...

KENALILAH TEKANAN DARAH ANDA

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

KENALILAH TEKANAN DARAH ANDA
REFERENSI POPULER UNTUK
MASYARAKAT UMUM
KENALILAH
TEKANAN DARAH
ANDA
KERJASAMA
DIREKTORAT PENYAKIT TIDAK MENULAR KEMENKES R.I.
PERHIMPUNAN HIPERTENSI INDONESIA
PENGANTAR
Berapa tekanan darah Anda hari ini? Mungkin tidak
semua orang dapat menjawabnya. Atau kalau pun
menjawab, dengan tergagap-gagap. Memang,
mengukur dan memantau tekanan darah belum
menjadi kebiasaan di masyarakat kita. Walaupun
penyakit yang namanya tekanan darah tinggi cukup
populer di antara kita, tetapi sepertinya tidak banyak
yang menghiraukannya.
Memangnya, begitu pentingnya mengurusi tekanan
darah? Kalau pertanyaan ini dijawab “Sangat
penting!” barangkali Anda tidak begitu yakin. Bagi
sebagian besar orang, tekanan darah dapat dikatakan
sebagai misteri. Kita tahu bahwa itu ada, tetapi kita
tidak tahu persis bagaimana dan apa perannya bagi
tubuh kita. Oleh sebab itu, silakan Anda jawab
sendiri pertanyaan tadi, setelah Anda memiliki
keyakinan yang cukup.
Buku kecil ini hadir untuk membantu Anda
menguak misteri tekanan darah Anda dan
mengenalinya. Pepatah mengatakan “Tak kenal,
maka tak sayang”. Oleh sebab itu, kami ingin agar
Kenalilah Tekanan Darah Anda
2
Anda mengenal tekanan darah Anda, sehingga
dengan demikian Anda akan menyayanginya.
Silakan Anda simak isi buku kecil ini, dan kami
yakin di ujung nanti Anda akan sampai pada
kesimpulan yang sama dengan kami.
Jakarta, Juli 2012
Pusat Promosi Kesehatan
Perhimpunan Hipertensi Indonesia
***
Kenalilah Tekanan Darah Anda
3
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR
2
DAFTAR ISI
4
1. SISTEM PEREDARAN DARAH
5
2. PENYAKIT DARAH TINGGI
12
3. PENGUKURAN TEKANAN DARAH
21
4. KESIMPULAN
26
Kenalilah Tekanan Darah Anda
4
1
SISTEM
PEREDARAN DARAH
Tubuh kita ini, manusia, tak ubahnya mobil atau sepeda
motor – terdiri dari bagian-bagian yang saling berhubungan
membentuk satu kesatuan. Masing-masing bagian memiliki
tugas dan fungsinya sendiri, tetapi tugas dan fungsi itu
berpengaruh terhadap bagian-bagian lain. Dengan
demikian, bilamana salah satu bagian tidak bertugas dan
berfungsi dengan normal, maka akan berdampak kepada
bagian-bagian lain. Pada gilirannya, secara keseluruhan
mobil atau sepeda motor itu menjadi tidak berfungsi
dengan normal. Pada saat itu, kita sebut mobil atau sepeda
motor berada dalam keadaan bobrok.
Jika keadaan itu berlanjut tanpa ada perbaikan yang berarti,
maka bagian yang semula sekedar tidak bertugas dan
berfungsi dengan normal dapat berubah menjadi tidak
bertugas dan berfungsi sama sekali. Tentu saja hal itu akan
merembet pula ke bagian-bagian lain, sehingga akhirnya
secara keseluruhan mobil atau sepeda motor menjadi sama
sekali tidak berfungsi. Pada saat itu, kita sebut mobil atau
sepeda motor berada dalam keadaan rusak. Bahkan kita
Kenalilah Tekanan Darah Anda
5
sering menyebutnya dengan bangkai mobil atau bangkai
sepeda motor, bukan lagi mobil atau sepeda motor.
