...

PEMISAHAN DAN KARAKTERISASI SPESI SENYAWA KOMPLEKS

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

PEMISAHAN DAN KARAKTERISASI SPESI SENYAWA KOMPLEKS
PEMISAHAN DAN KARAKTERISASI SPESI SENYAWA
KOMPLEKS YTRIUM-90 DAN STRONSIUM-90
DENGAN ELEKTROFORESIS KERTAS
SULAIMAN*), ADANG HARDI G*) NOOR ANIS KUNDARI** )
*)Pusat Radioisotop dan Radiofarmaka – BATAN
Kawasan Puspiptek Serpong, Tangerang 15310, Banten
Telepon/Faksimili 021-7563141
**)Sekolah Tinggi Teknologi Nuklir – BATAN
Jl. Babarsari Kotak Pos 6101 YKBB Yogyakarta 55281
Telepon 0274-484085, 489716, Faksimili 0274-489715
Abstrak
PEMISAHAN DAN KARAKTERISASI SPESI SENYAWA KOMPLEKS
YTRIUM-90 DAN STRONSIUM-90 DENGAN ELEKTROFORESIS KERTAS.
Telah dilakukan penelitian untuk memperoleh karakterisasi spesi senyawa kompleks 90Y
dan 90Sr dengan metode elektroforesis kertas. Penelitian ini dilakukan dengan membuat
variasi penyangga, konsentrasi HCl, tegangan operasi elektroforesis, waktu elektroforesis
dan media migrasi elektroforesis. Dari beberapa kali percobaan diperoleh kesimpulan
bahwa larutan penyangga yang sesuai adalah penyangga tartrat dan penyangga sitrat.
Kedua penyangga ini dapat membentuk senyawa kompleks dengan 90Y yang ditandai
terjadinya migrasi ke anoda. Sebaliknya, pada 90Sr tidak terbentuk senyawa kompleks dan
terjadi migrasi ke katoda. Konsentrasi optimum, diperoleh pada HCl 2 M dengan
penyangga tartrat dan pada konsentrasi HCl 8 M dengan penyangga sitrat. Selain sebagai
pelarut kedua logam, HCl juga merupakan ligan pengompleks. Tegangan operasi
elektroforesis yang optimum diperoleh pada 200 Volt untuk kedua larutan penyangga,
waktu operasi elektroforesis optimum selama 2,5 jam dengan penyangga tartrat dan 2 jam
dengan penyangga sitrat. Sebagai alternatif, media migrasi bisa diganti pelat silika gel
untuk kedua larutan penyangga.
Kata kunci: Karakterisasi 90Y dan 90Sr, elektroforesis kertas
Abstract
SEPARATION AND SPECIES CHARACTERIZATION OF COMPLEX
COMPOUND
OF
YTRIUM-90
AND
STRONSIUM-90
BY
PAPER
ELECTROPHORESIS. The research for species characterization of 90Y and 90Sr
complex compound have been conducted using variation of buffer, concentration of HCl,
electrophoresis operation voltage, time of electrophoresis, and electrophoresis migration
media. From many trials, the conclusions are the applicable buffer are tartrate buffer and
citrate buffer. These buffers can make a complex compound of 90Y and there is migration
to the anode. But, 90Sr can’t make any complex compound and migration to the cathode.
The optimum concentration of hydrochloride acid is 8 M with tartrate buffer but for
citrate buffer, the concentration HCl is 2 M. The hydrochloric acid is used to dissolved the
both elements as the mentioned above, but also for making complex ligand. The optimum
electrophoresis operation voltage is 200 Volt for the both buffer solution and the duration
of electrophoresis operation is 2.5 hours with using tartrate buffer but for citrate buffer the
duration is 2 hours. The media of migration which can be used for replacing paper is
silica.
Keywords: Characterization of
90
Y and 90Sr, Electrophoresys
93
JFN, Vol.1 No.2 November 2007
ISSN 1978-8738
PENDAHULUAN
Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) dalam bidang kedokteran
nuklir sangat didukung oleh perkembangan iptek di bidang radiofarmaka.
