...

Nachbereitung zur Trainingseinheit 8 (Stimmung

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

Nachbereitung zur Trainingseinheit 8 (Stimmung
Pekerjaan Rumah dan Inti Pelatihan Modul 1
(Atribusi – Menyalahkan orang lain
dan menyalahkan diri sendiri)
Atribusi = mencari penyebab dalam suatu kejadian (misalnya menyalahkan
orang lain atau menyalahkan diri sendiri)
Mengapa kita perlu mempelajarinya?
Penelitian menunjukkan bahwa kebanyakan orang dengan depresi [Tapi tidak
semuanya!]:
 Cenderung untuk menyalahkan diri mereka karena kegagalan dan
kejadian yang negatif
 Cenderung untuk memberi atribusi keberhasilannya karena
keberuntungan saja atau karena orang lain saja bukan pada diri
mereka.
Hal ini mengarah ke harga diri rendah!
Penelitian menunjukkan bahwa orang dengan waham [tapi tidak semuanya!]:
 Cenderung untuk menyalahkan orang lain jika ada kejadian negatif
atau kegagalan
 Cenderung berfikir bahwa semua kejadian berada diluar kontrol
mereka
Jenis atribusi yang pertama ini dapat menyebabkan masalah dalam
hubungan interpersonal!
Contoh kasus untuk penafsiran (atribusi) yang salah:
Klara selalu terjatuh.
Keyakinan sendiri: Pamannya meletakkan elektroda kedalam kepalanya.
Kenyataan yang sebenarnya terjadi!: Dia didiagnosa oleh dokter dengan
penyakit neurologis berat (multiple sclerosis).
Kita sering mengabaikan bahwa kejadian yang sama dapat memiliki penyebab
yang sangat berbeda.
Contoh: Teman baikmu tidak mendengarkanmu.
Apa penyebab yang memiliki kontribusi pada kejadian ini?
...diri sendiri
 Saya bosan
 Suara saya terdengar seperti bergumam
...orang lain
 Dia tidak sopan
 Dia mungkin sedang dalam masalah.
...situasi atau
 Radionya memainkan music
...kebetulan
 Perhatian teman saya teralihkan dengan dering
telponnya.
Sebagaimana yang ditunjukkan diatas, kejadian dapat memiliki penyebab yang
sangat berbeda. Selain itu dalam banyak kasus, kombinasi dari beberapa
faktor berkontribusi dalam situasi tertentu. Namun demikian, banyak orang
hanya merujuk atau melihat hanya pada satu aspek penting saja (misalnya
menyalahkan orang lain bukan diri sendiri atau sebaliknya.
Gaya Atribusi Depressif:
Seseorang merasa bertanggung jawab atas kejadian negatif (misalnya gagal
dalam ujian = “Saya bodoh”). Pada saat yang sama, kejadian positif dikaitkan
dengan keberuntungan / kontribusi atau peran orang lain atau seseorang
meragukan kemampuannya yang positif dari kejadian ini (“Setiap orang bisa
melakukannya”).
Kerugian: kurang percaya diri DAN, jika semakin parah hal ini akan mengarah
pada penilaian suatu kejadian yang tidak realistis / tidak sesuai kenyataan.
Gaya Atribusi Waham:
Orang lain bertanggung jawab atas kejadian negative yang dialami dirinya
(misalnya gagal dalam ujian = “Pengujinya tidak adil”; seseorang yang tidak
mendapatkan pekerjaan= “mereka tidak menyukai saya sejak awal”). Pada saat
yang sama, kejadian positif dikaitkan sepenuhnya dengan diri sendiri (“Saya
yang Terbaik”).
Kerugian: rasa percaya diri meningkat TAPI, jika semakin parah hal ini akan
mengarah pada penilaian suatu kejadian yang tidak realistis / tidak sesuai
kenyataan. Selain itu dengan cara berpikirnya maka akan dengan mudah
membuat orang lain tidak nyaman (“kambing hitam”) dan menimbulkan
konflik.
Tujuan Pembelajaran:
Upayakan menjaga keseimbangan dalam cara berpikir secara sehat:
 Selalu mempertimbangkan kemungkinan dari beberapa faktor yang
memberikan kontribusi terhadap suatu kejadian tertentu (yaitu diri
sendiri / orang lain / situasi dan kondisi).
 Kita harus berusaha
selalu berfikir serealistis mungkin dalam
kehidupan sehari-hari: tidak dibenarkan untuk selalu melemparkan
kesalahan pada orang lain, tidak dibenarkan selalu menyalahkan diri
sendiri saat kejadian tidak sesuai dengan harapan.
