...

2_VARIASI BULANAN GELOMBANG LAUT.cdr

by user

on
Category: Documents
5

views

Report

Comments

Transcript

2_VARIASI BULANAN GELOMBANG LAUT.cdr
VARIASI BULANAN GELOMBANG LAUT DI INDONESIA
MONTHLY OCEAN WAVES VARIATION OVER INDONESIA
Roni Kurniawan, M. Najib Habibie, Suratno
Puslitbang BMKG, Jl. Angkasa I/No.2 Kemayoran, Jakarta 10720
E-mail : [email protected]
ABSTRAK
Indonesia merupakan negara kepulauan yang sebagian besar wilayahnya adalah perairan, maka segala
aktivitas di laut menjadi bagian penting bagi kehidupan masyarakat Indonesia. Fenomena laut yang sangat
mempengaruhi efisiensi dan keselamatan di laut adalah gelombang tinggi, oleh karena itu diperlukan
informasi tentang variasi dan karakteristik tinggi gelombang di perairan Indonesia. Gelombang laut yang
paling dominan diakibatkan oleh faktor angin, maka perhitungan tinggi gelombang laut dalam kajian ini
menggunakan model gelombang Windwaves-05, dimana model ini menghitung tinggi gelombang
berdasarkan energi dari angin permukaan. Hasil dari kajian ini menunjukkan bahwa, variasi gelombang di
perairan Indonesia berkaitan erat dengan pola angin musiman yang terjadi di wilayah Indonesia. Pada saat
monsun Asia dan Australia (DJF dan JJA), rata-rata tinggi gelombang lebih tinggi dibanding pada masa
peralihan (MAM dan SON) dan puncak rata-rata gelombang tertinggi terjadi pada bulan Januari dan Juli.
Rata-rata tinggi gelombang di wilayah perairan terbuka lebih tinggi dibandingkan dengan perairan antar
pulau, kondisi ini terjadi karena adanya perbedaan panjang fetch yang terbentuk di wilayah perairan
tersebut.
Kata kunci : gelombang laut, Indonesia, monsun.
ABSTRACT
Indonesia archipelago mostly consists of waters. All activities in the oceans become an important part of
Indonesian society. One of the phenomena affects the efficiency and safety on the oceans is ocean wave
heights, therefore, information about characteristics and variations of wave height is crucial to be studied.
Wind wave is the most dominant factor on the ocean, so this study utilized Windwaves-05 model to produce
the wave height value based on the surface wind energy. The results of this study indicate that the ocean wave
variations are closely related to seasonal wind patterns over Indonesia. During the Asian and Australia
monsoon (DJF and JJA), mean of wave height is higher than during the transition period (MAM and SON).
Mean of the highest ocean waves occurrs on February and July. Mean of wave height on the offshore waters
is higher than on the inter-islands waters, this condition caused by different fetch length.
Keywords: ocean waves, Indonesia, monsoon.
Naskah masuk : 5 Oktober 2011
Naskah diterima : 11 Desember 2011
VARIASI BULANAN GELOMBANG LAUT INDONESIA……….............................................................Roni Kurniawan dkk.
221
I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Indonesia merupakan negara kepulauan yang
sebagian besar wilayahnya adalah lautan, oleh
karena itu segala aktivitas di laut seperti pelayaran
dan penangkapan ikan merupakan bagian penting
bagi masyarakat Indonesia, segala aktifitas yang
berkaitan dengan kelautan tentu sangat sensitif
terhadap setiap perubahan yang terjadi di laut.
Gelombang laut merupakan fenomena alam yang
sangat mempengaruhi efisiensi dan keselamatan
bagi kegiatan kelautan, sehingga informasi
terhadap variasi dan karakteristik gelombang laut
tentu sangat diperlukan.
Secara klimatologis wilayah Indonesia
dipengaruhi oleh angin musim barat dan timur,
dinamika ini akan berpengaruh secara langsung
terhadap dinamika yang terjadi di perairan
Indonesia. Aldrian1), menjelaskan bahwa kondisi
monsun wilayah perairan Indonesia merupakan
interaksi reguler dari laut dan atmosfer lokal.
Kajian tentang karakteristik gelombang yang
memuat informasi variasi tinggi gelombang
bulanan di perairan Indonesia sangat diperlukan
sebagai suatu acuan bagi kebutuhan masyarakat
dan pemerintah dalam melaksanakan kegiatan
pelayaran, perdagangan, perikanan, serta
penelitian di wilayah perairan Indonesia.
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk
mempelajari variasi dan karakteristik gelombang di
perairan Indonesia.
1.2. Gelombang Laut
Gelombang laut adalah pergerakan naik dan
turunnya air laut dengan arah tegak lurus pemukaan
air laut yang membentuk kurva/grafik sinusoidal.2)
Gelombang laut timbul karena adanya gaya
pembangkit yang bekerja pada laut. Gelombang
yang terjadi di lautan dapat diklasifikasikan
menjadi beberapa macam berdasarkan gaya
pembangkitnya, gaya pembangkit tersebut
terutama berasal dari angin, dari gaya tarik menarik
bumi - bulan - matahari atau yang disebut dengan
gelombang pasang surut dan gempa bumi.3)
Jenis-jenis gelombang ditinjau dari gaya
pembangkitnya terdapat 3 jenis yaitu:
1) Gelombang Angin, merupakan gelombang yang
disebabkan oleh tiupan angin di permukaan laut.
