...

PENGOMPOSAN LIMBAH PADAT ORGANIK

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

PENGOMPOSAN LIMBAH PADAT ORGANIK
PENGOMPOSAN LIMBAH PADAT ORGANIK
Isroi 1
[email protected]
Apa itu Kompos ?
Menurut J.H. Crawford (2003) kompos didefinisikan sebagai berikut:
Kompos adalah hasil dekomposisi parsial/tidak lengkap, dipercepat secara artifisial dari campuran
bahan-bahan organik oleh pupulasi berbagai macam mikroba dalam konsisi lingkungan yang
hangat, lembab, dan aerobik.
Gambar 1. Kompos
Apa Manfaat Kompos ?
Kompos memiliki banyak manfaat yang ditinjau dari beberapa aspek:
Aspek Ekonomi :
1. Menghemat biaya untuk transportasi dan penimbunan limbah
2. Mengurangi volume/ukuran limbah
3. Memiliki nilai jual yang lebih tinggi dari pada bahan asalnya
Aspek Lingkungan :
1
Peneliti pada Balai Penelitian Bioteknologi Perkebunan Indonesia, Bogor
1
1. Mengurangi polusi udara karena pembakaran limbah
2. Mengurangi kebutuhan lahan untuk penimbunan
Aspek bagi tanah/tanaman:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
Meningkatkan kesuburan tanah
Memperbaiki struktur dan karakteristik tanah
Meningkatkan kapasitas jerap air tanah
Meningkatkan aktivitas mikroba tanah
Meningkatkan kualitas hasil panen (rasa, nilai gizi, dan jumlah panen)
Menyediakan hormon dan vitamin bagi tanaman
Menekan pertumbuhan/serangan penyakit tanaman
Meningkatkan retensi/ketersediaan hara di dalam tanah
Bahan-bahan apa saja yang dapat dikomposkan ?
Pada dasarnya semua bahan-bahan organik padat dapat dikomposkan, misalnya: limbah organik
rumah tangga, sampah-sampah organik pasar/kota, kertas, kotoran/limbah peternakan, limbahlimbah pertaniah, limbah-limbah agroindustri, limbah pabrik kertas, limbah pabrik gula, limbah
pabrik kelapa sawit, dll.
Gambar 2. Limbah TKKS di Pabrik Kelapa Sawit
2
Gambar 3. Sampah Kota
Apa yang terjadi selama proses pengomposan?
Memahami dengan baik proses pengomposan sangat penting untuk dapat membuat kompos
dengan kualitas baik.
Gambar 4. Proses Umum Pengomposan Limbah Padat Organik (dimodifikasi dari Rynk, 1992)
3
Proses pengomposan akan segera berlansung setelah bahan-bahan mentah dicampur. Proses
pengomposan secara sederhana dapat dibagi menjadi dua tahap, yaitu tahap aktif dan tahap
pematangan. Selama tahap-tahap awal proses, oksigen dan senyawa-senyawa yang mudah
terdegradasi akan segera dimanfaatkan oleh mikroba mesofilik. Suhu tumpukan kompos akan
meningkat dengan cepat. Demikian pula akan diikuti dengan peningkatan pH kompos. Suhu
akan meningkat hingga di atas 50o - 70o C. Suhu akan tetap tinggi selama waktu tertentu.
Mikroba yang aktif pada kondisi ini adalah mikroba Termofilik, yaitu mikroba yang aktif pada
suhu tinggi. Pada saat ini terjadi dekmposisi/penguraian bahan organik yang sangat aktif.
Mikroba-mikroba di dalam kompos dengan menggunakan oksigen akan menguraikan bahan
organik menjadi CO2, uap air dan panas. Setelah sebagian besar bahan telah terurai, maka suhu
akan berangsur-angsur mengalami penurunan. Pada saat ini terjadi pematangan kompos
tingkat lanjut, yaitu pembentukan komplek liat humus. Selama proses pengomposan akan terjadi
penyusutan volume maupun biomassa bahan. Pengurangan ini dapat mencapai 30 – 40% dari
volume/bobot awal bahan.
