...

Sertifikasi produk – Pedoman pelaksanaan

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Sertifikasi produk – Pedoman pelaksanaan
PSN 304-2006
Pedoman Standardisasi Nasional
Penilaian kesesuaian – Pedoman pelaksanaan
sertifikasi produk oleh pihak ketiga
Badan Standardisasi Nasional
PSN 304 2006
Daftar Isi
Daftar Isi.................................................................................................................................. i
Prakata................................................................................................................................... ii
Pendahuluan ......................................................................................................................... iii
1.
Ruang Lingkup..............................................................................................................1
2.
Acuan normatif..............................................................................................................1
3.
Istilah dan definisi .........................................................................................................1
4.
Permohonan sertifikasi produk .....................................................................................1
5.
Asesmen awal...............................................................................................................2
5.1
Umum................................................................................................................2
5.2
Asesmen proses produksi dan sistem mutu......................................................2
5.3
Pengujian awal) .................................................................................................3
6.
Evaluasi (review)...........................................................................................................3
7.
Keputusan sertifikasi.....................................................................................................3
8.
Lisensi...........................................................................................................................3
9.
Perluasan lingkup sertifikasi .........................................................................................4
10.
Surveilan .......................................................................................................................4
11.
Penggunaan sertifikat dan tanda kesesuaian ...............................................................4
11.1 Sertifikat atau tanda kesesuaian .......................................................................4
11.2 Penandaan ........................................................................................................5
12.
Publisitas oleh penerima lisensi....................................................................................5
13.
Kerahasiaan..................................................................................................................5
14.
Penyalahgunaan sertifikat atau tanda kesesuaian .......................................................5
15.
Pembekuan lisensi........................................................................................................6
16.
Pencabutan (pembatalan) lisensi..................................................................................6
17.
Penerapan modifikasi standar ......................................................................................7
18.
Liabilitas ........................................................................................................................7
19.
Banding.........................................................................................................................7
20.
Biaya .............................................................................................................................7
Lampiran A - Model checklist sertifikasi produk .....................................................................8
Lampiran B - Model formulir permohonan untuk sertifikasi produk ........................................9
Lampiran C - Model kuesioner untuk asesmen fasilitas produksi ........................................10
Lampiran D - Contoh sertifikat kesesuaian ..........................................................................12
Lampiran E - Contoh perjanjian lisensi penggunaan sertifikat atau tanda kesesuaian ........14
Lampiran F - Contoh format lisensi penggunaan sertifikat atau tanda kesesuaian .............18
i
PSN 304 2006
Prakata
Pedoman Stadardisasi Nasional (PSN) 304-2006 ini diterbitkan oleh Badan Standardisasi
Nasional (BSN) sebagai panduan bagi lembaga sertifikasi produk pihak ketiga untuk
mengoperasikan penilaian kesesuaian produk terhadap persyaratan teknis tertentu.
Pedoman ini merupakan adopsi dari ISO/IEC Guide 28:2004, Conformity assessment Guidance on third party certification system for products. Persyaratan teknis yang dimaksud
dapat berupa standar, regulasi teknis, spesifikasi teknis yang ditetapkan oleh pihak pertama
atau pihak kedua, atau persyaratan teknis lain seperti standar internasional dan
persyaratan teknis yang diberlakukan oleh negara lain.
Penggunaan PSN 304-2006 ini terkait dengan sejumlah pedoman lain yang juga diterbitkan
oleh BSN sehubungan dengan pelaksanaan sertifikasi produk, sebagai berikut:
•
PSN 303-2006: Penilaian kesesuaian: Kosakata dan prinsip umum, yang merupakan
adopsi ISO/IEC 17000:2004, Conformity assessment – Vocabulary and general
principles
•
Pedoman BSN 401-2000: Persyaratan umum lembaga sertifikasi produk, yang
merupakan adopsi ISO/IEC Guide 65:1996, General requirements for bodies operating
product certification system.
•
PSN 302-2006: Penilaian kesesuaian – Fundamental sertifikasi produk, yang
merupakan adopsi ISO/IEC Guide 67:2004, Confirmity assessment – Fundamentals of
product certification.
•
PSN 305-2006: Penilaian kesesuaian – Pedoman penggunaan sistem manajemen mutu
organisasi dalam sertifikasi produk, yang merupakan adopsi ISOIEC Guides 53:2006,
Conformity assessment – Guidance on the use of an organization’s quality system in
product certification.
•
PSN 306-2006: Penilaian kesesuaian – Pembubuhan tanda kesesuaian produk
terhadap SNI, yang disusun dengan mengacu ISO/IEC 17030:2003, Conformity
asessment – General requirements for third party marks of conformity serta ISO/IEC
Guide 23:1982, Methods of indicating conformity with standard for third party
certification system.
•
PSN 307-2006: Penilaian kesesuaian – Pedoman bagi lembaga sertifikasi untuk
melakukan tindakan koreksi terhadap penyalahgunaan tanda kesesuaian atau terhadap
produk bertanda kesesuaian namun ternyata berbahaya, yang merupakan adopsi ISO
Guide 27:1983, Guidelines for corrective action to be taken by a certification body in the
event of either misapplication of its mark of conformity to a product, or products which
bear the mark of certification body being found to subject persons or property risk.
•
Selain PSN-PSN tersebut diatas pedoman ini juga terkait dengan pedoman lain yang
dikeluarkan oleh institusi lain misalnya Komite Akreditasi Nasional (KAN),International
Accreditation Forum (IAF).
Dalam PSN ini terdapat sejumlah keterangan yang disisipkan oleh BSN untuk memberikan
penjelasan terhadap sejumlah ketentuan ISO/IEC Guide 28 yang diadosi menjadi pedoman
ini.
ii
PSN 304 2006
Pendahuluan
Pedoman ini diterbitkan oleh BSN untuk keperluan memberikan contoh suatu model sistem
sertifikasi produk oleh pihak ketiga. Model sistem sertifikasi produk yang diuraikan dalam
pedoman ini terkait dengan Sistem 5 yang dicakup dalam PSN 302-2006: Penilaian
kesesuaian – Fundamental sertifikasi produk. Perlu diketahui bahwa di samping Sistem 5
masih banyak sistem sertifikasi produk lainnya, yang peruntukannya tergantung pada jenis
produk yang dinilai kesesuaiannya terhadap persyaratan tertentu. Bahkan dapat dikatakan
bahwa jumlah jenis sistem sertifikasi produk yang dikembangkan berdasarkan elemenelemen dasar dan tambahan dapat sangat bervariasi. Dengan demikian contoh model yang
diberikan dalam pedoman ini tidak dimaksudkan untuk mengabaikan manfaat dari model
sistem sertifikasi produk lain.