Gelombang ini mempunyai periode yang sangat
bervariasi, ditinjau dari frekuensi kejadiannya,
gelombang angin merupakan gelombang yang
paling dominan terjadi di laut.
2) Gelombang Pasang surut (Pasut), merupakan
gelombang yang disebabkan oleh gaya tarik
bumi terhadap benda -benda langit, benda langit
yang paling besar pengaruhnya adalah Matahari
dan Bulan, gelombang pasut lebih mudah
diprediksi karena terjadi secara periodik
mengikuti sesuai peredarannya.
3) Gelombang Tsunami, gelombang yang
diakibatkan oleh gempa bumi tektonik atau
letusan gunung api di dasar laut, tsunami
merupakan gelombang yang sangat besar dan
tinggi gelombangnya dapat mencapai lebih dari
10 meter.
Ditinjau dari keseringan kejadiannya,
gelombang angin merupakan gelombang yang
paling dominan dalam informasi meteorologi
kelautan.4) Pada umumnya, kondisi gelombang di
suatu perairan diperoleh secara tidak langsung dari
data angin yang terdapat di suatu kawasan perairan.
Hal ini didasari atas kondisi umum yang berlaku di
laut, yaitu sebagian besar gelombang yang ditemui
di laut dibentuk oleh energi yang ditimbulkan oleh
tiupan angin. Gelombang jenis ini dikenal sebagai
gelombang angin. Kuat lemahnya gelombang ini
dipengaruhi oleh tiga faktor, yaitu kecepatan angin,
lamanya angin berhembus (duration), dan jarak
dari tiupan angin pada perairan terbuka (fetch).
Ketinggian dan periode gelombang tergantung
kepada panjang fetch pembangkitannya. Fetch
adalah jarak perjalanan tempuh gelombang dari
awal pembangkitannya. Fetch ini dibatasi oleh
bentuk daratan yang mengelilingi laut. Semakin
panjang jarak fetch-nya, ketinggian gelombangnya
akan semakin besar.5)
1.3.Sirkulasi Atmosfer Di Indonesia
Indonesia disebut sebagai Benua Maritim
karena memiliki wilayah kepulauan yang luas yang
merupakan kumpulan/gugusan pulau-pulau yang
cukup besar dan sebagian besar wilayahnya berupa
perairan, tidak banyak negara yang memiliki
karakter wilayah seperti Indonesia.
Monsun atau muson (juga disebut angin
musim) adalah angin periodik, terutama di
Samudra Hindia dan sebelah selatan Asia.6) Dalam
pengertiannya musim yang sering digunakan untuk
merujuk kepada perubahan musiman arah angin
JURNAL METEOROLOGI DAN GEOFISIKA VOLUME 12 NOMOR 3 - DESEMBER 2011: 221 - 232
222
dari Timur ke Barat dan sebaliknya (Gambar 1).
Monsun merupakan suatu pola sirkulasi angin yang
berhembus secara periodik (minimal 3 bulan) dan
pada periode yang lain polanya akan berlawanan.
Gambar 1. Pola Angin Monsoon Asia (atas) dan
Australia (bawah)7)
II. METODE PENELITIAN
2.1. Area Penelitian
Batas area penelitian berada pada posisi: 12°
LU - 15° LS dan 90° BT -141° BT
b) Data Bathimetri, Resolusi 2x2 menit (+4x4
km).9)
2.3 Metode
a) Tinggi Gelombang
Gelombang laut dihitung dengan model
gelombang Windwaves-05, dimana model ini
hanya memperhitungkan gelombang yang
diakibatkan oleh energi angin permukaan.
Persamaan umum yang digunakan dalam
model-model prakiraan gelombang adalah
persamaan transfer energi gelombang yang
dapat ditulis sebagai berikut10):
dengan
adalah spektrum energi
sebagai fungsi frekuensi dan arah rambat, t
menyatakan waktu, C adalah vektor kecepatan
kelompok gelombang (group velocity). Suku Ñ.(CgS) menyatakan perubahan energi selama
perambatan gelombang karena adveksi dan
refraksi oleh dasar laut, Sin menyatakan perubahan energi karena angin, Snl menyatakan
perubahan energi karena transfer energi non
linier antar gelombang, dan Sds menyatakan
energi yang hilang, termasuk karena gesekan
dasar laut.
Adapun parameterisasi data model gelombang
sebagai berikut:
Ÿ Periode tahun data : 2000 - 2010
Ÿ Domain : 30°LU-30°LS, 75°BT-155°BT
Ÿ Resolusi : 10x10 menit (+18.5x18.5 km)
b) Perhitungan rata-rata tinggi gelombang adalah
sebagai berikut:
rata-rata
dimana, h adalah tinggi gelombang dan n
adalah jumlah data hasil perhitungan.
Gambar 2. Area Penelitan
2.2. Data
a) Data Arah dan kecepatan angin 10 meter
periode tahun 2000 - 2010, resolusi 1x1 derajat
(+111x111 km).8)
c) Pembuatan Peta Gelombang
Ÿ Output hasil running model Windwave-05
dibuat menjadi informasi dalam bentuk
peta dengan menggunakan software GIS,
Arcview 3.3.
