untuk memuaskan kebutuhan tertentu dan untuk mencapai tujuan tertentu pula.
Setiap saat kebutuhan dapatbberubah dan bertambah sehingga variasinya semangkin banyak dan
semangkin luas. dengan sendirinya perbuatan yang dilakukin semangkin banyak dan beraneka ragam
pula. Dari uraian diatas Pembelajaran yang melibatkan keaktivitasan siswa sangatlah diperlukan
berbeda dengan pandangan pembelajaran trasidional asas aktivitas juga dilaksanakan namun aktivitas
tersebut bersifat semu. Pembelajaran berbasis aktivitas menitik beratkan pada asas aktivitas sejati
dengan memperhatikan siswa belajar sambil bekerja,bekerja memperoleh pengetahuan, pemahaman
dan aspek-aspek tingkah laku lainnya, serta mengembangkan ketrampilan yang bermakna untuk hidup
di masyarakat.
86
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Mukhlisuddin
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Melalui …
PROSEDUR PENELITIAN
1. Subjek Penelitian
Subjek dalam penelitian ini adalah siswa kelas IX. 2 SMP Negeri 2 Tanjung Batu
kabaupaten Ogan Ilir yang berjumlah 32 orang pada semester I ( gazal) tahun pelajaran 2013/2014
2. Deskripsi Singkat Tempat Penelitian
SMP Negeri 2 Tanjung Batu
terletak didesa Seribandung kecamatan Tanjung Batu
kabupaten Ogan Ilir Provinsi sumatera selatan yang berada sekitar 35 km dari ibukota kabupaten dan
60 km dari ibu kota Provinsi di pinggiran perkebunan PG. Cinta Manis ketiau (PTPN VII). Sekolah
ini berdiri pada tahun 1996 dan sudah banyak menghasilkan lulusan. Tenaga Pendidik berjumlah 31
orang yang terdiri dari15 guru PNS, 2 PNS Dpk, 14 guru honor, sedangkan tenaga pengajar mata
pelajaran matematika sesuai dengan propesi ada 2 orang. Latar belakang ekonomi orang tua siswa
terdiri dari lebih kurang 70% tenaga buruh lepas dan buruh tanih selebihnya pegawai negeri, tukang
kayu/batu.
3. Desain Penelitian
Menurut Arikunto (2006:23) Prosedur pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini ada 4 tahap
yaitu : 1. Perencanaan, 2. Pelaksanaan tindakan, 3. Observasi dan 4. Refleksi dengan beberapa
siklus.
3.1 Perencanaan
Perencanaan yang dilakukan dalam siklus I dari penelitian tindakan kelas ini adalah sebagai
berikut :
a. Menetapkan waktu pelaksanaan penelitian dan materi pelajaran yang akan dijadikan materi
pelajaran dalam penelitian.
b. Menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ( RPP)
Perangkat pembelajaran ini dipersiapkan agar tujuan dari pembelajaran tersusun dengan jelas dan
terarah sesuai dengan model pembelajaran yang diteliti sehingga berfungsi sebagai skenario
pembelajaran.
c. Menyusun Lembaran Kegiatan Siswa (LKS)
Lembaran kegiatan siswa ini disusun sesuai dengan materi yang diberikan pada pelaksanaan
tindakan yang diberikan dengan mempedomani silabus yang ada.
d. Menyusun Perangkat tes hasil belajar
Perangkat tes hasil belajar disusun dalam bentuk uraian sebanyak 5 soal
e. Menyusun lembar observasi aktivitas siswa dalam Pembelajaran
f. Menyiapkan sumber belajar, media pembelajaran dan alat bantu yang berhubungan dengan materi.
3.2 Tindakan
Pelaksanaan atau melakukan tindakan sesuai dengan perencanaan pada siklus I (satu) yang
berpedoman pada Rencama pelaksanaan pembelajaran (RPP).
3.3 Pengamatan
Pengamatan dibantu oleh guru bidang studi yang sama dari lain kelas dengan menggunakan
blangko observasi, pengamatan dilakukan pada tindakan yang sedang berlangsung.
3.4 Refleksi
Melakukan penilaian terhadap tindakan yang telah dilakukan yang meliputi evaluasi mutu
pembelajaran/tindakan, jumlah dan waktu dari setiap tindakan.
Melakukan evaluasi terhadap Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan LKS
Melakukan analisis hasil belajar siswa (tes I) dan menganalisis data observasi untuk dijadikan
pedoman dalam pelaksanaan siklus II (dua)
Ke-empat tahap dalam penelitian tindakan kelas ini adalah unsur-unsur yang membentuk sebuah
siklus yaitu sebuah kegiatan yang dilakukan berbarangan, dan kembali ke langka semula untuk
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
87
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Melalui …
Mukhlisuddin
memperbaiki dari tindakan pada siklus sebelumnya. Putaran siklus pada penelitian tindakan kelas
sebaiknya tidak kurang dari 2 siklus atau lebih dari 2 siklus sangat baik.
4 . Teknik Pengumpulan Data
Teknik pengumpulan data dalam pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini antara lain adalah :
Tes dan Observasi
1.Tes
Tes ialah seperangkat rangsangan (stimuli ) yang diberikan kepada seseorang dengan maksud
untuk mendapat jawaban yang dapat dijadikan dasar bagi penetapan skor/angka (Margono, 2007:170)
Dalam penelitian tindakan kelas ini, tes diberikan setelah 2 kali tindakan untuk satu siklus
dengan tujuan untuk mengetahui pencapaian hasil belajar setelah tindakan dilakukan dengan model
pembelajaran penemuan terbimbing dengan media barang bekas.
2.Observasi
Observasi adalah pengamatan dan pencatatan secara sistematik gejala yang tampak pada
subjek penelitian (margono, 2007:158) dalam pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini observasi
yang digunakan adalah observasi terstruktur, sehingga pengamat hanya memberikan nilai 1, 2, 3, dan
4 pada lembaran observasi. Dengan ketentuan :nilai 1 aktivitasnya kurang, nilai 2 aktivitanya
cukup, nilai 3 aktivitasnya baik dan nilai 4 aktivitasnya amat baik
Indikator aktivitas dari penelitian tindakan kelas ini adalah
1. Kegiatan/Aktivitas : cara melakukan percobaan
2. Kegiatan/Aktivitas : cara penyajian data
3. Kegiatan/Aktivitas : Penjelasan perbandingan empirik dan data teoritik
4. Kegiatan/Aktivitas : Kejujuran dalam proses percobaan
5. Teknik Analisis Data
1. Analisis Data Observasi
Penilaian Kinerja adalah penilaian yang dilakukan dengan cara mengamati kegiatan siswa
dalam melakukan sesuatu. Data observasi yang diambil oleh observer sewaktu tindakan dilakukan
oleh peneliti setiap siklus dengan memberikan nilai pada tabel dengan indikator : a. cara melakukan
percobaan ,b. cara penyajian data,c. Penjelasan perbandingan empirik dan data teoritik, d. Kejujuran
dalam proses percobaan.
Jumlah skor dapat ditransferke nilai dengan skala 0 s/d 100.
Nilai hasil pengamatan observer
dikonversikan pada kriteria penilaian aktivitas belajar siswa sebagai berikut :
Kriteria Penilaian Aktivitas Belajar Siswa
Rentang nilai
Nilai
Kriteria
90 - 100
A
Sangat Tinggi
75 - 89
B
Tinggi
60 - 74
C
Cukup
00 - 59
K
Kurang
Dari hasil tes yang dilakukan dan hasil pengamatan oleh observer dapat menentukan
rencana dan tindakan yang perlu diambil pada siklus berikutnya.
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di SMP Negeri 2 Tanjung Batu dengan subyek penelitian
siswa kelas 9.2 yang berjumlah 32 orang terdiri dari 17 laki-laki dan 18 perempuan siswa dibagi
dalam 6 kelompok.
88
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Mukhlisuddin
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Melalui …
1 Hasil Penelitian Dan Pembahasan Siklus Pertama
1.1 Perencanaan
Perencanaan yang di lakukan pada siklus pertama dari Penelitian Tindakan Kelas adalah
a.Menetapkan waktu pelaksanaan penelitian tindakan kelas dan materi pelajaran dijadikan materi
tindakan.
b. Menyiapkan sumber belajar, media pelajaran dari barang bekas
c. Menyusun RPP dan LKS
d. Menyusun Perangkat tes hasil belajar dan lembar observasi siswa
1.2 Tindakan
Siklus pertama di mulai tanggal 4 Septembr 2013 sampai dengan tanggal 12 september
2013 dengan materi Bangun Ruang Sisi Lengkung. Pertemuan sebanyak tiga kali, pertemuan ke 1
dan ke 2 merupakan tindakan dan pertemuan ke 3 adalah tes. Pertemuan pertama dari siklus I
dilaksanakan pada tanggal 5 september 2013 dengan sub materi volume tabung, tindakan ini dibagi
menjadi tiga tahap yaitu kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan kegiatan penutup.
Pada kegiatan pendahuluan peneliti melakukan kegiatan sebagai berikut :
1. memberi salam dan mengajak siswa berdo,a
2. Menanyakan kabar dan mengecek kehadiran siswa
3. Mengkomunikasikan materi pelajaran, tujuan belajar dan hasil belajar yang akan dicapai
4. Menceritakan/menunjukkan model tabung dalam kehidupan sehari-hari dan manfaatnya
5. Mengimpormasikan cara belajar yang akan ditempuh (diskusi dan kelompok) dan membagi
siswa serta menepatkan siswa dalam kelompoknya
6. menyampaikan pengetahuan prasyarat yang barkaiatan dengan materi pengertian dari
perkalian misalnya 3 x 4 artinya 4+4+4 diperjelas lagi dengan 4x artinya (X) + (X) + (X) + (X),
7. membagikan panduan kerja (LKS) dan bahan/alat bantu percobaan pada setiap
kelompok.
Pada kegiatan inti,
1. Masing-masing kelompok siswa mengamati, mencermati, melakukan perintah dan menjawab
soal yang ada pada panduan kerja (lks).
2. Siswa menganalisis, menalar dan menyimpulkan temuan yang didapat.
3. Peneliti berkeliling kelas sambil memperhatikan kelompok siswa dan memberikan
bimbingan kelompok yang mengalami kesulitan.
4. Siswa mempresentasikan hasil kerja kelompok dipapan tulis.
Dari proses kerja kelompok siswa yang sedang berlangsung timbul pertanyaan dari siswa
kelompok dua yang berbunyi sebagai berikut : Apakah kumpulan bidang lingkaran yang memenuhi
model tabung dapat dikatakan isi tabung ? Dari pertanyaan siswa tersebut peneliti lempar pada
kelompok lain untuk menanggapinya lalu mendapat respon dari kelompok empat yang memberi
penjelasan dan petunjuk bahwa kumpulan bidang lingkaran tersebut dapat menjadi isi tabung dan
kumpulan keliling bidang lingkaran tersebut membentuk garis/tinggi dan menjadi tinggi tabung yang
dapat dijadikan panduan untuk menentukan rumus volum tabung. Penyataan dari kelompok empat
dibenarkan oleh kelompok lain dan dimantapkan oleh peneliti.Setelah kerja kelompok selesai
dilanjutkan dengan presentasi kelompok depan kelas secara bergantian sedangkan kelompok lain
menanggapi selanjutnya pada akhir pertemuan peneliti mengevaluasi hasil kerja kelompok membuat
kesimpulan dan rangkuman dari hasil kerja dan presentasi siswa.
Pada kegiatan penutup
1. Peneliti dan siswa membuat kesimpulan dan rangkuman tentang volume tabung
2. Siswa melakukan refleksi dengan dipandu oleh guru
3. Peneliti menginformasikan isi kegiatan pada pertemuan berikutnya berupa kuis
Pertemuan kedua dilaksanakan pada tanggal 9 september 2013 proses
tindakan/pembelajaran sama dengan pembelajaran pertemuan pertama terdiri dari kegiatan
pendahuluan, kegiatan inti dan kegiatan penutup dengan materi lanjutan volume tabung, peneliti
mengingatkan kembali rumus volum tabung dan nilai πselanjutnya peneliti memberikan contoh setiap
sub materi dan membahasnyadan sebelum berakhir pembelajaran siswa diberi kesempatan bertanya
kalau ada yang belum jelas atau tidak mengerti, dan diakhir pertemuan peneliti memberikan pekerjaan
rumah (PR).
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
89
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Melalui …
Mukhlisuddin
1.3 Pengamatan
a. Deskripsi Data Observasi
Observasi dilakukan untuk melihat aktivitas siswa selama tindakan pembelajaran penemuan
terbimbing berlangsung. Data pengamatan diperoleh dari pengisian lembar observasi oleh observer (
Fujiarti, S.Pd, Guru bidang studi Matematika SMPN 2 Tanjung Batu ) dan hasil catatan peneliti
sendiri.
Hasil pengamatan dan catatan peneliti selama tindakan dilakukan pada siklus I :
1. Dalam penyusunan kursi/meja kelompok dan menempatkan diri dalam kelompok cukup
menyita waktu(lebih kurang 10 menit)
2. Dalam melakukan atau mengkerjakan perintah panduan kerja(LKS) dimonopoli oleh satu atau
dua orang siswa sementara yang lain tidak memperhatikan
3.Pada pengambilan keputusan atau kesimpulan nilai peduli kelompok kurang sehingga terpokus
pada ketua kelompok atau siswa yang mampu saja
4. Buku sumber yang tersedia belum optimal digunakan
5.Dalam penyusunan kata atau menuangkan pemikiran/logika kedalam kalimat masih belum
berani sehingga hasil percobaan dapat dimengerti tapi tidak dapat dirumuskan dalam bentuk
rumus dasar.
6. Dari setiap kelompok masih ada siswa yang tidak aktif dalam pembelajaran namun tidak
mengganggu jalannya diskusi.
b. Rekafitulasi nilai keaktivan siswa, sebagai berikut : indikator cara melakukan percobaan dengan
nilai 77,5 dengan kategori B,Indikator cara penyajian data 62,5 dengan katagori C, indikator
penjelasan perbandingan empirik dengan teoritik 65,0 dengan katogori C dan indikator kejujuran
dalam percobaan 80,0 dengan indikator B.
1.4 Refleksi
Dari tindakan yang dilakukan pada pertemuan 1 dan 2 dari siklus satu pada prinsipnya siswa dapat
menerima model pembelajaran yang terapkan, namun dalam pelaksanaannya masih banyak kandala
dan kekurangannya yang antara lain
1. Pada saat mengkerjakan panduan kerja (lks) kelompok, masih sedikit siswa yang membantu
temannya yang mengalami kesulitan dalam menentukan jawaban atau perintah panduan kerja
(lks).
2. Belum mampu memfaatkan buku sumber belajar untuk menjelaskan perbandingan teori empirik
dan teoritik.
3. Masih terfokus pada ketua kelompok untuk mempresentasikan hasil kerja kelompok.
4. Belum oftimalnya diskusi siswa dalam kelompok untuk menghasilkan jawaban
Sedangkan nilai hasil belajar pada siklus pertama dari 32 orang dengan rincian sebagai rikut : siswa
mencapai tuntas 17 siswa dengan nilai rata-rata66,40 dan ketuntasan klasikal 53,13%dengan rentang
nilai≤ 40 sebanyak 3 siswa(9,4%), 41-55 sebanyak 6 siswa(18,7%), 56-70 sebanyak 11
siswa(34,4%),71-85 sebanyak 11 siswa(34,4%) dan 86 -100 sebanyak 1 siswa(3,1%)
Untuk meningkatkan keberhasilan yang telah dicapai pada siklus pertama, maka perlu dilakukan
perbaikan pada siklus kedua :
1. Skenerio pembelajaran pada RPP siklus pertama masih digunakan pada siklus kedua,
tindakan yang perlu dilakukan perbaikan pada melakukan percobaan dengan menambah
alokasi waktu percobaan dan menghubungkan data empirik dengan data teoritik.
2. Peneliti akan lebih mengarahkan siswa supaya lebih aktif berkomunikasi dengan temannya,
lebih siap ketika presentasi kedepan kelas dipinta, lebih berani untuk mengemukakan
pendapat/tanggapan. Peneliti juga akan lebih mengarahkan siswa agar dapat memanfaatkan
buku sumber belajar yang tersedia dengan baik untuk menjelas perbandingan teoritik dengan
empirik.
3. Pembagian kelompok mengalami perubahan berdasarkan catatan peneliti dan hasil tes siklus
pertama.
4. Peneliti akan lebih mengarahkan siswa supaya teliti dalam menjawab soal-soal ulangan.
5. Pembahasan contohsoal setiap sub materi di perbanyak lebih dari satu soal dan lebih rinci
90
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Mukhlisuddin
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Melalui …
2. Hasil Penelitian dan Pembahasan Siklus Kedua
Tindakan siklus kedua dimulai pada tanggal 28Oktober 2013 sampai dengan 11nopember 2013 hal
ini tertunda karena berbagai kegiatan sekolah, dengan materi volume Kerucut. Pertemuan
dilaksanakan sebanyak 3 kali dengan rincian 2 pertemuan tindakan/pelaksanaan pembelajaran dan 1
pertemuan untuk tes siklus kedua.
2.1 Perencanaan
Berdasarkan hasil refleksi tindakan pada siklus pertama yang telah diuraikan di atas, maka
peneliti dan observer mengadakan diskusi kecil untuk merencanakan tindakan siklus kedua dengan
perbaikan pada peneliti sebagai berikut :
1. Pengelolaan waktu dari kegiatan pendahuluan, inti, penutup perlu diefektipkan.
2. Memotivasi dan mengaktifkan siswa secara menyeluruh dari satu kelompok ke kelompok
yang lain saat menyelesaikan panduan kerja (lks).
3. Membimbing kelompok siswa dalam menyusun rumus volum kerucut hasil percobaan dan
membandingkan rumusan yang ada pada buku sumber.
4. Mengawasi jalannya tes siklus kedua dengan lebih cermat .
5. Pembahasan contoh soalsetiap sub materi di perbanyak dan lebih menekankan pada
bimbingan merubah formula rumus dan operasi hitung.
2.2 Pelaksanaan
Pertemuan pertama dilaksanakan pada tanggal 28 oktober 2013 dengan materi volume kerucut.
Pada kegiatan pendahuluan pada dasarnya sama dengan tindakan/pembelajaran siklus pertama. Pada
kegiatan inti siswa berdiskusi dalam kelompoknya mengkerjakan panduan kerja (lks) yang sudah
disediakan dan melakukan penganalisisan hasil kerja dengan teori/pengetahuan yang ada buku
sumber. Setelah diskusi mengkerjakan panduan kerja (lks) selesai dilanjutkan dengan penulisan hasil
kelompok dipapan tulis dan dipresentasikan oleh anggota kelompok serta ditanggapi oleh kelompok
lain. Setalah kegiatan presentasi berakhir, peneliti mengevaluasi hasil kerja kelompok serta
mengapresiasinya yang dilanjutkan dengan membuat kesimpulan dan rangkuman hasil presentasi
kelompok atau materi pelajaran. Hasil kerja kelompok yang diprensentasi sudah mencapai
kesamaan hasil dan sesuai dengan harapan walaupun berbeda bentuk penyajian/susunan kalimatnya,
sehingga presentasi berjalan dengan lancar tidak terjadi perdebatan yang berarti.
Salah satu hasil kerja kelompok seperti pada lampiran 9.
2.3 Pengamatan
Berdasarkan hasil pengamatan peneliti selama proses tindakan dilakukan pada siklus dua, proses
pembagian kelompok dan penempatan diri pada kelompok berjalan dengan lancar tidak terlalu
menyita waktu dan diskusi kelompok sudah berjalan dengan baik dari tindakan yang dilakukan pada
siklus pertama hal ini terlihat pada melakukan percobaan dan merumuskan rumus volum kerucut dari
hasil percobaan walaupun pada hasil perumusan belum seluruhnya berhasil dengan baik (2 kelompok
belum sampai dengan rumus) serta dalam hal mencermati buku sumber sehingga peneliti tidak perlu
lagi melakukan bimbingan pada semua kelompok hanya tinggal pengawasan pada setiap kelompok
agar dapat berjalan dengan lancar.
Hasil Observasi dari observer dapat dilihat pada tabel berikut : indikator cara melakukan percobaan
dengan nilai 82,5 dengan kategori B,Indikator cara penyajian data 67,5 dengan katagori C, indikator
penjelasan perbandingan empirik dengan teoritik 70,0 dengan katogori C dan indikator kejujuran
dalam percobaan 87,5 dengan indikator B.
2.4 Refleksi
Berdasarkan hasil temuan observer
dan hasil belajar siswa dari hasil tes siklus dua,
keberhasilan siswa setiap pertemuan pada siklus dua meningkat baik pada aktivitas siswa maupun
pada hasil belajar. Hal ini menunjukkan model pembelajaran penemuan terbimbing dengan media
sederhana dan tindakan yang dilakukan peneliti dapat diterima oleh siswa dan memberikan
kemudahan dalam pemahaman materi.
Hasil belajar pada siklus ke-duadari 32 orang dengan rincian sebagai berikut siswa mencapai
tuntas 23 siswa dengan nilai rata-rata 75,16 dan ketuntasan klasikal 71,88% dengan rentang nilai 41-
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
91
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Melalui …
Mukhlisuddin
55 sebanyak 1 siswa(3,13%),56-70sebanyak 13siswa(40,6%),71-85 sebanyak 13 siswa(40,6%) dan 86
-100 sebanyak 5 siswa(15,63%)
Meskipun pada siklus kedua ini peneliti telah memperoleh keberhasilan yang signifikan tetapi
tindakan siklus kedua masih dirasa perlu dicobakan untuk siklus ketiga untuk pemantapan hasil yang
didapat.
3. Hasil Penelitian dan Pembahasan Siklus Ketiga
Siklus ketiga merupakan siklus terakhir yang dilaksanakan dari 14 nopember 2013 sampai dengan 25
nopember 2013, Pada pelaksanaan penelitian tindakan kelas kelemahan dan kekurangan yang terjadi
pada siklus pertama dan kedua diharapkan dapat dikurangi dan dihilangkan pada siklus ketiga ini.
3.1 Perencanaan
Perencanaan pada siklus ketiga ini tidak jauh bedanya dengan siklus kedua terutama skenerio
pembelajaran seperti RPP dan Panduan kerja(lks) tidak ada perubahan, Hanya pada peneliti berusaha
mempertahankan dan meningkatkan aktivitas siswa dalam melakukan percobaan(menjawab lks) dan
menganalisis/memahami buku sumber dengan berbagi tugas pada siswa dengan tujuan
mempersingkat waktu.
3.2 Pelaksanaan
Pelaksanaan Penelitian siklus Ketiga tertunda di karnakan situasi sekolah mengadakan ujian tengah
semester(mid semester) Sehingga baru terlaksana minggu ke tiga. Selama proses tindakan siklus
ketiga ini berlangsung, semua tindakan yang direncanakan dan panduan kerja(lks) dapat dilakukan
sepenuhnya lebih cepat dari siklus pertama dan siklus kedua. Pada pembelajaran siklus ke-tiga ini
siswa sudah lebih respon dalam memulai pelajaran maupun dalam proses pembelajaran, siswa tanpa
diperintah langsung membentuk dan menempatkan diri dalam kelompok begitu juga halnya dalam
proses pembelajaran, mencermati panduan kerja (LKS) sudah dapat memahami perintah panduan
kerja dan kesiapan untuk mempresentasikan hasil kelompok sehingga waktu tindakan/pembelajaran
lebih efektip dari siklus-siklus sebelumnya.
3.3 Pengamatan
Hasil diskusi observer dengan peneliti sendiri, Menggambarkan proses belajar dengan model
penemuan terbimbing dengan media sederhana sudah dapat diterima siswa secara keseluruhan
walaupun dalam proses belajar masih terdapat siswa yang belum aktif secara maksimal hal ini faktor
individual siswa. Hasil Observasi siklus ke-tiga dari observer sebagai berikut : indikator cara
melakukan percobaan dengan nilai 97,5 dengan kategori A,Indikator cara penyajian data 70,0 dengan
katagori C, indikator penjelasan perbandingan empirik dengan teoritik 72,5 dengan katogori C dan
indikator kejujuran dalam percobaan 95,0 dengan indikator A.
3.4 Refleksi
Proses pembelajaran dan hasil pembelajaran pada siklus ke-tiga meningkat lebih baik lagi dari
siklus ke-satu dan siklus ke-dua, hal ini pertanda bahwa model pembelajaran penemuan terbimbing
dengan media sederhana dapat diterima siswa dengan baik walaupun masih ada siswa yang belum
maksimal hal ini faktor individunya masih lamban bahkan operasi hitung yang sulit seperti pada
penarikan akar tiga( 3 a ) belum mampu.
Hasil belajar pada siklus ke-tigadari 32 orang dengan rincian sebagai berikut : siswa mencapai tuntas
26 siswa dengan nilai rata-rata 77,19 dan ketuntasan klasikal 81,25% dapat dilihat pada tabel berikut
ini : dengan rentang nilai 56-70 sebanyak 14 siswa(43,75%),71-85 sebanyak 13 siswa(40,6%) dan 86
-100 sebanyak 5 siswa(15,63%)
4. Pembahasan seluruh siklus
Dilihat dari analisis data hasil belajar siswa setiap siklus diperoleh hasil perubahan nilai
rata-rata kelas dengan peningkatan cukup berarti begitu juga halnya dengan ketuntasan belajar
siswa(siklus I : 17siswa, Siklus II : 22 siswa dan siklus III 26 siswa) sedangkan keaktivan siswa dalam
proses belajar baik hasil pengamatan langsung peneliti dan hasil observasi dari observer hal ini
92
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Mukhlisuddin
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Melalui …
menunjukkan bahwa kelas 9.2 SMP Negeri 2 Tanjung Batu Tahun Pelajaran 2013/2014 dapat
menerima pembelajaran model penemuan terbimbing dengan media sederhana.
Untuk meningkatkan lebih maksimal hasil belajar siswa model pembelajaran penemuan
terbimbing dapat terapkan dan dijadikan pembiasaan dalam pembelajaran.
PENUTUP
1 Simpulan
Hasil belajar siswa kelas IX.2 setelah tindakan dengan model pembelajaran penemuan
terbimbing dengan media sederhana, diperoleh hasil sebagai berikut :
siklus I : 17 siswa tuntas dengan nilai rata-rata adalah 66,41,siklus II :23 siswa tuntas dengan nilai
rata-rata adalah 75,16 dan siklus III :26 siswa tuntas dengan nilai rata-rata adalah 77,19
Sedangkan Hasil aktivitas selama tindakan dilakukan oleh peneliti adalah
siklus I : 71,25 %,
siklus II: 76,88%dansiklus III : 83,75%
2 Saran
1.Bagi guru Matematika
Model pembelajaran ini dapat dijadikan salah satu alternatif model pembelajaran yang dapat
digunakan karena dapat meningkatkan hasil belajar dan aktivitas siswa.
2.Bagi sekolah,
Dapat memfasilitasi pengguna model pembelajaran ini oleh semua guru sebagai salah satu
alternatif model pembelajaran yang dapat meningkatkan hasil belajar dan aktivitas siswa.
DAFTAR PUSTAKA
Depdiknas,2006. Model Silabus dan Rencana Pelaksanan Pembelajaran MatematikaSMP. Jakarta :
BSNP.
Hamalik, Oemar. 2001. Proses
Belajar
Mengajar.
Jakarta :
Bumi Aksara
Purrwanto, Ngalim. 2004. Prinsip-prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran. Bandung
PT. Remaja Rosda Karya
Slameto. 2003. Belajar dan Faktor-faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta : Rineka Cipta
Arikunto,Suharsimi;Suharjono;Supardi.2006Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta :Bumi Aksara
Trianto.2007, Model-Model Pembelajaran Inovatif Berorientasi Kontruktivistik. Jakarta : Prestasi Pustaka
Widdiharto,Rachmadi. 2004. Model Pembelajaran Matematika SMP. Yogyakarta : PPPG
Markaban,2006, Model Pembelajaran Matematika dengan Pendekatan Penemuan terbimbing, Yokyakarta:
PPPG Matematika
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
93
PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA DENGAN MENGGUNAKAN
ALAT PERAGA PADA POKOK BAHASAN MEMBANDINGKAN PECAHAN
DI KELAS 3A SD PUSRI PALEMBANG TAHUN AJARAN 2014/2015
Admelia Jayanti Adlu
SD PUSRI Palembang
[email protected]
Abstrak
Matematika merupakan salah satu mata pelajaran yang menduduki peranan penting dalam pendidikan
dan merupakan salah satu mata pelajaran yang diujikan dalam Ujian Utama di tingkat SD.
Pembelajaran matematika bertujuan agar siswa dapat memahami konsep matematika yang bersifat
abstrak, dan mampu menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Namun kenyataan dilapangan, masih
banyak siswa kesulitan dalam memahami konsep matematika. Hal ini berdampak pada rendahnya hasil
belajar siswa. Untuk itu perlu suatu cara agar siswa dapat memahami konsep matematika yang bersifat
abstrak dengan mudah. Salah satu caranya adalah dengan penggunaan benda-benda konkret sebagai
alat peraga. Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan hasil belajar siswa pada pokok bahasan
membandingkan pecahan dengan menggunakan alat peraga. Subjek penelitian ini adalah siswa kelas
3A SD Pusri Palembang tahun ajaran 2014/2015 yang berjumlah 34 orang, 13 orang diantaranya siswa
laki-laki dan 21 orang adalah siswa perempuan. Jenis penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas
yang dilaksanakan sebanyak dua siklus. Penelitian ini terdiri dari empat tahap, yaitu perencanaan
tindakan, pelaksanaan tindakan, observasi, dan refleksi. Pengambilan data dilakukan dengan
menggunakan tes. Hasil analisis data tes menunjukkan rata-rata hasil belajar siswa adalah 79,47
(87,1%). Dari data tersebut dapat disimpulkan bahwa pembelajaran matematika dengan menggunakan
alat peraga dapat meningkatkan hasil belajar siswa pada pokok bahasan membandingkan pecahan di
kelas 3A SD Pusri Palembang tahun ajaran 2014/2015
Key Words : hasil belajar matematika, alat peraga, membandingkan pecahan
PENDAHULUAN
M
atematika merupakan salah satu mata pelajaran yang menduduki peranan penting dalam
pendidikan dan merupakan salah satu mata pelajaran yang diujikan dalam Ujian Utama di
tingkat SD. Matematika adalah ilmu tentang berpikir bernalar, dan tentang bagaimana cara
memperoleh kesimpulan-kesimpulan yang tepat dari berbagai keadaan. Menurut Sumardyono (2004),
terdapat enam karakteristik umum matematika salah satu diantaranya adalah memiliki objek kajian
yang abstrak. Hal senada juga diungkapkan oleh Sriyanto (2006) menyatakan bahwa matematika
merupakan ilmu yang abstrak dan hanya berisi rumus-rumus, seolah-olah mengawang jauh dan tidak
bersinggungan dengan realita kehidupan sehari-hari. Hal inilah yang menyebabkan matematika tidak
mudah untuk dipahami oleh siswa dan akhirnya banyak siswa yang kurang tertarik terhadap
matematika.
Pembelajaran matematika bertujuan agar siswa dapat memahami konsep matematika yang
bersifat abstrak dan mampu menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Tugas utama guru dalam
proses belajar mengajar adalah menyampaikan konsep kepada siswa dengan harapan siswa dapat
menerima dan memahami konsep tersebut dengan mudah. Namun kenyataan dilapangan, masih
banyak siswa kesulitan dalam memahami konsep matematika. Guru cenderung memberikan aturan
secara langsung untuk dihafal, diingat, dan diterapkan. Matematika secara abstrak langsung
disampaikan oleh guru kepada siswa, sehingga cara seperti ini, hanya menanamkan konsep yang
bersifat sementara dan gampang lupa karena sifatnya hanya mengingat rumus tanpa memahami
konsep tersebut secara mendalam. Terlebih lagi jika siswa dihadapkan pada suatu permasalahan
matematika sehari-hari yang menuntut penyelesaian. Siswa akan kesulitan dalam menyelesaiakan
masalah tersebut, karena pemahaman konsepnya belum terbentuk dan belum melekat. Hal ini akan
berpengaruh pada menurunnya hasil belajar siswa.
94
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Admelia Jayanti Adlu
Peningkatan Hasil Belajar Siswa dengan …
Agar proses pembelajaran berhasil, seseorang guru harus mempersiapkan suatu cara agar
konsep matematika yang bersifat abstrak dapat dengan mudah dipahami oleh siswa. Salah satu cara
yang dapat digunakan adalah dengan penggunaan benda-benda konkret sebagai alat peraga. Bendabenda konkrit sebagai alat peraga ini berguna untuk menjembatani proses berpikir siswa dalam proses
matematisasi konkret ke abstrak. Dengan bantuan alat peraga, siswa bekerja secara langsung
memanipulasi benda-benda konkret dalam rangka memahami konsep. Konsep abstrak yang baru
dipahami siswa itu akan melekat dan tahan lama bila siswa belajar melalui perbuatan yang dapat
dimengerti, bukan hanya mengingat fakta. Sehingga siswa akan lebih semakin mudah memahami
hubungan antara matematika dengan alam sekitar.
Berdasarkan pengalaman peneliti mengajar di sekolah dasar, materi pecahan termasuk materi
yang diajarkan pada jenjang kelas III, IV, V dan VI. Menanamkan konsep pecahan kepada siswa
bukanlah suatu perkara yang mudah dilakukan, apalagi jika sudah pada materi pengoperasian pecahan
Hasil belajar siswa pada materi ini kurang memuaskan. Pengetahuan awal tentang konsep pecahan
belum tertanam kuat sehingga siswa masih kesulitan menyelesaikan soal yang diberikan. Konsep
pengetahuan awal tentang pecahan diajarkan di kelas III. Pengetahuan awal siswa tentang konsep
pecahan di kelas III harus diperkuat. Oleh karena itu, pembelajaran matematika dengan menggunakan
alat peraga di kelas III, diharapkan nantinya dapat menjadi metode alternatif dalam rangka
menanamkan konsep pecahan, dan pada akhirnya dapat meningkat hasil belajar matematika siswa.
Tujuan penelitian ini adalah untuk meningkatkan hasil belajar siswa kelas 3A SD Pusri
Palembang tahun ajaran 2014/2015 pada pokok bahasan membandingkan pecahan dengan
menggunakan alat peraga. Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi: (1) siswa,
membangkitkan minat belajar dan memudahkan dalam memahami konsep matematika tentang
pecahan serta dalam rangka untuk meningkatkan hasil belajar siswa itu sendiri, (2) guru, sebagai
bahan masukan salah satu alternatif pembelajaran matematika dalam menanamkan konsep pecahan
sehingga siswa mudah memahami konsep tersebut, (3) sekolah, sebagai bahan referensi dalam
pemberdayaan alat peraga untuk meningkatkan hasil belajar siswa.
