...

Penjelasan Mengenai Sembilan Langkah Pernapasan

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Penjelasan Mengenai Sembilan Langkah Pernapasan
Penjelasan Mengenai Sembilan Langkah Pernapasan
Vihara Vajra Bhumi Sriwijaya
Penjelasan Mengenai Sembilan Langkah Pernapasan
Maha Acarya Lien Shen beranggapan: melakukan sembilan Langkah pernapasan
sebelum memasuki Samadhi bermaksud untuk menghentikan pengembaraan pikiran dengan
memperhatikan pernapasan. Manfaatnya besar sekali. Ini adalah hasil penghayatan dan
pengalaman saya selama melatih diri dalam Tantra.
Waktu melakukan Sembilan Langkah Pernapasan, sebaiknya mengontrol keluar
masuknya napas melalui lubang
hidung kanan dan kiri dengan pikiran. Jika belum bisa
melakukan demikian, boleh menggunakan jari manis menutupi lubang hidung dengan lembut.
Misalnya tarik napas melalui lubang hidung kanan, tutupilah lubang hidung kiri dengan tangan;
tarik napas melalui lubang hidung kiri, tutupilah lubang hidung kanan dengan tangan, kedua
tangan bertugas secara bergantian, berlatihlah dengan pelan-pelan. (Mengeluarkan napas
melalui lubang hidung kanan, tutupilah lubang hidung kiri dengan tangan; mengeluarkan
napas melalui lubang hidung kiri. Tutupilah lubang hidung kanan dengan tangan).
Namun, saya tetap beranggapan, mengontrol keluar masuknya napas melalui lubang
hidung kiri dan kanan dengan pikiranlah yang terbaik, sehingga ketenangan tidak diganggu
oleh banyaknya gerakan tangan. Dengan pikiran mengontrol keluar masuknya napas melalui
lubang hidung kiri dan kanan, pada awalnya memang agak susah. Namun jika dilatih terus,
akan menjadi mahir.
Pada saat melakukan Sembilan Langkah Pernapasan, boleh membayangkan di depan
sadhaka ada cahaya terang benderang (cahaya putih).
Atau bisa juga
membayangkan
wajah Yidam berada tepat dihadapan sadhaka. Dari lubang hidung Yidam mengalir cahaya
putih. Pilihlah salah satu dari kedua visualisasi ini.
Dibawah ini adalah penjelasan terperinci dari Sembilan Langkah Pernapasan:
Sadhaka duduk diam, kedua tangan membentuk mudra Dhyana. Mula-mula bayangkan
seluruh tubuh sadhaka transparan seperti kristal, memancarkan cahaya yang elok; ketiga
nadi dalam tubuh, tegak dan sejajar. Ketiga nadi ini adalah lalana (nadi kiri), rasana (nadi
kanan) dan awadhuti (nadi tengah), bentuknya seperti pipa. Lalana tembus ke lubang hidung
Hal 1
www.shenlun.org
Penjelasan Mengenai Sembilan Langkah Pernapasan
Vihara Vajra Bhumi Sriwijaya
kiri, rasana tembus ke lubang hidung kanan. Diameter awadhuti bagian atas lebih besar dari
pada bagian bawah, bagian atasnya seperti sebuah terompet, tembus ke otak, sampai cakra
di ubun-ubun. Bagian bawah dari ketiga nadi ini bertemu di sebuah titik yang jaraknya empat
jari dibawah pusar.
Bayangkan lagi, di depan ada cahaya putih yang terang benderang atau lubang hidung
Yidam mengeluarkan cahaya putih.
1.
Bayangkan cahaya putih masuk dari lubang hidung kanan, begitu sampai di rasana
langsung berubah menjadi cahaya merah, terus turun menelusuri rasana, belok ke Tan
Thien (titik pertemuan ketiga nadi), kemudian naik ke atas melalui lalana, keluar dari
lubang hidung kiri, berubah menjadi asap hitam.
2.
Bayangkan cahaya putih masuk dari lubang hidung kiri, begitu sampai di lalana
langsung berubah menjadi cahaya merah, turun menelusuri lalana, belok ke Tan Thien
(titik pertemuan ketiga nadi), kemudian naik ke atas melalui rasana, keluar dari lubang
hidung kanan. Waktu keluar berubah menjadi asap hitam.
3.
Bayangkan cahaya putih masuk dari lubang hidung kiri dan kanan, begitu sampai di
lalana dan rasana langsung berubah sampai di Tan Than (titik temu ketiga nadi),
kemudian mendobrak ke ubun-ubun melalui awadhuti, tidak tembus, kembali lagi ke Tan
Thien, kemudian melalui lalana dan rasana, keluar dari lubang hidung kiri dan kanan.
Waktu keluar berubah menjadi asap hitam.
4.
Masuk dari lubang hidung kiri, keluar dari lubang hidung kanan (seperti langkah kedua).
5.
Masuk dari lubang hidung kanan, keluar dari lubang hidung kiri (seperti langkah pertama)
6.
Masuk dari kedua lubang hidung, keluar dari kedua lubang hidung (seperti langkah
ketiga).