Proses pengomposan dapat terjadi secara aerobik (menggunakan oksigen) atau anaerobik (tidak
ada oksigen). Proses yang dijelaskan sebelumnya adalah proses aerobik, dimana mikroba
menggunakan oksigen dalam proses dekomposisi bahan organik. Proses dekomposisi dapat juga
terjadi tanpa menggunakan oksigen yang disebut proses anaerobik. Namun, proses ini tidak
diinginkan selama proses pengomposan karena akan dihasilkan bau yang tidak sedap. Proses
aerobik akan menghasilkan senyawa-senyawa yang berbau tidak sedap, seperti: asam-asam
organik (asam asetat, asam butirat, asam valerat, puttrecine), amonia, dan H2S.
Gambar 5. Perubahan suhu dan jumlah mikroba selama proses pengomposan
4
Tabel 1. Organisme yang terlibat dalam proses pengomposan
Kelompok Organisme Organisme
Jumlah/g kompos
Mikroflora
Bakteri
108 -109
Aktinomicetes
105 – 108
Kapang
104 - 106
Mikrofauna
Protozoa
104 - 105
Makroflora
Jamur tingkat tinggi
Makrofauna
Cacing
tanah,
rayap, semut, kutu,
dll
Proses pengomposan tergantung pada :
1. Karakteristik bahan yang dikomposkan
2. Aktivator pengomposan yang dipergunakan
3. Metode pengomposan yang dilakukan
Faktor-faktor apa yang mempengaruhi proses pengomposan?
Setiap organisme pendegradasi bahan organik membutuhkan kondisi lingkungan dan bahan yang
berbeda-beda. Apabila kondisinya sesuai, maka dekomposer tersebut akan bekerja giat untuk
mendekomposisi limbah padat organik. Apabila kondisinya kurang sesuai atau tidak sesuai, maka
organisme tersebut akan dorman, pindah ke tempat lain, atau bahkan mati. Menciptakan kondisi
yang optimum untuk proses pengomposan sangat menentukan keberhasilan proses
pengomposan itu sendiri.
Faktor-faktor yang memperngaruhi proses pengomposan antara lain:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
Rasio C/N
Ukuran partikel
Aerasi
Porositas
Kandungan air
Suhu
pH
kandungan hara
kandungan bahan-bahan berbahaya
Rasio C/N
Rasio C/N yang efektif untuk proses pengomposan berkisar antara 30: 1 hingga 40:1. Mikroba
memecah senyawa C sebagai sumber energi dan menggunakan N untuk sintesis protein. Pada
rasio C/N di antara 30 s/d 40 mikroba mendapatkan cukup C untuk energi dan N untuk sintesis
5
protein. Apabila rasio C/N terlalu tinggi, mikroba akan kekurangan N untuk sintesis protein
sehingga dekomposisi berjalan lambat.
Ukuran Partikel
Aktivitas mikroba berada diantara permukaan area dan udara. Permukaan area yang lebih luas
akan meningkatkan kontak antara mikroba dengan bahan dan proses dekomposisi akan berjalan
lebih cepat. Ukuran partikel juga menentukan besarnya ruang antar bahan (porositas). Untuk
meningkatkan luas permukaan dapat dilakukan dengan memperkecil ukuran partikel bahan
tersebut.
Aerasi
Pengomposan yang cepat dapat terjadi dalam kondisi yang cukup oksigen(aerob). Aerasi secara
alami akan terjadi pada saat terjadi peningkatan suhu yang menyebabkan udara hangat keluar
dan udara yang lebih dingin masuk ke dalam tumpukan kompos. Aerasi ditentukan oleh
posiritas dan kandungan air bahan(kelembaban). Apabila aerasi terhambat, maka akan terjadi
proses anaerob yang akan menghasilkan bau yang tidak sedap. Aerasi dapat ditingkatkan
dengan melakukan pembalikan atau mengalirkan udara di dalam tumpukan kompos.