Dengan berkembangnya iptek radiofarmaka telah berhasil dilakukan diagnosis
dini dan terapi terhadap pengidap penyakit kanker menggunakan radionuklida
yang sesuai. Penyakit kanker sangat menghantui masyarakat dunia karena banyak
menyebabkan kematian. Kedokteran nuklir telah menerapkan cara deteksi dini
berbagai macam kanker dan cara terapi yang efektif dengan memanfaatkan
radiasi dari radioisotop yang diberikan ke dalam tubuh atau sel kanker yang
bersangkutan.
Radionuklida yang cocok untuk keperluan terapi harus memenuhi
ketentuan[1]:
1. Mengandung satu nuklida, untuk memudahkan pengawasan radiasi
2. Radionuklida tersebut memancarkan radiasi dengan nilai linier energi
transfer yang besar, sehingga sebagian besar energi dialihkan pada daerah
jaringan yang kecil.
3. Harus murni secara radiokimia, karena bentuk radiokimia yang berbeda akan
mengalami metabolisme yang berbeda dan terakumulasi pada organ yang
berbeda.
Radioisotop yang dapat digunakan untuk terapi kanker di antaranya adalah
Ytrium–90 (90Y) yang merupakan radioisotop pemancar sinar β dengan energi
2,28 MeV dan waktu paro (T1/2) 64,1 jam. Itrium-90 yang digunakan untuk
terapi dapat diperoleh dari hasil peluruhan stronsium-90 (90Sr) dan dipisahkan
dari induknya 90Sr (campuran 90Sr–90Y) yang merupakan radionuklida dari hasil
belah 235U. Metode pemisahan yang telah dikembangkan saat ini adalah metode
ekstraksi pelarut dan kromatografi kolom dengan menggunakan penukar ion.
Pemisahan 90Sr2+ dan 90Y3+ dengan ion logam lain telah dilakukan oleh
Nur[2] menggunakan resin penukar ion, namun hasilnya masih dalam bentuk
campuran Sr2+ dan Y3+.
Menurut Saito[3], untuk mendapatkan pemisahan yang baik 90Y3+ harus
dikondisikan agar membentuk senyawa kompleks anion. Perbedaan muatan
antara 90Y dengan 90Sr menjadi dasar pemisahan dengan menggunakan resin
penukar kation. Ion Sr2+ akan terikat pada resin penukar kation dan kompleks
anion itrium seperti [YCl6]3- terelusi keluar kolom secara keseluruhan.
Pengembangan generator 90Sr/90Y untuk produksi 90Y secara lokal telah
dilakukan dan dikembangkan di India berdasarkan pada teknik pemisahan
menggunakan membran sel, dan teknik yang dikembangkan ini berhasil
memisahkan sampai 70 mCi 90Y dari 100 mCi 90Sr yang digunakan sedangkan
dengan metode ekstraksi pelarut hasil yang tertinggi diperoleh 75% 90Y[4] .
Menurut Talmage[5], sistem generator 90Sr/90Y harus dirancang sedemikian
rupa sehingga mudah dioperasikan oleh tenaga medis yang bekerja di rumah
94
ISSN 1978-8738
Pemisahan dan Karakterisasi …(Sulaiman, dkk)
sakit. Karena sifat 90Sr memiliki energi β- tinggi yang dapat merusak sumsum
tulang dan juga bersifat karsinogenik, maka preparat 90Y yang dihasilkan harus
benar-benar bebas dari cemaran 90Sr[6]. Menurut Pilai,[4] pengotor 90Sr dalam
sediaan 90Y untuk penggunaan pada manusia adalah < 2 μCi.
Stronsium (Sr) adalah logam alkali tanah golongan II-A dengan nomor
atom 38 dan berat atom Sr stabil 87,62. Sifat kimia Sr mirip dengan logam alkali
tanah yang lain terutama Ca dan Ba, pada suhu kamar berwujud padat berwarna
putih perak dengan titik lebur 771°C dan titik didih 1360°C, mempunyai isotop
dengan nomor massa 81,8 sampai 97.[7]
Isotop 90Sr merupakan pemancar β- murni dengan energi maksimum
sebesar 0,544 MeV bervalensi +2 (90Sr2+). Stronsium-90 merupakan salah satu
radionuklida hasil belah 235U dan mempunyai waktu paro 28,1 tahun.
