...

- MyScienceWork

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

- MyScienceWork
ANALISIS PENGARUH PERSEPSI HARGA, PERSEPSI
KUALITAS PRODUK, DAN PROMOSI TERHADAP
KEPUTUSAN PEMBELIAN SEPEDA MOTOR SUZUKI
(Studi Pada Pembeli – Pengguna Sepeda Motor Suzuki di Kota Solo)
SKRIPSI
Diajukan sebagai salah satu syarat
untuk menyelesaikan Program Sarjana (S1)
pada Program Sarjana Fakultas Ekonomi
Universitas Diponegoro
Disusun oleh :
COMAENI ENRIL FERDINAN
NIM. C2A009013
FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG 2013
PENGESAHAN KELULUSAN UJIAN
Nama Penyusun
: Comaeni Enril Ferdinan
NIM
: C2A009013
Fakultas / Jurusan
: Ekonomika dan Bisnis / Manajemen
Judul Skripsi
: ANALISIS PENGARUH PERSEPSI HARGA,
PERSEPSI
KUALITAS
PRODUK,
DAN
PROMOSI
TERHADAP
KEPUTUSAN
PEMBELIAN SEPEDA MOTOR SUZUKI (Studi
Pada Pembeli – Pengguna Sepeda Motor Suzuki di
Kota Solo)
Telah dinyatakan lulus ujian pada tanggal 20 Maret 2013
Tim Penguji :
1. Dra. Rini Nugraheni, MM.
(
)
2. Drs. Suryono Budi Santoso, M.M
(
)
3.
(
)
Drs. H. Sutopo, MS
ii
PERSETUJUAN PENELITIAN
Nama Penyusun
: Comaeni Enril Ferdinan
Nomo Induk Mahasiswa
: C2A009013
Fakultas/Jurusan
: Ekonomi/Manajemen
Judul Penelitian Skripsi
Dosen Pembimbing
: ANALISIS PENGARUH PERSEPSI HARGA,
PERSEPSI
KUALITAS
PRODUK,
DAN
PROMOSI
TERHADAP
KEPUTUSAN
PEMBELIAN SEPEDA MOTOR SUZUKI (Studi
Pada Pembeli – Pengguna Sepeda Motor Suzuki di
Kota Solo)
: Dra. Rini Nugraheni, MM.
Semarang, 15 Maret 2013
Dosen Pembimbing,
(Dra. Rini Nugraheni, MM)
NIP. 195612031984032001
iii
PERNYATAAN ORISINALITAS
Pernyataan orisinalitas skripsi
Yang bertanda tangan di bawah ini saya, Comaeni Enril Ferdinan,
menyatakan bahwa skripsi dengan judul : Analisis Pengaruh Persepsi Harga, Persepsi
Kualitas Produk, dan Promosi Terhadap Keputusan Pembelian Sepeda Motor Suzuki
(Studi Kasus Pada Warga Kota Solo), adalah hasil tulisan saya sendiri. Dengan ini
saya menyatakan dengan sesungguhnya bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat
keseluruhan atau sebagian tulisan orang lain yang saya ambil dengan cara menyalin
atau meniru dalam bentuk rangkaian kalimat atau simbol yang menunjukkan gagasan
atau pendapat atau pemikiran dari penulis lain, yang saya akui seolah – olah sebagai
tulisan saya sendiri, dan/tidak terdapat bagian atau keseluruhan tulisan yang saya
salin, tiru, atau yang saya ambil dari tulisan orang lain tanpa memberikan pengakuan
penluis aslinya.
Apabila saya melakukan tindakan yang bertentangan dengan hal tersebut
diatas, baik disengaja maupun tidak, dengan ini saya menyatakan menarik skripsi
yang saya ajukan sebagai hasil tulisan saya sendiri ini. Bila kemudian terbukti bahwa
saya melakukan tindakan menyalin atau meniru tulisan orang lain seolah – olah hasil
pemikiran saya sendiri, berarti gelar dan ijasah yang telah diberikan oleh universitas
batal saya terima.
Semarang, 28 Maret 2013
Comaeni Enril Ferdinan
iv
MOTTO DAN PERSEMBAHAN
Menyerang tanpa pasukan, menang tanpa merendahkan, kesaktian tanpa ajian,
kekayaan tanpa kemewahan. (JHF)
“Hai orang-orang yang beriman, Jadikanlah sabar dan shalatmu Sebagai penolongmu,
sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar” (Al-Baqarah: 153)
Keraslah pada dunia, maka dunia akan lembut padamu.
Persembahan kepada :
Keluarga Tercinta
Bapak H.Suranto dan Ibu Hj. Sukiyani
Adik saya Aldino
v
ABSTRACT
This research is grounded by the decreased sale of Suzuki when compared to
its competitors such as Yamaha and Honda. As for the problem in this research is
“How perceptiont of price, perception of quality products, and promotional product
purchasing decisions influence the Suzuki motorcycle?” The purpose of this
research is to analyze the effect of each variable perceptiont of price (X1),
perceptiont of product quality (X2), and promotion (X3) on purchase decision (Y).
In this research, data were collected through questionnaire method against
100 respondens purchaser and user of Suzuki motorcycles in Solo with the purposive
sampling. This method is used to determine the responses of respondents for each
variable.
The calculation results obtained that the factors having the most positive and
significant influenceon purchase decisionsis promotion. Price also has a positive and
significant impact on purchasing decisions. The quality of the product factors has a
positive and significant impact onpurchasing decisions. Judge that a good quality
product will increase purchasing decisions.
Keywords: perceptiont of price, perceptiont quality of product, promotion,
purchasing decisions.
vi
ABSTRAKSI
Latar belakang penelitian ini ialah penjualan Suzuki yang terus – menerus
menurun jika dibandingkan dengan para pesaingnya seperti Yamaha dan Honda.
Adapun yang menjadi masalah dalam penelitian ini adalah “Bagaimana faktor
persepsi harga, persepsi kualitas produk dan promosi berpengaruh terhadap
keputusan pembelian produk sepeda motor Suzuki?”.Tujuan penelitian ini untuk
menganalisis pengaruh masing – masing variabel, harga (X1), kualitas produk (X2),
dan promosi (X3) terhadap keputusan pembelian (Y).
Dalam penelitian ini data dikumpulkan melalui metode kuesioner terhadap
100 orang responden pembeli sekaligus pengguna sepeda motor Suzuki di Kota Solo
dengan metode aksidental.Metode ini digunakan untuk mengetahui tanggapan
responden terhadap masing – masing variabel.
Hasil perhitungan didapat bahwa faktor yang paling mempunyai pengaruh
positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian adalah promosi. Persepsi harga
juga mempunyai pengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian.
Faktor persepsi tentang kualitas produk mempunyai pengaruh positif dan signifikan
terhadap keputusan pembelian. Penilaian bahwa kualitas produk yang bagus akan
meningkatkan keputusan pembelian.
Kata Kunci : persepsi harga, persepsi kualitas produk, promosi, keputusan pembelian.
vii
KATA PENGANTAR
Segala puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan
hidayah-Nya kepada penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan skripsi
dengan judul “ANALISIS PENGARUH PERSEPSI HARGA, PERSEPSI
KUALITAS
PRODUK
DAN
PROMOSI
TERHADAP
KEPUTUSAN
PEMBELIAN SEPEDA MOTOR SUZUKI (Studi Pada Pembeli – Pengguna
Sepeda Motor Suzuki di Kota Solo)”. Penelitian ini sebagai salah satu syarat untuk
menyelesaikan Program Sarjana (S1) pada Fakultas Ekonomika dan Bisnis
Universitas Diponegoro Semarang.
Penulis menyadari tanpa adanya dukungan, petunjuk, bimbingan serta bantuan
dari berbagai pihak, penyusunan skripsi ini tidak dapat berjalan lancar sebagaimana
yang diharapkan.Pada kesempatan ini dengan segala kerendahan hati, penulis ingin
menyampaikan ucapan terima kasih atas segala bantuan, bimbingan dan dukungan
yang telah diberikan sehingga skripsi ini dapat terselesaikan. Kepada :
1. Bapak Prof. Drs. Mohamad Nasir, M.Si., Ak., Ph.D. Selaku Dekan Fakultas
Ekonomika Dan Bisnis Universitas Diponegoro dan seluruh staf pengajar
yang telah memberikan bekal ilmu pengetahuan yang berguna sehingga
penyusunan skripsi ini dapat terselesaikan.
viii
2. Ibu Dra. Rini Nugraheni, MM., selaku Dosen Pembimbing atas waktu,
perhatian dan segala bimbingan serta arahan beliau selama penulisan skripsi
ini.
