...

this PDF file

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

this PDF file
ANALISIS KECANGGIHAN INVESTOR
TERHADAP KETEPATAN REAKSI PASAR
DALAM MERESPON PENGUMUMAN DIVIDEN
MENINGKAT
Ajat Sudrajat
Lela Hindasah
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta
email:[email protected]
ABSTRACT
This research has purpose to analyze the ability of investor to accuracy of market reaction to
respond announcement of increasing dividend at Indonesian Stock Exchange. This research
also examine dividend information indication and accuracy of market reaction. The variable
which is used to see market reaction is abnormal return, in are side the ability of investor is
promoted by stock holder in institution. The sample which is used in this research is all companies which are registrated in Indonesian Stock Exchange is chosen by sampling purpose
method since 2004 to 2006 it is got 127 sample of company. This result of research shows
that increasing dividend announcement doesn’t have information indication, investor is not
correct to respond decreasing dividend market announcement or Indonesian Stock Exchange
hasn’t been efficient in information or in all decisions, and there is no effect or impact from
analyze of ability investor toward the accuracy of market reaction to respond increasing dividend announcement.
Keywords : Dividend Increase, Information Content, Decisionally Efficient Market, Investor
Sophistication, Institutional Ownership.
PENDAHULUAN
Perkembangan teknologi berdampak pada peningkatan persaingan di suatu
pasar termasuk juga pasar modal. Hal tersebut sangatlah wajar karena pasar modal
merupakan tempat alternatif berinvestasi
sehingga memunculkan tingkat persaingan
yang cukup tinggi dan memungkinkan adanya isu-isu yang muncul di dalam pasar
tersebut. Salah satu isu yang ada adalah
mengenai efisiensi pasar. Selain hal tersebut banyak isu-isu yang terjadi atau berkembang di dalam pasar modal, berdasarkan hal tersebut banyak para peneliti termotivasi untuk melakukan penelitian yang
berkaitan dengan pasar modal. Pasar
modal yang harga sahamnya mencerminkan informasi yang ada dan dapat secara
cepat menyesuaikan informasi yang baru
disebut sebagai pasar modal yang efisien
(Jogiyanto, 2003).
Efisiensi bentuk pasar terbagi menja-
di tiga bagian, efisiensi pasar bentuk kuat,
efisiensi pasar bentuk setengah kuat dan
efisiensi pasar bentuk lemah (Fama, 1970
dalam Dody Setiawan dan Sitti Subekti,
2005). Efisiensi pasar bentuk setengah
kuat secara informasi dapat dikembangkan
menjadi efisiensi pasar bentuk setengah
kuat secara keputusan dengan menganalisis kecanggihan suatu investor (Dody
Setiawan dan Sitti Subekti, 2005). Investor
atau pelaku pasar yang canggih mampu
menganalisis sebuah informasi yang mempunyai nilai ekonomis dan yang tidak bernilai ekonomis.
Informasi atau pengumuman didalam
pasar efisiensi bentuk setengah kuat secara informasi tepat untuk informasi yang
tidak perlu diolah lebih lanjut, seperti informasi laba perusahaan, efisiensi pasar tidak
ditentukan dengan seberapa canggih pasar
mengolah informasi, tetapi seberapa luas
informasi tersebut tersedia di pasar (Jogi-
Analisis Kecanggihan ………. (Ajat Sudrajat & Lela Hindasah)
487
yanto, 2003), Akan tetapi untuk informasi
yang masih perlu diolah lebih lanjut ketersediaan informasi saja tidak menjamin pasar
akan efisien. Contoh informasi tentang pengumuman merjer dan dividen, pada waktu
informasi itu di umumkan oleh perusahaan
emiten dan semua pelaku pasar sudah menerima pengumuman tersebut belum tentu
harga dari sekuritas perusahaan yang bersangkutan akan mencerminkan informasi
tersebut dengan penuh. Hal ini dikarenakan
pelaku pasar harus menganalisis informasi
tersebut sebagai kabar buruk atau kabar
baik. Berbeda dengan pengumuman laba
perusahaan apabila laba meningkat dari
laba periode sebelumnya maka dapat diartiakan sebagai kabar baik dan sebaliknya
apabila laba menurun diartikan sebagai kabar buruk.
Pasar yang efisien secara informasi
belum tentu efisien secara keputusan. Misalnya, pengumuman pembayaran dividen
yang naik dari pembayaran dividen periode
sebelumnya dan informasi ini tersedia untuk semua pelaku pasar pada saat yang
bersamaan. Investor mempunyai keyakinan bahwa pengumuman dividen merupakan sinyal perkembangan suatu perusahaan yang disampaikan oleh manajemen
Miller dan Rock (1985) dalam Doddy setiawan dan Sitti Subekti (2005). Pembayaran
dividen yang lebih meningkat dibanding
pada tahun lalu merupakan sinyal bahwa
perusahaan mempunyai prospek di masa
mendatang. Sebaliknya apabila perusahaan melakukan pemotongan dividen maka
merupakan sinyal yang kurang baik karena
dianggap adanya kekurangan likuiditas di
masa depan untuk mempertahankan tingkat pembayaran dividennya. Pengumuman peningkatan dividen perlu analisis lebih lanjut, tetapi pelaku pasar yang kurang
canggih akan menerima informasi begitu
saja tanpa menganalisis lebih lanjut. Bagi
seorang investor yang canggih menganalisis informasi mengenai peningkatan dividen sangat perlu dikarenakan pelaku pasar akan mengetahui apakah perusahaan
yang mengumumkan tersebut berprospek
atau tidak. Apabila pengumuman kenaikan
dividen dilakukan oleh perusahaan yang
berprospek maka sinyal tersebut valid atau
bernilai ekonomis, sedangkan jika diumumkan oleh perusahaan yang tidak berprospek
488
maka informasi tersebut tidak valid atau tidak bernilai ekonomis. Hal ini dapat diketahui karena pembayaran dividen membutuhkan cost tinggi, biaya ini muncul karena
perusahaan yang membayarkan dividen
tinggi harus konsisten dengan pembayaran
pada periode berikutnya dan hanya perusahaan yang berprospek saja yang mampu menangungnya. Investor yang canggih
akan bereaksi positif apabila melihat kabar
baik dari pengumuman peningkatan dividen
perusahaan yang mempunyai prospek dan
investor akan bereaksi negative terhadap
pengumuman peningkatan dividen perusahaan yang tidak berprospek.
