...

1 FORMASI ROHANI SEORANG PELAYAN

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

1 FORMASI ROHANI SEORANG PELAYAN
FORMASI ROHANI SEORANG PELAYAN ANAK DALAM
MENUNJANG EFEKTIVITAS PELAYANAN
Rosyanthi Ferayanthi Bambarehi
[email protected]
Ivone Patti Palar
[email protected]
ABSTRAK
Sesuai dengan pokok masalah yang ada, maka yang menjadi tujuan dalam
penulisan karya ilmiah ini adalah: Pertama, Para pelayan anak mengerti tentang
tantangan dan peperangan yang dihadapinya dalam pelayanan anak. Kedua, Para
pelayan anak memiliki formasi kehidupan rohani yang benar agar siap menghadapi
tantangan dan peperangan dalam pelayanan anak sehingga pelayanannya menjadi
efektif. Ketiga, Sebagai salah satu syarat untuk mencapai gelar Sarjana Teologi di
Sekolah Tinggi Theologia Jaffray Makassar.
Adapun metode penulisan yang digunakan dalam penulisan karya ilmiah ini untuk
mendapatkan data yang diperlukan adalah: Pertama, Metode pengambilan dan
pengumpulan data melalui buku-buku yang berkaitan dengan judul yang dibahas dalam
karya ilmiah ini. Kedua, Dengan mengadakan wawancara dan kuisioner dengan
beberappelayan anak dari jenis pelayanan anak yang berbeda.
Setelah melihat semua hasil pembahasan dari setiap bab sebelumnya, maka penulis
menarik beberapa kesimpulan. Formasi rohani seorang pelayan anak mencakup
hubungan yang benar dengan Tuhan, hubungan yang benar dengan sesama dan
pengalaman perubahan dalam mengatasi dosa dan bertumbuh dalam kekudusan.
Hubungan yang benar dengan Tuhan didasarkan pada pertobatan yang sejati dan
pengalaman perjumpaan secara pribadi dengan Tuhan, yang selanjutnya akan membawa
pertumbuhan yang benar, melalui waktu teduh, kehidupan doa dan puasa, serta
persekutuan dan ibadah. Hubungan yang benar dengan Allah akan menghasilkan
hubungan yang benar pula dengan sesama. Hubungan yang benar dengan Allah juga akan
membuat seorang pelayan anak bersandar penuh pada kuasa Roh Kudus sehingga
mengalami perubahan dan bertumbuh dalam kekudusan.
Kata Kunci: Formasi Rohani, Pelayan Anak dan Efektivitas Pelayanan.
1
PENDAHULUAN
Latar Belakang Masalah
Kebanyakan pelayan anak menyadari perlunya memiliki skill
(keterampilan) atau kemampuan dalam melayani anak dan bagaimana
menghidangkan segala yang terbaik untuk anak-anak yang dilayaninya.
Menjamurnya pelatihan atau lokakarya yang diadakan untuk
memperlengkapi para pelayan anak dalam melayani anak, di mana mereka
antusias untuk mengikutinya, telah membuktikan kesadaran tersebut di
atas. Namun esensi dari pelatihan atau lokakarya tersebut acapkali menjadi
kabur bahkan terlupakan. Para pelayan anak secara tidak sadar lebih
mengutamakan ketrampilan atau kemampuan untuk melayani anak, dan
lupa tujuan melayani atau mengajar anak. I. L Pasaribu menuliskan bahwa
tujuan menyelenggarakan lokakarya guru sekolah minggu ialah menolong
mereka mengajar supaya kehidupan murid-murid mereka berubah.1
Banyak buku yang ditulis mengenai bagaimana metode-metode
kreatif untuk melayani anak, bagaimana menyiapkan alat peraga dan
menggunakannya, bagaimana bercerita dan berbicara dengan baik kepada
anak dan lain-lain. Bacaan-bacaan tersebut dapat menolong pelayan anak
untuk menarik perhatian atau minat anak datang ke Sekolah Minggu. Saat
ini terlalu banyak hal yang menarik perhatian anak-anak, seperti: film,
internet, media elektronik, permainan elektronik, dunia digital dan lain
sebagainya, di mana sadar atau tidak para pelayan anak sedang bersaing
dengan semuanya itu.
Rut Laufer menuliskan bahwa, untuk menghasilkan perubahan dalam
kehidupan para remaja – termasuk anak, pemimpin (pelayan anak) harus
melibatkan para remaja dalam proses belajar. Proses belajar ini dapat
terjadi dalam beberapa tahap pelajaran yang kreatif, maksudnya, dalam
mengajar seorang pelayan anak harus memberikan pengajaran dengan
metode yang kreatif.2 Namun perlu diingat oleh para pelayan anak bahwa
metode mengajar hanyalah alat untuk mencapai tujuan mengajar bukan
tujuan itu sendiri.
Pasaribu mengatakan bahwa metode mengajar
merupakan bagian integral dari suatu rencana dan tindakan mengajar.
Dalam hubungan ini metode mengajar bukanlah suatu tujuan, melainkan
sebagai suatu cara untuk mencapai tujuan sebaik-baiknya.3
Jika demikian, sudah semestinyalah dengan semua ketrampilan,
metode dan ‘hidangan’ yang disiapkan oleh para pelayan anak, anak-anak
1
Lelia Lewis, Mengajar Untuk Mengubah Kehidupan (Bandung: Yayasan Kalam
Hidup, 1995), 3.
2
Ruth Laufer, Metode-Metode Kreatif Untuk Pelayanan Remaja, (Malang: Yayasan
Persekutuan Pekabaran Injil Indonesia, 1986), 14.
3
I. L. Pasaribu dan B. Simanjuntak, Proses Belajar – Mengajar, (Bandung: Tarsito,
1983), 9.
2
akan menjadi semakin tertarik mengikuti kegiatan-kegiatan yang ada,
bahkan terjadi perubahan karakter dalam diri setiap anak. Tetapi
kenyataannya, semua hal di atas tidak menjamin efektivitas pelayanan
kepada anak-anak. Cerita yang baik, metode yang kreatif, dan alat peraga
yang menarik tidak dapat menjamin tercapainya tujuan dan terjadinya
suatu perubahan karakter, yang membawa anak benar-benar mengalami
perjumpaan dengan Kristus.
Satu hal yang sering diabaikan atau mungkin juga tidak disadari oleh
para pelayan anak bahwa masih ada satu sisi lain yang penting dari
pelayanan anak, selain dari hal-hal teknis di atas, yaitu pelayanan anak
selalu berhubungan dengan peperangan rohani. Tri Budiarjo dalam bukunya
Sorotan Alkitab Tentang Anak, menuliskan, “Anak berada dalam pusat
peperangan rohani kosmis.”4. Di dalam Alkitab dijumpai beberapa contoh
tentang pernyataan tersebut. Anak Hagar – Ismail, menjadi korban dari
konflik kepentingan antara Sarah dan Hagar. Anak-anak laki-laki Israel
menjadi korban konflik kepentingan Mesir dengan keturunan Yusuf.
Mereka menjadi korban politik pengendalian pertambahan penduduk yang
kejam, di mana bayi laki-laki harus dibunuh pada waktu mereka dilahirkan
(Kel.1:15-22).
Anak-anak Betlehem pun menjadi korban konflik
kepentingan Herodes.5 Para pelayan anak perlu memahami mengapa anakanak selalu menjadi korban dalam masalah kemanusiaan, karena anak berada
dalam pusat peperangan rohani
Di masa kini, dalam situasi konflik dan peperangan anak pun menjadi
korban karena kehilangan perlindungan dan asuhan orang tua. Demikian
juga dalam kasus perceraian, aborsi, pelecehan, juga kekerasan seksual,
kekerasan fisik, kekerasan mental, bahkan penelantaran terhadap anakanak. Sadar atau tidak, ini strategi iblis untuk mengagalkan rencana Allah
atas anak-anak. Dan ironisnya, banyak pelayan anak tidak menyadarinya.
Para pelayan di Pusat Pengembangan Anak Domby Kid’s Hope
Yogyakarta dan para mahasiswa/i STT Jaffray konsentrasi Pelayanan Anak
dan Remaja yang melakukan pelayanan anak di gereja lokal, memiliki
peluang untuk membina anak secara efektif. Program-program dan fasilitas
pelayanan yang memadai, menarik disertai dengan berbagai keahlian juga
pengetahuan, seharusnya membuat anak-anak yang dilayani tertarik
mengikuti kegiatan-kegiatan yang ada. Ini memungkinkan terjadinya suatu
perubahan hidup dan pertumbuhan secara rohani, mental – intelektual,
sosial – emosional dan secara fisik. Namun kenyataannya, masih banyak
anak yang lebih tertarik dengan berbagai hal yang disajikan oleh dunia dari
pada hal-hal yang dihidangkan oleh para pelayan anak dan masih banyak
anak yang tidak mengalami perubahan dan pertumbuhan secara holistik.