3. Bapak Dr. Ahyar Yuniawan S.E., M.Si.selaku dosen wali yang telah
membimbing penulis dari awal hingga akhir studi di Fakultas Ekonomika dan
Bisnis Universitas Diponegoro.
4. Kedua orang tua penulis (H. Suranto dan Hj. Sukiyani) atas segala cinta, kasih
sayang, doa, semangat, dorongan, bimbingan, dan nasehat yang luar biasa dan
tiada hentinya serta keluarga besarku tercinta yang senantiasa memberikan
dukungan sehingga skripsi ini dapat terselesaikan dengan baik.
5. Dosen Penguji yang telah meluangkan waktu untuk menguji skripsi penulis.
6. Para dosen yang telah membantu memberikan bekal ilmu pengetahuan selama
penulis menuntut ilmu di Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas
Diponegoro.
7. Staf Tata Usaha dan Perpustakaan Fakultas Ekonomika Universitas
Diponegoro Semarang (terutama bapak dan ibu di ruang referensi lantai 2),
terima kasih atas kesabaran dan kemudahan – kemudahan yang diberikan.
8. Semua responden atas kesediaannya meluangkan waktu demi kelancaran
penulisan skripsi ini.
9. Teman – teman Manajemen Reguler 1 Angkatan 2009 atas segala dukungan
yang diberikan dalam penyelesaian skripsi ini.
ix
10. Sahabat saya anak – anak “SND” yang selalu menghibur saya dan dukungan
yang diberikan.
11. Teman – teman KKN Desa Pakisaji – Jepara yang telah membantu dalam
skripsi saya.
12. Serta kepada semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang
telah membantu hingga terselesaikannya skripsi ini.
Semoga Allah SWT berkenan untuk membalas budi baik semua pihak
yang telah memberikan inspirasi, dorongan, bantuan, pengarahan, dan
bimbingan kepada penulis. Dan akhir kata, penulis berharap semoga skripsi
ini dapat memberikan manfaat serta menambah wawasan bagi pembaca dan
pihak lain yang berkepentingan.
Semarang, 20 Maret 2013
Comaeni Enril Ferdinan
x
DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ................................................................................................ i
HALAMAN PENGESAHAN .................................................................................. ii
HALAMAN PERSETUJUAN ................................................................................. iii
PERNYATAAN ORISINALITAS SKRIPSI .......................................................... iv
MOTTO DAN PERSEMBAHAN ........................................................................... v
ABSTRACT ............................................................................................................. vi
ABSTRAKSI ........................................................................................................... vii
KATA PENGANTAR ............................................................................................. viii
DAFTAR TABEL .................................................................................................... xv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... xvi
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang Masalah ......................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah .................................................................................. 8
1.3 Tujuan Penelitian .................................................................................... 9
1.4 Manfaat Penelitian ................................................................................. 9
BAB II TELAAH PUSTAKA
2.1 Landasan Teori ....................................................................................... 11
2.1.1 Keputusan Pembelian ..................................................................... 11
2.1.2 Persepsi Harga ................................................................................ 13
2.1.3 Persepsi Kualitas Produk ............................................................... 16
2.1.4 Promosi .......................................................................................... 19
2.2 Penelitian Terdahulu .............................................................................. 21
2.3 Kerangka Penelitian Teoritis .................................................................. 23
xi
2.4 Hipotesis ................................................................................................. 24
BAB III METODE PENELITIAN............................................................................ 25
3.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional ....................................... 25
3.1.1 Variabel Penelitian ......................................................................... 25
3.1.2 Definisi Operasional Variabel ........................................................ 26
3.1.3 Skala Pengukuran ........................................................................... 28
3.2 Penentuan Populasi dan Sampel ............................................................. 29
3.2.1 Populasi .......................................................................................... 29
3.2.2 Sampel ............................................................................................ 29
3.2.3 Teknik Pengambilan Sampel .......................................................... 30
3.3 Jenis dan Sumber Data ........................................................................... 30
3.4 Metode Pengumpulan Data .................................................................... 31
3.5 Metode Analisis Data ............................................................................. 32
3.5.1 Analisis Data Kualitatif .................................................................. 32
3.5.2 Analisis Data Kuantitatif ................................................................ 32
3.5.2.1 Uji Reliabilitas ......................................................................... 33
3.5.2.2 Uji Validitas ............................................................................. 33
3.5.2.3 Analisis Regresi ....................................................................... 34
3.5.2.4 Uji Asumsi Klasik .................................................................... 35
3.5.3 Uji Hipotesis .................................................................................. 38
3.5.3.1 Uji t .......................................................................................... 38
3.5.3.2 Uji F .......................................................................................... 39
3.5.3.3 Koefisien Determinasi .............................................................. 40
xii
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................. 41
4.1 Deskripsi Objek Penelitian ..................................................................... 41
4.1.1 Gambaran Umum Perusahaan ........................................................ 41
4.1.1.1 Sejarah Singkat PT Suzuki ....................................................... 41
4.1.1.2 Struktur Organisasi PT Suzuki ................................................. 43
4.2 Gambaran Umum Responden ................................................................ 47
4.2.1 Gambaran Umum Responden Berdasarkan
Jenis Kelamin ................................................................................................ 48
4.2.2 Gambaran Umum Responden Berdasarkan Usia ............................ 49
4.2.3 Gambaran Umum Responden Berdasarkan
Jenis Pekerjaan ................................................................................ 50
4.2.4 Gambaran Umum Responden Berdasarkan
Pendapatan Per Bulan ..................................................................... 51
4.2.5 Gambaran Umum Responden Berdasarkan
Jenis Sepeda Motor ......................................................................... 52
4.3 Deskripsi Variabel Penelitian ................................................................. 54
4.3.1 Analisis Indeks Jawaban ................................................................ 54
4.3.1.1 Analisis Indeks Jawaban Responden Terhadap
Variabel Persepsi Harga ............................................................ 56
4.3.1.2 Analisis Indeks Jawaban Responden Terhadap
Variabel Persepsi Kualitas Produk ............................................ 58
4.3.1.3 Analisis Indeks Jawaban Responden Terhadap
Variabel promosi ....................................................................... 61
4.3.1.4 Analisis Indeks Jawaban Responden Terhadap
Variabel Keputusan Pembelian ................................................. 64
xiii
4.4 Analisis dan Pembahasan ....................................................................... 67
4.4.1 Uji Validitas ................................................................................... 67
4.4.2 Uji Reliabilitas ............................................................................... 69
4.5 Uji Asumsi Klasik .................................................................................. 70
4.5.1 Uji Normalitas ................................................................................ 70
4.5.2 Uji Multikolinearitas ...................................................................... 71
4.5.3 Uji Heterokedastisitas .................................................................... 73
4.6 Analisis Regresi Liniear Berganda ......................................................... 74
4.7 Uji hipotesis ............................................................................................ 77
4.7.1 Uji t ................................................................................................. 77
