...

bab iii visi, misi, dan tujuan kementerian pendidikan dan kebudayaan

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

bab iii visi, misi, dan tujuan kementerian pendidikan dan kebudayaan
BAB III
VISI, MISI, DAN TUJUAN
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
3.1 Visi dan Misi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Dalam rangka mewujudkan cita-cita mencerdaskan kehidupan bangsa dan sejalan dengan
visi pendidikan dan kebudayaan, Kemdikbud mempunyai visi 2025 untuk menghasilkan Insan
Indonesia Cerdas dan Kompetitif (Insan Kamil/Insan Paripurna).
Visi Kemdikbud 2025:
Menghasilkan Insan Indonesia Cerdas dan Kompetitif
(Insan Kamil/Insan Paripurna)
Yang dimaksud dengan insan Indonesia cerdas adalah insan yang cerdas komprehensif, yaitu
cerdas spiritual, cerdas emosional, cerdas sosial, cerdas intelektual, dan cerdas kinestetis.
Tabel 3.1 berikut memberikan deskripsi lengkap yang dimaksud dengan insan cerdas dan
kompetitif.
Cerdas
spiritual
Cerdas
emosional
dan sosial
Tabel 3.1
Makna Insan Indonesia Cerdas dan Kompetitif
Makna Insan Indonesia
Makna Insan Indonesia Cerdas
Kompetitif
• Beraktualisasi diri melalui olah hati/kalbu untuk • Berkepribadian unggul
menumbuhkan dan memperkuat keimanan,
dan gandrung akan
ketakwaan dan akhlak mulia termasuk budi
keunggulan
pekerti luhur dan kepribadian unggul.
• Bersemangat juang
tinggi
• Beraktualisasi diri melalui olah rasa untuk
meningkatkan sensitivitas dan apresiativitas • Jujur
akan kehalusan dan keindahan seni, nilai-nilai • Mandiri
budaya,
serta
kompetensi
untuk • Pantang menyerah
• Pembangun dan
mengekspresikannya.
pembina jejaring
• Beraktualisasi diri melalui interaksi sosial yang
(a) membina dan memupuk hubungan timbal • Bersahabat dengan
perubahan
balik; (b) demokratis; (c) empatik dan simpatik;
(d) menjunjung tinggi hak asasi manusia; (e) • Inovatif dan menjadi
RENSTRA KEMDIKBUD 2010 - 2014
37
Makna Insan Indonesia Cerdas
ceria dan percaya diri; (d) menghargai
kebhinekaan
dalam
bermasyarakat
dan
bernegara; (e) berwawasan kebangsaan dengan
kesadaran akan hak dan kewajiban warga
negara.
• Beraktualisasi diri melalui olah pikir untuk
Cerdas
memperoleh kompetensi dan kemandirian
intelektual
dalam ilmu pengetahuan dan teknologi.
• Aktualisasi insan intelektual yang kritis, kreatif,
inovatif, dan imajinatif.
• Beraktualisasi diri melalui olah raga untuk
Cerdas
mewujudkan insan yang sehat, bugar, berdayakinestetis
tahan, sigap, terampil, dan trengginas.
• Aktualisasi insan adiraga.
Makna Insan Indonesia
Kompetitif
agen perubahan
• Produktif
• Sadar mutu
• Berorientasi global
• Pembelajaran
sepanjang hayat
• Menjadi rahmat bagi
semesta alam
Dengan terintegrasinya pendidikan dan kebudayaan, keseluruhan gagasan, perilaku, dan
hasil karya manusia yang dikembangkan melalui proses pembelajaran dalam pendidikan dan
adaptasi terhadap lingkungannya dapat berfungsi sebagai pedoman untuk kehidupan
bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Keseluruhan proses dan hasil interaksi sistemik
dari proses pendidikan, budaya keagamaan, budaya kebangsaan, budaya kesukuan, budaya
tempatan, serta budaya global, yang terkait satu sama lain dan dinamis menuju ke arah
kemajuan peradaban bangsa.
