...

PERSENTASE BIAYA BAHAN BAKU, BIAYA TENAGA KERJA

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

PERSENTASE BIAYA BAHAN BAKU, BIAYA TENAGA KERJA
PERSENTASE BIAYA BAHAN BAKU, BIAYA TENAGA KERJA, BIAYA
OVERHEAD PABRIK TERHADAP HARGA POKOK PRODUKSI PADA
PT. INDOHAMAFISH TAHUN 2014
Yeni Ardianti
Jurusan Pendidikan Ekonomi, Fakultas Ekonomi dan Bisnis
Universitas Pendidikan Ganesha
Singaraja, Indonesia
e-mail: [email protected]
Abstrak
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui (1) persentase biaya bahan baku, terhadap harga
pokok produksi pada PT. Indohamafish (2) persentase Biaya tenaga kerja terhadap harga pokok
produksi pada PT. Indohamafish (3) persentase biaya overhead pabrik terhadap harga pokok produksi
pada PT. Indohamafish dan (4) Seberapa besar jumlah rasio (persentase) biaya bersama terhadap
harga pokok produksi pada PT. Indohamafish.
Penelitian ini dilaksanakan pada PT. Indohamafish, Desa Pengambengan, Negara – Bali. Data
dikumpulkan dengan metode wawancara dan dokumntasi. Dan selanjutnya dianalisis dengan analisis
deskriptif .
Hasil penelitian menunjukan bahwa Pada PT. Indohamafish Besar biaya bahan baku
memberikan persentasenya terhadap harga pokok produksi selama tahun 2014 sebesar 41,09%. (2)
Biaya tenaga kerja pada PT. Indohamafish terlihat persentasenya sebesar 14,50%. (3) Biaya Overhead
Pabrik pada PT. Indohamafish memberikan persentase terhadap harga pokok produksi sebesar 44,41%.
Dan (4) Jumlah rasio (persentase) biaya bersama terhadap harga pokok produksipada PT. Indohamafish
sebesar 13,30%.
Kata Kunci: Biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, & biaya overhead
Abstract
This study aims to determine (1) the percentage of raw material cost on the cost of production in
PT. Indohamafish, (2) the percentage of labor costs on the cost of production in PT. Indohamafish, (3)
the percentage of factory overhead cost in PT. Indohamafish.
The research was conducted in the village PT. Indohamafish state Pengambengan, Negara-Bali.
Data were collected by interview and documentation. And then analyzed with descriptive analysis.
The results showed that the great in PT. Indohamafish raw material costs give a percentage of
the cost,of production for 2014 amounted to 41,09%, (2) labor costs in PT. Indohamafish gives the
percentage for 14,50%, (3) the factory overhead costs on PT. Indohamafish give the percentage of yhe
cost, of production of 44,41%. The amound of the cost rasio the costs of production in PT. Indohamafish
give the percentage of yhe cost 13,30%.
Key words: material cost, labor costs, & overhead cost
Jurnal Jurusan Pendidikan Ekonomi (JJPE)
Volume: 5 Nomor: 1 Tahun: 2015
PENDAHULUAN
Perusahaan
merupakan
suatu
organisasi yang mempunyai kegiatan
tertentu
yang
sangat
kompleks.
Pertumbuhan suatu badan usaha biasanya
tidak lepas dari permasalahan yang
dihadapi perusahaan. Hal ini dapat terlihat
dari banyaknya transaksi yang terjadi,
perubahan dan permintaan konsumen dan
target yang diinginkan pemilik modal.
Permasalahan tersebut diiringi dengan
adanya situasi dan kondisi yang semakin
kompetitif. Maka para pengusaha dan
manager memperoleh tantangan yang lebih
berat yaitu meningkatkan efektifitas serta
efesiensi operasi perusahaan yang dikelola.
Peningkatan efektifitas dan efesiensi
tersebut tidak lepas dari bagaimana
menejemen
perusahaan
dapat
merencanakan, mengorganisasikan dan
mengawasi jalannya perusahaan. Jadi,
untuk mencapai tujuan tersebut perusahaan
memerlukan suatu menejemen dalam
mengelola factor produksi. Sehingga
sumber-sumber yang ada didalam maupun
diluar
perusahaan
dapat
dikelola
sedemikian rupa untuk memperoleh hasil
dan daya guna yang maksimal.
Dalam perusahaan barang maupun
jasa tentunya menginginkan usahanya
semakin lama semakin berkembang sesuai
dengan tujuan yang ingin di capai, baik itu
tujuan jangka pendek maupun tujuan
jangka panjang. Secara umum tujuan dari
dari setiap perusahaan adalah memperoleh
laba dari hasil penjualan produk yang
dihasilkan. Dalam penjualan produk,
penetapan harga jual produk tentunya akan
menentukan besarnya laba yang akan
diperoleh perusahaan. Besar kecilnya
penentuan harga jual suatu produk akan
dilihat dari berapa besar biaya poduksi
yang dikeluarkan. Perusahaan yang
mempunyai kualitas produk yang unggul
dengan harga yang bersaing dibandingkan
dengan perusahaan lain yang sejenis, tentu
akan sangat membantu dalam persaingan
yang
sangat
begitu
ketat.