4.7.2 Uji F ............................................................................................... 80
4.8 Koefisien Determinasi ............................................................................ 81
4.9 Pembahasan ............................................................................................ 82
BAB V PENUTUP ................................................................................................... 87
5.1 Kesimpulan ............................................................................................ 87
5.2 Saran ....................................................................................................... 89
5.3 Keterbatasan Penelitian .......................................................................... 90
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. 92
LAMPIRAN A ……………………………………………………………………...95
LAMPIRAN B ……………………………………………………………………..102
LAMPIRAN C ……………………………………………………………………..106
xiv
DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Data Penjualan Sepeda Motor Tahun 2012......................................... 2
Tabel 1.2 Data Penjualan Sepeda Motor Tahun 2011......................................... 3
Tabel 2.1 Data Penelitian terdahulu .................................................................... 21
Tabel 3.1 Definisi Operasional Variabel ............................................................. 26
Tabel 4.1 Data responden berdasarkan jenis kelamin ......................................... 48
Tabel 4.2 Data responden berdasarkan usia ........................................................ 49
Tabel 4.3 Data responden berdasarkan jenis pekerjaan ...................................... 50
Tabel 4.4 Data responden berdasarkan pendapatan per bulan ............................ 51
Tabel 4.5 Data responden berdasarkan jenis sepeda motor ................................ 53
Tabel 4.6 Hasil tanggapan responden terhadap variabel persepsi harga ............. 56
Tabel 4.7 Hasil tanggapan responden terhadap variabel persepsi
kualitas produk .................................................................................... 59
Tabel 4,8 Hasil tanggapan responden terhadap variabel promosi....................... 62
Tabel 4.9 Hasil tanggapan responden terhadap variabel
keputusan pembelian ........................................................................... 64
Tabel 4.10 Hasil analisis uji validitas ................................................................. 67
Tabel 4.11 Hasil analisis uji realibilitas .............................................................. 70
Tabel 4.12 Hasil analisis uji multikolinearitas .................................................... 72
Tabel 4.13 Hasil analisis linear berganda ........................................................... 75
Tabel 4.14 Hasil analisis uji t .............................................................................. 77
Tabel 4.15 Hasil analisis uji F ............................................................................. 80
Tabel 4.16 Hasil analisis uji koefisien determinasi ............................................. 81
xv
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Hubungan antara persepsi harga dengan keputusan pembelian ...... 15
Gambar 2.2 Hubungan antara persepsi kualitas produk dengan
keputusan pembelian ....................................................................... 18
Gambar 2.3 Hubungan antara promosi dengan keputusan pembelian ................ 20
Gambar 2.4 Kerangka pemikiran teoritis ............................................................ 23
Gambar 4.1 Struktur organisasi PT Indomobil Suzuki Internasional ................. 46
Gambar 4.2 Hasil analisis Uji Normalitas .......................................................... 71
Gambar 4.2 Hasil analisis uji heterokedastisitas ................................................. 73
xvi
1
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sepeda motor merupakan salah satu alat transportasi yang vital jaman
sekarang. Namun saat ini fenomena yang terjadi di kalangan masyarakat
Indonesia kegiatan menggunakan sepeda motor tidak hanya sebagai alat agar
dapat pergi ke tempat lain dengan lebih mudah seperti fungsi alat transportasi
pada umumnya. Sepeda motor kini juga dipandang sebagai bagian dari gaya
hidup (lifestyle) masyarakat seperti contohnya banyak sekali komunitas –
komunitas sepeda motor harley davidson, matic, sport. Hal ini menjadi penting
untuk diperhatikan karena dapat menjadi peluang bisnis yang baik bagi siapa saja
yang dapat memanfaatkan hal itu. Perusahaan – perusahaan yang bergerak pada
bidang sepeda motor pun semakin lama semakin banyak, mulai dari Honda,
Yamaha, Suzuki, Kawasaki, bahkan sekarang ada TVS, Kanzen, serta sepeda
motor buatan China yang lain. Hal ini membawa dampak positif juga bagi para
konsumen, karena mereka menjadi lebih selektif dalam memilih sepeda motor
mana yang cocok bagi mereka. Masing – masing perusahaan sepeda motor
mempunyai strategi tersendiri dalam upaya menarik konsumen agar tetap
mempertahankan eksistensi perusahaan tersebut mulai dari strategi harga,
promosi, bahkan kualitas produk yang bagus. Dahulunya harus mempersiapkan
2
uang yang lebih untuk membeli sepeda motor, sekarang hanya bermodal Rp
500.000,00 (lima ratus ribu rupiah) dan dengan sedikit syarat sudah bisa
membawa pulang sebuah sepeda motor.
Suzuki sebagai salah satu perusahaan motor terbesar di Indonesia
menghasilkan produk sepeda motor yang memberikan kecepatan, kenikmatan,
keiritan dan kenyamanan dalam berkendara sepeda motor dandapat disejajarkan
dengan para pesaingnya.Suzuki memiliki permulaan yang baik di Jepang sebagai
sebuah perusahaan di dangau 1909. Pemilik, Michio Suzuki menginvestasikan
dalam dangau untuk membuat mesin-mesin produksi lebih efisien dan
menguntungkan.
Pada tahun 2011 penjualan sepeda motor Suzuki di Indonesia fluktuatif dan
cukup mampu bersaing dengan produk – produk dari para pesaingnya, akan tetapi
memasuki tahun 2012, penjualan sepeda motor Suzuki menurun dari Februari
2012 hingga April 2012.
Berikut data penjualan sepeda motor Suzuki pada tahun 2011 dan 2012 (bulan Januari
– April) :
Tabel 1.1 Data Penjualan Sepeda Motor Tahun 2012
Bulan
Penjualan
(unit)
Januari
382635
Februari 355766
Honda
Kenaikan
(Penurunan)
(6.96)
Penjualan
(unit)
206704
258481
Yamaha
Kenaikan
(Penurunan)
25.04
Penjualan
(unit)
53337
44336
Suzuki
Kenaikan
(Penurunan)
(16.87)
3
Maret
April
325994
344349
(8.36)
5.63
247103
236185
(4.4)
(4.41)
40026
30385
(9.72)
(24.08)
Sumber:http://motorplus.otomotifnet.com/read/2012/06/13/331771/30/9/Membandin
gkanKomposisi-Penjualan-Sepeda-Motor-Januari-April-2011-2012
(diakses
pada
tanggal 20 Juni 2012 pukul 16.15)
Tabel 1.2 Data Penjualan Sepeda Motor Tahun 2011
Bulan
Penjualan
(unit)
Januari
331986
Februari 319954
Maret
338582
April
370737
Honda
Kenaikan
(Penurunan)
(3.62)
5.82
9.49
Penjualan
(unit)
277686
243810
319686
288779
Yamaha
Kenaikan
(Penurunan)
(12.19)
31.12
(9.66)
Suzuki
Penjualan
Kenaikan
(unit)
(Penurunan)
47614
40338
(15.28)
44618
10.61
39621
(11.19)
Sumber:http://motorplus.otomotifnet.com/read/2012/06/13/331771/30/9/Membandin
gkanKomposisi-Penjualan-Sepeda-Motor-Januari-April-2011-2012
(diakses
pada
tanggal 20 Juni 2012 pukul 16.15)
Berdasarkan tabel 1.1 dapat diketahui bahwa lini produk sepeda motor Suzuki
pada tahun 2012 selama empat bulan berturut turut dari bulan Januari hingga
bulan April terus menurun. Padahal pada tahun 2011 sempat mengalami
fluktuatif, sedangkan Honda masih menempati posisi pertama dalam hal
penjualan tertinggi baik pada tahun 2011 maupun 2012. Posisi kedua ditempati
oleh Yamaha, yang mengalami penurunan tidak terlalu signifikan, lalu disusul
oleh Kawasaki dan TVS berada pada peringkat ke empat dan lima.
4
Dalam pengambilan keputusan pembelian, setiap individu satu dengan
yang lain pasti berbeda – beda. Budaya masyarakat Indonesia yang ingin segala
sesuatu serba cepat dan instant, serta demi meningkatkan status sosial semakin
memantapkan mereka untuk membeli sebuah sepeda motor. Hal ini sesuai dengan
pendapat yang dikemukakan oleh Charles W.Lamb,Jr.,Joseph F.hair, Jr.,Carl
Mcdaniel (2004) Proses pengambilan keputusan konsumen tidak bisa terjadi
dengan sendirinya, sebaliknya masalah kebudayaan, sosial, individu dan
psikologis secara kuat mempengaruhi proses keputusan tersebut. Menurut
Schiffman dan Kanuk, (2000) Keputusan pembelian adalah suatu keputusan
seseorang dimana dia memilih salah satu dari beberapa alternatif pilihan yang
ada. Banyaknya pilihan sepeda motor saat ini membuat konsumen harus lebih
cermat dalam memutuskan untuk membeli sepeda motor mana yang sesuai untuk
mereka. Menurut penelitian terdahulu yang dilakukan oleh beberapa peneliti, di
antaranya Kelvin Girindra (2012), Muhammad Yusuf (2011), banyak sekali faktor
– faktor yang mempengaruhi keputusan pembelian terhadap suatu merk, antara
lain persepsi harga, variasi produk, kualitas produk, promosi, distribusi,layanan
purna jual,segmentasi pasar, dsb. Namun menurut pandangan peneliti, objek yang
diteliti kali ini adalah produk sepeda motor, sehingga dalam penelitian kali ini
peneliti hanya mengambil tiga dari beberapa faktor yang ada,di antaranya persepsi
harga,persepsi kualitas produk dan promosi, hal ini dikarenakan tiga faktor
tersebut adalah faktor paling dominan dalam penelitian – penelitian terdahulu,
5
seperti penelitian yang dilakukan oleh beberapa peneliti, di antara nya Dheany
Arumsari (2012), Krisnasakti Anggar PP (2012).
