...

PEMANFAATAN LIMBAH KOPI

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

PEMANFAATAN LIMBAH KOPI
USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA
PEMANFAATAN LIMBAH KOPI SEBAGAI BAHAN BAKU
PEMBUATAN BIODIESEL
BIDANG KEGIATAN :
PKM GAGASAN TERTULIS
Diusulkanoleh:
AFFAN IQBAL
G84080022
2008
AMRAN ADRI
G44070066
2007
DIAH AYU KARTIKA
F24080080
2008
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2011
HALAMAN PENGESAHAN
1. Judul Kegiatan
: Pemanfaatan Limbah Kopi Sebagai Bahan
Baku Pembuatan Biodiesel
2. Bidang Kegiatan
: ( ) PKM-AI
Bidang Energi
(√) PKM-GT
3. Ketua Pelaksana Kegiatan
a. Nama Lengkap
b. NIM
c. Jurusan
d. Institut
e. Alamat / No HP
f. Alamat e-mail
: Affan Iqbal
: G84080022
: Biokimia
: InstitutPertanian Bogor
: Jl. Tanjung No. 10 Kampus IPB Dramaga
: [email protected]
4. Anggota Pelaksana Kegiatan
: 3orang
5. Dosen Pedamping
a. Nama Lengkap dan Gelar
b. NIP
c. Alamat / No HP
: Dr. Ir. I Made Artika, M.App, Sc
:NIP.19630117 198903 1 000
: Jl. Belimbing III. No 24/25. Tmn Pagelaran
Bogor / 0251-8638791
Bogor, 07 Maret 2011
Menyetujui,
Ketua Departemen Biokimia
Dr. Ir. I Made Artika, M.App,Sc
NIP. 19630117 198903 1 000
Wakil Rektor Bidang Akademik
dan Kemahasiswaan IPB
Prof. Dr. Ir. Yonny Koesmaryono, MS
NIP. 19581228 198503 1 003
Ketua Pelaksana Kegiatan
Affan Iqbal
NIM. G84080022
Dosen Pendamping
Dr. Ir. I Made Artika, M.App,Sc
NIP. 19630117 198903 1 000
ii
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas segala karuniaNya sehingga karya tulis ini berhasil diselesaikan. Tema dalam karyatulisini
adalah bioenergi, dengan judul “Pemanfaatan Limbah Kopi Sebagai Bahan Baku
Pembuatan Biodiesel”.Penulisan karyatulisini bertujuan untuk memberikan
sumbangan pemikiran mengenai bahanbakar alternatif yang dapat diperbarui dan
ramah lingkungan melalui Program Kreativitas Mahasiswa GagasanTertulis
(PKM-GT).
Penulis mengucapkan terima kasih atas semua bimbingan, dukungan, dan
kerjasama dari semua pihak, khususnya kepada Dr. Ir. I Made Artika,
M.App,Scselaku pembimbing utama. Penulis menyadari bahwa karya tulis ini
masih jauh dari kesempurnaan, untuk itu saran dan kritik yang konstruktif sangat
diharapkan demi kesempurnaan dan kemajuan bersama. Semoga karya tulis ini
dapa tbermanfaat.
Bogor, 07 Maret 2011
Tim Penulis
iii
DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR ....................................................................................................... iii DAFTAR ISI ...................................................................................................................... iv RINGKASAN ..................................................................................................................... v PENDAHULUAN .............................................................................................................. 6 Latar Belakang ................................................................................................................ 6 Tujuan Penulisan ............................................................................................................. 7 ManfaatPenulisan ............................................................................................................ 7 GAGASAN ......................................................................................................................... 7 Kebutuhan Energi di Indonesia ....................................................................................... 7 Potensi Produksi dan Peluang Pemanfaatan Biodiesel diIndonesia ................................ 8 Potensi Produksi .......................................................................................................... 8 Peluang Pemanfaatan Biodiesel di Indonesia ............................................................. 9 Pemanfaatan Ekstrak Biji Kopi sebagai Bahan Baku Pembuatan Biodiesel ................ 10 Ekstraksi Minyak Kopi Menggunakan Pelarut ............................................................. 11 SIMPULAN ...................................................................................................................... 12 DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... 13 LAMPIRAN ...................................................................................................................... 13 iv
RINGKASAN
Cadangan bahan bakar fosil yang semakin menipis menyebabkan krisis
energi di beberapa Negara termasuk di Indonesia. Sementara itu, kebutuhan akan
bahan bakar minyak (BBM) untuk sarana transportasi dan aktivitas industri
semakin meningkat dengan bertambahnya populasi penduduk Indonesia. Hal ini
menyebabkan peningkatan konsumsi bahan bakar fosil yang merupakan sumber
daya alam yang tidak dapat diperbarui.Bahan bakar nabati (BBN) merupakan
salah satu alternatif utama untuk mengatasi krisis bahan bakar berbasis minyak
bumi. Selain dapat mengurangi penggunaan minyak bumi, bioenergi juga sangat
ramah lingkungan.