Selain itu, cita-cita dalam pembangunan pendidikan nasional lebih menekankan pada
pendidikan transformatif, yaitu menjadikan pendidikan sebagai motor penggerak perubahan
dari masyarakat berkembang menuju masyarakat maju. Pembentukan masyarakat maju
selalu diikuti oleh proses transformasi struktural, yang menandai suatu perubahan dari
masyarakat yang potensi kemanusiannya kurang berkembang menuju masyarakat maju dan
berkembang yang mengaktualisasikan potensi kemanusiannya secara optimal.
Adapun pembangunan kebudayaan diprioritaskan pada peningkatan kesadaran dan
pemahaman jati diri dan karakter bangsa; peningkatan apresiasi masyarakat terhadap
keragaman, serta kreatifitas nilai budaya, tradisi, kepercayaan, sejarah, seni, dan film;
peningkatan kualitas pengelolaan, pelindungan, pengembangan, dan pemanfaatan warisan
budaya; peningkatan internalisasi dan diplomasi budaya; pengembangan sumberdaya
budaya; peningkatan sarana dan prasarana kebudayaan. Bahkan, pada era global sekarang,
38
RENSTRA KEMDIKBUD 2010 - 2014
transformasi itu berjalan dengan sangat cepat yang kemudian mengantarkan masyarakat
Indonesia pada masyarakat berbasis pengetahuan tanpa menghilangkan jati diri bangsa.
Usaha mencapai Visi 2025 tersebut dibagi menjadi empat tema pembangunan pendidikan
nasional seperti dijelaskan pada Bab I. Tema pembangunan yang kedua (2010—2014)
difokuskan pada penguatan layanan pendidikan dan kebudayaan. Sejalan dengan fokus
tersebut, Visi Kemdikbud 2014 adalah sebagai berikut:
Visi Kemdikbud 2014:
“Terselenggaranya Layanan Prima Pendidikan dan Kebudayaan untuk
Membentuk Insan Indonesia yang Cerdas dan Beradab”
Yang dimaksud dengan layanan prima pendidikan dan kebudayaan adalah layanan yang:
a.
tersedia secara merata di seluruh pelosok Nusantara;
b.
terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat;
c.
berkualitas/bermutu dan relevan dengan kebutuhan kehidupan bermasyarakat, dunia
usaha, dan dunia industri;
d.
setara bagi warga negara Indonesia dalam memperoleh pendidikan berkualitas dengan
memperhatikan keberagaman latar belakang sosial-budaya, ekonomi, geografi, dan
gender;
e.
menjamin kepastian bagi warga negara Indonesia untuk dapat mengenyam pendidikan
dan menyesuaikan diri dengan tuntutan masyarakat, dunia usaha, dan dunia industri.
f.
melestarikan dan memperkukuh kebudayaan Indonesia.
Untuk mencapai visi Kemdikbud 2014, Misi Kemdikbud 2010—2014 dikemas dalam Misi
sebagai berikut:
KODE
MISI
M1
Meningkatkan Ketersediaan Layanan Pendidikan dan Kebudayaan
M2
Memperluas Keterjangkauan Layanan Pendidikan
M3
Meningkatkan Kualitas Layanan Pendidikan dan Kebudayaan
M4
Mewujudkan Kesetaraan dalam Memperoleh Layanan Pendidikan
M5
Menjamin Kepastian/Keterjaminan Memperoleh Layanan Pendidikan
M6
Mewujudkan Kelestarian dan Memperkukuh Kebudayaan Indonesia
RENSTRA KEMDIKBUD 2010 - 2014
39
3.2 Tata Nilai Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Kemdikbud menyadari bahwa visi dan misi tersebut dapat terwujud apabila didukung
dengan penerapan tata nilai yang sesuai dan mendukung usaha-usaha pelaksanaan misi dan
pencapaian visi. Tata nilai merupakan dasar sekaligus arah bagi sikap dan perilaku seluruh
pegawai dalam menjalankan tugas. Tata nilai juga akan menyatukan hati dan pikiran seluruh
pegawai dalam usaha mewujudkan layanan prima pendidikan. Tata nilai yang dimaksud
adalah amanah, profesional, visioner, demokratis, inklusif, dan berkeadilan.
Dengan merujuk pada fokus pembangunan pendidikan dan kebudayaan tahun 2010—2014,
dari keenam tata nilai tersebut dipilih yang sesuai dengan fokus pada periode ini dan
dirangkum dalam satu kalimat motto Kemdikbud.
