...

KEDUDUKAN WANITA DAN PRIA DI HADAPAN SYARIAH

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

KEDUDUKAN WANITA DAN PRIA DI HADAPAN SYARIAH
Kedudukan Wanita dan Pria...
119
KEDUDUKAN
WANITA DAN PRIA
DI HADAPAN SYARIAH
Ketika Islam datang dengan membawa taklif syariah yang
dibebankan kepada kaum wanita dan kaum pria, dan ketika Islam
menjelaskan hukum-hukum syariah yang mensolusi aktivitas masingmasing dari keduanya, Islam sama sekali tidak memandang masalah
kesetaraan atau keunggulan di antara pria dan wanita. Islam juga tidak
memperhatikan masalah kesetaraan dan keunggulan antara pria dan
wanta itu sama sekali. Melainkan Islam hanya memandang bahwa di
sana terdapat permasalahan tertentu yang memerlukan solusi. Maka
Islam mensolusi permasalahan itu sebagai suatu permasalahan tertentu
tanpa memperhatikan posisinya sebagai permasalahan bagi pria atau
bagi wanita. Atas dasar ini, masalah kesetaraan atau ketidaksetaraan
antara pria dan wanita bukan merupakan topik pembahasan. Kata
kesetaraan dan ketidaksetaraan pria dan wanita itu juga tidak terdapat
di dalam khazanah perundang-undangan islami. Yang ada adalah
hukum syara’ untuk peristiwa tertentu yang telah terjadi dari seorang
manusia tertentu, baik pria maupun wanita.
Berdasarkan hal ini, ihwal kesetaran (gender) antara pria dan
wanita bukanlah permasalahan yang harus dibahas. Juga bukan topik
yang memiliki tempat di dalam sistem interaksi pria dan wanita (annizhâm al-ijtimâ‘î). Sebab, kedudukan seorang wanita yang sama
dengan kedudukan seorang pria atau sebaliknya, bukanlah termasuk
perkara yang memiliki pengaruh terhadap kehidupan sosial. Hal itu
120
Sistem Pergaulan Dalam Islam
juga bukan persoalan yang mungkin terjadi di tengah-tengah kehidupan
Islami. Istilah semacam ini tidak lain hanyalah bagian dari istilah-istilah
yang ada di dunia Barat. Tidak ada seorang muslim pun yang
mengemukakan istilah tersebut kecuali orang yang membebek kepada
Barat. Dahulu, Barat menghancurkan hak-hak asasi kaum wanita selaku
manusia. Karena itulah, wanita-wanita Barat menuntut hak-hak tersebut.
Mereka menjadikan tuntutan pembahasan kesetaraan sebagai jalan
untuk mendapatkan hak-hak mereka.
Lain halnya dengan Islam. Islam tidak mengenal istilah-istilah
semacam ini. Sebab, Islam telah menegakkan sistem pergaulannya
berdasarkan landasan yang kokoh. Sistem pergaulan Islam tersebut
dapat menjamin keutuhan dan ketinggian komunitas yang ada di dalam
masyarakat dan masyarakat itu sendiri. Sistem ini mampu memberikan
kepada kaum wanita dan kaum pria kebahagiaan yang hakiki sesuai
dengan kemuliaan manusia yang telah dimuliakan oleh Allah SWT.
Allah SWT berfirman:
∩∠⊃∪ tΠyŠ#u ûÍ_t/ $oΨøΒ§x. ô‰s)s9uρ
“Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam” (TQS
al-Isrâ’ [17]: 70)
Islam telah menetapkan berbagai hak bagi kaum wanita
sebagaimana juga telah menetapkan berbagai kewajiban terhadap
mereka. Islam pun telah menetapkan berbagai hak bagi kaum pria
sebagaimana juga telah menetapkan berbagai kewajiban terhadap
mereka. Ketika Islam menetapkan semua itu, tidak lain Islam
menetapkannya sebagai hak dan kewajiban terkait dengan
kemaslahatan pria dan wanita menurut pandangan asy-Syâri‘ (Sang
Pembuat Hukum). Sekaligus menetapkannya sebagai solusi atas
perbuatan-perbuatan mereka sebagai suatu perbuatan tertentu yang
dilakukan oleh manusia tertentu. Islam menetapkannya satu bagi pria
dan wanita ketika karakter kemanusiaan keduanya mengharuskannya
satu. Sebaliknya Islam menetapkannya berbeda ketika karakter masingmasing mengharuskannya berbeda. Kesatuan (kesamaan) dalam
berbagai hak dan kewajiban antara pria dan wanita itu tidak bisa disebut
Kedudukan Wanita dan Pria...
121
sebagai kesetaraan atau ketidaksetaraan (gender). Demikian pula
adanya perbedaan dalam sejumlah hak dan kewajiban di antara pria
dan wanita tidak bisa dilihat dari ada atau tidak adanya kesetaraan.
Sebab, ketika Islam memandang suatu komunitas masyarakat, baik
pria atau wanita, Islam hanya memandangnya sebagai komunitas
manusia, bukan yang lain. Dan karakter komunitas manusia tersebut
bahwa di dalamnya terdapat pria dan wanita. Allah SWT berfirman:
t,n=yzuρ ;οy‰Ïn≡uρ <§ø
‾Ρ ÏiΒ /ä3s)n=s{ “Ï%©!$# ãΝä3−/u‘ (#θà)®?$# â¨$¨Ζ9$# $pκš‰r'‾≈tƒ
∩⊇∪ [!$|¡ÎΣuρ #ZŽÏWx. Zω%y`Í‘ $uΚåκ÷]ÏΒ £]t/uρ $yγy_÷ρy— $pκ÷]ÏΒ
“Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah
menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah
menciptakan isterinya; dan daripada keduanya Allah
memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak.”
(TQS an-Nisâ’ [4]: 1)
Berdasarkan pandangan inilah, Allah SWT mensyariatkan
berbagai taklif (beban) syariah. Berdasarkan pandangan ini pulalah,
Allah SWT menetapkan berbagai hak dan kewajiban kepada kaum
pria maupun kaum wanita. Ketika berbagai hak dan kewajiban itu
merupakan hak dan kewajiban yang bersifat manusiawi (insâniyyah),
yakni ketika berbagai taklif itu merupakan taklif yang berkaitan dengan
manusia sebagai manusia, maka Anda bisa temukan adanya kesatuan
dalam berbagai hak dan kewajiban itu. Yakni berbagai taklif itu adalah
satu, berlaku sama baik bagi pria maupun wanita. Dari sini, Anda akan
menemukan bahwa, Islam tidak membeda-bedakan antara pria dan
wanita ketika Islam menyeru manusia kepada keimanan. Begitu pula
Islam tidak membeda-bedakan taklif untuk mengemban dakwah islam
antara pria dan wanita. Islam telah menjadikan berbagai taklif yang
berkaitan dengan ibadah seperti shalat, puasa, haji, dan zakat sebagai
taklif yang satu, baik bagi pria maupun wanita. Islam telah menjadikan
pensifatan diri dengan sifat-sifat utama yang dibawa oleh hukum-hukum
syariah sebagai akhlak bagi pria maupun wanita secara sama. Islam
telah menetapkan hukum-hukum muamalat dalam bentuk jual-beli,
122
Sistem Pergaulan Dalam Islam
kontrak kerja (ijârah), perwakilan (wakâlah), penjaminan (kafâlah), dan
muamalah lainnya yang berkaitan dengan manusia sebagai hukum
yang satu berlaku bagi pria maupun wanita. Islam telah menetapkan
berbagai sanksi (‘uqûbât) terhadap pelanggaran hukum-hukum Allah
berupa sanksi hudûd, jinâyât, dan ta‘zîr terhadap pria maupun wanita
tanpa ada diskriminasi, karena keduanya dipandang sebagai manusia.
Islam pun telah mewajibkan aktivitas belajar-mengajar terhadap kaum
Muslim, tanpa membedakan pria dan wanita.
Demikianlah, Allah SWT telah mensyariatkan seluruh hukum
yang berkaitan dengan manusia dengan predikatnya sebagai manusia,
sebagai hukum yang satu bagi pria dan wanita secara sama tanpa ada
perbedaan. Jadi, berbagai taklif syariah itu dilihat dari sisi ini adalah
satu. Begitu pula berbagai hak dan kewajiban itu dilihat dari sisi ini
juga satu (sama antara pria dan wanita). Terlebih bahwa ayat-ayat dan
hadits-hadits yang dinyatakan dalam hukum-hukum semisal ini datang
bersifat umum dan komprehensif bagi manusia karena predikatnya
sebagai manusia dan bagi mukmin karena predikatnya sabagai mukmin.
Karena itu, banyak ayat yang menyatakan bahwa taklif itu tidak lain
ditujukan bagi pria maupun wanita. Allah SWT berfirman:
tÏGÏΖ≈s)ø9$#uρ ÏM≈oΨÏΒ÷σßϑø9$#uρ šÏΖÏΒ÷σßϑø9$#uρ ÏM≈yϑÎ=ó¡ßϑø9$#uρ šÏϑÎ=ó¡ßϑø9$# ¨βÎ)
tÏèϱ≈y‚ø9$#uρ ÏN≡uŽÉ9≈¢Á9$#uρ tΎÉ9≈¢Á9$#uρ ÏM≈s%ω≈¢Á9$#uρ tÏ%ω≈¢Á9$#uρ ÏM≈tFÏΖ≈s)ø9$#uρ
ÏM≈yϑÍ×‾≈¢Á9$#uρ tÏϑÍ×‾≈¢Á9$#uρ ÏM≈s%Ïd‰|ÁtFßϑø9$#uρ tÏ%Ïd‰|ÁtFßϑø9$#uρ ÏM≈yèϱ≈y‚ø9$#uρ
#ZŽÏVx. ©!$# š̍Å2≡©%!$#uρ ÏM≈sàÏ
≈ysø9$#uρ öΝßγy_ρãèù šÏàÏ
≈ptø:$#uρ
∩⊂∈∪ $Vϑ‹Ïàtã #—ô_r&uρ ZοtÏ
øó¨Β Μçλm; ª!$# £‰tãr& ÏN≡tÅ2≡©%!$#uρ
“Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim, laki-laki dan
perempuan yang mukmin, laki-laki dan perempuan yang tetap
dalam keta`atannya, laki-laki dan perempuan yang benar, laki-laki
dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusyu`,
laki-laki dan perempuan yang bersedekah, laki-laki dan perempuan
yang berpuasa, laki-laki dan perempuan yang memelihara
Kedudukan Wanita dan Pria...
123
kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut
(nama) Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan
dan pahala yang besar.” (TQS al-Ahzâb [33]: 35)
ãΝßγs9 tβθä3tƒ βr& #—øΒr& ÿ…ã&è!θß™u‘uρ ª!$# |Ós% #sŒÎ) >πuΖÏΒ÷σãΒ Ÿωuρ 9ÏΒ÷σßϑÏ9 tβ%x. $tΒuρ
∩⊂∉∪ öΝÏδ̍øΒr& ôÏΒ äοuŽzÏƒø:$#
“Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mukmin dan tidak (pula)
bagi perempuan yang mukmin, apabila Allah dan Rasul-Nya telah
menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang
lain) tentang urusan mereka.” (TQS al-Ahzâb [33]: 36)
Zο4θu‹ym …絨ΖtÍ‹ósãΖn=sù ÖÏΒ÷σãΒ uθèδuρ 4s\Ρé& ÷ρr& @Ÿ2sŒ ÏiΒ $[sÎ=≈|¹ Ÿ≅Ïϑtã ôtΒ
∩∠∪ tβθè=yϑ÷ètƒ (#θçΡ$Ÿ2 $tΒ Ç|¡ômr'Î/ Νèδtô_r& óΟßγ¨ΨtƒÌ“ôfuΖs9uρ ( Zπt6ÍhŠsÛ
“Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun
perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan
Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya
akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih
baik dari apa yang telah mereka kerjakan.” (TQS an-Nahl [16]:
97)
ÖÏΒ÷σãΒ uθèδuρ 4s\Ρé& ÷ρr& @Ÿ2sŒ ÏΒ ÏM≈ysÎ=≈¢Á9$# zÏΒ ö≅yϑ÷ètƒ ∅tΒuρ
∩⊇⊄⊆∪ #ZŽÉ)tΡ tβθßϑn=ôàムŸωuρ sπ¨Ψyfø9$# tβθè=äzô‰tƒ y7Í×‾≈s9'ρé'sù
“Barangsiapa yang mengerjakan amal-amal saleh, baik laki-laki
maupun wanita sedang ia orang yang beriman, maka mereka itu
masuk ke dalam surga dan mereka tidak dianiaya walau sedikitpun.”
(TQS an-Nisâ’ [4]: 124)
÷ρr& @x.sŒ ÏiΒ Νä3ΨÏiΒ 9≅Ïϑ≈tã Ÿ≅uΗxå ßì‹ÅÊé& Iω ’ÎoΤr& öΝßγš/u‘ öΝßγs9 z>$yftFó™$$sù
∩⊇∈∪ 4s\Ρé&
“Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonannya (dengan
berfirman), “Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal orang-
124
Sistem Pergaulan Dalam Islam
orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki atau perempuan”
(TQS Ali ‘Imrân [3]: 195)
$£ϑÏiΒ Ò=ŠÅÁtΡ Ï!$|¡ÏiΨ=Ï9uρ tβθç/tø%F{$#uρ Èβ#t$Î!≡uθø9$# x8ts? $£ϑÏiΒ Ò=ŠÅÁtΡ ÉΑ%y`Ìh=Ïj9
∩∠∪$ZÊρãø
¨Β $Y7ŠÅÁtΡ 4 uŽèYx. ÷ρr& çµ÷ΖÏΒ ¨≅s% $£ϑÏΒ šχθç/tø%F{$#uρ Èβ#t$Î!≡uθø9$# x8ts?
“Bagi laki-laki ada hak bagian dari harta peninggalan ibu-bapa dan
kerabatnya, dan bagi wanita ada hak bagian (pula) dari harta
peninggalan ibu-bapa dan kerabatnya, baik sedikit atau banyak
menurut bahagian yang telah ditetapkan.” (TQS an-Nisâ’ [4]: 7)
4 t÷|¡tGø.$# $®ÿÊeΕ Ò=ŠÅÁtΡ Ï!$|¡ÏiΨ=Ï9uρ ( (#θç6|¡oKò2$# $£ϑÏiΒ Ò=ŠÅÁtΡ ÉΑ%y`Ìh=Ïj9
∩⊂⊄∪ (#θè=t↔ó™uρ
“Bagi orang laki-laki ada bahagian daripada apa yang mereka
usahakan, dan bagi para wanita (pun) ada bahagian dari apa yang
mereka usahakan.” (TQS an-Nisâ’ [4]: 32)
Demikianlah, kita mendapati bahwa seluruh hukum syara’
terkait dengan manusia sebagai manusia, apa pun hukumnya serta
bagaimanapun jenis dan macamnya, sesungguhnya telah disyariatkan
oleh Allah SWT satu bagi pria maupun wanita tanpa ada perbedaan.
Hanya saja, sesungguhnya hal itu bukan merupakan kesetaraan
(gender) antara pria dan wanita. Tidak lain hanyalah bahwa hukumhukum tersebut disyariatkan oleh Allah SWT bagi manusia, sama saja
bagi pria atau wanita, karena keduanya sama-sama manusia. Hukumhukum tersebut merupakan seruan Allah SWT yang terkait dengan
amal-perbuatan manusia.
Berbagai hak, kewajiban dan taklif syariah ada kalanya terkait
dengan karakter wanita dengan predikatnya sebagai wanita, dan terkait
dengan posisinya di dalam suatu komunitas (jamaah), atau
keberadaannya di dalam masyarakat. Berbagai hak, kewajiban dan
taklif syariah ada kalanya juga terkait dengan pria dengan predikatnya
sebagai pria, atau terkait dengan kedudukannya di dalam suatu
komunitas (jamaah), atau keberadaannya di dalam masyarakat. Dalam
Kedudukan Wanita dan Pria...
125
realitas semacam ini, Islam menetapkan berbagai hak, kewajiban dan
taklif syariah itu berbeda antara pria dan wanita. Sebab, semua itu
bukan merupakan solusi bagi manusia secara umum. Tetapi merupakan
solusi bagi manusia dengan jenis (kelamin) tertentu yang memiliki jenis
karakter kemanusiaan yang berbeda dengan jenis (kelamin) yang lain.
Karenanya, solusi yang diberikan haruslah solusi bagi jenis (kelamin)
tertentu itu, bukan bagi seluruh manusia secara umum. Karena itu,
Islam menetapkan bahwa kesaksian dua orang wanita sebanding
dengan kesaksian seorang pria dalam aktivitas-aktivitas yang terjadi di
dalam komunitas (jamaah) pria atau yang terjadi di tengah kehidupan
umum; seperti kesaksian mereka atas masalah hak dan muamalah.
Allah SWT berfirman:
×≅ã_tsù È÷n=ã_u‘ $tΡθä3tƒ öΝ©9 βÎ*sù ( öΝà6Ï9%y`Íh‘ ÏΒ Èøy‰‹Íκy− (#ρ߉Îηô±tFó™$#uρ
tÅe2x‹çFsù $yϑßγ1y‰÷nÎ) ¨≅ÅÒs? βr& Ï!#y‰pκ’¶9$# zÏΒ tβöθ|Êös? £ϑÏΒ Èβ$s?r&z÷ö∆$#uρ
∩⊄∇⊄∪ 3“t÷zW{$# $yϑßγ1y‰÷nÎ)
“Dan persaksikanlah dengan dua orang saksi dari orang-orang lelaki
diantaramu). Jika tak ada dua orang lelaki, maka (boleh) seorang
lelaki dan dua orang perempuan dari saksi-saksi yang kamu ridhai,
supaya jika seorang lupa maka seorang lagi mengingatkannya.”
(TQS al-Baqarah [2]: 282)
Kesaksian satu orang wanita, seorang diri, dapat diterima dalam
perkara-perkara yang terjadi di tengah-tengah komunitas (jamaah)
wanita semata, yang di dalamnya tidak terdapat kaum pria, seperti
perkara pidana (jinâyah) yang terjadi di kamar mandi wanita. Kesaksian
seorang wanita seorang diri juga dipandang cukup dalam perkaraperkara yang hanya diketahui oleh wanita. Misalnya adalah kesaksian
dalam masalah keperawanan, ketidakperawanan atau persusuan.
Sebab, Rasulullah SAW sendiri telah menerima kesaksian seorang
wanita dalam masalah persusuan. Imam al-Bukhârî mengeluarkan
hadits dari jalur ’Uqbah bin al-Hârits, ia berkata: “Aku menikahi seorang
wanita, lalu datang seorang wanita dan berkata: “Sesungguhnya aku
126
Sistem Pergaulan Dalam Islam
telah menyusui kalian berdua”. Maka aku mendatangi Nabi SAW, lalu
Beliau bersabda:
‫ﻩ‬ ‫ﺎ‬‫ﻨﻬ‬‫ﻳ ٍﺔ » ﹶﻓ‬‫ﺍ‬‫ﻲ ِﺭﻭ‬ ‫ﻭ ِﻓ‬ «‫ﻮﻩ‬ ‫ــ‬‫ﻧﺤ‬ ‫ﻭ‬ ‫ ﹶﺃ‬،‫ﻨﻚ‬‫ﻋ‬ ‫ﺎ‬‫ﻋﻬ‬ ‫ﺩ‬ ‫ﻴﻞﹶ؟‬‫ﺪ ِﻗ‬ ‫ﻭ ﹶﻗ‬ ‫ﻒ‬
 ‫ﻭ ﹶﻛﻴ‬ »
«‫ﺎ‬‫ﻬ‬‫ﻨ‬‫ﻋ‬
“Bagaimana lagi karena sudah dikatakan? Tinggalkan dia!”, atau
semisalnya.” Di dalam riwayat yang lain “maka Nabi melarangnya”.
Islam juga telah menetapkan bagian wanita dalam harta warisan
separoh dari bagian pria dalam sebagian keadaan. Allah SWT
berfirman:
∩⊇⊇∪ È÷u‹sVΡW{$# Åeáym ã≅÷VÏΒ Ìx.©%#Ï9 ( öΝà2ω≈s9÷ρr& þ’Îû ª!$# ÞΟä3ŠÏ¹θãƒ
“Allah mensyari`atkan bagimu tentang (pembagian pusaka untuk)
anak-anakmu. Yaitu: bahagian seorang anak lelaki sama dengan
bahagian dua orang anak perempuan” (TQS an-Nisâ [4]: 11)
Hal ini terjadi dalam ‘ashâbah, seperti anak laki-laki, saudarasaudara sekandung, dan saudara-saudara sebapak. Sebab, posisi wanita
dalam keadaan semacam ini, pemenuhan nafkahnya menjadi
tanggungan saudara laki-lakinya jika ia miskin meskipun wanita tersebut
mampu bekerja. Allah SWT telah menetapkan bagian wanita sama
dengan bagian pria dalam sebagian keadaan tertentu. Allah SWT
berfirman:
Èe≅ä3Î=sù ×M÷zé& ÷ρr& îˆr& ÿ…ã&s!uρ ×οr&tøΒ$# Íρr& »'s#≈n=Ÿ2 ß^u‘θム×≅ã_u‘ šχ%x. βÎ)uρ
â!%Ÿ2uŽà° ôΜßγsù y7Ï9≡sŒ ÏΒ uŽsYò2r& (#þθçΡ%Ÿ2 βÎ*sù 4 â¨ß‰¡9$# $yϑßγ÷ΨÏiΒ 7‰Ïn≡uρ
∩⊇⊄∪ Ï]è=›W9$# ’Îû
“Jika seseorang mati, baik laki-laki maupun perempuan yang tidak
meninggalkan ayah dan tidak meninggalkan anak, tetapi mempunyai
seorang saudara laki-laki (seibu saja) atau seorang saudara
perempuan (seibu saja), maka bagi masing-masing dari kedua jenis
Kedudukan Wanita dan Pria...
127
saudara itu seperenam harta. Tetapi jika saudara-saudara seibu itu
lebih dari seorang, maka mereka bersekutu dalam yang sepertiga
itu” (TQS an-Nisâ’ [4]: 12)
Ayat ini diturunkan berkenaan dengan kalâlah al-ikhwah li
umm[in] (orang yang meninggal tidak meninggalkan bapak, anak atau
pun saudara-saudara sekandaung atau sebapak dan hanya
meninggalkan saudara-saudara seibu saja). Karena pada kondisi seperti
ini, pemenuhan nafkah seorang wanita bukan menjadi tanggungan
saudara laki-lakinya yang seibu. Sebab, meskipun saudara laki-laki seibu
termasuk mahram-nya, tetapi ia tidak termasuk orang yang wajib
memberikan nafkah kepadanya.
Islam juga telah memerintahkan agar pakaian wanita berbeda
dengan pakaian pria. Demikian pula sebaliknya, pakaian pria berlainan
dengan pakaian wanita. Islam telah melarang satu sama lain untuk
saling menyerupai (tasyabbuh) dalam berpakaian, karena adanya
pengkhususan atau pembedaan satu dari yang lainnya, seperti masalah
menghiasi sebagian anggota tubuh tertentu. Diriwayatkan dari Abû
Hurayrah RA, ia pernah menuturkan:
‫ﺴ ﹶﺔ‬
 ‫ﺒ‬‫ﺲ ﹸﻟ‬
 ‫ﺗ ﹾﻠِﺒ‬ ‫ﺮﹶﺃ ﹸﺓ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﻭ ﺍﹾﻟ‬ ،ِ‫ﺮﹶﺃﺓ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﺴ ﹶﺔ ﺍﹾﻟ‬
 ‫ﺒ‬‫ﺲ ﹸﻟ‬
 ‫ﻳ ﹾﻠِﺒ‬ ‫ﺟ ﹶﻞ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﷲ ﺍﻟ‬
ِ ‫ﻮ ﹸﻝ ﺍ‬ ‫ﺳ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻌ‬ ‫»ﹶﻟ‬
«ِ‫ﻞ‬‫ﺟ‬‫ﺍﻟﺮ‬
“Rasulullah SAW telah melaknat seorang pria yang berpakaian
mengenakan pakaian wanita dan seorang wanita yang berpakaian
mengenakan pakaian pria.” (HR al-Hâkim, dan ia
menshahihkannya)
Diriwayatkan dari Ibn Abî Mulaykah, ia berkata:
‫ﻦ‬ ‫ﻌ‬ ‫ ﹶﻟ‬: ‫ﺖ‬
 ‫ﻌﻞﹶ؟ ﹶﻓﻘﹶﺎﹶﻟ‬ ‫ﻨ‬‫ﺲ ﺍﻟ‬
 ‫ﺗ ﹾﻠِﺒ‬ ‫ﺮﹶﺃ ﹸﺓ‬ ‫ﻤ‬ ‫ ِﺇ ﹾﻥ ﺍﹾﻟ‬:‫ﺎ‬‫ﻨﻬ‬‫ﻋ‬ ‫ﷲ‬
ُ ‫ﻲ ﺍ‬ ‫ﺿ‬
ِ ‫ﺭ‬ ‫ﺸ ﹶﺔ‬
 ‫ﺎِﺋ‬‫ﻴ ﹶﻞ ِﻟﻌ‬‫» ِﻗ‬
«‫ﺎ ِﺀ‬‫ﻨﺴ‬‫ﻦ ﺍﻟ‬ ‫ﺟﹶﻠ ﹶﺔ ِﻣ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﷲ ﺍﻟ‬
ِ ‫ﻮ ﹸﻝ ﺍ‬ ‫ﺳ‬ ‫ﺭ‬
“Pernah dikatakan kepada ‘Aisyah RA: “Jika seorang wanita
mengenakan terompah?.” ‘Aisyah berkata: “Rasulullah telah
128
Sistem Pergaulan Dalam Islam
melaknat wanita yang menyerupai pria (rajulah min an-nisâ’).” (HR
adz-Dzahabi, ia berkata: sanadnya hasan)
Dari ‘Abdullâh ibn ‘Amr, ia menuturkan: “Aku pernah
mendengar Rasulullah SAW bersabda:
«‫ﺎ ِﺀ‬‫ﻨﺴ‬‫ﻦ ﺍﻟ‬ ‫ﺎ ِﻝ ِﻣ‬‫ﺮﺟ‬ ‫ﻪ ﺑِﺎﻟ‬ ‫ﺒ‬‫ﺸ‬
 ‫ﺗ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺎ‬‫ﺲ ِﻣﻨ‬
 ‫ﻴ‬‫»ﹶﻟ‬
“Bukan termasuk golongan kami wanita yang menyerupai pria.”
(HR Thabrânî)
Dan dari Ibn ‘Abbâs RA, ia menuturkan:
‫ﻭﻗﹶـﺎ ﹶﻝ‬ ‫ﺎ ِﺀ‬‫ﻨﺴ‬‫ﻦ ﺍﻟ‬ ‫ﺕ ِﻣ‬
ِ ‫ﻼ‬
‫ﺟ ﹶ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﺘ‬‫ﻤ‬ ‫ﺍﹾﻟ‬‫ﺎ ِﻝ ﻭ‬‫ﺮﺟ‬ ‫ﻦ ﺍﻟ‬ ‫ﲔ ِﻣ‬
 ‫ﻨِﺜ‬‫ﺨ‬
 ‫ﻤ‬ ‫ﻲ ﺍﹾﻟ‬ ‫ﻨِﺒ‬‫ﻦ ﺍﻟ‬ ‫ﻌ‬ ‫»ﹶﻟ‬
‫ﺮ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﻋ‬ ‫ﺝ‬
 ‫ﺮ‬ ‫ﺧ‬ ‫ﻭﹶﺃ‬ ‫ﺎ‬‫ﻼﻧ‬
‫ﻲ ﹸﻓ ﹶ‬ ‫ﻨﺒِــ‬‫ﺝ ﺍﻟ‬
 ‫ﺮ‬ ‫ﺧ‬ ‫ﻢ ﹶﻓﻘﹶﺎ ﹶﻝ ﹶﻓﹶﺄ‬ ‫ﻮِﺗ ﹸﻜ‬‫ﺑﻴ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻢ ِﻣ‬ ‫ﻫ‬ ‫ﻮ‬‫ﺧ ِﺮﺟ‬ ‫ﹶﺃ‬
«‫ﺎ‬‫ﻼﻧ‬
‫ﹸﻓ ﹶ‬
“Rasulullah SAW telah melaknat pria yang bertingkah laku seperti
wanita dan seorang wanita yang bertingkah laku seperti pria.
Rasulullah SAW bersabda: Keluarkanlah mereka dari rumah-rumah
kalian. Ibn ’Abbâs berkata: “Maka Nabi SAW pernah mengeluarkan
si Fulan dan Umar juga pernah mengeluarkan si Fulan” (HR alBukhârî)
Dalam redaksi lain diriwayatkan:
‫ﻦ‬ ‫ﺕ ِﻣ‬
ِ ‫ﺎ‬‫ﺒﻬ‬‫ﺸ‬
 ‫ﺘ‬‫ﻤ‬ ‫ﻭ ﺍﹾﻟ‬ ‫ﺎ ِﺀ‬‫ﻨﺴ‬‫ﺎ ِﻝ ﺑِﺎﻟ‬‫ﺟ‬‫ﻦ ﺍﻟﺮ‬ ‫ﻦ ِﻣ‬ ‫ﻴ‬‫ﺒ ِﻬ‬‫ﺸ‬
 ‫ﺘ‬‫ﻤ‬ ‫ﷲ ﺍﹾﻟ‬
ِ ‫ﻮ ﹸﻝ ﺍ‬ ‫ﺳ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻌ‬ ‫»ﹶﻟ‬
«‫ﺎ ِﻝ‬‫ﺮﺟ‬ ‫ﺎ ِﺀ ﺑِﺎﻟ‬‫ﻨﺴ‬‫ﺍﻟ‬
“Rasulullah SAW telah melaknat kaum pria yang menyerupai kaum
wanita dan kaum wanita yang menyerupai kaum pria.” (HR alBukhârî)
Islam juga telah menetapkan mahar (mas kawin) sebagai
kewajiban seorang pria (suami) terhadap wanita (istri). Sebaliknya Islam
Kedudukan Wanita dan Pria...
129
menetapkan mahar itu sebagai hak seorang wanita (istri) atas seorang
laki-laki (suaminya). Padahal kenikmatan hubungan suami-isteri
dirasakan oleh keduanya. Allah SWT berfirman:
$T¡ø
tΡ çµ÷ΖÏiΒ &óx« tã öΝä3s9 t÷ÏÛ βÎ*sù 4 \'s#øtÏΥ £ÍκÉJ≈s%߉|¹ u!$|¡ÏiΨ9$# (#θè?#uuρ
∩⊆∪ $\↔ÿƒÍ÷£∆ $\↔ÿ‹ÏΖyδ çνθè=ä3sù
“Berikanlah maskawin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi)
sebagai pemberian dengan penuh kerelaan. Kemudian jika mereka
menyerahkan kepada kamu sebagian dari maskawin itu dengan
senang hati, maka makanlah (ambillah) pemberian itu (sebagai
makanan) yang sedap lagi baik akibatnya.” (TQS an-Nisâ’ [4]:
4)
Nihlah maknanya adalah pemberian, karena ash-shadâq
(mahar) adalah pemberian, dan bukan sebagai ‘pengganti harga’
kemaluan wanita sebagaimana yang disalahpahami oleh sebagian
orang. Rasulullah SAW telah bersabda kepada seorang pria yang hendak
menikahi seorang wanita yang awalnya memasrahkan dirinya kepada
Rasul SAW:
‫ﻮ‬ ‫ﻭﹶﻟ‬ ‫ﺲ‬
 ‫ﺘ ِﻤ‬‫ ِﺍﹾﻟ‬:‫ ﻗﹶﺎ ﹶﻝ‬.‫ﺪ‬ ‫ﺠ‬
ِ ‫ﻳ‬ ‫ﻢ‬ ‫ﻭﹶﻟ‬ ‫ﺲ‬
 ‫ﻤ‬ ‫ﺘ‬‫ﺎ؟ ﻓﹶﺎﹾﻟ‬‫ﺼ ِﺪﹸﻗﻬ‬
 ‫ﺗ‬ ‫ﻲ ٍﺀ‬ ‫ﻦ ﺷ‬ ‫ﻙ ِﻣ‬ ‫ﺪ‬ ‫ﻨ‬‫ﻫ ﹾﻞ ِﻋ‬ »
«‫ﺁ ِﻥ‬‫ﻦ ﺍﹾﻟ ﹸﻘﺮ‬ ‫ﻪ ِﻣ‬ ‫ﻌ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺎ‬‫ﺎ ِﺑﻤ‬‫ﺎﻫ‬‫ﻪ ِﺇﻳ‬ ‫ﺟ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫ ﹶﻓ‬،‫ﻴﺌﹰﺎ‬‫ﺷ‬ ‫ﺪ‬ ‫ﺠ‬
ِ ‫ﻳ‬ ‫ﻢ‬ ‫ ﹶﻓﹶﻠ‬،ٍ‫ﺣﺪِﻳﺪ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﺎ ِﻣ‬‫ﺗﻤ‬‫ﺎ‬‫ﺧ‬
“Apakah engkau memiliki sesuatu yang bisa engkau berikan
kepadanya? Lalu ia mencari dan tidak mendapati sesuatu pun. Rasul
bersabda: “Carilah meski hanya sebuah cincin besi!” Dan ia tidak
mendapati sesuatu pun. Maka Rasul SAW megawinkannya dengan
wanita itu dengan ayat al-Quran yang ia hafal” (HR al-Bukhârî
dari jalur Sahal ibn Sa’d as-Sa’idi)
Allah SWT telah menetapkan bekerja untuk mencari nafkah
sebagai kewajiban bagi pria. Sebaliknya, bekerja untuk mencari nafkah
bukan merupakan kewajiban bagi wanita, tetapi hanya sekadar mubah
(boleh) saja. Jika dia menghendaki, dia boleh melakukannya; jika dia
130
Sistem Pergaulan Dalam Islam
tidak menghendakinya, dia boleh untuk tidak melakukannya. Allah
SWT berfirman:
∩∠∪ ϵÏFyèy™ ÏiΒ 7πyèy™ ρèŒ ÷,Ï
Ψã‹Ï9
“Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut
kemampuannya.” (TQS ath-Thalâq [65]: 7)
Kata dzû, hanya digunakan untuk mudzakar. Dan Allah SWT
juga berfirman:
∩⊄⊂⊂∪ £åκèEuθó¡Ï.uρ £ßγè%ø—Í‘ …ã&s! ÏŠθä9öθpRùQ$# ’n?tãuρ
“Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para
ibu.” (TQS al-Baqarah [2]: 233)
Jadi Allah menetapkan bekerja mencari nafkah sebagai
kewajiban bagi pria.