 Sebagian besar, beberapa factor berkontribusi dalam sebuah
kejadian.
Cara Penafsiran atau atribusi
(Carilah contoh lain menurut diri Anda sendiri)
Contoh
Diri sendiri
Saya gagal dalam
ujan
Saya tidak
Pengujinya tidak
mempersiapkan adil
dengan baik:
belajar
Saya telah
Temanku baik hati
menolongnya
Teman
mengundangku
untuk makan
Orang lain
Faktor lain
Semalam
begadang
Temanku kaya
dan bisa
mentraktir
Pekerjaan Rumah dan Inti Pelatihan Modul
2 & 7 (Mlompat ke Kesimpulan I dan II)
Melompat ke Kesimpulan = terlalu cepat membuat kesimpulan
(langsung membuat kesimpulan dengan tidak mempertimbangkan dan
menggunakan informasi / bukti yang tersedia.
Mengapa kita perlu mempelajarinya?
Penelitian menunjukkan bahwa orang dengan psikosis [tetapi tidak
semuanya!] membuat kesimpulan / penilaian berdasar pada sedikit
informasi.
Hal ini sangat mudah terjadi kesalahan akibat terlalu cepat membuat
kesimpulan dengan cara seperti ini.
Untuk itu sebaiknya membuat kesimpulan atau penilaian berdasarkan
semua informasi yang bias didapat / bukti yang tersedia.
Kebanyakan orang dengan psikosis [tapi tidak semua!] memiliki
gangguan dalam memandang atau mempersepsikan kenyataan yang
sebenarnya.
Penafsiran/
interpretasi
dianggap
sebagai
dasar
pertimbangan padahal sebagian orang akan mengabaikannya.
Selama menghadiri pertemuan, Joko menganggap dirinya menjadi Raja
Jawa berikutnya.
Latar belakang: Joko menemukan gambar seorang raja dengan mahkota
di cincin batu akiknya.
Tapi!: dia tidak dari keturunan kerajaan, masa kerajaan Jawa sudah
berakhir; tetapi diluar itu: petunjuk berupa cincin batu akik dengan
gambar seorang raja dengan mahkota tidak bisa dijadikan bukti yang
kuat!
Kita membuat kesimpulan / penilaian berdasarkan informasi yang sangat
komplek yang tersedia di lingkungan sekitar. Tapi kita selalu
menyimpulkan tidak berdasarkan pada 100% bukti.
 Alasan/keuntungan:
menghemat
waktu,
membuat
seseorang merasa nyaman, orang lain akan melihat anda cepat
mengambil keputusan dan kompeten (“Keputusan yang salah
lebih baik daripada tidak ada keputusan.”)
 Kerugian: risiko membuat keputusan yang tidak benar dan
membahayakan...
Kita sebaiknya dapat menentukan posisi yang tepat/ pas “yang sedangsedang saja” antara:
 Terlalu cepat membuat kesimpulan (risiko: keputusan yang
lemah, tidak benar, dan membahayakan)
dan…
 Terlalu akurat / sangat rinci menggunakan pertimbangan
dalam membuat keputusan (Kerugian: memerlukan waktu
yang lama).
Tanpa 100% bukti–tapi dengan alasan/dasar yang meragukan
 benda yang terbang dilangit: burung!
 Asap yang keluar dari jendela. Api? Pepatah mengatakan:
“Tidak ada asap tanpa api”
Tapi: Pria mengoceh (bergumam,bicara tidak jelas): Apakah dia mabuk?
Amatilah dari dekat : Apakah pria itu baru saja dari kedai minum/bar
atau tercium bau alkohol dari tubuhnya?
Pria itu mungkin mengalami gangguan bicara setelah serangan stroke.
 Kita tidak boleh terlalu cepat membuat kesimpulan (misalnya
……..menunjukkan rasa jijik)
Tujuan pembelajaran:
 Saat keputusan yang diambil sangat penting dan berarti,
sebaiknya tidak terlalu cepat membuat kesimpulan dan
mempertimbangkan semua informasi yang sesuai (“Lebih aman
daripada nanti menyesal”).
 Dengan demikian carilah informasi sebanyak mungkin dan
bertukar pandangan dengan orang lain (berdiskusi), khususnya
jika kesimpulan itu sangat penting (misalnya perasaan bahwa
tetanggamu mengintaimu -> Jangan melakukan tindakan
kekerasan pada tetanggamu yang kamu anggap musuh!).
 Untuk kejadian kecil, boleh cepat memutuskan (misalnya
memilih antara roti susu, mengambil undian).
