...

Rancang Bangun Kincir Angin Sumbu Vertikal Pembangkit Tenaga

by user

on
Category: Documents
4

views

Report

Comments

Transcript

Rancang Bangun Kincir Angin Sumbu Vertikal Pembangkit Tenaga
Seminar Nasional Sains dan Teknologi Terapan III 2015
Institut Teknologi Adhi Tama Surabaya
ISBN 978-602-98569-1-0
Rancang Bangun Kincir Angin Sumbu Vertikal
Pembangkit Tenaga Listrik Portabel
Yusuf Ismail Nakhoda[1], Chorul Saleh[2]
Teknik Elektro, Institut Teknologi Nasional Malang[1], [2]
E-mail: [email protected]
ABSTRAK
Salah satu pemanfaatan energi terbarukan yang saat ini memiliki potensi besar untuk
dikembangkan adalah energi angin. Energi ini merupakan energi yang bersih dan dalam proses
produksinya tidak mencemari lingkungan.Pemanfaatan sumber energi angin untuk menghasilkan
energi listrik bukanlah hal yang baru,namunenergi listrik yang dihasilkan tentu sangat terbatas
karena disebabkan oleh beberapa hal utama, seperti potensi kecepatan angin di suatu daerah,
durasi adanya angin dalam satu hari, serta peralatan konversi energi yang digunakan.
Pemanfaatan energi angin di Indonesia untuk saat ini masih tergolong rendah namun punya
potensi yang sangat besar. Salah satu penyebabnya adalah karena kecepatan angin rata-rata di
wilayah Indonesia tergolong kecepatan angin rendah, yaitu berkisar antara 3 m/s hingga 5 m/s
sehingga sulit untuk menghasilkan energi listrik dalam skala besar. Meskipun demikian, potensi
angin di Indonesia tersedia hampir sepanjang tahun, sehingga memungkinkan untuk
dikembangkan sistem pembangkit listrik skala kecil. Inovasi dalam memodifikasi kincir angin perlu
dikembangkan agar pada kondisi kecepatan angin yang rendah dapat menghasilkan energi listrik.
Salah satu upaya yang dapat dilakukan yaitu dengan melakukankajianteknis terhadap mesin
konversi energi yang dapat digunakan untuk memanfaatkan sumber energi angin secara optimal
dalam menghasilkan energi listrik. Untuk itu, dalam penelitian ini dikembangkan prototipe dengan
melakukan rancang bangun kincir angin pembangkit tenaga listrik sumbu vertikal menggunakan
generator magnet permanen yang model konstruksinya dibuat secara portabel, sehingga dapat
dirakit dan dipindah-pindah dengan mudah serta dapat menghasilkan energi listrik yang
maksimaldengan memanfaatkan kecepatan angin yang relatif rendah.
Kata kunci: kincir angin sumbu vertikal, generator magnet permanen, portabel.
ABSTRACT
Wind energy is one of the renewable energy resources which is potentially to be developed. Wind
energy is clean and has no pollution to the environments. Even though this energy source has been
developed since a long time ago, the problems such as the wind speed, the wind duration, and the
energy conversion systems still become a challenging topic.
In Indonesia, the development of wind energy system is limited, due to the low wind speed about 35 m/s. However the wind is available continuously during one year. Therefore it is possible to
develop the small scale wind energy system. It needs an innovation for modifying the wind turbine
to convert the low wind speed to the electrical energy.
To optimise the electrical energy from the wind, the research on the energy conversion systems
could be conducted. In this research, a prototype of vertical axis wind turbine is developed. A
permanent magnet generator is constructed in portable fashion. Thus it could be assembled and
moved easily to generate the electrical energy by utilizing the low wind speed.
Keywords: vertical axis wind turbine, permanent magnet generator, portable.
- 59 -
Seminar Nasional Sains dan Teknologi Terapan III 2015
Institut Teknologi Adhi Tama Surabaya
ISBN 978-602-98569-1-0
PENDAHULUAN
Pengembangan energi terbarukan dapat dijadikan unggulan untuk mendampingi atau
mensubstitusi pengggunaan bahan bakar minyak. Pengkajian energi ini mutlak dilakukan agar tidak
terjadi krisis energi. Melalui kajian mesin konversi energi maka energi terbarukan di Indonesia
dapat dimanfaatkan secara optimal untuk kebutuhan energi di dalam menunjang keberlangsungan
pembangunan dan kebutuhan manusia di bidang energi. Salah satu pemanfaatan energi terbarukan
yang saat ini memiliki potensi besar untuk dikembangkan adalah energi angin. Energi ini
merupakan energi yang bersih dan dalam proses produksinya tidak mencemari lingkungan.
