...

potensi dan kaidah perancangan situs

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

potensi dan kaidah perancangan situs
POTENSI DAN KAIDAH PERANCANGAN SITUS-WEB SEBAGAI MEDIA KOMUNIKASI VISUAL (Freddy H. Istanto)
POTENSI DAN KAIDAH PERANCANGAN SITUS-WEB
SEBAGAI MEDIA KOMUNIKASI VISUAL
Freddy H. Istanto
Dosen Jurusan Desain Komunikasi Visual
Fakultas Seni dan Desain - Universitas Kristen Petra
ABSTRAK
Dunia dilanda model komunikasi baru yaitu internet. Salah satu bentuknya yang sangat
terkenal adalah situs-web. Sebagai media penyebaran informasi melalui komunikasi visual, situsweb merupakan potensi dan lapangan kerja yang luar biasa bagi desainer komunikasi visual.
Kaidah-kaidah perancangan situs-web tidak berbeda jauh dengan kaidah-kaidah pokok
desain komunikasi visual. Elemen-elemen penting dalam desain komunikasi visual seperti
typografi, ilustrasi, simbolisme dan fotografi merupakan kunci perancangan tampilan situs-web.
Kata kunci: situs-web, potensi, kaidah perancangan, desain komunikasi visual
ABSTRACT
The world is overwhelmed with the newly advanced-communication, that is Internet. One
which widely known is web-site. Performing as the media of information through visual
communication, web site is very potential and provides a wide variety of work field for the
designers.
The rules in web-site design are not far different from those of visual communication
design. The essential elements, such as typography, illustration, symbolism, and photography, act
as the key design in producing the web sites.
Keywords: web-site, potensi, design-criteria, visual communication design
PENDAHULUAN
Perkembangan teknologi komunikasi-informasi berlangsung demikian cepat dan
mengagumkan. Perkembangan tersebut telah merubah banyak paradigma-paradigma
kehidupan yang tidak pernah terbayangkan sebelumnya.1 Gambaran William J.Mitchell
(1997) ini menegaskan bagaimana internet bahkan merubah pola hidup seseorang,
1
Laurence King (1999:10) menyatakan hal yang senada : “the world wide web has entered all our lives in
some shape or form”. King, Laurence, Reload, Browser 2.0 : The Internet Design Project, Laurence King
Publishing, London.
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
49
NIRMANA Vol. 3, No. 1, Januari 2001: 49 - 65
My Name is [email protected] (though I have many aliases), and I am an electronic
flaneur.2 I hang out on the network. The keyboard is may café. Each morning I turn
to some nearby machine –my modest personal computer at home, a more powerful
workstasion in one of the offices or laboratories that I frequent, or laptop in a hotel
room- log into electronic mail. I click on an icon to open an “inbox” filled with
mesagges from round the world –replies to technical questions, queries for me to
answer, drafts of papers, submissions of student work, appoinments, travel and
meeting arrangements, bits of business, greetings, reminders, chit-chat, gossips,
complaint, tips, jokes, flirtation...3
Bahkan, Paul Saffo (dalam King 1999:14) memprediksikan bahwa kejutan besar
akan terjadi dalam dunia internet. Saat ini Web didefinisikan sebagai media dimana
masyarakat mengakses informasi. Nantinya web tidak saja dalam lingkup ‘mencari’
informasi namun web akan menjadi “interpersonal environment” dimana informasi lewat
internet akan memainkan peran yang sangat penting sebagai wadah interaksi umat
manusia.
Bisnis internet dalam tahun-tahun terakhir meningkat luarbiasa. Setelah hadirnya
teknologi informasi-komunikasi internet, media ini telah menjadi second-wind bagi
lajunya perahu bisnis komunikasi di dunia. Internet kini telah menjadi pasar potensial di
dunia, tercatat lebih dari 200 juta orang pengguna media ini. Dari data disebutkan bahwa
67 juta pengguna internet diantaranya berada di Amerika Serikat.4 Menurut Mc.Kinsey
(dalam Kasali 2000) potensi itu diperkirakan akan memutar dana sebesar 327 billion
dollar Amerika pada tahun 2002.Teknologi informasi-komunikasi telah mengubah wajah
pasar tradisional yang tadinya kasat-mata, menjadi pasar yang maya. Internet telah
mengubah cara dan citra berbisnis. Menurut Kotler ...... marketing is moving from the
marketplace into cyberspace. Pasar retail on-line di Jepang pada tahun 1999 mematok
angka yang luarbiasa, yakni sebesar 1400 juta dolar Amerika.
Data dari AC Nielsen menyebutkan bahwa 3% dari penduduk Indonesia saat ini
juga merupakan pengguna aktif internet. Menurut Renald Kazali (2000) prediksi Nielsen
ini berlebihan, namun sangat mungkin hal ini terjadi. Bermunculannya warnet-warnet
(warung internet), situs-situs web baru yang bak jamur di musim hujan menunjukan
bahwa internet telah menjadi salah satu kebutuhan hidup umat manusia, termasuk juga di
2
Menurut Mitchell (1997:176) : The Parisian Flaneur made his literary debut in Baudelaire’s famous essay
“The Painter of Modern Life (1863)”. He was a man of the Boulevards; he strolled them to observe the life of
the great city and by so doing also put himself on display.
3
Mitchell, William J. (1997), City of Bits”, MIT Press, Massachusetts.
4
Sampai-sampai di Sunnyvale, California, yang lebih dikenal dengan nama Silicon Valley ada bus berwarna
jingga dengan tulisan besar How long have you been off-line ? (sudah berapa lama Anda tidak berada di
depan layar komputer yang terhubung dengan internet ?), demikian dikutip dari pengalaman Bondan
Winarno. (Kompas, 2 April 2000).