 Berbuat salah adalah manusiawi – Siapkan diri segala
kemungkinan termasuk jika kamu berbuat salah.
 Perasaan ragu bisa jadi tidak menyenangkan tetapi
sering mencegah kita untuk membuat kesalahan yang
lebih serius:
Hidup seringkali rumit, dan sulit bagi kita untuk mendapatkan
semua informasi dalam satu waktu. Meskipun begitu kita
sebaiknya tidak terlalu cepat menyimpulkan. Dalam situasi
yang kompleks, dimana dapat memperoleh informasi dengan
mudah, maka jangan terlalu percaya diri terhadap penilaian
awalmu. Luangkan waktu untuk mencari informasi lebih lanjut
dan meminta pendapat dari orang yang kita percaya. Cobalah
untuk memperoleh dari sudut pandang yang berbeda (yang pro
dan kontra ). Hal ini mungkin akan membuat kita memiliki
perasaan tak menyenangkan, dan ragu, tetapi sebenarnya
akan membantu kita berfikir lebih realistis dalam memandang
kenyataan yang kita dihadapi dan mencegah kita untuk
membuat penilaian yang salah. Akhirnya dapat mengurangi
perasaan negatif kita (misalnya takut, terancam) dalam jangka
panjang.
Terlalu cepat membuat kesimpulan/ keputusan/ penilaian
Saya pernah melakukannya sekali dan saya menyesal)
[Carilah contoh lain menurut diri Anda sendiri]
Contoh 1: Setelah selesai sekolah, saya mulai pelatihan kejuruan sebagai
salesman asuransi. Meskipun saya memiliki ketertarikan yang berbeda,
orangtua saya memaksa saya untuk mengikuti pelatihan itu. Sekarang saya
menyesali keputusan ini dan saya telah berhenti mengikuti pelatihan itu.
Contoh 2: Seorang gadis cantik memandangku disebuah kafe, saya pikir dia
ingin menari dengan saya. Tapi kemudian dia menampar saya, saya kira
saya salah menilai situasi.
Pekerjaan Rumah dan Inti Pelatihan Modul
3 (Mengubah Keyakinan)
Mengubah keyakinan = mengubah cara berpikir (pandangan) sempit
dan bersikap kaku dalam mempertahankan pendapat / keyakinan
terhadap suatu kejadian yang tidak sesuai dengan fakta/bukti yang nyata.
Mengapa kita perlu mempelajarinya?
Penelitian menunjukkan bahwa orang dengan psikosis [tapi tidak
semuanya!] mempertahankan pendapat atau keyakinan mereka tentang
suatu kejadian, meskipun ditunjukkan bukti-bukti yang menunjukkan
bahwa keyakinan mereka tidak benar.
Hal ini akan mengarah pada masalah interpersonal dan mengganggu
dalam berfikir secara sehat dan realistik di lingkungan sekitar mereka.
Contoh kasus :
Latisha sengaja membuat ban mobil temannya bocor!
Latar belakang: Latisha merasa dilecehkan.
Tapi!: Meskipun benar memang salah satu teman Latisha yang memberi
penilaian yang merendahkannya, Latisha memiliki keyakinan bahwa
semua temannya membuat konspirasi/ persekongkolan terhadap dirinya.
Dia juga menyamaratakan hal tersebut pada teman yang lain yang
bersikap baik kepadanya.
Manusia cenderung untuk terjebak pada kesan pertama (misalnya sikap
yang merugikan, “kesan pertama = kesan terbaik”)
Penyebab: kemalasan, “bias konfirmasi” (-> semata-mata hanya mencari
bukti yang memperkuat pandangan anda), berpikir sempit, membantu
mengorientasikan dunia yang kompleks, kebanggaan
Akibat:
 Penilaian yang salah (misalnya prasangka pada ras/suku
tertentu) diciptakan
 Kesalahan dalam overgeneralisasi dapat muncul (“melihat satu
hal melihatnya untuk semua hal”)
 seseorang tidak diberi kesempatan kedua untuk dilihat sisi
lainnya padahal dia berhak mendapatkannya
Tujuan Pembelajaran:
 Kadang-kadang, suatu kejadian, dalam kenyatannya berbeda
dari yang diharapkan: penilaian awal sering menyebabkan
kesimpulan yang salah.
 Anda harus selalu mempertimbangkan berbagai
penilaian/dugaan yang berbeda dan menyesuaikan keyakinan
yang tidak benar supaya tidak berkelanjutan.
 Carilah informasi sebanyak mungkin untuk membuktikan
kebenaran penilaian Anda.