4
14.
Tri Budiardjo, Sorotan Alkitab Tentang Anak, (Jakarta: Yayasan Obor Mitra, 2001),
5
Ibid, 15.
3
Sebaiknya para pelayan anak tidak hanya membekali diri dengan
pengetahuan, pengalaman dan hal-hal teknis saja dalam melayani anak,
karena berhasilnya suatu pelayanan kepada anak tidak hanya ditentukan
oleh itu semua. Hanya bergantung pada pengetahuan dan teori dalam buku
saja, seorang guru tidak dapat menjadi seorang guru yang berhasil.6 Ini
berlaku pula untuk semua pelayan anak. Hal yang menentukan namun
sering diabaikan ialah kesiapan secara rohani seorang pelayan anak dalam
menghadapi tantangan dan peperangan secara roh di dalam pelayanannya.
Hal ini menyangkut tatanan atau formasi kehidupan rohani seorang pelayan
anak yang menentukan keberhasilan yang memuaskan dalam pelayanan.
Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka penulis memilih
judul karya ilmiah: “FORMASI ROHANI SEORANG PELAYAN ANAK
DALAM MENUNJANG EFEKTIVITAS PELAYANAN”
Masalah Pokok
Dari latar belakang masalah di atas, maka yang menjadi masalah
pokok yang akan dibahas dalam karya ilmiah ini adalah:
Pertama, Sejauh mana pelayan anak mengerti tantangan dan
peperangan yang dihadapinya dalam pelayanan.
Kedua, Bagaimana para pelayan anak mempersiapkan diri dengan
formasi rohani yang memadai dalam menghadapi tantangan dan
peperangan tersebut, juga dalam menunjang efektivitas pelayanan.
Tujuan Penulisan
Sesuai dengan pokok masalah yang ada, maka yang menjadi tujuan
dalam penulisan karya ilmiah ini adalah:
Pertama, Para pelayan anak mengerti tentang tantangan dan
peperangan yang dihadapinya dalam pelayanan anak.
Kedua, Para pelayan anak memiliki formasi kehidupan rohani yang
benar agar siap menghadapi tantangan dan peperangan dalam pelayanan
anak sehingga pelayanannya menjadi efektif.
Ketiga, Sebagai salah satu syarat untuk mencapai gelar Sarjana
Teologi di Sekolah Tinggi Theologia Jaffray Makassar.
Manfaat Penuliasan
Beberapa manfaat yang diharapkan dapat tercapai dalam penulisan
karya ilmiah ini adalah:
Partama, Melalui karya ilmiah ini diharapkan para pelayan anak
mengetahui dan memiliki formasi rohani yang sesungguhnya dalam
menunjang pelayananya.
6
Mery Go Setiawani, Pembaharuan Mengajar, (Bandung: Yayasan Kalam Hidup,
2005), 7.
4
Kedua, Dengan formasi rohani yang dimiliki oleh para pelayan anak
tersebut, pelayan anak dapat menghadapi tantangan dan peperangan yang
terjadi dalam pelayanan.
Ketiga, Pelayanan anak dapat berjalan dengan efektif.
Metode Penulisan
Adapun metode penulisan yang digunakan dalam penulisan karya
ilmiah ini untuk mendapatkan data yang diperlukan adalah:
Pertama, Metode pengambilan dan pengumpulan data melalui bukubuku yang berkaitan dengan judul yang dibahas dalam karya ilmiah ini.
Kedua, Dengan mengadakan wawancara dan kuisioner dengan
beberapa pelayan anak dari jenis pelayanan anak yang berbeda.
Batasan Penulisan
Pelayan anak yang dimaksudkan oleh penulis dalam karya ilmiah ini
adalah semua yang terlibat dalam pelayanan anak (model atau bentuk apa
pun). Namun dalam karya ilmiah ini, penulis akan mengambil sampel
beberapa pelayan anak dari jenis pelayanan anak yang berbeda, yaitu para
pelayan Pusat Pengembangan Anak Domby Kid’s Hope Yogyakarta, sebagai
sampel dari jenis pelayanan holistik dan mahasiswa PAR (Pelayanan Anak
dan Remaja) Sekolah Tinggi Theologia Jaffray Makassar untuk mewakili
para pelayan anak dari beberapa gereja lokal.
Sedangkan batasan usia untuk anak yang dimaksudkan penulis dalam
karya ilmiah ini adalah anak usia 18 tahun ke bawah, sesuai dengan
Konvensi Hak Anak (20 November 1989).
Definisi-definisi
Formasi Rohani
Formasi berarti suatu susunan, sedangkan rohani berarti segala
sesuatu yang berhubungan dengan roh. Roh adalah sesuatu yang ada di
dalam tubuh yang diberikan Tuhan sebagai penyebab adanya hidup atau
kehidupan; nyawa.7
Dalam bukunya Renovation of the Heart, Dallas Willard mengatakan,
Formasi spiritual bagi orang Kristen pada dasarnya mengacu pada proses
yang digerakkan oleh Roh dalam membentuk dunia batiniah manusia
dengan cara sedemikian rupa sehingga menjadi serupa dengan
keberadaan batiniah Kristus sendiri … Formasi spiritual Kristen
difokuskan sepenuhnya kepada Yesus.8
7
Prof Dr. J. S. Badudu; Prof Sultan Mohammad Zain, Kamus Umum Bahasa
Indonesia, (Pustaka Sinar Harapan: Jakarta, 1994), 410, 1174.
8
Dallas Willard, Renovation of the Heart, (Malang: Literatur SAAT, 2005), 30.
5
Dengan demikian, Formasi Rohani seorang pelayan anak berarti suatu
susunan atau tatanan kehidupan rohani tertentu, yaitu sesuatu yang
menyebabkan adanya kehidupan yang dimiliki oleh seorang pelayan anak,
yang terbentuk melalui berbagai proses dalam kehidupannya yang
digerakan oleh Roh, untuk membentuk suatu kehidupan batiniah dan roh
yang serupa dengan Kristus.
Efektivitas
Kata dasar dari efektivitas yaitu efektif yang berarti: (1) Mempunyai
efek, pengaruh, akibat, (2) memberikan hasil yang memuaskan, (3)
memanfaatkan waktu dan cara dengan sebaik-baiknya, (4) Berhasil guna.9
Efektivitas dalam pelayanan anak berarti, sesuatu yang memberi efek,
pengaruh, dan hasil yang maksimal dalam pelayanan tersebut.
METODOLOGI PENELITIAN
Gambaran Umum Lokasi Penelitian
Pelayanan anak yang penulis pilih sebagai sampel dari penelitian ini
berada di dalam dua lokasi penelitian yang berbeda, tujuannya adalah
untuk mewakili beberapa jenis pelayanan anak, baik itu pelayan anak yang
melayani di beberapa denominasi gereja, maupun pelayanan anak yang
melayani di bidang pelayanan anak holistik. Kedua lokasi penelitian
tersebut adalah:
Pusat Pengembangan Anak Domby Kid’s Hope Yogyakarta
Pusat Pengembangan Anak Domby Kid’s Hope Yogyakarta –
Pembina. Domby Kid’s Hope Yogyakarta adalah sebuah pelayanan yang
mengembangkan anak-anak dari keluarga kurang mampu. Tujuan akhirnya
adalah agar anak-anak yang dilayani memiliki kecakapan untuk
menyelesaikan berbagai masalah dalam kehidupan sehingga mereka lepas
dari kemiskinan yang selama ini mengikat mereka. Kemiskinan adalah
suatu ketidakberdayaan seseorang untuk mengembangkan diri dan
ketidakberdayaan seseorang dalam menghadapi permasalahan kehidupan.
Sehingga kemiskinan tidak hanya terletak pada ketidakberdayaan ekonomi
saja, melainkan ketidakberdayaan fisik, sosial – emosional dan spiritual,
sehingga orang tersebut tidak berkembang dan bertumbuh.
DKH aktif melayani mulai bulan Februari 2002 dan
bernaung
di bawah Yayasan Pelita Bangsa Yogyakarta. Yayasan Pelita Bangsa
9
Ibid, 371.
6
Yogyakarta itu sendiri adalah lembaga yang bergerak di bidang pendidikan
dan sosial.10
Visi pelayanan Domby Kid’s Hope ini adalah menyelamatkan anak dan
menghasilkan pemimpin yang mandiri dan berkarakter mulia. Fokus
dan subyeknya adalah anak, di mana segala potensi dan sumber daya
yang dimiliki akan dikelolah sebaik-baiknya untuk kepentingan anak.
Bila anak tidak diselamatkan rantai kemiskinan akan terus berputar.