Islam telah menetapkan bahwa urusan kepemimpinan
(qawwâmah) –di dalam rumah tangga, pen– adalah diperuntukkan bagi
pria (baca: suami) atas wanita (baca: istri). Islam menetapkan para
suami memiliki hak kepemimpinan, mengeluarkan perintah dan
larangan. Allah SWT berfirman:
<Ù÷èt/ 4’n?tã óΟßγŸÒ÷èt/ ª!$# Ÿ≅āÒsù $yϑÎ/ Ï!$|¡ÏiΨ9$# ’n?tã šχθãΒ≡§θs% ãΑ%y`Ìh9$#
$yϑÎ/ É=ø‹tóù=Ïj9 ×M≈sàÏ
≈ym ìM≈tGÏΖ≈s% àM≈ysÎ=≈¢Á9$$sù 4 öΝÎγÏ9≡uθøΒr& ôÏΒ (#θà)x
Ρr& !$yϑÎ/uρ
’Îû £èδρãàf÷δ$#uρ €∅èδθÝàÏèsù €∅èδy—θà±èΣ tβθèù$sƒrB ÉL≈©9$#uρ 4 ª!$# xáÏ
ym
¨βÎ) 3 ¸ξ‹Î6y™ £ÍκöŽn=tã (#θäóö7s? Ÿξsù öΝà6uΖ÷èsÛr& ÷βÎ*sù ( £èδθç/ΎôÑ$#uρ ÆìÅ_$ŸÒyϑø9$#
∩⊂⊆∪ #ZŽÎ6Ÿ2 $wŠÎ=tã šχ%x. ©!$#
“Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena
Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas
sebahagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah
menafkahkan sebagian dari harta mereka. Sebab itu maka wanita
Kedudukan Wanita dan Pria...
131
yang saleh, ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika
suaminya tidak ada, oleh karena Allah telah memelihara (mereka).
Wanita-wanita yang kamu khawatirkan nusyuznya, maka nasehatilah
mereka dan pisahkanlah mereka di tempat tidur mereka, dan
pukullah mereka. Kemudian jika mereka menta`atimu, maka
janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkannya.
Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.” (TQS an-Nisâ’
[4]: 3)
Allah SWT telah menjelaskan bahwa kepemimpinan dalam
rumah tangga adalah bagi kaum pria, karena Allah SWT telah
menetapkan berbagai tambahan taklif kepada mereka, seperti
pemerintahan, imamah shalat, perwalian dalam pernikahan dan hak
menjatuhkan talak ada di tangan kaum pria. Allah SWT berfirman:
∩⊂⊆∪ <Ù÷èt/ 4’n?tã óΟßγŸÒ÷èt/ ª!$# Ÿ≅āÒsù $yϑÎ/
“…oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (lakilaki) atas sebahagian yang lain (wanita).” (TQS an-Nisâ’ [4]: 3)
Kepemimpinan tersebut juga dikarenakan berbagai beban yang
telah digantungkan oleh Allah di pundak kaum pria berupa taklif nafkah
dalam bentuk mahar, makanan, pakaian dan tepat tinggal. Hal itu
sebagaimana Allah berfirman:
∩⊂⊆∪ öΝÎγÏ9≡uθøΒr& ôÏΒ (#θà)x
Ρr& !$yϑÎ/uρ
“Dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari
harta mereka.” (TQS an-Nisâ’ [4]: 3)
Sebagaimana Allah SWT juga telah menetapkan adanya hak
bagi seorang suami untuk mendidik istrinya dengan cara memberi
nasihat yang baik, memisahkannya di tempat tidur, atau memukulnya
dengan pukulan yang tidak menyakiti (melukai); menurut dosa
(pelanggaran) yang memerlukan pendidikan itu. Hal itu dilakukan jika
si istri melakukan nusyuz atau bermaksiat kepada (melanggar perintah)
suaminya, dan melakukan penentangan terhadap suami.
132
Sistem Pergaulan Dalam Islam
Sebaliknya, Allah SWT telah menetapkan bahwa hak mengasuh
anak yang masih kecil baik laki-laki atau perempuan ada ditangan
wanita, sementara kaum pria dilarang dari hal itu. Allah SWT juga
telah menetapkan bahwa wanita berhak untuk mengambil sendiri
nafkah anak kecil (dari harta ayahnya) jika si ayah mereka
menelantarkan mereka atau berlaku kikir terhadap mereka; sementara
dalam kondisi semacam ini, pria dilarang untuk melakukannya. Dalam
konteks ini, Hindun pernah mendatangi Rasulullah SAW, lalu berkata:
‫ﻨ ﹶﻔ ﹶﻘ ِﺔ‬‫ﻦ ﺍﻟ‬ ‫ﻌﻄِﻴﻨِﻲ ِﻣ‬ ‫ﻳ‬ ‫ﺲ‬
 ‫ﻴ‬‫ﻭﹶﻟ‬ ‫ﺢ‬ ‫ﺷﺤِﻴ‬ ‫ﺟ ﹲﻞ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﺎ ﹶﻥ‬‫ﺳ ﹾﻔﻴ‬ ‫ﺎ‬‫ ِﺇ ﱠﻥ ﹶﺃﺑ‬،‫ﻮ ﹶﻝ ﺍﷲ‬ ‫ﺳ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﺎ‬‫»ﻳ‬
«‫ﻑ‬
ِ ‫ﻭ‬‫ﻌﺮ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﺪ ِﻙ ﺑِﺎﹾﻟ‬ ‫ﻭﹶﻟ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﻚ‬
ِ ‫ﻳ ﹾﻜﻔِﻴ‬ ‫ﺎ‬‫ﺧﺬِﻱ ﻣ‬ :‫ ﹶﻓﻘﹶﺎ ﹶﻝ‬،‫ﻭﹶﻟﺪِﻱ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﻳ ﹾﻜﻔِﻴﻨِﻲ‬ ‫ﺎ‬‫ﻣ‬
“Ya Rasulullah, sungguh Abû Sufyân seorang pria yang sangat pelit.
Ia tidak memberikan nafkah yang cukup bagi diriku dan anakku”.
Maka Rasulullah SAW bersabda: “Ambil saja olehmu apa yang
mencukupi untuk dirimu dan anakmu secara makruf”. (Muttafaq
‘alayh dari jalur ‘Aisyah)
Dalam kondisi semacam ini, seorang qâdhî (hakim) akan
memaksa sang suami untuk menyerahkan nafkah kepada istrinya dan
menetapkan bagi si isteri hak untuk mengelola langsung nafkah untuk
diri dan anak-anaknya itu, dan sebaliknya Qadhi akan menolak
pengelolaan nafkah tersebut oleh si suami.
Demikianlah, Islam datang dengan membawa sejumlah hukum
yang berbeda, sebagiannya khusus untuk kaum pria, dan sebagian
lainnya khusus untuk kaum wanita. Dalam konteks ini, Islam
membedakan antara pria dan wanita dalam sebagian hukum. Islam
memerintahkan agar keduanya, kaum pria dan kaum wanita, ridha
terhadap hukum-hukum yang khusus tersebut. Sebaliknya, Islam
melarang masing-masing pihak untuk saling iri dan dengki serta untuk
mengangankan apa yang telah Allah lebihkan kepada sebagian atas
sebagian yang lain. Allah SWT berfirman:
Ò=ŠÅÁtΡ ÉΑ%y`Ìh=Ïj9 4 <Ù÷èt/ 4’n?tã öΝä3ŸÒ÷èt/ ϵÎ/ ª!$# Ÿ≅āÒsù $tΒ (#öθ¨ΨyϑtGs? Ÿωuρ
t ÷ | t ø $ ® Êe Ò
Å t Ï ! | Ïi Ï u ( ( ç | o ò
$ £ Ïi
<
÷ t 4 nt
ö ä Ÿ ÷ t Kedudukan
Ï Î ª $ Ÿ Wanita
ā s tdan( ö Pria...
¨ y t s Ÿ 133
u
∩⊂⊄∪ t÷|¡tGø.$# $®ÿÊeΕ Ò=ŠÅÁtΡ Ï!$|¡ÏiΨ=Ï9uρ ( (#θç6|¡oKò2$# $£ϑÏiΒ
“Dan janganlah kamu iri hati terhadap apa yang dikaruniakan Allah
kepada sebahagian kamu lebih banyak dari sebahagian yang lain.
(Karena) bagi laki-laki ada bahagian daripada apa yang mereka
usahakan, dan bagi para wanita (pun) ada bahagian dari apa yang
mereka usahakan” (TQS an-Nisâ’ [4]: 32)
Pengkhususan dalam ketetapan hukum tersebut maknanya
bukan berarti tidak ada kesetaraan. Maknanya tiada lain adalah
merupakan solusi bagi perbuatan-perbuatan wanita dengan predikatnya
sebagai wanita. Dan merupakan solusi bagi perbuatan-perbuatan pria
dengan predikatnya sebagai pria. Semuanya telah diselesaikan menurut
seruan (dari Allah SWT) yang berkaitan dengan perbuatan-perbuatan
para hamba. Jika dikaji seluruh realitasnya, akan tampak jelas bahwa
hukum-hukum tersebut merupakan solusi atas persoalan jenis manusia
tertentu dengan predikat jenisnya itu. Solusi tersebut tentu saja harus
berbeda dengan pemecahan atas persoalan yang dihadapi oleh manusia
dengan predikatnya sebagai manusia. Dalam konteks ini tidak perlu
diperhatikan aspek ada atau tidak adanya kesetaraan, karena hal itu
memang bukan konteks pembahasannya. Dalam konteks ini, yang harus
diperhatikan adalah keberadaan hukum-hukum khusus tersebut sebagai
solusi tertentu bagi manusia tertentu pula (pria atau wanita).
Itulah konteks pembedaan dalam hukum antara pria dan wanita
dalam sejumlah hukum yang berbeda-beda seperti yang telah
disebutkan. Di atas semua keadaan, hukum-hukum tersebut harus
merupakan solusi atas persoalan yang dihadapi manusia secara umum.
Adakalanya solusi itu merupakan solusi yang satu, berlaku bagi pria
dan wanita sekaligus, seperti menuntut ilmu. Dan adakalanya
merupakan solusi yang berbeda di antara keduanya (pria dan wanita),
seperti perbedaan aurat di antara pria dan wanita. Perbedaan itu bukan
berarti diskriminasi manusia atas manusia yang lain, atau pembahasan
kesetaraan dan ketidaksetaraan.
Adapun yang dinyatakan di dalam hadits bahwa wanita itu
memiliki kekurangan dalam hal akal dan agama, yang dimaksudkan
134
Sistem Pergaulan Dalam Islam
adalah penilaian atas akibat yang dihasilkan terkait dengan akal dan
agama. Maknanya bukanlah kekuarangan akal dan kekurangan agama
dalam diri para wanita. Sebab, secara fitrah, potensi akal pada pria
atau pun wanita adalah sama. Demikian pula agama dilihat dari sisi
keimanan dan amal adalah sama dalam diri pria maupun wanita.
Maksud dari hadits tersebut (kekurangan akal) adalah kurangnya posisi
kesaksian wanita, yakni dengan ditetapkannya kesaksian dua orang
wanita sebanding dengan kesaksian seorang pria. Dan maksud
‘kekurangan agama’, adalah kurangnya jumlah hari-hari shalat pada
wanita, yakni dengan ditetapkan tidak adanya kewajiban menunaikan
shalat pada saat mereka mengalami haid setiap bulan atau ketika mereka
sedang nifas sehabis melahirkan, juga tidak adanya puasa pada saat
mereka haidh atau nifas di bulan Ramadhan.
Demikianlah topik pembahasan tentang hak-hak dan kewajiban
dalam Islam, yakni tentang taklif-taklif syariah. Allah SWT telah
mensyariatkannya bagi manusia dengan predikatnya sebagai manusia.
Disamping Allah SWT juga telah mensyariatkan berbagai taklif bagi
masing-masing jenis manusia baik pria maupun wanita. Akan tetapi
dalam hal yang kedua ini, penetapan syariah dilakukan dengan
memandangnya sebagai jenis manusia tertentu yang memiliki karakter
kemanusiaan dan karakter jenis yang berbeda. Hal itu tidak
dimaksudkan untuk membeda-bedakan (diskrimanasi) satu jenis dari
yang lain. Sebagaimana juga di dalamnya tidak diperhatikan sedikit
pun masalah kesetaraan dan tidak adanya kesetaraan.
Aktivitas Kaum Wanita
135
AKTIVITAS KAUM WANITA
Watak pandangan Islam secara yuristik telah menetapkan
aktivitas-aktivitas yang dilakukan oleh manusia dalam kedudukannya
sebagai manusia, ada kalanya sebagai sesuatu yang mubah baik bagi
kaum pria maupun kaum wanita, tanpa membedakan keduanya
ataupun mendiskriminasi salah satunya dari yang lain. Atau menetapkan
aktivitas-aktivitas itu sebagai sesuatu yang wajib, haram, makruh, atau
mandûb (sunnah); tanpa ada pembedaan atau diskriminasi.
Adapun berbagai aktivitas yang dilakukan oleh laki-laki dengan
predikatnya sebagai laki-laki seiring dengan karakter kemanusiaannya,
atau yang dilakukan oleh perempuan dengan predikatnya sebagai
perempuan seiring dengan karakter kemanusiaannya, maka sungguh
syara’ telah memisahkannya di antara keduanya dan membedakannya
terkait dengan masing-masing dari keduanya, baik ditinjau dari sisi
wajib, haram, makruh, mandûb (sunah), atau pun mubah. Dari sinilah,
kita menemukan bahwa pemerintahan dan kekuasaan telah ditetapkan
oleh syariah sebagai hak laki-laki dan bukan bagi perempuan.
Sebaliknya, pengasuhan anak baik anak laki-laki atau anak perempuan,
ditetapkan sebagai hak kaum wanita saja, dan bukan hak kaum pria.
Karena itu, merupakan keniscayaan untuk menyerahkan berbagai
aktivitas yang berkaitan dengan perempuan dengan predikatnya sebagai
perempuan kepada kaum wanita. Juga merupakan keniscayaan,
menyerahkan berbagai aktivitas yang berhubungan dengan laki-laki
136
Sistem Pergaulan Dalam Islam
dengan sifatnya sebagai laki-laki kepada kaum pria. Allah SWT sebagai
Zat yang telah menciptakan laki-laki dan perempuan adalah pihak yang
paling mengetahui apakah sesuatu itu termasuk urusan laki-laki atau
urusan perempuan. Karena itu, kita harus berhenti pada batas hukumhukum yang telah disyariatkan-Nya dan tidak melampauinya, baik
hukum-hukum itu bagi pria saja atau wanita saja, atau bagi manusia
secara umum tanpa memperhatikan posisinya sebagai pria atau wanita.
Sebab, Allah SWT adalah pihak yang paling mengetahui apa yang
paling layak bagi manusia. Dengan demikian, upaya-upaya akal untuk
menghalangi wanita dari melakukan berbagai aktivitas dengan alasan
aktivitas itu tidak termasuk urusan wanita, atau upaya akal untuk
menyerahkan berbagai aktivitas kepada wanita yang semestinya khusus
untuk pria, dengan anggapan bahwa penyerahan itu demi memberikan
persamaan kepada wanita dan merealisasikan keadilan di antara pria
dan wanita, semua upaya itu merupakan upaya yang telah melampaui
batasan syara’, termasuk tindakan yang sama sekali salah dan
menyebabkan kerusakan.
Syariah Islam telah menetapkan bahwa wanita adalah seorang
ibu dan pengatur rumah tangga (ummun wa rabbah al-bayt). Untuk
itu, syariah Islam telah mendatangkan bagi wanita seperangkat hukum
yang berkaitan dengan kehamilan, kelahiran (wilâdah), penyusuan
(radhâ‘ah), pengasuhan (hadhânah), ataupun berkaitan dengan
masalah ‘iddah. Semua itu sedikitpun tidak ditetapkan bagi pria. Karena
hukum-hukum tersebut memang hanya berhubungan dengan
perempuan dalam kedudukannya sebagai perempuan. Maka, syara’
telah memberikan kepada wanita tanggung jawab terhadap anak mulai
dari hamil, kelahiran, penyusuan, dan pengasuhan. Aktivitas-aktivitas
tersebut merupakan aktivitas wanita yang paling penting dan
tanggungjawab yang paling besar bagi seorang wanita. Dari sini dapat
dikatakan bahwa, aktivitas pokok bagi seorang wanita adalah sebagai
ibu dan pengatur rumah tangga (ummun wa rabbah al-bayt). Sebab,
di dalam aktivitas tersebut terdapat rahasia kelangsungan jenis manusia.
Dan karena aktivitas-aktivitas tersebut telah dikhususkan bagi wanita,
dan tidak diberikan sedikit pun kepada pria.
Aktivitas Kaum Wanita
137
Atas dasar ini, harus sudah menjadi sesuatu yang jelas dan
gamblang bahwa betapapun banyak aktivitas yang disandarkan kepada
wanita dan betapapun berbagai taklif yang dibebankan kepada wanita,
maka yang wajib menjadi aktivitas pokoknya adalah aktivitas keibuan
(al-umûmah/motherhood) dan aktivitas pendidikan anak-anak. Karena
itu, kita jumpai syariah Islam telah memperbolehkan wanita untuk
berbuka pada siang hari bulan pada Ramadan sementara ia sedang
mengandung atau menyusui. Syara’ juga telah menggugurkan
kewajiban shalat dari wanita pada saat mereka sedang haidh atau nifas.
Syara’ pun telah melarang pria untuk bepergian bersama anaknya
selama ibunya masih mengasuh anak itu. Semua itu dalam rangka
untuk menyempurnakan aktivitas pokoknya selaku wanita, yaitu sebagai
ibu dan pengatur rumah tangga (ummun wa rabbah al-bayt).
Hanya saja, keberadaan aktivitas pokok wanita sebagai ibu dan
pengatur rumah tangga itu tidak berarti bahwa aktivitas wanita hanya
dibatasi pada aktivitas tersebut dan dilarang melakukan aktivitasaktivitas lainnya. Melainkan maknanya adalah bahwa Allah SWT telah
menciptakan wanita agar pria cenderung dan merasa tenteram
kepadanya, dan agar pria (suaminya) bisa memperoleh keturunan dan
anak darinya. Allah SWT berfirman:
Νà6Å_≡uρø—r& ôÏiΒ Νä3s9 Ÿ≅yèy_uρ %[`≡uρø—r& ö/ä3Å¡à
Ρr& ôÏiΒ Νä3s9 Ÿ≅yèy_ ª!$#uρ
∩∠⊄∪ Zοy‰x
ymuρ tÏΖt/
“Allah menjadikan bagi kamu isteri-isteri dari jenis kamu sendiri
dan menjadikan bagimu dari isteri-isteri kamu itu, anak anak dan
cucu-cucu.” (TQS an-Nahl [16]: 72)
∩⊄⊇∪ $yγøŠs9Î) (#þθãΖä3ó¡tFÏj9 %[`≡uρø—r& öΝä3Å¡à
Ρr& ôÏiΒ /ä3s9 t,n=y{ ÷βr& ÿϵÏG≈tƒ#u ôÏΒuρ
“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan
untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung
dan merasa tenteram kepadanya” (TQS ar-Rûm [30]: 21)
Akan tetapi, dalam waktu yang sama, Allah SWT juga telah
menciptakan wanita agar ia melakukan aktivitas di kehidupan umum,
138
Sistem Pergaulan Dalam Islam
sebagaimana ia melakukan aktivitas di kehidupan khusus. Maka Allah
SWT telah mewajibkan atas wanita untuk mengemban dakwah dan
menuntut ilmu tentang apa yang menjadi keharusan dari aktivitasaktivitas kehidupannya. Allah SWT juga telah memperbolehkan seorang
wanita untuk melakukan transaksi jual-beli, kontrak kerja (ijârah), dan
perwakilan (wakâlah). Di sisin lain, Allah SWT telah mengharamkan
wanita untuk berdusta, bertindak curang, dan berkhianat. Sebagaimana
semua itu telah diwajibkan, diperbolehkan, atau diharamkan kepada
pria.
Allah SWT juga telah menetapkan bahwa wanita boleh
menekuni aktivitas pertanian, industri, perdagangan. Ia juga boleh
melakukan berbagai transaksi (akad), memiliki setiap jenis kepemilikan
yang dibolehkan, dan mengembangkan hartanya. Wanita pun boleh
untuk melakukan sendiri berbagai urusannya di tengah kehidupan. Ia
boleh menjadi pesero dalam suatu syirkah (perseroan), menjadi
pegawai, mempekerjakan orang, menyewakan sesuatu atau melakukan
semua bentuk muamalat lainnya. Semua itu berdasarkan keumuman
seruan Allah SWT dan tidak adanya larangan khusus yang ditujukan
bagi wanita.
Hanya saja, wanita tidak boleh menduduki jabatan
pemerintahan. Maka ia tidak boleh menjadi kepala negara (Khalifah),
mu‘âwin (pembantu) Khalifah, Wali (gubernur), ‘âmil (setara walikota/
bupati), atau jabatan apa saja yang termasuk pemerintahan
(kekuasaan). Hal itu didasarkan kepada apa yang telah diriwayatkan
dari Abû Bakrah, ia menuturkan: “ketika sampai berita kepada
Rasulullah SAW bahwa penduduk Persia telah mengangkat putri Kisra
sebagai ratu mereka, beliau lalu bersabda:
«‫ﺮﹶﺃ ﹰﺓ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻢ ِﺍ‬ ‫ﻫ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺍ ﹶﺃ‬‫ﻭﱠﻟﻮ‬ ‫ﻡ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﺢ ﹶﻗ‬ ‫ﻳ ﹾﻔِﻠ‬ ‫ﻦ‬ ‫»ﹶﻟ‬
“Tidak akan pernah beruntung suatu kaum yang menyerahkan
urusan mereka kepada seorang wanita.” (HR al-Bukhârî)
Hadits ini secara gamblang melarang wanita untuk memegang
urusan pemerintahan yaitu ketika mencela orang-orang yang
menyerahkan urusan mereka kepada wanita. Waliyul-Amri (pemegang
Aktivitas Kaum Wanita
139
urusan pemerintahan) tidak lain adalah penguasa (pemerintah). Allah
SWT berfirman:
Í÷ö∆F{$# ’Í<'ρé&uρ tΑθß™§9$# (#θãè‹ÏÛr&uρ ©!$# (#θãè‹ÏÛr& (#þθãΨtΒ#u tÏ%©!$# $pκš‰r'‾≈tƒ
∩∈∪óΟä3ΖÏΒ
“Hai orang-orang yang beriman, ta`atilah Allah dan ta`atilah Rasul
(Nya), dan ulil amri di antara kamu.” (TQS an-Nisâ’ [4]: 59)
Jadi, kekuasaan pemerintahan tidak boleh diserahkan kepada
kaum wanita. Selain urusan (kekuasaan) pemerintahan, wanita boleh
memegang (menjabat)-nya. Atas dasar ini, wanita boleh diangkat
sebagai pegawai negara, karena pekerjaan semacam itu tidak termasuk
urusan pemerintahan, melainkan termasuk kontrak kerja (ijârah).
Pegawai pada hakikatnya adalah pekerja khusus yang bekerja kepada
pemerintah. Statusnya sama seperti pekerja yang bekerja kepada
seseorang atau suatu perusahaan. Wanita juga boleh menangani urusan
peradilan (menjabat sebagai qâdhî atau hakim), karena seorang qâdhî
bukanlah pemerintah (penguasa). Ia hanyalah orang yang memutuskan
persengketaan di antara anggota masyarakat dan memberitahukan
hukum syara’ yang bersifat mengikat kepada pihak-pihak yang
bersengketa. Dengan demikian, seorang qâdhî (hakim) adalah pegawai,
bukan penguasa. Ia adalah pegawai negara sebagaimana pegawai
negara lainnya.
Telah diriwayatkan dari ‘Umar ibn al-Khaththâb bahwa ia pernah
mengangkat asy-Syifâ’–seorang wanita dari kaumnya– untuk menangani
persengketaan di pasar yakni menjabat sebagai qâdhî hisbah yang
memutuskan semua mukhâlafât yang terjadi. Terlebih bahwa masalah
keberadaan wanita boleh menjabat sebagai qâdhî (hakim) itu berkaitan
dengan nash hadis dan implementasinya terhadap fakta tugas seorang
qâdhî. Jika hadits larangan wanita memegang suatu urusan di atas bisa
diimplementasikan terhadap masalah peradilan, maka wanita tidak boleh
memegang urusan peradilan. Jika hadits tersebut tidak bisa
diimplementasikan terhadap masalah peradilan, maka hadits tersebut tidak
layak menjadi dalil untuk melarang wanita memegang urusan peradilan.
140
Sistem Pergaulan Dalam Islam
Dengan mengkaji hadits di atas, kita akan menemukan bahwa,
Rasulullah SAW mencela kaum yang menyerahkan urusan mereka
kepada seorang wanita itu, merupakan jawaban terhadap informasi
yang sampai kepada beliau, yaitu bahwa bangsa Persia telah
mengangkat seorang wanita menjadi ratu mereka. Hadits tersebut
merupakan komentar atas suatu berita sekaligus merupakan jawaban
atas suatu pertanyaan. Maka, hadits tersebut bersifat khusus dalam
topik berita yang ada, dan tidak terkait dengan persoalan lainnya. Topik
berita tersebut adalah tentang jabatan raja yakni kepala negara dan
makna yang dikandungnya, yakni pemerintahan. Di sisi lain, larangan
dalam hadits tersebut ditujukan kepada wilâyah al-‘âmmah
(pengendalian urusan masyarakat) dikarenakan ia adalah wilâyah alamri. Inilah makna dari hadits tersebut dan pengertian yang
ditunjukkannya.
Sementara itu, masalah peradilan, itu merupakan aktivitas
yang berbeda dengan aktivitas Khalifah atau wali. Tugas (aktivitas)
Khalifah atau wali adalah menerapkan hukum secara langsung oleh
mereka sendiri, baik terdapat perkara atau putusan qâdhî yang
diajukan kepadanya, atau pun tidak ada satu pun perkara yang
diadukan kepadanya. Akan tetapi ia melihat suatu pelanggaran
terhadap syariah, lalu Khalifah atau Wali itu dapat menghakimi
seseorang yang melanggar syariah itu, tanpa perlu ada orang yang
mengadukan (menuntut)-nya, sekaligus menerapkan (keputusan)
hukum terhadap orang yang melanggar tersebut. Dengan demikian,
seorang Khalifah atau wali pada dasarnya adalah pelaksana hukum
(munaffidz al-hukm).
Berbeda halnya dengan seorang qâdhî. Seorang qâdhî tidak
dapat memutuskan perkara kecuali jika terdapat pengaduan (tuntutan),
seperti ketika ada seseorang yang mengadukan (menuntut) orang lain
kepadanya, sehingga pada saat itu terdapat dua orang yang saling
bersengketa. Qadhi hanya akan memutuskan perkara jika terdapat
pengaduan. Ia tidak memiliki urusan apapun jika tidak ada orang yang
mengajukan pengaduan (tuntutan). Dalam kondisi ia sedang memeriksa
suatu perkara, tidak lain ia hanyalah memberitahukan hukum syara’
yang bersifat mengikat dalam perkara tersebut. Ia sama sekali tidak
Aktivitas Kaum Wanita
141
memiliki kekuasaan untuk mengimplementasikan keputusan hukum
tersebut, kecuali jika ia diangkat sebagai penguasa sekaligus seorang
qâdhî. Dalam kondisi ini, ia mengimplementasikan keputusan hukum
itu dalam kapasitasnya sebagai penguasa dan mengadili perkara dalam
kapasitasnya sebagai qâdhî.
Atas dasar semua itu, fakta peradilan amat berbeda dengan
fakta pemerintahan. Karenanya, hadits di atas tidak bisa diterapkan
dalam masalah peradilan. Lebih dari itu, peradilan bukanlah kekuasaan
dalam sesuatu pun. Seorang qâdhî tidak memiliki kekuasaan apa pun
terhadap penduduk negeri tempat ia diangkat selaku qâdhî. Bahkan
seorang qâdhî tidak memiliki kekuasaan apa pun terhadap dua orang
yang berselisih. Tidak ada kewajiban untuk menaatinya. Yang wajib
adalah mengimplementasikan keputusan hukumnya ketika ia
memutuskan hukum dalam suatu perkara, karena keputusan qâdhî itu
merupakan hukum syara’, bukan karena itu merupakan perintah qâdhî.
Dan keputusan seorang qâdhî tidak bisa dinilai sebagai hukum yang
telah diputuskan kecuali jika hukum itu diputuskan di majelis peradilan
(tempat sidang). Karena itu, tatkala ia melihat atau mendengar suatu
peristiwa di luar majelis peradilan, hal itu tidak dinilai sebagai legitimasi
baginya untuk memutuskan perkara menurut apa yang ia lihat atau
yang ia dengar itu, selama penglihatan dan pendengaran itu tidak terjadi
di majelis peradilan. Berbeda halnya dengan penguasa. Ketaatan
kepada penguasa adalah wajib dalam segala kondisi. Ia tidak perlu
majelis tertentu untuk memutuskan perkara. Akan tetapi, ia berhak
memutuskan perkara baik di rumahnya, di jalan, di ibu kota negara,
atau di tempat mana pun. Menaatinya adalah wajib. Rasulullah SAW
bersabda:
«‫ﻲ‬ ‫ﻋِﻨ‬ ‫ﺪ ﹶﺃﻃﹶﺎ‬ ‫ﺮ ﹶﻓ ﹶﻘ‬ ‫ﻴ‬‫ﻊ ﹾﺍ َﻷ ِﻣ‬ ‫ﻳ ِﻄ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻭ‬ »
“Siapa saja yang menaati seorang amir (khalifah) sesungguhnya ia
telah menaatiku.” (Muttafaq ’alayhi dari jalur Abû Hurayrah)
Berdasarkan paparan di atas, hadits tentang larangan atas
seorang wanita untuk menduduki jabatan pemerintahan sama sekali
tidak sesuai dengan jabatan seorang qâdhî, sehingga berdasarkan hadits
142
Sistem Pergaulan Dalam Islam
ini, jabatan (qâdhî) di lembaga peradilan tidak dilarang bagi kaum
wanita. Realitasnya, seorang qâdhî adalah pegawai pemerintah.
Pemerintah mempekerjakannya dengan upah tertentu untuk
melaksanakan pekerjaan tertentu. Kata ajîr (pekerja) yang dinyatakan
di dalam sejumlah hadits sahih, pada dasarnya mencakup semua
pekerja atas pekerjaan apa pun. Bahkan, seseorang yang mengajarkan
al-Quran pun oleh Rasulullah SAW dinilai sebagai pegawai (ajîr).
Rasulullah SAW bersabda:
«‫ﷲ‬
ِ ‫ﺏﺍ‬
 ‫ﺎ‬‫ﺍ ِﻛﺘ‬‫ﺟﺮ‬ ‫ﻴ ِﻪ ﹶﺃ‬‫ﻋﹶﻠ‬ ‫ﻢ‬ ‫ﺗ‬‫ﺧ ﹾﺬ‬ ‫ﺎ ﹶﺃ‬‫ﺮ ﻣ‬ ‫ﻴ‬‫ﺧ‬ ‫»ِﺇ ﱠﻥ‬
“Sesungguhnya upah yang paling layak kalian ambil adalah upah
dari (mengajarkan) Kitabullah.” (HR al-Bukhârî dari jalur Ibn
’Abbâs)
Maka, begitu pula seorang qâdhî merupakan seorang pegawai
(ajîr). Harta yang ia terima dari Baitul Mal (Kas Negara) adalah upah
atau gaji atas pekerjaannya. Tidak bisa dikatakan bahwa seorang qâdhî
merupakan pembantu (mu’âwin) bagi penguasa (Khalifah) sehingga
ia bisa dikaitkan sebagai bagian dari kekuasaan. Sebab, seorang qâdhî
hanyalah pegawai (ajîr) bagi penguasa, bukan pembantu (mu‘awwin)
bagi penguasa. Tugas qâdhî adalah menelaah dan memahami fakta
permasalahan (perkara) di antara dua pihak yang saling bersengketa,
dan menjelaskan kesesuaian pasal-pasal perundang-undangan dalam
kondisi terdapat hukum-hukum syara’ yang telah diadopsi oleh
penguasa (Khalifah), dan menjelaskan kesesuaian hukum-hukum syara’
secara mutlak dalam kondisi tidak terdapat hukum-hukum yang telah
diadopsi oleh Khalifah, terhadap orang yang terlibat dalam proses
peradilan tersebut atau tidak. Walhasil, seorang qâdhî adalah seorang
pegawai yang dipekerjakan dengan imbalan gaji tertentu untuk
menjalankan tugas tertentu.