Ÿ Output Peta meliputi rata-rata gelombang
dan angin permukaan bulanan.
d) Analisis variasi dan karakteristik gelombang di
Perairan Indonesia dilakukan secara kualitatif dan
deskriptif.
VARIASI BULANAN GELOMBANG LAUT INDONESIA……….............................................................Roni Kurniawan dkk.
223
2.4. Alur Penelitian
Gambar 3. Alur penelitian
III. HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1. Hasil
Analisis variasi dan karakteristik gelombang
laut di wilayah Indonesia didasarkan pada hasil
rata-rata bulanan pada kurun waktu tahun 20002010 (11 tahun). Secara keseluruhan hasil
perhitungan rata-rata tinggi gelombang dari model
Windwaves-05 ditunjukkan pada gambar 4-12.
Rata-rata tinggi gelombang pada bulan
Desember ditunjukkan pada gambar 4, rata-rata
tinggi gelombang di wilayah yang berbatasan
dengan laut lepas baik Samudera Hindia, Samudera
Pasifik dan Laut Cina Selatan, mempunyai rata-rata
tinggi gelombang yang relatif lebih tinggi
dibanding dengan daerah lain. Wilayah ini meliputi
perairan sebelah barat Sumatera sampai perairan
sebelah selatan Jawa, Selat Karimata, Laut
Sulawesi bagian utara, Laut Maluku, dan perairan
sekitar Papua yang berbatasan dengan Samudera
Pasifik bagian barat dimana pada daerah tersebut
mempunyai tinggi gelombang signifikan antara
1,5-2 meter. Untuk daerah Laut Jawa, Laut Timor,
Banda, Arafuru, Seram dan wilayah perairan antar
pulau lainnya mempunyai rata-rata tinggi
gelombang signifikan antara 0,5-1,25 meter.
Sedangkan untuk daerah antar pulau yang memiliki
tinggi gelombang relatif besar yaitu perairan
sekitar Bangka dan Belitung di perairan Selat
Karimata dengan rata-rata tinggi gelombang
signifikan antara 1-2 meter.
Di lihat dari rata-rata kecepatan dan arah angin
yang bertiup di atas permukaan laut wilayah
Indonesia, pada bulan Desember ini angin lebih
banyak bertiup dari utara dan selatan dengan
kecepatan antara 5-10 knot. Di wilayah ekuator
angin berbelok ke sebelah kiri sehingga menyusur
sepanjang Laut Jawa ke arah timur sampai dengan
Laut Arafuru dan berbelok ke Selatan menuju
Benua Australia. Kecepatan angin di laut lepas
seperti di Samudera Hindia, Laut Cina Selatan dan
JURNAL METEOROLOGI DAN GEOFISIKA VOLUME 12 NOMOR 3 - DESEMBER 2011: 221 - 232
224
Samudera Pasifik sebelah barat umumnya
mempunyai kecepatan angin yang lebih besar yaitu
antara 10-15 knot.
Gambar 4. Rata-rata tinggi gelombang (atas) dan angin
(bawah) bulan Desember
Gambar 5. Rata-rata tinggi gelombang (atas) dan angin
(bawah) bulan Januari
Rata-rata tinggi gelombang pada bulan Januari
mengalami kenaikan dibandingkan dengan bulan
Desember, untuk daerah yang berbatasan dengan
Samudera Hindia, Samudera Pasifik sebelah barat,
Laut Cina Selatan menjalar ke timur sampai Laut
Arafuru dan Laut banda mempunyai rata-rata
tinggi gelombang antara 1,5-2,5 meter. Sedangkan
di sepanjang Laut Jawa sampai ke Laut Timor
memiliki rata-rata tinggi gelombang antara 1,25-2
meter. Daerah yang memiliki tinggi gelombang
paling besar meliputi perairan sekitar Selat
Karimata dan Maluku bagian utara yaitu antara 22,5 meter.
Arah angin pada bulan Januari umumnya dari
utara menuju ke selatan, tetapi di sepanjang ekuator
angin berbelok ke kiri sehingga menyusuri Laut
Jawa sampai Laut Banda dan Laut Arafuru. Ratarata kecepatan angin di sepanjang Selat Karimata,
Laut Jawa, Laut Banda dan Laut Arafuru antara 515 knot. Perairan sebelah selatan Pulau Timor juga
mempunyai kecepatan angin yang tinggi antara 1015 knot. Angin dari Laut Cina Selatan, Samudera
Pasifik bagian barat dan Samudera Hindia semua
menuju ke arah Laut Banda dan Laut Arafuru
sehingga di daerah tersebut merupakan daerah
pertemuan angin yang mempunyai kecepatan
tinggi dan arah yang seragam.
Gambar 6. Rata-rata tinggi gelombang (atas) dan angin
(bawah) bulan Februari
VARIASI BULANAN GELOMBANG LAUT INDONESIA……….............................................................Roni Kurniawan dkk.
225
Pada bulan Februari sebagian besar wilayah
perairan Indonesia memiliki rata-rata tinggi
gelombang yang besar, yaitu antara 1,5-2,5 meter.