Tubuh, jiwa dan roh anak harus diselamatkan. Domby hadir bukan
untuk menghasilkan pejabat melainkan pemimpin. Pemimpin adalah
orang yang mau mengambil tanggung jawab atas dirinya sendiri, orang
lain bahkan bangsanya. Anak harus bertanggung jawab atas dirinya,
lingkungan, kota dan bangsanya. Gol terakhir adalah anak mampu
mengelolah dirinya serta mencukupi kebutuhan pribadinya (mandiri),
serta berkarakter mulia sehingga dapat menjadi pengaruh positif bagi
lingkungannya.11
Tenaga pelayan atau pembina dalam pelayanan ini berjumlah ± 20
orang dengan jumlah anak yang di layani adalah 168 anak (75 % Muslim, 6
% Katotik, dan 19 % Kristen).12
Sekolah Tinggi Theologia Jaffray – Mahasiswa Konsentrasi PAR
STT Jaffray – Mahasiswa/i Konsentrasi Pelayanan Anak dan Remaja
(PAR). Konsentrasi PAR STT Jaffray dimulai pada tahun 2006, dengan
jumlah mahasiswa pada saat itu lima orang (termasuk penulis). Dan
sampai saat ini mahasiswa/i PAR berjumlah 19 orang, dengan ketua
Departemen Pelayanan Anak, Ev. Elisabeth Ronda, S. Pak. Semua
mahasiswa yang masuk dalam konsentrasi PAR secara umum telah
memiliki pengalaman dalam pelayanan anak, baik di gereja lokal masingmasing maupun di tempat lain. PAR juga memiliki program menjangkau
anak-anak dan guru/pelayan anak dengan cara membangun jejaring dengan
gereja-gereja atau yayasan sosial yang bergerak di bidang pelayanan anak
untuk bekerjasama dalam mengembangkan pelayanan anak di gereja-gereja
maupun di bidang pelayanan anak lainnya.
Jenis Penelitian
Jenis penelitian yang digunakan oleh penulis dalam karya ilmiah ini
adalah penelitian secara kuantitatif yaitu penelitian yang disajikan dalam
bentuk tabel untuk menunjukan data yang jelas mengenai suatu masalah.
10
Inri, Wawancara oleh Penulis, Yogyakarta, Juli 2010.
Panduan Pembina Domby Kid’s Hope 2, (Yogyakarta: Versi 1.0/2008), 2.
12
Tri Nuryani, Wawancara oleh Penulis, Yogyakarta, 13 Mei 2011.
11
7
Populasi dan Sampel
Populasi
Populasi adalah (1) seluruh jumlah orang atau penduduk di suatu
daerah; (2) jumlah orang atau pribadi yang mempunyai ciri-ciri yang sama,
(3) jumlah penghuni baik manusia maupun mahluk hidup lainnya pada
suatu satuan ruang tertentu; (4) sekelompok orang, bendah, atau hal yang
menjadi sumber pengambilan sampel; suatu kumpulan yang memenuhi
syarat tertentu yang bekaitan dengan masalah penelitian.13 Dalam Kamus
Riset, Populasi yaitu, semua individu yang menjadi sumber pengambilan
sampel.14
Dalam karya ilmiah ini, yang menjadi populasi adalah para pelayan
anak, yaitu para pembina Pusat Pengembangan Anak Domby Kid’s Hope
Yogyakarta, dan mahasiswa/i Sekolah Tinggi Theologia Jaffay Konsentrasi
Pelayanan Anak dan Remaja, yang telah terlibat dalam pelayanan anak di
gereja lokal masing-masing.
Sampel
Sampel adalah (1) Sesuatu yang digunakan untuk menunjukan sifat
suatu kelompok yang lebih besar, (2) Bagian kecil yang mewakili kelompok
atau keseluruhan yang lebih besar.15 Sampel yaitu sebagian dari individu
yang menjadi objek penyelidikan.16
Sampel yang dipakai dalam penelitian ini adalah 10 orang pembina
dari Pusat Pengembangan Anak Domby Kid’s Hope Yogyakarta, dan 15
orang mahasiswa/i Sekolah Tinggi Theologia Jaffay Konsentrasi Pelayanan
Anak dan Remaja yang telah terlibat dalam pelayanan anak di gereja lokal
masing-masing.
Prosedur Penelitian
Untuk memperoleh data dan hasil yang akurat dalam penulisan karya
ilmiah ini, maka penulis harus melakukan beberapa tahap penelitian.
Prosedur tersebut adalah sebagai berikut:
Tahap Persiapan
Adapun beberapa tahap yang penulis lakukan menyangkut persiapan
dalam proses penelitian yaitu:
Penentuan Judul
Judul yang dipilih oleh penulis adalah “Formasi Rohani Seorang
Pelayan Anak Dalam Menunjang Efektivitas Pelayanan.”
13
14
Kamus Besar Bahasa Indonesia,_s.v. “Populasi.”
Komaruddin, Kamus Riset, “Population (2), Populasi” (Bandung: Angkasa,
1984), 203.
15
Kamus Besar Bahasa Indonesia,_s.v. “Sampel.”
Komaruddin, Kamus Riset, “Sample, contoh, sampel” (Bandung:
Angkasa,1984), 238.
16
8
Alasan Memilih Lokasi Penelitian
Penulis memilih dua lokasi penelitian, antara lain: Pusat
Pengembangan Anak Domby Kid’s Hope Yogyakarta – Pembina; dan
Sekolah Tinggi Theologia Jaffray – Mahasiswa/i Konsentrasi Pelayanan
Anak dan Remaja, dengan alasan:
Pertama, Karena jenis pelayanan anak di atas merupakan wadah
penjangkauan jiwa, sebab memiliki peluang yang besar untuk menjangkau
jiwa sebanyak-banyaknya bagi Kristus. Tidak hanya anak-anak, tetapi
orang tua mereka.
Kedua, Penulis memilih Para Pembina Pusat Pengembangan Anak
Domby Kid’s Hope Yogyakarta sebagai sampel dari pelayanan anak holistik
dan memilih Mahasiswa/i Konsenrtasi Pelayanan Anak dan Remaja, sebagai
sampel untuk mewakili para pelayan anak dari beberapa denominasi gereja.
Ketiga, Penulis terlibat langsung di dalamnya, sebagai salah satu
pembina di Pusat Pengembangan Anak Domby Kid’s Hope Yogyakarta,
selama melakukan Praktek Kerja Lapangan; dan sebagai salah satu
mahasiswi Konsentrasi Pelayanan Anak dan Remaja Sekolah Tinggi
Theologia Jaffray yang telah terlibat dalam pelayanan anak di salah satu
gereja lokal.
Keempat, Penulis ingin mengamati sejauh mana para pelayan anak
mengerti pentingnya anak-anak yang dilayani, menyadari berbagai
tantangan dan peperangan yang dihadapi dalam pelayanan, serta
memahami pentingnya formasi kehidupan rohani dalam menunjang
efektivitas pelayanan.
Teknik Pengumpulan Data
Adapun teknik pengumpulan data yang penulis lakukan adalah
melalui kuisioner dan wawancara.
Kuisioner
Metode kuisioner ini biasa disebut juga metode angket.17 Dalam
teknik pengumpulan data ini penulis menggunakan kuisioner langsung,
karena daftar pertanyaannya dikirim langsung kepada orang yang ingin
dimintai pendapat, keyakinan atau diminta menceritakan tentang keadaan
dirinya sendiri. Dalam penelitian ini penulis mengumpulkan data melalui
pertanyan-pertanyaan dalam kuisioner yang dibagikan.
17
Sutrisno Hadi, Metodologi Research 2, (Yogyakarta: Andi offset, 1990), 158.
9
Wawancara
Wawancara merupakan salah satu metode pengumpulan data yaitu
mendapatkan informasi dengan cara bertanya langsung kepada responden.18
Wawancara adalah salah satu bagian terpenting dalam setiap penelitian.
Tanpa wawancara peneliti akan kehilangan informasi yang hanya dapat
diperoleh dengan jalan bertanya langsung kepada responden.19 Itu
sebabnya dalam penelitian ini, penulis memilih wawancara sebagai salah
satu teknik pengumpulan data.
Tahap Pelaksanaan
Setelah kuisioner dan pertanyaan wawancara disiapkan, penulis
mengajukannya kepada dosen pembimbing untuk dikoreksi. Setelah
dikoreksi penulis memperbanyak sesuai dengan kebutuhan.
Selanjutnya penulis membawa/mengirimkan kuisioner tersebut
kepada para pelayan anak dari Pusat Pangembangan Anak Domby Kid’s
Hope Yogyakarta, dan Pelayan Anak dan Remaja STT Jaffray Makassar.
Setelah semua kuisioner diisi dan dikembalikan, maka penulis
mengecek setiap data dan menganalisanya. Kemudian memasukan setiap
jawaban pada daftar tabulasi yang telah dipersiapkan.
Teknik Analisis Data
Data-data yang diperoleh melalui kuisioner yang telah isi, selanjutnya
akan diolah dan dianalisis dengan cara kuantitatif yang menggunakan
teknik persentase, kemudian di sajikan dalam bentuk tabel. Sedangkan
hasil data wawancara akan dianalisis secara kualitatif.