KAJIAN PUSTAKA
Dividen adalah bagian dari laba bersih yang dibagikan kepada para pemegang saham Megginson (1997). Dividend
signalling theory (Mamduh, 2004) banyak
digunakan oleh peneliti sebagai kerangka
teori dalam melakukan penelitian di pasar
modal, khususnya yang berkaitan dengan
kandungan informasi dividen. Dividend
signalling theory merupakan teori yang
menyatakan bahwa pengumuman dividen
merupakan sinyal yang diberikan oleh manajer mengenai keyakinan mereka tentang
perkembangan perusahaan di masa depan
(Miller dan Rorke, 1985 dalam Doddy Setiawan dan Sitti Subekti, 2005). Menurut
Dividend signalling theory terdapat asimetri
informasi antara manajer dan investor berkaitan dengan informasi tentang prospek
perusahaan (Marfuah, 2006). Manajer lebih mempunyai informasi yang banyak dan
akurat tentang kondisi perusahaan sehingga manajer dapat mengetahui dengan baik
tentang prospek perusahaan bila dibandingkan dengan investor. Penelitian yang
dilakukakan Bhattacharya (1979), dalam
Caecilia dan Erni (2002) menyatakan bahwa investor akan bereaksi ketika adanya
pengumuman dividen, karena pengumuman dividen merupakan sinyal yang berarti
bagi investor. Ross (1977) dalam Caecilia
dan Erni (2002), mengatakan bahwa pengumuman dividen merupakan sinyal yang
mengandung arti bagi investor mengenai
prospek masa depan perusahaan. Dividen
merupakan bagian laba bersih yang dibagikan oleh pemegang saham dan pengumuman dividen digunakan oleh investor sebaEKOBIS Vol.11, No.2, Juli 2010 : 1 - 13
gai dasar penyusunan strategi investasinya
(Arief Failasuffuddien, 2006).
Ketepatan Reaksi Pasar
Menurut Tandelilin (2001) efisiensi
pasar bentuk setengah kuat merupakan
bentuk efisiensi pasar yang lebih komprehensif karena dalam bentuk ini harga saham tidak hanya dipengaruhi oleh data
pasar seperti harga saham dan volume perdagangan masa lalu, namun juga dipengaruhi oleh semua informasi yang dipublikasikan seperti earning, dividen, pengumuman
stock split, penerbitan saham baru dan
kesulitan keuangan yang dialami perusahaan. Efsiensi pasar bentuk setengah kuat
dikembangkan menjadi efisiensi pasar setengah kuat secara informasi, yakni pasar
yang bereaksi terhadap suatu pengumuman dan terjadi dengan cepat atau hanya
memperhatikan ketersediaan informasi dan
efisiensi pasar setengah kuat secara keputusan yaitu pasar yang bereaksi terhadap
suatu pengumuman dan terjadi dengan cepat dengan memperhatikan kecanggihan
investor dalam mengolah informasi yang
tersedia (Hartono dalam Dody Setiawan
dan Sitti Subekti, 2005).
Efisiensi pasar bentuk setengah kuat
secara informasi lebih tepat untuk informasi
yang tidak perlu diolah lebih lanjut, seperti
informasi laba perusahaan. Ketika laba
pada suatu perusahaan meningkat dari
laba periode sebelumnya dapat diartikan
sebagai kabar baik, dan sebaliknya apabila
laba mengalami penurunan pada periode
sebelumnya dapat diartikan sebagai kabar
buruk, jadi informasi seperti ini tidak melihat seberapa canggih pasar dalam mengolah informasi, tetapi cukup memperhatikan
seberapa luas informasi tersebut tersedia
di pasar (Jogiyanto, 2003). Pengumuman
merger dan pengumuman dividen merupakan pengumuman yang perlu dianalisis
lebih lanjut, pengumuman seperti ini akan
lebih tepat untuk efisiensi pasar bentuk setengah kuat secara keputusan (Jogiyanto,
2003). Berbeda dengan pengumuman laba,
pengumuman merjer dan pengumuman
dividen memerlukan analisis lebih lanjut
untuk melihat apakah pengumuman tersebut sebagai kabar baik atau kabar buruk.
Dalam menganalisis informasi seperti ini
pelaku pasar harus canggih, apabila ha-
nya ada sebagian investor yang canggih
maka mereka diuntungkan oleh abnormal
return yang mereka dapat dari keahliaan
menganalisis informasi yang ada di pasar.
Walaupun informasi sudah tersedia di pasar untuk semua pelaku pasar, tetapi pasar
yang tidak efisien dapat saja terjadi yang
disebabkan karena ada sekelompok pelaku
pasar yang dapat memperoleh keuntungan
tidak normal karena kecanggihannya. Maka
pembagian efisiensi pasar berdasarkan
ketersediaan informasi saja tidak cukup,
namun efisiensi pasar juga harus dilihat
dari kecanggihan pelaku pasar dalam mengolah informasi untuk pengambilan keputusan (Jogiyanto, 2003).
Investor yang canggih tidak akan
menerima informasi pengumuman dividen
meningkat secara mutlak tetapi mereka
akan menganalisis apakah pengumuman
tersebut diumumkan oleh perusahaan berprospek atau tidak berprospek. Apabila
pengumuman dilakukan oleh perusahaan
berprospek maka sinyal tersebut valid dan
investor akan bereaksi positif, dan sebaliknya pengumuman dividen meningkat
yang dilakukan oleh perusahaan tidak berprospek atau tidak tumbuh maka sinyal tersebut tidak valid dan investor akan bereaksi
negatif. Dapat disimpulkan bahwa pasar
sudah efisien secara informasi maupun secara keputusan, karena mereka mengambil
keputusan yang telah tepat.
Menurut Doddy Setiawan dan Sitti
Subekti (2005) pasar dapat dikatakan efisien setengah kuat secara keputusan harus mencakup tiga hal yakni kandungan
informasi, kecepatan reaksi pasar dan ketepatan reaksi pasar. Pengumuman dividen atau merjer yang diberikan oleh suatu
perusahaan harus mempunyai kandungan
informasi yang berguna bagi investor untuk
mengambil keputusan. Kecepatan reaksi
pasar dapat diartikan sebagai seberapa
cepat investor menanggapi informasi yang
diberikan oleh perusahaan atau kecepatan
penyesuaian harga akibat informasi yang
didistribusikan.
Ketepatan reaksi pasar adalah bagaimana investor merespon melakukan
reaksi terhadap informasi yang ada secara
tepat, apabila informasi tersebut valid maka
investor akan merespon positif dan apabila
informasi tidak valid maka investor me-
Analisis Kecanggihan ………. (Ajat Sudrajat & Lela Hindasah)
489
respon secara negatif.