Selain itu, ada satu hal yang amat penting bagi berfungsi
atau tidak berfungsinya mobil atau sepeda motor kita.
Semua bagian boleh saja dalam keadaan bagus, karena
mungkin baru keluar dari pabrik – busi, batere (accu),
mesin, kopling, dan lain-lain – dapat bertugas dan
berfungsi dengan normal. Namun demikian, mobil atau
sepeda motor itu tidak akan hidup jika Anda tidak mengisi
tangkinya dengan bensin. Bensin inilah pembawa energi
bagi mobil atau sepeda motor itu.
Tidak sama persis, tetapi kira-kira seperti itu pulalah tubuh
kita itu. Tubuh kita terdiri dari berbagai bagian – kepala,
leher, dada, perut, tangan, kaki, otak, jantung, paru, ginjal,
usus, kelenjar, dan lain-lain. Bagian-bagian itu saling
pengaruh, sehingga jika salah satu tidak bertugas dan
berfungsi dengan normal, akan berdampak kepada yang
lain-lain. Pada gilirannya, seluruh tubuh menjadi tidak
berfungsi dengan normal, dan pada saat itu kita menyebut
diri kita dalam keadaan sakit.
Jika keadaan itu berlanjut tanpa upaya perbaikan yang
berarti, maka bagian yang semula tidak berfungsi dengan
normal dapat berubah menjadi sama sekali tidak berfungsi.
Jika hal itu pun dibiarkan, maka akhirnya seluruh tubuh
menjadi sama sekali tidak berfungsi. Pada saat itu, kita
disebut orang dalam keadaan mati, tidak hidup.
Kenalilah Tekanan Darah Anda
6
Mirip dengan bensin, tubuh kita pun memerlukan benda
cair yang kita kenal dengan sebutan darah. Agar kita dapat
hidup, kita memerlukan darah yang terus-menerus
mengalir ke semua bagian-bagian tubuh. Mengapa demikian? Tidak lain karena darah ini bertugas membawa zat
asam (oksigen) dan sari makanan (nutrisi) yang dibutuhkan
oleh bagian-bagian dari tubuh kita itu. Dialah urusan
logistik bagi tubuh kita. Jika darah berhenti mengalir ke
suatu bagian tubuh, artinya pasokan logistik (berupa
oksigen dan nutrisi) ke bagian itu pun terhenti. Anda tentu
dapat membayangkan keadaan ini seperti halnya satu
pasukan tempur yang terputus pasokan logistiknya –
pasukan itu menjadi tidak berdaya dan lama-kelamaan
bahkan satu demi satu anggotanya mati.
Selain memasok oksigen dan nutrisi, aliran darah juga
bertugas mengangkut sisa-sisa (limbah/sampah) dari
kegiatan bagian-bagian tubuh untuk dibuang. Maka, jika
darah berhenti mengalir ke suatu bagian tubuh, hal itu
berarti juga sampah/limbah di bagian itu menumpuk tidak
terangkut. Anda dapat membandingkan hal ini dengan
keadaan di mana berminggu-minggu tukang sampah tidak
datang untuk mengangkut dan membuang isi tempat
sampah rumah Anda. Berbagai macam gangguan segera
datang bukan? Bau, tikus, kecoa, lalat, dan lain-lain.
Jadi, darah itu sangat penting artinya bagi tubuh Anda.
Agar kita dapat hidup dan terus hidup dengan nyaman,
Kenalilah Tekanan Darah Anda
7
darah harus terus mengalir tanpa henti ke semua bagianbagian tubuh kita. Untuk itu, Tuhan telah menciptakan bagi
tubuh kita apa yang disebut dengan sistem peredaran darah.
Pusat dari sistem peredaran darah
ini adalah sebuah “pompa ganda”
yang terbuat dari seonggok daging
berongga seukuran kepalan tangan
kita, dengan berat lebih kurang 300
gram. Kita menyebutnya dengan
jantung dan orang Yunani menyebutnya kardia. Jantung atau kardia
inilah yang memompa darah melalui “pipa-pipa” beragam
ukuran diameter dan panjangnya yang disebut pembuluh
darah atau vaskular. Maka, para dokter menyebut sistem
peredaran darah dengan sebutan sistem kardiovaskular.
