...

Pengaruh logam timbal (pb) terhadap jaringan hati ikan kerapu bebek

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Pengaruh logam timbal (pb) terhadap jaringan hati ikan kerapu bebek
A. E.Tridayani et. al./ Maspari Journal 01 (2010) 42-47
42
Maspari Journal 01 (2010) 42-47
http://masparijournal.blogspot.com
Pengaruh logam timbal (pb) terhadap jaringan hati
ikan kerapu bebek (Cromileptes altivelis)
Ade Elha Triadayani, Riris Aryawati, dan Gusti Diansyah
Program Studi Ilmu Kelautan FMIPA Universitas Sriwijaya, Indralaya Indonesia
Received 03 June 2010; received in revised form 19 June 2010; accepted 21 June 2010
ABSTRACTS
This research was conducted on June-July 2009. The aim of this research is to know condition of
liver’s grace Kelly fish (Cromileptes altivelis) caused by lead (Pb). The total of animal which was used in
this research are 20 fish which are 5 fish in each condition. This research used a treatment which
concentrations are 0 ppm, 0.05 ppm, 0.10 ppm and 0.15 ppm. The picture of liver’s fish tissue was
achieved by using histology preparat, using paraffin method and coloring haematoksilin and eosin. The
result of this research showed toxic effect of grace kelly fish, there are damage of liver such as fat
degeneracy, hidrofik degeneracy, hemoragy, kongesty and hepatitis necrosis. Based on this result, could
be gotten the conclusion that lead can influenced structure of liver’s grace Kelly fish which cause damage
for the low until high level.
.
Keywords : Grace Kelly Fish, Histology, Liver, Metal Pb
ABSTRAK
Penelitian ini dilakukan pada Juni sampai Juli 2009. Tujuan penelitian ini adalah untuk
mengetahui kondisi hati ikan kerapu bebek akibat adanya logam timbal (Pb). Jumlah hewan uji yang
digunakan dalam penelitian ini adalah sebanyak 20 ekor dimana terdapat 5 ekor untuk setiap
perlakuan. Terdapat 4 perlakuan dengan konsentrasi 0 ppm (kontrol), 0,05 ppm, 0,1 ppm dan 0,15 ppm.
Gambaran jaringan hati ikan diperoleh dengan melakukan pembuatan preparat histologi, menggunakan
metode parafin dan pewarnaan haematoksilin dan eosin. Hasil penelitian menunjukkan efek toksik
timbal terhadap ikan kerapu bebek, yaitu dengan adanya kerusakan pada sel hati berupa degenerasi
melemak, degenerasi hidrofik, hemoragi, kongesti dan nekrosis hepatitis. Hasil penelitian menunjukkan
bahwa logam timbal (Pb) berpengaruh terhadap struktur jaringan hati ikan kerapu bebek yaitu dapat
menyebabkan kerusakan pada tingkat ringan sampai berat.
Kata Kunci : Hati, Histologi, Ikan Kerapu Bebek, Logam Timbal
I.
PENDAHULUAN
Ikan kerapu bebek (Cromileptes altivelis)
adalah salah satu organisme perairan yang
hidup di perairan karang pantai. Ikan kerapu
bebek merupakan salah satu ikan laut ekonomis
penting yang sekarang ini mulai dibudidayakan
dan merupakan komoditas ekspor yang bernilai
ekonomis tinggi.
Aktivitas industri yang cenderung
menghasilkan zat-zat pencemar yang berbahaya
menyebabkan terganggunya ikan jenis ini. Hal
ini tidak lepas dari kegiatan manusia yang bila
ditinjau dari dampak lingkungan secara
langsung atau tidak langsung maka akan
mempengaruhi organisme perairan. Dampak
negatif yang dapat ditimbulkan oleh aktivitas
manusia adalah pencemaran berbagai bahan
essensial dan non essensial yang dapat terjadi
Corresponden number: Tel. +62711581118; Fax. +62711581118
E-mail address: [email protected]
Copy right © 2010 by PS Ilmu Kelautan FMIPA UNSRI, ISSN: 977-2087055-01
43
A. E.Tridayani et. al./ Maspari Journal 01 (2010) 42-47
pada badan air dalam lingkungan perairan
(Palar 1994). Salah satu bahan pencemar yang
dapat menimbulkan bahaya khususnya bagi
ikan adalah logam berat. Hal ini dapat terjadi
jika sejumlah logam telah mencemari dan
ditemukan dalam konsentrasi tinggi dalam
perairan.