Kecanggihan Investor
Efsiensi pasar tidak hanya dilihat
dari ketersediaan informasi, tetapi juga dilihat dari kecanggihan pelaku pasar dalam
pengambilan keputusan berdasarkan analisis dari informasi yang tersedia (Jogiyanto,
2003). Jogiyanto (2003) mengatakan bahwa investor adalah penerima harga (price
taker) yang berarti bahwa sebagai pelaku
pasar, investor seorang diri tidak dapat
mempengaruhi harga dari suatu sekuritas,
namun harga dari suatu sekuritas ditentukan oleh banyak investor yang menentukan
permintaan dan penawaran. Pelaku pasar
atau investor yang mempunyai kemampuan terbatas di dalam mengartikan dan
menginterpretasikan informasi yang diterima disebut sebagai pelaku pasar yang
naif atau tidak canggih (Jogiyanto, 2003).
Pelaku pasar yang tidak canggih seringkali
melakukan keputusan yang salah yang akibatnya sekuritas bersangkutan dinilai secara tidak tepat. Pelaku pasar yang canggih akan melakukan analisis atas informasi
yang mereka terima, sehingga mereka tidak
mudah dibodohi oleh perusahaan. Investor
bereaksi dengan menggunakan informasi
secara penuh dan cepat, sehingga harga
dari sekuritas berubah dengan semestinya
mencerminkan informasi tersebut untuk
mencapai keseimbangan baru. Hal ini dapat dilakukan karena investor atau pelaku
pasar mampu memahami dan menganalisis
informasi yang ada dipasar dengan baik.
Kecanggihan investor diproksikan
dengan presentase kepemilikan saham
oleh investor institusional, karena investor
institusional mempunyai keunggulan relatif dalam mengumpulkan dan memproses
informasi (Marfuah, 2006). Kepemilikan institusional merupakan presentase saham
yang dimiliki oleh institusi. Institusi yang
dimaksud adalah pemilik perusahaan dalam bentuk lembaga, bukan pemilik atas
nama perorangan atau pribadi. Adanya
kepemilikan institusional seperti perusahaan asuransi, bank, perusahaan investasi,
dan kepemilikan institusional lainnya akan
mendorong peningkatan pengawasan yang
lebih optimal terhadap kinerja manajemen,
karena kepemilikan mewakili suatu sumber
kekuasaan yang dapat digunakan untuk
490
mendukung atau sebaliknya terhadap keberadaan manajemen. Perusahaan dikategorikan sebagai perusahaan yang mempunyai level kepemilikan institusional tinggi,
apabila persentase saham yang dimiliki
oleh investor institusional pada perusahaan
tersebut melebihi 33,33% dan sebaliknya
perusahaan dikategorikan sebagai perusahaan yang mempunyai level kepemilikan
institusional rendah, apabila persentase
saham yang dimiliki oleh investor institusional pada perusahaan tersebut kurang dari
33,33% (Marfuah, 2006).
Doddy Setiawan dan Jogiyanto
Hartono (2002) mengatakan bahwa pengumuman dividen mengandung informasi
yang berguna bagi investor. Setiawan dan
Hartono (2002) dalam Marfuah (2006) menyatakan bahwa pasar bereaksi terhadap
pengumuman dividen meningkat pada saat
pengumuman. Hasil penelitian ini mengkonfirmasi hasil dari penelitian Suparmono
(2000) yang mengatakan bahwa pengumuman dividen mempunyai kandungan informasi yang berguna bagi investor.
Dividend signalling theory (Mamduh,
2004) juga menunjukkan bahwa pengumuman dividen yang meningkat merupakan
kabar baik, sehingga investor akan bereaksi positif, sedangkan pengumuman dividen menurun merupakan kabar buruk,
maka investor akan bereaksi negatif. Berdasarkan teori dan melihat hasil penelitian
tersebut diatas, maka peneliti mengajukan
hipoteasis sebagai berikut:
H1: Investor merespon positif terhadap
pengumuman dividen meningkat.
Penelitian yang menguji ketepatan
reaksi pasar masih jarang dilakukan. Pengujian ketepatan reaksi pasar dilakukan
untuk menguji sejauh mana kemampuan
investor dalam menanggapi sinyal yang
disampaikan perusahaan melalui manajer.
Investor yang canggih adalah investor yang
mampu bereaksi dengan cepat dan tepat
terhadap suatu pengumuman atau informasi yang ada di pasar. Ada informasi yang
tidak memerlukan analisis lebih lanjut tetapi
ada juga informasi yang perlu diolah lebih
lanjut, sebagai contohnya pengumuman
dividen meningkat (Jogiyanto, 2003). Perusahaan yang mengumumkan peningkatan
EKOBIS Vol.11, No.2, Juli 2010 : 1 - 13
pembayaran dividen dibanding pada tahun
lalu mengartikan bahwa pihak manajemen
berusaha memberi signal yang baik kepada
pasar, karena pengumuman peningkatan
dividen membutuhkan cost yang tinggi dan
hanya perusahaan yang berprospek saja
yang mampu menanggungya (Marfuah,
2006). Apabila investor hanya melihat kenaikan dividen tanpa menganalisis lebih lanjut maka investor tersebut masih naif atau
belum canggih.
Gudono dan Johny (2004) menyatakan bahwa investor merespon sebagai
positive signal pengumuman dividen yang
meningkat yang diberikan oleh perusahaan
yang bertumbuh. Hasil yang sama juga ditemukan oleh Dody Setiawan dan Jogiyanto
Hartono (2002) menyatakan bahwa investor merespon positif pengumuman dividen
meningkat yang diberikan oleh perusahaan
yang bertumbuh. Berdasarkan uraian dan
logika tersebut, maka hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini adalah:
H2: Investor merespon positif pengumuman dividen meningkat yang diberikan oleh
perusahaan bertumbuh.
H3: Investor merespon negatif pengumuman dividen meningkat yang diberikan oleh
perusahaan yang tidak bertumbuh.
Investor yang canggih adalah investor yang dapat mengolah dan menganalisis
informasi, sehingga mampu membedakan
informasi yang bernilai ekonomis dan tidak
bernilai ekonomis (Dody Setiawan dan Jogiyanto Hartono, 2002). Kecanggihan investor diproksikan dengan presentase kepemilikan saham oleh investor institusional.
Kepemilikan institusional tinggi menandakan investor yang berada didalam
pasar mempunyai reaksi yang tepat atau
termasuk investor yang canggih, begitu
pula sebaliknya kepemilikan institusional
rendah menandakan bahwa investor yang
melakukan perdagangan saham tidak
canggih (Marfuah, 2006). Ketepatan reaksi
pasar dapat dilakukan oleh investor yang
canggih. Hal ini dapat dilakukan karena investor mengetahui apakah pengumuman
dividen meningkat disampaikan oleh perusahaan bertumbuh atau tidak bertumbuh.