Porositas
Porositas adalah ruang diantara partikel di dalam tumpukan kompos. Porositas dihitung dengan
mengukur volume rongga dibagi dengan volume total. Rongga-rongga ini akan diisi oleh air dan
udara. Udara akan mensuplay Oksigen untuk proses pengomposan. Apabila rongga dijenuhi
oleh air, maka pasokan oksigen akan berkurang dan proses pengomposan juga akan terganggu.
Kelembaban (Moisture content)
Kelembaban memegang peranan yang sangat penting dalam proses metabolisme mikroba dan
secara tidak langsung berpengaruh pada suplay oksigen. Mikrooranisme dapat memanfaatkan
bahan organik apabila bahan organik tersebut larut di dalam air. Kelembaban 40 - 60 % adalah
kisaran optimum untuk metabolisme mikroba. Apabila kelembaban di bawah 40%, aktivitas
mikroba akan mengalami penurunan dan akan lebih rendah lagi pada kelembaban 15%. Apabila
kelembaban lebih besar dari 60%, hara akan tercuci, volume udara berkurang, akibatnya
aktivitas mikroba akan menurun dan akan terjadi fermentasi anaerobik yang menimbulkan bau
tidak sedap.
Temperatur
Panas dihasilkan dari aktivitas mikroba. Ada hubungan langsung antara peningkatan suhu
dengan konsumsi oksigen. Semakin tinggi temperatur akan semakin banyak konsumsi oksigen
dan akan semakin cepat pula proses dekomposisi. Peningkatan suhu dapat terjadi dengan cepat
pada tumpukan kompos. Temperatur yang berkisar antara 30 - 60oC menunjukkan aktivitas
pengomposan yang cepat. Suhu yang lebih tinggi dari 60oC akan membunuh sebagian mikroba
dan hanya mikroba thermofilik saja yang akan tetap bertahan hidup. Suhu yang tinggi juga akan
membunuh mikroba-mikroba patogen tanaman dan benih-benih gulma.
pH
Proses pengomposan dapat terjadi pada kisaran pH yang lebar. pH yang optimum untuk proses
6
pengomposan berkisar antara 6.5 sampai 7.5. pH kotoran ternak umumnya berkisar antara 6.8
hingga 7.4. Proses pengomposan sendiri akan menyebabkan perubahan pada bahan organik dan
pH bahan itu sendiri. Sebagai contoh, proses pelepasan asam, secara temporer atau lokal, akan
menyebabkan penurunan pH (pengasaman), sedangkan produksi amonia dari senyawa-senyawa
yang mengandung nitrogen akan meningkatkan pH pada fase-fase awal pengomposan. pH
kompos yang sudah matang biasanya mendekati netral.
Kandungan hara
Kandungan P dan K juga penting dalam proses pengomposan dan bisanya terdapat di dalam
kompos-kompos dari peternakan. Hara ini akan dimanfaatkan oleh mikroba selama proses
pengomposan.
Kandungan bahan berbahaya
Beberapa bahan organik mungkin mengandung bahan-bahan yang berbahaya bagi kehidupan
mikroba. Logam-logam berat seperti Mg, Cu, Zn, Nickel, Cr adalah beberapa bahan yang
termasuk kategori ini. Logam-logam berat akan mengalami imobilisasi selama proses
pengomposan.
Tabel 2. Kondisi yang optimal untuk mempercepat proses pengomposan (Ryak, 1992)
Kondisi
Konsisi yang bisa diterima
Ideal
Rasio C/N
20:1 s/d 40:1
25-35:1
Kelembaban
40 – 65 %
45 – 62 % berat
Konsentrasi oksigen tersedia
> 5%
> 10%
Ukuran partikel
1 inchi
bervariasi
Bulk Density
1000 lbs/cu yd
1000 lbs/cu yd
pH
5.5 – 9.0
6.5 – 8.0
Suhu
43 – 66oC
54 -60oC
Berapa lama waktu pengomposan?
Lama waktu pengomposan tergantung pada karakteristik bahan yang dikomposakan, metode
pengomposan yang dipergunakan dan dengan atau tanpa penambahan aktivator pengomposan.