Stronsium-90 memiliki radiotoksisitas yang tinggi dan bersifat retensi dalam
tubuh[7].
Gambar 1. Peluruhan Radioisotop yang Menghasilkan 90Y
Ytirium-90 terbentuk dari hasil peluruhan 90Sr dengan waktu paro 64,1 jam,
merupakan radioisotop pemancar β- dengan energi sebesar 2,28 MeV dan daya
tembus di udara 9 m (30 ft), dalam air 11 mm (0,43 in), 90Y mempunyai valensi +
3 (90Y 3+).
Pada penelitian ini dilakukan pemisahan untuk memperoleh karakterisasi
spesi senyawa kompleks 90Ydan 90Sr dengan metode elektroforesis kertas
Elektroforesis adalah metode pemisahan atau analisis fisika berdasarkan
migrasi partikel bemuatan yang terlarut atau terdispersi dalam larutan elektrolit
dengan bantuan medan listrik[15]. Dalam hal ini terdapat fase diam yaitu kertas
dan fase gerak yaitu partikel bermuatan yang terlarut di antaranya adalah ion
kompleks 90Ydan 90Sr. Akibat diberi beda potensial, fase gerak akan berpindah
sepanjang medium yang kontinyu ke arah elektroda yang sesuai. Pemisahan ini
95
JFN, Vol.1 No.2 November 2007
ISSN 1978-8738
terjadi akibat ketidak homogenan atau gradasi konsentrasi sepanjang sistem
pemisahan.
Menurut Khopkar[9], pergerakan partikel dalam kertas tergantung pada
muatan atau valensi zat terlarut, luas penampang, tegangan yang digunakan,
konsentrasi elektrolit, kekuatan ion, pH, viskositas, dan adsorpsivitas zat terlarut.
Medium migrasi ion yang berpindah pada suatu arah juga mempengaruhi
mobilitas ion-ion lain yang bergerak pada arah yang berlawanan. Lintasan yang
ditempuh oleh partikel bermuatan mengikuti Persamaan (1):
u .e u v
d= t = t
qk
l
(1)
Dengan l= panjang saluran (cm), v=konduktivitas (Ω-1 cm-1), e arus listrik (mA),
ut = mobilitas ion pada saat t (cm2V-1.detik-1), q = luas penampang (cm2), dan
d=lintasan yang ditempuh (cm).
Menurut Abdul Mutalib [10], spesi senyawa kompleks itrium di antaranya
adalah [YCl4]-, [YCl6]3-, [YCl8]5-, dan [YCl7H2O]4-. Muatan senyawa ion akan
mempengaruhi arah pergerakan senyawa ion itu. Semakin inggi valensi,
pergerakan akan semakin cepat, begitu juga pengaruh konsentrasi larutan
elektrolit atau penyangga. Semakin lama waktu elektroforesis, kation dan anion
akan semakin mendekati elektroda atau lintasan yang ditempuh semakin jauh.
Pengaruh luas penampang kertas elektroforesis adalah berbanding terbalik.
Semakin kecil luas penampang, lintasan yang ditempuh semakin jauh. Hal ini
disebabkan oleh kecilnya gesekan dan daya adsorpsivitas kertas elektroforesis.
Jika kekuatan ion semakin tinggi, lintasan yang ditempuh semakin jauh dan lebih
cepat. Hal ini akibat dari daya tarik antara ion dengan elektroda yang semakin
kuat. Kenaikan suhu akan meningkatkan mobilitas ion, namun jika suhu terlalu
tinggi akan terjadi penguapan elektrolit sepanjang kertas yang mengakibatkan
kertas menjadi kering dan bahkan terbakar. Kekentalan yang tinggi dapat
menyebabkan terbatasnya kemampuan gerak senyawa ion dan senyawa sukar
membentuk ion [11].