Realitas semacam ini berkaitan dengan qâdhî biasa atau qâdhî
hisbah (muhtasib). Sedangkan berkaitan dengan jabatan qâdhî
mazhâlim, tidak boleh dijabat oleh seorang wanita. Wanita tidak
menangani peradilan mazhâlim, karena termasuk pemerintahan. Fakta
peradilan mazhâlim adalah fakta pemerintahan dan hadits larangan
Aktivitas Kaum Wanita
143
mengangkat wanita di atas bisa diterapkan terhadapnya. Karena,
peradilan mazhâlim bertugas menghilangkan kezaliman yang dilakukan
oleh penguasa terhadap rakyat, baik terdapat seseorang yang
mengadukannya atau pun tidak. Peradilan mazhâlim tidak memerlukan
adanya pihak yang dituntut yakni penguasa, jika ada seseorang yang
mengadukan kezaliman kepada qadhi mazhâlim. Akan tetapi qâdhî
mazhâlim boleh memanggil penguasa untuk didudukkan di depan
sidang, dan boleh juga tidak memanggilnya ke depan sidang. Sebab,
topik masalahnya bukanlah pemberitahuan hukum tentang suatu
perkara. Masalahnya tidak lain adalah masalah menghilangkan
kezaliman yang dilakukan oleh penguasa kepada rakyat. Realita yang
tergambar di dalam masalah peradilan mazhâlim adalah pemerintahan
(kekuasaan). Karena itu, seorang wanita tidak boleh menangani
peradilan mazhâlim itu.
Dengan demikian, kini tinggal satu persoalan lagi, yaitu tentang
boleh-tidaknya seorang wanita menjadi anggota Majelis Ummat ketika
Majelis Ummat itu ada. Persoalan ini bagi sebagian orang masih belum
jelas hukumnya. Mereka menduga wanita tidak boleh menjadi anggota
Majelis Ummat. Dugaan mereka itu sebagai hasil penganalogian Majelis
Ummat dalam Islam terhadap Majelis Perwakilan dalam sistem
Demokrasi. Padahal, yang benar adalah bahwa terdapat perbedaan
antara Majelis Perwakilan dalam sistem Demokrasi, dengan Majelis
Ummat dalam sistem Islam. Majelis Perwakilan dalam sistem Demokrasi
merupakan bagian dari pemerintahan. Karena dalam tradisi Demokrasi,
Majelis Perwakilan memiliki wewenang pemerintahan. Sebab Majelis
Perwakilan inilah yang mengangkat sekaligus memberhentikan kepala
negara. Majelis Perwakilan jugalah yang berwenang memberikan
kepercayaan kepada kabinet, sekaligus berhak melontarkan mosi tidak
percaya sehingga Kabinet (dipimpin oleh Perdana Menteri) seketika
itu lengser dari tampuk pemerintahan. Pada faktanya, Majelis Perwakilan
melakukan tiga perkara. Pertama, mengawasi dan mengoreksi
pemerintah. Kedua, membuat undang-undang. Dan ketiga, mengangkat
dan memberhentikan penguasa. Majelis Perwakilan itu jika dilihat dari
sisi aktivitas mengoreksi dan mengawasi penguasa, memang Majelis
ini bukan bagian dari pemerintahan. Akan tetapi, dilihat dari aktivitas
144
Sistem Pergaulan Dalam Islam
membuat undang-undang dan mengangkat serta memberhentikan
penguasa, Majelis Perwakilan jelas merupakan bagian dari
pemerintahan.
Realitas Majelis Perwakilan seperti itu jelas berbeda dengan
Majelis Ummat. Kedudukan Majelis Ummat adalah mengoreksi dan
mengawasai penguasa, serta menampakkan ketidaksukaan terhadap
urusan yang memang perlu ditampakkan ketidaksukaan itu, seperti
penguasa lalai dalam melakukan ri’âyah asy-syu’ûn, menganggap sepele
penerapan Islam, atau berdiam diri tidak melakukan aktivitas
mengemban dakwah, dan lain-lain. Akan tetapi, Majelis Ummat tidak
berhak membuat undang-undang serta tidak berhak mengangkat dan
memberhentikan penguasa. Jadi, Majelis Ummat berbeda dengan
Majelis Perwakilan. Karena itu, seorang wanita boleh menjadi anggota
Majelis Ummat karena hal itu bukan bagian dari pemerintahan. Akan
tetapi, seorang wanita tidak boleh menjadi anggota Majelis Perwakilan
karena itu merupakan bagian dari pemerintahan, kecuali jika ia
membatasi masuknya ke Majelis itu hanya untuk mengoreksi dan
mengawasi penguasa serta mengemban dakwah. Demikian pula pria
tidak boleh menjadi anggota Majelis Perwakilan, kecuali jika ia
membatasi masuknya ke Majelis itu hanya untuk mengoreksi dan
mengawasi pemerintah serta untuk mengemban dakwah. Karena
meskipun pria boleh memegang urusan pemerintahan, namun yang
boleh itu hanya pemerintahan berdasarkan apa yang telah diturunkan
oleh Allah. Sedangkan Majelis Perwakilan merupakan bagian dari
pemerintahan menurut ideologi Kapitalisme Demokrasi.
Keberadaan wanita yang tidak boleh memegang tampuk
pemerintahan itu tidak berarti bahwa wanita tidak boleh memilih
penguasa. Karena ketidakbolehan memegang tampuk pemerintahan
itu datang dari larangan yang gamblang akan hal itu. Imam al-Bukhârî
telah mengeluarkan hadits dari jalur Abû Bakrah dari Rasul SAW, Beliau
bersabda:
Aktivitas Kaum Wanita
145
«‫ﺮﹶﺃ ﹰﺓ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻢ ِﺍ‬ ‫ﻫ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺍ ﹶﺃ‬‫ﻭﱠﻟﻮ‬ ‫ﻡ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﺢ ﹶﻗ‬ ‫ﻳ ﹾﻔِﻠ‬ ‫ﻦ‬ ‫»ﹶﻟ‬
“Tidak akan pernah beruntung suatu kaum yang menyerahkan
urusan mereka kepada seorang wanita.” (HR al-Bukhârî)
Hal itu berbeda dengan aktivitas memilih penguasa. Karena
aktivitas tersebut tidak menjadikan wanita sebagai penguasa, melainkan
hanya sekadar menetapkan bagi wanita hak memilih orang yang akan
memerintahnya. Syara’ telah memperbolehkan seorang wanita untuk
memilih penguasa atau memilih pria mana pun untuk menjalankan
tugas-tugas pemerintahan apa pun. Sebab, seorang wanita boleh
membaiat seorang Khalifah dan memilihnya. Dari Ummu ‘Athiyah, ia
menuturkan:
‫ﻦ‬ ‫ﻋ‬ ‫ﺎ‬‫ﺎﻧ‬‫ﻧﻬ‬‫ﻭ‬ ‫ﻴﺌﹰﺎ‬‫ﺷ‬ ‫ﷲ‬
ِ ‫ﻦ ﺑِﺎ‬ ‫ﺸ ِﺮ ﹾﻛ‬
 ‫ﻳ‬ ‫ﺎ ﹶﺃ ﹾﻥ ﹶﻻ‬‫ﻴﻨ‬‫ﻋﹶﻠ‬ ‫ﺮﹶﺃ‬ ‫ﻲ ﹶﻓ ﹶﻘ‬ ‫ﻨِﺒ‬‫ﺎ ﺍﻟ‬‫ﻌﻨ‬ ‫ﻳ‬‫ﺎ‬‫»ﺑ‬
‫ﺪ ﹶﺃ ﹾﻥ‬ ‫ﻳ‬‫ﺎ ﹸﺃ ِﺭ‬‫ﻭﹶﺃﻧ‬ ‫ﻲ‬ ‫ﺗِﻨ‬‫ﺪ‬ ‫ﻌ‬ ‫ﺳ‬ ‫ﻧ ﹲﺔ ﹶﺃ‬‫ﻼ‬
‫ ﹸﻓ ﹶ‬:‫ﺖ‬
 ‫ﺎ ﹶﻓﻘﹶﺎﹶﻟ‬‫ﺪﻫ‬ ‫ﻳ‬ ‫ﺎ‬‫ﺮﹶﺃ ﹲﺓ ِﻣﻨ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺖ ﺍ‬
 ‫ﻀ‬
 ‫ﺒ‬‫ﺣﺔِ ﹶﻓ ﹶﻘ‬ ‫ﺎ‬‫ﻨﻴ‬‫ﺍﻟ‬
«‫ﺖ‬
 ‫ﻌ‬ ‫ﺟ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﻢ‬ ‫ﺖ ﹸﺛ‬
 ‫ﺒ‬‫ﻫ‬ ‫ﻴﺌﹰﺎ ﹶﻓ ﹶﺬ‬‫ﺷ‬ ‫ﻳ ﹸﻘ ﹾﻞ‬ ‫ﻢ‬ ‫ ﹶﻓﹶﻠ‬.‫ﺎ‬‫ﻳﻬ‬‫ﺟ ِﺰ‬ ‫ﺃﹶ‬
“Kami membaiat Nabi SAW, lalu Beliau membacakan kepada kami
“bahwa mereka tidak akan menyekutukan sesuatu pun dengan
Allah” (TQS. Mumtahanah [60]: 12), dan Beliau melarang kami
untuk meratap. Maka seorang wanita di antara kami menarik
kembali tangannya, lalu ia berkata, “Seorang wanita telah
membahagiakan diriku dan aku ingin sekali membalasnya.” Beliau
tidak mengomentarinya sedikit pun. Selanjutnya wanita itu pergi,
lalu kembali lagi.” (HR al-Bukhârî)
Baiat terhadap Nabi SAW bukanlah baiat atas ke-Nabian beliau,
tetapi baiat untuk menaati beliau sebagai seorang penguasa. Hadits ini
menunjukkan bahwa kaum wanita berhak membaiat penguasa dan
memilihnya. Demikian juga wanita berhak masuk menjadi anggota
Majelis Ummat karena Majelis Ummat merupakan majelis untuk
mengambil dan menyampaikan pendapat. Majelis Ummat tidak
memiliki wewenang pemerintahan. Juga tidak berwenang memilih
146
Sistem Pergaulan Dalam Islam
penguasa kecuali jika ummat mewakilkan hal itu kepadanya. Namun
Majelis Ummat tidak berhak memberhentikan penguasa dan membuat
perundang-undangan. Aktivitas Majelis Ummat itu seluruhnya
berhubungan dengan pendapat.
Tugas dan aktivitas Majelis Ummat adalah untuk menjadi tempat
rujukan negara dalam mengambil pendapat tentang aktivitas-aktivitas
dalam negeri yang hendak dilaksanakan oleh negara, mengoreksi
negara atas aktivitas yang telah dilakukan baik aktivitas dalam negeri
mupun luar negeri. Disamping itu Majelis Ummat dengan inisiatifnya
sendiri juga bisa memberikan pendapat dan pandangan dalam berbagai
urusan baik urusan dalam negeri maupun luar negeri. Selain itu juga
termasuk bagian dari tugas dan wewenang Majelis Ummat adalah
memberikan pendapat tentang orang-orang yang dicalonkan
menduduki jabatan Khilafah serta menampakkan keluhannya
(komplain) tentang para Wali atau Mu’awin. Semua itu merupakan
bagian dari aktivitas menyampaikan pendapat. Semuanya juga
termasuk aktivitas memberikan pandangan yang memberikan petunjuk
kepada suatu aktivitas. Juga termasuk aktivitas Majelis Ummat dalam
sifatnya semata sebagai syura dan tidak mengikat bagi Khalifah adalah
menyampaikan pendapatnya tentang hukum-hukum yang akan
diadopsi (dilegislasi) oleh Khalifah. Semua itu merupakan pendapat,
bukan aktivitas pemerintahan. Walhasil, aktivitas Majelis Ummat hanya
berkaitan dengan pendapat saja, bukan yang lain.
Anggota-anggota Majelis Ummat merupakan wakil dari
masyarakat dalam mengemukakan pendapat, bukan yang lain. Mereka
bukan wakil dari masyarakat dalam urusan pemerintahan, baik dalam
mengangkat penguasa –kecuali jika Ummat mewakilkan pengangkatan
penguasa itu kepada Majelis Ummat–, juga bukan wakil Ummat dalam
memberhentikan penguasa. Hingga, ketika anggota-anggota Majelis
Ummat menampakkan keluhan (komplain) mereka atas para Wali dan
Mu’awin sekalipun, Wali dan Mu’awin yang dikomplain itu tidak serta
merta berhenti karena pandangan mereka. Melainkan Khalifah lah yang
memberhentikan para Wali dan Mu’awin itu berdasarkan pandangan
mereka. Berbeda dengan realitas Majelis Perwakilan, kabinet serta merta
berhenti seketika itu juga saat Majelis Perwakilan melontarkan mosi
Aktivitas Kaum Wanita
147
tidak percaya, tanpa perlu adanya pemberhentian kabinet oleh kepala
negara.
Selama anggota Majelis Ummat merupakan wakil dalam hal
pendapat, maka wanita berhak untuk memberikan pendapatnya dalam
setiap perkara yang menjadi bagian dari wewenang Majelis Ummat. Ia
boleh menyampaikan pendapatnya baik yang bersifat politik, ekonomi,
yuristik (perundang-undangan), dan sebagainya. Wanita berhak
mewakilkan kepada siapa saja yang dia kehendaki untuk
menyampaikan pendapat. Sebaliknya, ia juga berhak mewakili siapa
saja yang dia kehendaki dengan menyampaikan pendapat tersebut.
Islam telah memberikan hak kepada kaum wanita untuk memberikan
pendapat sebagaimana hal itu juga telah diberikan kepada kaum pria,
tanpa ada perbedaan di antara keduanya. Musyawarah (syurâ) dalam
Islam merupakan hak bagi pria maupun wanita, tanpa ada diskriminasi.
Allah SWT berfirman:
∩⊇∈∪ Í÷ö∆F{$# ’Îû öΝèδö‘Íρ$x©uρ
“Dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu.” (TQS
Ali ‘Imrân [3]: 159)
∩⊂∇∪ öΝæηuΖ÷t/ 3“u‘θä© öΝèδãøΒr&uρ
“Sedang urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarat antara
mereka.” (TQS asy-Syûrâ [42]: 38)
Kalimat dalam dua ayat di atas bersifat umum, mencakup pria
dan wanita.
Aktivitas amar makruf dan nahi mungkar hukumnya wajib baik
bagi pria maupun wanita tanpa ada perbedaan. Allah SWT berfirman:
Çtã tβöθyγ÷Ζtƒuρ Å∃ρã÷èpRùQ$$Î/ tβρããΒù'tƒuρ Ύösƒø:$# ’n<Î) tβθããô‰tƒ ×π¨Βé& öΝä3ΨÏiΒ ä3tFø9uρ
∩⊇⊃⊆∪ ̍s3Ψßϑø9$#
“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru
kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah
dari yang munkar.” (TQS Ali ‘Imrân [3]: 104)
148
Sistem Pergaulan Dalam Islam
Rasulullah SAW juga pernah bersabda:
«...‫ﻩ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﻴ‬‫ﻐ‬ ‫ﻴ‬‫ﺍ ﹶﻓ ﹾﻠ‬‫ﻨ ﹶﻜﺮ‬‫ﻣ‬ ‫ﻢ‬ ‫ﻨ ﹸﻜ‬‫ﺭﺃﹶﻯ ِﻣ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻣ‬ »
“Siapa saja di antara kalian yang melihat kemungkaran, hendaklah
ia mengubahnya...”
Nash-nash di atas juga bersifat umum, mencakup pria dan
wanita.
Mengoreksi penguasa juga merupakan kewajiban bagi pria
maupun wanita. Demikian pula menyampaikan nasihat (nashîhah),
telah disyariatkan bagi pria maupun wanita. Nabi SAW bersabda:
‫ﻤ ِﺔ‬ ‫ﻭ َﻷِﺋ‬ِ ‫ﻮِﻟ ِﻪ‬ ‫ﺳ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﻭِﻟ‬ ‫ﷲ‬
ِ ِ :‫ﻮ ﹶﻝ ﺍﷲِ؟ ﻗﹶﺎ ﹶﻝ‬ ‫ﺳ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﺎ‬‫ﻦ ﻳ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﻴ ﹶﻞ ِﻟ‬‫ ِﻗ‬،‫ﺤﺔﹸ‬
 ‫ﺼﻴ‬
ِ ‫ﻨ‬‫ﻦ ﺍﻟ‬ ‫ﻳ‬‫ﺪ‬ ‫»ﺍﻟ‬
«‫ﻢ‬ ‫ﻣِﺘ ِﻬ‬ ‫ﺎ‬‫ﻭﻋ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻴ‬‫ﺴِﻠ ِﻤ‬
 ‫ﻤ‬ ‫ﺍﹾﻟ‬
“Agama itu adalah nasihat. Dikatakan: untuk siapa wahai Rasulullah?
Beliau bersabda: “untuk Allah, Rasul-Nya, para imam kaum muslim
dan kaum muslim umumnya.” (HR Muslim dari jalur Tamîm
ad-Dâri)
Ketika Rasul mengucapkan hadits tersebut, Beliau tidak
membatasi pemberian nasehat itu terhadap laki-laki saja. Akan tetapi
seorang muslim baik pria maupun wanita, ia berhak menyampaikan
nasihat untuk para imam kaum Muslim atau untuk kaum Muslim secara
umum. Jika kaum wanita pada masa Rasulullah SAW sering berdialog
dan bertanya kepada beliau, hal itu bermakna bahwa wanita juga
berhak berdialog dan bertanya kepada Khalifah atau para pejabat yang
memegang urusan pemerintahan. Telah diriwayatkan bahwa pada hari
raya Ied, setelah Rasulullah SAW memberikan nasihat kepada kaum
pria:
‫ـِﺈ ﱠﻥ‬
‫ﻦ ﻓﹶـ‬ ‫ﺪ ﹾﻗ‬ ‫ـ‬
‫ـ‬‫ﺗﺼ‬ ‫ـﺎ ﹶﻝ‬
‫ﻦ ﹶﻓﻘﹶـ‬ ‫ﻫ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﻭ ﹶﺫ ﱠﻛ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻬ‬ ‫ﻋﻈﹶ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﺎ َﺀ ﹶﻓ‬‫ﻨﺴ‬‫ﻰ ﺍﻟ‬‫ﻰ ﹶﺃﺗ‬‫ﺣﺘ‬ ‫ﻰ‬‫ﻣﻀ‬ »
‫ﻳ ِﻦ‬‫ﺪ‬ ‫ﺨ‬
 ‫ﺎ ُﺀ ﺍﹾﻟ‬‫ﺳ ﹾﻔﻌ‬ ‫ﺎ ِﺀ‬‫ﻨﺴ‬‫ ِﺳ ﹶﻄ ِﺔ ﺍﻟ‬‫ﺮﹶﺃﹲﺓ ِﻣﻦ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺖ ﺍ‬
 ‫ﻣ‬ ‫ﻢ ﹶﻓﻘﹶﺎ‬ ‫ﻨ‬‫ﻬ‬ ‫ﺟ‬ ‫ﺐ‬
 ‫ﺣ ﹶﻄ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﺮ ﹸﻛ‬ ‫ﺃﹶ ﹾﻛﹶﺜ‬
Aktivitas Kaum Wanita
149
«‫ﺮ‬ ‫ﻴ‬‫ﺸ‬
ِ ‫ﻌ‬ ‫ﺮ ﹶﻥ ﺍﹾﻟ‬ ‫ﺗ ﹾﻜ ﹸﻔ‬‫ﻭ‬ ‫ﺸﻜﹶﺎ ﹶﺓ‬
 ‫ﺮ ﹶﻥ ﺍﻟ‬ ‫ﺗ ﹾﻜِﺜ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻧ ﹸﻜ‬‫ﷲ ﻗﹶﺎ ﹶﻝ ِ َﻷ‬
ِ ‫ﻮ ﹶﻝ ﺍ‬‫ﺭﺳ‬ ‫ﺎ‬‫ﻢ ﻳ‬ ‫ﺖ ِﻟ‬
 ‫ﹶﻓﻘﹶﺎﹶﻟ‬
“Lalu terus berlangsung sampai Beliau mendatangi kaum wanita.
Maka Beliau pun menasehati dan memperingatkan mereka. Beliau
bersabda: “Hendaklah kalian bersedekah, karena sesungguhnya
kebanyakan penghuni neraka adalah para wanita.” Salah seorang
wanita di antara jamaah wanita itu berdiri sambil memukul-mukul
kedua pipinya, dan berkata, “Mengapa demikian, wahai
Rasulullah?” (HR Muslim dari jalur Jâbir)
Hadits ini menunjukkan bahwa wanita tersebut telah berdialog
dengan Rasulullah SAW dan bertanya kepada beliau tentang sebab
dari apa yang beliau katakan berkenaan dengan mereka yakni kaum
wanita.
Kisah Khawlah binti Tsa‘labah yang pernah mendatangi
Rasulullah SAW dan bertanya kepada Beliau tentang masalah zhihâr
(tindakan suami menyerupakan istrinya dengan ibunya, pen) yang
dilakukan oleh suaminya kepada dirinya. Rasulullah SAW bersabda
kepadanya: “Aku tidak mempunyai keterangan sedikit pun tentang
urusanmu.” Lalu ia pun mendebat beliau. Kisah ini merupakan kisah
yang terkenal yang telah diisyaratkan oleh Allah SWT di dalam alQuran:
ª!$#uρ «!$# †n<Î) þ’Å5tGô±[email protected] $yγÅ_÷ρy— ’Îû y7ä9ω≈pgéB ÉL©9$# tΑöθs% ª!$# yìÏϑy™ ô‰s%
∩⊇∪ !$yϑä.u‘ãρ$ptrB ßìyϑó¡tƒ
“Sesungguhnya Allah telah mendengar perkataan wanita yang
memajukan gugatan kepada kamu tentang suaminya, dan
mengadukan (halnya) kepada Allah. Dan Allah mendengar soal
jawab antara kamu berdua.” (TQS al-Mujâdalah [58]: 1)
Nash ini secara gamblang menyatakan tentang dialog wanita
dengan Rasul SAW. Dengan demikian, tidak perlu ada komentar lagi
tentang kebolehan seorang wanita memberikan pendapatnya dalam
hal apapun sekaligus berdiskusi tentang hal itu. Juga tidak ada lagi
150
Sistem Pergaulan Dalam Islam
syubhat bagi seorang pun tentang hal itu. Bahkan kebolehan itu telah
menjadi ijmak.
Seorang wanita boleh mewakilkan kepada seseorang yang dia
kehendaki dalam memberikan pendapat tersebut. Begitu pula ia boleh
mewakili orang lain yang dia kehendaki dalam memberikan pendapat.
Kebolehan tersebut tidak memerlukan komentar lagi. Karena seorang
wanita boleh mewakilkan kepada seseorang dalam perkara nikah, jual
beli, kontrak kerja (ijârah) dan urusan-urusan lainnya. Sebaliknya, ia
pun boleh mewakili orang dalam urusan-urusan tersebut. Kebolehan
tersebut tidak khusus hanya untuk sesuatu dan tidak boleh untuk sesuatu
yang lain. Akan tetapi kebolehan tersebut bersifat umum mencakup
semua hal termasuk dalam masalah pendapat. Atas dasar itu, wanita
boleh mewakilkan kepada seseorang yang dia kehendaki dalam
menyampaikan pendapat. Begitu pula ia boleh mewakili orang yang
dia kehendaki dalam menyampaikan pendapat.
Selama Majelis Ummat merupakan majelis untuk
menyampaikan pendapat, dan kedudukan anggota-anggotanya
merupakan wakil dari orang lain dalam menyampaikan pendapat, maka
wanita boleh memilih dan dipilih dalam Majelis Ummat. Artinya, ia
boleh menjadi wakil bagi orang lain atau mewakilkan kepada orang
lain dalam menyampaikan pendapat. Terlebih lagi, Nabi SAW sendiri,
pada tahun ke-13 pasca kenabian atau pada tahun di mana beliau
berhijrah, telah datang kepada beliau 73 orang pria dan dua orang
wanita. Kedua wanita tersebut adalah Ummu ‘Ammârah binti Kalb,
salah seorang wanita dari bani Mazin, dan Asmâ’ binti ‘Amr ibn ‘Adî,
salah seorang wanita dari bani Salamah. Rasulullah SAW telah berjanji
dengan mereka untuk bertemu di bukit ‘Aqabah. Mereka pun pergi di
tengah kegelapan malam, semuanya mendaki bukit termasuk kedua
wanita tersebut. Rasulullah SAW bersabda kepada mereka:
«‫ﻢ‬ ‫ﺎﹶﺋ ﹸﻜ‬‫ﺑﻨ‬‫ﻭ ﹶﺃ‬ ‫ﻢ‬ ‫ﺎﹶﺋ ﹸﻜ‬‫ﻮ ﹶﻥ ِﺑ ِﻪ ِﻧﺴ‬ ‫ﻌ‬ ‫ﻨ‬‫ﻤ‬ ‫ﺗ‬ ‫ﺎ‬‫ﻲ ﻣ‬ ‫ﻮِﻧ‬ ‫ﻌ‬ ‫ﻨ‬‫ﻤ‬ ‫ﺗ‬ ‫ﻋﻠﹶﻰ ﹶﺃ ﹾﻥ‬ ‫ﻢ‬ ‫ﻌ ﹸﻜ‬ ‫ﺎِﻳ‬‫»ﹸﺃﺑ‬
“Aku akan menerima baiat kalian untuk melindungiku sebagaimana
kalian melindungi istri-istri dan anak-anak kalian.” (HR Ibn Hibbân
dari jalur ’Awf bin Mâlik)
Aktivitas Kaum Wanita
151
Mereka semuanya membaiat Rasulullah SAW, mereka berkata:
‫ﻭ‬ ‫ﺎ‬‫ﺸ ـ ِﻄﻨ‬
 ‫ﻨ‬‫ﻣ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺎ‬‫ﺴ ـ ِﺮﻧ‬
 ‫ﻳ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺎ‬‫ﺴ ـ ِﺮﻧ‬
 ‫ﻋ‬ ‫ﻲ‬ ِ‫ﻋ ِﺔ ﻓ‬ ‫ﻭ ﺍﻟﻄﱠﺎ‬ ‫ﻤ ِﻊ‬ ‫ﺴ‬
 ‫ﻋﻠﹶﻰ ﺍﻟ‬ ‫ﺎ‬‫ﻌﻨ‬ ‫ﻳ‬‫ﺎ‬‫» ﺑ‬
ِ‫ﻲ‬ ‫ﻲـﺍ‬ ‫ﻑ ِﻓ‬
 ‫ﺎ‬‫ﻧﺨ‬ ‫ ﹶﻻ‬،‫ﺎ‬‫ﺎ ﹸﻛﻨ‬‫ﻨﻤ‬‫ﻳ‬‫ﻖ ﹶﺃ‬ ‫ﺤ‬
 ‫ﻮ ﹶﻝ ﺑِﺎﹾﻟ‬ ‫ﻧ ﹸﻘ‬ ‫ﻭ ﹶﺃ ﹾﻥ‬ ،‫ﺎ‬‫ﺮ ِﻫﻨ‬ ‫ﻣ ﹾﻜ‬
‫ﻣ ﹶﻻِﺋـٍﻢﹶﺔ« ﹶﻻِﺋ ـ ٍﻢ‬ ‫ﻮ‬‫ﻣﹶﻟ ﹶﺔ‬ ‫ﻮ‬‫ﷲ‬
ِ ‫ﷲﺍ ﹶﻟ‬
“Kami berbaiat untuk mendengar dan taat dalam keadaan sempit
maupun lapang, susah ataupun senang. Dan kami akan mengatakan
kebenaran di mana pun kami berada. Kami tidak akan takut
terhadap celaan para pencela.” (HR Ahmad dan an-Nasâ’i dari
jalur ’Ubâdah bin ash-Shâmit)
Baiat tersebut merupakan baiat yang bersifat politis. Maka jika
wanita boleh melakukan baiat politik, berarti ia juga boleh memilih
atau dipilih. Sebab, baiat dan pemilihan pada dasarnya sama saja. Hal
itu bahwa Khalifah jika belum dibaiat maka ia belum menjadi Khalifah
yang sah secara syar’i. Sesuatu yang menjadikannya seorang Khalifah
adalah baiat. Jadi, baiat itu pada hakikatnya merupakan pemilihan
seorang Khalifah sekaligus janji untuk mendengar dan menaatinya.
Dalam hal ini, tidak bisa dikatakan bahwa, baiat itu hanya merupakan
janji untuk mendengar dan menaati Khalifah saja. Karena baiat yang
hanya berupa janji untuk mendengar dan taat itu berlaku bagi orangorang yang belum membaiat Khalifah, dan baru berbaiat setelah
diangkat seorang Khalifah. Sedangkan baiat yang pertama (ibtidâ’[an])
–baiat in‘iqâd, pen.– merupakan pemilihan sekaligus janji untuk
mendengar dan taat (kepada Khalifah). Dalam baiat ini, disyaratkan
adanya unsur keridhaan, karena baiat merupakan akad berdasarkan
kerelaan. Karena itu, baiat dan pemilihan pada dasarnya merupakan
aktivitas dari jenis yang sama. Pemilihan orang yang mewakili wanita
dalam menyampaikan pendapat di Majelis Ummat merupakan sesuatu
yang lebih utama lagi kebolehannya. Karena jika wanita boleh memilih
Khalifah, sementara Khalifah adalah jabtaan tertinggi di dalam
pemerintahan, maka memilih orang yang posisinya lebih rendah dari
Khalifah, bagi wanita tentu kebolehannya lebih utama lagi. Dengan
demikian jelaslah bahwa secara syar’i, wanita boleh memilih anggota
Majelis Ummat.
152
Sistem Pergaulan Dalam Islam
Ini dari sisi pemahaman yang ditunjukkan oleh (dalâlah) baiat
’Aqabah II bahwa wanita boleh memilih orang lain untuk menjadi
anggota di Majelis Ummat. Sedangkan penunjukkan bahwa wanita
boleh dipilih oleh orang lain untuk menjadi anggota Majelis Ummat
adalah bahwa Rasulullah SAW setelah selesai dilangsungkan baiat,
beliau bersabda kepada mereka semuanya baik pria maupun wanita:
‫ﻢ‬ ‫ﻴ ِﻬ‬‫ﺎ ِﻓ‬‫ﻢ ِﺑﻤ‬ ‫ﻮ ِﻣ ِﻬ‬ ‫ﻋﻠﹶﻰ ﹶﻗ‬ ‫ﻮ ﹶﻥ‬ ‫ﻧ‬‫ﻮ‬ ‫ﻳ ﹸﻜ‬ ‫ﺎ‬‫ﻧﻘِﻴﺒ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﺸ‬
 ‫ﻋ‬ ‫ﻲ‬ ‫ﻨ‬‫ﻢ ﺍﹾﺛ‬ ‫ﻨ ﹸﻜ‬‫ﻲ ِﻣ‬ ‫ﺍ ِﺇﹶﻟ‬‫ﺟﻮ‬ ‫ﺧ ِﺮ‬ ‫»ﹶﺃ‬
«ٌ‫ﻛﹸﻔﹶﻼﹶﺀ‬
“Pilihlah di antara kalian dua belas pemimpin yang akan menjadi
penanggungjawab terhadap kaum mereka berserta apa yang ada
di tengah mereka” (HR Ahmad)
Hadits ini merupakan perintah Nabi SAW yang ditujukan kepada
mereka semuanya untuk memilih kedua belas orang itu dari mereka
semua. Perintah Rasul tersebut bersifat umum. Rasulullah SAW tidak
mengkhususkan perintah itu hanya untuk kalangan pria saja. Beliau
juga tidak mengecualikan wanita, baik dalam konteks orang memilih
atau yang dipilih. Dalam hal ini, dalil yang bersifat umum tetap berlaku
dalam keumumannya selama tidak ada dalil yang mengkhususkannya.
Karena dalam masalah ini tidak ada pengkhususan maka seruan
Rasulullah SAW tersebut berlaku bagi seluruh pria maupun wanita;
baik orang yang memilih maupun yang dipilih.
Berdasarkan hal ini, seorang wanita boleh menjadi anggota
Majelis Ummat dan boleh memilih anggota-anggota Majelis Ummat.
Kebolehan tersebut ditetapkan dari sisi kedudukannya sebagai wakil
dari orang lain dan posisinya yang mewakilkan kepada orang lain dalam
menyampaikan pendapat. Kebolehan tersebut juga ditetapkan dari
hadits tentang Baiat ‘Aqabah II.