“Melayani Semua dengan Amanah”
3.3 Tujuan dan Sasaran Strategis Tahun 2010—2014
Untuk merealisasikan visi dan misi Kemdikbud, perlu dirumuskan tujuan dan sasaran-sasaran
strategis tahun 2010—2014 yang lebih jelas guna menggambarkan ukuran-ukuran
terlaksananya misi dan tercapainya visi.
3.3.1 Tujuan Strategis
Tujuan strategis Kemdikbud tahun 2010—2014 dirumuskan berdasarkan jenjang layanan
pendidikan serta sistem tata kelola yang diperlukan untuk menghasilkan layanan prima
pendidikan dan kebudayaan sebagaimana dikehendaki dalam rumusan visi 2014 Kemdikbud
dengan memperhatikan rumusan misi Kemdikbud 2010-2014. Dengan demikian, tujuan
strategis Kemdikbud 2010—2014 adalah sebagai berikut.
KODE
40
TUJUAN STRATEGIS
T1
Tersedia dan Terjangkaunya Layanan PAUD Bermutu dan Berkesetaraan
T2
Terjaminnya Kepastian Memperoleh Layanan Pendidikan Dasar Bermutu dan
Berkesetaraan
T3
Tersedia dan Terjangkaunya Layanan Pendidikan Menengah yang Bermutu,
Relevan dan Berkesetaraan
T4
Tersedia dan Terjangkaunya Layanan Pendidikan Tinggi Bermutu, Relevan,
Berdaya Saing Internasional dan Berkesetaraan
RENSTRA KEMDIKBUD 2010 - 2014
KODE
TUJUAN STRATEGIS
T5
Tersedia dan Terjangkaunya Layanan Pendidikan Orang Dewasa Berkelanjutan
yang Berkesetaraan, Bermutu dan Relevan dengan Kebutuhan Masyarakat
Terwujudnya Penerapan Nilai-Nilai Luhur Budaya Indonesia yang mencerminkan
Jati Diri Bangsa Bermartabat
Tersedianya Sistem Tata Kelola yang Andal dalam Menjamin Terselenggaranya
Layanan Prima Pendidikan dan Kebudayaan
T6
T7
3.3.2 Sasaran Strategis Tahun 2010—2014
Untuk keperluan pengukuran ketercapaian tujuan strategis pembangunan pendidikan
diperlukan sejumlah sasaran strategis yang menggambarkan kondisi yang harus dicapai pada
tahun 2014. Sasaran strategis untuk tiap tujuan strategis tersebut adalah sebagai berikut.
a. Sasaran strategis untuk mencapai tujuan strategis T1.
KODE
SASARAN STRATEGIS
S1.1
APK PAUD Kemdikbud mencapai 72,00%
S1.2
PTK PAUD yang mengikuti peningkatan kompetensi mencapai 44,63%
S1.3
Sebanyak 15,00% PTK PAUD memperoleh penghargaan dan perlindungan
S1.4
Jumlah model dan program PAUD yang dikembangkan di tingkat regional
sebanyak 145
S1.5
Sebanyak 20,00% lembaga dan program PAUD mendapatkan pemetaan mutu
b. Sasaran strategis untuk mencapai tujuan strategis T2.