Pedoman ini merupakan adopsi ISO/IEC Guide 28:2004, Conformity assessment –
Guidance on third-party certification system for products, yang merupakan revisi dari
ISO/IEC Guide 28:1982. Kegunaan ISO/IEC Guide 28:1982 telah diakui oleh pihak-pihak
yang berkepentingan dengan sertifikasi produk. Revisi pedoman tersebut juga
menunjukkan pentingnya model sistem sertifikasi produk yang diuraikan, walaupun model
itu tidak eksklusif.
iii
PSN 304 2006
Penilaian kesesuaian –
Pedoman pelaksanaan sertifikasi produk oleh pihak ketiga
1.
Ruang Lingkup
Pedoman ini memberikan panduan umum untuk suatu sistem sertifikasi produk yang
spesifik.
Ketentuan di dalamnya berlaku untuk sistem sertifikasi produk oleh pihak ketiga untuk
menentukan kesesuaian suatu produk terhadap persyaratan yang telah ditetapkan, yang
dilaksanakan melalui pengujian awal terhadap sampel produk, asesmen dan surveilan
sistem mutu yang terkait dengan pembuatan produk itu, serta surveilan melalui pengujian
sampel produk yang diambil dari pabrik atau pasar atau keduanya. Pedoman ini juga
membahas kondisi yang perlu diperhatikan dalam penggunaan tanda kesesuaian dan
pemberian sertifikat kesesuaian.
Sistem sertifikasi produk yang diuraikan dalam pedoman ini terkait dengan sertifikasi
produk Sistem 5 sebagaimana diuraikan dalam PSN 302 - 2006.
Contoh check-list yang memuat persyaratan sertifikasi produk oleh pihak ketiga dapat
dilihat pada Lampiran A.
2.
Acuan normatif
Dokumen referensi sebagai berikut harus dipakai dalam menggunakan PSN ini. Untuk
dokumen referensi yang mengindikasikan tahun terbit, hanya edisi yang dimaksud yang
diacu. Bagi dokumen referensi yang tidak mengindikasikan tahun terbit, hanya edisi terakhir
(termasuk amandemennya) yang diacu.
PSN 303 – 2006: Penilaian kesesuaian – Kosakata dan prinsip umum
Pedoman BSN 401 – 2000: Persyaratan umum lembaga sertifikasi produk
3.
Istilah dan definisi
Untuk keperluan dokumen ini, istilah dan definisi yang diuraikan pada PSN 303-2006
berlaku.
4.
Permohonan sertifikasi produk
Permohonan sertifikasi produk dapat diajukan dengan mengisi formulir aplikasi khusus
yang disediakan oleh lembaga sertifikasi produk. Contoh formulir tersebut dapat dilihat
pada Lampiran B.
Permohonan terkait dengan suatu produk atau kelompok produk tertentu yang diajukan
oleh produsen atau pemasok, serta sesuai dengan skema sertifikasi produk yang
diterapkan.
Pada saat formulir aplikasi yang telah diisi lengkap serta uang pendaftaran (apabila
diperlukan) diterima, lembaga sertifikasi produk dapat memberikan informasi kepada
pemohon tentang estimasi waktu yang diperlukan untuk melaksanakan asesmen awal serta
informasi lain yang diperlukan untuk pelaksanaan aplikasi tersebut lebih lanjut.
1 dari 20
PSN 304 2006
5.
5.1
Asesmen awal
Umum
Untuk mengoperasikan sistem sertifikasi produk yang diuraikan dalam pedoman ini,
lembaga sertifikasi produk harus memenuhi persyaratan yang diuraikan dalam Pedoman
BSN 401:2000.
Setelah mengkonfirmasikan permohonan yang diterimanya, lembaga sertifikasi produk
sebaiknya merundingkan pelaksanaan asesmen awal dengan pemohon, sesuai dengan
skema sertifikasi produk yang diterapkan.
Lembaga sertifikasi bertanggungjawab terhadap semua tindakan dalam skema sertifikasi
produk tersebut, termasuk pelaksanaan sampling produk, pengujian produk, asesmen
proses produksi atau sistem mutu, serta surveilan terhadap produk yang telah disertifikasi.
Lembaga sertifikasi produk dapat menerima hasil penilaian kesesuaian yang telah ada,
sesuai dengan skema sertifikasi produk yang diterapkan.
Lembaga sertifikasi harus menyampaikan hasil asesmen awal dan pengujian kepada
pemohon.
Apabila lembaga sertifikasi tidak puas terhadap pemenuhan semua persyaratan yang
ditetapkan dalam skema sertifikasi produk, lembaga sertifikasi produk harus memberitahu
semua aspek yang tidak memenuhi persyaratan kepada peminta sertifikasi produk.
Apabila pemohon dapat membuktikan bahwa ia, dalam batas waktu tertentu, telah
melaksanakan tindakan perbaikan untuk memenuhi semua persyaratan maka lembaga
sertifikasi produk sebaiknya hanya mengulangi bagian-bagian kegiatan asesmen awal dan
pengujian yang diperlukan saja.
Jika lembaga sertifikasi produk telah menetapkan batasan biaya sebagai bagian dari
prosedur permohonan, maka pengisian aplikasi baru atau penambahan batasan biaya
mungkin diperlukan.
Pengulangan asesmen mungkin tidak diperlukan untuk permintaan sertifikasi terhadap
produk yang sama pada periode berikutnya.
5.2
Asesmen proses produksi dan sistem mutu
Asesmen proses produksi atau sistem mutu merupakan bagian dari asesmen awal sesuai
dengan skema sertifikasi produk yang diterapkan.
Contoh asesmen terhadap fasilitas produksi dan sistem mutu dapat dilihat pada Lampiran
C.
Semua rekaman yang dihasilkan oleh penerapan sistem mutu yang terkait dengan
sertifikasi produk harus tersedia untuk keperluan asesmen oleh lembaga sertifikasi.
Pemohon harus menjamin agar pertanyaan tentang tanggungjawabnya terhadap lembaga
sertifikasi yang berkaitan dengan sistem mutu, terdefinisi secara jelas. Hal ini dapat
dilakukan dengan menunjuk seorang penanggungjawab yang independen dari fungsi
manajemen produksi sejauh asesmen kinerja teknis fungsi itu terkait dengan skema
sertifikasi produk dan orang tersebut harus memiliki kemampuan untuk menjaga hubungan
dengan lembaga sertifikasi.
2 dari 20
PSN 304 2006
5.3
Pengujian awal1)
5.3.1
Pengambilan sampel produk (sampling)
Pengambilan sampel produk untuk pengujian dan penilaian produk dilakukan sesuai
dengan persyaratan yang ditetapkan dalam skema sertifikasi produk.
Sampel sebaiknya dapat mewakili secara representatif untuk semua lini atau kelompok
produk yang disertifikasi, dan sebaiknya diambil dari komponen dan bagian perakitan yang
identik dengan yang dipergunakan di produksi. Produk yang diambil sebagai sampel
diproduksi dengan peralatan dan metoda yang dipergunakan dalam pelaksanaan produksi.
Apabila pengujian didasarkan pada sampel prototipe, maka pengujian untuk konfirmasi atau
pemeriksaan yang diperlukan harus diambil dari sampel produksi.
