...

Pandangan Islam Terhadap Karakter Dokter Gigi

by user

on
Category: Documents
5

views

Report

Comments

Transcript

Pandangan Islam Terhadap Karakter Dokter Gigi
103
IDJ, Vol. 2 No. 2 Tahun 2013
............................................................
Pandangan Islam Terhadap Karakter Dokter
Gigi
Islamic View Towards the Character of Dentist
Laelia Dwi Anggraini
Departemen Kedokteran Gigi Anak Program Studi Pendidikan Dokter Gigi,
FKIK, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta
Corresponding: [email protected]
Abstrak
Islam adalah agama yang mengatur hubungan manusia dengan Tuhan (habluminallah) dan mengatur hubungan
manusia dengan manusia (habluminannas). Ajaran dan pemikiran Islam jelas berperan dalam bidang kesehatan,
baik secara konsep, filosofi, substansi, maupun dalam tataran praktis. Dokter gigi muslim adalah seorang dokter
gigi yang siap dengan akhlak, etika, dan norma yang ditetapkan sesuai Al-Quran dan Sunah Rasul, dalam pelayanannya terhadap pasien. Tindakan pelayanan medisnya sesuai dengan moral dan etik Islam. Akhlak seorang
dokter gigi muslim harus menjunjung tinggi adab Rasulullah SAW yaitu: siddiq (jujur), amanah (dapat dipercaya), tabligh (menyampaikan), dan fathanah (cerdas/pintar). Identitas seorang dokter gigi muslim sebaiknya
memiliki karakter ikhlas, musyarokah (tolong-menolong), mujaddid (pembaru), amanah (dapat dipercaya dan
bertanggung jawab), tasawuth (moderat), tasamuh (toleran), adalah (adil), dan tawazun (keseimbangan/ proporisonal).
Kata kunci: islam, akhlak, dokter gigi muslim
Abstract
Islam is religion, regulates human relationship with God (hablumminallah) and govern the relationship with human (hablumminannas). Islamic tought and teaching, clearly play a role in health sector, in the concept of health,
the philosophy, the subtance and the practical level of health. Muslim dentist is a dentist who is concern with
morals, ethics, and norm are established in accordance the qur'an and the sunnah of prophet Muhammad. They
are: siddiq (thruthful), Amanah (trustworty and responsible), Fathanah (smart/clever), and Tabligh (conveying).
The identity of moslems dentist should have a sincere character, musyarokah (mutual help), mujadid (reformer),
amanah (trustworty and responsible), tasawuth (moderate), tasamuh (tolerant), adalah (fair) and tawazun (balance/proportionality)
Keywords: islam, akhlaq (moral), moslem dentist
104
Laelia Dwi Anggraini Pandangan Islam Terhadap Karakter Dokter Gigi
............................................................
Pendahuluan
Ilmu Kedokteran Islam adalah ilmu kedokteran yang memiliki karakter baik dan
spesifik karena asal usul ilmu tersebut
adalah Al-Quran yang merupakan Kalam
Ilahi. Hal ini dikemukakan oleh tokoh-tokoh
kedokteran muslim pada zaman keemasan
Kedokteran Islam. Omar Amin Hoesin
mengungkapkan empat periode zaman periode Kedokteran Islam sebagai berikut:
Zaman Sebelum Islam, Zaman Penerjemahan, Zaman Keemasan, Zaman Kekacauan.1
Faktor pendukung Kedokteran Islam
adalah banyaknya penerjemahan buku-buku
kedokteran, lahirnya cendekiawan muslim
dukungan kafilah, pembangunan sekolah
dan universitas, berdirinya rumah sakit dan
polikliniknya, serta poliklinik keliling1 Tokoh – tokoh Islam yang memberikan kontribusi di bidang kedokteran adalah Ar-Razi,