Dengan demikian, tidak tersisa lagi keraguan sedikit pun dalam
diri seorang pun bahwa musyawarah (syûrâ) merupakan hak bagi pria
maupun wanita; bahwa mengoreksi penguasa merupakan kewajiban
bagi pria maupun wanita; bahwa melakukan amar makruf nahi mungkar
merupakan kewajiban baik pria maupun wanita; bahwa menyampaikan
Aktivitas Kaum Wanita
153
nasihat telah disyariatkan atas pria maupun wanita; bahwa perwakilan
dalam hal pendapat adalah boleh bagi laki-laki maupun wanita; dan
bahwa wanita berhak memiliki pendapat dan menyampaikan
pendapatnya itu baik yang bersifat politik, hukum (yuristik), atau
pendapat lainnya.
Dan dikarenakan Majelis Ummat telah dibatasi aktivitasnya
hanya dalam hal musyawarah, mengoreksi penguasa, amar makruf
nahi mungkar, menyampaikan nasihat kepada para pemimpin kaum
Muslim, dan setiap aktivitas yang berhubungan dengan pendapat,
sementara sebaliknya tidak satu pun dari aktivitas Majelis Ummat itu
yang termasuk aktivitas pemerintahan, maka hal itu mengharuskan
tidak ada lagi keraguan sedikit pun bahwa wanita boleh menjadi anggota
Majelis Ummat dan bahwa wanita boleh memilih anggota-anggota
Majelis Ummat itu.
Namun demikian, masih saja ada sebagian orang yang
meragukan kebolehan wanita untuk memilih anggota Majelis Ummat.
Mereka beralasan karena baiat hanya merupakan janji untuk mendengar
dan taat, bukan merupakan pemilihan, sehingga di dalamnya tidak
terdapat dalil yang menyatakan bolehnya pemilihan wanita. Akan tetapi,
karena sudah terbukti bahwa Majelis Ummat hanyalah untuk
(penyampaian) pendapat saja, dan bahwa wanita berhak mewakilkan
kepada orang yang dia kehendaki untuk menyampaikan pendapat,
maka seharusnya tidak ada lagi keraguan tentang kebolehan wanita
memilih anggota-anggota Majelis Ummat. Terlebih lagi, bahwa baiat
yang pertama (ibtidâ’[an]) –baiat in‘iqâd, pen– merupakan akad
berdasarkan keridhaan. Baiat ibtidâ’an tersebut merupakan pemilihan
seorang Khalifah berdasarkan kerelaan dari kedua belah pihak yang
berakad (umat dan Khalifah), dan bukan hanya janji umat untuk
menaati Khalifah semata. Dengan demikian, baiat dan pemilihan
termasuk perkara yang sejenis, yaitu pemilihan Khalifah. Dengan begitu,
wanita memiliki hak dalam pemilihan seorang penguasa sekaligus
memilihnya sebagaimana yang ditunjukkan oleh hadits tentang baiat
kaum wanita. Jika wanita boleh memilih khalifah, maka lebih utama
lagi bahwa wanita boleh memilih anggota-anggota Majelis Ummat.
154
Sistem Pergaulan Dalam Islam
Selain itu, sebagian orang masih meragukan kebolehan seorang
wanita menjadi anggota Majelis Ummat. Hal itu karena adanya
kerancuan menyamakan Majelis Ummat dengan Majelis Perwakilan.
Akan tetapi, sudah terbukti bahwa Majelis Ummat bukanlah Majelis
Perwakilan. Karena Majelis Ummat adalah Majelis untuk menyampakan
pendapat, sedangkan Majelis Perwakilan merupakan institusi untuk
menjalankan aktivitas pemerintahan. Jadi tidak ada kemiripan sama
sekali di antara keduanya. Karena itu, seharusnya tidak ada keraguan
lagi tentang kebolehan seorang wanita menjadi anggota Majelis Ummat,
karena tiadanya kemiripan antara Majelis Ummat dengan Majelis
Perwakilan.
Dengan demikian, tidak tersisa lagi keraguan sedikit pun tentang
kebolehan bagi wanita untuk menjadi anggota Majelis Ummat. Juga
tentang kebolehan bagi wanita untuk memilih anggota-anggota Majelis
Ummat. Tidak tersisa sedikit pun keraguan tentang hal itu, kecuali di
dalam diri orang-orang yang arogan (sombong).
Jamaah Islam
155
JAMAAH ISLAM
Ada sebagian orang yang mempertanyakan: “Bagaimana
mungkin seorang wanita dapat melakukan berbagai aktivitasnya yang
telah dibolehkan oleh syara’?, seperti menjadi pegawai negara, menjadi
qâdhî yang memutuskan persengketaan, atau menjadi anggota Majelis
Ummat, berdialog dengan penguasa dan mengoreksi mereka;
sementara syariah telah menetapkan berbagai batasan terhadapnya,
agar tidak berkhalwat, tidak bertabarruj dan kehidupannya di kehidupan
khusus bersama para wanita dan mahram-nya saja?”
Sebagian lagi mempertanyakan: “Bagaimana mungkin akhlak
dan kehormatan dapat terjaga, jika wanita diperbolehkan untuk
bertebaran di pasar, berdialog dengan kaum pria dan melakukan
berbagai aktivitas di kehidupan umum dan di tengah-tengah
masyarakat?”
Dua pertanyaan di atas dan semisalnya termasuk pertanyaan
sinis yang dilontarkan oleh sebagian orang untuk menimbulkan keraguraguan. Yaitu ketika kepada mereka dipaparkan hukum-hukum syariah
tentang tata pergaulan atau sistem interaksi pria dan wanita. Hal itu
karena mereka menyaksikan fakta kehidupan keseharian mereka di
bawah sistem kapitalis dan di bawah panji kekufuran. Akibatnya, sulit
bagi mereka untuk membayangkan deskripsi penerapan Islam.
156
Sistem Pergaulan Dalam Islam
Jawaban dari pertanyaan di atas adalah sebagai berikut.
Sesungguhnya Sistem Pergaulan Islam (an-Nizhâm al-Ijtimâ’iy fî alIslâm) merupakan hukum-hukum syara’ yang bermacam-macam.
Sebagiannya terkait dengan sebagian yang lain. Perintah untuk terikat
dengan satu hukum di antaranya tidak berarti perintah untuk
meninggalkan hukum yang lain. Akan tetapi, seorang Muslim, baik
pria maupun wanita, wajib terikat dengan hukum-hukum syara’ secara
keseluruhan, supaya tidak terjadi kontradiksi dalam diri seseorang
sehingga pada akhirnya menampakkan adanya pertentangan di antara
hukum-hukum. Ketika Islam memperbolehkan wanita pergi ke instansiinstansi negara dan bekerja menjadi pegawai di dalamnya, sekalipun
sebagai seorang perawat di sebuah rumah sakit, bukan berarti Islam
memperbolehkan mereka mengenakan perhiasannya, bersolek
sedemikian rupa bak seorang pengantin, lalu pergi ke tempat kerjanya
dengan mempertontonkan perhiasannya yang menggoda itu kepada
kaum pria, atau bahkan sengaja menggoda pria untuk membangkitkan
syahwat mereka. Juga bukan berarti Islam memperbolehkan wanita
pergi ke tempat perdagangan dengan berdandan mengenakan
perhiasan seperti itu, lalu ia melakukan jual beli dalam kondisi
mempesona dan menggoda, seraya berbicara kepada pembeli dengan
gaya bicara yang merayu sehingga menggoda pembeli itu untuk
menikmati pembicaraannya selama melakukan tawar menawar. Hal
itu agar ia bisa menaikkan harga jual barang dagangannya dan
menggoda pembeli agar mau membelinya dengan harga tinggi.
Demikian juga bukan berarti Islam memperbolehkan wanita bekerja
sebagai juru tulis atau sekretaris seorang pengusaha dan
membiarkannya berkhalwat dengan bosnya setiap kali pekerjaannya
memerlukan hal seperti itu, seraya ia mengenakan pakaian yang
menampakkan rambut, dada, punggung, kedua lengan, kedua betis
dan mengekspos anggota tubuhnya yang merangsang secara telanjang.
Tidak. Islam sama sekali tidak menginginkan yang demikian.
Islam pun sama sekali tidak menghendaki apa-apa yang terjadi di
sebuah jamaah (komunitas) yang hidup di tengah masyarakat yang
tidak Islami dan didominasi oleh cara hidup Barat. Melainkan, Islam
menghendaki agar setiap Muslim dan Muslimah menerapkan hukum-
Jamaah Islam
157
hukum Islam secara keseluruhan terhadap dirinya masing-masing.
Tatkala Islam memperbolehkan seorang wanita melakukan aktivitas jualbeli di pasar, Islam melarangnya untuk keluar rumah guna melakukan
jual beli dalam keadaan bertabarruj. Islam memerintahkan wanita itu
agar mengambil kedua hukum tersebut –kebolehan berjual-beli dan
larangan bertabarruj– secara bersama-sama.
Akidah Islam mengharuskan setiap Muslim untuk menerapkan
seluruh hukum Islam terhadap dirinya. Islam juga telah mensyariatkan
hukum-hukum yang meliputi pelaksanaan perbuatan secara positif
(berupa perintah) atau pun negatif (berupa larangan). Hukum-hukum
tersebut dapat memelihara setiap Muslim, baik pria ataupun wanita,
sehingga mereka tidak keluar dari nilai-nilai yang mulia. Hukum-hukum
tersebut juga bisa menjadi perisai bagi mereka, sehingga mereka tidak
tergelincir ke dalam pandangan yang bersifat seksual semata tatkala
mereka berada dalam suatu komunitas (jamaah) di tengah masyarakat.
Hukum-hukum tersebut banyak jumlahnya. Di antara hukum
yang terkait dengan pelaksanaan berbagai aktivitas secara positif
(berupa perintah), adalah:
1. Islam telah memerintahkan baik kepada laki-laki maupun wanita
agar menundukkan pandangannya serta memelihara kemaluannya.
Allah SWT berfirman:
y7Ï9≡sŒ 4 óΟßγy_ρãèù (#θÝàx
øts†uρ ôΜÏδ̍≈|Áö/r& ôÏΒ (#θ‘Òäótƒ šÏΖÏΒ÷σßϑù=Ïj9 ≅è%
zôÒàÒøótƒ ÏM≈uΖÏΒ÷σßϑù=Ïj9 ≅è%uρ ∩⊂⊃∪ tβθãèoΨóÁtƒ $yϑÎ/ 7ŽÎ7yz ©!$# ¨βÎ) 3 öΝçλm; 4’s1ø—r&
∩⊂⊇∪ £ßγy_ρãèù zôàx
øts†uρ £Ïδ̍≈|Áö/r& ôÏΒ
“Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: “Hendaklah
mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya;
yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya
Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat”. Katakanlah
kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan
pandangannya, dan memelihara kemaluannya.” (TQS an-Nûr
[24]: 30-31)
158
Sistem Pergaulan Dalam Islam
Menahan (menundukkan) pandangan yang dilakukan oleh
setiap pria maupun wanita merupakan perlindungan yang hakiki
bagi mereka masing-masing. Perlindungan subyektif (internal) itu
akan menghalanginya sehingga tidak terjatuh ke dalam perkaraperkara yang diharamkan. Sebab, mata merupakan sarana vital ke
arah perbuatan-perbuatan yang terlarang itu. Saat pandangan
ditundukkan, saat itu juga kemungkaran telah dicegah.
2. Islam telah memerintahkan kepada kaum pria dan wanita agar
bertakwa kepada Allah SWT. Allah SWT berfirman:
∩∠⊃∪ #Y‰ƒÏ‰y™ Zωöθs% (#θä9θè%uρ ©!$# (#θà)®?$# (#θãΖtΒ#u tÏ%©!$# $pκš‰r'‾≈tƒ
“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah
dan katakanlah perkataan yang benar.” (TQS al-Ahzâb [33]: 70)
∩∈∈∪ #´‰‹Îγx© &óx« Èe≅ä. 4’n?tã šχ%x. ©!$# āχÎ) 4 ©!$# tÉ)¨?$#uρ
“Dan bertakwalah kamu (hai isteri-isteri Nabi) kepada Allah.
Sesungguhnya Allah Maha Menyaksikan segala sesuatu.” (TQS
al-Ahzâb [33]: 55)
∩⊇⊂⊄∪ 3“uθø)−G=Ï9 èπt6É)≈yèø9$#uρ
“Dan akibat (yang baik) itu adalah bagi orang yang bertakwa.” (TQS
Thâhâ [20]: 132)
Tatkala seorang Muslim telah memiliki sifat takwa, pasti ia
akan takut terhadap azab Allah SWT, akan mendambakan surgaNya, sekaligus sangat ingin meraih keridhaan-Nya. Ketakwaannya
itu akan memalingkan seorang Muslim dari perbuatan yang
mungkar dan menghalanginya dari kemaksiatan kepada Allah SWT.
Ketakwaan itu merupakan pencegahan diri secara internal yang
paling ampuh. Tidak ada yang lebih ampuh dari sifat takwa. Jika
seorang Muslim telah memiliki sifat takwa, dengan sendirinya ia
memiliki sifat luhur yang paling sempurna.
Jamaah Islam
159
3. Islam telah memerintahkan kepada kaum pria dan kaum wanita
agar menjauhi tempat-tempat syubhat (meragukan) dan agar
bersikap hati-hati sehingga tidak tergelincir ke dalam perbuatan
maksiat kepada Allah. Islam juga memerintahkan kepada pria
maupun wanita untuk menjauhi tempat manapun, dan untuk tidak
melakukan aktivitas apapun serta untuk tidak berada di dalam
kondisi apa pun yang di dalamnya terdapat perkara syubhat, supaya
mereka tidak terjerembab ke dalam perbuatan yang haram.
Rasulullah SAW bersabda:
‫ﲑ‬ ‫ﻦ ﹶﻛِﺜ‬ ‫ﻬ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﻌﹶﻠ‬ ‫ﻳ‬ ‫ﺕ ﹶﻻ‬
 ‫ﺎ‬‫ﺘِﺒﻬ‬‫ﺸ‬
 ‫ﻣ‬ ‫ﺎ‬‫ﻬﻤ‬ ‫ﻨ‬‫ﻴ‬‫ﺑ‬‫ﻭ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻴ‬‫ﺑ‬ ‫ﻡ‬ ‫ﺍ‬‫ﺤﺮ‬
 ‫ﻭِﺇ ﱠﻥ ﺍﹾﻟ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻴ‬‫ﺑ‬ ‫ﻼ ﹶﻝ‬
‫ﺤﹶ‬
 ‫»ِﺇ ﱠﻥ ﺍﻟﹾ‬
‫ﻊ‬ ‫ﻭﻗﹶــ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻭ‬ ،ِ‫ﺿﻪ‬
ِ ‫ﺮ‬ ‫ﻭ ِﻋ‬ ‫ﺮﹶﺃ ِﻟﺪِﻳِﻨ ِﻪ‬ ‫ﺒ‬‫ﺘ‬‫ﺳ‬ ‫ﺪ ِﺍ‬ ‫ﺕ ﹶﻓ ﹶﻘ‬
ِ ‫ﺎ‬‫ﺒﻬ‬‫ﺸ‬
 ‫ﺗﻘﹶﻰ ﺍﻟ‬‫ﻦ ﺍ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﺱ ﹶﻓ‬
ِ ‫ﺎ‬‫ﻦ ﺍﻟﻨ‬ ‫ِﻣ‬
‫ﻚ‬
 ‫ﻮ ِﺷ ـ‬‫ﻰ ﻳ‬‫ﺤﻤ‬
ِ ‫ﻮ ﹶﻝ ﺍﹾﻟ‬ ‫ﺣ‬ ‫ﻰ‬‫ﺮﻋ‬ ‫ﻳ‬ ‫ﺍﻋِﻲ‬‫ ﻛﹶﺎﻟﺮ‬،ِ‫ﺍﻡ‬‫ﺤﺮ‬
 ‫ﻊ ﻓِﻲ ﺍﹾﻟ‬ ‫ﻭﹶﻗ‬ ‫ﺕ‬
ِ ‫ﺎ‬‫ﺒﻬ‬‫ﺸ‬
 ‫ﻓِﻲ ﺍﻟ‬
«‫ﻪ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺎ ِﺭ‬‫ﻣﺤ‬ ‫ﷲ‬
ِ ‫ﻰ ﺍ‬‫ﻭِﺇ ﱠﻥ ِﺣﻤ‬ ‫ﻰ ﹶﺃ ﹶﻻ‬‫ﻚ ِﺣﻤ‬
ٍ ‫ﻣِﻠ‬ ‫ﻭِﺇ ﱠﻥ ِﻟ ﹸﻜ ﱢﻞ‬ ‫ ﹶﺃ ﹶﻻ‬،ِ‫ﻊ ﻓِﻴﻪ‬ ‫ﻳ ﹶﻘ‬ ‫ﹶﺃ ﹾﻥ‬
“Sesungguhnya perkara yang halal telah jelas dan perkara yang
haram pun telah jelas. Akan tetapi, di antara keduanya terdapat
perkara yang syubhat di mana banyak orang tidak mengetahuinya.
Barangsiapa yang menjauhi perkara-perkara yang syubhat,
sesungguhnya ia telah menjaga agama dan dirinya. Sebaliknya,
barangsiapa yang terjatuh ke dalam perkara syubhat, berarti ia telah
terjatuh ke dalam yang haram. Demikianlah, sebagaimana seorang
penggembala yang menggembalakan gembalaannya di seputar
hima, hampir-hampir ia terjatuh ke dalamnya. Ketahuilah, setiap
raja memiliki hima, dan hima Allah adalah apa yang diharamkanNya.” (HR Muslim dari jalur an-Nu’mân bin Bisyir)
Perkara syubhat di sini bisa terjadi dalam tiga keadaan.
Pertama, syubhat (kesamaran) yang ada pada sesuatu,
apakah hukumnya haram ataukah mubah; atau syubhat
(kesamaran) tentang suatu perbuatan, apakah hukumnya wajib,
haram, makruh, mandûb, ataukah mubah. Adanya syubhat
(kesamaran) tentang deskripsi sesuatu atau tentang hukum suatu
160
Sistem Pergaulan Dalam Islam
perbuatan, maka seseorang tidak boleh mengambil atau melakukan
perbuatan itu sampai jelas hukum syara’ tentangnya. Dengan begitu,
seorang Muslim akan mengambil atau melaksanakannya dengan
perasaan tenang berdasarkan dugaan kuatnya bahwa hukum itulah
yang merupakan hukum Allah tentang sesuatu atau perbuatan
tersebut. Baik kejelasan hukum itu dia peroleh setelah dia melakukan
ijtihad, atau setelah ia mendapat pengetahuan tentang hukum syara’
tersebut dari seorang mujtahid atau seseorang yang mengetahui
hukum, walaupun orang itu seorang muqallid atau pun ‘âmmî,
selama ia yakin akan ketakwaan dan pengetahuan orang itu atas
hukum tersebut, bukan keilmuan orang itu secara mutlak.
Kedua, seseorang ragu-ragu terjatuh ke dalam yang haram,
dari perbuatannya yang mubah karena begitu dekatnya perbuatan
tersebut dengan yang haram atau karena diduga bisa mengantarkan
kepada yang haram. Misalnya, seseorang yang menyimpan
hartanya di bank yang melakukan aktivitas riba; seseorang yang
menjual anggur kepada pedagang yang memiliki pabrik khamr;
atau seseorang yang mengajar wanita secara rutin, baik mingguan
atau harian, dan perbuatan lain yang sejenis. Perbuatan-perbuatan
semisal itu merupakan perbuatan yang mubah dan seseorang itu
boleh melakukannya. Akan tetapi yang lebih utama tidak
melakukannya dalam rangka memelihara diri atas dorongan sifat
wara‘.
Ketiga, masyarakat merancukan perbuatan mubah yang
dirancukan sebagai perbuatan haram. Akhirnya seseorang menjauhi
perbuatan mubah tersebut karena khawatir masyarakat
menganggapnya telah melakukan perbuatan haram. Misalnya,
orang yang lewat di suatu tempat yang di dalamnya penuh dengan
kerusakan sehingga orang banyak menyangkanya sebagai seorang
yang rusak (bejat). Kekhawatiran bahwa nanti masyarakat akan
menilainya demikian menyebabkan dia menjauhi sesuatu yang
mubah itu. Contoh lain adalah seorang laki-laki bersikeras menyuruh
istrinya atau mahram-nya yang lain agar mengenakan cadar,
padahal ia berpendapat bahwa wajah bukanlah aurat. Akan tetapi
Jamaah Islam
161
laki-laki itu tetap bersikeras akan hal itu karena khawatir masyarakat
akan mengatakan bahwa isteri atau saudari si Fulan membuka aurat.
Dalam konteks jenis ketiga ini terdapat dua aspek: Pertama,
sesuatu yang dirancukan oleh masyarakat sebagai sesuatu yang
haram atau makruh, nyatanya secara syar’i memang haram atau
makruh. Dan seseorang melakukan suatu perbuatan yang mubah,
lalu dari hal itu orang-orang memahami bahwa seseorang itu telah
melakukan perbuatan yang terlarang. Maka dalam keadaan seperti
ini, seseorang itu hendaknya menjauhi perbuatan mubah tersebut
karena khawatir orang-orang menyangkanya melakukan perbuatan
haram, atau hendaknya ia menjelaskan perbuatannya itu kepada
mereka. Diriwayatkan dari ‘Alî ibn al-Husayn (ia menuturkan):
‫ﷲ‬
ِ ‫ﻮ ﹶﻝ ﺍ‬‫ﺭﺳ‬ ‫ﺕ‬
 ‫ﺎ َﺀ‬‫ﺎ ﺟ‬‫ﻧﻬ‬‫ﻪ ﹶﺃ‬ ‫ﺗ‬‫ﺮ‬ ‫ﺒ‬‫ﺧ‬ ‫ﻲ ﹶﺃ‬ ‫ﻨِﺒ‬‫ﺝ ﺍﻟ‬
 ‫ﻭ‬ ‫ﺯ‬ ‫ﻲ‬ ‫ﻴ‬‫ﺣ‬ ‫ﺖ‬
 ‫ﻨ‬‫ﻴ ﹶﺔ ِﺑ‬‫ﺻ ِﻔ‬
 ‫»ﹶﺃ ﱠﻥ‬
‫ﺎ ﹶﻥ‬‫ﻣﻀ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﺍ ِﺧ ِﺮ ِﻣ‬‫ﺸ ِﺮ ﹾﺍ َﻷﻭ‬
 ‫ﻌ‬ ‫ﺠ ِﺪ ﻓِﻲ ﺍﹾﻟ‬
ِ‫ﺴ‬
 ‫ﻤ‬ ‫ﻒ ﻓِﻲ ﺍﹾﻟ‬
 ‫ﺘ ِﻜ‬‫ﻌ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﻫ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﻩ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﻭ‬‫ﺗﺰ‬ ‫ﻲ‬ ‫ﻨِﺒ‬‫ﺎ ﺍﻟ‬‫ﻌﻬ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻡ‬ ‫ﺐ ﹶﻓﻘﹶﺎ‬
 ‫ﻨ ﹶﻘِﻠ‬‫ﺗ‬ ‫ﺖ‬
 ‫ﻣ‬ ‫ﻢ ﻗﹶﺎ‬ ‫ﺎ ِﺀ ﹸﺛ‬‫ﻦ ﺍﹾﻟ ِﻌﺸ‬ ‫ﻋ ﹰﺔ ِﻣ‬ ‫ﺎ‬‫ﻩ ﺳ‬ ‫ﺪ‬ ‫ﻨ‬‫ﺖ ِﻋ‬
 ‫ﺪﹶﺛ‬ ‫ﺤ‬
 ‫ﹶﻓﺘ‬
‫ﻢ‬ ‫ﷲ ﹸﺛ‬
ِ ‫ﻮ ِﻝ ﺍ‬‫ﺭﺳ‬ ‫ﻋﻠﹶﻰ‬ ‫ﺎ‬‫ﺴﱠﻠﻤ‬
 ‫ﺎ ِﺭ ﹶﻓ‬‫ﻧﺼ‬‫ﻦ ﹾﺍ َﻷ‬ ِ‫ﻼ ِﻥ ﻣ‬
‫ﺟ ﹶ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﺎ‬‫ﺮ ِﺑ ِﻬﻤ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻲ‬ ‫ﻨِﺒ‬‫ﺍﻟ‬
‫ﺖ‬
 ‫ﻨ ـ‬‫ﻴ ﹸﺔ ِﺑ‬‫ﺻ ِﻔ‬
 ‫ﻲ‬ ‫ﺎ ِﻫ‬‫ﻧﻤ‬‫ﺎ ِﺇ‬‫ﺳِﻠ ﹸﻜﻤ‬ ‫ﻋﻠﹶﻰ ِﺭ‬ ‫ﷲ‬
ِ ‫ﻮ ﹸﻝ ﺍ‬‫ﺭﺳ‬ ‫ﺎ‬‫ﻬﻤ‬ ‫ﻧ ﹶﻔﺬﹶﺍ ﹶﻓﻘﹶﺎ ﹶﻝ ﹶﻟ‬
‫ﺝ‬
ِ ‫ﻭ‬ ‫ﺯ‬ ‫ﻤ ﹶﺔ‬ ‫ﺳﹶﻠ‬ ‫ﻡ‬ ‫ﺴ ﹶﻜ ِﻦ ﹸﺃ‬
 ‫ﻣ‬ ‫ﺪ‬ ‫ﻨ‬‫ﺠ ِﺪ ﺍﱠﻟﺬِﻱ ِﻋ‬
ِ‫ﺴ‬
 ‫ﻤ‬ ‫ﺏ ﺍﹾﻟ‬
 ‫ﺎ‬‫ﺖ ﺑ‬
 ‫ﻐ‬ ‫ﺑﹶﻠ‬ ‫ﻰ ِﺇﺫﹶﺍ‬‫ﺣﺘ‬ ‫ﺎ‬‫ﺒﻬ‬ِ‫ﻳ ﹾﻘﻠ‬
‫ ِﺇ ﱠﻥ‬: ‫ ﻗﹶﺎ ﹶﻝ‬.‫ﺎ ﻗﹶﺎ ﹶﻝ‬‫ﺎ ﻣ‬‫ﻴ ِﻬﻤ‬‫ﻋﹶﻠ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﺒ‬‫ﻭ ﹶﻛ‬ ‫ﷲ‬
ِ ‫ﻮ ﹶﻝ ﺍ‬‫ﺭﺳ‬ ‫ﺎ‬‫ﷲ ﻳ‬
ِ ‫ﺎ ﹶﻥ ﺍ‬‫ﺒﺤ‬‫ﺳ‬ :‫ﻲ ﻗﹶﺎ ﹶﻻ‬ ‫ﻴ‬‫ﺣ‬
‫ﻑ ﻓِﻲ‬
 ‫ﻳ ﹾﻘ ِﺬ‬ ‫ﺖ ﹶﺃ ﹾﻥ‬
 ‫ﻴ‬‫ﺸ‬
ِ ‫ﺧ‬ ‫ﻲ‬‫ﻭِﺇﻧ‬ .‫ﺪ ِﻡ‬ ‫ﺒﹶﻠ ﹶﻎ ﺍﻟ‬‫ﻣ‬ ‫ﻡ‬ ‫ﺩ‬ ‫ﺑ ِﻦ ﺁ‬‫ﻦ ﺍ‬ ‫ﺠﺮِﻱ ِﻣ‬
 ‫ﻳ‬ ‫ﻴﻄﹶﺎ ﹶﻥ‬‫ﺸ‬
 ‫ﺍﻟ‬
«‫ﺎ‬‫ﻗﹸﻠﹸﻮِﺑ ﹸﻜﻤ‬
“Bahwa Shafiyyah binti Huyay, salah seorang istri Nabi SAW, telah
memberitahu kepadanya, bahwa ia telah mendatangi Rasulullah
SAW mengunjungi beliau, sementara Rasulullah SAW sedang
melakukan i’tikaf di masjid pada sepuluh hari terakhir di bulan
Ramadhan. Shafiyyah lantas bercakap-cakap dengan Nabi SAW
162
Sistem Pergaulan Dalam Islam
berberapa saat pada waktu isya. Setelah itu, Shafiyyah berdiri untuk
kembali maka Rasulullah pun berdiri dan mengantarnya. Hingga
saat sampai di pintu masjid yang dekat dengan tempat tinggal Ummu
Salamah, istri Nabi SAW, dua orang dari kalangan Anshar berlalu
dekat mereka. Kedua orang itu pun mengucapkan salam kepada
Nabi SAW. Mereka kemudian bergegas pergi. Rasulullah SAW
berseru kepada keduanya: “Pelan-pelan saja, sesungguhnya ini
adalah Shafiyyah binti Huyay”. Kedua orang itu pun berkata:
“Mahasuci Allah! Duhai Rasulullah”. Apa yang dikatakan oleh Nabi
SAW telah membuat keduanya merasa berdosa. Nabi SAW pun
bersabda: “Sesungguhnya setan menggoda anak Adam melalui
peredaran darahnya. Dan aku khawatir, setan akan menyelusupkan
prasangka buruk ke dalam hati kalian berdua.” (Muttafaq ‘alayhi)
Arti kata tanqalibu adalah kembali, sehingga kata
yuqallibuhâ berarti menyertainya kembali. Dari hadis ini, bisa
dipahami bahwa Rasulullah SAW menghilangkan syubhat yang
telah ada dalam diri dua orang sahabat beliau, meskipun dalam
diri Rasulullah SAW tidak mungkin ada syubhat.
Kedua, Perkara yang dirancukan oleh masyarakat dan
dianggap sebagai sesuatu yang terlarang, pada hakikatnya tidak
terlarang. Tetapi karena khawatir masyarakat akan mengatakan
bahwa dia telah melakukan perbuatan yang dilarang, akhirnya
seseorang menjauhi perkara tersebut karena khawatir terhadap
komentar masyarakat itu, bukan karena perkara tersebut memang
terlarang. Perkara syubhat semacam ini tidak boleh dijauhi. Tetapi
perkara tersebut dilaksanakan sesuai dengan konteks yang
diperintahkan oleh syara’. Sementara komentar masyarakat, hal
itu tidak perlu digubris sama sekali. Allah SWT telah menegur
Rasulullah karena hal seperti itu. Allah SWT berfirman:
∩⊂∠∪ çµ9t±øƒrB βr& ‘,ymr& ª!$#uρ }¨$¨Ζ9$# y´øƒrBuρ
“Dan kamu takut kepada manusia, sedang Allah-lah yang lebih
berhak untuk kamu takuti.” (TQS al-Ahzâb [33]: 37)
Jamaah Islam
163
Ayat tersebut menunjukkan, jika seorang Muslim
berpendapat bahwa syara’ tidak melarang sesuatu, maka hendaknya
ia melakukan sesuatu itu, meskipun seluruh manusia mengatakan
bahwa sesuatu itu terlarang.
Perkara-perkara syubhat tersebut, yang telah dilarang oleh
syariah, jika seorang pria atau wanita menjauhkan diri darinya,
maka hal itu akan menjaga keduanya dari kemaksiatan dan
menjadikan keduanya memiliki sifat-sifat yang mulia.
