...

26_Fanny Herdina

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

26_Fanny Herdina
NEURO LINGUISTIC PROGRAMMING UNTUK GENERASI YANG LEBIH BAIK
Fanny Herdina, M.Si. Psi
“Meskipun pendidikan di perguruan tinggi turut berpengaruh pada sikap dan terutama
wawasan seseorang, pengaruh paling kuat yang membekas pada kepribadian adalah masa
kecil.”
POSITIVE PARENTING (2010), Mohammad Fauzil Adhim
Lima tahun pertama perkembangan anak adalah usia emas. Golden age, para ahli
sering menyebutnya. Seperti tembikar, wadahnya sudah jadi dan cukup kuat menampung
segala informasi. Bisa juga dibilang seperti spons, yang bisa menyerap air dengan volume
lebih besar dari volumenya sendiri. Apa pun gambarannya, hampir semua ahli sepakat
bahwa usia 0-5 tahun adalah usia crucial bagi perkembangan anak. Lima tahun adalah
waktu yang cepat untuk menyusun pondasi bagi sebuah bangunan karakter yang kuat.
NLP
(Neuro-Linguistic
Programming)
adalah
sebuah
pendekatan
yang
memungkinkan pembangunan pondasi karakter dilakukan dengan cepat dan bersahabat.
Cepat, karena menggunakan pendekatan khas bawah sadar. Bersahabat, karena anak
sering kali tidak merasa sedang diajari atau diberitahu. Dalam bahasa komputer, NLP
adalah shorcut untuk menginstall karakter pada diri anak. Anda dengan mudah
membayangkan nyamannya hidup Anda kan, jika dalam satu kali ”klik” Anda bisa
menyuntikkan karakter-karakter terbaik dalam diri anak Anda. Melalui aktivitas sehari-hari,
NLP menyediakan ruang bagi orang tua, pendidik atau pengasuh untuk bertemu anak-anak
DALAM dunianya.
Apa sebenarnya NLP? Definisi, bagi NLP (menurut saya), justru akan membatasi
ruang geraknya yang sangat luas. Jadi mari lihat NLP sebagai PUZZLE besar yang terdiri
atas potongan-potongan kecil penuh makna. NLP sangat menantang FLEKSIBILITAS Anda,
sebagai praktisinya. EMPATI, bukan lagi sebagai jargon yang sulit dipahami. Dalam NLP,
empati adalah makanan sehari-hari. Bayangkan mengembangkan karakter generasi
penerus dengan pondasi EMPATI. Indah kan masa depan Indonesia?
Penerapan NLP dalam pendidikan karakter jelas adalah alternatif mudah bagi
orangtua yang mengetahuinya. Penggunaan HYPNOTIC LANGUAGE PATTERN dalam
pola komunikasi sehari-hari, mempermudah orangtua untuk menanamkan kebiasaan baik
bagi anak. Membuat anak terbiasa MEMILIH dengan sadar. Bayangkan saja. Anda
298
memakai bahasa sehari-hari, dengan mata terbuka, namun menghipnotis anak Anda
dengan pilihan-pilihan karakter terbaik. Tentunya menarik.
Anda juga akan belajar menggunakan METAPHOR. Yaitu jalinan cerita yang
membuat anak memahami karakter-karakter baik tanpa merasa digurui. Digabung dengan
optimalisasi SUBMODALITY, cerita/ dongeng akan memberikan efek yang menempel dalam
ingatan lebih lama. Mudah sekali kemudian bicara tentang kejujuran, tanggung jawab,
disiplin. Mengapa? Karena cerita disematkan pada jalinan pikiran bawah sadar anak, yang
sekuat super glue.
Atau Anda memilih untuk menggunakan META MODEL? Meta model adalah teknik
klarifikasi super yang sudah dipakai untuk banyak kepentingan. Investigasi fraud pada
perusahaan. Klarifikasi masalah pada klien. Memimpin corporate change. Dan semua
menunjukkan hasil yang luar biasa. Lalu mengapa tidak dipakai untuk meningkatkan
pemahaman orang tua kepada anak-anak. Karena, bukankah esensi komunikasi adalah
memahami? Dan dalam memahami terangkai rasa percaya, yang adalah kunci keberhasilan
KOMUNIKASI.
Membuat anak senang membaca. Memastikan anak memilih makanannya.
Membiasakan anak untuk bertindak tanggung jawab. Menghormati orang lain. Bangga
dengan dirinya sendiri. Mengutamakan nilai kebaikan. Pantang menyerah. Semua ada
tekniknya. Nampak too good to be true? Terlalu magical, seperti sulap? Mungkin karena
belum mengenal tekniknya saja. Bukankag kata lain dari magic adalah unknown technique?
Lepas dari teknik, baik yang sudah disebut maupun belum. NLP sebagai life-style,
sebagai gaya hidup. Itu sebenarnya tujuan utamanya. Memahami orang lain beserta
atributnya. Memahami diri sendiri juga beserta semua komponen membentuknya. Karakter
apa lagi yang lebih kuat dibandingkan 2 hal tersebut.
“Education is for improving the lives of others, and;
for leaving your community and world better than you found it.”
Marian Wright Edelman
Sebuah generasi sangat ditentukan oleh pola asuh generasi sebelumnya. Bahkan,
pola pikir generasi sebelumnya memberikan landasan yang kuat bagi pola pikir generasi
saat ini. Dalam usia termudanya, anak-anak langsung belajar tentang interaksi manusia,
melalui orang tuanya. Pola interaksi awal inilah yang kemudian akan membuat cetakan awal
interaksi anak dengan dunia luarnya. Cetakan yang indah, membuat interaksi anak dan
299
dunia luarnya menjadi penuh warna. Sementara cetakan yang kurang pas, justru
menghambat interaksi anak dengan lingkungannya. Bagaimanakah cetakan Anda?