Pada penelitian ini dilakukan pemisahan dan karakterisasi senyawa
kompleks Ytirium-90 dan Stronsium-90 dengan elektroforesis kertas. Penelitian
ini dimaksudkan untuk memperoleh data karakteristik radionuklida 90Sr dan 90Y
menggunakan metode elektoforesis kertas dengan variasi tegangan, waktu,
konsentrasi HCl, jenis larutan penyangga. Sebagai pembanding, penelitian ini
juga mencoba media migrasi lain, yaitu silika dan alumina.
96
ISSN 1978-8738
Pemisahan dan Karakterisasi …(Sulaiman, dkk)
METODE PENELITIAN
Bahan
Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah Y2O3 (Strem
Chemicals), SrO Strem Chemicals), asam klorida 37% pa (E.Merck), akuades,
penyangga borat 0,1M pH 5, penyangga asetat 0,1M pH 5, penyangga tartrat
0,1M pH 5, penyangga sitrat 0,1M pH 5, penyangga amoniun klorida 0.1M pH
5, penyangga glukonat 0.1M pH 5, kertas elektroforesis Advantec 51B (Whatman
No. 1), TLC alumina, TLC silika dan bahan pendukung lainnya.
Alat
Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah seperangkat alat
Elektroforesis yang terdiri atas power supply (Fihser) dan chamber, pH meter
(Orion, model 410A), hair dryer, gelas beaker, labu volume (Iwaki), gelas ukur,
pipet tetes, syringe (Terumo), mikropipet 5,10,20,50,100 μL (Eppendorf), dan
alat-alat pendukung lainnya. Susunan alat tertampil pada Gambar 2. Alat untuk
analisis berupa Gamma management system (GMS) DPC Gamma-C12 dengan
detektor NaI(Tl), gamma ionization chamber, Atomlab 100 Plus (Biodex Medical
System), spektrometri gamma (Tennelec) dengan detektor HPGe.
Keterangan Gambar:
1. Cuplikan
2. Elektrode
3. Baffle (penghalang
4.
5.
6.
7.
Lempeng kaca
Sel Elektrolit
Kertas
Arus Searah
Gambar 2. Susunan Alat Penelitian
Cara Kerja
1. Penentuan karakterisasi spesi senyawa kompleks 90Y
Penentuan karakteristik 90Y dengan penyangga NaCl dilakukan dengan kertas
elektroforesis (Whatman no. 1) dengan panjang 33 cm lebar 2 cm dan dibuat
daerah : -16, -15,….0…., 15, 16. Sampel 90Y 20 µL hasil iradiasi target Y2O3
yang telah disiapkan sebelumnya, ditotolkan di daerah 0 (nol) pada kertas
elektroforesis, dikeringkan dengan hair dryer. kertas elektroforesis dipasang
97
JFN, Vol.1 No.2 November 2007
ISSN 1978-8738
dengan posisi daerah negatif berada di sisi anoda dan daerah positif berada di
sisi katoda, seluruh permukaan kertas dibasahi dengan penyangga NaCl 0,001M
pH 5. (lihat Gambar 1). Elektroforesis dilakukan selama 1 jam pada tegangan 200
Volt. Setelah satu jam kertas diangkat dan dikeringkan.Kertas yang telah kering
dilapisi dengan isolasi transparan dan dipotong masing-masing sepanjang 1 cm.
Setiap potongan 1 cm tersebut diukur cacahannya dengan alat gamma
management system (GMS).
Penentuan karakteristik 90Y tanpa HCl dilakukan dengan cara yang sama
menggunakan penyangga sitrat 0,01 M pH 5. Penentuan karakterisasi spesi
senyawa kompleks 90Y dengan variasi larutan penyangga dan konsentrasi HCl.
Dilakukan dengan variasi penyangga asetat, tartrat, sitrat ammoniun klorida,
glukonat, dan borat dengan konsentrasi 0,1M dan pH 5 dengan variasi
konsentrasi HCl 12M, 8M, dan 2M .