Kode
Sasaran Strategis
S2.1
APM SD/SDLB/Paket A mencapai 83,57%
S2.2
Rasio kesetaraan jender SD/SDLB mencapai 98,00%
S2.3
Peserta didik SD/SDLB putus sekolah sebanyak 0,70%
S2.4
Lulusan SD/SDLB yang melanjutkan pendidikan sebanyak 97%
S2.5
SD yang menerapkan e-pembelajaran mencapai 40%
S2.6
SD yang memiliki fasilitas internet mencapai 30%
S2.7
SD/SDLB yang menerapkan kurikulum 2013 mencapai 43,33%
S2.8
SD/SDLB yang berakreditasi mencapai 85%
S2.9
SD/SDLB yang memenuhi SPM mencapai 64%
RENSTRA KEMDIKBUD 2010 - 2014
41
Kode
S2.10
Sasaran Strategis
Nilai total tertimbang medali dari kompetisi internasional tingkat pendidikan
dasar sebanyak 191
S2.11
APK SMP/SMPLB/Paket B mencapai 79,53%
S2.12
APM SMP/SMPLB/Paket B mencapai 58,17%
S2.13
Rasio kesetaraan jender SMP/SMPLB mencapai 98%
S2.14
Peserta didik SMP/SMPLB yang putus sekolah mencapai 1,00%
S2.15
Lulusan SMP/SMPLB yang melanjutkan ke sekolah menengah mencapai 94%
S2.16
SMP yang menerapkan e-pembelajaran mencapai 60%
S2.17
SMP yang memiliki fasilitas internet mencapai 60%
S2.18
SMP/SMPLB yang menerapkan kurikulum 2013 mencapai 66,66%
S2.19
SMP/SMPLB yang berakreditasi mencapai 70,90%
S2.20
SMP/SMPLB yang memenuhi SPM mencapai 75%
S2.21
Guru SD/SDLB dalam jabatan yang berkualifikasi akademik S1/D4 mencapai 82%
S2.22
SD yang memiliki rasio guru terhadap siswa sesuai SPM mencapai 13%
S2.23
Rasio guru terhadap siswa SD mencapai 1:28
S2.24
Guru SMP/SMLB dalam jabatan yang berkualifikasi akademik S1/D4 mencapai
98%
S2.25
SMP yang memiliki rasio guru terhadap siswa sesuai SPM mencapai 13%
S2.26
Rasio guru terhadap siswa SMP mencapai 1:32
S2.27
Pendidik dan tenaga kependidikan yang menerima tunjangan mencapai 100%
S2.28
Kab/Kota yang memiliki tenaga kependidikan sesuai SPM mencapai 82%
c. Sasaran strategis untuk mencapai tujuan strategis T3.
KODE
SASARAN STRATEGIS
S3.1
APK Nasional Kemdikbud SMA, SMK, SMLB dan Paket C mencapai 77,10%
S3.2
Meningkatkan persentase SMA, SMK, SMLB dan Paket C yang telah memenuhi
Standar Nasional Pendidikan (SNP) mencapai 58,00% pada tahun 2014
S3.3
Meningkatkan persentase PTK SMA, SMK, PKLK dan Paket C yang memenuhi
SNP mencapai 75% pada tahun 2014
42
RENSTRA KEMDIKBUD 2010 - 2014
KODE
S3.4
SASARAN STRATEGIS
Meningkatnya satker mendapat dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas
teknis program pendidikan menengah mencapai 98%
d. Sasaran strategis untuk mencapai tujuan strategis T4.
KODE
SASARAN STRATEGIS
S4.1
APK PT dan PTA Usia 19-23 tahun mencapai 30%
S4.2
Rasio kesetaraan gender PT mencapai 103,00%
S4.3
Jumlah perguruan tinggi PKBLU/BLU /PT BH mencapai 40 PT
S4.4
Jumlah perguruan tinggi beropini WTP dari KAP mencapai 30 PT
S4.5
Prodi yang terakreditasi mencapai 100%
S4.6
Prodi perguruan tinggi yang berakreditasi minimal B mencapai 58%
S4.7
Jumlah perguruan tinggi masuk top 500 dunia mencapai 11 PT
S4.8
Rasio mhs vokasi : total mhs vokasi dan S-1 mencapai 30%
S4.9
APK prodi sains natural dan teknologi (Usia 19-23 Tahun) mencapai 10%
S4.10
Dosen yang berkualifikasi minimal S2 mencapai 70%
S4.11
Dosen yang berkualifikasi S-3 mencapai 15%
S4.12
Dosen yang bersertifikat mencapai 75%
S4.13
Jumlah dosen dengan publikasi nasional mencapai 5,70%
S4.14
Jumlah dosen dengan publikasi internasional mencapai 0,80%
S4.15
Jumlah HAKI yang dihasilkan mencapai 150
S4.16
Mahasiswa penerima beasiswa/bantuan biaya pendidikan mencapai 20%
e. Sasaran strategis untuk mencapai tujuan strategis T5.