Neuro Linguistic Programming dikembangkan oleh Richard Bandler dan John
Grinder. Mereka adalah bapak NLP dengan latar belakang ilmu matematika dan psikologi.
NLP berkembang dari pengamatan Bandler terhadap Fritz Perls, seorang psikoterapis.
Berdasarkan pengamatan ini, Bandler menemukan bahwa Perlz memiliki keunikan dalam
menyembuhkan kliennya dengan tempo yang sangat singkat. Setelah melakukan observasi
panjang, Bandler menemukan bahwa dengan mencontek secara presisi apa yang dilakukan
Perlz, Bandler berhasil memberikan efek penyembuhan yang sama terhadap seornag klien.
Bersama dengan Grinder, kemudian Bandler mengembangkan teori tentang
MODELLING. Yaitu ilmu tentang me-model, meniru para pakar di bidangnya. Dengan urutan
coding tertentu, kemudian menggunakan model tersebut untuk melakukan hal yang sama.
Hasilnya? Luar biasa. Dengan Modelling, individu bisa dengan mudah menjadi pakar.
Ada banyak definisi atau pendapat tentang NLP. Saya kutipkan beberapa drai
sumber-sumbernya. Setelah membaca, saya berharap Anda mendapatkan gambaran yang
makin luas tentang NLP, bukan wilayahnya yang sempit.
⊗ NLP adalah sebuah sikap mental dan metodologi yang ada di balik segenap teknik
yang efektif (Richard Bandler)
⊗ NLP adalah strategi belajar yang dipercepat untuk mendeteksi dan memanfaatkan
pola-pola yang ada di dunia (John Grinder)
⊗ NLP adalah sebuah studi tentang struktur pengalaman subjektif (Steve Bavister)
⊗ NLP is the study of what works in thinking, language & behavior (Sue Knight)
⊗ NLP adalah sebuah seni dari ilmu Psikologi (Teddy Prasetya Yuliawan)
Ada banyak lagi definisi yang berusaha memberikan gambaran tentang apa NLP itu.
Hampir semuanya berhasil memberikan warna tersendiri. Namun hampir tidak ada yang
berhasil melukiskannya dengan akurat melalui definisi. Mungkin karena NLP lebih sebagai
mesin mental. Sehingga hanya dengan mengalaminya, individu mampu Menyusun definisi
tersendiri yang cocok bagi dirinya.
Bagi saya NLP adalah mesin yang dibangun berdasarkan pemahaman psikologis.
Sehingga individu-individu dengan atau tanpa pemahaman psikologis sekali pun, bisa
memenfaatkannya dmei kesejahteraan hidupnya. Semacam mesin cuci Anda di rumah,
apakah Anda peduli dengan prinsip-prinsip turbomatic yang melandasi proses kerjanya?
300
Tentunya tidak. Anda hanya perlu memasukkan pakaian Anda, memutar kenopnya dan
mendapatkan pakaian Anda bersih kembali.
Begitulah NLP. Anda bsia langsung menggunakannya, tanpa perlu membongkar
mesinnya. Yang penting, hidup Anda lebih sejahtera begitu keluar drai mesin cuci NLP.
Begitu kan?
Seperti bumbu-bumbu masakan, NLP juga penuh dengan rasa dan rupa yang
beraneka ragam. Masing-masing bumbu memiliki keunikannya sendiri. Seperti ketumbar,
yang bersama tempe menciptakan aroma unik tempe mendoan. Namun tidak bisa dengan
segera disandingkan asam dalam sayur asam. Tiap bumbu dalam NLP memiliki fungsinya
masing-maisng. Tugas para praktisinya adalah memutuskan mau memasak apa. Keputusan
tentang jenis masakan yang akan dimasak inilah, kemudian yang menentukan bumbu apa
yang akan diambil dari NLP.
Pada dasarnya NLP mengajak para orang tua untuk berselancar lebih jauh ke arus
pikiran-pikiran pribadinya. NLP menggandeng orang tua untuk bersama-sama melihat
alternatif-alternatif respon yang bisa diberikan, ketika berinteraksi dengan anak-anak.
Dengan NLP, orang tua juga memberikan model terbaik bagi anak-anaknya tentang
bagaimana menjadi tuan atas pikiran-pikirannya sendiri. Menjadi pendekar yang tidak
termakan oleh jurus-jurus rahasianya sendiri. Dalam usia yang sangat muda, anak-anak
hanya memiliki ingatan sub-conscious. Ingatan conscious baru muncul sekitar usia 3 tahun.
Sebelumnya anak hanya memiliki ingatan sub-consious. Bayangkan efeknya.
Selama 3 tahun pertama dalam interaksi Anda dnegan anak Anda. Apa pun yang
Anda lakukan menjadi model yang kuat tertanam di bawah sadarnya. Semacam adonan
tanah liat yang sudah jadi, masuk ke dalam oven pembakar. Jadi. Baku. Keras. Jika adonan
yang terbentuk menunjukkan hasil cetakkan yang sangat memberdayakan anak-anak, anak
tumbuh menjadi pribadi dewasa yang merasa sangat kompeten dan percaya diri dengan
kemampuannya. Sebaliknya, jika cetakan yang tertanam adalah cetakan tidak berdaya. Sulit
bagi anak untuk tumbuh dewasa dan mencintai dirinya sendiri yang penuh daya.
Jika Anda ingin anak Anda dewasa dengan karakter yang baik, tentunya mulailah
dengan berselancar ke kedalaman karakter Anda sendiri.
301
NLP
!