7.
Masuk dari kedua lubang hidung, keluar dari lubang hidung kiri (seperti langkah
pertama).
8.
Masuk dari lubang hidung kiri, keluar dari lubang hidung kanan (seperti langkah kedua).
Demikianlah latihan Sembilan Langkah Pernapasan. Sembilan langkah Pernapasan ini
sebenarnya hanya ada tiga jenis langkah, cuma urutannya ditukar saja. Namun, penukaran
urutan ini mempunyai maksud tertentu, yakni melatih kekuatan pikiran dan kekuatan
konsentrasi, merupakan latihan yang amat penting.
Hal 2
www.shenlun.org
Penjelasan Mengenai Sembilan Langkah Pernapasan
Vihara Vajra Bhumi Sriwijaya
Dibawah ini adalah penjelasan mengenai makna pentingnya:
1.
Sembilan Langkah Pernapasan adalah cara untuk memusatkan pikiran dengan
memikirkan sesuatu. Umat awam seperti kita ini, pikirannya suka berkelana ke manamana, tidak mungkin bisa langsung memasuki samadhi (tidak memikirkan sesuatu pun).
Oleh karena itu dengan satu pikiran menggantikan pikiran yang bercabang-cabang.
Dengan memikirkan lubang hidung kiri, lubang hidung kanan, kedua lubang hidung,
cahaya putih, cahaya merah dalam tubuh, asap hitam yang keluar, dengan penukaran
masing-masing langkah ini, dengan perhatian pada pernapasan, pikiran yang bercabang
– cabang dihentikan. Pikiran sadhaka menjadi hanya terpusat pada perubahan dalam
Sembilan Langkah Pernapasan.
Dulu, banyak siswa bertanya kepada saya, apa yang harus di lakukan kalau pikiran kita
suka mengembara? Saya menjawab, menghentikan pengembaraan pikiran dengan
pikiran. Melakukan latihan Sembilan Langkah Pernapasan sebelum memasuki Samadhi.
Pengembara pikiran diatasi dengan pikiran tunggal.
2.
Sembilan Langkah Pernapasan adalah salah satu cara yang efektif untuk melenyapkan
karmawarana. Kita membayangkan Yidam dan cahaya putih berada di depan, lalu
menarik napas, berarti menghirup cahaya Yang Suci Murni. Perubahan menjadi cahaya
merah adalah untuk membersihkan Karmawarana yang ada dalam tubuh. Setelah
disirkulasi, akhirnya menghembuskan semua hawa kotor (asap hitam) keluar dari tubuh.
Pernapasan Sembilan Langkah demikian adalah cara rahasia Tantrayana
melenyapkan karmawarana. Jika seorang sadhaka dengan khusyuk
untuk
melakukan
Penghirupan cahaya putih dan penghembusan asap hitam, lama kelamaan, dirinya akan
memancarkan cahaya yang suci murni, akan manunggal dengan cahaya Yang Maha
Esa, ini merupakan pencapaian dari penghancuran sang AKU.
3.
Sembilan Langkah Pernapasan merupakan cara untuk memasuki samadhi. Umumnya
seorang sadhaka yang sudah cukup terlatih, setelah melakukan Sembilan Langkah
Pernapasan, pikirannya sudah terpusat, terserap ke dalam dhyana, segera memasuki
wajra samadhi, bebas dari segala khayalan, berdiam dalam Samadhi, memasuki
sunyata, ini merupakan pradnyaparamita yang amat dalam; dengan kata lain telah
memasuki samadhi pradnyaparamita, sehingga pancaskandha terlihat sunya(kosong).
Hal 3
www.shenlun.org
Vihara Vajra Bhumi Sriwijaya
Penjelasan Mengenai Sembilan Langkah Pernapasan
Bagi seorang sadhaka Tantra yang telah mencapai pembebasan, yang telah
mengembangkan Mahabodhicitta, visualisasinya amat berbeda. Yang dihirupkannya adalah
Asap hitam, karma buruk dari makhluk lain yang berupa asap hitam, di bebankan pada diri
sadhaka. Yang masuk ke dalam tubuh adalah Cahaya Merah, mengubah karmawarana
menjadi cahaya merah, sehingga karma buruk dihancurkan. Yang dihembuskan adalah
Cahaya Putih, kebajikan diberikan kepada semua makhluk hidup, membuat mereka semua
tertolong.
Ini adalah jalan Bodhisatwa, mengembangkan bodhicitta, manifestasi Mahamaitri dan
Mahakaruna (cinta kasih) dari seorang sadhaka Tantrayana.
(di terjemahkan
dari buku “Satyabuddha Rahasyatirahasya” yang diterbitkan pada bulan
Maret 1986)
Sumber :
Wajragarbha(2),
diperbanyak
oleh
Yayasan
Buddha
Tantra
Mahayana
Indonesia.
(diterjemahkan dari buku “Satyabuddha Dharmatidharma” yang diterbitkan pada bulan Maret
1988).
Compiled by: VVBS Web Team
Hal 4
www.shenlun.org
Fly UP