Ishaq Yuda, Ibn al-Yazzar, Haly abbas atau
Ali Abbas, Ibnu Sina, Hasdy bin Shapruf,
Ibn Qasim al-Zahrawi al-Qurtubi, Al-Biruni,
Al-Kindi, Al-Farabi, Al-Ghazali, Ibn Bajjah,
Ibn Thufail, Ibnu Rusyd dan Muhammad
Iqbal2,3
Islam adalah agama dari langit, yang
mengatur hubungan manusia dengan Tuhan
(habluminallah) dan mengatur hubungan
manusia dengan manusia (habluminannas)
dalam aspek kehidupan manusia seperti
sosial, budaya, politik, hukum, kesehatan
dan lainya. Bidang kesehatan menganut
nilai-nilai Islam yang hal tersebut sangat
penting penting. Tuntunan dalam ajaran Islam banyak yang mencerminkan nilai-nilai
kesehatan, diantaranya melalui cara hidup
yang sehat. Banyak tokoh Islam berjasa
dalam karya bidang kesehatan dan kedokteran. Ilmu Kedokteran Islam inilah yang
telah menciptakan figur dokter muslim.3
Dokter gigi muslim adalah seorang dokter
yang siap dengan akhlak, etika, dan norma
yang ditetapkan sesuai Al-Quran dan sunah
rasul.4
Tujuan Atau Ruang Lingkup Tulisan
Tujuan dari penulisan literatur review
ini adalah untuk memberi wawasan bagi
dokter gigi yang memeluk agama islam untuk dapat menerapkan prinsip ajaran islam
dalam kehidupan sehari-hari khususnya saat
berhadapan dan merawat pasien maupun
keluarganya. Sehingga konsep dokter gigi
muslim yang indah dapat selalu menghiasi
akhlaq setiap dokter gigi yang memeluk
agama islam yang rahmatan lil alamin,
khususnya dalam implementasi/ penerapan
dalam praktek kedokteran gigi.
Diskusi
Peran Ajaran Islam Dalam Bidang Kesehatan
Secara konseptual dan filosofis, Islam
sesungguhnya telah menuntun dan mengatur
agar umat manusia pada jalan untuk mendapatkan kesejahteraan dan kebahagiaan lahir
dan batin dunia dan akhirat, serta mengakomodasi seluruh nilai-nilai positif yang ada
dalam segenap aspek kehidupan yang diperlukan manusia, termasuk kesehatan, keselamatan dan keamanan.3
Al Ghazali menyatakan Islam ialah tunduk kepada Allah dan berserah diri hanya
kepadanya dengan menegakkan hubungan
antara manusia dengan Tuhannya atas dasar
“mendengar dan taat”. Hal tersebut sesuai
pengertian dari segi bahasa yang berarti
menggambarkan misi Islam yang dibawa
oleh seluruh nabi dengan berserah diri,
patuh dan tunduk kepada Allah dengan tulus
105
IDJ, Vol. 2 No. 2 Tahun 2013
............................................................
bertujuan membawa ketertiban, kedamaian,
ketentraman dan kesejahteraan lahir dan
batin sejalan dengan fitrah manusia untuk
selalu cenderung kepada kesucian, kebenaran dan kedamaian.3
Ilmu kesehatan umumnya dapat
dikelompokan menjadi dua yang pertama
adalah ilmu kedokteran (medicine), yaitu
ilmu yang mempelajari tentang kesehatan
secara individu, pelayanan kuratif dan rehabilitatif, penyembuhan penyakit dan pemulihan kesehatan serta indikator bebas dari
penyakit atau tidak sakit, tidak cacat dan
produktif. Adapun ilmu kesehatan masyarakat lebih memfokuskan pada objek individu,
pelayanan kuratif dan rehabilitatif.3
Topik mengenai kesehatan tidak bisa
dilepaskan dari pembicaraan tentang penyakit. Konsep penyebab munculnya penyakit berkembang dari waktu ke waktu seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan
dan teknologi serta penemuan penemuan
baru dibidang kesehatan dan kedokteran.