Salah satu faktor penting konsumen tertarik untuk melakukan keputusan
pembelian adalah harga. Konsumen sekarang ini sangat sensitif terhadap harga
suatu produk. Harga adalah jumlah keseluruhan nilai yang diperuntukkan
konsumen untuk manfaat yang didapatkan atau digunakannya atas produk dan
jasa (Kotler, 2005). Jika harga yang ditetapkan oleh perusahaan tepat dan sesuai
dengan daya beli konsumen, maka pemilihan suatu produk tertentu akan
dijatuhkan pada produk tersebut (Basu Swastha dan Irawan, 2001). Suatu produk
akan lebih mudah diterima konsumen ketika harga produk tersebut bisa dijangkau
oleh konsumen. Dilihat dari faktor harga, banyak perusahaan sepeda motor
menetapkan beberapa strategi nya, mulai dari kredit hingga beberapa tahun atau
bahkan dengan cash back. Hal tersebut dilakukan agar mampu menjaring
konsumen lebih banyak lagi.
Faktor berikutnya selain harga adalah kualitas produk. Menurut Fandy
Tjiptono, Gregorius Chandra, Dedi Adriana, (2008) kualitas produk ialah produk
yang sesuai dengan standar (target, sasaran atau persyaratan yang bisa di
definisikan, diobservasi dan diukur).Mengingat pendapatan masyarakat Indonesia
yang sebagian besar menengah ke bawah, maka konsumen Indonesia rata – rata
menginginkan suatu produk yang berkualitas dengan harga yang terjangkau.
Produk sepeda motor yang sekarang ini bermacam – macam, mulai dari sepeda
motor bebek, sport, hingga matic dengan merk yang berbeda – beda dari Yamaha,
6
Honda, Suzuki dan juga sepeda motor merk lain membuat konsumen harus lebih
pintar dalam memilih produk mana yang berkualitas.Apabila perusahaan ingin
mempertahankan keunggulan kompetitifnya dalam pasar, perusahaan harus
mengerti aspek dimensi apa saja yang digunakan oleh konsumen untuk
membedakan produk yang dijual perusahaan tersebut dengan produk pesaing
(Mullins, Orville, Larreche, dan Boyd, 2005).
Selain harga dan kualitas produk, promosi adalah salah satu faktor yang
sangat penting.Definisi promosi menurut M.Taufiq Amir (2005) ialah upaya
penyampaian pesan-pesan tertentu kepada berbagai pihak, termasuk untuk
konsumen.Dalam promosi biasanya arus informasi atau persuasi bersifat satu
arah, dan hanya dilakukan oleh satu organisasi atau individu tertentu (Basu
Swastha, 2007). Media promosi yang populer di Indonesia saat ini selain majalah
/ koran, radio, televisi, adalah internet. Semakin banyak nya pengguna internet di
Indonesia membuat setiap perusahaan sepeda motor harus aktif dalam promosi
melalui media online ini. Promosi merupakan kegiatan yang dilakukan
perusahaan
untuk
menonjolkan
keistimewaan-keistimewaan
produk
dan
membujuk konsumen untuk membeli. Strategi promosi menggabungkan
periklanan, penjualan perorangan, promosi penjualan dan publisitas menjadi suatu
program terpadu untuk berkomunikasi dengan pembeli dan orang lain yang pada
akhirnya akan mempengaruhi keputusan pembelian (Basu Swastha dan Irawan,
2001).
7
Dalam hal promosi, pihak Suzuki gencar melakukan berbagai kegiatan
seperti servis gratis, Suzuki one make race, Suzuki peduli 2011 : “Mudik tenang
bersama Suzuki” , touring axelo – shogun 125 cc – 20 kota dan masih banyak
lagi. Selain itu Suzuki juga gencar dalam promosi nya melalui media televisi juga
media iklan seperti koran dan juga majalah. Tak lupa Suzuki juga menggaet
bintang ternama seperti Andre Tauflany, Maudy Ayundya, boyband SM*SH serta
artis – artis lainnya.
Untuk dapat memenangkan persaingan, setiap produsen sepeda motor selalu
berusaha membuat inovasi – inovasi terhadap produk mereka, agar konsumen
dapat tertarik dan membeli produk yang mereka jual. Menurut Kotler &
Armstrong (2001: 226) keputusan pembelian adalah tahap dalam proses
pengambilan keputusan pembeli di mana konsumen benar-benar membeli.
Keadaan ekonomi dengan mayoritas penduduk Indonesia adalah kalangan
menengah ke bawah, menjadikan sepeda motorsebagai pilihan alat transportasi
yang utama dalam jarak yang tidak terlalu jauh.
Berdasarkan uraian tersebut, maka dalam penelitian ini dipilih judul :“Analisis
Pengaruh Persepsi Harga, Persepsi Kualitas produk, dan Promosi terhadap
Keputusan Pembelian Sepeda Motor Suzuki.” (Studi Pada Pembeli –
Pengguna Sepeda Motor Suzuki di Kota Solo)
8
1.2 Perumusan Masalah
Persaingan yang terjadi antara produsen sepeda motor di Indonesia seakan
terjadi secara tidak langsung. Persaingan antar produk yang sejenis tidak nampak
pada kenyataan yang terjadi di lapangan. Produsen sepeda motor seakan berbagi
segmen pasar dan menguasai salah satu segmen tersebut. Contohnya dapat dilihat
pada produsen sepeda motor Yamaha menguasai segmen pasar sepeda motor
sport, sementara Honda dengan sepeda motor bebeknya. Imbasnya jika hal ini
berlangsung lama, maka akan terjadi monopoli di salah satu segmen dan
konsumen yang akan dirugikan.
Berdasarkan latar belakang yang menjadi dasar penelitian adalah penjualan
Suzuki yang terus merosot pada bulan Januari hingga April 2012 jika
dibandingkan dengan penjualan pada tahun sebelumnya 2011 yang mengalami
fluktuatif. Hal ini berbeda sekali dengan para pesaingnya seperti Yamaha dan
juga Honda. Dalam penjualannya, sepeda motor Suzuki masih kalah jauh dengan
Yamaha, dan juga Honda. Persaingan ketiga perusahaan tersebut sangatlah ketat
dalam hal penjualan.
Berdasarkan uraian dan latar belakang masalah dalam penelitian ini, maka
dapat ditarik pertanyaan penelitian sebagai berikut:
1. Bagaimana pengaruh antara persepsi harga dengan keputusan pembelian
sepeda motor Suzuki?
2. Bagaimana pengaruh antara persepsi kualitas produk dengan keputusan
pembelian sepeda motor Suzuki?
9
3. Bagaimana pengaruh antara promosi dengan keputusan pembelian sepeda
motor Suzuki?
1.3 Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian menurut Suharsimi Arikunto (2006) adalah rumusan
kalimat yang menunjukan adanya sesuatu hal yang diperoleh setelah penelitian
selesai. Adapun tujuan dalam penelitian ini adalah:
1) Untuk menganalisis bagaimana pengaruh harga, kualitas produk, dan promosi
terhadap keputusan pembelian sepeda motor Suzuki.
2) Untuk mengetahui variabel apa yang paling berpengaruh terhadap keputusan
pembelian sepeda motor Suzuki.
1.4 Manfaat Penelitian
1. Kegunaan Teoritis
Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan untuk menguatkan teori yang
ada, mengenai perilaku konsumen khususnya mengenai keputusan pembelian
pada Suzuki.
2. Kegunaan Praktis
1. Bagi pihak Suzuki
Memberi informasi kepada pihak Suzuki beberapa faktor yang dapat
mempengaruhi keberhasilan terhadap produk. Sehingga pihak Suzuki dapat
menentukan sistem tersendiri agar dapat meningkatkan penjualannya.
10
2. Bagi akademisi
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat berupa kerangka
teoritis tentang keputusan pembelian dan nantinya dapat digunakan sebagai
bahan pertimbangan dalam melakukan penelitian selanjutnya.