Ada pun rumus teknik persentase yang digunakan dalam penelitian
angket adalah sebagai berikut :
Keterangan:20
% = Persentase
n = Nilai yang diperoleh (jumlah jawaban
responden)
N = Jumlah seluruh nilai
18
Masri Singarimbun & Sofian Effendi, Metode Penelitian Survai, (Jakarta:
LP3ES, 1985), 145.
19
Ibid.
20
Mohamad Ali, Penelitian Kependidikan Prosedur & Strategi, (Bandung:
Angkasa, 1985), 184.
10
ANALISIS HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
Dalam bagian ini hasil penelitian yang telah diperoleh melalui angket
akan diolah dalam bentuk tabel, yang kemudian akan disajikan dalam
penjelasan dari setiap tabulasi untuk mengetahui frekuensi jawaban
responden dan presentasenya berdasarkan frekuensi.
Tabel 1
HUBUNGAN YANG BENAR DENGAN TUHAN
1. Apakah Anda telah menerima Yesus
sebagai Juruselamat ?
PA
R
DK
H
Jumlah
Jawaban
(n)
Perse
ntase
(%)
Ya
15
10
25
100%
Kadang-kadang/ragu
Tidak
-
-
-
100%
Perse
ntase
(%)
56 %
44 %
100%
Perse
ntase
(%)
48 %
44 %
8%
100%
Perse
ntase
(%)
84 %
12 %
4%
100%
Jumlah (N)
2. Apakah anda melakukan Saat
Teduh setiap hari ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
PA
R
DK
H
9
6
-
5
5
-
PA
R
DK
H
5
8
2
7
3
-
PA
R
DK
H
11
3
1
10
-
Jumlah (N)
3. Apakah Anda berdoa & berpuasa
untuk kehidupan Anda dan
pelayanan anda ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah (N)
4. Apakah Anda selalu mengikuti
ibadah/persekutuan di gereja
lokal/di tempat lain ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah (N)
25
Jumlah
Jawaban
(n)
14
11
25
Jumlah
Jawaban
(n)
12
11
2
25
Jumlah
Jawaban
(n)
21
3
1
25
Tabel 1, menunjukan bagaimana hubungan seorang pelayan anak
dengan Tuhan.
11
Dari pertanyaan pertama, “apakah Anda telah menerima Yesus
sebagai Juruselamat ?” Persentase responden yang memberi jawaban ‘ya’
untuk pertanyaan ini adalah 25 orang (100%). Ini menunjukan bahwa
semua pelayan anak yang menjadi sampel dalam karya ilmiah ini telah
menerima Yesus Kristus sebagai Juruselamatnya secara pribadi.
Kedua, mengenai membangun hubungan dengan Tuhan melalui Saat
Teduh/Waktu Teduh, 14 orang (56 %) menjawab melakukan Saat Teduh
setiap hari, dan 11 orang (44 %) kadang-kadang melakukannya. Dan tidak
ada dari responden yang menjawab tidak melakukan saat teduh.
Ketiga, 12 orang (48 %) dari responden berdoa dan berpuasa untuk
pelayanan dan kehidupan mereka secara pribadi. 11 orang (44 %) kadangkadang berdoa dan berpuasa, dan 2 orang (8 %) tidak pernah melakukan
doa dan puasa untuk kehidupannya dan pelayanannya.
Keempat, 21 orang (84 %) dari seluruh responden selalu mengikuti
ibadah/persekutuan di gereja lokal/di tempat lain, 3 orang (12 %) kadangkadang, dan 1 orang (4 %) menjawab tidak mengikuti ibadah/persekutuan
di gereja lokal/di tempat lain.
Jadi, seluruh pelayan anak yang menjadi responden telah menerima
Yesus sebagai Juruselamat secara pribadi. Sehingga, semua pelayan anak
membangun hubungan pribadi dengan Tuhan melalui saat teduh, walaupun
ada yang tidak melakukannya setiap hari atau kadang-kadang. Sedangkan
dalam hal berdoa dan berpuasa, belum semua pelayan anak yang menjadi
responden, melakukan doa dan puasa untuk kehidupan dan pelayanannya.
Ini mungkin karena pelayan anak belum mengerti benar pentingnya doa
dan puasa, khususnya dalam menghadapi pelayanan. Namun sebagian
besar pelayan anak menyadari pentingnya berdoa dan berpuasa, juga
melakukannya. Menyangkut ibadah dan persekutuan, sebagian besar
responden selalu mengikuti ibadah dan persektuan, baik di gereja lokal
maupun di tempat lain. Namun ada pula sebagian yang hanya kadangkadang beribadah dan bersekutu. Bahkan ironisnya, ada pelayan anak yang
menjawab tidak mengikuti ibadah dan persekutuan baik di gereja lokal
maupun di tempat lain.
Ini membuktikan bahwa belum semua pelayan anak, bahkan yang
mengaku telah menerima Yesus sebagai Juruselamat, membangun
hubungan pribadi yang baik dengan Tuhan melalui saat teduh, doa dan
puasa, juga melalui ibadah dan persekutuan.
12
Tebel 2
HUBUNGAN YANG BENAR DENGAN SESAMA
1. Apakah Anda memiliki relasi
yang baik dengan rekan-rekan
sepelayanan Anda ?
PA
R
DK
H
Ya
Kadang-kadang
Tidak
13
2
-
10
-
PA
R
DK
H
13
2
-
7
2
1
PA
R
DK
H
8
7
-
9
1
-
Jumlah (N)
2. Apakah Anda memiliki
hubungan yang baik dengan
tetangga Anda ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah (N)
3. Apakah Anda dapat bekerjasama
dalam pelayanan dengan semua
orang?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah (N)
Jumlah
Jawaban
(n)
23
2
25
Jumlah
Jawaban
(n)
20
4
1
25
Jumlah
Jawaban
(n)
17
8
25
Persentase
(%)
92 %
8%
100 %
Persentase
(%)
80 %
16 %
4%
100 %
Persentase
(%)
68 %
32 %
100 %
Tabel di atas menunjukan hubungan seorang pelayan anak dengan
sesama, baik itu rekan-rekan sepelayanan maupun tetangga atau
komunitasnya.
Pertama, 23 orang (92 %) dari para pelayan anak yang menjadi sampel
memiliki hubungan yang baik dengan rekan-rekan sepelayanannya. 2 orang
(8%) menjawab kadang-kadang.
Kedua, 20 orang (80 %) pelayan anak memiliki hubungan yang baik
dengan tetangga/komunitasnya, 4 orang (16 %) menjawab kadang-kadang,
dan 1 orang (4 %) menjawab tidak memiliki hubungan yang baik dengan
tetangganya.
Ketiga, mengenai kerjasama antara seorang pelayan anak dengan
rekan sepelayanannya. 17 orang (68 %) dari pelayan anak dapat bekerjasama
dengan semua orang dalam pelayanan, sedangkan 8 orang (32 %) menjawab
kadang-kadang.
Hubungan yang benar dengan sesama, baik itu rekan sepelayanan
maupun tetangga dalam suatu komunitas, menjadi hal yang sangat penting,
yang mempengaruhi kehidupan rohani seorang pelayan anak juga
13
efektivitas pelayanannya. Dari hasil penelitian ini terlihat bahwa meskipun
sebagian besar dari pelayan anak yang menjadi responden memiliki relasi
yang baik dengan sesama, baik itu rekan sepelayanan maupun tetangga atau
komunitasnya, namun ada pula pelayan anak yang tidak selalu (kadangkadang) memiliki relasi yang baik dengan sesamanya, bahkan tidak
memiliki hubungan yang baik. Hal ini mempengaruhi kerjasama antar
rekan sepelayanan dalam pelayanan anak. Karena, bila ada hubungan yang
tidak benar antar sesama atau rekan sepelayanan, maka kerjasama pun sulit
tercapai. Akibatnya pelayanan menjadi tidak efektif.
Tabel 3
PENGALAMAN PERUBAHAN DALAM MENGATASI DOSA DAN
BERTUMBUH DALAM KEKUDUSAN
1. Apakah Anda bebas dari
kebiasaan-kebiasaan buruk
(merokok, miras, pornografi,
dll) ?
Ya
Kadang-kadang/ragu
Tidak
PA
R
DK
H
13
1
1
9
1
PA
R
DK
H
13
2
-
10
-
Jumlah (N)
2. Apakah Anda menjaga
kekudusan di dalam
berpacaran, ataupun dalam
rumah tangga Anda ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah (N)
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
22
1
2
25
88 %
4%
8%
100 %
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
23
2
25
92 %
8%
100 %
Pada tabel ketiga ini, menunjukkan pengalaman seorang pelayan anak
mengenai perubahan dalam mengatasi dosa dan bertumbuh dalam
kekudusan.