Daerah Selat Karimata, Laut Jawa, Laut Flores,
Laut Banda, sampai dengan Laut Arafuru memiliki
gelombang yang tinggi sebesar 2 meter. Samudera
Indonesia yang berbatasan dengan Sumatera dan
Jawa mengalami gelombang yang lebih besar dari
pada perairan antar pulau yaitu berkisar antara 22,5 meter. Begitu juga dengan perairan sebelah
utara yang meliputi Laut Sulawesi, Laut Maluku
dan perairan sekitar Kepala Burung Papua juga
mengalami gelombang tinggi sebesar 1,5-2,5
meter.
Arah dan kecepatan angin pada bulan Februari
pada umumnya tinggi dengan arah angin yang
seragam, disepanjang ekuator Samudera Indonesia
dan sepanjang selatan Pulau Jawa, Laut Sawu, Laut
Timor sampai dengan Laut Arafuru serta Laut
Jawa, Laut Flores dan Laut Banda mempunyai arah
angin menuju ke arah timur dengan kecepatan yang
hampir seragam antara 10-15 knot, sedangkan di
Selat Karimata, Laut Sulawesi dan Laut Maluku
kecepatannya hampir sama hanya saja arahnya
berbeda yaitu menuju ke selatan.
Pada bulan Maret, rata-rata gelombangnya
sudah menurun dibanding dengan bulan
sebelumnya, di Samudera Indonesia yang
berbatasan dengan Sumatera dan Jawa bagian
selatan hanya mempunyai ketinggian antara 1,25-2
meter, sedangkan untuk perairan sebelah utara
daerah yang memiliki tinggi gelombang relatif
tinggi meliputi perairan sekitar Natuna, sebagian
Laut Sulawesi, Laut Maluku dan perairan sekitar
Papua dengan tinggi gelombang 1,25-2 meter.
Untuk perairan antar pulau seperti Laut Jawa, Laut
Flores, Laut Banda dan Laut Arafuru mempunyai
tinggi gelombang 0-1,25 meter. Kondisi angin pada
bulan ini berbeda dengan bulan sebelumnya,
kecepatan angin rata-rata selama bulan Maret ini
lebih rendah dibanding bulan sebelumnya yaitu
sebesar 5 knot sedangkan arahnya sudah tidak
seragam lagi, dan pada bulan ini wilayah Indonesia
mengalami musim pancaroba.
Gambar 8. Rata-rata tinggi gelombang (atas) dan angin
(bawah) bulan April
Gambar 7. Rata-rata tinggi gelombang (atas) dan angin
(bawah) bulan Maret
Pada bulan April, kondisi perairan Indonesia
relatif tenang, gelombang rata-rata antara 0-1,25
meter. Hanya sebagian kecil wilayah perairan
Indonesia yang memiliki tinggi gelombang antara
1,5-2 meter yaitu Samudera Indonesia yang
JURNAL METEOROLOGI DAN GEOFISIKA VOLUME 12 NOMOR 3 - DESEMBER 2011: 221 - 232
226
berbatasan dengan Sumatera bagian Selatan dan
Jawa, sebagian Laut Maluku bagian Utara serta
Laut Arafuru. Arah angin di selatan ekuator menuju
barat laut dengan kecepatan antara 5-15 knot.
Untuk perairan di sebelah selatan Jawa dan Laut
Arafuru kecepatannya antara 10-15 knot.
Gambar 10. Rata-rata tinggi gelombang (atas) dan
angin (bawah) bulan Juni
Gambar 9. Rata-rata tinggi gelombang (atas) dan angin
(bawah) bulan Mei
Pada bulan Mei, perairan Indonesia bagian
selatan yang meliputi perairan Indonesia sepanjang
Sumatera dan Jawa, Laut Sawu, Laut Timor dan
Laut Arafuru mempunyai gelombang dengan ratarata ketinggian antara 1,5-2,5 meter. Begitu juga
dengan Laut Banda dan Laut Seram yang juga
mempunyai tinggi gelombang antara 1,5-2 meter,
sedangkan perairan antar pulau seperti Selat
Karimata, laut Jawa, Selat Makassar, Laut Flores,
Laut Sulawesi dan Laut Maluku mempunyai
tinggigelombang antara 0-1,25 meter. Arah angin
di perairan Indonesia sebelah selatan pada
umumnya menuju barat laut dengan kecepatan
antara 10-15 knot bahkan di sebagian kecil Laut
Arafuru kecepatannya mencapai 15-20 knot. Di
atas perairan antar pulau, angin bertiup lebih lemah
dan arahnya sedikit mengalami pembelokan ke
arah kanan, sehingga gelombang yang terjadi pun
juga lebih rendah dibanding disebelah selatan.
Pada bulan Juni, rata-rata tinggi gelombang di
Selat Karimata, Selat Makassar, Laut Maluku, dan
Laut Sulawesi berkisar antara 0,5-1,25 meter,
sedangkan di Laut Jawa dan Laut Flores rata-rata
tinggi gelombang lebih tinggi dari bulan Mei antara
0,75-2 meter, demikian juga di perairan Laut Banda
dan Arafuru, rata-rata tinggi gelombang antara 2-3
meter. Di sepanjang perairan Barat Sumatera dan
Jawa tinggi gelombang rata-rata berkisar antara
1,5-3 meter, sedangkan di Laut Sawu dan Laut
Timor rata-rata tinggi gelombangnya adalah 1,5-2
meter.