5.3.2
Pelaksanaan pengujian awal
Pengujian awal harus dilaksanakan sesuai dengan standar atau persyaratan yang tepat,
serta sesuai dengan skema sertifikasi produk.
5.3.3
Penggunaan data pengujian yang dihasilkan oleh pihak lain
Apabila lembaga sertifikasi memilih penggunaan data pengujian yang dihasilkan oleh pihak
lain (termasuk laboratorium pemasok dalam kondisi tertentu), lembaga sertifikasi produk
harus menjamin bahwa persyaratan kesesuaian dan kompetensi dari pihak pelaksana
pengujian sebagaimana diuraikan dalam SNI 19-17025, terpenuhi.
6.
Evaluasi (kajian)
Evaluasi harus dilaksanakan untuk menentukan apakah hasil asesmen awal terhadap
proses produksi atau sistem mutu serta pengujian awal memenuhi persyaratan acuan.
7.
Keputusan sertifikasi
Pada saat evaluasi (review) telah diselesaikan, keputusan sertifikasi harus diambil.
Pernyataan kesesuaian yang telah diputuskan dapat dituangkan dalam bentuk laporan,
deklarasi, sertifikat (lihat contoh pada Lampiran D) atau tanda kesesuaian, dan merupakan
jaminan bahwa persyaratan acuan telah dipenuhi.
8.
Lisensi
Apabila keputusan sertifikasi (penetapan) telah diambil, lembaga sertifikasi harus
memberitahukan keputusan tersebut kepada pemohon, dan harus menyampaikan
perjanjian lisensi untuk ditandatangani oleh pemohon. Apabila perjanjian itu telah
ditandatangani, maka lembaga sertifikasi dapat menerbitkan lisensi. Contoh perjanjian
lisensi dan dokumen lisensi dapat dilihat pada Lampiran E dan F.
CATATAN: Apabila semua ketentuan perjanjian lisensi telah dicakup dalam formulir permohonan,
maka perjanjian lisensi tidak diperlukan.
Perjanjian lisensi harus mengatur kondisi di mana tanda dan sertifikasi kesesuaian dapat
dipergunakan, dan harus menetapkan aturan termasuk sanksi apabila terjadi
penyalahgunaan.
1)
Yang dimaksud dengan pengujian awal adalah pengujian yang dilakukan oleh lembaga
sertifikasi sebelum menerbitkan dan melisensikan penggunaan sertifikat produk. Pengujian ini
kadang-kadang disebut sebagai ”uji tipe”.
3 dari 20
PSN 304 2006
9.
Perluasan lingkup sertifikasi
Penerima lisensi yang ingin memperluas lingkup sertifikasi dengan menambahkan jenis
atau model produk dengan menggunakan persyaratan acuan yang sama dengan yang
dipergunakan oleh produk yang telah disertifkasi, harus mengajukan permohonan tersebut
kepada lembaga sertifikasi dengan menggunakan formulir permohonan (Lampiran B).
Dalam hal ini, lembaga sertifikasi dapat memutuskan untuk tidak melakukan asesmen
terhadap proses produksi atau sistem mutu, akan tetapi tetap harus melaksanakan
pengujian terhadap sampel jenis produk yang ditambahkan untuk menentukan kesesuaian
produk tersebut terhadap persyaratan acuan. Apabila hasil pengujian menunjukkan hasil
yang positif, maka lingkup sertifikasi dapat diperluas dan perjanjian lisensi dapat
dimodifikasi.
Apabila produk yang akan ditambahkan tidak mengacu pada persyaratan acuan yang
sama, atau perluasan lisensi dimaksudkan untuk mencakup tambahan fasilitas produksi
yang tidak tercakup dalam lisensi, diperlukan pelaksanaan semua bagian prosedur
permohonan yang tidak mencakup kondisi baru tersebut.
10.
Surveilan
Lembaga sertifikasi harus melaksanakan surveilan terhadap produk yang tercakup dalam
lisensi berdasarkan persyaratan standar yang relevan dan berdasarkan elemen atau
persyaratan yang dicakup dalam skema sertifikasi produk. Lembaga sertifikasi produk
harus melaksanakan surveilan terhadap proses produksi atau sistem mutu berdasarkan
persyaratan yang relevan dengan skema sertifikasi produk. Lembaga sertifikasi dapat
menerima hasil penilaian kesesuaian yang ada sesuai dengan skema sertifikasi produk.
Dalam sejumlah kasus, tidak diperlukan melandaskan pelaksanaan surveilan pada
pengulangan semua elemen asesmen awal. Kasus yang demikian misalnya dapat berlaku
pada produk yang dibuat berdasarkan persyaratan pembeli (custom-built product) atau bagi
produk yang memerlukan pengujian awal yang kompleks atau yang harga dari sampelnya
sangat mahal. Dalam kasus yang demikian surveilan hanya dapat dilakukan melalui
pemeriksaan, atau dikombinasikan dengan pengujian yang lebih sederhana untuk
memastikan bahwa produk tersebut sesuai dengan sampel yang telah diuji. Pengujian yang
bersifat indikatif itu harus diuraikan dalam skema sertifikasi produk.
Hasil surveilan harus diberitahukan kepada penerima lisensi.
Penerima lisensi harus memberitahukan kepada lembaga sertifikasi tentang setiap rencana
modifikasi produk, proses produksi dan sistem mutu yang dapat mempengaruhi kesesuaian
produk. Lembaga sertifikasi harus menentukan apakah rencana perubahan tersebut
mengakibatkan diperlukannya pengujian awal dan asesmen atau investigasi lain lebih
lanjut. Dalam hal ini, penerima lisensi tidak boleh melepaskan produk hasil modifikasi
tersebut, sampai ada pemberitahuan tertulis dari lembaga sertifikasi produk tentang hal
tersebut diterimanya.
Penerima lisensi harus memelihara rekaman tentang semua bentuk keluhan terhadap
produk yang tercakup dalam lisensi serta penyelesaiannya, dan menyediakan rekaman
tersebut apabila diminta oleh lembaga sertifikasi.
11.
Penggunaan sertifikat dan tanda kesesuaian
11.1
Sertifikat atau tanda kesesuaian
PSN 306-2006 harus diperhatikan. Sertifikat dan tanda kesesuaian harus dapat dikenali
dengan mudah dan setidak-tidaknya harus:
•
mempunyai kepemilikan yang jelas dan dilindungi secara hukum berkaitan dengan
komposisi dan pengendalian penggunaannya,
4 dari 20
PSN 304 2006
•
memiliki kode atau didesain sedemikian rupa untuk memudahkan pemantauan terhadap
pemalsuan atau penyalahgunaan lain, dan
•
tidak dapat dipindahkan dari satu produk ke produk lainnya.