50
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
POTENSI DAN KAIDAH PERANCANGAN SITUS-WEB SEBAGAI MEDIA KOMUNIKASI VISUAL (Freddy H. Istanto)
Indonesia. Bisnis web juga dilirik oleh pihak asing yang mulai masuk dalam pasar
internet di Indonesia. Kenyataan ini dapat dilihat dari masuknya investasi asing yang
menanam modalnya secara besar-besaran di Indonesia, padahal kondisi sosial-politikekonomi di Indonesia saat ini sangat tidak menentu. Tampaknya bisnis internet cukup
aman, hal ini disebabkan karena investasi fisik yang tidak terlalu besar dan mencolok
dibandingkan investasi di bidang industri atau jasa lainnya. Astaga.com, salah situs-web
baru di Indonesia tahun 2000 ini, masuk sebagai penanaman modal asing murni dengan
investasi yang luarbiasa yaitu sebesar 7,5 juta dolar Amerika (tahun 2000).
Fenomena kegilaan orang pada media baru ini disebut oleh orang Amerika sebagai
dotcom society. Apa saja yang dibutuhkan manusia dapat diperoleh melalui dotcom. 5
Internet akan dan sedang menjadi fenomena baru di seluruh dunia. Internet diramalkan
akan mengubah kebiasaan manusia dalam melakukan aktivitasnya, mulai dari yang paling
mendasar yaitu berkomunikasi untuk mendapatkan informasi aktual sampai berbelanja.
Internet akan dan telah mengubah banyak hal yang dulunya tidak mungkin sekarang
bahkan telah menjadi sebuah keharusan sejarah. Dengan dan melalui internet sekarang ini
muncul kebudayaan baru : e-commerce, e-banking, e-marketing, e-advertising dan e-mail.
Perilaku dan pola-pikir yang berkaitan dengan aktivitas keseharian maupun bisnis telah
mengalami revolusi dramatis. Internet menawarkan beragam bentuk interaksi melalui
media on-line (misalnya Kompas Cyber Media, Jawa Pos on-line dan sebagainya), tokotoko virtual (seperti Amazon), portal-portal (seperti astaga.com, bataviafood.com,
satuned.com dan lain-lain), jasa-jasa e-commerce dan sebagainya.6 Masa depan adalah era
baru bagi para pelaku bisnis dalam aktivitasnya melalui media internet. Desain
perdagangan elektronis atau yang sering disebut e-commerce dan praktek multimedia
bakal menjadi santapan sehari-hari masyarakat.
Antusiasme masyarakat terhadap munculnya portal dan media on-line saat ini
terlihat semakin meningkat. Banyak dari pelaku bisnis berlomba-lomba merancang
wahana bisnis baru melalui internet. Portal dan media on-line merupakan salah satu
media yang kini paling populer diluncurkan. Portal-portal yang menyajikan informasi
aktual (breaking news) dengan beberapa sajian konsultasi interaktif serta features bebas
bea, menciptakan penawaran-penawaran menarik akan bisnis yang menguntungkan ini di
masa depan. Melalui dunia maya, tayangan-tayangan dalam portal-portal atau media on5
Perpustakaan Universitas Kristen Petra telah mendeklarasikan diri sebagai Library without wall, karena
perpustakaan ini dapat diakses dari mana saja tanpa dibatasi sekat-sekat dinding untuk berkunjung mengamati
koleksi miliknya.
6
dalam e-commerce, dikenal bermacam model bisnis seperti business to busines (B2B), business to
consumers ( B2C) sampai consumers to consumers (C2C).
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
51
NIRMANA Vol. 3, No. 1, Januari 2001: 49 - 65
line menawarkan pada masyarakat kesempatan untuk berselancar dalam samudera
komunikasi dan bisnis secara global. Sebagai media baru, internet memiliki daya tarik
yang luar biasa yang mampu menyedot hampir semua orang untuk menikmati berselancar
di medan maya. Kehadiran internet juga menimbulkan kekhawatiran tersendiri pada
media konvensional. 7
Menurut Asmono Wikan (Cakram, April 2000) perkembangan internet yang sangat
cepat disebabkan oleh oleh karena (1) bersifat cepat, sesuatu terjadi sangat cepat dan
informasipun mengalir secepat kilat melalui internet; 8 (2) berubah dengan cepat pula,
internet kemarin berbeda dengan hari ini; (3) tools baru bermunculan, seperti
pengembangan software dan hardware yang pesat, serta muncul dari sumber nontradisional; (4) pemakai baru bermunculan dari mana-mana.
Secara khusus majalah Dezine, majalah mahasiswa Jurusan Desain Komunikasi
Visual Fakultas Seni dan Desain Universitas Kristen Petra, juga membedah ihwal internet
dalam edisi keduanya yang lalu. Ditulis disitu bahwa perkembangan dunia internet
dengan web sebagai salah satu medianya demikian pesatnya. Hal ini menyebabkan
internet bukan lagi hal baru, melainkan sudah menjadi trend dan kebutuhan.
WEB SEBAGAI MEDIA PENYEBARAN INFORMASI
Web memiliki banyak kelebihan dibandingkan media massa yang lain. Media ini
demikian mudah digunakan, memiliki kecepatan tinggi dan jangkauan yang mendunia.
Berkomunikasi lewat web dapat diakses sangat mudah melalui internet, kemudian
memproduksi serta dengan mudah pula di distribusikan (disebarkan). Dibandingkan
dengan media lain menurut Andrey Andoko (Kompas Cyber media) untuk menjangkau
sejumlah 60 juta orang, radio membutuhkan 30 tahun, kemudian televisi membutuhkan
7
menurut Cakram Komunikasi (edisi April 2000), pada masa awal pertumbuhannya, pertengahan dekade 90an silam, Internet bahkan dicurigai bakal menenggelamkan media konvensional. Tapi sinyalemen itu sama
sekali tak terbukti. Media konvensional hingga sekarang masih tetapi hidup, aman-aman saja, walaupun
kemajuan dan pertumbuhan internet berlipat secara eksponensial, baik pengguna maupun pelanggannya
(subscriber) .
8
menurut Budiono Darsono (dari Detik.com) menyatakan bahwa salah satu sebab keberhasilan detik.com
adalah perubahan berita (breaking news) yang berkonotasi detik. “Kalau bisa setiap detik, berita di detik.com
berubah”. Dengan demikian para pengakses detik.com selalu ingin tahu berita terbaru dari portal berita ini.