Salah satu bioenergi yang sedang dikembangkan adalah biodiesel.Pada
dasarnya, biodiesel adalah senyawa ester meti/etil dan asam-asam lemak yang
dihasillkan dari reaksi antara minyak nabati dengan metanol/etanol. Minyak
nabati sebagai sumber utama biodiesel dapat dipenuhi dengan berbagi jenis
tumbuhan tergantung pada sumber daya utama yang terdapat di suatu
tempat.Kelapa sawit biasa digunakan sebagai bahan baku biodiesel karena
mempunyai kandungan asam palmitat yang cukup tinggi. Akan tetapi,
penggunaan kelapa sawit sebagai bahan baku biodiesel berbenturan dengan
kepentingan pangan karena dapat mengurangi produksi minyak goreng nasional.
Selama ini di Indonesia, biji kopi hanya dijadikan sebagai bahan baku
dalam pembuatan kopi bubuk. Ekstraksi minyak kopi merupakan suatu usaha
untuk meningkatkan nilai tambah kopi. Minyak kopi mengandung molekul
triglesirida yang dapat digunakan sebagai bahan dasar pembuatan biodiesel.
Canaki (2001) menyebutkan bahwa di dalam minyak kopi mengandung
komponen utama trigliserida sebesar 81,3%. Kandungan asam lemak paling
dominan yang terkandung dalam minyak biji kopi adalah asam palmitat dan
linoleat. Komposisi ini mirip dengan kelapa sawit, yaitu didominasi oleh asam
palmitat. Oleh karena itu, minyak biji kopi dapat dijadikan sebagai bahan baku
biodiesel dengan sifat fisikokimia yang sama dengan biodiesel dari minyak kelapa
sawit. Selain itu, ampas dari hasil ekstraksi kopi masih dapat digunakan sebagai
kopi bubuk.
v
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Kebutuhan energi sangatlah pokok bagi pertumbuhan suatu negara.
Seiring dengan pertumbuhan penduduk, pengembangan wilayah, dan
pembangunan dari tahun ke tahun, sehingga kebutuhan akan pemenuhan energi
listrik dan juga bahan bakar secara nasional pun semakin menigkat. Di kawasan
Asia energi tumbuh 2,8 % yang disebabkan oleh perkembangan ekonomi dan
industri yang pesat terutama di Cina dan India serta negara berkembang lainnya
termasuk Indonesia. Pembangunan di Indonesia dapat berjalan dengan baik jika
kebutuhan akan energi dapat terpenuhi.
Dalam beberapa tahun terakhir, pertumbuhan penduduk Indonesia semakin
tidak terkendali, sehingga tingkat kebutuhan energi nasional pun akan semakin
meningkat, dalam sepuluh tahun terakhir saja tingkat pertumbuhan energi listrik
nasioal mencapai 8,2 persen, hal ini terjadi ditahun 1990. Akan tetapi semenjak
tahun 1992 hingga sekarang, kebutuhan energi nasional mencapai 18 persen ratarata pertahun. Keadaan ini bisa diamati dengan semakin meningkatnya pemakaian
kendaraan bermotor sehingga kecenderungan memakai bahan bakar pun semakin
meningkat, disisi lain dengan semakin meingkatnya jumlah kendaraan maka
kemungkinan terjadinya kemacetan akan semakin tinggi, dan hal ini sudah terjadi
di kota-kota besar seperti Jakarta. Bahkan dalam sehari saja jumlah energi yang
habis disebabkan kemacetan sangatlah tinggi, jika jumlahnya dikonversi kedalam
rupiah maka akan mengeluarkan nilai yang spektakuler yaitu mencapai 2 milyar
per hari. Apabila pola konsumsi energi seperti sekarang terus berlanjut, maka
dalam kurun waktu 50 tahun kedepan cadangan minyak dunia akan habis.Oleh
karena itu, sudah saatnya Indonesia memutuskan kebergantungan pada sumber
energi fosil yang sifatnya tidak terbarukan dan beralih ke sumber energi alternatif
berbahan baku nabati yang sifatnya terbarukan.