Tanda kesesuaian harus dibubuhkan secara langsung pada setiap produk, kecuali apabila
ukuran dari produk tersebut tidak memungkinkan. Dalam hal yang demikian, tanda
kesesuaian dapat dibubuhkan pada kemasan terkecil yang dipergunakan dalam
memasarkan produk tersebut.
11.2
Penandaan
Dalam hal tertentu, dapat terjadi penggunaan tanda lain yang terkait dengan sertifikat atau
tanda kesesuaian, seperti:
•
nama atau merek dagang dari lembaga sertifikasi dimana tanda tersebut tidak dapat
diketahui dari sertifikat atau tanda kesesuaian yang dipergunakan,
•
nama klasifikasi produk dimana nama tersebut tidak dengan mudah dimengerti, dan
•
identifikasi standar yang relevan.
Sertifikat atau tanda kesesuaian yang demikian harus sesuai dengan skema sertifikasi
produk.
Berkaitan dengan revisi standar yang menjadi dasar skema sertifikasi, perlu diperhatikan
pentingnya penggunaan tanda kesesuaian, atau informasi yang terkait, yang
mengindikasikan edisi standar yang dipergunakan atau kode tanggal apabila dapat
diterapkan, sehingga pemakai dapat mengetahui secara benar persyaratan yang diacu oleh
suatu produk.
12.
Publisitas oleh penerima lisensi
Penerima lisensi memiliki hak untuk mempublikasi kenyataan bahwa ia telah diberikan
kewenangan untuk menerbitkan sertifikat kesesuaian atau membubuhkan tanda
kesesuaian untuk produk yang tercakup dalam lisensi.
Pada setiap keadaan, penerima lisensi harus ekstra hati-hati agar publikasi atau
pengiklanan yang dilakukan olehnya tidak menimbulkan kerancuan antara produk yang
tercakup dengan yang tidak tercakup dalam sertifikasi.
Penerima lisensi tidak boleh menyatakan atau mengaku atau menuliskan berbagai hal
serupa dalam informasi yang disediakan untuk pemakai produk (misalnya pada user
manual), sedemikian rupa sehingga pembeli percaya bahwa kinerja produk mereka atau
kegunaannya telah tersertifikasi, padahal dalam kenyataannya belum. Untuk
menghindarkan hal yang demikian, petunjuk pemakaian atau informasi lain bagi pemakai
produk yang berkaitan dengan skema sertifikasi perlu disetujui terlebih dahulu oleh
lembaga sertifikasi apabila hal itu dipersyaratkan dalam skema sertifikasi.
13.
Kerahasiaan
Lembaga sertifikasi bertanggung jawab untuk menjamin agar kerahasiaan semua informasi
yang diperoleh sebagai hasil komunikasi mereka dengan penerima lisensi, dapat dijaga
oleh semua personelnya serta oleh mereka yang terlibat sebagai sub-kontraktornya.
14.
Penyalahgunaan sertifikat atau tanda kesesuaian
Lembaga sertifikasi harus mengambil tindakan apabila ditemukan penggunaan sertifikat
atau tanda kesesuaian yang tidak diperbolehkan, tidak tepat atau menimbulkan kerancuan.
5 dari 20
PSN 304 2006
Penggunaan sistem sertifikasi sebagai referensi secara tidak benar, atau kerancuan
penggunaan sertifikat atau tanda kesesuaian pada iklan, katalog atau lainnya, harus diatasi
dengan tindakan yang memadai, termasuk tindakan hukum atau tindakan koreksi atau
mempublikasikan tindakan yang diluar batas itu.
Dalam hal terjadi penyalahgunaan sertifikat atau tanda kesesuaian oleh penerima lisensi,
tindakan koreksi harus dilakukan (lihat PSN 307-2006).
15.
Pembekuan lisensi
Berlakunya lisensi terhadap produk tertentu dapat dibekukan untuk suatu batas waktu
tertentu, misalnya bila terjadi kasus sebagai berikut:
•
apabila hasil surveilan menunjukkan terjadinya ketidaksesuaian terhadap persyaratan,
dimana pembatalan langsung tidak diperlukan;
•
apabila terjadi penggunaan sertifikat atau tanda kesesuaian yang tidak benar (contoh:
publikasi dan iklan yang menimbulkan pengertian yang salah) tidak dapat diatasi secara
memadai melalui penarikan peredaran produk atau tindakan koreksi oleh penerima
lisensi;
•
apabila terjadi penyimpangan lain terhadap pelaksanaan skema sertifikasi atau
prosedur lembaga sertifikasi.
Penerima lisensi harus dilarang untuk memberikan identifikasi bagi produk yang lisensinya
terkena pembekuan, sebagai produk yang telah tersertifikasi.
Lisensi juga dapat dibekukan setelah disepakati oleh lembaga sertifikasi dan penerima
lisensi untuk suatu batas waktu tertentu karena produksi dihentikan atau karena sebab
yang lain.
Pembekuan harus dinyatakan secara resmi oleh lembaga sertifikasi kepada penerima
lisensi melalui surat tercatat (atau ekuivalen).
Lembaga sertifikasi harus menetapkan dalam kondisi yang bagaimana pembekuan lisensi
dapat ditarik kembali, seperti misalnya apabila tindakan koreksi telah dilakukan sesuai
dengan uraian pada klausul 14.
Pada akhir periode pembekuan, lembaga sertifikasi harus menyelidiki apakah kondisi untuk
mengaktifkan kembali lisensi tersebut telah terpenuhi.
Apabila kondisi tersebut telah terpenuhi, pembekuan lisensi dapat ditarik dengan
memberitahukan hal tersebut kepada penerima lisensi.
16.
Pencabutan (pembatalan) lisensi
16.1 Di samping pembekuan, lisensi juga dapat dicabut atau dibatalkan dalam kondisi
sebagai berikut:
•
apabila hasil surveilan menunjukkan ketidaksesuaian yang serius;
•
apabila penerima lisensi gagal memenuhi kewajiban pembayaran;
•
apabila terjadi pelanggaran lain terhadap perjanjian lisensi;
•
apabila penerima lisensi tidak melakukan tindakan yang memadai pada saat lisensinya
dibekukan.
Dalam kondisi yang demikian, lembaga sertifikasi memiliki hak untuk mencabut lisensi
melalui pemberitahuan tertulis kepada penerima lisensi. Ketentuan batas waktu yang
berkaitan dengan pencabutan lisensi, dapat dilihat pada butir 10 lampiran E.
6 dari 20
PSN 304 2006
Penerima lisensi dapat mengajukan banding, dan lembaga sertifikasi setelah
mempertimbangkan banding tersebut, dapat melanjutkan atau tidak melanjutkan
(tergantung pada sifat dari kasus yang dihadapi) keputusan pencabutan lisensi.
16.2
Di samping itu, lisensi dapat dicabut dalam kasus sebagai berikut:
•
apabila penerima lisensi tidak ingin memperpanjang lisensi;
•
bila standar atau aturan yang dipersyaratkan berubah dan penerima lisensi tidak dapat
menjamin kesesuaiannya terhadap persyaratan baru tersebut;
•
bila produk tidak diproduksi lagi atau penerima lisensi menghentikan bisnisnya;
•
atas dasar ketentuan lain yang diatur dalam perjanjian lisensi.