11
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Landasan Teori
2.1.1 Keputusan pembelian
Pemahaman tentang konsumen dan proses konsumsi akan menghasilkan
sejumlah manfaat, yang diantaranya adalah kemampuan untuk membantu para
manajer mengambil keputusan, memberikan para peneliti pemasaran pengetahuan
dasar ketika menganalisis konsumen, dan membantu konsumen menengah dalam
pengambilan keputusan pembelian yang lebih baik. Sebelum mempelajari tentang
keputusan pembelian, hal yang perlu diperhatikan salah satunya adalah dengan
mempelajari perilaku konsumen. Perilaku konsumen ialah tindakan yang langsung
terlibat dalam mendapatkan, mengkonsumsi, dan menghabiskan produk dan jasa,
termasuk proses keputusan yang mendahului dan menyusuli tindakan ini (James
F.Engel, Roger D.Blackwell, Paul W.Miniard, 2000). Sedangkan keputusan
pembelian sendiri menurut Philip Kotler, Gary Armstrong (1997,162) terdiri dari lima
tahap, yaitu:
1. Pengenalan kebutuhan
Tahap pertama proses keputusan pembelian, yaitu ketika konsumen mengenali
adanya masalah atau kebutuhan.
12
2. Pencarian informasi
Tahap dari proses keputusan pembeli, yang merangsang konsumen
untuk mencari informasi
lebih banyak; konsumen mungkin hanya
meningkatkan perhatian atau mungkin aktif mencari informasi.
Pada tahap ini,ada beberapa sumber informasi yang diperoleh dari seorang
konsumen, antara lain :
-
Sumber pribadi : keluarga, tetangga, kenalan
-
Sumber komersial : iklan, wiraniaga, agen, kemasan, pajangan
-
Sumber publik : media massa, organisasi penilai konsumen
-
Sumber pengalaman : penanganan, pemeriksaan, menggunakan produk
3. Evaluasi alternatif :
Tahap dari proses keputusan pembeli, yaitu ketika konsumen
menggunakan informasi untuk mengevaluasi merek alternatif dalam perangkat
pilihan.
4. Keputusan membeli :
Tahap dari keputusan pembeli, yaitu ketika konsumen benar – benar
membeli produk. Pada umumnya , keputusan membeli konsumen adalah
membeli merek yang paling disukai, tetapi dua faktor dapat muncul antara
lain niat untuk membeli dan keputusan untuk membeli.
13
5. Tingkah laku pasca pembelian :
Tahap dari proses keputusan pembeli, yaitu ketika konsumen
mengambil tindakan lebih lanjut setelah membeli berdasarkan pada rasa puas
atau tidak puas.
Dalam penelitian kali ini, peneliti mencoba menganalisa pengaruh faktor harga,
kualitas produk, dan promosi terhadap keputusan pembelian.
2.1.2 Persepsi Harga
Persepsi seseorang akan harga dari suatu produk berbeda – beda, sebagian
menilai bahwa semakin meningkat harga, maka tingkat keputusan pembelian akan
semakin menurun, tapi sebagian lagi menilai semakin tinggi harga, semakin tinggi
pula tingkat kualitas produk tersebut. Harga adalah sejumlah uang (satuan moneter)
dan / aspek lain (non moneter) yang mengandung utilitas/kegunaan tertentu yang
diperlukan untuk mendapatkan suatu jasa (Fandy Tjiptono, 2004).
Harga yang tepat adalah harga yang sesuai dengan kualitas produk suatu
barang, dan harga tersebut dapat memberikan kepuasan kepada konsumen. Boyd,
Walker, dan Laurreche (2000) dalam bukunya yang berjudul Manajemen Pemasaran
menyatakan bahwa:“Ada sejumlah cara dalam menetapkan harga, tetapi cara apapun
yang digunakan seharusnya memperhitungkan faktor-faktor situasional”. Faktorfaktor itu meliputi:
14
1. Strategi perusahaan dan komponen-komponen lain didalam bauran
pemasaran.
2. Perluasan produk sedemikian rupa sehingga produk dipandang berbeda dari
produk-produk lain yang bersaing dalam mutu atau tingkat pelayanan
konsumen.
3. Biaya dan harga pesaing.
4. Ketersediaan dan harga dari produk pengganti.
Menurut Philip Kotler dan Susanto
(2001) dalam bukunya yang berjudul
Manajemen Pemasaran di Indonesia menyatakan bahwa: “Penetapan harga
merupakan suatu masalah jika perusahaan akan menetapkan harga untuk pertama
kalinya. Ini terjadi ketika perusahaan mengembangkan atau memperoleh produk baru,
ketika akan memperkenalkan produknya ke saluran distribusi baru atau daerah baru,
ketika akan melakukan penawaran atas suatu perjanjian kerja baru”. Definisi tersebut
menjelaskan bahwa setiap perusahaan harus memutuskan dimana ia akan
menempatkan produknya berdasarkan mutu dan harga.
Penetapan harga merupakan keputusan kritis yang menunjang keberhasilan
operasi organisasi profit maupun nonprofit. Jika harga yang ditetapkan oleh
perusahaan tepat dan sesuai dengan daya beli konsumen, maka pemilihan suatu
produk tertentu akan dijatuhkan pada produk tersebut (Basu Swastha dan Irawan,
15
2001). Maka semakin tepat strategi penetapan harga yang diterapkan oleh Suzuki,
akan semakin meningkat pula tingkat pembelian dari para konsumennya.
Dengan demikian, dapat ditarik suatu hipotesis sebagai berikut :
H1 : Persepsi harga berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan
pembelian suatu barang atau jasa.
Berdasarkan hipotesis 1 (H1) yang telah disusun tersebut, maka konstruk yang
dikembangkan adalah sebagai berikut :
Gambar 2.1
Hubungan antara Persepsi Harga dengan Keputusan Pembelian
Persepsi
Harga
H1
Keputusan
Pembelian
16
2.1.3 Persepsi kualitas produk
Dewasa ini sebagian besar konsumen semakin kritis dalam mengkonsumsi
suatu produk. Konsumen selalu ingin mendapatkan produk yang berkualitas sesuai
dengan harga yang dibayar, meskipun ada sebagian masyarakat berpendapat bahwa,
produk yang mahal adalah produk yang berkualitas. Kualitas produk merupakan hal
penting yang harus diusahakan oleh setiap perusahaan jika ingin yang dihasilkan
dapat bersaing di pasar untuk memuaskan kebutuhan dan keinginan konsumen.
Menurut Philip Kotler dan Kevin Lane Kaller (2006, 15), The product concept hold
that consumers will favor those products that offer the most quality, performance, or
innovative features. Dari pernyataan tersebut dapat diartikan bahwa seorang
konsumen akan cenderung memilih/menyukai produk yang lebih berkualitas, lebih
bagus, dan lebih inovatif
Tingkat kualitas produk sebuah perusahaan ditentukan oleh tingkat kepuasaan
seorang konsumen setelah atau sedang mengkonsumsi sebuah produk dari suatu
perusahaan. Menurut Cannon, Perreault, Mccarthy (2008) kualitas produk ialah
kemampuan produk untuk memuaskan kebutuhan atau keinginan pelanggan. Dengan
demikian tingkat kualitas produk berbanding lurus dengan tingkat kepuasan dan
tingkat keputusan pembelian konsumennya.
Menurut John C.Mowen dan Michael Minor (2001, 90) dalam buku mereka
yang berjudul “Perilaku Konsumen”, Kualitas produk adalah evaluasi menyeluruh
17
pelanggan atas kebaikan kinerja barang atau jasa.Dengan demikian dapat disimpulkan
bahwa evaluasi dari konsumen sangat penting bagi perusahaan untuk mengambil
kebijakan atas produk – produk mereka demi meningkatkan penjualan.
Menurut David A. Garvin (1988) dalam John C.Mowen dan Michael Minor
(2001) dimensi kualitas produk ada delapan, yaitu :
1. Kinerja
Kinerja utama dari karakteristik pengoperasian
2. Fitur
Jumlah panggilan dan tanda sebagai karakteristik utama tambahan.
3. Reliabilitas
Probabilitas kerusakan atau tidak berfungsi
4. Daya tahan
Umur produk itu sendiri
5. Pelayanan
Mudah dan cepat diperbaiki
6. Estetika
Bagaimana produk dilihat, dirasakan, dan didengar.
7. Sesuai dengan spesifikasi
Setuju akan produk yang menunjukkan tanda produksi
18
8. Kualitas penerimaan
Kategori tempat termasuk pengaruh citra merek dan faktor – faktor tidak
berwujud lainnya yang dapat mempengaruhi persepsi konsumen atas
kualitas.
Berdasarkan beberapa definisi di atas dapat disimpulkan bahwa kualitas
produk adalah sejumlah atribut atau sifat – sifat yang dideskripsikan di dalam produk
dan yang digunakan untuk memenuhi harapan – harapan pelanggan. Kualitas adalah
sesuatu yang diputuskan oleh pelanggan, bukan oleh insinyur, bukan pula oleh
pemasaran atau manajemen umum. Semakin tinggi tingkat kualitas produk, semakin
tinggi pula minat untuk membeli dari konsumen.