Penentuan karakterisasi spesi senyawa
kompleks 90Y dengan variasi tegangan listrik elektroforesis dilakukan
menggunakan penyangga tartrat 0,1M pH 5 konsentrasi HCl 8M dan penyangga
sitrat konsentrasi HCl 2M, selama 1 jam dengan variasi tegangan 100, 200, 300,
dan 340 Volt.
Penentuan karakterisasi spesi senyawa kompleks 90Y dengan variasi waktu
elektroforesis dilakukan dengan cara yang sama, menggunakan penyangga
tartrat 0,1 M pH 5 konsentrasi HCl 8 M dan penyangga sitrat konsentrasi HCl 2
M, dilakukan selama variasi waktu (1 jam, 1,5 jam, 2 jam, dan 2,5 jam) pada
tegangan 200 Volt.
2. Penentuan karakterisasi spesi senyawa kompleks 90Sr
Penentuan karakteristik 90Sr dengan penyangga NaCl 0.001M pH 5 dilakukan
selama 1 jam pada tegangan 200 Volt.
Penentuan karakteristik 90Sr tanpa HCl dilakukan dengan cara melarutkan
sampel 90Sr menggunakan asam sitrat 0,1M, penyangga sitrat 0,01M pH 5,
selama 1 jam pada tegangan 200 Volt. Penentuan karakterisasi spesi senyawa
kompleks 90Sr dengan HCL dilakukan dengan cara yang sama, konsentrasi HCl
8M jika menggunakan penyangga sitrat dan 2M jika menggunakan penyangga
tartrat.
3. Penentuan karakterisasi spesi senyawa kompleks campuran 90Sr dan 90Y
Penentuan karakterisasi spesi senyawa kompleks campuran 90Sr dan 90Y
dilakukan dengan cara yang sama, konsentrasi HCl 8M jika menggunakan
penyangga sitrat dan 2M jika menggunakan penyangga tartrat, tegangan 200
Volt, waktu 2 jam jika menggunakan penyangga sitrat dan 2,5 jam jika
menggunakan penyangga tartrat. Cacahan tertinggi diuji dengan MCA untuk
menentukan puncak 90Sr dan puncak 90Y. setelah percobaan dengan media
kertas selesai, dilakukan percoabaan yang sama dengan media migrasi TLC
alumina dan TLC silika.
98
ISSN 1978-8738
Pemisahan dan Karakterisasi …(Sulaiman, dkk)
HASIL DAN PEMBAHASAN
Penelitian karakterisasi spesi senyawa kompleks 90Y dan 90Sr dengan
elektroforesis kertas dimulai dengan pemilihan larutan penyangga yang
diperkirakan bisa digunakan. Larutan Y2O3 dibuat dengan melarutkan Y2O3 non
radioaktif dalam HCl dengan normalitas yang berbeda. Larutan Y2O3 diteteskan
ke larutan penyangga sambil diamati terbentuk tidaknya endapan, jika terbentuk
endapan penyangga tersebut tidak bisa digunakan. Dari semua larutan penyangga
yang dicoba tidak ada yang membentuk endapan. Oleh karena itu, semua larutan
penyangga diperkirakan bisa membentuk spesi senyawa kompleks 90Y dan 90Sr
dengan elektroforesis kertas. Larutan penyangga yang digunakan adalah
penyangga glukonat, penyangga borat, penyangga tartrat, penyangga asetat,
penyangga sitrat, dan penyangga NH4Cl. Konsentrasi larutan penyangga dibuat
0,1 M pH 5.
Ytrium yang digunakan berasal dari Y2O3 yang diiradiasi di reaktor G. A.