Selama bulan Juni di wilayah Indonesia
memasuki musim Timur, dimana pada bulan ini
angin Monsun Australia bertiup dari Tenggara
melintasi wilayah Indonesia menuju ke Barat, hal
ini nampak pada gambar 10 yang menunjukkan
arah angin dominan bertiup dari Tenggara.
Kecepatan rata-rata di atas Laut Arafuru mencapai
15-20 knot, dan melemah di atas perairan Laut
Banda, Laut Flores dan Laut Jawa dengan rata-rata
kecepatan 10-15 knot. Di selat Makassar, Laut
Maluku, Laut Sulawesi dan di Selat Karimata, arah
angin bertiup melintasi ekuator menuju ke Utara
dengan kecepatan rata-rata 5-10 knot.
VARIASI BULANAN GELOMBANG LAUT INDONESIA……….............................................................Roni Kurniawan dkk.
227
Karimata, angin bertiup menuju ke Utara dengan
rata-rata kecepatan angin sebesar 5-10 knot.
Gambar 11. Rata-rata tinggi gelombang (atas) dan
angin (bawah) bulan Juli
Secara umum rata-rata tinggi gelombang
selama bulan Juli hampir sama dengan bulan Juni,
dimana rata-rata tinggi gelombang di Selat
Karimata, Selat Makassar, Laut Maluku, dan Laut
Sulawesi berkisar antara 0,5-1,25 meter. Di
sebagian besar Laut Jawa dan Flores rata-rata tinggi
gelombang lebih tinggi dari bulan Juni yakni antara
1,5-2 meter, sedangkan di perairan Laut Banda dan
Arafuru, rata-rata tinggi gelombang antara 2-3
meter, di Samudera Indonesia sepanjang Barat
Sumatera dan Jawa tinggi gelombang rata-rata
berkisar antara1,5-3 meter, dan di perairan Laut
Sawu dan Laut Timor rata-rata tinggi
gelombangnya adalah 1,5-2 meter.
Kecepatan angin rata-rata selama bulan Juli
mempunyai pola yang sama dengan bulan Juni,
dimana arah angin bertiup dari Tenggara melintasi
Laut Arafuru dengan kecepatan rata-rata 15-20
knot, kemudian melintasi Laut Flores dan Laut
Jawa menuju ke Barat dengan kecepatan ratarata10-15 knot, di Samudera Indonesia di bagian
Barat Sumatera angin bertiup menuju ke Barat Laut
dengan kecepatan rata-rata 5-15 knot, sedangkan di
bagian barat Jawa kecepatan angin rata-rata sebesar
10-20 knot. Di perairan Laut Sawu, Laut Maluku,
Laut Sulawesi, Selat Makassar dan di Selat
Gambar 12. Rata-rata tinggi gelombang (atas) dan
angin (bawah) bulan Agustus
Pada bulan Agusutus, rata-rata tinggi
gelombang di Laut Jawa dan Laut Flores masih
sama dengan bulan Juni dan Juli, yakni berkisar
antara 1,25-2 meter, demikian juga di perairan Selat
Karimata, Selat Makassar, Laut Maluku, dan Laut
Sulawesi dan Laut Seram berkisar antara 0,5-1,25
meter, sedangkan di perairan Laut Banda dan
Arafuru, rata-rata tinggi gelombang lebih rendah
dari bulan Juli, di Laut Banda rata-rata tinggi
gelombang berkisar antara 1,5-2 meter, sedangkan
di Laut Arafuru mencapai1,5-2,5 meter. Di
Samudera Indonesia sepanjang Barat Sumatera dan
Jawa tinggi gelombang rata-rata berkisar
antara1,5-3 meter, dan di perairan Laut Sawu ratarata tinggi gelombang lebih rendah dari bulan Juli
yakni 0,75-1,5 meter dan di Laut Timor rata-rata
tinggi gelombangnya adalah 1,25-2 meter.
Pada bulan Agustus arah angin masih memiliki
pola yang sama dengan bulan Juni dan Juli, dimana
angin bertiup dari Tenggara melintasi Laut Arafuru,
Laut Banda, Laut Jawa dan Samudera Indonesia
menuju ke Barat, kemudian angin berbelok ke
Utara setelah melintasi Ekuator. Kecepatan angin
JURNAL METEOROLOGI DAN GEOFISIKA VOLUME 12 NOMOR 3 - DESEMBER 2011: 221 - 232
228
rata-rata pada bulan Agustus di perairan Laut Sawu,
Laut Maluku, Selat Makassar dan di Selat Karimata
lebih tinggi dari bulan sebelumnya, dimana angin
bertiup menuju ke Utara dengan rata-rata
kecepatan angin sebesar 10-15 knot, namun untuk
perairan Laut Sulawesi kecepatan angin rata-rata
sebesar 5-10 knot. Di atas perairan Laut Arafuru
Laut Flores, Laut Jawa dan Samudera Indonesia
arah dan kecepatan angin rata-ratanya sama dengan
bulan Juli.