Banyaknya pengakses ini membuat detik.com menjadi salah satu portal tersukses dan mahal di Indonesia
(diskusi dengan Budiono Darsono, dalam acara kunjungan Mahasiswa dan Dosen ke kantor Detik.com di
Jakarta. Program Studi Ekskursi Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain, Fakultas Seni
dan Desain UK Petra, Agustus 2000).
52
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
POTENSI DAN KAIDAH PERANCANGAN SITUS-WEB SEBAGAI MEDIA KOMUNIKASI VISUAL (Freddy H. Istanto)
15 tahun, sedangkan melalui internet hanya membutuhkan 3 tahun. 9 Pernyataan Andrey
di atas meletakkan media ini terunggul sebagai media untuk penyebaran informasi
dibandingkan media-media konvensional lain.
Web menawarkan sejumlah informasi yang relatif sangat kaya dibandingkan media
lain. Informasi apapun dapat dicari melalui web. Dengan demikian informasi yang
bersifat “publik” akan menjadi effektif dan effisien bila diluncurkan melalui web. Banyak
pula dijumpai media-media cetak yang kini menyediakan web untuk melengkapi media
yang ada (Kompas Cyber Media, Tempo on-line, Jawa Pos On-line). Internet kini telah
menjadi sumber informasi utama untuk informasi terbaru. Sebagai contoh berita
pemboman yang terjadi di gedung Bursa Effek Jakarta. Kecuali radio, media televisi dan
koran tidak secepat internet dalam memberitakannya. Begitu terjadi pemboman, beberapa
portal segera melansir berita tersebut. Radio yang bisa mengimbangi kecepatan
penyebaran informasi, masih memiliki kelemahan yaitu berita tersebut harus diulangulang untuk bisa terdistribusikan secara merata. Sedang di web, berita tersebut dapat
dibuka kapan saja oleh pengaksesnya. Potensi ini tidak tertandingi oleh stasiun-stasiun
televisi, apalagi media massa cetak seperti koran.
Kemanjaan juga disediakan oleh internet dengan menyediakan mesin-mesin
pencari informasi (search-engine) maupun situs web dengan cepat dan murah, seperti
misalnya Yahoo, Altavista, Catcha dan lain-lain. Bahkan, beberapa situs menyediakan
informasi secara gratis. Web sebagai sumber informasi utama dapat diakses oleh
pengguna untuk memperoleh informasi yang hanya diinginkan saja. Bandingkan dengan
koran atau televisi dimana semua informasi disajikan. Jika menginginkan sesuatu
informasi harus dicari-cari. Melalui web informasi yang dibutuhkan mudah dihadirkan,
sehingga waktu dan biaya dapat dihemat. Lebih lanjut Andrey Andoko dari Kompas
Cyber Media merinci bagaimana Web berperan sangat dominan sebagai media
komunikasi yang mendunia. 10 Web juga berfungsi sebagai infrastruktur dimana telepon
internasional melalui internet menjadi sangat murah dibandingkan sarana yang
konvensional. Program-program seperti e-mail, chatting, mailing-list, newsgroup telah
menciptakan suatu komunitas baru. Web sekaligus menjadi tempat bertemu pengguna
9
Andoko, Andrey (2000), “Internet : Mengubah Cara Berbisnis”, seminar E-Business Forum, Sukses
Berbisnis di Era Internet : Kiat Membangun Situs Web yang Populer. 22 Maret 2000.
10
Orang dapat berkomunikasi dengan biaya yang sangat murah dengan e-mail, yang menjadi identitas
“wajib” bagi pelaku bisnis. Web juga merupakan sarana interaktif dalam sales-inquiry, order, registrasi klien,
jadual pengiriman dan lain-lain.
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
53
NIRMANA Vol. 3, No. 1, Januari 2001: 49 - 65
internet untuk kontak pribadi satu dengan yang lain (person to person), maupun pribadi
dengan kelompok-kelompok (person to group). Web mampu berfungsi menggalang suatu
komunitas dengan kesamaan minat tertentu (komunitas diskusi keilmuan dan lain-lain).
Sarana ini menyediakan komunikasi dari kelompok satu ke kelompok lain yang
membangun keterbukaan, yang mampu dan diharapkan dapat menjadi tempat untuk
menyelesaikan masalah secara bersama tanpa dihalangi kendala tempat dan waktu.
Tentang hal ini Andrey Andoko menyatakan : “Anyone can find anyone or anything at
anytime”.
Menurut Rhenald Kasali (2000), kini ada ratusan juta pengguna internet di dunia.
Para netters tersebut merupakan pasar potensial di seluruh dunia. Di Amerika Serikat saja
terdapat 67 juta pengakses potensial. Menurut Mc Kinzey besar dana yang dibelanjakan
melalui internet pada tahun 2002 mencapai $ 327 billion, di Asia sendiri pada tahun 1999
diperkirakan mencapai $ 2.8 Billion. Jadi web telah berfungsi sebagai pasar dunia. Dalam
perdagangan melalui web, perusahaan besar dan kecil tampak sama, apapun produk yang
ditawarkannya. Peniti atau pesawat terbang, kerajinan tangan atau software, makanan
persenjataan. Melalui internet semua jaringan perdagangan bisa bertemu, baik supplier,
produsen, distributor atau konsumen. Internet menawarkan pula kecepatan suatu siklus
produk/barang mulai dari proses awal (desain), pemesanan, sampai distribusinya. Dengan
demikian, relasi antar pelaku bisnis tidak hanya menghemat waktu, ruang, tetapi otomatis
sampai ke penghematan biaya.
DESAIN WEB DAN DESAIN KOMUNIKASI VISUAL
Andoko (2000) berpendapat bahwa “the Real internet is not technology, it’s about
people communicating, people offering and searching for information”. Tampilan atau
produk dari sebuah internet adalah sebuah proses komunikasi yang disampaikan secara
visual. Kerja seorang perancang atau Desainer Komunikasi Visual berkaitan dengan
informasi dan proses komunikasinya untuk dibaca oleh orang atau sekumpulan orang,
termasuk didalamnya adalah usaha untuk mempengaruhi orang atau sekumpulan orang
dengan kerja tersebut.11 Sedang menurut Berryman (1980:3), dengan informasi tersebut
11
Berikut adalah pernyataan Gregg Berryman : “Graphic Designers are design generalist concerned with
information to be read. They are involved with affecting an audience. They try to get most of the people in a
target group to respond positively to visual message. Berryman, Gregg (1980), Notes on Graphics Design
and Visual Communication, William Kaufmann, inc., Lost Atos, California.