Mengubah Keyakinan
[Carilah contoh lain menurut diri Anda sendiri]
Situasi dimana saya harus memperbaiki kesan pertama/ penilaian
saya!
Contoh 1: Pada awalnya saya tidak menyukai orang X, ia tampak cantik dan
sombong, tetapi setelah saya mengenalnya lebih dekat, ternyata dia adalah
orang yang benar-benar baik.
Contoh 2: Dulu saya berpikir kalau semua orang Asia sombong dan tidak
memiliki rasa humor. Tapi saya mengubah pandangan saya sejak saya
bertemu dengan seorang pria Asia yang sangat humoris dan berpikiran
terbuka.
Contoh 3 :Setelah saya menderita penyakit ini, saya takut kalau semua
teman saya akan berpaling, tetapi ternyata tidak, mereka ada yang masih
perduli dengan saya, seperti A, teman saya.
Pekerjaan Rumah dan Inti Pelatihan Modul 4
& 6 (Untuk bersikap empati…I dan II)
Bersikap empati = sikap dalam mempersepsikan tujuan dan perasaan
orang lain dan menyampaikan pemahaman tersebut kepada seseorang.
Mengapa kita perlu mempelajarinya?
Penelitian membuktikan bahwa kebanyakan orang [tidak semua!] dengan
masalah kejiwaan (khususnya psikosis) memiliki masalah sebagai
berikut:
 Sulit untuk mendeteksi dan mengevaluasi ekspresi wajah orang
lain (misalnya kesedihan, kegembiraan).
 Kesulitan dalam menentukan motif dan tindakan seseorang dari
perilaku yang sedang berlangsung.
Contoh kasus untuk misinterpretasi sosial:
Saat Paul membuka pintu, tetangganya menutup gorden jendela.
Penilaian: Ini merupakan bukti yang ditunjukkan oleh tetangganya bahwa
tetangganya bersekongkol untuk melawan dia dan mencoba mengusir dia
dari kampung.
Tapi!: ini hanya kebetulan saja atau mungkin tetangga saya sedang tidak
ingin dilihat atau mau bepergian sehingga gorden dan jendelanya ditutup.
Bagaimana masalah dalam mengenal emosi / perasaan dapat
meningkatkan misinterpretasi selama psikosis-contoh :
Perasaan cemas dan panic membuat kita tidak bisa berpikir jernih
sehingga kita tidak bisa membuat pengkajian yang objektif pada orang
lain atau situasi:
 Kata-kata yang memberi semangat dari temanmu tidak
dipercaya.
 Mengartikan senyuman dari dokter dengan meringis.
 Wajah yang cemas di dalam bis disalahartikan dengan sebuah
peringatan (misalnya akan dating serangan).
Terkadang kita cenderung untuk melebih-lebihkan “bahasa tubuh” orang
lain (misalnya menggaruk hidung =berbohong?; menyilangkan tangan
=arogan?) atau buru-buru menyimpulkan tentang niat dan pikiran
seseorang. Seringkali saat kita mengenal orang itu lebih dekat akan
membuat penilaian yang lebih baik dan benar. Bahasa tubuh dan kesan
pertama
memberikan
informasi
penting,
NAMUN
kita
harus
mengumpulkan informasi yang banyak untuk mendapatkan gambaran
yang lengkap.
Apa
yang
membantu
kita
menginterpretasikan
perilaku
seseorang? Contoh : Seseorang yang menyilangkan lengan.
Mengapa? arogan, merasa tak aman, atau sedang kedinginan?
 Pengetahuan sebelumnya tentang orang itu: apakah orang itu
cenderung arogan atau malu?
 Lingkungan/situasi: Saat seseorang menyilangkan tangan di
musim dingin, pasti orang itu kedinginan!
 Pengamatan diri: pada kondisi apa saya menyilangkan lengan?
(Hati-hati! Jangan segera menempatkan orang lain dalam
situasi yang pernah anda alami)
 Ekspresi wajah: apakah orang tersebut terlihat ramah /
marah, dll?
Tujuan Pembelajaran:
 Anda seharusnya memberi kesimpulan / penilaian jika anda
tahu orang tersebut dengan baik atau mengamatinya dalam
konteks yang berbeda.
 Ekspresi wajah dan postur tubuh merupakan petunjuk yang
penting dari perasaan seseorang tapi terkadang bisa salah.
 Saat menilai situasi yang kompleks, sangat penting untuk
mempertimbangkan segala informasi yang tersedia.
 Semakin banyak informasi yang dijadikan pertimbangan,
penilaian/
kesimpulan anda
akan semakin mendekati
kebenaran.