Sehingga investor canggih akan bereaksi
negatif terhadap pengumuman dividen me-
€
ningkat pada perusahaan tidak bertumbuh
dan sebaliknya investor canggih akan bereaksi positif terhadap pengumuman dividen
meningkat pada perusahaan bertumbuh.
Berdasarkan uraian dan logika tersebut,
maka hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini adalah:
H4:
Pada perusahaan dengan level kepemilikan institusional tinggi, investor akan
merespon negatif pengumuman dividen
meningkat yang diberikan oleh perusahaan
tidak bertumbuh.
H5:
Pada perusahaan dengan level
kepemilikan institusional rendah, investor
akan merespon positif pengumuman dividen meningkat yang diberikan oleh perusahaan tidak bertumbuh.
METODE PENELITIAN
Obyek Penelitian
Penelitian ini menggunakan populasi
seluruh perusahaan yang terdaftar di Bursa
Efek Indonesia (BEI).
Teknik Pengumpulan Data
Data yang diperlukan dalam penelitian ini diambil secara literatur atau arsip
dengan periode 2004 sampai dengan 2006.
Data dikumpulkan dengan mengutip dari laporan keuangan perusahaan sampel yang
tersedia dalam Indonesian Capital Market
Directory.
Definisi Operasional Variabel Penelitian
a. Nilai dividen meningkat
Indikatornya adalah dengan membandingkan nilai dividend per share periode
pengamatan (DPS ) dengan nilai divit
dend per share periode sebelumnya
(DPS ) (Arief Failasuffuddien, 2006).
b. Return
Return harian sekuritas i, indikatornya
adalah harga saham harian sekuritas i
pada waktu ke-t dikurangi harga saham
harian sekuritas i pada waktu ke-t-1 dibagi harga saham harian sekuritas i pada
waktu t-1 (Gudono dan Johny, 2004)
Rit =
pit − pit −1
pit −1
Keterangan:
Rit = return saham masing-masing pe-
Analisis Kecanggihan ………. (Ajat Sudrajat & Lela Hindasah)
491
rusahaan i pada periode t
Pit = harga saham masing-masing perusahaan i pada periode t
Pit-1 = harga saham masing-masing perusahaan i pada periode t-1
€
c. Abnormal return
Return tidak normal pada periode peristiwa adalah selisih antara return sesungguhnya dengan return ekspektasi
(Tandelilin, 2001)
ARit = Rit - E(Rit)
Dimana:
ARit = tingkat abnormal return sekuritas
i pada periode peristiwa ke-t.
Rit = return sesungguhnya yang terjadi untuk sekuritas ke-i pada periode
peristiwa ke t-1
E(R)it = return ekspektasi sekuritas ke-i
untuk eriode peristiwa ke-t.
Dalam menghitung return ekspektasi digunakan metode Market adjusted model
atau model pasar disesuaikan, yakni
menganggap bahwa penduga yang terbaik untuk mengetimasi return suatu
sekuritas adalah return indeks pasar
pada saat tersebut.
d. Return indeks pasar
Indikatornya adalah indeks harga saham
gabungan harian pada waktu ke-t, dikurangi indeks harga saham gabungan
harian pada waktu ke t-1 dibagi dengan
indeks harga saham gabungan harian
pada waktu ke t-1, return pasar sebagai
indikator return yang diharapkan (Gudono dan Johny, 2004)
Dimana:
R = Return pasar
= Indeks Harga Saham Gabungan
pada periode t
= Indeks Harga Saham Gabungan pada
periode t-1
e. Cummulative Abnormal Return (CAR)
MVE /BVE =
t
CAR = ∑ Ari,a a =t
Keterangan;
CAR
= akumulasi abnormal return sekuritas ke-i pada hari ke-t, dihitung mulai awal periode jendela sampai
akhir periode jendela.
AR (I,a) = abnormal return untuk
sekuritas ke-i pada hari ke-a, yaitu mulai
t5 sampai hari t+5
T = periode pengamatan untuk menginvestasikan adanya abnormal return di
seputar peristiwa.
f. Proksi Pertumbuhan
Faktor pertumbuhan diukur berdasarkan
salah satu proksi IOS yakni perbandingan antara nilai pasar dengan nilai buku
saham MVE/BVE (Marfuah, 2006)
dengan formulasi:
g. Kecanggihan Investor
Pelaku pasar atau investor yang mempunyai kemampuan di dalam mengartikan dan menginterpretasikan informasi
yang diterima secara tepat disebut sebagai pelaku pasar yang canggih. Kecanggihan investor diproksikan dengan
presentase kepemilikan saham oleh investor institusional, karena investor institusional mempunyai keunggulan relatif
dalam mengumpulkan dan memproses
informasi (Marfuah, 2006). Kepemilikan
institusional merupakan persentase saham yang dimiliki oleh institusi. Institusi
yang dimaksud adalah pemilik perusahaan dalam bentuk lembaga, bukan
pemilik atas nama perorangan atau pribadi (Marfuah, 2006). dengan formulasi:
Perusahaan dikategorikan sebagai
perusahaan dengan level kepemilikan institusional tinggi jika kepemilikan institusional
> 33,33% dan dikategorilan level kepemilikan institusional rendah jika kepemilikan
institusional ≤ 33,33%.
JumlahSahamBeredarxH arg aPenutupanSaham
TotalEquitas
Perusahaan dikategorikan bertumbuh jika MVE/BVE ≥ 1 dikategorikan tidak bertumbuh jika MVE/BVE < 1.
€Cummulative Abnormal Return, dihitung
dengan persamaan sebagai berikut (Gudono dan Johny, 2004)
492
HASIL DAN PEMBAHASAN
Sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah semua perusahaan yang
EKOBIS Vol.11, No.2, Juli 2010 : 1 - 13
terdaftar di Bursa Efek Indonesia, yang
telah dipilih dengan teknik purposive sampling berdasarkan kriteria-kriteria yang telah ditetapkan pada bab III.
KepemilikanInstitusional =
€
merespon secara positif signifikan terhadap
pengumuman dividen meningkat sebelum
hari pengumuman yakni pada hari kedua
sebelum pengumuman atau pada T-2.
jumlahsahamyangdimilikiinstitusi
x100% jumlahsahamberedar
Perusahaan dikategorikan sebagai perusahaan dengan level kepemilikan institusional tinggi jika kepemilikan institusional > 33,33% dan
dikategorilan level kepemilikan institusional rendah jika kepemilikan
institusional ≤ 33,33%.