Ilmu tentang berpikir
!
Psychology of Excellence, ilmu tentang mencontek
para pelaku terbaik dari setiap bidang
!
Ilmu tentang bahasa & proses yang terjadi dalam
LIUKKAN PIKIRAN ANDA
"A successful mother sets her children free and becomes free herself in the process."
Robert J. Havighurst
Sebagai ilmu yang menjadikan pikiran sebagai tokoh utama, NLP punya sudut
cinematography yang unik. Kebanyakan orang menganalogikan pikiran dengan kata-kata
berikut ini.
“Pikiran itu seperti parasut. Bekerja dengan baik saat terbuka”
Saya (sejujurnya) lupa dari mana saya peroleh kata-kata itu. Namun saking
seringnya dipakai, rasanya hampir setiap peserta dalam training saya mengenal kutipan di
atas. Saya tentunya setuju. Pikiran yang tertutup seperti rumah kosong yang sudah lama
tida dibuka pintu dan jendelanya. Sumpek, kata orang Jawa. Persis sama seperti air yang
menggenang, busuk dan berbau. Jadi demi keindahan diri kita sendiri, yuk BUKA pikiran
kita.
NLP memandang pikiran sebagai otot. ”Semakin sering dilatih, semakin jadi-lah
dia” Jadi apa? Jadi semakin kuat, semakin lentur, semakin terlatih. Bandler dalam bukunya
Get The Life You Want, secara tersirat menyatakan bahwa kebahagiaan hidup manusia
sangat ditentukan oleh pikirannya. Pikiran yang fleksibel, yang lentur, memungkinkan
manusianya untuk memiliki lebih banyak pilihan. Pikiran yang lentur juga membuat individu
mampu memilih secara sadar respon apa yang akan diberikan atas satu peristiwa. NLP
mengajak para praktisinya untuk, pada dasarnya, mensejahterakan dirinya lewat pikiran
yang berdaya. Kemudian menyebarkan virus pemberdayaan ini ke sekeliling kita.
302
Lalu, bagaimana cara melatih otot kelenturan pikiran kita? Ada banyak tools yang
disediakan oleh NLP. Tools pertama adalah menjahitkan pemahaman-pemahaman baru ke
dalam keliman otot pikiran kita. Pemahaman baru apa?
NLP memiliki sejumlah mantra. Sebut saja begitu. Sebuah keyakinan yang dirangkai
dalam kata-kata. Yang pemahaman atas mantra ini, menentukan sejauh mana kelenturan
otot pikiran kita terlatih.
Mantra pertama adalah : The Map Is Not The Territory
Peta bukanlah wilayah yang sesungguhnya. Sebagian praktisi menambahkan
analogi berbeda, menu bukanlah hidangan yang sesungguhnya. Silakan Anda mengulang
dalam hati. The map is not the territory. Diam-diam Anda mengangguk kan? Tersenyum
kecil, sambil merasakan kebenaran atas mantra pertama itu. Kebenaran yang langsung
menghantam wajah Anda seperti semilir angin laut yang segar, bersama butiran halus pasir
putihnya.
Manusia menyimpan representasi dari setiap informasi yang diperolehnya dari dunia
luar dalam bentuk coding di lembar-lembar syaraf otaknya. Titik-titik representasi itulah yang
kemudian terjalin menjadi satu rangkaian Informasi lengkap; di kepala Anda. Semacam
permainan anak kecil, connect the dot. Satu informasi menjadi pintu bagi Informasi lain,
menjalin makna bagi keseluruhan informasi. Sebut saja itu PETA kita atas wilayah informasi
yang kita peroleh drai luar. Pertanyaannya kemudian, apakah PETA kita akurat? Apakah
dalam proses melakukan representasi itu, manusia MAMPU memandang Informasi secara
objektif? Oh, mungkin pertanyaannya adalah apakah ada yang namanya fakta objektif itu?
Kemampuan manusia membuat PETA dalam pikirannya, sangat ditentukan oleh
ketajaman INDERA yang dimilikinya. Bayangkan saja. Manusia memiliki filter natural yang
build-in dalam dirinya, mata, telinga, kulit, hidung, lidah, tangan, kaku dan masih banyak
lagi. Para pekerja militan inilah yang akan menentukan Akurasi PETA kita. Seperti di
organisasi formal, pekerja yang terlatih lebih mampu menunjukkan kinerja yang optimal.
Namun, seberapa sering kita mengirim para pekerja militan kita itu ke training camp?
Apakah Anda pernah melatih akurasi mata Anda? Anda ingat kapan terakhir kali melatih
ketajaman pendengaran Anda? NLP sangat menggaris-bawahi pengembangan sensory
acuity manusia, dalma rangka menyusun PETA yang akurat dalam lembaran syaraf otak
Anda.
Namun, lepas dari tingginya sensory acuity seseorang. PETA tetapkan BUKAN
wilayah yang sesungguhnya. MENU tetapkan BUKAN hidangan yang Anda makan. Peta
303
HANYA perwakilan dari wilayah. Menu HANYA media untuk menunjukkan hidangan yang
sesungguhnya. Semakin Anda meresapi kebenaran mantra pertama, Anda sudah melatih
otot pikiran Anda untuk meningkatkan kelenturannya.
Dengan mantra pertama saja, NLP sudha mengajak ornag untuk total dalam
melakukan empati. Empati bukan lagi sebatas definisi, namun perilaku aktif dalam
memahami PETA orang lain. Dalam kaitan mendidik Anak, Anda kemudian perlu meremas
kembali pikiran-pikiran lama Anda. Terus meremasnya sampai muncul sari-sari terbaiknya,
kemudian meninggalkan ampasnya. Sehingga Anda tidak menodai interaksi Anda dengan
anak-anak. PETA anak-anak berbeda dnegan PETA kita, orang dewasa. Semakin Anda
memahami peta mereka, semakin Anda mampu menjalin hubungan hangat dengan mereka.