Biodiesel merupakan salah salah satu energi terbarukan yang diperoleh
dari minyak nabati atau minyak hewani dan bisa digunakan sebagai bahan bakar
layaknya bahan bakar fosil (petrodiesel). Biodiesel mempunyai sifat yang sangat
mirip dengan petrodiesel, tetapi memiliki energi pembakaran dan angka setana
yang lebih tinggi (>60) sehingga proses pembakaran menjadi lebih efisien, juga
sekaligus dapat melumasi piston mesin. Pada minyak nabati terdapat banyak
oksigen sehingga pembakaran lebih sempurna. Karena itu, gas buangannya tidak
berbahaya, bersih, dan ramah lingkungan. Selain itu dengan biodiesel, mesin lama
yang menggunakan bahan bakar fosil tetap bisa digunakan tanpa perlu
dimodifikasi. Secara tidak langsung hal ini merupakan nilai tambah ekonomis.
Indonesia merukan negara dengan kekayaan alam yang berlimpah, dan
inimerupakansalahsatualasanuntukmemanfaatkanberbagaipotensi
yang
dipandang
menarik sebagai sumber biodieselsepertiBiji kopi, Selama ini di indonesia, kopi hanya
dijadikan sebagai bahan baku dalam pembuatan kopi bubuk, dan setelah dipakai
limbahnya langsung dibuang dan tidak dimanfaatkan lagi. Padalah kalau ditelili
lebih lanjut, limbah kopi tersebut mengandung kandungan minya yang bisa
menjadi bahan baku biodiesel. Hal ini dikarenkan minyak kopi mengandung
6
molekul triglesirida yang dapat digunakan sebagai bahan dasar pembuatan
biodiesel. Canaki (2001) menyebutkan bahwa di dalam minyak kopi mengandung
komponen utama triglesirida sebesar 81,3%.
Tujuan Penulisan
Berdasarkan permasalahan yang diungkapkan, penulisan ini bertujuan untuk mengekstraksi minyak dari limbah kopi untuk dijadikan bahan baku pembuatan biodiesel ManfaatPenulisan
a. Bagipemerintah, diharapkan dapat membantu memberikan solusi sumber energy alternative terbarukan yang dapat diproduksi di dalam negri sehingga dapat mengurangi anggaran Negara terhadap bahan bakar fosil. b. Bagikepentinganpenelitian, diharapkan dapat memberikan informasi dan pemahaman tentang kandungan minyak didalam limbah kopi, sehingga dapat dilakukan uji lebih lanjut kandungan yang terdapat dalam limbah kopi. c. Bagi industri biodisel, diharapkan dari penulisan ini dapat digunakan sebagai referensi proses produksi biodisel tanaman. Sedangkan bagi industri yang memanfaatkan sumber energi biodisel, diharapkan mau menggunakan sumber energi alternatif ini, selain untuk menjaga lingkungan juga dapat meningkatkan kesejahteraan petani. d. Bagi masyarakat, diharapkan dapat memberikan informasi bahwa limbah kopi dapat menjadi sumber energI alternatif, sehingga limbah kopi tersebut mempunyai nilai jual untuk perusahaan biodiesel. Selain itu juga bisa membuka lapangan pekerjaan bagi masyarakat pedesaan. e. Bagi lingkungan.Selain merupakan solusi menghadapi kelangkaan energi
fosil pada masa mendatang, bioenergi juga bersifat ramah lingkungan, dapat
diperbaharui (renewable), serta mampu mengeliminasi emisi gas buang dan
efek rumah kaca.
GAGASAN
Kebutuhan Energi di Indonesia
Seiring dengan berjalannya waktu jumlah pasokan energi yang bersumber
dari bahan bakar fosil semakin lama semakin berkurang, ditambah lagi dengan
belum tersedianya teknologi dalam pengolahan minyak mentah yang berada di
Indonesia, sehingga pasokan bahan bakar minyak sangat bergantung pada impor
dari negara maju. Permasalahan muncul pada saat harga minyak bumi dunia tidak
7
stabil dan mengalami peningkatan mencapai US$ 80 per barel. Akibat kenaikan
tersebut negara harus mengeluarkan devisa sekitar 195 miliar per hari untuk
keperluan impor (Hambali et al 2008). Akibatnya, harga BBM di dalam negeri
menjadi semakin tinggi, bahkan di daerah-daerah terpencil terjadi kelangkaan
pasokan BBM. Apalagi di awal tahun 2011 ini pemerintah sudah mulai membatasi
subsidi BBM bagi masyarakat umum, hal ini tentu saja akan membuat harga
penjualan BBM nonsubsidi meningkat. Selain itu akibat dari pembatasan subsidi
ini akan berpengaruh pada kenaikan bahan pokok lainnya.