Dimensi kesehatan dalam ajaran Islam utamanya mencakup seluruh ibadah rukun Islam. Secara konsepsional dapat dijelaskan
hubungan bersuci dengan kesehatan, shalatkesehatan, puasa-kesehatan, serta hajikesehatan. Ajaran dan pemikiran Islam jelas
berperan dalam bidang kesehatan, baik secara konsep, filosofi, substansi, maupun
dalam tataran praktis. Para pemikir Islam
berkontribusi besar melalui karya-karyanya
dalam bidang filsafat, ilmu pengetahuan dan
teknologi, termasuk kesehatan masyarakat
dan kedokteran.3
Kondisi Dokter Gigi Saat Ini
Saat ini banyak terjadi penurunan profesionalitas seorang dokter gigi yang mana
dokter gigi seharusnya memiliki kompetensi
sesuai standar, memberikan pelayanan se-
suai prosedur, dan memiliki sikap altruisme
(mementingkan pasien). Masa sekarang ini,
banyak dokter yang memiliki sifat materialistik. Dokter gigi tersebut menjadikan lahan
profesi dokter sebagai lahan mencari keuntungan yang banyak. Permasalahannya
adalah ketika kegiatan tersebut dilakukan
dengan cara yang tidak jujur dan bertentangan dengan etika dan moral. Selain itu, banyak dokter gigi masa kini yang kurang
memiliki empati terhadap masalah pasien.
Padahal seorang dokter gigi seharusnya
memahami bahwa pasiennya adalah manusia yang terdiri dari jasmani dan rohani.
Jasmani dan rohani dapat saling mempengaruhi dalam membangun kesehatan diri seseorang. Sehat yang dimaksud adalah
mampu berfungsi secara personal dan
sosial.2
Dokter gigi sesungguhnya bukanlah
orang yang mengobati pasien ketika mereka
sakit. Dokter gigi hanya bertindak sebagai
orang yang membantu proses kesembuhan
pasien karena sebenarnya, setiap individu
telah diberi Allah SWT suatu mekanisme
alami untuk menyembuhkan diri dari penyakit yang diderita. Dokter gigi hanya
membantu mengoptimalkan mekanisme itu.
Seorang dokter gigi muslim harus memahami bahwa tidak ada kekuatan melainkan
dari Allah SWT semata. Dokter gigi muslim harus memasrahkan segala hasil usahanya kepada Allah SWT semata.
Dokter gigi muslim yang sesungguhnya
akan selalu bertindak berdasarkan Al- Qur’an
dan al-hadist dalam pelayanannya terhadap
pasien. Mereka tidak akan melakukan pelayanan medis yang bertentangan dengan
moral dan etik Islam. Selain itu, dokter gigi
muslim tidak akan sombong terhadap status
sosial yang didapatnya atas profesinya tersebut di masyarakat. Dokter gigi muslim
106
Laelia Dwi Anggraini Pandangan Islam Terhadap Karakter Dokter Gigi
............................................................
bekerja bukan semata-mata untuk mencari
harta ,tetapi juga pengabdian dan kerja sosial.
Seorang dokter gigi boleh mencari penghidupan dari profesinya tapi tidak boleh
menuntut upah berlebih karena sebenar nya
dokter tidak diupah\digaji tapi mendapat reward \penghargaan atau tanda terima kasih2.