RAPPORT. Setelah hubungan hangat? Apa pun kata-kata mereka dengan mudah menyelip
dalam jaringan bawah sadar mereka. Terekam kuat.
Mantra kedua: People Respond According To Their Internal Map
Dalam pemahaman bahwa the map is not the territory, kemudian kita mafhum bahwa
setiap individu memiliki hasil olahan sendiri di dalam kepalanya. Map itu kemudian, yang
sayangnya, digunakan sebagai dasar untuk mengayunkan respon dalam bentuk perilaku
atas dunia luarnya. Istilahnya realitas internal digunakan sebagai acuan untuk merespon
realitas eksternal.
Jadi, setiap reaksi individu bukan murni reaksi atas realitas tersebut. Namun reaksi
atas PETA individu atas realitas tersebut. Sementara sebelumnya, kita juga sudah
memahami bahwa PETA sulit dibuat akurat. Sehubungan dengan filter natural yang built-in
di dalam diri kita. Kemudian, bayangkan efek bola saljunya.
REALITAS EKSTERNAL FILTER REALITAS INTERNAL RESPON
Lalu, apa bayangan Anda tentang kemungkinan terbaik yang bisa terjadi? Ya. Betul.
Kemungkinan terbaiknya adalah respon individu adalah hasil pemikiran komprehensif atas
semua ALTERNATIF respon yang mungkin diberikan. Kemungkinan terburuk? Memberikan
respon impulsive atas satu kejadian, berdasarkan PETA yang terbatas. Akibatnya? FATAL.
Sebut saja orang tua dan anak-anak. Kebanyakan orang tua merespon anak-anak
menggunakan frame-nya pribadi. Anak tidak sependapat, dianggap melawan. Responnya
marah. Padahal anak dalam tahap mengembangkan kemandirian. Anak mengulang
kesalahan yang sama, dianggap tidak nurut. Responnya membentak. Padahal anak
membutuhkan pengulangan untuk mempertebal synaps-nya dalam rangka memahami satu
kejadian.
304
Orang tua bijak kemudian paham, bahwa respon adalah pilihan. Dengan fleksibilitas
otot pikiran yang tinggi, orang tua memperluas cakrawala pilihan responnya. Pada akhirnya,
membuat kehidupan dirinya sendiri dan anak-anaknya lebih sejahtera.
Mantra ketiga adalah : You Can-not NOT Communicate
Kebanyakan orang yang membaca langsung menganggukkan kepalanya, sambil
bilang, “Ya orang itu memang HARUS berkomunikasi.” Itu PETA yang dihasilkan dalam
kepala. Apakah akurat?
Pesan yang mau disampaikan lewat mantra kedua adalah. Dalam DIAM sekali pun,
Anda tetap sedang berkomunikasi. Aha. Beda ya sama PETA Anda? Yes. Dalam DIAM
sekali pun, Anda tetap sedang berkomunikasi. Bagaimana mungkin? Bukankah selama ini
DIAM adalah lawan katanya berbicara? Betul DIAM adalah lawan kata BICARA. Tapi DIAM
tetaplah berkomunikasi. O. Jadi BICARA tidak sama dengan BERKOMUNIKASI?
Dalam berkomunikasi, pada intinya individu mengirimkan pesan. Harapannya pesan
diterima oleh parner bicaranya, sesuai dengan makna yang dikirimkan. Bicara adalah salah
satu channel yang bisa dipakai untuk menyampaikan pesan. Channel komunikasi lainnya
adalah lirikan mata, ekspresi wajah dan gestur. Jadi selama mata, wajah dan badan Anda
bebas mengekspresikan pesan, artinya Anda sedang berkomunikasi.
Bayangkan kemudian orang tua yang berpikir bahwa diam menunjukkan wibawa.
Anak-anak menangkap pesan atas diamnya. Pertanyaannya kemudian, bagaimana pesan
tentang ”wibawa” berpengaruh positif bagi kesejahteraan anak-anak? Pernahkah terlintas
bahwa pesan ”wibawa” mungkin bisa disampaikan dengan cara yang berbeda? Atau
benarkan pesan ”wibawa” yang diterima oleh anak-anak? Pentingkah pesan ”wibawa”
dengan cara seperti ini disampaikan pada anak-anak?
Mantra keempat: People Make The Best Choice Open To Them When They Act
Apa pun respon yang muncul dari individu, se-kontra-produktif apa pun responnya
adalah pilihan terbaik yang dimiliki oleh individu, dengan segala Informasi yang dimilikinya.
Dalam NLP, empati sungguh bukanlah sebuah permainan kata yang abstrak. NLP mengajak
individu untuk langsung merasakan gejolak dan efek dari proses empati.
Paham bahwa setiap individu memiliki PETA adalah langkah pertama. Kemudian
memahami proses pengambilan keputusan yang muncul dari PETA tersebut, adalah
langkah kedua. Berikutnya, adalah memahami dengan sungguh-sungguh bahwa keputusan
yang diambil berdasarkan PETA tersebut, pada saat itu, adalah pilihan terbaik. Bukan saja
305
NLP mengajak praktisinya memperluas PETA mentalnya. Namun juga diajak memahami
bahwa PETA orang lain adalah piliran terbaik orang itu, pada waktu itu.
Anak-anak, dengan segala keterbatasannya, memiliki PETA yang terbatas dalam
mengambil keputusan. Anak-anak adalah individu terbaik yang pernah ada. Bahwa
keputusan-keputusannya kadang tidak bertanggung-jawab, nyleneh, bisa jadi karena itulah
pilihan terbaik yang ada pada mereka, saat itu.