16.3 Pencabutan lisensi dapat dipublikasikan oleh lembaga sertifikasi.
17.
Penerapan modifikasi standar
Apabila persyaratan produk dalam standar yang dijadikan dasar sertifikasi mengalami
revisi, sejumlah faktor perlu dipertimbangkan dalam menentukan tanggal pemberlakuan
perubahan persyaratan tersebut secara efektif.
CATATAN:
Lihat pula pasal 11 Lampiran E
Tanggal pemberlakuan perubahan persyaratan produk harus dikomunikasikan oleh
lembaga sertifikasi kepada semua penerima lisensi yang terkait, agar mereka memiliki
waktu yang cukup untuk mempersiapkan diri.
Faktor yang harus diperhatikan dalam menentukan pemberlakuan perubahan secara
efektif, antara lain mencakup, dan tidak terbatas pada, hal-hal sebagai berikut:
•
tingkat kepentingannya terhadap perubahan persyaratan kesehatan, keselamatan dan
lingkungan hidup;
•
lamanya waktu dan besarnya biaya untuk perubahan peralatan dan fabrikasi produk
untuk memenuhi perubahan persyaratan tersebut;
•
besarnya stok yang ada dan kemungkinan untuk mengubahnya agar memenuhi
perubahan persyaratan;
•
perlu dihindari perolehan keuntungan komersial bagi pabrik atau desain produk tertentu
tanpa sengaja;
•
permasalahan operasional yang dihadapi oleh lembaga sertifikasi itu sendiri.
18.
Liabilitas
Apabila permasalahan liabilitas produk terjadi, permasalahan tersebut perlu diatasi dengan
dasar sistem legal yang berlaku.
19.
Banding
Dalam kasus banding, prosedur banding dari lembaga sertifikasi harus dilaksanakan
20.
Biaya
Biaya pelaksanaan untuk setiap skema sertifikasi produk harus diputuskan oleh lembaga
sertifikasi.
7 dari 20
PSN 304 2006
Lampiran A - Model checklist sertifikasi produk
(informatif)
Untuk setiap skema sertifikasi produk, satu set aturan spesifik harus ditentukan dengan
memperhatikan metoda produksi serta jenis dan kelompok produk yang dicakup oleh
skema itu (lihat klausula 5 dalam Pedoman ini). Dalam mengembangkan aturan spesifik
tersebut, check list sebagai berikut dapat digunakan untuk menunjukan hal-hal yang antara
lain perlu diperhatikan.
a)
Identifikasi lengkap dari produk dan standar yang relevan dimana skema sertifikasi produk
diterapkan
b)
Persyaratan untuk pengujian dan asesmen awal, seperti:
1).
pemilihan hal yang harus dinilai dan diuji (dapat termasuk dokumen desain produk),
2).
prosedur pengambilan sampel
3).
pengujian awal produk dan metode uji,
4).
evaluasi hasil uji,
5).
asesmen awal proses produksi 2,
6).
evaluasi hasil asesmen,
7).
evaluasi sistem mutu fasilitas produksi (lihat Lampiran C),
8).
evaluasi kompetensi personel fasilitas produksi,
9).
evaluasi peralatan ukur dan pengujian yang digunakan oleh produsen, termasuk peralatan
kalibrasi,
10). penandaan produk (terkait dengan tanda kesesuaian),
11). daftar instruksi yang terkait (misalnya cara pemasangan atau penggunaan), serta
12). sertifikat kesesuaian (isi dokumen).
c)
Persyaratan untuk prosedur survailen, seperti:
1).
pemeriksaan pengujian produk dan asesmen proses produksi,
2).
evaluasi hasil pemeriksaan, serta
3).
frekuensi (minimum) pemeriksaan pengujian produk dan asesmen.
d) Struktur biaya kegiatan sertifikasi produk
e) Rincian kontrak yang harus disepakati antara lembaga sertifikasi produk dengan penerima
lisensi
f)
2
Jika diperlukan, format laporan pengujian.
Termasuk asesmen terhadap penerimaan pasokan input produksi untuk memverifikasi apakah pasokan tersebut
memenuhi persyaratan kontrak, serta penyimpanan dan transportasi bahan baku, komponen dan produk akhir.
8 dari 20
PSN 304 2006
Lampiran B - Model formulir permohonan untuk sertifikasi produk
(informatif)
Model formulir untuk
PERMOHONAN SERTIFIKASI PRODUK DENGAN MENGGUNAKAN SERTIFIKAT ATAU TANDA
KESESUAIAN
Kepada …………………………………………………….........……(lembaga sertifikasi produk)
Alamat :
Informasi mengenai pemohon :
Nama dan alamat kantor pemohon :
Nomor telp & fax :
Nama dan jabatan orang yang
bertanggung jawab untuk sistem
manajemen mutu :
Tempat produk dibuat :
Alamat kantor :
Nomor telp & fax :
Alamat e-mail:
Produk yang dimintakan sertifikasi
Deskripsi produk termasuk
nomor katalog, tipe atau
identifikasi deskriptif lain.
Standar relevan
Aturan khusus yang relevan
Nomor
:
Nomor
:
Judul
:
Judul
:
Tanggal terbit :
Tanggal terbit :
Pernyataan3:
Dengan ini kami menyatakan bahwa kami akan melunasi biaya yang terkait dengan
permohonan ini.
Pernyataan3:
Apabila hasil pengujian awal dan asesmen menunjukkan hasil positif, dengan ini
kami menyatakan bersedia menyelesaikan perjanjian yang terkait dengan sertifikasi produk yang
tersebut di atas dalam batas waktu yang ditetapkan.
Tanggal permohonan ………………………..
Nama dan jabatan personel yang berwenang menandatangani :
……………………………………………………………………………………………………………………
…………………
(diisi dengan huruf cetak)
Tanda tangan ……………………..........................................
3
Hanya untuk contoh
9 dari 20
PSN 304 2006
Lampiran C - Model kuesioner untuk asesmen fasilitas produksi
(informatif)
CATATAN:
Model ini dipilih dari praktek yang diterapkan di tingkat nasional, Tidak dimaksudkan untuk
mengharmonisasikan kalimat dengan isi pedoman ini. Model ini diadaptasikan sesuai dengan situasi yang aktual untuk skema
yang dipergunakan
Lampiran Permohonan:…………………
Kuesioner ini harus diisi dan dikembalikan bersama formulir permohonan. Kuesioner ini dimaksudkan untuk
mendapatkan informasi awal yang terkait dengan pemohon serta kemampuan pemohon untuk mengendalikan
mutu serta mempertahankan kesesuaian produk terhadap persyaratan yang diacu secara berkelanjutan.
Dokumen ini akan digunakan oleh personel lembaga sertifikasi produk selama kunjungan pendahuluan ke
fasilitas yang terkait sebagai bagian asesmen awal.