Dalam
persaingan harga, merupakan factor
internal yang dapat dikuasai sepenuhnya
oleh perusahaan. Maka itu perusahaan
berusaha untuk menetapkan biaya produksi
tersebut dengan cermat agar menghasilkan
harga pokok - produk yang tepat.
Biaya produksi merupakan biaya yang
digunakan untuk menghasilkan produk
dalam suatu perusahaan yang dapat
ditentukan secara kuantitatif. Dalam
perusahaan industri, masalah biaya pokok
produksi merupakan hal yang sangat
penting diperhatikan, karena kesalahan
dalam menentukan biaya pokok produksi
akan membawa pengaruh tidak baik
terhadap
kontinuitas
usaha
dan
menyebabkan kegagalan bagi perusahaan
yang bersangkutan. Komponen biaya
produksi terdiri dari biaya bahan baku
langsung, biaya tenaga kerja langsung dan
biaya overhead pabrik Mursyidi (2008 :
221). Yang termasuk dalam biaya produksi
langsung yaitu bahan baku langsung dan
biaya tenaga kerja langsung. Sedangkan
biaya produksi tidak langsung adalah biaya
overhead pabrik atau yang sering disebut
sebagai biaya fabrikasi (factory overhead
cost). Biaya overhead pabrik yaitu biaya
produksi selain biaya bahan baku dan biaya
tenaga kerja langsung. Komponen biaya
overhead pabrik yaitu biaya bahan baku
tidak langsung dan biaya tenaga kerja tidak
langsung. Selain kedua biaya overhead
pabrik tersebut juga terdapat biaya
overhead pabrik lainnya seperti: biaya
pemeliharaan, biaya penyusutan, biaya
pembangkit listrik dan lain sebagainya.
Pada perusahaan PT. Indohamafish
biaya - biaya yang dibebankan oleh
perusahaan dalam menghitung biaya pokok
produksinya meliputi biaya bahan baku,
biaya tenaga kerja, dan biaya over head
sudah di perhitungkan sebagai mana
mestinya dalam penghitungan biaya pokok
produksi. Namun dalam penghitungan
biaya pokok produksinya, perusahaan
belum membebankan biaya – biaya secara
keseluruhan.
Biaya
yang
paling
mempengaruhi dari biaya – biaya yang ada
adalah biaya tenaga kerja karena pada saat
perusahaan melakukan proses produksi
dengan jumlah kecil, jumlah tenaga kerja
yang bekerja sangat banyak sehingga
perusahaan harus menyesuaikan besarnya
jumlah produksi dengan biaya –biaya untuk
tenaga kerja. Selain itu dalam penentuan
harga
pokok
penjualan
perusahaan
mengalami
hambatan
pada
saat
dihadapkan oleh harga bahan baku yang
terlalu tinggi, sehingga perusahaan harus
Jurnal Jurusan Pendidikan Ekonomi (JJPE)
Volume: 5 Nomor: 1 Tahun: 2015
mencari pedagang ikan yang mau menjual
ikan tersebut dengan harga yang lebih
murah agar proses produksi dapat terus
berjalan. Biaya - biaya yang belum
terkalkulasi dalam perhitungan biaya pokok
produksi terjadi pada komponen biaya
tenaga kerja langsung, yaitu biaya jaminan
social tenaga kerja. Berdasarkan uraian
diatas mengingat pentingnya penentuan
biaya pokok produksi, maka dipandang
perlu untuk melakukan penelitian pada
perusahaan PT. Indohamafish dalam hal
penentuan biaya pokok produksi.
Adapun permasalah yang ingin dikaji
dalam penelitian ini adalah pertama
seberapa besar persentase biaya bahan
baku, terhadap harga pokok produksi pada
PT. Indohamafish tahun 2014. Kedua,
seberapa besar persentase biaya tenaga
kerja, terhadap harga pokok produksi pada
PT. Indohamafish tahun 2014. Ketiga,
seberapa besar persentase biaya overhead
pabrik, terhadap harga pokok produksi
pada PT. Indohamafis htahun 2014.
Dalam
rangka
menjawab
permasalahan tersebut, maka penelitian ini
bertujuan untuk pertama, mengetahui
besarnya persentase biaya bahan baku,
terhadap harga pokok produksi pada PT.
Indohamafish
tahun
2014.
Kedua,
mengetahui persentase biaya tenaga kerja
terhadap harga pokok produksi pada PT.
Indohamafish
tahun
2014.
Ketiga,
mengetahui persentase biaya overhead
pabrik terhadap harga pokok produksi pada
PT. Indohamafish tahun 2014.