DASAR TEORI
Hasil Belajar Matematika
Hasil belajar adalah kemampuan yang dimiliki siswa setelah menerima pengalaman
belajarnya (Sudjana, 2012:22). Susanto (2013:5) mengatakan bahwa hasil belajar yaitu perubahanperubahan yang terjadi pada diri siswa, baik yang menyangkut aspek kognitif, afektif dan psikomotor
sebagai hasil dari kegiatan belajar. Sehingga dapat disimpulkan bahwa hasil belajar adalah perubahanperubahan yang terjadi pada diri siswa, baik itu perubahan aspek kognitif, afektif dan psikomotor
yang diperoleh setelah menerima pengalaman belajar. Hasil belajar merupakan tolok ukur yang
digunakan untuk menentukan tingkat keberhasilan siswa dalam mengetahui dan memahami suatu
mata pelajaran, biasanya dinyatakan dengan nilai yang berupa huruf atau angka-angka. Melalui proses
belajar mengajar diharapkan siswa memperoleh kepandaian dan kecakapan tertentu serta perubahanperubahan pada dirinya.
Hasil belajar diperoleh setelah diadakannya evaluasi, Mulyasa (2007) menyatakan bahwa
”Evaluasi hasil belajar pada hakekatnya merupakan suatu kegiatan untuk mengukur perubahan
perilaku yang telah terjadi”. Hasil belajar ditunjukan dengan prestasi belajar yang merupakan
indikator adanya perubahan tingkah laku siswa. Evaluasi dilakukan untuk mengetahui prestasi belajar
yang dicapai siswa. Untuk melakukan evaluasi diperlukan adanya evaluasi yang objektif, menyeluruh
dan berkesinambungan.
Benjamin Bloom mengklasifikan hasil belajar meliputi ranah kognitif, ranah afektif dan ranah
psikomotorik (Sudjana, 2005: 22).
1. Ranah Kognitif
Evaluasi ranah kognitif adalah mengukur pemahaman konsep yang terkait dengan percobaan
yang dilakukan untuk aspek pengetahuan. Evaluasi dapat dilakukan melalui tes tertulis yang relevan
dengan materi pokok tersebut. Ranah kognitif dapat berupa pengetahuan dan keterampilan intelektual
yang meliputi: pengamatan, pemahaman, aplikasi, analisis, dan evaluasi. Klasifikasi oleh domain
kognitif, menurut Bloom (1956) terdiri atas enam bagian sebagai berikut:
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
95
Peningkatan Hasil Belajar Siswa dengan …
a)
b)
c)
d)
e)
f)
Admelia Jayanti Adlu
Pengetahuan
Kemampuan mengenal atau mengingat materi yang sudah dipelajari dari yang sederhana sampai
pada teori-teori yang sukar.
Pemahaman
kemampuan seseorang dalam mengartikan, menafsirkan, menterjemahkan, atau menyatakan
sesuatu dengan caranya sendiri tentang pengetahuan yang pernah diterimanya.
Penerapan
Kemampuan menggunakan atau menerapkan materi yang sudah dipelajari pada situasi yang baru
dan menyangkut penggunaan aturan, prinsip.
Analisis
Kemampuan menguraikan materi ke dalam komponen-komponen atau faktor penyebab dan
mampu memahami hubungan di antara bagian yang satu dengan yang lainnya, sehingga struktur
dan aturannya dapat lebih dimengerti.
Sintesis
Kemampuan memadukan konsep atau komponen-komponen sehingga terbentuk suatu pola
struktur dan bentuk baru. Aspek ini memerlukan tingkah laku yang kreatif.
Evaluasi
Kemampuan memberikan pertimbangan terhadap nilai-nilai materi untuk tujuan tertentu.
Evaluasi merupakan tingkat kemampuan berpikir yang tinggi.
2.
Ranah Afektif
Evaluasi aspek afektif berkaitan dengan sikap atau nilai, interest, apresiasi (penghargaan), dan
penyesuaian perasaan sosial. Tipe hasil belajar afektif ini akan tampak pada tingkah laku siswa seperti
atensi/perhatian terhadap pelajaran, disiplin, motivasi belajar, menghargai guru dan teman sekelas, dll.
Klasifikasi domain afektif terbagi dalam lima kategori sebagai berikut:
a) Receiving/attending
Kepekaan dalam menerima rangsangan (stimulasi) dari luar yang datang kepada siswa dalam
bentuk masalah, situasi, dan gejala. Kemampuan menerima respon terhadap stimulasi yang tepat.
b) Responding atau jawaban
Reaksi yang diberikan seseorang terhadap stimulus yang datang dari luar. Dalam hal ini termasuk
ketepatan reaksi, perasaan, kepuasan dalam menjawab stimulus dari luar yang datang kepada
dirinya.Kemampuan yang menyebabkan siswa menjadi tersangkut secara aktif menjadi peserta
dan tertarik.
c) Valuing (Penilaian)
Berkaitan dengan nilai dan kepercayaan terhadap gejala atau stimulas tadi. Dalam evaluasi ini
terasuk di dalamnya kesediaan menerima nilai, latar belakang atau pengetahuan untuk menerima
nilai, dan kesepakatan teradap nilai tersebut
d) Organisasi
Pengembangan nilai ke dalam satu sistem organisasi, termasuk menentukan hubungan satu nilai
dengan nilai lain dan kemantapan, dan prioritas nilai yang telah dimilikinya. Yang termasuk
dalam organisasi ialah konsep tentang nilai, organisasi dari pada sistem nilai.
e) Karakteristik nilai atau internalisasi nilai
keterampilan dari semua sistem nilai yang telah dimiliki seseorang, yang mempengaruhi pola
kepribadian
dan
tingkah
lakunya.
Disini
termasuk
keseluruhan
nilai
dan
karakteristiknya.Karakter dan gaya hidup seseorang. Tujuan dalam kategori ini bisa ada
hubungannya dengan ketentuan pribadi, sosial, dan emosi siswa.
3.
Aspek Psikomotor
Pengukuran keberhasilan pada aspek psikomotor ditunjukkan pada keterampilan dalam
merangkai alat keterampilan kerja dan ketelitian dalam mendapatkan hasil. Evaluasi ini bertujuan
untuk mengukur sejauh mana siswa menguasai teknik praktikum dan menitikberatkan unjuk kerja
siswa. Klasifikasi tujuan psikomotor terbagi dalam lima kategori sebagai berikut:
a) Peniruan
Proses yang dilakukan mengamati suatu gerakan dan selanjutnya memberikan respons serupa
dengan yang diamati, Peniruan ini pada umumnya dalam bentuk global dan tidak sempurna.
96
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Admelia Jayanti Adlu
b)
c)
d)
e)
Peningkatan Hasil Belajar Siswa dengan …
Manipulasi
Kemampuan mengikuti pengarahan, penampilan, gerakan-gerakan pilihan yang menetapkan
suatu penampilan melalui latihan. Pada tingkat ini siswa menampilkan sesuatu menurut petunjukpetunjuk tidak hanya meniru tingkah laku saja.
Ketetapan
Memerlukan kecermatan, proporsi, dan kepastian yang lebih tinggi dalam penampilan. Responsrespons lebih terkoreksi dan kesalahan-kesalahan dibatasi sampai pada tingkat minimum.
Artikulasi
Koordinasi suatu rangkaian gerakan dengan membuat urutan yang tepat guna mencapai yang
diharapkan atau konsistensi internal diantara gerakan-gerakan yang berbeda.
Pengalamiahan
Tingkah laku yang ditampilkan dengan paling sedikit mengeluarkan energi fisik maupun psikis.
Gerakannya dilakukan secara rutin. Pengalamiahan merupakan tingkat kemampuan tertinggi
dalam domain psikomotorik.
Ketiga ranah tersebut menjadi objek penilaian hasil belajar. Di antara ketiga ranah itu, ranah
kognitiflah yang banyak dinilai oleh para guru di sekolah karena berkaitan dengan kemampuan para
siswa dalam menguasai isi bahan pengajaran. Penilaian hasil belajar siswa tidaklah sama. Ada siswa
yang memiliki hasil belajar baik, ada pula siswa yang hasil belajarnya buruk, tergantung bagaimana
siswa itu belajar. Siswa yang sungguh-sunggguh dalam belajarnya akan mendapat hasil yang baik dan
memuaskan, dan siswa tersebut akan lebih baik dan giat dalam belajar. Akan tetapi, lain halnya
dengan siswa yang kurang bersungguh-sungguh dalam belajar, siswa tersebut akan mendapatkan
hasil belajar yang buruk sehingga tidak memuaskan hatinya.
Menurut Muhibbin Syah (2006: 145) secara garis besar terdapat faktor-faktor yang
mempengaruhi tinggi rendahnya hasil belajar siswa, secara umum dapat dibedakan menjadi tiga fakor,
yakni:
1. Faktor internal (faktor dari dalam diri siswa), yang meliputi dua aspek, yaitu:
a) Aspek Fisiologis
Kondisi jasmani dan ketegangan otot yang menandai tingkat kebugaran organ-organ tubuh
dan sendi-sendinya, dapat mempengaruhi semangat dan intensitas siswa dalam mengikuti
pelajaran. Selain itu, kondisi kesehatan indera pendengar dan indera pengelihat juga sangat
mempengaruhi kemampuan siswa dalam menyerap informasi dan pengetahuan, khususnya
yang disajikan di kelas. Daya pendengaran dan pengelihatan siswa yang rendah akan
menyulitkan dalam menyerap item-item informasi yang bersifat gema dan citra.
b) Aspek Psikologis
Aspek ini bersifat rohaniah, faktor-faktor rohaniah yang dipandang lebih esensial yaitu
intelegensi siswa, sikap, bakat, minat dan motivasi siswa.
2) Faktor eksternal (faktor dari luar siswa), terdiri atas dua macam, yaitu:
a) Lingkungan Sosial
Meliputi lingkungan sosial sekolah dan lingkungan masyarakat di sekitar tempat siswa tinggal
b) Lingkungan Nonsosial
Seperti gedung sekolah dan letaknya, rumah tempat tinggal keluarga siswa dan letaknya, alatalat belajar, keadaan cuaca, dan waktu belajar yang digunakan siswa
3) Faktor pendekatan belajar (approach to learning), yakni jenis upaya belajar siswa yang meliputi
strategi dan metode yang digunakan siswa untuk melakukan kegiatan pembelajaran materi-materi
pelajaran.
Alat Peraga
Alat peraga adalah suatu alat yang dapat diserap oleh mata dan telinga dengan tujuan
membantu guru agar proses belajar mengajar siswa lebih efektif dan efisien (Sudjana, 2002:59).
Menurut Djoko Iswadji, alat peraga adalah seperangkat benda konkret yang dirancang, dibuat atau
disusun secara sengaja yang digunakan untuk membantu menanamkan atau mengembangkan konsepkonsep atau prinsip-prinsip dalam pembelajaran (Pujiati, 2004). Pada dasarnya, anak belajar melalui
benda-benda konkret. Piaget (dalam Suherman, 2003: 40) berpendapat bahwa siswa yang tahap
berfikirnya masih pada tahap konkret mengalami kesulitan untuk memahami operasi logis dan konsep
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
97
Peningkatan Hasil Belajar Siswa dengan …
Admelia Jayanti Adlu
pembelajaran tanpa alat bantu dengan alat peraga. Benda-benda konkret sebagai alat peraga ini
berguna untuk menjembatani proses berpikir siswa dalam proses matematisasi konkret ke abstrak
Alat peraga dalam proses pembelajaran memegang peranan yang penting sebagai alat bantu
untuk menciptakan proses pembelajaran yang efektif. Salah satu manfaat yang dapat diperoleh dari
pembelajaran dengan alat peraga adalah memudahkan guru dan siswa dalam mempelajari dan
memahami materi pelajaran yang akan diajarkan. Penggunaan alat peraga berupa benda-benda
konkret dalam pembelajaran, khususnya pembelajaran matematika, dapat menurunkan keabstrakan
konsep agar siswa mampu menangkap arti konsep tersebut. Dengan alat peraga, hal-hal yang abstrak
dapat disajikan dalam bentuk model-model yang berupa benda konkret yang dapat dilihat, dipegang,
dan diputarbalikkan sehingga dapat lebih mudah dipahami.
Alat peraga akan sangat mudah sekali penggunaanya apabila dipersiapkan, dirancang dan
dipergunakan sebagai alat bantu sendiri. Pembuatan alat peraga membutuhkan waktu dan tenaga yang
tidak sedikit, untuk memilih, mempersiapkan bahan, pengayaan atau penjelasan. Dari segi
pengadaannya, alat peraga dapat dikelompokkan sebagai alat peraga sederhana dan alat peraga buatan
pabrik. Alat peraga sederhana biasanya memanfaatkan benda-benda yang ada di lingkungan sekitar,
seperti: buah-buahan, pensil, atau buku dalam membilang banyaknya anggota dari kumpulan suatu
benda; kaleng minuman, kotak makanan, ataupun bola pingpong untuk membantu siswa dalam
memahami konsep bangun ruang. Alat-alat peraga tersebut mudah didapatkan dan tidak asing bagi
siswa. Sedangkan alat peraga buatan pabrik pada umumnya berupa perangkat keras dan lunak yang
pembuatannya memiliki ketelitian ukuran serta memerlukan biaya yang tinggi.
Agar dalam memilih dan menggunakan alat peraga sesuai dengan tujuan yang akan dicapai
dalam pembelajaran, terlebih dahulu kita perlu mengetahui fungsi dari alat peraga itu sendiri, yaitu:
1. Sebagai media dalam menanamkan konsep-konsep matematika.
2. Sebagai media dalam memantapkan konsep.
3. Sebagai media untuk menunjukkan hubungan antara konsep matematika dengan dunia di sekitar
kita serta aplikasi konsep dalam kehidupan nyata.
Bilangan Pecahan
Pecahan adalah suatu lambang yang memuat pasangan berurutan bilangan-bilangan p dan q (q
0), ditulis dengan , untuk menyatakan nilai x yang memenuhi hubungan p : q = x (Muhsetyo.
2008). Pecahan dapat dibedakan menjadi 4 macam, yaitu:
1. pecahan biasa
2. pecahan desimal
3. pecahan persen
4. pecahan campuran
Kegiatan mengenal konsep pecahan akan lebih berarti bila didahului dengan soal cerita yang
menggunakan objek-objek nyata, misalnya buah: apel, semangka, tomat, atau kue: cake, brownies.
Pecahan dapat diperagakan dengan cara melipat kertas berbentuk lingkaran, persegi atau
persegi panjang sehingga lipatannya tepat menutupi satu sama lain.
Luas daerah keseluruhan mewakili bilangan 1
Luas daerah yang gelap mewakili bilangan
=
98
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Peningkatan Hasil Belajar Siswa dengan …
Admelia Jayanti Adlu
Untuk kegiatan pembelajaran yang menggunakan gambar, kita juga dapat memanfaatkan
pengalaman siswa tentang panjang ruas garis. Perhatikan contoh berikut ini. Guru dapat
memperlihatkan ruas garis yang mewakili bilangan 1 dan ruas garis yang mewakili bilangan .
Membandingkan Pecahan
Bangun-bangun geometri dapat dimanfaatkan sebagai alat untuk membandingkan pecahan.
Bahan yang digunakan harus mudah dilipat, diwarnai, atau dipotong-potong untuk bisa dibandingkan
luasnya. Membandingkan pecahan menggunakan simbol (<, =, >) seperti contoh di bawah ini.
=
=
……..
>
Ada beberapa teknik cepat yang biasa dilakukan, yaitu
Bila penyebutnya sama
Pecahan yang penyebutnya sama mudah dibandingkan melalui peragan-peragaan luas maupun
kepingan-kepingan pecahan.
Contoh
<
Pecahan yang penyebutnya sama, jika dibandingka, maka pecahan yang lebih besar adalah
pecahan yang angka pembilangnya lebih besar dari yang lain.
1.
2.
Bila penyebutnya berbeda
Membandingkan pecahan yang memiliki pembilang yang sama, sedangkan penyebutnya
berbeda, maka pecahan yang lebih besar adalah pecahan yang angka penyebutnya kecil.
Contoh
>
3.
Pembilang dan penyebutnya tidak sama
Membandingkan pecahan dimana pembilang dan penyebutnya tidak sama, guru sering kali
menggunakan cara perkalian silang. Perkalian silang ini semata-mata hanya teknik supaya siswa cepat
dapat menentukan hasilnya.
Contoh
…… 

>
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
99
Peningkatan Hasil Belajar Siswa dengan …
Admelia Jayanti Adlu
METODE PENELITIAN
Penelitian ini menggunakan pendekatan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang bertujuan
untuk meningkatkan hasil belajar siswa pada pokok bahasan membandingkan pecahan dengan
menggunakan alat peraga di kelas 3A SD Pusri Palembang tahun ajaran 2014/2015, dengan jumlah
siswa 34 orang, 13 orang diantaranya adalah siswa laki-laki dan 21 orang adalah siswa perempuan.
Penelitian ini dilaksanakan pada semester genap. Pelaksanaan penelitian tindakan dilakukan
dalam 2 siklus, tiap siklus dilaksanakan sebanyak 3 kali pertemuan (2 x 35 menit setiap pertemuan).
Dalam setiap siklus, tahapan yang dilalui adalah sebagai berikut: perencanaan, pelaksanaan, observasi
dan refleksi. Jika pada siklus I belum berhasil, maka akan dilanjutkan ke siklus II begitu seterusnya
sampai mencapai indikator keberhasilan yang telah ditentukan. Secara lebih rinci, dapat digambarkan
dengan skema pelaksanaan prosedur penelitian tindakan kelas berikut ini:
Berdasarkan bagan di atas, pelaksanaan penelitian ini dapat diuraikan sebagai berikut:
Siklus I
Perencanaan
Pada tahap ini hal-hal yang dilakukan oleh peneliti adalah menyusun seperangkat
pembelajaran yang meliputi: (1) menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dengan materi
membandingkan pecahan, (2) menyiapkan alat peraga yang akan digunakan yaitu beberapa tali rapiah
yang dipotong dengan ukuran yang sama panjang, (3) membuat Lembar Kerja Siswa, (4) membuat
kisi-kisi soal, soal tes, dan kunci jawaban, dan (5) menyaipkan kelompok secara heterogen
Pelaksanaan
Pada tahap ini, peneliti melakukan tindakan yaitu melaksanakan proses belajar mengajar
dengan menggunkan alat peraga berupa tali rapiah pada pokok bahasan membandingkan pecahan, tapi
siklus I ini hanya membahas membandingkan pecahan yang memiliki penyebut sama. Proses belajar
mengajar tersebut sesuai dengan isi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang telah disusun
pada tahap perencanaan.
Pengamatan
Dalam penelitian ini guru memonitor dan membantu siswa jika menemui kesulitan selama
proses belajar mengajar dengan menggunakan alat peraga.
Refleksi
Semua aktivitas siklus yang sudah dilakukan dievaluasi untuk perbaikan kegiatan pada siklus
berikutnya, sampai mencapai indikator keberhasilan yang telah ditentukan. Hasil analisis didapatkan
dari data tes. Berdasarkan data hasil analisis yang dilakukan, pada siklus I, hasil belajar siswa belum
mencapai indikator keberhasilan. Maka, diadakan perbaikan pelaksanaan tindakan pada siklus
berikutnya.
Siklus II
Pada prinsipnya kegiatan siklus II sama dengan siklus I namun mengalami perbaikan dari
semua kekurangan yang terjadi pada siklus I, yang didasarkan dari hasil refleksi. Adapun tindakan
100
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Peningkatan Hasil Belajar Siswa dengan …
Admelia Jayanti Adlu
yang diperbaiki pada siklus II ini adalah peneliti mengganti ukuran panjang tali rapiah dengan tali
yang sedikit lebih panjang sehingga siswa mudah memotong dan membaginya jika diminta membagi
bilangan dengan angka lebih besar. Peneliti membatasi pembagian tali berkisar 2 sampai 10.
Sedangkan untuk materi, pada siklus II materi yang diajarkan tetap sama yaitu membandingkan
pecahan namun peneliti menambahkan konsep lanjutan tentang membandingkan pecahan yang
memiliki penyebut tidak sama.
Teknik Pengambilan Data
Teknik pengambilan data pada penelitian ini dengan menggunakan data tes untuk mengukur
hasil belajar siswa, terutama hasil belajar kognitif yang berkenaan dengan penguasaan bahan
pengajaran sesuai dengan tujuan pendidikan dan pengajaran. Adapun tes yang digunakan adalah tes
tertulis dalam bentuk isian dan essay kepada setiap siswa yang diberikan pada pertemuan ketiga di
setiap siklus untuk memperoleh hasil belajar siswa.
Teknik Penganalisisan Data
Data yang telah terkumpul kemudian dianalisis untuk mengetahui peningkatan hasil belajar
siswa. Hal ini dilakukan untuk membandingkan nilai hasil belajar pada siklus I dan siklus II. Untuk
mencari nilai rata-rata hasil belajar dapat menggunakan rumus sebagai berikut:
(Aqib,dkk. 2011:40)
Keterangan:
X
: nilai rata-rata
∑ X : jumlah semua nilai siswa
∑ N : jumlah siswa
Untuk mengetahui persentase ketuntasan belajar, digunakan rumus sebagai berikut:
(Aqib,dkk. 2011:41)
Dalam pelaksanaan penelitian ini, penilaian hasil belajar siswa menggunakan alat peraga pada
pokok bahasan membandingkan pecahan di kelas 3A harus memenuhi KKM yaitu ≥ 71 sesuai dengan
standar ketuntasan belajar di SD Pusri Palembang dengan ketuntasan klasikal siswa yaitu ≥ 85%.
Apabila belum mencapai ketuntasan klasikal di atas maka akan dilanjutkan ke siklus berikutnya,
begitu seterusnya.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Hasil Penelitian
Berdasarkan hasil tes yang dilakukan pada siklus I dan siklus II, maka didapat data hasil
belajar siswa sebagai berikut
Tabel 1. Distribusi Hasil Belajar Siswa pada Siklus I dan Siklus II
No
Siklus
Rata-Rata
Tuntas
Belum
Tuntas
1.
Siklus I
67,74
61,29 %
38,71 %
2.
Siklus II
79,47
87,1 %
12,9 %
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
101
Peningkatan Hasil Belajar Siswa dengan …
Admelia Jayanti Adlu
Dari tabel di atas, hasil belajar siswa pada siklus I menunjukkan ada 19 orang siswa atau
sebesar 61,29% yang memiliki nilai di atas KKM (≥ 71) , sedangkan sisanya 12 orang siswa atau
sebesar 38,71% belum tuntas
(< 71). Karena tidak memenuhi indikator keberhasilan, maka
penelitian dilanjutkan ke siklus II. Hasil yang diperoleh pada siklus II mengalami peningkatan. Di
siklus II, siswa yang tuntas ada 27 orang, terdapat penambahan siswa sebanyak 8 orang. Sedangkan
siswa yang tidak tuntas berkurang, menjadi 4 orang atau sebesar 12,9%.
Penelitian yang dilakukan pada
siklus II telah mencapai indiator keberhasilan, yaitu
memenuhi KKM ≥ 71 dan ketuntasan belajar siswa ≥ 85%, maka penelitian tidak dilanjutkan ke
siklus III, karena terjadi peningkatan antara siklus I dan siklus II yang sesuai dengan indikator
keberhasilan yang telah ditetapkan.
Pembahasan
Siklus I
Peneliti melaksanakan pembelajaran dengan menggunakan alat peraga berupa tali rapiah yang
dibagikan kepada 8 kelompok dimana masing-masing kelompok terdiri dari 4-5 anggota. Masingmasing kelompok mendapatkan 4 buah tali rapiah yang memiliki ukuran sama panjang.
Pertemuan pertama, guru menanamkan konsep pecahan terlebih dahulu, dengan menggunakan
alat peraga yang telah disiapkan. Hal ini bertujuan untuk memperkuat konsep pecahan yang telah
mereka pelajari sebelumnya, tentang apa itu pembilang, penyebut dan lambang pecahan. Pertemuan
ini lebih mengkhususkan bagaimana cara menggunakan alat peraga berupa tali rapiah di dalam
pembelajaran matematika materi pecahan. Guru membagikan beberapa potong tali rapiah dengan
ukuran masing-masing sama panjang kepada setiap kelompok. Kemudian guru membagikan LKS
yang telah dibuat. Siswa diminta mengerjakan LKS sesuai dengan petunjuk yang telah diberikan.
Kegiatan yang dilakukan siswa selama mengikuti petunjuk yang diberikan di LKS adalah
siswa diminta untuk membagi tali rapiah pertama sesuai dengan pecahan yang tertera di kolom kiri.
Tali rapiah pertama dipotong menjadi dua bagian sama besar, dan kemudian menempelkan hasil
potongan tersebut dengan menggunakan selotip di lembar kerja yang telah disediakan sesuai dengan
nilai pecahan yang diminta. Dengan cara yang sama, siswa membagi tali rapiah kedua menjadi tiga
bagian sama besar kemudian menempelkan potongan tali tersebut sesuai dengan nilai pecahan yang
diminta pada LKS.
Pertemuan kedua, guru mulai menanamkan konsep membandingkan pecahan. Berbekal
pengetahuan yang didapat pada pertemuan pertama tentang konsep pecahan dan cara kerjanya, di
pertemuan ini, siswa mulai membandingkan dua buah pecahan dengan menggunakan simbol > (lebih
dari), < (kurang dari), dan = (sama dengan). Namun pada pertemuan kedua ini, guru hanya berfokus
pada membandingkan pecahan yang memiliki penyebut sama. Hal ini lakukan agar siswa memahami
konsep awal membandingkan pecahan
Selanjutnya pada pertemuan ketiga guru melaksanakan tes tertulis untuk mengukur hasil
belajar siswa. Soal tes yang diberikan berbentuk uraian dan essay sebanyak 10 soal, yang terdiri dari 5
isian dan 5 essay. Soal tes tersebut diberikan kepada masing-masing siswa untuk dikerjakan.
Kemudian hasil data tes dikumpulkan serta dianalisis. Jika hasil analisis data tes belum mencapai
indikator keberhasilan. Penelitan memasuki tahap siklus II.
Pelaksanaan pembelajaran matematika dengan menggunakan alat peraga pada pokok bahasan
membandingkan pecahan di siklus I belum berjalan efektif. Rata-rata nilai dari hasil belajar siswa di
siklus I masih rendah yaitu 67,74 dengan persentase ketuntasan hanya 61,29% dan belum mencapai
indikator keberhasilan, sisanya masih ada 12 orang siswa (38,71%) yang tidak tuntas. Rendahnya
hasil analisis data pada siklus I, tak lepas dari permasalahan-permasalahan yang timbul pada saat
pelasanaan penelitian. Permasalahan yang muncul pada siklus I ini harus diperbaiki pada siklus
selanjutnya.
Permasalahan yang timbul adalah sebagai berikut: (1) siswa kesulitan pada saat ingin
membagi tali rapiah menjadi tiga dan lima bagian sama besar, (2) ada beberapa kelompok yang belum
bisa membagi tali yang diminta menjadi potongan-potogan tali yang sama panjang, (3) kekeliruan
dalam menentukan tanda >, < atau =, (4) antusias siswa dalam diskusi kelompok masih kurang, ada
beberapa siswa yang tidak terlibat secara aktif bekerja sama dalam kelompok, diskusi hanya
dilakukan oleh satu atau dua anggota kelompok, (5) guru kurang mampu mengefektifkan alokasi
waktu yang telah ditentukan.
102
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Admelia Jayanti Adlu
Peningkatan Hasil Belajar Siswa dengan …
Untuk mengatasi masalah tersebut, guru melakukan beberapa upaya perbaikan agar
permasalahan yang timbul tidak terjadi lagi di siklus II yaitu:
(1) Guru bertindak sebagai fasilitator dengan membantu siswa yang mengalami kesulitan pada saat
membagi tali menjadi beberapa bagian dengan memberikan arahan serta contoh di depan kelas,
bagaimana cara membagi tali secara “adil” dan tidak bersisa. Guru mencontohkan bagamana cara
membagi tali menjadi enam bagian yang sama besar. Hal ini dilakukan sebagai analogi, agar
siswa dapat melakukan hal yang sama untuk membagi tali menjadi tiga ataupun lima bagian.
(2) Guru mengganti ukuran tali rapiah dengan ukuran yang sedikit lebih panjang daripada saat siklus
I. Hal ini dilakukan untuk mempermudah siswa jika diminta membagi tali rapiah menjadi bagian
yang lebih banyak, sehingga potongan tali tidak terlalu kecil dan pendek.
(3) Guru menekankan lagi penggunaan simbol >, <, atau = agar siswa tidak keliru dalam
menuliskannya di papan tulis. Hal ini dilakukan untuk meminimalisir kekeliruan siswa.
(4) Guru harus memberikan motivasi lebih kepada siswa yang terlihat kurang aktif selama proses
pembelajaran dengan cara mendekatinya, bertanya, serta memberikan penguatan untuk secara
aktif untuk terlibat dalam diskusi kelompok.
(5) Guru memanfaatkan waktu lebih efisien dengan cara memperhatikan waktu pada setiap tahap
pembelajaran dan memberikan patokan waktu kepada siswa saat melakukan diskusi kelompok.
Siklus II
Pertemuan siklus II dilaksanakan sebanyak 3 kali pertemuan. Peneliti melaksanakan
pembelajaran sesuai dengan rencana pembelajaran yang dibuat pada tahap perencanaan. Materi yang
diajarkan pada siklus II sama dengan siklus I yaitu membandingkan pecahan, namun guru
menambahkan materi lanjutan tentang membandingkan pecahan yang memiliki penyebut tidak sama.
Pertemuan pertama, guru membagikan beberapa potong tali rapiah dengan ukuran masingmasing sama panjang kepada setiap kelompok. Tali rapiah pada siklus II sedikit lebih panjang
daripada siklus I. Kegiatan yang dilakukan adalah siswa diminta untuk membagi tali rapiah pertama
yang mereka peroleh menjadi dua bagian sama besar, memotongnya, dan kemudian menempelkan
salah satu bagian tali hasil potongan tersebut dengan menggunakan selotip di lembar kerja yang telah
disediakan, kemudian menuliskan lambang pecahan dari tali tersebut. Dengan cara yang sama, siswa
membagi tali rapiah kedua menjadi tiga bagian sama besar, tali rapiah ketiga menjadi empat bagian,
dan tali rapiah keempat menjadi lima bagian sama besar, kemudian menempelkannya serta
menuliskan lambang pecahan dari masing-masing potongan tali tersebut. Perwakilan siswa
mempresentasikan di depan kelas. Dengan bantuan guru, siswa menarik kesimpulan dari hasil
pembelajaran yang dilakukan.
Pertemuan kedua, siswa mengerjakan LKS yang diberikan oleh guru. Siswa mulai
membandingkan dua buah pecahan dengan menggunakan simbol > (lebih dari), < (kurang dari), dan =
(sama dengan) dengan menggunakan alat peraga berupa tali rapiah. Guru memonitoring jalannya
proses pembelajaran dan berperan sebagai fasilitator membantu siswa yang mengalami kesulitan.
Pertemuan ketiga dilaksanakan hanya untuk melakukan tes akhir siklus II, dengan
memberikan soal tes tertulis untuk mengukur hasil belajar siswa. Soal tes yang diberikan berbentuk
uraian dan essay sebanyak 10 soal, yang terdiri dari 5 isian dan 5 essay. Kemudian hasil data tes
dikumpulkan serta dianalisis. Berdasarkan pengamatan pada tahap pelaksanaan, sudah tidak ditemui
kendala seperti siklus sebelumnya. Hasil analisis data, diperoleh nilai rata-rata hasil belajar siswa
yaitu 79,47 dengan persentase ketuntasan belajar 87,1%. Hasil belajar siswa pada siklus II mengalami
peningkatan dan persentase ketuntasan belajar sudah mencapai indikator keberhasilan yang telah
ditentukan.
PENUTUP
Setelah dilaksanakan penelitianpada siswa kela 3A SD Pusri Palembang pada semester genap
tahun ajaran 2014/2015 dapat disimpulkan bahwa pembelajaran matematika dengan menggunakan
alat peraga pada pokok bahasan membandingkan pecahan dapat meningkatkan hasil belajar siswa
dengan rata-rata 67,74 (61,29%) pada siklus I menjadi 79,47 (87,1%) pada siklus II.
Berdasarkan hasil penelitian ini, peneliti menyarankan beberapa hal sebagai berikut:
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
103
Peningkatan Hasil Belajar Siswa dengan …
Admelia Jayanti Adlu
(1) Siswa hendaknya dapat berperan aktif dengan menyampaikan ide atau pemikiran pada proses
pembelajaran guna meningkatakan minat dan semangat dan hasil belajar.
(2) Guru diharapkan dapat mengembangkan kreativitasnya dengan merancang sendiri alat peraga
sederhana sesuai dengan topik yang akan dibahas.
(3) Sekolah hendaknya mensosialisasikan dan mengapresiasi guru yang memberdayakan alat peraga
untuk meningkatkan hasil belajar siswa.
DAFTAR RUJUKAN
Aqib, Zainal dkk. 2011. Penelitian Tindakan Kolas untuk Guru SD, SLB dan TK. Bandung: Yrama
Widya.
Muhsetyo, Gatot. 2008. Pembelajaran Matematika SD. Jakarta: Universitas Terbuka.
Mulyasa, E. 2007. Implementasi Kurikulum 2004: Perpaduan Pembelajaran KBK. Bandung: Rosda.
Pujiati. 2004. Penggunaan Alat Peraga dalam Pembelajaran Matematika SMP. Yogyakarta:
Depdiknas.
Sriyanto,
(2006),
Menebar
Virus
Pembelajaran
Matematika
Yang
Bermutu
http://www.pmri.or.id/artikel/index.php?main=3
Sudjana, Nana. 2002. Dasar-Dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung:Algesindo.
Sudjana, Nana. 2005. Cara Belajar Siswa Aktif. Bandung: Sinar Baru Algenso
Sudjana, Nana. 2012. Penilaian Proses Hasil Belajar Mengajar. Bandung: PT. Remaja
Suherman, E. 2003. Strategi Pengajaran Matematika Kontemporer. Bandung: Universitas Pendidikan
Indonesia Rosdakarya
Sumardyono. 2004. Karakteristik Matematika dan Implikasinya terhadap Pembelajaran Matematika.
Yogyakarta: Depdiknas.
Susanto, Ahmad. 2013. Teori Belajar & Pembelajaran di Sekolah Dasar. Jakarta: Kencana Prenada
Media Group.
Syah, Muhibbin. 2006. Psikologi Belajar. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.
Utari, Trie dan Masrinawati. 2013. Peningkatan Keterampilan Siswa Kolas II Sekolah Dasar pada
Operasi Hitung Pembagian Melalui Permainan Matematika. Palembang: PGSD universitas
Sriwijaya.
104
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
PENINGKATAN KEMAMPUAN KOMUNIKASI MATEMATIS SISWA PADA
MATERI PELUANG MENGGUNAKAN PENDEKATAN PMRI DI KELAS XI IPA2
SMA NEGERI 2 LUBAI
Novi Komariyatiningsih
1)
SMA Negeri 2 Lubai; [email protected]
Abstrak
Penelitian ini bertujuan meningkatkan kemampuan komunikasi matematis siswa pada materi peluang di
kelas XI IPA2 SMA Negeri 2 Lubai dengan menggunakan pendekatan PMRI.Penelitian ini merupakan
penelitian tindakan kelas yang terdiri dari dua siklus.Setiap siklus terdiri dari tahap perencanaan,
action, observasi, dan evaluasi.Subjek penelitian ini adalah siswa kelas XI IPA2 SMA Negeri 2 Lubai
yang terdiri dari 34 siswa.Pengumpulan data pada penelitian ini menggunakan lembar
observasi.Pengamatan yang dilakukan meliputi komunikasi lisan dan komunikasi tulisan yang masingmasing terdiri dari lima deskriptor. Hasil analisis data menyimpulkan pendekatan PMRI dapat
meningkatkan komunikasi matematis siswa kelas XI IPA2 SMA Negeri 2 Lubai.