Pertama, 22 orang (88 %) pelayan anak bebas dari kebiasaankebiasaan buruk (merokok, miras, pornografi, dll). 1 orang (4 %) menjawab
kadang-kadang, dan 2 orang (8 %) menjawab tidak terbebas dari
kebiasaan-kebiasaan buruk (merokok, miras, pornografi, dll).
Kedua, 23 orang (92 %) menjaga kekudusan dalam berpacaran
ataupun dalam rumah tangga, sedangkan 2 orang (8 %) menjawab kadangkadang.
Jadi, dari data di atas dapat terlihat bahwa belum semua pelayan
anak yang menjadi responden terbebas dari kebiasaan-kebiasaan buruk
14
(merokok, miras, pornografi, dll), sekalipun sebagian besarnya menjawab
bebas dari kebiasaan-kebiasaan buruk tersebut. Demikian pula dalam
hubungan berpacaran dan dalam rumah tangga. Dari hasil wawancara
langsung antara penulis dengan Angel dikatakan bahwa pergaulan seorang
pelayan anak, khususnya dalam hal berpacaran akan mempengaruhi
efektivitas pelayanannya.21
Tabel 4
KUALITAS KEHIDUPAN ANAK SECARA HOLISTIK
Mengalami Pertumbuhan Rohani
1. Apakah anak-anak didik Anda
menerima Yesus sebagai
Juruselamatnya ?
PA
R
DK
H
Ya
Kadang-kadang/ragu
Tidak
13
2
-
3
6
1
PA
R
DK
H
15
-
3
7
-
PA
R
DK
H
8
7
-
7
3
-
Jumlah (N)
2. Apakah Anda menuntun anakanak yang Anda layani untuk
menerima Yesus sebagai
Juruselamat dan terlibat dalam
hal-hal rohani ?
Ya
Kadang-kadang/ragu
Tidak
Jumlah
3. Apakah anak-anak
didik/binaan Anda mengalami
perubahan sikap dan karakter?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
16
8
1
25
64 %
32 %
4%
100
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
18
7
25
72 %
28 %
100 %
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
15
60 %
10
40 %
Jumlah (N)
25
100 %
Tabel 4, mengenai efektivitas pelayanan, dilihat dari segi kualitas
kehidupan anak didik(binaan) yang dilayani.
21
Anggel, Wawancara Oleh Penulis, (Makassar, 29 Mei 2011).
15
Pertama, dengan pertanyaan apakah anak-anak didik Anda menerima
Yesus sebagai Juruselamatnya. 16 orang (64 %) menjawab ya, 8 orang (32
%) kadang-kadang, dan 1 orang (4 %) menjawab tidak.
Kedua, 18 orang (72 %) dari pelayan anak yang menjadi sampel,
menuntun anak-anak yang dilayaninya untuk menerima Yesus sebagai
Juruselamat dan terlibat dalam hal-hal rohani. Sedangkan 7 orang (28 %)
kadang-kadang melakukannya.
Ketiga, menyangkut perubahan sikap dan karakter anak-anak
didik/binaan, 15 orang (60 %) menjawab bahwa anak-anak didik/binaannya
mengalami perubahan sikap dan karakter, 10 orang (40 %) menjawab
kadang-kadang.
Selain pelayan anak, yang menjadi indikator efektivitas pelayanan
anak adalah anak-anak yang dilayani, dibina, atau dididik. Yang menjadi
tolok ukurnya adalah apakah anak-anak yang dilayani menerima Yesus
sebagai Juruselamat dalam hidupnya, dan apakah terjadi perubahan sikap,
karakter dan bertumbuh baik secara rohani. Dari data yang ada, terlihat
bahwa belum semua anak yang dilayani menerima Yesus sebagai
Juruselamatnya dan mengalami perubahan sikap dan karakter.
Tabel 5
Mengalami Pertumbuhan Secara Mental – Intelek, Sosial – Emosional
dan Fisik
1.
Apakah Anda menolong
anak-anak yang Anda layani
dalam pelajaran-pelajaran
sekolah/pelajaran umum ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
PA
R
DK
H
4
9
2
10
-
PA
R
DK
H
2
9
4
2
7
1
PA
R
DK
H
Jumlah (N)
2.
. Apakah Anda mengenal dengan
siapa anak-anak
didik/binaan Anda bergaul?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah (N)
3.
Apakah Anda turut
memenuhi kebutuhan secara
fisik (makanan/minuman,
pakaian, tempat tinggal yang
memadai, dll) dari anak-anak
yang Anda layani ?
16
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
14
9
2
25
Jumlah
Jawaban
(n)
4
16
5
25
56 %
36 %
8%
100 %
Persentase
(%)
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
16 %
64 %
20 %
100
Ya
Kadang-kadang
Tidak
1
8
6
Jumlah (N)
3
7
1
11
13
25
4%
44 %
52 %
100 %
Tabel 5 menjelaskan rancangan Allah, yaitu anak-anak bertumbuh
seperti Yesus dalam dunia yang aman.
Pertama, 14 orang (56 %) turut menolong anak-anak binaan/didiknya
dalam pelajaran-pelajaran sekolah/pelajaran umum, 9 orang (36 %) kadangkadang, dan 2 orang (8 %) tidak menolong anak-anak yang dilayaninya
dalam pelajaran-pelajaran sekolah/umum.
Kedua mengenai sejauh mana pelayan anak mengenal anak dalam
perkembangan sosialnya, secara khusus dalam pergaulan anak dengan
orang lain. 4 orang (16 %) menjawab mengenal dengan siapa saja anak-anak
didik/binaannya bergaul 16 orang (64 %) menjawab kadang-kadang
mengenal dengan siapa anak-anaknya bergaul, dan 5 orang (20 %)
menjawab tidak mengenal dengan siapa anak-anak didik/binaannya
bergaul.
Ketiga, menyangkut kebutuhan fisik anak. 1 orang (4 %) menjawab
turut memenuhi kebutuhan secara fisik (makanan/minuman, pakaian,
tempat tinggal yang memadai, dll) dari anak-anak yang dilayaninya. 11
orang (44 %) menjawab kadang-kadang, dan 13 orang (52 %) menjawab
tidak turut memenuhi kebutuhan secara fisik (makanan/minuman, pakaian,
tempat tinggal yang memadai, dll) dari anak-anak yang dilayaninya.
Mengenai rancangan Allah bagi anak-anak untuk bertumbuh seperti
Yesus dalam dunia yang aman, yaitu secara rohani, intelek, sosial, dan fisik,
dapat terlihat bahwa sebagian besar pelayan anak yang menjadi responden
lebih memperhatikan dan memenuhi kebutuhan anak secara rohani. Ini
bukan hal yang salah, namun ada kebutuhan-kebutuhan lain yang kurang
diperhatikan dan dipenuhi oleh para pelayan anak yaitu kebutuhan secara
intelek, sosial dan fisik, di mana pelayan anak pun bertanggung jawab
memenuhinya.
Pertumbuhan anak secara holistik bukan hanya perrtumbuhan rohani
saja, tetapi juga mencakup pertumbuhan intelek, sosial dan fisik. Menjadi
indikator alam efektivitas pelayanan
17
Tabel 6
KESIAPAN DALAM MENGHADAPI TANTANGAN PELAYANAN
Penghambat Pertumbuhan Rohani
1. Menurut Anda apakah iblis/setan
itu ada?
PA
R
DK
H
Ya
Kadang-kadang/ragu
Tidak
15
-
10
-
PA
R
DK
H
14
1
-
9
1
-
PA
R
DK
H
10
3
2
6
2
2
PA
R
DK
H
13
2
-
7
3
-
Jumlah (N)
2. Menurut Anda, apakah iblis
tertarik pada Anak-anak ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah (N)
3. Menurut Anda apakah iblis
dapat
menghambat/menggagalkan
pelayanan Anda ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah (N)
4.
Apakah Anda selalu berdoa dan
berjaga-jaga dalam melawan
tipu-muslihat dalam pelayanan
Anda?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah (N)
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
25
25
Jumlah
Jawaban
(n)
23
2
25
100 %
100 %
Persentase
(%)
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
16
5
4
25
64 %
20 %
16 %
100 %
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
20
5
25
80 %
20 %
100 %
92 %
8%
100 %
Tabel 6 mengenai sejauh mana pelayan anak menyadari strategi iblis
untuk menggagalkan rancangan Allah bagi anak-anak, secara khusus dari
segi kerohanian.
Pertama, 25 orang (100 %) dari pelayan anak yang menjadi sampel,
menyadari bahwa iblis itu benar-benar ada.
18
Kedua, 23 orang (92 %) menjawab iblis tertarik kepada anak-anak,
sedangkan 2 orang (8 %) menjawab iblis kadang-kadang tetarik kepada
anak-anak.
Ketiga, 16 orang (64 %) menjawab bahwa iblis dapat menghambat
pelayanan, 5 orang (20 % )menjawab kadang-kadang, dan 4 orang (16 %)
menjawab iblis tidak dapat menghambat/menggagalkan pelayanan.