Manfaat penelitian ini adalah secara
teoritis hasil penelitian ini diharapkan dapat
menemukan proposisi yang bisa di uji guna
menambah wawasan atau pengetahuan
khususnya dalam biaya bahan baku, biaya
tnaga kerja, dan biaya overhead pabrik
yang memberikan pengaruh terhadap harga
pokok produksi. Secar praktis bagi
perusahaan penelitian ini diharapkan dapat
memberikan sumbangan pemikiran kepada
pihak
peruahaan,
khususnya
dalam
memperhatikan biaya bahan baku, biaya
tenaga kerja, dan biaya overhead pabrik
terhadap harga pokok produksi serta
memberikan informasi tambahan dan dapat
dijadikan masukan bagi pengembangan
ilmu pengetahuan yang berkaitan dengan
produksi dan ketenagakerjaan serta
berguna bagi perkembangan industri
pengalengan ikan di Kota Negara. Bagi
mahasiswa penelitian ini diharapkan
berguna untuk menerapkan ilmu yang telah
didapat dibangku kuliah dengan kenyataan
yang ada diperusahaan serta untuk
memenuhi syarat dalam mencapai gelar
Sarjana Pendidikan (S.Pd) pada Universitas
Pendidikan Ganesha. Bagi Universitas
Pendididkan
Ganesha
penelitian
ini
diharapkan bisa menjadi salah satu bahan
bacaan ilmiah di perpustakaan yang bisa di
manfaatkan oleh anggota perpustakaan
yang
memerlukan
referensi
dalam
melakukan penelitian yang sejenis.
METODE
Metode penelitian ini termasuk
penelitian deskriptif dengan pendekatan
kuantitatif. Penelitian deskriptif kuantitatif
adalah penelitian yang menggambarkan
status sekelompok manusia, suatu objek,
suatu kondisi, suatu pemikiran, ataupun
suatu kelas peristiwa pada masa sekarang
disertai dengan angka-angka dan grafik
(Moh. Nasir, 2011:54). Teknik pengumpulan
data yang digunakan dalam penelitian ini
adalah teknik wawancara yaitu digunakan
untuk
mengetahui
jalannya
proses
produksi, serta menganalisis laporan harga
pokok produksi untuk melihat seluruh biaya
produksi yang digunakan, serta teknik
dokumentasi
digunakan
untuk
mengumpulkan data mengenai rincian
biaya produksi pada PT. Indohamafish.
Sumber data yang digunakan adalah
data sekunder, sedangkan jenis data yang
digunakan dalam penelitian ini adalah jenis
data kuantitatif. Teknik pengumpulan data
yang
digunakan
adalah
wawancara
(interview) dan dokumentasi. Teknik
analisis data yang digunakan dalam
penelitian ini adalah analisis deskriptif
kuantitatif.
HASIL DAN PEMBAHASAN
HASIL
1)
Persentase Biaya bahan baku,
terhadap harga pokok produksi pada
PT. Indohamafish Tahun 2014.
Perusahaan
ini
merupakan
perusahaan yang bergerak dalam bidang
industri.Dimana perusahaan ini merupakan
perusahaan pengalengan ikan. Dalam
Jurnal Jurusan Pendidikan Ekonomi (JJPE)
Volume: 5 Nomor: 1 Tahun: 2015
proses produksinya perusahaan belum
melakukan penghitungan untuk melihat
seberapa besar biaya yang dikeluarkan
perusahaan diantaranya biaya bahan baku,
biaya tenaga kerja, dan biaya overhead
pabrik. Dari ke tiga jenis biaya – biaya
produksi yang dikeluarkan oleh perusahaan
pada PT. Indohamafish semua memberikan
kontribusi terhadap harga pokok produksi
dan semuanya memberikan persentase
yang berbeda dalam harga pokok produksi.
Biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, dan
biaya overhead pabrik merupakan salah
satu biaya paling berpengaruh dalam
melihat harga pokok produksi karena
dengan adanya biaya tersebut perusahaan
dapat mengetahui besarnya biaya yang
dikeluarkan perusahaan selama proses
produksi dalam kurun waktu tertentu.
Sebelum melakukan penghitungan untuk
melihat besarnya persentase terlebih
dahulu untuk melakukan penghitungan
untuk melihar besaran biaya – biaya yang
dikeluarkan oleh perusahaan. Persentase
Biaya Bahan Baku terhadap Harga Pokok
Produksi dapat dihitung sebagai berikut.
….%
=
Sehingga diperoleh persentase biaya
bahan baku terhadap Harga Pokok
Produksi sebagai berikut.
Tabel 01 Presentase biaya bahan baku pada tahun 2014
Bulan (1)
Biaya Bahan Baku (2)
Januari
2.510.519.395
Februari
2.250.464.605
Meret
2.319.011.631
April
2.625.560.771
Mei
2.742.843.429
Juni
2.326.987.275
Juli
2.035.177.984
Agustus
2.452.858.812
Srptember
2.374.595.342
Oktober
4.207.074.631
November
2.911.107.496
Desember
2.691.589.527
Jumlah
31.447.790.898
(Sumber : Lampiran 3)
Dapat diketahui seberapa besar biaya
bahan baku memberikan persentasenya
terhadap harga pokok produksi pada
perusahaan selama tahun 2014. Adapun
besarnya persentase biaya bahan baku
terhadap harga pokok produksi selama
tahun 2014 dapat dijelaskan sebagai
beriku. Pada Bulan Januari persentase
Biaya Bahan Baku terhadap Harga Pokok
Produksi sebesar 39,25%, sementara pada
bulan
februari
terjadi
peningkatan
persentase biaya bahan baku terhadap
harga pokok produksi menjadi 41,36%,
selanjutnya untuk bulan maret biaya bahan
baku mengalami peningkatan kembali
dengan memberikan persentase sebesar
Jumlah Hpp (3)
6.394.710.386
5.441.078.848
5.477.527.495
6.747.400.881
6.939.784.639
5.879.599.183
4.804.475.329
5.652.613.972
5.561.610.577
9.482.964.553
7.326.050.611
6.653.822.780
76.517.511.254
% (2):(3)×100%)
39,25
41,36
42,34
38,91
39,52
46,65
42,36
43,39
42,69
44,36
39,74
40,45
41,09
42,34%
terhadap
harga
pokok
produksi,Kemudian pada Bulan April biaya
bahan baku mengalami penurunan dengan
memberikan persentase sebesar 38,91%
terhadap
harga
pokok
produksi.