Kata Kunci: Komunikasi Matematis, PMRI, Materi Peluang
PENDAHULUAN
S
emua peserta didik perlu diberikan pelajaran matematika sebagai dasar untuk membekali
kemampuan berpikir logis, analitis, sistematis, kritis, kreatif, dan bekerja sama, sebagaimanan
yang tertuang dalam Peraturan Menteri Pendidikan Nasional (Permendiknas) Nomor 23 tahun 2006.
Sebagaimana yang terdapat dalam permendiknas tersebut, melalui pelajaranmatematika
diharapkan peserta didik memiliki kemampuan : 1) memahami konsep matematika, menjelaskan
keterkaitan antar konsep dan mengaplikasikan konsep atau algoritma secara luwes, akurat, efisien, dan
tepat dalam pemecahan masalah, 2) menggunakan penalaran pada pola sifat, menyusun bukti, atau
menjelaskan gagasan dan pernyataan matematika, 3) memecahkan masalah yang meliputi kemampuan
memahami masalah, merancang model matematika, menyelesaikan model dan menafsirkan solusi
yang diperoleh, 4) mengkomunikasikan gagasan dengan symbol, tabel, diagram, atau media lain
untuk menjelaskan keadaan atau masalah, 5) memiliki sifat menghargai kegunaan matematika dalam
kehidupan, yaitu rasa ingin tahu, perhatian, dan minat dalam pembelajaran matematika dalam
kehidupan, serta sikap ulet dan percaya diri dalam memecahkan masalah (Depdiknas, 2006: 346).
Kemampuan-kemampuan yang diharapkan tersebut, ketercapaiannya dapat dilihat melalui
komunikasi, sebagaimana yang disebutkan oleh Pugalee (2001:296):
When students are given opportunity to communicate about mathematics they engage
thinking skills and processes that are crucial in developing mathematical literacy.
Students who are supported in their speaking, writing, reading, and listening in
mathematics classes reap dual benefits: they communicate to learn mathematics and they
learn to communicate mathematically.
Ilma (2011:548) menyatakan hal yang seiring dengan Pugalee terkait komunikasi matematis,
yaitu:
Komunikasi matematis merupakan bagian yang sangat penting pada matematika dan pendidikan
matematika. Proses komunikasi membantu makna, mempublikasikan ide, dan memberi kesempatan
pada siswa untuk mengembangkan pemahaman mereka.
Berdasarkan hasil penilaian belajar siswa pada tahun pelajaran 2013/2014 di kelas XI IPA
pada materi peluang, mayoritas siswa mencapai nilai di bawah KKM.Hal ini menunjukkan
pemahaman siswa (dilihat dari komunikasi tertulisnya) tentang materi peluang masih rendah, dalam
kegiatan diskusi, tidak banyak siswa yang berpasrtisipasi, yang paling dominan adalah siswa tertentu
saja. Dalam proses pembelajaran di kelas, penulis sebagai guru di kelas kurang mengoptimalkan
kegiatan diskusi (komunikasi lisan), lebih terfokus pada komunikasi tertulisnya saja.
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
105
Penigkatan Kemampuan Komunikasi Matematis Siswa pada …
Novi Komariyatiningsih
Oleh karena itu di tahun pelajaran 2014/2015 penulis ingin mencoba meningkatkan
kemampuan komunikasi matematis siswa pada materi peluang menggunakan pendekatan PMRI,
dimana materi ini telah penulis kembangkan pada penelitian terdahulu, dimana produk yang
dihasilkan mempunyai efek potensial terhadap kemampuan kominikasi matematis.
Penelitian ini bertujuan meningkatkan kemampuan komunikasi matematis siswa pada materi
peluang menggunakan pendekatan PMRI di kelas XI IPA2 SMA Negeri 2 Lubai.
Adapun manfaat dari penelitian ini adalah bagi siswa, untuk memperoleh kemampuan
komunikasi matematis pada materi peluang yang berkualitas;peneliti lain, dapat menggunakan hasil
penelitian ini untuk melakukan penelitian lanjutan; guru dapat memperoleh gambaran umum tentang
pendekatan PMRI; sekolah dapat menggunakan hasil penelitian ini untuk memperkaya referensi yang
digunakan oleh guru.
METODOLOGI
Metodologi yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas (PTK)
dengan melibatkan refleksi diri yang berulang, yaitu perencanaan, tindakan, observasi, refleksi, dan
perencanaan ulang.
a. Setting Penelitian
Penelitian ini dilakukan di kelas XI IPA2 SMA Negeri 2 Lubai
b. Sasaran Penelitian
Sasaran penelitian tindakan ini adalah komunikasi matematis siswa kelas XI IPA2 SMAN 2 Lubai
c. Prosedur Penelitian
Secara umum penelitian ini dilaksanakan dalam dua siklus, setiap siklus meliputi tahap-tahap
perencanaan tindakan, pelaksanaan tindakan, observasi, dan refleksi. Kegiatan dalam setiap siklus
diawali dengan merencanakan kegiatan-kegiatan yang akan dilaksanakan dalam tahap pelaksanaan
tindakan. Dalam ahap pelaksanaan tindakan, peneliti melakukan observasi untuk mendapatkan
data komunikasi matematis siswa baik lisan maupun tulisan. Data yang terkumpul akan dianalisis
sebagai bahan refleksi yang digunakan sebagai dasar untuk melakukan siklus selanjutnya.
Perincian kegiatan pada setiap siklus penelitian tindakan ini adalah sebagai berikut:
Tahap Perencanaan Tindakan
Pada tahap ini, peneliti dengan guru mitra, sebagai observer mendiskusikan masalah yang
berhubungan dengan komunikasi matematis siswa. Peneliti memberikan lembar observasi
komunikasi matematis Lembar komunikasi tersebut terdiri dari dua bagian, yaitu komunikasi lisan
dan komunikasi tulisan, yang masing-masing terdiri dari lima indikator. Peneliti menjelaskan cara
pengisian lembar observasi tersebut.
Tahap Pelaksanaan Tindakan
Pada tahap pelaksanaan tindakan, peneliti membelajarkan materi peluang kepada siswa kelas
XI IPA2 menggunakan pendekatan PMRI.,sesuai dengan rencana pembelajaran yang telah dibuat
sebelumnya. Selama proses pembelajaran observer membantu peneliti melakukan pengamatan
terhadap komunikasi matematis siswa terhadap materi peluang yang disampaikan.
Tahap Observasi
Observer melakukan pegamatan terhadap komunikasi matematis siswa dengan melakukan
pengisian pada lembar observasi yang telah disiapkan. Hal-hal yang diamati adalah sebagai
berikut:
- Komunikasi Lisan: siswa bertukar pendapat dengan teman sekelompoknya untuk
menyelesaikan soal yang terdapat dalam LAS; siswa mempresentasikan hasil kerja
kelompoknya; Siswa mengajukan pertanyaan pada kelompok lain aau mempertahankan
pendapat dalam diskusi kelas; siswa menyampaikan pendapatnya; siswa menyampaikan
kesimpulan secara lisan.
106
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Novi Komariyatiningsih
-
Penigkatan Kemampuan Komunikasi Matematis Siswa pada …
Komunikasi Tulisan: siswa menuliskan kalimat matematika berupa simbol atau gambar untuk
menyajikan idenya; siswa menuliskan jawaban dari soal-soal yang terdapat dalam LAS; siswa
mencatat ide yang disajikan dalam bentuk tulisasn, siswa menyelesaikan masalah dengan
prosedur matematika yang tepat, siswa menarik kesimpulan secara terulis.
Analisis dan Refleksi
Data mengenai komunikasi matematis siswa dianalisis.Hasil analisis data dan refleksi pada
siklus satu dijadikan bahan pertimbangan untuk menyusun rencana tindakan pada siklus dua.
Sedangkan hasil analisis data pada siklus dua dijadikan rekomendasi bagi peneliti, guru dan sekolah
baik untuk pelaksanana penelitain di masa yang akandatang maupun dalam pelaksanaan pembelajaran
matematika.
HASIL dan PEMBAHASAN
Pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini mengikuti prosedur langkah umum pelaksanaan
PMRI (Soedjadi, 2007:9-10), yaitu pada tahap persiapan kelas, peneliti mempersiapkan sarana dan
prasarana pembelajaran, seperti lembar aktivitas siswa; mengelompokkan siswa; menyampaikan
tujuan atau kompetensi dasara yang diharapkan dicapai serta cara belajar yang akan di pakai pada hari
itu. Pada tahap kegiatan pembelajaran, peneliti memberikan masalah kontekstual yang telah
dituangkan dalam LAS, yaitu berupa daftra menu makanan dan minuman; peneliti memberikan
penjelasan seperlunya, peneliti meminta siswa menjawab pertanyaan yang terdapat dalam LAS
dengan cara didiskusikan secara berkelompok, kemudian mempresentasikan hasil diskusinya, dan
diakhir pembelajaran membuat kesimpulan pembelajaran.
LAS materi peluang yang peneliti gunakan merupakan produk yang telah peneliti
kembangkan sebelumnya.Materi dalam LAS tersebut diawali dengan permasalahan kontekstual
berupa daftar menu makanan dan minuman.Siswa diminta untuk mengerjakan LAS tersebut secara
berkelompok, mendiskusikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang terdapat di dalamnya.
Pada awalnya siswa sempat bingung menjawabnya, padahal siswa mengerti dengan
pertanyaan yang terdapat di dalam LAS, hanya saja mereka selama ini terbiasa menuliskan jawaban
dalam bentuk formulasi matematika, seperti yang dijumpai siswa pada pembelajaran
sebelumnya.Oleh karenanya, peneliti memberikan penjelasan singkat kepada siswa tetang perubahan
dalam pembelajaran yang terjadi.
Materi yang peneliti sajikan berupa pertanyaan - pertanyaan yang sifatnya divergen, guna
menngiring siswa pada menemukan suatu konsep dan melihat komunikasi matematis siswa.Dari
konteks daftar menu makanan dan minuman, menggiring siswa menemukan konsep kaidah
pencacahan, dilanjutkan dengan aktivitas menyusun kartu bilangan, guna menggiring siswa pada
konsep permutasi, menyusun anggota kelompok untuk menggiring kepada kombinasi, dan konteks
mata uang logam untuk menggiring siswa pada konsep peluang.
Kemampuan siswa dalam memahami konsep tersebut, peneliti lihat pada hasil
latihan/kuis.Namun dalam penelitian ini, peneliti fokuskan pada kemampuan komunikasi matematis
siswa.
Selama proses pembelajaran observer melakukan pengamatan, diperoleh hasil seperti terlihat
pada Tabel 1.
Tabel 1. Hasil Observasi
Siklus I
Siklus II
Indikato
Lisan
Tulisan Lisan
Tulisa
r
n
1
100%
100%
100%
100%
2
44,12% 100%
50%
100%
3
17,65% 100%
23,5%
100%
4
14,71% 97,06% 19,12% 100%
5
14,71% 100% 20,59% 100%
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
107
Penigkatan Kemampuan Komunikasi Matematis Siswa pada …
Novi Komariyatiningsih
Dari tabel 1 terlihat bahwa indikator pertama pada komunikasi lisan (siswa bertukar pendapat
dengan teman sekelompoknya untuk menyelesaikan soal yang terdapat dalam LAS), dan tulisan
(siswa menuliskan kalimat matematika, berupa simbol atau gambar untuk menyajikan idenya)
tercapai dengan baik, seluruh siswa memiliki potensi seperti yang dimaksud dalam indikator pertama.
Pada indikator yang kedua komunikasi lisan (siswa mempresentasikan hasil kerja
kelompoknya) mengalami peningkatan pada siklus II.Terlihat bahwa tidak seluruh siswa yang
mempresentasikan hasil kerja kelompoknya, hal ini dikarenakan hanya perwakilan kelompok yang
mempresentasikan hasil diskusi, anggota kelompok cenderung hanya mengandalkan salah seorang
anggotanya saja.Peningkatan yang terjadi dikarenakan peneliti berusaha memancing siswa untuk
berperan aktif dalam dikusi, tidak mengandalkan orang-orang tertentu saja di dalam kelompoknya.
Indikator ketiga pada komunikasi lisan (siswa mengajukan pertanyaan kepada kelompok lain
atau mempertahankan pendapat dalam diskusi kelas) mengalami peningkatan pada siklus kedua
sekitar 5,85%. Kemampuan ini terkait dengan indikator sebelumnya, hanya beberapa siswa yang
berani untuk mengajukan pertanyaan dan mempertahankan pendapatnya, berdasarkan pengamatan
peneliti hal ini dikarenakan siswa kurang percaya diri untuk menyampaikan pendapatnya, sebagian
besar siswa berani menyampaikan pendapatnya secara bersama-sama, seperti iringan vokal grup.
Indikator keempat pada komunikasi lisan (siswa menyampaikan pendapatnya) dan indikator
kelima (siswa menyampaikan kesimpulan secara lisan) meningkat pada siklus II. Pada siklus I,
permasalahan yang terjadi adalah seperti yang diuraikan sebelumnya, yakni siswa kurang percaya diri
untuk menyampaikan pendapatnya, pada siklus kedua peneliti mencoba memancing siswa dengan
menawarkan kepada seluruh siswa untuk menyampaikan kesimpulan, dan apabila terdapat siswasiswa yang dominan, peneliti meminta siswa yang lain, dengan memilih siswa untuk menyampaikan
kesimpulannya.
Pada komunikasi tulisan tampak tidak terlalu bermasalah, hal ini dikarenakan siswa sudah
terbiasa dengan menuliskan hasil jawabannya secara tertulis.Menurut Baroody dalam Qohar (2011:5),
dengan menulis, siswa mentransfer pengetahuan yang dimilikinya ke dalam bentuk tulisan, dan dapat
membantu siswa untuk mmeperoleh kejelasan serta dapat mengungkapkan tingkat pemahaman para
siswa.
Komunikasi lisan siswa mulai tampak pada saat proses pembelajaran berlangsung, siswa
mengerjakan LAS melalui diskusi kelompok, dan saat siswa memperesentasikan hasil kerjanya
melalui diskusi kelas. Hal ini sesuai dengan pendapat Ilma (2007:30) yang menyatakan tujuan diskusi
adalah mengasosiasikan solusi dan strategi yang mereka gunakan untuk menentukan mana jawaban
yang efisien.
PENUTUP
Kesimpulan
Pendekatan PMRI dapat meningkatan komunikasi matematis siwa pada materi peluang di
kelas XI IPA2 SMA Negeri 2 Lubai.Hal ini dapat dilihat dari hasil peneliian bahwa adanya
peningkatan komunikasi lisan dan tulisan dari setiap deskriptor yang terjadi pada siklus I dan siklus II.
Saran
Hasil penelitian ini dapat dimanfaatkan oleh peneliti lain untuk melakukan penelitian
lanjutan, dan dapat dimanfaatkan oleh guru untuk dapat memperoleh gambaran umum tentang
pendekatan PMRI, serta dapat digunakan oleh sekolah sebagai bahan memperkaya referensi.
DAFTAR PUSTAKA
Depdiknas. 2006. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Jakarta: Depdiknas.
Ilma, Ratu. 2007. “Pengembangan Model Pembelajaran Matematika Pokok Bahasan Statistika Menggunakan
Pendekatan Realistic Mathematics Education (RME) Berdasarkan KBK di SMAN 17 Palembang".
Jurnal Pendidikan Matematika 1(1): 21-33.
108
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Novi Komariyatiningsih
Penigkatan Kemampuan Komunikasi Matematis Siswa pada …
---------------.2011. “Improving Mathematics Communication Ability of Students In Grade 2 Through PMRI
Aproach” Makalah disamapaikan pada Seminar and The Fourth National Conference on Mathematics
Educaion pada tanggal 21 – 23 Juli 2011, Yogyakarta.
Pugalee.D.K. 2011.“Using Communication to Develop Students’ Mathematical Literacy”.http://www.nctm.org
(Diakses tanggal 22 Oktober 2012).
Qohar, Abd. 2011. “Mathematical Communication: What and How to Develop It In Mathematics
Learning?”.Makalah disampaikan pada Seminar Internasional dan Konferensi Nasional Pendidikan pada
tanggal 21 – 23c Juli 2011.Yogyakarta.
Soedjadi, R. 2007. “Dasar-Dasar Pendidikan Matematikia Realistik Indonesia”.
Matematika 1(2): 21
Jurnal Pendidikan
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
109
MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI PENDEKATAN
REALISTIK BERBASIS PEMECAHAN MASALAH SMP NEGERI 14
PALEMBANG
Sunedi
Program Studi Pendidikan Matematika
[email protected]
ABSTRAK
Proses pembelajaran matematika selama ini masih mengacu pada pengajaran konvensional yaitu belajar
terpusat kepada guru (teacher centered). Guru menyampaikan materi dalam bentuk ceramah dengan
harapan siswa merespon materi yang disampaikan tanpa memberikan kesempatan siswa untuk
mengembangkan pengetahuan matematikanya sendiri, dan mengajak siswa untuk memecahkan suatu
permasalahan sehingga didapatkan suatu penyelesaian yang akurat menerapkan matematika dalam
kehidupan sehari-hari. Pendekatan matematika realistik berbasis pemecahan masalah memegang
peranan penting dalam upaya meningkatkan kesulitan belajar untuk pencapaian hasil belajar yang
optimal pada pokok bahasan persegi panjang kelas VII SMP Negeri 14 Palembang. Rumusan masalah
dalam penelitian ini adalah Bagaimanakah cara mengajarkan siswa terhadap matematika materi
segiempat melalui pendekatan realistik berbasis pemecahan masalah SMP Negeri 14 Palembang?
Adapun tujuan dalam penelitian ini adalah untuk meningkatkan hasil belajar siswa terhadap matematika
materi segiempat melalui pendekatan realistik berbasis pemecahan masalah yang dapat meningkatkan
hasil belajar matematika SMP Negeri 14 Palembang? Metode yang digunakan dalam penelitian ini
adalah tindakan kelas. Pengumpulan data dilakukan berdasarkan hasil observasi dan tes. Kesimpulan
dalam penelitian ini, bahwa pembelajaran dengan pendekatan realistik berbasis pemecahan masalah
adalah efektif dan dapat meningkatkan hasil belajar siswa.
Kata Kunci: Meningkatkan, Hasil Belajar, Pendekatan Realistik Berbasis Pemecahan Masalah
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
anyak cara yang dapat dilakukan untuk membuat siswa memahami konsep yang diajarkan
dengan suasana yang menyenangkan, salah satunya adalah mengembangkan pembelajaran
matematika dengan pendekatan realistik berbasis pemecahan masalah. Mendasari pendekatan oleh
pendapat bahwa matematika bukanlah satu kumpulan aturan atau sifat-sifat yang sudah lengkap yang
harus siswa pelajari.
Diketahui faktor penyebab rendahnya hasil belajar siswa adalah faktor dari siswa sendiri dan
faktor guru mata pelajaran matematika dengan guru hanya menyampaikan materi, siswa
mendengarkan mencatat, dan mengerjakan latihan soal. Faktor penyebab dari siswa adalah siswa
cenderung kesulitan untuk memahami materi segiempat yang disampaikan dalam bentuk abstrak.
Mengingat kompetensi dasarnya adalah menghitung keliling dan luas segiempat serta
menggunakanya dalam pemecahan masalah maka memecahkan suatu masalah merupakan suatu
aktivitas dasar bagi manusia. Keterampilan memecahkan masalah harus dimiliki siswa dan
diintegrasikan kedalam kegiatan belajar-mengajar matematika. Keterampilan tersebut akan dimiliki
siswa bila guru mengajarkan kepada siswa bagaimana memecahkan masalah yang efektif dalam
pembelajaran matematika.
Menurut Harumi (2007) Pembelajaran dengan pendekatan matematika realistik berbasis
pemecahan masalah adalah pembelajaran yang dirancang dengan memperhatikan karakteristik
pembelajaran matematika realisitik dan syarat pembelajaran pemecahan masalah. Pendekatan realistik
berbasis pemecahan masalah merupakan pembelajaran dengan bimbingan guru yang dilandasi oleh
konsep Freudenthal yaitu matematika harus dihubungkan dengan kenyataan, berada dekat dengan
siswa, relevan dengan kehidupan masyarakat, dengan siswa dapat memecahkan masalah dengan
sendirinya sesuai dengan kecakapan yang siswa miliki untuk berfikir kritis menghadapi masalah serta
B
110
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Sunedi
Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui …
siswa menerima ataupun menemukan dan menggali sendiri pemecahan masalah pada pelajaran
matematika.
Pembelajaran matematika menggunakan pendekatan matematika realistik berbasis pemecahan
masalah diharapkan dapat meningkatkan hasil belajar siswa dan mengakibatkan adanya perubahan
pandangan siswa terhadap matematika dari matematika yang menakutkan dan membosankan ke
matematika yang menyenangkan sehingga keinginan untuk mempelajari matematika semakin besar.
Berdasarkan uraian di atas maka penulis mengadakan
penelitian dengan judul
“Meningkatkan Hasil Belajar Siswa melalui Pendekatan Realistik Berbasis Pemecahan Masalah
SMP Negeri 14 Palembang”
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian pada latar belakang di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini
adalah:
1. Bagaimanakah cara mengajarkan siswa terhadap matematika materi segiempat melalui
pendekatan realistik berbasis pemecahan masalah yang dapat meningkatkan hasil belajar
SMP Negeri 14 Palembang?
2. Bagaimanakah respon siswa terhadap pembelajaran matematika melalui pendekatan realistik
berbasis pemecahan masalah?
C. Tujuan Penelitian
Sesuai dengan rumusan masalah, peneliti mempunyai tujuan sebagai berikut:
1. Mendeskripsikan cara mengajarkan siswa terhadap matematika materi segiempat melalui
pendekatan realistik berbasis pemecahan masalah yang dapat meningkatkan hasil belajar
matematika SMP Negeri 14 Palembang.
2. Meningkatkan respon siswa terhadap pembelajaran matematika melalui pendekatan realistik
berbasis pemecahan masalah.
D. Kegunaan Penelitian
Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat terutama:
1. Bagi guru matematika
Dapat dijadikan sebagai salah satu alternatif pendekatan pembelajaran di sekolah untuk
meningkatkan hasil belajar siswa.
2. Bagi siswa
Dapat memotivsi agar lebih akatif dalam pembelajaran.
3. Bagi pembaca
Dapat dijadikan rujukan atau refrensi untuk melakukan penelitian yang sejenis, agar hasil
penelitiannya lebih baik lagi.
KAJIAN PUSTAKA
A. Pembelajaran matematika realistik
Pembelajaran disini menggunakan pendekatan metodologi yaitu pendekatan realistik. Menurut
Gravemeijer (dalam Taufik, 2010:20) Istilah realistik (realistic) dimaksudkan sebagai pendekatan
pembelajaran matematika yang dikembangkan dalam tiga dekade terakhir di Belanda. Realistik
digunakan untuk ide pengembangkan matematika sebagai aktivitas-aktivitas manusia. Menurut
Zulkardi (dalam Taufik, 2010:21) pendekatan matematika realistik (PMR) merupakan suatu
pendekatan dalam pembelajaran matematika yang bertitik tolak dari hal-hal yang “real” bagi siswa,
menekankan keterampilan “process of doing mathematic” berdiskusi dan berkolaborasi,
berargumentasi dengan teman sekelas sehingga mereka dapat menemukan sendiri („student invention‟
sebagai kebalikan dari „teaching telling’) dan pada akhirnya menggunakan matematika itu untuk
menyelesaikan masalah baik secara individu maupun kelompok.
Menurut Supinah (2008:14) Pembelajaran matematika tidak dapat dipisahkan dari sifat
matematika seseorang memecahkan masalah, mencari masalah, dan mengorganisasi atau matematisasi
materi pelajaran.
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
111
Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui …
Sunedi
Masalah kontekstual dalam pembelajaran matematika dengan pendekatan realistik
mempunyai tujuh komponen utama (dalam Irwansyah, 2012:10) yaitu :
a. Mengembangkan pemikiran bahwa siswa akan belajar lebih bermakna jika ia diberi
kesempatan untuk bekerja, menemukan, dan mengkonstruksi sendiri pengetahuan dan
keterampilan baru (constructivism).
b. Membentuk group belajar yang saling tergantung (interdependent learning groups) yaitu agar
hasil pembelajaran diperoleh dari kerja sama dengan orang lain, maka pembelajaran
hendaknya selalu dilaksanakan dalam kelompok-kelompok belajar atau proses pembelajaran
yang melibatkan siswa dalam kelompok.
c. Memfasilitasi kegiatan penemuan (inquiry), yaitu agar siswa memperoleh pengetahuan dan
keterampilan melalui penemuannya sendiri (bukan hasil mengingat sejumlah fakta).
d. Mengembangkan sifat ingin tahu siswa melalui pengajuan pertanyaan (questioning).
Bertanya dipandang sebagai kegiatan guru untuk mendorong, membimbing, dan memahami
kemampuan berpikir siswa, sedangkan bagi siswa kegiatan bertanya untuk menggali
informasi, mengkonfirmasikan apa yang sudah diketahui dan menunjukkan perhatian pada
aspek yang belum diketahuinya. Bertanya dapat diterapkan antara siswa dengan siswa, antara
guru dengan siswa, antara siswa dengan guru, antara siswa dengan orang baru yang
didatangkan di kelas.
e. Pemodelan (modeling), maksudnya dalam sebuah pembelajaran selalu ada model yang bisa
ditiru. Guru memberi model tentang bagaimana cara belajar, namun demikian guru bukan
satu-satunya model. Model dapat dirancang dengan melibatkan siswa atau dapat juga
mendatangkan dari luar.
f. Refleksi (reflection), adalah cara berpikir tentang apa yang baru dipelajari atau berpikir
kebelakang tentang apa-apa yang sudah kita lakukan dimasa yang lalu kuncinya adalah
bagaimana pengetahuan itu mengendap di benak siswa.
g. Penilaian sesungguhnya (authentic assesment), adalah proses pengumpulan berbagai data
yang bisa memberikan gambaran perkembangan belajar siswa. Pembelajaran yang benar
memang seharusnya ditekankan pada upaya membantu siswa agar mampu mempelajari
(learning how to learn) sesuatu, bukan ditekankan pada diperolehnya sebanyak mungkin
informasi diakhir periode pembelajaran.
Menurut Windayana (2007) pembelajaran matematika dengan pendekatan realistik memiliki
karakteristik berikut:
a. Menggunakan masalah kontekstual (contextual problem)
Syarat dalam memilih masalah kontekstual adalah harus nyata atau dipahami siswa.
Melalui masalah kontekstual ini siswa akan membuat model-model, mulai dari model
sederhana (model of) sampai model tingkat tinggi atau model for.
b. Menggunakan model-model
Ketika siswa menghadapi permasalahan kontekstual siswa akan menggunakan
strategi-strategi pemecahan untuk merepresentasikan permasalahan kontekstual menjadi
permasalahan matematik, representasi inilah yang disebut sebagai model. Model digunakan
siswa sebagai jembatan untuk mengantarkan mereka dari matematika informal (matematisasi
horizontal) ke matematika formal (matematisasi vertical
c. Menggunakan produksi dan konstruksi model
Produksi dan konstruksi model dilakukan oleh siswa sendiri secara bebas dan melalui
bimbingan guru siswa mampu merefleksi bagian-bagian penting dalam belajar yang akhirnya
mampu mengkonstruksi model formal. Strategi-strategi informal siswa yang berupa prosedur
pemecahan masalah kontekstual sebagai sumber inspirasi dalam mengkonstruksi pengetahuan
matematika formal.
d. Interaktif.
Interaksi antara siswa dengan siswa dan siswa dengan guru merupakan bagian
penting dalam matematika realistik. Bentuk interaksi yang akan terjadi dalam pembelajaran
diantaranya adalah negosiasi, penjelasan, pembenaran, setuju, tidak setuju, pertanyaan atau
refleksi.
112
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Sunedi
Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui …
e. Intertwinment
Intertwinment adalah keterkaitan antara konsep-konsep matematika, hubungan antara satu
konsep dengan konsep lainnya, atau keterkaitan antara matematika dengan mata pelajaran
lain. Hubungan pola bilangan dengan bentuk umumnya dan lain sebagainya. Matematika
realistik menyadarkan siswa tentang keterkaitan dan hubungan satu dengan yang lainnya.
B.Pembelajaran Berbasis Pemecahan Masalah
Menurut Hamruni (2007) Pembelajaran dengan pendekatan matematika realistik berbasis
pemecahan masalah adalah pembelajaran yang dirancang dengan memperhatikan karakteristik
pembelajaran matematika realisitik dan syarat pembelajaran pemecahan masalah. Pembelajaran
matematika realistik berbasis pemecahan masalah merupakan salah satu wujud dari rangsangan dalam
proses belajar. Pembelajaran matematika realistik merupakan sebuah metode pembelajaran yang
mengaktifkan peserta didik dalam menemukan sendiri pemecahan masalah formal melalui cara-cara
informal berbekal pengetahuan yang sudah peserta didik miliki.
Pembelajaran dengan pendekatan matematika realistik berbasis pemecahan masalah sangat
sesuai dengan yang diungkapkan oleh Piaget (Suparno, 2001) yang menekankan beberapa hal pokok
dalam mengajarkan matematika pada peserta didik, yaitu:
a. pengajaran matematika tidak boleh melalaikan peran kegiatan-kegiatan, khususnya pada anakanak yang masih kecil. Pada masa itu, kegiatan terhadap objek sangat penting dalam
pengembangan dan pemikiran aritmatika dan relasi geometri. Pengalaman fisis dan pengalaman
matematis-logis sangat penting dalam mengembangkan pengetahuan, baik fisis m aupun
maupun matematis;
b. beberapa prinsip psikologis dapat digunakan dalam pengajaran matematika:
1. Pemahaman yang sungguh-sungguh akan suatu pengertian atau suatu teori menuntut suatu
penemuan kembali teori itu.
2. Dapat terjadi bahwa meskipun murid dapat memecahkan persoalan, ia tetap belum
memahami persoalan itu.
C. Pembelajaran Menghitung Luas Persegi Panjang melalui Pendekatan Realistik Berbasis
Pemecahan Masalah.
Tujuan dari pembelajaran menghitung luas persegi panjang agar siswa dapat menyelesaikan
permasalahan dalam menghitung luas persegi panjang.
Persegi panjang adalah segi empat yang dapat menempati bingkainya dengan tepat empat cara dan
tiap-tiap sudutnya dapat menempati sudut yang lain secara tepat.
Sifat-sifat persegi panjang :
a. Sisi yang berhadapan pada persegi panjang sama panjang dan sejajar.
AB = CD dan AB // CD
AD = BC dan AD // BC
b. Setiap sudut pada persegi panjang sama besar dan merupakan sudut siku-siku.
<BAD = <ABC = <BCD = <ADC =
c. Diagonal-diagonal pada persegi panjang sama panjang.
AC = BD
d. Diagonal-diagonal persegi panjang berpotongan dan saling membagi dua sama panjang.
OA = OC dan OB = OD
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
113
Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui …
Sunedi
Karena AC = BD, maka OA = OB = OC = OD.
Jadi, rumus luas persegi panjang adalah :
Berikut ini contoh pembelajaran menghitung luas persegi panjang melalui pendekatan realistik
berbasis pemecahan masalah:
Guru dengan menggunakan pendekatan realistik memulai pembelajaran menemukan rumus luas
persegi panjang dengan memberikan masalah kontekstual pada siswa untuk diselesaikan secara
berkelompok.
Permukaan lantai ruangan UKS SMP Negeri 14 Palembang belum diberi ubin, kepala sekolah
merencanakan permukaan lantai ruangan UKS akan ditutup dengan ubin berbentuk persegi yang
berukuran 1 meter
1 meter, permukaan lantai ruangan UKS berbentuk persegi panjang dan
ukurannya belum diketahui. Ukurlah lantai ruangan UKS! Berapakah banyak ubin yang dibutuhkan
dan biaya yang kira-kira diperlukan?
a. Guru mengajak siswa keluar kelas untuk melihat bagian ruangan sekolah yang belum diberi
ubin.
b. Menggunakan alat pengukur panjang, siswa mengukur panjang dan lebar lantai membentuk
persegi panjang. Selanjutnya, mereka diminta untuk mendiskusikan banyaknya ubin yang
dibutuhkan jika ubin berbentuk persegi yang berukuran 1 meter
1 meter serta biaya yang
diperlukan untuk membeli ubin tersebut.
c. Siswa diminta untuk menggambarkan sketsa lantai ruangan sekolah yang akan diberi ubin yang
telah diukur sebelumnya.
Contohnya:
d. Selanjutnya siswa disuruh untuk menghitung banyaknya ubin yang diperlukan apabila ubin
yang digunakan berukuran 1 1 m, serta biaya yang kira-kira diperlukan. Siswa menuliskan
hasil pengukuran dan hasil diskusinya.
114
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Sunedi
Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui …
Guru memberikan kebebasan kepada siswa untuk menyelesaikan masalah dengan caranya
sendiri untuk mendapatkan luas persegi panjang. Kemudian masing-masing kelompok
memaparkan jawaban yang diperoleh sekaligus mengkomunikasikan dengan kelompok lain
dari mana jawaban tersebut
e. diperoleh atau alasan mendapatkan jawaban tersebut. Maka kemungkinan jawaban siswa
adalah sebagai berikut.
Alternatif-1
Dengan membilang satu persatu persegi satuan, maka diperoleh jawaban siswa:
Luas = 36 satuan luas
Alternatif-2
Dengan menjumlah persegi satuan pada tiap-tiap kolom, maka diperoleh jawaban siswa: Luas
= (4 + 4 + 4 + 4 + 4 + 4 + 4 + 4+4) satuan luas = 36 satuan luas
Alternatif-3
Dengan menjumlah persegi satuan pada tiap-tiap baris, maka diperoleh jawaban siswa: Luas =
(9 + 9 + 9 + 9 ) satuan = 36 satuan luas
Alternatif-4
Dengan menjumlah persegi satuan pada tiap-tiap baris, kemudian siswa mengubahnya dalam
kalimat perkalian, maka diperoleh jawaban siswa:
Luas = (9 + 9 + 9 + 9) satuan luas = 36 satuan luas
Luas = 4 9 = 36 satuan luas (9 nya ada 4 dituliskan 4
9 dan 36 diperoleh dari hasil
perhitungan banyaknya persegi satuan pada persegi panjang)
Alternatif-5
Dengan langsung mengalikan banyaknya kolom dan baris atau mengalikan baris dan kolom,
maka diperoleh jawaban siswa: Luas = 9 4 = 36 satuan luas atau Luas = 4 9= 36 satuan
luas.
f. Guru harus dapat menyikapi jawaban siswa yang salah maupun yang benar. Apabila jawaban
siswa salah guru tidak boleh langsung menyalahkan tetapi harus melihat alasan jawaban dari
siswa, baru dari jawaban siswa ini siswa digiring atau dimotivasi kepada jawaban yang benar.