Dokumen tambahan yang terpisah dapat dilampirkan apabila diperlukan untuk melengkapi informasi yang
diperlukan.
Dokumen terpisah perlu ditambahkan untuk menjelaskan setiap proses produksi yang terkait, atau untuk
menjelaskan variasi dari fasilitas produksi.
Pernyataan harus berhubungan dengan keadaan fasilitas yang dipergunakan pada saat kuesioner ini diisi.
Informasi yang diisikan pada dokumen ini akan diperlakukan sebagai informasi yang bersifat sangat rahasia.
Informasi mengenai hal-hal sebagai berikut diperlukan untuk memfasilitasi penyelesaian permohonan saudara:
-
Tanggal berapa sampel produk dapat tersedia untuk dievaluasi?
-
Apakah sampel itu merupakan sample produksi atau prototipe?
-
Jika prototipe, kapankah produksi dijadwalkan ?
-
Sudahkah produk diuji atau dinilai terhadap standar ? (bila sudah, harap dilampirkan laporannya)
-
Urgensi permohonan
INDEKS
1.
Organisasi fasilitas produksi
2.
Material, komponen dan jasa
3.
Produksi
4.
Sistem mutu dan pengujian
5.
Rekaman dan dokumentasi
6.
Pembubuhan indikasi kesesuaian
10 dari 20
PSN 304 2006
1
1.1.
Organisasi fasilitas produksi
Prosedur
Silahkan sampaikan informasi sebagai berikut:
a). Apakah saudara memproduksi berdasarkan pesanan atau untuk stok?
b). Apakah saudara menerbitkan order kerja atau sejenisnya?
c). Jika ya, apakah order kerja tersebut digunakan untuk mengidentifikasikan suatu batch sebagai suatu
kelompok terpisah?
d). Apakah produk atau kontainer disertai dengan identifikasi order kerja pada saat diproduksi?
e). Jika tidak, bagaimana sistem yang diterapkan dapat mengisolasi produk apabila kualitasnya diragukan?
f). Berikan informasi lain yang relevan dengan sistem yang saudara terapkan.
1.2.
Sistem mutu dan staf asesmen
Berikan informasi tentang organisasi personel sistem mutu:
a). Siapakah kepala jaminan mutu (quality assurance)?
b). Kepada siapakan personalia pada butir (a) melaporkan pelaksanaan tanggung jawabnya?
c). Apakah saudara menerapkan departemen sistem mutu yang terpisah?
Apabila ya, berikan informasi sebagai berikut:
• Siapa inspektor kepala jika berbeda dengan personalia pada butir (a), dan
• Apakah petugas sistem mutu memahami pengujian atau metoda asesmen yang terdapat dalam
standar yang diacu?
d). Apakah petugas gudang atau operator produksi bertanggung jawab untuk menilai dan menguji:
• Material?
• Produksi yang sedang diproses ?
• Produk akhir yang dihasilkan?
e). Jika ya, apakah petugas pada butir (d) dimonitor oleh petugas sistem mutu?
f). Apakah audit sistem mutu dilakukan, dan oleh siapa?
g). Berikan informasi lain yang relevan dengan organisasi sistem mutu yang saudara terapkan.
2
2.1
Material, komponen, dan jasa
Spesifikasi pembelian dan jaminan mutu material
Berikan detail material utama yang dibeli, spesifikasi yang dipergunakan dan pemasok utama yang terkait?
Berikan juga metode jaminan mutu (quality assurance) yang digunakan dalam penerimaan material, komponen
atau jasa, dan jelaskan tindakan yang diambil terhadap yang tidak memenuhi syarat.
3
Proses Produksi
11 dari 20
PSN 304 2006
3.1
Sistem produksi
Berikan detail tahapan produksi (Jadwal produksi dan/atau diagram yang menggambarkan tahapan produksi
akan sangat membantu).
3.2
Pemeliharaan pabrik dan peralatan sistem produksi
Apakah sistem pemeliharaan dioperasikan?
4
Sistem mutu dan pengujian
4.1
Sistem
Berikan detail sistem mutu, termasuk sistem pengambilan sampel serta referensi tertentu untuk pengujian yang
dipersyaratkan dalam standar yang relevan. Informasi tentang jadwal sistem mutu atau suplemen yang
menunjukkan referensi silang (cross-referenced) dengan diagram pada butir 3.1 akan sangat membantu.
Lampirkanlah manual atau instruksi sistem mutu yang dipergunakan oleh petugas sistem mutu.
4.2
Peralatan pengukuran dan pengujian
Berikan detail peralatan pengujian yang digunakan, termasuk nama pabrik serta nama atau identitasnya, dan
berikan indikasi tentang sistem dan frekuensi pemeriksaan, serta apakah memiliki sertifikat.
5
Rekaman dan dokumentasi
5.1
Umum
Tunjukkan spesifikasi induk, seperti gambar teknik, jadwal setiap bagian produk, sampel yang digunakan
sebagai referensi. Jelaskan pula rekaman umum lain yang tersedia.
Sampaikan pula sistem yang diterapkan untuk memperbaiki desain atau spesifikasi produk.
5.2
Kesesuaian : spesifikasi
Tunjukkan tingkat ketidaksesuaian terhadap spesifikasi produk yang ditemukan selama 6 bulan terakhir. Apabila
telah dilakukan pengujian sesuai dengan standar yang relevan, lampirkan pula copy hasil pengujian tersebut.
Sampaikan pula tingkat keluhan/komplain yang terjadi pada periode jaminan purna-jual (warranty) atau diluar
periode tersebut, serta prosentasinya terhadap total output produksi.
Apakah sudah dilakukan pengujian oleh pihak ketiga untuk menilai kesesuaian produk terhadap standar? Oleh
siapa ? Lampirkan salinan laporan hasil uji jika ada.
6
Pembubuhan indikasi kesesuaian
6.1
Tanda kesesuian
Lampirkan ilustrasi dan metoda (seperti penggunaan label khusus atau embos) yang akan dipergunakan untuk
membubuhkan tanda kesesuaian. Jelaskan pula pada tahap produksi mana tanda kesesuaian tersebut akan
dibubuhkan.
6.2
Sertifikasi kesesuian
Lampirkan ilustrasi format yang diusulkan dan jelaskan tahap produksi atau penyaluran dimana sertifikat
tersebut akan diterbitkan. Model sertifikat dapat dilihat pada Lampiran D.
Lampiran D - Contoh sertifikat kesesuaian
(informatif)
12 dari 20
PSN 304 2006
Sertifikat Kesesuaian
Sertifikat No. ……………………
Dengan ini ………….......... (nama lembaga sertifikasi produk)........... yang selanjutnya disebut
Lembaga Sertifikasi Produk, menyatakan bahwa ………… (nama perusahan/produsen)
………………… yang selanjutnya disebut sebagai Perusahaan telah memenuhi aturan umum dan
aturan spesifik yang dimuat dalam prosedur no. …………………. sehubungan dengan skema
sertifikasi produk untuk produksi ........ (nama produk) ....... seperti dicantumkan pada lampiran
sertifikat ini.