Selanjutnya pada Bulan Mei biaya bahan
baku memberikan persentase sebesar
39,52%
terhadap
Harga
Pokok
Produksi.Selanjutnya pada bulan Juni biaya
bahanbaku mengalami peningkatan dengan
memberikan persentase sebesar 46,65%
terhadap
Harga
Pokok
Produksi.
Selanjutnya pada Bulan Juli biaya bahan
baku memberikan persentase sebesar
42,36% terhadap Harga Pokok Produksi.
Kemudian pada Bulan Agustus biaya bahan
Jurnal Jurusan Pendidikan Ekonomi (JJPE)
Volume: 5 Nomor: 1 Tahun: 2015
baku memberikan persentase sebesar
43,39% terhadap Harga Pokok Produksi.
Sementara pada Bulan September biaya
bahan baku memberikan persentase
sebesar 42,69% terhadap harga pokok
produksi. Kemudian pada Bulan Oktober
biaya bahan memberikan persentase
sebesar 44,36% terhadap harga pokok
produksi. Kemudian Bulan November biaya
bahan baku memberikan persentase
sebesar 39,74% terhadap harga pokok
produksi.Sementara pada Bulan Desember
biaya bahan memberikan persentase
sebesar 40,45% terhadap harga pokok
produksi.
Pada kondisi tersebut dapat diketahui
besarnya persentase yang masuk terhadap
harga pokok produksi melalui perhitungan
yang menggunakan analisis tersebut
berfungsi terhadap perusahaan sehingga
dapat mengetahui besarnya persentase
biaya bahan baku selama kurun waktu
tertentu.
2)
Perhitungan
Persentase
Biaya
Tenaga Kerja terhadap harga pokok
produksi.
Perhitungan untuk melihat persentase
biaya tenaga kerja terhadap harga pokok
produksi digunakan untuk melihat seberapa
persentasebesar biaya tenaga kerja
tersebut
memberikan
persentasenya
terhadap harga pokok produksi,sehingga
perusahaan dapat memperhitungkan biaya
tenaga kerja dalam periode tertentu. Biaya
tenaga kerja merupakan elemen biaya
produksi yang cukup besar sehingga amat
penting perlu dilakukan pengawasan
terhadap
biaya
tenaga
kerja,
tujuannnyauntuk mencapai efesiensi tenaga
kerja , termasuk didalamnya penentuan
tingkat kompensasi yang memadai,menjaga
agar kualitas memenuhi standart kualitas,
dan dapat dicapainya volume produksi
secara optimal.Perhitungan dapat dilakukan
dengan menggunakan rumus sebagai
berikut.
….%
Berdasarkan hasil analisis yang
dilakukan, maka didapatkan hasil yang
akan dipaparkan dalam tabel 4.3 berikut ini.
Tabel 02 Persentase biaya tenaga kerja pada tahun 2014
Bulan (1)
Biaya Tenaga Kerja (2)
Januari
394.480.000
Februari
305.935.000
Meret
326.115.000
April
344.430.000
Mei
381.390.000
Juni
324.455.000
Juli
284.645.000
Agustus
324.455.000
Srptember
364.500.000
Oktober
459.930.000
November
426.710.000
Desember
364.120.000
Jumlah
4.211.165.000
(Sumber: lampiran 3)
Dapat diketahui berapa persen besar
biaya tenaga kerja terhadap harga pokok
produksi pada perusahaan selama tahun
2014.Adapun besarnya persentase biaya
tenaga kerja terhadap harga pokok
produksi selama tahun 2014 dapat
dijelaskan sebagai berikut. Pada Bulan
Januari Tahun 2014 Biaya Tenaga Kerja
Jumlah Hpp (3)
6.394.710.386
5.441.078.848
5.477.527.495
6.747.400.881
6.939.784.639
5.879.599.183
4.804.475.329
5.652.613.972
5.561.610.577
9.482.964.553
7.326.050.611
6.653.822.780
7.651.751.1254
% (2):(3)×100%)
06,17
05,62
05,95
05,10
05,49
05,51
05,92
58,07
06,55
04,85
05,82
05,47
14,50
memberikan
persentasenya
terhadap
Harga Pokok Produksi sebesar 06,17% dari
jumlah Harga pokok produksi bulan januari
yaitu
sebesar
Rp.
6.394.710.386.