Secara alami pengomposan akan berlangsung dalam waktu beberapa minggu sampai 2 tahun
hingga kompos benar-benar matang.
7
Bagaimana caranya mempercepat waktu pengomposan?
Pengomposan dapat dipercepat dengan beberapa strategi. Secara umum strategi untuk
mempercepat proses pengomposan dapat dikelompokan menjadi dua, yaitu:
1. Menanipulasi kondisi/faktor-faktor yang berpengaruh pada proses pengomposan.
2. Menambahkan Organisme yang dapat mempercepat proses pengomposan: mikroba
pendegradasi bahan organik dan vermikompos (cacing).
Menamipulasi Kondisi Pengmposan
Strtegi ini banyak dilakukan di awal-awal berkembangnya teknologi pengomposan. Kondisi atau
faktor-faktor pengomposan dibuat seoptimum mungkin. Sebagai contoh, rasio C/N yang
optimum adalah 25-35:1. Untuk membuat kondisi ini bahan-bahan yang mengandung rasio C/N
tinggi dicampur dengan bahan yang mengandung rasio C/N rendah, seperti kotoran ternak.
Ukuran bahan yang besar-besar dicacah sehingga ukurannya cukup kecil dan ideal untuk proses
pengomposan. Bahan yang terlalu kering diberi tambahan air atau bahan yang terlalu basah
dikeringkan terlebih dahulu sebelum proses pengomposan. Demikian pula untuk faktor-faktor
lainnya.
Menggunakan Aktivator Pengomposan
Strategi yang lebih maju adalah dengan memanfaatkan organisme yang dapat mempercepat
proses pengomposan. Organisme yang sudah banyak dimanfaatkan misalnya cacing tanah.
Proses pengomposannya disebut vermikompos dan kompos yang dihasilkan dikenal dengan
sebutan kascing. Organisme lain yang banyak dipergunakan adalah mikroba, baik bakeri,
aktinomicetes, maupuan kapang/cendawan. Saat ini dipasaran banyak sekali beredar aktivatoraktivator pengomposan, misalnya : OrgaDec, SuperDec, EM4, Stardec, Starbio, dll.
Gambar 6. OrgaDec
8
OrgaDec dan SuperDec adalah hasil penelitian Balai Penelitian Bioteknologi Perkebunan
Indonesia (BPBPI) dan saat ini telah banyak dimanfaatkan oleh masyarakat. Kedua aktivator
pengomposan ini menggunakan mikroba-mikroba terpilih yang memiliki kemampuan tinggi
dalam mendegradasi limbah-limbah padat organik, yaitu: Trichoderma pseudokoningii, Cytopaga
sp, dan FPP (fungi pelapuk putih).
Mikroba ini bekerja aktif pada suhu tinggi (termofilik).
Penggunaan kedua aktivator ini tidak memerlukan penambahan bahan-bahan lain dan tidak
memerlukan pengadukan secara berkala.
Namun, kompos perlu ditutup/sungkup untuk
mempertahankan suhu dan kelembaban agar proses pengomposan berjalan optimal dan cepat.
Pengomposan dengan menggunakan OrgaDec atau SuperDec dapat dipercepat hingga 2 minggu
untuk bahan-bahan lunak/mudah dikomposakan hingga 2 bulan untuk bahan-bahan keras/sulit
dikomposkan.
Bagaimana metode/teknik pengomposan ?
Metode atau teknik pengomposan dapat dikelompokkan menjadi tiga kelompok berdasarkan
tingkat teknologi yang dibutuhkan, yaitu :
1. Pengomposan dengan teknologi rendah (Low – Technology)
2. Pengomposan dengan teknologi sedang (Mid – Technology)
3. Pengomposandengan teknologi tinggi (High – Technology)
Pengomposan dengan teknologi rendah
Teknik pengomposan yang termasuk kelompok ini adalah Windrow Composting. Kompos
ditumpuk dalam barisan tupukan yang disusun sejajar. Tumpukan secara berkala dibolak-balik
untuk meningkatkan aerasi, menurunkan suhu apabila suhu terlalu tinggi, dan menurunkan
kelembaban kompos.