Situasi/ Bahasa Tubuh, saya mungkin salah menafsirkannya
[Carilah contoh lain menurut diri Anda sendiri]
Contoh 1: Kemarin orang berbisik dibelakangku. Saya berpikir mereka
sedang membicarakanku, tapi mungkin mereka membicarakan yang lain
bukan membicarakanku.
Contoh 2: Saya selalu berpikir jalannya si A aneh, mungkin ia kurang
percaya diri, tetapi sekarang baru saya tahu kalau dia menderita hernia di
perutnya.
Contoh 3:Temanku, B, selalu tampak riang, minggu lalu dia tidak seperti
biasanya, mungkin dia coba menyembunyikan masalah yang dihadapi.
Pekerjaan Rumah dan Inti Pelatihan Modul
5 (Memori)
Memori = ingatan kita akan suatu informasi yang tersimpan di otak
kita
Mengapa kita perlu mempelajarinya?
Penelitian membuktikan bahwa orang dengan .psikosis [tapi tidak
semua!] lebih percaya diri .pada memori yang salah daripada orang
tanpa .psikosis.
Pada saat yang bersamaan rasa percaya diri .pada memori yang
sesuai kenyataan
(misalnya .sesuatu yang benar-benar terjadi)
mengalami .penurunan pada psikosis.
Hal ini menjadi sulit untuk membedakan memori yang sesuai
kenyataan dengan memori yang salah dan mengganggu cara
pandang yang sehat dan realistik pada lingkungan.
Contoh kasus dalam memori kita yang salah:
Herbert mengingat kembali bahwa ia pernah diculik agen CIA.
Latarbelakang: Herbert masuk ke RSJ setelah kambuh; disebabkan
karena takut dan bingung, dia salah mengingat dengan menyebut
staf paramedic dengan agen rahasia.
Kapasitas otak kita untuk menyimpan informasi dalam memori
/ingatan/ terbatas.
Contoh: sekitar 40% dari rincian informasi yang telah kita dengar
setengah jam lalu, tidak bisa kita ulang kembali.
 Keuntungan: Otak kita tidak menyimpan ….informasi yang
tak berguna. Sebagian besar informasi yang tidak relevan
akan hilang tapi
 Kerugian: Informasi penting juga akan hilang (Janji,
kenangan liburan, pengetahuan yang diperoleh di sekolah)
Apa yang mengganggu penyimpanan informasi dalam ingatan
(memori) kita?
 distraksi selama belajar (-> radio, orang lain iruangan,
lingkungan yang tak nyaman)
 stress & tekanan
 Konsumsi alcohol berlebihan!
 Aktivitas yang mengalihkan setelah belajar (misalnya
menonton TV)
Bagaimana saya dapat mengingat sesuatu dengan lebih baik?
 Mengulang & mempraktekkan; MEMAHAMI
 Dengan hal hal yang abstrak: cobalah berfikir dengan





contoh atau alat bantu yang sederhana (misalkan
menggunakan arah empat jari dan jempol untuk cara
memutar sekrup; atau masuk kedalam= searah jarum jam;
mengeluarkannya = berlawanan arah jarum jam)
Mengkombinasikan informasi dengan pengetahuan yang
ada
Menghindari belajar yang terlalu lama
Menghindari minuman beralkohol
Tidur setelah belajar (supaya bisa relaksasi/selingan)
Melibatkan banyak indera tubuh selama proses belajar
(misalkan mendengar, melihat, menuliskan kembali)
Perhatian: Memori yang salah bisa
mengganggu penyimpanan dalam
ingatan kita!!!
Contoh : Sebagian besar orang (mendekati
60-80%) mengaku mengingat bola dan
handuk pada gambar “Di Pantai”.
Kenyataannya dua gambar itu tidak ada
didalamnya.
Ingatan kita bisa mempermainkan diri kita
sendiri!
Tidak semua yang kita ingat benar-benar terjadi dalam
kenyataan!
 Otak kita mengganti dan menambah informasi yang hilang
sebelumnya atau berhubungan dengan kejadian (misalnya
pemandangan pantai saat liburan).
Beberapa obyek ditambah dengan “logika” (contoh : bola,
handuk)!
 Memori yang nyata dapat dibedakan dengan memori yang
salah dari kejelasan informasi: memori yang salah sering
terlihat “lebih kabur“ dan kurang rinci
Tujuan Pembelajaran:
 Ingatan kita bisa mempermainkan diri kita sendiri!
 Khususnya untuk peristiwa penting (pertikaian, saksi mata,
kesaksian, dll.), perlu diingat: Jika anda tidak dapat
mengingat dengan jelas rincian dari suatu kejadian:
 Jangan terlalu yakin bahwa ingatan anda benar.