54
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
POTENSI DAN KAIDAH PERANCANGAN SITUS-WEB SEBAGAI MEDIA KOMUNIKASI VISUAL (Freddy H. Istanto)
diharapkan sejumlah orang menyambut secara positif sajian-sajian yang berisi pesanpesan visual. Desainer komunikasi Visual bertanggung jawab atas pemecahan masalah
komunikasi dalam menyampaikan informasi tersebut secara fungsional, elegan,
proporsional, sederhana dan ekonomis, demikian halnya pada perancangan sebuah situsweb. Proses komunikasi sebuah kerja web-site menghadirkan produk komunikasi visual,
sehingga tampilan situs web sangat ditentukan oleh perancang web-nya. Simak
pernyataan Roger Black (1997:15), tentang dominsi perancang situs web,
The internet is a question. The answer is being formulated now by programmers,
producers, editors, content providers, sysops, Webmeisters, users, visitors, Web
watchers, cable operators, phone companies, and designers. Especially
designers.12
Sebagai sebuah produk, desain web adalah hasil pemecahan masalah berdasarkan
pendekatan komunikasi visual, berisi spesifikasi produk yang sangat khas dan
operasional. 13 Rancangan pada sebuah situs web adalah sebuah desain komunikasi visual
yang ditayangkan melalui layar monitor yang dapat dihadirkan pada suatu waktu tertentu.
Layar monitor berfungsi sebagai media komunikasi visual, tampilannya tidak ada
bedanya dengan desain sebuah majalah atau surat kabar. Dengan demikian, dapat
disimpulkan bahwa kaidah-kaidah pokok perancangan sebuah desain web merupakan
kaidah-kaidah yang berkaitan dengan desain komunikasi visual.
KAIDAH-KAIDAH PERANCANGAN WEB
Banyak orang terpaku pada anggapan bahwa internet adalah sebuah teknologi,
faktanya, internet adalah sebuah moda komunikasi yang memang didukung oleh
teknologi komunikasi yang canggih Bayang-bayang teknologi masih menjadi bagian dari
penampilan sebuah situs-web. Sekarang para ilmuwan sedang mencari berbagai solusi
agar internet semakin mudah dioperasikan. Menurut Laurence King (1999:10) pertanyaan
yang sering muncul dan menjadi masalah bagi mereka yang berkecimpung di dalam
dunia web sebagai berikut :
12
Black, Roger (1997), Web Sites That Works, Adobe Press, San Jose, California
menurut Pranata sebuah produk desain komunikasi Visual adalah hasil pemecahan masalah berdasarkan
pendekatan komunikasi visual, berisi spesifikasi produk yang khas dan operasional.
Pranata, Y Moeljadi (2000), Apakah Desain Komunikasi Visual Itu, Seri Kajian Desain-01, Fakultas Seni dan
Desain, Universitas Kristen Petra Surabaya.
13
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
55
NIRMANA Vol. 3, No. 1, Januari 2001: 49 - 65
Anyone who has ever logged on to the internet knows that there is still a lot that is
wrong with it. A new frustation awaits around every corner: browser
incompability, servers down, missing plugs-ins. We asked our respondents to tell us
which single thing they thought would most improve the web. Time and again, the
same request came back : consistency and standardization.
Pernyataan di atas masih menunjukan adanya keterbatasan di bidang teknologi
komunikasi. Demikian juga masih ada dinding tebal yang menjadi kendala antara
teknisi/programer di situs web dengan perancang (designer). Sehingga John Maeda
(dalam King 1999:11) menyatakan bahwa sebaiknya seseorang bisa merangkap baik
sebagai artis (designer) dan teknisi (programer) sekaligus. 14 Pernyataan Maeda ini
didukung pula oleh Danny Brown (dalam King 1999) yang percaya bahwa masih banyak
pendapat yang menyebut bahwa desain web yang bagus perlu didukung kecanggihan
teknologi. Menurut Brown, meskipun pendewaan terhadap komputer segera berakhir,
tetapi masih banyak orang yang melihat kecanggihan teknologi sebagai bagian yang tidak
terpisahkan dari tampilan yang menawan sebuah situs web. Sungguhpun demikian,
tampilan pada layar monitor adalah tampilan sebuah karya rancang desain komunikasi
visual. Tegasnya, rancangan komunikasi visual dari sebuah situs-web merupakan media
berkomunikasi untuk menyampaikan ide, cerita, berita, konsep dan informasi secara
visual. R.Buckminster Fuller (dalam Wijaya 1999:47) menegaskan bahwa sebuah desain
komunikasi visual harus dapat memenuhi kebutuhan masyarakatnya tidak hanya untuk
memuaskan keinginan desainer itu sendiri. 15 Sehubungan dengan itu, perancangan situsweb seharusnya memperhatikan karakter tersebut dan needs target audience-nya agar
dicapai daya tarik dan impak komunikasi yang optimal. Sesungguhnya, perancangan
desain situs web tak jauh berbeda dengan perancangan tata-letak atau perwajahan majalah
dan sejenisnya. Berikut pernyataan Black (1999) :
What clicks ?. If you think a Web Site is an interactive magazine, slash, newspaper
then you’re both right, slash, wrong.It’s a new media form with new design criteria
and new rules of navigation, but you better not veer too far from the design
traditions of what works.16
14
John Maeda adalah direktur pada The Aesthetics Computation Group MIT : to foster the development of
individuals who can find the natural intersection between the disciplines of computer science and graphic
design.
15
Dikutip dari Labuz, Ronald (1991), Contemporary Graphic Design, Van Nostrand Reinhold, New York,
hal.121.