Teknik ini sesuai untuk pengomposan skala yang besar.
Lama
pengomposan berkisar antara 3 hingga 6 bulan, yang tergantung pada karakteristik bahan yang
dikomposkan.
Gambar 7. Contoh Pengomposan dengan Teknik Windrow Composting
9
Pengomposan dengan teknologi sedang
Pengomposan dengan teknologi sedang antara lain adalah:
• Aerated static pile : gundukan kompos diaerasi statis
Tumpukan/gundukan kompos (seperti windrow system) diberi aerasi dengan
menggunakan blower mekanik. Tumpukan kompos ditutup dengan terpal plastik.
Teknik ini dapat mempersingkat waktu pengomposan hingga 3 – 5 minggu.
Gambar 8. Aerated static pile
• Aerated compost bins : bak/kotak kompos dengan aerasi
Pengomposan dilakukan di dalam bak-bak yang di bawahnya diberi aerasi. Aerasi juga
dilakakukan dengan menggunakan blower/pompa udara. Seringkali ditambahkan pula
cacing (vermikompos). Lama pengomposan kurang lebih 2 – 3 minggu dan kompos
akan matang dalam waktu 2 bulan.
Gambar 9. Aerated compost bins
Pengomposan dengan teknologi tinggi
Pengomposan dengan menggunakan peralatan yang dibuat khusus untuk mempercepat proses
pengomposan. Terdapat panel-panel untuk mengatur kondisi pengomposan dan lebih banyak
dilakukan secara mekanis. Contoh-contoh pengomposan dengan teknologi tinggi antara lain :
• Rotary Drum Composters
10
Pengomposan dilakukan di dalam drum berputar yang dirancang khusus untuk proses
pengomposan. Bahan-bahan mentah dihaluskan dan dicampur pada saat dimasukkan
ke dalam drum. Drum akan berputar untuk mengaduk dan memberi aearasi pada
kompos.
Gambar 10. Rotary Drum Composters
• Box/Tunnel Composting System
Pengomposan dilakukan dalam kotak-kotak/bak skala besar. Bahan-bahan mentah
akan dihaluskan dan dicampur secara mekanik. Tahap-tahap pengomposan berjalan di
dalam beberapa bak/kotak sebelum akhirnya menjadi produk kompos yang telah
matang.
Sebagian dikontrol dengan menggunakan komputer. Bak pengomposan dibagi menjadi
dua zona, zona pertama untuk bahan yang masih mentah dan selanjutnya diaduk
secara mekanik dan diberi aerasi. Kompos akan masuk ke bak zona ke dua dan proses
pematangan kompos dilanjutkan.
Gambar 11. Box/Tunnel Composting System
11
Gambar 12. Gambar Skema Pengomposan di dalam Box/Tunnel Composting System
• Mechanical Compost Bins
Sebuah drum khusus dibuat untuk pengomposan limbah rumah tangga.
Gambar 13. Mechanical Compost Bins dan pengoperasiannya
12
Gambar 14. Contoh Lain Alat Pengomposan dari EcologyLLC
Bagaimana mengetahui kompos yang sudah matang ?
Stabilitas dan kematangan kompos adalah beberapa istilah yang sering dipergunakan untuk
menentukan kualitas kompos. Stabil merujuk pada kondisi kompos yang sudah tidak lagi
mengalami dekomposisi dan hara tanaman secara perlahan (slow release) dikeluarkan ke dalam
tanah. Stabilitas sangat penting untuk menentukan potensi ketersediaan hara di dalam tanah
atau media tumbuh lainnya. Kematangan adalah tingkat kesempurnaan proses pengomposan.
Pada kompos yang telah matang, bahan organik mentah telah terdekomposisi membentuk
produk yang stabil.