Apabila jawaban siswa ada salah satu ke-4 alternatif diatas, maka guru membenarkan
jawaban siswa, kemudian guru memberikan kesempatan siswa untuk berpikir dengan alasan atas
jawaban siswa tersebut. Guru perlu mendengarkan alasan siswa dan memberikan gambaran kepada
siswa yang bisa menjadi pertimbangan pada siswa.
Sebagai contoh :
Andaikan kita disuruh menghitung luas ruangan kelas kita yang diketahui panjang dan
lebarnya, apakah kita harus menghitung satu persatu ubin yang ada? (sambil menunjuk jawaban
alternatif-1) atau kita harus
banyaknya ubin untuk setiap baris dan kolomnya? (sambil menunjuk
jawaban alternatif 2 dan 3). Bagaimana dengan jawaban pada alternatif-4?”. Guru kemudian
memperluas permasalahan: ”Bagaimana kalau kita disuruh menghitung luas halaman sekolah atau
luas ruang kelas sekolah kita?”. Nah tentunya untuk mempermudah kita menghitungnya kita perlu
mencari cara, yaitu dengan menemukan cara atau rumus menghitung luas persegi panjang atau
persegi.
g. Bertitik tolak dari jawaban siswa (jawaban alternatif-1, 2 dan 3), guru mengajak siswa
menemukan rumus luas persegi panjang. Sebagai contoh seperti berikut ini.
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
115
Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui …
Sunedi
Banyaknya kolom persegi satuan mewakili panjang dari persegi panjang
Banyaknya baris persegi satuan mewakili lebar dari persegi panjang
Berarti luas persegi panjang adalah panjang dikalikan lebar.
Luas persegi ABCD = panjang lebar
=
= AB AC
Luas = 36 satuan luas, dapat diperoleh dari mengalikan banyaknya satuan panjang dengan satuan
lebar, maka diperoleh rumus luas persegi panjang adalah:
D. Evaluasi Hasil Belajar
Evaluasi menurut Sunardi (2010:36) adalah suatu proses kontinu pengumpulan data dan
penafsiran informasi/data untuk menilai keputusan-keputusan yang diambil pada perencanaan
kegiatan proses belajar mengajar. Tujuan evaluasi dapat dilihat dari dua segi, yaitu tujuan umum dan
tujuan khusus. Pasaribu dan Simanjuntak menegaskan bahwa:
1. Tujuan umum dari evaluasi adalah:
a. Mengumpulkan data-data yang membuktikan taraf kemajuan murid dalam mencapai
tujuan yang diharapkan.
b. Memungkinkan pendidik atau guru melalui aktivitas atau pengalaman yang didapat.
c. Menilai metode mengajar yang di pergunakan.
2. Tujuan khusus dari evaluasi adalah:
a. Merangsang kegiatan siswa.
b. Menemukan sebab-sebab kemajuan atau kegagalan.
c. Memberikan bimbingan yang sesuai dengan kebutuhan, perkembangan dan bakat siswa
yang bersangkutan.
d. Memperoleh bahan laporan tentang perkembangan siswa yang diperlukan orang tua atau
lembanga pendidikan.
e. Untuk memperbaiki mutu pelajaran atau cara belajar dan metode mengajar.
Ketika evaluasi dapat memberikan manfaat bagi guru dan siswa, maka evaluasi mempunyai
fungsi sebagai berikut:
1. Untuk memberikan umpan balik kepada guru sebagai dasar untuk memperbaiki proses belajar
mengajar.
2. Untuk memberikan angka yang tepat tentang kemajuan atau hasil belajar dari setiap murid.
3. Untuk menentukan murid di dalam situasi dengan tingkat kemampuan yang dimiliki oleh
siswa.
4. Untuk mengenal latar belakang (psikologi, fisik, dan lingkungan) siswa yang mengalami
kesulitan-kesulitan belajar.
E. Tes
Menurut Indrakusuma (dalam Arikunto, 2009:32) tes adalah suatu alat atau prosedur yang
sistematis dan objektif untuk memperoleh data-data atau keterangan-keterangan yang diinginkan
tentang seseorang dengan cara yang boleh dikatakan tepat. Tes adalah merupakan alat atau prosedur
yang digunakan untuk mengetahui atau mengukur sesuatu dalam suasana, dengan cara atau aturan
yang telah ditentukan.
Adapun kegunaan tes (Sunardi, 2010:38) adalah:
1. Memperbaiki kesiapan siswa.
2. Menambah motivasi siswa
3. Menaikan daya ingat siswa dan trasfer hasil belajar siswa.
4. Memberikan umpan balik mengenai keefektifan pembelajaran.
5. Menambah pemahaman sendiri bagi siswa.
Dinilai dari segi kegunaan untuk mengukur siswa, maka dibedakan atas 3 macam tes
(Arikunto, 2009:33) yaitu:
1. Tes diagnostik
Seorang guru yang baik, tentu akan merasa bahagia apabila dapat membantu siswanya
sehingga dapat mencapai kemajuan secara maksimal sesuai dengan kemampuan yang
116
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Sunedi
Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui …
dimiliki. Tes diagnostik adalah tes yang digunakan untuk mengetahui kelemahan-kelemahan
siswa sehingga berdasarkan kelemahan-kelemahan tersebut dapat dilakukan pemberian
perlakuan yang tepat.
2. Tes formatif
Tes formatif adalah untuk mengetahui sejauh mana siswa telah terbentuk setelah mengikuti
sesuatu program tertentu.
3. Tes sumatif
Tes sumatif dilaksanakan setelah berakhirnya pemberian sekelompok program atau sebuah
program yang lebih besar.
METODELOGI PENELITIAN.
A. Pendekatan dan Jenis Penelitian
Pendekatan penelitian ini adalah pendekatan kualitatif. Jenis penelitian yang digunakan ialah
Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Menurut Ekawarna (2011:4) penelitian tindakan kelas adalah
penelitian tindakan (action research) yang dilaksanakan oleh guru di dalam kelas. Pelitian tindakan
pada hakikatnya merupakan rangkaian “riset-tindakan-riset-tindakan-...” yang dilakukan secara siklik
dalam rangka memecahkan masalah, sampai masalah itu terpecahkan. Dalam penelitian ini peneliti
berusaha untuk mendeskripsikan upaya meningkatkan hasil belajar matematika melalui pembelajaran
matematika realistik berbasis pemecahan masalah untuk mendeskripsikan proses belajar ini, peneliti
mengumpulkan data berupa uraian-uraian atau kalimat dan bukan angka-angka sehingga bersifat
deskriptif kualitatif.
B. Kehadiran Peneliti
Sebagai pemberi tindakan penelitan, peneliti bertindak sebagai pembelajar yang memuat
rancangan pembelajaran dan sekaligus menyampaikan bahan ajar selama kegiatan berlangsung. Di
samping itu juga peneliti sebagai pengumpul data dan penganalisis data serta sebagai pelapor hasil
penelitian. Dalam kegiatan pengamatan dan pengumpulan data, peneliti dibantu oleh dua orang
pengamat, yaitu guru bidang mata pelajaran matematika kelas VII SMP Negeri 14 Palembang dan
satu teman sejawat.
C. Lokasi Penelitian
Penelitian dilakukan di SMP Negeri 14 Palembang pada kelas VII semester II .
D. Sumber Data
Sumber data dalam penelitian ini adalah:
1. Hasil observasi diperoleh dari pengamatan pelaksanaan tindakan pembelajaran.
2. Hasil jawaban siswa menyelesaikan soal yang diberikan oleh peneliti tentang luas persegi
panjang.
3. Hasil angket siswa terhadap proses pembelajaran luas persegi panjang dan keliling persegi
panjang dengan menggunakan pendekatan realistik berbasis pemecahan masalah setelah
penelitian dilakukan.
Berdasarkan data yang dikumpulkan dalam penelitian ini, maka teknik penjaringan data
adalah sebagai berikut.
1. Data hasil jawaban siswa diperoleh dari skor siswa dalam menyelesaikan soal-soal tes yang
diberikan pada setiap tindakan.
2. Data hasil observasi diperoleh dari hasil pengamatan guru mata pelajaran kelas VII dan
Seorang teman sejawat pada saat berlangsungnya kegiatan pembelajaran dengan
menggunakan lembar observasi.
3. Data hasil angket siswa diperoleh dari respon siswa terhadap proses pembelajaran luas dan
keliling persegi panjang dengan menggunakan pendekatan realistik berbasis pemecahan
masalah.
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
117
Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui …
Sunedi
E. Prosedur Pengumpulan data
1. Observasi
Observasi dimaksudkan untuk mengetahui adanya kesesuaian antara perencanaan dan
pelaksanaan tindakan serta menjaring data aktifitas siswa dalam kegiatan pembelajaran.
Observasi dilakukan oleh peneliti, guru mata pelajaran matematika SMP Negeri 14 Palembang
dan teman sejawat dengan menggunakan lembar observasi.
2. Tes
Tes ini dilakukan untuk melihat hasil belajar siswa dalam memahami konsep, prinsip dan
operasi dari materi yang diberikan yaitu materi luas persegi panjang. Tes yang diberikan kepada
siswa adalah tes berbentuk uraian.
3. Angket
Angket diberikan setelah penelitian dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui respon siswa
dalam pembelajaran matematika pokok bahasan luas dan keliling persegi panjang dengan
mengunakan pendekatan realistik berbasis pemecahan masalah.
F. Analisis Data
Data yang diperoleh dari penelitian adalah data kualitatif dan kuantitatif. Data kualitatif dalam
penelitian ini adalah hasil observasi dan angket sedangkan data kuantitatif dalam penelitian ini adalah
hasil tes.
G. Tahap-tahap Penelitian
Tahap-tahap penelitian yang dilaksanakan adalah sebagai berikut:
1. Tahap persiapan
Tahap persiapan meliputi:
a. Pada tahap ini dilakukan kegiatan (1) menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran pada
pokok bahasan bangun segiempat yang sesuai dengan pendekatan realistik berbasis
pemecahan masalah, (2) Merancang Lembar Kerja Siswa (LKS), (3) Menyusun dan
menyiapkan lembar obsevasi untuk melihat kegiatan peneliti dan kegiatan siswa di kelas, (4)
Merencanakan kuis untuk individual.
b. Menetapkan dan merumuskan rancangan tindakan. Pada tahap ini kegiatan yang dilakukan
adalah (1) menentukan tujuan pembelajaran, (2) menyusun kegiatan pembelajaran dengan
sub pokok bahasan luas persegi panjang denngan menggunakan pendekatan pembelajaran
matematika realistik berbasis pemecahan masalah.
2. Tahap pelaksanaan tindakan
Pelaksanaan tindakan ini dilakukan dengan satu tindakan yang sesuai dengan model yang
dikembangkan oleh Kemmis. Model ini meliputi tahap:
a. Merencanakan
1. Menyusun rencana pembelajaran untuk tindakan.
2. Menyiapkan lembar kerja siswa (LKS).
3. Menyiapkan lembar observasi dan pedoman angket.
4. Mengkoordinasikan program kerja pelaksanaan tindakan dengan guru bidang studi
b. Melaksanakan
Melaksanakan tindakan disesuaikan dengan rencana pembelajaran yang telah disusun,
yaitu melalui pembelajaran matematika realistik berbasis pemecahan masalah untuk
meningkatkan hasil belajar siswa.
c. Mengamati
Mengamati dilakukan selama kegiatan pelaksanaan tindakan berlangsung, proses
pengamatan secara intensif dilakukan oleh guru mata pelajaran dan teman sejawat.
pengumpulan informasi tentang proses pembelajaran yang dilakukan peneliti sesuai
dengan tindakan yang telah disusun. Melalui pengumpulan informasi, pengamat dapat
mencatat kelemahan dan kekuatan yang dilakukan peneliti dalam melaksanakan tindakan,
setelah itu melakukan evaluasi sehingga hasilnya dapat dapat dijadikan masukan ketika
peneliti melakukan refleksi untuk penyusunan rencana ulang memasuki siklus selanjutnya.
118
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui …
Sunedi
d. Merefleksi
Tahap ini yang diperoleh setelah melakukan pelaksanaan tindakan, observasi dan evaluasi,
didiskusikan, dianalisis dan dilihat kelemahan-kelemahan yang ada pada siklus
sebelumnya dan akan diperbaiki pada siklus berikutnya.
Adapun kriteria untuk setiap siklus dapat dijelaskan sebagai berikut.
1)
2)
Siswa tidak mengalami kesulitan yang berarti dalam menyelesaikan soal tes ang diberikan
pada akhir tindakan dalam siklus. Hal ini ditunjukan dengan hasil tes 80% siswa mendapatkan
nilai 75
Hasil pengamat telah menunjukan bahwa proses pembelajaran sesuai dengan rencana yang
telah ditentukan dan memberikan hasil baik untuk semua komponen pembelajaran. Proses
pembelajaran, dikatakan baik jika telah mencapai persentase nilai rata-rata 80%.
Hasil angket telah memberikan informasi bahwa siswa senang dalam mengikuti
prosespembelajaran.
DAFTAR PUSTAKA
Arikunto, surhasimin. 2009. Dasar-Dasar Evalusai pendidikan. Jakarta: Bumi Aksara.
Dimyati dan Mudjiano. 2009. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: PT Rineka Cipta.
Ekawarna. 2011. Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta: Gaung Persada.
Hamruni. 2011. Strategi Pembelajaran. Yogyakarta: Insan Madani
Hudojo, Herman. 2010. Pengembangan Kurikulum dan pembelajaran matematika. Malang: JICA- UPI.
Rusman. 2012. Model-Model Belajar. Jakarta: Rajagrafindo Persada.
Slameto. 2010. Belajar dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhi. Jakarta: Rineka
Soviawati, Evi. 2011. Pendekatan Matematika Realistik(PMR) untuk meningkatkan Kemampuan Berpikir Siswa
ditingkat Sekolah Dasar. (online), Edisi Khusus, No 2. (http://jurnal/upi.edu/ipmipa/view/670.) diakses
tanggal 30 November 2012.
Suherman dkk. 2008. Strategi Pembelajaran Matematika Kontemporer. Bandung: JICA_UPI.
Sumadoyo, Samsu. 2012. Penelitian Tindakan Kelas. Yogyakarta: Graha Ilmu
Sunardi. 2010. Penelitian Pembelajaran (Assesment). Palembang: Tunas gemilang Press.
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
119
PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI SEGIEMPAT DAN
SEGITIGA MELALUI PENGGUNAAN MEDIA KONGKRIT DI SMP NEGERI 10
PALEMBANG
Rosmala Dewi
Guru SMP Negeri 10 Palembang
Email: [email protected]
Nyimas Aisyah, dan Cecil Hiltrimartin
Dosen Universitas Sriwijaya Palembang
Abstrak
Penelitian tindakan kelas ini bertujuan untuk meningkatkan hasil belajar matematika siswa dengan
menggunakan media kongkrit pada pembelajaran. Penelitian dilaksanakan di kelas VII.1 SMP Negeri
10 Palembang dengan jumlah siswa 37 orang, terdiri dari 23 orang siswa laki-laki dan 14 orang siswa
perempuan.Metode penelitian ini menggunakan analisis data deskriptif yaitu dengan membandingkan
hasil ulangan harian sebelum tindakan dan setelah tindakan. Penelitian berlangsung dalam dua
siklusdan dapat disimpulkan bahwa terdapat peningkatan jumlah siswa yang tuntas (mendapat nilai
>79).Sebelum tidakan jumlah siswa yang tuntas adalah 40,5% ,sedangkan pada siklus pertama menjadi
56,77 %dan 86,49% pada siklus kedua.Sehubungan dengan hasil yang telah dicapai dalam penelitian
ini, bahwa salah satu cara untuk meningkatkan hasil belajar matematika siswa adalah dengan
menggunakan media kongkrit pada prose pembelajaran untuk materi tertentu.
Kata Kunci : Penelitian Tindakan Kelas, Media Kongkrit, Hasil Belajar
PENDAHULUAN
M
atematika memegang peranan yang penting dalam kehidupan manusia karena matematika
merupakan ratu ilmu pengetahuan.Sebagaimana yang diungkapkan Hudojo (dalam Kania,
2010: 2) bahwa, “Dalam perkembangan modern,matematika memegang peranan penting karena
dengan bantuan matematika semua ilmu pengetahuan sempurna”.
Beberapa upaya yang telah dilakukan pemerintah untuk meningkatkan kualitas pendidikan di
Indonesia antara lain dengan adanyaperubahan kurikulum,menyelenggarakan PLPG, pengadaan buku,
pemberian bantuan dalam bentuk BOS dan lain-lain.
Namun upaya ini belum memuaskan, berdasarkan hasil tes awal pada materi bangun datar segi
empat menunjukan bahwa pembelajaran matematika di SMP Negeri 10 Palembang tahun ajaran 20142015 khususnya kelas VII.1 belum mencapai hasil yang memuaskan. Dari 37 siswa hanya 40,5%
siswa yang mencapai nilai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) yang ditetapkan sekolah yaitu ≥ 79.
Sedangkan 59,5% siswa belum mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal. Hal ini disebakan oleh kurang
keaktifan siswa dalam preses belajar mengajar dan kurangnya ketrampilan guru dalam memberikan
materi pembelajaran.
Untuk mengatasi masalah di atas ada beberapa media pembelajaran yang dapat digunakan
dalam pembelajaran matematika salah satunya dengan menggunakan media benda kongkret. Menurut
Winaputra (2005), Media kongkret adalah segala sesuatu yang nyata dapat digunakan untuk
menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan,
perhatian dan minat siswa sehingga proses pembelajaran dapat berjalan lebih efektif dan efesien
menuju kepada tercapainya tujuan yang di harapkan.
siswa dituntut agar memiliki kemampuan memahami konsep matematika, mengomunikasikan
gagasan matematika dengan simbol, menggunakan penalaran pada pola dan sifat, memecahkan
masalah yang meliputi kemampuan memahami masalah, merancang model matematika dan memiliki
sikap menghargai kegunaan matematika dalam kehidupan. Hal ini sesuai dengan tujuan pembelajaran
matematika yang terdapat dalam Standar Isi Permendiknas No. 22 tahun 2006.
120
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Rosmala Dewi
Peningkatan Hasil Belajar Siswa pada …
Menurut Ramdani (2011: 2), bahwa kecenderungan pembelajaran matematika saat ini belum
memfasilitasi siswa untuk mengontruksi pengetahuan atau konsep secara mandiri. Guru masih aktif
menjelaskan materi pelajaran, memberi contoh dan latihan sedangkan siswa bertindak seperti mesin,
siswa mendengar, mencatat dan mengerjakan latihan yang diberikan guru. Proses pembelajaran
seperti ini cenderung membuat siswa pasif, hanya menerima apa yang diberikan oleh guru. Untuk itu
saya mencoba menggunakan media kongkrit dalam pembelajaran matematika khususnya pada materi
bangun datar segi empat dan segitiga pada sisswa kelas VII SMP N 10 Palembang.
Berdasarkan hal di atas maka rumusan masalah yang diangkat pada PTK ini adalah “Apakah
pembelajaran dengan menggunakan media kongkrit dapat meningkatkan prestasi siswa dalam
mempelajari bangun datar segi empat dan segitiga ?
Adapun tujuan yang diharapkan dari penelitian ini adalah agar siswa menjadi terampil dalam
menentukan rumus, penggunaan rumus dan aplikasinya dalam menyelesaikan soal-soal yang
berhubungan dengan bangun datar segi empat dan segitiga.
Manfaat dari penelitian ini adalah untuk meningkatkan prestasi belajar siswa, meningkatkan minat,
dan motivasi belajar siswa. Bagi guru diharapkan dapat mempermudah dalam penyajian materi
bangun datar segi empat dan segitiga kepada siswa serta membiasakn guru sebagai fasilisator juga
mempermudah dalam penilaian proses terhadap siswa. Dan bagi sekolah dapat meningkatkan kualitas
sekolah itu sendiri.
TINJAUANPUSTAKA
Pengertian belajar
HilgardSuryabrata, 1984:252)mengemukakan belajar merupakan proses perbuatan yang dilakukan
dengan sengaja, yang kemudian menimbulkan perubahan, yang keadaannya berbeda dari perubahan
yang ditimbulkan oleh lainnya. Sedangkan Surya (1981:32), mendefinisi belajar adalah suatu proses
usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru
keseluruhan, sebagai hasil pengalaman individu itu sendiri dalam interaksinya dengan lingkungan.
Berdasarkan pendapat ahli diatas dapat disimpulkan bahwa, belajar adalah perubahan dari diri
seseorang akibat adanya latihan, pembelajaran atau pengetahuan konkret sebagai produk adanya
interaksi dengan lingkungan luar.
Hasil belajar
Anni (2004:4) mengemukakan hasil belajar merupakan perubahan perilaku yang diperoleh
pembelajar setelah mengalami aktifitas belajar. Sedangkan hasil belajar menurut Sudjana (1990:22)
adalah kemampuan yang dimiliki siswa setelah ia menerima pengalaman belajaranya. Dari dua
pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa hasil belajar adalah suatu kemampuan atau ketrampilan
yang dimiliki oleh siswa tersebut setelah mengalami aktifitas belajar.
Proses belajar berkaitan dengan proses mengajar, guru sebagai pengajar secara tidak
langsung juga melakukan belajar, proses belajar mengajar akan memperoleh hasil hasil belajar atau
dengan istilah tujuan pembelajaran. Hasil belajar sesorang tergantung pada apa yang telah diketahui,
subjek belajar, tujuan, motivasi yang mempengaruhi proses interaksi dengan bahan yang sedang
dipelajari.
Pengertian media kongkrit
Media pembelajaran secara umum adalah alat bantu proes belajar mengajar meliputi buku,
film, video dan sebagainya. Sedangkan National EducationAssociaton (1969) mengungkapkan
bahwa media pembelajaran adalah sarana komunikasi dalam bentuk cetak maupun pandang-dengar,
termasuk teknologi perangkat .
Winaputra (2005) mengemukakan Media kongkret adalah segala sesuatu yang nyata dapat
digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran,
perasaan, perhatian dan minat siswa sehingga proses pembelajaran dapat berjalan lebih efektif dan
efesien menuju kepada tercapainya tujuan yang di harapkan.
Dari beberapa pendapat di atas peneliti simpulkan bahwa media bantu kongkret adalah merupakan
alat bantu visual dalam pembelajaran yang berfungsi memberikan pengalaman langsung kepada
siswa, yaitu merupakan model dan objek nyata dari suatu benda seperti : tumbuhan, binatang, mata
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
121
Peningkatan Hasil Belajar Siswa pada …
Rosmala Dewi
uang, dadu, kursi, meja, layangan, ketupat, dan lain-lain. Adapun dalam pembelajaran matematika,
siswa dituntut agar memiliki kemampuan memahami konsep matematika, mengomunikasikan
gagasan matematika dengan simbol, menggunakan penalaran pada pola dan sifat, memecahkan
masalah yang meliputi kemampuan memahami masalah, merancang model matematika dan memiliki
sikap menghargai kegunaan matematika dalam kehidupan.
Fungsi Media Kongkret
Sumantri (2004:178) mengemukakan media kongkret berfungsi sebagai :
a. Alat bantu untuk mewujudkan proeses belajar yang efekti
b. Bagian integral dari keseluruhan situasi mengaja
c. Meletakan dasar-dasar yang kongkret,dan konsep yang abstrak, sehingga dapat mengurangi
pemahaman yang bersifat verbalisme
d. Mengembangkan motivasi belajar peserta didik
e. Mempertinggi mutu belajar mengajara
Selanjutnya juga mengemukakan keunggulan dari media kongkrit adalah :
a.
b.
c.
d.
e.
Membangkitkan ide-ide/gagasan yang bersifat konseptual
Meningkatkan minat siswa terhadap materi
Memberikan pengalalam nyata, yang merangsang aktivitas diri sendiri untuk belajar
Dapat mengembangkan jalan pikiran yang berkelanjutan
Menyediakan pengalaman-pengalam yang tidak mudah didapat melalui materi-materi yang lain
HIPOTESIS PENELITIAN
Hipotesa tindakan adalah “Melalui penggunaan media kongkrit hasil belajar siswa pada pelajaran
segiempat dan segitiga di smp 10 Palembang meningkat”
METODEPENELITIAN
Setting Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 10 Palembang, dengan subjek penelitian siswa kelas VII.1
berjumlah 37 orang, 23 orang laki-laki dan 14 orang perempuan. Penelitian ini dilaksanakan pada
semester genap tahun ajaran 2014-2015.
Prosedur Penelitian
Prosedur pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini ada 4 tahap, yaitu :
1. Perencanaan
2. Pelaksanaan Tindakan
3. Observasi
4. Refleksi
Data dan Cara Pengambilan
Jenis Data
Jenis data yang diperoleh dalam penelitian ini adalah data kuantitatif. Data kualitatif diperoleh dari
hasil ulangan harian siswa.
Cara Pengambilan Data
Data observasi
Data kegiatan siswa diambil pada saat proses belajar berlangsung dengan menggunakan lembar
observasi oleh observer. Peneliti meminta bantuan teman sejawat guru matematika di sekolah sebagai
observernya. Hal-hal yang diobservasi pada tindakan ini meliputi 4 (empat) indikator yaitu :
1. Keterlibatan dalam penyelesaian tugas kelompok dengan deskriptor :
a. Bekerja menyelesaikan tugas kelompok
122
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Peningkatan Hasil Belajar Siswa pada …
Rosmala Dewi
b. Membantu teman yang mengalami kesulitan
c. Menyelesaikan tugas sesuai waktu yang ditentukan.
2. Aktif mencari informasi dari sumber-sumber belajar dengan deskriptor :
a. Siswa memperhatikan penjelasan dari guru
b. Siswa membaca buku-buku sumber
c. Siswa membaca LKS
3. Presentasi hasil diskusi kelompok dengan deskriptor :
a. Menyusun materi presentasi secara sistematis dan benar.
b. Menyampaikan hasil diskusi kelompok dengan menarik.
c. Menjawab pertanyaan kelompok lain dengan ringkas dan jelas.
4. Menanggapi hasil presentasi kelompok lain dengan deskriptor :
a. Mengajukan pertanyaan.
b. Memberi pendapat / tanggapan.
c. Menghargai pendapat kelompok lain.
Dalam observasi ini, aktifitas siswa diberikan penilaian sebagai berikut :
1. Jika di dalam indikator tidak tampak deskriptor, maka skornya 0.
2. Jika di dalam indikator tampak satu deskriptor, maka skornya 1.
3. Jika di dalam indikator tampak dua deskriptor, maka skornya 2.
4. Jika di dalam indikator tampak tiga deskriptor, maka skornya 3.
Dalam menganalisis data observasi, peneliti memberikan kriteria penilaian keaktifan belajar yang
diperoleh siswa dengan sebutan sangat tinggi, tinggi, cukup, dan kurang. Kriteria penilaian
keaktifan belajar siswa tersebut menggunakan ketentuan sebagai berikut :
a. Rentang skor dibagi empat interval yang sama.
b. Masing-masing diberi predikat seperti pada tabel 2 berikut :
Tabel 2.
Kriteria Penilaian Aktivitas Belajar Siswa
Rentang skor
Nilai
Kriteria
9,01 – 12,00
A
Sangat Tinggi
6,01 – 9,00
B
Tinggi
3,01 – 6,00
C
Cukup
0,00 – 3,00
D
Kurang
( Modifikasi Arikunto, 2005 : 245)
Data hasil belajar
Data hasil belajar diperoleh dari tes hasil belajar berupa soal-soal uraian. Hasil pemeriksaan untuk
setiap soal dinyatakan dalam angka dengan rentang antara 0 – 100.
Teknik Analisis Data
Untuk menganalisis data tes hasil belajar siswa, peneliti menggunakan langkah-langkah analisa
sebagai berikut :
a. Setiap jawaban soal diberi skor maksimal.
b. Skor yang diperoleh dari setiap siswa dijumlahkan.
c. Skor diberi interval 1-100, kemudian skor dikonversikan dengan rumus :
Nilai =
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
123
Peningkatan Hasil Belajar Siswa pada …
Rosmala Dewi
Indikator Keberhasilan
Apabila jumlah siswa yang mengalami ketuntasan belajar secara perorangan setelah tndakan lebih
banyak dari pada sebelum tindakan berarti telah terjadi peningkatan hasil belajar, maka dapat
diartikan bahwa tindakan ini telah berhasil. Sebaliknya apabila tidak ada peningkatan ataupun ada
peningkatan tetapi belum berarti, maka perlu diadakan refleksi mengenai kelamahan-kelemahan yang
terdapat dalam rencana tindakan. Hasil refleksi ini akan dijadikan titik acuan untuk memperbaiki
rencana dan pelaksanaan pada siklus berikutnya.
Penelitian ini dikatakan berhasil jika sekurang-kurangnya 85% siswa mencapai ketuntasan belajar
secara perorangan atau 85% dari jumlah siswa yang nilainya lebih dari 79,00.
Pembahasan
Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakandi SMP Negeri 10 Palembang pada siswa kelas VII.1 yang
berjumlah 37 orang. Siswa laki-laki berjumlah 23 dan siswa perempuan berjumlah 14. Siswa dibagi
menjadi 10 kelompok, masing-masing terdiri dari 3-4 orang siswa.
Hasil Penelitian dan Pembahasan Siklus Pertama
Secara singkat langkah-langkah pembelajaran dengan menggunakan media kongkrit sebagai
berikut :
1. Guru membagi kelas dalam beberapa kelompok heterogen.
2. Guru menjelaskan tugas kelompok.
3. Guru mengkomunikasikan tujuan dan hasil belajar yang di harapkan akan dicapai siswa.
4. Melalui tanya jawab, dengan menggunakan media kongkrit guru mengingatkan kembali materi
yang sudah dipelajari yang berhubungan dengan pembelajaran sekarang.
5. Guru memberikan permasalahan kepada siswa.
6. Guru meminta siswa secara berkelompok untuk membahas permasalahan yang diberikan.
124
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Rosmala Dewi
Peningkatan Hasil Belajar Siswa pada …
7. Masing-masing kelompok berdiskusi untuk membahas masalah yang diberikan dengan
menggunakan media kongkrit berupa kertas origami dan lks.
8. Guru berkeliling sambil memantau aktifitas siswa dan memberikan
yang mengalami kesulitan.
bimbingan bagi kelompok
9. Presentasi kelompok ke depan kelas dengan mengunakan media kongkrit secara bergantian,
sedangkan kelompok yang lain menanggapi.
10. Setelah kegiatan presentasi berakhir, guru mengevaluasi kontribusi kelompok terhadap kerja kelas
dan memberi penjelasan singkat tentang materi yang telah dibahas oleh masing-masing kelompok.
Setelah presentasi kelompok selesai, siswa diberikan soal-soal latihan, agar siswa dapat lebih
memahami tentang materi yang sudah dibahas. Kemudian guru bersama siswa membuat rangkuman
hasil presentasi kelompok. Di akhir pertemuan guru memberikan pekerjaan rumah (PR).
TABEL IDISTRIBUSI FREKUENSI HASIL TES AWAL DAN ULANGAN HARIAN SIKLUS I
Nilai
99
89
79
69
59
49
39
0
- 100
- 98
- 88
- 78
- 68
- 58
- 48
- 38
Hasil Belajar (%)
Tes awal
Siklus 1
5 ,41%
10,81 %
2,7 0%
10,8 1%
32,43 %
35,14%
32,43 %
5,41 %
2,70 %
2,70 %
10,81 %
24,32 %
10,81%
13,51%
-
Katagori
Tuntas
Tuntas
Tuntas
Tidak Tuntas
Tidak Tuntas
Tidak Tuntas
Tidak Tuntas
Tidak Tuntas
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
125
Peningkatan Hasil Belajar Siswa pada …
Rosmala Dewi
Ketuntasan belajar pada siklus kesatu 56,77 % . Hasil yang dicapai siswa pada siklus pertama ini ada
kenaikan dibanding dengan keadaan awal, yaitu 40,53 %.
Refleksi
Dari siklus pertama ini peneliti menemukan beberapa kelemahan sebagai beriikut :
1. Masih sedikit siswa yang terlibat aktif dalam diskusi, mengalami kesulitan dalam menggunakan
LKS dan kurang antusias untuk mempresentasikan. Hal ini disebabkan pembelajaran dengan
menggunakan media kongkrit dan lks belum pernah dilaksanakan, siswa belum terbiasa
menterjemahkan petunjuk kerja lks dan aktifitas siswa masih belum tinggi seperti terlihat dalam
tabel berikut ini.
TABEL
DISTRIBUSI FREKUENSI TINGKAT KEAKTIFAN SISWA PADA SIKLUS I
Rentang
Skor
9,01 – 2,00
Kriteria
F
%
Sangat tinggi
8
21,6%
6,01 – 9,00
Tinggi
15
40,1%
3,01 – 6,00
Cukup
10
27,0%
0,00 – 3,00
Kurang
4
10,8%
2. Dengan memperhatikan jawaban siswa pada hasil ulangan harian siklus pertama, kebanyakan
siswa kurang tepat dalam mengerjakan soal no 3 khususnya bagian a dan b.
Contoh : soal ulangan nomor 3.
Sebuah layang-layang PQRS memiliki diagonal berpotongan di T. Jika PR = 21cm, QS = 16 cm dan
PQ = 10 cm, hitunglah :
a. Panjang PT
S
b. Panjang QR
c. Luas PQRS
d. Keliling PQRS
R
P
T
Q
Pada bentuk soal sebagaimana tersebut diatas, banyak siswa yang mengerti cara menentukan luas dan
keliling pada layang-layang, tetapi kurang tepat dalam meenentukan panjang sisi-sisinya karena
menggunakan rumus phytagoras.
Contoh : jawaban salah dari M.Ikhsan Sarimuda
126
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Rosmala Dewi
Peningkatan Hasil Belajar Siswa pada …
Contoh : jawaban benar dari Kgs. Muh.Rizky
Hasil Penelitian dan Pembahasan Siklus Kedua
Siklus kedua dimulai tanggal 10 Februari sampai dengan 18 februari 2015 dengan materi luas dan
melukis segitiga Segitiga.
Secara singkat langkah-langkah pembelajaran dengan menggunakan media kongkrit sebagai berikut :
1. Guru membagi kelas dalam beberapa kelompok heterogen.
2. Guru menjelaskan tugas kelompok.
3. Guru mengkomunikasikan tujuan dan hasil belajar yang di harapkan akan dicapai siswa.
4. Melalui tanya jawab, dengan menggunakan media kongkrit guru mengingatkan kembali materi
yang sudah dipelajari yang berhubungan dengan pembelajaran sekarang.
5. Guru mendemontrasikan cara melukis segitiga kepada siswa.
6. Guru meminta kepada semua kelompok untuk melukis segitiga yang terdapat pada media
kongkrit yang ada disekitarnya seperti miniatur rumah, pin siswa, penggaris berbentuk segitiga
dan lain-lain pada lks yang telah disediakan.
7. Masing-masing kelompok melukis segitiga dan mengerjakan LKS yang sudah disediakan
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
127
Peningkatan Hasil Belajar Siswa pada …
8.
Rosmala Dewi
Guru berkeliling sambil memantau aktifitas siswa dan memberikan bimbingan bagi kelompok
yang mengalami kesulitan
Presentasi kelompok ke depan kelas dengan cara mendemontrasikan cara melukis segitiga.
9.