Perkembangan energi angin di Indonesia untuk saat ini masih tergolong rendah. Salah satu
penyebabnya adalah karena kecepatan angin rata-rata di wilayah Indonesia tergolong kecepatan
angin rendah, yaitu berkisar antara 3 m/s hingga 5 m/s sehingga sulit untuk menghasilkan energi
listrik dalam skala besar. Meskipun demikian, potensi angin di Indonesia tersedia hampir sepanjang
tahun,sehingga memungkinkan untuk dikembangkan sistem pembangkit listrik skala kecil.
Salah satu bentuk kincir angin yang relatif mudah dibuat adalah kincir angin dengan sumbu
vertikal. Kincir angin jenis ini berputar dengan memanfaatkan kecepatan angin dari berbagi arah
dan mudah dikonversi untuk membangkitkan energi listrik.
TINJAUAN PUSTAKA
Kincir Angin
Kincir angin merupakan sebuah alat yang digunakan dalam Sistem Konversi Energi Angin
(SKEA). Kincir angin berfungsi merubah energi kinetik angin menjadi energi mekanik berupa
putaran poros. Putaran poros tersebut kemudian digunakan untuk beberapa hal sesuai dengan
kebutuhan seperti memutar dinamo atau generator untuk menghasilkan listrik.
Desain dari kincir/turbin angin sangat banyak macam jenisnya, berdasarkan bentuk rotor,
kincir angin dibagi menjadi dua tipe, yaitu turbin angin sumbu mendatar (horizontal axis wind
turbine) dan turbin angin sumbu vertikal (vertical axis wind turbine) [2]
Horizontal Axis Wind Turbine (HAWT)
HAWT merupakan turbin yang poros utamanya berputar menyesuaikan arah angin. Agar
rotor dapat berputardengan baik, arah angin harus sejajar dengan poros turbin dan tegak lurus
terhadap arah putaran rotor. Biasanya turbin jenis ini memiliki blade berbentuk airfoil seperti
bentuk sayap pada pesawat. Secara umum semakin banyak jumlah blade, semakin tinggi putaran
turbin.
Setiap desain rotor mempunyai kelebihan dan kekurangan. Kelebihan turbin jenis ini, yaitu
memiliki efisiensi yang tinggi, dan cut-in wind speed rendah. Kekurangannya, yaitu turbin jenis ini
memiliki desain yang lebih rumit karena rotor hanya dapat menangkap angin dari satu arah
sehingga dibutuhkan pengarah angin.
- 60 -
Seminar Nasional Sains dan Teknologi Terapan III 2015
Institut Teknologi Adhi Tama Surabaya
ISBN 978-602-98569-1-0
Gambar 1. Macam-macam desain turbin angin HAWT[2]
Vertical Axis Wind Turbine (VAWT)
VAWT merupakan turbin angin sumbu tegak yang gerakan poros dan rotor sejajar dengan
arah angin, sehingga rotor dapat berputar pada semua arah angin. VAWT juga mempunyai
beberapa kelebihan dan kekurangan. Kelebihannya, yaitu memiliki torsi tinggi sehingga dapat
berputar pada kecepatan angin rendah, generator dapat ditempatkan di bagian bawah turbin
sehingga mempermudah perawatan dan kerja turbin tidak dipengaruhi arah angin. Kekurangannya
yaitu kecepatan angin di bagian bawah sangat rendah sehingga apabila tidak memakai tower akan
menghasilkan putaran yang rendah, dan efisiensi lebih rendah dibandingkan HAWT.
Ada tiga model rotor pada turbin angin jenis ini, yaitu: Savonius, Darrieus, dan H rotor.
Turbin Savonius memanfaatkan gaya drag sedangkan Darrieus dan H rotor memanfaatkan gaya
lift. [8] Turbin Savonius ditemukan oleh sarjana Finlandia bernama Sigurd J. Savonius pada tahun
1922, konstruksi turbin sangat sederhana, tersusun dari dua buah sudu setengah silinder [11]
Salah satu model VAWT yang mempunyai desain terbaik yang menggunakan kombinasi
drag dan lift untuk menghasilkan tenaga, sehingga memiliki torsi startup yang sangat baik dan
efisiensi adalah model Lenz2 [16]
Gambar 2. Macam-macam desain kincir angin VAWT [8]
- 61 -
Seminar Nasional Sains dan Teknologi Terapan III 2015
Institut Teknologi Adhi Tama Surabaya
ISBN 978-602-98569-1-0
4.3. Permanent Magnet Generator (PMG)
Desain dari PMG sendiri dirancang secara khusus karena mempertimbangkan energi utama
yang dikonversi adalah energi angin. Dibutuhkan rpm rendah untuk memutar PMG supaya
menghasilkan Listrik. Gambar 4 menunjukkan konstruksi dari PMG.