4. Islam mendorong untuk segera menikah. Dengan demikian,
pembatasan hubungan seksual antara pria dan wanita hanya dalam
hubungan perkawinan bisa dimulai pada usia yang relatif muda,
sehingga pembatasan pandangan seksual (antar jenis kelamin)
dengan perkawinan itu bisa dipelihara sejak awal mula gharizah
an-nau’ mulai bergejolak. Rasulullah SAW bersabda:
«‫ﺝ‬
 ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﺘ‬‫ﻴ‬‫ﺎ َﺀ ﹶﺓ ﹶﻓ ﹾﻠ‬‫ﻢ ﺍﹾﻟﺒ‬ ‫ﻨ ﹸﻜ‬‫ﻉ ِﻣ‬
 ‫ﺘﻄﹶﺎ‬‫ﺳ‬ ‫ﻦ ﺍ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺏ‬
ِ ‫ﺎ‬‫ﺸﺒ‬
 ‫ﺮ ﺍﻟ‬ ‫ﺸ‬
 ‫ﻌ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺎ‬‫»ﻳ‬
“Wahai para pemuda, siapa saja di antara kalian yang telah mampu
menanggung beban, hendaklah segera menikah.” (Muttafaq
’alayhi dari jalur Abdullâh ibn Mas’ûd)
Dalam perkara pernikahan ini syara’ telah
mempermudahnya secara general dengan mendorong untuk
memperkecil besarnya mahar (mas kawin). Rasulullah SAW
bersabda:
«‫ﺍﻗﹰﺎ‬‫ﺻﺪ‬
 ‫ﻦ‬ ‫ﻫ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﺴ‬
 ‫ﻳ‬‫ﺮ ﹶﻛ ﹰﺔ ﹶﺃ‬ ‫ﺑ‬ ‫ﺎ ِﺀ‬‫ﻨﺴ‬‫ﻢ ﺍﻟ‬ ‫ﻋ ﹶﻈ‬ ‫»ﹶﺃ‬
“Wanita yang paling besar mendatangkan berkah adalah yang paling
mudah maharnya.” (HR al-Hâkim dari jalur ‘Aisyah)
5. Syara’ memerintahkan mereka yang karena kondisi tertentu belum
berkemungkinan untuk menikah, agar mereka memiliki sifat ‘iffah
(senantiasa menjaga kehormatan) dan mampu mengendalikan diri
(nafsu). Allah SWT berfirman:
164
Sistem Pergaulan Dalam Islam
∩⊂⊂∪Ï&Î#ôÒsù ÏΒ ª!$# ãΝåκuŽÏΖøóム4®Lym %—n%s3ÏΡ tβρ߉Ågs† Ÿω tÏ%©!$# É#Ï
÷ètGó¡uŠø9uρ
“Dan orang-orang yang tidak mampu kawin hendaklah menjaga
kesucian (diri) nya, sehingga Allah memampukan mereka dengan
karunia-Nya.” (TQS an-Nûr [24]: 33)
Syara’ memerintahkan mereka yang belum mampu
menikah itu agar berpuasa. Hal itu sebagai solusi atas gejolak naluri
seksual sehingga dengan ibadah shaum itu mereka akan terbantu
untuk mengatasi gejolak naluri seksual dan lebih menyibukkan diri
dalam menjalankan perkara yang lebih utama dan mulia. Yaitu
penguatan hubungan manusia dangan Allah SWT dengan jalan
melaksanakan berbagai ketaatan. Rasulullah SAW bersabda:
‫ﺼ ِﺮ‬
 ‫ﺒ‬‫ﺾ ِﻟ ﹾﻠ‬
 ‫ﻪ ﹶﺃ ﹶﻏ‬ ‫ﻧ‬‫ﺝ ﹶﻓِﺈ‬
 ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﺘ‬‫ﻴ‬‫ﺎ َﺀ ﹶﺓ ﹶﻓ ﹾﻠ‬‫ﻢ ﺍﹾﻟﺒ‬ ‫ﻨ ﹸﻜ‬‫ﻉ ِﻣ‬
 ‫ﺘﻄﹶﺎ‬‫ﺳ‬ ‫ﻦ ﺍ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺏ‬
ِ ‫ﺎ‬‫ﺸﺒ‬
 ‫ﺮ ﺍﻟ‬ ‫ﺸ‬
 ‫ﻌ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺎ‬‫»ﻳ‬
«‫ﺎ ٌﺀ‬‫ﻪ ِﻭﺟ‬ ‫ﻪ ﹶﻟ‬ ‫ﻧ‬‫ﻮ ِﻡ ﹶﻓِﺈ‬ ‫ﺼ‬
 ‫ﻴ ِﻪ ﺑِﺎﻟ‬‫ﻌﹶﻠ‬ ‫ﻊ ﹶﻓ‬ ‫ﺘ ِﻄ‬‫ﺴ‬
 ‫ﻳ‬ ‫ﻢ‬ ‫ﻦ ﹶﻟ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺝ‬
ِ ‫ﺮ‬ ‫ﻦ ِﻟ ﹾﻠ ﹶﻔ‬ ‫ﺼ‬
 ‫ﺣ‬ ‫ﻭﹶﺃ‬
“Wahai para pemuda, siapa saja di antara kalian yang telah mampu
menanggung beban, hendaklah segera menikah. Sebab, pernikahan
itu lebih menundukkan pandangan dan lebih memelihara kemaluan.
Siapa saja yang belum mampu menikah, hendaklah ia berpuasa,
karena puasa adalah perisai baginya.” (Muttafaq ‘alayhi)
Puasa itu bukan untuk mengekang naluri seksual (gharîzah
an-naw‘). Akan tetapi puasa itu untuk mewujudkan pemahamanpemahaman yang berkaitan dengan naluri beragama atau
religiusitas (gharîzah at-tadayyun) yang bisa lebih menyibukkan
manusia dari pemahaman-pemahaman yang berkaitan dengan
naluri seksual. Dengan begitu naluri seksual itu tidak akan berkobar
sehingga tidak akan melemahkan atau pun menyakitinya. Puasa
itu diperintahkan bukan untuk melemahkan tubuh, karena makan
sejumlah makanan pada malam hari, bisa membuat manusia kuat
untuk tidak makan di siang harinya. Maka maksud melemahkan
tubuh itu tidak akan terealisir. Yang akan terealisir adalah adanya
Jamaah Islam
165
pemahaman-pemahaman spiritual (al-mafâhîm ar-rûhiyyah) karena
puasa sunnah yang dilakukan.
6. Islam telah memerintahkan kepada kaum wanita agar memiliki
kesopanan dan mengenakan pakaian yang sempurna di dalam
kehidupan umum. Islam juga telah menetapkan kehidupan khusus
hanya terbatas bagi wanita dan para mahram-nya saja. Tidak
diragukan lagi bahwa munculnya wanita yang sopan lagi serius
akan menghalanginya dari pandangan nakal dari mereka yang tidak
bertakwa kepada Allah SWT. Al-Quran telah mendeskripsikan
pakaian wanita dengan deskripsi yang detil, sempurna, dan
menyeluruh. Apabila seorang wanita telah mengenakan pakaiannya
secara sempurna; menutupkan kain kerudung atas kerah bajunya
sehingga terulur menutupi kepala, leher dan dadanya; serta
mengulurkan jilbabnya sehingga baju kurung atau jubahnya terulur
sampai ke bawah supaya menutupi seluruh tubuh hingga kedua
telapak kakinya, maka artinya wanita tersebut telah mengenakan
pakaian yang sempurna, berhati-hati dalam memakainya dan
tampak kehormatan (kesopanan)-nya. Dengan pakaian yang
sempurna tersebut, ia dapat terjun ke tengah-tengah kehidupan
umum untuk melangsungkan berbagai aktivitasnya. Pada saat yang
sama, ia berada dalam kondisi yang sangat terhormat dan
bermartabat. Semua itu akan dapat menghalangi dirinya dari
pandangan nakal orang-orang yang tidak bertakwa kepada Allah
SWT.
Inilah hukum-hukum syara’ yang mencakup pelaksanaan
berbagai aktivitas yang diperintahkan. Sedangkan hukum-hukum syara’
yang meliputi berbagai perbuatan yang dilarang di antaranya adalah
sebagai berikut:
1. Islam melarang pria dan wanita untuk berkhalwat satu sama lain.
Khalwat maknanya adalah seorang pria bertemu dan berkumpul
dengan seorang wanita di suatu tempat yang tidak memungkinkan
orang lain untuk bergabung dengan keduanya, kecuali dengan izin
166
Sistem Pergaulan Dalam Islam
keduanya. Misalnya, seorang pria dan wanita berkumpul di rumah
atau di tempat sunyi yang jauh dari jalan dan jauh dari orangorang. Dikatakan di dalam kamus al-Muhîth:
‫ﻪ‬ ‫ﻌ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﻴ ِﻪ‬‫ﻭ ِﺇﹶﻟ‬ ‫ﻼ ِﺑ ِﻪ‬
‫ﺧ ﹶ‬ ‫ﻭ‬ ِ‫ﺨﻠﹶﻰ ِﺑﻪ‬
 ‫ﺘ‬‫ﺳ‬ ‫ﻭ ِﺍ‬ ‫ﻭ ِﺑ ِﻪ‬ ‫ﻩ‬ ‫ﻼ‬
‫ﺧ ﹶ‬ ‫ﻚ ﹶﻓﹶﺄ‬
 ‫ﻤِﻠ‬ ‫ﺨﻠﹶﻰ ﺍﹾﻟ‬
 ‫ﺘ‬‫ﺳ‬ ‫ﻭ ِﺍ‬ ]
[‫ﻌ ﹶﻞ‬ ‫ﻮ ٍﺓ ﹶﻓ ﹶﻔ‬ ‫ﺧ ﹾﻠ‬ ‫ﻲ‬ ‫ﻊ ِﺑ ِﻪ ِﻓ‬ ‫ﺘ ِﻤ‬‫ﺠ‬
 ‫ﻳ‬ ‫ﻪ ﹶﺃﻥﹾ‬ ‫ﺳﹶﺄﹶﻟ‬ ‫ﻮ ﹰﺓ‬ ‫ﺧ ﹾﻠ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﻼ ًﺀ‬
‫ﺧ ﹶ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺍ‬‫ﺧ ﹾﻠﻮ‬
Dia meminta berduaan dengan raja, maka raja pun menyendiri
dengannya; khalâ bihi, khalâ ilayhi dan khalâ ma’ahu (mashdarnya)
khalwan, khalâ’an dan khalwat[an], maknanya adalah memintanya
untuk bertemu berduaan saja, lalu ia pun melakukannya
Dengan demikian, khalwat adalah bertemunya dua orang
secara menyendiri sehingga aman dari keberadaan orang lain
bersama keduanya. Khalwat adalah perbuatan yang rusak. Karena
itu, Islam melarang dengan tegas setiap bentuk khalwat yang
dilakukan oleh seorang pria dan seorang wanita yang bukan
mahram, siapa pun kedua orang tersebut dan bagaimanapun bentuk
khalwat yang dilakukan. Rasulullah SAW telah bersabda:
‫ـﺎ‬
‫ﻤـ‬ ‫ﻬ‬ ‫ ﹶﻓـِﺈ ﱠﻥ ﺛﹶﺎِﻟﹶﺜ‬،‫ـﺎ‬
‫ﻬـ‬ ‫ﻨ‬‫ﺮ ٍﻡ ِﻣ‬ ‫ﺤ‬
 ‫ﻣ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺎ ﹸﺫ‬‫ﻌﻬ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺮﹶﺃ ٍﺓ ِﺇ ﱠﻻ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺟ ﹲﻞ ﺑِﺎ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﻮ ﱠﻥ‬ ‫ﺨﹸﻠ‬
 ‫ﻳ‬ ‫» ﹶﻻ‬
«‫ﻄﹶﺎﻥﹸ‬‫ﻴ‬‫ﺍﻟ ﺸ‬
“Janganlah seorang pria berduaan dengan seorang wanita kecuali
wanita itu disertai mahramnya, (karena) sesungguhnya yang ketiga
adalah setan.” (HR Muslim dari jalur Ibn ’Abbâs)
Dengan melarang khalwat, syariah telah memberikan
pemeliharaan (penghalang) di antara pria dan wanita. Fakta khalwat
menunjukkan, bahwa khalwat itu telah menjadikan pria hanya
mengenal wanita sebagai seorang perempuan saja, sekaligus
menjadikan wanita hanya mengenal pria sebagai seorang laki-laki
saja –Keduanya hanya melihat lawan jenisnya dari sudut pandang
seksual semata, pen–. Dengan adanya larangan khalwat maka
sebab-sebab kerusakan dapat dipupuskan, karena khalwat
Jamaah Islam
167
merupakan sarana yang secara langsung dapat mengantarkan
kepada kerusakan.
2. Islam melarang kaum wanita untuk bertabarruj. Allah SWT
berfirman:
€∅ÎγøŠn=tæ }§øŠn=sù %[n%s3ÏΡ tβθã_ötƒ Ÿω ÉL≈©9$# Ï!$|¡ÏiΨ9$# zÏΒ ß‰Ïã≡uθs)ø9$#uρ
∩∉⊃∪ 7πuΖƒÌ“Î/ ¤M≈y_ÎhŽy9tFãΒ uŽöxî €∅ßγt/$uŠÏO š∅÷èŸÒtƒ βr& îy$oΨã_
“Dan perempuan-perempuan tua yang telah terhenti (dari haid dan
mengandung) yang tiada ingin kawin (lagi), tiadalah atas mereka
dosa menanggalkan pakaian mereka dengan tidak (bermaksud)
menampakkan perhiasan.” (TQS an-Nûr [24]: 60)
Ayat ini melarang wanita yang sudah tua untuk melakukan
tabarruj. Yaitu pada saat ayat ini mempersyaratkan terhadap wanita
tua itu dalam menanggalkan atau melepaskan pakaian yang boleh
untuk ditanggalkan, hendaklah ia tidak bertabarruj. Mafhumnya,
ayat ini merupakan larangan bertabarruj. Jika kaum wanita yang
sudah tua dilarang melakukan tabarruj, maka wanita selain mereka
(yaitu wanita yang lebih muda dari mereka) tentu lebih dilarang
lagi. Allah SWT berfirman:
∩⊂⊇∪ £ÎγÏFt⊥ƒÎ— ÏΒ tÏ
øƒä† $tΒ zΝn=÷èã‹Ï9 £ÎγÎ=ã_ö‘r'Î/ tø⌠ΎôØo„ Ÿωuρ
“Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui
perhiasan yang mereka sembunyikan.” (TQS an-Nûr [24]: 31)
Semisal perbuatan yang disebutkan di dalam ayat ini dinilai
sebagai tabarruj. Tabarruj maknanya adalah:
[‫ﺐ‬
ِ ‫ﺎِﻧ‬‫ﺎ ِﺳ ِﻦ ِﻟ ﹾﻠﹶﺄﺟ‬‫ﻤﺤ‬ ‫ﻭ ﺍﹾﻟ‬ ‫ﻨ ِﺔ‬‫ﻳ‬‫ﺰ‬ ‫ﺭ ﺍﻟ‬ ‫ﺎ‬‫]ِﺇﻇﹾﻬ‬
Menampakkan perhiasan dan kecantikan kepada laki-laki asing
(bukan mahram).
168
Sistem Pergaulan Dalam Islam
Dikatakan tabarrajat al-mar’ah (seorang wanita bertabarruj)
artinya azhharat zînatahâ wa mahâsinahâ li al-ajânib (wanita itu
telah menampakkan perhiasan dan kecantikannya kepada pria asing
–bukan mahram-nya–). Terdapat sejumlah hadits tentang larangan
atas setiap perbuatan yang dinilai sebagai tabarruj. Abû Musâ alAsy‘ari menuturkan bahwa Rasulullah SAW pernah bersabda:
‫ﻲ‬ ‫ــﺎ ﹶﻓﻬِــ‬‫ﺤﻬ‬
ِ ‫ﻳ‬‫ﻦ ِﺭ‬ ‫ﺍ ِﻣ‬‫ﺪﻭ‬ ‫ﺠ‬
ِ ‫ﻴ‬‫ﻮ ٍﻡ ِﻟ‬ ‫ﻋﻠﹶﻰ ﹶﻗ‬ ‫ﺕ‬
 ‫ﺮ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﺕ ﹶﻓ‬
 ‫ﺮ‬ ‫ﻌ ﹶﻄ‬ ‫ﺘ‬‫ﺳ‬ ‫ﺮﹶﺃ ٍﺓ ِﺍ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺎ ِﺇ‬‫ﻳﻤ‬‫»ﹶﺃ‬
«‫ﺔﹲ‬‫ﺍﻧِﻴ‬‫ﺯ‬
“Wanita siapa saja yang memakai wewangian kemudian melewati
suatu kaum agar mereka mencium aromanya, maka ia (seperti)
wanita yang berzina (pelacur).” (HR Ibn Hibbân dan al-Hâkim)
Maksudnya, seperti wanita yang berzina dalam hal dosanya.
Rasulullah SAW juga pernah bersabda:
‫ﺒﻘﹶــ ِﺮ‬‫ﺏ ﺍﹾﻟ‬
ِ ‫ﺎ‬‫ﻁ ﹶﻛﹶﺄ ﹾﺫﻧ‬
‫ﺎ ﹲ‬‫ﻢ ِﺳﻴ‬ ‫ﻬ‬ ‫ﻌ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻡ‬ ‫ﻮ‬ ‫ ﹶﻗ‬،‫ﺎ‬‫ﻫﻤ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﻢ ﹶﺃ‬ ‫ﺎ ِﺭ ﹶﻟ‬‫ﻫ ِﻞ ﺍﻟﻨ‬ ‫ﻦ ﹶﺃ‬ ‫ﻨﻔﹶﺎ ِﻥ ِﻣ‬‫ﺻ‬
ِ »
،‫ﻼﺕ‬
‫ــﺎِﺋ ﹶ‬‫ﺕ ﻣ‬
 ‫ﻼ‬
‫ﻣﻤِﻴــ ﹶ‬ ‫ﺕ‬
 ‫ﺎ‬‫ﺎ ِﺭﻳ‬‫ﺕ ﻋ‬
 ‫ﺎ‬‫ﺎ ٌﺀ ﻛﹶﺎ ِﺳﻴ‬‫ﻭِﻧﺴ‬ ،‫ﺎﺱ‬‫ﺎ ﺍﻟﻨ‬‫ﻮ ﹶﻥ ِﺑﻬ‬‫ﻀ ِﺮﺑ‬
 ‫ﻳ‬
‫ﺎ‬‫ﳛﻬ‬ ‫ﺪ ﹶﻥ ِﺭ‬ ‫ﺠ‬
ِ ‫ﻳ‬ ‫ﻭ ﹶﻻ‬ ‫ﻨ ﹶﺔ‬‫ﺠ‬
 ‫ﻦ ﺍﹾﻟ‬ ‫ﺧ ﹾﻠ‬ ‫ﺪ‬ ‫ﻳ‬ ‫ ﹶﻻ‬،ِ‫ﺎِﺋﹶﻠﺔ‬‫ﺖ ﺍﹾﻟﻤ‬
ِ ‫ﺨ‬
 ‫ﺒ‬‫ﻤ ِﺔ ﺍﹾﻟ‬ ‫ﺳِﻨ‬ ‫ﻦ ﹶﻛﹶﺄ‬ ‫ﻬ‬ ‫ﺳ‬ ‫ﺭﺀُﻭ‬
«‫ﻭ ﹶﻛﺬﹶﺍ‬ ‫ﲑ ِﺓ ﹶﻛﺬﹶﺍ‬ ‫ﺴ‬
ِ ‫ﻣ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﺪ ِﻣ‬ ‫ﺟ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﻴ‬‫ﺎ ﹶﻟ‬‫ﳛﻬ‬ ِ‫ﻭِﺇ ﱠﻥ ﺭ‬
“Ada dua golongan di antara penghuni neraka yang belum pernah
aku lihat keduanya: suatu kaum yang membawa cambuk seperti
ekor sapi yang mereka gunakan untuk memukul orang-orang; dan
perempuan yang berpakaian tapi telanjang yang cenderung dan
mencenderungkan orang lain, rambut mereka seperti punuk onta
yang miring. Mereka ini tidak akan masuk surga dan tidak akan
mencium aroma surga. Dan sesungguhnya aroma surga itu bisa
tercium sejauh perjalanan demikian dan demikian.” (HR Muslim
dari jalur Abû Hurayrah)
Jamaah Islam
169
Semua dalil di atas secara gamblang menunjukkan larangan
bertabarruj. Karena itu, tabarruj hukumnya adalah haram. Atas
dasar ini, setiap perhiasan yang tidak biasa, yang dapat menarik
pandangan laki-laki dan dapat menampakkan kecantikan wanita,
maka termasuk tindakan tabarruj jika seorang wanita muncul di
dalam kehidupan umum dengan perhiasan seperti itu; atau muncul
mengenakan perhiasan itu di dalam kehidupan khusus di hadapan
pria asing (bukan mahram-nya). Misalnya, memakai wangiwangian, memoles wajah dengan warna-warna tertentu, memakai
topi tanpa berkerudung, dan memakai celana panjang tanpa jilbab
pada saat keluar ke dalam kehidupan umum.
Fakta tabarruj menunjukkan bahwa tabarruj dapat
menyalakan perasaan dan membangkitkan naluri seksual baik
dalam diri pria maupun wanita (yang mampu mendorong) untuk
melakukan pertemuan yang bersifat seksual. Tindakan tabarruj
dapat mendorong seorang pria mengejar-ngejar wanita, di mana
hal itu menjadikan kedekatan di antara keduanya dibangun
berdasarkan maskulinitas dan feminitas. Tabarruj juga akan
membuat hubungan di antara keduanya menjadi hubungan yang
bersifat seksual semata. Semua ini akan dapat merusak kerjasama
antara pria dan wanita. Hal itu akan membantu hancurnya institusi
masyarakat, bukan membangunnya. Tabarruj juga dapat
menghalangi pendekatan untuk membangun hubungan yang hakiki
(benar) berlandaskan kesucian dan ketakwaan. Tabarruj akan dapat
memenuhi waktu-waktu kosong kehidupan seseorang dengan
menyalakan perasaan dan mengobarkan naluri seksual. Padahal
kehidupan ini seharusnya dipenuhi dengan rasa tanggungjawab
yang besar, perkara-perkara yang agung dan semangat yang
berkobar. Bukannya malah dipalingkan untuk memuaskan dahaga
jasadiyah yang di antaranya dipicu oleh tindakan tabarruj. Tabarruj
juga dapat mengalihkan seorang Muslim, baik pria maupun wanita,
dari tugas menunaikan risalah (misi)-nya di tengah kehidupan, yaitu
mengemban dakwah Islam dan berjihad dalam rangka menjulangtinggikan kalimat Allah.
170
Sistem Pergaulan Dalam Islam
Atas dasar ini, harus ada estimasi bahaya tabarruj terhadap
jamaah Islam. Juga harus ada estimasi bahaya yang terkandung di
dalam tindakan tabarruj yang di dalamnya wanita mengekspose
perhiasan (kecantikannya) kepada pria untuk membangkitkan
hasratnya dan memikatnya, yaitu sejauh mana bahayanya terhadap
masyarakat dan hubungan-hubungan di masyarakat.
Inilah tabarruj yang telah diharamkan oleh Islam. Inilah fakta
tabarruj dan bahaya yang dapat ditimbulkannya bagi jamaah Islam.
Sedangkan aktivitas menampakkan kecantikan dan perhiasan di
dalam rumah dan di dalam kehidupan khusus, maka hal itu tidak
dinilai sebagai tabarruj dan tidak sesuai dengan lafazh tabarruj.
3. Islam melarang pria dan wanita untuk melakukan segala bentuk
perbuatan yang mengandung bahaya terhadap akhlak atau yang
dapat merusak masyarakat. Karenanya seorang wanita dilarang
untuk bekerja dengan pekerjaan yang dimaksudkan untuk
memanfaatkan aspek keperempuanan (feminitas). Diriwayatkan dari
Râfi‘ ibn Rifâ‘ah, ia menuturkan:
‫ﻫ ﹶﻜﺬﹶﺍ‬ :‫ﻭﻗﹶــﺎﻝﹶ‬ ،‫ﺎ‬‫ﻳﻬ‬‫ﺪ‬ ‫ﻴ‬‫ﺖ ِﺑ‬
 ‫ﻋ ِﻤﹶﻠ‬ ‫ﺎ‬‫ﻣ ِﺔ ِﺇ ﱠﻻ ﻣ‬ ‫ﺐ ﹾﺍ َﻷ‬
ِ ‫ﺴ‬
 ‫ﻦ ﹶﻛ‬ ‫ﻋ‬ ‫ﺎ‬‫ﺎﻧ‬‫ﻧﻬ‬»
«ِ‫ﻨﻔﹾــﺶ‬‫ﺍﻟ‬‫ﺰ ِﻝ ﻭ‬ ‫ﻐ‬ ‫ﺍﹾﻟ‬‫ﺒ ِﺰ ﻭ‬‫ﺨ‬
 ‫ﻮ ﺍﹾﻟ‬ ‫ﺤ‬
 ‫ﻧ‬ ‫ﺎِﺑ ِﻌ ِﻪ‬‫ِﺑﹶﺄﺻ‬
“Nabi SAW telah melarang kami dari pekerjaan seorang pelayan
wanita kecuali yang dikerjakan dengan kedua tangannya. Beliau
bersabda, “begini (dia kerjakan) dengan jari-jemarinya seperti
membuat roti, memintal, atau menenun.” (HR Ahmad)
Dengan demikian, seorang wanita dilarang untuk bekerja
di tempat-tempat penjualan untuk menarik pengunjung. Wanita
dilarang bekerja di kantor-kantor diplomatik dan konsulat atau yang
sejenisnya, dengan maksud untuk memanfaatkan unsur
kewanitaannya dalam rangka mencapai tujuan-tujuan politik.
Wanita juga dilarang bekerja sebagai pramugari di pesawat-pesawat
terbang dan pekerjaan-pekerjaan lainnya yang mengeksploitasi
unsur kewanitaannya.
Jamaah Islam
171
4. Islam melarang menuduh wanita yang baik-baik yaitu melontarkan
tuduhan zina kepadanya. Allah SWT berfirman:
óΟèδρ߉Î=ô_$$sù u!#y‰pκà− Ïπyèt/ö‘r'Î/ (#θè?ù'tƒ óΟs9 §ΝèO ÏM≈oΨ|Áósßϑø9$# tβθãΒötƒ tÏ%©!$#uρ
∩⊆∪ tβθà)Å¡≈x
ø9$# ãΝèδ y7Í×‾≈s9'ρé&uρ 4 #Y‰t/r& ¸οy‰≈pκy− öΝçλm; (#θè=t7ø)s? Ÿωuρ Zοt$ù#y_ tÏΖ≈uΚrO
“Dan orang-orang yang menuduh wanita-wanita yang baik-baik
(berbuat zina) dan mereka tidak mendatangkan empat orang saksi,
maka deralah mereka (yang menuduh itu) delapan puluh kali dera,
dan janganlah kamu terima kesaksian mereka buat selama-lamanya.
Dan mereka itulah orang-orang yang fasik.” (TQS an-Nûr [24]: 4)
’Îû (#θãΖÏèä9 ÏM≈oΨÏΒ÷σßϑø9$# ÏM≈n=Ï
≈tóø9$# ÏM≈uΖ|ÁósãΚø9$# šχθãΒötƒ tÏ%©!$# ¨βÎ)
∩⊄⊂∪ ×ΛÏàtã ë>#x‹tã öΝçλm;uρ ÍοtÅzFψ$#uρ $u‹÷Ρ‘‰9$#
“Sesungguhnya orang-orang yang menuduh wanita-wanita yang
baik-baik, yang lengah lagi beriman (berbuat zina), mereka kena
laknat di dunia dan akhirat, dan bagi mereka azab yang besar”
(TQS an-Nûr [24]: 23)
Rasulullah SAW pernah bersabda:
‫ﻙ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﺸ‬
 ‫ ﺍﻟ‬:‫ﻮ ﹶﻝ ﺍﷲِ؟ ﻗﹶﺎ ﹶﻝ‬‫ﺭﺳ‬ ‫ﺎ‬‫ﻦ ﻳ‬ ‫ﻫ‬ ‫ﺎ‬‫ﻭﻣ‬ :‫ ﻗﹶﺎﻟﹸﻮﺍ‬،ِ‫ﻮِﺑﻘﹶﺎﺕ‬‫ﻊ ﺍﹾﻟﻤ‬ ‫ﺒ‬‫ﺴ‬
 ‫ﻮﺍ ﺍﻟ‬‫ﺘِﻨﺒ‬‫ﺟ‬ ‫»ﺍ‬
،‫ــﺎ‬‫ﺮﺑ‬ ‫ﻭﹶﺃ ﹾﻛ ﹸﻞ ﺍﻟ‬ ،‫ﺤﻖ‬
 ‫ﷲ ِﺇ ﱠﻻ ﺑِﺎﹾﻟ‬
ُ ‫ﻡ ﺍ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﺣ‬ ‫ﺲ ﺍﱠﻟﺘِﻲ‬
ِ ‫ﻨ ﹾﻔ‬‫ﺘ ﹸﻞ ﺍﻟ‬‫ﻭﹶﻗ‬ ،‫ﺤﺮ‬
‫ﺴ‬
 ‫ﺍﻟ‬‫ ﻭ‬،ِ‫ﺑِﺎﷲ‬
‫ﺕ‬
ِ ‫ﺎ‬‫ﺼ ـﻨ‬
‫ﺤ‬
 ‫ﻤ‬ ‫ﻑ ﺍﹾﻟ‬
 ‫ﻭﹶﻗ ـ ﹾﺬ‬ ،ِ‫ﺣﻒ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﻡ ﺍﻟ ـ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﻳ ـ‬ ‫ﻮﻟﱢﻲ‬ ‫ﺘ‬‫ﺍﻟ‬‫ ﻭ‬،ِ‫ﻴﺘِﻴﻢ‬‫ﺎ ِﻝ ﺍﹾﻟ‬‫ﻭﹶﺃ ﹾﻛ ﹸﻞ ﻣ‬
«‫ﺕ‬
ِ ‫ﻼ‬
‫ﺎِﻓ ﹶ‬‫ﺕ ﺍﹾﻟﻐ‬
ِ ‫ﺎ‬‫ﺆ ِﻣﻨ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﺍﹾﻟ‬
“Jauhilah oleh kalian tujuh dosa besar.” Para sahabat bertanya: “Apa
saja itu wahai Rasulullah?” Beliau menjawab: “Menyekutukan Allah,
sihir, membunuh jiwa yang diharamkan oleh Allah kecuali dengan
alasan yang dibenarkan, memakan riba, memakan harta anak yatim,
lari dari medan perang, dan menuduh berzina atas wanita yang
172
Sistem Pergaulan Dalam Islam
suci, yang tidak melakukan apa-apa.” (Muttafaq ’alayhi dari jalur
Abû Hurayrah)
Yang dimaksud dengan al-muhshanât adalah para wanita yang
senantiasa menjaga kehormatannya. Setiap wanita yang senantiasa
menjaga kehormatannya, maka haram menuduhnya berzina. Di
dalam larangan melontarkan tuduhan zina kepada para wanita yang
baik-baik, syariah Islam telah membungkam lisan-lisan yang bisa
menyebarkan keburukan dan mencemarkan kehormatan orang lain.
Sehingga kata-kata buruk dan tuduhan-tuduhan batil tidak akan
tersebar di tengah-tengah jamaah Islam. Di dalam konteks ini
terdapat penjagaan atas jamaah Islam.
Inilah hukum-hukum yang meliputi pelaksanaan berbagai
perbuatan secara negatif (perbuatan yang dilarang). Hukum-hukum
ini menjadikan jamaah Islam dan kerjasama yang terjadi di antara
mereka akan berlangsung di dalam koridor kesucian dan ketakwaan.
Dari seluruh paparan di atas, setiap orang bisa membayangkan
seperti apa jamaah Islam itu. Juga dapat memahami seperti apa wanita
Muslimah itu. Ia pun akan dapat melihat bahwa pelaksanaan berbagai
aktivitas oleh wanita di dalam kehidupan umum dengan aktivitasaktivitas yang telah dibolehkan oleh syariah, tidak akan menimbulkan
kerusakan apa pun dan juga tidak akan menyebabkan terjadinya
kemadaratan sedikit pun. Akan tetapi pelaksanaan berbagai aktivitas
oleh wanita itu di dalam kehidupan umum merupakan sesuatu yang
penting bagi kehidupan masyarakat dan kemajuan jamaah. Berdasarkan
hal itu, kaum Muslim harus terikat dengan hukum-hukum syara’; baik
mereka hidup di Dâr al-Islâm maupun di Dâr al-Kufûr, di negeri-negeri
Islam maupun di negeri-negeri selain Islam, di tengah komunitas kaum
Muslim maupun di tengah komunitas selain mereka. Kaum Muslim
juga harus memberikan kesempatan bagi aktivitas-aktivitas yang telah
dibolehkan oleh syariah untuk dilakukan oleh wanita. Kaum muslim
tidak perlu khawatir sedikit pun terhadap hal itu. Sebab, di dalam
pelaksanaan aktivitas yang sesuai dengan hukum-hukum syara’,
terdapat pemeliharaan atas wanita, kemajuan bagi jamaah, dan
Jamaah Islam
173
sekaligus ketaatan kepada perintah dan larangan Allah SWT. Syara’
lebih mengetahui apa yang paling layak bagi manusia, baik secara
individual maupun secara komunal (jamaah), di dalam kehidupan
khusus maupun di dalam kehidupan umum.
Demikianlah ringkasan dari sistem atau tata-aturan yang
dengannya Islam mensolusi interaksi atau pertemuan yang bisa
memunculkan berbagai problem, yaitu interaksi atau pertemuan antara
pria dengan wanita. Dari paparan tentang sistem tersebut, tampak jelas
bahwa hukum-hukum syara’ yang dibawa oleh Islam mencukupi untuk
mencegah kerusakan yang ada kalanya muncul dari pertemuan itu.
Juga mencukupi untuk merealisasikan kebaikan yang di dalamnya
terpenuhi kesucian, ketakwaan, kesungguhan dan kerja (produktivitas).
Sistem atau tata-aturan Islam ini akan dapat menjamin terwujudnya
kehidupan khusus di mana orang merasa tenteram di dalamnya, merasa
tenang jiwanya, dan dapat beristirahat setelah melakukan kerja keras.
Sekaligus juga dapat menjamin kehidupan umum agar menjadi
kehidupan yang serius dan produktif, mampu memenuhi kebahagiaan
dan kesejahteraan yang dibutuhkan oleh jamaah Islam dalam
kehidupannya. Hukum-hukum tersebut merupakan bagian dari sistem
interaksi atau sistem pergaulan antara pria dan wanita (an-Nizhâm alIjtimâ‘î), karena mengatur pertemuan antara pria dan wanita.
Sedangkan hubungan yang muncul dari pertemuan itu, dan berbagai
problem yang terderivasi dari pertemuan itu, maka semua tu merupakan
bagian lain dari an-Nizhâm al-Ijtimâ’î (Sistem Pergaulan). Di antaranya
adalah masalah perkawinan, talak, masalah-masalah tentang anak,
nafkah, dan lain-lain. Meskipun hukum-hukum seperti ini –yakni
hukum-hukum pernikahan, talak, dan sebagainya– merupakan bagian
dari sistem sosial kemasyarakatan (Anzhimah al-Mujtama‘) karena
mengatur hubungan antar individu, namun dari sisi asalnya, masalah
tersebut muncul dari adanya pertemuan yang terjadi antara pria dan
wanita. Karena itu, semua hukum tersebut dibahas di dalam an-Nizhâm
al-Ijtimâ’î (Sistem Pergaulan) dari sisi asal dan kemunculannya. Adapun
rincian dan segala aspek yang berkaitan dengan masalah tersebut
merupakan bagian dari sistem sosial kemasyarakatan (Anzhimah alMujtama‘), dan dibahas di dalam bab muamalat.
