...

PARASIT PENGINVASI FORMASI PESCAPRAE

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

PARASIT PENGINVASI FORMASI PESCAPRAE
Berita Biologi. Volume 7. Nomor 4. April 2005
KOMUNIKASIPENDEK
Cassythafiliformis L. (Lauraceae): PARASIT PENGINVASI FORMASI PESCAPRAE
DIPANTAIBANDEALIT, TN MERU BETIRI, JAWATIMUR
[Cassythafiliformis L. (Lauraceae): Invasionsparasite on Formation of Pescaprae in
Bandealitbeach, Meru Betiri National Park, East Java]
Sunaryo
Bidang Botani, Pusat Penelitian Biologi-LIPI, Bogor
Cassytha merupakan satu-satunya marga dari
suku Lauraceae, yang semua jenis-jenis anggotanya
hidup sebagai tumbuhan parasit. Sampai saat ini jenis
yang dilaporkan terdapat di Indonesia adalah Cassytha
filiformis. Jenis ini termasuk dalam kelompok parasit
obligat, yang berarti bahwa dalam siklus hidupnya
parasit ini memerlukan tumbuhan lain sebagai inangnya.
C filiformis merupakan tumbuhan parasit yang dapat
menyerang berbagai jenis tumbuhan herba, semak,
bahkan pepohonan. Didalam relung ekologinya parasit
ini menyerang bagian-bagian batang, cabang, ranting
juga bagian daun tumbuhan inangnya. Menyukai hidup
didaerah terbuka dimana sinar matahari memberikan
terpaan yang optimum. Didalam memparasiti tumbuhan
inangnya jenis ini terlihat memiliki kecenderungan untuk
menguasai permukaan kanopi tumbuhan inangnya.
Habitusnya berupa batang yang tumbuh menjalar,
bercabang-cabang, tanpa daun, tanpa akar, hidup pada
bagian-bagian tumbuhan inang yang berada di
permukaan tanah. Pada pertumbuhannya yang optimal
maka batang parasit yang menjalar dan bercabangcabang tersebut akan menutupi permukaan kanopi
tumbuhan inangnya. Dalam kondisi seperti itu maka
tumbuhan inang dirugikan oleh keberadaan parasit tidak
saja melalui pengambilan zat nutrisi, tetapi juga dalam
perolehan sinar matahari.
Habitus dan cara tumbuh parasit ini
mengingatkan pada parasit jenis lain yang berbeda suku,
yaitu parasit taliputn/Cuscuta campestris (Cuscutaceae).
Secara sepintas yang dapat membedakan C. filiformis
dari parasit taliputri ialah bahwa sosoknya yang lebih
kokoh dengan ukuran yang sedikit lebih besar, serta warna
hijau yang lebih tua. Diantara batang-batang menjalarnya
bisa saling membelit satu dengan lainnya seperti anyaman
tali. Pada batang-batang menjalar yang saling membelit
juga tumbuh alat-alatpenetrasi berupa tonjolan-tonjolan
haustorium, yang menggambarkan seakan-akan satu
sama lain saling memparasiti ('self parasitism'), hal mana
tidak dijumpai pada batang sulur parasit taliputri.
Perbedaan diantara keduanya menjadi semakin nampak
jelas apabila pengamatan diarahkan pada bunga dan
buahnya. Bunga C. filiformis bersifat tunggal tidak
menggerombol, muncul pada titik-titik percabangan
batang menjalarnya. Buahnya berdaging, waktu muda
berwarna hijau dan kelak akan berubah menjadi putih
setelah masak, bentuk bulat dan dapat mencapai ukuran
sebesar biji kelereng. Bentuk buah beri yang menarik ini,
sebagaimana umumnya buah parasit yang termasuk
dalam kelompok benalu, disukai oleh beberapa jenis
burung sebagai makanannya (Docters van Leeuwen,
W.M., 1954. On the biology of some Javanese
Loranthaceae and the role birds play in their life history.
Beaufortia 4(41), 103-207). Biji-biji parasit yang tidak
tercerna selanjutnya akan dikeluarkan bersama kotoran
dan akhirnya akan tersebar keberbagai tempat. Kulit
bijinya sangat keras sehingga untuk beberapa waktu bijibiji parasit akan mengalami dormansi sebelum
berkecambah, sampai kulit biji tersebut terlunakkan oleh
aktivitas mikroba ataupun serangga tanah, hingga
mendapatkan tumbuhan inang yang cocok (Visser, J.,
1981. South African Parasitic Flowering Plants. Juta,
Cape Town, Johannesburg, p. 177).