Untuk mengetahui tingkat kematangan kompos dapat dilakukan dengan uji dilaboratorium untuk
atau pun pengamatan sederhana di lapang. Berikut ini disampaikan cara sederhana untuk
mengetahui tingkat kematangan kompos :
1. Dicium/dibaui
Kompos yang sudah matang berbau seperti tanah dan harum, meskipun kompos dari sampah
kota. Apabila kompos tercium bau yang tidak sedap, berarti terjadi fermentasi anaerobik dan
menghasilkan senyawa-senyawa berbau yang mungkin berbahawa bagi tanaman. Apabila
kompos masih berbau seperti bahan mentahnya berarti kompos belum matang.
13
2. Warna kompos
Warna kompos yang sudah matang adalah coklat kehitam-hitaman. Apabila kompos masih
berwarna hijau atau warnanya mirip dengan bahan mentahnya berarti kompos tersebut belum
matang.
3. Penyusutan
Terjadi penyusutan volume/bobot kompos seiring dengan kematangan kompos. Besarnya
penyusutan tergantung pada karakteristik bahan mentah dan tingkat kematangan kompos.
Penyusutan berkisar antara 20 – 40 %. Apabila penyusutannya masih kecil/sedikit, kemungkinan
proses pengomposan belum selesai dan kompos belum matang.
4. Tes kantong plastik
Contoh kompos diambil dari bagian dalam tumpukan. Kompos kemudian dimasukkan ke dalam
kantong plastik, ditutup rapat, dan disimpan di dalam suhu ruang selama kurang lebih satu
minggu. Apabila setelah satu minggu kompos berbentuk baik, tidak berbau atau berbau tanah
berarti kompos telah matang.
3. Tes perkecambahan
Contoh kompos letakkan di dalam bak kecil atau beberapa pot kecil. Letakkan beberapa benih (3
– 4 benih). Jumlah benih harus sama. Pada saat yang bersamaan kecambahkan juga beberapa
benih di atas kapas basah yang diletakkan di dalam baki dan ditutup dengan kaca/plastik bening.
Benih akan berkecambah dalam beberapa hari. Pada hari ke-5 / ke-7 hitung benih yang
berkecambah. Bandingkan jumlah kecambah yang tumbuh di dalam kompos dan di atas kapas
basah. Kompos yang matang dan stabil ditunjukkan oleh banyaknya benih yang berkecambah.
4. Suhu
Suhu kompos yang sudah matang mendekati dengan suhu awal pengomposan. Suhu kompos
yang masih tinggi, atau di atas 50oC, berarti proses pengomposan masih berlangsung aktif.
5. Kandungan air kompos
Kompos yang sudah matang memiliki kandungan kurang lebih 55-65%. Cara mengukur
kandungan air kompos adalah sebagai berikut:
• ambil sampel kompos dan ditimbang
• kompos dikeringkan di dalam oven atau microwave hingga beratnya konstan, kompos
ditimbang kembali
• kandungan air kompos dihitung dengan rumus sebagai berikut :
14
Apa kriteria kualitas kompos ?
Indonesia telah memiliki standar kualitas kompos, yaitu SNI 19-7030-2004. Di dalam SNI ini
termuat batas-batas maksimum atau minimun sifat-sifat fisik atau kimiawi kompos. Termasuk di
dalamnya adalah batas maksimum kandungan logam berat. Untuk mengetahui seluruh kriteria
kualitas kompos ini memerlukan analisa laboratorium.
Apakah kompos dapat diperkaya ?
Kompos yang sudah matang sebenarnya sudah cukup baik untuk diaplikasikan ke tanaman.
Permasalahan yang sering muncul adalah kebutuhan kompos yang cukup banyak untuk
mencukupi seluruh kebutuhan hara tanaman. Dibandingkan dengan pupuk kimia, kebutuhan
kompos dapat 10 – 20 kali lipat lebih banyak dari pada pupuk kimia. Salah satu solusi yang
akhir-akhir ini banyak berkembang adalah memperkaya kompos.
