...

flu burung - Bali Hotels Association

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

flu burung - Bali Hotels Association
FLU BURUNG
Penyakit influensa pada unggas (Avian Influenza/A1) yang saat ini kita kenal
dengan sebutan flu burung adalah penyakit yang disebabkan oleh virus influensa
tipe A dari Family Orthomyxomiridae. Virus ini dapat menimbulkan gejala penyakit
pernafasan pada unggas, mulai dari yang ringan (Low Pathogenic) sampai pada
yang bersifat fatal (Highly Pathogenic).
Virus Flu Burung
HA (Hemagglutinin)
NA
(Neoraminidase)
Virus A1
3 Jenis Bakteri
1 Jenis Parasit
15 Sub type HA
9 Sub type NA
FLU BURUNG
Virus Influensa ada tiga tipe, yaitu tipe A (pada
unggas); tipe B dan tipe C (pada manusia).
Influensa tipe A terdiri dari Strain, antara lain
H1N1, H3N2 dan H5N1, dan lain-lain.
Influensa A (H5N1) merupakan
penyebab wabah flu burung yang
sangat mematikandi Hongkong,
Vietnam, Thailand, Indonesia dan
Jepang.
FLU BURUNG
Di Indonesia Virus Influensa tipe A
subtipe H5N1 tersebut diatas menyerang
ternak ayam sejak bulan Oktober 2003
s/d Februari 2005, akibatnya 14,7 juta
ayam mati.
Masa inkubasi (saat penularan
sampai timbulnya penyakit) avian
influensa adalah 3 hari untuk unggas.
Sedangkan untuk flok dapat
mencapai 14-21 hari. Hal itu
tergantung pada jumlah virus, cara
penularan, spesies yang terinfeksi
dan kemampuan peternak untuk
mendeteksi gejala klinis (berdasarkan
pengamatan klinik).
FLU BURUNG
Pada akhir tahun 2003 di sejumlah
Negara telah tertular penyakit
influensa pada unggas dan
bersifat mewabah (pandemi)
seperti Korsel, Jepang, Vietnam,
Thailand, Taiwan, Kamboja,
Hongkong, Laos, RRC dan
Pakistan termasuk Indonesia
Thailand
Japan
RRC
Indonesia
Vietnam
Pakistan
FLU BURUNG
Data terakhir menunjukkan bahwa sebanyak 139
kabupaten/kota di 22 Propinsi telah tertular (dan
menjadi daerah endemis) Avian Influenza, yaitu
Jabar, Banten, DKI Jakarta, Bali, NTB, NTT,
Lampung, Sumsel, Bengkulu, Bangka Belitung,
Sumbar, Jambi, Sumut, Kalbar, Kalteng, Kalsel,
Kaltim, Sulsel dan Sultra.
Penyakit ini menimbulkan kematian yang sangat
tinggi (hampir 90%) pada beberapa perternakan
dan menyebabkan kerugian ekonomi yang besar
bagi peternak. Kemungkinan penularan kepada
manusia dapat terjadi apabila virus avian
influenza bermutasi.
FLU BURUNG
Unggas (ayam, burung dan itik)
merupakan sumber penularan virus
influenza. Untuk unggas air lebih
kebal(resistensi) terhadapa virus avian
influenza darpada unggas peliharaan.
Sedangkan burung kebanyakan dapat
juga terinfeksi, termasuk burung liar dan
unggas air.
Flu burung merupakan infeksi oleh virus influenza A
subtipe H5N1 (H = Hemagglutinin; N =
Neuraminidase), sampai saat ini tidak ditemukan
bukti ilmiah adanya penularan antar manusia. Tetapi
pada keadaan sekarang ini virus flu burung belum
mengalami mutasi pada manusia yang dapat
mengakibatkan penyebaran dari manusia ke
manusia.
FLU BURUNG
Skenario menakutkan yang sedang dikaji Organisasi
Kesehatan Dunia (WHO) ini mengingatkan dunia soal
wabah flu Spanyol tahun 1918-1919. Saat itu virus flu
muncul dan menyebar ke seluruh dunia hanya dalam
waktu enam bulan. Serangan ini telah mengakibatkan 40
juta orang meninggal dunia.
Dua kasus pandemi flu lainnya juga pernah
meledak tahun 1957 dan 1968. Pandemi
tahun 1957 menewaskan 4 juta orang dan
pandemi 1968 menewaskan 2 juta orang.
Pandemi adalah sebutan bagi
wabah yang terjadi serempak di
kawasan geografis yang luas.
FLU BURUNG
Kasus Flu Burung dalam perkembangan, bukan menyerang
pada unggas saja, tetapi juga menyerang manusia. Pada
tahun 1997, 18 orang di Hongkong diserang flu burung, 6
orang meninggal dunia. Sementara data WHO yang telah
dikonfirmasikan untuk tahun 2003 di Vietnam ditemukan 3
kasus pada manusia dan ketiganya meninggal dunia (angka
kematian 100%), tahun 2004 kasus di Vietnam bertambah 29
kasus (20 meninggal), ditahun yang sama negara Thailand
ada kasus Flu Burung pada manusia sebanyak 17 penderita
(12 Penderita meninggal dunia).
Tahun 2005: Vietnam 61 penderita (19 meninggal
dunia), Indonesia 16 penderita (11 meninggal dunia),
Thailand 5 penderita (2 meninggal dunia), China 7
penderita (3 meninggal dunia), Kamboja 4 penderita (4
meninggal dunia) dan Turki 2 penderita dn keduanya
meninggal dunia.
FLU BURUNG
Sementara penyebaran virus tersebut pada manusia di
Indonesia sejak bulan Juli 2005 hingga 12 April 2006 telah
ditemukan 479 kasus kumulatif yang dicurigai sebagai flu
burung pada manusia, dimana telah ditemukan 33 kasus
konfirm flu burung, 24 diantaranya meninggal dunia. 115
kasus masih dalam penyelidikan (36 diantaranya meninggal
dunia), sementara yang telah dinyatakan bukan flu burung
sebanyak 330 kasus.
Fly UP