Siwabessy – BATAN dengan reaksi 89Y(n,γ)90Y. Ytrium hasil irradiasi dilarutkan
dalam HCl dengan variasi konsentrasi (12 M, 8 M, dan 2 M). Pada konsentrasi
HCl tersebut dilakukan elektroforesis
menggunakan larutan penyanggapenyangga borat, asetat, tartrat, sitrat, amoniun klorida, dan glukonat masingmasing 0.1 M dan pH 5. Elektroforegram hasilnya diperlihatkan pada Gambar 3
dan 4. Dengan menggunakan penyangga tartrat dan penyangga sitrat diperoleh
elektroforegram yang menunjukkan adanya pergeseran 90Y ke anoda dan larutan
penyangga yang lain tidak terlihat pergerakan yang jelas. Hal ini menandakan
terjadinya spesi senyawa kompleks 90Y yang bermuatan negatif, keadaan ini
diperjelas oleh Gambar 3, bahwa 90Y jika dielektroforesis dengan penyangga
salin (NaCl) masih tetap bermuatan positif, begitu juga pada perlakuan
elektroforesis dengan asam sitrat (pergeseran ke katoda).
Gambar 3. Elektroforegram dengan Penyangga Salin dan Sitrat
Pembentukan spesi senyawa kompleks 90Y terjadi jika ada unsur Cl dari HCl
sebagai ligan pengompleks dengan larutan penyangga. Elektroforesis
menggunakan penyangga tartrat dan penyangga sitrat dilakukan dengan variasi
tegangan operasi elektroforesis (100 Volt, 200 Volt, 300 Volt, dan 340 Volt) dan
99
JFN, Vol.1 No.2 November 2007
ISSN 1978-8738
variasi waktu operasi elektroforesis (1 jam, 1,5 jam, 2 jam, dan 2,5 jam) dengan
konsentrasi pelarut HCl 8 M dengan penyangga sitrat dan HCl 2 M dengan
penyangga tartrat. Elektroforegram menggunakan penyangga sitrat dapat dilihat
pada Gambar 4. Faktor retensi (Rf) terjauh (daerah 3/16), diperoleh pada
tegangan 200 Volt dalam waktu 2 jam.
Gambar 4. Elektroforegram dengan Penyangga Sitrat dengan Variasi Tegangan (kiri) dan Waktu
(kanan)
Elektroforegram menggunakan penyangga tartrat memliki faktor retensi (Rf)
terjauh (daerah 2/16), diperoleh pada tegangan 200 Volt dan waktu selama 2,5
jam.
Dari kondisi operasi elektroforesis dan konsentrasi HCl yang telah
diperoleh di atas digunakan untuk elektroforesis isotop Sr dan campuran 90Y/Sr.
Khusus untuk campuran 90Y/Sr selain digunakan fase diam kertas, digunakan
juga TLC silika dan TLC alumina sebagai media migrasi. Untuk tujuan
pembuatan generator 90Sr/90Y media migrasi kertas tidak tahan lama karena
merupakan bahan organik.
Stronsium yang digunakan adalah 85Sr, pemancar β- dan γ, sinar γ-nya
menjadi patokan untuk uji kualitatif dengan alat Multy Chanel Analyzer (MCA)
sebagai simulasi untuk 90Sr. Dengan adanya sinar γ dari 85Sr, uji kualitatif dari
puncak yang terdapat pada elektroforegram dapat dilakukan untuk membedakan
puncak 90Y dan 85Sr.
Stronsium-85 diperoleh dari senyawa target SrO yang diiradiasi di reaktor
nuklir dengan reaksi 84Sr(n, γ)85Sr. Target yang diiradiasi tidak semuanya
menjadi 85Sr, tetapi lebih banyak menjadi 89Sr , karena kelimpahan 88Sr di alam
lebih banyak dari 84Sr. Stronsium-89 meluruh menjadi 89Y dengan memancarkan
β-. Itrium-89 memiliki isomeric transition (IT) memancarkan sinar γ dengan T1/2
16,06 detik, sebelum menjadi stabil[6] melalui reaksi:
88
Sr(n, γ)89Sr
Elektroforegram 85Sr (Gambar 5) menunjukkan Sr bergerak ke arah katoda
dengan larutan penyangga sitrat (Rf = -2/16) dan penyangga tartrat (Rf = -1/16).