Ringkasan prosedur pemilihan sampel dari perusahaan yang terdaftar di BEI
sampai dengan akhir tahun 2006. Perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia sampai akhir tahun 2006 sebanyak 339
perusahaan. Perusahaan yang tidak memenuhi kriteria sebagai sampel atau perusahaan yang membayarkan dividen meningkat berjumlah 212 perusahaan, sedangkan
perusahaan yang memenuhi kriteria sampel
berjumlah 127 perusahaan. Menggunakan
metode yang sudah dijelaskan pada bab
sebelumnya dari 127 perusahaan diklasifikasikan menjadi perusahaan bertumbuh
sebanyak 94 perusahaan dan perusahaan
tidak bertumbuh sebanyak 33 perusahaan,
perusahaan tidak bertumbuh dengan level
kepemilikan institusional tinggi berjumlah
30 perusahaan dan perusahaan tidak bertumbuh dengan level kepemilikan institusional rendah sebanyak 3 perusahaan.
Uji Hipotesis (Analisis Data)
Hipotesis yang di uji dalam penelitian
ini terdiri dari lima hipotesis. Hipotesis pertama tentang kandungan informasi pengumuman dividen meningkat, Hipotesis kedua
dan ketiga tentang ketepatan reaksi pasar
pada pengumuman dividen meningkat, serta hipotesis keempat dan kelima tentang
pengaruh kecanggihan investor terhadap
ketepatan reaksi pasar dalam merespon
pengumuman dividen meningkat. Alat analisis yang digunakan untuk menguji hipotesis
pertama sampai dengan hipotesis keempat
menggunakan one sample t-test. Hipotesis
kelima alat analisis yang digunakan adalah
the sign test, hal ini dikarenakan data tidak
berdistribusi normal.
Pengujian kandungan informasi pengumuman dividen meningkat
Tabel 1 menunjukkan bahwa investor
Pada hari kedua tersebut investor memperoleh abnormal return sebesar 0,00434, sementara pada T-1 sampai T+5 pasar tidak
bereaksi signifikan. Secara kumulatif pasar
beraksi positif, namun reaksi tersebut tidak
signifian. Reaksi yang terjadi sebelum hari
pengumuman yang ditunjukkan oleh investor diperkirakan adanya kebocoran informasi. Sebagian investor mungkin telah
memperoleh informasi dari pihak dalam perusahaan, sehingga reaksi investor terjadi
sebelum hari pengumuman (Caecilia dan
Erni, 2002). Reaksi yang terjadi sebelum
hari pengumuman juga diperkirakan karena
investor bereaksi sesudah adanya pengumuman earning, karena pengumuman earning mendahului pengumuman dividen, hal
ini didasarkan pada sampel sebanyak 127
perusahaan 85% perusahaan melakukan
pengumuman earning mendahului pengumuman dividen. Berdasarkan hasil tersebut
dapat disimpulkan bahwa pengumuman dividen meningkat tidak mengandung informasi, walaupun investor merespon positif
namun pengumuman ini terdapat kebocoran informasi atau dengan kata lain hipotesis pertama tidak terbukti.
Pengujian ketepatan reaksi pasar
pada pengumuman dividen meningkat atau
pengujian efisiensi pasar bentuk setengah
kuat secara keputusan. Pengujian ketepatan reaksi pasar dibagi menjadi dua, yakni
pengujian pengumuman dividen meningkat
yang diberikan oleh perusahaan bertumbuh dan pengujian pengumuman dividen
meningkat yang diberikan oleh perusahaan
tidak bertumbuh. Dalam mengklasifikasikan perusahaan bertumbuh dan tidak bertumbuh digunakan variabel IOS yaitu rasio
MVE/BE, dengan membandingkan nilai pasar dengan nilai buku saham. Perusahaan
dikatakan bertumbuh apabila MVE/BE ≥ 1
Analisis Kecanggihan ………. (Ajat Sudrajat & Lela Hindasah)
493
Tabel 1
Hasil Uji One Sample T –test
Hari
T-5
T-4
T-3
T-2
T-1
T0
T+1
T+2
T+3
T+4
T+5
CAR 11
Rata-rata Abnormal
return
5,34E-03
2,11E-03
9,37E-04
4,34E-03
-6,26E-04
-1,14E-03
6,41E-02
1,26E-03
-9,86E-04
-1,49E-04
-53,3E-03
6,354E-03
Sumber: Output SPSS
t-hitung
Sig (one-tailed)
Keterangan
1,408
0,639
0,223
1,883*
-0,250
-0,546
0,936
0,397
-0,430
-0,052
-1,498
1,016
0,162
0,524
0,824
0,062
0,803
0,586
0,351
0,692
0,668
0,958
0,137
0,311
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
dan perusahaan dikategorikan tidak bertumbuh apabila MVE/BE <1. Berdasarkan
hasil dari perhitungan nilai rasio MVE/BE,
diketahui bahwa dari 127 perusahaan, 94
perusahaan diantaranya masuk kedalam
kategori bertumbuh dan 33 perusahaan dikategorikan tidak bertumbuh.
Pengujian hipotesis kedua atau respon investor terhadap pengumuman dividen meningkat yang diberikan oleh perusahaan bertumbuh, Berdasarkan pada tabel 2
dapat diketahui bahwa pada T-5 sampai T-3
dan T-1 sampai T+5 pasar bereaksi tidak
signifikan, bahkan secara kumulatif pasar
tidak bereaksi signifikan dengan rata-rata
karena pengumuman earning mendahului
pengumuman dividen, ini didasarkan dari
sampel sebanyak 127 perusahaan 85% perusahaan melakukan pengumuman earning mendahului pengumuman dividen. Hal
ini ditunjukkan dengan adanya reaksi yang
dilakukan oleh pasar terjadi sebelum hari
pengumuman. Dapat ditarik kesimpulan
bahwa pengumuman dividen meningkat
yang diberikan oleh perusahaan bertumbuh
direspon oleh investor dengan arah yang
benar, namun dalam pengujian ini terdapat
kebocoran informasi sehingga dapat dikatakan bahwa hipotesis kedua tidak dapat
dibuktikan.