 Carilah informasi tambahan (misalnya seorang saksi).
Contoh: Anda sedang bertikai dengan seseorang dan sama-samar
ingat bahwa dia membuat komentar yang menghina anda.
Pertimbangkan bahwa memori anda tidak sedang mempermainkan
trik /ingatan anda salah.Tanyakan lah orang yang ada di tempat
kejadian
Kapan ingatan kita bisa mempermainkan diri kita sendiri?
[Carilah contoh lain menurut diri Anda sendiri]
Contoh1: Saya ingat bagaimana si A memanggil saya “bodoh” saat
pertikaian. Tapi orang disekitar saya tidak mendengar hal itu pada saat
itu, mungkin saja saya cuma membayangkan sajakarena saya merasa
kesal.
Contoh 2: Saya ingat saya pernah berada di Candi Prambanan pada
saat saya berumur 3 tahun. Bagaimanapun, saya mungkin terlalu muda
untuk mengingat dan agaknya orangtua saya sering menceritakan
dongeng kepada saya berulangkali sehingga saya membayangkan diri
saya pernah kesana..
Memori
[Carilah contoh lain menurut diri Anda sendiri]
Bagaimana saya bisa mengingat dengan baik (bisa berbeda dengan
penjelasan diatas)?
Contoh : mendengarkan musik yang pelan, lingkungan yang nyaman,
Saya merasa senang
Pekerjaan Rumah dan Inti Pelatihan Modul 8
(Harga Diri & Mood)
Harga diri = penilaian seseorang terhadap hasil yang dicapai sebagai
orang yang memiliki kemampuan, berarti, dan berharga diungkapkan
melalui sikap terhadap dirinya.
Mood = keadaan emosi yang mempengaruhi individu dan fungsi
kehidupannya.
Mengapa kita mempelajarinya?
Kebanyakan orang yang mengalami masalah kesehatan mental
menunjukkan penyimpangan / distorsi dalam berpikir yang mengarah
pada depresi.
Distorsi ini dapat dirubah dengan pelatihan yang berkesinambungan dan
intensif.
Ada bukti bahwa terdapat faktor keturunan pada pikiran depresi dan
harga diri rendah. Selanjutnya pola asuh dimana anak selalu dikritik dan
dilecehkan dan kejadian yang traumatis dapat meningkatkan citra diri
yang negatif.
TAPI: pola pikir yang depresif ini bukanlah nasib yang tidak bisa dirubah!
Pola pikir ini dapat dirubah dengan psikoterapi yang disebut dengan
restrukturisasi kognitif. Jika proses ini tidak dilakukan secara teratur dan
dalam waktu yang lama. Tidak akan ada perubahan yang menetap dan
pikiran negative akan selalu terjadi.
Berikut ini, anda akan diminta untuk melakukan beberapa latihan untuk
Pekerjaan Rumah (PR). Latihan ini merupakan awal dan harus
dilanjutkan dan terus berlatih.
Generalisasi yang salah
[Carilah contoh lain menurut diri Anda sendiri]
Contoh
Penilaian yang Depresif Penilaian positif /
konstruktif
(yang membangun)
saya tidak pandai dalam Saya bodoh.
Saya tahu banyak hal
matematika seperti
yang lain selain
orang lain.
matematika;saya bisa
melukis dengan indah;
Orang lain mungkin
sangat mengenal topic
itu karena mereka selalu
mempelajarinya
Tujuan Pembelajaran :
 Ada perbedaan antara bagaimana saya menilai diri saya sendiri dan
bagaimana orang lain menilai saya!
 Jika saya menganggap diri saya tidak berharga jelek, dll, mungkin
orang lain tidak selalu mempunyai pandangan seperti ini.
 Sering terdapat berbagai macam pendapat/ penilaian. Orang lain
mungkin tidak sependapat dengan pemahaman saya tentang
penampilan, kecerdasan, dll.
Berpikir katastropik
“Berpikir-Semua-atau-Tidak sama sekali”
[Carilah contoh lain menurut diri Anda sendiri]
Contoh
Penilaian yang Depresif Penilaian positif /
konstruktif
(yang membangun)
Teman saya tidak
Dia sudah tidak
Sesuatu mungkin sedang
menghubungi saya
menyukai saya lagi, dia terjadi pada dia;
padahal kita sudah ada tidak mungkin
terkadang saya juga lupa.
janjian.
memperlakukan seperti
itu ke orang lain
Cara untuk mengurangi perasaan depresi dan rendah diri
(Cara ini hanya dapat membantu jika dilakukan secara teratur)
 Setiap sore, tulislah minimal 5 hal positif yang anda kerjakan pada hari
itu melalui pemikiran anda
 Katakanlah pada diri sendiri di depan cermin: “Saya suka diri saya”
atau “Saya suka kamu”! [catatan: Pertama kalinya, anda mungkin
merasa sedikit konyol saat melakukakan hal ini!]