Dengan demikian, dapat ditarik suatu hipotesis sebagai berikut :
H2 : Persepsi kualitas produk berpengaruh positif dan signifikan terhadap
keputusan pembelian
Berdasarkan Hipotesis 2 (H2) yang telah disusun tersebut, maka konstruk
yang dikembangkan adalah sebagai berikut :
Gambar 2.2
Hubungan antara Persepsi Kualitas Produk dengan Keputusan Pembelian
Persepsi Kualitas
Produk
H2
Keputusan
Pembelian
19
2.1.4 Promosi
Variabel
yang ketiga adalah promosi, promosi sangat penting untuk
menginformasikan produk dari produsen ke konsmen. Promosi di jaman yang modern
ini tidak cukup kalau hanya dari mulut ke mulut, maupun media televisi atau radio,
sekarang perusahaan mau tidak mau harus melakukan promosi melalui media online
juga untuk lebih banyak menarik minta para konsumennya.
Berikut pengertian promosi menurut beberapa ahli :
Cannon,
Perreault,
Mccarthy
(2008)
:
“Promosi
adalah
mengkomunikasikan informasi antara penjual dan pembeli potensial ata orang
lain dalam saluran untuk memengaruhi sikap dan perilaku.”
Menurut Christina Whidya Utami (2006) : “ Promosi adalah program
dalam rangka mendorong terjadinya penjualan atau untuk meningkatkan
penjualan”.
Menurut Teguh Budianto, Fandy Tjiptono (1997) : “ Promosi adalah
bagian dari strategi pemasaran sebagai cara untuk berkomunikasi dengan
pasar dengan menggunakan komposisi bauran promosi (promotional mix).”
Lamb, Hair, Mc-Daniel (2001), promosi adalah komunikasi dari para
penjual yang menginformasikan, membujuk, dan mengingatkan pora calon
20
pembeli suatu produk dalam rangka mempengaruhi pendapat mereka atau
memperoleh suatu respon.
Promosi adalah salah satu alat bagi produsen untuk menginformasikan atau
menarik minat konsumen untuk membeli produk dari produsen tersebut. Semakin
banyak dan semakin efektiv promosi sebuah perusahaan, maka akan lebih banyak
lagi konsumen yang mengetahui produk dari perusahaan tersebut sehingga akan
meningkatkan keputusan pembelian konsumen terhadap suatu produk perusahaan.
Dengan demikian, dapat ditarik suatu hipotesis sebagai berikut :
H3 :
Promosi berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan
pembelian.
Berdasarkan hipotesis 3 (H3) yang telah disusun tersebut, maka konstruk yang
dikembangkan adalah sebagai berikut :
Gambar 2.3
Hubungan antara Promosi dengan Keputusan Pembelian
Promosi
H3
Keputusan
Pembelian
21
2.2 Penelitian Terdahulu
Beberapa penelitian yang terkait dengan keputusan pembelian adalah
sebagai berikut :
Tabel 2.2 : Penelitian Terdahulu
Pengarang
Judul Penelitian
Hasil Penelitian
Septhani Rebeka Larosa
Analisis Pengaruh Harga,
Hasil
(2011)
Kualitas
Dan
penelitian tersebut yaitu
terhadap
variabel Harga, lokasi,
Pembelian
dan juga kualitas produk
Produk,
lokasi
Keputusan
(Studi
kasus
pada
analisis
dalam
berpengaruh positif dan
warung-warung makan di
signifikan
terhadap
sekitar simpang lima)
keputusan
pembelian
pada warung – warung
makan
di
Simpang
sekitar
Lima
Semarang
Mohd
Rizaimy The relationship between
Shaharudin, Suhardi Wan product
Mansor,
Anita
Hassan,
Maznah
quality
Hasil
analisis
dari
and
penelitian tersebut yaitu,
Abu purchase intention: The
kualitas produk memang
Wan case
berpengaruh
of
Malaysia’s
positif
22
Omarand
Etty
Harniza national
Harun (2011)
terhadap
keputusan
motorcycle/scooter
pembelian, akan tetapi
manufacturer
tidak
hanya
kualitas
yang
faktor
produk
dilihat
saja
oleh
konsumen
dalam
melakukan
keputusan
pembelian, seperti harga
dan juga status sosial
konsumen
Asih Purwanto (2008)
Analisis
pengaruh
Berdasarkan
Kualitas produk, promosi,
penelitian
dan
dilakukan,
desain
terhadap
produk
keputusan
variabel
hasil
yang
telah
maka
yang
paling
pembelian sepeda motor
berpengaruh
Yamaha Mio.
Kualitas produk, Desain
produk,
dan
ialah
promosi
tidak berpengaruh positif
dan signifikan terhadap
keputusan pembelian
23
2.3 Kerangka Pemikiran Teoritis
Berdasarkan pada rumusan masalah, telaah pustaka dan juga penelitian
terdahulu yang telah diuraikan dimuka mengenai variabel persepsi harga, persepsi
kualitas produk dan promosi serta pengaruhnya terhadap keputusan pembelian,
maka kerangka pemikiran teoritis yang diajukan dalam penelitian ini digambarkan
sebagai berikut :
Gambar 2.4 : Kerangka Pemikiran Teoritis
Persepsi Harga
(X1)
Persepsi Kualitas Produk
H1
H2
(X2)
Keputusan Pembelian
(Y)
H3
Promosi
(X3)
Sumber: Konsep yang dikembangkan untuk penelitian ini (2013)
24
2.4 Hipotesis
Hipotesis merupakan jawaban sementara terhadap rumusan masalah
penelitian yang bertujuan mengarahkan dan memberikan pedoman dalam pokok
permasalahan serta tujuan penelitian. Maka dari uraian masalah yang ada, dapat
dimunculkan suatu hipotesis penelitian sebagai berikut :
H1
:
Persepsi harga berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan
pembelian.
H2
:
Persepsi kualitas produk berpengaruh positif dan signifikan terhadap
keputusan pembelian.
H3 : Promosi berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan
pembelian.
25
BAB III
METODE PENELITIAN
3.1
Variabel Penelitian dan Definisi Operasional
3.1.1
Variabel Penelitian
Pengertian dari variabel penelitian adalah apapun yang dapat
membedakan atau membawa variasi pada nilai (Uma Sekaran, 2006).
Didalam penelitian ini dikembangkan dua jenis variabel yaitu variabel
dependen dan variabel independen.
1. Variabel dependen
Variabel dependen atau variabel terikat adalah variabel yang menjadi
pusat perhatian peneliti (Ferdinand, 2006). Nilai variabel dependen
dipengaruhi oleh variabel independen. Variabel dependen biasa dilambangkan
dengan Y.
Variabel terikat (dependent variable) yaitu keputusan pembelian konsumen
terhadap sepeda motor Suzuki (Y).
2. Variabel Independen
Variabel independen atau variabel bebas adalah variabel yang
mempengaruhi variabel dependen, baik yang pengaruhnya positif maupun
yang pengaruhnya negatif (Ferdinand, 2006). Variabel independen dalam
penelitian ini adalah :
: a) Persepsi harga (X1)
26
b) Persepsi Kualitas Produk (X2)
c) Promosi (X3)
3.1.2
Definisi Operasional Variabel
Definisi operasional variabel adalah suatu definisi yang diberikan pada
suatu variabel dengan memberikan arti atau menspesifikasikan kegiatan atau
membenarkan suatu operasional yang diperlukan untuk mengukur variabel
(Sugiyono, 2004). Dalam penelitian ini terdapat dua variabel yaitu
variabelindependen
dan
variabel
dependen.
Variabel
independen
dilambangkan dengan X sedangkan variabel dependen dilambangkan dengan
Y. Dan masing-masing variabel memiliki definisi indikator empiris (IE).
Variabel-variabel, definisi operasional, indikator empiris, dan pengukuran
yang digunakan dalam penelitian ini dapat di lihat pada tabel di bawah ini.
Tabel 3.1
Variabel Penelitian dan Definisi Operasional
Variabel
Definisi Operasional
Keputusan
tahap
Pembelian (Y)
pengambilan
proses o Keyakinan
dalam
keputusan o Sesuai kebutuhan
mana o Perencanaan
pembelian
di
konsumen
benar-benar
membeli.