Sementara pada bulan februari Biaya
Tenaga Kerja memberikan persentasenya
terhadap Harga Pokok Produksi sebesar
05,62% dari jumlah harga pokok produksi
Jurnal Jurusan Pendidikan Ekonomi (JJPE)
Volume: 5 Nomor: 1 Tahun: 2015
sebesar Rp.5.441.078.848. Sedangkan
untuk Biaya tenaga kerja terhadap Harga
Pokok Produksi sebesar 05,95%, dari
jumlah harga pokok produksi sebesar
Rp.5.477.527.495. Kemudian pada Bulan
April biaya tenaga kerja memberikan
persentasenya terhadap Harga Pokok
Produksi 05,10%, dari jumlah harga pokok
produksi
sebesar
6.747.400.881.
Selanjutnya pada Bulanbiaya tenaga kerja
memberikan
persentasenya
terhadap
Harga Pokok Produksi 05,49%, dari jumlah
harga
pokok
produksi
sebesar
Rp.6.939.784.639 Selanjutnya pada bulan
Juni biaya tenaga kerja memberikan
persentasenya terhadap Harga Pokok
Produksi sebesar 05,51% dari jumlah harga
pokok produksi sebesar 5.879.599.183.
Selanjutnya pada Bulan Juli biaya tenaga
kerja memberikan persentasenya terhadap
Harga Pokok Produksi sebesar 05,92% dari
jumlah harga pokok produksi sebesar
4.804.475.329. Selanjutnya pada Bulan
Agustus biaya tenaga kerja persentasenya
terhadap Harga Pokok Produksi sebesar
58,07%, dari jumlah harga pokok produksi
sebesar 5.652.613.972. Sementara pada
Bulan September biaya tenaga kerja
memberikan kontribusi sebesar 0,655%
terhadap Harga Pokok Produksi, dari
jumlah harga pokok produksi sebesar
Rp.5.561.610.577. Kemudian pada Bulan
Oktober biaya tenaga kerja memberika
persentasenya sebesar 04,85% terhadap
Harga Pokok Produksi, dari jumlah harga
pokok produksi sebesar Rp. 9.482.964.553.
Kemudian Bulan November biaya tenaga
kerjamemberikan persentasenya sebesar
05,82% terhadap harga pokok produksidari
jumlah harga pokok produksi sebesar
Rp.7.326.050.610. Sementara pada Bulan
Desember biaya tenaga kerja memberikan
persentasenya sebesar 05,47% terhadap
Harga Pokok Produksi, dari jumlah harga
pokok produksi sebesar Rp.6.653.822.780
3)
Perhitungan besarnya biaya overhead
pabrik terhadap harga pokok produksi.
Dalam biaya overhead pabrik untuk
perusahaan yang menggunakan metode
harga pokok produksi, yaitu semua elemen
biaya produksi selain biaya bahan baku,
dan biaya tenaga kerja diman elemennya
dapat digolongkan kedalam (1) biaya
penyusutan, (2) biaya listrik dan air, (4)
biaya asuransi pabrik, (5) biaya overhead
pabrik lain-lain. Apabila perusahaan
memiliki departemen pembantu didalam
pabrik, semua biaya departemen pembantu
dimasukka sebagai elemen biaya overhead
pabrik. Biaya overhead pabrik dapat dipakai
sebagai pengendalian biaya overhead
dalam sebuah perusahaan. Biaya overhead
pabrik tersebut diperoleh dengan terlebih
dahulu melacak biaya – biaya overhead
pabrik secara individual. Penjumlahan biaya
overhead pabrik denagn biaya utama
menghasilkan harga pokok produksi.Dalam
perusahaan ini perhitungan biaya overhead
pabrik merupakan perhitungan seluruh
biaya- biaya penunjang yang dikeluarkan
oleh perusahaan seperti biaya pengeluaran
pembayaran listrik,biaya pembayaran air,
kaleng, karton maupun biaya pembantu
lainnya yang sudah dilakukan perhitungan
sebelumnya yang sudah dimasukkan
kedalam
harga
pokok
produksi.
Perhitungan persentase tersebut dapat
dilakukan dengan menggunakan rusmus
sebagai berikut.
….%
Jurnal Jurusan Pendidikan Ekonomi (JJPE)
Volume: 5 Nomor: 1 Tahun: 2015
Tabel 03 Persentase biaya overhead pabrik pada tahun 2014
Bulan (1)
Januari
Februari
Meret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
Srptember
Oktober
November
Desember
Jumlah
(Sumber: lampiran 3)
Biaya Overhead Pabrik
(2)
3.489.710.991
2.884.679.243
2.832.400.864
3.777.410.110
3.815.551.210
2.812.300.754
2.484.652.345
2.875.300.160
2.822.515.235
4.815.959.922
3.988.233.115
3.598.113.253
33.981.426.747
Dapat diketahui seberapa besar biaya
overhead
pabrik
memberikan
persentasenya terhadap harga pokok
produksi pada perusahaan selama tahun
2014.Adapun besarnya persentase biaya
overhead pabrik terhadap harga pokok
produksi selama tahun 2014 dapat
dijelaskan sebagai berikut.pada Bulan
Januari Tahun 2014.Pada bulan januari
persentase
Biaya
Overhead
Pabrik
terhadap Harga Pokok Produksi 54,57%
dari jumlah Harga pokok produksi yaitu
sebesar Rp. 6.394.710.386. Sementara
pada
bulan
februari
biayaoverhead
memberikan persentasenya terhadap harga
pokok produksi sebesar 53,01% dari jumlah
harga pokok produksi sebesar Rp.