Keempat, dari semua responden yang menyadari adanya iblis, 20
orang (80 %) berdoa dan berjaga-jaga dalam melawan tipu-muslihat iblis
dalam pelayanan, sedangkan 5 orang (20 %) menjawab kadang-kadang.
Jadi, para pelayan anak yang menjadi responden menyadari bahwa
iblis benar-benar ada dan tertarik pada anak-anak. Sehingga iblis bisa saja
menghambat pelayanan, apabila pelayan anak tidak selalu berdoa dan
berjaga-jaga dalam melawan tipu muslihatnya. Seorang pelayan anak perlu
meningkatkan intensitas dan kualitas doanya, untuk selalu berjaga-jaga
terhadap tipu muslihat dan serangan iblis di dalam pelayanannya.22
22
Angel, Wawancara Oleh Penulis, (Makassar, 29 Mei 2011)
19
Tabel 7
Penghambat Perkembangan Mental – Intelek, Sosial – Emosi,
dan Fisik
1.
Apakah semua anak-anak yang
Anda layani memperoleh
pendidikan formal dan informal
yang memadai ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
PA
R
DK
H
7
6
2
9
1
PA
R
DK
H
1
1
13
2
8
PA
R
DK
H
6
5
4
1
4
5
PA
R
DK
H
5
10
1
9
Jumlah (N)
2. Menurut Anda, adakah anak
yang ‘bodoh’ ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah (N)
3. Apakah anak-anak yang Anda
layani memiliki lingkungan
sosial yang baik untuk
pertumbuhan sosial-emosi
mereka ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah
4. Apakah Anda pernah
melakukan kekerasan secara
verbal kepada anak (memarahmarahi, kata-kata kasar),
kekerasan emosi (mengabaikan
perasaan anak) atau kekerasan
fisik (mencubit, menampar,
memukul, menendang, dll)?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah (N)
20
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
16
6
3
25
Jumlah
Jawaban
(n)
1
3
21
25
Persentase
(%)
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
7
9
9
25
28 %
36 %
36 %
100 %
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
6
19
25
64 %
24 %
12 %
100 %
4%
12 %
84 %
100 %
24 %
76 %
100 %
Tabel 7, mengenai sejauh mana pelayan anak menyadari strategi iblis
untuk menggagalkan rancangan Allah bagi anak-anak, secara khusus dari
segi mental – intelek, sosial – emosi, dan fisik.
Pertama, dari segi mental-intelek, dengan pertanyaan apakah semua
anak-anak yang Anda layani memperoleh pendidikan formal dan informal
yang memadai, 16 orang (64 %) menjawab ya, 6 orang (24 %) menjawab
kadang-kadang dan 3 orang (12 %) menjawab tidak.
Kedua, dengan pertanyaan adakah anak yang bodoh, 1 orang (4 %)
menjawab ya, 3 orang (12 %) menjawab kadang-kadang, dan 21 orang (84
%) menjawab tidak ada anak yang bodoh.
Ketiga, dari segi sosial dengan pertanyaan apakah anak-anak yang
Anda layani memiliki lingkungan sosial yang baik untuk pertumbuhan
sosial-emosi mereka, 7 orang (28 %) menjawab ya, 9 orang (36 %)
menjawab kadang-kadang, sedangkan 9 orang (36%) lainnya menjawab
tidak.
Keempat, dengan pertanyaan, apakah Anda pernah melakukan
kekerasan secara verbal kepada anak (memarah-marahi, kata-kata kasar),
kekerasan emosi (mengabaikan perasaan anak) atau kekerasan fisik
(mencubit, menampar, memukul, menendang, dll), dari semua responden,
tidak ada yang menjawab ya, 6 orang (24 %) yang menjawab kadangkadang melakukannya, dan 19 orang (76 %) menjawab tidak pernah
melakukannya.
Jadi, secara intelektual tidak semua anak memperoleh pendidikan
secara formal dan informal yang memadai, namun para pelayan anak
menyadari bahwa tidak ada anak yang bodoh. Dari hasil wawancara
langsung antara penulis dengan Esti, dikatakan bahwa anak tidak dapat
dikatakan bodoh hanya karena ia tidak dapat mengerjakan soal matematika
atau pelajaran sekolah lainnya, karena setiap anak memiliki kecerdasannya
masing-masing.23 Menurut data yang ada, pelayan anak juga dapat
mengetahui bahwa, tidak semua anak memiliki lingkungan sosial yang baik
untuk pertumbuhan sosial-emosi mereka. Hal ini dapat menjadi strategi
iblis dalam menghambat rancangan Allah bagi anak-anak. Demikian halnya
dengan tindakan kekerasan dalam bentuk fisik, verbal atau pun
emosi/mental. Dari keterangan di atas sebagian besar pelayan anak tidak
melakukan tindakan kekerasan dalam bentuk apapun terhadap anak.
23
Esti, Wawancara Oleh Penulis (Makassar, 28 Mei 2011).
21
Tabel 8
INDIKATOR EFEKTIVITAS PELAYANAN
Panggilan Seorang Pelayan Anak
1. Apakah Anda yakin terpanggil
sebagai seorang pelayan anak ?
Ya
Kadang-kadang/ragu
Tidak
PA
R
DK
H
15
-
10
-
PA
R
DK
H
11
4
-
7
2
1
PA
R
DK
H
15
-
10
-
Jumlah (N)
2. Apakah Anda memiliki
keahlian khusus dalam
melayani anak ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah (N)
3. Apakah Anak-anak penting
bagi Anda ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah (N)
Jumlah
Jawaban
(n)
25
25
Jumlah
Jawaban
(n)
18
6
1
25
Jumlah
Jawaban
(n)
25
25
Persentase
(%)
100 %
100 %
Persentase
(%)
72 %
24 %
4%
100 %
Persentase
(%)
100 %
100 %
Tabel 8 menunjukan bagimana panggilan seorang pelayan anak.
Pertama, 25 orang (100 %) dari responden yakin terpanggil sebagai
seorang pelayan anak.
Kedua, dari semua responden yang yakin akan panggilannya sebagai
pelayan anak, tedapat 18 orang (72 %) menjawab bahwa mereka memiliki
keahlian khusus dalam melayani anak, 6 orang (20 %) menjawab kadangkadang dan 1 orang (4 %) menjawab tidak memiliki keahlian khusus dalam
melayani anak.
Ketiga, menyangkut bagaimana seorang pelayan anak memandang
anak-anak. 25 orang (100 %) menjawab bahwa anak-anak adalah penting
bagi mereka.
Jadi, seluruh pelayan anak yang menjadi responden yakin akan
panggilannya dalam pelayanan anak. Namun tidak semua dari mereka yang
yakin akan panggilannya menjawab memiliki keahlian khusus dalam
melayani anak. Semua pelayan anak memandang penting anak-anak.
Seorang pelayan anak yang benar-benar terpanggil tidak hanya memandang
22
anak-anak penting, tetapi juga selalu bersungguh-sungguh dalam
pelayanan, tidak menolak pelayanan yang dipercayakan, tulus, tidak datang
terlambat, mempersiapkan diri sebelum melayani, bersedia dievaluasi dan
selalu memberikan yang tarbaik untuk Tuhan melalui anak-anak yang
dilayaninya.24
Tabel 9
Menjadi Teladan, Mengenal Anak Didik, Persiapan Yang Maksimal,
Kreatifitas
1. Apakah Anda menerapkan
semua yang Anda ajarkan
kepada anak-anak ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
PA
R
DK
H
8
7
-
6
4
-
PA
R
DK
H
8
7
-
6
3
1
PA
R
DK
H
8
7
-
3
6
1
PA
R
DK
H
Jumlah (N)
2. Apakah Anda mengenal setiap
anak yang Anda layani sebagai
seorang pribadi, bukan hanya
sebagai seorang anak
didik/binaan ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah (N)
3. Apakah Anda menguasai semua
pelajaran yang akan Anda
sampaikan sehingga Anda tidak
bergantung pada buku panduan
Anda ?
Ya
Kadang-kadang
Tidak
Jumlah (N)
Apakah Anda/Yayasan
pendidikan/sosial/Sekolah
Minggu Anda menggunakan
materi yang sisematis, memiliki
kurikulum, buku pedoman dan
alat peraga untuk mengajar?
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
14
11
25
56 %
44 %
100 %
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
14
10
1
25
56 %
40 %
4%
100 %
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
11
13
1
25
44 %
52 %
4%
100 %
Jumlah
Jawaban
(n)
Persentase
(%)
4.
24
Esti, Wawancara Oleh Penulis, (Makassar, 28 Mei 2011).
23
Ya
Kadang-kadang
Tidak
10
4
1
Jumlah (N)
8
2
-
18
6
1
25
72 %
24 %
4%
100 %
Tabel 9 mengenai efektivitas pelayanan, dilihat dari segi seorang
pelayan anak, yaitu menyangkut teladan, mengenal anak didik, persiapan
yang maksimal, kreatifitas.