Aturan-aturan tersebut di atas antara lain mensyaratkan penyerahan contoh produk untuk diperiksa dan diuji
oleh lembaga sertifikasi untuk keperluan menilai kesesuaiannya terhadap standar acuan yang dicantumkan
dalam lampiran sertifikat ini. Di samping itu, skema sertifikasi produk juga mensyaratkan perusahaan untuk :
a)
mengizinkan pabrik yang berlokasi di ………………. diinspeksi secara berkala oleh Lembaga Sertifikasi
Produk, dan
b)
mengizinkan contoh produk yang telah disertifikasi dipilih dari fasilitas produksi atau dari pasar bagi
keperluan pengujian dan pemeriksaan secara independen untuk memastikan bahwa keberlanjutan
kesesuaian produk terhadap standar acuan dapat dipelihara.
Sertifikat ini diberikan atas dasar kewenangan dari komite sertifikasi .....................(nama lembaga sertifikasi
produk)
…… sesuai dengan ketentuan yang dimuat dalam dokumen no……., tertanggal
.........(tanggal/bulan/tahun) ……
Dengan ini Perusahaan menyatakan persetujuannya untuk memenuhi semua ketentuan standar acuan,
ketentuan umum dan ketentuan khusus pada prosedur no. ......, serta semua aturan lain yang ditetapkan
Lembaga Sertifikasi Produk sehubungan dengan pelaksanaan skema sertifikasi produk.
Ditandatangani atas nama Lembaga Sertifikasi Produk
……………………………………...................................................................................................................
( Direktur )
tgl ………………..20………….
Ditandatangani atas nama Perusahaan
…………………………. .................................................................................................................................
Tgl …………….....20…….
CATATAN
Lembaga sertifikasi produk dapat menambahkan informasi lain yang diperlukan dalam aturan yang terkait
dengan skema sertifikasi produk .
13 dari 20
PSN 304 2006
Lampiran E - Contoh perjanjian lisensi penggunaan sertifikat atau tanda
kesesuaian
(informatif)
.......................(nama lembaga sertifikasi produk)............., beralamat di …………………. .. yang
selanjutnya disebut sebagai lembaga sertifikasi produk, yang dalam hal ini diwakili oleh …………
(nama) ……........, ..........…. (jabatan)……., dengan ini memberikan lisensi kepada ………….............,
beralamat di ……….....…….. yang selanjutnya disebut sebagai penerima lisensi, untuk keperluan
mensertifikasi produk sebagaimana tertulis pada kolom pertama, yang telah diperiksa dan diuji
kesesuaiannya oleh lembaga sertifikasi produk serta dikendalikan kesesuaiannya oleh penerima
lisensi terhadap standar yang ditulis pada kolom kedua, sesuai dengan aturan khusus yang dimuat
pada kolom ketiga dokumen lisensi yang terlampir pada perjanjian ini, dengan kondisi yang diuraikan
pada ketentuan-ketentuan sebagai berikut.
Pasal 1
Pengaturan sertifikasi dan asesmen
Ketentuan umum sistem sertifikasi produk sebagaiman diatur dalam PSN 304-2006 serta ketentuan
standar dan ketentuan spesifik yang dicakup dalam dokmen lisensi, berlaku dalam perjanjian ini
Pasal 2
Hak dan kewajiban
2.1
Penerima lisensi setuju untuk menjaga dan mengendalikan kesesuaian produk yang
diproduksi dan dipasok olehnya dan telah disertifikasi oleh lembaga sertifikasi produk terhadap
persyaratan yang ditetapkan dalam standar yang dituliskan dalam dokumen lisensi, sesuai dengan
ketentuan umum sertifikasi produk serta aturan khusus yang dinyatakan dalam dokumen lisensi.
2.2
Sehubungan dengan ketentuan pada butir 2.1, lembaga sertifikasi memberi wewenang
kepada pemegang lisensi untuk membubuhkan tanda kesesuaian pada produk yang dimaksud
dalam dokumen lisensi sesuai dengan skema sertifikasi produk yang ditetapkan oleh lembaga
serifikasi produk.
2.3
Penerima lisensi setuju bahwa personel yang mewakili lembaga sertifikasi memiliki akses
dan tidak dihalangi untuk mengakses pabrik dan/atau fasilitas produksi yang berkaitan dengan
produk yang tercakup dalam lisensi, tanpa pemberitahuan terlebih dahulu selama jam kerja yang
normal berlaku pada fasilitas tersebut.
2.4
Penerima lisensi setuju bahwa produk sebagaimana dimaksud dalam lisensi akan diproduksi
sesuai dengan spesifikasi yang sama dengan contoh atau sampel produk yang telah diperiksa dan
diuji serta dinyatakan memenuhi standar yang diacu oleh lembaga sertifikasi produk.
Pasal 3
Surveilan
3.1
Lembaga sertifikasi melaksanakan survailen secara kontinyu untuk mengetahui apakah
penerima lisensi melaksanakan kewajibannya sesuai dengan ketentuan umum sertifikasi produk dan
ketentuan khusus skema sertifikasi produk sebagaimana dinyatakan dalam dokumen lisensi.
3.2
Survailen sebagaimana dimaksud pada butir 3.1 dilaksanakan oleh personel lembaga
sertifikasi atau oleh personel lembaga lain yang ditunjuk untuk melakukan survailen atas nama
lembaga sertifikasi.
14 dari 20
PSN 304 2006
Pasal 4
Informasi tentang modifikasi dalam produksi
Penerima lisensi harus menginformasikan kepada lembaga sertifikasi setiap rencana modifikasi
terhadap produk yang dimaksud dalam lisensi, serta terhadap proses produksi dan/atau sistem mutu
yang berkaitan dengan produk itu.
Pasal 5
Keluhan
Apabila diminta oleh lembaga sertifikasi, penerima lisensi harus memelihara rekaman dan
memberikan laporan tentang keluhan yang diterima oleh penerima lisensi berkaitan dengan produk
yang dimaksud dalam dokumen lisensi.
Pasal 6
Publisitas
6.1
Penerima lisensi berhak mempublikasikan fakta bahwa dia telah diberi wewenag oleh
lembaga sertifikasi untuk mensertifikasi dan membubuhkan tanda kesesuaian bagi produk yang
dimaksud dalam dokumen lisensi.
6.2
Lembaga sertifikasi dapat mempublikasikan pemberian dan pembatalan lisensi yang
dimaksud pada butir 6.1, melalui media umum agar publik dapat mengetahuinya.
Pasal 7
Kerahasiaan
Lembaga sertifikasi bertanggungjawab menjamin agar setiap personelnya menjaga kerahasiaan
seluruh informasi milik penerima lisensi yang bersifat rahasia dan diketahui oleh personel tersebut
sebagai akibat dari hubungan kerja dengan penerima lisensi.