Tugas orang tua kemudian adalah memastikan bahwa PETA anak-anaknya secara
kontinyu direview ulang. Diperluas. Diperbaiki sana sini dan catnya sudah luntur. Menambah
jalan-jalan tikus yang baru ditemukan. Menandai landmark-landmark baru yang baru selesai
dibangun. Pada orang tualah, kemudian, anak-anak memalingkan wajahnya saat merasa
PETA merka sudah tidak akurat lagi dipakai pada usia mereka.
Bukan saja melatih kemandirian berpikir. Metode ini mengajak ornag tua untuk
memberi model pada anak-anak tentang kedahsyatan proses intrapersonal communication.
Anak ditunjukkan sejak awal, bahwa pilihan ada banyak, pilih yang terbaik dari yang ada.
Kualitas seperti inilah yag dicari para agen recruitment SDM kelas dunia.
Mantra kelima: The Meaning of Communication is The Respons You Get
Dalam kuliah tentang komunikasi di tahun 90-an, saat saya masih kuliah. Dikatakan
bahwa tujuan komunikasi adalah message delivered. Sebelum-sebelumnya juga dinyatakan,
bahwa hal ini adalah perkembangan kesadaran. Dibandingkan dengan komunikasi di eraera sebelumnya, yang Tujuannya adalah message sent. Tahun 90-an tidak cukup dengan
message sent, tujuan komunikasi adalah message delivered.
Perkembangan yang mengoyak segala kontruksi pola komunikasi. Individu kemudian
berlomba menunjukkan pemahaman siapa yang lebih luas dibandingkan yang lain. SALAH
PAHAM. Adalah istilah baru yang kemudian berkembang. Yaitu saat, message sudah sent
dan delivered, namun dipersepsi berbeda dengan pesan original yang mau disampaikan.
Mekanisme berikutnya adalah klarifikasi.
Ternyata komunikasi juga mengalami perkembangan. Tahun 2000an, message
delivered is not enough. Pertanyaan terbarunya adalah, apakah pesannya bermakna atau
tidak?
Mantra NLP yang satu ini juga menuntut fleksibilitas berpikir kita. Sebagai Pengirim
pesan, kita dituntut untuk terus menerus memahami PETA partner bicara kita. Sehingga kita
bsia menggunakan petanya untuk menyampaikan pesan kita. Sementara sebagai Penerima
306
pesan, kita juga dituntut untuk terus menerus membuka diri atas alternatif respon yang bisa
dipilih.
Komunikasi baru bermakna, jika hasilnya sesuai dengan tujuan awal komunikasi itu
dilakukan. Jika tujuan akhirnya tidak sesuai dengan hasilnya. Artinya komunikasi Anda
kurang bermakna. Untuk itu, cari cara yang lain. Sesuaikan otot Anda. Liukkan pikiran Anda.
Telusuri PETA orang lain.
Orang tua mutlak membutuhkan pemahaman atas mantra yang satu ini. Sering kali
penyampaian pesan dengan cara yang salah, membuat Anak terbanjiri informasi. Efeknya
anak kebingungan dengan apa yang sebaiknya mereka lakukan. Pemahaman atas mantra
yang satu ini, membuat orang tua fokus pada tujuannya. Yaitu perilaku anak.
Mantra keenam: There’s No Failure Merely Feedback
Tidak ada kegagalan, yang ada hanya umpan balik. Dengan menjunjung tinggi
fleksibilitas berpikir. NLP mengajak para praktisinya untuk terus menerus melakukan
observasi atas dirinya sendiri. Semakin dekatkah dengan tujuan? Atau semakin jauh?
Tujuan, bisa berarti banyak hal. Perubahan perilaku. Kedekatan hubungan dengan anak.
Prestasi yang mau diraih. Posisi yang sedang diincar. Apa saja. Tentukan saja apa yang
saat ini Anda inginkan. Nah, itulah tujuan Anda.
Setelah mengulang-ulang mantra di atas. Kemudian tugas seorang praktisi NLP
adalah melakukan review terhadap dirinya sendiri. Jika terasa menjauh atau tidak mendekati
tujuan, tugas berikutnya adalah mengganti strategi. Semudah itu. Tidak ada kegagalan.
Yang ada hanya feedback, bahwa cara yang Anda lakukan saat ini, bukan cara yang
tertepat.
Lagi-lagi mantra ini bicara tentang bagaimana menjadi seorang manusia yang
berdaya. Yang penuh energi. Yang menjadi pelaku utama atas hidup. Yang menjadi tuan
atas pikirannya. Fokus hanya pada tujuan akhir. How to get there is the question. Individu
secara berkala perlu melakukan review atas usaha-usaha yang dilakukannya. Jika cara
yang lalu berhasil untuk mencapai tujuan sebleumnya. Mungkin tujuan berikutnya harus
dicapai dengan cara yang berbeda. Bagaimana mungkin Anda pergi ke Jakarta melalui rute
yang sama saat Anda pergi ke Surabaya?
Orang tua dengan mind frame seperti ini secara kontinyu menunjukkan pada
anaknya bahwa feedback sangat berarti dalam hidup. DI saat anak-anak ”hanya” berhasil
menduduki ranking 4, misalnya. Orang tua punya kesempatan yang crucial. Satu, menjadi
seorang pelatih kuda, yang terus-terus memecut kudanya untuk berlari semakin kencang.