10. Setelah kegiatan presentasi berakhir, guru mengevaluasi kontribusi kelompok terhadap kerja kelas
dan memberi penjelasan singkat tentang materi yang telah dibahas oleh masing-masing kelompok.
Setelah presentasi kelompok selesai, siswa diberikan soal-soal latihan, agar siswa dapat lebih
memahami tentang materi yang sudah dibahas.
Kemudian guru bersama siswa membuat rangkuman hasil presentasi kelompok. Di akhir pertemuan
guru memberikan pekerjaan rumah (PR).
TABEL II DISTRIBUSI FREKUENSI HASIL TES AWAL , ULANGAN HARIAN SIKLUS I DAN
SIKLUS II
Nilai
Hasil Belajar (%)
Katagori
Tes awal
Siklus 1
Siklus 2
99-00
5 ,41%
10,81%
21,62 %
Tuntas
89-98
79-88
69-78
59-68
49-58
39-48
0-38
2,7 0%
32,43%
32,43%
2,70 %
10,81%
13,51%
10,81%
35,14%
5,41 %
2,70 %
24,32%
10,81%
-
29,73 %
35,14 %
5,41 %
2,70 %
5,4 1%
-
Tuntas
Tuntas
Tidak Tuntas
Tidak Tuntas
Tidak Tuntas
Tidak Tuntas
Tidak Tuntas
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa ketuntasan belajar pada siklu kedua 86,49 %. dibanding dengan
siklus pertama yaitu 56,77 %.
128
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Rosmala Dewi
Peningkatan Hasil Belajar Siswa pada …
Refleksi
Dari siklus II, peneliti menemukan beberapa kelemahan sebagai berikut :
1.Pada saat diskusi masih ada beberapa siswa yang belum berani untuk bertanya maupun menanggapi
pertanyaan dari temannya.Hasil ulangan harian siklus kedua, kebanyakan siswa kurang tepat dalam
menjawab soal nomor 4 yaitu melukis segitiga jika diketahui kedua sisi dan sebuah sudut yang berada
didepan sisi tersebut.
Contoh : soal ulangan nomor 4
4. Lukislah segitiga PQR,
Jika diketahui : 1. Panjang sisi PQ = 5 cm, Panjang sisi PR = 3 cm, ˂PQR = 30 ˚
Banyak siswa yang bisa membuat garis PQ .tapi salah membuat sudut PQR dan dalam membuat
busur lingkaran dengan P sebagai tititk pusat dengan jari-jarinya PR sehingga memotong garis sudut
pada dua titik yaitu titik
.
Contoh :Jawaban salah dari M.Badri Mukarim
Contoh :Jawaban benar dari Afra Andeni
Berdasarkan kelemahan-kelemahan diatas, maka peneliti perlu melakukan perbaikan-perbaikan dalam
melaksanakan tindakan pada siklus kedua, yaitu :
Peneliti akan lebih mengarahkan siswa supaya lebih berani untuk mengenai materi yang dipelajari dan
lebih cermat dalam menanggapi pertanyaan dari temanya, dan mengarahkan siswa supaya teliti
menjawab soal-soal ulangan, dan memotivasi siswa untuk mengulangi kembali di rumah materi yang
telah dipelajari.
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
129
Peningkatan Hasil Belajar Siswa pada …
Rosmala Dewi
TABEL III
KETUNTASAN BELAJAR YANG DICAPAI SISWA PADA TES AWAL, SIKLUS I, DAN SIKLUS II
Ketuntasan Kelas
Tes awal
40,53 %
Siklus I
56,77 %
Siklus II
86,49 %
Penelitian ini juga dikatakan berhasil karena lebih dari 85 % siswa mencapai ketuntasan belajar atau
85 % dari jumlah siswa yang nilainya lebih dari 79,00 setelah siklus kedua.
PENUTUP
Kesimpulan
Berdasarkan penelitian dan pembahasan pada Bab IV, dapatdisimpulkan bahwa Penggunaan
Media kongkrit dapat meningkatkan hasil belajar matematika siswa. Hal ini terlihat dari peningkatan
jumlah siswa yang mengalami ketuntasan belajar yaitu 40,53 % (15 orang) pada tes awal, menjadi
56,77 % (21 orang.) pada siklus I dan pada siklus kedua menjadi 86,49 % (32 orang.).
Saran
Sehubungan dengan hasil yang telah dicapai dalam penelitian ini, peneliti memberikan saran sebagai
berikut:
1. kepada rekan-rekan guru khususnya yang mengajar bidang studi matematika, dalam mengajarkan
materi pembelajaran tertentu dapat menggunakan media kongkrit pada pembelajaran untuk
meningkatkan hasil belajar.
2. Guru lebih digiatkan untuk membuat PTK.
DAFTARPUSTAKA
Anni, Catharina, Tri. 2004. Psikologi Belajar. Semarang: Unnes Press.
Hudojo, Herman. 1998. Mengajar Belajar Matematika. Jakarta: Depdikbud,.
Kania, Resti. 2010. Penerapan Peneyelesaian Soal Secara Sistematis (PS3) Pada Latihan Melalui
Metode Diskusi dalam Upaya Meningkatkan Kemampuan Komunikasi Matematis Siswa SMP.
Bandung: Repositoryupi.
N, Sudjana. 1989. Dasar-dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung: Sinar Baru Algensindo.
Ramdani, Rani. 2011. Pembelajaran untuk Meningkatkan Kemampuan Berfikir Matematika Tingkat
Tinggi Melalui Pendekatan Contextual Teaching and Learning (CTL). Sians, Teknologi dan
Kesehatan: 2-10.
Surya, Moh. 1979. Proses Belajar Mengajar. Bandung: Sinar Baru.
Suryabrata, Suryadi. 1984. Psikologi Pendidikan. Jakarta: Grafindo Persada.
Winataputra. 2005. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Universitas Terbuka.
130
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
PENERAPAN LEARNING CYCLE 5E UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN
KONEKSI MATEMATIS DAN SELF-REGULATED LEARNING SISWA
(Studi eksperimen di Kelas VIII pada Salah Satu SMP Negeri di Kabupaten Bandung Barat)
Sumarni
Program Studi Pendidikan Matematika, Universitas Kuningan (UNIKU), Jl. Tjut Nyak Dhien No. 36A Cijoho,
Kuningan, Jawa Barat, Indonesia.
e-mail: [email protected]
ABSTRAK
Penelitian ini dilatarbelakangi hasil-hasil penelitian terdahulu yang menunjukkan bahwa kemampuan
koneksi matematis dan Self-regulated Learning (SRL) siswa belum sesuai dengan yang diharapkan.
Salah satu model pembelajaran yang dapat diterapkan untuk meningkatkan kemampuan koneksi
matematis dan SRL adalah Learning Cycle 5E (LC5E). Tujuan penelitian adalah untuk mengetahui
peningkatan kemampuan koneksi matematis dan SRL sebagai akibat dari pembelajaran LC5E.
Penelitian ini adalah kuasi eksperimen yang menerapkan dua model pembelajaran yaitu LC5E dan
pembelajaran konvensional. Populasi penelitian adalah siswa di salah satu SMP Negeri di Kabupaten
Bandung Barat. Pengambilan sampel dilakukan secara purposive sampling. Untuk kepentingan analisis,
kelas LC5E penelitian dikategorikan menurut kemampuan awal matematis (KAM; tinggi, sedang,
rendah). Instrumen penelitian yang digunakan adalah tes kemampuan koneksi matematis dan skala
SRL. Analisis data ditinjau berdasarkan data keseluruhan dan kategori KAM. Berdasarkan hasil analisis
tersebut diperoleh kesimpulan: 1) peningkatan kemampuan koneksi matematis siswa yang memperoleh
pembelajaran LC5E lebih baik daripada siswa yang memperoleh pembelajaran konvensional; 2)
terdapat perbedaan peningkatan kemampuan koneksi matematis siswa yang memperoleh pembelajaran
Learning Cycle 5E berdasarkan kategori KAM (tinggi, sedang, rendah); dan 3) SRL siswa yang
memperoleh pembelajaran LC5E lebih baik daripada siswa yang memperoleh pembelajaran
konvensional.
Kata Kunci: Learning Cycle 5E, Kemampuan Koneksi Matematis, Self-Regulated Learning
Matematika Siswa.
PENDAHULUAN
M
ata pelajaran matematika memiliki peran yang sangat penting dalam kehidupan sehari-hari dan
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Oleh karena itu, pembelajaran matematika
harus diarahkan untuk memenuhi kebutuhan masa kini dan kebutuhan masa yang akan datang
(Sumarmo, 2013). Tujuan pembelajaran matematika menurut National of Council Teachers of
Mathematics (NCTM) (2000) yaitu “The process standards—problem solving, reasoning and proof,
communication, connections, and representation—highlight ways of acquiring and using content
knowledge.”
Matematika sebagai ilmu merupakan satu kesatuan, hirarkis dalam penyampaian dan
pemahamannya. Tanpa adanya koneksi matematika, siswa harus belajar dan mengingat terlalu banyak
konsep dan prosedur matematika yang saling terpisah (NCTM, 2000). Berdasarkan pemaparan
tersebut, kemampuan koneksi matematis merupakan salah satu kemampuan yang harus untuk
dikembangkan pada siswa sekolah menengah.
Hasil penelitian Ruspiani (2000), dan Lestari (2012) masing-masing mengungkapkan bahwa
kemampuan siswa dalam melakukan koneksi matematis masih tergolong rendah dan sedang.
Kemampuan terendah ada pada kemampuan koneksi antar topik matematika. Rendahnya tingkat
kemampuan koneksi antar topik, dibandingkan dengan koneksi matematika dengan disiplin ilmu lain
dan koneksi dengan dunia nyata, antara lain karena banyaknya topik matematika yang harus dikaitkan
dengan penyelesaian soal sehingga memerlukan jangkauan pemikiran yang tinggi, koneksi konsep
antar konsep atau atruan matematika dengan dunia nyata, permasalahan utamanya adalah kesulitan
dalam membuat model matematika.
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
131
Penerapan Learning Cycle 5E untuk …
Sumarni
Kemampuan afektif mempengaruhi hasil belajar matematika siswa. Salah satu kemampuan
afektif yang mempengaruhi pencapaian hasil belajar matematika adalah Self-Regulated Learning
(SRL), SRL adalah kemampuan siswa untuk mengatur diri dalam belajar. SRL dalam belajar
matematika memiliki peran penting dalam meningkatkan kualitas dan kuantitas diri dalam belajar.
SRL telah diteliti oleh (Zimmerman, 2002, Sumarmo, 2013) SRL sebagai suatu proses mengaktifkan
dan mempertahankan secara terus menerus pikiran, kemampuan diri untuk memonitor
pemahamannya, untuk memutuskan saat ia siap diuji, untuk memilih strategi pemrosesan informasi
yang baik tindakan dan emosi kita untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Jika tujuan yang akan
dicapai berkaitan dengan belajar matematika, maka hal ini dinamakan sebagai mathematics selfregulated learning. Hasil penelitian Ratnaningsih (2007), Qohar (2010), dan Zamnah (2012)
diperoleh bahwa secara rerata SRL siswa level tinggi berada pada kriteria sedang, tetapi untuk siswa
level sedang dan rendah SRL siswa masih rendah.
Selama ini banyak model pembelajaran yang digunakan dalam pembelajaran matematika
dalam upaya perbaikan pembelajaran di kelas, diantaranya model Learning Cycle 5E (LC 5E). LC 5E
terdiri atas lima tahap yaitu (1) pembangkit minat (engagement), (2) eksplorasi (exploration), (3)
penjelasan (explanation), (4) elaborasi (elaboration), dan (5) evaluasi (evaluation) (Lorsbach, 2002;
Bybee et al, 2006; Madu & Amaechi, 2012; Ergin, 2012, Ajaja, 2012).
Hasil penelitian Nasir (2008), Fauzi (2011), dan Qohar (2010) menunjukkan bahwa
peningkatan kemampuan koneksi matematis siswa yang memperoleh pembelajaran bukan
konvensional menunjukkan hasil yang lebih baik daripada peningkatan kemampuan koneksi
matematik siswa melalui pembelajaran konvensional. Penelitian yang berkaitan dengan SRL
matematika yang dilakukan oleh Hidayat (2009), Qohar (2010), Ratnaningsih (2007), dan Zamnah
(2012) menunjukkan peningkatan SRL matematika siswa yang memperoleh pembelajaran bukan
konvensional lebih baik dibandingkan dengan peningkatan SRL matematika siswa yang memperoleh
pembelajaran konvensional. Hasil penelitian Kusuma (2011) dan Apriyani (2010) menunjukkan
adanya peningkatan kemampuan pemahaman konsep matematika siswa dan kemampuan pemecahan
masalah matematis siswa setelah melalui pembelajaran dengan model pembelajaran LC 5E. Hasil
penelitian Tuna & Kacar (2013) menunjukkan prestasi siswa yang pembelajarannya menggunakan LC
5E lebih baik dibandingkan dengan prestasi siswa yang menggunakan pembelajaran konvensional.
Berdasarkan pemaparan di atas, kemampuan koneksi matematis serta SRL matematika siswa
merupakan kemampuan yang harus dimiliki siswa dan masih harus ditingkatkan, maka penulis
tertarik untuk mengkaji “Penerapan Learning Cycle 5E untuk Meningkatan Kemampuan Koneksi
Matematis dan Self-Regulated Learning Matematika Siswa”.
Penelitian ini bertujuan untuk (1) mengkaji peningkatan kemampuan koneksi matematis siswa
yang memperoleh pembelajaran Learning Cycle 5E dan siswa yang memperoleh pembelajaran
konvensional. (2) mengetahui dan mengkaji perbedaan peningkatan kemampuan koneksi matematis
siswa yang memperoleh pembelajaran Learning Cycle 5E berdasarkan kategori KAM (tinggi, sedang,
rendah). (3) mengkaji SRL matematika siswa yang memperoleh pembelajaran Learning Cycle 5E dan
siswa yang memperoleh pembelajaran konvensional.
Manfaat dari penelitian yang dilaksanakan adalah sebagai berikut: dari Manfaat ketika proses
penelitian (a)Siswa dapat berlatih dan mengembangkan kemampuan koneksi matematis serta SRL
matematika. (b) Guru yang terlibat dalam penelitian ini dapat memperoleh wawasan tentang
penerapan Learning Cycle 5E. Manfaat dari hasil penelitian, manfaat hasil secara teoritis (a)
Penelitian ini dapat dijadikan sumber bagi peneliti selanjutnya untuk mengembangkannya dalam
ruang lingkup yang lebih luas. (b) Penelitian ini dapat menjadi sumbangan pemikiran baru bagi dunia
pendidikan, agar kualitas pendidikan dapat ditingkatkan lagi. Sedangkan manfaat hasil penelitian
secara praktis adalah untuk memberikan informasi tentang peningkatan kemampuan koneksi dan
komunikasi matematis serta SRL matematika siswa melalui pembelajaran Learning Cycle 5E.
DASAR TEORI
1)
Learning Cycle 5E
Model pembelajaran LC 5E adalah model pembelajaran yang memberikan kesempatan
kepada siswa untuk mengoptimalkan kemampuan matematis siswa dalam proses pembelajaran. Model
132
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Sumarni
Penerapan Learning Cycle 5E untuk …
pembelajaran LC 5E terdapat tahap-tahap kegiatan (tahap) yang diorganisasikan sedemikian rupa,
sehingga siswa dapat mencapai kompetensi-kompetensi yang menjadi tujuan pembelajaran.
Proses pembelajaran menggunakan LC 5E guru berperan sebagai motivator dan fasilitator
yang mengelola tahapan kegiatan pembelajaran, dimulai dari perencanaan pembelajaran (terutama
perangkat pembelajaran), pelaksanaan pembelajaran (terutama pemberian pertanyaan-pertanyaan
arahan dan proses bimbingan) dan evaluasi. LC 5E terdiri atas lima tahap yaitu (a) pembangkit minat
(engagement), (b) eksplorasi (exploration), (c) penjelasan (explanation), (d) elaborasi (elaboration),
dan (e) evaluasi (evaluation) (Lorsbach, 2002;
Bybee et al, 2006; Madu & Amaechi, 2012;
Ergin, 2012). Kelima tahap tersebut dijabarkan sebagai berikut.
(a) Tahap Pembangkit Minat (Engagement);Guru mengajukan masalah untuk mendapat
perhatian siswa. Tahap ini diikuti dengan asesmen pengetahuan awal siswa pada topik yang akan
dipelajari. Guru menginformasikan kepada siswa mengenai tujuan pembelajaran yang akan dilakukan.
Siswa mengingat kembali pengetahuan yang telah mereka ketahui, dan pengetahuan tersebut
diperlukan mereka untuk diterapkan dalam pembelajaran. Guru mengajukan masalah kepada siswa
untuk dieksplorasi pada tahap eksplorasi. Tahap ini merupakan titik awal pembelajaran dimulai.
Untuk mengevaluasi tahap engagement, guru mengajukan pertanyaan yang spesifik pada topik yang
ada untuk menentukan pengetahuan awal siswa. Siswa menjawab secara lisan.
(b) Tahap Eksplorasi (Exploration); Tahap eksplorasi merupakan tahap ke dua dari LC 5E.
Pada tahap eksplorasi dibentuk kelompok-kelompok kecil yang terdiri 5-6 siswa dalam satu
kelompok. Pada tahap ini siswa diberi kesempatan untuk bekerja sama dalam kelompok tanpa
pembelajaran langsung dari guru. Pada tahap ini guru berperan sebagai motivator dan fasilitator.
Tujuan dari tahap eksplorasi adalah agar siswa mengumpulkan data yang dapat siswa gunakan untuk
menyelesaikan masalah yang telah diajukan. Guru secara spesifik meminta siswa untuk (1) berpikir
dengan bebas tetapi sesuai dengan tujuan pembelajaran; (2) mencari alternatif untuk permasalahan
yang diajukan pada tahap engagement melalui diskusi dengan teman satu kelompok; (4) mencatat
hasil observasi dan ide mereka; (5) memberikan pendapat dalam diskusi kelompok. Untuk
mengevaluasi tahap eksplorasi, guru menanyakan kepada siswa mengenai pertanyaan: (1) bagaimana
data dikumpulkan oleh siswa? ; (2) apakah prosedur yang dilakukan benar? ;(3) bagaimana pencatatan
data yang telah dikumpulkan? ; (4) apakah sudah tertib/rapi?
(c)
Tahap Penjelasan (Explanation); Explanation merupakan tahap ke tiga dalam LC 5E. Pada
tahap ini, guru memfasilitasi dan mendorong siswa untuk menjelaskan konsep dengan
kalimat/pemikiran sendiri, meminta bukti dan klarifikasi atas penjelasan siswa dan saling mendengar
secara kritis penjelasan antarsiswa atau guru. Dengan adanya diskusi tersebut, guru memberi definisi
dan penjelasan tentang konsep yang dibahas dengan menggunakan penjelasan siswa terdahulu sebagai
dasar diskusi. Untuk mengevaluasi tahap explanation, guru mengajukan pertanyaan kepada siswa
mengenai proses pengumpulan data dan penggunaan data dalam penjelasan dan penarikan
kesimpulan. Guru juga mengajukan pertanyaan pada bagian awal untuk menentukan pemahaman
siswa.
(d) Tahap Elaborasi (Elaboration); Guru memberi siswa informasi baru yang merupakan perluasan
dari apa yang telah mereka pelajari pada tahap sebelumnya. Pertanyaan yang diajukan pada tahap ini
memungkinkan siswa untuk: (1) menerapkan definisi baru, menjelaskan dan menampilkan dalam
bentuk baru tetapi dalam situasi yang sama; (2) menggunakan informasi sebelumnya untuk
mengajukan pertanyaan, mengajukan solusi, membuat keputusan; (3) memaparkan alasan kesimpulan
berdasarkan fakta; (4) mencatat observasi dan menjelaskannya; (5) memeriksa pemahaman satu sama
lain. Evaluasi pada tahap elaboration, guru memberikan beberapa pertanyaan yang sebenarnya
merupakan pertanyaan evaluasi.
(e) Tahap evaluasi (Evaluation); Evaluasi merupakan tahap terahkir dalam LC 5E. Pada tahap
evaluasi, guru dapat mengamati pengetahuan atau pemahaman siswa dalam menerapkan konsep baru.
Siswa dapat melakukan evaluasi diri dengan mengajukan pertanyaan terbuka dan mencari jawaban
yang menggunakan observasi, bukti, dan penjelasan yang diperoleh sebelumnya. Hasil evaluasi ini
dapat dijadikan guru sebagai bahan evaluasi tentang proses penerapan LC 5E sudah berjalan dengan
sangat baik, cukup baik, atau masih kurang.
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
133
Penerapan Learning Cycle 5E untuk …
Sumarni
2)
Koneksi Matematis
Koneksi berasal dari kata connection dalam Bahasa Inggris yang diartikan hubungan. Koneksi
dalam kaitannya dengan matematika yang disebut dengan koneksi matematis dapat diartikan sebagai
keterkaitan secara internal dan eksternal. Keterkaitan secara internal adalah keterkaitan antara konsepkonsep matematika yaitu berhubungan dengan matematika itu sendiri. Sedangkan, keterkaitan secara
eksternal, yaitu keterkaitan antara matematika dengan kehidupan sehari-hari (Sumarmo, 2013).
Menurut NCTM (1989), terdapat dua tipe koneksi matematis, yaitu modeling connections dan
mathematical connections. Modeling connections adalah hubungan antara situasi masalah yang
muncul di dalam dunia nyata atau di dalam disiplin ilmu lain dengan representasi matematisnya.
Sedangkan, mathematical connections adalah hubungan antara dua representasi yang ekuivalen dan
antara proses penyelesaian dari masing-masing representasi.
Dalam penelitian yang dilakukan peneliti merumuskan kemampuan koneksi matematis,
meliputi: (1) Memahami hubungan antar konsep atau aturan matematika; (2) Menerapkan hubungan
antar konsep atau aturan matematika dengan topik disiplin ilmu lain; dan (3) Memahami hubungan
antar konsep atau aturan matematika dengan aplikasi dalam kehidupan sehari-hari.
3) Self-Regulated Learning
SRL adalah proses kognitif mulai dari menghadirkan informasi atau instruksi, memproses dan
mengintegrasikan pengetahuan dan mengulang informasi (Schunk, 2002). Selanjutnya, Bandura
(Santrock, 2007) SRL adalah suatu strategi yang digunakan oleh individu dalam mencapai tujuan
tertentu. Dengan demikian, SRL didefinisikan sebagai cara bagaimana seseorang merencanakan,
memonitor, mengontrol, dan mengarahkan aspek-aspek proses kognitif dan perilakunya demi
mencapai prestasi terbaiknya dalam kegiatan belajar. Darr & Fisher (2004) menyatakan bahwa siswa
yang memiliki SRL adalah siswa yang secara aktif bisa memaksimalkan kesempatan dan
kemampuannya untuk belajar. Mereka tidak hanya mampu mengontrol metakognisinya tetapi juga
mengembangkan kemandirian sikap dan perilaku serta sumber daya yang dibutuhkan untuk
meningkatkan hasil pembelajaran yang positif.
Studi temuan Hargis (Sumarmo, 2013) bahwa individu yang memiliki SRL cenderung belajar
lebih baik, mampu memantau, mengevaluasi dan mengatur belajarnya secara efektif, menghemat
waktu dalam menyelesaikan tugasnya, mengatur kegiatan dan waktu belajar secara efisien dan
memperoleh skor yang tinggi dalam sains.
Indikator untuk mengukur kemampuan SRL matematika siswa dalam penelitian ini
menggunakan indikator SRL adalah sebagai berikut: (1) Menunjukkan insiatif dalam belajar
matematika; (2) Mendiagnosis kebutuhan dalam belajar matematika; (3) Menetapkan target/tujuan
belajar; (4) Memonitor, mengatur dan mengontrol belajar; (5) Memandang kesulitan sebagai
tantangan; (6) Memanfaatkan dan mencari sumber belajar yang relevan; (7) Memilih dan menerapkan
strategi belajar; (8) Mengevaluasi proses dan hasil belajar; dan (9) Yakin tentang dirinya sendiri (self
Efficacy) (Sumarmo, 2013).
METODE PENELITIAN
1) Metode dan Disain Penelitian
Penelitian yang digunakan adalah quasi-experiment.
Disain penelitian untuk kemampuan koneksi matematis menggunakan disain kelompok
kontrol non-ekuivalen.
Kelas Eksperimen
:O
X
O
Kelas Kontrol
:O
O
(Ruseffendi, 2005)
Disain penelitian aspek self-regulated learning matematika siswa menggunakan disain
perbandingan kelompok statik.
Kelas Eksperimen
: X
O
Kelas Kontrol
:
O
(Ruseffendi, 2005)
134
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Sumarni
Penerapan Learning Cycle 5E untuk …
2)
Populasi dan Sampel Penelitian
Penelitian ini terbatas pada materi lingkaran dan garis singgung lingkaran pada siswa kelas
VIII SMP, selama 6 minggu. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa pada salah satu SMP
Negeri di Kabupaten Bandung Barat. Sampel penelitian ditentukan dengan menggunakan teknik
purposive sampling. Berdasarkan teknik pengambilan sampel tersebut diambil sampel dua kelas, yaitu
kelas VIII D dan VIII E. Kelas VIII D merupakan kelas eksperimen yang menggunakan LC 5E
sebanyak 35 siswa dan kelas VIII E merupakan kelas kontrol yang pembelajarannya menggunakan
pembelajaran konvensional sebanyak 35 siswa.
3) Ragam Data dan Teknik Pengumpulan Data
Ragam data yang dikumpulkan adalah data KAM, data Skor pretes dan postes kemampuan koneksi
matematis dan data SRL. Data diperoleh dari siswa, data KAM diperoleh dari hasil ulangan harian
siswa, data skor pretes dan postes diperoleh dari hasil pengerjaan soal kemampuan koneksi matematis
siswa berupa soal uraian. Data SRL diperoleh dari hasil jawaban siswa pada skala SRL.
Kriteria pengelompokan KAM siswa berdasarkan skor rerata ( ) dan simpangan baku (SB)
sebagai berikut.
KAM ≥ x + SB : Siswa Kelompok Tinggi
x - SB ≤ KAM < x + SB : Siswa Kelompok Sedang
KAM < x - SB : Siswa Kelompok Rendah
(Somakim, 2010)
Penentuan skor peningkatan kemampuan koneksi dan komunikasi matematis dengan rumus
N-gain ternormalisasi yaitu.
<g> ≡ %<G> / %<G>max
= (%<Sf> - %<Si>)/(100 - %Si)
Dimana, <g> = Gain ternormalisasi
<G> = rerata gain sebenarnya
<Sf> = Skor postes
<Si> = Skor pretes
Dengan kriteria sebagai berikut
(<g>) ≥ 0,7 : Tinggi
0,7 > (<g>) ≥ 0,3 : Sedang
(<g>) < 0,3 : Rendah (Hake, 1999)
Teknik analisis data yang digunakan adalah sebagai berikut:
1) Uji normalitas data skor pretes, N-gain tes koneksi matematis dengan uji-t.
2) Uji perbedaan skor pretes, n-gain tes koneksi matematis menggunakan uji Mann-Whitney.
3) Uji berdasarkan kategori KAM (tinggi, sedang, rendah), menggunakan ANOVA satu jalur dan
dilanjutkan dengan uji Scheffeperbedaan peningkatan kemampuan koneksi matematis siswa yang
menggunakan LC 5E
4) Uji perbedaan data SRL menggunakan uji non parametrik Mann-Whitney U,
HASIL DAN PEMBAHASAN
Hasil
Hasil rerata pretes, postes, gain dan N-gain pada kelas LC 5E dan kelas konvensional adalah
sebagai berikut.
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
135
Penerapan Learning Cycle 5E untuk …
Tabel 1
Statistik Deskriptif Kemampuan Koneksi Matematis Kelas LC 5E
Kelas LC 5E
KateSkor
Skor
Skor
Data Statistik
gori KAM
Pretes
Postes
Gain
(%)
(%)
(%)
1
9
8
(8,33)
(75)
(66,67)
Tinggi
SD
0,63
1,26
0,89
0,47
5,91
5,9
(4,16)
(49)
(49,16)
Sedang
SD
0,73
1,08
1,12
0,33
5
4,5
(4,16)
(41,67)
(37,5)
Rendah
SD
0,83
1,1
1,05
0,57
6,60
6,03
(4,75)
(55)
(50,25)
Keseluruhan
SD
0,74
1,63
1,48
Keterangan: Skor maksimal ideal = 12
Sumarni
N-gain
0,73
0,11
0,51
0,09
0,39
0,08
0,53
0,14
Tabel 2
Statistik Deskriptif Kemampuan Koneksi Matematis Kelas Konvensional
Kelas Konvensional
KateData
Skor
Skor Postes Skor Gain
gori KAM
Statistik
Pretes
N-gain
(%)
(%)
(%)
1
8,71
7,71
0,70
(8,33)
(72,58)
(64,25)
Tinggi
SD
0,58
1,6
1,38
0,14
0,52
5,14
4,62
0,40
(4,33)
(42,83)
(38,5)
Sedang
SD
0,60
1,31
1,2
0,11
0,14
3,86
3,71
0,31
(1,16)
(32,16)
(30,92)
Rendah
SD
0,38
0,69
0,75
0,08
0,54
5,60
5,06
0,44
(4,5)
(46,67)
(42,17)
Keseluruhan
SD
0,61
2,07
1,79
0,17
Keterangan: Skor maksimal ideal = 12
Hasil uji perbedaan rerata skor pretes kemampuan koneksi matematis siswa menunjukkan
tidak terdapat perbedaan rerata data pretes kemampuan koneksi matematis yang signifikan antara
siswa yang memperoleh pembelajaran LC 5E dengan siswa yang memperoleh pembelajaran
konvensional. Hal tersebut berarti pada tingkat kepercayaan 95%, tidak terdapat perbedaan
kemampuan awal koneksi matematis siswa antara kelas LC 5E dan kelas konvensional.
Hipotesis 1
“Peningkatan kemampuan koneksi matematis siswa yang memperoleh pembelajaran Learning Cycle
5E lebih baik daripada siswa yang memperoleh pembelajaran konvensional.”
Hasil uji perbedaan rerata N-gain menunjukkan bahwa pada tingkat kepercayaan 95%, peningkatan
kemampuan koneksi matematis siswa yang memperoleh pembelajaran melalui LC 5E lebih baik
daripada siswa yang memperoleh pembelajaran melalui pembelajaran konvensional. Berikut Hasil Uji
Non Parametrik Mann-Whitney U Skor N-Gain kemampuan koneksi matematis.
136
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Penerapan Learning Cycle 5E untuk …
Sumarni
Mann-Whitney
U
Z
394,500
2,573
Tabel 3
Sig.
Sig. Kesimpulan
(2(1tailed) tailed)
0,010 0,005
H0 ditolak
Hipotesis 2
“Terdapat perbedaan peningkatan kemampuan koneksi matematis siswa yang memperoleh
pembelajaran Learning Cycle 5E berdasarkan kategori KAM (tinggi, sedang, rendah).”
Hasil uji perbedaan rerata berdasarkan kategori KAM menunjukkan nilai Sig. sebesar 0,000, sehingga
dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan peningkatan kemampuan koneksi matematis secara
signifikan siswa yang memperoleh pembelajaran melalui LC 5E ditinjau berdasarkan kategori KAM
(tinggi, sedang, rendah). Berikut hasil uji anova satu jalur kemampuan koneksi matematis
berdasarkan KAM di kelas LC 5E
Tabel 4
Mean
Sumber
Df
F
Sig.
Square
Between
2
0,369 21,682 0,000
Groups
Berikut hasil Uji Scheffe rerata N-Gain kemampuan koneksi matematis kelas LC 5E berdasarkan
kategori KAM.
Tabel 5
Perbedaan
KAM
KAM
rerata (ISig. Kesimpulan
(I)
(J)
J)
Sedang
0,21942
0,000
Tolak H0
Tinggi
Rendah
0,34167
0,000
Tolak H0
Tinggi
-0,21942 0,000
Tolak H0
Sedang
Rendah
0,12225
0,024
Tolak H0
Tinggi
-0,34167 0,000
Tolak H0
Rendah
Sedang
-0,12225 0,024
Tolak H0
Berdasarkan hasil analisis tersebut, dapat disimpulkan bahwa perbedaan peningkatan
kemampuan koneksi matematis terjadi antara siswa kelompok tinggi dan sedang, tinggi dan rendah,
dan sedang dan rendah.
Hipotesis 3
“SRL matematika siswa yang memperoleh pembelajaran Learning Cycle 5E lebih baik daripada siswa
yang memperoleh pembelajaran konvensional.”
Hasil uji perbedaan skor SRL menunjukkan secara signifikan rerata SRL matematika siswa kelas LC
5E lebih baik daripada siswa kelas konvensional. Hal ini berarti pada tingkat kepercayaan 95%, SRL
matematika siswa yang memperoleh pembelajaran melalui LC 5E lebih baik daripada siswa yang
memperoleh pembelajaran melalui pembelajaran konvensional. Berikut Hasil Uji Non Parametrik
Mann-Whitney U Data SRL Matematika Siswa.
Tabel 6
Zhitung
Sig. (2-tailed)
Sig. (1-tailed)
Kesimpulan
-3,568
0,000
0,000
H0 ditolak
Pembahasan
1. Kemampuan Koneksi Matematis Siswa
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui peningkatan kemampuan koneksi
matematis siswa yang memperoleh pembelajaran melalui LC 5E dan siswa yang mendapat
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
137
Penerapan Learning Cycle 5E untuk …
Sumarni
pembelajaran konvensional. Selanjutnya dilakukan pengolahan dan analisis data pretes, postes dan NGain kemampuan koneksi matematis.
Analisis mengenai skor pretes pada kedua kelas menunjukkan kemampuan awal koneksi
matematis antara kedua kelas relatif sama dan secara statistik tidak terdapat perbedaan kemampuan
awal koneksi matematis antara kedua kelas. Peningkatan kemampuan koneksi matematis siswa yang
memperoleh pembelajaran melalui LC 5E lebih baik daripada siswa yang memperoleh pembelajaran
konvensional. Hal ini sejalan dengan kajian teori, bahwa proses penciptaan koneksi dalam
pembelajaran matematika dapat dilakukan melalui LC 5E, yaitu pada tahap engagement, exploration,
dan elaboration. Tahap engagement merupakan tahap penciptaan koneksi materi yang akan dipelajari
dengan masalah kehidupan sehari-hari dan tahap exploration, siswa mengaplikasikan
konsep/pengetahuan yang diperoleh dalam proses elboration dengan cara mengerjakan soal
kontekstual. Selain itu, dalam proses eksplorasi juga terjaadi proses penciptaan koneksi. Hal ini
menjadi dasar bahwa pembelajaran LC 5E dapat meningkatkan kemampuan koneksi matematis siswa.
Gambar 1
Jawaban Siswa pada Soal Kemampuan Koneksi Matematis
Gambar 1 menunjukkan bahwa siswa tidak bergantung pada rumus yang telah dipelajari.
Siswa tersebut ada kemungkinan lupa terhadap rumus panjang garis persekutuan luar dua lingkaran,
akan tetapi siswa tersebut mengingat proses mengkonstruksi rumus panjang garis persekutuan luar
dua lingkaran pada saat pengerjaan LKS yang menggunakan konsep Teorema Pythagoras.