Arafuru, Laut Banda, Laut Jawa dan Samudera
Indonesia menuju ke Barat, kemudian akan
berbelok ke Utara setelah melintasi Ekuator. Akan
tetapi rata-rata kecepatan angin melemah dari
bulan sebelumnya, di perairan Laut Seram, Laut
Maluku, Laut Seram dan Selat Makassar kecepatan
angin rata-ratanya antara 5-10 knot, di atas perairan
Laut Arafuru Laut Flores dan Laut Jawa kecepatan
angin rata-ratanya antara 10-15 knot. Kecepatan
angin rata-rata di perairan Samudera Indonesia
bervariasi dari 10-20 knot, dan di Perairan Laut
Sawu dan Laut Timor kecepatan angin rata-rata
melemah dari bulan sebelumnya yakni 5-10 knot,
hal ini mengindikasikan bahwa pengaruh angin
Monsun Australia di wilayah Indonesia mulai
melemah.
Gambar 13. Rata-rata tinggi gelombang (atas) dan
angin (bawah) bulan September
Pada bulan September, secara umum seluruh
perairan rata-rata tinggi gelombang lebih rendah
dari bulan sebelumnya, kecuali di perairan
Samudera Indonesia, rata-rata tinggi
gelombangnya masih sama dengan bulan
sebelumnya. Di Laut Jawa rata-rata tinggi
gelombang antara 1,25-2 meter, di perairan Laut
Flores, Selat Karimata, Selat Makassar, Laut
Maluku, Laut Sulawesi dan Laut Seram berkisar
antara 0,5-1,25 meter, sedangkan di perairan Laut
Banda dan Arafuru, rata-rata tinggi gelombang
berkisar antara 1,25-2 meter. Di perairan Laut Sawu
dan Laut Timor rata-rata tinggi gelombang yakni
0,5-1,25 meter.
Pada bulan September arah angin masih
dominan bertiup dari Tenggara melintasi Laut
Gambar 14. Rata-rata tinggi gelombang (atas) dan
angin (bawah) bulan Oktober
Pada bulan Oktober, secara umum rata-rata
tinggi gelombang di seluruh perairan Indonesia
semakin lebih rendah dari bulan sebelumnya. Di
perairan Selat Karimata, Laut Jawa, Laut Banda,
laut Sawu dan Laut Timor rata-rata tinggi
gelombang antara 0,75-1,25 meter, di perairan Laut
Flores, Selat Makassar, Laut Maluku, Laut
Sulawesi dan Laut Seram berkisar antara 0,5-0,75
meter, sedangkan di perairan Arafuru, rata-rata
tinggi gelombang berkisar antara 0,75-2 meter. Di
VARIASI BULANAN GELOMBANG LAUT INDONESIA……….............................................................Roni Kurniawan dkk.
229
perairan Samudera Indonesia, rata-rata tinggi
gelombangnya berkisar antara 1,25-2,5 meter.
Arah angin pada bulan Oktober masih
dominan bertiup dari Tenggara. Kecepatan angin
rata-rata pada bulan Oktober ini hampir diseluruh
wilayah Indonesia semakin melemah dari bulan
sebelumnya, di perairan Selat Karimata, Selat
Makassar, Laut Sawu, Laut Maluku, Laut Seram,
Laut Flores, Laut Banda, Laut Sawu dan Laut
Timor kecepatan angin rata-ratanya antara 5-10
knot, di wilayah perairan Laut Arafuru kecepatan
angin rata-ratanya antara 10-15 knot, di Laut Jawa
5-15 knot. Kecepatan angin rata-rata di perairan
Samudera Indonesia bervariasi dari 5-20 knot.
Gambar 15. Rata-rata tinggi gelombang (atas) dan
angin (bawah) bulan November
Pada bulan November, rata-rata tinggi
gelombang di perairan bagian Utara Ekuator lebih
tinggi dari bulan sebelumnya, dimana di Selat
Karimata rata-rata tinggi gelombang antara 0,75-2
meter, di Laut Sulawesi 0,75-1,25 meter, kondisi ini
disebabkan oleh semakin menguatnya pengaruh
angin Monsun Asia di wilayah Indonesia. Untuk
wilayah di Selatan Ekuator, rata-rata tinggi
gelombang semakin rendah dari bulan Oktober,
seperti di Laut Jawa, Laut Flores, Laut Banda, dan
Selat Makassar bagian selatan rata-rata tinggi
gelombang antara 0,5-0,75 meter, sedangkan di
wilayah perairan Laut Arafuru, Laut Sawu dan Laut
Timor rata-rata tinggi gelombang antara 0,75-1,25
meter. Untuk wilayah perairan Samudera Indonesia
masih tetap sama seperti pada bulan sebelumnya,
yakni berkisar antara 1,25-2,5 meter.
Arah angin selama bulan November terjadi
perubahan di bagian Utara Ekuator, dimana angin
bertiup dari Barat Laut melintasi Selat Karimata
menuju ke Laut Jawa, kemudian arah angin
dibelokkan tidak menentu, hal ini disebabkan
masih adanya pengaruh dari angin Monsun
Australia yang bertiup menuju ke Barat. Kondisi ini
juga terjadi di atas perairan Laut Sulawesi, Selat
Makassar dan Laut Seram. Rata-rata kecepatan
angin di seluruh wilayah Indonesia semakin
melemah jika dibandingkan dengan bulan
sebelumnya yakni 5-10 knot, hal ini akibat semakin
menguatnya pengaruh dari angin Monsun Asia.
Untuk kecepatan angin rata-rata di perairan
Samudera Indonesia masih sama dengan bulan
sebelumnya yakni antar 5-20 knot.
