...

Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
i
TIM PENYUSUN
dr. Untung Suseno Sutarjo, M.Kes
drg. Usman Sumantri, M.Sc;
Sidin Hariyanto, SKM, M.Pd
Asep Fithri Hilman, S.Si, M.Pd
Dr. Lucky Herawati, SKM, M.Sc
Dr. Suparman, M.Sc
Dr. drg. Johan Arief, Sp.Orth
Dr. Ni Made Riasmini, SKp, M.Kes, Sp.Kom
Dr. Jusuf Kristianto, MM, MHA, MPH, PhD
drg. Musliana
Arief Widjaya, SST, MKM
Lita Dwi Astari, STP, M.Si
Suwarno
Wahono Dwi Atmojo
Sumarsih
SAMBUTAN
KEPALA BADAN PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN
SUMBER DAYA MANUSIA KESEHATAN
Penelitian merupakan salah satu dari Tridharma Perguruan Tinggi yang memiliki kedudukan
penting guna mendukung pengembangan dan pelaksanaan dua Dharma lainnya yaitu
pendidikan dan pengabdian kepada masyarakat. Sebagaimana ditegaskan dalam UndangUndang Nomor 18 tahun 2002, Perguruan Tinggi merupakan salah satu lembaga yang
berfungsi membentuk sumber daya manusia, ilmu pengetahuan dan teknologi, serta
bertanggungjawab meningkatkan kemampuan pendidikan dan pengajaran, penelitian dan
pengembangan, serta pengabdian pada masyarakat sesuai dengan kemajuan ilmu pengetahuan
dan teknologi. Dalam pembangunan kesehatan salah satu upaya yang dilakukan adalah
melalui Penelitian dan Pengembangan di bidang kesehatan, Pengembangan dan pemanfaatan
Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Iptek) yang memadai ditujukan untuk mendukung
peningkatan mutu upaya kesehatan yang berhasil guna dan berdaya guna, sesuai dengan
perkembangan dan keperluannya.
Menyadari pentingnya peran penelitian di Perguruan Tinggi, perlu didorong terbangunnya
sistem yang mampu menggerakan berkembangnya daya inovasi dan kreatifitas inovasi daerah
dan nasional yang dapat memberikan alternatif jawaban atas berbagai persoalan daerah,
nasional maupun global, sesuai dengan kapasitasnya dan dilandasi oleh kepentingan nasional.
Penelitian dan pengembangan kesehatan bertujuan untuk memberikan masukan ilmu
pengetahuan dan teknologi serta pengetahuan lain yang diperlukan untuk menunjang
pembangunan kesehatan dalam rangka mewujudkan derajat kesehatan masyarakat yang
optimal. Penelitian dan pengembangan kesehatan merupakan salah satu sumber daya
kesehatan yang sangat besar arti dan manfaatnya untuk mendukung pembangunan kesehatan
guna meningkatkan kemampuan nasional, maka penelitian dan pengembangan kesehatan dan
penerapannya perlu ditata dan dimantapkan pengelolaannya.
Hasil penelitian perlu diubah menjadi pruduk inovasi dengan melakukan kerjasama penelitian
terapan dengan mitra industri atau pemerintah daerah dalam upaya untuk turut serta
menyejahterakan masyarakat dan membangun perekonomian Indonesia. Berbagai hasil
penelitian oleh
peguruan tinggi kesehatan selain secara langsung memberikan inovasi
pembangunan kesehatan juga diharapkan mampu meningkatkan kemampuan ekonomi
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
ii
masyarakat melalui program pengembangan kewirausahaan dengan industri mitra dan
pemerintah daerah berlandaskan pada inovasi teknologi mengingat bahwa kemajuan sebuah
negara tidak dapat dicapai tanpa pembangunan ekonomi yang berlandaskan pada teknologi
dan pengetahuan.
Jumlah publikasi internasional yang dihasilkan oleh akademisi Indonesia masih jauh
tertinggal dibandingkan dengan negara-negara lain, bahkan dengan sejumlah negara ASEAN.
Penelitian
perguruan
tinggi
kesehatan
diharapkan
juga
memberikan
sumbangan
meningkatnya jumlah publikasi ilmiah internasional. Perbaikan kualitas penelitian dapat
mewujudkan negara yang bermutu dan berwibawa, yang salah satu indikator utamanya
adalah publikasi internasional para peneliti dan akademisi, dan dalam rangka meneguhkan
Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI). Surat Edaran Ditjen Dikti Nomor
152/E/T/2012 tentang Publikasi Karya Ilmiah seharusnya menjadi pijakan dalam upaya untuk
meningkatan kualitas dan kuantitas publikasi ilmiah akademisi Indonesia. Adanya pedoman
ini diharapkan mampu menjawab tantangan tersebut melalui sejumlah skema penelitian yang
ditawarkan.
Saya menyambut baik terbitnya buku Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik
Kesehatan Kemenkes ini, sebagai acuan dan pedoman yang berperan dalam mendukung
peningkatan mutu pendidikan tinggi tenaga kesehatan, daya saing bangsa dan kesejahteraan
rakyat secara terprogram dan berkelanjutan. Semoga tujuan utama pedoman pengembangan
penelitian yang menggunakan 3 (tiga) skema penelitian yaitu penelitian pemula, penelitian
hibah bersaing dan penelitian unggulan perguruan tinggi dapat lebih meningkatkan
produktivitas dosen di Politeknik Kesehatan Kemenkes dalam melaksanakan penelitian. Saya
menyampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya dan ucapan terima kasih yang sebesarbesarnya kepada semua pihak yang telah berperan aktif dan memberi masukan serta
berkontribusi positif dalam menyusun buku Pedoman ini. Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa
senantiasa memberikan rahmat dan hidayah-Nya kepada kita semua. Amin.
Jakarta, Agustus 2014
Kepala Badan PPSDM Kesehatan
dr. Untung Suseno Sutarjo, M.Kes
NIP 195810171984031004
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
iii
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kita panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan karunia-Nya
sehingga ”Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes” telah selesai
disusun. Kegiatan penelitian merupakan salah satu wujud dari Tridharma Perguruan Tinggi
sesuai dengan amanat Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2012 tentang
Pendidikan Tinggi, bahwa Perguruan Tinggi berkewajiban untuk menyelenggarakan
pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat.
Buku Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes ini menjelaskan
tentang kebijakan atau mekanisme pengelolaan penelitian. Buku Pedoman ini memuat uraian
3 (tiga) skema penelitian yaitu penelitian pemula, penelitian hibah bersaing dan penelitian
unggulan perguruan tinggi yang di dalamnya juga memuat penjelasan rinci tentang tata cara
pengajuan, seleksi proposal, monitoring dan evaluasi pelaksanaan, serta pelaporan hasil
kegiatan.
Badan PPSDM Kesehatan menyadari kemampuan pendanaan dalam rangka mendukung
kegiatan penelitian masih perlu ditingkatkan. Bantuan pendanaan penelitian yang ada dapat
menjadi stimulan bagi pengembangan penelitian yang dilakukan oleh dosen. Oleh karena itu,
upaya-upaya kreatif Politeknik Kesehatan Kemenkes sangat diperlukan dengan menjalin
kerjasama dengan instansi pemerintah maupun swasta, baik di dalam maupun di luar negeri.
Buku Pedoman ini mengacu pada Buku Panduan Pelaksanaan Penelitian dan Pengabdian
kepada Masyarakat di Perguruan Tinggi, Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan disesuaikan dengan kebutuhan Politeknik Kesehatan Kemenkes.
Kami mengucapkan terimakasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada semua
anggota tim penyusun atas sumbangsih yang telah diberikan hingga Buku Pedoman ini dapat
disusun.
Jakarta,
Agustus 2014
Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan
Tenaga Kesehatan,
drg. Usman Sumantri, M.Sc
NIP 195908121986111001
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
iv
DAFTAR ISI
SAMBUTAN KEPALA BADAN PPSDM KESEHATAN …………………………
ii
KATA PENGANTAR ………………………………………………………………
iv
DAFTAR ISI ………………………………………………………………………..
v
DAFTAR LAMPIRAN ……………………………………………………………..
vii
BAB 1
PENDAHULUAN ………………………………………………………..
1
1.1 Latar Belakang ……………………………………………………...
1
1.2 Dasar Hukum ……………………………………………………….
3
1.3 Tujuan ………………………………………………………………
4
BAB 2
BAB 3
BAB 4
BAB 5
PENGELOLAAN PENELITIAN PEMULA, HIBAH BERSAING
DAN PENELITIAN UNGGULAN PERGURUAN TINGGI …………...
5
2.1 Pendahuluan ………………………………………………………..
5
2.2 Kewenangan Pengelolaan Penelitian ……………………………….
5
2.3 Ketentuan Umum …………………………………………………..
6
2.4 Pengelolaan Penelitian ……………………………………………..
7
2.5 Waktu Penelitian ………………………………………………… …..
7
PENGORGANISASIAN DAN TATA LAKSANA ……………………...
8
3.1 Pengorganisasian ……………………………………………………
8
3.2 Tata Laksana ………………………………………………………..
12
PENELITIAN PEMULA ……………………………………………….
16
4.1 Pendahuluan ………………………………………………………..
16
4.2 Tujuan ………………………………………………………………
16
4.3 Luaran Penelitian …………………………………………………..
16
4.4 Kriteria Peneliti …………………………………………………….
16
4.5 Sistematika Usulan Penelitian …………………………………… .
17
4.6 Besaran dan Sumber Dana Penelitian ………………………………
19
4.7 Seleksi dan Evaluasi Proposal ……………………………………...
20
4.8 Pelaksanaan dan Pelaporan ………………………………………..
21
4.9 Publikasi ……………………………………………………………
22
PENELITIAN HIBAH BERSAING ……………………………………..
23
5.1 Pendahuluan ………………………………………………………..
23
5.2 Tujuan ………………………………………………………………
23
5.3 Luaran Penelitian …………………………………………………..
23
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
v
5.4 Kriteria Peneliti …………………………………………………….
24
5.5 Sistematika Usulan Penelitian …………………………………… .
24
5.6 Besaran dan Sumber Dana Penelitian …………………………….
26
5.7 Seleksi dan Evaluasi Proposal ……………………………………...
27
5.8 Pelaksanaan dan Pelaporan ………………………………………..
29
5.9 Publikasi …………………………………………………………..
29
PENELITIAN UNGGULAN PERGURUAN TINGGI ………………….
30
6.1 Pendahuluan ………………………………………………………..
30
6.2 Tujuan ………………………………………………………………
30
6.3 Luaran Penelitian …………………………………………………..
31
6.4 Kriteria Peneliti …………………………………………………….
31
6.5 Sistematika Usulan Penelitian ………………………………………
31
6.6 Besaran dan Sumber Dana Penelitian ………………………………
34
6.7 Seleksi dan Evaluasi Proposal ……………………………………...
34
6.8 Pelaksanaan dan Pelaporan ………………………………………..
36
6.9 Publikasi …………………………………………………………….
37
PENUTUP ……………………………………………………………….
38
DAFTAR LAMPIRAN UMUM ……………………………………………………
39
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
vi
BAB 6
BAB 7
DAFTAR LAMPIRAN UMUM
Lampiran 1.
Daftar Rumpun Ilmu ……………………………………………...
39
Lampiran 2.
Sampul Muka Proposal, Laporan Kemajuan, Laporan Akhir ……
40
Lampiran 3A.
Format Halaman Pengesahan Laporan (Penelitian Pemula dan
Hibah Bersaing) ……………………………………………………
Lampiran 3B.
41
Format Halaman Pengesahan Laporan (Penelitian Unggulan
Perguruan Tinggi) ……………………….………………………..
42
Lampiran 4.
Justifikasi Anggaran Penelitian ……………………………………
43
Lampiran 5.
Format Susunan Organisai Tim Peneliti dan Pembagian Tugas …..
45
Lampiran 6.
Biodata Ketua dan Anggota Peneliti ………………………………
46
Lampiran 7.
Surat Pernyataan Ketua Peneliti ……………………………………..
48
Lampiran 8A.
Formulir Desk Evaluasi Proposal Penelitian Pemula ……………….
49
Lampiran 8B.
Formulir Desk Evaluasi Proposal Penelitian Hibah Bersaing ……….
50
Lampiran 8C.
Formulir Desk Evaluasi Proposal Penelitian Unggulan Perguruan
Tinggi ……………………………………………………………….
51
Lampiran 9.
Format Catatan Harian (logbook) ……………………………………
52
Lampiran 10.
Sistematika Laporan Kemajuan dan Laporan Akhir ………………
53
Lampiran 11A. Formulir Kelayakan Capaian Penelitian Hibah Bersaing .………….
Lampiran 11B.
54
Formulir Kelayakan Capaian Penelitian Unggulan Perguruan
Tinggi …………….............................................................................
55
Lampiran 12A. Formulir Evaluasi Pembahasan Proposal Penelitian Hibah
Bersaing………………………………………………………………
Lampiran 12B.
56
Formulir Evaluasi Pembahasan Proposal Penelitian Unggulan
Perguruan Tinggi …………………………………………………..
57
Lampiran 13A. Borang Monitoring dan Evaluasi Lapangan Penelitian Pemula ……
58
Lampiran 13B.
Borang Monitoring dan Evaluasi Lapangan Penelitian
Hibah Bersaing…………………………………………………........
Lampiran 13C.
60
Borang Monitoring dan Evaluasi Lapangan Penelitian Unggulan
Perguruan Tinggi ………………………………………...…….. ……
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
62
vii
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pendidikan Tenaga Kesehatan bertujuan menghasilkan tenaga kesehatan yang profesional
yang memiliki kemampuan untuk bekerja secara mandiri dan mampu mengembangkan diri
dan beretika. Tuntutan masyarakat akan mutu layanan kesehatan semakin meningkat seiring
dengan peningkatan pengetahuan dan kemampuan masyarakat termasuk industri dan
stakeholder
lainnya,
maupun
kebutuhan
untuk
memfasilitasi
perkembangan
ilmu
pengetahuan dan teknologi serta sosial dan budaya khususnya di bidang kesehatan.
Perubahan dan perkembangan tersebut merupakan tantangan untuk meningkatkan kualitas
Sumber Daya Manusia Kesehatan dari institusi pendidikan tinggi Politeknik Kesehatan
(Poltekkes) Kemenkes di Indonesia. Politeknik Kesehatan Kemenkes sebagai salah satu
lembaga pendidikan tinggi berkewajiban menyelenggarakan Tri Dharma Perguruan Tinggi
yaitu penelitian dan pengabdian kepada masyarakat disamping melaksanakan pendidikan
sebagaimana diamanatkan oleh Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional Pasal 20 dan Undang-undang nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan
Tinggi. Kegiatan penelitian bagi dosen Politeknik Kesehatan merupakan hal penting untuk
menciptakan inovasi serta memenuhi tuntutan pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi
dan sosial budaya khususnya di bidang kesehatan
guna meningkatkan pembangunan
kesehatan berkelanjutan pada tingkat lokal maupun nasional. Kegiatan penelitian memberi
kesempatan kepada dosen di lingkungan Politeknik Kesehatan Kemenkes untuk
meningkatkan kompetensi risetnya agar mampu berkiprah dan mendapatkan pengakuan pada
tataran nasional serta merealisasikan hasil riset di masyarakat. Melalui kegiatan ini
diharapkan juga terwujudnya atmosfer riset yang baik dan budaya riset yang kokoh,
berkelanjutan dan berkualitas.