16
Roger Black adalah seorang yang sudah lama berkarir dan berpengalaman serta sukses dalam perancangan
grafis majalah-majalah dan koran-koran terkenal di dunia.
56
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
POTENSI DAN KAIDAH PERANCANGAN SITUS-WEB SEBAGAI MEDIA KOMUNIKASI VISUAL (Freddy H. Istanto)
Untuk dapat berkomunikasi secara visual, seorang desainer menggunakan elemenelemen pokok agar sebuah desain dapat secara effektif menyampaikan tujuannya Elemenelemen yang digunakan dalam sebuah rancangan untuk komunikasi visual antara lain
tipografi, simbolisme, ilustrasi dan fotografi. Berikut ini akan dibahas elemen-elemen
desain tersebut,
1. Desain Web dan Tipografi
Sama halnya dengan suratkabar atau majalah, sebuah situs-web memuat informasi
yang tampil dalam bentuk rangkaian huruf, angka dan tanda baca, untuk menterjemahkan
ide ke dalam bahasa tulis. Tata-letak dan perwajahan, rangkaian huruf, angka dan tanda
baca tersebut merupakan suatu bentuk desain. Dalam desain komunikasi visual, tipografi
dikatakan sebagai ‘visual language’ bahasa yang dapat dilihat (melalui indera
penglihatan). Fungsi bahasa visual ini adalah untuk mengkomunikasikan ide-ide, cerita
dan informasi. 17 Selain ilustrasi dan fotografi, tipografi masih dianggap sebagai elemen
kunci dalam desain komunikasi visual. Kurangnya perhatian pada pengaruh dan
pentingnya elemen tipografi dalam suatu desain akan mengacaukan desain dan fungsi
desain itu sendiri.
Sebagai pakar di bidang penerbitan beberapa majalah dan koran terkenal di dunia,
yang kemudian menajamkan pekerjaannya sebagai desainer situs-web, Roger Black
(1999:37) mempertanyakan : “It’s not as if it isn’t hard enough to read on a monitor. So
why make it harder ?”. Black menawarkan teori rancangan sebuah tampilan situs-web
dengan perhatian khusus pada masalah tipografi “never letterspace lowercase”.
Sebenarnya, menurut Theo Fells, teori ini merupakan teori yang secara tradisional lasim
17
Nicholas Thirkell (dalam Suharto, 1999:6), menyatakan bahwa pekerjaan seorang tipografer adalah
menjadi tipografer dan seorang desainer huruf (type designer). Seorang tipografer berusaha untuk
mengkomunikasikan ide dan emosi dengan menggunakan bentuk huruf yang ada, sebagai contoh penggunaan
bentuk Script untuk memberi kesan keanggunan, keluwesan, feminitas dan lain-lain. Seorang tipografer
harus mengerti bagaimana orang berfikir dan bereaksi terhadap suatu image yang diungkapkan oleh tampilan
huruf-huruf. Pekerjaan ini memerlukan sensitivitas dan kemampuan untuk memperhatikan detail. Sedang
seorang desainer huruf lebih memfokuskan untuk mendesain bentuk huruf yang baru (lebih lanjut baca Bob
Cotton 1990 : The New Guide to Graphic Design). Salah satu tugas seorang tipografer adalah untuk
mengetahui dan memahami jenis huruf tertentu yang dapat memicu atau memperoleh reaksi dan emosi yang
diharapkan dari pembaca/pengamat yang dituju.
Christine Suharto (1999) Elemen-elemen Dalam Desain Komunikasi Visual, Nirmana, Jurnal Desain
Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain, Universitas Kristen Petra. Pusat Penelitian UK Petra.
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
57
NIRMANA Vol. 3, No. 1, Januari 2001: 49 - 65
digunakan didalam sebuah desain tipografi. 18 Demikian juga dengan teori yang dianggap
sebagai aturan baku dan tradisional pada desain tipografi, seperti yang disarankan Black
untuk diterapkan dalam desain situs-web yaitu: “never set a lot of text type in all caps”.
Salah satu persyaratan dari sebuah desain tipografi adalah readability , mudah dibaca.
Penggunaan secara tepat uppercase dan lowercase kemudian digabung dengan serifs,
decenders dan ascenders akan memudahkan orang untuk membaca sebuah tampilan
situs-web. Black menyarankan perlunya pembatasan macam tipe huruf, yaitu gunakan
hanya satu atau dua macam huruf. Selain itu, untuk menambah nilai sebuah komposisi
desain tampilan situs-web, bisa dilakukan dengan membuatnya terkesan ringan atau berat
dengan fasilitas “one light one bold ” dan permainan warna. Sedapat-dapatnya gunakan
huruf paling besar, apabila masih dimungkinkan. Menurut Black huruf akan tampil lebih
baik bila dihadirkan dalam ukuran yang besar (big point sizes). Selanjutnya agar tampil
lebih jelas huruf jangan diberi bayangan, utamanya bayangan dengan kesan kabur (blurry
drop shadows). Bayangan dengan effek kabur akan membuat teks berkesan tidak jelas.
Teks juga sebaiknya ditampilkan dengan huruf-huruf yang tidak tipis/ringan (tiny type)
karena membaca di layar monitor lebih sulit dibandingkan dengan dimedia cetak.
Kejelasan membaca teks yang hadir di media cetak berbeda dengan yang hadir di layar
monitor, sebaiknya ukuran teks yang tampil di layar monitor lebih besar dibanding
apabila teks ini muncul di media cetak.
Dalam dunia yang serba cepat dan kompleks ini, setiap orang menjadi sangat sibuk.
Implikasinya, orang tidak banyak waktu untuk membaca sejumlah (besar) teks dalam
waktu singkat. Oleh sebab itu, sebaiknya jumlah teks sangat dibatasi. Pengakses di situs
web menembus dalam internet dengan cara seperti orang meluncur dan berselancar.
Apabila informasi tidak dihadirkan secara cepat dan ringkas, banyak informasi yang akan
terlewati, 19 kecuali informasi-informasi sangat spesifik yang benar-benar sangat diminati
oleh peselancar situs-web.
