...

Document

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Description

Transcript

Document
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Semua orang mengetahui dan menyadari bahwa pendidikan itu sangat
penting karena pendidikan adalah proses utama dalam perkembangan
kemajuan suatu peradaban dan untuk menjamin kelangsungan hidup suatu
masyarakat baik negara maupun bangsa. Pendidikan merupakan wahana untuk
meningkatkan dan mengembangkan kualitas sumber daya manusia, oleh
karena itu pendidikan harus ditumbuh kembangkan secara sistematis.
Pentingnya sebuah pendidikan juga terlihat pada firman Allah tentang
perintah terhadap membaca dan belajar. Firman Allah SWT tersebut terdapat
dalam surat Al-alaq ayat 1 – 5 yang berbunyi:







    

  

  
    
“Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah
menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah yang
Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalamDia
mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya”.
Belajar pada hakikatnya adalah proses interaksi terhadap semua situasi
yang ada di sekitar individu. Menurut pengertian secara psikologis, belajar
merupakan suatu proses perubahan, yaitu perubahan tingkah laku sebagai hasil
1
interaksi
dengan lingkungannya
dalam
dalam
memenuhi
kebutuhan
hidupnya.1
Untuk mencapai keberhasilan dalam kegiatan pembelajaran dengan
baik maka diperlukan berbagai macam faktor yang mempengaruhinya, yaitu:
faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal adalah kondisi dalam
proses belajar yang berasal dari dalam diri sendiri, sehingga terjadi perubahan
tingkah laku ada beberapa hal yang termasuk faktor internal, yaitu: kecerdasan
bakat, keterampilan, minat, motivasi, kondisi fisik dan mental. Sedangkan
faktor eksternal adalah kondisi di luar individu atau peserta didik. Adapun
yang termasuk faktor eksternal yaitu: lingkungan sekolah, keluarga, dan
masyarakat ”.
Proses pembelajaran pada setiap satuan pendidikan dasar dan
menengah harus interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, dan
memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, memberikan ruang
kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat dan perkembangan
fisik, serta psikologi peserta didik. Siswa merupakan individu yang unik
artinya tidak ada dua peserta didik yang sama persis, masing-masing mereka
memiliki perbedaan satu dengan yang lainya. Perbedaan yang ada dalam diri
siswa itu terdapat pada karakteristik psikis, kepribadian, dan sifat-sifatnya.
Dimana perbedaan individual tersebut berpengaruh pada cara dan hasil
belajar. Hasil belajar ini ditentukan oleh berbagai macam faktor, salah satu di
antaranya, yaitu keterampilan sosial yang dilakukan oleh guru kepada
1
Hamdani, Stategi Belajar Mengajar, (Bandung: CV. Pustaka Setia, 2011), h. 20
2
siswanya agar hasil belajar semakin tinggi dan giat aktif dalam belajar. Tugas
guru adalah memberikan pengajaran kepada peserta didik karena itu guru
dituntut untuk terampil dalam menguasi ilmu pengetahuan dan teknologi. 2
Metode ternyata mempunyai andil yang cukup besar dalam kegiatan
pembelajaran. Kemampuan yang diharapkan dimiliki anak didik, akan
ditentukan oleh kerelevansian penggunaan metode dengan tujuan. Metode
yang dipergunakan dalam setiap proses pembelajaran hendaknya disesuaikan
dengan rumusan tujuan.
Proses belajar mengajar terutama mata pelajaran PAI guru tidak hanya
menggunakan metode ceramah dan metode diskusi saja, akan tetapi guru
harus menyelingi dengan menggunakan metode, stategi, media ataupun teknik
yang sesuai dengan meteri yang diajarkan agar proses pembelajaran itu tidak
menoton.
Berdasarkan
studi
pendahuluan
yang
dilakukan
di
SMK
Muhammadiyah 3 Terpadu Pekanbaru, ternyata proses pembelajaran yang
dilakukan guru masih didominasi oleh metode pembelajaran konvensional
yaitu ceramah sehingga tidak dapat meningkatkan hasil belajar siswa secara
maksimal. Hal ini ditandai dengan gejala-gejala sebagai berikut:
1. Hanya siswa yang memiliki kemampuan akademis tinggi yang menonjol
sedangkan siswa yang memiliki keemampuan akademis rendah tidak
2. Belum ada rasa ketergantungan positif antar siswa sehingga rasa untuk
maju bersama belum tertanam pada diri masing-masing siswa
2
Rusman, Model-Model Pembelajaran, (Bandung: Rajawali pers, 2012) , h. 74
3
3. Masih ada siswa yang motivasi belajarnya rendah dan hasil belajarnya
juga rendah
4. Masih ada siswa tidak senang dalam mengikuti pembelajaran karena
karena pembelajaran itu membosankan
Peneliti mencoba menerapkan hal yang baru untuk menjadikan siswa
lebih aktif, kreatif dan dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Model
pembelajaran kooperatif dapat diterapkan pada proses pembelajaran sebagai