Gambar 3. (a) Konstruksi PMGdengan 1 buah stator dan 2 buah rotor [17]
Fluksi magnit yang dibutuhkan untuk pembangkitan energi listrik didapat dari magnit
permanen, maka generator tidak memerlukan proses exitasi pembangkitan sehingga efisiensi
penggunaan energi listrik untuk dimanfaatkan sebagai suplai beban sangattinggi.
.
(a) (b)
Gambar 4. Konstruksi (a) stator dan (b)rotor generator magnet permanen [17]
RANCANG BANGUN KINCIR ANGIN
Banyak model atau jenis kincir angin sumbu vertikal, dari beberapa faktor yang harus
dipertimbangkan, salah satunya adalah dapat digunakan pada kecepatan angin yang rendah. Dalam
penelitian dikembangkan prototipe VAWT model Lenz II. Pada jenis ini, angin yang berhembus
salah satu bilah rotor diharapkan lebih banyak mengalir ke bilah rotor lainnya melalui celah di
sekitar poros sehingga menyediakan daya dorong tambahan pada bilah rotor ini, akibatnya rotor
dapat berputar lebih cepat. Prototipe dibuat dengan 3 (tiga) buah blade yang model konstruksinya
dibuat secara portabel, sehingga dapat dirakit dan dipindah-pindah dengan mudah. Dalam proses
pembuatannya dipilih bahan material untuk rangka blade dari besi pipa kotak dan untuk blade dari
bahan plat aluminium.
- 62 -
Seminar Nasional Sains dan Teknologi Terapan III 2015
Institut Teknologi Adhi Tama Surabaya
ISBN 978-602-98569-1-0
(a)
(bb)
Gambar 5. Bentuk blade kincir angin sumbu vertikal model Lenz II (a) dilihat dari atas dan
(b) dilihat dari samping
(a)
(b)
Gambar 6. (a) Bentuk blade kincir angin, tower dan rumah generator dan
(b) model
odel kincir angin sumbu vertikal jenis Lenz II setelah dirakit
dirakit.
RANCANG BANGUN GENERATOR MAGNET PERMANEN
Dalam merancang PMG terlebih dahulu dilakukan pembuatan desain dudukan rotor, desain
stator, serta desain poros. Desain proses berguna untuk mengintegrasikan semua proses yang terjadi
dalam aplikasi yang di buat. Beberapa parameter yang dapat menentukan kapasitas daya genera
generator
yang diinginkan seperti, kekuatan fluks magnet, jumlah kumparan dan belitannya,jumlah magnet
serta ukuran diameter kawat.Tujuan perancangan alat ini adalah untuk mempermudah menentukan
jumlah kumparan pada stator dan serta ukuran diameter kawat tembaga dan jumlah magnet yang
akan digunakan.
- 63 -
Seminar Nasional Sains dan Teknologi Terapan III 2015
Institut Teknologi Adhi Tama Surabaya
ISBN 978-602-98569-1-0
Rotor generator
enerator yang dirancang memiliki 12 buah pasang kutub 1 fasa. Kutub
Kutub–kutub disusun
dari magnet permanen ND-35
35 berukuran 50 mm x 15mm x 6 mm. Magnet ––magnet ini di susun
pada piringan akrilik yang dipasang pada puli untuk membentuk piringan magnet. Kedua piringan
magnet ini disusun secara berhadapa-hadapan
berhadapa hadapan dengan kutub utara magnet piringan pertama
berhadapan dengan kutub selatan piringan magnet ke-2.
ke
Stator generator
enerator memiliki 12 buah lilitan kumparan yang diseri dalam 1 fase. Sedangkan
masing-masing lilitan kumparan di buat dengan diameter 3 cm dan 6 cm. Lilitan
Lilitan-lilitan kumparan
tersebut dibuat dari kawat email dengan ukuran 1 mm dengan jumlah lilitan sebanyak 150 buah.