Pertama, mengenai teladan seorang pelayan anak, 14 orang (56 %)
pelayan anak menerapkan semua yang diajarkan kepada anak-anak, dan 11
orang (44 %) kadang-kadang menerapkan apa yang diajarkannya kepada
anak-anak.
Kedua, mengenai hubungan seorang pelayan anak dengan anak
didik/binaannya, dengan pertanyaan apakah pelayan anak mengenal setiap
anak yang dilayani sebagai seorang pribadi, bukan hanya sebagai seorang
anak didik/binaan. 14 orang (56) % menjawab ya, 10 orang (40 %)
menjawab kadang-kadang, dan 1 orang (4 %) menjawab tidak.
Ketiga, mengenai persiapan yang maksimal dari seorang pelayan anak,
11 orang (44 %) pelayan anak menguasai semua pelajaran yang akan
disampaikannya sehingga ia tidak bergantung pada buku panduan, 13
orang (52 %) kadang-kadang, dan 1 orang (4%) menjawab tidak menguasai
pelajaran yang disampaikannya.
Keempat, dengan pertanyaan, apakah pelayan anak Yayasan
pendidikan/sosial/Sekolah Minggu, menggunakan materi yang sisematis,
memiliki kurikulum, buku pedoman dan alat peraga untuk mengajar. 18
orang (72 %) menjawab ya, 6 orang (24 %) menjawab kadang-kadang, dan 1
orang (4 %) menjawab tidak menggunakan semua hal di atas untuk
menunjang kreativitas dan efektivitas pelayanan.
Indikator efektivitas pelayanan anak pertama-tama dapat dilihat dari
teladan seorang pelayan anak, bagaimana seorang pelayan anak mengenal
anak didiknya, bagaimana persiapan dan kreatifitas dari seorang pelayan
anak. Dari data yang diperoleh, dapat terlihat bahwa dalam hal teladan,
ternyata belum semua dari pelayan anak yang menjadi responden
menerapkan semua hal yang ia ajarkan kepada anak-anak. Namun sebagian
besar dari pelayan anak mengenal setiap anak yang dilayani sebagai seorang
pribadi, bukan hanya sebagai seorang anak didik/binaan. Dalam hal
persiapan pelayanan, sebagian besar pelayan anak tidak selalu/kadangkadang mempersiapkan dan menguasai pelajaran yang akan disampaikan
kepada anak-anak didil/binaannya. Meskipun sebagian besar menjawab
menggunakan materi yang sisematis, memiliki kurikulum, buku pedoman
dan alat peraga untuk mengajar.
24
Kesimpulan Analisis
Setelah menganalisis dan menginterpretasi data pada setiap tabel,
maka selanjutnya penulis menarik beberapa kesimpulan sehubungan
dengan formasi rohani pelayan anak dalam menunjang efektivitas
pelayanannya.
Pertama, belum semua pelayan anak, bahkan yang mengaku telah
menerima Yesus sebagai Juruselamat bertumbuh melalui hubungan pribadi
yang benar dengan Tuhan dengan melakukan waktu teduh, doa dan puasa,
serta ibadah dan persekutuan. Hubungan yang benar atau intim dengan
Tuhan merupakan hal yang fundamental dalam menunjang efektivitas
pelayanan. Bila pelayan anak memiliki hubungan yang benar atau intim
dengan Tuhan, maka kuasa dan penyertaan Tuhan ada bersamanya
sehingga pelayanannya akan menjadi efektif. Oleh sebab itu, untuk
memiliki hubungan pribadi yang benar dengan Tuhan, maka seorang
pelayan anak harus dituntun pada pertobatan yang benar dengan proses
yang benar. Yaitu mulai dengan menyadari keberadaan dirinya sebagai
manusia berdosa, mengakui dosa, membuka hati untuk mengundang Yesus
masuk, meninggalkan dosa, dan berbalik mengikuti Yesus. Gembala atau
pembina pelayan anak dapat menuntun para pelayan anak memiliki
hubungan yang benar dengan Tuhan melalui lokakarya atau pertemuan –
pertemuan khusus para pelayan anak yang dilakukan secara berkala, karena
hal ini merupakan hal yang paling mendasar yang menentukan efektivitas
kehidupan dan pelayanan seorang pelayan anak.
Kedua, meskipun sebagian besar dari pelayan anak yang menjadi
responden memiliki relasi yang benar dengan sesama, baik itu rekan
sepelayanan maupun tetangga atau komunitasnya, namun ada pula pelayan
anak yang tidak selalu (kadang-kadang), bahkan tidak memiliki relasi yang
benar dengan sesamanya. Padahal, hubungan atau relasi dengan sesama
akan mempengaruhi kerjasama antar rekan sepelayanan dalam menunjang
efektivitas pelayanan anak. Seorang yang mengalami pertobatan yang benar
dan bertumbuh akan mengalami pembaharuan dalam hubungannya dengan
sesama. Hubungan yang benar dengan Allah akan menghasilkan hubungan
yang benar pula dengan sesama. Jadi, para pelayan anak yang tidak
memiliki relasi yang baik dengan sesama atau rekan sepelayanan, perlu
memeriksa kehidupan rohaninya atau hubungan pribadinya dengan Tuhan.
Cara mengobati hubungan yang tidak benar antar sesama atau rekan
sepelayanan, hanyalah dengan memiliki hubungan yang benar dengan
Tuhan. Hubungan yang benar dengan Tuhan didasarkan pada pertobatan
yang benar. Setelah hal yang terpenting di atas, secara teknis pelayan anak
dapat dibekali dengan pelajaran khusus mengenai social relationship
(hubungan sosial) untuk semakin memperlengkapi para pelayan anak
ketika berada bersama dalam pelayanan, maupun di dalam lingkungan
sosialnya.
25
Ketiga, Meskipun sebagian besar menjawab bebas dari kebiasaan
buruk (merokok, miras, pornografi, dll) dan menjaga kekudusan, namun
belum semua pelayan anak yang menjadi responden menjawab bebas dari
kebiasaan-kebiasaan buruk tersebut, dan juga menjaga kekudusan dalam
hubungan berpacaran dan rumah tangga. Untuk terbebas dari kebiasaan
buruk di atas seorang pelayan anak harus sungguh-sungguh bertobat
(dengan proses yang telah diuraikan pada bagian pertama) dan
menyerahkan hidupnya setiap hari kepada Tuhan untuk dituntun dan
dikendalikan oleh Roh Kudus, serta hidup sesuai firman-Nya (Mazmur
119:9). Dengan demikian seorang pelayan anak dapat dipakai dengan efektif
oleh Allah. Hidup kudus setiap hari merupakan formasi rohani pelayan
anak yang dapat menunjang efektivitas pelayanannya.
Keempat, para pelayan anak yang menjadi responden memandang
anak-anak adalah penting. Mereka yakin akan panggilannya sebagai
seorang pelayan anak, dan memiliki keahlian khusus dalam melayani anak.
Adalah penting bagi seorang pelayan anak memiliki panggilan pelayanan
dan keterampilan khusus dalam melayani untuk menunjang efektivitas
pelayanannya. Keyakinan akan panggilan ini hanya diperoleh dari
keintiman dalam hubungan yang benar dengan Tuhan. Ketrampilan khusus
dapat dimiliki dengan mengikuti pelatihan-pelatihan atau lokakaryalokakarya pelayanan anak.
Kelima, sebagian besar pelayan anak nampaknya belum memahami
bagaimana rancangan Allah bagi anak-anak, yaitu supaya anak-anak
bertumbuh seperti Yesus secara holistik (rohani, intelek, sosial, fisik) dalam
dunia yang aman. Hal ini menyebabkan para pelayan anak yang menjadi
responden lebih memperhatikan dan memenuhi kebutuhan anak secara
rohani namun kurang memperhatikan dan memenuhi kebutuhan anak
secara intelek, sosial dan fisik. Padahal pelayanan yang efektif akan terjadi
bila seorang pelayan anak dapat memenuhi pertumbuhan anak secara
holistik baik secara rohani maupun secara intelektual, sosial-emosional dan
fisik. Untuk itu, seorang pelayan anak perlu membekali dirinya dengan
pengetahuan-pengetahuan tentang kebutuhan anak secara holistik. Ini
dapat dilakukan dengan membaca buku-buku yang menyangkut
karakteristik dan kebutuhan anak, ataupun mengikuti seminar/lokakarya
mengenai pelayanan anak.