174
Sistem Pergaulan Dalam Islam
PERNIKAHAN
Pertemuan antara pria dan wanita, dapat menghasilkan berbagai
hubungan yang berkaitan dengan kemaslahatan mereka dan
kemaslahatan komunitas (jamaah) di mana mereka hidup. Yang
dimaksud di sini bukanlah hubungan yang merupakan problem yang
lahir dari pertemuan pria dengan wanita di masyarakat dalam rangka
melakukan jual-beli, kontrak kerja (ijârah), perwakilan (wakâlah), dan
sebagainya. Terkadang langsung terlintas di dalam benak, bahwa
berbagai hubungan yang dimaksud itu hanya berupa hubungan
perkawinan saja. Yang benar, perkawinan hanya merupakan salah satu
dari berbagai hubungan yang muncul itu. Berbagai hubungan yang
muncul dari pertemuan pria dan wanita itu juga meliputi selain
perkawinan. Karena itu, pertemuan yang bersifat seksual bukanlah satusatunya penampakan bagi gharîzah an-naw‘, tetapi hanya merupakan
salah satunya saja. Sebab, terdapat penampakan lain di samping
pertemuan yang bersifat seksual. Hubungan keibuan, kebapakan,
kesaudaraan, keanakan, kebibian, dan kepamanan, semuanya
merupakan menifestasi dari gharîzah an-naw‘.
Dari sini, hubungan-hubungan yang lahir sebagai pertemuan
pria dengan wanita juga meliputi hubungan keibuan, kebapakan, dan
sebagainya itu, di samping perkawinan. Dan Sistem Pergaulan (anNizhâm al-Ijtimâ’î) juga mencakup hubungan keibuan, kebapakan, dan
sebagainya itu, di samping mencakup hubungan perkawinan. Dalam
Pernikahan
175
konteks ini, syariah Islam mendatangkan hukum-hukum tentang
hubungan keanakan, kebapakan, dan keibuan, sebagaimana juga telah
mendatangkan hukum-hukum tentang hubungan perkawinan.
Hanya saja, perkawinan merupakan pokok dari hubunganhubungan itu, dan semua hubungan itu terderivasi (cabang) dari
hubungan perkawinan. Dengan kata lain, jika tidak terjadi perkawinan,
tidak akan ada hubungan kebapakan, keanakan, keibuan, dan yang
lainnya. Dari sini, maka jika dilihat dari sisi pengaturannya, hubungan
perkawinan merupakan pokok, sementara seluruh hubungan lainnya
terderivasi sebagai cabang dari hubungan perkawinan itu. Meskipun
memang perasaan-perasaan manusia akan suatu kebutuhan, secara
alami akan mendorongnya untuk memenuhi kebutuhan tersebut,
sebagaimana perasaan-perasaan akan kebutuhan yang bersifat seksual
akan mendorongnya untuk melakukan interaksi yang juga bersifat
seksual (interaksi antar lawan jenis).
Naluri seksual (gharîzan an-naw‘) menuntut adanya pemenuhan
yang bergerak menurut pergerakan aspek keibuan atau keanakan,
sebagaimana juga menuntut pemenuhan sesuai dengan pergerakan
penampakan dari pertemuan yang bersifat seksual. Sebab, perkawinan,
aspek keibuan, dan sejenisnya, seluruhnya merupakan penampakan
dari gharîzah an-naw‘. Perasaan-perasaan dari semua aspek itu
merupakan perasaan-perasaan yang muncul dari naluri seksual. Pada
masing-masing aspek itu, tanpa ada perbedaan, akan terbentuk
kecenderungan hasil dari pengkaitan fakta masing-masing dengan
pemahaman.
Perkawinan merupakan pengaturan hubungan antara unsur
kelelakian (adz-dzukûrah/maskulinitas) dengan unsur keperempuanan
atau kewanitaan (al-unûtsah/feminitas). Dengan kata lain, perkawinan
merupakan pengaturan pertemuan (interaksi) antar dua jenis kelamin,
yakni pria dan wanita, dengan aturan yang khusus. Peraturan yang
khusus ini mengatur hubungan-hubungan maskulinitas dengan
feminitas dengan bentuk pengaturan tertentu. Peraturan tersebut
mewajibkan agar keturunan dihasilkan hanya dari hubungan
perkawinan saja. Melalui hubungan perkawinan tersebut akan terealisir
perkembang-biakan spesies umat manusia. Dengan perkawinan itu akan
176
Sistem Pergaulan Dalam Islam
terbentuk keluarga. Berdasarkan semua inilah dilangsungkan
pengaturan kehidupan khusus.
Islam telah menganjurkan dan bahkan memerintahkan
dilangsungkannya perkawinan. Diriwayatkan dari Ibn Mas‘ud RA, ia
menuturkan: “Rasulullah SAW pernah bersabda:
‫ﺼ ِﺮ‬
 ‫ﺒ‬‫ﺾ ِﻟ ﹾﻠ‬
 ‫ﻪ ﹶﺃ ﹶﻏ‬ ‫ﻧ‬‫ﺝ ﹶﻓِﺈ‬
 ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﺘ‬‫ﻴ‬‫ﺎ َﺀ ﹶﺓ ﹶﻓ ﹾﻠ‬‫ﻢ ﺍﹾﻟﺒ‬ ‫ﻨ ﹸﻜ‬‫ﻉ ِﻣ‬
 ‫ﺘﻄﹶﺎ‬‫ﺳ‬ ‫ﻦ ﺍ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺏ‬
ِ ‫ﺎ‬‫ﺸﺒ‬
 ‫ﺮ ﺍﻟ‬ ‫ﺸ‬
 ‫ﻌ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺎ‬‫»ﻳ‬
«‫ﺎ ٌﺀ‬‫ﻪ ِﻭﺟ‬ ‫ﻪ ﹶﻟ‬ ‫ﻧ‬‫ﻮ ِﻡ ﹶﻓِﺈ‬ ‫ﺼ‬
 ‫ﻴ ِﻪ ﺑِﺎﻟ‬‫ﻌﹶﻠ‬ ‫ﻊ ﻓﹶ‬ ‫ﺘ ِﻄ‬‫ﺴ‬
 ‫ﻳ‬ ‫ﻢ‬ ‫ﻦ ﹶﻟ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺝ‬
ِ ‫ﺮ‬ ‫ﻦ ِﻟ ﹾﻠ ﹶﻔ‬ ‫ﺼ‬
 ‫ﺣ‬ ‫ﻭﹶﺃ‬
“Wahai para pemuda, siapa saja di antara kalian yang telah mampu
menanggung beban, hendaklah segera menikah. Sebab, pernikahan
itu lebih menundukkan pandangan dan lebih memelihara kemaluan.
Siapa saja yang belum mampu menikah, hendaklah ia berpuasa,
karena puasa adalah perisai baginya.” (Muttafaq ‘alayhi)
Juga diriwayatkan dari Qatâdah yang menuturkan riwayat dari
al-Hasan, yang bersumber dari Samurah:
«‫ﺘ ِﻞ‬‫ﺒ‬‫ﺘ‬‫ﻦ ﺍﻟ‬ ‫ﻋ‬ ‫ﻰ‬‫ﻧﻬ‬ ‫ﻲ‬ ‫ﻨِﺒ‬‫»ﹶﺃ ﱠﻥ ﺍﻟ‬
“Bahwa Nabi SAW telah melarang hidup membujang.” (HR
Ahmad)
Qatâdah kemudian membacakan ayat berikut:
∩⊂∇∪ Zπ−ƒÍh‘èŒuρ %[`≡uρø—r& öΝçλm; $uΖù=yèy_uρ y7Î=ö6s% ÏiΒ Wξߙ①$uΖù=y™ö‘r& ô‰s)s9uρ
“Dan sesungguhnya Kami telah mengutus beberapa Rasul sebelum
kamu dan Kami memberikan kepada mereka isteri-isteri dan
keturunan.” (TQS ar-Ra‘d [13]: 38)
Tabattul maknanya adalah memutuskan untuk tidak menikah
(memutuskan untuk terus membujang) dan menjauhkan diri dari
kenikmatan pernikahan, semata-mata untuk fokus beribadah saja.
Dan dari Abû Hurayrah RA dari Nabi SAW, beliau bersabda:
‫ﺪ ﹶﺃ ﹾﻥ‬ ‫ﻳ‬‫ﻳ ِﺮ‬ ‫ﺢ‬ ‫ﺎ ِﻛ‬‫ ﺍﻟﻨ‬،ِ‫ﻴ ِﻞ ﺍﷲ‬‫ﺳِﺒ‬ ‫ﻲ‬ ‫ﺪ ِﻓ‬ ‫ﺎ ِﻫ‬‫ﻤﺠ‬ ‫ ﺍﹾﻟ‬،‫ﻬﻢ‬ ‫ﺘ‬‫ﻧ‬‫ﺎ‬‫ﷲ ِﺇﻋ‬
ِ ‫ﻋﻠﹶﻰ ﺍ‬ ‫ﺣﻖ‬ ‫ﻼﺛﹶ ﹸﺔ‬
‫»ﹶﺛ ﹶ‬
«‫ﺍ َﺀ‬‫ﺪ ﹾﺍ َﻷﺩ‬ ‫ﻳ‬‫ﻳ ِﺮ‬ ‫ﺐ‬
 ‫ﻤﻜﹶﺎِﺗ‬ ‫ﻭ ﺍﹾﻟ‬ ،‫ﺘ ِﻌﻒ‬‫ﺴ‬
 ‫ﻳ‬
Pernikahan
177
«‫ﺍ َﺀ‬‫ﺪ ﹾﺍ َﻷﺩ‬ ‫ﻳ‬‫ﻳ ِﺮ‬ ‫ﺐ‬
 ‫ﻤﻜﹶﺎِﺗ‬ ‫ﻭ ﺍﹾﻟ‬ ،‫ﺘ ِﻌﻒ‬‫ﺴ‬
 ‫ﻳ‬
“Ada tiga golongan orang yang wajib bagi Allah untuk menolong
mereka: seorang mujahid (yang sedang berperang) di jalan Allah;
orang yang menikah karena ingin menjaga kehormatan; dan
mukâtab (budak yang mempunyai perjanjian dengan tuannya untuk
menebus dirinya sehingga merdeka) yang ingin membayar tebusan
dirinya.” (HR al-Hâkim dan Ibn Hibbân)
Islam telah mendorong pria Muslim untuk menikahi wanita yang
masih perawan/gadis, subur keturunannya, dan baik agamanya. Anas
RA menuturkan bahwa Nabi SAW pernah memerintahkan kaum Muslim
untuk menikah dan melarang keras untuk hidup membujang (attabattul). Beliau bersabda:
«‫ﻣ ِﺔ‬ ‫ﺎ‬‫ﻡ ﺍﹾﻟ ِﻘﻴ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﻳ‬ ‫ﺎ َﺀ‬‫ﻧِﺒﻴ‬‫ﻢ ﹾﺍ َﻷ‬ ‫ﺮ ِﺑ ﹸﻜ‬ ‫ﻣﻜﹶﺎِﺛ‬ ‫ﻲ‬ ‫ﻧ‬‫ﺩ ﹶﻓِﺈ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﻮﹸﻟ‬ ‫ﺩ ﺍﹾﻟ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺩ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﺍ ﺍﹾﻟ‬‫ﺟﻮ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫»ﺗ‬
“Kawinilah oleh kalian wanita penyayang lagi subur, karena aku
akan membanggakan banyaknya jumlah kalian di hadapan para
nabi yang lain pada hari Kiamat kelak.” (HR Ahmad)
Ma‘qil ibn Yasâr menuturkan:
‫ﺐ‬
ٍ ‫ــ‬‫ﺣﺴ‬ ‫ﺕ‬
 ‫ﺮﹶﺃ ﹰﺓ ﺫﹶﺍ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺖ ﺍ‬
 ‫ﺒ‬‫ﺻ‬
 ‫ﻲ ﹶﺃ‬‫ ِﺇﻧ‬:‫ﻲ ﻓﹶﻘﹶﺎﻝﹶ‬ ‫ﻨِﺒ‬‫ﺟ ﹲﻞ ِﺇﻟﹶﻰ ﺍﻟ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﺎ َﺀ‬‫» ﺟ‬
‫ﻢ‬ ‫ ﹸﺛ‬،‫ﺎﻩ‬‫ﻨﻬ‬‫ﻴ ﹶﺔ ﹶﻓ‬‫ﻩ ﺍﻟﺜﱠﺎِﻧ‬ ‫ﺎ‬‫ﻢ ﹶﺃﺗ‬ ‫ ﹸﺛ‬.‫ ﻻﹶ‬:‫ﺎ؟ ﻗﹶﺎ ﹶﻝ‬‫ﺟﻬ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﺗ‬‫ ﹶﺃﹶﻓﹶﺄ‬،‫ﺗِﻠﺪ‬ ‫ﺎ ﹶﻻ‬‫ﻧﻬ‬‫ﻭِﺇ‬ ،ٍ‫ﺎﻝ‬‫ﺟﻤ‬ ‫ﻭ‬
«‫ﻢ‬ ‫ﺮ ِﺑ ﹸﻜ‬ ‫ﻣﻜﹶﺎِﺛ‬ ‫ﻲ‬‫ﺩ ﹶﻓِﺈﻧ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﻮﹸﻟ‬ ‫ﺩ ﺍﹾﻟ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺩ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﺍ ﺍﻟﹾ‬‫ﺟﻮ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﺗ‬ :‫ﻩ ﺍﻟﺜﱠﺎِﻟﹶﺜ ﹶﺔ ﹶﻓﻘﹶﺎ ﹶﻝ‬ ‫ﺎ‬‫ﹶﺃﺗ‬
“Seorang laki-laki pernah datang menghadap Nabi SAW, lalu ia
berkata: “Aku berniat untuk mengawini seorang wanita
berketurunan baik lagi cantik, tetapi ia mandul. Bolehkah aku
mengawininya?” Nabi SAW menjawab: “Tidak.” Lalu ia datang
untuk kedua kalinya, dan beliau tetap melarangnya. Kemudian ia
datang untuk ketiga kalinya, lantas Nabi SAW bersabda: “Kawinilah
oleh kalian wanita penyayang lagi subur, karena aku akan
membanggakan banyaknya jumlah kalian.” (HR Abû Dâwud)
178
Sistem Pergaulan Dalam Islam
Diriwayatkan dari Jâbir bahwa Nabi SAW pernah bersabda
kepadanya:
‫ﺍ‬‫ﺖ ِﺑ ﹾﻜﺮ‬
 ‫ﺟ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﺗ‬ ‫ﻼ‬
‫ﻫ ﱠ‬ :‫ ﹶﻓﻘﹶﺎ ﹶﻝ‬،‫ﺎ‬‫ﻴﺒ‬‫ﺎ؟ ﻗﹶﺎ ﹶﻝ ﹶﺛ‬‫ﻴﺒ‬‫ﻡ ﹶﺛ‬ ‫ﺍ ﹶﺃ‬‫ﺖ ﺑِ ﹾﻜﺮ‬
 ‫ﺟ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﺗ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﺎِﺑ‬‫ﺎ ﺟ‬‫»ﻳ‬
«‫ﻚ‬
 ‫ﺒ‬‫ﻼ ِﻋ‬
‫ﺗ ﹶ‬‫ﻭ‬ ‫ﺎ‬‫ﺒﻬ‬‫ﻼ ِﻋ‬
‫ﺗ ﹶ‬
“Wahai Jabir, engkau mengawini seorang gadis atau janda?” Jabir
menjawab, “Janda.” Nabi SAW lantas bersabda: “Mengapa engkau
tidak mengawini wanita yang masih gadis agar engkau bisa bermainmain dengannya dan ia pun dapat bermain-main denganmu?”
(Muttafaq ‘alayhi)
Abû Hurayrah RA juga menuturkan bahwa Nabi SAW pernah
bersabda:
‫ﺮ‬ ‫ ﻓﹶﺎ ﹾﻇ ﹶﻔ‬،‫ﺎ‬‫ﻭِﻟﺪِﻳِﻨﻬ‬ ،‫ﺎ‬‫ﺎِﻟﻬ‬‫ﺠﻤ‬
 ‫ﻭِﻟ‬ ،‫ﺎ‬‫ﺴﺒِﻬ‬
‫ﺤ‬
 ‫ﻭِﻟ‬ ،‫ﺎ‬‫ﺎِﻟﻬ‬‫ِﻟﻤ‬: ‫ﺑ ٍﻊ‬‫ﺭ‬ ‫ﺮﹶﺃ ﹸﺓ ِ َﻷ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﺢ ﺍﹾﻟ‬ ‫ﻨ ﹶﻜ‬‫ﺗ‬»
«‫ﻙ‬ ‫ﺍ‬‫ﻳﺪ‬ ‫ﺖ‬
 ‫ﺑ‬‫ﺗ ِﺮ‬ ‫ﻳ ِﻦ‬‫ﺪ‬ ‫ﺕ ﺍﻟ‬
ِ ‫ِﺑﺬﹶﺍ‬
“Wanita itu dinikahi karena empat hal: karena hartanya, karena
keturunannya, karena kecantikannya, dan karena agamanya.
Utamakanlah karena agamanya, niscaya engkau akan beruntung.”
(Muttafaq ‘alayhi)
Jadi, seorang pria disunnahkan untuk memilih wanita-wanita
yang masih gadis dan diketahui bahwa ia seorang wanita yang subur.
Kesuburannya dapat diketahui dari (kesuburan) ibunya atau bibinya
baik dari pihak ayah atau ibunya. Seorang pria juga disunnahkan untuk
memilih wanita yang agamanya baik; yang cantik sehingga ia dapat
memelihara dirinya (dari dosa); serta memiliki garis keturunan yang
baik, yaitu memiliki pangkal keutamaan, ketakwaan, dan kemuliaan.
Akan tetapi, semua itu bukan merupakan syarat, melainkan hanya
sekadar anjuran dan keutamaan saja. Jika tidak dilakukan, maka
seorang pria berhak memilih calon istri yang diridhainya, dan seorang
wanita pun berhak memilih calon suami yang diridhainya.
Pernikahan
179
Adapun masalah kafâ’ah (kesederajatan atau kesetaraan) antara
suami dan isteri, hal itu tidak ada dasarnya sama sekali dalam syariah
Islam. Masalah ini tidak disinggung sama sekali, kecuali dalam sejumlah
hadits palsu. Al-Quran al-Karim sendiri menolaknya, begitu pula
sejumlah hadits sahih. Maka, setiap wanita Muslimah pada dasarnya
pantas untuk pria Muslim mana pun, dan setiap pria Muslim pantas
untuk wanita Muslimah mana pun. Berbagai perbedaan antara pria
dan wanita dalam masalah harta, pekerjaan, garis keturunan, atau yang
lainnya, tidak ada nilainya sama sekali. Putra seorang tukang sampah
adalah pantas untuk puteri seorang Amirul Mukminin; puteri seorang
tukang cukur juga pantas untuk putera seorang Amirul Mukminin.
Demikianlah, kaum Muslim itu sebagian dari mereka adalah pantas
untuk sebagian lainnya. Allah SWT berfirman:
∩⊇⊂∪ öΝä39s)ø?r& «!$# y‰ΨÏã ö/ä3tΒtò2r& ¨βÎ)
“Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah
ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu.” (TQS alHujurât [49]: 13)
Nabi SAW sendiri pernah mengawinkan sepupu perempuannya,
Zaynab binti Jahsyi al-Asadiyah dengan Zayd ibn Haritsah, mawla
Beliau (seorang hamba sahaya) yang telah beliau merdekakan. Dalam
konteks ini, ‘Abdullâh ibn Buraydah menuturkan riwayat dari bapaknya
yang menuturkan:
‫ﻦ ﹶﺃﺧِﻴ ِﻪ‬ ‫ﺑ‬‫ﺟﻨِﻲ ﺍ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺯ‬ ‫ ِﺇ ﱠﻥ ﹶﺃﺑِﻲ‬:‫ﷲ ﻓﹶﻘﹶﺎﻟﹶﺖ‬
ِ ‫ﻮ ِﻝ ﺍ‬ ‫ﺳ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﺎﹲﺓ ِﺇﻟﹶﻰ‬‫ﺕ ﹶﻓﺘ‬
 ‫ﺎ َﺀ‬‫»ﺟ‬
‫ﻊ‬ ‫ﻨ‬‫ﺻ‬
 ‫ﺎ‬‫ﺕ ﻣ‬
 ‫ﺰ‬ ‫ﺟ‬ ‫ﺪ ﹶﺃ‬ ‫ ﹶﻗ‬:‫ﺖ‬
 ‫ﺎ ﹶﻓﻘﹶﺎﹶﻟ‬‫ﻴﻬ‬‫ﺮ ِﺇﹶﻟ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻌ ﹶﻞ ﹾﺍ َﻷ‬ ‫ﺠ‬
 ‫ ﻗﹶﺎ ﹶﻝ ﹶﻓ‬.‫ﺘﻪ‬‫ﺴ‬
 ‫ﺧﺴِﻴ‬ ‫ﻊ ﺑِﻲ‬ ‫ﺮﹶﻓ‬ ‫ﻴ‬‫ِﻟ‬
«‫ﻲ ٌﺀ‬ ‫ﺷ‬ ‫ﻣ ِﺮ‬ ‫ﻦ ﹾﺍ َﻷ‬ ‫ﺎ ِﺀ ِﻣ‬‫ﺲ ِﺇﻟﹶﻰ ﺍﹾﻵﺑ‬
 ‫ﺎ َﺀ ﹶﺃ ﹾﻥ ﹶﻟﻴ‬‫ﻨﺴ‬‫ﻢ ﺍﻟ‬ ‫ﻋﱢﻠ‬ ‫ﺕ ﹶﺃ ﹾﻥ ﹸﺃ‬
 ‫ﺩ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﻦ ﹶﺃ‬ ‫ﻭﹶﻟ ِﻜ‬ ،‫ﹶﺃﺑِﻲ‬
“Seorang wanita muda datang menemui Rasulullah SAW, lalu ia
berkata: “Sesungguhnya ayahku telah mengawinkan diriku dengan
anak suadara laki-lakinya (keponakannya) untuk mengangkat
martabatnya.” Buraydah berkata: “Maka Rasulullah menyerahkan
urusan itu kepada wanita tersebut.” Wanita itu pun berkata: “Aku
180
Sistem Pergaulan Dalam Islam
sebetulnya telah merelakan apa yang telah diperbuat oleh ayahku
kepadaku. Hanya saja, aku ingin mengajari kaum wanita bahwa
para bapak tidak berhak sedikit pun (untuk memaksa anak
perempuannya, pen) dalam masalah ini.” (HR Ibn Mâjah)
Makna ucapan wanita itu: “liyarfa’a bî khasîsatahu” adalah
untuk mengangkat martabatnya anak saudara laki-lakinya karena
perkawinannya denganku”. Ini artinya ayah wanita tersebut telah
mengawinkannya tidak berdasarkan kerelaannya, sebab wanita itu
memandang pria (yang telah menjadi pasangannya) itu tidak layak
menikahinya. Jadi bukan karena pria itu, yang merupakan anak
pamannya, tidak sederajat dengannya, tetapi karena tidak adanya
keridhaan wanita itu.
Abu Hâtim al-Muzani menuturkan: “Rasulullah SAW pernah
bersabda:
‫ﻨ ﹲﺔ‬‫ﺘ‬‫ﻦ ِﻓ‬ ‫ﺗ ﹸﻜ‬ ‫ﺍ‬‫ﻌﹸﻠﻮ‬ ‫ﺗ ﹾﻔ‬ ‫ ِﺇ ﱠﻻ‬،‫ﻮﻩ‬‫ﻧ ِﻜﺤ‬‫ﻪ ﹶﻓﹶﺄ‬ ‫ﺧﹸﻠ ﹶﻘ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﻪ‬ ‫ﻨ‬‫ﻮ ﹶﻥ ﺩِﻳ‬ ‫ﺿ‬
 ‫ﺮ‬ ‫ﺗ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻢ‬ ‫ﺎ َﺀ ﹸﻛ‬‫»ِﺇﺫﹶﺍ ﺟ‬
‫ ِﺇﺫﹶﺍ‬:‫ﻭِﺇ ﹾﻥ ﻛﹶﺎ ﹶﻥ ﻓِﻴﻪِ؟ ﻗﹶﺎ ﹶﻝ‬ ،ِ‫ﻮ ﹶﻝ ﺍﷲ‬ ‫ﺳ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﺎ‬‫ ﻳ‬:‫ ﻗﹶﺎﻟﹸﻮﺍ‬.‫ﺮ‬ ‫ﻴ‬‫ﺩ ﹶﻛِﺒ‬ ‫ﺎ‬‫ﻭﹶﻓﺴ‬ ‫ﺽ‬
ِ ‫ﺭ‬ ‫ﻓِﻲ ﹾﺍ َﻷ‬
«‫ﺕ‬
ٍ ‫ﺍ‬‫ﻣﺮ‬ ‫ﺙ‬
‫ﻼ ﹶ‬
‫ ﹶﺛ ﹶ‬.‫ﻩ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﺤ‬
 ‫ﻧ ِﻜ‬‫ﻪ ﹶﻓﹶﺄ‬ ‫ﺧﹸﻠ ﹶﻘ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﻪ‬ ‫ﻨ‬‫ﻮ ﹶﻥ ﺩِﻳ‬ ‫ﺿ‬
 ‫ﺮ‬ ‫ﺗ‬ ‫ﻣﻦ‬ ‫ﻢ‬ ‫ﺎ َﺀ ﹸﻛ‬‫ﺟ‬
“Jika datang kepada kalian seseorang (pria) yang kalian ridhai agama
dan akhlaknya, maka kawinkanlah dia. Jika kalian tidak
melakukannya, maka akan terjadi fitnah di muka bumi dan
kerusakan yang besar.” Para sahabat bertanya: “Wahai Rasulullah,
bagaimana jika hal itu (kebaikan agama dan akhlak) ada padanya?”
Rasulullah SAW menjawab: “Jika datang kepada kalian seseorang
(pria) yang kalian ridhai agama dan akhlaknya, maka kawinkanlah
dia.” Rasulullah SAW mengatakannya hingga tiga kali.” (HR
Tirmidzî)
Imam at-Tirmidzî juga mengeluarkan hadits ini dari jalur Abû
Hurayrah RA, lafazhnya, ia berkata: “Rasulullah SAW bersabda:
‫ﻦ‬ ‫ﺗﻜﹸــ‬ ‫ﺍ‬‫ﻌﹸﻠﻮ‬ ‫ﺗ ﹾﻔ‬ ‫ﻩ ِﺇ ﱠﻻ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﺟ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﻪ ﹶﻓ‬ ‫ﺧﹸﻠ ﹶﻘ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﻪ‬ ‫ﻨ‬‫ﻮ ﹶﻥ ﺩِﻳ‬ ‫ﺿ‬
 ‫ﺮ‬ ‫ﺗ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻢ‬ ‫ﻴ ﹸﻜ‬‫ﺐ ِﺇﹶﻟ‬
 ‫ﺧ ﹶﻄ‬ ‫»ِﺇﺫﹶﺍ‬
«‫ﺾ‬
 ‫ﻋﺮِﻳ‬ ‫ﺩ‬ ‫ﺎ‬‫ﻭﹶﻓﺴ‬ ‫ﺽ‬
ِ ‫ﺭ‬ ‫ﻨ ﹲﺔ ﻓِﻲ ﹾﺍ َﻷ‬‫ﺘ‬‫ِﻓ‬
‫ﻦ‬ ‫ﺗ ﹸﻜ‬ ‫ﺍ‬‫ﻌﹸﻠﻮ‬ ‫ﺗ ﹾﻔ‬ ‫ﻩ ِﺇ ﱠﻻ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﺟ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﻪ ﹶﻓ‬ ‫ﺧﹸﻠ ﹶﻘ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﻪ‬ ‫ﻨ‬‫ﻮ ﹶﻥ ﺩِﻳ‬ ‫ﺿ‬
 ‫ﺮ‬ ‫ﺗ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻢ‬ ‫ﹸﻜ‬Pernikahan
‫ﻴ‬‫ﺐ ِﺇﹶﻟ‬
 ‫ﺧ ﹶﻄ‬ ‫ﹶﺍ‬181
‫»ِﺇﺫ‬
«‫ﺾ‬
 ‫ﻋﺮِﻳ‬ ‫ﺩ‬ ‫ﺎ‬‫ﻭﹶﻓﺴ‬ ‫ﺽ‬
ِ ‫ﺭ‬ ‫ﻨ ﹲﺔ ﻓِﻲ ﹾﺍ َﻷ‬‫ﺘ‬‫ِﻓ‬
“Jika seseorang (pria) yang kalian ridhai agama dan akhlaknya
datang kepada kalian menyampaikan lamaran, maka kawinkanlah
dia. Jika kalian tidak melakukannya, maka akan muncul fitnah di
muka bumi dan kerusakan yang besar.”
Hadits yang sama juga telah diriwayatkan melalui sejumlah jalur
yang lain.
Abû Hurayrah RA menuturkan bahwa, Abû Hindun pernah
membekam Nabi SAW di daerah Yafukh. Lantas Nabi SAW bersabda:
«‫ﻴ ِﻪ‬‫ﺍ ِﺇﹶﻟ‬‫ﺤﻮ‬
 ‫ﻧ ِﻜ‬‫ﻭ ﹶﺃ‬ ‫ﻨ ٍﺪ‬‫ﺎ ِﻫ‬‫ﺍ ﹶﺃﺑ‬‫ﺤﻮ‬
 ‫ﻧ ِﻜ‬‫ﺿ ِﺔ ﹶﺃ‬
 ‫ﺎ‬‫ﺑﻴ‬ ‫ﻲ‬ ‫ﺑِﻨ‬ ‫ﺎ‬‫»ﻳ‬
“Wahai bani Bayadhah, kawinkanlah Abû Hindun, dan nikahkanlah
(wanita kalian) dengannya.” (HR al-Hâkim)
Hanzhalah ibn Abi Sufyân al-Jumahi menuturkan riwayat dari
ibunya yang berkata:
«‫ﻼ ٍﻝ‬
‫ﺖ ِﺑ ﹶ‬
 ‫ﺤ‬
 ‫ﺗ‬ ‫ﻑ‬
ٍ ‫ﻮ‬ ‫ﻋ‬ ‫ﺑ ِﻦ‬ ‫ﻤ ِﻦ‬ ‫ﺣ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﺒ ِﺪ ﺍﻟ‬‫ﻋ‬ ‫ﺖ‬
 ‫ﺧ‬ ‫ﺖ ﹸﺃ‬
 ‫ﻳ‬‫ﺭﹶﺃ‬ »
“Aku melihat saudara perempuan ‘Abdurrahmân ibn ‘Awf berada
di bawah tanggung jawab (nenjadi isteri) Bilal.” (HR adDaruquthni)
Seluruh dalil di atas dengan jelas menunjukkan bahwa aspek
kesederajatan (masalah sekufu) antara dua orang mempelai tidak diakui
dan tidak ada artinya sama sekali dalam pandangan syariah. Setiap
wanita yang telah ridha dengan seorang pria untuk menjadi suaminya
maka hendaknya ia dinikahkan dengan pria tersebut berdasarkan
keridhaanya itu. Sebaliknya, setiap pria yang telah ridha dengan seorang
wanita untuk menjadi istrinya, maka hendaknya ia menikah dengan
wanita tersebut sesuai dengan keridhannya itu. tanpa memperhatikan
lagi masalah kesekufuan (kesederajatan).
Adapun yang diriwayatkan dari ‘Abdullâh ibn ‘Umar bahwa
Nabi SAW pernah bersabda:
182
Sistem Pergaulan Dalam Islam
‫ﺟ ـ ﹲﻞ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﻭ‬ ،‫ﺤ ـﻲ‬
 ‫ ِﻟ‬‫ﺣﻲ‬ ‫ﻭ‬ ،ٍ‫ﻴﹶﻠﺔ‬‫ﹶﻠ ٌﹸﺔ ِﻟ ﹶﻘِﺒ‬‫ﺾ ﹶﻗِﺒﻴ‬
ٍ ‫ﻌ‬ ‫ﺒ‬‫ﻢ ِﻟ‬ ‫ﻬ‬ ‫ﻀ‬
 ‫ﻌ‬ ‫ﺑ‬ ‫ﺏ ﹶﺃ ﹾﻛﻔﹶﺎ ٌﺀ‬
 ‫ﺮ‬ ‫ﻌ‬ ‫»ﹶﺍﹾﻟ‬
«‫ﻡ‬ ‫ﺎ‬‫ﻭ ِﺣﺠ‬ ‫ﻚ‬
 ‫ﺎِﺋ‬‫ ِﺇ ﱠﻻ ﺣ‬،ٍ‫ﺟﻞ‬ ‫ﺮ‬ ‫ِﻟ‬
“Orang Arab adalah sekufu satu sama lain, sebagian untuk sebagian
lainnya, satu kabilah untuk kabilah lainnya, satu lingkungan untuk
lingkungan lainnya, dan seseorang untuk seseorang lainnya, kecuali
tukang tenun dengan tukang bekam.”
Hadits ini dusta, tidak memiliki asal-usul dan ia adalah batil.