Seorang dokter gigi muslim dapat dilihat dari pemikiran, sikap dan kebiasaannya
sehari-hari dokter gigi muslim akan bertindak berdasarkan ayat Al-Qur’an dan sunah
rasul baik dalam pelayanan maupun pengambilan keputusan. Dokter gigi muslim
adalah dokter ideal yang ditambah dengan
ketaatannya kepada Allah SWT yang ditunjukkan dalam profesinya. Sikap seorang
dokter gigi muslim menurunkan kekhawatiran masyarakat terhadap banyaknya praktek
kedokteran yang bertentangan dengan islam
dan menimbulkan polemik (pro-kontra).2
Prinsip Kedokteran Gigi Islam
Pembentukan karakter dokter gigi muslim yang tidak berorientasi pada materi atau
hal hal lain yang bersifat keduaniawian tapi
berorientasi pada Allah SWT, dengan
keikhlasan dan profesionalisme dalam
bekerja, akan membantu terwujudnya
masyarakat dengan taraf kesehatan yang
tinggi. Ikhlas bahwa apapun yang ia lakukan
selama menjalani profesinya didasarkan
pada perintah Allah untuk mengamalkan
ilmu dan menolong yang lemah serta professional dalam menjalankan pekerjaannya seduai dengan kompetensi ilmu kedokteran
gigi yang ia miliki tanpa mengurangi standar
kualitas sedikitpun. Itu semua dilakukan
karena ia menyadari bahwa keberadaan Allah SWT yang mengawasi kita setiap perilakunya dan akan meminta pertanggung jawaban kelak.3
“Janganlah kamu mengikuti apa yang tidak
kamu mengetahui pengetahuan tentangnya,
sesungguhnya pendengaran, penglihatan,
dan hati semuanya akan dimintai pertaggungjawabanya” ( Al-Isra’: 36) “ Tidak boleh menjadi dokter kecuali orang yang berpengalaman “ ( HR. Bukhari).
Maka tidak diragukan lagi, kebenaran
dokter gigi muslim mempunyai mental dan
sikap yang baik. Dokter gigi muslim adalah
seorang muslim itu sendiri, sehingga teladan
yang paling utama adalah Rasulullah SAW.
Akhlak seorang dokter gigi muslim harus
menjunjung tinggi adab Rasulullah SAW dan
berperoman pada Al-Quran dan hadist. Dokter
gigi muslim harus mempunyai sifat-sifat yang
dimiliki oleh Rasul yaitu : siddiq ( Jujur),
amanah (dapat dipercaya), tabligh (menyampaikan), dan fathanah (cerdas/ pintar)
Selain dokter gigi muslim, pandangan
silam dalam kesehatan yaitu melalui ajaran
agama dengan ranah kesehatan yaitu diperintahkan untuk tersuci dari fungsinya dalah
menjaga kesehatan jasmani dan rohani serta
lingkungan. Pada rukun iman yang intinya
adalah keyakinan dan kepercayaan, maka
sangat penting dalam menjaga kesehatan
mental spiritual dengan nilai-nilai positif
dan tidak sombong, sifat sifat tersebut perlu
ada dalam pribadi dokter gigi muslim.2
Identitas seorang dokter gigi muslim
sebaiknya memiliki karakter ikhlas,
musyarokah (tolong-menolong), mujaddid
(pembaru), amanah ( dapat dipercaya dan
bertanggung jawab, tasawuth (moderat), tasamuh (toleran), adalah (adil), dan tawazun
(keseimbangan/ proporisonal).
Secara khusus tujuan dokter gigi, memberikan tindakan preventive, kuratif, dan
rehabilitatif pada pasien baik pribadi maupun dalam komunitas adalah:
a. Hifdh ad Din : Lebih menjaga aqidah
107
IDJ, Vol. 2 No. 2 Tahun 2013
............................................................
dokternya, pasein yang dirawat, dan
komunitas muslim.
b. Hifdth an Nafs : Harga diri atau
kehormatan pasien yang dirawat. Artinya
menjaga rahasia seorang pasien sangat
penting adanya dan itu adalah bagian
etika dari seorang dokter muslim
c. Hidfth al aql : Memberikan perlindungan
dokter sebagai penanggung jawaban
terhadap akal sehat pasien yang
terganggung dan emosionalnya.