Keenam, pelayan anak yang menjadi responden menyadari bahwa
Iblis benar-benar ada, dan tertarik pada anak-anak. Iblis bisa saja
menghambat pelayanan, apabila pelayan anak tidak selalu berdoa dan
berjaga-jaga dalam melawan tipu muslihatnya. Bila Allah merancangkan
pertumbuhan anak secara rohani, intelek, sosial-emosional, dan fisik, maka
iblis mengatur berbagai strategi untuk menghambat rancangan Allah
tersebut. Oleh sebab itu, pelayan anak harus sungguh-sungguh menjaga
kehidupan rohaninya, membentengi dirinya dengan mengenakan seluruh
perlengkapan senjata Allah (Efesus 6:10-18), memegang teguh firman Tuhan
26
agar dapat melawan tipu muslihat iblis (Matius 4:1-11). Selain itu, para
pelayan anak perlu menyiapkan waktu untuk berdoa dan berpuasa secara
khusus bagi pelayanannya dan anak-anak yang ia layani.. doa dan puasa ini
dapat dilakukan secara pribadi maupun kelompok.
Gereja perlu
memfasilitasi kegiatan doa dan puasa secara regular atau berkala, supaya
para pelayan anak memiliki kehidupan doa dan puasa yang benar-benar
dijiwainya.
Ketujuh, Sekalipun dalam data yang diperoleh, terlihat bahwa para
pelayan anak menjawab bahwa anak-anak didik/binaannya menerima Yesus
dan mengalami pertobatan serta mengalami perubahan hidup dan
pertumbuhan secara holistik, namun pelayanan anak belum dapat
dikatakan benar-benar efektif. Hal tersebut dapat dilihat dari beberapa
indikator yang menunjukan panggilan, teladan, pengenalan terhadap anak
didik, persiapan yang maksimal, kreatifitas seorang pelayan anak, belum
benar-benar tercapai. Dengan demikian maka dari segi pertumbuhan
rohani, perkembangan mental – intelek, sosial – emosional, dan fisik anak
didik/binaan besar kemungkinan menjadi tidak efektif. Efektivitas
pelayanan akan terlihat dari kualitas kehidupan anak-anak yang dilayani.
Namun, kualitas kehidupan anak-anak ditentukan oleh kualitas kehidupan
pelayan anak dan kesiapannya dalam menghadapi tantangan pelayanan.
Jadi, agar pelayanan benar-benar efektif, pelayan anak harus memiliki
formasi kehidupan rohani yang benar, yang dimulai dari pertobatan sejati
dan perjumpaan secara pribadi dengan Tuhan sehingga pelayan anak pun
memiliki hubungan yang benar dengan Tuhan, sesama dan memiliki
kehidupan yang bertumbuh dalam kekudusan. Dengan demikian dalam
pelayanannya ia dapat menjalani panggilannya dengan penuh keyakinan ,
menjadi teladan, sanggup mengenali setiap anak yang dilayaninya sebagai
seorang pribadi dan mampu mempersiapkan pelayanan dengan maksimal
dan kreatif.
PENUTUP
Kesimpulan
Setelah melihat semua hasil pembahasan dari setiap bab sebelumnya,
maka penulis menarik beberapa kesimpulan.
Pertama, Formasi rohani seorang pelayan anak mencakup
hubungan yang benar dengan Tuhan, hubungan yang benar dengan sesama
dan pengalaman perubahan dalam mengatasi dosa dan bertumbuh dalam
kekudusan.
Kedua, Hubungan yang benar dengan Tuhan didasarkan pada
pertobatan yang sejati dan pengalaman perjumpaan secara pribadi dengan
Tuhan, yang selanjutnya akan membawa pertumbuhan yang benar, melalui
waktu teduh, kehidupan doa dan puasa, serta persekutuan dan ibadah.
Hubungan yang benar dengan Allah akan menghasilkan hubungan yang
benar pula dengan sesama. Hubungan yang benar dengan Allah juga akan
27
membuat seorang pelayan anak bersandar penuh pada kuasa Roh Kudus
sehingga mengalami perubahan dan bertumbuh dalam kekudusan
Ketiga, Indikator suatu pelayanan anak yang efektif pertama dapat
dilihat melalui kehidupan seorang pelayan anak yang memiliki keyakinan
akan panggilannya didasarkan pada pertobatan yang sejati dan pengalaman
lahir baru; dapat menjadi teladan dalam perkataan, tingkah laku, kasih,
kesetiaan, dan kesucian; mengenal anak didiknya sebagai seorang pribadi;
serta mempersiapkan pelayanan yang maksimal dan kreatif.
Keempat, Indikator efektivitas pelayanan yang kedua dapat dilihat
dari kualitas kehidupan anak didik yang mengalami pertumbuhan secara
holistik, yaitu secara rohani, mental – intetek, sosial – emosional, dan secara
fisik.
Kelima, Indikator efektivitas pelayanan anak yang ketiga yaitu
kesiapan seorang pelayan anak dalam menghadapi tantangan pelayanan
secara holistik, yaitu tantangan dalam membina kerohanian anak,
tantangan dalam membentuk mental – intelektual anak, tantangan dalam
mengembangkan sosial – emosional anak, dan tantangan dalam memenuhi
kebutuhan anak secara fisik. serta strategi dalam menghadapi tantangan
pelayanan secara holistik.
Saran
Melalui karya ilmiah ini, penulis ingin menyampaikan beberapa saran
sehubungan dengan formasi rohani pelayan anak dalam menunjang
efektivitas pelayanan.
Pertama, Perlu bagi gembala atau pembina pelayan anak untuk
memastikan bahwa semua pelayan anak telah mengalami perjumpaan
secara pribadi dengan Kristus, dan memiliki hubungan yang benar dengan
Tuhan, yang didasarkan pada pertobatan yang sejati.
Kedua, Para pelayan anak perlu menyadari bahwa memiliki
keterampilan dan keahlian khusus dalam pelayanan anak, tidak menjamin
efektivitas pelayanannya. Efektivitas pelayanan anak dapat tercapai karena
memiliki suatu formasi rohani yang benar.
Ketiga, Para pelayan anak yang telah memiliki hubungan yang benar
dengan Tuhan, akan memiliki kehausan untuk melayani anak-anak dengan
maksimal. Untuk mencapai potensi maksimal tersebut, maka pelayan anak
perlu melengkapi diri dengan membaca buku-buku yang berkaitan dengan
anak, mengikuti pelatihan-pelatihan/lokakarya-lokakarya dan terbuka
untuk belajar dengan rekan pelayan lainnya.
Keempat, Tantangan pelayan anak masa kini sangat kompleks.
Televisi, internet, playstation, games, komik adalah media yang sangat
digemari oleh anak. Oleh sebab itu seorang pelayan anak selain
memperlengkapi dirinya dengan hal-hal rohani, juga perlu mengerti dan
belajar tentang psikologi anak, mempelajari perkembangan teknologi, tahu
28
menggunakan media-media elektronik, supaya pelayanannya tidak kalah
menarik dengan apa yang ditawarkan oleh dunia.
Kelima, Gereja dan lembaga pelayanan anak perlu menyediakan
fasilitator dan program-program yang dapat menunjang pertumbuhan anak
secara holistik, yaitu memenuhi kebutuhan mereka secara rohani, mental –
intelektual, sosial – emosional dan secara fisik.
29
KEPUSTAKAAN
Angel, Wawancara Oleh Penulis, (Makassar, 29 Mei 2011)
Dallas Willard, Renovation of the Heart, (Malang: Literatur SAAT, 2005)
Esti, Wawancara Oleh Penulis (Makassar, 28 Mei 2011).
I. L. Pasaribu dan B. Simanjuntak, Proses Belajar – Mengajar, (Bandung:
Tarsito, 1983)
Inri, Wawancara oleh Penulis, Yogyakarta, Juli 2010.
Kamus Besar Bahasa Indonesia
Komaruddin, Kamus Riset, “Population (2), Populasi” (Bandung: Angkasa,
1984)
Komaruddin, Kamus Riset, “Sample, contoh, sampel” (Bandung:
Angkasa,1984)
Lelia Lewis, Mengajar Untuk Mengubah Kehidupan (Bandung: Yayasan Kalam
Hidup, 1995)
Masri Singarimbun & Sofian Effendi, Metode Penelitian Survai, (Jakarta:
LP3ES, 1985).
Mery Go Setiawani, Pembaharuan Mengajar, (Bandung: Yayasan Kalam
Hidup, 2005).
Mohamad Ali, Penelitian Kependidikan Prosedur & Strategi, (Bandung: Angkasa,
1985).
Panduan Pembina Domby Kid’s Hope 2, (Yogyakarta: Versi 1.0/2008).
Prof Dr. J. S. Badudu; Prof Sultan Mohammad Zain, Kamus Umum Bahasa
Indonesia, (Pustaka Sinar Harapan: Jakarta, 1994).
Ruth Laufer, Metode-Metode Kreatif Untuk Pelayanan Remaja, (Malang: Yayasan
Persekutuan Pekabaran Injil Indonesia, 1986).
Sutrisno Hadi, Metodologi Research 2, (Yogyakarta: Andi offset, 1990).
Tri Budiardjo, Sorotan Alkitab Tentang Anak, (Jakarta: Yayasan Obor Mitra,
2001).
Tri Nuryani, Wawancara oleh Penulis, Yogyakarta, 13 Mei 2011.
30
Fly UP