Generator magnet permanen
perma
ini dirancang untuk bekerja pada frekuensi 50 Hz dan berputar
pada kecepatan 500 rpm. Tegangan keluaran dirancang 24 Volt
olt pada kondisi tanpa beban, untuk
kemudian disearahkan untuk mengisi akumulator.
(a)
(b)
Gambar 7. (a) Konstrusksi stator
s
generator dengan 12 lilitan kumparan
(b) dua rotor
otor generator dengan 16 kutub dengan
an magnet permanen
Gambar 8. Konstrusksi hasil perakitan PMG
Tabel 1. Spesifikasi komponen PMG
Stator
Rotor
Jenis kawat tembaga
Jumlah lilitan 150 lilitan
Jumlah kumparan
12 lilitan kumparan
Diameter kawat 1mm
Jenis magnet NdFeB
Jumlah magnet 12 kutub
Ukuran magnet
P x L x T = 50 x 15 x 6 mm
Sumbu
Bahan almunium
Diameter 20,5 mm
- 64 -
Rumah Generator
Bahan acrilik
Diameter 360 mm
Output
Tegangan 24 VAC
Arus 12 Ampere
Daya keluaran
280 Watt
Putaran 500 rpm
Jumlah Fasa 1
Seminar Nasional Sains dan Teknologi Terapan III 2015
Institut Teknologi Adhi Tama Surabaya
ISBN 978-602-98569-1-0
PENGUJIAN ALAT
Pengujian
engujian pembangkit listrik tenagaangin
angin
adalah untuk mengetahui energi yang
dihasilkankincir angin serta untuk mengetahui berapa besar tegangan yang mengalir baiktegangan
minimal,maupun tegangan maksimalnya.Pengujian ini dilakukan dengan mengukur tegangan
keluaran tanpa beban PMG terhadap putaran rotor generator. Selanjutnya dilakukan pengujian
PMG untuk pengisian baterai dengan mengukur tegangan keluaran dan besarnya arus terhadap
putaran rotor generator.
Pengujian Kincir Angin Tanpa Beban
16
14.8
14
12.6
12
14.25
12.6
13.4
10.7
10
Tegangan (V)
13.65
8
6
6
6
4
2
0
0
0
210
385
500 360 441 420 455 371
Putaran Rotor Generator(rpm)
210
Gambar 9. Grafik hubungan kecepatan angin terhadap tegangan keluaran PMG tanpa beban
Pada pengujian dengan pengukuran tegangan generator tanpa beban pada kecepatan putaran
rotor generator 210 rpm sampai dengan 500 rpm dihasilkan tegangan keluaran sebesar 6 Volt
sampai dengan 14,8 Volt.
Pengujian Kincir Angin Setelah Dipasang Baterai
16
14.3
14
Tegangan (V)
12
13.75
13.5
13.2
12.2
10
12.3
10
8
6
2
4
4
4
0
0
0
175 365 480 340 441 406 455 371 175
Putaran Rotor Generator (rpm)
Gambar 10. Grafik hubungan putaran rotor generator terhadap tegangan keluaran
PMG setelah dipasang baterai
- 65 -
Seminar Nasional Sains dan Teknologi Terapan III 2015
Institut Teknologi Adhi Tama Surabaya
ISBN 978-602-98569-1-0
3.5
3.1
3
2.8
2.6
Arus (A)
2.5
2
2.2
1.73
1.5
1.75
1.52
1
0.5
0
0
0
0
175
0
365
480
340
441
406
455
371
175
Putaran Rotor Generator (rpm)
Gambar 11. Grafik hubungan putaran rotor generator terhadap arus keluaran
PMG setelah dipasang baterai
Besarnya tegangan listrik yang dibutuhkan pada saat melakukan proses pengisian baterai
adalah 12,10 sampai 15 volt. Dari pengukuran putaran rotor generator setelah dipasang baterai
dapat diketahui bahwa pada putaran rotor generator 365 rpm sampai dengan 480 rpm dapat
menghasilkan tegangan listrik keluaran sebesar 12,2 Volt sampai dengan 14,8Volt dan arus listrik
sebesar 1,73 A sampai dengan 3,1 A.
KESIMPULAN
1.
2.
3.
Prototipe kincir angin sumbu vertikal (VAWT) model Lenz II ini dirancang bangun dengan
menggunakan tiga buah blade dan PMG dengan sebuah stator dan dua buah rotor serta tiang
penyangga yang seluruh bagian komponen dengan model konstruksinya dibuat secara
portabel, sehingga dapat dirakit dan dipindah-pindah dengan mudah.