100
ISSN 1978-8738
Pemisahan dan Karakterisasi …(Sulaiman, dkk)
Gambar 5. Elektroforegram 85Sr
Walaupun terdapat puncak di daerah anoda, puncak ini bukan 85Sr karena uji
kualitatif 85Sr dengan MCA pada puncak daerah anoda tidak terdapat 85Sr yang
memiliki energi 513 keV. Sebaliknya, uji kualitatif dengan MCA pada puncak
daerah katoda terdeteksi adanya 85Sr berenergi 513 keV (Gambar 6). Hal ini
membuktikan Sr tidak membentuk spesi senyawa kompleks dengan HCl dan
larutan penyangga saat elektroforesis berlangsung.
Gambar 6. Uji Kualitatif 85Sr dengan MCA
Elektroforegram pendukung lain menunjukkan bahwa jika Sr dielektroforesis
dengan penyangga salin (NaCl) masih tetap bermuatan positif. Jika HCl diganti
dengan asam sitrat elektroforegramnya tetap bermuatan positif yang
pergerakannya ke katoda.
Untuk melihat karakter ion itrium dan stronsium dalam campuran,
dilakukan pencampuran kedua radioisotop tersebut dengan konsentrasi HCl 2 M
untuk penyangga tartrat dan HCl 8 M untuk penyangga sitrat. Pada campuran
tersebut dilakukan elektroforesis menggunakan media migrasi kertas, silika, dan
alumina. Hasilnya dapat dilihat pada Tabel 1.
101
JFN, Vol.1 No.2 November 2007
ISSN 1978-8738
Tabel 1. Hasil Elektroforesis Campuran 90Y/85Sr Dengan Variasi Media Migrasi
Isotop
Y-90/Sr-85
[HCl]
M
2
larutan
penyangga
tartrat
Y-90/Sr-85
8
sitrat
Rf
media migrasi
kertas
TLC silika
TLC alumina
kertas
TLC silika
TLC alumina
-1/16
0/16
0/16
-1/16
0/16
-1/16
1/16
6/16
2/16
5/16
Elektroforegram Gambar 7 menunjukkan adanya dua puncak di anoda dan
katoda. Setelah dilakukan uji kualitatif, puncak di anoda tidak terdeteksi adanya
85
Sr. Jadi, puncak ini merupakan puncak 90Y sedangkan puncak di katoda
terdeteksi 85Sr. Keadaan ini membuktikan bahwa campuran 90Y/90Sr dengan
elektroforesis dapat dipisahkan dengan jarak pisah yang cukup jauh.
Percobaan dengan media migrasi silika dan alumina dilakukan
menggunakan TLC silika dan TLC alumina yang dimodifikasi dengan memotong
lembaran TLC silika atau TLC alumina selebar 2 cm dan disambungkan dengan
lem power glue. Kendala yang dihadapi saat elektroforesis berlangsung adalah
kemungkina terhalangnya migrasi ion-ion pada sambungan yang sangat besar
sehingga aliran media gerak (larutan penyangga) tidak lancar yang juga
mempengaruhi laju arus dan tegangan operasi elektroforesis karena rapat dan
komposisi silika atau alumina pada sambungan menjadi tidak sama dengan
daerah lainnya.
Gambar 7. Bukti Pemisahan Campuran 90Y/90Sr dengan Elektroforesis dengan Media Kertas
Elektroforegram campuran 90Y/Sr dengan elektroforesis silika dengan penyangga
tartrat puncaknya berada pada Rf = 0/16 dan Rf = 6/16, sedangkan dengan
penyangga sitrat pada Rf = 0/16 dan Rf = 5/16. Pada pengujian kualitatif
menggunakan 85Sr, pada puncak Rf = 6/16 dan 5/16 tidak terdeteksi adanya
isotop 85Sr, artinya puncak ini merupakan puncak 90Y. Contoh elektrogram ini
dapat dilihat pada Gambar 8.
102
ISSN 1978-8738
Pemisahan dan Karakterisasi …(Sulaiman, dkk)
Gambar 8. Elektroforegram Campuran 90Y/Sr dengan Elektroforesis dengan Media Silika
Dari kedua penyangga yang digunakan terlihat pada elektroforegram penyangga
tartrat lebih baik pemisahannya dari penyangga sitrat karena dari perpindahan
dan jumlah cacahan penyangga tartrat lebih jauh dan lebih tinggi.