5.441.078.848. Sedangkan untuk bulan
Maret Biaya overhead pabrik memberikan
persentasenya terhadap Harga Pokok
Produksi sebesar 51,70% dari jumlah harga
pokok
produksi
sebesar
Rp.5.477.527.495.Kemudian pada Bulan
April biaya overhead pabrik memberikan
persentasenya terhadap Harga Pokok
Produksi sebesar 55,98% dari jumlah harga
pokok
produksi
sebesarRp.
6.747.400.881.Selanjutnya pada Bulan Mei
biaya
overhead
pabrik
memberikan
persentasenya sebesar terhadap Harga
Pokok Produksi 54,98% dari jumlah harga
pokok
produksi
sebesarRp.
6.747.400.881.Selanjutnya pada bulan Juni
Jumlah
Hpp
(3)
6.394.710.386
5.441.078.848
5.477.527.495
6.747.400.881
6.939.784.639
5.879.599.183
4.804.475.329
5.652.613.972
5.561.610.577
9.482.964.553
7.326.050.611
6.653.822.780
76.517.511.254
%(2):(3)×10%)
(4)
54,57
53,01
51,70
55,98
54,98
47,83
51,71
50,86
50,74
50,78
54,44
54,07
44,41
biaya
overhead
pabrik
memberikan
persentasenya sebesar 47,83% terhadap
Harga Pokok Produksidari jumlah harga
pokok produksi sebesar Rp. 5.879.599.183.
Selanjutnya pada Bulan Juli biaya overhead
pabrik memberikan persentasenya sebesar
51,71% terhadap Harga Pokok Produksi
dari jumlah harga pokok produksi sebesar
Rp. 4.804.475.329. Kemudian pada Bulan
Agustus biaya overhead pabrik memberikan
persentasenya terhadap Harga Pokok
Produksi sebesar 50,86% dari jumlah harga
pokok produksi sebesar Rp. 5.561.610.577.
Sementara pada Bulan September biaya
overhead
pabrik
memberikan
persentasenya sebesar 50,74% terhadap
Harga Pokok Produksi dari jumlah harga
pokok
produksi
Rp.
9.482.964.553.
Kemudian pada Bulan Oktober biaya
overhead
pabrik
memberikan
persentasenyasebesar 50,78% terhadap
Harga Pokok Produksi dari jumlah harga
pokok produksi sebesar Rp. 5.561.610.577.
Kemudian Bulan November biaya overhead
pabrik memberikan persentasenya sebesar
54,44% terhadap Harga Pokok Produksidari
jumlah
harga
pokok
produksi
sebesar7.326.050.611. Sementara pada
Bulan Desember biaya overhead pabrik
memberikan
persentasenya
sebesar
54,07% terhadap Harga Pokok Produksi
dari jumlah harga pokok produksi sebesar
Rp. 6.653.822.780.
Jurnal Jurusan Pendidikan Ekonomi (JJPE)
Volume: 5 Nomor: 1 Tahun: 2015
Dari perhitungan data diatas diketahui
biaya
overhead
pabrik
memberikan
persentasenya yang besar terhadap harga
pokok produksi, dan dengan melakukan
perhitungan tersebut perusahaan dapat
lebih jelas melihat peningkatan dan
penurunan pada setiap periode seberapa
besar persentase biaya overhead pabrik
yang masuk terhadap harga pokok produksi
tersebut.
(4) Persentase besar persentase
jumlah rasio biaya bersama terhadap harga
pokok produksi pada PT. Indohamafish
tahun 2014. Biaya bersama adalah biaya
yang dikeluarkan sejak saat mula – mula
bahan baku diolah sampai dengan saat
berbagai macam produk dapat dipisahkan
identitasnya. Bila dalam suatu proses dapat
dihasilkan lebih dari satu produk maka
produk
tersebut
dinamakan
produk
bersama. Pada perusahaan manufaktur
diperusahan pengalengan ikan biaya yang
dikeluarkan antara lain biaya bahan baku,
biaya tenaga kerja, dan biaya overhead
pabrik. Tujuan alokasi biaya bersama
adalah untuk perhitungan biaya produk,
yang digunakan untuk penilaian sediaan
dan penentuan laba. Karakteristik biaya
bersama adalah tidak dapat ditelusuri
secara langsung dan jelas pada setiap jenis
produk yang dihasilkan sehingga perlu
dilakukan alokasi biaya bersama pada
produk tersebut. Sebelum melakukan
penghitungan
untuk
melihat
rasio
(persentase) biaya bersama maka perlu
dilakukan penghitungan secara terpisah
pada setiap biaya produksi. Setelah
melakukan penghitungan tersebut maka
penghitungan rasio (persentase) dapat
dilakukan dengan menggunkan perhitungan
sebagai berikut.
….