18
Pendapat Roger Black dikomentari oleh Theo Fells dari Interactive Bureau (Black 1999:39) : The rules of
not letterspacing lowercase and not setting type in all caps come from traditional typography, as does the
rule of double-spacing small caps. These are how they used to do various craftsmanship projects, such as
mortising the corners of the building.
19
Nobody reads anything anymore, demikian kesan Black, menurutnya…. The only person you can count on
to read every word what you have written is your mother !.
58
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
POTENSI DAN KAIDAH PERANCANGAN SITUS-WEB SEBAGAI MEDIA KOMUNIKASI VISUAL (Freddy H. Istanto)
Perancangan huruf pada web, menurut Black (1999:96) sangat berbeda dengan
perancangan huruf pada komputer. Kenyataan ini menciptakan peluang kerja bagi
perancang huruf atau tipografer untuk mengakomodasi kebutuhan itu. 20
2. Desain Web dan Simbolisme
Simbol ada sejak adanya manusia, hal ini antara lain dapat dilacak dari gambargambar pada dinding gua yang ditemukan di Altamira, Spanyol. Lebih dari 30.000 tahun
yang lalu, saat manusia prasejarah membuat tanda-tanda pada batu. Saat ini peran simbol
sangatlah penting, meliputi aplikasi tak terbatas dalam kehidupan manusia sehari-hari.
Simbol sangat efektif digunakan sebagai sarana informasi untuk menjembatani perbedaan
bahasa yang digunakan.
Penggunaan simbol (atau ikon-ikon, lambang dan istilah-istilah tanda yang lain)
memiliki peran yang penting di media internet. Prediksi Krister Olsson dan Stella Lai
(dari tree-axis.com) berikut ini menegaskan pentingnya simbol dalam kancah komunikasi
global :
The Internet itself, of course, is far from representative of society as a whole. The
vast majority of research points to cyberspace as being a community
predominantly populated by the english speaking, the white and the middle class.
But there are signs that this is about to change and that a new design aesthetic will
emerge as a result. “like zine publishers who rely on scissors, paste and
photocopiers, a new visual language (that goes beyond a grey background, black
text and blue line) will evolve from the machines of those without all the latest
flashy apps,”. “With continued internationalization, language will become less and
less relevant as English will no longer be the most commonly spoken tongue, a new
cross-cultural iconography will appear.21
Penggunaan simbol dalam tampilan situs web tampak dalam perannya yang
dominan sebagai rambu-rambu navigasi. Banyaknya layer-layer pada pada suatu situs
web membuat pengakses kadang-kadang tersesat dalam suatu ketidaktahuan, kehilangan
arah dan posisi mereka saat itu. Sebenarnya fungsi rambu-rambu navigasi seperti sebuah
20
Sean Elder (dalam Black 1999:98) memberi tips : “for headlines and large display type, Adobe Illustrator
and Adobe Photoshop are the tools of choice. As Black explains : Photoshop allows for very accurate letterby-letter kerning”. It’s not deal for large amounts of type, but when you need to get it exactly right, it’s
great.”. Photoshop also allows for easy customization of type: creating 3-D effects or introducing subtle
patterns into type (select the letter and use the “paste into” function).
21
Dalam King 1999:12
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
59
NIRMANA Vol. 3, No. 1, Januari 2001: 49 - 65
lift pada bangunan tinggi. Ia mengantar pada masing-masing lantai, tetapi masih
menyadarkan penumpangnya pada posisi mana mereka berada.
3. Desain Web dan Ilustrasi.
Ilustrasi adalah suatu bidang dari seni yang berspesialisasi dalam penggunaan
gambar yang tidak dihasilkan dari kamera atau fotografi (nonphotographic image) untuk
maksud visualisasi. Ilustrasi adalah gambar yang dihasilkan secara manual. Suatu karya
ilustrasi harus dapat menimbulkan respon atau emosi yang diharapkan dari pengamat
yang dituju. Ilustrasi umumnya lebih membawa emosi dan dapat bercerita banyak, hal ini
dikarenakan sifat ilustrasi yang yang dituntut untuk menghidupkan, bukan sekedar
“merekam” moment sesaat.22
Dalam rancangan sebuah desain situs web, kehadiran
ilustrasi tetap dibutuhkan seperti kerja ilustrasi pada rancangan desain komunikasi visual
lainnya. Namun harus disadari kehadiran ilustrasi dalam desain-web dimaksudkan untuk
memperjelas sajian informasi yang ada. Sifat sebagai media yang dibaca secara cepat dan
ringkas membuat kehadiran ilustrasi sebagai bagian yang tak terpisahkan dari sebuah
sasaran visualisasi informasi. Dari penjelasan Black berikut menunjukkan fungsi sebuah
ilustrasi dibandingkan pentingnya “pesan” sebuah halaman web: design shouldn’t be
mere decoration; it must convey information. Or entertainment.
Warna merupakan salah satu elemen penting ilustrasi. Dalam rancangan suatu
situs-web, putih dianggap sebagai latar belakang (background) yang terbaik. Selanjutnya
hitam merupakan kontras terkuat untuk putih. Untuk itu hitam dapat menjadi pilihan
pertama untuk tampilan terbaik huruf atau ilustrasi dengan latar belakang putih (figure
and ground).23 Komposisi hitam putih ini diperkuat oleh merah sebagai suatu komposisi
yang kuat oleh Black (1999:36). Warna merah secara naluri intuitif manusia cenderung
membawa kesan “bahaya”, namun komposisi ini akan menjadi menarik perhatian
pembaca, jika merah, putih dan hitam dikomposisikan. 24 Some colors of red work better
than others against a black background, demikian menurut oleh Roger Black. Halaman
22
Cenadi, Christine Suharto (1999), Elemen-elemen Dalam Desain Komunikasi Visual, Nirmana Jurnal
Desain Komunikasi Visual, UK Petra, Surabaya. Hal.7,8.
23
For good readable use of black and white for text, look at foreign Affairs magazine or on the Web
www.suck.com.
24
pendapat Black ini didukung oleh John Schmitz (interactive Bureau) : “White, black and red are the best”.