Dalam beberapa tahun terakhir, pertumbuhan penduduk Indonesia semakin
tidak terkendali, sehingga tingkat kebutuhan energi nasional pun akan semakin
meningkat, dalam sepuluh tahun terakhir saja tingkat pertumbuhan energi listrik
nasioal mencapai 8,2 persen, hal ini terjadi ditahun 1990. Akan tetapi semenjak
tahun 1992 hingga sekarang, kebutuhan energi nasional mencapai 18 persen ratarata pertahun. Keadaan ini bisa diamati dengan semakin meningkatnya pemakaian
kendaraan bermotor sehingga kecenderungan memakai bahan bakar pun semakin
meningkat, disisi lain dengan semakin meingkatnya jumlah kendaraan maka
kemungkinan terjadinya kemacetan akan semakin tinggi, dan hal ini sudah terjadi
di kota-kota besar seperti Jakarta. Bahkan dalam sehari saja jumlah energi yang
habis disebabkan kemacetan sangatlah tinggi, jika jumlahnya dikonversi kedalam
rupiah maka akan mengeluarkan nilai yang spektakuler yaitu mencapai 2 milyar
per hari. Apabila pola konsumsi energi seperti sekarang terus berlanjut, maka
dalam kurun waktu 50 tahun kedepan cadangan minyak dunia akan habis.
Potensi Produksi dan Peluang Pemanfaatan Biodiesel diIndonesia
Potensi Produksi
Indonesia sejak lama telah dikenal sebagai negara yang
mengandalkanPendapatan dari sektor minyak dan gas bumi (migas). Kontribusi
minyak dan gas bumi meliputi pertambangan minyak dan gas bumi serta industri
minyak dan gas bumi terhadap produk domestik bruto indonesia dari tahun 20002003 terlihat pada Tabel 2
Tabel 2 Kontribusi Minyak dan Gas Terhadap Produk Domestik Bruto (Miliar)
Tahun
2000
2001
2002
2003
Penerimaan
pertambangan
Industri
129 220,9
54 2789,9
132 381,4
56 087,1
116 750,7
58 999,1
123 643,1
68 103,7
Jumlah
183 500,8
188 468, 5
176 749,8
191 746,8
PDB
1 264 918,7
1 467 654,8
1 610 565,0
1 786 690,9
Persentase
Kontribusi (%)
14,51
12,84
10,97
10,73
Sumber : BPS (2007)
Berdasarkan Tabel 1 menunjukkan bahwa sumbangan sektor migas
terhdap PDB sangat besar. Penerimaan dari pertambangan migas mencapai sekitar
60% dari penerimaan sektor pertambangan dan penerimaan dari industri migas
mencapai sekitar 15% dari penerimaan sektor industri manufakur.
8
Pertumbuahan energi yang terus tinggi, baik bahan bakar maupun listrik,
mengakibatkan pemenuhan kebutuhan dalam negeri tak sanggup lagi ditanggung
hanya oleh produksi dan kilang-kilang domestik. Fenomena yang terjadi pada
konsumsi dua produk penting bahan bakar cair yakni bensin dan minyak solar.
Permintaan minyak solar terus mambesar dari 8 miliar liter atau 34% dari
kebutuhan nasional pada tahun 2001
Perkembangan konsumsi minyak solar dalam negeri memperlihatkan
situasi ke depan adalah suasana diman kebergantungan kepada produk impor tak
akan terhindari. Pada tahun 2006 pemakaian solar menebus angka 30 miliar liter.