Bahan-bahan yang
dipergunakan untuk memperkaya kompos antara lain: pupuk kimia konvensional, bahan-bahan
organik lain yang memiliki kandungan hara tinggi dan mikroba-mikroba bermanfaat. Sebagai
contoh: untuk meningkatkan kandungan N dapat menggunakan biomassa Azolla, untuk
meningkatkan kandungan P dipergunakan fosfat alam, dan untuk meningkatkan kandungan K
dipergunakan abu sisa pembakaran bahan organik (bagas, tkks).
Mikroba-mikroba yang terdapat di dalam kompos diakui memiliki manfaat yang sangat baik bagi
tanah maupun tanaman. Namun, mikroba ini tersedia dalam jumlah yang relatif sedikit dan tidak
seragam. Mikroba-mikroba yang bermanfaat bagi tanaman dapat ditambahkan dari luar untuk
memperkaya dan meningkatkan kualitas kompos. Mikroba yang sering dimanfaatkan adalah:
Gambar 15. Pengaruh pemberian kompos diperkaya mikroba pada tanaman tebu. (ket. : K =
kontrol tanpa pemupukan; S = pemupukan standard; P = kompos tanpa mikroba; P, DT 38, MPF
= kompos diperkaya dengan mikroba)
15
•
•
•
•
mikroba penambat nitrogen : Azotobacter sp, Azosprilium sp, Rhizobium sp, dll
mikroba pelarut P dan K : Aspergillus sp, Aeromonas sp.
mikroba agensia hayati : Metharhizium sp, Trichoderma sp,
mikroba perangsang pertumbuhan tanaman : Trchoderma sp, Pseudomonas sp,
Azosprilium sp.
Gambar 16. Pengaruh pemberian kompos diperkaya mikroba pada tanaman
jagung.(ket. : K = kontrol; S = Standar; P = kompos; PM = kompos diperkaya
mikroba)
Litaratur Acuan
Badan Standarisasi Nasional (BSN). 2004. Spesifikasi Kompos dari Sampah Organik Domestik.
SNI 19-7030-2004
Benoît Pharand, Odile Carisse, and Nicole Benhamou. 2002. Cytological Aspects of CompostMediated Induced Resistance Against Fusarium Crown and Root Rot in Tomato.
Biochemistry and Cell Biology Vol. 92, No. 4, 2002 p. 424 - 438
CIWBM (The California Integrated Waste Management Board). 2003. The Important of Compost
Maturity. Publication #443-03-007, February 2003.
Craig Coker. 200. Composting Industrial and Commercial Organics. Waste Reduction Partners,
Quarterly Meeting.
Crawford. J.H. . Composting of Agricultural Waste. in Biotechnology Applications and Research,
Paul N, Cheremisinoff and R. P.Ouellette (ed). p. 68-77.
16
FFTC (Food and Fertilizer Technology Center). 2003. Bioactivator do Decompose Agricultural
Waste. Soil and fertilizer PT2003 – 23. www.fftc.agnet.org
FFTC (Food and Fertilizer Technology Center). 2003. Making Compost in Three Week. Soil and
fertilizer PT2003 – 40. www.fftc.agnet.org
Leslie Coperband. 2002. The Art and Science of Composting, A resource for farmers and
producers. March 29, 2002. Center for Integrated Agricultur System, University of
Wisconsin-Medison.
McKenzie,R.C., S.A. Woods, S. Mathur, L. Hingley, and D. Fujimoto. . Compost – A Plant
Nutritions Source and Its Impact on Soil Borne Desease in Potatoes.
Myung, Ho Um and Youn Lee. 2005. Quality Control for Commercial Compost in Korea. National
Institute of Agricultural Science and Technology (NIAST) and Rural Development and
Administration (RDA), Suwon – Korea.
R. J. Holmer. 2002. Basic Principles for Composting of Biodegradable Household Waste. Paper
presented at the Urban Vegetable Gardening Seminar, Sundayag Sa Amihanang
Mindanao Trade Expo, Cagayan de Oro City, Philiphines, August 30, 2002
Rangarajan, A. and K. Aram. Impac of compost on Soil Borne Disease Incidence in Organic
Cropping System. final Report for Toward Sustainability Foundation Granf for Organic
Research.