You have got to be very careful with other colors.
60
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
POTENSI DAN KAIDAH PERANCANGAN SITUS-WEB SEBAGAI MEDIA KOMUNIKASI VISUAL (Freddy H. Istanto)
situs-web dengan gambar-gambar monochromatic relatif cepat diakses dan tampak lebih
baik dibandingkan apabila gambar-gambar tersebut tampil dengan banyak warna.
Macam ilustrasi yang lain adalah animasi. Banyak situs-web yang memasukan
unsur-unsur gerak dalam desain situs-webnya. Konsep animasi adalah menggambarkan
gerak, dengan demikian tampilan situs-web dapat tampil lebih dinamis.Dalam
perkembangannya yang lebih mutahir, animasi tidak saja berkait dengan entertainment
tetapi lebih mendukung pada kebutuhan pengakses pada “gerak” suatu ilustrasi. Sebagai
contoh situs-web yang memuat tentang suatu produk mobil, membutuhkan keterampilan
animator agar pengkases dengan mudah dapat menggerakkan ilustrasi mobil tersebut dari
sudut dan arah manapun. Kecanggihan software menawarkan pula bagaimana mobil
tersebut bisa dilihat lewat pintu depan (pengakses dapat membuka pintu mobil, kap mobil
dan lain-lain). Dengan mudah (hanya menggerakkan mouse) mobil tersebut dapat diganti
warnanya sesuai warna-warna yang disediakan produsen mobil tersebut. Kehadiran
animasi di samping untuk hiburan (entertainment) dan kebutuhan pengamatan detail,
harus juga mempertimbangkan segi perilaku pengakses dalam berselancar di situs-web
(misalnya melihat situs web dalam waktu yang relatif lebih cepat). Sebaiknya animasi
dihadirkan seperlunya saja.
4. Desain Web dan Fotografi
Dalam
desain
web
kehadiran
fotografi
dapat
dikategorikan
pada
(1)
kemampuannya untuk bercerita dengan baik serta (2) kemampuannya dalam
memvisualisasikan objek. Seorang fotografer dengan hasil fotonya, diharapkan mampu
secara kreatif dapat bercerita dan menunjang kejelasan informasi yang tersaji. 25
Fotografer adalah mereka yang secara kreatif dan jeli, mempunyai keahlian untuk
bervisualisasi. 26 Fotografi sangat effektif untuk mengesankan keberadaan suatu tempat,
orang, peristiwa atau produk. Foto juga menampilkan rekaman yang lebih representatip
dibandingkan dengan ilustrasi manual. Sebuah informasi sebagai hasil wawancara dengan
seorang artis, akan sangat terbantu apabila disajikan dengan foto artis yang bersangkutan.
25
Berita tentang peledakan bom di BEJ (Bursa Effek Jakarta) misalnya, akan lebih komunikatif apabila
dihadirkan dengan rekaman foto-foto tempat kejadian, korban-korban, saksi mata dan lain-lain.
26
Untuk promosi sebuah produk minyak wangi (parfum) wanita yang berkesan anggun dan lembut, maka
fotografer harus mampu menghadirkan foto-foto yang menonjolkan keanggunan dan kelembutan misalnya
dengan latar belakang kain sutera dengan warna-warna pastel yang berkesan lembut.
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
61
NIRMANA Vol. 3, No. 1, Januari 2001: 49 - 65
Demikian juga foto rekaman suatu tempat rekreasi atau hiburan akan sangat membantu
sebuah sajian informasi.
Dalam desain web, kehadiran ilustrasi atau foto sangat membantu memperkuat
informasi yang akan disampaikan. Namun gambar atau ilustrasi yang besar akan
memperlambat akses saluran internet. Disarankan untuk tidak menggunakan gambar atau
foto yang berat dan lambat. Akses yang lambat (karena gambar atau foto yang
berat/besar) akan membosankan dan membuat pengakses merasa tidak nyaman dalam
berselancar di situs tersebut. Sebaliknya Black (1999:46) menyarankan agar
menampilkan image sebesar mungkin, bigger is better, yaitu format ukuran yang sama
objek gambar akan lebih baik jika ditampilkan lebih besar. Artinya, dalam ukuran yang
sama, wajah tokoh yang akan dihadirkan lebih baik direkam lebih dekat agar tampil lebih
besar.
Diramalkan internet masadepan akan jauh dari kesan “menunggu”, akses internet
akan secepat kilat. Dengan fasilitas ini akan dapat ditampilkan gambar-gambar atau foto
gerak dengan kualitas seperti video, dimana movie effect dapat dibuat dengan mudah
termasuk unsur suara didalamnya (multimedia).
Disamping beberapa unsur diatas, rancangan situs web harus memperhatikan pula
beberapa hal pokok seperti pentingnya halaman depan (pertama) dari suatu situs web.
Pengakses mendapat sajian di layar monitor pada layer pertama sebuah situs-web. Karena
itu tampilan pertama (first-layer) menjadi sangat penting. Tampilan pertama harus hadir
secara menarik dan estetis, Black (1997:15) menyarankan :
Encouraging the viewer to find what is beneath that first layer –even learn that
there is more- is a problem for designers. It is their job to take the user-browserviewer-reader through the Dance of The Seven (or Seven Thousands) veils. The
designer’s job is to be barker and stripper for the main show and side.
Tampilan pertama sebuah situs web harus menarik dan mampu mengindikasikan
bahwa di balik tampilan layar pertama tersimpan kekayaan material/informasi yang harus
dilacak.
Kriteria desain sebuah situs web yang baik antara lain berkesinambungan atau
berkelanjutannya informasi (pertinent information), dan mengkomunikasikan sebuah
contents (kandungan informasi yang ada dari layer tersebut). Selain itu desain web yang
baik haruslah juga membuat pengakses nyaman dalam berselancar menembus lebih
62
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
POTENSI DAN KAIDAH PERANCANGAN SITUS-WEB SEBAGAI MEDIA KOMUNIKASI VISUAL (Freddy H. Istanto)
dalam ke situs-web (good surfing), semakin berminat untuk mendalami lebih lanjut (good
exploring) dan menawarkan kenyamanan sebuah perjalanan wisata melalui situs web
tersebut (gathering). Jadi perancang/designer web adalah seorang pemandu yang
mengantar pengakses berselancar memasuki situs web-nya, membuat pengakses antusias
untuk menggali lebih dalam, dari layer (halaman) satu ke layer yang lain dan
menyajikannya dalam sebuah perjalanan yang mengasyikkan.