 Menerima dan menuliskan pujian sebagai catatan untuk dibaca ketika
menghadapi masalah sulit.
 Cobalah untuk mengingat situasi dimana perasaan anda nyaman—
cobalah untuk mengingat dengan seluruh indra tubuh (penglihatan,
perasaan, pembauan...), mungkin dengan menggunakan album foto.
 Lakukan sesuatu yang anda sukai – idealnya dengan orang lain
(misalnya nonton film, pergi ke kafe).
 Latihan (minimal 20 menit) – tapi jangan terlalu keras (ngoyo)– jika
memungkinkan dengan latihan stamina, misalnya berjalan-jalan,
joging.
 Dengarkan lagu kesukaan anda.
Pekerjaan Rumah dan
Inti Modul Tambahan I [Harga Diri]
Mengapa kita melakukannya?
Kebanyakan orang dengan gangguan mental mengalami harga diri rendah.
Harga diri: Apakah itu?
Harga diri merupakan nilai yang melekat pada diri sendiri. Merupakan
penilaian seseorang tentang dirinya sendiri dan tidak terkait dengan
bagaimana orang lain memandang saudara. Harga diri rendah dapat
mengakibatkan masalah psikologis seperti menyalahkan diri sendiri,
kekhawatiran, gejala depresi dan kesepian.
Sumber harga diri
 Harga diri tidak terdapat hanya pada satu aspek saja, tetapi
mungkin terdapat dalam beberapa aspek dalam kehidupan
dalam bentuk yang berbeda.
 Hal yang penting adalah kita mempertimbangkan aspek positif
dan kemampuan positif yang kita miliki daripada hanya
berfokus pada kekurangan diri kita saja.
Orang dengan harga diri rendah…
 cenderung fokus hanya pada kekurangan diri sendiri dan hanya
memandang kelebihan orang lain saja.
 cenderung untuk menyamaratakan penilaian negatif tentang
diri (misalnya, “saya tak berguna”).
 tidak dapat membedakan antara manusia secara utuh dan
perilaku (misalnya, “jika saya tidak berhasil dalam sesuatu,
berarti saya pecundang”).
Orang dengan harga diri tinggi…
Ciri ciri yang dapat diamati:
 Suara: jelas, artikulasi jelas, volume suara tepat
 Ekspresi wajah / gestur: ada kontak mata; kelihatan percaya
diri
 Postur tubuh: tegak
Ciri ciri yang secara tidak langsung dapat diamati:
 Percaya diri terhadap kemampuan positif yang dimilikinya.
 Mampu menerima kegagalan dan kesalahan sendiri (tanpa
kehilangan nilai pribadi).
 Refleksi diri, kesiapan untuk belajar (dari kesalahan/ kegagalan
diri sendiri).
 Bersikap positif pada diri sendiri, misalnya, menghargai
keberhasilan diri sendiri.
Dibawah ini ada beberapa latihan yang dapat dikerjakan sebagai pekerjaan
rumah
1. Pertimbangkanlah aspek positif dan kemampuan positif
yang anda miliki:
Kelebihan dalam hal apa saja yang pernah saudara lakukan?
Pujian/penghargaan apa saja yang pernah anda dapatkan di masa
lalu?
Contoh:
“Saya mahir memperbaiki peralatan dan dapat mereparasi
kendaraan tua.”
Apa saja aspek positif dan kemampuan positif yang anda miliki?
2. Bayangkan hidup anda seperti rak dengan beberapa kotak
yang berbeda.
 Apakah terkadang ada kotak yang tidak diperhatikan? Isilah
kotak dalam rak tersebut dengan contoh aspek positif dan
kemampuan positif dalam segi kehidupan saudara yang
berbeda.
Waktu
luang
Pekerjaan
Penampilan
Hobi
Olahraga
Hubungan
dengan orang
lain
Tujuan Pembelajaran:
 Harga diri adalah menempatkan penghargaan pada dirinya sendiri.
 Menyadari aspek positif dan kemampuan positif yang dimiliki dalam
aspek yang berbeda dalam kehidupan dan mencoba meningkatkan
harga diri menggunakan cara yang telah didiskusikan.