solusi terhadap masalah yang telah dikemukakan sebelumnya. Karena
pembelajaran kooperatif merupakan strategi belajar dimana siswa belajar
dalam kelompok kecil dengan keahlian berbeda, dan di dalam kelompok kecil
tersebut siswa saling belajar dan bekerja sama untuk sampai pada pengalaman
belajar yang optimal baik pengalaman individu maupun pengalaman
kelompok. Model pembelajaran kooperatif dikembangkan untuk mencapai
setidak-tidaknya tiga tujuan pembelajaran penting, yaitu hasil belajar
akademik, penerimaan terhadap keragaman dan pengembangan keterampilan
sosial.3
Model pembelajaran kooperatif tipe Teams Games Tournament (TGT)
adalah salah satu tipe dari model pembelajaran kooperatif yang mudah
diterapkan, melibatkan aktivitas seluruh siswa tanpa harus ada perbedaan
status, melibatkan peran aktif siswa sebagai tutor sebaya dan mengandung
unsur permainan penguatan, dimana siswa dapat belajar lebih rileks.
3
Rusman, Model-Model Pembelajaran, (Bandung: Rajawali pers, 2012), h. 209
4
Berdasarkan latar belakang permasalahan yang dikemukakan diatas
peneliti tertarik mengadakan penelitian yang berjudul “Pengaruh Penerapan
Model Pembelajaran Cooperatif tipe Teams Games Tournament (TGT)
Terhadap Hasil Belajar Pendidikan Agama Islam Siswa Sekolah Menengah
Kejuruan Muhammadiyah 3 Terpadu Pekanbaru”
B. Penegasan Istilah
Agar terhindar dari kesalahan dalam penafsiran judul penelitian ini,
maka penulis perlu memberikan penjelasan beberapa istilah, yaitu:
1. Model pembelajaran Cooperatif tipe Teams Games Tournament (TGT)
Model pembelajaran Cooperatif tipe Teams Games Tournament
(TGT) yang dimaksud dalam penelitian ini adalah model pembelajaran
yang meningkatkan hasil belajar siswa. Teams Games Tournament (TGT)
merupakan model pembelajaran dimana siswa-siswa dikelompokkan
kedalam sebuah kelompok yang berisi 5 – 6 orang yang heterogen, baik
dalam hal akademik, suku, ras, dan jenis kelamin. Inti dari model
pembelajaran ini adalah game untuk melihat sejauh mana perkembangan
hasil belajar siswa.
2. Hasil belajar
Hasil belajar adalah hasil yang dimiliki atau yang dicapai oleh
peserta didik setelah dilakukannya tes oleh guru.
5
C. Permasalahan
1. Identifikasi Masalah
Berdasarkan uraian latar belakang masalah, beberapa masalah yang
muncul yang dapat diidentifikasi sebagai berikut:
a. Model pembelajaran yang belum efektif untuk meningkatkan hasil
belajar PAI siswa.
b. Metode pembelajaran
masih menggunakan metode tradisional
(ceramah)
c. Hasil belajar siswa pada mata pelajaran PAI masih tergolong rendah.
d. Penggunaan media pembelajaran masih minim.
e. Partisipasi siswa masih rendah.
2. Batasan Masalah
Berdasarkan gejala-gejala yang telah dipaparkan pada latar
belakang, penulis menemukan beberapa masalah yang teridentifikasi.
Dari masalah yang ada, masalah rendahnya hasil belajar pendidikan
agama islam siswa memiliki potensi yang lebih besar dalam menghambat
tercapainya tujuan pembelajaran di SMK Muhammadiyah 3 Terpadu
Pekanbaru. Untuk itu penulis membatasi permasalahan hanya pada
rendahnya hasil belajar pendidikan agama islam siswa dengan penerapan
model pembelajaran Cooperatif tipe Teams Games Tournament (TGT)
sebagai alternatif penyelesaian.
6
3. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian-uraian pada latar belakang maka rumusan
masalah dalam penelitian ini adalah “Apakah terdapat pengaruh penerapan
model pembelajaran Cooperatif tipe Teams Games Tournament (TGT)
terhadap hasil belajar pendidikan agama islam siswa kelas X SMK
Muhammadiyah 3 Terpadu Pekanbaru?”
D. Tujuan dan Manfaat Penelitian
1. Tujuan Penelitian
Adapun tujuan dari penelitian sesuai dengan rumusan masalah
adalah “Untuk menguji apakah terdapat pengaruh penerapan model
pembelajaran Cooperatif tipe Teams Games Tournament (TGT) terhadap
hasil belajar pendidikan agama islam siswa kelas X SMK Muhammadiyah
3 Terpadu Pekanbaru”.
2. Manfaat Penelitian
Adapun manfaat dari penelitian ini adalah sebagai berikut:
a. Bagi sekolah, hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan
sumbangan yang bermanfaat bagi sekolah dengan adanya informasi
yang diperoleh sehingga dapat dijadikan sebagai bahan kajian bersama
agar dapat meningkatkan kualitas sekolah.
b. Bagi guru, model kooperatif tipe Teams Games Tournament (TGT) ini
dapat dijadikan sebagai salah satu model pembelajaran yang dapat
diterapkan dalam pembelajaran PAI di SMK Muhammadiyah 3
Terpadu Pekanbaru.
7
c. Bagi siswa, penerapan model kooperatif tipe Teams Games
Tournament (TGT) ini dapat menjadi suatu pengalaman serta
diharapkan
dapat
meningkatkan
hasil
belajar
siswa
SMK
Muhammadiyah 3 Terpadu Pekanbaru.
d. Bagi peneliti, hal ini dapat dijadikan landasan berpijak untuk meneliti
lebih lanjut dalam ruang lingkup yang lebih luas.
8
Fly UP