Taman Nasional Meru Betiri merupakan salah
satu kawasan konservasi yang memiliki tipe vegetasi
yang cukup lengkap, yaitu sebanyak 5 tipe vegetasi
dari 11 tipe vegetasi yang ada di Pulau Jawa. Kelima
tipe vegetasi tersebut adalah: tipe vegetasi flora pantai,
tipe vegetasi hutan manggrove, tipe vegetasi hutan
229
Sunaryo - Cassytha flliformis L (Lauraceae): Parasit penginvasi Formasi Pescaprae di pantai Bandealit
rawa, tipe vegetasi reofit, dan tipe vegetasi hutan hujan
tropis. Sedangkan tipe vegetasi flora pantai, yang
berdekatan dengan garis pantai, terdiri dari dua formasi
yaitu formasi Baringtonia dan formasi Pescaprae
(Balai Taman Nasional Meru Betiri, 2002. Excecutive
Summery Pengelolaan Taman Nasional Meru Betiri.
Dirjen PHKA, Dep. Kehutanan, Jember, him. 14).
Pantai Bandealit merupakan bagian TN Meru
Betiri di wilayah Barat. Di pantai Bandealit formasi
Pescaprae berada pada jarak sekitar 20 meter dari garis
pantai. Formasi ini merupakan suatu ekosistem yang
tersusun oleh beberapa jenis tumbuhan pantai yang
hidup pada tanah berpasir. Jenis-jenisnya adalah: ubi
pantai (Ipomoea pes-caprae), kacang pantai (Vigrta
marinnd), rumput lari (Spinifex squarosum),je)arongan
(Euphatorium odoratum), dan dibeberapa tempat
diantaranya tumbuh jenis pandan (Pandanus tectorius).
Di pantai Bandealit jenis-jenis tumbuhan penyusun
formasi Pescaprae diinvasi oleh parasit C. flliformis.
Parasit C. flliformis menyerang bagian-bagian batang,
cabang, tangkai daun, dan daun tumbuh-tumbuhan
penyusun formasi, yang merupakan tumbuhan semak
dan herba. Untuk tumbuhan jenis pandan penyerangan
parasit terutama terjadi pada bagian daunnya.
Mirip dengan apa yang dilakukan oleh parasit
Cuscuta campestris, didalam penyerangannya parasit
C. flliformis juga mengadakan pembelitan-pembelitan
terhadap bagian-bagian tumbuhan inangnya. Didalam
mengadakan pembelitan-pembelitan maka parasit C.
flliformis membentuk alat-alat kontak yang tersusun
berderet disepanjang batang menjalarnya, yang
berfungsi sebagai alat pencengkeram tetapi sekaligus
merupakan jembatan untuk aliran nutrisi dari tumbuhan
inang ke parasit, yang disebut haustorium.
Dari pengamatan di lapangan yang dilakukan
pada bulan September 2003 diperoleh gambaran bahwa
parasit C. flliformis telah menyerang dan menguasai
sebagian besar formasi yang terbentang dari Timur ke
Barat seluas ± 2 hektar. Dilihat dari arah batang
menjalarnya maka parasit ini terlihat mengadakan
penyerangan dari arah Barat menuju ke Timur. Hal ini
juga dipertegas bahwajenis-jenis tumbuhan penyusun
formasi Pescaprae disebelah Barat sebagian besar
permukaannya telah tertutup oleh parasit ini. Apakah
arah penyerangan parasit C. flliformis terkait dengan
datangnya sinar pagi, untuk mengetahui hal itu
diperlukan kajian yang lebih mendalam lagi.
Didalam proses pertumbuhannya batang
menjalar parasit ini akan terus memanjang dan
bercabang-cabang untuk mencari tumbuhan
inangnya. Apabila seutas batang menjalar menemukan
bagian vegetatif dari tumbuhan inang maka batang
menjalar tersebut akan membelit dan memparasitinya.
Setelah mengadakan pembelitan-pembelitan yang
dilakukan beberapa kali kumparan selanjutnya batang
menjalar akan kembali meneruskan pemanjangan dan
pencabangan untuk mencari tumbuhan inang atau
bagian tumbuhan inang yang baru.