Dalam hal ini, Ibn Abî Hâtim pernah berkata: “Aku telah menanyakan
hadits itu kepada ayahku. Beliau menjawab: “Hadis itu mungkar.” Ibn
‘Abd al-Barr juga mengatakan: “Hadis ini munkar mawdhû‘ (mungkar
dan palsu).
Adapun riwayat yang dikeluarkan oleh al-Bazzâr dari hadits yang
dituturkan oleh Mu‘adz:
«‫ﺾ‬
ٍ ‫ﻌ‬ ‫ﺑ‬ ‫ﻢ ﹶﺃ ﹾﻛﻔﹶﺎ ُﺀ‬ ‫ﻬ‬ ‫ﻀ‬
 ‫ﻌ‬ ‫ﺑ‬ ‫ﻲ‬ ‫ﺍِﻟ‬‫ﻤﻮ‬ ‫ﻭ ﺍﹾﻟ‬ ،ٍ‫ﻌﺾ‬ ‫ﺑ‬ ‫ﻢ ﹶﺃ ﹾﻛﻔﹶﺎ ُﺀ‬ ‫ﻬ‬ ‫ﻀ‬
 ‫ﻌ‬ ‫ﺑ‬ ‫ﺏ‬
 ‫ﺮ‬ ‫ﻌ‬ ‫»ﹶﺍﹾﻟ‬
“Orang Arab itu sebagian sekufu (sederajat) dengan sebagian lainnya
dan mawâliy sebagian sekufu (sederajat) dengan sebagian lainnya“
Riwayat ini sanadnya dha‘îf (lemah).
Sedangkan hadits yang diriwayatkan oleh Barirah:
‫ﻚ‬
ِ ‫ــ‬‫ﻣﻌ‬ ‫ﻚ‬
ِ ‫ﻌ‬ ‫ﻀ‬
 ‫ﺑ‬ ‫ﻖ‬ ‫ﺘ‬‫ﻋ‬ ‫ﺪ‬ ‫ ﹶﻗ‬:‫ﺘﻘﹶــﺖ‬‫ﻋ‬ ‫ﺎ‬‫ﺮ ﹶﺓ ﹶﻟﻤ‬ ‫ﺒﺮِﻳ‬‫ﻲ ﻗﹶﺎ ﹶﻝ ِﻟ‬ ‫ﻨِﺒ‬‫» ﹶﺃ ﱠﻥ ﺍﻟ‬
«‫ﺎﺭِﻱ‬‫ﺘ‬‫ﻓﹶﺎﺧ‬
“Bahwa Nabi SAW bersabda kepada Barirah ketika ia merdeka:
“kemaluanmu juga telah merdeka bersamamu, maka pilihlah” (HR
ad-Daruquthni dari jalur ’Aisyah RA)
Hadits ini tidak menunjukkan pengertian kesekufuan, karena
status suaminya masih hamba sahaya. Seorang hamba sahaya wanita
yang bersuamikan seorang hamba sahaya pula, jika wanita itu telah
merdeka (sementara suaminya masih hamba sahaya, pen), ia diberi
Pernikahan
183
hak memilih apakah tetap berada dalam tanggungan (tetap menjadi
isteri) seorang hamba sahaya atau mamfasakh perkawinannya. Hadits
ini tidak menunjukkan makna kesekufuan. Dalil bahwa suami Barirah
adalah seorang hamba sahaya adalah apa yang diriwayatkan dari alQâsim dari ‘Aisyah, bahwa Barirah menjadi isteri seorang hamba
sahaya. Ketika tuannya memerdekakan Barirah, Rasululalh SAW
bersabda kepada Barirah:
‫ﺖ ﹶﺃ ﹾﻥ‬
ِ ‫ﻭِﺇ ﹾﻥ ِﺷـﹾﺌ‬ ‫ﺒـ ِﺪ‬‫ﻌ‬ ‫ﻫـﺬﹶﺍ ﺍﹾﻟ‬ ‫ﺖ‬
 ‫ﺤ‬
 ‫ﺗ‬ ‫ﻲ‬ ‫ﻤ ﹸﻜِﺜ‬ ‫ﺗ‬ ‫ﺖ ﹶﺃ ﹾﻥ‬
ِ ‫ﻱ ﹶﻓِﺈ ﹾﻥ ِﺷﹾﺌ‬
 ‫ﺎ ِﺭ‬‫ﺧﺘ‬ ‫» ﺍ‬
«ِ‫ﻪ‬‫ﻔﹶﺎﺭِﻗِﻴ‬‫ﺗ‬
“Pilihlah, jika engkau menghendaki, engkau bisa tetap berada
dibawah (menjadi isteri) hamba sahaya ini, dan jika engkau
menghendaki, engkau pun boleh bercerai darinya.” (HR Ahmad)
Juga apa yang diriwayatkan di dalam Shahîh Muslim dari
’Urwah dari ’Aisyah RA:
‫ﻮ‬ ‫ﻭﹶﻟ‬ ‫ﷲ‬
ِ ‫ــﻮ ﹸﻝ ﺍ‬‫ﺭﺳ‬ ‫ﺎ‬‫ﺮﻫ‬ ‫ﻴ‬‫ﺨ‬
 ‫ﺍ ﹶﻓ‬‫ﺒﺪ‬‫ﻋ‬ ‫ﺎ‬‫ﺟﻬ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺯ‬ ‫ﻛﹶﺎ ﹶﻥ‬‫ﺖ ﻭ‬
 ‫ﺘ ﹶﻘ‬‫ﻋ‬ ‫ﺮ ﹶﺓ ﹶﺃ‬ ‫ﻳ‬‫ﺑ ِﺮ‬ ‫»ﹶﺃ ﱠﻥ‬
«‫ﺎ‬‫ﺮﻫ‬ ‫ﻴ‬‫ﺨ‬
 ‫ﻳ‬ ‫ﻢ‬ ‫ﺍ ﹶﻟ‬‫ﺣﺮ‬ ‫ﻛﹶﺎ ﹶﻥ‬
“Sesungguhnya Barirah telah merdeka, sedangkan suaminya masih
seorang hamba sahaya. Maka Rasulullah SAW memberikan pilihan
kepadanya. Seandainya suaminya seorang yang merdeka, beliau
tidak akan memberinya pilihan.”
Adapun apa yang diriwayatkan bahwa Nabi SAW pernah
bersabda:
«‫ﺎ ِﺀ‬‫ﻭِﻟﻴ‬ ‫ﻦ ﹾﺍ َﻷ‬ ‫ﻦ ِﺇ ﱠﻻ ِﻣ‬ ‫ﻫ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﺟ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﺗ‬ ‫ﻭ ﹶﻻ‬ ،ِ‫ﻦ ﹾﺍ َﻷ ﹾﻛﻔﹶﺎﺀ‬ ‫ﺎ َﺀ ِﺇ ﱠﻻ ِﻣ‬‫ﻨﺴ‬‫ﺍ ﺍﻟ‬‫ﺤﻮ‬
 ‫ﻨ ِﻜ‬‫ﺗ‬ ‫» ﹶﻻ‬
“Janganlah kalian menikahkan para wanita selain dengan orangorang yang sekufu dengan mereka. Jangan pula kalian menikahkan
mereka melainkan dengan tokoh-tokoh terkemuka.”
184
Sistem Pergaulan Dalam Islam
Hadits ini adalah dha‘if (lemah) dan tidak memiliki asal-usul.
Dengan demikian, jelaslah bahwa, tidak terdapat satu nash pun
yang menunjukkan tentang masalah sekufu (kesederajatan). Dan
jelaslah bahwa nash-nash yang dijadikan dalil oleh mereka yang
mengatakan kesekufuan merupakan nash-nash yang batil atau tidak
dapat dijadikan dalil tentang kesekufuan. Menjadikan kesekufuan
sebagai syarat adalah bertentangan dengan sabda Rasulullah SAW:
«‫ﻯ‬‫ﺘ ﹾﻘﻮ‬‫ﻲ ِﺇ ﱠﻻ ﺑِﺎﻟ‬ ‫ﺠ ِﻤ‬
 ‫ﻋ‬ ‫ﻋﻠﹶﻰ‬ ‫ﻲ‬ ‫ﺮِﺑ‬ ‫ﻌ‬ ‫ﻀ ﹶﻞ ِﻟ‬
 ‫» ﹶﻻ ﹶﻓ‬
“Tidak ada keutamaan bagi orang Arab atas orang non-Arab, kecuali
dengan ketakwaan.” (HR Ahmad)
Juga bertentangan dengan nash al-Quran yang bersifat qath’i:
∩⊇⊂∪ öΝä39s)ø?r& «!$# y‰ΨÏã ö/ä3tΒtò2r& ¨βÎ)
“Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah
ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu.” (TQS alHujurât [49]: 13)
Mengenai perbedaan agama, hal itu bukan termasuk dalam
pembahasan kesekufuan. Masalah ini tidak lain merupakan
pembahasan tentang perkawinan seorang Muslim dengan non-Muslim.
Ini merupakan pembahasan lain (bukan pembahasan tentang masalah
kesekufuan). Penjelasannya adalah sebagai berikut.
Allah SWT telah memperbolehkan pria Muslim untuk mengawini
wanita Ahlul Kitab, yaitu wanita Yahudi atau Nasrani, karena Allah
SWT berfirman:
ö/ä3©9 @≅Ïm |=≈tGÅ3ø9$# (#θè?ρé& tÏ%©!$# ãΠ$yèsÛuρ ( àM≈t6Íh‹©Ü9$# ãΝä3s9 ¨≅Ïmé& tΠöθu‹ø9$#
zÏΒ àM≈oΨ|ÁósçRùQ$#uρ ÏM≈oΨÏΒ÷σßϑø9$# zÏΒ àM≈oΨ|ÁósçRùQ$#uρ ( öΝçλ°; @≅Ïm öΝä3ãΒ$yèsÛuρ
uŽöxî tÏΨÅÁøtèΧ £èδu‘θã_é& £èδθßϑçF÷s?#u !#sŒÎ) öΝä3Î=ö6s% ÏΒ |=≈tGÅ3ø9$# (#θè?ρé& tÏ%©!$#
∩∈∪ 5β#y‰÷{r& ü“É‹Ï‚−GãΒ Ÿωuρ tÅsÏ
≈|¡ãΒ
Pernikahan
185
“Pada hari ini dihalalkan bagimu yang baik-baik. Makanan
(sembelihan) orang-orang yang diberi Al-Kitab itu halal bagimu,
dan makanan kamu halal pula bagi mereka. (Dan dihalalkan
mengawini) wanita-wanita yang menjaga kehormatan di antara
wanita-wanita yang beriman dan wanita-wanita yang menjaga
kehormatan di antara orang-orang yang diberi Al-Kitab sebelum
kamu, bila kamu telah membayar mas kawin mereka dengan
maksud menikahinya, tidak dengan maksud berzina dan tidak (pula)
menjadikannya gundik-gundik.” (TQS al-Mâ’idah [5]: 5)
Ayat ini gamblang menyatakan bahwa wanita-wanita Ahlul Kitab
yang senantiasa menjaga kehormatannya adalah halal untuk dikawini
oleh pria Muslim. Makna ujûrahunna adalah muhûrahunna (maharmahar mereka). Maka seorang pria muslim boleh mengawini wanita
Ahlul Kitab baik Yahudi maupun Nashrani, sebagai pelaksanaan ayat
tersebut. Sebab, ayat tersebut telah menyebutkan bahwa wanita-wanita
Ahlul Kitab yang senantiasa menjaga kehormatan adalah halal bagi
pria Muslim. Artinya menikahi wanita-wanita Ahlul Kitab yang menjaga
kehormatannya itu adalah halal bagi kalian.
Namun sebaliknya, pernikahan seorang wanita Muslimah
dengan pria Ahlul Kitab baik Yahudi maupun Nashrani, secara syar’i
adalah haram dan sama sekali tidak boleh. Jika telah terjadi maka
perkawinannya adalah batil (tidak sah) dan tidak terakadkan.
Keharaman wanita Muslimah menikah dengan pria Ahlul Kitab, Yahudi
maupun Nashrani, ditetapkan dengan pernyataan al-Quran secara
gamblang. Allah SWT berfirman:
(£èδθãΖÅstGøΒ$$sù ;N≡tÉf≈yγãΒ àM≈oΨÏΒ÷σßϑø9$# ãΝà2u!%y` #sŒÎ) (#þθãΖtΒ#u tÏ%©!$# $pκš‰r'‾≈tƒ
’n<Î) £èδθãèÅ_ös? Ÿξsù ;M≈uΖÏΒ÷σãΒ £èδθßϑçFôϑÎ=tã ÷βÎ*sù ( £ÍκÈ]≈yϑƒÎ*Î/ ãΝn=÷ær& ª!$#
∩⊇⊃∪ £çλm; tβθm=Ïts† öΝèδ Ÿωuρ öΝçλ°; @≅Ïm £èδ Ÿω ( Í‘$¤
ä3ø9$#
“Hai orang-orang yang beriman, apabila datang berhijrah kepadamu
perempuan-perempuan yang beriman, maka hendaklah kamu uji
(keimanan) mereka. Allah lebih mengetahui tentang keimanan
186
Sistem Pergaulan Dalam Islam
mereka; maka jika kamu telah mengetahui bahwa mereka (benarbenar) beriman, maka janganlah kamu kembalikan mereka kepada
(suami-suami mereka) orang-orang kafir. Mereka tiada halal bagi
orang-orang kafir itu dan orang-orang kafir itu tiada halal pula bagi
mereka.” (TQS al-Mumtahanah [60]: 10)
Nash ini tidak mengandung pengertian kecuali satu pengertian
saja, yaitu bahwa wanita Muslimah tidak halal bagi pria kafir dan bahwa
pria kafir tidak halal bagi wanita Muslimah. Juga bahwa kekafiran suami
menjadikan pernikahannya tidak terakadkan di antara dia dengan
wanita Muslimah. Allah SWT berfirman:
∩⊇⊃∪ Í‘$¤
ä3ø9$# ’n<Î) £èδθãèÅ_ös? Ÿξsù ;M≈uΖÏΒ÷σãΒ £èδθßϑçFôϑÎ=tã ÷βÎ*sù
“Maka jika kamu telah mengetahui bahwa mereka (benar-benar)
beriman maka janganlah kamu kembalikan mereka kepada (suamisuami mereka) orang-orang kafir.” (TQS al-Mumtahanah [60]:
10)
Ayat di atas menggunakan istilah kuffâr, bukan menggunakan
istilah musyrikîn. Hal ini dimaksudkan untuk generalisasi (li at-ta‘mîm)
untuk mencakup seluruh orang kafir, baik orang musyrik maupun Ahlul
Kitab. Kenyataan bahwa Ahlul Kitab, yakni kaum Nasrani dan Yahudi
merupakan orang-orang kafir, ditetapkan menurut pernyataan al-Quran.
Allah SWT berfirman:
tΑ¨”t∴ムβr& tÏ.Ύô³çRùQ$# Ÿωuρ É=≈tGÅ3ø9$# È≅÷δr& ôÏΒ (#ρãx
x. šÏ%©!$# –Šuθtƒ $¨Β
∩⊇⊃∈∪ öΝà6În/§‘ ÏiΒ 9Žöyz ôÏiΒ Νà6ø‹n=tæ
“Orang-orang kafir dari Ahli Kitab dan orang-orang musyrik tiada
menginginkan diturunkannya sesuatu kebaikan kepadamu dari
Tuhanmu.” (TQS al-Baqarah [2]: 105)
Kata min dalam ayat ini dimaksudkan sebagai penjelasan (li albayân), bukan untuk menyatakan sebagian (li tab‘îdh). Allah SWT juga
berfirman:
Pernikahan
187
«!$# t÷t/ (#θè%Ìhx
ムβr& šχρ߉ƒÌãƒuρ Ï&Î#ß™â‘uρ «!$$Î/ tβρãà
õ3tƒ šÏ%©!$# ¨βÎ)
βr& tβρ߉ƒÌãƒuρ <Ù÷èt7Î/ ãà
ò6tΡuρ <Ù÷èt7Î/ ßÏΒ÷σçΡ šχθä9θà)tƒuρ Ï&Î#ß™â‘uρ
$tΡô‰tFôãr&uρ 4 $y)ym tβρãÏ
≈s3ø9$# ãΝèδ y7Í×‾≈s9'ρé& ∩⊇∈⊃∪ ¸ξ‹Î6y™ y7Ï9≡sŒ t÷t/ (#ρä‹Ï‚−Gtƒ
∩⊇∈⊇∪ $YΨŠÎγ•Β $\/#x‹tã t̍Ï
≈s3ù=Ï9
“Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada Allah dan rasulrasul-Nya, dan bermaksud memperbedakan antara (keimanan
kepada) Allah dan rasul-rasul-Nya, dengan mengatakan: “Kami
beriman kepada yang sebahagian dan kami kafir terhadap
sebahagian (yang lain)”, serta bermaksud (dengan perkataan itu)
mengambil jalan (tengah) di antara yang demikian (iman atau kafir),
merekalah orang-orang yang kafir sebenar-benarnya. Kami telah
menyediakan untuk orang-orang yang kafir itu siksaan yang
menghinakan.” (TQS an-Nisâ’ [4]: 150-151)
Ahlul Kitab tidak mengimani risalah Nabi Muhammad SAW,
sehingga mereka merupakan orang-orang yang kafir. Allah SWT
berfirman:
∩⊇∠∪ zΝtƒótΒ ßø⌠$# ßxŠÅ¡yϑø9$# uθèδ ©!$# ¨βÎ) (#þθä9$s% šÏ%©!$# tx
Ÿ2 ô‰s)©9
“Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata:
“Sesungguhnya Allah itu ialah Al Masih putera Maryam”.” (TQS
al-Mâ’idah [5]: 17)
∩∠⊂∪ 7πsW≈n=rO ß]Ï9$rO ©!$# āχÎ) (#þθä9$s% tÏ%©!$# tx
Ÿ2 ô‰s)©9
“Sesungguhnya kafirlah orang-orang yang mengatakan:
“Bahwasanya Allah salah satu dari yang tiga.” (TQS al-Mâ’idah
[5]: 73)
∩⊇∪ tÏ.Ύô³ßϑø9$#uρ É=≈tGÅ3ø9$# È≅÷δr& ôÏΒ (#ρãx
x. tÏ%©!$#
“Orang-orang kafir yakni ahli kitab dan orang-orang musyrik.” (TQS
al-Bayyinah [98]: 1)
188
Sistem Pergaulan Dalam Islam
Kata min dalam ayat ini juga berfungsi sebagai penjelasan (li
al-bayân), bukan untuk menyatakan makna sebagian (li tab‘îdh). Allah
SWT juga berfirman:
∩∉∪ tÏ.Ύô³ßϑø9$#uρ É=≈tGÅ3ø9$# È≅÷δr& ôÏΒ (#ρãx
x. tÏ%©!$# ¨βÎ)
“Sesungguhnya orang-orang kafir yakni ahli Kitab dan orang-orang
musyri.” (TQS al-Bayyinah [98]: 6)
Kata min dalam ayat ini juga berfungsi sebagai penjelasan (li
al-bayân), bukan untuk menyatakan makna sebagian (li tab‘îdh). Allah
SWT juga berfiman:
ÉΑ¨ρL{ öΝÏδ̍≈tƒÏŠ ÏΒ É=≈tGÅ3ø9$# È≅÷δr& ôÏΒ (#ρãx
x. tÏ%©!$# ylt÷zr& ü“Ï%©!$# uθèδ
∩⊄∪ Ύô³ptø:$#
“Dia-lah yang mengeluarkan orang-orang kafir di antara ahli Kitab
dari kampung-kampung mereka pada saat pengusiran kali yang
pertama.” (TQS al-Hasyr [59]: 2)
ôÏΒ (#ρãx
x. tÏ%©!$# ÞΟÎγÏΡ≡uθ÷z\} tβθä9θà)tƒ (#θà)sù$tΡ šÏ%©!$# ’n<Î) ts? öΝs9r&
∩⊇⊇∪ É=≈tGÅ3ø9$# È≅÷δr&
“Apakah kamu tiada memperhatikan orang-orang munafik yang
berkata kepada saudara-saudara mereka yang kafir di antara ahli
Kitab” (TQS al-Hasyr [59]: 11)
Melalui ayat-ayat ini, tampak jelas bahwa Ahlul Kitab termasuk
kaum kafir, sebagaimana penjelasan al-Quran yang gamblang. Juga
bahwa istilah kuffâr (kaum kafir) adalah mencakup mereka. Atas dasar
ini, firman Allah SWT:
@≅Ïm £èδ Ÿω ( Í‘$¤
ä3ø9$# ’n<Î) £èδθãèÅ_ös? Ÿξsù ;M≈uΖÏΒ÷σãΒ £èδθßϑçFôϑÎ=tã ÷βÎ*sù
∩⊇⊃∪ £çλm; tβθm=Ïts† öΝèδ Ÿωuρ öΝçλ°;
Pernikahan
189
“Maka jika kamu telah mengetahui bahwa mereka (benar-benar)
beriman maka janganlah kamu kembalikan mereka kepada (suamisuami mereka) orang-orang kafir. Mereka tiada halal bagi orangorang kafir itu dan orang-orang kafir itu tiada halal pula bagi
mereka.” (TQS al-Mumtahanah [60]: 10)
Ayat ini secara gamblang menunjukkan bahwa wanita Muslimah
tidak boleh sama sekali kawin dengan pria Ahlul Kitab, karena Ahlul
Kitab termasuk kelompok orang-orang kafir.
Sementara itu, orang-orang musyrik adalah orang-orang kafir
selain Ahlul Kitab. Mereka itu, seperti, orang-orang Majusi, kaum
shabi’ah, orang-orang Budha, kaum paganis (para penyembah
berhala), dan semacamnya. Kaum Muslim tidak boleh menikah dengan
mereka secara mutlak. Seorang pria Muslim secara mutlak tidak boleh
mengawini wanita musyrik. Seorang Muslimah secara mutlak tidak
boleh kawin dengan pria musyrik. Ketidakbolehan ini telah diterangkan
dengan gamblang di dalam nash al-Quran yang bersifat qath’i. Allah
SWT berfiman:
7πx.Ύô³•Β ÏiΒ ×Žöyz îπoΨÏΒ÷σ•Β ×πtΒV{uρ 4 £ÏΒ÷σム4®Lym ÏM≈x.Ύô³ßϑø9$# (#θßsÅ3Ζs? Ÿωuρ
íÏΒ÷σ•Β Ó‰ö7yès9uρ 4 (#θãΖÏΒ÷σム4®Lym tÏ.Ύô³ßϑø9$# (#θßsÅ3Ζè? Ÿωuρ 3 öΝä3÷Gt6yfôãr& öθs9uρ
∩⊄⊄⊇∪ öΝä3t6yfôãr& öθs9uρ 78Ύô³•Β ÏiΒ ×Žöyz
“Dan janganlah kamu nikahi wanita-wanita musyrik, sebelum
mereka beriman. Sesungguhnya wanita budak yang mukmin lebih
baik dari wanita musyrik, walaupun dia menarik hatimu. Dan
janganlah kamu menikahkan orang-orang musyrik (dengan wanitawanita mukmin) sebelum mereka beriman. Sesungguhnya budak
yang mukmin lebih baik dari orang musyrik walaupun dia menarik
hatimu.” (TQS al-Baqarah [2]: 221)
Ayat ini tidak mengandung pengertian kecuali hanya satu
pengertian saja. Yaitu pengharaman perkawinan wanita musyrik dengan
pria Muslim dan perkawinan seorang pria musyrik dengan wanita
190
Sistem Pergaulan Dalam Islam
Muslimah, dengan pengharaman yang qath’i. Jika terjadi perkawinan
semacam ini, berarti pernikahannya batil (tidak sah) dan tidak
terakadkan sama sekali. Hasan ibn Muhammad menuturkan:
‫ﻦ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﻼ ِﻡ ﹶﻓ‬
‫ﺳ ﹶ‬ ‫ﻢ ِﺇﻟﹶﻰ ﹾﺍ ِﻻ‬ ‫ﻫ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﻋ‬ ‫ﺪ‬ ‫ﻳ‬ ‫ﺠ ٍﺮ‬
 ‫ﻫ‬ ‫ﺱ‬
ِ ‫ﻮ‬ ‫ﺠ‬
 ‫ﻣ‬ ‫ﷲ ِﺇﻟﹶﻰ‬
ِ ‫ﻮ ﹸﻝ ﺍ‬ ‫ﺳ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﺐ‬
 ‫ﺘ‬‫» ﹶﻛ‬
‫ﻪ‬ ‫ﺆ ﹶﻛـ ﹶﻞ ﹶﻟـ‬ ‫ﺗ‬ ‫ﻲ ﹶﺍ ﹾﻥ ﹶﻻ‬ ‫ﻳ ِﺔ ِﻓ‬‫ﺰ‬ ‫ﺠ‬
ِ ‫ﻴ ِﻪ ﺍﹾﻟ‬‫ﹶﻠ‬‫ﺖ ﻋ‬
 ‫ﺑ‬‫ﺿ ِﺮ‬
 ‫ﻰ‬‫ﻦ ﹶﺃﺑ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻭ‬ ،‫ﻪ‬ ‫ﻨ‬‫ﻢ ﹶﻗِﺒ ﹶﻞ ِﻣ‬ ‫ﺳﹶﻠ‬ ‫ﹶﺍ‬
«‫ﺮﹶﺃ ﹲﺓ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﻪ ِﺍ‬ ‫ﺢ ﹶﻟ‬ ‫ﻨ ﹶﻜ‬‫ﺗ‬ ‫ﻭ ﹶﻻ‬ ‫ﺤ ﹲﺔ‬
 ‫ﻴ‬‫ﹶﺫِﺑ‬
“Rasulullah SAW telah mengirim surat kepada orang-orang Majusi
Hajr. Beliau menyeru mereka untuk memeluk Islam. Siapa saja
yang masuk Islam, keislamannya diterima. Sebaliknya, siapa saja
yang menolak, ia dikenai kewajiban membayar jizyah, sementara
sembelihannya tidak boleh dimakan dan wanitanya tidak boleh
dinikahi.” (HR al-Bayhaqî)
Walhasil, syariah Islam tidak hanya mencukupkan dengan
mendorong dan membangkitkan keinginan untuk menikah. Lebih dari
itu, syariah Islam juga menjelaskan siapa yang boleh dikawini seorang
Muslim atau siapa yang boleh dikawini wanita Muslimah. Juga
menjelaskan siapa saja yang haram dinikahi pria Muslim atau pun
wanita Muslimah. Syariah Islam juga menjelaskan sifat-sifat yang
dianggap baik yang harus dicari oleh orang yang berkeinginan menikah
pada diri calon yang akan dinikahinya. Hanya saja, disyaratkan wanita
yang hendak dinikahinya itu haruslah bukan isteri orang lain atau tidak
masih dalam masa ‘iddah. Sebab, salah satu syarat pernikahan, calon
istri haruslah bebas dari ikatan pernikahan dan telah melewati masa
‘iddah.
Dalam konteks ini, seorang wanita yang sudah dilamar dan
belum berlangsung akad pernikahannya, perlu diperhatikan. Jika ia
telah menerima lamaran seorang pelamar yang telah disampaikan
sebelumnya kepada dirinya atau kepada walinya, atau ia telah
mengizinkan walinya untuk menerima lamaran sang pelamar atau untuk
dinikahkan dengannya, baik hal itu dilakukan secara gamblang maupun
melalui isyarat, maka haram bagi pria lain untuk melamarnya. Hal itu
Pernikahan
191
didasarkan kepada apa yang telah diriwayatkan dari ‘Uqbah ibn ‘Âmir
bahwa Rasulullah SAW pernah bersabda:
‫ﻭ ﹶﻻ‬ ‫ﻴ ـ ِﻪ‬‫ﻴ ِﻊ ﹶﺃ ِﺧ‬‫ﺑ‬ ‫ﻋﻠﹶﻰ‬ ‫ﻉ‬
 ‫ﺎ‬‫ﺒﺘ‬‫ﻳ‬ ‫ﺆ ِﻣ ِﻦ ﹶﺃ ﹾﻥ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﺤ ﱡﻞ ِﻟ ﹾﻠ‬
ِ ‫ﻳ‬ ‫ﻼ‬
‫ﺆ ِﻣ ِﻦ ﹶﻓ ﹶ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﻮ ﺍﹾﻟ‬‫ﻦ ﹶﺃﺧ‬ ‫ﺆ ِﻣ‬ ‫ﻤ‬ ‫»ﺍﹾﻟ‬
«‫ﺭ‬ ‫ﻳ ﹶﺬ‬ ‫ﻰ‬‫ﺣﺘ‬ ‫ﻴ ِﻪ‬‫ﺒ ِﺔ ﹶﺃ ِﺧ‬‫ﻋﻠﹶﻰ ِﺧ ﹾﻄ‬ ‫ﺐ‬
 ‫ﺨ ﹸﻄ‬
 ‫ﻳ‬
“Seorang Mukmin adalah saudara bagi Mukmin lainnya. Karena
itu, seorang Mukmin tidak boleh membeli (sesuatu) di atas
pembelian saudaranya, dan tidak boleh meminang (seorang wanita)
di atas pinangan saudaranya sampai saudaranya itu menyianyiakannya (membatalkan atau meninggalkannya, pen).” (HR
Muslim)
Dan dari Abû Hurayrah RA dari Nabi SAW, beliau bersabda:
«‫ﻙ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﺘ‬‫ﻳ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺢ ﹶﺃ‬ ‫ﻨ ِﻜ‬‫ﻳ‬ ‫ﻰ‬‫ﺣﺘ‬ ‫ﻴ ِﻪ‬‫ﺒ ِﺔ ﹶﺃ ِﺧ‬‫ﻋﻠﹶﻰ ِﺧ ﹾﻄ‬ ‫ﺟ ﹸﻞ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﺐ ﺍﻟ‬
 ‫ﺨ ﹸﻄ‬
 ‫ﻳ‬ ‫» ﹶﻻ‬
“Janganlah seorang pria melamar diatas lamaran saudaranya sampai
saudaranya itu menikahinya atau meninggalkannya.” (HR alBukhârî)
Adapun jika wanita yang dilamar itu telah menolak lamaran
pria yang melamarnya, atau ia belum memberikan jawaban sama sekali,
atau ia masih sedang meneliti pria yang melamarnya itu, maka dalam
keadaan seperti ini, boleh bagi pria lain untuk melamarnya. Dan wanita
tersebut tidak dinilai telah dilamar oleh seseorang pun. Dalam konteks
ini, Fathimah binti Qays telah menuturkan bahwa ia pernah mendatangi
Nabi SAW, lalu ia menceritakan bahwa Mu‘awiyah dan Abû Jahm telah
melamarnya. Maka Rasulullah SAW bersabda:
‫ﻦ‬ ‫ﻋ‬ ‫ﻩ‬ ‫ﺎ‬‫ﻋﺼ‬ ‫ﻊ‬ ‫ﻀ‬
 ‫ﻳ‬ ‫ﻼ‬
‫ﻬ ٍﻢ ﹶﻓ ﹶ‬ ‫ﺟ‬ ‫ﻮ‬‫ﺎ ﹶﺃﺑ‬‫ﻭﹶﺃﻣ‬ ،‫ﺎ ﹶﻝ ﹶﻟﻪ‬‫ﻙ ﹶﻻ ﻣ‬ ‫ﻌﻠﹸﻮ‬ ‫ﺼ‬
 ‫ﻳ ﹸﺔ ﹶﻓ‬‫ﺎ ِﻭ‬‫ﻣﻌ‬ ‫ﺎ‬‫»ﹶﺃﻣ‬
«‫ﻳ ٍﺪ‬‫ﺯ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﺑ‬ ‫ﻣ ﹶﺔ‬ ‫ﺎ‬‫ﻲ ﹸﺃﺳ‬ ‫ﺤ‬
ِ ‫ﻧ ِﻜ‬‫ ﹶﺍ‬،ِ ‫ﺎِﺗﻘِﻪ‬‫ﻋ‬
“Adapun Mu‘awiyah sesungguhnya ia miskin tidak memiliki harta,
sedangkan Abû Jahm, ia tidak pernah meletakkan tongkatnya dari
192
Sistem Pergaulan Dalam Islam
pundaknya (suka memukul). Nikahi Usâmah ibn Zayd saja.” (HR
Muslim)
Jadi Nabi SAW meminang Fathimah binti Qays untuk Usâmah
setelah wanita tersebut memberitahukan kepada beliau ihwal lamaran
Mu‘awiyah dan Abû Jahm kepada dirinya.