Logam berat terdiri dari logam essensial
dan logam non essensial. Logam essensial adalah
logam yang sangat membantu dalam proses
fisiologis makhluk hidup dengan jalan
membantu kerja enzim atau pembentukan
organ dari makhluk yang bersangkutan.
Sedangkan logam non essensial adalah logam
yang peranannya dalam tubuh makhluk hidup
belum
diketahui,
kandungannya
dalam
jaringan hewan sangat kecil, dan apabila
kandungannya tinggi akan dapat merusak
organ-organ
tubuh
makhluk
yang
bersangkutan. Salah satu logam non essensial
yang terdapat dalam perairan adalah timbal
(Pb) (Darmono, 1995).
Timbal (Pb) adalah salah satu jenis logam
berat yang dapat menyebabkan pencemaran
perairan. Suatu perairan yang tercemar oleh Pb
akan berdampak pada organisme perairan.
Logam timbal (Pb) dapat masuk ke dalam
tubuh organisme melalui rantai makanan,
insang atau difusi melalui permukaan kulit,
akibatnya logam itu dapat terserap dalam
jaringan,
tertimbun
dalam
jaringan
(bioakumulasi) dan pada konsentrasi tertentu
akan dapat merusak organ-organ dalam
jaringan tubuh (Palar 1994). Toksisitas logam
timbal (Pb) terhadap organisme air dapat
menyebabkan kerusakan jaringan organisme
terutama pada organ yang peka seperti insang
dan usus kemudian ke jaringan bagian dalam
seperti hati dan ginjal tempat logam tersebut
terakumulasi (Darmono, 2001).
Hati merupakan organ penting yang
mensekresikan bahan untuk proses pencernaan.
Organ ini umumnya merupakan suatu kelenjar
yang kompak, berwarna merah kecoklatan
(Affandi dan Tang, 2002). Hati merupakan
organ yang sangat rentan terhadap pengaruh
zat kimia dan menjadi organ sasaran utama dari
efek racun zat kimia (toksikan).
Sebagian besar toksikan yang masuk ke
dalam tubuh setelah diserap sel epitel usus
halus akan dibawa ke hati oleh vena porta hati.
Organ hati sangat rentan terhadap pengaruh
berbagai zat kimia dan merupakan organ tubuh
yang sering mengalami kerusakan (Lu, 1995).
Pengamatan kerusakan pada hati dapat
dilakukan dengan pengamatan secara histologi.
Menurut penelitian Alifia dan Djawad (2000),
juvenil ikan bandeng yang tercemar logam
timbal (Pb) memperlihatkan bahwa hati
mengalami perubahan pada konsentrasi
tertentu. Berdasarkan latar belakang di atas,
penelitian ini dilakukan untuk mengetahui
kerusakan yang ditimbulkan oleh logam timbal
(Pb) terhadap ikan kerapu bebek (Cromileptes
altivelis).
Penelitian ini diharapkan dapat berguna
sebagai bahan informasi dalam mengkaji
bahaya logam timbal (Pb) terhadap kehidupan
organisme perairan dan dapat dijadikan sebagai
langkah awal dalam kebijakan pengelolaan.
II. METODOLOGI
Penelitian
ini
dilaksanakan
di
Laboratorium Balai Besar Pengembangan
Budidaya Laut (BBPBL) Lampung. Hewan uji
yang digunakan adalah ikan kerapu bebek
(Cromileptes altivelis) dengan panjang ±6 cm.
Jumlah hewan uji yang digunakan dalam
penelitian ini adalah sebanyak 20 ekor dimana
terdapat 5 ekor untuk setiap wadah uji. Selama
tahapan ini hewan uji diberi makan dan diberi
aerasi. Hewan uji tersebut dimasukkan ke
dalam bak fiber bervolume 30 liter yang telah
diberi logam timbal dengan konsentrasi
masing-masing, yaitu 0 ppm (kontrol), 0,05
ppm, 0,1 ppm dan 0,15 ppm. Ikan diberi makan
berupa pellet sebanyak 2 kali setiap hari, yaitu
pagi dan sore hari (Alifia dan Djawad, 2000).
Kualitas perairan seperti DO, Salinitas, Suhu
diukur pada saat awal, tengah dan akhir
penelitian. Kemudian dilanjutkan dengan tahap
pembuatan preparat histologi.