Tabel 2
Hasil Uji One Sample T –test
Hari
T-5
T-4
T-3
T-2
T-1
T0
T+1
T+2
T+3
T+4
T+5
CAR 11
Rata-rata Abnormal
return
4,89E-03
2,35E-03
-4,0E-04
5,60E-03
4,4E-04
-1,30E-03
8,992E-02
-2,1E-04
2,13E-03
-3,86E-03
6E-05
9,141E-03
Sumber: Output SPSS
t-hitung
Sig (one-tailed)
Keterangan
1,352
0,564
-0,111
2,077*
0,155
-0,573
0,972
-0,059
0,928
-1,422
0,023
1,086
0,180
0,574
0,912
0,041
0,877
0,568
0,333
0,953
0,356
0,158
0,982
0,280
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
abnormal return 0,009141. Reaksi pasar
yang signifikan positif terjadi pada hari kedua sebelum pengumuman atau T-2. Ratarata abnormal return yang diperoleh oleh
investor sebesar 0,0056, namun pengumuman dividen meningkat yang diberikan
oleh perusahaan bertumbuh mengalami
kebocoran informasi atau pasar bereaksi
sesudah adanya pengumuman earning,
494
Pengujian respon investor terhadap
pengumuman dividen meningkat yang diberikan oleh perusahaan tidak bertumbuh
Berdasarkan tabel 3 dapat dilihat
bahwa reaksi pasar pada T-5 sampai T+2
tidak signifikan. Pasar bereaksi negatif signifikan pada hari ketiga setelah pengumuman dan kelima setelah pengumuman atau
T+3 dan T+5, dengan rata-rata abnormal
return pada T+3 sebesar -0,00985 dan
EKOBIS Vol.11, No.2, Juli 2010 : 1 - 13
pada T+5 sebesar -0,2069. Pada hari pengumuman pasar tidak bereaksi signifikan,
hal ini dikarenakan investor tidak bereaksi
secara cepat terhadap pengumuman yang
terjadi di pasar atau investor lamban dalam menanggapi pengumuman yang ada
di pasar. Pasar bereaksi dengan benar, yakni pasar bereaksi negatif terhadap pengumuman dividen meningkat yang diberikan
oleh perusahaan tidak bertumbuh, namun
reaksi yang dilakukan pasar terlambat. Dari
hasil analisis tersebut menunjukkan bahwa
pengumuman dividen yang diberikan oleh
perusahaan tidak bertumbuh mempunyai
kandungan informasi dan reaksi yang dilakukan oleh pasar tepat. Dapat disimpulkan
bahwa hipotesis ketiga terbukti.
Pada pengujian perusahaan bertumbuh reaksi pasar telah tepat yakni merespon
secara positif, namun dalam pengujian tersebut terdapat kebocoran informasi atau diduga pasar bereaksi setelah pengumuman
earning sehingga pengumuman dividen
meningkat yang diberikan oleh perusahaan
bertumbuh tidak mempunyai kandungan
informasi. Pada perusahaan tidak bertumbuh hasil pengujian menunjukkan bahwa
pasar merespon negatif, tetapi reaksi yang
dilakukan pasar terlambat. Berdasarkan
hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa
investor terhadap ketepatan reaksi pasar
dalam merespon pengumuman dividen meningkat. Kecanggihan investor dalam penelitian ini diproksikan dengan persentase kepemilikan saham oleh investor institusional.
Dalam menguji pengaruh kecanggihan investor terhadap ketepatan reaksi pasar dalam merespon pengumuman dividen meningkat, didalam penelitian ini dibagi menjadi dua, yaitu pengujian pada perusahaan
yang mempunyai level kepemilikan institusional tinggi dan pengujian pada perusahaan yang mempunyai level kepemilikan
institusional rendah. Perusahaan dengan
level kepemilikan institusional melebihi
33,33% dikategorikan sebagai perusahaan
yang memiliki level kepemilikan institusional tinggi, sedangkan perusahaan dengan
level kepemilikan institusional kurang dari
33,33% dikategorikan sebagai perusahaan
yang memiliki level kepemilikan institusional rendah. Berdasarkan kriteria tersebut
sampel pada perusahaan yang tidak berumbuh sebanyak 33 dipisahkan menjai 30
perusahaan dengan level kepemilikan institusional tinggi dan 3 perusahaan dengan
level kepemilikan institusional rendah.
Pengujian pada perusahaan tidak
bertumbuh dengan level kepemilikan institusional tinggi
Tabel 4
Hasil Uji One Sample T -test
Hari
T-5
T-4
T-3
T-2
T-1
T0
T+1
T+2
T+3
T+4
T+5
CAR 11
Rata-rata Abnormal
return
6,92E-03
1,68E-03
6,26E-03
-3,05E-03
-4,54E-03
-3,2E-04
-9,96E-03
5,19E-03
1,014E-02
-7,66E-03
-2,240E-02
-2,064E-03
Sumber: Output SPSS
t-hitung
Sig (one-tailed)
Keterangan
0,599
0,322
0,452
-0,884
-0,807
-0,062
-1,057
0,698
-1,668
1,058
-1,774*
-1,166
0,554
0,750
0,655
0,384
0,426
0,951
0,299
0,491
0,106
0,299
0,087
0,253
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Signifikan
Tidak signifikan
pasar belum efisien setengah kuat secara
keputusan, karena pasar dapat dikatakan
efisien setengah kuat secara keputusan
harus memenuhi tiga kriteria yakni kandungan informasi, kecepatan reaksi pasar dan
ketepatan reaksi pasar (Doddy Setiawan
dan Sitti Subekti, 2005).
Pengujian pengaruh kecanggihan
Berdasarkan tabel 4 dapat diketahui
bahwa pada T-5 sampai dengan T+4 reaksi
pasar tidak signifikan. Sebenarnya selama
T-2 sampai T+1 pasar bereaksi negatif
dengan rata-rata abnormal return -0,00305,
-0,00454,-0,00032,-0,00996 namun reaksi
tersebut tidak signifikan. Secara kumulatifpun pasar juga bereaksi negatif tetapi tidak
Analisis Kecanggihan ………. (Ajat Sudrajat & Lela Hindasah)
495
signifikan. Pasar bereaksi terlambat karena
reaksi negatif signifikan terjadi setelah hari
pengumuman yakni pada T+5 dengan rata-rata abnormal return sebesar -0,02240,
reaksi pasar tepat yakni merespon negatif
pengumuman dividen meningkat yang
diberikan oleh perusahaan tidak bertumbuh, namun reaksi ini terlambat karena
pasar bereaksi setelah hari pengumuman
dividen.
Dari hasil tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa pengumuman dividen yang
dilakukan oleh perusahaan tidak bertumbuh dan mempunyai level kepemilikan institusional tinggi mempunyai kandungan
informasi, namun reaksi pasar terlambat.
Reaksi yang dilakukan investor juga tepat karena merespon secara negatif atau
dengan kata lain hipotesis keempat dapat
dibuktikan.
dan reaksi pasar tepat. Sementara pada
perusahaan tidak bertumbuh dengan level
kepemilikan institusional rendah menunjukkan bahwa tidak ada reaksi dari pasar. Dari
kedua hasil pengujian tersebut dapat disimpulkan bahwa tidak ada pengaruh kecanggihan investor terhadap ketepatan reaksi
pasar dalam merespon pengumuman dividen meningkat.