Kegiatan penelitian yang dikembangkan untuk standarisasi kegiatan riset pembinaan di
lingkungan Politeknik Kesehatan Kemenkes, dilatarbelakangi oleh: 1) masih bervariasinya
pelaksanaan penelitian di seluruh Politeknik Kesehatan Kemenkes baik kuantitas maupun
kualitas, 2) belum terfasilitasi secara optimal dan terpadu potensi dan ketersediaan sumber
daya manusia di lingkungan Politeknik Kesehatan, 3) terbatasnya kesempatan untuk
mengakses berbagai penelitian yang dilaksanakan oleh Institusi/Lembaga penelitian diluar
Poltekkes Kemenkes, 4) terbatasnya dana yang tersedia di Politeknik Kesehatan Kemenkes,
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
1
5) belum terlaksananya jejaring kerjasama dengan industri dan stakeholder, 6) kebutuhan
Beban Kerja Dosen (BKD) yang menuntut para dosen untuk melakukan penelitian yang
berkualitas, dan 7) tuntutan setelah 2 (dua) tahun alih bina maka Politeknik Kesehatan
Kemenkes, khususnya bidang akademik harus menyesuaikan dengan semua peraturan
DIKTI.
Dari segi kuantitas, pada tahun 2012 dari 3592 dosen Politeknik Kesehatan Kemenkes,
sekitar 1815 (50,51%) dosen telah melakukan penelitian (Risbinakes), sementara dari segi
kualitas masih perlu ditingkatkan. Data tersebut menunjukkan bahwa pembinaan sumber
daya manusia di lingkungan Politeknik Kesehatan Kemenkes, khususnya dosen, dalam
kegiatan penelitian belum optimal.
Di sisi lain Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi
Republik Indonesia Nomor 46 Tahun 2013 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17 Tahun 2013 tentang
Jabatan Fungsional Dosen dan Angka Kreditnya yang menuntut para dosen setiap tahun,
wajib melaksanakan penelitian yang berkualitas terkait kebutuhan Beban Kerja Dosen
(BKD).
Proses alih bina yang telah dikukuhkan dengan Surat Keputusan Mendikbud Nomor
355/E/O/2012 tentang Alih Bina Penyelenggaraan Prodi yang diselenggarakan Politeknik
Kesehatan Kemenkes dari Kemenkes kepada Kemendikbud, dengan kesepakatan yang telah
dibina yaitu secara akademik berada dibawah DIKTI sedangkan secara administratif
termasuk pendanaan berada dibawah Kemenkes. Tentunya hal ini menuntut adanya
standarisasi pelaksanaan penelitian sesuai dengan acuan DIKTI termasuk dalam proses
seleksi mengacu pada SIM-LITABMAS DIKTI.
Menjawab tantangan di atas, dan sejalan dengan kebijakan Badan PPSDM Kesehatan yang
salah satunya adalah menciptakan keunggulan penelitian di perguruan tinggi, maka Badan
PPSDM Kesehatan mengembangkan skema penelitian bagi dosen-dosen Politeknik
Kesehatan Kemenkes ke dalam 3 (tiga) skema yaitu penelitian pemula, penelitian hibah
bersaing dan penelitian unggulan perguruan tinggi yang dikemas dalam pedoman
pengembangan penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes tahun 2014. Penggunaan istilah
ketiga skema penelitian tersebut mengacu pada standar penelitian Ditjen Dikti dengan
mengikuti berbagai kriteria yang telah ditetapkan Ditjen Dikti.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
2
Dasar Hukum
a.
Undang-undang Nomor 18 Tahun 2002 tentang Sistem Nasional Penelitian,
Pengembangan, dan Penerapan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi;
b.
Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional;
c.
Undang-undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen;
d.
Undang-undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan;
e.
Undang-undang Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi;
f.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 39 Tahun 1995 tentang Penelitian dan
Pengembangan Kesehatan;
g.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar
Nasional Pendidikan;
h.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 37 Tahun 2009 tentang Dosen;
i.
Peraturan
Pemerintah
Republik
Indonesia
Nomor
4
Tahun
2014
tentang
Penyelenggaraan Pendidikan Tinggi dan Pengelolaan Perguruan Tinggi;
j.
Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1144/Menkes/Per/VIII/2010 tentang Organisasi dan
Tata Kerja Kementerian Kesehatan, sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri
Kesehatan Nomor 35 tahun 2013;
k.
Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan reformasi Birokrasi Republik
Indonesia Nomor 46 Tahun 2013 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17 Tahun 2013
tentang Jabatan Fungsional Dosen dan Angka Kreditnya;
l.
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 49 Tahun
2014 tentang Standar Nasional Pendidikan Tinggi;
m. Keputusan
Bersama
Mendiknas
dan
Menkes
Nomor
14/VIII/KB/2011
dan
1673/Menkes/SKB/VIII/2011 tentang Penyelenggaraan Politeknik Kesehatan yang
Diselenggarakan oleh Kementerian Kesehatan;
n.
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 8810 Tahun 2013 tentang
Organisasi dan Tatalaksana Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan;
o.
Surat Keputusan Mendikbud No.355/E/O/2012 ttg Alihbina penyelenggaraan Prodi yang
diselenggarakan Poltekkes Kemenkes dari Kemenkes kepada Kemendikbud;
p.
Panduan Pelaksanaan Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat di Perguruan
Tinggi Edisi IX, Direktorat Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat Direktorat
Jenderal Pendidikan Tinggi, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
3
1.3 Tujuan
a. Tujuan Umum
Mengembangkan terciptanya iklim budaya ilmiah yang dinamis di lingkungan
Poltekkes Kemenkes sebagai center of excellent yang inovatif dan produktif sesuai
dengan kebutuhan pasar (industri atau stakeholder terkait) di bidang riset.
b. Tujuan Khusus
a. Memotivasi setiap dosen meningkatkan kemampuan dan mutu sumber daya
manusia di lingkungan Politeknik Kesehatan Kemenkes dalam melakukan
penelitian;
b. Menggerakkan dan mendayagunakan seluruh potensi sumber daya yang dimiliki
Politeknik Kesehatan Kemenkes dalam bidang penelitian;
c. Membina terciptanya iklim kehidupan masyarakat ilmiah dengan memacu
kegiatan penelitian di bidang kesehatan, teknologi dan sosial budaya serta bidang
pendidikan pada Politeknik Kesehatan Kemenkes;
d. Mengembangkan kerjasama dan standarisasi kegiatan penelitian di bidang
kesehatan dan bidang pendidikan pada tingkat Politeknik Kesehatan Kemenkes.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
4
BAB 2
PENGELOLAAN PENELITIAN PEMULA, HIBAH BERSAING
DAN PENELITIAN UNGGULAN PERGURUAN TINGGI
2.1 Pendahuluan
Dalam rangka terwujudnya penyelenggaraan 3 (tiga) skema penelitian (penelitian pemula,
penelitian hibah bersaing, dan penelitian unggulan perguruan tinggi), perlu disusun suatu
pengelolaan penelitian melalui berbagai tahapan yang dilaksanakan secara berjenjang oleh
Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kesehatan dan Politeknik Kesehatan Kemenkes sesuai
dengan kewenangannya masing-masing.
2.2 Kewenangan Pengelolaan Penelitian
2.2.1 Kewenangan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga kesehatan
Kewenangan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga kesehatan dalam pengelolaan penelitian
adalah sebagai berikut:
a. Menyusun dan menetapkan norma penelitian untuk tingkat Politeknik Kesehatan
Kemenkes;
b. Menyusun pedoman pembinaan pelaksanaan Tri Dharma Perguruan Tinggi, salah
satunya pengembangan pedoman penelitian di Politeknik Kesehatan Kemenkes;
c. Memfasilitasi jaringan kerjasama penelitian dengan DIKTI dan Perguruan Tinggi lain
serta stakeholder lain;
d. Memantau dan mengevaluasi dalam penyelenggaraan penelitian;
e. Menindaklanjuti pengaduan di tingkat nasional;
f. Menyusun dan mengelola basis data (database) penelitian mulai dari usulan proposal,
desk evaluasi, penentuan pemenang, monitoring dan evaluasi.
2.2.2 Kewenangan Politeknik Kesehatan Kemenkes
Kewenangan Politeknik Kesehatan Kemenkes dalam pengelolaan penelitian meliputi hal-hal
berikut:
a. Menyusun Rencana Induk Penelitian (RIP) dalam rangka meningkatkan kualitas dan
kuantitas penelitian yang mengacu pada Renstra Badan PPSDM Kesehatan, Litbangkes,
Dikti, dan Pemda setempat;
b.
Menyusun pedoman pengembangan penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes dengan
mengacu pada standar norma penelitian;
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
5
c. Mengembangkan secara bertahap skema yang sesuai dengan Rencana Induk Penelitian
(RIP);
d. Mendorong terbentuknya kelompok peneliti yang berdaya saing nasional dan
internasional;
e. Menyelenggarakan pengelolaan skema penelitian pemula dan hibah bersaing di tingkat
Politeknik Kesehatan masing-masing;
f. Mengusulkan penetapan proposal yang lulus seleksi kepada Kepala Pusat Pendidikan
dan Pelatihan Tenaga Kesehatan;
g. Mengembangkan kerjasama penelitian dengan Perguruan Tinggi lain dan stakeholder;
h. Mengembangkan sistem basis data penelitian yang mencakup capaian kinerja penelitian
di Politeknik Kesehatan Kemenkes;
i. Melaksanakan kontrak pelaksanaan penelitian dengan peneliti;
j. Melaporkan hasil kegiatan dan penggunaan dana penelitian kepada Pusat Pendidikan dan
Pelatihan Tenaga Kesehatan.
2.3 Ketentuan Umum
2.3.1
Kriteria dan persyaratan peneliti dapat dilihat pada masing-masing skema penelitian.
2.3.2
Apabila penelitian dihentikan sebelum waktunya akibat kelalaian peneliti atau
terbukti mendapatkan duplikasi pendanaan penelitian atau mengusulkan kembali
penelitian yang telah didanai sebelumnya kepada pihak lain, maka ketua peneliti
tersebut tidak diperkenankan mengusulkan penelitian yang didanai oleh Politeknik
Kesehatan
Kemenkes
selama 2 (dua) tahun berturut-turut
dan
diwajibkan
mengembalikan dana penelitian ke kas negara.
2.3.3
Unit Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes diwajibkan untuk melakukan kontrol
internal terhadap semua kegiatan pengelolaan penelitian dengan mengacu kepada
pedoman pengembangan penelitian di lingkungan Politeknik Kesehatan Kemenkes.
2.3.4
Peneliti yang tidak berhasil memenuhi luaran (output) yang dijanjikan pada proposal
(minimal publikasi hasil penelitian), akan dikenakan sanksi yaitu yang bersangkutan
tidak diperbolehkan untuk mengajukan usulan proposal baru sampai dipenuhinya
output yang dijanjikan.
2.3.5
Penggunaan dan pertanggungjawaban dana penelitian mengacu kepada aturan
penggunaan anggaran pemerintah/APBN yang berlaku.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
6
2.4 Pengelolaan Penelitian
Pengelolaan 3 (tiga) skema penelitian ini meliputi: tujuan, luaran, kriteria, sistematika,
besaran dan sumber dana, seleksi dan evaluasi proposal, pelaksaan dan pelaporan serta
publikasi dapat dilihat pada masing-masing skema penelitian.
2.5 Waktu Penelitian
a. Pengajuan proposal pada bulan Juli 1 (satu) tahun sebelumnya (T-1);
b. Seleksi proposal (administrasi & substansi) pada bulan Agustus-Oktober (T-1);
c. Pengumuman proposal yang lulus seleksi pada bulan September-Nopember (T-1);
d. Penyusunan protokol & Pengajuan ethical clearance pada bulan Desember-Februari
semester berikutnya;
e. Penyelesaian administrasi (Penetapan SK) pada bulan Maret tahun berjalan (T-0);
f. Pelaksanaan penelitian maksimal April-Oktober (T-0);
g. Pelaksanaan monitoring penelitian pada bulan Juli (T-0);
h. Penyelesaian laporan akhir pada bulan Oktober (T-0);
i. Seminar hasil penelitian pada bulan November (T-0);
j. Penyelesaian administrasi keuangan pada bulan November – Desember (T-0).
Semester Pertama (T-1)
Kegiatan
Pengajuan
proposal
Seleksi
proposal
(administrasi
& substansi)*
Pengumuman
proposal yang
lulus seleksi
Protokol &
Ethical
clearance
Administrasi
(SK
penetapan)
Juli
Ags
Sep
Okt
X
X
X
X
X
Nov
Semester Kedua (T-0)
Des
Jan
Feb
X
X
X
Mar
Semester Ketiga (T-0)
Apr
Mei
Juni
Juli
Ags
X
X
X
X
X
Sep
Okt
Nov
Des
X
X
X
Pelaksanaan
penelitian
Monitoring
Laporan akhir
X
X
X
X
Seminar hasil
penelitian
X
Penyelesaian
administrasi
keuangan
X
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
7
X
BAB 3
PENGORGANISASIAN DAN TATA LAKSANA
3.1 Pengorganisasian
Pengorganisasian Tim Pengelola Penelitian terdiri dari: Tim Pengelola Penelitian tingkat
Pusat, Tim Pakar tingkat Pusat, Tim Penilai tingkat Pusat, Tim Pengelola Penelitian tingkat
Poltekkes Kemenkes, dan Tim Pakar tingkat Politeknik Kesehatan Kemenkes.
3.1.1
Tim Pengelola Penelitian Tingkat Pusat
a. Susunan Organisasi
Pusat Pendidikan Tenaga Kesehatan (Pusdiklatnakes) membentuk suatu Tim
Pengelola Penelitian Tingkat Pusat, yang terdiri dari seorang ketua, seorang sekretaris
dan beberapa anggota yang dikukuhkan dengan Surat Keputusan Kepala Pusat
Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kesehatan, dengan susunan organisasi sebagai
berikut :
Pembina
: Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kesehatan
Penanggung Jawab
: Kepala Bidang Program dan Pengembangan Pusdiklatnakes.
Ketua
: Kepala Sub Bidang Pengembangan Pusdiklatnakes
Sekretaris
: Staf Pusdiklatnakes
Anggota
: Staf Pusdiklatnakes
Tim Pengelola Penelitian Tingkat Pusat bertanggung jawab melaksanakan pekerjaan
administrasi pelaksanaan kegiatan Penelitian, serta jika diperlukan dapat diminta
untuk memberikan arahan atau petunjuk untuk masalah-masalah administrasi
pelaksanaan kegiatan Penelitian di tingkat Institusi.
b. Tugas Tim Pengelola Penelitian Tingkat Pusat antara lain:
1) Menyusun Draft
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan
Kemenkes bersama pihak lain yang kompeten;
2) Melaksanakan pembinaan penelitian bersama dengan Tim Pakar Tingkat Pusat ke
Polteknik Kesehatan Kemenkes;
3) Menyiapkan SK Penetapan Proposal yang dinyatakan lulus seleksi dan layak
mendapat pembiayaan berdasarkan usulan dari pimpinan Politeknik Kesehatan
Kemenkes;
4) Melaksanakan fungsi administrasi dan menyiapkan pelaksanaan seleksi proposal
penelitian Unggulan Perguruan Tinggi oleh Tim Pakar;
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
8
5) Mengadakan kontrak dengan peneliti, bagi skema penelitian Unggulan Perguruan
Tinggi yang sumber dananya dari Badan PPSDM Kesehatan;
6) Melaksanakan monitoring dan evaluasi kegiatan penelitian di Politeknik Kesehatan
Kemenkes;
7) Melaksanakan kegiatan lain yang berkaitan dengan peningkatan kualitas
penyelenggaraan penelitian baik berupa kegiatan pembinaan maupun kegiatan
pertemuan koordinasi.