Data gambaran jaringan hati ikan
dianalisis secara deskriptif kualitatif yaitu
dengan membandingkan jaringan hati ikan
A. E.Tridayani et. al./ Maspari Journal 01 (2010) 42-47
44
yang terdapat pada kelompok kontrol dengan
kelompok perlakuan
III. HASIL DAN PEMBAHASAN
hati ikan kerapu bebek (Cromileptes altivelis)
menggunakan mikroskop dengan perbesaran
40x10. Hasil pengamatan dari kontrol dan tiga
kelompok perlakuan dapat dilihat pada Tabel 1.
Data gambaran kerusakan hati diperoleh
dari pengamatan langsung terhadap jaringan
Tabel 1. Hasil Pengamatan pada Jaringan Normal dan Kerusakan yang Terjadi pada Hati Ikan
Kerapu Bebek (Cromileptes altivelis) dengan Perlakuan Konsentrasi Pb yang Berbeda
No
Bentuk
Kerusakan
Konsentrasi Timbal (Pb)
0 ppm
0.05 ppm
0.10 ppm
0.15 ppm
I
II
III
I
II
III
I
II
III
1
Degenerasi Melemak
-
√
√
√
√
√
√
-
-
-
2
Degenerasi Hidrofik
-
√
√
√
√
√
√
-
-
-
3
Hemoragi
-
-
-
-
√
√
√
-
-
-
4
Kongesti
-
-
-
-
√
√
√
-
-
-
5
Nekrosis Hepatitis
-
-
-
-
-
-
√
√
√
-
Keterangan : ( - )= tidak ada kerusakan
( √ )= ada kerusakan
Berdasarkan Tabel 1. di atas dapat
dijelaskan bahwa untuk jaringan hati ikan
kerapu bebek pada kontrol dalam keadaan
normal. Hal ini dapat ditandai bentuk histologi
yang normal dengan penampakan vena
sentralis, hepatosit, inti sel, dan sinusoid pada
komposisi lobulus hati (Gambar 1). Hasil
pengamatan
jaringan
hati
yang
telah
dipaparkan logam timbal dengan konsentrasi
berbeda tampak terjadi perubahan atau
kerusakan sel hati.
Berdasarkan data pengamatan terhadap
struktur jaringan hati ikan kerapu bebek, dapat
dikemukakan bahwa logam berat timbal
terbukti mempunyai sifat toksik. Hal tersebut
ditandai dengan adanya kerusakan struktur sel
hati hasil pengamatan pada pemaparan Pb
dengan konsentrasi yang berbeda. Pada
struktur jaringan sel hati normal, perbesaran
40x10 menunjukkan hepatosit berbentuk
polygonal, sitoplasma terpulas merah muda,
inti bulat hingga oval letaknya sentralis dan
sinusoid tampak jelas, dan vena sentralis
sebagai pusat lobulus tampak berbentuk bulat
dan kosong (Gambar 1).
3
1
4
2
Gbr 1. Kondisi Histologi Hati Ikan Kerapu
Bebek yang Tidak Diberi Perlakuan
(Kontrol) (1. Vena Sentralis; 2. Hepatosit;
3. Inti; 4. Sinusoid)
Pada saat pengambilan organ (hati), ikan
masih dalam keadaan hidup. Ikan yang masih
hidup ini disebabkan karena ikan masih dapat
mentolerir konsentrasi timbal yang diberikan,
walaupun sebenarnya setelah diamati ternyata
jaringan hati ikan kerapu bebek telah
mengalami
kerusakan.
Kontaminasi
Pb
terhadap hati ikan kerapu bebek dengan
konsentrasi
0.05
ppm
memperlihatkan
perubahan bentuk, dimana pada sel hati
mengalami degenerasi lemak (Gambar 2). Sel
A. E.Tridayani et. al./ Maspari Journal 01 (2010) 42-47
45
hati ikan mempunyai bentuk poligonal dan
mempunyai inti sel umumnya mengakumulasi
lemak dan glikogen pada sitoplasma. Degenerasi lemak terjadi
karena adanya
penumpukan lemak (lemak netral) dengan
kerusakan inti sel dan mengecilnya jaringan sel
hati (Panigoro dkk., 2007). Menurut penelitian
Alifia dan Djawad (2000) menyebutkan bahwa
ikan bandeng (Chanos chanos Forskall) yang
terpapar logam timbal mengakibatkan hati
mengalami degenerasi lemak. Degenerasi
melemak (Gambar 3) ini ditandai dengan
penampakan histologi berupa vakuola-vakuola.