307
Atau kedua, menjadi orang tua yang bijak. Mengajarkan anak tentang momen feedback
yang berharga. Menunjukkan berbagai cara lain untuk mencapai tujuan ranking 1, jika itu
yang dituju sang anak. Untungnya anak-anak bukan kuda. Mereka belajar lewat
pengalaman hidupnya, bukan lewat lecutan.
Masih ada beberapa mantra lainnya. Sama seperti jurus dalam ilmu bela diri.
Sebaiknya dikunyah perlahan-lahan. Sehingga saripatinya terserap dengan baik.
Fleksibilitas pikiran Anda ditantang oleh mantra-mantra ini. Dan soal mendidik anak,
terutamanya adlaah soal memberi model terbaik. Maka, pastikan anak-anak melihat And
sebagai model terbaiknya. Anda tidak perlu khawatir soal hasil kan, jika acuannya saja
sudah Anda kenal baik kualitasnya?
The Map Is Not The Territory
!
Individu memfilter setiap informasi yang diterima
!
Perilaku individu sangat tergantung pada cara individu
memproses Informasi
!
Fleksibilitas adalah kemampuan memilih dengan sadar
308
SENJATA BERTANYA : META MODEL
Knowledge arises neither from objects nor the child,
but from interactions between the child and those objects.
Jean Piaget
Meta model semacam senjata rahasia bagi pendekar NLP. Jurus pamungkas.
Ramuan berkhasiat. Singkatnya meta model bisa sangat mematikan. Meta model adalah
ilmu bertanya. Kebanyakan orang memikirkan jawaban. Dan NLP lebih tergoda pada
ketrampilan bertanya. Bukankah, dengan pertanyaan yang tajam, jawaban akan meluncur
keluar seperti air kran di musim hujan?
Mari kita mulai dari sini. Manusia membuat gambar di kepalanya. Mewakili informasi yang
didapat dari luar. Persis seperti sang pelukis realis. Anda melihat apel. Kemudian melukis
apel di kanvas Anda. 2 orang pelukis, melukis apel yang sama, bisa menghasilkan gambar
yang sangat berbeda. Begitu kan? Begitu juga lukisan realis kita di masing-masing kepala
kita.
Nah, kita mendapatkan info dari dunia luar dalam bentuk yang lebih kompleks. Tidak
sesederhana apel. Info itu pun Anda lukiskan kembali di kanvas imajiner Anda. Melukiskan
info, bak sang pelukis realis, segala info di dalam sel-sel kelabu Anda. Untuk info yang
sama, orang lain juga melakukan hal yang sama. Bedanya mereka pakai kanvas mereka
sendiri. Goresannya juga goresan tangan masing-masing individu. Hasil? Tentu beda
dengan punya kita.
Begitulah kita menyusun formasi info di kanvas kita. Tanpa sadar, kita menggunakan
kacamata yang unik, milik pribadi kita. Untuk melihat fakta. Psst, rahasianya adalah setiap
orang punya kacamatanya masing-masing. Kacamata itulah meta model. Kacamata itu yang
menunjukkan keunikan pribadi kita. Salah? TIDAK. Namun perlu dipertanyakan. Sejernih
apa kacamata Anda? Sesukses apa kacamata Anda menggambarkan kenyataan yang
sesungguhnya? Untuk itulah, meta model Anda perlu ditantang.
Ini contohnya.
Anak Anda pulang sekolah dengan wajah ditekuk 1000. Cemberut.
Duduk menghempaskan badannya di kursi, sambil berkata, ”Aku tidak punya teman satu
pun.”
309
Orang tua mana pun merasakan luka yang sama seperti anaknya. Tanpa
pemahaman meta model, Anda cenderung berkata, ”Kasihan. Ada apa? Ada kejadian apa?”
Tanpa sadar Anda sedang meng-iya-kan pernyataan anak Anda. Anda tentu paham,
pernyataan di atas membuat anak Anda sebagai korban. Sekarang tarik napas dulu.
Pertanyaan saya.
Anda yakin Anda mau anak Anda melihat dirinya dalam posisi korban?
Nah, Anda bisa langsung menarikan jurus pamungkas Anda. Anda bisa
mendekatinya dari sisi yang berbeda. Bagaimana pendapat Anda, jika percakapan berubah
menjadi seperti ini.
”Loh. Teman-teman baikmu yang kemarin pergi ke mana, Nak?”
-
Ada sih
”Lalu, apa maksudmu tidak punya teman, Nak?”
-
Tapi tadi ada teman yang memusuhiku
”Oh. Satu orang temanmu hari ini tidak sepakat denganmu?”
-
Iya
”Bukankah itu berarti kamu masih punya teman-teman lainnya?”
-
Iya. Tapi aku sedih bermusuhan dengan temanku.
”Hmm. Ibu paham perasaanmu. Lalu apa rencanamu untuk menyelesaikannya?”
Dalam cerita ke-2, Anda mengajak anak Anda melepaskan kacamata-nya yang buram.
Dalam sekejap, Anda menarik anak Anda dari posisi objek menjadi subjek. What a great
experience!
Manusia menggunakan 3 kelompok besar meta model. Siapa pun mereka. Ayah. Ibu. Anak.
Suami. Istri. Dosen. Mahasiswa. Siapa saja. Tiga kacamata yang biasa digunakan itu
adalah:
⊗ DELETION; muncul dalam bentuk menghilangkan fakta
⊗ DISTORTION; proses menggabungkan 2 hal yang bisa jadi tidak berhubungan
310
⊗ GENERALIZATION; semacam proses menyamaratakan segala sesuatu, tanpa
kecuali
Yuk kita langsung menyelami jurus-jurus pamungkas ini.
DELETION
!
Tidak ada yang memahamiku.
o
Betul tidak ada seorang pun di di dunia ini yang memahami? Ibu? Ayah? Istri?