3.1.2 Tim Pakar tingkat Pusat
a. Susunan Organisasi
Tim Pakar tingkat Pusat adalah para ahli di bidang riset kesehatan, teknologi dan
sosial budaya serta riset kependidikan yang ditunjuk sebagai Tim pakar
berdasarkan SK Kepala Badan PPSDM Kesehatan Kemenkes atas usul Kepala
Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kesehatan dengan susunan organisasi
sebagai berikut:
Pembina
: Kepala Badan PPSDM Kesehatan
Penanggung Jawab
: Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga
Kesehatan
Tim Pakar
: - Litbangkes
- Kemendikbud
- Politeknik Kesehatan Kemenkes
b. Kriteria Tim Pakar
1) Peneliti atau dosen dengan pendidikan S-3;
2) Jabatan fungsional terendah Lektor Kepala atau Ahli Peneliti Utama dan pernah
menjadi peneliti utama diluar penelitian disertasinya;
3) Memiliki kepakaran dalam substansi dan atau metode penelitian.
c. Tugas Tim Pakar tingkat Pusat
1) Melaksanakan seleksi proposal (seleksi substansi dan metodologi) penelitian
berdasarkan
pedoman
pengembangan
penelitian
Politeknik
Kesehatan
Kemenkes;
2) Membahas Proposal-Protokol Penelitian;
3) Monitoring pelaksanaan penelitian.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
9
3.1.3 Tim Penilai Tingkat Pusat
a. Susunan Organisasi
Tim penilai tingkat pusat adalah Tim Pakar dan ahli-ahli dalam bidang tertentu
yang ditugaskan oleh Kepala Badan PPSDM Kesehatan yang bersifat ad hoc.
b. Kriteria Tim penilai tingkat pusat
1) Ahli dalam substansi penelitian yang diperlukan dengan pendidikan minimal
S-2 yang ditugaskan oleh Kepala Badan PPSDM Kesehatan;
2) Peneliti dengan jabatan fungsional terendah Lektor Kepala dan pernah
menjadi peneliti utama diluar penelitian tesis/disertasinya.
c. Tugas Tim penilai tingkat pusat
1) Bersama-sama Tim Penilai Politeknik Kesehatan Kemenkes melakukan
seleksi penelitian skema hibah bersaing;
2) Melakukan seleksi dan pembahasan proposal-protokol pada skema penelitian
unggulan Perguruan Tinggi.
3.1.4 Tim Pengelola Penelitian tingkat Politeknik Kesehatan Kemenkes
a. Susunan Organisasi
Tim Pengelola Penelitian tingkat Politeknik Kesehatan Kemenkes adalah tim yang
dibentuk oleh Pimpinan Politeknik Kesehatan Kemenkes yang ditunjuk
berdasarkan SK Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes, terdiri dari seorang
ketua, seorang sekretaris dan beberapa anggota dengan susunan organisasi sebagai
berikut:
Pembina
: Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes
Ketua
: Pudir I Politeknik Kesehatan Kemenkes
Sekretaris : Ketua Unit Penelitian di Politeknik Kesehatan Kemenkes
Anggota
: Staf Politeknik Kesehatan Kemenkes (jumlah Anggota sesuai dengan
peraturan yang berlaku)
Tim Pengelola Penelitian tingkat Politeknik Kesehatan Kemenkes bertanggung
jawab melaksanakan pekerjaan administrasi kegiatan penelitian tingkat Politeknik
Kesehatan Kemenkes.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
10
b. Tugas Tim Pengelola Penelitian tingkat Politeknik Kesehatan Kemenkes
1)
Menyusun rencana anggaran tahunan untuk pelaksanaan penelitian tingkat
Poltekkes Kemenkes yang meliputi dana seleksi, penelitian, monitoring,
seminar hasil, dan lain-lain melalui DIPA Politeknik Kesehatan Kemenkes;
2)
Mensosialisasikan Pedoman Pengelolaan Penelitian di lingkungan Politeknik
Kesehatan Kemenkes masing-masing;
3) Mengidentifikasi dan mensosialisasikan tema-tema penelitian (RIP Politeknik
Kesehatan Kemenkes);
4) Mengkoordinasikan perencanaan jadwal kegiatan;
5) Menyelenggarakan seleksi proposal (administrasi);
6) Membuat Berita Acara Kegiatan seleksi proposal penelitian tingkat
Politeknik Kesehatan Kemenkes;
7) Membuat laporan tentang hasil seleksi proposal penelitian dan daftar
proposal yang lulus seleksi dan akan dibiayai, ditujukan kepada Direktur
Politeknik Kesehatan Kemenkes untuk diusulkan SK penetapannya kepada
Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kesehatan;
8) Menyelengarakan seminar akhir hasil penelitian dengan dihadiri Tim Pakar
Politeknik Kesehatan Kemenkes dan Tim Pakar tingkat Pusat (jika
diperlukan);
9) Menyusun laporan pelaksanaan penelitian tingkat Politeknik Kesehatan
Kemenkes dan mengirimkannya ke Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes
dengan tembusan kepada Tim Pengelola Penelitian tingkat Pusat. Selanjutnya
Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes mengirimkan laporan tersebut
kepada Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kesehatan;
10) Dan lain-lain kegiatan koordinasi terkait dengan penelitian di tingkat
Politeknik Kesehatan Kemenkes.
3.1.5 Tim Pakar Politeknik Kesehatan Kemenkes
a. Susunan Organisasi
Tim Pakar Politeknik Kesehatan Kemenkes adalah beberapa orang pakar di bidang
penelitian dari beberapa disiplin ilmu yang sesuai dengan substansi yang berasal
dari Politeknik Kesehatan Kemenkes maupun dari luar Politeknik Kesehatan
Kemenkes berdasarkan SK Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
11
Pembina
: Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes
Penanggung jawab : Pudir I Politeknik Kesehatan Kemenkes
Anggota
: Politeknik Kesehatan Kemenkes
Pakar disiplin ilmu yang terkait dari luar Politeknik
Kesehatan Kemenkes.
b. Kriteria Tim Pakar Politeknik Kesehatan Kemenkes
1) Memiliki kepakaran sesuai substansi dan atau metodologi penelitian.
2) Dosen Politeknik Kesehatan Kemenkes dengan pendidikan S-3 dan pernah
menjadi peneliti diluar penelitian disertasinya;
3) Dosen Politeknik Kesehatan Kemenkes dengan pendidikan S-2 jabatan
fungsional terendah lektor Kepala yang berpengalaman (jika dosen dengan
pendidikan S-3 tidak ada);
4) Pakar dalam substansi terkait dari luar Politeknik Kesehatan yang ditetapkan
oleh Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes, diutamakan dengan
pendidikan S-3, jika tidak tersedia dibolehkan pendidikan minimal S-2.
c. Tugas Tim Pakar Politeknik Kesehatan Kemenkes
1) Melaksanakan seleksi proposal (seleksi substansi dan metodologi) penelitian
berdasarkan pedoman pengembangan penelitian Politeknik Kesehatan
Kemenkes;
2) Membahas proposal dan protokol Penelitian;
3) Monitoring pelaksanaan penelitian.
3.2 Tata Laksana
3.2.1 Mekanisme Kerja Tim Pengelola Penelitian
a. Tim Pengelola Penelitian tingkat Pusat menyusun dan menetapkan Pedoman
Penelitian Pemula, Pedoman Penelitian Hibah Bersaing dan Pedoman Penelitian
Unggulan Perguruan Tinggi untuk ditetapkan oleh Kepala Pusat Pendidikan dan
Pelatihan Tenaga
Kesehatan (Pusdiklatnakes), kemudian disebarluaskan ke
Politeknik Kesehatan Kemenkes di seluruh Indonesia;
b. Tim Pengelola Penelitian tingkat Pusat mengusulkan daftar Tim pakar tingkat Pusat
dan Tim Penilai Tingkat Pusat kepada Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan tenaga
Kesehatan untuk dikukuhkan dengan SK Kepala Badan PPSDM Kesehatan;
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
12
c. Politeknik Kesehatan Kemenkes membentuk Tim Pengelola Penelitian dan Tim
Pakar tingkat Politeknik Kesehatan Kemenkes dengan SK Direktur Politeknik
Kesehatan Kemenkes;
d. Dosen Politeknik Kesehatan Kemenkes dapat mengusulkan proposal penelitian
setelah Tim Pengelola Penelitian dan Tim Pakar Poleteknik Kesehatan Kemenkes
terbentuk.
3.2.2 Pelaksanaan Seleksi Proposal
Semua proposal yang masuk dilakukan seleksi baik seleksi administrasi maupun seleksi
teknis (substansi dan metodologi).
a. Seleksi Administrasi
Seleksi administrasi meliputi pemilihan proposal berdasarkan jenis, format penulisan,
kelengkapan proposal dan kualifikasi para peneliti. Tim kemudian mencantumkan
kode (blinding) pada setiap proposal yang telah lulus seleksi administrasi untuk
dilakukan seleksi teknis oleh Tim Pakar.
b. Seleksi Teknis (Substansi dan Metodologi)
Seleksi teknis (substansi dan metodologi) disesuaikan dengan ketiga skema penelitian
yang diuraikan pada masing-masing skema penelitian.
3.2.3 Ethical Clearance (Kaji Etik)
Penelitian yang perlu kaji etik adalah penelitian biomedik (klinik, epidemiologik) dan
perilaku (sosial, psikososial) yang melibatkan manusia maupun hewan percobaan
sebagai subyek atau peserta penelitian dalam bahasan. Kaidah dalam penelitian yang
melibatkan manusia adalah menghormati martabat manusia (respect for person).
Betapapun pentingnya tujuan satu penelitian tidak boleh mengesampingkan dan
sebaliknya harus memperhatikan kesehatan, kesejahteraan, dan pemeliharaan terhadap
subyek penelitian.
Komisi Etik berperan dan bertanggung jawab sebagai pengkaji atau penelaah semua
protokol peneliti yang melibatkan manusia sebagai subyek secara langsung maupun
menggunakan informasi tentang kesehatan manusia sebagai subyek penelitian, sebelum
penelitian tersebut dilakukan/dilaksanakan. Secara khusus kajian ini menitikberatkan
pada masalah Etik dari perlakuan yang akan dialami oleh subyek, kerahasiaan
(confidentiality) dan kenyamanan pribadi (privacy) subyek. Protokol yang akan dikaji
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
13
oleh Komisi Etik seyogyanya telah dikaji secara ilmiah oleh suatu Tim pengkaji ilmiah
di institusi yang bersangkutan dan diyatakan layak untuk dilakukan.
Permohonan pengkajian etik harus diajukan oleh peneliti yang memiliki keahlian sesuai
dan tanggungjawab atas pelaksanaan penelitian secara etis dan ilmiah. Protokol
penelitian harus sudah lulus pengkajian ilmiah pada institusi setempat jika ada. Jika
tidak ada, maka Komisi Etik harus melakukan kajian etik dan ilmiah sekaligus. Kaji etik
dapat diajukan pada institusi penilai proposal
atau institusi/Perguruan Tinggi lain
tempat dilakukan penelitian (misalnya: Komisi Etik Rumah Sakit). Kaji etik juga dapat
diajukan pada Pusat Penelitian dan Pengembangan Kementerian Kesehatan RI.
3.2.4 Pelaksanaan Penelitian
Pada saat pelaksanaan penelitian, peneliti harus membuat progress report mengenai
proses penelitian, mekanisme pelaksanaan dan unsur–unsur yang terlibat. Peneliti
menggunakan logbook untuk mencatat seluruh rangkaian penelitian yang dilakukan
(lampiran 9).
3.2.5 Monitoring Pelaksanaan Penelitian
Monitoring terhadap pelaksanaan penelitian dilakukan pada ketiga skema penelitian.
Hal-hal yang diperhatikan pada saat dilakukan monitoring dapat dilihat pada lampiran
format Monitoring.
3.2.6 Seminar Hasil
Setelah seluruh rangkaian kegiatan penelitian selesai dilaksanakan, peneliti wajib
melakukan seminar hasil penelitian. Dalam seminar hasil tersebut Tim Pakar membahas
hasil penelitian. Seminar hasil juga menghadirkan Dinas Kesehatan setempat, pimpinan
unit kerja di lokasi penelitian dan dapat juga dihadiri oleh pengelola industri dan
stakeholder terkait serta Tim Pengelola Penelitian tingkat Pusat dan Tim Pakar tingkat
Pusat, khususnya pada penelitian hibah bersaing dan penelitian unggulan Perguruan
Tinggi.
3.2.7 Pelaporan / Laporan Akhir
Para peneliti diwajibkan memberikan laporan kemajuan kegiatan penelitian mereka
kepada Tim Pengelola Penelitian sesuai dengan jadwal kegiatan. Apabila diadakan
supervisi/kunjungan oleh Tim Pengelola Penelitian ataupun tim Pakar, maka peneliti
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
14
harus dapat menunjukkan hasil-hasil penelitian mereka sampai saat kunjungan tersebut.
Selanjutnya tim peneliti diwajibkan menulis laporan akhir hasil penelitian dalam bahasa
Indonesia yang baik, disertai abstrak yang harus ditulis dalam bahasa Indonesia dan
bahasa Inggris.
3.2.8 Publikasi
Hasil Penelitian yang telah dilaksanakan sedapat mungkin dipublikasikan melalui
media jurnal baik lokal, nasional terakreditasi dan internasional (sesuai dengan kategori
skema penelitian masing-masing) atau media publikasi lain agar hasilnya dapat
diketahui oleh masyarakat luas dan dapat menambah angka kredit dosen dalam
komponen Publikasi Karya Ilmiah.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
15
BAB 4
PENELITIAN PEMULA
4.1 Pendahuluan
Program Penelitian Pemula dimaksudkan sebagai kegiatan penelitian dalam rangka membina
dan memfasilitasi para peneliti pemula untuk meningkatkan kemampuannya dalam penelitian
di
Poltekkes
Kemenkes.
Cakupan
program
ini
adalah
penelitian-penelitian
yang dahulu diwadahi dalam Riset Pembinaan Tenaga Kesehatan (Risbinakes) yang
meliputi bidang kesehatan. Penelitian ini diperuntukkan bagi dosen pemula yang baru
mempunyai jabatan fungsional dosen dan belum bergelar doktor.
Sejalan dengan kebijakan Badan PPSDM Kesehatan Kemenkes RI dan roadmap Politeknik
Kesehatan Kemenkes, Penelitian Pemula merupakan salah satu skema penelitian yang
diperuntukkan bagi dosen tetap Politeknik Kesehatan Kemenkes. Selain untuk membina
kemampuan
meneliti,
program
ini
juga
diharapkan
dapat
menjadi
sarana latihan bagi dosen pemula untuk mempublikasikan hasil penelitiannya dalam jurnal
ilmiah lokal yang mempunyai ISSN.
4.2 Tujuan
Tujuan dari Penelitian Pemula ini adalah:
a. Membina kemampuan dan keterampilan meneliti bagi dosen pemula;
b. Fasilitasi bagi dosen pemula untuk melatih dan mempublikasikan hasil penelitian;
c. Ikut memberikan kontribusi nyata terhadap perkembangan bidang keilmuan masingmasing.