Kecepatan pertumbuhan vegetatif parasit ini,
melalui pemanjangan dan pencabangan batang
menjalarnya, merupakan faktor yang ikut menentukan
proses percepatan dalam penyerangan tumbuhan
inang dan penguasaan luasan formasi. Dalam
pengamatan ini juga dilakukan pengukuranpengukuran terhadap penambahan panjang batang
menjalar dan percabangannya dalam satuan hari.
Pengukuran dilakukan terhadap 10 utas batang
menjalar selama 8 hari, dengan cara sebagai berikut:
Utara
Cl
Bp
Bp
Bp : Batang pokok
Cl : Cabang 1
C 2 : Cabang 2
230
8 hari
Ohari
Berita Biologi, Volume 7, Nomor 4, April 2005
Hasil dari pengukuran-pengukuran yang dilakukan selama 8 hari terhadap 10 batang menjalar
dan percabangannya dapat dilihat pada histogram berikut:
Pemanjangan batang menjalar dalam 8 hari
cm 12
1
2 3
4
5
6
7
8
9
10
Sampel batang menjalar
• Cabang 1
H Btg pokok
H Cabang 2
iiipci uaiat ly 111^1 ijaicii
• Cabang 1
• Btg pokok
dalam satuan
B Cabang 2
Jika rata-rata penambahan panjang dari hasil penghitungan tersebut diatas ditentukan da
Batang pokok
Cabang1
Cabang 2
10,3
2,6
0,7
8,6
2,4
0,7
10,2
10,2
4,4
1,9
4,9
2,1
Dari rata-rata yang diperoleh maka penambahan
panjang batang dan cabang menjalar dapat ditentukan
sebagai berikut:
- Penambahan panjang tiap batang menjalar adalah
9,81cm:8=l,23cm/hari
- Penambahan panjang cabang 1 adalah 3,21 cm: 8 =
0,40 cm/hari
- Penambahan panjang cabang 2 adalah 1,52 cm: 8 =
0,20 cm/hari
Sementara itu jumlah batang menjalar dalam luas
1 m dapat mencapai 30 batang. Penambahan panjang
batang menjalar pada Cassytha Jiliformis ternyata
memiliki nilai yang serupa dengan penambahan panjang
batang sulur pada Cuscuta campestris, yaitu > 1 cm/
hari (Sunaryo, 2000. Haptotropisme pada pola serang
parasit taliputri (Cuscuta campestris Yunck.). Berita
Biologi 5 (2), 223-229).
Dari hasil-hasil pengamatan yang dilakukan
secara kualitatif dan kuantitatif tersebut maka dapat
diambil beberapa kesimpulan, yaitu:
2
9,8
3,6
1,7
10,1
10,8
3,0
1,6
2,7
1,7
8,9
2,6
1,1
9,6
3,1
1,8
10
9,6
2,8
1,9
Ratarata
9,81
3,21
1,52
1. Di Taman Nasional Meru Betiri parasit Cassytha
filiformis menginvasi formasi Pescaprae yang
terdapat sepanjang pantai Bandealit.
2. Jenis-jenis tumbuhan pantai penyusun formasi
Pescaprae yang diparasiti C. filiformis adalah: ubi
pantai (Ipomoea pes-caprae), kacang pantai
(Vigna marinna), rumput lari (Spinifex
squarosum), jejarongan (Euphatorium odoratum),
dan pandan (Pandanus tectorius).
3. Denganpenambahanpanjangbatangmenjalarrata-rata
1.23 cm/hari dan penambahan panjang cabang antara
0.20 hingga 0.40 cm/hari, maka parasit C. filiformis
merupakan jenis parasit yang tergolong tumbuh cepat.
Dari karakter dan cara tumbuh yang dimiliki parasit
C. filiformis tersebut diatas maka ada dua perhatian atau
pemikiran yang perlu diberikan pada jenis parasit ini,
yaitu: Pertama, mewasdai kehadiran jenis parasit
tersebut dalam suatu kawasan atau ekosistem tertentu.
Kedua, memanfaatkan kemampuan tumbuh cepatnya
untuk mengendalikan secara biologis tumbuhan gulma
atau tumbuhan pengganggu lain yang tidak dikehendaki.
231
Fly UP