d. Hidfth al Maal : Dokter saat bekerja tidak
saja mempertimbangkan efektivitasnya
saja tetapi juga harus mempertimbangkan
efisiensi dan keekonomisan tindakan
terapi atau diagnosis
Inilah teori etika islam yang dapat dipraktikan dalam ilmu kedokteran gigi, tetapi
semuanya itu harus diikuti oleh kaidah dasar
bioetika itu sendiri. Kaidah dasar bioetika
ini berhubungan dengan moral seorang dokter gigi tetapi dia bukan sebagai filsuf (filsafat). Kaidah dasar bioetika dokter berupa:
a. Menghormati martabat pasien yang
diperlakukan sebagai manusia yang
mempunyai hak menentukan nasib diri
sendiri
b. Berbuat baik. Seorang dokter muslim
harus mengusahakan agar pasien yang
dirawatnya terjaga keadaan kesehatannya. Istilah berbuat baik adalah
bersikap ramah tamah atau menolong
c. Tidak berbuat merugikan. Praktik
kedokteran harus memilih pengobaan
yang paling kecil resikonya dan paling
besar manfaatnya
d. Keadilan. Pandangan terhadap kondisi
ekonomi, status tidak boleh mengubah
sikap terhadap pasienya.
Kesehatan pasien adalah hal yang
menjadi perhatian utama dokter, maka dari
itu seorang dokter gigi muslim yang dika-
takan baik adalah jika ia mampu menerapkan prinsip prinsip/ dasar –dasar Islam ke
pengetahuan yang dimilikinya serta dapat
mengaplikasikan ya sesuai kaiadah menurut kewajiban dan hal seorang dokter. Tidak lupa pula bahwa seorang dokter gigi
mempunyai kode etik tersendiri dan kode
etik itu berkaitan dengan sumpah dokter
gigi sehingga kewajibanya dari seorang
dokter gigi adalah menjadi care-provider
untuk
pasien-pasiennya
berlandaskan
ajaran yang dianutnya (islam)
Profil Dan Etika Dokter Gigi Muslim
Dokter gigi muslim adalah dokter yang
mempunyai kompetensi dan kemapuan pengetahuan kedokteran mutakhir dan dapat
mengimplementasikan nilai nilai islam
dalam praktek dan kehidupan sehari-hari.
Berikut ini adalah etika dari kedokteran islam, ialah belas kasih, kompeten, autonomi,
dan tidak diskriminasi. Seorang dokter muslim seharusnya memberikan nasihat moral
kepada pasiennya dan juga mengikuti
perkembangan ilmu. Hal- hal yang harus
dimiliki oleh seorang dokter muslim ialah
kesopanan, kepuasan, kesetiaan, dan optimisme.4
Seorang dokter gigi muslim berkewajiban menolong orang lain dengan meluruskan niat bahwa menolong orang lain itu
adalah hak Allah dan meyakini bahwa penyembuhan itu adalah hak Allah. Etika dokter
gigi muslim terhadap Allah adalah dengan
berdoa agar ilmu yang dimiliki diridhaiNya.
Etika dokter muslim terhadap pasien
ialah memiliki pengetahuan / ilmu tentang
penyakit pasiennya, berlaku lemah lembut
dan moralitas diperhatikan terhadap
pasienya.
108
Laelia Dwi Anggraini Pandangan Islam Terhadap Karakter Dokter Gigi
............................................................
Etika dokter gigi muslim terhadap sejawat dokter gigi muslim, antara lain memenuhi kewajibannya terhadap Allah SWT,
menyadari kebesaran-Nya, menaati perintahNya, menjauhi laranganyaNya, dan baik
daam keadaan sendiri maupun beramai ramai. Seorang dokter gigi harus membantu
mengobati dengan bijaksana dan penuh kehati-hatian. Ia harus optimis, tidak boleh
kecil hati, tersenyum dan tidak bermuka masam, penuh cinta, kasih sayang, tidak penuh
kebencian, sabar, dan tidak mudah marah.
Seroang dokter gigi harus tenang, tidak terburu-buru mengambil keputusan (dalam
penegakan diagnosis) meskipun dia benar
dan harus sungguh-sungguh mengetahui
bahwa kehidupan adalah ditangan Allah,
diberikan hanya oleh-Nya dan kematian
adalah akhir dari sebuah kehidupan dan
awal kehidupan yang lain. Seorang dokter
harus dapat menjadi contoh yang baik dengan menjaga kesehatanya sendiri serta
memiliki kejujuran ketika dia berbicara
menulis, atau memberikan kesaksian. Seorang dokter harus memilki pengetahuan
yang cukup mengenai ilmu hukum agama
yang berkaitan dengan penyakit yang diderita oleh pasiennya. Dokter gigi muslim harus menjauhi jalan jalan pengobatan yang
dilarang oleh Islam.