3.2.Pembahasan
Tinggi gelombang di perairan Indonesia
mempunyai variasi dari bulan ke bulan, pada bulan
Desember-Januari-Februari (DJF) gelombang pada
umumnya tinggi untuk perairan di sebelah utara
yang meliputi perairan Natuna, Selat Karimata,
Laut Sulawesi, Laut Maluku serta perairan sekitar
utara Papua. Selama bulan DJF posisi matahari
berada di selatan ekuator sehingga gradien suhu
antara Asia dan Australia tinggi, hal inilah yang
memicu aktifnya monsun Asia. Arah angin pada
saat monsun Asia, bertiup dari benua Asia menuju
Australia melintasi Indonesia. Kondisi ini yang
mempengaruhi variasi dan karakteristik
gelombang yang ada di perairan Indonesia. Tinggi
gelombang angin sangat dipengaruhi oleh kondisi
angin yang bertiup, semakin cepat angin bertiup
maka akan semakin tinggi gelombangnya.
Pada bulan Juni-Juli-Agustus (JJA)
gelombang tinggi umum terjadi di perairan sebelah
selatan seperti Samudera Indonesia, Laut Timor,
Laut Arafuru dan Laut Banda. Pada bulan ini
sedang aktif Monsun Australia, yang dikenal
dengan musim Barat, dimana angin bertiup secara
konsisten dari Australia menuju Asia melintasi
Indonesia sehingga menyebabkan gelombang di
Indonesia juga tinggi. Sedangkan pada musim
JURNAL METEOROLOGI DAN GEOFISIKA VOLUME 12 NOMOR 3 - DESEMBER 2011: 221 - 232
230
peralihan Maret-April-Mei (MAM) dan
September-Oktober-November (SON), kondisi
kecepatan angin di atas perairan Indonesia rendah
sehingga gelombang lautnya lebih rendah
dibanding dengan musim Barat dan Timur. Pada
masa peralihan ini posisi matahari berada di sekitar
wilayah ekuator, dengan demikian gradien suhu
antara Asia dan Australia tidak besar sehingga
kecepatan aliran angin dari kedua benua yang
melintasi Indonesia rendah. Hasil penelitian
Hadikusumah11), juga menunjukkan rata-rata
tinggi gelombang di Laut Jawa pada bulan Februari
dan Agustus lebih tinggi dari pada bulan Mei
(musim peralihan).
Selain dari pengaruh kecepatan angin,
persistensi arah tiupannya juga berpengaruh
terhadap
kondisi gelombang laut. Semakin
seragam arah tiupan angin di suatu wilayah, maka
gelombang yang terjadi akan semakin besar. Hal ini
terjadi karena arah tiupan yang sama akan
menyebabkan terbentuknya gelombang konstruktif
yang saling menguatkan, sehingga energi yang
dibangkitkan oleh tiupan angin akan terkumpul,
kondisi ini terjadi pada saat aktifnya angin monsun
baik monsun Asia maupun monsun Australia. Pada
musim peralihan, arah tiupan angin tidak konsisten
menuju arah tertentu dan kadang saling
berlawanan, kondisi ini menyebabkan gelombang
yang terbentuk bersifat destruktif dan saling
melemahkan sehingga rerata gelombangnya lebih
rendah dibanding dengan saat aktifnya Monsun.
Durasi tiupan angin juga berpengaruh
terhadap tinggi rendahnya gelombang yang
dihasilkan, semakin lama durasi tiupan angin,
semakin tinggi gelombang yang terbentuk. Durasi
tiupan angin berkaitan dengan gradien perbedaan
suhu antar dua tempat, semakin besar
perbedaannya maka angin yang bertiup juga akan
semakin lama. Pada saat Monsun Asia dan
Australia aktif maka durasi bertiupnya angin
semakin lama dengan kecepatan yang tinggi.
Pada bulan DJF dimana Monsun Asia aktif
daerah yang mempunyai rata-rata gelombang
tinggi umumnya di sebelah utara, atau di daerah
yang berbatasan dengan laut lepas, sebaliknya pada
bulan JJA dimana Monsun Australia aktif
gelombang tinggi terjadi di laut sebelah selatan.
Hal ini berkaitan dengan panjang fetch, kecepatan
angin dan durasi tiupan angin yang ada. Pada bulan
DJF angin bertiup dari Asia menuju Australia, di
utara ekuator angin bertiup kencang dengan durasi
yang lama sehingga fetch yang terbentuk lebih
panjang, dengan demikian gelombang yang
terbentuk juga tinggi. Di sebelah selatan ekuator
angin yang bertiup lebih lemah karena mengalami
hambatan (pembelokan) ketika melintasi daerah
akibat adanya gaya yang ditimbulkan oleh rotasi
bumi. Sehingga ketika memasuki perairan sebelah
selatan ekuator, fetch yang terbentuk lebih pendek
dibanding dengan di sebelah utara, sebaliknya pada
bulan JJA Monsun Australia bertiup menuju Asia,
maka daerah selatan ekuator mempunyai fetch
yang lebih panjang sehingga gelombanggelombang tinggi terjadi di perairan sebelah
selatan. Sedangkan pada masa peralihan (MAM
dan SON) fetch yang terbentuk lebih pendek
sehingga rerata tinggi gelombangnya lebih rendah.