Indikator
pembelian
o Pencarian
Pengukuran
Menggunakan
skala interval 1-5,
dengan teknik
agree-disagree.
27
informasi
Persepsi Harga Persepsi
(X1)
bahwa
yang
harga o Keterjangkauan
mahal
kualitas o Kesesuaian
mencerminkan
yang
tinggi
harga
Menggunakan
skala interval 1-5,
dengan teknik
agree-disagree.
(Tjiptono,
harga
o Daya saing
1997)
harga
o Harga sesuai
manfaat
Persepsi
Kualitas produk adalah o Produk variatif
Kualitas
kemampuan
Produk (X3)
produk
dari
suatu o Kondisi bagus
Menggunakan
skala interval 1-5,
dengan teknik
agree-disagree.
dalam o Kemudahan
menjalankan
fungsinya
pengoperasian
(Kotler dan Armstrong, o Perawatan yang
1997)
Promosi (X2)
mudah
Promosi adalah informasi o Informasi banyak
atau persuasi satu arah o Endosser
yang
dibuat
mengarahkan
atau
untuk
menarik
seseorang o Mudah diingat
organisasi
kepada o Pesan
mudah
Menggunakan
skala interval 1-5,
dengan teknik
agree-disagree.
28
tindakan
yang
menciptakan
pertukaran
dalam
pemasaran
(Dharmamesta
dipahami
dan
irawan, 2001)
3.1.3 Skala Pengukuran
Variabel-variabel tersebut diukur dengan menggunakan skala Likert.
Skala Likert merupakan skala yang dipakai untuk mengukur sikap, pendapat,
dan persepsi seseorang/sekelompok orang tentang fenomena sosial (Sugiyono,
2004). Dengan skala Likert, maka variabel yang akan diukur dijabarkan
menjadi indikator variabel. Skala likert yang digunakan dalam penelitian ini
adalah Skala Likert 1-5 dengan keterangan sebagai berikut :
Sangat setuju
SS
diberi skor 5
Setuju
S
diberi skor 4
Netral
N
diberi skor 3
Tidak setuju
TS
diberi skor 2
Sangat Tidak Setuju STS
diberi skor 1
29
3.2
Penentuan Populasi dan Sampel
3.2.1
Populasi
Populasi adalah gabungan dari seluruh elemen yang membentuk
peristiwa, hal atau orang yang membentuk karakteristik yang serupa yang
menjadi pusat perhatian peneliti karena itu dipandang sebagai sebuah semesta
penelitian (Ferdinand, 2006). Populasi penelitian ini adalah orang yang
membeli dan menggunakan sepeda motor Suzuki yang berada di sekitar Kota
Solo.
3.2.2
Sample
Untuk melakukan sebuah penelitian, tidak harus diteliti keseluruhan
anggota populasi yang ada. Sampel adalah subset dari populasi atau beberapa
anggota dari populasi yang diamati (Ferdinand, 2006).
Pada penelitian ini, populasi yang diambil berukuran besar dan
jumlahnya tidak diketahui. Penentuan jumlah sampel menurut Ferdinand
(2006) ada beberapa pedoman umum dalam menentukan sampel penelitian,
salah satunya apabila dalam penelitian multivariate (termasuk penelitian yang
menggunakan analisis regresi multivariate) besarnya sampel ditentukan
sebanyak 25 kali variabel independen. Dengan demikian sampel minimal
untuk penelitian ini yang memiliki variabel independen sebanyak 3 adalah 3 x
25 = 75 orang. Dalam penelitian ini akan digunakan jumlah sampel
sebanyakminimal 75 responden. Untuk mendapatkan estimasi dan interpretasi
30
yang baik dari penelitian ini maka sampel yang diteliti ditetapkan sebanyak
100 responden.
3.2.3
Teknik Pengambilan Sampel
Teknik pengambilan sampel yang digunakan penulis pada penelitian
ini adalah non probability sampling, yaitu teknik sampling yang tidak
memberikan kesempatan sama bagi setiap anggota populasi untuk dijadikan
sample. Responden yang dipilih adalah warga Kota Solo yang membeli dan
menggunakan sepeda motor Suzuki sebagai kendaraan pribadi nya.
Pengambilan responden dilakukan dengan teknik purposive sampling, yaitu
peneliti menggunakan pertimbangan sendiri secara sengaja dalam memilih
anggota populasi yang dianggap dapat memberikan informasi yang diperlukan
atau unit sampel yang sesuai dengan kriteria tertentu yang diinginkan peneliti
(Sugiyono, 2004). Dalam penelitian kali ini, peneliti mengambil responden
yang membeli dan menggunakan sepeda motor Suzuki di sekitar kota Solo.
3.3
Jenis dan Sumber Data
Ada dua jenis data yang berdasarkan sumbernya, yaitu:
1. Data Primer
Data primer adalah data penelitian yang diperoleh secara langsung dari
sumber data yang dikumpulkan secara khusus dan berhubungan
31
langsung dengan hasil yang diteliti. Data primer yang dihasilkan
dalam penelitian ini merupakan tanggapan responden terhadap
variabel-variabel penelitian yang akan diuji. Data ini didapat dari
sampel yang telah ditentukan sebelumnya.
2. Data Sekunder
Data yang diperoleh dari penelitian kepustakaan atau literatur yang
berhubungan dengan permasalahan yang akan diteliti. Data yang
dihasilkan terutama dengan data statistik penjualan sepeda motor
Suzuki.
3.4
Metode Pengumpulan Data
Dalam usaha untuk mendapatkan data yang dibutuhkan metode yang
digunakan adalah:
1. Kuesioner
Metode ini dilakuan dengan mengajukan daftar pertanyaan yang
bersifat tertutup dan terbuka kepada responden. Pertanyaan-pertanyaan
yang bersifat tertutup diukur dengan menggunakan skala dengan
interval 1-5, dari sangat tidak setuju hingga sangat setuju.
2. Studi Pustaka
Metode ini dilakukan dengan cara mempelajari literatur dan sumber
pustaka yang berkaitan dengan masalah yang diteliti.
32
3. Wawancara
Wawancara merupakan tanya jawab yang dilakukan secara langsung
dengan konsumen yang dijadikan responden.
3.5
Metode Analisis Data
Agar data yang dikumpulkan dapat dimanfaatkan, maka data tersebut
diolah dan dianalisis terlebih dahulu sehingga nantinya dapat dijadikan dasar
dalam pengambilan keputusan.
3.5.1.1 Analisis Data Kualitatif
Analisis data kualitatif (bebas nilai) artinya, peneliti memiliki
kebebasan dalam menentukan berbagai kriteria untuk menilai gejala sosial
atau variabel yang akan diteliti (Nanang Martono, 2010)
3.5.2
Analisis Kuantitatif
Penelitian kuantitatif menganggap bahwa gejala sosial bersifat riil dan
memiliki pola yang hampir sama. Artinya bahwa gejala sosial memiliki sifat –
sifat umum yang hampir sama. (Nanang Martono 2010). Analisis kuantitatif
terdiri dari:
33
3.5.2.1 Uji Realibitas
Reliabilitas adalah alat untuk mengukur suatu kuesioner yang
merupakan indikator dari suatu variabel. Suatu kuesioner dikatakan reliable
atau handal jika jawaban pertanyaan adalah konsisten atau stabil dari waktu ke
waktu (Ghozali, 2005).
Pengukuran reliabilitas dalam penelitian ini dilakukan dengan cara one
shot atau pengukuran sekali saja. Disini pengukuran hanyasekali dan
kemudian hasilnya dibandingkan dengan pertanyaan lain. Reliabilitas diukur
dengan menggunakan koefisien alpha cronbach (α). Suatu instrument dapat
dikatakan handal apabila memiliki koefisien kehandalan () ≥0,6000
(Nunnally,1967 dalam Ghozali,2001).
3.5.2.2 Uji Validitas
Uji validitas digunakan untuk mengukur sah atau valid tidaknya suatu
kuesioner. Suatu kuesioner dikatakan valid jika pertanyaan dan kuesioner
mampu untuk mengungkap sesuatu yang akan diukur oleh kuesioner tersebut
(Ghozali, 2005). Dalam penelitian ini menggunakan content validity yang
dapat menggambarkan kesesuaian sebuah pengukuran data dengan apa yang
diukur (Ferdinand, 2006). Jika suatu indikator mempunyai korelasi antara
34
skor masing-masing indikator terhadap skor totalnya (skor variabel konstruk)
maka dikatakan indikator tersebut valid.