Elektroforegram campuran 90Y/Sr dengan elektroforesis alumina disajikan
pada Gambar 9.
Gambar 9. Elektroforegram Campuran 90Y/Sr dengan Elektroforesis Dengan Media Alumina
Pada elektroforegram terlihat hanya ada satu puncak baik dengan penyangga
tartrat maupun dengan penyangga sitrat, tidak begitu jelas terlihat pemisahan
antara 90Y dengan Sr. Dari percobaan elektroforesis menggunakan TLC silika
dan TLC alumina, elektroforegram TLC silika memberikan hasil yang lebih baik
untuk pemisahan 90Y dari 90Sr.
KESIMPULAN
Dari hasil penelitian karakterisasi spesi senyawa kompleks 90Y dan 90Sr dengan
elektroforesis kertas dapat disimpulan bahwa:
1. Ytirium-90 membentuk senyawa kompleks dalam HCl. Dengan
elektroforesis spesi senyawa kompleks 90Y yang bermuatan negatif bergerak
(migrasi) ke anoda, sebaliknya 90Sr tidak membentuk senyawa kompleks dan
tetap bermuatan positif.
2. Larutan penyangga yang digunakan untuk dapat membentuk spesi senyawa
kompleks 90Y adalah larutan penyangga tartrat dan larutan penyangga sitrat,
103
JFN, Vol.1 No.2 November 2007
ISSN 1978-8738
dan ligan pengompleksnya adalah Cl yang berasal dari HCl yang digunakan
sebagai pelarut.
3. Pada penggunaan penyangga tartrat, diperoleh kondisi optimum HCl 2 M
dengan parameter operasional elektroforesis 200 Volt, 2,5 jam. Dengan
penyangga sitrat, diperoleh kondisi optimum HCl 8 M, dengan parameter
operasional elektroforesis 200 Volt, 2 jam.
4. Media migrasi kertas memungkinkan diganti dengan pelat silika gel.
DAFTAR PUSTAKA
1. SAHA, G. B., 1997, Fundamentals of nuclear pharmacy, 4 ed., Springer, New York.
2. NUR, R. M., 2000, “Application of Pyridine-Type and Amine-Type Anion Exchange
Resin for Separating Fission Product Element in Methanol-Hydrochloric Acid”,
Media Atom Indonesia 26, (2), National Nuclear Energy Agency of Indonesia.
3. SAITO, N., 1984, Selected Data on Ion Exchange Separations in Radioanalytical
Chemistry Pure & Application Chemistry, 56, (4), Pergamon Press Ltd., Great
Britain.
4. PILLAI M. R. A., VENKATESH, S., BANERJEE, G., et al., 2003, “Development of
Radioactively Labelled Cancer Seeking Biomolecules for Targeted Therapy”,
IAEA – TEC doc – 1359, hal 107-111.
5. TALMAGE, S. S., 1994, “Toxicity Summary for Strontium-90”, U.S. Department of
Energy, Tennessee.
6. BLAHD, W. B., 1971, Nuclear Medicine, 2 ed., Mc. Graw-Hill Book Company, New
York.
7. FIRESTON, R. B. and SHIRLY, V. S., 1996, Tabel of Isotopes, Eighth Edition, Vol. I,
John Wiley, New York.
8. Direktorat Jendral Pengawasan Obat dan Makanan, Dep. Kes., 1995, Farmakope
Indonesia, Edisi ke-4, Departemen Kesehatan. Jakarta.
9. KHOPKAR, S. M., 2002, Konsep Dasar Kimia Analitik, UI-Press, Jakarta.
10. “Konsultasi pribadi dengan DR. Abdul Mutalib”, Kepala Bidang Radiofarmaka PRRBATAN, Serpong, Jakarta, 2006.
11. WIELAND, D. M., TOBES, M. C., and MANGNEr, T. J., 1986, Analitycal and
Chromatographic Techniques in Radiophamaceutical Chemistry, Springer-Verlag,
New York.
104
Fly UP