Letak Indonesia yang dilintasi ekuator
memberikan pengaruh terhadap panjang fetch,
dimana daerah ekuatorial merupakan daerah geser
angin (wind shear) yang bersifat melemahkan
kecepatan angin sehingga fetch yang terbentuk
semakin pendek. Selain itu, keberadaan gugusan
pulau sepanjang perairan Indonesia juga
mempengaruhi fetch yang terbentuk, dimana ketika
angin terhambat oleh daratan, fetch tidak terbentuk
lagi sehingga gelombang yang terbentuk juga tidak
tinggi. Perbedaan panjang fetch di setiap tempat
mempengaruhi tinggi gelombangnya, untuk
perairan yang sempit seperti perairan antar pulau,
fetch yang terbentuk lebih pendek dibandingkan
dengan perairan yang menghadap laut terbuka, hal
ini dapat menjelaskan bahwa umumnya perairan
yang luas seperti Laut Indonesia, Laut Arafuru,
Selat Karimata dan perairan yang berbatasan
dengan Samudera Pasifik sebelah barat umumnya
memiliki gelombang yang tinggi. Khusus untuk
perairan antar pulau seperti Laut Jawa, gelombang
tinggi terjadi pada bulan Februari, Juli dan Agustus,
hal ini terjadi karena pada bulan Februari angin
bertiup dari barat sepanjang Laut Jawa dan
Samudera Indonesia dengan kecepatan yang tinggi
pula sehingga terbentuk fetch yang panjang,
sedangkan pada bulan Juli dan Agustus, angin
bertiup dariarah timur sepanjang Laut Arafuru,
Laut Banda sampai Laut Jawa sehingga fetch yang
terbentuk juga panjang. Dengan demikian
gelombang yang terbentuk juga relatif tinggi
dibanding bulan yang lain.
VARIASI BULANAN GELOMBANG LAUT INDONESIA……….............................................................Roni Kurniawan dkk.
231
IV. KESIMPULAN
Variasi gelombang di perairan Indonesia
berkaitan erat dengan pola angin musiman yang
terjadi di wilayah Indonesia. Pada saat monsun
Asia dan Australia (DJF dan JJA), rata-rata tinggi
gelombang lebih tinggi dibanding pada masa
peralihan (MAM dan SON). Pada saat monsun
Asia, puncak rata-rata gelombang tertinggi terjadi
pada bulan Januari di wilayah perairan sebelah
utara ekuator, sebaliknya pada saat monsun
Australia, rata-rata gelombang tertinggi berada di
selatan ekuator dengan puncaknya terjadi pada
bulan Juli.
Rata-rata tinggi gelombang di wilayah
perairan terbuka seperti di perairan Samudera
Indonesia bagian Barat Sumatera dan Selatan Jawa
lebih tinggi dibandingkan dengan perairan antar
pulau seperti di Laut Jawa, Laut Banda dan Laut
Flores, kondisi ini terjadi karena adanya perbedaan
panjang fetch yang terbentuk di wilayah perairan
tersebut yang sangat di pengaruhi oleh kecepatan
dan persistensi angin.
V. SARAN
Untuk melengkapi hasil penelitian ini
diperlukan analisa klimatologis dengan periode
data yang lebih panjang dan perlu dikaji pengaruh
fenomena global, seperti El-Nino dan Dipole Mode
terhadap gelombang di perairan Indonesia.
VI. DAFTAR PUSTAKA
Aldrian, E. (2008). Meteorologi Laut Indonesia.
Jakarta: Badan Meteorologi Klimatologi dan
Geofisika (BMKG).
1)
2)
Holthuijsen L.H. (2007). Waves in Oceanic and
Coastal Waters. New York: Cambridge
University Press.
3)
Nichols, C.R., & Williams R.G. (2009).
Encyclopedia of Marine Science. New York:
Fact on File Inc.
4)
WMO, 2001, Guide the marine Meteorological
Services, Third edition, WMO no.471.
Geneva-Swittzerland.
5)
Hutabarat, S., & Evans, S.M. (2008). Pengantar
Oseanografi. Jakarta: Universitas Indonesia
(UI-Press).
6)
Oliver, E.J. (2005). Encyclopedia of World
Climatology. New York: Springer Press.
7)
BMG. (2000). Prakiraan Musim Kemarau di
Indonesia. Jakarta: Badan Meteorologi dan
Geofisika (BMG).
8)
National Center for Environmental Prediction
(NCEP), NOAA. (2011). NCEP Operational
Data (WRF inputs): 1-degree FNLs.
(http://dss.ucar.edu). diakses 19-23 Juli
2011.
9)
National Geophysical Data Center-NOAA.
(2011). (http://www.ngdc.noaa.gov).
diakses 19 Juli 2011.
10)
Suratno. (1997). Model Numerik Prakiraan
Gelombang Permukaan laut untuk Perairan
Indonesia dan Sekitarnya. Tesis, Fakultas
MIPA: Universitas Indonesia.
11)
Hadikusumah. (2009). Karakteristik Gelombang
dan Arus di Eretan Indramayu. Jurnal
Makara Seri Sains, 13(2), 163-172.
JURNAL METEOROLOGI DAN GEOFISIKA VOLUME 12 NOMOR 3 - DESEMBER 2011: 221 - 232
232
Fly UP