KODE
S5.1
SASARAN STRATEGIS
Sebanyak 19,00% anak lulus SMP tidak melanjutkan, putus dan/atau lulus
sekolah menengah tidak melanjutkan mendapatkan layanan pendidikan
keterampilan
S5.2
Sebanyak 60.000 peserta didik kursus dan pelatihan memperoleh sertifikat
kompetensi
S5.3
Sebanyak 20,00% lembaga kursus dan pelatihan berakreditasi A dan B
RENSTRA KEMDIKBUD 2010 - 2014
43
KODE
SASARAN STRATEGIS
S5.4
Penduduk buta aksara usia dewasa mencapai 3,83%
S5.5
Sebanyak 68,00% kabupaten/kota telah menerapkan pengarusutamaan gender
bidang pendidikan
S5.6
Sebanyak 50,00% kabupaten /kota telah menyelenggarakan parenting education
S5.7
PKBM bernomor induk lembaga mencapai 80,00%
S5.8
Sebanyak 69,00% kabupaten /kota telah memiliki minimal 10 TBM
S5.9
PTK nonformal dan informal yang mengikuti peningkatan kompetensi mencapai
44,63%
S5.10
Sebanyak 15,00% PTK nonformal dan informal memperoleh penghargaan dan
perlindungan
S5.11
Jumlah model dan program nonformal dan informal yang dikembangkan di
tingkat regional sebanyak 145
S5.12
Sebanyak 20,00% lembaga dan program nonformal dan informal mendapatkan
pemetaan mutu
f. Sasaran strategis untuk mencapai tujuan strategis T6.
KODE
SASARAN STRATEGIS
S6.1
Jumlah bahasa daerah di Indonesia teridentifikasi mencapai 634
S6.2
Jumlah guru bahasa Indonesia memiliki kemahiran berbahasa Indonesia sesuai
standar nasional mencapai 17.572
S6.3
Jumlah TUK (Tempat Uji Kemahiran) bahasa Indonesia mencapai 12
S6.4
Jumlah provinsi tertib dalam penggunaan bahasa indonesia di ruang publik
mencapai 25
S6.5
Jumlah majalah bahasa dan sastra nasional diterbitkan secara berkala mencapai
6
44
S6.6
Jumlah fasilitasi pembelajaran BIPA di luar negeri mencapai 50
S6.7
Cagar budaya yang dilestarikan sebanyak 9.470
S6.8
Jumlah pengunjung pada museum yang direvitalisasi mencapai 5.000.000
S6.9
Sekolah yang difasilitasi sarana budaya sebanyak 3.200
S6.10
Jumlah fasilitasi film yang berkarakter sebanyak 45
RENSTRA KEMDIKBUD 2010 - 2014
KODE
SASARAN STRATEGIS
S6.11
Jumlah komunitas budaya yang difasilitasi sebanyak 600
S6.12
Jumlah orang yang mengapresiasi sejarah dan karya budaya mencapai
17.500.000
S6.13
Jumlah rumah budaya di luar negeri mencapai 10
S6.14
Jumlah warisan budaya nasional yang ditetapkan mencapai 40
g. Sasaran strategis untuk mencapai tujuan strategis T7.
KODE
SASARAN STRATEGIS
S7.1
Opini Audit BPK RI atas laporan keuangan adalah Wajar Tanpa Pengecualian
(WTP)
S7.2
Skor Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) sekurangkurangnya 79
S7.3
Realisasi penyerapan anggaran 100% setiap tahunnya
h. Sasaran strategis gabungan
Penetapan sasaran ketersediaan dan keterjangkauan layanan pendidikan dasar, menengah,
dan tinggi yang berkualitas dan relevan serta berkesetaraan gender dengan memperhatikan
inklusifitas di semua provinsi, kabupaten, dan kota akan memberikan efek resultan yang
dinyatakan dalam sasaran-sasaran strategis gabungan sebagai berikut. Sasaran strategis
gabungan ini diperlukan terutama untuk mengukur indeks pembangunan manusia.
KODE
SASARAN STRATEGIS
SG.1
APK gabungan pendidikan dasar, menengah, dan tinggi sekurang-kurangnya
85,5%
SG.2
Rata-rata lama sekolah sekurang-kurangnya 8,25 tahun
SG.3
Tingkat literasi nasional usia dewasa 96,17%
RENSTRA KEMDIKBUD 2010 - 2014
45
46
RENSTRA KEMDIKBUD 2010 - 2014
Fly UP