Berbeda dengan rancangan majalah atau koran, internet adalah sebuah gabungan
pekerjaan besar yang tidak pernah berhenti atau dianggap selesai. Sebuah rancangan (layout) majalah atau koran selesai pada saat dicetak, tidak demikian dengan internet. Harus
disadari bahwa pada media cetak (koran atau majalah) hanya terjadi komunikasi satu
arah, sedang pada internet terjadi suatu interaksi antara pengelola-web dengan
pengaksesnya. Pada internet, pengakses/pembaca dapat mempublikasikan informasibaliknya, jadi internet adalah sebuah media dimana pengakses/pembaca sekaligus
berfungsi sebagai penulis situs-web tersebut. Black (1997:20) menyatakan bahwa :
“Its necessary to move from a linear, one-way paradigm, like newspaper, to a twoway paradigm- like telephone On the Net, information isn’t tumbling down a
hierarchy; it’s flowing collaboratively. Designers have to move aside and make a
place where the customers can speak, where they’re comfortable and feel at home
It’s fascinating; this is a very chalenging design space ”
Simon Biggs (dalam King 1999:13) berpendapat sama dengan Black bahwa
The term “interactivity”can be used to refer to those works which feature some
form of responsiveness to the reader, where that responsiveness causes the content
of the work to be altered.
Dalam konteks yang lebih spesifik, Josh Ulm menambahkan :
Original thought. And not the thought of creative, but thought on the part of the
audience, Traditional media has turned us into mindless drones. People expect
television. They expect passive media. The internet has the change to be a
powerfully active medium, personal and intelligent instead generic and simple.27
Kelebihan internet yang menyediakan komunikasi dua arah dan dinamis membuat
media ini lebih unggul dibandingkan media komunikasi lainnya. Televisi juga
memungkinkan untuk suatu fasilitas interaktif, namun televisi sangat tergantung oleh
27
dalam King 1999:50
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
63
NIRMANA Vol. 3, No. 1, Januari 2001: 49 - 65
waktu yang sangat ketat. Sedang internet menawarkan fleksibilitas yang sangat tinggi
terhadap waktu.
SIMPULAN
Desain sebuah situs-web sebagai teks komunikasi visual, memiliki beberapa
elemen penting seperti tipografi, simbol, ilustrasi dan fotografi. Sebagai media baru
dengan teknologi yang canggih, sangat rasional apabila para perancang desain
komunikasi visual harus menyesuaikan dirinya dengan kemajuan yang ada agar tidak
tertinggal dalam percepatan laju perancangan situs-web yang semakin mewabah.
Internet dikenal sebagai media yang sangat demokratis, kondisi ini sangat sesuai
dengan proses demokrasi yang sedang tumbuh di Indonesia. Di Indonesia bahkan disebut
sebagai media yang bebas birokrasi sehingga menjadi media yang murah, menyenangkan
dan sebagai sebuah harga kebebasan.
Peluang yang luarbiasa dari kemajuan teknologi komunikasi-informasi
merupakan kesempatan yang sangat terbuka bagi para perancang desain komunikasi
visual. Demikian pula sudah saatnya perguruan tinggi yang memiliki Jurusan Desain
Komunikasi Visual segera mengambil sikap untuk menjawab tantangan dunia kerja yang
semakin maju dengan pergerakan teknologi yang semakin canggih saja.
KEPUSTAKAAN
Andoko, Andrey (2000), Internet mengubah Cara berbisnis, Makalah Seminar Sukses
Berbisnis di Era Internet, 22 Maret 2000
Berryman, Gregg (1980), Notes on Graphics Design and Visual Communication, William
Kaufmann, inc., Lost Atos, California
Black, Roger (1997),
Web Sites That Works, Adobe Press, San Jose, California
Cenadi, Christine Suharto (1999), Elemen-elemen Dalam Desain Komunikasi Visual,
Nirmana Jurnal Desain Komunikasi Visual, UK Petra, Surabaya.
Darsono, Budiono (2000), Menjadi Situs Populer, Siapa Takut ?. Makalah Seminar “Kiat
Membangun Situs Web Yang Populer, 22 Maret 2000
Dezine (2000), Web, Multimedia Mutakhir, Dezine, Majalah Mahasiswa Jurusan
Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain, UK Petra.
64
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
POTENSI DAN KAIDAH PERANCANGAN SITUS-WEB SEBAGAI MEDIA KOMUNIKASI VISUAL (Freddy H. Istanto)
_____________, Profil Mochamad Yusuf, Dezine, Majalah Mahasiswa Jurusan Desain
Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain, UK Petra.
Kasali, Rhenald (2000), Peluang Pasar e-commerce dan Bagaimana Menyiasatinya,
Makalah Seminar e-business Forum, 22 Maret 2000
King, Laurence, Reload, Browser 2.0 : The Internet Design Project, Laurence King
Publishing, London.
Mitchell, William J. (1997), City of Bits: Space, Place and infobahn”, MIT Press,
Massachusetts.
Pranata, Y Moeljadi (2000), Apakah Desain Komunikasi Visual Itu ?, Seri Kajian Desain01, Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain, Universitas Kristen
Petra Surabaya.
Wijaya, Priscillia Yunita (1999), Tipografi Dalam Desain Komunikasi Visual, Nirmana
Jurnal Desain Komunikasi Visual, UK Petra, Surabaya
Wikan, Asmono(2000), Miliaran dolar ditebar pasarpun diincar, Cakram Komunikasi,
April 2000.
__________ (2000), Kugapai Portal Lewat Info Aktual, Cakram Komunikasi, April 2000.
Winarno, Bondan (2000), Dotcom, Harian Kompas, 2 April 2000.
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain –Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
65
Fly UP