 Carilah aspek dan kemampuan positif yang sempat terlupakan (“harta
karun yang hilang”) dengan menanyakan ke teman atau menulisnya
dalam “buku diari yang menyenangkan”.
Berlatihlah untuk mengarahkan pikiran saudara untuk lebih fokus pada
peristiwa saat ini yang terjadi dalam keseharianmu!
Tips untuk meningkatkan harga diri
 Mengungkapkan harapan saudara kepada orang lain.
 Mencoba untuk berbicara dengan volume suara lebih keras dan jelas.
 Pertahankan kontak mata (mulai mencoba dengan orang yang saudara
kenal, kemudian berlanjut ke orang lain).
 Berdiri tegak: Ingatlah bahwa posisi tegak akan mempengaruhi harga
diri dan orang orang disekitarmu.
Pekerjaan Rumah dan
Inti Modul Tambahan II
[Menghadapi prasangka(Stigma)]
Mengapa kita mempelajarinya?
Kebanyakan orang yang didiagnosa skizofrenia atau psikosis [tetapi tidak
semuanya!] seringkali mengalami diskriminasi. Untuk mencegah timbulnya
prasangka atau stigma, maka akan sangat membantu jika menjelaskan kepada
orang lain mengenai gangguan mental dan gejalanya.
 Stigmatisasi terjadi ketika seseorang atau sekelompok orang diberikan
penilaian yang negatif.
 Stigma dapat terjadi saat orang lain langsung memberikan penilaian
negatif tanpa melakukan pengecekan terhadap kenyataan yang terjadi.
 Stigma mengarah pada tindakan merendahkan dan mengucilkan
seseorang.
Konsekuensi stigmatisasi
 Istilah psikosis dan skizofrenia bisa jadi dihubungkan dengan penilaian
yang tidak tepat oleh orang lain.
 Gambaran yang menyimpang / siaran di media yang salah mengenai
skizofrenia atau psikosis mengarah pada asumsi yang salah atau tidak
tepat. (“Saat kamu mengetahui seseorang dengan gangguan jiwa, maka
semua orang dengan gangguan jiwa sama saja”).
Untuk mengurangi stigma, maka stereotip tentang orang dengan gangguan
skizofrenia atau psikosis harus dapat diidentifikasi, dan dikoreksi.
Apa yang harus dilakukan?
Mencari tahu dengan membaca & mengkomunikasikan tentang pengalaman
gangguan jiwa secara akurat!
Bagaimana saya dapat mengkomunikasikan tentang gangguan yang
saya alami?
Saran: Jelaskan gejala gejala yang saudara alami daripada saudara
mengatakan tentang diagnosa medisnya.
 Khususnya, jika saudara tidak mengetahui orang lain dengan baik, maka
disarankan untuk menggambarkan gejalanya daripada mengatakan
istilah yang ambigu (skizoprenia, psikosis). Misalnya, “Hampir semua
orang mengetahui perasaan diawasi, seperti di subway atau di jalan.
Saya memiliki perasaan yang sama tetapi lebih parah lagi dan itu
berlangsung dalam waktu yang lama. Selama itu, saya berusaha
mengatasinya sehingga perasaan itu sudah jarang muncul.”
 Agar saudara dapat menjelaskan gangguan mental yang saudara alami
kepada orang lain, saudara perlu banyak mengetahui apa yang
sebenarnya terjadi pada diri anda dan menguasai hal itu!
Tolong saudara berpikir untuk memberikan beberapa saran dalam
mengkomunikasikan dengan baik gejala utama yang dialami.
Gejala:
Halusinasi
Komunikasi:
Waham
Gejala yang tidak spesifik seperti
depresi,
gangguan
bicara
dan
gangguan pemusatan perhatian
Tujuan pembelajaran:
Untuk mencegah prasangka tanpa dasar dan stigma, penting untuk
mengkomunikasikan secara tepat gangguan mental saudara kepada orang lain.
 Gangguan mental adalah hal yang umum terjadi.
 Saudara tidak berkewajiban untuk membagi secara detail informasi
tentang kondisi medis yang saudara alami jika merasa tidak nyaman
untuk membicarakannya.
 Untuk mendapatkan dukungan baik dari keluarga maupun teman dan
untuk mencegah kambuh kembali, akan sangat membantu dan
merupakan hal penting, saudara mengatakan kondisi medis pada orang
yang saudara percaya.
 Terkadang, orang lain memiliki keyakinan yang kurang tepat pada
gangguan mental ini, dengan menjelaskan gejala yang saudara alami
akan sangat membantu daripada mengatakan diagnosa medis saudara
kepada orang lain.
Fly UP