Jika seorang wanita dilamar maka hanya dirinyalah yang berhak
untuk menerima atau menolak pernikahan. Tidak seorang pun dari
wali-walinya ataupun selain mereka, yang berhak menikahkan wanita
itu tanpa seizinnya, atau menghalang-halanginya untuk menikah. Telah
diriwayatkan dari Ibn ‘Abbâs, ia menuturkan: “Rasulullah SAW telah
bersabda:
‫ــﺎ‬‫ﻧﻬ‬‫ﻭِﺇ ﹾﺫ‬ ‫ﺎ‬‫ﻧ ﹾﻔﺴِــﻬ‬ ‫ﺘ ﹾﺄ ﹶﺫ ﹸﻥ ﻓِﻲ‬‫ﺴ‬
 ‫ﺗ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﺍﻟﹾِﺒ ﹾﻜ‬‫ﺎ ﻭ‬‫ﻴﻬ‬‫ﻭِﻟ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﺎ ِﻣ‬‫ﺴﻬ‬
ِ ‫ﻨ ﹾﻔ‬‫ﻖ ِﺑ‬ ‫ﺣ‬ ‫ﺐ ﹶﺃ‬
 ‫ﻴ‬‫» ﺍﻟﱠﺜ‬
«‫ﺎ‬‫ﻬ‬‫ﺎﺗ‬‫ﻤ‬‫ﺻ‬
“Seorang janda lebih berhak atas dirinya daripada walinya,
sedangkan seorang gadis harus dimintai izin tentang dirinya dan
izinnya adalah diamnya.” (HR Muslim)
Dan dari Abû Hurayrah, ia menuturkan: “Rasulullah SAW telah
bersabda:
:‫ ﻗﹶﺎﻟﹸﻮﺍ‬.‫ﺘ ﹾﺄ ﹶﺫ ﹶﻥ‬‫ﺴ‬
 ‫ﺗ‬ ‫ﻰ‬‫ﺣﺘ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﺢ ﺍﹾﻟِﺒ ﹾﻜ‬ ‫ﻨ ﹶﻜ‬‫ﺗ‬ ‫ﻭ ﹶﻻ‬ ،‫ﻣﺮ‬ ‫ﺘ ﹾﺄ‬‫ﺴ‬
 ‫ﺗ‬ ‫ﻰ‬‫ﺣﺘ‬ ‫ﻢ‬ ‫ﻳ‬‫ﺢ ﹾﺍ َﻷ‬ ‫ﻨ ﹶﻜ‬‫ﺗ‬ ‫» ﹶﻻ‬
«‫ﺖ‬
 ‫ﺴ ﹸﻜ‬
 ‫ﺗ‬ ‫ ﹶﺃ ﹾﻥ‬:‫ﺎ؟ ﻗﹶﺎ ﹶﻝ‬‫ﻧﻬ‬‫ﻒ ِﺇ ﹾﺫ‬
 ‫ﻴ‬‫ﻭ ﹶﻛ‬ ‫ﷲ‬
ِ ‫ﻮ ﹶﻝ ﺍ‬ ‫ﺳ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﺎ‬‫ﻳ‬
“Seorang janda tidak boleh dinikahkan hingga dimintai perintahnya.
Dan seorang gadis tidak boleh dinikahkan hingga diminta izinnya.”
Para sahabat lalu bertanya: “‘Wahai Rasulullah, bagaimana izinnya?”
Beliau menjawab: “ia diam.” (Muttafaq ’alayhi)
Ibn ‘Abbâs juga menuturkan:
‫ﻲ‬ ‫ﻭﻫِــ‬ ‫ﺎ‬‫ﺟﻬ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺯ‬ ‫ﺎ‬‫ﺎﻫ‬‫ﺕ ﹶﺃ ﱠﻥ ﹶﺃﺑ‬
 ‫ﺮ‬ ‫ﻲ ﹶﻓ ﹶﺬ ﹶﻛ‬ ‫ﻨﺒِــ‬‫ﺖ ﺍﻟ‬
 ‫ﺗ‬‫ﺍ ﹶﺃ‬‫ﻳ ﹰﺔ ِﺑ ﹾﻜﺮ‬‫ﺎ ِﺭ‬‫»ﹶﺃ ﱠﻥ ﺟ‬
« ‫ﻲ‬ ‫ﻨِﺒ‬‫ﺎ ﺍﻟ‬‫ﺮﻫ‬ ‫ﻴ‬‫ﺨ‬
 ‫ ﹶﻓ‬،‫ﻫﺔﹲ‬ ‫ﻛﹶﺎ ِﺭ‬
‫ﻲ‬ ‫ﻭ ِﻫ‬ ‫ﺎ‬‫ﺟﻬ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺯ‬ ‫ﺎ‬‫ﺎﻫ‬‫ﺕ ﹶﺃ ﱠﻥ ﹶﺃﺑ‬
 ‫ﺮ‬ ‫ﹶﻓ ﹶﺬ ﹶﻛ‬
‫ﻲ‬ ‫ﻨِﺒ‬‫ﺖ ﺍﻟ‬
 ‫ﺗ‬‫ﺍ ﹶﺃ‬‫ﺮ‬Pernikahan
‫ﻳ ﹰﺔ ِﺑ ﹾﻜ‬‫ﺎ ِﺭ‬‫ﱠﻥ ﺟ‬193
‫»ﹶﺃ‬
« ‫ﻲ‬ ‫ﻨِﺒ‬‫ﺎ ﺍﻟ‬‫ﺮﻫ‬ ‫ﻴ‬‫ﺨ‬
 ‫ ﹶﻓ‬،‫ﻫﺔﹲ‬ ‫ﻛﹶﺎ ِﺭ‬
“Seorang gadis pernah datang kepada Rasulullah SAW, lalu ia
menceritakan bahwa ayahnya telah menikahkannya, padahal ia
tidak suka. Maka Nabi SAW memberikan pilihan kepadanya (boleh
meneruskan perkawinannya atau bercerai dari suaminya, pen).”
(HR Abû Dâwud)
Dan dari Khansâ’ binti Khidzâm al-Anshariyah:
‫ﺩ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﷲ ﹶﻓ‬
ِ ‫ﻮ ﹶﻝ ﺍ‬‫ﺭﺳ‬ ‫ﺖ‬
 ‫ﺗ‬‫ﻚ ﹶﻓﹶﺄ‬
 ‫ﺖ ﹶﺫِﻟ‬
 ‫ﻫ‬ ‫ ﹶﻓ ﹶﻜ ِﺮ‬‫ﻴﺐ‬‫ﻲ ﹶﺛ‬ ‫ﻫ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺎ‬‫ﺟﻬ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺯ‬ ‫ﺎ‬‫ﺎﻫ‬‫»ﹶﺃ ﱠﻥ ﹶﺃﺑ‬
«‫ﺎ‬‫ﺣﻬ‬ ‫ﻧِﻜﹶﺎ‬
“Bahwa ayahnya telah menikahkan dirinya, padahal ia adalah
seorang janda, dan ia tidak suka akan perkawinan itu. Kemudian ia
datang kepada Rasulullah SAW, maka beliau membatalkan
perkawinannya itu.” (HR al-Bukhârî)
Hadits-hadits di atas seluruhnya gamblang menunjukkan bahwa,
seorang wanita jika ia tidak memberikan izin untuk dinikahkan, maka
pernikahannya tidak sempurna. Dan jika ia menolak pernikahannya
itu atau dinikahkan secara paksa, maka pernikahannya itu difasakh
(dirusak), kecuali jika ia berbalik pikiran atau ridha.
Sedangkan larangan untuk menghalang-halangi seorang wanita
dari pernikahan (yang diinginkannya) jika datang seorang pelamar,
hal itu telah ditetapkan di dalam al-Quran. Allah SWT berfirman:
Å∃ρã÷èpRùQ$$Î/ ΝæηuΖ÷t/ (#öθ|Ê≡ts? #sŒÎ) £ßγy_≡uρø—r& zósÅ3Ζtƒ βr& £èδθè=àÒ÷ès? Ÿξsù
“Maka janganlah kamu (para wali) menghalangi mereka kawin lagi
dengan bakal suaminya, apabila telah terdapat kerelaan di antara
mereka dengan cara yang makruf.” (TQS al-Baqarah [2]: 232)
Larangan tersebut juga telah ditegaskan di dalam hadits sahih
yang dituturkan dari Ma‘qil ibn Yasâr, ia menuturkan:
194
Sistem Pergaulan Dalam Islam
‫ــﺎ َﺀ‬‫ﺎ ﺟ‬‫ﺗﻬ‬‫ﺪ‬ ‫ﺖ ِﻋ‬
 ‫ﻀ‬
 ‫ﻧ ﹶﻘ‬‫ﻰ ِﺇﺫﹶﺍ ﺍ‬‫ﺣﺘ‬ ،‫ﺎ‬‫ﺟ ٍﻞ ﹶﻓ ﹶﻄﱠﻠ ﹶﻘﻬ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﺎ ﻟِﻲ ِﻣ‬‫ﺧﺘ‬ ‫ﺖ ﹸﺃ‬
 ‫ﺟ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺯ‬ »
‫ﺖ‬
 ‫ﻢ ِﺟﹾﺌـ‬ ‫ ﹸﺛ‬،‫ﺎ‬‫ﺘﻬ‬‫ﻚ ﹶﻓ ﹶﻄﱠﻠ ﹾﻘ‬
 ‫ﺘ‬‫ﻣ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﻭﹶﺃ ﹾﻛ‬ ‫ﻚ‬
 ‫ﺘ‬‫ﺷ‬ ‫ﺮ‬ ‫ﻭﹶﻓ‬ ‫ﻚ‬
 ‫ﺘ‬‫ﺟ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺯ‬ :‫ﻪ‬ ‫ﺖ ﹶﻟ‬
 ‫ﺎ ﹶﻓ ﹸﻘ ﹾﻠ‬‫ﺒﻬ‬‫ﺨ ﹸﻄ‬
 ‫ﻳ‬
‫ﺖ‬
 ‫ﻧ‬‫ﻭﻛﹶﺎ‬ ،ِ‫ﺱ ِﺑﻪ‬
 ‫ﺑ ﹾﺄ‬ ‫ﻼ ﹶﻻ‬
‫ﺟ ﹰ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﻭﻛﹶﺎ ﹶﻥ‬ ،‫ﺍ‬‫ﺑﺪ‬‫ﻚ ﹶﺃ‬
 ‫ﻴ‬‫ﺩ ِﺇﹶﻟ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﻌ‬ ‫ﺗ‬ ‫ﷲ ﹶﻻ‬
ِ ‫ﺍ‬‫ ﹶﻻ ﻭ‬،‫ﺎ‬‫ﺒﻬ‬‫ﺨ ﹸﻄ‬
 ‫ﺗ‬
‫ﻦ‬ ‫ﻫ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﻀﹸﻠ‬
 ‫ﻌ‬ ‫ﺗ‬ ‫ﻼ‬
‫ ﹶﻓ ﹶ‬:‫ــﺔ‬‫ﻫ ِﺬ ِﻩ ﺍﹾﻵﻳ‬ ‫ﷲ‬
ُ ‫ﺰ ﹶﻝ ﺍ‬ ‫ﻧ‬‫ ﹶﻓﹶﺄ‬،ِ‫ﻴﻪ‬‫ﻊ ِﺇﹶﻟ‬ ‫ﺮ ِﺟ‬ ‫ﺗ‬ ‫ﺪ ﹶﺃﻥﹾ‬ ‫ﻳ‬‫ﺗ ِﺮ‬ ‫ﺮﹶﺃ ﹸﺓ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﺍﹾﻟ‬
«‫ﻩ‬ ‫ﺎ‬‫ﺎ ِﺇﻳ‬‫ﺟﻬ‬ ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﷲ ﻗﹶﺎ ﹶﻝ ﹶﻓ‬
ِ ‫ﻮ ﹶﻝ ﺍ‬ ‫ﺳ‬ ‫ﺭ‬ ‫ﺎ‬‫ﻌ ﹸﻞ ﻳ‬ ‫ﺖ ﺍﹾﻵ ﹶﻥ ﹶﺃ ﹾﻓ‬
 ‫ﹶﻓ ﹸﻘ ﹾﻠ‬
“Aku telah menikahkan saudara perempuanku dengan seorang pria,
kemudian pria itu menceraikannya. Hingga jika masa ‘iddah-nya
selesai, pria itu datang dan meminangnya lagi. Maka aku pun berkata
kepadanya: “Aku telah menikahkanmu, menghormatimu dan
memuliakanmu, dan engkau malah menceraikannya. Setelah itu,
engkau datang lagi melamarnya. Tidak. Demi Allah, ia tidak akan
pernah kembali lagi kepadamu selamanya.” Pria itu seorang yang
tidak ada masalah dengannya. Dan wanita itu menghendaki kembali
kepada pria tersebut. Maka Allah menurunkan ayat (artinya):
“Janganlah kalian (para wali wanita) menghalangi mereka….. (TQS
al-Baqarah [2]: 232). Maka aku berkata: “Sekarang akan aku
lakukan Wahai Rasulullah.” Ma’qil bin Yasâr berkata: “Maka ia
menikahkan wanita itu dengan pria tersebut.” (HR al-Bukhârî)
Dalam riwayat lain dituturkan:
«‫ﻩ‬ ‫ﺎ‬‫ﺎ ِﺇﻳ‬‫ﺘﻬ‬‫ﺤ‬
 ‫ﻧ ﹶﻜ‬‫ﻳﻤِﻴﻨِﻲ ﹶﻓﹶﺄ‬ ‫ﻦ‬ ‫ﻋ‬ ‫ﺕ‬
 ‫ﺮ‬ ‫»ﻓﹶ ﹶﻜ ﱠﻔ‬
“Maka aku lantas membayar kafarah (denda) atas sumpahku, dan
aku nikahkan saudara perempuanku dengan pria itu.”
Kata ‘adhl (sebagaimana dipahami dari kata falâ ta‘dhulûhunna
pada ayat di atas, pen) bermakna menghalang-halangi seorang wanita
untuk menikah jika ia memintanya. Tindakan demikian adalah haram
dan pelakunya dipandang fasik. Maka setiap orang yang menghalanghalangi wanita untuk menikah, ia dinilai fasik karena perbuatannya
Pernikahan
195
tersebut. Para fuqahâ’ telah menetapkan bahwa seseorang dinilai fasik
dengan perbuatan al-‘adhl. Dengan demikian, jika seorang wanita
dilamar untuk dinikahi atau ia sendiri telah meminta untuk dinikahkan,
maka hanya ia sendirilah yang berhak untuk bersikap menerima atau
menolak.
Manakala telah sempurna kesepakatan antara seorang pria dan
seorang wanita untuk menikah, maka keduanya berhak untuk
melangsungkan akad pernikahan. Akad pernikahan itu tidak dipandang
sempurna melainkan dengan akad yang syar’i. Perkawinan tersebut
tidak menjadi sebuah perkawinan kecuali melalui akad syar’i yang telah
dilangsungkan sesuai dengan hukum-hukum syara’. Sehingga halal bagi
keduanya untuk saling mengecap kenikmatan satu sama lain. Dan
sehingga mendatangkan implikasi hukum-hukum sebagai implikasi dari
perkawinan tersebut. Sebaliknya, jika akad yang telah disyariatkan
tersebut tidak terjadi, maka tidak terdapat perkawinan, meskipun antara
pria dan wanita itu telah hidup bersama dalam jangka waktu yang
panjang. Atas dasar ini, berkumpulnya dua orang kekasih sebagaimana
berkumpulnya suami-istri tidak dinilai sebagai sebuah perkawinan.
Melainkan tindakan semacam itu dinilai sebagai perzinaan.
Berkumpulnya dua orang pria yang telah bersepakat untuk hidup
bersama layaknya suami-istri, juga tidak dianggap sebagai suatu bentuk
perkawinan, melainkan termasuk tindakan liwâth (homoseksual).
Adapun perkawinan di depan petugas pencatatan sipil maka
itu merupakan akad kesepakatan antara seorang pria dan seorang
wanita untuk hidup bersama, atas ketentuan perceraian, dan implikasi
dari hal itu berupa nafkah dan pemanfaatan harta, keluar rumah,
ketaatan si wanita kepada si pria atau kesetiaan si pria kepada si wanita,
dan semacamnya. Juga berupa masalah keanakan, siapa yang berhak
atas pengasuhan anak laki-laki, siapa yang berhak atas pengasuhan
anak perempuan, dan semacamnya. Juga implikasi berupa masalah
pewarisan, garis keturunan (nasab), dan masalah lain yang merupakan
implikasi dari kehidupan bersama yang dijalani atau yang ditinggalkan
(diakhiri). Semua itu sesuai dengan syarat-syarat yang telah disepakati
dan dijadikan komitmen oleh keduanya untuk dilaksanakan.
Perkawinan di depan petugas pencatatan sipil bukan hanya merupakan
196
Sistem Pergaulan Dalam Islam
kesepakatan perkawinan saja. Tetapi merupakan kesepakatan yang
mencakup masalah perkawinan dan berbagai implikasinya, baik berupa
nafkah, pewarisan dan lain-lain. Juga mencakup berbagai kondisi yang
membolehkan keduanya atau salah satunya meninggalkan yang lain,
artinya mencakup urusan perceraian atau lebih dari itu. Perkawinan di
depan petugas pencatatan sipil itu dimutlakkan bagi setiap pria untuk
mengawini wanita mana saja dan bagi setiap wanita untuk mengawini
pria mana saja, sesuai dengan kesepakatan yang diridhai oleh keduanya
dalam hal apapun yang mereka inginkan menurut kesepakatan mereka
berdua.
Atas dasar ini, perkawinan di depan petugas pencatatan sipil
itu secara syar’i tidak diperbolehkan. Perkawinan di depan petugas
pencatatan sipil itu secara syar’i sama sekali tidak dilihat sebagai
kesepakatan perkawinan. Perkawinan di depan petugas pencatatan sipil
tersebut juga tidak dipandang sebagai akad nikah, karena tidak ada
nilainya sama sekali menurut syariah Islam.
Hubungan perkawinan itu diakadkan melalui ijab dan qabul
yang memenuhi ketentuan syariah. Ijab adalah ucapan pertama yang
dilontarkan oleh salah satu pihak yang melakukan akad, sedangkan
qabul adalah ucapan kedua yang dilontarkan pihak kedua yang
melakukan akad tersebut. Seperti seorang wanita yang telah dilamar
mengatakan kepada pria yang telah melamarnya: “Zawajtuka nafsî (aku
telah menikahkan kamu dengan diriku)”. Lalu, pria yang telah melamar
itu menjawab: “Qabiltu (Aku telah menerimanya)”. Demikian juga
sebaliknya. Seperti halnya dengan ijab-qabul yang dapat dilakukan
secara langsung di antara kedua mempelai, maka juga boleh dilakukan
oleh wakil dari keduanya, atau dilakukan oleh salah seorang mempelai
dengan wakil mempelai lainnya.
Dalam ijab, disyaratkan harus dilakukan dengan kata-kata kawin
atau nikah. Sementara dalam qabul, kedua kata itu tidak disyaratkan.
Yang disyaratkan dalam qabul hanyalah adanya keridhaan pihak ke
dua terhadap ijab tersebut, di mana qabul itu diungkapkan dengan
lafazh yang mengisyaratkan adanya keridhaan dan penerimaannya
terhadap perkawinan tersebut. Ijab dan qabul harus berbentuk lafazh
lampau (menggunakan kata kerja lampau, dalam bahasa arab fi‘il
Pernikahan
197
mâdhî, pen.), seperti lafazh jawaztu (telah aku nikahkan) dan qabiltu
(telah aku terima). Bisa juga salah satunya menggunakan lafazh lampau,
sedangkan yang lainnya menggunakan lafazh mustaqbal (bentuk akan
datang). Sebab, perkawinan merupakan akad (transaksi), sehingga
harus digunakan lafazh yang memberitakan kepastian, dan itu adalah
lafazh bentuk lampau (lafzh al-mâdhî).
Akad perkawinan harus memenuhi empat syarat in’iqâd, yaitu:
Pertama, ijab-qabul dilangsungkan dalam satu majelis. Majelis
tempat diucapkannya ijab adalah juga majelis tempat diucapkannya
qabul. Hal ini dapat terjadi jika kedua pihak yang melakukan akad
sama-sama hadir dalam satu majelis. Namun, jika salah satu pihak
berada di suatu negeri, sementara pihak lainnya berada di negeri lain,
lantas salah satu di antara keduanya menulis surat kepada yang lainnya
sebagai ungkapan ijab atas perkawinan, dan kemudian pihak yang
menerima surat telah menerimanya (meng-qabul-nya), maka
perkawinan telah terakadkan. Hanya saja, dalam keadaan semacam
ini disyaratkan, wanita itu harus membacakan surat tersebut atau surat
tersebut dibacakan di hadapan dua orang saksi dan wanita itu
memperdengarkan kepada keduanya ungkapan pria yang mengirim
surat tersebut; atau ia berkata kepada keduanya “Fulan telah mengirim
surat kepadaku untuk meminangku”; dan meminta kesaksian keduanya
di majelis itu bahwa ia telah menikahkan dirinya dengan pria pengirim
surat itu.
Kedua, di antara syarat in’iqâd akad pernikahan adalah bahwa
kedua belah pihak yang berakad harus mendengar perkataan satu sama
lain sekaligus memahaminya. Sehingga masing-masing mengetahui
bahwa pihak lain itu melalui ungkapannya menghendaki akad
perkawinan. Jika masing-masing tidak mengetahuinya, baik karena tidak
mendengar atau karena tidak memahaminya, akad perkawinan itu
dinilai tidak terakadkan. Misalnya, jika seorang pria mendektekan dalam
bahasa Perancis kepada seorang wanita, “Aku telah mengawinkan kamu
dengan diriku”, sementara si wanita tidak memahaminya, lalu wanita
itu mengucapkan apa yang didektekan kepadanya itu tanpa ia pahami,
dan pria itu pun menerima (mengucapkan qabul)-nya, padahal wanita
itu tidak paham bahwa tujuan dari apa yang dia ucapkan adalah akad
198
Sistem Pergaulan Dalam Islam
perkawinan, maka akad itu tidak terakadkan (tidak absah). Sedangkan
jika wanita yang bersangkutan mengetahui bahwa maksud dari apa
yang dia ucapkan adalah akad perkawinan, maka akad perkawinan itu
sah.
Ketiga, ucapan qabul tidak boleh menyalahi ucapan ijab, baik
secara keseluruhan atau pun sebagian.
Keempat, diharuskan bahwa syariah benar-benar
memperbolehkan perkawinan di antara kedua pihak yang berakad. Di
mana mempelai wanita haruslah seorang Muslimah atau Ahlul Kitab
baik Yahudi atau Nashrani, sedangkan mempelai pria harus seorang
Muslim, bukan non-Muslim.
Jika akad yang terjadi memenuhi keempat syarat tersebut, maka
akad perkawinan yang terjadi dipandang sah. Sebaliknya, jika salah
satu saja dari keempat syarat tersebut tidak terpenuhi, maka akad
perkawinan yang terjadi tidak dipandang sah, dan dinilai batil sejak
dari dasarnya.
Jika telah dilangsungkan akad perkawinan, agar sah maka harus
memenuhi syarat-syarat sahnya yang terdiri dari tiga syarat:
Pertama, mempelai wanita harus benar-benar halal untuk
dilangsungkan akad nikah atasnya.
Kedua, akad pernikahan tidak sah kecuali dengan adanya wali.
Seorang wanita tidak memiliki hak untuk mengawinkan dirinya sendiri.
Ia juga tidak memiliki hak untuk mengawinkan orang lain. Sebagaimana
ia tidak memiliki hak untuk mewakilkan kepada selain walinya dalam
pernikahannya itu. Jika ia melakukan tindakan tersebut, maka
perkawinannya tidak sah.
Ketiga, kehadiran dua orang saksi Muslim laki-laki yang baligh,
berakal, dapat mendengar ucapan kedua pihak yang berakad serta
memahami bahwa maksud dari perkataan yang dilakukan dengan ijab
dan qabul adalah akad perkawinan.
Jika akad pernikahan itu telah memenuhi syarat-syarat tersebut,
maka akad pernikahan itu sah. Akan tetapi, jika salah satu dari ketiga
syarat itu tidak terpenuhi, maka akad pernikahan itu fasad (rusak).
Hanya saja, akad perkawinan tidak disyaratkan harus tertulis atau
dituangkan dalam suatu dokument. Tetapi semata terjadi ijab-qabul
Pernikahan
199
dari mempelai pria dan wanita baik secara lisan atau tulisan, dan
memenuhi seluruh syarat, menjadikan akad pernikahan itu sah, baik
dituliskan atau pun tidak.
Ketentuan bahwa perkawinan tidak dipandang sempurna
kecuali dengan ijab dan qabul, hal itu karena perkawinan merupakan
akad (transaksi) yang terjadi di antara dua orang. Fakta suatu akad,
bahwa akad tidak dipandang sempurna dan tidak akan diakui sebagai
akad kecuali dengan ijab dan qabul.
Sementara disyaratkannya keharusan digunakannya lafazh
kawin atau nikah di dalam ijab dan qabul adalah karena nash sendiri
menyatakan hal itu. Allah SWT berfirman:
∩⊂∠∪ $yγs3≈oΨô_¨ρy—
“Kami kawinkan kamu dengan dia.” (TQS al-Ahzâb [33]: 37)
∩⊄⊄∪ Ï!$|¡ÏiΨ9$# š∅ÏiΒ Νà2äτ!$t/#u yxs3tΡ $tΒ (#θßsÅ3Ζs? Ÿωuρ
“Dan janganlah kamu kawini wanita-wanita yang telah dikawini oleh
ayahmu.” (TQS an-Nisâ’ [4]: 22)
Di samping, karena Ijmak Sahabat juga telah menyepakati hal
tersebut.
Sementara itu, pensyaratan adanya kesatuan majelis
berlangsungnya ijab dan qabul, hal itu karena hukum majelis merupakan
hukum kondisi akad. Jika kedua belah pihak yang berakad telah
berpisah sebelum dilakukan qabul, maka ijabnya dipandang batal,
karena tidak terdapat pengertian qabul. Penolakan justru telah terwujud
dari pihak kedua dengan berpisahnya mereka, sehingga tidak terdapat
qabul. Demikian juga jika pihak kedua lebih menyibukkan diri dengan
aktivitas lain yang menyebabkan terputusnya ijab, juga dinilai tidak
terjadi akad. Hal itu karena pihak kedua telah menolak ijab dengan
jalan menyibukkan diri dengan aktivitas lain dari pada menyatakan
qabul.
Sedangkan syarat keharusan salah satu dari kedua belah pihak
yang berakad mendengar ucapan pihak lainnya, dan harus memahami
yakni mengetahui bahwa dengan ungkapannya pihak lain itu
200
Sistem Pergaulan Dalam Islam
menginginkan akad perkawinan, karena hal itu (syarat ini) lah yang
menjadikan qabul sebagai jawaban terhadap ijab. Dan karena ijab
sendiri merupakan seruan dari salah satu pihak yang berakad agar
diterima oleh pihak lainnya. Maka jika pihak kedua tidak mengetahui
(memahami) maksud ijab itu, maka tidak terealisir adanya seruan
kepadanya dan juga tidak terealisir qabul atas seruan itu. Sehingga
faktanya memang bukan ijab dan bukan qabul.
Adapun syarat tidak adanya penyimpangan ijab terhadap qabul,
karena tidak akan ada qabul kecuali jika ungkapan qabul menunjukkan
adanya penerimaan terhadap seluruh perkara yang dimaksudkan dalam
ijab. Maka jika ungkapan qabul berbeda (menyalahi) ijab, hal itu bukan
merupakan ungkapan penerimaan atas apa yang dinyatakan di dalam
ijab. Sehingga qabul pun tidak pernah ada.
Disamping itu, juga disyaratkan bahwa syara’ harus benar-benar
telah memperbolehkan perkawinan salah seorang yang berakad dengan
pihak lainnya. Hal itu karena jika terdapat larangan dari syara’ terhadap
suatu akad, maka akad tersebut tidak boleh dilakukan.
Ketentuan ini dilihat dari sisi pelaksanaan akad. Sementara itu,
dilihat dari aspek keabsahan akad itu sendiri, jika syariah Islam tidak
menyatakan larangan atas suatu akad, maka akad tersebut dipandang
sempurna. Akan tetapi, jika terdapat larangan untuk melangsungkan
suatu akad karena alasan tertentu, maka akad tersebut dipandang fasad,
meskipun tidak dinilai batil.
Syarat bahwa status wanita harus halal bagi akad perkawinan
itu, karena syariah Islam telah mengharamkan pria untuk mengawini
sebagian wanita. Misalnya menghimpun dua orang wanita yang masih
bersaudara. Maka jika akad perkawinan dinyatakan (dilangsungkan)
atas wanita yang haram dilangsungkan akad perkawinan itu
terhadapnya, akad tersebut tidak sah.
Sedangkan ketentuan lainnya bahwa pernikahan tidak sah
kecuali dengan adanya wali. Hal itu karena Abû Musâ telah
meriwayatkan dari Nabi SAW, sabda beliau:
«‫ﻮِﻟ ٍﻲ‬ ‫ﺡ ِﺇ ﱠﻻ ِﺑ‬
 ‫» ﹶﻻ ِﻧﻜﹶﺎ‬
Pernikahan
201
“Tidak ada pernikahan, kecuali dengan (adanya) wali.” (HR Ibn
Hibbân dan al-Hâkim)
Adapun keberadaan seorang wanita yang tidak memiliki
wewenang untuk menikahkan dirinya ataupun menikahkan orang lain,
disamping bahwa ia tidak memiliki hak untuk mewakilkan kepada selain
walinya dalam pernikahannya, hal itu karena telah diriwayatkan dari
‘Aisyah RA bahwa Nabi SAW telah bersabda:
‫ﺎﻃِــ ﹲﻞ‬‫ﺎ ﺑ‬‫ﺣﻬ‬ ‫ﺎ ِﻃ ﹲﻞ ﹶﻓِﻨﻜﹶﺎ‬‫ﺎ ﺑ‬‫ﺣﻬ‬ ‫ﺎ ﹶﻓِﻨﻜﹶﺎ‬‫ﻴﻬ‬ِ‫ﻭﻟ‬ ‫ﻴ ِﺮ ِﺇ ﹾﺫ ِﻥ‬‫ﻐ‬ ‫ﺖ ِﺑ‬
 ‫ﺤ‬
 ‫ﻧ ﹶﻜ‬ ‫ﺮﹶﺃ ٍﺓ‬ ‫ﻣ‬ ‫ﺎ ﺍ‬‫ﻳﻤ‬‫»ﹶﺃ‬
«‫ﺎ ِﻃ ﹲﻞ‬‫ﺎ ﺑ‬‫ﺣﻬ‬ ‫ﹶﻓِﻨﻜﹶﺎ‬
“Wanita mana saja yang menikah tanpa izin dari walinya, maka
pernikahannya adalah batil, pernikahannya batil, pernikahannya
batil!” (HR al-Hâkim)
Abû Hurayrah RA juga telah meriwayatkan dari Nabi SAW,
beliau telah bersabda:
‫ﻲ ﺍﱠﻟﺘِﻲ‬ ‫ﻴ ﹶﺔ ِﻫ‬‫ﺍِﻧ‬‫ﺎ ﹶﻓِﺈ ﱠﻥ ﺍﻟﺰ‬‫ﺴﻬ‬
 ‫ﻧ ﹾﻔ‬ ‫ﺮﹶﺃ ﹸﺓ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﺝ ﺍﹾﻟ‬
 ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﺗ‬ ‫ﻭ ﹶﻻ‬ ‫ﺮﹶﺃ ﹶﺓ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﺮﹶﺃ ﹸﺓ ﺍﹾﻟ‬ ‫ﻤ‬ ‫ﺝ ﺍﹾﻟ‬
 ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﺗ‬ ‫» ﹶﻻ‬
«‫ﺎ‬‫ﺴﻬ‬
 ‫ﻧ ﹾﻔ‬ ‫ﺝ‬
 ‫ﻭ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﺗ‬
“Janganlah seorang wanita mengawinkan wanita lainnya. Dan
janganlah seorang wanita mengawinkan dirinya sendiri. Sebab,
wanita pezina itu adalah wanita yang mengawinkan dirinya sendiri.”
(HR Ibn Mâjah dan al-Bayhaqî)
Sedangkan syarat harus adanya dua orang saksi laki-laki Muslim,
karena al-Quran sendiri telah mensyaratkan adanya dua orang saksi
laki-laki Muslim dalam masalah pengembalian (merujuk) wanita yang
dicerai suaminya dengan talak raj‘î kepada suaminya. Allah SWT
berfirman:
7∃ρã÷èyϑÎ/ £èδθè%Í‘$sù ÷ρr& >∃ρã÷èyϑÎ/ £èδθä3Å¡øΒr'sù £ßγn=y_r& zøón=t/ #sŒÎ*sù
ó ä Ïi 5 ô t ô u s ( ß Í ô r u
202 7
Sistem
ã ÷ y Î Pergaulan
£ è è Í Dalam
s ÷ r Islam
> ã÷ y Î
£ è
ä Å ø rs
£ ß ny r z ø nt
s Îs
∩⊄∪ óΟä3ΖÏiΒ 5Αô‰tã ô“uρsŒ (#ρ߉Íκô−r&uρ
“Apabila mereka telah mendekati akhir iddahnya, maka rujukilah
mereka dengan baik atau lepaskanlah mereka dengan baik dan
persaksikanlah dengan dua orang saksi yang adil di antara kamu”
(TQS ath-Thalâq [65]: 2)
Berkaitan dengan ayat ini, al-Hasan berkata: “Yang dimaksud
adalah dua laki-laki Muslim”. Jika rujuk yang merupakan tindakan
melanjutkan lagi akad pernikahan, di dalamnya disyaratkan adanya
dua orang saksi laki-laki Muslim, maka pembentukan akad pernikahan
dari awal tentu lebih utama lagi untuk disyaratkan adanya dua orang
saksi di dalamnya. Lebih dari itu, kedudukan akad pernikahan dan
upaya melanjutkan lagi akad pernikahan pada dasarnya merupakan
dua perkara yang sama sehingga hukumnya juga sama.
Fly UP