Pasal 8
Pembayaran
Penerima lisensi harus membayar seluruh biaya yang terkait survailen, termasuk biaya pengambilan
sampel, pemeriksaan dan pengujian, asesmen dan administrasi, kepada lembaga sertifikasi.
Pasal 9
Periode persetujuan
Perjanjian ini berlaku sejak …………. sampai dengan ………………….., kecuali kalau lisensi dicabut
oleh lembaga sertifikasi produk dengan alasan yang dapat dipertanggungjawabkan atau dibatalkan
atas permintaan penerima lisensi dengan pemberitahuan terlebih dahulu.
Pasal 10
Pencabutan atau pembatalan lisensi
10.1
Dalam kasus pencabutan atau pembatalan lisensi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9,
perlu dipertimbangkan tenggang tertentu antara waktu pemberitahuan sampai dengan waktu
pemberlakuan pencabutan atau pembatalan tersebut secara efektif.
15 dari 20
PSN 304 2006
10.2
Tenggang waktu yang dimaksud pada butir 10.1 dapat tergantung pada situasi yang
menyebabkannya, sepertti sebagai berikut:
Situasi yang menyebabkan pencabutan atau
pembatalan lisensi
Tenggang waktu pembertahuan
sebelum pencabutan atau
pembatalan berlaku secara efektif
Keinginan penerima lisensi
Ditetapkan oleh lembaga sertifikasi
Lembaga sertifikasi membuktikan bahwa produk
berbahaya
Tidak ada (setiap saat)
Pelanggaran terhadap standar yang berlaku oleh
penerima lisensi, kecuali untuk alasan keamanan
Maksimum 60 hari
Pembayaran kepada lembaga sertifikasi tidak
dilakukan oleh penerima lisensi
Maksimum 30 hari
Penerima lisensi gagal memenuhi ketentuan lain
yang tercakup dalam perjanjian lisensi
Maksimum 60 hari
Kewajiban memenuhi persyaratan baru yang
berhubungan dengan revisi standar
Sesuai dengan yang ditentukan
dalam skema sertifikasi produk
Informasi pencabutan atau pembatalan lisensi harus dikirim melalui surat tercatat (atau ekuivalen)
kepada pihak yang lain, dengan menyebutkan alasan dan tanggal pencabutan atau pembatalan
lisensi secara efektif.
Pasal 11
Modifikasi persyaratan produk
11.1
Apabila ketentuan standar acuan yang tercakup dalam lisensi direvisi, maka lembaga
sertifikasi harus segera memberitahukan pemegang lisensi melalui surat tercatat (atau euivalen),
dengan menyebutkan tanggal revisi standar tersebut akan berlaku efektif serta menginformasikan
penerima lisensi tentang dampak dari perubahan tersebut terhadap validitas lisensi yang telah
diterbitkan oleh lembaga sertifikasi produk, termasuk perlunya dilakukannya asesmen suplemen
untuk menilai kesesuaian produk yang terkait terhadap revisi standar itu.
11.2 Dalam periode waktu yang ditetapkan dalam surat pemberitahuan sebagaimana dimaksud
pada butir 11.1 diterima, pemegang lisensi harus memberitahukan lembaga sertifikasi dengan surat
tercatat (atau ekuivalen) tentang kesiapannya untuk memenuhi revisi standar tersebut.
Jika penerima lisensi mengkonfirmasikan pemenuhan terhadap revisi standar yang dimaksud pada
11.1 dalam periode waktu sebelum revisi standar itu berlaku secara efektif, dan apabila asesmen
suplemen yang dilakukan oleh lembaga sertifikasi menunjukkan hasil yang positif, maka lisensi
suplemen dapat diterbitkan dan modifikasi terhadap rekaman lembaga sertifikasi dapat dilakukan.
11.3
Lembaga sertifikasi dapat membekukan lisensi bagi produk yang terkait dengan revisi
standar pada tanggal di mana revisi standar yang dimaksud pada butir 11.1 berlaku secara efektif ,
apabila:
a). pemegang lisensi memberitahukan lembaga sertifikasi bahwa dia tidak sanggup memenuhi revisi
standar yang dimaksud pada butir 11.1 dalam periode waktu sebelum revisi standar itu berlaku
secara efektif, atau
16 dari 20
PSN 304 2006
b). konfirmasi dari pemegang lisensi tentang pemenuhan revisi standar itu melampaui batas waktu
dimana revisi standar itu telah berlaku secara efektif, atau
c). hasil dari asesmen suplemen tidak dapat menunjukkan pemenuhan terhadap revisi standar,
Pasal 12
Liabilitas
(ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku)
Pasal 13
Banding atau perselisihan
Semua perselisihan yang mungkin timbul dalam kaitannya dengan perjanjian ini diselesaikan sesuai
dengan prosedur banding yang ditetapkan oleh lembaga sertifikasi.
Diterbitkan dalam rangkap dua dan ditandatangani oleh wakil pejabat lembaga sertifikasi dan
pemohon atau perusahaan.
Atas nama lembaga sertifikasi
Atas nama penerima lisensi:
Tgl …………………….
Tgl ……………….
………………………….......................
…………………….................
(tanda tangan) (jabatan)
(tanda tangan) (jabatan)
17 dari 20
PSN 304 2006
Lampiran F - Contoh format lisensi penggunaan sertifikat atau tanda
kesesuaian
(informatif)
(Ilustrasi sertifikat atau tanda kesesuaian dapat
dilampirkan atau disisipkan dalam format ini)
Lisensi No……………………………… yang berkaitan dengan dengan perjanjian lisensi No
…………..............
Diterbitkan oleh ………………………………………………… (lembaga sertifikasi)
Kepada …………………………………………………………. (pemegang lisensi)
………………………………………………………………………………………………
Produk yang diberi
lisensi
No. Katalog, Jenis atau
Identifikasi deskriptif lainnya
Standar
Tanggal diterbitkan ………………………………………………………………………
Ditandatangani atas nama lembaga sertifikasi …………………..…………………
(tandatangan)
18 dari 20
(jabatan)
Aturan
spesifik
PSN 304 2006
Daftar Pustaka
ISO/IEC Guide 7:1994, Guidelines for drafting of standards suitable for use for conformity
assessment
ISO/IEC Guide 23:1982, Methods of indicating conformity with standards for third-party
certification systems
ISO Guide 27:1983, Guidelines for corrective action to be taken by a certification body in
the event of misuse of its mark of conformity
ISO/IEC Guide 27, Conformity assessment-Fundamentals of product certification
ISO/IEC 17020:1998, General criteria for the operation of various types of bodies
performing inspection
ISO/IEC 17025;-4), General requirements for the competence of testing and calibration
laboratories
ISO/IEC 17030:2003, Conformity assessment-General requirements for third-party marks of
conformity
4) To be published. (Revision of ISO/IEC 17025:1999)
19 dari 20
Fly UP