Suami?
!
Pokoknya saya takut
o
!
Anak ini memang lebih pintar ya?
o
!
Takut sama apa? Sama siapa?
Lebih pintar dari siapa? Pintar di bidang apa?
Mereka tidak suka denganku
o
Mereka siapa? Sekelompok orang? Satu orang?
DISTORTION
!
Kalau dia diam begitu, kan artinya dia tidak mencintaiku?
o
Apa yang membuat diam diartikan tidak mencintai? Diam bisa berpikir. Diam bisa
bingung.
!
Perilakunya membuat saya sangat marah.
o
Perilakunya yang membuat marah. Atau Anda marah karena tidak suka denga
perilakunya. Artinya Anda yang membuat diri Anda marah.
!
Karena ngerjainmu kurang teliti, makanya nilaimu jelek.
o
Apa buktinya kurang teliti? Apa maksud nilainya jelek?
GENERALIZATION
!
Semua laki-laki di dunia memang brengsek.
o
!
Kok kita tidak pernah makan di luar lagi ya bu?
o
!
Yakin semua laki-laki? Bagaimana dengan ayah, adek laki-lakimu?
Tidak pernah? Sekali pun sejak kita kenal?
Aku paling gak bisa matematika.
o
Bisa kasih kembalian dengan benar kan? Itu matematika. Tahu 10x10=100 kan? Itu
matematika.
!
Hei, anak lelaki tu gak boleh menangis.
o
Kata siapa? Menurut standar apa laki-laki tidak boleh menangis?
311
Anda pasti tersenyum kan? Menemukan beberapa contoh yang sering Anda
gunakan? Atau yang justru sering dipakai teman bicara Anda? Tenaaaang. Kita semua
pernah kok memakainya.
Ini hebatnya meta model. Selain mengajak teman bicara untuk mendudukan konteks
yang tepat. Meta model juga mengeluarkan orang dari lubang ”korban” dan mengangkat
dirinya pada singgasana ”pelaku aktif”. Meta model memaksa individu dengan cara yang
sangat halus untuk berkomunikasi dengan tingkat presisi yang tinggi. Pemakaian meta
model sangat membantu individu untuk lebih memahami dunia dengan filter yang bersih.
Tapi HATI-HATI. Ini jurus pamungkas. Artinya, Anda harus memilih pertempuran
yang tepat untuk memakai jurus ini. Mengapa? Saya yakin, mulai hari ini Anda gatal ingin
menyambar pernyataan-pernyataan orang di sekeliling Anda. Gunakan jurusnya dengan
bijak. Kalau tidak Anda bisa jadi korban jurus meta model. Semacam senjata makan tuan.
Dan nasib Anda? Nasib Anda berakhir dengan sebutan MONSTER META MODEL.
Fungsi utama META MODEL adalah:
!
Mendudukan orang sebagai pelaku, bukan korban
!
Mengajak orang untuk memikirkan ulang kata-katanya;
karena your word could be your thought, could be your
decision, could be your act, could be your behavior, could be
312
ASAP NINJA: USING METAPHOR
You have to love your children unselfishly. That’s hard. But it’s the only way.
Barbara Bush
Anda pasti pernah kan menonton film ninja? Atau Anda bahkan menggandrungi?
Yang paling fenomenal dari para ninja adalah asapnya. Sekali asap dikeluarkan, dengan
mudah para ninja bisa menghilang, melarikan diri dari kejaran musuhnya. Dan musuh
tertinggal di belakang, menerima efek confusing dari asap para ninja.
Persis seperti itu penggunaan matefora dalam proses mendidik anak. Metafora
menyembunyikan identitas kita, sebagai orang tua, di hadapan anak-anak. Khususnya
ketika orang tua ingin menyampaikan pesan yang penting. Semacam penyamaran. Orang
tua menyamar menjadi tokoh-tokoh kesenangan anak-anaknya. Dalam baju penyamaran,
orang tua memiliki lebih banyak kebebasan dalam berekspresi, termasuk menyelipkan
sugesti-sugesti positif pada anak-anak.
Kunci keberhasilan metafora ada 2; yaitu rapport dan kongruensi.
RAPPORT. Sama dengan bahasa psikologi pada umumnya, adalah membangun hubungan
yang hangat. Akrab. Dekat. Membangun trust, rasa percaya. Memupuk kasih sayang.
Gelombang otak BETA pada manusia, biasanya paling aktif ketika manusia dalam kondisi
terserang. Atau minimal merasa cukup rapuh untuk diserang. Yaitu pada kondisi-kondisi
baru, di mana manusia belum merasa cukup familiar.
Ingat kembali rasanya, saat Anda masuk kuliah dulu. Atau saat diterima bekerja
pertama kali. Anda berdiri dan mengamati setiap gerakan setiap manusia yang lewat di
depan Anda. Otak Anda terus menerus bekerja. Yang ini kelihatan kurang ramah. Yang itu
kelihatan mau memulai persahabatan. Yang Anu. Yang Anu. Bukan begitu? Sementara
gelombang BETA, adalah gelombang yang kurang tepat bagi sasaran sugesti.
Jadi kalau Anda mau memberikan sugesti pada anak Anda. Pastikan dia berada di
gelombang otak ALPHA atau THETA. Kondisi paling mudah yang bisa diduplikasi adalah
pastikan dia sedang dikelilingi oleh orang-ornag yang membuat dirinya merasa nyaman,
aman, tenang, penuh percaya. Dalam kondisi seperti ini, gelombang otak manusia
cenderung menurun ke ALPHA. Yaitu gelombang yang bisa diberi sugesti.
313
Itulah maka RAPPORT adalah syarat mutlak keberhasilan penggunaan metafora.