Dalam proses pembelajaran di kelas LC 5E, siswa belajar dalam kelompok yang heterogen
dan siswa kategori KAM tinggi mempunyai tanggung jawab sebagai ketua kelompok yang bertugas
sebagai tutor dalam aktivitas diskusi kelompok, sehingga siswa kategori KAM tinggi dalam kelas LC
5E kurang dapat meningkatkan kemampuan koneksi matematis dirinya karena membantu dan
membimbing siswa KAM sedang dan rendah dalam proses pembelajaran secara kelompok.
Sementara itu, siswa di kelas konvensional belajar secara individu, sehingga siswa KAM
tinggi dapat meningkatkan kemampuan koneksi matematis dengan baik tanpa harus membantu siswa
KAM sedang dan rendah untuk meningkatkan kemampuan koneksi matematisnya. Melalui
pembelajaran konvensional siswa juga diberikan apersepsi mengenai materi yang telah dipelajari
sebelumnya yang terkait dengan materi yang akan dipelajari dan soal-soal pada buku paket
matematika juga banyak yang bersifat kontekstual sehingga siswa sudah terbiasa mengerjakan soalsoal yang bersifat kontekstual yang termasuk aspek soal koneksi matematis. Berdasarkan rerata Ngain KAM sedang dan rendah di kelas LC 5E lebih tinggi daripada rerata N-gain KAM sedang dan
rendah di kelas konvensional, bahkan rerata N-gain KAM rendah di kelas LC 5E sebesar 0,39 hampir
sama dengan rerata N-gain KAM sedang di kelas konvensional yaitu sebesar 0,40.
Hasil uji peningkatan kemampuan koneksi matematis berdasarkan KAM, diketahui faktor
kategori KAM siswa memberikan pengaruh yang signifikan terhadap peningkatan kemampuan
koneksi matematis siswa. Hal ini memberikan gambaran bahwa KAM memberikan kontribusi yang
baik dalam perolehan pengetahuan baru siswa, sehingga dapat disimpulkan bahwa KAM siswa
menentukan peningkatan kemampuan koneksi matematis, jika KAM siswa baik peningkatan
kemampuan koneksi matematis juga akan semakin baik. Begitu juga faktor pembelajaran,
memberikan pengaruh yang signifikan terhadap peningkatan kemampuan koneksi matematis. Dapat
disimpulkan bahwa, terdapat perbedaan peningkatan kemampuan koneksi matematis antara siswa
kategori tinggi dan sedang, tinggi dan rendah, dan sedang dan rendah pada kelas LC 5E.
Secara deskriptif rerata peningkatan kemampuan koneksi matematis berdasarkan kategori
KAM ditemukan bahwa rerata kategori KAM, baik siswa kategori tinggi, sedang maupun rendah di
kelas konvensional tidak melebihi (melampaui) peningkatan yang dicapai oleh siswa kategori tinggi,
138
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Sumarni
Penerapan Learning Cycle 5E untuk …
sedang dan rendah di kelas LC 5E. Dapat disimpulkan bahwa LC 5E lebih baik dalam meningkatkan
kemampuan koneksi matematis siswa, baik untuk siswa pada kategori tinggi, sedang, maupun rendah.
Ditinjau dari kualitas peningkatan kemampuan koneksi matematis siswa dapat dilihat dari
klasifikasi N-gain. Rerata peningkatan kemampuan koneksi matematis siswa di kelas LC 5E dan di
kelas konvensional berada pada klasifikasi sedang. Namun, nilai rerata N-gain kelas LC 5E lebih
tinggi daripada nilai rerata N-gain kelas konvensional. Nilai rerata N-gain pada kelas LC 5E sebesar
0,53 berada pada klasifikasi sedang, sedangkan nilai rerata N-gain pada kelas konvensional sebesar
0,44 juga berada pada klasifikasi sedang.
Berdasarkan indikator kemampuan koneksi yang diukur dalam penelitian ini meliputi: 1)
mencari dan memahami hubungan antar konsep atau aturan matematika dengan bidang studi lain; 2)
mencari dan memahami hubungan antar konsep atau aturan matematika; dan 3) mencari dan
memahami hubungan antar konsep atau aturan matematika dengan aplikasi pada kehidupan nyata.
Hasil analisis deskriptif rerata N-gain kemampuan koneksi matematis siswa berdasarkan tiga indikator
tersebut, menunjukkan bahwa peningkatan kemampuan koneksi untuk setiap indikator pada kelas LC
5E lebih tinggi daripada peningkatan pada kelas konvensional.
Berdasarkan analisis rerata pretes pada setiap indikator kemampuan koneksi matematis untuk
indikator 1 rerata pretes kelas LC 5E sebesar 0,40 lebih baik daripada kelas konvensional sebesar
0,29, tetapi untuk indikator 2 rerata pretes kelas konvensional sebesar 0,26 lebih baik daripada kelas
LC 5E sebesar 0,17, sedangkan untuk indikator 3 rerata pretes kelas LC 5E sama dengan kelas
konvensional sebesar 0,00. Meskipun terdapat perbedaan rerata pretes pada indikator 1 dan 2, tetapi
tidak terlalu besar perbedaanya. Hal ini memberikan gambaran bahwa kemampuan koneksi matematis
siswa ditinjau berdasarkan setiap indikator baik kelas LC 5E maupun kelas konvensional mempunyai
kemampuan awal yang tidak jauh berbeda, dan kemampuan koneksi matematis masih sangat rendah.
Berdasarkan rerata postes pada setiap indikator kemampuan koneksi matematis untuk
indikator 1 dan indikator 3 rerata postes kelas LC 5E lebih tinggi daripada kelas konvensional, namun
untuk indikator 2 rerata skor postes kelas LC 5E dan kelas konvensional sama, yaitu sebesar 1,74.
Rerata N-gain untuk setiap indikator kemampuan koneksi matematis siswa di kelas LC 5E lebih baik
daripada rerata N-gain siswa di kelas konvensional
Klasifikasi rerata N-gain kemampuan koneksi matematis untuk setiap indikator kemampuan
koneksi matematis kedua kelas, berada pada klasifikasi sedang. Adapun nilai rerata N-gain terendah
pada kedua kelas yaitu dalam indikator mencari dan memahami hubungan antar konsep atau aturan
matematika, dengan nilai rerata N-gain pada kelas LC 5E sebesar 0,44 dan nilai rerata N-gain pada
kelass konvensional sebesar 0,40. Hal ini sejalan dengan penelitian Lestari (2013) dan Ruspiani
(2000) yang mengungkapkan bahwa kemampuan koneksi terendah siswa adalah pada indikator
mencari dan memahami hubungan antar konsep atau aturan matematika. Rendahnya kemampuan
koneksi pada indikator tersebut dikarenakan banyaknya topik matematika yang harus dikaitkan dalam
menyelesaikan soal sehingga memerlukan jangkauan pemikiran yang tinggi. Berikut ini hasil
pengerjaan siswa pada soal kemampuan koneksi matematis indikator 2.
Gambar 2
Hasil Penyelesaian Siswa Soal Indikator 2 Kemampuan Koneksi Matematis
Berdasarkan analisis hasil penyelesaian kerja siswa, dapat diidentifikasi bahwa tingkat
pengaitan materi perbandingan terhadap besar sudut setiap juring masih kurang baik. Sebagaian
besar siswa tidak menggunakan perbandingan sudut pusat setiap juring, untuk menentukan luas juring
dalam sebuah lingkaran yang diketahui perbandingan besar sudut setiap juring lingkaran.
Temuan berikutnya adalah mengenai perbedaan rerata peningkatan antara setiap kategori
KAM kelas LC 5E dan kelas konvensional. Berdasarkan uji perbedaan rerata N-gain kemampuan
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
139
Penerapan Learning Cycle 5E untuk …
Sumarni
koneksi matematis siswa kategori tinggi yang memperoleh pembelajaran LC 5E dengan siswa yang
mmeperoleh pembelajaran konvensional. Begitu juga untuk siswa kategori KAM rendah. Namun,
untuk siswa kategori KAM sedang, peningkatan kemampuan koneksi matematis siswa yang
memperoleh pembelajaran LC 5E lebih baik daripada siswa yang memperoleh pembelajaran
konvensional. Hal ini berarti untuk meningkatkan kemampuan koneksi matematis, LC 5E sesuai
diterapkan pada siswa kategori KAM sedang.
2.
Self Regulated Learning (SRL ) Matematika Siswa
Hasil analisis data penelitian menunjukkan bahwa rerata skor SRL siswa secara keseluruhan pada
kelas yang memperoleh pembelajaran melalui LC 5E lebih baik daripada siswa di kelas konvensional.
Rerata SRL siswa kelas LC 5E sebesar 89,20 dan rerata SRL siswa kelas konvensional sebesar 80,86.
Dilihat dari skor maksimum, skor SRL maksimum siswa di kelas LC 5E sebesar 110 lebih besar
daripada skor maksimal SRL di kelas konvensional sebesar 101. Ditinjau berdasarkan skor minimum
SRL siswa LC 5E sebesar 47 lebih kecil daripada skor minimum SRL siswa dikelas Konvensional
sebesar 66. Dalam hal ini siswa yang memperoleh skor SRL terendah di kelas LC 5E merupakan
siswa kategori rendah, selama proses pembelajaran tidak aktif dalam diskusi kelompok maupun
diskusi kelas, sering melamun dan terlihat tidak termotivasi untuk belajar, saat guru melakukan
pendekatan siswa tersebut cenderung tertutup dan siswa tersebut tidak mau bersosialisasi dengan
siswa lainnya. Sehingga, dimungkinkan siswa tersebut memiliki SRL yang rendah. Hal ini sejalan
dengan yang dikemukakan oleh Zimmerman (Tilamann & Weiss, 2000) siswa yang memiliki SRL
yang tinggi, mereka memiliki kesadaran berpikir, penggunaan strategi dan motivasi intrinsik yang
terpelihara sehingga membantunya untuk menghindari gangguan internal dan eksternal, menjaga
konsentrasi, usaha, dan motivasi mereka ketika melakukan tugas akademik.
PENUTUP
Kesimpulan
Berdasarkan analisis dan pembahasan hasil penelitian yang telah dipaparkan, diperoleh
kesimpulan sebagai berikut.
1. Peningkatan kemampuan koneksi matematis siswa yang memperoleh pembelajaran melalui
Learning Cycle 5E lebih baik daripada siswa yang memperoleh pembelajaran konvensional.
2. Terdapat perbedaan peningkatan kemampuan koneksi matematis siswa yang memperoleh
pembelajaran Learning Cycle 5E dan siswa yang memperoleh pembelajaran konvensional
berdasarkan kategori KAM (tinggi, sedang, rendah).
3. SRL matematika siswa yang memperoleh pembelajaran Learning Cycle 5E lebih baik daripada
siswa yang memperoleh pembelajaran konvensional.
Saran
Berdasarkan kesimpulan dan temuan selama penelitian, maka diajukan beberapa saran
sebagai berikut.
1. Pembelajaran matematika melalui Learning Cycle 5E hendaknya dijadikan sebagai salah satu
alternatif pembelajaran dijenjang SMP sebagai upaya untuk meningkatkan kemampuan koneksi
matematis.
2. Dalam penerapan Learning Cycle 5E untuk meningkatkan kemampuan koneksi matematis, harus
memperhatikan faktor kategori KAM siswa. Learning Cycle 5E lebih sesuai diterapkan pada
siswa kategori KAM sedang
3. Dalam penerapan Learning Cycle 5E, guru hendaknya memberikan penekanan pada mencari dan
memahami hubungan antar konsep atau aturan matematika dalam kemampuan koneksi.
4. Melihat respon negatif siswa dalam: 1) memanfaatkan dan mencari sumber belajar yang relevan,
maka guru perlu memberikan pemahaman kepada siswa bahwa memanfaatkan dan mencari
sumber belajar yang relevan sangat penting, selain itu memberikan tugas yang menuntut siswa
menyelesaikannya dengan mencari dan memanfaatkan sumber yang relevan seperti mencari di
perpustakaan atau internet. 2) yakin tentang dirinya sendiri, maka guru perlu memberikan
motivasi kepada siswa agar lebih percaya diri.
140
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Sumarni
Penerapan Learning Cycle 5E untuk …
5. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai penerapan Learning Cycle 5E terhadap
kemampuan koneksi matematis pada aspek/indikator yang lain, atau pengaruhnya terhadap
kemampuan matematis yang lain dan kemampuan afektif yang lain.
DAFTAR RUJUKAN
Ajaja, O. P., & Eravwoke, U. O. (2004). Effects of 5E Learning Cycle on Students’ Achievement in Biology
and Chemistry.Cypriot journal of Educational Science. Vol. 7, 244-262. [Online]. Tersedia:
http://www.world-education-center.org/index.php/cjes/article/view/7.3.9 [12Juni 2013]
Ameila, S. (2012). Pengaruh Accelerated Learning Cycle terhadap Kemampuan Pemecahan Masalah dan
Koneksi Matematis Siswa Sekolah Menengah Pertama. Tesis SPs UPI Bandung: tidak Diterbitkan.
Apriyani. (2010). Penerapan Model Learning Cycle “5E” dalam Upaya Meningkatkan Kemampuan
Pemecahan Masalah Matematika Siswa SMP N 2 Sanden Kelas VIII pada Pokok Bahasan Prisma dan
Limas.
Skripsi
UNY
Yogyakarta:
Tidak
Diterbitkan.
[Online].Tersedia:
http://eprints.uny.ac.id/1405/1/SKRIPSI_APRIYANI.pdf [12Juni 2013].
Bybee, R. W., et al. (2006). The BSCS 5E Instructional Model: Origins, Effectiveness, and Applications.
[Online]. Tersedia: http://www.bscs.org/pdf/bscs5eexemummary.pdf. [12 Juni 2013]
Darr, C. & Fisher, J. (2004). Self-Regulated Learning in Mathematics Class. Paper presented at NZARE
Conference, Turning the Kaleidoscope, Wellington, 24-26 November, 2004. [Online]. Tersedia:
http://www.nzcer.org.nz/system/files/13903.pdf [19Maret 2013].
Ergin, I. (2012). Constructivist Approach Based 5E model and Usability Instructional Physiscs. Lat. Am. J.
Phys. Educ. Vol. 6, No. 1, 14-20.
Fauzi, A. M. (2011). Peningkatan Kemampuan Koneksi Matematis dan Kemandirian Belajar Siswa dengan
Pendekatan Pembelajaran Metakognitif di Sekolah Menengah Pertama. Disertasi SPS UPI Bandung:
tidak diterbitkan.
Hake, R. R. (1999). Analyzing Change/Gain Scores. Woodland Hills: Dept. of Physics, Indiana University.
[Online]. Tersedia: http://www.physics.indiana.du/~sdi/AnaizyngChange-Gain.pdf [19 Maret 2013].
Hidayat, E. (2009). Peningkatan Kemampuan Komunikasi Matematik dan Kemandirian Belajar Siswa SMP
dengan Menggunakan Pendekatan Matematika Realistik. Tesis SPS UPI Bandung: tidak diterbitkan.
Kusuma, I.L. (2011). Implementasi Model Pembelajaran Learning Cycle “5E” untuk Meningkatkan
Pemahaman Konsep Matematika Siswa SMP N 4 Sewon Kelas VIIIA”. Skripsi UNY: tidak diterbitkan.
[Online]. Tersedia: http://eprints.uny.ac.id/1854/ [12 Juni 2013].
Lestari, K.E. (2013). Implementasi Brain-Based Learning untuk Meningkatkan Kemampuan Koneksi dan
Kemampuan Berpikir Kritis Matematis Siswa Sekolah Menengah Pertama. Tesis SPS UPI Bandung:
tidak diterbitkan.
Lorsbach, A. W. (2002). The Learning Cycle as A tool for Planning Science Instruction. [Online]. Tersedia:
(http://www.coe.ilstu.edu/scienceed/lorsbach/257lrcy.html). [12 Juni 2013].
Madu, B. C., & Amaechi, C. C., (2012). Effect of Five-Step Learning Cycle Model on Students’ Understanding
of Concepts Related to Elasticity. Journal of Education and Practice. Volume 3, No. 9, 2012. [Online].
Tersedia:http://www.iiste.org/Journals/index.php/JEP/article/viewFile/2418/2434 [12 Juni 2013]
Nasir, S. (2008). Meningkatkan Kemampuan Koneksi dan Pemecahan Masalah Matematis Siswa SMA yang
Berkemampuan Rendah Melalui Pendekatan Kontekstual. Tesis SPS UPI Bandung: tidak diterbitkan.
National of Council Teacher of Mathematics. (1989). Principle and Standards for School Mathematics. Reston,
VA: NCTM.
National of Council Teacher of Mathematics. (2000). Curricullum and Evaluation Standards for School
Mathematics. Reston, VA: NCTM
Qohar, A. (2010). Mengembangkan Kemampuan Pemahaman, Koneksi dan Komunikasi Matematis serta
kemandirian Belajar Matematika Siswa SMP melalui Reciprocal Teaching. Tesis SPS UPI Bandung:
tidak diterbitkan.
Ratnaningsih, N. (2007). Pengaruh Pembelajaran Kontekstual terhadap Kemampuan Berpikir Kritis dan
Kreatif serta Kemandirian Belajar Siswa Sekolah Menengah Atas. Disertasi SPS UPI Bandung: tidak
diterbitkan.
Ruseffendi, E.T. (2005). Dasar-Dasar Penelitian Pendidikan dan Bidang Non-eksakta Lainnya. Bandung:
Tarsito.
Ruspiani. (2000). Kemampuan Siswa dalam Melakukan Koneksi Matematika. Tesis PPS UPI Bandung: tidak
diterbitkan.
Santrock, J.W. (2007). Educational Pyschology 2nd Edition. Jakarta: Fajar Interpratama Offset.
Schunk, D.H. (2002). Self-Regulated Through Goal Setting. (http://www.ericdigests.org). [12 November 2013].
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
141
Penerapan Learning Cycle 5E untuk …
Sumarni
Somakim. (2010). Peningkatan Kemampuan Berpikir Kritis dan Self-Efficacy Matematik Siswa Sekolah
Menengah Pertama dengan Penggunaan Pendekatan Matematika Realistik. Disertasi SPS UPI Bandung:
tidak diterbitkan.
Sumarmo, U. (2013). Kumpulan Makalah Berpikir dan Disposisi Matematik serta Pembelajarannya. Bandung:
FMIPA UPI
Tilamann, K.J & Weiss, M. (2000). Self-Regulated Learning as Cross-Curricular Competence (PISA). [Online].
Tersedia: http://www.pisa.no/pdf/turmoionste2004.pdf. [12 November 2013].
Tuna, A & Kacar, A. (2013). The Effect of Learning Cycle 5E Model in teaching Trigonometri on Students’
Academic Achievment and the Permanence of Their Knowladge. International Journal on New Trends
in Education and Their Implications January 2013 Volume: 4 Issue: 1 Article: 07 ISSN 1309-6249.
Zamnah, N.L. (2010). Meningkatkan Kemampuan Pemecahan Masalah Matematis dan Self-Regulated Learning
melalui Problem Centred Learning dengan Hand-On Activity. Tesis SPS UPI Bandung: tidak diterbitkan.
Zimmerman, B.J. (2002). Becoming a Self-Regulated Learner: An Overview. Journal of Educational
Psychology.
41
(2).
64-70.
[Online].
Tersedia:.http://commonsenseatheism.com/wpcontent/uploads/2011/02/Zimmerman-Becoming-a-selfregulated-learning [17 Maret 2013].
142
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF BERBASIS MODUL
UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIS SISWA SMA
Diah Prawitha Sari
E-mail. [email protected]
Program Studi Pendidikan Matematika FKIP-Unkhair Ternate
Abstrak
Tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut: a) Untuk mengetahui bagaimana hasil belajar siswa saat
mempelajari materi matematika yang diterapkan melalui metode pembelajaran kooperatif berbasis
modul. b) Untuk mengetahui apakah penggunaan metode pembelajaran kooperatif berbasis modul
dapat meningkatkan hasil belajar matematika siswa. c) Untuk mengetahui apakah ada peningkatan hasil
belajar siswa dengan menggunakan metode pembelajaran kooperatif berbasis modul.Penelitian ini
adalah penelitian One-Group Pretes-Postes Designyang menggunakan satu kelas dengan menerapkan
metode pembelajaran kooperatif berbasis modul. Subjek pada penelitian ini adalah siswa kelas XII
IPA3 berjumlah 23 orang.Berdasrkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa: (i) Hasil belajar siswa
dengan menerapkan metode pembelajaran kooperatif berbasis modul dengan rata-rata 75,43.
(ii)Penggunaan metode pembelajaran kooperatif berbasis modul dapat meningkatkan hasil belajar
siswa. (iii) Hal ini menunjukkan bahwa metode pembelajaran kooperatif berbasis modul dapat
meningkatkan hasil belajar siswa dengan mencapai 0,70 (berkualifikasi tinggi).
Kata Kunci: Pembelajaran Kooperatif, Berbasis Modul, hasil belajar siswa.
A. PENDAHULUAN
a. Latar Belakang
endidikan adalah segala situasi hidup yang mempengaruhi pertumbuhan individu sebagai
pengalaman belajar yang berlangsung dalam segala lingkungan dan sepanjang hidup. Dalam arti
sempit, pendidikan adalah pengajaran yang diselenggarakan umumnya di sekolah sebagai lembaga
pendidikan formal. Para ahli psikologi memandang pendidikan sebagai pengaruh orang dewasa
terhadap anak yang belum dewasa agar mempunyai kemampuan yang sempurna dan kesadaran penuh
terhadap hubungan-hubungan serta tugas-tugas sosialnya.
Pada hakekatnya, pendidikan merupakan suatu usaha sadar, teratur dan sistematis. Pendidikan
dilakukan oleh orang-orang yang memiliki tanggung jawab untuk mempengaruhi peserta didik agar
mempunyai sifat dan tabiat/karakter sesuai dengan tujuan pendidikan nasional. Proses pendidikan
dimaksud sebagai upaya mencerdaskan kehidupan bangsa. Salah satu faktor penting dalam rangka
mencerdaskan manusia adalah pendidikan dengan mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi
melalui lembaga pendidikan formal maupun non-formal. Pendidikan merupakan wahana penting
untuk membangun karakter manusia. Pada gilirannya manusia hasil pendidikan itu menjadi
sumber dayapembangunan. Oleh karena itu, sekolah sebagai lembaga pendidikan formal diharapkan
dapat merealisasikan tujuan pendidikan yakni mencerdaskan kehidupan bangsa melalui proses belajar
mengajar.
Menurut Slamento (Namsa, 2003:12), belajar merupakan suatu proses usaha yang dilakukan
individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil
pengalaman individu itu sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya. Proses belajar yang efektif
membawa suatu perubahan individu. Perubahan itu tidak hanya berkaitan dengan penambahan ilmu
pengetahuan, tetapi juga sikap, pengertian, harga diri, minat, watak, penyesuaian diri dan sebagainya.
Kegiatan belajar merupakan rangkaian kegiatan jiwa dan raga atau psiko-fisik, menuju ke
perkembangan pribadi manusia seutuhnya, yang berarti menyangkut unsur cipta, rasa dan karsa, atau
ranah kognitif, afektif dan psikomotorik.
Mengajar sering diartikan sebagai “penanaman pengetahuan pada seseorang dengan cara
paling singkat dan tepat”. Berangkat dari pengertian mengajar seperti ini, konsekuensinya bahwa
peserta didik akan menjadi pasif karena hanya menerima informasi atau pengetahuan yang diberikan
P
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
143
Penggunaan Model Pembelajaran Kooperatif Berbasis Modul …
Diah Prawitha Sari
oleh pendidik. Oleh karena itu menurut Sardiman dalam Namsa (2003:12), pengertian seperti di atas
perlu ditambahkan yaitu mengajar sebagai penanaman pengetahuan kepada anak didik dengan
harapan terjadi proses pemahaman.Dalam proses ini peserta didik mengenal dan menguasai budaya
bangsa untuk kemudian dapat memperkayanya. Berangkat dari intelektual, peserta didik dapat
menciptakan sesuatu hal yang baru.
Pengertian mengajar seperti ini memberikan makna bahwa fungsi mengajar itu adalah
menyediakan kondisi kondusif, sedang yang berperan aktif dan banyak melakukan kegiatan adalah
peserta didiknya, dalam upaya menemukan dan memecahkan masalah. Peserta didik melakukan
kegiatan belajar dengan cara tertentu, sedangkan pendidik dalam hal ini sebagai fasilitator atau
pembimbing. Dalam proses pembimbingan ini pendidik tentu saja tidak dapat mengabaikan faktorfaktor yang lainnya, termasuk dirinya sendiri, faktor peserta didik, metode, strategi, alat-alat bantu
mengajar, sumber-sumber dan sebagainya agar siswa dapat belajar secara efektif dan efisien, mengena
pada tujuan yang diharapkan.
Pendekatan pembelajaran klasikal dengan menggunakan metode ceramah sampai saat ini
masih sangat disukai oleh para guru karena memiliki beberapa keunggulan dibandingkan dengan
metode yang lain. Keunggulan metode ceramah antara lain hemat dalam penggunaan waktu dan
media, di samping itu juga ekonomis dan praktis dalam menyampaikan isi pembelajaran. Dengan
metode ceramah, guru akan mudah mengontrol kecepatan mengajar sehingga mudah menentukan
kapan selesainya penyampaian seluruh isi pelajaran. Namun harus diakui tidak selamanya
pembelajaran dengan ceramah dapatberlangsung dengan baik. Gejala negatif yang sering
dikeluhkan guru adalah siswa menjadi cepat bosan dan tidak memerhatikan materi yang
diceramahkan. Siswa saling berbicara dengan temannya tanpa menghiraukan guru yang sedang
berceramah, merupakan pemandangan kelas yang biasa (Wena,2009 : 202). Untuk mengatasi hal-hal
tersebut diperlukan adanya inovasi metode atau strategi pembelajaran sehingga hasil belajar siswa
dapat ditingkatkan.
Usaha meningkatkan hasil belajar siswa, dapat dilakukan dari berbagai aspek variabel
pembelajaran. Variabel pembelajaran yang terkait langsung dengan kualitas pembelajaran adalah
tersedianya buku teks yang berkualitas. Pada satu sisi tersedianya buku teks yang berkualitas masih
sangat kurang. Hal ini tampak dari buku-buku teks yang dipergunakan di perguruan tinggi, dirancang
hanya lebih ditekankan pada misi penyampaian pengetahuan/fakta. Para pengarang buku teks kurang
memikirkan bagaimana buku tersebut agar mudah dipahami oleh siswa. Kaidah-kaidah psikologi
pembelajaran tidak diaplikasikan dalam penyusunan buku teks. Akibatnya, siswa sulit memahami
buku yang dibacanya dan sering buku-buku tersebut membosankan. Gejala tidak efisien, tidak efektif
dan kurang relevan tersebut tampak dari beberapa indikator seperti, kurangnya motivasi belajar siswa,
penyelesaian tugas siswa tidak sesuai waktu yang ditentukan, dan hasil tes siswa menunjukkan nilai
yang rendah. Kondisi pembelajaran yang demikian menyulitkan pencapaian tujuan pembelajaran yang
optimal. Hal ini menjadi dasar adanya model pembelajaran berbasis modul.
Mengacu pada latar belakang di atas, maka penulis merasa tertarik untuk mengadakan
penelitian dengan judul; “Penggunaan Model Pembelajaran Kooperatif Berbasis Modul Untuk
Meningkatkan Hasil Belajar Siswa SMA”.
b. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang, maka rumusan masalah dari penelitian ini sebagai berikut:
1. Apakah ada peningkatan hasil belajar siswa yang menggunakan model pembelajaran kooperatif
berbasis modul?
2. Bagaimana hasil belajar siswa saat mempelajari materi matematika yang diterapkan melalui
metode pembelajaran kooperatif berbasis modul?
3. Apakah penggunaan metode pembelajaran kooperatif berbasis modul dapat meningkatkan hasil
belajar siswa?
c. Tujuan Penelitian
Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka tujuan penelitian ini sebagai berikut:
1. Untuk mengetahui bagaimana hasil belajar siswa saat mempelajari materi matematika yang
diterapkan melalui metode pembelajaran kooperatif berbasis modul.
144
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Diah Prawitha Sari
Penggunaan Model Pembelajaran Kooperatif Berbasis Modul
2. Untuk mengetahui apakah penggunaan metode pembelajaran kooperatif berbasis modul dapat
meningkatkan hasil belajar matematika siswa.
3. Untuk mengetahui apakah ada peningkatan hasil belajar siswa dengan menggunakan metode
pembelajaran kooperatif berbasis modul.
B. DESAIN PENELITIAN
Metode penelitian ini adalah penelitian One-Group Pretes-Postes Design. Metode ini
digunakan untuk mengetahui perbedaan dan peningkatan hasil belajar yang ditimbulkan oleh metode
pembelajaran kooperatif berbasis modul. Dengan demikian hasil perlakuan dapat diketahui lebih
akurat, karena dapat membandingkan dengan keadaan sebelum diberi perlakuan. Rancangan
penelitiannya dapat dilihat pada Tabel 3 sebagai berikut
Tabel 1. Tabel rancangan penelitian
Pre-test
Perlakuan
Post-test
O1
X
O2
(Sumber: Sugiyono, 2013:114)
Keterangan
X : Perlakuan dengan pembelajaran kooperatif berbasis modul.
Q1 : Nilai pre-test (sebelum diberikan perlakuan)
Q2 : Nilaipost-test(setelah diberikan perlakuan)
Subjek dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas XII IPA SMA Negeri 5 Kota Ternate
sebanyak 132 siswa yang tersebar pada 4 kelas.Selanjutnya sampel dalam penelitian ini adalah siswa
kelas XII IPA 3 yang berjumlah 23orang.Pengambilan sampel ini dilakukan berdasarkan hasil tes
kemampuan awal matematis siswa yang menunjukkan bahwa kemampuan siswa kelas XII IPA 3
masih kategori kurang selanjutnya peneliti menerapkan metode pembelajaran kooperatif berbasis
modul untuk melihat peningkatan kemampuan pembelajaran.
Membandingkan skor tes awal (pretes) dan skor tes akhir (postes) untuk mencari peningkatan
(gain) yang terjadi sesudah pembelajaran pada masing-masing kelompok. Selanjutnya menghitung
nilai gain ternormalisasi (N-Gain) guna mengukur besarnya mutu peningkatan dengan rumus gain
ternormalisasi (Meltzer, 2002:2) yaitu:
Gain ternormalisasi (g) =
Hasil perhitungan gain kemudian diinterpretasikan berdasarkan klasifikasi yang dikemukakan
oleh Hake (1999: 1) seperti disajikan pada Tabel 2.
Tabel 2. Interpretasi N-Gain
N-Gain
Interpretasi
Tinggi
G 0,7
Sedang
0,3 G 0,7
Rendah
G 0,3
C. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
a. Hasil Penelitian
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
145
Penggunaan Model Pembelajaran Kooperatif Berbasis Modul …
Diah Prawitha Sari
Sebelum melakukan proses pembelajaran dengan menerapkan metode pembelajaran
kooperatif berbasis modul pada materi transformasi geometri, dilakukan observasi dengan bertanya
kepada guru mata pelajaran matematika kelas XII IPA SMA Negeri 5 Kota Ternate guna memperoleh
informasi bahwa kelas yang dijadikan sampel adalah kelas yang memiliki prestasi belajar matematika
yaitu kelas XII IPA 3. Selain itu, juga diberikan tes kemampuan awal matematis siswa guna
mengetahui kemampuan siswa pada kelas tersebut. Hasil tes awal (postes) dan tes akhir (pretes)
matematis siswadapat dilihat pada Tabel 3 berikut.
Tabel 3. Analisis Peningkatan Nilai Siswa Tes Awal dan Tes Akhir
Pada Metode Pembelajaran Kooperatif Berbasis Modul
Metode Pembelajaran Kooperatif Berbasis Modul
Nilai
Jenis Tes
N
Skor Terendah Skor Tertinggi Rerata/SD N-Gain
Tes Awal (Pretes)
19.35
22
10
40
9.25
0.69
Tes Akhir (Postes)
75.43
22
60
88
7.59
Catatan: Jumlah siswa yang mengalami peningkatan menurut kategori
Tinggi = 12 siswa (52,17 %)
Sedang = 11 siswa (47.83 %)
Kategori
Tinggi
Tabel 3.Rata-rata hasil belajar siswa sebelum diterapkan metode pembelajaran kooperatif
berbasis modulmencapai19,35. Rata-rata hasil belajar siswa setelah penerapan metode pembelajaran
kooperatif berbasis modulmencapai 75,43. Nilai tersebut kemudian dimasukkan ke dalam rumus NGain untuk melihat peningkatan hasil belajar, diperoleh N-Gain = 0,70 (berkualifikasi tinggi). Dari
hasil tersebut, tampak jelas bahwa rata-ratahasil belajar siswa mengalami peningkatan setelah
diterapkan metode pembelajarankooperatif berbasis modul. Dengan demikian, secara kualitatif hasil
belajar siswa setelah menerapkan model pembelajaran terlihat meningkat.
Skor terendan dan skor tertinggi serta rata-rata hasil analisis tes awal (pretes) dan tes akhir
(postes) ditunjukkan pada Gambar 1 berikut.
100
90
80
70
60
50
40
30
20
10
0
88
75,43
60
40
Tes Awal (Pretes)
19,35
10
Skor
Terendah
Skor
Tertinggi
Tes Akhir (Postes)
Rerata
Gambar 2. Skor Terendan dan Skor Tertinggi dan Rata-rata Hasil
Analisis Tes Awal dan Tes Akhir
Gambar 1. Sebelum menerapkan model pembelajaran kooperatif berbasis modul terlihat
bahwa skor terendah dan tertinggi siswa pada tes awal mencapai 10 dan 40, sedangkan pada tes akhir
siswa setelah penerapan model pembelajaran kooperatif berbasis modul skor terendah mencapai 60
dan tertinggi mencapai 88 serta rata-rata skor tes awal siswa sebelum penerapan model pembelajaran
dan tes akhir siswa setelah penerapan model pembelajaran mencapai 19.35 dan 75.43.
146
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Diah Prawitha Sari
Penggunaan Model Pembelajaran Kooperatif Berbasis Modul
b. Pembahasan
Sebelum melaksanakan kegiatan belajar mengajar dengan menerapkan metode pembelajaran
kooperatif berbasis modul pada materi transformasi geometri, peneliti mengadakan tes awal guna
mengukur kemampuan awal siswa pada kelas tersebut. Secara umum, dapat dikatakan bahwa
kemampuan awal siswa dalam menyelesaikan soal transformasi geometri masih rendah. Hal ini
dibuktikan dengan nilai rata-rata tes awal pada kelas tersebut adalah 19,35.Pertemuan selanjutnya,
peneliti mengajarkan materi transformasi geometri dengan metode pembelajaran yang berbeda yaitu
dengan metode pembelajaran kooperatif berbasis modul. Proses pembelajaran dapat digambarkan
sebagai berikut: a) Siswa yang hadir pada saat proses pembelajaran adalah 23 orang. Peneliti
membagi siswa ke dalam 5 kelompok berdasarkan hasil tes awal, dimana tiga kelompok
beranggotakan 5 siswa dan dua kelompok beranggotakan 4 siswa. b) Peneliti membagikan
modul/bahan ajar transformasi geometri kepada setiap kelompok. c) Peneliti menjelaskan secara
umum materi transformasi geometri. d) Peneliti meminta siswa mengerjakan soal latihan yang telah
tercantum pada modul secara berkelompok sesuai sub pokok bahasan yang diajarkan. e) Peneliti
bersama siswa mengoreksi hasil pekerjaan dari masing-masing kelompok. f) Peneliti memberikan
kesimpulan.