Dengan asumsi tidak ada penambahan berarti dari kapasitas pengilangan minyak,
nilai impor minyak diesel akan mencapai 15 miliar liter atau sekitar 50% dari
kebuthan nasional yang tentunya akan menghabiskan keuangan negara sebesar $
3750 juta . Konsumsi minyak solar pada sektor transportasi semakin meningkat
dari tahun ke tahun, seperti terlihat pada Tabel 3
Tabel 3 Porsi Konsumsi Minyak Solar Sektor Transportasi 1995-2010
Tahun
Transportasi
(miliar liter)
Total
(miliar liter)
Porsi (%)
1995
2000
2005
2010
6,91
9,69
13,12
18,14
15,84
21,39
27,05
34,71
43,62
45,29
48,50
52,27
Sumber : BPS (2007)
Berdasarkan Tabel 3 menunjukkan bahwa konsumsi solar akan terus
meningkat dari tahun ke tahun, demikian pula proporsinya pada penggunaannya
di sektor transportasi. Artinya kendaraan bermotor yang berbahn bakar solar akan
semakin banyak, selain kendaraan-kendaraan seperti bus, truk dan alat berat,
kendaraan pribadi sekarang dan akan datang banyak menggunakan bahan bakar
solar. Maka dapat diperkirakan kebutuhan solar di masa akan datang semakin
besar, padahal cadangan minyk fosil semakin menipis. Maka kebutuhan akan
sumber pengganti minyak solar semakin mendesak. Biodiesel adalah salah satu
enrgi alternatif yang justru mempunyai keunggulan karena merupakan energi
terbarukan.
Peluang Pemanfaatan Biodiesel di Indonesia
Seperti layaknya negara berkembang yang perekonomiannya dan
infrastrukturnya sedang tumbuh, ditambah dengan kondisi psikologis akan
berharganya status kepemilikan kendaraan bermotor, khususnya mobil pribadi,
pertumbuhan penjulan
kendaraan bermotor, khususnya mobil pribadi,
pertumbuhan penjualan kendaraan akan terus meningkat baik untuk kota-kota di
Pulau Jawa maupun di luar Pulau Jawa. Tentu saja yang tumbuh tidak hanya
jumlah kendaraan jumlah kendaraan total saja, tetapi juga kendaraan pengguna
minyak solar. Selain kendaraan pengguna konvensional seperti truk dan bus, juga
kendaraan priba kelas minibus atau van yang lazimnya menggunakan bahan bakar
bensin sekarang banyak diproduksi menggunakan bahan bakar solar. Pada Tabel 4
9
terlihat pertumbuhan signifikan dari kendaraan pemakai minyak solar di dua kota
besar, yaitu Jakarta dan Bandung .
Tabel 4 Jumlah Kendaraan Berbahan Bakar Minyak Solar
Jenis
Microbus
Bus
Truk
1995
4 903
3 984
160 125
Microbus
Bus
Truk
1 235
1 697
8 798
Jakarta
2000
2005
4 810
5 874
3 876
5 126
155 224
312 668
Bandung
1 360
2 115
1 761
2 082
9 224
11 447
2010
7172
6 779
294 117
2015
8 758
8 967
404 855
2020
10 693
11 869
557 288
3 289
2 462
14 205
5 114
2 910
17 628
7 951
3 441
21 876
Sumber: Tatang (2005)
Data pada Tabel 4 menunjukkan kecendrungan peningkatan jumlah
kendaraan peningkatan kendaraan pemakai solar yang pada akhirnya
membutuhkan pasokan minyak solar yang semakin meningkat. Sementara
cadangan minyak bumi semakin menipis, sehingga perlu upaya mencari sumber
energi baru sebagai pengganti sumber yang telah ada yang tidak lama lagi akan
habis. Perkiraan pasokan bahan bakar berbasis minyak bumi dan jangka waktu
ketresediannya mengharuskan segera ada upaya mencari sumber energi baru yang
dapat diandalkan untuk jangka waktu yang lama atau sepanjang masa. Untuk itu
pilihan kepada biodiesel sebagai sumber energi
terbarukan merupakan
keniscayaan. Berikut perbandingan cadangan dan produksi beberapa sumber
energi.
Tabel 5 Perbandingan Cadangan dan Produksi Beberapa Sumber Energi
Jenis Energi
Sumber Daya
86,9
Cadangan
Terbukti
9,0
Produksi
Pertahun
500
Perbandingan
Cadangan/Produksi
18 tahun
Minyak Bumi
(miliar barel)
Gas Bumi
(TSCF)
Batubara
(miliar ton)
384,7
188
3,0
62 tahun
57
19,3
130
147 tahum
Sumber : Bayu (2005)
Data di atas menunjukkan bahwa cadangn mimyak bumi akan habis dalam
jangka waktu 18 tahun lagi, gas bumi 62 tahun lagi, dan batu bara 147 tahun . Ini
berarti apabila tidak segera dilakukan diversifikasi energi dan mengembangkan
sumber energi terbarukan maka akan terjadi krisis energi. Oleh karena itu
pengembangan biodiesel sangat strategis dan perlu mendapat prioritas.