Tabel 4.4 Perhitungan rasio(persentase)biaya bersama terhadapharga pokok produksi
Macam Biaya
Biaya Bahan Baku
Biaya Tenaga Kerja
Biaya Overhead
Pabrik
Jumlah
Jumlah Nilai
Rp
%
Alokasi Biaya Bersama
31.447.790.898
4.211.165.000
45
60
33.981.426.747
48
33.981.426.699
1.330434
52.344.097.603
69.659.955.898
%
PEMBAHASAN
Berdasarkan
hasil
penelitian
mengenai persentase biaya bahan baku,
biaya tenaga kerja, dan biaya overhead
pabrik pada persahaan pengalengan ikan.
PT. Indohamafish dapat diketahui bahwa
pada laporan harga pokok produksi tahun
2014, perusahaan belum mengetahui
seberapa besar biaya-biaya yang di
keluarkkan
perusahaan
memberikan
persentasenya terhadap harga pokok
produksi tersebut.Hal ini dikarenakan belum
14.151.505.904
4.211.164.999
dilakukannya perhitungan secara terperinci
oleh perusahaan. Hasil penelitian dengan
menggunakan analisis tersebut mengenai
seberapa besar persentasenya biaya bahan
baku terhadap harga pokok produksi
menunjukan bahwa biaya bahan baku
memberikan persentasenya terhadap harga
pokok
produksi
sebesar
53,07%.
Sedangkan biaya tenaga kerja memberikan
persentase sebesar 70,57%. Dan biaya
overhead pabrik memberikan persentase
terhadap harga pokok produksi sebesar
52,55 %.Hasil perhitungan ini untuk melihat
seberapa besar persentase dari biaya biaya yang masuk kedalam harga pokok
produksi, karena melalui laporan harga
pokok produksi dapat terlihat besarnya
Jurnal Jurusan Pendidikan Ekonomi (JJPE)
Volume: 5 Nomor: 1 Tahun: 2015
persentase dari masing – masing biaya
yang di keluarkan.
Oleh karena itu dalam perusahaan
manufaktur, biaya dapat dikelompokkan
menjadi tiga kelompok yaitu,
1)
Biaya Produksi merupakan biayabiaya yang terjadi untuk mengolah bahan
baku menjadi produk jadi yang siap untk
dijual. Menurut obyek pengeluarannya,
biaya produksi dapat dibagi menjadi: biaya
bahan baku, biaya tenaga kerja, dan biaya
overhead pabrik.
2)
Biaya Pemasaran merupakan biayabiaya yang terjadi untuk melaksanakan
kegiatan pemasaran produk.
3)
Biaya Administrasi dan Umum
merupakan biaya-biaya yang terjadi untuk
mengkoordinasi kegiatan produksi dan
pemasaran produk.
Secara keseluruhan berdasarkan
hasil penelitian dari ketiga faktor biaya
produksi
pada
PT.
Indohamafish
perhitungan harga pokok produksi sangat
bermanfaat untuk mengetahui besarnya
persentase dari masing-masing biaya
produksi tersebut. Hal ini sesuai dengan
pernyataan yang diungkapkan”. Menurut
Ahmad Firdaus (2009:42) mengatakan “
harga pokok produksi (manufacturing cost)
adalah biaya – biaya yang secara langsung
berhubungan dengan produksi yaitu biaya
bahan langsung, dan biaya tenaga kerja
“.Penelitian ini sesuai dengan hasil
penelitian Muhammad Hafizh Aufaro (2011)
yang menyatakan laporan yang sangat
akurat tentang biaya yang dikeluarkan
selama proses produksi dilaksanakan oleh
perusahaan untuk memperoleh informasi
mengenai biaya produksi ini dibutuhkan
pengelolaan data sesuai dengan teori serta
prinsip akuntansi, khususnya akuntansi
biaya. Akuntansi biaya dalam perusahaan
bertujuan untuk menyajikan informasi harga
pokok produksi per satuan produk jadi.
Akuntansi biaya ini digunakan untuk
menghitung biaya yang dikeluarkan dari
setiap proses yang dilakukan mengolah
bahan setengah jadi atau pun produk jadi..
Untuk memproduksi barang jadi itu sendiri
dibutuhkan biaya yang cukup besar dan
komponen biaya yang mendapat perhatian
cukup serius adalah biaya produksi. Biaya
produksi ini terdiri dari biaya bahan baku,
biayatenaga kerja langsung dan biaya
overhead pabrik. Informasi biaya produksi
dapat
digunakan
manajemen
untuk
menetapkan harga pokok produksi yang
nantinya
akan
menjadi
alat
bagi
manajemen dalam opreasional perusahan
harga pokok produksi merupakan salah
satu faktor yang menentukan harga jual
produk. Harga pokok produk yang tinggi
akan menghasilkan harga jual yang tinggi
pula. Harga pokok produk yang tinggi akan
mengurangi
persentase
laba
yang
diinginkan.
SIMPULAN
Berdasarkan hasil simpulan dan
pembahasan, maka dapat disimpulkan
sebagai berikut.
1) Pada PT. Indohamafish Besar biaya
bahan baku memberikan persentasenya
terhadap harga pokok produksi selama
tahun 2014 sebesar 41,09%.
2) Pada PT. Indohamafish biaya tenaga
kerja
memberikan
persentasenya
terhadap harga pokok produksi selama
tahun 2014 terlihat persentasenya
sebesar 14,50%.