4.3 Luaran Penelitian
Luaran Penelitian Pemula adalah :
a. Pengayaan bahan ajar;
b. Publikasi (Prosiding pada seminar ilmiah baik yang berskala lokal, maupun regional).
4.4 Kriteria Peneliti
Kriteria dan persyaratan umum peneliti sebagai berikut:
a. Peneliti adalah dosen tetap di Politeknik Kesehatan Kemenkes yang mempunyai NIDN;
b. Institusi peneliti adalah masing-masing Politeknik Kesehatan Kemenkes;
c. Tim Peneliti berjumlah maksimal 3 orang (1 orang ketua dan 2 orang anggota);
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
16
d. Ketua tim peneliti berpendidikan
maksimal S-2 dengan jabatan fungsional setinggi-
tingginya Lektor;
e. Dalam tahun yang sama, tim peneliti hanya diperbolehkan mengusulkan satu proposal
penelitian baik sebagai ketua maupun sebagai anggota peneliti;
f. Ketua peneliti tidak sedang menjadi ketua peneliti pada penelitian lain yang dibiayai oleh
Kementerian Kesehatan;
g. Setiap peneliti hanya diperbolehkan mengikuti Penelitian Pemula sebanyak 2 (dua) kali
sebagai ketua peneliti;
h. Peneliti mengusulkan usulan penelitian yan g relevan dengan bidang ilmu yang ditekuni
dan mata kuliah yang diampu.
4.5 Sistematika Usulan Penelitian
Usulan Penelitian Pemula maksimum berjumlah 20 halaman (tidak termasuk halaman sampul,
halaman pengesahan, dan lampiran), yang ditulis menggunakan font Times New Roman ukuran
12 dengan jarak baris 1,5 spasi kecuali ringkasan satu spasi dan ukuran kertas A-4 serta
mengikuti sistematika sebagai berikut:
a. Halaman Sampul (Lampiran 2);
b. Halaman pengesahan (Lampiran 3);
c. Daftar isi;
d. Ringkasan (maksimum 1 halaman)
Tulis uraian singkat proposal yang disusun secara ilmiah tentang permasalahan yang
akan diteliti, hipotesis (bila ada), kegunaan manfaat penelitian, rencana kegiatan, dan
metodologi yang akan digunakan;
e. BAB 1. PENDAHULUAN
Jelaskan tentang latar belakang dan permasalahan yang akan diteliti, tujuan dan manfaat
penelitian. Perlu dikemukakan hal-hal yang melandasi atau argumentasi yang
menguatkan penelitian tersebut untuk dilaksanakan. Masalah yang akan diteliti harus
dirumuskan secara jelas disertai dengan pendekatan dan konsep untuk menjawab
permasalahan, pengujian hipotesis (apabila ada) atau dugaan yang akan dibuktikan.
Dalam perumusan masalah dapat dijelaskan definisi, asumsi, dan lingkup yang menjadi
batasan penelitian;
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
17
f. BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA
Uraikan secara jelas kajian pustaka yang melandasi timbulnya gagasan dan permasalahan
yang akan diteliti dengan menguraikan teori, temuan, dan bahan penelitian lain yang
diperoleh dari acuan untuk dijadikan landasan dalam pelaksanaan penelitian. Pustaka
yang
digunakan
sebaiknya
mutakhir
(maksimum
10
tahun
terakhir)
dengan
mengutamakan artikel pada jurnal ilmiah yang relevan;
g. BAB 3. METODE PENELITIAN
Uraikan secara rinci metode yang akan digunakan meliputi tahapan-tahapan penelitian,
rancangan penelitian, desain penelitian, model yang digunakan, perubahan yang
diamati/diukur, lokasi penelitian, jumlah sampel dan teknik penarikan sampel serta
teknik pengumpulan dan analisis data.
Untuk penelitian yang menggunakan metode
kualitatif perlu dijelaskan pendekatan yang digunakan, proses pengumpulan dan analisis
informasi, serta penafsiran dan penarikan kesimpulan penelitian;
h. BAB 4. BIAYA DAN JADWAL PENELITIAN
h.1 Biaya Penelitian
Anggaran biaya yang diajukan disusun secara rinci dan dilampirkan sesuai dengan format
berikut ini:
Tabel 4.1. Format Ringkasan Anggaran Biaya Penelitian Pemula
No
Jenis Pengeluaran
1
Honor tim peneliti (Maks. 20%).
2
Bahan habis pakai, ditulis secara terperinci
Biaya yang diusulkan (Rp)
sesuai dengan kebutuhan (40–60%).
3
Perjalanan (Maks 15%).
4
Lain-lain: administrasi, publikasi, seminar,
laporan, dan lainnya (10 -.15%)
Jumlah
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
18
h.2 Jadwal Kegiatan
Jadwal Kegiatan disusun dalam bentuk bar chart untuk rencana penelitian yang diajukan
No
Semester Pertama
Kegiatan
1
Kegiatan 1
2
Kegiatan 2
3
Kegiatan 3
n
Kegiatan n
Jan
Feb
Mar
Apr
Mei
Semester Kedua
Juni
Juli
Ags
Sep
Okt
Nov
Des
i. DAFTAR PUSTAKA
Tuliskan semua publikasi/pustaka yang digunakan sebagai rujukan dalam menulis
proposal. Daftar Pustaka disusun berdasarkan sistem nama dan tahun dengan urutan
abjad nama pengarang, tahun penerbitan, judul tulisan, dan sumber atau penerbit
(Harvard system). Untuk pustaka yang berasal dari jurnal ilmiah, perlu juga
mencantumkan nama jurnal, volume dan nomor penerbitan, serta halaman dimana artikel
tersebut dimuat. Hanya pustaka yang dikutip dalam usulan penelitian yang dicantumkan
dalam Daftar Pustaka;
j. LAMPIRAN
Lampiran 1. Justifikasi Anggaran Penelitian (lampiran 4)
Lampiran 2.
Dukungan sarana dan prasarana penelitian menjelaskan fasilitas yang
menunjang penelitian, yaitu prasarana utama yang diperlukan dalam
penelitian ini dan ketersediaannya di Poltekkes Kemenkes pengusul,
Apabila tidak tersedia, jelaskan bagaimana cara mengatasinya.
Lampiran 3. Susunan organisasi tim peneliti dan pembagian tugas. (lampiran 5)
Lampiran 4. Biodata ketua dan anggota (lampiran 6 )
Lampiran 5. Surat pernyataan ketua peneliti (lampiran 7 )
4.6 Besaran dan Sumber Dana Penelitian
a. Besaran dana penelitian untuk setiap judul penelitian maksimal Rp. 10.000.000,- (sepuluh
juta rupiah);
b. Sumber dana berasal dari internal Politeknik Kesehatan Kemenkes.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
19
4.7 Seleksi dan Evaluasi Proposal
Seleksi dan evaluasi proposal Penelitian Pemula dilakukan dalam bentuk desk evaluasi.
Komponen penilaian desk evaluasi proposal menggunakan formulir pada lampiran 8.
Mekanisme seleksi Proposal
Pengajuan proposal dilakukan dengan mengikuti tahapan berikut:
1.
Proposal
disusun
oleh
dosen
Poltekkes
Kemenkes
berdasarkan
Pedoman
Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes dan dikirim ke Tim
Pengelola Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes setempat;
2.
Tim Pengelola Penelitian tingkat Politeknik Kesehatan Kemenkes melakukan seleksi
administratif terhadap proposal yang masuk. Jika lulus, proposal dikirimkan kepada
Tim Pakar
tingkat Politeknik Kesehatan Kemenkes untuk dilakukan seleksi
kelayakan substansi serta metodologi sebuah proposal penelitian (2a). Jika tidak lulus,
proposal dikembalikan kepada dosen yang mengusulkan (2b);
3.
Tim pengelola penelitian berkoordinasi dengan tim Pakar tingkat Politeknik
Kesehatan Kemenkes untuk melakukan seleksi proposal. Proposal yang lulus dengan
perbaikan dan harus diperbaiki terlebih dahulu sesuai dengan saran yang diberikan
oleh Tim Pakar Internal tingkat Politeknik Kesehatan Kemenkes;
4.
Tim Pakar tingkat Poltekkes Kemenkes selanjutnya mengirimkan berita acara hasil
seleksi proposal penelitian tenaga kesehatan ke Tim Pengelola Penelitian tingkat
Poltekkes Kemenkes (4);
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
20
5.
Proposal diperbaiki sesuai feedback hasil penilaian Tim Pakar menjadi protokol;
6.
Protokol yang melibatkan subyek manusia atau hewan percobaan sebagai sampel
harus dilengkapi dengan Persetujuan Subyek Penelitian dan Informed Consent
diajukan ke komisi etik untuk dilakukan Kaji Etik;
7.
Komisi Etik akan mengeluarkan surat persetujuan etik (ethical clearance);
8.
Protokol yang sudah lengkap dikirimkan kembali kepada Tim Pengelola Penelitian
Politeknik Kesehatan Kemenkes;
9.
Tim Pengelola Penelitian tingkat Politeknik Kesehata Kemenkes membuat laporan
dan daftar protokol penelitian yang lulus seleksi, berdasarkan Berita Acara Seleksi
Proposal kepada Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes;
10. Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes mengirimkan proposal penelitian yang lulus
seleksi kepada Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kesehatan (dengan
tembusan kepada Tim Pengelola Penelitian Tingkat Pusat) untuk dikukuhkan dengan
SK Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kesehatan tentang penetapan
proposal yang lulus dan dibiayai pada tahun berjalan;
11. Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kesehatan menerbitkan Surat
Keputusan penetapan proposal yang lulus seleksi, berdasarkan pertimbangan dari Tim
Pengelola Penelitian Tingkat Pusat dan Tim Pakar Pengelola Penelitian Tingkat Pusat,
dan selanjutnya dikirimkan kepada Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes;
12. Setelah menerima SK Penetapan Proposal yang lulus seleksi, Tim Pengelola
Penelitian tingkat Politeknik Kesehatan Kemenkes melakukan koordinasi dengan
peneliti dalam rangka pelaksanaan kegiatan penelitian. Selama penelitian berlangsung,
Tim Pakar
tingkat Politeknik Kesehatan melakukan pembinaan, monitoring dan
evaluasi.
4.8 Pelaksanaan dan Pelaporan
Pelaksanaan Penelitian Pemula dipantau dan dievaluasi oleh tim pengelola penelitian dan tim
pakar tingkat Politeknik Kesehatan Kemenkes. Hasil pemantauan dan evaluasi dilaporkan oleh
masing-masing Politeknik Kesehatan Kemenkes. Penilaian dan evaluasi menggunakan
formulir evaluasi. Pada akhir pelaksanaan penelitian, setiap peneliti melaporkan kegiatan hasil
penelitian dalam bentuk kompilasi luaran penelitian. Setiap peneliti wajib melaporkan
pelaksanaan penelitan dengan melakukan hal-hal berikut:
a. Mencatat semua kegiatan pelaksanaan program pada Buku Catatan Harian Penelitian
(lihat logbook lampiran 9) dan mengisi kegiatan harian secara rutin terhitung sejak
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
21
penandatanganan perjanjian penelitian;
b. Menyiapkan bahan pemantauan oleh tim pengelola penelitian dan tim pakar tingkat
Politeknik Kesehatan dengan mengisi laporan kemajuan dengan sistematika pada lampiran
10;
c. Menyiapkan bahan presentasi kelayakan capaian (format penilaian lihat lampiran 11)
untuk disampaikan ke Pakar Internal;
d. Menyusun Laporan akhir
yang telah disahkan oleh Politeknik Kesehatan Kemenkes
disertai luaran penelitian (publikasi ilmiah, makalah yang diseminarkan, bahan ajar dan
lain-lain) atau dokumen bukti luaran (lampiran 10).
4.9 Publikasi
Hasil Penelitian yang telah dilaksanakan dipublikasikan melalui Jurnal Lokal dengan
ISSN atau media publikasi lain yang setara, atau
seminar Politeknik Kesehatan
Kemenkes.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
22
BAB 5
PENELITIAN HIBAH BERSAING
5.1 Pendahuluan
Penelitian Hibah Bersaing Dosen Politeknik Kesehatan merupakan skema penelitian di
internal Poltekkes masing-masing yang diarahkan pada kompetisi penelitian diantara dosendosen pada bidang penelitian (research topic) yang telah ditetapkan oleh Politeknik
Kesehatan yang bersangkutan dengan mengacu pada Rencana Induk Penelitian (RIP)
Politeknik Kesehatan dan sesuai dengan kebijakan rencana strategis pengembangan
penelitian Badan PPSDM Kesehatan. Sasaran penelitian Hibah Bersaing adalah
dihasilkannya karya inovasi bersifat terapan
berupa rekayasa teknologi (technology
engineering) dan rekayasa sosial (social engineering) pada bidang-bidang kesehatan guna
meningkatkan efektiftas pembangunan kesehatan pada tingkat regional. Penelitian Hibah
Bersaing Dosen Politeknik Kesehatan diharapkan dapat mengantisipasi kebutuhan IPTEK
pembangunan kesehatan, sehingga penelitian harus bersifat inovatif, aplikatif dan berorientasi
kebutuhan program dan kebutuhan pasar.
5.2 Tujuan
Tujuan Penelitian Hibah Bersaing Politeknik Kesehatan Kemenkes adalah:
a. Mengembangkan
menyelesaikan
kemampuan
permasalahan
dan
ketrampilan
serta
kepekaan
dosen
dalam
pembangunan kesehatan, perubahan masyarakat dan
lingkungan melalui kegiatan penelitian;
b. Fasilitasi bagi dosen untuk membangun jejaring kerjasama antara peneliti dengan
stakeholder;
c. Menghasilkan karya inovasi dan pengembangan berbagai produk di bidang iptek-sosbud
yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat maupun dunia industri.
5.3 Luaran Penelitian
Luaran Penelitian Hibah Bersaing adalah:
a. Produk iptek-sosbud (produk, metode teknologi tepat guna, blueprint, model, rekayasa
sosial);
b. Publikasi (ilmiah, ilmiah-populer, seminar nasional oleh Poltekkes, booklet, leaflet,
ataupun bahan ajar).
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
23
5.4 Kriteria Peneliti
Kriteria dan persyaratan umum Peneliti sebagai berikut:
a. Peneliti adalah dosen tetap di Politeknik Kesehatan Kemenkes yang mempunyai
NIDN;
b. Institusi peneliti adalah masing-masing Politeknik Kesehatan Kemenkes;
c. Tim peneliti berjumlah maksimal 3 orang (1 orang ketua dan 2 orang anggota);
d. Ketua dan anggota tim peneliti berpendidikan S-2 dengan jabatan fungsional minimal
Lektor;
e. Dalam tahun yang sama, tim peneliti hanya diperbolehkan mengusulkan satu proposal
penelitian baik sebagai ketua maupun sebagai anggota peneliti;
f. Ketua Peneliti tidak sedang menjadi ketua peneliti pada penelitian lain yang dibiayai
oleh Kementerian Kesehatan;
g. Setiap peneliti boleh sebagai Ketua Peneliti sebanyak-banyaknya 2 kali berturut-turut,
jeda 1 tahun, kemudian boleh mengajukan kembali sebagai Ketua Peneliti;
h. Tim Peneliti mempunyai track record memadai dalam bidang yang akan diteliti.