Pemanfaatan Ekstrak Biji Kopi sebagai Bahan Baku Pembuatan Biodiesel
Indonesia merupakan salah satu negara penghasil kopi. Varietas kopi yang
dibudidayakan di Indonesia adalah varietas Arabika (Coffee Arabica) dan robusta
(Coffee canhephora). Di indonesia tanaman kopi dibudidayakan oleh rakyat dan
10
perkebunan bbesar beberapa tempat, antara lain di Aceh, Sumatra Selatan,
Sumatra Barat, Sumatra Utara, Lampung, Bengkulu, Jawa Timur, Bali, dan
Sulawesi Selatan, dari keseluruhan sentra produksi tersebut produksi kopinya
mencapai 88,37% dari total produksi Indonesia.
Selama ini di Indonesia, kopi hanya dijadikan sebagai bahan baku dalam
pembuatan kopi bubuk. Minyak kopi merupakan molekul trigleserida yang dapat
digunakan sebagai bahan baku pembuatan biodiesel. Untuk mendapatkan minyak
kopi dengan rendeman yang tinggi dan kualitas yang baik, perlu diperhatikan
teknik ekstraksi yang tepat. Ekstraksi minyak kopi dapat dilakukan dengan
beberapa teknik ekstraksi, antara lain ekstraksi dengan ekspeler dan ekstraksi
dengan pelarut. Menurut Macrea et al (1988) minyak yang diperoleh dari
ekstraksi dengan pelarut rendemennya lebih tinggi daripada minyak yang
dihasilkan dengan metode pengepresan mekanik. Selanjutnya ekstraks minyak
kopi digunakan sebagai bahan baku pembuatan biodiesel.
Minyak kopi terdiri dari suatu minyak yang berada di dalam lapisan
endosperm dan juga sejumlah lilin yang berada dilapisan luar biji. Minyak kopi
tidak hanya mengandung trigleserida, tetapi juga mengandung komponenkomponen lain yang menjadi karakteristik yang penting dari minyak ini (Tabel 6).
Tabel 6 Komposisi Minyak Kopi Kasar
Komposisi Lipid
Trigleserida
Ester asam lemak diterpen
Sterol bebas
Diterpen
Ester phitostearin
Lilin
Pospatida
Tokoferol
Kandungan (%)
75,2
18,5
2,2
0,4
0,1 – 0,5
0,04- 0,06
Kandungan (%)
81,3
15,9
0,39
0,15
2,0
2,0
-
Sumber : Marcea et al (1988)
Berdasarkan Tabel 6 menunjukkan kandungan terbesar komposisi
minyak kasar adalah trigleserida yang dapat di manfaatkan sebagai bahan baku
pembuatan biodiesel. Minyak kopi baik dari kopi beras maupun kopi sengrai
mempunyai komposisi kimia yang serupa dengan kebanyakan minyak nabati
lainnya . Bentuk minyak kopi adalah cair dalam suhu ruang.
Ekstraksi Minyak Kopi Menggunakan Pelarut
Pada prinsipnya proses ekstraksi minyak atau lemak dengan pelarut adalah
usaha melarutkan minyak atau lemak yang ada dalam bahan yang diduga
mengandung minyak atau lemak dengan menggunakan pelarut mudah menguap
(Sabel 1973). Ekstraksi minyak kopi menggunakan soxlet lebih efisien dilakukan
jika sampel yang digunakan sedikit, tetapi ekstraksi minyak kopi menggunakan
coulom-coulom ekstraksi lebih efisien,cepat, dan menghasilkan rendemen minyak
kopi yang tinggi, untuk sampel dalam jumlah besar .
11
Lampiran 3 Bagan alir tahapan proses ekstraksi limbah kopi
Limbah kopi
Ekstraksi Pelarut
Minyak bebas gom
Minyak mentah
Penyaringan
Degumming
Analisis bilangan asam
Transesterifikasi
Pencucian
Biodiesel kotor
Pemurnian
Biodiesel
Analisis fisikokimia minyak dan biodiesel darilimbah kopi meliputi
beberapa parameter seperti kadar air, bilangan asam, asam lemak bebas (FFA),
densitas, analisis asam lemak, dan viskositas.