Didukung dengan penelitian Silviany (2004)
menyebutkan bahwa ikan mas yang terpapar
logam timbal mengakibatkan hati mengalami
degenerasi lemak sehingga fungsi hati yang
kompleks menjadi hilang. Degenerasi hidrofik
adalah pembengkakan sel hati stadium lanjut
dimana terlihat adanya ruang-ruang kosong
(Gambar 2) di dalam sitoplasma dari sel dengan
vakuola tampak membesar sehingga mendesak
nukleus ke tepi sel.
1
2
Gbr 2. Kondisi Histologi Hati Ikan Kerapu
Bebek pada Konsentrasi Pb 0,05 ppm (1.
Degenerasi melemak; 2. Degenerasi hidrofik)
Gbr 3. Kondisi Histologi Hati Ikan Bandeng
(Degenerasi melemak) (Alifia & Djawad,
2000)
Kerusakan lebih lanjut diperlihatkan oleh
hati pada pemaparan Pb dengan konsentrasi
0,10 ppm, tampak pada perbesaran 40x10
menunjukkan terjadinya hemoragi (Gambar 4).
Keadaan jaringan yang telah mengalami
kerusakan ini disebabkan organ hati telah
terpapar zat toksik (timbal). Jika zat toksik yang
masuk ke dalam tubuh relatif kecil atau sedikit
dan fungsi detoksifikasi hati baik, maka tidak
akan terjadi kerusakan, namun apabila zat
toksik yang masuk dalam jumlah besar maka
fungsi detoksifikasi akan mengalami kerusakan
(Lu, 1995). Hemoragi atau pendarahan ditandai
dengan adanya bintik darah dalam pembuluh
darah. Pemaparan Pb pada konsentrasi 0,10
ppm juga masih terlihat adanya degenerasi
lemak dan degenerasi hidrofik. Hal ini
dikarenakan semakin meningkatnya zat toksik
yang secara fisologis ada dalam jaringan.
Kontaminasi Pb terhadap hati ikan
kerapu bebek dengan konsentrasi 0,10 ppm
mengakibatkan terjadinya kerusakan kongesti.
Kongesti adalah pembendungan darah yang
disebabkan karena gangguan sirkulasi yang
dapat mengakibatkan kekurangan oksigen dan
zat gizi. Kongesti pada hati, dimulai dari vena
sentralis yang kemudian meluas sampai
sinusoid yang tersusun tidak teratur dan di
dalamnya terdapat eritrosit yang diduga akibat
pecahnya dinding sinusoid. Vena sentralis juga
dipenuhi oleh banyak eritrosit akibat adanya
penyumbatan pada vena hepatika. Apabila
pembendungan ini berlangsung cukup lama,
maka sel-sel hati tampak hilang karena tekanan
dan gangguan-gangguan pembawaan zat gizi,
hal ini disebabkan karena darah yang mengalir
dari perifer lobulus hati ke pusat (vena
sentralis) kebanyakan sudah kehilangan zat-zat
gizi sewaktu tiba di pertengahan lobulus,
sehingga di pertengahan lobulus menjadi
kekurangan zat gizi (Ressang, 1984).
A. E.Tridayani et. al./ Maspari Journal 01 (2010) 42-47
46
perlemakan hati yang ditandai dengan
pembengkakan sel. Kerusakan tingkat sedang
yaitu kongesti dan hemoragi, sedangkan tingkat
berat ditandai dengan nekrosis (Darmono,1995).
Dalam penelitian ini, kerusakan gambaran
jaringan hati ikan kerapu bebek termasuk
tingkat kerusakan ringan sampai berat.
A
1
B
4
3
2
Gbr 5. Kondisi Histologi Hati Ikan Kerapu
Bebek pada Konsentrasi Pb 0,15 ppm
(Nekrosis hepatitis)
Gbr 4. Kondisi Histologi Hati Ikan Kerapu
Bebek pada Konsentrasi Pb 0,10 ppm (1.
Hemoragi; 2. Degenerasi melemak; 3.
Degenerasi hidrofik; 4. Kongesti)
Struktur jaringan hati ikan kerapu bebek
pada konsentrasi 0,15 ppm, menunjukkan
terjadinya nekrosis hepatitis (Gambar 5).
Menurut Lu (1995), nekrosis adalah terjadinya
kematian sel hati. Kematian sel terjadi bersama
dengan pecahnya membran plasma. Nurdin
(2008) menyebutkan bahwa ikan mas yang
terpapar
pestisida
mengakibatkan
hati
mengalami nekrosis. Hal ini disebabkan jika
lemak tertimbun dalam jumlah yang banyak
sehingga mengakibatkan kematian sel-sel hati.