Berdasarkan hasil pengujian hipotesis pertama menunjukkan bahwa investor merespon pengumuman dividen
meningkat, namun terdapat kebocoran
informasi atau investor bereaksi setelah
pengumuman earning sehingga pasar bereaksi sebelum hari pengumuman. Dapat
disimpulkan bahwa pengumuman dividen
meningkat tidak mempunyai kandungan
informasi, karena pasar bereaksi sebelum
hari pengumuman. Hasil penelitian ini tidak
Tabel 5
Hasil Uji One Sample T -test
Hari
T-5
T-4
T-3
T-2
T-1
T0
T+1
T+2
T+3
T+4
T+5
CAR 11
Rata-rata
Abnormal return
6,63E-03
1,46E-03
4,75E-03
7,7E-04
-3,65E-03
-6,9E-04
-9,33E-03
5,45E-03
-9,85E-03
1,041E-02
-2,069E-02
-1,340E-02
Sumber:Output SPSS
t-hitung
Sig (one-tailed)
Keterangan
0,633
0,307
0,376
0,172
-0,680
-0,142
-1,088
0,801
-1,722*
1,369
-1,793*
-0,756
0,531
0,761
0,709
0,864
0,501
0,888
0,285
0,429
0,095
0,181
0,082
0,455
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Tidak signifikan
Signifikan
Tidak signifikan
Signifikan
Tidak signifikan
Pengujian pada perusahaan tidak
bertumbuh dengan level kepemilikan institusional rendah., Berdasarkan tabel 5 dapat dilihat bahwa rata-rata abnormal return
positif terjadi pada T-5, T-2, T-1, T+2, T+4
dan secara kumulatif juga positif namun,
tidak signifikan. Berdasarkan hasil tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa pengumuman dividen meningkat yang diberikan
perusahaan tidak bertumbuh dengan level
kepemilikan institusional rendah tidak direspon oleh pasar atau hipotesis kelima tidak
dapat dibuktikan.
Berdasarkan pengujian pada perusahaan tidak bertumbuh dengan level
kepemilikan institusional tinggi menyatakan
bahwa pengumuman dividen meningkat
mempunyai kandungan informasi, namun
reaksi yang ditunjukkan pasar terlambat
496
konsisten dengan dividend signalling theory
(Mamduh, 2004) yang menyatakan bahwa
pengumuman dividen mempunyai kandungan informasi. Temuan dalam penelitian
ini juga tidak mengkonfirmasi dengan hasil
penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh
Marfuah (2006) yang menunjukkan bahwa
pengumuman dividen meningkat mempunyai kandungan informasi yang berguna
bagi investor.
Hasil pengujian ketepatan reaksi
pasar dalam merespon pengumuman dividen meningkat menunjukkan bahwa pada
perusahaan bertumbuh pengumuman dividen meningkat direspon positif, tetapi terdapat kebocoran informasi atau investor
bereaksi setelah pengumuman earning sehingga pasar bereaksi sebelum hari pengumuman. Temuan dalam penelitian ini tidak
EKOBIS Vol.11, No.2, Juli 2010 : 1 - 13
konsisten dengan hasil penelitian Marfuah
(2006) yang tidak menunjukkan adanya kebocoran informasi dan investor merespon
positif pengumuman dividen meningkat
yang diberikan oleh perusahaan bertumbuh.
Hasil pengujian pada perusahaan
tidak bertumbuh menunjukkan bahwa
pengumuman dividen meningkat mempunyai kandungan informasi dan investor
merespon negatif pengumuman dividen
meningkat yang diberikan oleh perusahaan tidak bertumbuh. Reaksi yang dilakukan pasar terlambat, karena reaksi pasar
terjadi setelah hari pengumuman. Hasil
pengujian ini tidak mendukung penelitian
Marfuah (2006), karena pada penelitian
sebelumnya menunjukkan bahwa investor merespon positif pengumuman dividen
meningkat yang diberikan oleh perusahaan
tidak bertumbuh. Hasil penelitian ini sesuai
dengan harapan bahwa investor akan merespon negatif pengumuman dividen meningkat yang diberikan oleh perusahaan tidak
bertumbuh, karena investor menganggap
bahwa pengumuman tersebut dilakukan
oleh perusahaan yang tidak berprospek sehingga sinyal tersebut tidak valid atau tidak
bernilai ekonomis.
Hasil analisis diatas menyatakan
bahwa investor merespon positif pengumuman dividen meningkat yang diberikan oleh
perusahaan bertumbuh dan investor merespon negatif pengumuman dividen meningkat yang diberikan oleh perusahaan tidak
bertumbuh. Reaksi yang dilakukan pasar
telah tepat, namun hasil pengujian pada
perusahaan bertumbuh terdapat kebocoran
informasi dan pengumuman dividen meningkat tidak mempunyai kandungan informasi sementara pengujian pada perusahaan
tidak bertumbuh pasar bereaksi terlambat.
Berdasarkan hasil tersebut dapat ditarik
kesimpulan bahwa pasar belum efisien setengah kuat secara keputusan. Pasar dapat dikatakan efisien setengah kuat secara
keputusan harus mencakup tiga hal yakni
kandungan informasi, kecepatan reaksi
pasar dan ketepatan reaksi pasar (Doddy
Setiawan dan Sitti Subekti, 2005). Hasil penelitian ini mendukung penelitian sebelumnya yang dilakukan Marfuah (2006) yang
menyatakan bahwa pasar modal di Indonesia belum efisien setengah kuat secara
keputusan.
Berdasarkan hasil pengujian pada
perusahaan tidak bertumbuh dengan level
kepemilikan institusional tinggi diperoleh
hasil bahwa pengumuman dividen meningkat mempunyai kandungan informasi
dan investor merespon secara negatif, namun reaksi pasar terlambat karena pasar
bereaksi setelah hari pengumuman. Hasil
ini sesuai dengan harapan, karena pada
level kepemilikan institusional tinggi sebagian besar pelaku pasar adalah canggih
sehingga mampu menganalisis sinyal atau
informasi dengan tepat. Hasil penelitian ini
tidak konsisten dengan penelitian Marfuah
(2006), karena pada penelitian sebelumnya
menunjukkan bahwa reaksi pasar tidak tepat yakni merespon positif pengumuman
dividen meningkat yang diberikan oleh perusahaan tidak bertumbuh dengan kepemilikan institusional tinggi.