Hasil belajar yang diterapkan dengan metode pembelajaran kooperatif berbasis modul dalam
menyelesaikan setiap nomor soal dapat dijabarkan sebagai berikut :
1. Pada soal nomor 1 siswa diminta mendeskripsikan sebuah segi empat ABCD yang didilatasikan
dengan [O, k], k
R dan k > 1 maka bagaimanakah bentuk bayangannya. 18 siswa dapat
menjawab dengan benar dan 5 siswa menjawab hampir benar. Siswa yang memiliki jawaban
hampir benar menjawab hanya pada bentuk bangun yang tetap segi empat tanpa menjawab
ukuran bayangan bangun tersebut, ada pula yang menjawab sebaliknya.
2. Pada soal nomor 2; Titik P(-5,0) dicerminkan ke garis y=1 kemudian diputar 900 searah jarum
jam. Tentukan hasil transformasi titik P beserta gambar pada bidang Cartesius. Tidak ada yang
menjawab dengan benar dan tepat soal nomor 2. Namun ada siswa yang menjawab hampir benar
yaitu 23 siswa. Selain itu ada 6 siswa yang hanya menjawab sebagian kecil dari jawaban
instrumen. Pada soal ini banyak siswa yang terjebak dengan perputaran titik P‟ sejauh 90 0 searah
jarum jam. Siswa kebanyakan menggunakan rumus sin dan cos sudut 900 padahal seharusnya
menggunakan rumus sin dan cos sudut -900.
3. Pada soal nomor 3; Translasi T1 diwakili oleh
dan translasi T2 diwakili oleh
. Tentukanlah
translasi tunggal yang mewakili komposisi translasi
T 1 T2 dan T2 T1. 16 siswa menjawab
dengan benar dan tepat, 3 siswa menjawab dengan jawaban yang hampir benar dan 4 siswa tidak
menjawab sama sekali. Pada soal ini, siswa yang menjawab hampir benar menggunakan rumus
perkalian matriks berordo 1x2. Padahal seharusnya rumus yang digunakan dalam menyelesaikan
soal ini adalah penjumlahan matriks berordo 1x2.
4. Pada soal nomor 4; Segitiga ABC dengan koordinat titik-titik sudut A(2,2), B(6,2) dan C(3,4).
Segitiga ABC itu dicerminkan terhadap sumbu X kemudian ditranslasikan oleh T =
.
Tentukanlah koordinat titik-titik bayangan dari titik-titik sudut segitiga ABC serta gambarkan
proses pemetaan titik-titik sudut segitiga ABC oleh komposisi transformasi tersebut pada bidang
Cartesius. 8 siswa menjawab dengan benar dan tepat, 14 siswa menjawab hampir benar dan 1
siswa tidak dapat menyelesaikan. Siswa yang menjawab hampir benar memiliki jawaban yang
bervariasi. Ada yang hanya menjawab proses pemetaan dengan diagram panah dan tidak
menggambarkan pada bidang catesius atau sebaliknya.
5. Pada soal nomor 5; Titik A(x,y) dipetakan ke titik A‟(x‟, y‟) dan berlaku hubungan x‟ = 3-x, y‟ =
3 + y. Kemudian titik A‟(x‟,y‟) dipetakan ke titik A‟‟(x‟‟,y‟‟) dan berlaku hubungan x‟‟ = 6 –
2x‟, y‟‟ = -6 + 2y‟. Tentukan transformasi tunggal beserta matriks transformasi yang bersesuaian
pada pemetaan titik A(x,y) ke titik A‟‟(x‟‟,y‟‟). 8 siswa dapat menjawab dengan benar dan tepat,
10 siswa menjawab hampir benar dan 5 siswa tidak dapat menjawab. Kekeliruan siswa dalam
menjawab soal ini umumnya dikarenakan rendahnya pemahaman siswa terhadap materi perkalian
skalar dengan matriks identitas. Namun ada pula yang keliru menyelesaikan persamaan A‟ dan
A‟‟ karena belum memahami penyelesaian sistem persamaan linear dengan menggunakan metode
substitusi. Dari hasil penelitian, dapat diketahui bahwa penerapan metode pembelajaran
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
147
Penggunaan Model Pembelajaran Kooperatif Berbasis Modul …
Diah Prawitha Sari
kooperatif berbasis modul dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Rata-rata hasil belajar siswa
pada materi transformasi geometri mencapai 75,43.
Penyebabnya karena metode pembelajaran kooperatif berbasis modul tersebut memiliki
kelebihan yang dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Pada metode pembelajaran kooperatif
berbasis modul ini, siswa belajar berdasarkan modul yang diberikan oleh peneliti. Modul tersebut
merupakan rangkuman materi transformasi geometri dari beberapa literatur dengan
mempertimbangkan tujuan pembelajaran. Sehingga, siswa dapat mempelajari materi transformasi
geometri di luar jam pelajaran matematika dan siap mengikuti proses belajar mengajar baik secara
individu maupun berkelompok.
Kemampuan yang dimiliki siswa setelah ia menerima pengalaman belajarnya. Hasil belajar
mempunyai peranan penting dalam proses pembelajaran. Proses penilaian terhadap hasil belajar dapat
memberikan informasi kepada guru tentang kemajuan siswa dalam upaya mencapai tujuan-tujuan
belajarnya melalui kegiatan belajar. Selanjutnya dari informasi tersebut guru dapat menyusun dan
membina kegiatan-kegiatan siswa lebih lanjut, baik untuk keseluruhan kelas maupun individu.
Perbaikan dan peningkatan kualitas pembelajaran dilakukan dalam bentuk program remedial dan
pengayaan berdasarkan hasil evaluasi. Apabila dalam satu satuan waktu tertentu sebagian besar siswa
belum mencapai tujuan pembelajaran atau kompetensi dasar, maka guru melaksanakan program
remedial, sedang bagi siswa yang telah menguasai diberi program pengayaan. Jadi prinsip dasar
kegiatan mengelola hasil penilaian adalah pemanfaatan hasil penilaian untuk meningkatkan kualitas
pembelajaran.
Berakhirnya suatu proses belajar, maka siswa memperoleh suatu hasil belajar. Hasil belajar
merupakan hasil dari suatu interaksi tindak belajar dan tindak mengajar. Dari sisi guru, tindak
mengajar diakhiri dengan proses evaluasi hasil belajar. Dari sisi siswa, hasil belajar merupakan
berakhirnya penggal dan puncak proses belajar. Hasil belajar untuk sebagianadalah berkat tindak
guru, suatu pencapaian tujuan pengajaran. Pada bagian lain, merupakan peningkatan kemampuan
mental siswa (Dimiyati & Mudjiono, 2006 : 3).
Berdasarkan uraian di atas maka dapat disimpulkan bahwa hasil belajar adalah suatu penilaian
akhir dari proses dan pengenalan yang telah dilakukan berulang-ulang. Serta akan tersimpan dalam
jangka waktu lama atau bahkan tidak akan hilang selamanya karena hasil belajar turut serta dalam
membentuk pribadi individu yang selalu ingin mencapai hasil yang lebih baik lagi sehingga akan
mengubah cara berpikir serta menghasilkan perilaku kerja yang lebih baik.
Hasil belajar dibagi menjadi tiga macam yaitu : (a) keterampilan dan kebiasaan; (b)
pengetahuan dan pengertian; (c) sikap dan cita-cita, yang masing-masing golongan dapat diisi dengan
bahan yang ada pada kurikulum sekolah, (Sudjana, 2004 : 22).
D. KESIMPULAN DAN SARAN
a. Kesimpulan
Berdasarkan analisis data dan pembahasan dapat diperoleh beberapa kesimpulan:
1. Hasil belajar siswa pada materi transformasi geometri yang diterapkan melalui metode
pembelajaran kooperatif berbasis modul mencapai rata-rata 75,43.
2. Rata-rata hasil belajar siswa sebelum penerapan metode pembelajaran kooperatif berbasis modul
adalah 19,35 dan rata-rata hasil belajar siswa setelah penerapan metode pembelajaran kooperatif
berbasis modul adalah 75,43.
3. Nilai Gain = 0,70 (berkualifikasi tinggi). Hal ini menunjukkan bahwa metode pembelajaran
kooperatif berbasis modul dapat meningkatkan hasil belajar siswa pada materi transformasi
geometri.
b. Saran
Berdasarkan hasil penelitian, maka dapat diajukan saran sebagai berikut.
1. Kepada guru matematika agar lebih kreatif meningkatkan keterampilan dan mengembangkan
metode pembelajaran sesuai dengan materi yang diajarkan begitu pula dalam menerapkan
pembelajaran kooperatif berbasis modul khususnya pada materi transformasi geometri.
148
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Diah Prawitha Sari
Penggunaan Model Pembelajaran Kooperatif Berbasis Modul
2. Kepada sekolah dan Dinas Pendidikan agar mendukung penggunaan metode pembelajaran
kooperatif berbasis modul khususnya pada mata pelajaran matematika.
3. Kepada peneliti dan peneliti lainnya agar dapat mengembangkan kompetensi diri berkaitan
dengan penguasaan penggunaan metode pembelajaran kooperatif berbasis modul sehingga upaya
peningkatan hasil belajar dapat tercapai secara lebih maksimal.
DAFTAR PUSTAKA
Dimiyati dan Mudjiono, 2006. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta : Rineka Cipta.
Hake, R. R. (1999). Analyzing Change/Gain Scores. of Physics, Indiana University 24245 Hatteras Street,
Woodland Hills, CA, 91367 USA.[Online]. Tersedia:http://www.physics.indiana.edu/~sdi/
AnalyzingChange-Gain.pdf. [20 Januari 2014].
Namsa, Y. 2003. Metodologi dalam Proses Belajar Mengajar. Ternate : UMMU Press.
Ngapiningsih, dkk. 2010. Matematika Untuk SMA/MA Kelas XII. Klaten : Intan Pariwara.
Meltzer, D. E. (2002). The relationship between mathematics preparation and conceptual learning gains in
physics: A possible „„hidden variable‟‟ in diagnostic pretest scores. Department of Physics and
Astronomy, Iowa State University, Ames, Iowa 50011 [Online]. Tersedia pada:
http://www.phisics.iastate.edu/per/docs/AJP-Des 2002.Vol.70(12).1259-1268.pdf. [25 Januari 2014].
Sukino, 2007. Matematika untuk SMA Kelas XII. Jakarta : Erlangga.
Sagala, S. 2005. Konsep dan Makna Pembelajaran. Bandung : Alfabeta.
Slavin, R. E. 2009. Cooperative Learning. Bandung : Nusa Media.
Sudjana. 2002. Metoda Statistika. Bandung : Tarsito.
Sugiyono. 2009. Metode Penelitian Pendidikan. Bandung : Alphabet.
Wena, M. 2009. Strategi Pembelajaran Inovatif Kontemporer. Malang : Bumi Aksara
Wirodikromo, S. 2006. Matematika untuk SMA kelas XII. Jakarta: Erlangga.
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
149
PENERAPAN STRATEGI PEMBELAJARAN METAKOGNITIF UNTUK
MENINGKATKAN KEMAMPUAN HEURISTIK DALAM PENALARAN
MATEMATIS
Indah Riezky Pratiwi1, Sumarni2
1
Stkip Muhammadiyah Bangka Belitung
Pengawas Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Bangka
[email protected]
2
ABSTRAK
Tujuan penelitian ini adalah untuk melihat peningkatan Kemampuan Heuristik dalam Penalaran
Matematis siswa setelah belajar dengan strategi pembelajaran Metakognitif. Penelitian ini merupakan
penelitian kuasi eksperimen yang berbentuk non-equivalent control group design. Populasi dalam
penelitian ini adalah siswa SMP di kota Bandung, sedangkan sampelnya adalah siswa kelas eksperimen
dengan jumlah 34 siswa dan siswa kontrol dengan jumlah 32 siswa. Dua kelas dipilih secara purposive
sampling dari seluruh kelas VIII untuk dijadikan kelas kontrol dan kelas eksperimen. Instrumen yang
digunakan terdiri dari tes kemampuan awal matematis dan tes Kemampuan Heuristik dalam Penalaran
Matematis. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat perbedaaan peningkatan Kemampuan
Heuristik dalam Penalaran Matematis siswa yang memperoleh pembelajaran dengan strategi
Metakognitif dan siswa yang memperoleh pembelajaran konvensional baik secara keseluruhan maupun
jika ditinjau antara masing-masing kriteria KAM (tinggi, sedang, rendah).
Kata kunci: strategi PEMBELAJARAN metakognitif, kemampuan heuristik dalam penalaran matematis
PENDAHULUAN
P
roses bernalar Matematis sangat penting dikembangkan melalui belajar Matematika terutama
dalam upaya mengembangkan keterampilan berpikir siswa. Penalaran Matematika yang
mencakup kemampuan untuk berpikir secara logis dan sistematis merupakan ranah kognitif
Matematika yang paling tinggi (Kusnandi, 2002). Ministry of Singapore Education (2009)
menjelaskan bahwa penalaran Matematis berkaitan dengan kemampuan menganalisis situasi
Matematika dan membangun argumen yang logis. Peningkatan kualitas siswa dalam proses bernalar
Matematis merupakan suatu hal penting yang sedang menjadi fokus dalam dunia pendidikan
Matematika untuk dilakukan pengkajian secara lebih mendalam.
Proses pemecahan masalah sangat erat kaitannya dengan proses bernalar. Proses bernalar
dianggap sebagai suatu aktivitas berpikir dalam memecahkan masalah. Proses bernalar siswa dapat
dilihat dari bagaimana siswa memecahkan masalah, di mana siswa diharapkan dapat berlatih
menggunakan pola pikir tingkat tinggi dan berargumentasi dalam setiap langkah yang diambilnya
dalam memecahkan masalah. Proses bernalar Matematis siswa dapat dilihat penggambarannya
melalui bagaimana seseorang memecahkan masalah, karena proses bernalar Matematis merupakan
salah satu bagian yang penting dalam aspek pemecahan masalah. Dengan demikian kesuksesan dan
kegagalan siswa dalam memecahkan masalah matematika dapat juga menggambarkan bagaimana
proses penalaran Matematis yang mereka libatkan dalam memecahkan masalah.
Dalam proses bernalar, terdapat sebuah komponen yang memegang peranan yang sangat
penting yaitu heuristik. Heuristik berhubungan dengan bagaimana langkah-langkah dan strategi siswa
dalam memecahkan masalah yang diberikan kepada mereka. Heuristik siswa dalam proses bernalar
dapat dilihat melalui penjelasan, langkah-langkah dan strategi yang bisa diberikan oleh siswa sebagai
hasil dari proses bernalar Matematis yang mereka lakukan.
Lai, dkk. (2009) mengatakan bahwa secara jelas Heuristik dapat dilihat dalam proses bernalar
(Penalaran) yang mana dipandang secara garis besar sebagai sebuah proses kognitif dalam membuat
penjelasan sebagai hasil dari menghubungkan, menyimpulkan, keyakinan, tindakan, dan feeling.
Selanjutnya ditambahkan oleh English yang dikutip oleh Lai (2009) bahwa penalaran Matematis
meliputi proses menganalisis data, membuat konjektur, membuat argumentasi, membentuk dan
150
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Indah Riezky Pratiwi dan Sumarni
Penerapan Strategi Pembelajaran …
membenarkan suatu kesimpulan yang sesuai dengan logika, dan menegaskan suatu proses
pembuktian. Seperti yang dikemukakan, proses ini memungkinkan berbagai tipe-tipe berpikir
conditional, proportional, spatial, critical thinking,dan penalaran induktif dan deduktif. Terdapat
fakta-fakta yang mengumpamakan suatu hubungan yang sangat erat antara Heuristik terhadap
penalaran Matematika dan dapat mempengaruhi kemampuan siswa dalam memecahkan masalah dan
akhirnya membentuk sebuah generalisasi.
Sekarang ini, yang menjadi pusat perhatian adalah tipikal pembelajaran yang seperti apa yang
dapat memberikan kontribusi terhadap kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis siswa.
Selain harus menyediakan lingkungan belajar yang mampu memotivasi siswa untuk dapat
mengeksplorasi kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis yang mereka miliki, Guru harus
kreatif dalam mengembangkan pola pembelajaran yang mampu mengarahkan siswa menuju
kesusksesan dalam penggunaan Heuristik dalam penalaran Matematis yang pada mulanya tidak
menjamin kesuksesan pemecahan masalah ke arah pencapaian kesuksesan dalam memecahkan
masalah Matematika.
Berdasarkan alasan tersebut, dibutuhkan suatu strategi pembelajaran yang mampu
memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengembangkan pola pikirnya dalam membuat
keputusan, memeriksa, penyelidikan alternatif jawaban, pengujian hipotesis, diskusi, dan
mengevaluasi proses dan hasil. Melalui proses pengkajian berbagai teori yang terkait, ditemukan
sebuah komponen yang ada dalam proses pemecahan masalah yang terkait dengan peningkatan
kemampuan pemecahan masalah yaitu komponen Metakognitif.
Schoenfeld (Hurme dan Järvelä, 2001) menegaskan bahwa pengetahuan Metakognitif
membantu siswa untuk merepresentasikan “mental model” dari suatu masalah dan
menghubungkannya dengan konsep. Pengetahuan Metakognitif juga memandu untuk mencapai tujuan
dari proses berfikir serta pencapaian solusi. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa pengetahuan
Metakognitif memegang peranan penting dalam ketercapaian keberhasilan dari proses pemecahan
masalah.
Hurme dan Järvelä (2001) mengatakan bahwa setelah membentuk “mental model” dari suatu
masalah, siswa harus memutuskan Heuristik atau algoritma yang digunakan dalam konteks. Disinilah
pengetahuan Metakognitif memegang peran yang besar, kemampuan ini mempengaruhi keputusan
yang dibuat. Berdasarkan tinjauan di atas, dapat dilihat bahwa pengetahuan Metakognitif siswa sangat
mempengaruhi pengambilan keputusan siswa dalam penggunaan Heuristik yang dipilih. Dengan
demikian untuk mengharapkan siswa dapat memiliki kemampuan Heuristik yang baik, siswa juga
harus ditunjang dengan pengetahuan Metakognisi yang baik.
Selain faktor pembelajaran, ada faktor lain yang diduga berkontribusi terhadap kemampuan
Heuristik dalam penalaran Matematis siswa dalam belajar Matematika, yaitu kelompok kemampuan
awal Matematis siswa yang bisa digolongkan kedalam tiga kelompok, yaitu kelompok atas, kelompok
tengah dan bawah. Menurut Galton (Prabawa, 2010) setiap siswa mempunyai kemampuan berbeda
dalam memahami Matematika, dari sekelompok siswa yang tidak dipilih secara khusus, akan selalu
kita jumpai siswa yang kemampuannya berada pada kelompok atas, tengah dan bawah, karena
kemampuan siswa (termasuk kemampuan dalam Matematika) menyebar secara distribusi normal.
Perbedaan kemampuan yang dimiliki siswa tidak semata-mata merupakan bawaan dari lahir tapi juga
karena pengaruh lingkungan. Oleh karena itu pemilihan lingkungan belajar khususnya strategi
pembelajaran yang dipilih harus dipertimbangkan secara matang. Pemilihan strategi pembelajaran
harus mampu mengakomodasi kemampuan awal Matematika siswa yang heterogen sehingga dapat
memaksimalkan hasil belajar. Berdasarkan paparan di atas, peneliti melakukan penelitian untuk
melihat apakah peningkatan kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis pada siswa yang
memperoleh strategi pembelajaran Metakognitif lebih baik daripada siswa yang memperoleh
pembelajaran konvensional baik secara keseluruhan maupun jika ditinjau antara masing-masing
kriteria kemampuan awal Matematis (tinggi, sedang, rendah).
DASAR TEORI
Kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis yang dimaksudkan dalam penelitian ini
dapat diamati sebagai hasil belajar dari serangkaian proses pembelajaran yang dilakukan di sekolah.
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
151
Penerapan Strategi Pembelajaran …
Indah Riezky Pratiwi dan Sumarni
Kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis dapat didefinisikan sebagai kemampuan siswa
yang berhubungan dengan bagaimana penguasaan/keterampilan siswa dalam menggunakan dan
menerapkan langkah-langkah berpikir/aturan/strategi/teknik/apa saja yang dipilih oleh siswa untuk
memecahkan masalah penalaran.
Selanjutnya Lai,dkk (2009) menjelaskan bahwa melalui Heuristik, dapat dijelaskan setiap
tahap-tahap pengerjaan yang dilakukan dalam menyelesaikan permasalahan yang menyajikan sebuah
makna untuk meningkatkan pemahaman dalam tugas pemecahan masalah. Tidak dinyatakan secara
langsung bahwa ketika pemecah masalah mengimplementasikan Heuristik hal itu dapat
menghantarkan mereka menuju penemuan solusi, tapi hanya bermaksud melakukannya. Pemikiran
tentang Heuristik memasukan strategi umum yang harus dipatuhi dan secara nyata seperti yang
dijelaskan oleh Polya.
Lai, dkk. (2009) mengatakan bahwa secara jelas Heuristik dapat dilihat dalam proses bernalar
(Penalaran) yang mana dipandang secara garis besar sebagai sebuah proses kognitif dalam membuat
penjelasan sebagai hasil dari menghubungkan, menyimpulkan, keyakinan, tindakan, dan feeling.
Selanjutnya ditambahkan oleh English yang dikutip oleh Lai (2009) bahwa penalaran Matematis
meliputi proses menganalisis data, membuat konjektur, membuat argumentasi, membentuk dan
membenarkan suatu kesimpulan yang sesuai dengan logika, dan menegaskan suatu proses
pembuktian. Seperti yang dikemukakan, proses ini memungkinkan berbagai tipe-tipe berpikir
conditional, proportional, spatial, critical thinking,dan penalaran induktif dan deduktif. Terdapat
fakta-fakta yang mengumpamakan suatu hubungan yang sangat erat antara Heuristik terhadap
penalaran Matematika dan dapat mempengaruhi kemampuan siswa dalam memecahkan masalah dan
akhirnya membentuk sebuah generalisasi.
Strategi pembelajaran Metakognitif dipandang sebagai suatu usaha yang bisa dilakukan untuk
membantu siswa agar sukses dalam proses pemecahan masalah. Hal ini didukung oleh pendapat ahli
seperti Cardelle (Prabawa, 2010) yang mengatakan bahwa pembelajaran dengan pendekatan
Metakognitif mengarahkan perhatian siswa pada apa yang relevan dan membimbing mereka untuk
memilih strategi yang tepat untuk menyelesaikan soal-soal melalui bimbingan scaffolding
(pertanyaan-pertanyaan arahan). Selanjutnya Yamin (2013) menambahkan bahwa Metakognisi
merupakan pemaknaan berpikir yang dapat diaplikasikan sebagai suatu strategi pembelajaran untuk
mengkondisikan mahasiswa dalam memecahkan masalah, mengambil keputusan (menarik
kesimpulan), berpikir kritis, dan berpikir kreatif.
METODE PENELITIAN
Tujuan dari penelitian ini adalah menguji suatu perlakuan yakni strategi pembelajaran
Metakognitif terhadap peningkatan kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis. Penelitian
yang dilakukan merupakan penelitian kuasi eksperimen dengan desain kelompok kontrol nonekivalen yang merupakan bagian dari bentuk kuasi eksperimen.
Variabel penelitian yang menjadi pokok kajian terdiri dari variabel bebas yaitu strategi
pembelajaran Metakognitif, variabel terikatnya adalah kemampuan Heuristik dalam penalaran
Matemati dan variabel kontrolnya adalah kemampuan awal Matematis siswa (KAM) yang
dikategorikan menjadi tiga kategori yaitu tinggi, sedang, dan rendah. Subjek dalam penelitian ini
adalah siswa kelas VIII di salah satu sekolah menengah pertama di kota Bandung yaitu SMP Negeri
15 Bandung. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa di SMP Negeri 15 Kota Bandung.
Sampel yang digunakan dalam penelitian ini sebanyak dua kelas yaitu siswa-siswi kelas VIII di SMP
Negeri 15 Bandung yang dipilih dengan menggunakan teknik purposive sampling.
Dalam penelitian ini tiap kelompok penelitian yaitu kelompok eksperimen dan kelompok
kontrol akan dikelompokkan berdasarkan kemampuannya menjadi tiga level yaitu, kelompok
kemampuan tinggi, sedang, dan rendah. Pengelompokan kemampuan ini diperoleh dari hasil dari tes
Kemampuan Awal Matematis mengenai materi pelajaran yang telah dipelajari sebelumnya, yaitu
materi kelas VII semester 1 dan 2 serta materi kelas VIII semester 1.
Penelitian ini menggunakan 3 jenis instrumen, yaitu (1) Tes Kemampuan Awal Matematis
(KAM); dan (2) Tes kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis.
152
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Indah Riezky Pratiwi dan Sumarni
Penerapan Strategi Pembelajaran …
HASIL DAN PEMBAHASAN
Deskripsi kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis merupakan gambaran
peningkatan kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis siswa yang belajar dengan
menggunakan strategi pemblajaran Metakognitif (kelas eksperimen) dan pembelajaran konvensional
(kelas kontrol) secara keseluruhan maupun jika didasarkan pada KAM (tinggi, sedang, rendah).
Namun untuk menunjukkan apakah peningkatan kemampuan Matematis siswa yang mendapat strategi
pembelajaran Metakognitif lebih baik daripada siswa yang mendapat pembelajaran konvensional,
tetap harus dilakukan uji perbedaan rata-rata peningkatan baik secara keseluruhan maupun jika
ditinjau antara masing-masing kriteria KAM untuk masing-masing kemampuan yang diukur.
Untuk melakukan pengujian perbedaan rata-rata peningkatan, sebelumnya terlebih dahulu
dilakukan uji prasyarat yaitu uji normalitas dan uji homogenitas untuk kemudian menjadi
pertimbangan dalam memilih uji statistik yang sesuai. Selain melakukan uji perbedaan rata-rata
peningkatan dilakukan juga uji perbedaan rata-rata kemampuan awal (uji pretes) dan uji perbedaan
rata-rata kemampuan akhir (postes) untuk kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis. Analisis
data uji pretes digunakan untuk memastikan bahwa siswa yang digunakan sebagai kelas sampel belum
mendapatkan materi bangun ruang sisi datar yang diajarkan dalam penelitian. Selain itu analisis data
pretes juga dilakukan untuk melihat bagaimana kondisi kognitif siswa yang dalam hal ini kemampuan
Heuristik dalam penalaran Matematis sebelum diberikan perlakuan. Sedangkan analisis data postes
digunakan untuk melihat capaian akhir dari masing-masing kelas penelitian.
Data yang disajikan pada kelas penelitian, meliputi skor pretes, skor postes, dan gain
ternormalisasi. Statistik deskriptif data yang meliputi rata-rata, simpangan baku, gain ternormalisasi,
dan jumlah siswa yang disajikan pada Tabel 1 berikut.
Tabel1
Statistik Deskriptif Data Kemampuan Heuristik
dalam Penalaran Matematis
Jenis
KAM
Data
Kelas Penelitian
Kemampuan
Stat.
Eksperimen
Kontrol
pretes Postes <g>
Pretes postes
1
2
3
4
5
6
7
8
Kemampuan Tinggi
33.50
69.75
0.54 36.67
58.00
Heuristik
S
6.91
6.38
0.09 7.71
9.61
Dalam
N
8
8
8
6
6
Penalaran
Sedang
21.00
66.00
0.56 22.52
51.38
Matematis
S
7.55
6.86
0.12 3.53
7.52
N
21
21
21
21
21
Rendah
16.40
60.00
0.52 13.50
43.00
S
5.08
6.75
0.10 0.58
4.58
N
5
5
5
5
5
Keseluruhan
23.26
66.00
0.55 23.75
51.31
S
9.14
7.18
0.11 8.26
8.59
N
34
34
34
32
32
Keterangan:
s = simpangan baku <g> = gain ternormalisasi
Skor maksimal kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis adalah 100
<g>
9
0.34
0.11
6
0.37
0.09
21
0.34
0.05
5
0.36
0.09
32
Data kemampuan awal matematis dilakukan untuk mengetahui apakah kelas kontrol dan kelas
eksperimen memiliki keadaan awal yang sama, selain itu sekaligus untuk melakukan pengelompokan
dalam analisis data berdasarkan kemampuan awal Matematis (KAM). Nilai dari hasil pengerjaan
siswa tersebut yang selanjutnya disebut sebagai nilai kemampuan awal Matematis (KAM) siswa dan
deskripsi statistiknya disajikan dalam tabel 2 berikut.
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
153
Penerapan Strategi Pembelajaran …
Indah Riezky Pratiwi dan Sumarni
Tabel 2
Deskripsi Statistik Data Awal Kemampuan Matematis Siswa Kelas Sampel
Data Stat.
Kelas Penelitian
Eksperimen
Kontrol
Keseluruhan
36.53
36.44
36.48
S
11.455
12.247
12.754
60
67
67
17
17
17
N
34
32
64
Keterangan :
s = simpangan baku
n = banyak data
Selanjutnya dilakukan uji perbedaan rata-rata secara statistik untuk menunjukkan apakah ratarata nilai kemampuan awal Matematis antara kelas eksperimen dan kontrol tersebut berbeda secara
signifikan atau tidak. Selanjutnya ringkasan hasil uji perbedaan ranking data awal disajikan dalam
tabel 3 berikut
Tabel 3
Ringkasan Hasil Uji Perbedaan Ranking Data Awal
Test Statisticsa
KAM
Mann-Whitney U
539.000
Wilcoxon W
1.067E3
Z
-0.063
Asymp. Sig. (2-tailed)
0.949
Ho: Tidak terdapat perbedaan kemampuan awal matematis antara kelas eksperimen dan kelas
kontrol
H1: Terdapat perbedaan kemampuan awal matematis antara kelas eksperimen dan kelas kontrol
Dengan kriteria uji sebagai berikut:
Jika Sig. (p-value) < α (α = 0.05), maka Ho ditolak
Jika Sig. (p-value) ≥ α (α = 0.05), maka Ho diterima
Pada tabel di atas tampak bahwa nilai signifikansinya adalah 0.949. Karena probabilitas di
atas 0.05 maka Ho diterima, artinya tidak terdapat perbedaan yang signifikan kemampuan awal
matematis antara kelas eksperimen dan kelas kontrol. Hal ini yang digunakan sebagai dasar asumsi
bahwa kelas eksperimen dan kelas kontrol memiliki kemampuan awal Matematis yang sama.
Selanjutnya dilakukan pengujian hipotesis terhadap data peningkatan kemampuan Heuristik
dalam penalaran Matematis pada kedua kelas penelitian. Adapun hipotesis yang akan diuji adalah
sebagai berikut:
Ho
:Peningkatan kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis siswa yang memperoleh
strategi pembelajaran Metakognitif sama dengan siswa yang memperoleh pembelajaran
Konvensional baik secara keseluruhan maupun jika ditinjau antara masing-masing kategori
KAM (tinggi, sedang, rendah).
H1
: Peningkatan kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis siswa yang memperoleh
strategi pembelajaran Metakognitif lebih baik daripada siswa yang memperoleh pembelajaran
Konvensional baik secara keseluruhan maupun jika ditinjau antara masing-masing kategori
KAM (tinggi, sedang, rendah).
Dengan kriteria uji sebagai berikut:
Jika t hitung > t kritis maka Ho ditolak
Jika t hitung ≤ t kritis, maka Ho diterima
154
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Indah Riezky Pratiwi dan Sumarni
Penerapan Strategi Pembelajaran …
Tabel 4
Ringkasan Hasil Uji Perbedaan Peningkatan Kemampuan Penalaran Matematis Berdasarkan
Kemampuan Awal Matematis (KAM)
KAM
Perbandingan Rata-rata
t
t kritis
Ho
(E:K)
hitung
Tinggi
0.5412 : 0.3433
3.507
1.782
Tolak
Sedang
0.5605 : 0.3738
5.554
1.684
Tolak
Rendah
0.5180 : 0.3420
3.345
1.860
Tolak
Keseluruhan
0.5407 :0.3631
7.372
1.669
Tolak
Berdasarkan ringkasan hasil uji perbedaan rata-rata kelompok sampel yang disajikan pada tabel di
atas, terlihat bahwa untuk secara keseluruhan maupun jika ditinjau dari KAM dengan kriteria tinggi,
sedang, dan rendah diperoleh nilai t hitung > t kritis, sehingga Ho ditolak. Hal ini menunjukkan
bahwa rata-rata peningkatan kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis siswa yang
mendapatkan strategi pembelajaran Metakognitif (kelas eksperimen) lebih baik daripada siswa yang
mendapat pembelajaran Konvensional (kelas kontrol) baik secara keseluruhan maupun jika ditinjau
antara masing-masing kriteria KAM.
Berdasarkan analisis data yang dilakukan sebelumnya, diperoleh informasi bahwa ternyata
perbedaan perlakukan yang dalam hal ini berupa tipe pembelajaran memberikan kontribusi yang
berbeda pada masing-masing kelas sampel penelitian. Perbedaan ini dikarenakan oleh fase-fase
pembelajaran dengan strategi Metakognitif yang mampu memfasilitasi siswa secara baik untuk
meningkatkan kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis siswa.
Selanjutnya adalah mengenai analisis peningkatan kemampuan Heuristik dalam penalaran
Matematis dimana peningkatan kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis siswa jika dilihat
berdasarkan kriteria KAM menunjukkan bahwa baik kelompok KAM tinggi, sedang, maupun rendah
pada kelas yang memperoleh strategi pembelajaran Metakognitif memiliki peningkatan kemampuan
Heuristik dalam penalaran Matematis yang lebih baik dibandingkan dengan kelas yang memperoleh
pembelajaran konvensional. Namun ketika ditelusuri lebih lanjut melalui proses pengamatan terhadap
rata-rata pencapaian dari masing-masing kelompok KAM nampak bahwa kelompok KAM sedang
memiliki rata-rata peningkatan yang lebih besar dibandingkan dengan kelompok KAM tinggi dan
rendah.
Untuk siswa dengan kategori KAM tinggi pada tes awal kemampuan Heuristik dalam
penalaran Matematis memang menunjukkan hasil yang lebih baik dibandingkan dengan siswa dengan
kategori KAM sedang dan rendah. Begitupula pada pencapaian skor postes, kelompok tinggi
memperoleh rata-rata yang lebih besar dibandingkan kelompok sedang dan rendah. Sehingga dapat
disimpulkan pada kelas eksperimen bahwa setelah memperoleh strategi pembelajaran Metakognitif,
jika ditinjau dari pengelompokan KAM diperoleh hasil bahwa semakin tinggi kelompok KAM maka
semakin tinggi pula skor postes yang mereka capai.