5.5 Sistematika Usulan Penelitian
Usulan Penelitian
Hibah Bersaing maksimum berjumlah 20 halaman (tidak termasuk
halaman sampul,
halaman pengesahan, dan lampiran), yang ditulis menggunakan font
Times New Roman ukuran 12 dengan jarak baris 1,5 spasi kecuali ringkasan satu spasi dan
ukuran kertas A-4 serta mengikuti sistematika sebagai berikut:
a. Halaman sampul (lampiran 2);
b. Halaman pengesahan (lampiran 3);
c. Daftar isi;
d. Ringkasan (maksimum 1 halaman)
Kemukakan tujuan jangka panjang dan target khusus yang ingin dicapai serta metode
yang akan dipakai dalam pencapaian tujuan tersebut. Ringkasan harus mampu
menguraikan secara cermat dan singkat tentang rencana kegiatan yang diusulkan;
e. BAB 1. PENDAHULUAN
Uraikan latar belakang dan permasalahan yang akan diteliti, tujuan khusus, dan urgensi
(keutamaan penelitian). Pada bab ini juga diperjelaskan temuan apa yang ditargetkan serta
kontribusinya terhadap ilmu pengetahuan dan kesehatan;
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
24
f. BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA
Kemukakan pustaka dalam bidang yang akan diteliti dengan mengacu kepada hasil
penelitian yang up to date dan relevan dengan mengutamakan jurnal penelitian ilmiah.
Perlu juga dikemukakan topik-topik penelitian terkait, sehingga bisa menggambarkan
keaslian penelitian dan perkembangan penelitian yang dilaksanakan;
g. BAB 3. METODE PENELITIAN
Metode penelitian dilengkapi dengan bagan alir penelitian. Metode harus menjelaskan
secara utuh tahapan penelitian , luaran, indikator capaian yang terukur di setiap tahapan.
Uraikan secara rinci metode yang akan digunakan meliputi rancangan penelitian- desain
penelitian, model yang digunakan, perubahan yang diamati/diukur, lokasi penelitian,
jumlah sampel dan teknik penarikan sampel serta teknik pengumpulan dan analisis data.
Perlu dilakukan uji penerimaan dari produk yang dihasilkan;
h. BAB 4. BIAYA DAN JADWAL PENELITIAN
h.1 Biaya Penelitian
Anggaran biaya yang diajukan disusun secara rinci dan dilampirkan sesuai dengan format
berikut ini:
Tabel 5.1. Format Ringkasan Anggaran Biaya Penelitian Hibah Bersaing
No
Jenis Pengeluaran
1
Honor tim peneliti (Maks. 30%).
2
Bahan habis pakai, ditulis secara terperinci
sesuai dengan kebutuhan (30–40%).
Perjalanan, jelaskan kemana dan untuk tujuan
apa (15–25%).
Lain-lain: administrasi, publikasi, seminar,
laporan, dan lainnya sebutkan (Maks. 15%)
Jumlah
3
4
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
Biaya yang diusulkan (Rp)
25
h.2 Jadwal Kegiatan
Jadwal Kegiatan disusun dalam bentuk bar chart untuk rencana penelitian yang diajukan
sebagai berikut:
No
Semester Pertama
Kegiatan
Jan
1
Kegiatan 1
2
Kegiatan 2
3
Uji Penerimaan produk
n
Kegiatan n
Feb
Mar
Apr
Mei
Semester Kedua
Juni
Juli
Ags
Sep
Okt
Nov
Des
i. DAFTAR PUSTAKA
Daftar pustaka disusun berdasarkan sistem nama dan tahun, dengan urutan abjad na
ma pengarang, tahun, pengarang, tahun, judul tulisan, dan sumber (Harvard system).
Hanya pustaka yang dikutip dalam usulan penelitian yang dicantumkan di dalam daftar
pustaka.
j.
LAMPIRAN
Lampiran 1 Justifikasi Anggaran Penelitian (lampiran 4);
Lampiran 2
Dukungan sarana dan prasarana penelitian menjelaskan fasilitas yang
menunjang penelitian, yaitu parasarana utama yang diperlukan dalam
penelitian ini dan ketersediaannya di Poltekkes Kemenkes pengusul,
industri/ stakeholder yang terkait. Apabila tidak tersedia, jelaskan
bagaimana cara mengatasinya.;
Lampiran 3 Susunan organisasi tim peneliti dan pemberian tugas (lampiran 5);
Lampiran 4. Nota kesepahaman MOU atau pernyataan kesediaan dari Poltekkes mitra
dan stakeholder atau industri terkait (apabila ada);
Lampiran 5. Biodata ketua dan anggota (lampiran 6);
Lampiran 6. Surat pernyataan ketua peneliti (lampiran 7).
5.6 Besaran dan Sumber Dana Penelitian
a. Besaran dana stimulan yang bersumber dari internal Politeknik Kesehatan Kemenkes
untuk setiap judul penelitian lebih dari Rp. 10.000.000,- (sepuluh juta rupiah) hingga
maksimal sebesar Rp. 25.000.000,- (dua puluh lima juta rupiah);
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
26
b. Sumber dana berasal dari
internal Politeknik Kesehatan Kemenkes dan kerjasama
penelitian dengan industri, atau lembaga pemerintah/swasta.
5.7 Seleksi dan Evaluasi Proposal
Seleksi dan evaluasi proposal Penelitian Hibah Bersaing dilakukan dalam dua tahapan,
yaitu (a) desk evaluasi dan (b) undangan pembahasan untuk proposal yang dinyatakan lolos.
Komponen penilaian desk evaluasi proposal menggunakan formulir sebagaimana pada
lampiran 8. Sedangkan komponen penilaian pembahasan proposal menggunakan formulir
sebagaimana pada lampiran 12.
Mekanisme seleksi usulan proposal penelitian dapat dilihat pada bagan berikut ini:
Mekanisme Seleksi Proposal
6a
Kepala Pusdiklat Nakes
(SK Penetapan
Proposal)
7a
Tim Penilai
Tingkat Pusat
Tim Risbinakes
Tingkat Pusat
12a 11a 5a
Direktur Poltekkes
Kemenkes
8a*
4a
10a
Tim Risbinakes Tk. Poltekkes
Kemenkes (seleksi Adm)
13a 1
Dosen (proposal)
2”
Tim penilai internal
(seleksi Substansi)
Poltekkes
3a/3b
14a”
9a
Dosen (protokol)
17a
15a”
Komisi Etik
16a”
Pelaksanaan Penelitian
Ket: “) Seleksi tingkat Poltekkes
*) Presentasi
Mekanisme Seleksi:
1.
Dosen pengusul menyampaikan proposal Penelitian Hibah Bersaing kepada Tim
Pengelola Penelitian tingkat Politeknik Kesehatan Kemenkes untuk dilakukan seleksi
administrasi pada Bulan Juli tahun sebelumnya (1);
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
27
2.
Proposal yang lulus seleksi administrasi selanjutnya dikirim kepada Tim Penilai Internal
Politeknik Kesehatan Kemenkes untuk dilakukan seleksi secara substansi (2”);
3.
Proposal yang lulus seleksi substansi oleh Tim Penilai Politeknik Kesehatan Kemenkes,
akan dikembalikan kepada Tim Pengelola Penelitian tingkat Politeknik Kesehatan
Kemenkes (3a), sedangkan proposal yang tidak memenuhi kualifikasi seleksi substansi
dinyatakan tidak lulus dan tidak dilanjutkan untuk proses berikutnya (3b);
4.
Proposal dari Tim Penegelola Penelitian tingkat Politeknik Kesehatan Kemenkes untuk
diusulkan oleh Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes kepada Kepala Pusat
Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kesehatan (4a);
5.
Direktur mengusulkan judul-judul proposal yang akan diseleksi secara bersama oleh Tim
Penilai Internal Politeknik Kesehatan dan Tim Penilai Tingkat Pusat (5a);
6.
Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kesehatan menyampaikan usulan
proposal yang akan diseleksi kepada Tim Risbinakes Tingkat Pusat untuk diverifikasi
(6a);
7.
Tim Risbinakes Tingkat Pusat menugaskan Tim Penilai Tingkat Pusat untuk melakukan
penilaian terhadap proposal penelitian (7a);
8.
Tim Penilai Tingkat Pusat berkoordinasi dengan Tim Penilai Internal Politeknik
Kesehatan Kemenkes melakukan penilaian terhadap presentasi dosen pengusul (8a);
9.
Tim Penilai Internal Poltekkes Kemenkes dan Tim Penilai Tingkat Pusat menyampaikan
hasil penilaian terhadap presentasi proposal kepada Tim Risbinakes Tingkat Politeknik
Kesehatan Kemenkes (9a);
10. Tim Pengelola Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes melaporkan kepada Direktur
Politeknik Kesehatan Kemenkes judul penelitian yang lulus seleksi akhir untuk diusulkan
SK penetapan kepada Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kesehatan (10a);
11. Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes mengusulkan judul-judul proposal yang lulus
seleksi akhir untuk ditetapkan oleh Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga
Kesehatan (11a);
12. Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kesehatan menetapkan judul-judul
penelitian lulus seleksi untuk mendapat pembiayaan dan menyampaikan SK Penetapan
kepada Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes (12a);
13. Direktur menyampaikan SK Penetapan kepada Tim Risbinakes Politeknik Kesehatan
Kemenkes (13a);
14. Tim Pengelola Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes menginformasikan dan
menyampaikan SK Penetapan Kelulusan kepada Dosen peneliti (14a);
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
28
15. Dosen peneliti membuat protokol penelitian dan menyampaikan kepada Komisi Etik
(15a);
16. Komisi Etik melakukan telaahan kaji etik terhadap protokol penelitian dan
menyampaikan hasilnya kepada Dosen pengusul (16a);
17. Dosen peneliti selanjutnya melaksanakan penelitian setelah protokol dinyatakan lulus
kaji etik (17a).
5.8 Pelaksanaan dan Pelaporan
Pelaksanaan Penelitian Hibah Bersaing dipantau dan dievaluasi oleh tim penilai internal
Poltekkes Kemenkes. Hasil pemantauan dan evaluasi tim penilai internal dilaporkan ke
Direktur Poltekkes Kemenkes. Selanjutnya tim penilai internal melakukan kunjungan
lapangan (site visit) dan evaluasi pelaksanaan penelitian pada Politeknik Kesehatan
Kemenkes. Pada akhir pelaksanaan penelitian, setiap peneliti melaporkan hasil kegiatan
penelitian dalam bentuk kompilasi luaran penelitian. Setiap peneliti wajib melaporkan
pelaksanaan penelitian dengan melakukan hal-hal berikut:
a. Mencatat semua kegiatan pelaksanaan program pada Buku Catatan Harian (logbook pada
lampiran 9) dan mengisi kegiatan harian secara rutin terhitung sejak penandatanganan
perjanjian penelitian;
b Menyiapkan bahan pemantauan oleh penilai internal dengan mengisi laporan kemajuan
dengan sistematika seperti pada lampiran 10;
c. Menyiapkan bahan presentasi kelayakan capaian (format penilaian lihat lampiran 11)
untuk disampaikan ke Pakar Internal;
d. Menyusun Laporan akhir
yang telah disahkan oleh Politeknik Kesehatan Kemenkes
disertai luaran penelitian (publikasi ilmiah, paten, makalah yang diseminarkan, produk
teknologi tepat guna, dan lain-lain) atau dokumen bukti luaran (lampiran 10).
5.9 Publikasi
Hasil
Penelitian yang telah dilaksanakan dipublikasikan melalui
(1) Jurnal Nasional
terakreditasi atau media publikasi lain yang setara, dan (2) seminar nasional Politeknik
Kesehatan Kemenkes.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
29
BAB 6
PENELITIAN UNGGULAN PERGURUAN TINGGI
6.1. Pendahuluan
Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi (PUPT) adalah penelitian yang mengacu pada bidang
unggulan yang telah ditetapkan dalam Rencana Induk Penelitian (RIP) dan roadmap
perguruan tinggi. Penelitian ini harus terarah dan bersifat top-down atau bottom-up dengan
dukungan dana dari Badan PPSDM Kesehatan dan dapat bekerjasama dengan stakeholders
yang memiliki kepentingan secara langsung maupun tidak langsung. Sasaran akhir dari
penelitian ini adalah dihasilkannya inovasi teknologi pada bidang-bidang unggulan dan
rekayasa teknologi dan sosial guna meningkatkan pembangunan pada tingkat nasional.
Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi dilatarbelakangi oleh belum termanfaatkannya secara
optimal dan terpadu potensi dan ketersediaan sumber daya manusia di perguruan tinggi dalam
memenuhi kebutuhan pembangunan nasional. Kurangnya program penelitian di perguruan
tinggi yang terkait dengan sektor riil dan berorientasi pada kebutuhan pasar, mengakibatkan
kurang berkembangnya/ lemahnya sektor produksi strategis karena lemahnya penguasaan
teknologi dan rekayasa bidang terkait. Dalam bidang sosial, seni, dan budaya, juga diperlukan
adanya penelitian yang mengacu pada peningkatan pembangunan karakter bangsa.
6.2. Tujuan
Tujuan Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi adalah:
a. Mengembangkan kemampuan dan ketrampilan dalam mensinergikan penelitian di
perguruan tinggi dengan kebijakan serta program pembangunan nasional melalui
pemanfaatan kepakaran perguruan tinggi, sarana dan prasarana penelitian, dan atau
sumber daya setempat;
b. Membangun jejaring kerjasama antar peneliti dalam bidang keilmuan dan minat yang
sama sehingga mampu menumbuhkan kapasitas penelitian institusi dan inovasi
teknologi sejalan dengan kemajuan teknologi;
c. Menghasilkan karya inovasi dan pengembangan berbagai produk di bidang ipteksosbud yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat maupun dunia industri sebagai
jawaban terhadap kebutuhan Iptek-Sosbud oleh stakeholder dan industri terkait;
d. Ikut memberikan kontribusi nyata terhadap perkembangan bidang keilmuan masingmasing, Iptek-Sosbud, pengkajian, dan rencana pengembangannya.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
30
6.3. Luaran Penelitian
Luaran Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi adalah:
a. Produk iptek-sosbud (produk, metode teknologi tepat guna, blueprint, prototipe sistem
kebijakan, model, rekayasa sosial) atau Produk teknologi yang langsung dapat
dimanfaatkan oleh stakeholders dan atau industri yang terkait;
b. Publikasi kebijakan (pedoman regulasi), model, rekayasa sosial;
c. HKI (Paten, Hak Cipta, dan sebagainya);
d. Penerapan produk Iptek-Sosbud, pengkajian, dan rencana pengembangannya.
6.4. Kriteria Peneliti
Kriteria dan persyaratan umum Peneliti sebagai berikut:
a. Peneliti adalah dosen tetap di Politeknik Kesehatan Kemenkes yang mempunyai NIDN;
b. Peneliti mempunyai bidang keilmuan dan minat yang sama dari beberapa (minimal 2)
Politeknik Kesehatan Kemenkes;
c. Tim peneliti berjumlah 3-4 orang (1 orang ketua dan 2-3 orang anggota);
d. Ketua tim peneliti berpendidikan S-3 (Doktor), anggota minimal berpendidikan S-2
dengan jabatan fungsional minimal Lektor;
e. Dalam tahun yang sama, tim peneliti hanya diperbolehkan mengusulkan satu proposal
penelitian baik sebagai ketua maupun sebagai anggota peneliti;
f. Ketua peneliti tidak sedang menjadi ketua peneliti pada penelitian lain yang dibiayai
oleh Kementerian Kesehatan;
g. Setiap peneliti boleh sebagai Ketua Peneliti sebanyak-banyaknya 2 kali berturut-turut,
jeda 1 tahun, kemudian boleh mengajukan kembali sebagai Ketua Peneliti;
h. Diutamakan bagi peneliti yang mempunyai track record yang memadai dalam bidang
yang akan diteliti.