3.5.2.3 Analisis Regresi
Metode analisis data yang dipakai dalam penelitian ini adalah metode
analisis
kuantitatif.
Dimana
untuk
mencapai
tujuan
pertama
yaitu
menganalisis pengaruh kualitas produk, harga, promosi dan layanan purna
jual terhadap keputusan konsumen dalam melakukan pembelian adalah
dengan menggunakan analisis regresi berganda (Multiple regresional analisis).
Regresi berguna dilakukan terhadap model lebih dari satu variabel bebas,
untuk diketahui pengaruhnya terhadap variabel terikat (Santoso, 2000). Dalam
penelitian ini yang menjadi variabel terikat adalah keputusan pembelian
terhadap sepeda motor Suzuki, sedangkan yang menjadi variabel bebas adalah
kualitas produk, harga, promosi dan layanan purna jual. Bentuk umum
persamaan regresi berganda adalah sebagai berikut (Sugiyono, 2004) :
Y = a + b1X1 + b2X2 + b3X3+ e
Dimana :
Y : Keputusan pembelian (variabel dependen)
X1 : Variabel persepsi harga (variabel independen)
X2 : Variabel persepsi kualitas produk (variabel independen)
X3 : Variabel promosi (variabel independen)
a : Konstanta
b1 : Koefisien regresi variable persepsi harga
35
b2 : Koefisien regresi variabel persepsi kualitas produk
b3 : Koefisien regresi variabel promosi
e : error
3.5.2.4 Uji Asumsi Klasik
1. Uji Normalitas
Uji normalitas dilakukan untuk mengetahui apakah dalam model variabel
bebas dan terikat keduanya bebas dan berdistribusi normal. Model yang
baik bila memiliki distribusi data normal atau mendekati normal. Dalam
penelitian ini untuk menguji apakah distribusi data normal atau tidak
dilakukan dengan cara analisis grafik.
a. Dengan mengamati histogram yang membandingkan data observasi
dengan distribusi yang mendekati distribusi normal. Apabila distribusi
data observasi mendekati distribusi yang mendekati distribusi normal
maka model memenuhi asumsi normalitas.
b. Selain histogram digunakan juga normal probability plot dengan
membandingkan distribusi kumulatif dari data yang sesungguhnya
dengan distribusi kumulatif dan distribusi normal. Jika plot data
mengikuti garis diagonal yang dibentuk oleh distribusi normal maka
model memenuhi asumsi normalitas.
36
2. Uji multikolinearitas
Bertujuan untuk menguji apakah model regresi ditemukan adanya
korelasi antar variabel independen. Model regresi yang baik seharusnya
tidak
terjadi
korelasi
diantara
variabel
(Ghozali,
2001).
Uji
multikolinearitas digunakan untuk mengetahui ada atau tidaknya
penyimpangan asumsi klasik multikolinearitas yaitu adanya hubungan
linear antar variabel independen dalam model regresi.Prasyarat yang
harus
terpenuhi
dalam
model
regresi
adalah
tidak
adanya
multikolinearitas. Ada beberapa metode pengujian yang bisa digunakan
diantaranya yaitu 1) dengan melihat nilai inflation factor (VIF) pada
model regresi, 2) dengan membandingkan nilai koefisien determinasi
individual (r2)dengan nilai determinasisecara serentak(R2), dan 3) dengan
melihat nilai eigenvalue dan condition index. Pada pembahasan ini akan
dilakukan uji multikolinearitas dengan melihat nilai inflation factor (VIF)
pada model regresi dan membandingkan nilai koefisien determinasi
individual (r2)dengan nilai determinasisecara serentak(R2). Menurut
Santoso (2001), pada umumnya jika VIF lebih besar dari 5, maka
variabel tersebut mempunyai persoalan multikolinearitas dengan variabel
bebas lainnya.
37
3. Uji Heteroskedastisitas
Uji heteroskedastisitas bertujuan menguji apakah dalam model terjadi
ketidaksamaan varians dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang
lain. Jika varians dari residual satu pengamatan ke pengamatan lain tetap,
maka
disebut
homoskedastisitas
dan
jika
berbeda
disebut
heteroskedastisitas. Model yang baik adalah yang homoskedastisitas atau
tidak terjadi heteroskedastisitas (Ghozali, 2001).
Untuk mendeteksi ada atau tidaknya heteroskedastisitas adalah dengan
melihat grafik plot antara nilai prediksi variabel terikat (ZPRED) dengan
residualnya (SRESID). Deteksi ada tidaknya heteroskedastisitas dapat
dilakukan dengan melihat ada tidaknya pola tertentu pada grafik
scatterplot antara SRESID dan ZPRED dimana sumbu Y adalah Y yang
telah diprediksi, dan sumbu X adalah residual. Dasar pengambilan
keputusan dengan melihat grafik plot adalah:
a. Jika ada pola tertentu, seperti titik-titik yang ada membentuk pola
tertentu yang teratur (bergelombang, melebar kemudian menyempit),
maka mengindikasikan telah terjadi heteroskedastisitas.
b. Jika tidak ada pola yang jelas, serta titik-titik menyebar diatas dan
dibawah angka nol pada sumbu Y, maka tidak terjadi heteroskedastisitas.
38
3.5.3 Uji Hipotesis
Untuk mengetahui signifikansi dari hipotesa dalam penelitian ini maka perlu
dilakukan beberapa uji sebagai berikut :
3.5.3.1 Uji t
Uji t digunakan untuk menguji signifikansi variasi hubungan antara
variabel X dan Y, apakah variabel X1, X2, X3 benar-benar berpengaruh
secara parsial terhadap variabel Y (keputusan pembelian). Dalam melakukan
uji t, digunakan penyusunan hipotesis yang akan diuji, berupa hipotesis nol
(Ho) dan hipotesis alternatif (Hi) :
H0 = Variabel persepsi harga tidak berpengaruh positif dan signifikan
terhadap keputusan konsumen untuk melakukan pembelian sepeda motor
Suzuki.
H0 = bi = 0
Hi = Variabel persepsi hara berpengaruh positif dan signifikan terhadap
keputusan konsumen untuk melakukan pembelian sepeda motor Suzuki.
H1 = bi = 0
H0 = Variabel persepsi kualitas produk tidak berpengaruh positif dan
signifikan terhadap keputusan konsumen untuk melakukan pembelian sepeda
motor Suzuki.
H0 = bi = 0
39
Hi = Variabel persepsi kualitas produk berpengaruh positif dan signifikan
terhadap keputusan konsumen untuk melakukan pembelian sepeda motor
Suzuki.
H2 = bi = 0
H0 = Variabel promosi tidak berpengaruh positif dan signifikan terhadap
keputusan konsumen untuk melakukan pembelian sepeda motor Suzuki.
H0 = bi = 0
Hi = Variabel promosi berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan
konsumen untuk melakukan pembelian sepeda motor Suzuki.
H3 = bi = 0
3.5.3.2 Uji F
Uji F sering pula disebut dengan uji analisis ragam atau ANOVA (Analysis of
Variance). Sama dengan uji t, uji F juga digunakan untuk mencari perbedaan antara
nilai rata-rata atau nilai kelompok data. Perbedaannya dengan uji t, uji F dapat
dilakukan untuk lebih dari dua kelompok data. Misalnya membandingkan kecepatan
transfer data tiga jenis modem yang berbeda.
Dalam perkembangannya, uji F sering digunakan dalam Rancangan
Percobaan (experimental design) karena selain dapat menganalisis perbedaan
kelompok juga dapat menganalisis bagaimana pengaruh perlakuan terhadap
kelompok-kelompok tersebut. Uji F juga sering digunakan dalam analisis regresi
40
untuk melihat kemampuan variabel bebas secara menyeluruh menjelaskan keragaman
variabel terikat.
3.5.3.3 Koefisien Determinasi (R²)
Koefisien determinan (R²) dimaksudkan untuk mengetahui tingkat ketepatan
paling baik dalam analisis regresi, dimana hal yang ditunjukkan oleh besarnya
koefisiensi determinasi (R²) antara 0 (nol) dan 1 (satu). Koefisien determinasi (R²) nol
variabel independen sama sekali tidak berpengaruh terhadap variabel dependen.
Apabila koefisien determinasi semakin mendekati satu, maka dapat dikatakan bahwa
variabel independen berpengaruh terhadap varibel dependen. Selain itu koefisien
determinasi dipergunakan untuk mengetahui presentase perubahan variabel terikat
(Y) yang disebabkan oleh variabel bebas (X).
Fly UP