3) Pada PT. Indohamafish biaya overhead
pabrik
memberikan
persentase
terhadap harga pokok produksi selama
tahun 2014 sebesar 44,41 %.
4) Pada
PT.
Indohamafish
rasio
(persentase) biaya bersama terhadap
harga pokok produksi selama tahun
2014 maka dapat diketahui besarnya
rasio biaya bersama sebesar 13,30%.
Saran
Berdasarkan simpulan diatas ,maka
dapat dikemukakan saran sebagai berikut.
1) Bagi PT. Indohamafish
Perhitungan biaya – biaya yang di
keluarkan pada setiap proses produksi
sebaiknya selalu dilakukan perhitungan
secara terperinci baik dari biaya bahan
baku, biaya tenaga kerja, maupun biaya
Overhead pabrik. Melalui perhitungan
yang terperinci dalam laporan Harga
Pokok
Produksi
tersebut
PT.
Indohamafish
dapat
mengetahui
seberapa besar persentase masing –
masingbiayaproduksi yang di keluarkan
dalam periode tertentu.
2) Bagi Akademik
Jurnal Jurusan Pendidikan Ekonomi (JJPE)
Volume: 5 Nomor: 1 Tahun: 2015
Bagi peneliti lain yang bermaksud
melakukan penelitian di bidang Akuntansi
Biaya atau khususnya tentang Harga Pokok
Produksi diharapkan mampu menganalisis
pada subjek lain pada perusahaan
manufaktur bidang pangan,dan diharapkan
untuk melakukan penelitian lebih lanjut dan
mendalam terkain dengan biaya – biaya
produksi terhadap Harga Pokok Produksi
sehingga
mampu
membandingkan
perbedaan hal – hal lain untuk melihat
besarnya persentase terhadap yang
terdapat pada Harga Pokok Produksi selain
dari biaya – biaya produksi tersebut.
DAFTAR PUSTAKA
Carter dan Usry. 2002. Akuntansi Biaya.
Edisi ketiga belas. Buku Satu.
Jakarta: Salemba Empat.
Carter, William. 2009. Akuntansi Biaya.
Buku Satu. Edisi Empat Belas.
Salemba
Empat: Jakarta.
Daljono. 2011. Akuntansi Biaya, Penentuan
Harga Pokok dan Pengendalian,
Edisi
Ketiga.
Cetakan
Kedua.
Semarang: BP Undip.
Firdaus Ahmad Dunia dan Wasilah. 2009.
Akuntansi Biaya. Edisi 2. Jakarta:
Salemba Empat.
Hansen & Mowen. 2001. Manajemen Biaya,
Edisi bahasa Indonesia, Buku Dua,
Edisi Pertama. Jakarta: Salemba
Empat.
------. 2005. Management Accounting. Buku
2. Edisi ke 7. Salemba Empat.
Jakarta.
------. 2009. Akuntansi Managerial Buku 1.
Edisi 8. Terjemahan oleh Denny
Arnos Kwary. Jakarta: Salemba
Empat.
Kholmi dan Yuningsih. 2009. Akuntansi
Biaya Edisi Revisi. Malang: UMM
Press.
Mulyadi. 2005. Akuntansi Biaya edisi ke-6.
Yogyakarta: STIE YKPN
------. 2009, Auditing Edisi 6 Buku 1,
Penerbit Salemba Empat, Jakarta.
Munandar. M.2000. Budgeting. Cetakan ke1.Yogyakarta: BPFE.
Mursyidi. 2008. Akuntansi Keuangan
Menengah
Berbasis
PSAK.
Bandung: Refika Aditama
Sudiyono. Anas. 2009. Pengantar Statistik
Pendidikan. Ed 1-20. Jakarta:
Rajawali pers.
Supriyono,
2012.
Akuntansi
Biaya
pengumpulan biaya dan harga
pokok. Yogyakarta: BPFE.
Simamora, Henry. 2002.
Manajemen
Biaya, Edisi bahasa Indonesia,
Buku Dua, Edisi Pertama.
Sugiri,
Selamet.
2010.
Akuntansi
Manajemen.
Edisi
Revisi.
Yogyakarta: UUP AMP YKPN.
Sulitiningsih dan Zulkifli. 2009. Akuntansi
Biaya
Dengan
Isu-Isu
Kontemporer. Yogyakarta: UUP
AMP YKPN.
Sunarto,
2003,
Auditing,
Panduan,
Yogyakarta: Amus.
Supriyono.
2010.
Akuntansi
Biaya.
Yogyakarta: BPFE.
------. 2013. Akuntansi Biaya, dan
Penentuan Harga Pokok. Buku
Satu. Edisi Kedua. Cetakan
Delapan Belas. Yogyakarta: BPFE.
Susilawati.
2009.
Akuntansi
Biaya,
Penentuan
dan
Pengendalian
Biaya Produk. Jakarta: Grasindo.
Wibowo, S. 2012. Pengaruh biaya bahan
baku dalam penentuan harga
pokok produksi terhadap laba pada
cv. surya nedika isabella magetan
2008-2012”. Skripsi (tidak di
terbitkan). IKIP PGRI Madiun.
Fly UP