6.5 Sitematika Usulan Penelitian
Usulan Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi maksimum berjumlah 20 halaman (tidak
termasuk halaman sampul, halaman pengesahan, dan lampiran), yang ditulis menggunakan
font Times New Roman ukuran 12 dengan jarak baris 1,5 spasi kecuali ringkasan satu spasi
dan ukuran kertas A-4 serta mengikuti sistematika sebagai berikut:
a. Halaman sampul (lampiran 2);
b. Halaman pengesahan (lampiran 3);
c. Daftar Isi;
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
31
d. Ringkasan (maksimal satu halaman)
Kemukakan tujuan jangka dan target khusus yang ingin dicapai serta metode yang akan
dipakai dalam pencapaian tujuan tersebut. Ringkasan harus mampu menguraikan secara
cermat dan singkat tentang rencana kegiatan yang diusulkan;
e. BAB 1. PENDAHULUAN
Uraikan latar belakang dan permasalahan yang akan diteliti, tujuan khusus, dan urgensi
(keutamaan penelitian). Pada bab ini juga diperjelaskan temuan apa yang ditargetkan serta
kontribusinya terhadap perkembangan Iptek-Sosbud skala Nasional;
f. BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA
Kemukakan pustaka dalam bidang yang akan diteliti dengan mengacu kepada hasil
penelitian yang up to date dan relevan dengan mengutamakan jurnal penelitian ilmiah.
Perlu juga dikemukakan topik-topik penelitian terkait, sehingga bisa menggambarkan
keaslian penelitian dan perkembangan penelitian yang dilaksanakan
Jelaskan juga studi
pendahuluan yang telah dilaksanakan oleh peneliti sebagai
referensi untuk kegiatan penelitian ini yang akan dikerjakan;
g. BAB 3. METODE PENELITIAN
Metode penelitian dilengkapi dengan bagan alir penelitian. Metode harus menjelaskan
secara utuh tahapan penelitian , luaran, indikator capaian yang terukur di setiap tahapan.
Uraikan secara rinci metode yang akan digunakan meliputi rancangan penelitian- desain
penelitian, model yang digunakan, perubahan yang diamati/diukur, lokasi penelitian,
jumlah sampel dan teknik penarikan sampel serta teknik pengumpulan dan analisis data.
Perlu dilakukan uji penerimaan dari produk yang dihasilkan serta rencana
pengembangannya;
h. BAB 4. BIAYA DAN JADWAL PENELITIAN
h.1. Anggaran biaya.
Anggaran biaya yang diajukan disusun secara rinci dan dilampirkan dengan justifikasi
menggunakan format. Ringkasan anggaran biaya disusun sesuai dengan format Tabel
6.1.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
32
Tabel 6.1 Format Ringkasan Anggaran Biaya Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi.
No
Jenis Pengeluaran
Biaya yang Diusulkan (Rp)
1
Honor tim peneliti (Maks. 30%).
2
Peralatan penunjang, ditulis secara terperinci
sesuai kebutuhan (5–15%).
Bahan habis pakai, ditulis secara terperinci
sesuai dengan kebutuhan (20–30%).
3
4
Perjalanan, jelaskan kemana dan untuk tujuan
apa (15–25%).
5
Lain-lain: administrasi, publikasi, seminar,
laporan, lainnya sebutkan (Maks.15 %)
Jumlah
h.2 Jadwal Kegiatan
Jadwal Kegiatan disusun dalam bentuk bar chart untuk rencana penelitian yang
diajukan
No
Semester Kedua (T-0)
Kegiatan
i.
1
Kegiatan 1
2
Kegiatan 2
3
Uji Penerimaaan
Produk
4
Kajian
Pengembangan
Produk
n
Kegiatan n
Jan
Feb
Mar
Apr
Mei
Semester Ketiga (T-0)
Juni
Juli
Ags
Sep
Okt
Nov
Des
DAFTAR PUSTAKA
Daftar pustaka disusun berdasarkan sistem nama dan tahun (dengan urutan abjad nama
pengarang, tahun judul penulisan), dan sumber (Harvard system). Hanya pustaka yang
dikutip dalam usulan penelitian yang dicantumkan di dalam daftar pustaka.
j.
LAMPIRAN-LAMPIRAN
Lampiran 1 Justifikasi anggaran penelitian (lampiran 4);
Lampiran 2
Dukungan sarana dan prasarana penelitian menjelaskan fasilitas yang
menunjang penelitian, yaitu prasarana utama yang diperlukan dalam
penelitian ini dan ketersediaannya di Politeknik Kesehatan Kemenkes
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
33
pengusul, industri/ stakeholder yang terkait.
Apabila tidak tersedia,
jelaskan bagaimana cara mengatasinya;
Lampiran 3 Susunan organisasi tim peneliti dan pembagian tugas (lampiran 5);
Lampiran 4 Nota kesepahaman MOU atau pernyataan kesediaan dari Politeknik
Kesehatan mitra dan stakeholder atau industri terkait;
Lampiran 5 Biodata ketua dan anggota (lampiran 6);
Lampiran 6 Surat pernyataan ketua peneliti (lampiran 7)
Proposal kemudian dikirim dengan surat pengantar dari Direktur Politeknik Kesehatan
(asal ketua peneliti) ditujukan kepada:
Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kesehatan (Pusdiklatnakes), Badan
PPSDM Kesehatan, Jl. Hang Jebat III/F-3 Kebayoran Baru Jakarta Selatan.
6.6 Besaran dan Sumber Dana Penelitian
a. Besaran dana penelitian untuk setiap judul penelitian adalah lebih dari Rp. 25.000.000,(dua puluh lima juta rupiah) dan maksimal Rp 40.000.000,- (empat puluh juta rupiah);
b. Sumber dana berasal dari
Badan PPSDM Kesehatan/Pusdiklatnakes dan kerjasama
penelitian dengan industri, stakeholder terkait, atau lembaga pemerintah/swasta dalam
dan/atau luar negeri.
6.7. Seleksi dan Evaluasi Proposal.
Seleksi dan evaluasi proposal Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi dilakukan dalam 2 (dua)
tahapan, yaitu:
a. Evaluasi terhadap proposal/desk evaluasi (soft dan hard copy); dan
b. Undangan presentasi proposal, bagi proposal yang dinyatakan lolos pada evaluasi yang
pertama.
Komponen penilaian desk evaluasi proposal (hard soft) menggunakan formulir sebagaimana
pada lampiran 8.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
34
Mekanisme Seleksi Proposal
4
Kepala Pusdiklat Nakes
(SK Penetapan
Proposal)
8a+8b
5
Tim Risbin
7a+7b
Tim Penilai
Tingkat Pusat
6a+6b
3
Direktur Poltekkes
Tim Risbinakes Tk. Poltekkes
Kemenkes (seleksi Adm)
2
9a+9b
1a1b
11
10b
STOP
Dosen pengusul
(protokol)
Dosen Pengusul
12
10a
13
Komisi Etik
14
15
Pelaksanaan penelitian
Ket:
Dosen pengusul adalah 3-4 dosen se bidang ilmu dari beberapa Poltekkes
Mekanisme Seleksi:
1. Dosen pengusul menyampaikan proposal Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi kepada
Tim Pengelola Penelitian tingkat Politeknik Kesehatan Kemenkes untuk dilakukan seleksi
administrasi (1a); Apabila tidak lolos seleksi adminsitrasi, maka proposal dikembalikan
ke dosen pengusul (1b);
2. Proposal yang lulus seleksi administrasi dikirim oleh tim Pengelola Penelitian tingkat
Politeknik Kesehatan Kemenkes kepada Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes;
3. Untuk selanjutnya proposal tersebut dikirim oleh Direktur Politeknik Kesehatan ke
Kapusdiklatnakes;
4. Kapusdiklatnakes
menugaskan
tim
Pengelola
Penelitian
tingkat
Pusat
untuk
mengadministrasi / memproses lebih lanjut;
5. Tim Pengelola Penelitian tingkat Pusat menyerahkan proposal ke tim penilai tingkat
pusat untuk seleksi substansi. Tim penilai tingkat pusat melakukan desk evaluasi, bagi
yang lulus desk evaluasi, pengusul diundang untuk mengikuti pembahasan proposal di
pusat. Proposal yang dinyatakan lolos seleksi: apabila “lolos desk evaluasi dan
pembahasan proposal”;
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
35
6. Tim Penilai tingkat Pusat menyerahkan ke Tim Pengelola Penelitian tingkat pusat semua
proposal yang lolos seleksi (6a) dan proposal yang tidak lolos seleksi (6b);
7. Tim Pengelola Penelitian tingkat pusat menyerahkan proposal yang lolos (7a) dan yang
tidak lolos (7b) ke Kapusdiklatnakes;
8. Kapusdiklatnakes mengirimkan proposal yang lolos seleksi beserta SK penetapannya (8a)
dan proposal yang tidak lolos seleksi (8b) ke Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes;
9. Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes menugaskan Tim Pengelola Penelitian tingkat
Politeknik Kesehatan untuk mengadminstrasi proposal yang lolos seleksi (9a) dan
proposal yang lolos seleksi (9b);
10. Tim Pengelola Penelitian tingkat Politeknik Kesehatan mengirimkan proposal yang lolos
seleksi ke dosen pengusul untuk disusun protokolnya (10a) dan proposal yang tidak lolos
seleksi dikembalikan ke dosen pengusul dan tidak diproses lebih lanjut (10b);
11. Dosen pengusul mengirimkan protokol langsung ([email protected]) ke Tim
penilai tingkat pusat;
12. Tim penilai tingkat pusat memeriksa protokol dan memberi saran-saran, kemudian
mengirim kembali (online) ke Dosen pengusul melalui Tim pengelola penelitian tingkat
pusat;
13. Dosen pengusul mengirimkan protokol (revisi) ke komisi Etik;
14. Komisi etik mengeluarkan pernyataan/surat ethical clearence ke dosen pengusul;
15. Dosen pengusul melaksanakan penelitian.
6.8 Pelaksanaan dan Pelaporan
Pelaksanaan dan pelaporan meliputi :
a. Waktu pelaksanaan penelitian: maksimal bulan April sampai Oktober atau dimulai sejak
diterimanya ethical clearence (dengan catatan seleksi proposal sudah selesai dilaksanakan
pada
bulan
Oktober
tahun
sebelumnya
(T-1).
Bulan
November
diharapkan
terselenggaranya Seminar Nasional, penyelesaian pelaporan, dan administrasi keuangan;
b. Pelaksanaan Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi akan dipantau dan di evaluasi oleh
Tim Pakar/Tim penilai tingkat pusat pada bulan Juli (setelah penelitian dilaksanakan
selama 3 bulan);
c. Tim Pakar/ penilai pusat menyerahkan hasil monitoring (menggunakan form monitoring)
ke Tim Pengelola Penelitian tingkat Pusat untuk keperluan administrasi keuangan
Pusdiklatnakes sebagai dokumen kelengkapan pertanggung jawab keuangan/ untuk
pencairan dana termin selanjutnya (jika penyerahan dana menggunakan termin);
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
36
d. Pada akhir pelaksanaan penelitian, setiap peneliti melaporkan hasil kegiatan penelitian
dalam bentuk kompilasi luaran penelitian (cermati luaran penelitian Unggulan Perguruan
Tinggi).
Setiap peneliti wajib melaporkan pelaksanaan penelitian dengan melakukan hal-hal berikut:
a. Mencatat semua kegiatan pelaksanaan program pada Buku Catatan Harian Penelitian
(Logbook lampiran 9) dan mengisi kegiatan harian secara rutin terhitung sejak
penandatanganan perjanjian (MOU) dengan Pusdiklatnakes;
b. Menyiapkan
bahan
pemantauan yang diperlukan saat Tim Pakar/penilai pusat
melakukan monitoring (lampiran 13);
c. Mengirimkan laporan kemajuan (hasil monitoring tim Pakar/ penilai pusat) ke Badan
PPSDM Kesehatan/Pusdiklatnakes menggunakan sistematika pada lampiran 10;
d. Melakukan seminar hasil penelitian (koordinasi dengan Tim Pengelola Penelitian tingkat
pusat) terkait dengan penyelenggaraan seminar nasional atau pertemuan-pertemuan
nasional yang memungkinkan;
e. Menyusun dan mengirim ke Badan PPSDM Kesehatan/Kapusdiklatnakes:
- laporan akhir yang telah disahkan Kepala Unit PPM dan Direktur Politeknik Kesehatan
Kemenkes dikirim ke Badan PPSDM Kesehatan/Kapusdiklatnakes dalam bentuk
hardcopy dan softcopy;
- luaran penelitian (publikasi ilmiah, HKI, paten, makalah yang diseminarkan, teknologi
tepat guna, rekayasa sosial, buku ajar, dan lain-lain) atau dokumen bukti luaran dikirim
ke Badan PPSDM Kesehatan dalam bentuk softcopy.
6.9 Publikasi
Hasil Penelitian yang telah dilaksanakan dapat dipublikasikan melalui (1) Jurnal Nasional
terakreditasi dan pertemuan ilmiah nasional atau seminar nasional kesehatan, atau (2) Jurnal
Internasional dan Seminar Internasional.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
37
BAB 7
PENUTUP
Dinamika kebutuhan pengelolaan kegiatan penelitian yang lebih profesional telah menuntut
perlu adanya buku acuan sebagai pedoman. Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik
Kesehatan Kemenkes ini, diharapkan dapat memberikan kejelasan tentang pengelolaan
penelitian bagi dosen-dosen Politeknik Kesehatan Kemenkes. Keberhasilan penelitian di
Politeknik Kesehatan Kemenkes tentu tidak hanya ditentukan oleh adanya pedoman ini, tapi
sangat ditentukan oleh komitmen dan semangat dari semua pihak terkait. Rasa syukur patut
kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas perkenan-Nya Buku Pedoman ini telah
terselesaikan dengan baik.
Pedoman ini merupakan acuan pelaksanaan kegiatan penelitian di Politeknik Kesehatan
Kemenkes, khususnya bagi para dosen sebagai pelaku utama kegiatan penelitian, serta bagi
pengelola kegiatan penelitian di Politeknik Kesehatan Kemenkes termasuk tim pakar yang
mengawal kegiatan penelitian. Diharapkan pedoman ini memberikan arah kepada pimpinan
Politeknik Kesehatan Kemenkes dalam menyusun petunjuk teknis tentang penelitian yang
dikembangkan sesuai dengan keperluan, kondisi, dan permasalahan yang dihadapi masingmasing Politeknik Kesehatan Kemenkes, oleh karenanya hal-hal yang belum terkandung
dalam pedoman ini dapat dilengkapi. Pedoman ini diharapkan mulai dapat berlaku untuk
penelitian dosen Politeknik Kesehatan Kemenkes tahun 2015 yang didahului dengan
pelaksanaan seleksi pada pertengahan tahun sebelumnya (T-1). Periode peralihan
dapat
dilaksanakan sebelum diberlakukannya pedoman ini, dengan mengacu pula pada panduan
Ditjen DIKTI.