Implementasi Nilai Islam Dalam Praktek
Dokter Gigi
Implementasi nilai nilai Islam dengan
pendidikan kedokteran gigi dapat dilakukan
melalui beberapa metode antara lain: Input
nilai- nilai Islam dalam kurikulum, Kegiatan
keislaman sebagai ekstrakulikuler, Penciptaan lingkungan dan budaya islami. Input
nilai nilai islam dalam kurikulum yaitu memasukkan aspek ajaran Islam (aqidah,
syari’ah, dan akhlak). Pendidikan dokter
gigi muslim pada pesantren dimaknai sebagai proses penanaman nilai esensial pada
diri mahasiswa melalui serangkain kegiatan
pembelajaran dan pendampingan sehingga
mereka mampu memahami, mengalami, dan
menginterbrasikan nilai yang menjadi core
values seorang dokter muslim yang dijalankan ke dalam kepribadianya. Pola pendidikan pesantren mempunyai jiwa dan falsafah yang sinergis dengan karakter dokter
gigi muslim. Pesantren mempunyai falsafah
kelembagaan, pendidikan, dan pembelajaran
yang menanamkan kerakteristik muslim.
Mengintegrasikan dan mengimplementasikan secara menyeuruh dalam kehidupan sehari-hari. Integritas karakter itu baik dalam
kehidupan.
Kesimpulan
Dokter gigi muslim adalah seorang dokter gigi yang siap dengan akhlak, etika, dan
norma yang ditetapkan sesuai Al-Quran dan
Sunah Rasul, dalam pelayanannya terhadap
pasien. Tindakan pelayanan medisnya sesuai
dengan moral dan etik Islam. Akhlak seorang dokter gigi muslim harus menjunjung
tinggi adab Rasulullah SAW yaitu : siddiq
(jujur), amanah (dapat dipercaya), tabligh
(menyampaikan), dan fathanah (cerdas/pintar). Identitas seorang dokter gigi
muslim sebaiknya memiliki karakter ikhlas,
musyarokah (tolong-menolong), mujaddid
(pembaharu), amanah (dapat dipercaya dan
bertanggung jawab, tasawuth (moderat), tasamuh (toleran), adalah (adil), dan tawazun
(keseimbangan/ proporisonal).
Daftar Pustaka
1.
Saiful. 2008. Euthanasia menurut
Perspektif Hukum Islam, Hukum
109
IDJ, Vol. 2 No. 2 Tahun 2013
............................................................
2.
3.
4.
Pidana, dan Etika Kedokteran. UIN.
Yogyakarta
Arawi, Thalia A. 2010. The Moslem
Physician and the Ethics od Medicine. J
IMA; November 42(3):111– 116.
Riyadi S. 2009. Peran Ajaran dan
Pemikiran Islam dalam Bidang
Kesehatan, www gizikia.depkes.go.id
diakses 20 Juni 2012
Romadhon YA. 2013. Pola Pikir Etika
dalam Praktik Kedokteran. Bagian
Kedokteran
Keluarga.
Fakultas
Kedokteran UMS. Surakarta.
a
5.
6.
7.
Fadli M. Peran Pesantren Mahasiswa
dalam Membentuk Karakter Dokter
Muslim. www.stidnatsir.ac.id diakses
15 Juni 2012.
Nilasari, V. 2009. Peran Dokter Muslim
dalam Mengantisipasi Kemiskinan pada
Sektor Kesehatan. FK Unisba. Majalah
Mimbar vol XXV No 1 (Jan-Juni 2009)
p.79-88.
Abidin, ZA. 2009. Profil Dokter Islami,
www.eprint.umm.ac.id. Diakses 17 Juni
2012
Fly UP