SIMPULAN
Minyak biji kopi mengandung molekul triglesirida yang dapat digunakan
sebagai bahan dasar pembuatan biodiesel. Kandungan trigliserida dalam minyak
kopi sebesar 81,3%. Kandungan asam lemak paling dominan yang terkandung
dalam minyak biji kopi adalah asam palmitat dan linoleat. Komposisi ini mirip
dengan kelapa sawit, yaitu didominasi oleh asam palmitat. Oleh karena itu,
minyak biji kopi dapat dijadikan sebagai bahan baku dalam pembatan biodiesel,
selain itu juga memiliki sifat fisikokimia yang sama dengan biodiesel dari minyak
kelapa sawit. Sampai saat ini belum ada yang memanfaatkan ampas dari hasil
ekstraksi kopi sebagai biodiesel. Dengan kajian ini diharapkan mampu
mendedikasikan limbah kopis sebagai alternatif bahan baku biodiesel.
Penggunaan minyak biji kopi sebagai biodiesel dapat menambah nilai ekonomis
biji kopi.
12
DAFTAR PUSTAKA
Ambarita MTD. 2001. Transesterifikasi minyak goreng bekas untuk produksi
metil ester [tesis]. Bogor: Program Pascasarjana, Institut Pertanian Bogor.
Bayu K. 2005. Pengembangan Biodiesel Berbahan Baku Jarak Pagar sebagai
Bagian dari Kebijakan Diversifikasi Energi Nasional. Bogor: Institut
Pertanian Bogor.
[BPS]Badan Pusat Statistik.2007. Jakarta: Lembaga Survey Indonesia.
Canaki M, Gerpen JV. 2001. Biodiesel from oils and fats with hight free fatty
acids. Trans Am Soc Automotive Engine 44:1429-1436.
Elviyanti. 2007. Desain sistem penentuan kualitas biodiesel berbasis minyak
nabati [tesis]. Bogor: Program Pascasarjana, Institut Pertanian Bogor.
Macrea R dan Clark RJ. 1988. Coffeee Technolgy. J Elsevier Applied Science. 2:
38-39
Sabel W dan Warren JD. Theory and Practise of Oleoresin Etraction. New York:
J Wiley.
Hambali, Erliza A, Suryani, Prayoga T, Soerawija. 2006. Jarak Pagar Penghasil
Biodiesel. Jakarta: Penebar Swadaya.
Tatang HS, Adrisman T, Utjok WS, Tirto P, Iman KR, Krisna SP. 2005. Studi
Kebijakan Biodiesel di Indonesia. Jakarta: Erlangga
LAMPIRAN
Lampiran 1 Nama dan Biodata
A. Biodata Ketua dan Anggota Kelompok
KETUA KELOMPOK
Nama Lengkap
NIM
Fakultas / Departemen
Perguruan tinggi
Waktu untuk kegiatan PKM
: Affan Iqbal
: G84080022
: FMIPA/Biokimia
: Institut Pertanian Bogor
: 3 jam / minggu
13
ANGGOTA KELOMPOK
1) Nama lengkap
NIM
Fakultas / Departemen
Perguruan TInggi
Waktu untuk kegiatan PKM
: Amran Adri
: G44070066
: FMIPA/Kimia
: Institut Pertanian Bogor
: 3 jam/ minggu
2) Nama lengkap
NIM
Fakultas / Departemen
Perguruan Tinggi
Waktu untuk Kegiatan PKM
: Diah Ayu Kartika
: F24080080
: FATETA / ITP
: Institut Pertanian Bogor
: 3 jam / minggu
B. Nama Dan Biodata Dosen Pembimbing
Nama Lengkap dan Gelar
: Dr. Ir. I Made Artika, M.App.Sc.
NIP
: 196301171989031000
Pangkat/Golongan
: Penata /IIIC
Jabatan Fungsional
: Lektor Kepala
Fakultas/Program Studi
: FMIPA/Biokimia
Perguruan Tinggi
: Institut Pertanian Bogor
Bidang Keahlian
: Biologi Molekuler
Waktu untuk Kegiatan PKM
: 3 jam/minggu
Dr. Ir. I Made Artika, M.App.Sc
NIP. 196301171989031000 14
ii
Fly UP