Walaupun buku pedoman ini telah disusun dengan baik, tidak menutup kemungkinan adanya
kekurang sempurnaan. Untuk itu, saran dan kritik sangat diharapkan demi lebih sempurnanya
buku pedoman ini untuk periode yang akan datang. Semoga Buku Pedoman Pengembangan
Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes ini dapat meningkatkan mutu kegiatan penelitian
di Politeknik Kesehatan Kemenkes sehingga output dari kegiatan yang dihasilkan akan
mampu bersaing di tingkat nasional dan internasional.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
38
DAFTAR LAMPIRAN UMUM
Lampiran 1. Daftar Rumpun Ilmu
Kode
340
350
351
352
353
354
355
356
357
358
359
361
362
370
371
372
373
375
376
377
378
379
381
382
383
384
760
761
762
763
764
765
766
Rumpun
Ilmu Kesehatan
ILMU KESEHATAN UMUM
Kesehatan Masyarakat
Keselamatan dan Kesehatan Kerja (Kesehatan Kerja; Hiperkes)
Kebijakan Kesehatan (dan Analis Kesehatan)
Ilmu Gizi
Epidemiologi
Teknik Penyehatan Lingkungan
Promosi Kesehatan
Ilmu Asuransi Jiwa dan Kesehatan
Kesehatan Lingkungan
Ilmu Olah Raga
Bidang Kesehatan Umum Lain Yang Belum Tercantum
ILMU KEPERAWATAN DAN KEBIDANAN
Ilmu Keperawatan
Kebidanan
Administrasi Rumah Sakit
Entomologi (Kesehatan, Fitopatologi)
Ilmu Biomedik
Ergonomi Fisiologi Kerja
Fisioterapi
Analis Medis
Fisiologi (Keolahragaan)
Reproduksi (Biologi dan Kesehatan)
Akupunktur
Rehabilitasi Medik
ILMU PENDIDIKAN OLAH RAGA DAN KESEHATAN
Pendidikan Jasmani, Kesehatan dan Rekreasi
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan
Pendidikan Olahraga dan Kesehatan
Pendidikan Kepelatihan Olahraga
Ilmu Keolahragaan
Pendidikan Olah Raga dan Kesehatan Lain Yang Belum Tercantum
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
Level
1
2
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
2
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
3
2
3
3
3
3
3
3
39
Lampiran 2. Sampul Muka Proposal, Laporan Kemajuan dan Laporan Akhir
Kode/ Nama Rumpun Ilmu*: ………../…….
PROPOSAL/LAPORAN KEMAJUAN/LAPORAN AKHIR
............................................................
Logo Perguruan Tinggi
JUDUL PENELITIAN
Ketua/Anggota Tim
(Nama lengkap dan NIP)
NAMA PERGURUAN TINGGI**
Bulan dan Tahun
*Tulislah satu kode dan nama rumpun ilmu mengacu lampiran 1
**Tulis Nama Poltekkes Asal ketua Peneliti (untuk riset Unggulan Perguruan Tinggi)
Warna Sampul Muka (Pemula: Merah Muda, Hibah Bersaing: Jingga, Unggulan
Perguruan Tinggi: Merah Tua)
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
40
Lampiran 3A. Format Halaman Pengesahan Proposal/Laporan (penelitian Pemula dan
Bersaing)
HALAMAN PENGESAHAN
Judul
Peneliti Utama
Nama Lengkap
NIP
Jabatan Fungsional
Program Studi
Nomor HP
Alamat surel (e-mail)
Anggota (1)
Nama Lengkap
NIP
Program Studi
Anggota (2)
Nama Lengkap
NIP
Program Studi
Institusi/Industri Mitra (jika ada)
Nama Institusi Mitra
Alamat
Penanggung Jawab
Tahun Pelaksanaan
Biaya Penelitian
: ………………………………………………………………
:
:
:
:
:
:
………………………………………………………………
………………………………………………………………
………………………………………………………………
………………………………………………………………
………………………………………………………………
………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
:
:
:
:
:
………………………………………………………………
………………………………………………………………
………………………………………………………………
....... tahun
Rp. …………….
Kota, tanggal-bulan- tahun
Mengetahui,
Kepala Unit Penelitian Poltekkes
Ketua,
Tanda tangan
Tanda tangan
(Nama Lengkap)
NIP.
(Nama Lengkap)
NIP.
Mengesahkan,
Direktur Poltekkes
Tanda tangan
(Nama Lengkap)
NIP.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
41
Lampiran 3b. Format Halaman Pengesahan Proposal/Laporan (Penelitian Unggulan
Perguruan Tinggi)
HALAMAN PENGESAHAN
Judul
Peneliti Utama
Nama Lengkap
NIP
Jabatan Fungsional
Program Studi
Poltekkes
Nomor HP
Alamat surel (e-mail)
Anggota (1)
Nama Lengkap
NIP
Program Studi
Poltekkes
Anggota (2)
Nama Lengkap
NIP
Program Studi
Poltekkes
Institusi Mitra (jika ada)
Nama Institusi Mitra
Alamat
Penanggung Jawab
Tahun Pelaksanaan
Sumber Dana Penelitian
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ………………………………………………………………
: ....... tahun
: ………………………….
Besarnya : Rp. …………….
………………………….
Besarnya : Rp. …………….
………………………….
Besarnya : Rp. …………….
Kota, tanggal-bulan- tahun
Mengetahui,
Ka. Bidang……….
Pusdiklatnakes Badan PPSDM
Ketua,
Tanda tangan
Tanda tangan
( Nama Lengkap )
NIP.
( Nama Lengkap )
NIP.
Mengesahkan,
KaPusdiklatnakes Badan PPSDM
Tanda tangan
( Nama Lengkap )
NIP.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
42
Lampiran 4. Justifikasi Anggaran Penelitian
1. Honor
Honor
Honor/Jam (Rp)
Waktu
(jam/minggu)
Minggu
Honor (Rp)
Ketua
Anggota 1
Anggota 2
Anggota ke n
SUB TOTAL (Rp)
2. Peralatan Penunjang
Justifikasi
Pemakaian
Material
Kuantitas
Harga
Satuan (Rp)
Harga Peralatan
Penunjang (Rp)
Peralatan penunjang 1
Peralatan penunjang 2
Peralatan penunjang 3
……………
Peralatan penunjang n
SUB TOTAL (Rp)
3. Bahan Habis Pakai
Material
Justifikasi
Pemakaian
Kuantitas
Harga
Satuan (Rp)
Biaya (Rp)
Material 1
Material 2
Material 3
……………
Material n
SUB TOTAL (Rp)
4. Perjalanan
Material
Perjalanan ke
tempat/kota - A
Perjalanan ke
tempat/kota - n
Justifikasi
Perjalanan
Kuantitas
Harga
Satuan (Rp)
Biaya (Rp)
Survei/sampling/dll
SUB TOTAL (Rp)
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
43
5. Lain-lain
Kegiatan
Lain-lain
(administrasi,
publikasi, seminar,
laporan, lainnya
sebutkan)
Justifikasi
Kuantitas
Harga
Satuan (Rp)
Biaya (Rp)
Survei/sampling/dll
SUB TOTAL (Rp)
TOTAL ANGGARAN YANG DIPERLUKAN
(Rp)
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
44
Lampiran 5. Format Susunan Organisasi Tim Peneliti dan Pembagian Tugas
No
Nama lengkap &
gelar/NIP
Instansi Asal
Bidang
Ilmu
Alokasi
waktu
(Jam/minggu)
Pembagian
Tugas
1
2
3
Dst..
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
45
Lampiran 6. Biodata Ketua dan Anggota Peneliti
A. Identitas Diri
1
Nama Lengkap (dengan gelar)
2
Jenis Kelamin
3
Jabatan Fungsional
4
NIP/NIK/Identitas lainnya
5
NIDN
6
Tempat dan Tanggal Lahir
7
E-mail
8
Nomor Telepon/HP
9
Alamat kantor
10
Nomor Telepon/Faks
L/P
1
11. Mata Kuliah yang Diampu
2
3
dst
B. Riwayat Pendidikan
S-1
S-2
S-3
Nama Perguruan Tinggi
Bidang Ilmu
Tahun Masuk-Lulus
C. Pengalaman Penelitian dalam 5 Tahun terakhir
(Bukan Skripsi, Tesis, maupun Disertasi)
No
Tahun
Judul Penelitian
Pendanaan
Sumber*
Jml (Juta Rp)
1
2
3
dst
* Tuliskan sumber pendanaan baik dari skema penelitian maupun dari sumber lainnya
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
46
D. Publikasi Artikel Ilmiah dalam 5 Tahun terakhir
No
Judul Artikel Ilmiah
Nama Jurnal
Vol/Nomor/Tahun
1
2
3
dst
E. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral presentation) dalam 5 Tahun terakhir
No
Nama Pertemuan Ilmiah /
Seminar
Judul Artikel
Waktu dan Tempat
1
2
3
dst
F. Karya buku dalam 5 Tahun terakhir
No
Judul Buku
Tahun
Jumlah
Halaman
Penerbit
Jenis
Nomor P/ID
1
2
3
dst
G. Perolehan HKI dalam 5-10 Tahun terakhir
No
Judul/Tema HKI
Tahun
1
2
3
dst
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
47
Lampiran 7. Surat Pernyataan Ketua Peneliti
SURAT PERNYATAAN KETUA PENELITI
Yang bertanda tangan di bawah ini:
Nama
: …………………………..
NIP/NIDN
: …………………………..
Pangkat / Golongan
: …………………………..
Jabatan Fungsional
: …………………………..
Dengan ini menyatakan bahwa proposal penelitian saya dengan judul:
.....................................................................................................................................................
.....................................................................................................................................................
yang diusulkan dalam skema …..(tulis skema penelitian) ….. untuk tahun anggaran ……….
bersifat original dan belum pernah dibiayai oleh lembaga / sumber dana lain.
Bilamana di kemudian hari ditemukan ketidaksesuaian dengan pernyataan ini, maka saya
bersedia dituntut dan diproses dengan ketentuan yang berlaku dan mengembalikan seluruh
biaya penelitian yang sudah diterima ke kas negara.
Demikian pernyataan ini dibuat dengan sesungguhnya dan dengan sebenar-benarnya.
Kota, tanggal-bulan-tahun
Mengetahui,
Yang menyatakan,
Kepala Unit Penelitian Poltekkes,
Materai 6000
Tanda tangan
Tanda tangan
( Nama Lengkap )
NIP.
( Nama Lengkap )
NIP.
Mengesahkan,
Direktur Poltekkes
Cap dan Tanda tangan
( Nama Lengkap )
NIP.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
48
Lampiran 8A. Formulir Desk Evaluasi Proposal Penelitian Pemula
FORMULIR DESK EVALUASI PROPOSAL PENELITIAN PEMULA
Judul Penelitian
Bidang Penelitian
Perguruan Tinggi
Program Studi
Ketua Peneliti
a. Nama Lengkap
b. NIP/NIDN
c. Jabatan Fungsional
Anggota Peneliti
Lama Penelitian
Biaya yang Diusulkan
Biaya yang Direkomendasikan
No
1
2
3
4
5
: .................................................................................................
.................................................................................................
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: ………….. orang
: ………….. bulan/tahun
: Rp……………..
: Rp……………..
Kriteria Penilaian
Perumusan masalah:
a. Ketajaman perumusan masalah
b. Tujuan Penelitian
Peluang luaran penelitian:
a. Publikasi ilmiah
b. Pengembangan Ipteks-Sosbud
c. Pengayaan Bahan Ajar
Metode penelitian
- Ketepatan dan kesesuaian metode yang digunakan
Tinjauan pustaka:
a. Relevansi
b. Kemutakhiran
c. Penyusunan Daftar Pustaka
Kelayakan penelitian:
a. Kesesuaian waktu
b. Kesesuaian biaya
c. Kesesuaian personalia
Jumlah
Bobot (%)
Skor
Nilai
25
25
25
15
10
100
Keterangan : Skor : 1, 2, 3, 5, 6, 7 (1 = Buruk; 2 = Sangat kurang; 3 = Kurang; 5 = Cukup; 6 = Baik; 7 = Sangat baik);
Nilai = Bobot x Skor
Komentar Penilai:
.....................................................................................................................................................
.....................................................................................................................................................
Kota, tanggal-bulan-tahun
Penilai,
Tanda tangan
(Nama Lengkap)
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
49
Lampiran 8B. Formulir Desk Evaluasi Proposal Hibah Bersaing
FORMULIR DESK EVALUASI PROPOSAL PENELITIAN HIBAH BERSAING
Judul Penelitian
Bidang Penelitian
Perguruan Tinggi
Program Studi
Ketua Peneliti
a. Nama Lengkap
b. NIP/NIDN
c. Jabatan Fungsional
Anggota Peneliti
Lama Penelitian
Biaya yang Diusulkan
Biaya yang Direkomendasikan
Sumber Biaya
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: ………….. orang
: ………….. bulan/tahun
: Rp .................
: Rp ………….
: ……………..
No
Kriteria Penilaian
1 Kemampuan presentasi dan penguasaan materi
2
3
4
5
Luaran (proses dan produk):
a. produk , kebijakan, model, rekayasa sosial, dan
teknologi tepat guna
b. HKI
c. publikasi
Tinjauan pustaka (Studi pustaka/ kemajuan yang telah
dicapai
Metode penelitian (Desain dan ketepatan metode
penelitian)
Kelayakan :
a. Jadwal
b. Tim Peneliti
c. Rencana Biaya
d. Sarana dan prasarana
Jumlah
Bobot (%)
10
Skor
Nilai
20
25
35
10
100
Keterangan : Skor : 1 = Buruk; 2 = Sangat kurang; 3 = Kurang; 4 = Cukup;5 = Baik; 6 = Sangat baik);
Nilai = Bobot x Skor
Komentar Penilai:
.....................................................................................................................................................
.....................................................................................................................................................
Kota, tanggal-bulan-tahun
Penilai,
Tanda tangan
( Nama Lengkap)
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
50
Lampiran 8C. Formulir Desk Evaluasi Proposal Unggulan Perguruan Tinggi
FORMULIR DESK EVALUASI PROPOSAL PENELITIAN UNGGULAN TINGGI
Judul Penelitian
Bidang Penelitian
Perguruan Tinggi
Program Studi
Ketua Peneliti
a. Nama Lengkap
b. NIP/NIDN
c. Jabatan Fungsional
Anggota Peneliti
Lama Penelitian
Biaya Penelitian
Sumber
Sumber
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: .................................................................................................
: ………….. orang
: ………….. bulan/tahun
:……………………. Besarnya: Rp .................
:……………………. Besarnya: Rp .................
No
Kriteria Penilaian
1 Keterkaitan antara proposal penelitian dengan RIP
Bobot (%)
15
2
Rekam Jejak (track record) tim Peneliti
20
3
Dukungan dana dari internal perguruan tinggi atau mitra lainnya
20
4
Keutuhan peta jalan penelitian (Road map penelitian)
15
5
Potensi tercapsinys luaran:
a. Produk/ Proses teknologi
b. Publikasi. HKI. Buku Ajar, teknologi tepat guna,
model/kebijakan, rekayasa sosial dan lain-lain
c. Pengkajian, pengembangan dan penerapan ipteks-sosbud
Jumlah
Skor
Nilai
30
100
Keterangan : Skor : 1 = Buruk; 2 = Sangat kurang; 3 = Kurang; 4 = Cukup;5 = Baik; 6 = Sangat baik);
Nilai = Bobot x Skor
Komentar Penilai:
.....................................................................................................................................................