Namun jika diamati secara lebih mendalam dari segi peningkatan kemampuan, kelompok
sedang lebih memperoleh peningkatan kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis yang lebih
baik dibandingkan kelompok tinggi dan rendah walaupun perbedaannya memang tidak terlalu jauh
jika dilihat dari perolehan rata-rata peningkatannya. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa siswa
dengan kategori KAM sedang memperoleh rata-rata peningkatan kemampuan Heuristik dalam
penalaran Matematis yang lebih besar sebagai pengaruh dari proses strategi pembelajaran
Metakognitif yang diberikan. Dengan kata lain dapat dikatakan bahwa strategi pembelajaran
Metakognitif mampu memfasilitasi siswa pada kelompok sedang untuk dapat lebih meningkatkan
kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis yang mereka miliki.
Berbagai alasan ditemukan untuk memperkuat hasil analisis yang telah diperoleh. Uraian
mengenai beberapa hal yang tampaknya mempengaruhi peningkatan kemampuan penalaran
Matematis siswa yang mendapatkan pembelajaran dengan strategi pembelajaran Metakognitif lebih
baik dibandingkan dengan siswa yang memperoleh pembelajaran Konvensional disajikan sebagai
berikut.
Pada fase awal tahapan strategi Metakognitif, siswa difasilitasi melalui pemberian masalah
yang harus siswa selesaikan. Dimana Guru memberikan suatu permasalahan yang berupa soal maupun
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
155
Penerapan Strategi Pembelajaran …
Indah Riezky Pratiwi dan Sumarni
kondisi yang dapat memacu siswa untuk berpikir. Selanjutnya, pada fase kedua siswa diberikan
kesempatan untuk melakukan proses pengumpulan informasi sebanyak-banyaknya yang selanjutnya
dapat digunakan untuk memecahkan permasalahan yang telah diberikan sebelumnya. Dua fase ini
memberikan kontribusi yang besar terhadap peningkatan kemampuan Heuristik dalam penalaran
Matematis siswa terutama pada indikator menganalisis masalah. Pada indikator pertama inilah, siswa
diharapkan dapat memberikan informasi atau menyampaikan kembali informasi yang mereka peroleh
dari permasalahan yang ada. Siswa mempertimbangkan berbagai petunjuk dari situasi yang
tergambarkan pada permasalahan yang ada.
Fase pertama dan fase kedua ini memberikan kontribusi kepada siswa, hal ini nampak pada
pengerjaan yang siswa lakukan pada tes akhir setelah proses pembelajaran dilakukan. Siswa yang
pada awalnya hanya mengulang sebagian besar isi soal, mulai menggunakan variabel pengganti untuk
menggambarkan kembali informasi yang mereka peroleh dari soal. Informasi-informasi yang
diberikan juga sudah direduksi sehingga beberapa informasi yang dirasa tidak diperlukan dieliminasi
oleh siswa. Selain mengumpulkan informasi-informasi dari permasalahan yang ada pada soal, siswa
juga mulai mempertimbangkan beberapa informasi tambahan yang mereka rasa akan memudahkan
mereka dalam proses memecahkan masalah.
Selain itu, fase satu dan fase dua dari tahapan strategi pembelajaran Metakognitif ini juga
memberikan kontribusi dalam peningkatan pada indikator membuat dugaan. Pada tahapan dimana
siswa diberikan kesempatan untuk mengeskplorasi informasi sebanyak-banyaknya dari soal
memberikan kontribusi kepada siswa untuk dapat memiliki argumen yang logis dalam upaya
membuat dugaan sementara atas permasalahan. Melalui kegiatan eksplorasi informasi ini siswa
menangkap informasi yang kemudian mereka bawa untuk menjadi dasar dalam membuat dugaan serta
memiliki argumen atas pembuatan dugaan tersebut.
Terdapat perbedaan antara siswa pada kelas eksperimen dan kelas kontrol dalam membuat
dugaan. Pada pengerjaan salah satu siswa di kelas eksperimen sudah mampu melihat pola dari
permasalahan yang diberikan sehingga siswa tersebut mampu membuat dugaan tentang bagaimana
pola selanjutnya.
Fase ketiga dari tahapan strategi pembelajaran Metakognitif adalah Planning (Perencanaan).
Pada tahap ini siswa mengggunakan informasi yang sebelumnya sudah dikumpulkan dan
diorganisasikan untuk selanjutnya dihubungkan untuk dapat merencanakan strategi dan aturan apa
yang bisa digunakan untuk menyelesaikan permasalahan. Fase ini sangat memberikan kontribusi
dalam peningkatan kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis terutama pada indikator
membuat perencanaan penyelesaian masalah. Pada indikator ini siswa diharapkan untuk dapat
menuliskan rencana dari rancangan strategi penyelesaian masalah secara sistematis dan selanjutnya
memberikan alasan terhadap pemilihan strategi tersebut. Strategi tersebut dapat berupa rumus yang
bisa diolah untuk memecahkan masalah, atau berupa algoritma dalam menyelesaikan masalahnya.
Dari hasil pengerjaan siswa terlihat bahwa pada tes awal sebagian siswa memilih strategi
yang kurang lengkap dalam upaya memecahkan masalah. Selain itu siswa juga tidak memiliki
argumen dalam memilih strategi tersebut.
Selanjutnya dapat dilihat bahwa siswa tersebut mengalami peningkatan kemampuan Heuristik
dalam penalaran Matematis khususnya pada indikator membuat perencanaan penyelesaian masalah.
Berbeda dengan hasil yang ditunjukkan pada tes akhir, dimana siswa sudah mampu
mengorganisasikan informasi yang mereka peroleh dari soal serta simpanan pengetahuan yang mereka
milikii untuk kemudian digunakan untuk memilih strategi apa yang paling tepat digunakan untuk
memecahkan masalah. Ketika siswa sudah mampu mengorganisasikan informasi dan simpanan
pengetahuan dengan baik, tentu saja mereka lebih memiliki argumen dalam pemilihan strategi
tersebut.
Fase keempat dari tahapan strategi pembelajaran Metakognitif adalah Monitoring
(Memonitor). Ketika proses pembelajaran berlangsung, Guru senantiasa memberikan pertanyaanpertanyaan arahan kepada siswa dengan tujuan untuk membiasakan siswa agar selalu memonitor
proses berpikir yang mereka lakukan. Dalam proses menyelesaikan permasalahan, Guru mengajak
siswa untuk mengontrol kesadaran secara terus menerus untuk melihat proses berpikir mereka dengan
mengajukan pertanyaan-pertanyaan kepada diri sendiri seperti :
Apakah saya memahami informasi-informasi yang diberikan oleh soal?
Apakah informasi yang diberikan cukup untuk menyelesaikan masalah tersebut?
156
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Indah Riezky Pratiwi dan Sumarni
Penerapan Strategi Pembelajaran …
Bagaimana cara saya menyelesaikan masalah ini?
Apakah strategi dan aturan yang saya pilih sudah tepat?
Apakah langkah-langkah penyelesaikan masalah yang saya lakukan sudah tepat? Dan beberapa
pertanyaan terkait lainnya
Pertanyaan-pertanyaan arahan ini diberikan sesuai porsi sehingga diharapkan siswa dapat
memperoleh manfaat secara tepat atas pertanyaan-pertanyaan arahan yang diberikan. Pertanyaanpertanyaan ini senantiasa dikurangi porsinya seiring waktu dengan harapan siswa memiliki kesadaran
sendiri untuk dapat terus mengontrol proses berpikir yang mereka lakukan. Fase ini memberikan
kontribusi dalam peningkatan kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis siswa terutama pada
indikator menyelesaikan masalah. Untuk siswa yang senantiasa kurang dapat memonitor proses
berpikir yang mereka lakukan tentu saja akan sering melakukan kesalahan dalam upaya menjalankan
rencana/strategi yang telah dipilih sebelumnya melalui proses perhitungan maupun penalaran logika.
Jumlah kesalahan perhitungan yang terjadi pada tes akhir sangat jauh berbeda dengan jumlah
kesalahan perhitungan yang terjadi pada tes awal. Sehingga dapat disimpulkan bahwa siswa lebih
mampu mengontrol proses berpikir yang mereka lakukan setelah memperoleh pembelajaran dengan
strategi Metakognitif
Dari pengerjaan soal, siswa kelas eksperimen mencoba menyelesaikan permasalahan dengan
menggunakan simpanan pengetahuan yang mereka miliki. Namun pengerjaan yang dilakukan kurang
tepat. Siswa tersebut belum mampu mengontrol proses berpikir yang mereka miliki untuk dapat
mempertimbangan berbagai kemungkinan yang bisa saja terjadi dari permasalahan yang ada. Berbeda
dengan hasil pengerjaan salah satu siswa pada kelas eksperimen yang mampu mempertimbangkan
berbagai kemungkinan dari permasalahan yang dihadirkan kepada mereka.
Pada kelas eksperimen, siswa sudah menyelesaikan permasalahan dengan menggunakan
simpanan pengetahuan yang mereka miliki dengan tepat. Siswa tersebut sudah mampu mengontrol
proses berpikir yang mereka miliki melalui pengetahuan-pengetahuan Metakognitif untuk dapat
mempertimbangan berbagai kemungkinan yang bisa saja terjadi dari permasalahan yang ada.
Selanjutnya fase terakhir dari tahapan strategi pembelajaran Metakognitif yaitu fase
Reflection (Evaluasi) memberikan kontribusi pada peningkatan kemampuan Heuristik dalam
penalaran Matematis terutama pencapaian indikator Reasoning dan Refleksi. Dalam fase ini siswa
diarahkan untuk dapat membuat kesimpulan atas penyelesaian masalah yang telah dilakukan disertai
dengan mengajukan pertanyaan kepada diri sendiri seperti :
Apakah saya sebaiknya merubah strategi yang sebelumnya saya pilih untuk menyelesaikan
masalah yang diberikan?
Apakah saya perlu bertanya dan meminta bantuan atas kesulitan yang saya temui dalam
menyelesaikan permasalahan?
Apakah proses perhitungan yang saya lakukan sudah tepat dan tidak ada yang keliru? Dan
beberapa pertanyaan terkait lainnya
Fase terakhir dalam tahapan strategi pembelajaran Metakognitif ini ternyata memberikan
kontribusi terhadap peningkatan kualitas pencapaian indikator terakhir dari kemampuan Heuristik
dalam penalaran Matematis. Karena pengaruh fase inilah siswa lebih termotivasi untuk dapat
melalukan evaluasi yang dalam hal ini mengkoresi kembali kebenaran dari proses pemecahan masalah
yang telah dilakukan.
Pada pengerjaan soal, siswa sudah sedikit mampu memberikan konfirmasi untuk menjelaskan
bahwa proses penyelesaian masalah yang telah dia lakukan memperoleh hasil yang sesuai dengan
dugaan yang telah dibuat sebelumnya. Selain itu, pada bagian refleksi siswa juga sudah melakukan
proses evaluasi dari proses pemecahan masalah yang diberikan. Proses evaluasi yang dilakukan
adalah dengan melakukan perhitungan kembali atas penyelesaian masalah yang telah dilakukan
sebelumnya dan ternyata menghasilkan hasil yang sama. Selain itu siswa melakukan berbagai
kegiatan pengecekkan melalui berbagai cara untuk memastikan bahwa langkah yang dilakukan telah
tepat.
Kemampuan Heuristik Heuristik dalam penalaran Matematis pada penelitian ini difokuskan
pada tahap-tahap pengerjaan yang dapat dilakukan oleh siswa dengan benar dengan tujuan mencapai
kesuksesan dalam memecahkan masalah penalaran Matematis. Seperti yang dijelaskan oleh Lai, dkk
(2009) bahwa Heuristik secara jelas dapat dilihat dalam proses bernalar (penalaran) yang mana
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
157
Penerapan Strategi Pembelajaran …
Indah Riezky Pratiwi dan Sumarni
dipandang secara garis besar sebagai sebuah proses kognitif dalam membuat penjelasan sebagai hasil
dari menghubungkan, menyimpulkan, keyakinan, tindakan, dan feeling. Selanjutnya Lai (2009) juga
menjelaskan bahwa ketika pemecah masalah mengimplementasikan Heuristik, hal ini dapat
menghantarkan mereka menuju penemuan solusi, tapi hanya bermaksud melakukanya.
Penjelasan dari Lai tersebut menguatkan fenomena yang terjadi di lapangan di mana Heuristik
sebagai langkah-langkah atau tahapan berpikir yang bisa dilakukan oleh siswa untuk mendekatkan
pada pemecahan masalah yang tepat. Siswa seakan mampu menggambarkan bagaimana proses
berpikir yang mereka lakukan secara bertahap untuk kemudian sampai pada pemecahan masalahnya.
Siswa yang dari awal proses menganalisis data sudah dapat memberikan gambaran yang tepat
mengenai informasi apa yang dapat mereka himpun dari permasalahan, akan cenderung mampu
membuat dugaan yang baik sesuai dengan informasi yang ada.
Dugaan tersebut kemudian akan dibuktikan kebenarannya. Menggunakan simpanan
pengetahuan yang mereka miliki, mereka akan mampu menentukan strategi apa yang bisa mereka
rencanakan untuk membuktikan dugaan mereka. Setelah proses merencanakan strategi selesai, mereka
akan menjalankan rencana tersebut untuk menyelesaikan masalahnya hingga sampailah siswa pada
pencapaian solusi serta refleksi dan evaluasi.
Peningkatan kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis siswa kelas eksperimen ini
dikarenakan oleh faktor pembelajaran yang diberikan oleh Guru. Peningkatan yang dimaksud dapat
dilihat dari bagaimana pengerjaan siswa pada tes awal dan akhir. Peningkatan kemampuan Heuristik
dalam penalaran Matematis yang terjadi pada siswa merupakan hasil dari peningkatan kualitas
aktivitas siswa yang terjadi secara bertahap pada setiap pertemuan. Hal ini bisa diamati melalui
penyajian hasil data observasi yang telah dipaparkan sebelumnya. Dengan demikian kemampuan
Heuristik dalam penalaran Matematis siswa tidak serta merta berubah ketika diberikan postes.
Strategi pembelajaran Metakognitif yang diterapkan secara komprehensif ini mampu
memberikan kontribusi dalam meningkatkan kemampuan heuristik dalam penalaran Matematis.
Dalam kenyataannya kemampuan heuristik dalam penalaran Matematis ini bukan merupakan hasil
dari serangkaian proses pelatihan maupun pengajaran, namun peningkatan kemampuan heuristik
dalam penalaran Matematis ini dipandang sebagai hasil dari proses pembelajaran yang terjadi secara
komprehensif. Melalui serangkaian pembelajaran, siswa memiliki bahkan memperkaya pengalaman
pemecahan masalah yang mereka miliki yang selanjutnya berpengaruh terhadap peningkatan
kemampuan heuristik dalam penalaran matematis yang mereka miliki.
Melihat kelebihan dari strategi pembelajaran Metakognitif dibandingkan dengan
pembelajaran Konvensional dalam upaya memfasilitasi meningkatkan kemampuan Heuristik dalam
penalaran Matematis siswa sebagaimana telah diungkapkan di atas menguatkan bahwa strategi
pembelajaran Metakognitif lebih baik dibandingkan pembelajaran Konvensional dalam upaya
meingkatkan kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis.
PENUTUP
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan dari penelitian tentang penerapan strategi
pembelajaran Metakognitif terhadap peningkatan kemampuan Heuristik dalam penalaran Matematis
siswa, dapat ditemukan kesimpulan bahwa peningkatan kemampuan Heuristik dalam penalaran
Matematis pada siswa yang memperoleh strategi pembelajaran Metakognitif lebih baik daripada siswa
yang memperoleh pembelajaran konvensional baik secara keseluruhan maupun jika ditinjau antara
masing-masing kriteria kemampuan awal Matematis (tinggi, sedang, rendah).
Berdasarkan simpulan di atas dapat diberikan saran-saran sebagai berikut.
1. Praktis
Strategi pembelajaran Metakognitif ini dapat dijadikan alternatif untuk meningkatkan
kemampuan heuristik dalam penalaran Matematis terutama pada kelompok sedang. Hal ini
didasarkan pada temuan hasil penelitan yang menunjukkan bahwa siswa pada kriteria KAM
sedang memiliki rata-rata peningkatan yang lebih besar daripada siswa pada kriteria KAM
tinggi dan rendah.
2. Teoritis
158
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Indah Riezky Pratiwi dan Sumarni
Penerapan Strategi Pembelajaran …
Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk pengembangan pembelajaran dengan strategi
Metakognitif pada materi lain yang dapat memicu tereksplorasinya kemampuan Heuristik
dalam penalaran Matematis. Pembelajaran dengan strategi Metakognitif juga perlu diterapkan
pada tingkatan sekolah lain seperti MTs, SMA, dan SMK.
DAFTAR RUJUKAN
Kusnandi. (2002). Penalaran Matematika. Modul Perkuliahan UPI: Tidak diterbitkan Ministry of Education
Singapore. (2009). The Singapore Model Method for Learning Mathematics. Singapore: Ministry of
Education Singapore
Lai, dkk. (2009). Proceedings of the 31th Annual Meeting of the North American Chapter of the International
Group for the Psychology of Mathematic Education: Heuristic and Reasoning in An Online
Synchronous environment. Atlanta: Georgia State University
Hurme, T. R. dan Järvelä, S. (2001). Metacognitive processes in problem solving with CSCL in
Diakses tanggal 15 November 2012
Mathematics.
Prabawa, H. W. (2010). Peningkatan Kemampuan Penalaran dan
Pemecahan Masalah Matematis SMA
melalui Pembelajaran dengan
Pendekatan Metakognitif (Studi
Eksperimen pada Siswa Kelas
X di
Salah Satu SMA di Kota Bandung). Tesis SPs UPI Bandung: Tidak Diterbitkan.
Yamin, M. (2013). Strategi dan Metode dalam Model Pembelajaran .Jakarta: Referensi (GP Press Grup).
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
159
PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI GARIS DAN SUDUT
MELALUI PENDEKATAN KONTEKSTUAL DI KELAS VII.2
SMP NEGERI 4 JEJAWI
Emilda Sri Anggun
SMP Negeri 4 Jejawi
[email protected]
Abstrak
Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan hasil belajar siswa kelas VII.2 SMP Negeri 4 Jejawi dalam
memahami materi garis dan sudut melalui pendekatan kontekstual. Metode penelitian yang digunakan
adalah penelitian tindakan kelas melalui dua siklus. Subjek dalam penelitian ini adalah siswa kelas
VII.2 yang berjumlah 26 orang. Dari hasil pelaksanaan PTK dapat disimpulkan terdapat peningkatan
hasil belajar matematika materi garis dan sudut yang signifikan setelah menggunakan pendekatan
kontekstual pada siswa kelas VII.2 SMP Negeri 4 Jejawi yang terlihat dari ketercapaian KKM oleh
siswa sebesar 77%. Oleh karena itu, hendaknya guru matematika dapat lebih sering menggunakan
pendekatan kontekstual dalam meningkatkan hasil belajar matematika siswa.
Kata kunci : garis dan sudut, pendekatan kontekstual, hasil belajar.
PENDAHULUAN
S
MP Negeri 4 Jejawi merupakan salah satu SMP yang siswanya masih banyak menghadapi
masalah dalam proses pembelajaran diantaranya: kurangnya motivasi belajar siswa, kurangnya
pemahaman konsep, sulitnya siswa dalam pemecahan masalah sehingga membuat hasil belajara siswa
rendah terutama pelajaran matematika pada materi garis dan sudut. Data tentang hasil belajar pada
materi garis dan sudut yang masih rendah dapat dilihat dari rata-rata hasil ulangan harian dari tahun
2010/2011 sampai 2012/2013 adalah 55,7.
Dari hasil belajar peserta didik yang masih rendah dapat disebabkan oleh beberapa faktor
antara lain: kegiatan pembelajaran yang terkesan teoritik, kondisi belajar dengan metode ceramah dan
pembelajaran yang kurang bermakna, sehingga peserta didik tidak berperan aktif dalam proses
pembelajaran hal ini mengakibatkan kurangnya pemahaman peserta didik terhadap konsep.
Pemahaman konsep yang baik akan membuat peserta didik memiliki sistem memori jangka panjang
sehingga dapat menggunakannya dalam pemikiran yang lebih tinggi seperti pemecahan masalah.
Oleh karena itu, harus ada upaya untuk meningkatkan hasil belajar peserta didik pada materi
garis dan sudut dengan cara menerapkan pendekatan pembelajaran yang melibatkan siswa secara aktif
dalam proses pembelajaran. Salah satu pendekatan yang dapat meningkatkan hasil belajar peserta
didik dan mengaktifkan peserta didik dalam proses pembelajaran adalah pendekatan kontekstual.
Pendekatan kontekstual merupakan suatu konsepsi yang membantu guru mengaitkan konten mata
pelajaran dengan situasi nyata dan memotivasi siswa membuat hubungan antara pengetahuan dan
penerapannya dalam kehidupan sehari-hari. (Trianto, 2007 : 101)
Berdasarkan latar belakang di atas maka penulis melakukan penelitian tindakan kelas, dengan
menerapkan pendekatan kontekstual dengan tujuan untuk meningkatkan hasil belajar matematika
siswa pada materi garis dan sudut di kelas VII.2 SMP Negeri 4 Jejawi.
Dari hasil penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan hasil belajar siswa di kelas VII.2
SMP Negeri 4 Jejawi pada materi garis dan sudut, serta bagi sekolah dapat menjadi referensi dalam
meningkatkan hasil belajar dengan menggunakan pendekatan kontekstual.
DASAR TEORI
Pembelajaran matematika menuntut pendekatan yang lebih menarik dan bermakna bagi siswa
dikelas, tidak tekesan teoritik. Pendekatan pembelajaran adalah suatu strategi (siasat) dalam mengajar
yang digunakan untuk memaksimalkan hasil pembelajaran. Pendekatan pembelajaran merupakan
strategi yang digunakan dalam upaya menciptakan berlangsungnya proses pembelajaran dalam
situasi, kondisi dan lingkungan belajar yang kondusif dengan menitikberatkan pada salah satu sasaran
160
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Emilda Sri Anggun
Peningkatan Hasil Belajar Siswa …
yang ingin dicapai (Garnida, 2008: 14). Salah satu pendekatan yang bisa digunakan adalah
pendekatan kontekstual. Nurhadi (2003: 13) menyatakan Pendekatan kontekstual (Contextual
Teaching and Learning– CTL ) adalah konsep belajar dimana guru menghadirkan dunia nyata
kedalam kelas dan mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya dengan
penerapannya dalam kehidupan mereka sehari-hari, sementara siswa memperoleh pengetahuan dan
keterampilan dari konteks yang terbatas, sedikit demi sedikit, dan dari proses mengkontruksi sendiri,
sebagai bekal untuk memecahkan masalah dalam kehidupannya sebagai anggota masyarakat. Belajar
dalam konteks CTL bukan hanya sekedar mendengarkan dan mencatat, tetapi belajar adalah proses
berpengalaman secara langsung (Sanjaya, 2007: 253). Pembelajaran berbasis CTL menurut Sanjaya
(dalam Sugiyanto,2007: 3) melibatkan tujuh komponen utama pembelajaran, yaitu : kontruktivisme
(constructivisme), menemukan (inquiri), bertanya (questioning), masyarakat belajar (learning
community), pemodelan (modeling), refleksi (reflection), penilaian nyata (authentic assessment).
Adapun langkah – langkah pembelajaran CTL menurut Sugiyanto (2007: 7) yaitu : (1)
mengembangkan pemikiran bahwa anak akan belajar lebih bermakna dengan cara bekerja sendiri,
menemukan sendiri, dan mengkontruksi sendiri pengetahuan dan keterampilan barunya. (2)
melaksanakan sejauh mungkin kegiatan inkuiri untuk semua topik. (3) mengembangkan sifat ingin
tahu siswa dengan bertanya. (4) menciptakan masyarakat belajar. (5) menghadirkan model sebagai
contoh pembelajaran. (6) melakukan refleksi di akhir penemuan. (7) melakukan penilaian yang
sebenarnya dengan berbagai cara. Dalam hal ini peran guru sangat penting merancang pembelajaran
yang bermakna untuk dapat meningkatkan hasil belajar siswa.
Menurut Gagne dalam Dimyati (2004) belajar merupakan kegiatan yang kompleks. Hasil
belajar berupa kapabilitas. Setelah belajar orang memiliki keterampilan, pengetahuan, sikap, dan nilai.
Timbulnya kapabilitas tersebut adalah dari; (1) stimulasi yang berasal dari lingkungan, dan (2) proses
kognitif yang dilakukan oleh pebelajar. Maka dapat disimpulkan belajar adalah seperangkat proses
kognitif yang mengubah
sifat stimulasi lingkungan, melewati pengolahan informasi, menjadi kapabilitas baru.
Menurut Sudjana (2005:3) hasil belajar adalah perubahan tingkah laku siswa setelah melalui
proses pembelajaran. Semua perubahan dari proses belajar merupakan suatu hasil belajar dan
mengakibatkan manusia berubah dalam sikap dan tingkah lakunya. Hasil pembelajaran dapat dicapai
siswa setelah melakukan suatu usaha dalam proses pembelajaran dalam suatu jenjang pendidikan,
yang dapat diukur melalui tes dan evalusi yang objektif, menyeluruh dan berkesinambungan. Dalam
sistem pendidikan nasional, baik tujuan kurikulum maupun tujuan intraksional menggunakan
klasifikasi hasil belajar dari Benjamin Bloom meliputi ranah kognitif, ranah afektif dan ranah
psikomotorik (Sudjana, 2005:22).
METODE PENELITIAN
Penelitian ini dilaksanakan pada SMP Negeri 4 Jejawi kabupaten Ogan Komering Ilir di kelas
VII-2 dengan jumlah siswa 26 orang, terdiri dari 12 orang laki-laki dan 14 orang perempuan,
melibatkan 2 orang guru matematika. Penelitian ini berkaitan dengan kompetensi dasar 5.1
Menentukan hubungan antara dua garis, serta besar dan jenis sudut. Penelitian ini dilaksanakan pada
semester genap tahun pelajaran 2013/2014 dengan kurikulum acuan adalah KTSP.
Metode yang dilakukan dalam penelitian ini adalah metode penelitian tindakan kelas yang
terdiri dari dua siklus. Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini adalah tes; hasilnya
dipergunakan untuk memperoleh data tentang hasil belajar siswa. Sedangkan alat pengumpul data
berupa lembar observasi untuk melihat siswa dalam pembelajaran matematika.
Adapun langkah-langkah penelitian sebagai berikut:
a. Mencari masalah yang ada di sekolah untuk diteliti.
b. Dengan cara sharing dan pengamatan di lapangan, kemudian memilih masalah penelitian yang
esensial.
c. Mempertajam dan memfokuskan masalah penelitian.
d. Mengembangkan rancangan pemecahan masalah pada siklus I.
e. Melaksanakan pemecaham masalah siklus I.
f. Mengevaluasi proses dan hasil pemecahan masalah siklus I.
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
161
Peningkatan Hasil Belajar Siswa …
Emilda Sri Anggun
g.
Merevisi rancangan pemecahan masalah siklus I atau mengembangkan rancangan pemecahan
masalah siklus II berdasarkan refleksi siklus I.
h. Melaksanakan pemecahan masalah siklus II.
i. Mengevaluasi proses dan hasil pemecahan masalah siklus II.
j. Merevisi rancangan pemecahan masalah siklus II
k. Melaksanakan pemecahan masalah Siklus ke-n.
l. Mengevaluasi proses dan hasil pemecahan masalah siklus ke-n.
m. Membuat laporan hasil pemecahan masalah.
Desain penelitian terdiri dari 2 siklus secara berulang yang meliputi siklus I dan siklus II yang
digambarkan sebagai berikut:
MERENCANA
MELAKUKAN
TINDAKAN
KAN
MEREFLEKSI
MENGAMATI
Gambar 1 Siklus Penelitian
Setiap siklus dalam penelitian ini meliputi 4 tahap sebagaimana yang dikemukakan Arikunto,
Suhardjono, Supardi (2006:16), sebagai berikut: (1) perencanaan (planning), (2) pelaksanaan (acting),
(3) pengamatan (observing), dan (4) refleksi (reflecting).
Hasil refleksi dijadikan dasar untuk menentukan keputusan perbaikan proses pembelajaran
pada siklus berikutnya.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Salah satu data hasil pengamatan terhadap proses pembelajaran dalam siklus I secara terinci
terlihat pada tabel 1 sebagai berikut:
Kelompok
SATU
DUA
TIGA
EMPAT
Jumlah
Persen
Tase
Tabel 1 Hasil Aktifitas pada Siklus I pertemuan 2
Banyak siswa dan aspek yang diamati
Terlibat
Menga jukan
Menjawab
Bertanya
aktif
pendapat
pertanyaan
3
3
2
3
5
4
3
4
4
4
3
3
5
4
4
3
17
15
12
13
65%
58%
46%
50%
Tepat waktu
ya
Ya
2
50%
Pada siklus I pertemuan ke-1 rerata nilai hasil belajar siswa berada dalam katagori titak
tuntas dengan rerata hasil belajar 60,2 dan ketuntasan klasikal 45%. Pada siklus I pertemuan ke-2
dapat dilihat pada tabel 1 yang menunjukkan bahwa pada saat siklus I tingkat partisipasi siswa rata
rata dalam proses pembelajaran adalah 53,8% dengan konsentrasi siswa yang terlibat aktif 65%, yang
bertanya 58%, yang mengajukan pendapat 46%, yang menjawab pertanyaan 50%, dan kinerja
kelompok yang tepat waktu rata rata 50%. Aktivitas pada siklus I belum memenuhi kriteria ketuntasan
di sebabkan karena adanya kendala-kendala yang terjadi yaitu proses pembelajaran pada siklus I
masih belum dapat berjalan secara optimal. Hal ini disebabkan pendekatan yang diterapkan pada
162
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Peningkatan Hasil Belajar Siswa …
Emilda Sri Anggun
siswa merupakan pendekatan pembelajaran baru, sehingga siswa belum mampu untuk mengikuti
pendekatan pembelajaran tersebut.
Tabel 2 Hasil Aktifitas pada siklus II pertemuan ke-1
Banyak siswa dan aspek yang diamati
Kelompok
SATU
Terlibat
aktif
4
4
Mengajukan
pendapat
4
Menjawab
pertanyaan
3
Tepat
waktu
-
DUA
5
5
3
5
Ya
TIGA
5
4
4
3
Ya
EMPAT
5
5
4
5
Ya
Jumlah
19
18
15
16
3
Persen
tase
73%
69%
58%
62%
100%
Bertanya
Tabel 3 Hasil Aktifitas pada siklus II pertemuan ke-2
Banyak siswa dan aspek yang diamati
Kelompok
SATU
Terlibat
aktif
5
5
Mengajukan
pendapat
5
Menjawab
pertanyaan
6
Tepat
waktu
Ya
DUA
6
6
6
6
Ya
TIGA
5
4
4
4
Ya
EMPAT
6
5
5
5
Ya
Jumlah
22
20
20
21
4
Persen
tase
85%
77%
77%
81%
100%
Bertanya
Data tersebut diatas menunjukkan bahwa pada saat pertemuan ke-1 tingkat aktifitas siswa
rata rata dalam proses pembelajaran adalah 73% dan pada pertemuan ke-2 tingkat aktifitas siswa
mengalami kemajuan yakni 84%.
Data ini menunjukan bahwa tingkat aktifitas siswa pada siklus II pertemuan ke-1 dan ke-2
mengalami kemajuan dan mencapai indikator pencapaian yang ditetapkan dalam penelitian ini.
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilaksanakan, tingkat aktifitas belajar siswa dari siklus
I dan siklus II setelah dihitung persentase rata-ratanya maka hasilnya dapat dipresentasikan melalui
tabel berikut:
Siklus
I
II
Tabel 4 Data Hasil Pengamatan Pada Siklus I dan Siklus II
Banyak Siswa dan Aspek yang diamati
Terlibat
Mengajukan
Menjawab
Bertanya
Tepat waktu
aktif
Pendapat
pertanyaan
60%
49%
45%
48%
46%
79%
73%
68%
72%
100%
Ratarata
49,6%
78,4%
Dari data pada tabel 4 diatas menunjukan bahwa terjadi peningkatan 28,8% dari siklus
pertama ke siklus kedua. Hal tersebut menunjukkan respon yang positif dari siswa disebabkan karena
secara umum proses pembelajaran pada siklus II telah dapat berjalan sesuai dengan skanario
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
163
Peningkatan Hasil Belajar Siswa …
Emilda Sri Anggun
RataRata
Ulangan
Harian
Tabel 5 Perkembangan Hasil Belajar
Tahun Pelajaran
2010/
2011/ 2012/ 2013/
2011
2012 2013
2014
56
54
57
76
Ada beberapa temuan yang didapat dari penelitian ini yaitu, sudah banyak siswa aktif dalam
proses pembelajaran yang terlihat dari aktif bertanya, menjawab, mengajukan pendapat dan hasil
akhir belajar pun meningkat, tetapi ada juga siswa yang sudah aktif dalam proses pembelajaran tetapi
hasil belajarnya belum meningkat.
Diberikan 5 soal tes uraian kepada 26 siswa. Dari tes yang dikakukan diperoleh rata-rata hasil
belajar 26 siswa, 20 siswa memperoleh nilai di atas 70, dan 6 siswa memperoleh nilai di bawah 70.
Hal ini berarti 77% siswa telah mencapai kriteria ketuntasan minimum. Dari tabel 4 dapat dilihat
perkembangan hasil belajar yang didapat dari rata-rata ulangan harian tiap tahun ajaran.
PENUTUP
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan maka dapat ditarik kesimpulan.
Pertama, penerapan pendekatan kontekstual pada pebelajaran materi garis dan sudut di kelas
VII.2 SMP Negeri 4 Jejawi dapat meningkatkan aktivitas belajar siswa.
Kedua, hasil belajar siswa setelah implementasi pendekatan kontekstual pada materi garis dan
sudut di kelsa VII.2 SMP 4 Jejawi dapat ditingkatkan secara signifikan.
Berdasarkan simpulan penelitian yang telah dipaparkan, maka peneliti memberikan saran agar
kegiatan pembelajaran dapat berhasil dengan baik, maka guru hendaknya selalu aktif dalam
melibatkan siswa selama kegiatan pembelajaran berlangsung dan guru dapat lebih sering
menggunakan pendekatan kontekstual dalam pembelajaran matematika.
DAFTAR RUJUKAN
Arikunto Suharsimi, Suhargjono, Supardi. 2006. Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta: Bumi Aksara
Garnida, Dadang. 2008. Pendekatan IPA di Sekolah Dasar. Bandung: Dirjen Peningkatan Mutu
Pendidikan dan Tenaga Kependidikan P4TK TK dan PLB.
Nurhadi. 2003. Pembelajaran Kontekstual dan Penerapannya dalam KBKl. Malang: Universitas Negeri
Malang.
Sanjaya, Wina. 2007. Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses Pendidikan. Jakarta : Kencana.
Sudjana, Nana. 2005. Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. Bandung: Rasdakarya.
Sugiyanto, 2007. Model-model Pembelajaran Inovatif. Surakarta: Panitia Sertifikasi Guru Rayon 13.
Trianto, 2007. Model-Model Pembelajaran Inovatif Berorientasi Konstruktivitis. Jakarta: Prestasi Pustaka
Publisher.
164
Prosiding Seminar Nasional Pendidikan Matematika (SNAPTIKA) 2015, Palembang 16 Mei 2015
Fly UP