Dengan RAPPORT yang baik, anak mudah masuk gelombang ALPHA, mudah diberi
sugesti. Dengan RAPPORT yang baik pula, critical factor, sang penjaga pintu kesadarannya
lengah, sehingga kata-kata Anda mudah diterjemahkan sebagai pesan pad abawah
sadarnya.
Pengaruhnya? Tentunya kekuatan lem super glue yang dimiliki pikiran bawah sadar,
ketika menerima sugesti. Kuat tertanam.
Rapport yang baik hanya bisa terbangun melalui kuantitas dan kualitas interaksi
anak dan orang tua. Saya pribadi bukan termasuk individu yang percaya tentang adanya
kualitas tanpa kuantitas. Tiger Woods berada di lapangan golf, memukul bola golf
pertamanya, sejak umur 3 tahun. Entah sudha berapa juta bola yang dipukul. Sehingga
kualitas pukulannya semakin akurat dan indah dipandang mata.
Para fotografer professional menghabiskan ber-rol-rol film pada masa latihannya.
Sheingga tiba saatnya dia beraksi, bidikannya bagaikan bidikan mata sang maestro.
Bahkan, di kalangan fotografer profesional ada mantra yang beredar. Dari proses hunting
seharian, kalau kita mendapatkan 1 foto bagus saja, itu sudah hadiah terindah. Bayangkan
1 foto bagus dari sekian banyak jepretan sepanjang hari. Kualitas muncul setelah ada
kuantitas.
Begitu juga interaksi orang tua dan anak. Interaksi yang cukup memungkinkan
adanya interaksi yang berkualitas. Interaksi dengan jumlah yang terbatas, mengurangi
kemungkinan munculnya interaksi yang berakulitas. Sederhana bukan?
Rapport juga terjalin melalui hal-hal sederhana, yang ternyata adalah pesan
terdalam yang ditangkap oleh bawah sadar manusia. Tatapan mata penuh cinta. Kejutankejutan sehari-hari. Pelukan hangat. Waktu bermain bersama. Mendengarkan ocehannya
yang wara-wiri tak keruan mengikuti liukan imajinasinya. Intinya, kuantitas berperan aktif
dalam menentukan kualitas.
KONGRUEN. Dalam banyak sesi, peserta mengerutkan dahinya membaca istilah ini muncul
di tengah-tengah sesi parenting. Istilah matematika. KONGRUEN. Sama dan sebangun.
Terjemahan yang sangat tepat. Bagi saya, gampangnya KONGRUEN adalah JUJUR.
Sebagai seorang konsultan rekrutmen, saya menemukan satu masalah ketika harus
mengukur integritas seseorang. Dengan NLP, saya menyadari integritas adalah
KONGRUENSI, KEJUJURAN. Kejujuran apa? Jujur dalam berkata. Jujur dalam bersikap.
314
Kata, ekspresi, gestur, pikiran dan perasaannya berada di jalur yang sama. COCOK. Tidak
saling menuding menyalahkan satu sama lain.
Kongruensi adalah tentang kejujuran ekspresi dalam mendukung kata-kata.
Kejujuran kata-kata dalam mengungkapkan rasa. Kejujuran pikiran dalam mengedit rasa.
Kejujuran ekspresi diri atas apa pun proses internal yang terjadi di dalamnya. Dalm konteks
metafora, ini berarti penghayatan, totalitas.
Metafora berhasil dengan baik ketika disampaikan dengan penuh totalitas,
penghayatan. Kongruen. Anak-anak dengan mudah menangkap pesan yang disampaikan
dengan penuh kongruensi. Orang tua berhasil menyamar dengan sangat baik, ketika
menyampaikan cerita/ metafora dengan penuh totalitas. Hasilnya, lagi-lagi pesan terjahit
perlahan di lembaran bawah sadar anak-anak.
Dengan RAPPORT yang baik serta KONGRUENSI yang optimal, orang tua
mengajarkan value-value kebaikan. Meminjam baju sang superhero ataupun gaun
cinderella.
Syarat keberhasilan METAFORA adalah:
!
RAPPORT, menjalin hubungan yang hangat
!
KONGRUENSI, kejujuran dalam beraksi
315
Daftar Pustaka
Altman, MD, FAAP., Tanya Remer. 2006. The Wonder Years. New York: Bantal Dell (A
Group of Random House).
Bavister., Steve. Vickers., Amanda. 2009. NLP For Personal Success (Edisi Indonesia).
Jakarta: Pustaka Baca.
Chapman., Gary. 2009. The Five Love Languages. Chicago: Northfield Publishing
Eisenberg., Arlene. Murkoff., Heidi E. Hathaway., Sandee E. 1996. What To Expect: The
Toddler Years. Sidney: Simon & Schuster Australia.
Eisenberg., Arlene. Murkoff., Heidi E. Hathaway., Sandee E. 2003. What To Expect: The
First Years. New York: Workman Pusblishing.
Gunawan., Adi W. 2010. Hypnotherapy for Children: Cara Mudah dan Efektif Menerapi
Anak. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.
Hogg., Tracy. Blau., Melinda. 2002. Secrets of Baby Whisperer for Toddlers. New York:
Ballantine Books.
Knight., Sue. 2006. Neuro Linguistic Programming At Work (Second Edition). London:
Nicholas Brealey Publishing.
Sharp., Dr. Timothy J. 2011. The Secret of Happy Children (100 Cara Agar Anak Bahagia).
Jakarta: Penerbit Raih Asa Sukses (Penebar Swadaya Group).
Yuliawan., Teddy Prasetya. 2010. Neuro-Linguistic Programming: The Art of Enjoying Life.
Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.
316
Fly UP