Pengujian kecanggihan investor
dalam merespon pengumuman dividen
meningkat pada perusahaan tidak bertumbuh dengan level kepemilikan institusional
rendah menunjukkan bahwa pasar tidak
bereaksi terhadap pengumuman dividen
meningkat. Hasil penelitian ini mendukung
penelitian sebelumnya yang dilakukan Marfuah (2006) yang menyatakan pasar tidak
bereaksi terhadap pengumuman dividen
meningkat yang diberikan oleh perusahaan
tidak bertumbuh dengan level kepemilikan
institusional rendah.
Berdasarkan hasil kedua pengujian
tersebut dapat disimpulkan bahwa tidak
ada efek, akibat atau pengaruh dari analisis kecanggihan investor terhadap ketepatan reaksi pasar dalam merespon pengumuman dividen meningkat. Hasil penelitian
ini konsisten dengan penelitian Marfuah
(2006) yang menyatakan bahwa tidak terbukti adanya pengaruh kecanggihan investor terhadap ketepatan reaksi pasar dalam
merespon pengumuman dividen meningkat.
SIMPULAN DAN SIMPULAN
Berdasarkan hasil dan pembahasan
pada bab sebelumnya tentang kandungan
informasi pengumuman divien meningkat,
ketepatan reaksi pasar pada pengumuman
dividen meningkat dan pengaruh kecanggihan investor terhadap ketepatan reaksi
Analisis Kecanggihan ………. (Ajat Sudrajat & Lela Hindasah)
497
pasar dalam merespon pengumuman dividen meningkat dapat diambil kesimpulan
sebagai berikut; Hasil pengujian tentang
kandungan informasi pengumuman dividen
meningkat menyatakan bahwa pengumuman dividen meningkat tidak mempunyai
kandungan informasi atau hipotesis pertama tidak terbukti.
Hasil pengujian tentang ketepatan
reaksi pasar menunjukkan bahwa pada
perusahaan bertumbuh reaksi yang dilakukan pasar tepat, tetapi terdapat kebocoran
informasi sehingga pengumuman dividen
meningkat tidak mempunyai kandungan
informasi atau hipotesis kedua tidak dapat
dibuktikan. Sementara pada pengujian perusahaan tidak bertumbuh menunjukkan
bahwa pengumuman dividen meningkat
memiliki kandungan informasi dan respon
yang dilakukan pasar tepat, namun reaksi
pasar terlambat. Dinyatakan bahwa hipotesis ketiga terbukti. Secara keseluruhan
dapat disimpulkan bahwa pasar modal di
Indonesia pada periode 2004-2006 belum
efisien baik secara informasi maupun se-
cara keputusan, karena pasar belum mencakup kandungan informasi dan kecepatan
reaksi pasar.
Hasil pengujian tentang pengaruh kecanggihan investor dalam merespon pengumuman dividen meningkat menunjukkan
bahwa pada perusahaan tidak bertumbuh
dengan level kepemilikan institusional tinggi pengumuman dividen meningkat mempunyai kandungan informasi, serta respon
yang dilakukan pasar tepat namun reaksi
pasar terlambat. Berdasarkan hal tersebut
dapat dikatakan bahwa hipotesis keempat
dapat dibuktikan. Pada perusahaan tidak
bertumbuh dengan level kepemilikan institusional rendah menunjukkan bahwa pasar
tidak bereaksi terhadap pengumuman dividen meningkat atau hipotesis kelima tidak
dapat dibuktikan. Berdasarkan hasil kedua
pengujian tersebut dapat disimpulkan bahwa tidak ada efek, akibat atau pengaruh
dari analisis kecanggihan investor terhadap
ketepatan reaksi pasar dalam merespon
pengumuman dividen meningkat.
DAFTAR PUSTAKA
Alni R. (2007), Statistik II, Edisi Februari 2007, UPFE UMY. Yogyakarta.
Arief, Failasuffudien. (2006), “Dampak Hari Pengumuman Dividen dan Earning Terhadap
Return Saham Di Bursa Efek Jakarta”, Jurnal Ekonomi dan Bisnis, Vol. 7, No. 1, Januari,
hal. 87-89.
Arthur, K. (2000), Dasar-Dasar Manajemen Keuangan. Buku Dua, Salemba Empat, Jakarta.
Caecilia, W., dan Erni, E. (2002), “Analisis Reaksi Pemegang Saham Terhadap Pengumuman
Divedend cut dan Divedend Omission di Bursa Efek Jakarta”, Jurnal Akuntansi dan
Manajemen, April, hal. 15-26.
Doddy, S., dan Jogiyanto, H. (2002), “Pengujian Efisiensi Pasar Bentuk Setengah Kuat Secara
Keputusan: Analisis Pengumuman Dividen Meningkat”, Simposium Nasional Akuntansi
5. Ikatan Akuntan Indonesia, September, hal. 334-347.
Doddy, S., dan Sitti, S. (2005), “Pengujian Efisiensi Pasar Bentuk Setengah Kuat Secara
Keputusan: Analisis Pengumuman Dividen Meningkat (Studi Empiris pada Bursa Efek
Jakarta Selama Krisis Moneter)”, Jurnal Riset Akuntansi Indonesia, Vol 8, No. 2, Mei,
hal. 121-137.
Eka, H., dan Nunung, G. (2006), “Uji Bentuk Setengah Kuat Di Bursa Efek Jakarta”, Jurnal
Ekonomi dan Bisnis, Vol 7, No. 1, Januari, hal. 101-112.
Gudono., dan Johny. (2004), “Analisis Kandungan Informasi Pengumuman Devidend dan
Ketepatan Reaksi Pasar”, KOMPAK. No. 10, Januari-April, hal. 13-28.
Jogiyanto, H. (2003), Teori Portofolio dan Analisis Investasi.Edisi 3, BPFE UGM,
Yogyakarta.
Jogiyanto. (2005), Metodologi Penelitian Bisnis: Salah Kaprah dan Pengalaman-pengalaman.
Edisi 2005, BPFE UGM, Yogyakarta.
498
EKOBIS Vol.11, No.2, Juli 2010 : 1 - 13
Mafuah. (2006), “Pengaruh Kecanggihan Investor Terhadap Ketepatan Reaksi Pasar Dalam
Merespon Pengumuman Dividen Meningkat”, Jurnal Akuntansi Auditing Indonesia. Vol
10, No. 2, Desember, hal. 161-182.
Mamduh, H. (2005), Manajemen Keuangan. Edisi 2005, BPFE UGM, Yogyakarta.
Ridwan, S., dan Inge, B. (2003), Manajemen Keuangan. Edisi keempat, PT Intan Sejati,
Klaten.
Tandelilin, E. (2001), Analisis Investasi dan Manajeme Portofolio, Edisi pertama, BPFE UGM,
Yogyakarta.
Analisis Kecanggihan ………. (Ajat Sudrajat & Lela Hindasah)
499
Fly UP