Pembuluh darah atau “pipa-pipa” ini secara keseluruhan
sangat panjang – jika disambung-sambung panjangnya
mencapai 100 ribu kilometer atau dua setengah kali
keliling bumi. Secara otomatis “pipa-pipa” ini juga dapat
menguncup dan mengembang mengikuti irama pompa dari
jantung.
Selain memiliki sistem persarafan sendiri (otonom), sistem
peredaran darah juga dikendalikan oleh sistem saraf pusat
di otak. Sedangkan kelebihan atau kekurangan aliran darah
dalam pembuluh darah dikontrol oleh ginjal yang berperan
sebagai alat sensor yang sangat sensitif.
Kenalilah Tekanan Darah Anda
8
Walaupun merupakan pusat peredaran darah ternyata
seperti bagian-bagian tubuh lainnya, jantung juga memerlukan pasokan oksigen dan nutrisi. Oleh karena itu, untuk
memasok jantung ini terdapat pembuluh-pembuluh darah
khusus yang disebut dengan pembuluh darah koroner yang
bercabang-cabang (lihat gambar di atas).
Darah yang membawa oksigen dan nutrisi serta sampah/
limbah dapat mengalir atau beredar ke seluruh bagianbagian tubuh karena adanya tekanan yang menggerakkan.
Tekanan itu berasal dari kerja pompa jantung. Setiap kali
jantung menekan (berkontraksi), darah terdorong mengalir
menyusuri pembuluh-pembuluh darah. Pada saat itu juga
tekanan (kontraksi) tadi menekan pula dinding pembuluh
darah. Tekanan dalam pembuluh darah pada saat jantung
berkontraksi disebut tekanan darah sistolik. Tekanan pada
dinding pembuluh darah menurun sampai pada batas
tertentu pada saat jantung mengendur (rileks). Tekanan
dalam pembuluh darah pada saat jantung rileks disebut
tekanan darah diastolik.
Jadi, yang dimaksud dengan tekanan darah adalah tekanan
yang terdapat dalam pembuluh darah. Besarnya tekanan itu
diukur dengan seberapa kuat ia dapat menekan naik air
raksa (Hg) yang ada dalam tabung pengukur tekanan darah.
Oleh karena itu satuan tekanan darah adalah mmHg, yaitu
berapa milimeter air raksa (Hg) dalam tabung pengukur
tekanan darah dapat ditekan naik.
Kenalilah Tekanan Darah Anda
9
Dari jantung darah mengalir ke seluruh
bagian-bagian tubuh, dan kembali lagi ke jantung
Sumber gambar: saintekindo.blogdetik.com
Tekanan itu sangat penting artinya, sebab dialah yang
menyebabkan darah dapat mengalir sampai di seluruh
bagian-bagian tubuh dalam jumlah yang cukup dan waktu
yang tepat. Kekuatan jantung memompa harus diimbangi
Kenalilah Tekanan Darah Anda
10
dengan menguncup dan mengembangnya pipa-pipa
pembuluh darah. Jika pembuluh darah mengalami
gangguan, misalnya mengalami pengerasan atau
penyumbatan, maka jantung harus memompa lebih kuat
lagi. Hal ini tentu akan memperberat kerja jantung.