Nekrosis diawali dengan terjadinya reaksi
peradangan hati berupa pembengkakan
hepatosit dan kematian jaringan. Adanya
kerusakan yang terlihat pada struktur sel hati
yang terdapat pada konsentrasi 0,15 ppm
menunjukkan efek dari toksikan yaitu logam
berat timbal (Pb) yang terpapar terus-menerus
pada
ikan.
Tingkat
kerusakan
hati
dikategorikan menjadi tiga, tingkat ringan yaitu
Menurut Lu (1995) menyatakan bahwa
hati sangat rentan terhadap pengaruh zat kimia
dan menjadi organ sasaran utama dari zat
beracun. Hal ini terjadi karena sebagian besar
racun atau zat toksik yang masuk ke dalam
tubuh setelah diserap oleh sel akan dibawa ke
hati oleh vena porta hati, sehingga hati
berpotensi mengalami kerusakan. Kerusakan
hati akibat logam berat (Pb) disebabkan aktifitas
logam tersebut dalam mempengaruhi kerja
enzim. Beberapa peneliti melaporkan terjadinya
perubahan gangguan sistem enzim di dalam
hati yaitu pada ikan Tautogalobrus adspersus
yang dipaparkan kadmium selama 96 jam
menyebabkan aktifitas enzim menurun di
dalam hati dan berpotensi mengalami
kerusakan (Gould san karolus, 1974 dalam
Darmono, 2001). Sedangkan pada ikan Leponis
gibbosus yang dipaparkan kadmium akan
menghambat deposit vitamin B12 dalam hati
(Merlini, 1978 dalam Darmono, 2001). Hal ini
sesuai pernyataan Ochiai dalam Connel dan
Miller (1995), bahwa salah satu mekanisme
toksisitas ion logam adalah menahan gugus
fungsi biologi yang essensial dalam biomolekul,
misalnya protein dan enzim.
47
A. E.Tridayani et. al./ Maspari Journal 01 (2010) 42-47
IV. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian dapat ditarik
kesimpulan bahwa logam timbal (Pb)
berpengaruh terhadap struktur jaringan hati
ikan kerapu bebek (Cromileptes altivelis) yaitu
dapat
menyebabkan
kerusakan
berupa
degenerasi
lemak,
degenerasi
hidrofik,
hemoragi, kongesti dan nekrosis hepatitis.
DAFTAR PUSTAKA
Affandi, R. dan U.M. Tang. 2002. Fisiologi Hewan
Air. UNRI Press, Pekanbaru, Riau.
Alifia, F dan Djawad, M.I. 2000. Kondisi Histologi
Insang dan Organ dalam Juvenil Ikan
Bandeng (Chanos Chanos Forskall) yang
Tercemar
Logam
Timbal
(Pb).
http://www.pascaunhas.net/jurnal_pdf/sc
i_1_2/frida.pdf. Diakses Tanggal 27
Februari 2009.
Connell, D.W dan G.J Miller. 1995. Kimia dan
Ekotoksikologi Pencemaran. Jakarta: UI
Press
Darmono. 1995. Logam dalam Sistem Biologi Air.
Jakarta: UI Press.
Darmono. 2001. Lingkungan Hidup dan
Pencemaran. UI-Press. Jakarta
Lu, C.F. 1995. Toksikologi Dasar. Jakarta:
niversitas Indonesia.
Nurdin, M. 2008. Pengaruh Pestisida Paraquat
AS
terhadap Kelangsungan
Noxone 297
Hidup, Pertumbuhan dan Histologi Hati
Benih Ikan Mas (Cyprinus Carpio). Skripsi.
Jurusan Budidaya Perairan. Fakultas
Pertanian.
Universitas
Sriwijaya.
Palembang
Palar, H. 1994. Pencemaran dan Toksikologi Logam
Berat. Rineka Cipta. Jakarta
Panigoro, N., A. Indri., B. Meliya., Salifira., D.C.
Prayudha., dan W. Kunika. 2007. Teknik
Dasar Histologi dan Atlas Dasar – dasar
Histopatologi Ikan. Balai Budidaya Air
Tawar
dan
Japan
International
Coperation Agency (JICA). Jambi.
Ressang, A.A. 1984. Patologi Khusus Veteriner.
Denpasar: Bali Press.
Silviany, V. 2004. Pengaruh Timbal terhadap
Morfologi dan Histologi Hati Ikan Mas
(Cyprinus Carpio). Skripsi. Jurusan Biologi.
Fakultas
Matematika
dan
Ilmu
Pengetahuan Alam. Universitas Sriwijaya.
Palembang
Fly UP