Pengujian dengan pengukuran tegangan generator tanpa beban pada kecepatan putaran rotor
generator 210 rpm sampai dengan 500 rpm dihasilkan tegangan keluaran sebesar 6 Volt
sampai dengan 14,8 Volt.
Dari pengukuran putaran rotor generator setelah dipasang baterai dapat diketahui bahwa pada
putaran rotor generator 365 rpm sampai dengan 480 rpm dapat menghasilkan tegangan listrik
keluaran sebesar 12,2 Volt sampai dengan 14,8 Volt dan arus listrik sebesar 1,73 A sampai
dengan 3,1 A.
DAFTAR PUSTAKA
[1].
[2].
[3].
[4].
Culp, Archie W., 1991. Prinsip-Prinsip Konversi Energi. Jakarta: Erlangga. Terjemahan:
Principles of Energy Conversion. 1979. McGraw-Hill, Ltd
Daryanto, Y., 2007. Kajian Potensi Angin Untuk Pembangkit Listrik Tenaga Bayu. Balai
PPTAGG - UPT-LAGG
Dutta, Animesh. 2006. Basics of Wind Technology. Asian Institute of Technology Thailand.
6 Juli 2006
Giles, Ranald V., 1990. Mekanika Fluida dan Hidraulika (SI-Metrik) Edisi Kedua
(Terjemahan). Jakarta: Erlangga.
- 66 -
Seminar Nasional Sains dan Teknologi Terapan III 2015
Institut Teknologi Adhi Tama Surabaya
[5].
[6].
[7].
[8].
[9].
[10].
[11].
[12].
[41].
[15].
[16].
[17].
ISBN 978-602-98569-1-0
Guntoro, W., 2008. Studi Pengaruh Panjang dan Jumlah Baling-Baling Terhadap Efisiensi
Daya Listrik Pada Pembangkit Listrik Tenaga Angin. Bandung:ITB
Kamal, Faizul M., 2008. Aerodynamics Characteristics of A Stationary Five Bladed Vertical
Axis Vane Wind Turbine. Journal of MechanicalEngineering, Vol. ME39, No. 2, pp. 95-99
Khan, N.I., Iqbal, M.T., Hinchey, Michael, dan Masek, Vlastimil. 2009. Performance of
Savonius Rotor As A Water Current Turbine. Journal of Ocean Technology. Vol. 4, No. 2,
pp. 71-83
Mittal, Neeraj. 2001. Investigation of Performance Characteristics of a Novel VAWT. Thesis.
UK: Departement of Mechanical Engineering University ofStrathclyde
Nakajima, M., Lio, S., dan Ikeda, T., 2008. Performance of Double-step Savonius Rotor for
Environmentally Friendly Hidroulic Turbine. Journal of FluidScience And Technology.
Volume 3 No. 3, pp 410-419
Rosidin, Nanang. 2007. Perancangan, Pembuatan, dan Pengujian Prototipe SKEA
Menggunakan Rotor Savonius dan Windside Untuk Penerangan Jalan Tol. Bandung: ITB
Soelaiman, F., Tandian, Nathanael P., dan Rosidin, N., 2006. Perancangan, Pembuatan dan
Pengujian Prototipe SKEA Menggunakan Rotor Savonius dan Windside untuk Penerangan
Jalan Tol; Bandung. ITB
Hariyotejo Pujowidodo, Jefri Helian, Gatot Eka Pramono, Abrar Ridwan. Pengembangan
Generator Mini Dengan Menggunakan Magnet PermanenDepartemen Teknik Mesin,
Program Pasca Sarjana, Fakultas Teknik Universitas Indonesia.
Pudji Irasari, Novrita Idayanti,2007. Aplikasi Magnet Permanen BaFe12O19 dan NdFeB
Pada Generator Magnet Permanen Kecepatan Rendah Skala Kecil. Lembaga Ilmu
Pengetahuan Indonesia (LIPI)
Nanang Sudrajat,Tony Kristianto, 2013.Fabrikasi Magnet Permanen Bonded NdFeB untuk
Prototipe Generator. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI).
http://www.thebackshed.com/Windmill/articles/Lenz23.asp
http://www.scoraigwind.com/pmgbooklet/itpmg.pdf
- 67 -
Seminar Nasional Sains dan Teknologi Terapan III 2015
Institut Teknologi Adhi Tama Surabaya
ISBN 978-602-98569-1-0
-halaman ini sengaja dikosongkan-
- 68 -
Fly UP