.....................................................................................................................................................
Kota, tanggal-bulan-tahun
Penilai,
Tanda tangan
( Nama Lengkap)
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
51
Lampiran 9. Format Catatan Harian (Logbook)
No
Tanggal
Kegiatan
1
....../......./
Catatan :.........................................
Dokumen pendukung :
2
....../......./
Catatan :.........................................
Dokumen pendukung :
3
....../......./
Catatan :.........................................
Dokumen pendukung :
Dst..
Dst....
Dst........
Keterangan : Hasil yang dicapai pada setiap kegiatan (foto, grafik, tabel, catatan, dokumen,
data dsb), dilampirkan
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
52
Lampiran 10 Sitematika Laporan Kemajuan dan Laporan Akhir
LAPORAN KEMAJUAN
LAPORAN AKHIR
HALAMAN SAMPUL
HALAMAN SAMPUL
HALAMAN PENGESAHAN
HALAMAN PENGESAHAN
ABSTRAK
ABSTRAK
PRAKATA
PRAKATA
DAFTAR ISI
DAFTAR ISI
DAFTAR TABEL
DAFTAR TABEL
DAFTAR GAMBAR
DAFTAR GAMBAR
BAB 1. PENDAHULUAN
DAFTAR LAMPIRAN
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA
BAB 1. PENDAHULUAN
BAB 3. TUJUAN DAN MANFAAT
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA
PENELITIAN
BAB 3. TUJUAN DAN MANFAAT
BAB 4. METODE PENELITIAN
PENELITIAN
BAB 5. HASIL YANG DICAPAI
BAB 4. METODE PENELITIAN
BAB 6. RENCANA TAHAPAN
BAB 5. HASIL DAN PEMBAHASAN
BERIKUTNYA
BAB 6. KESIMPULAN DAN SARAN
DAFTAR PUSTAKA
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
- Instrumen
- Luaran produk
- Personalia tenaga peneliti beserta
kualifikasinya
- Publikasi
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
53
Lampiran 11A Formulir Kelayakan Capaian Penelitian Hibah Bersaing
FORMULIR KELAYAKAN CAPAIAN PENELITIAN HIBAH BERSAING
Judul Penelitian
Bidang Penelitian
Perguruan Tinggi
Ketua Peneliti
a. Nama Lengkap
b. NIP/NIDN
c. Jabatan Fungsional
Penyaji
Jumlah Anggota Peneliti
Lama Penelitian
Biaya yang Diusulkan
Biaua yang Direkomendasikan
Sumber Biaya
No
1.
2.
3.
4.
: …………………………………………………………
: …………………………………………………………
: …………………………………………………………
: …………………………….
: …………………………….
: …………………………….
: ............
: ……… orang
: ............ bulan/tahun
: Rp ………………..
: Rp ………….. ……
:
KRITERIA
Tingkat realisasi/capaian pelaksanaan penelitian
Produk/luaran hasil penelitian
Metode penelitian
Kelayakan dana, keahlian, waktu penelitian
Total
Bobot (%)
25
35
20
20
100
Nilai
Skor
Skor :1, 2, 3, 5, 6, 7 (1 = buruk, 2 = sangat kurang, 3 = kurang, 5 = cukup, 6 = baik, 7 = sangat baik)
Nilai : bobot x skor
Saran dan Komentar:
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
Kota, tanggal-bulan-tahun
Pembahas I,
Pembahas II,
Tanda tangan
Tanda tangan
( Nama Lengkap )
( Nama Lengkap)
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
54
Lampiran 11B Formulir Kelayakan Capaian Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi
FORMULIR KELAYAKAN CAPAIAN PENELITIAN
UNGGULAN PERGURUAN TINGGI
Judul Penelitian
: …………………………………………………………
Bidang Penelitian
: …………………………………………………………
Perguruan Tinggi
: …………………………………………………………
Ketua Peneliti
a. Nama Lengkap
: …………………………….
b. NIP/NIDN
: …………………………….
c. Jabatan Fungsional
: …………………………….
Penyaji
: ............
Jumlah Anggota Peneliti
: ……… orang
Lama Penelitian
: ........... bulan/tahun
Biaya Penelitian
Sumber
:……………………. Besarnya: Rp .................
Sumber
:……………………. Besarnya: Rp .................
Saran dan Komentar:
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
Kota, tanggal-bulan-tahun
Pembahas I,
Pembahas II,
Tanda tangan
Tanda tangan
( Nama Lengkap )
( Nama Lengkap)
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
55
Lampiran 12A. Formulir Evaluasi Pembahasan Proposal Penelitian Hibah Bersaing
FORMULIR EVALUASI PEMBAHASAN PROPOSAL
PENELITIAN HIBAH BERSAING
Judul Penelitian
Bidang Penelitian
Perguruan Tinggi
Program Studi
Ketua Peneliti
a. Nama Lengkap
b. NIP/NIDN
c. Jabatan Fungsional
Anggota Peneliti
Lama Penelitian
Biaya yang Diusulkan
Biaya yang Direkomendasikan
Sumber
: …………………………………………………………
: …………………………………………………………
: …………………………………………………………
: …………………………………………………………
: …………………………….
: …………………………….
: …………………………….
: ............ orang
: ……… bulan/tahun
: Rp …………………
: Rp …………………
: …………………….
No
Kriteria Penilaian
1
Kemampuan presentasi dan penguasaan materi
2
3
4
5
Bobot (%)
Nilai
10
Perumusan masalah :
a. Ketajaman perumusan masalah
b. Tujuan Penelitian
c. Kontribusi pada pembangunan dan pengembangan Ipteks-Sosbud
Mutu penelitian :
a. Relevansi dan kemutakhiran pustaka
b. Peta jalanPenelitian
c. Desain dan ketepatan metode
d. Inovasi baru
20
25
Potensi tercapainya luaran penelitian :
a. Produk ipteks-Sosbud (metode, TTG, blue print, prototip, kebijakan,
model, rekayasa social)
b. Publikasi ilmiah, HKI, dll
Kelayakan :
a. Jadwal penelitian
b. Tim Peneliti
c. Rencana Biaya
d. Sarana dan prasarana
Skor
35
10
Jumlah
100
Keterangan : Skor : 1 = Buruk; 2 = Sangat kurang; 3 = Kurang; 4 = Cukup; 5 = Baik; 6 = Sangat baik;
Nilai = Bobot x Skor
Komentar Penilai:
.....................................................................................................................................................
.....................................................................................................................................................
Kota, tanggal-bulan-tahun
Penilai,
Tanda tangan
( Nama Lengkap)
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
56
Lampiran 12B. Formulir Kelayakan Capaian Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi
FORMULIR KELAYAKAN CAPAIAN PENELITIAN
UNGGULAN PERGURUAN TINGGI
Judul Penelitian
Bidang Penelitian
Perguruan Tinggi
Ketua Peneliti
a. Nama Lengkap
d. NIP/NIDN
e. Jabatan Fungsional
Penyaji
Jumlah Anggota Peneliti
Lama Penelitian
Biaya Penelitian
Sumber
Sumber
: …………………………………………………………
: …………………………………………………………
: …………………………………………………………
: …………………………….
: …………………………….
: …………………………….
: ............
: ……… orang
: ............ bula/tahun
: ……………………. Besarnya: Rp .................
: ……………………. Besarnya: Rp .................
Saran dan Komentar:
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
Kota, tanggal-bulan-tahun
Pembahas I,
Pembahas II,
Tanda tangan
Tanda tangan
( Nama Lengkap )
( Nama Lengkap)
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
57
Lampiran 13. A . Borang Monitoring dan Evaluasi Lapangan Penelitian Pemula
BORANG MONITORING DAN EVALUASI LAPANGAN
PENELITIAN PEMULA
Judul Penelitian
Ketua Peneliti
NIP/NIDN
Perguruan Tinggi
Tahun Pelaksanaan Penelitian
Biaya yang diusulkan
Biaya yang Diremokendasikan
No
: …………………………………………………………
: …………………………………………………………
: …………………………………………………………
: …………………………………………………………
: .....................................
: Rp…………………….
: Rp. ……………..........
Komponen Penilaian
Keterangan
25 – 50% 51 – 75% >75%
1 Capaian penelitian
< 25%
2 Publikasi Ilmiah jurnal ilmiah
Draft Submitted Accepted Published
Bobot Skor Nilai
30
30
3 Sebagai pemakalah dalam pertemuan Draft
Ilmiah
Terdaftar
4
Terdaftar
Hak Kekayaan Intelektual: paten,
paten sederhana, hak cipta, merek
dagang, rahasia dagang, desain
produk industri, indikasi geografis,
perlindungan varietas tanaman,
perlindungan topografi sirkuit
terpadu
Draft
Sudah
Dilaksanakan
25
Granted
5
5 Produk/Model/Prototip/Desain/
Karya seni/ Rekayasa Sosial
Draft
6 Bahan Ajar
Draft
Produk
Penerapan
5
Editing
Sudah Terbit
5
Jumlah
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
100
58
Komentar Pemantau :
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
Kota, tanggal-bulan-tahun
Penilai,
Tanda tangan
( Nama Jelas )
Keterangan:
Skor: 1, 2, 4, 5 (1 = kurang, 2 = cukup, 4 = baik, 5 = sangat baik)
1. Capaian penelitian: Skor 5 = > 75 %, 4 = 51-75 %, 2 = 25-50 %, 1 = < 25 %.
2. Publikasi pada jurnal ilmiah:
Skor 5 = published/accepted, 4 = submitted, 2 = draft/belum ada.
3. Pemakalah pada pertemuan ilmiah lokal:
Skor 5 = sudah dilaksanakan/ terdaftar, 4 = draft, 2 = belum ada.
4. HKI: Skor 5 = granted/terdaftar, 4 = draft, 2 = belum/tidak ada.
5. Produk/Model/Prototype/Desain/Karya seni/ Rekayasa Sosial:
Skor 5 = penerapan/produk, 2 = draft/belum ada.
6. Bahan Ajar: Skor 5 = sudah terbit/proses editing, 4 = draft, 2 = belum/tidak ada.
7. Sertakan barang bukti dari luaran dimaksud
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
59
Lampiran 13B Borang Monitoring dan Evaluasi Lapangan Penelitian Hibah Bersaing
BORANG MONITORING DAN EVALUASI LAPANGAN
PENELITIAN HIBAH BERSAING
Judul Penelitian
: …………………………………………………………
…………………………………………………………
: …………………………………………………………
: …………………………………………………………
: …………………………………………………………
: ………. bulan/tahun
: Rp …………………
: Rp …………………
: …………………….
Ketua Peneliti
NIP/NIDN
Perguruan Tinggi
Tahun Pelaksanaan Penelitian
Biaya yang Diusulkan
Biaya yang Direkomendasikan
Sumber Biaya
No
Komponen Penilaian
1
Capaian penelitian
2
Publikasi Ilmiah
Keterangan
< 25% 25 – 50%
Draft Submitted
51 – 75%
Accepted
Bobot Skor Nilai
>75%
25
Published
Internasional
Nasional
terakreditasi
20
Lokal
Draft
3
Sebagai pemakalah dalam pertemuan
ilmiah
Terdaftar Sudah
Dilaksanakan
10
Internasional
Nasional
Lokal
4
Hak Kekayaan Intelektual: paten,paten sederhana, hak
cipta, merek dagang, rahasia dagang, desain produk
industri, indikasi geografis, perlindungan varietas
tanaman, perlindungan topografi sirkuit terpadu
Draft
5
Teknologi Tepat Guna
6
Produk/Model/Prototip/Desain/Karya
Seni/Rekayasa Sosial
Draft
Terdaftar Granted
5
Produk
Penerapan
10
Draft
Produk
Penerapan
30
Jumlah
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
100
60
Komentar Pemantau :
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
Kota, tanggal-bulan-tahun
Penilai,
Tanda tangan
( Nama Lengkap )
Keterangan:
Skor: 1, 2, 4, 5 (1 = kurang, 2 = cukup, 4 = baik, 5 = sangat baik)
1. Capaian penelitian: Skor 5 = > 75 %, 4 = 51-75 %, 2 = 25-50 %, 1 = < 25 %.
2. Publikasi ilmiah dalam jurnal internasional/nasional terakreditasi :
Skor 5 = published/accepted, 4 = submitted, 2 = draft.
Untuk jurnal lokal : Skor 2 = published/accepted, 1 = submitted/draft.
3. Pemakalah pada pertemuan ilmiah internasional/nasional :
Skor 5 = sudah dilaksanakan/ terdaftar, 4 = draft, 2 = belum ada.
Untuk pertemuan ilmiah lokal : Skor 2 = sudah dilaksanakan, 1 = terdaftar/draft.
4. HKI: Skor 5 = granted/terdaftar, 4 = draft, 2 = belum/tidak ada.
5 TTG : Skor 5 = penerapan/produk, 4 = draft, 2 = belum/tidak ada
6. Produk/Model/Prototype/Desain/Karya seni/ Rekayasa Sosial:
Skor 5 = penerapan/produk, 4 = draft, 2 = belum/tidak ada.
6. Bahan Ajar: Skor 5 = sudah terbit/proses editing, 4 = draft, 2 = belum/tidak ada.
7. Sertakan barang bukti dari luaran dimaksud.
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
61
Lampiran 13C Borang Monitoring dan Evaluasi Lapangan Penelitian Unggulan
Perguruan Tinggi
BORANG MONITORING DAN EVALUASI LAPANGAN PENELITIAN
UNGGULAN PERGURUAN TINGGI
Judul Penelitian
: …………………………………………………………
Ketua Peneliti
: …………………………………………………………
NIP/NIDN
: …………………………………………………………
Perguruan Tinggi
: …………………………………………………………
Tahun Pelaksanaan Penelitian
: ……. bulan/tahun
Biaya Penelitian
Sumber
: ……………………. Besarnya: Rp .................
Sumber
: ……………………. Besarnya: Rp …………
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
62
Komentar Pemantau:
....................................................................................................................................................
....................................................................................................................................................
....................................................................................................................................................
....................................................................................................................................................
....................................................................................................................................................
....................................................................................................................................................
....................................................................................................................................................
....................................................................................................................................................
Kota, tanggal-bulan-tahun
Penilai,
Tanda tangan
( Nama Lengkap )
Keterangan:
Skor: 1, 2, 4, 5 (1 = kurang, 2 = cukup, 4 = baik, 5 = sangat baik)
1. Capaian penelitian: Skor 5 = > 75 %, 4 = 51-75 %, 2 = 25-50 %, 1 = < 25 %.
2. Publikasi ilmiah dalam jurnal internasional/nasional terakreditasi:
Skor 5 = published/accepted, 4 = submitted, 2 = draft/belum ada.
3. Pemakalah pada pertemuan ilmiah internasional/nasional:
Skor 5 = sudah dilaksanakan/ terdaftar, 4 = draft, 2 = belum ada.
Untuk pertemuan ilmiah lokal : Skor 2 = sudah dilaksanakan, 1 = submitted/draft.
4. HKI: Skor 5 = granted/terdaftar, 4 = draft, 2 = belum/tidak ada.
5. Produk/Model/Prototype/Desain/Karya seni/ Rekayasa Sosial:
Skor 5 = penerapan/produk, 2 = draft/belum ada.
6. Buku Ajar: Skor 5 = sudah terbit/proses editing, 4 = draft, 2 = belum/tidak ada
Pedoman Pengembangan Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes
63
Fly UP