Robert J. Holmer. 2005. Basic Principle for Composting of Biodegradable Household Wastes.
Robin A. K. Szmidt & Andrew W. Dickson. 2001. Use of Compost in Agriculture. Use of Compost
in Agriculture. Remade Scotland.
Rola M. Atiyeh1, Jorge Domínguez2, Scott Subler3 and Clive A. Edwards1. 2000. Changes in
biochemical properties of cow manure during processing by earthworms (Eisenia andrei,
Bouché) and the effects on seedling growth. Pedobiologia 44, 709–724 (2000)
Rynk R, 1992. On-Farm Composting Handbook. Northeast Regional Agricultural Engineering
Service Pub. No. 54. Cooperative Extension Service. Ithaca, N.Y. 1992; 186pp. A classic
in on-farm composting. Website: www.nraes.org
The Composting Association. 2001.
http://www.compost.org.uk
Large Scale Composting Resources.
Troy Chockley. 2003. Introduction to Composting (Part II).
January/February 2003.
Januari 2001.
Missouri Nutrient News.
V.C. Cuevas. 2005. Rapid Composting Technology in The Philiphines: Its Role in Producing
Goog-Quality Organic Fertilizer. University of Philiphines, Los Banos, Philiphines.
Vicki Bess. 1999. Evaluating Microbiology Of Compos. BioCycle Magazine, May 1999, Page 62
William F Brinton, Jean Bonhotal, Tom Fiesinger. . Analysis of Sampling Conditions, Test
Variability and Quality of Composts on Animal Farms in New York State. Woods End
17
Research Laboratory, Cornell Waste Management Institute and New York State Energy
Research and Development Authority
William F. Brinton. 2000. COMPOST QUALITY STANDARDS & GUIDELINES: An International
View. Final Report. Prepared for: New York State Association of Recyclers. Wood and
Research Laboratory Incorporated.
Zimin Wei, Shiping Wang, Jinggang Xu, and Yuyuan Zhou. 2004. Effects of Inoculating Microbes
on Nitrogen Form During the Municipal Solid Waste Compost Nature and Science, 2(2), p.
73-76
Zimin Wei, Shiping Wang, Jinggang Xu, Yuyuan Zhou. 2003. The Technology of the Municipal
Solid Wastes Composting. Nature and Science 2003;1(1):91-94.
18
Tabel Lampiran. Standar Kualitas Kompos (SNI 19-7030-2004)
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
Parameter
Kadar Air
Temperatur
Warna
Bau
Ukuran partikel
Kemampuan ikat air
pH
Bahan asing
Unsur makro
Bahan organik
Nitrogen
Karbon
Phosfor (P2O5)
C/N-rasio
Kalium (K2O)
Unsur mikro
Arsen
Kadmium (Cd)
Kobal (Co )
Kromium (Cr)
Tembaga (Cu)
Merkuri (Hg)
Nikel (Ni)
Timbal (Pb)
Selenium (Se)
Seng (Zn)
Unsur lain
Kalsium
Magnesium (Mg)
Besi (Fe )
Aluminium ( Al)
Mangan (Mn)
Bakteri
Fecal Coli
Salmonella sp.
Satuan
%
oC
Minimum
-
mm
%
0,55
58
6,80
*
Maksimum
50
suhu air tanah
kehitaman
berbau tanah
25
7,49
1,5
%
27
0,40
9,80
0.1
10
0,20
58
32
20
*
mg/kg
mg/kg
mg/kg
mg/kg
mg/kg
mg/kg
mg/kg
mg/kg
mg/kg
mg/kg
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
13
3
34
210
100
0,8
62
150
2
500
%
%
%
%
%
*
*
*
*
*
25.5
0.6
2
2.2
0.1
%
%
%
%
%
MPN/gr
MPN/4 gr
1000
3
Keterangan : * Nilainya lebih besar dari minimum atau lebih kecil dari maksimum
19
Fly UP