***
Kenalilah Tekanan Darah Anda
11
2
PENYAKIT
DARAH TINGGI
Tekanan darah seseorang ditandai dengan dua ukuran,
yaitu tekanan darah sistolik dan tekanan darah diastolik,
yang dinyatakan dalam mmHg. Tekanan darah Anda
disebut normal apabila tekanan darah sistolik kurang dari
120 mmHg dan tekanan darah diastolik kurang dari 80
mmHg. Anda dikatakan mulai terkena penyakit darah
tinggi (pra-hipertensi) jika tekanan darah sistolik Anda
berada pada kisaran 120 – 139 mmHg atau tekanan darah
diastolik Anda berada pada kisaran 80 – 89 mmHg. Jika
keadaan ini Anda biarkan, maka kemudian Anda akan
benar-benar terkena penyakit darah tinggi (hipertensi fase1), yaitu ketika tekanan darah sistolik Anda mencapai
kisaran 140 – 159 mmHg atau tekanan darah diastolik
Anda mencapai kisaran 90 - 99 mmHg. Jika ketidakpedulian Anda berlanjut, sehingga tekanan darah sistolik
Anda akhirnya mencapai 160 mmHg atau lebih atau
tekanan diastolik Anda mencapai 100 mmHg atau lebih,
maka Anda sudah berada pada keadaan terkena penyakit
darah tinggi lanjut (hipertensi fase-2). Simak tabel berikut.
Kenalilah Tekanan Darah Anda
12
Klasifikasi
Normal
Pra-Hipertensi
Hipertensi Fase-1
Hipertensi Fase-2
Tekanan Darah
Tekanan Darah
Sistolik
Diastolik
< 120 mmHg
dan < 80 mmHg
120 – 139 mmHg atau 80 – 89 mmHg
140 – 159 mmHg atau 90 – 99 mmHg
160 mmHg/lebih
atau 100 mmHg/lebih
Lalu, apa masalahnya jika seseorang terkena penyakit
darah tinggi? Banyak orang yang merasa tidak ada
masalah! Memang, pada umumnya penyakit darah tinggi
tidak disertai dengan gejala-gejala atau keluhan-keluhan
tertentu. Anda mungkin tidak akan merasa pening kepala
atau mual atau keluhan lain, walaupun tekanan darah Anda
sudah di atas normal. Keadaan ini dapat berlangsung
bertahun-tahun, sampai segala sesuatunya terlambat, yaitu
sampai Anda merasakan “sakit yang sesungguhnya” akibat
kerusakan bagian-bagian tubuh penting Anda – jantung,
ginjal, otak, dan lain-lain. Bagian-bagian tubuh itu rusak,
karena tanpa Anda sadari pasokan oksigen dan nutrisi ke
bagian-bagian tersebut selama bertahun-tahun terganggu.
Banyak penelitian yang telah dilakukan membuktikan
bahwa semakin tinggi tekanan darah seseorang, semakin
tinggi pula risiko orang tersebut terkena penyakit jantung,
gagal ginjal, dan stroke. Hipertensi memang berpotensi
menyebabkan berbagai gangguan jantung seperti penyakit
jantung koroner, gagal jantung hingga gangguan irama
jantung. Hasil penelitan Badan Kesehatan Sedunia (WHO)
Kenalilah Tekanan Darah Anda
13
menunjukkan hampir setengah dari kasus serangan jantung
dipicu oleh tekanan darah tinggi.
Tekanan darah yang terus meningkat dalam jangka panjang
akan mengganggu fungsi endotel, yaitu sel-sel pelapis
dinding dalam pembuluh darah. Gangguan fungsi endotel
ini menyebabkan terbentuknya kerak-kerak (plak) yang
dapat mempersempit liang pembuluh darah koroner.
Padahal pembuluh darah koroner ini merupakan jalur
oksigen dan nutrisi (energi) bagi jantung. Akibatnya,
pasokan zat-zat penting (esensial) bagi kehidupan sel-sel
jantung jadi terganggu. Bahkan pada keadaan tertentu
meningginya tekanan darah dapat meretakkan kerak (plak)
di pembuluh darah koroner. Serpihan-serpihan yang
Kenalilah Tekanan Darah Anda
14
terlepas dapat menyumbat aliran darah, sehingga terjadilah
apa yang disebut “serangan jantung”. Tidak jarang
serangan jantung itu berakhir dengan kematian. Pengidap
tekanan darah tinggi berisiko dua kali lipat menderita
penyakit jantung koroner. Risiko penyakit jantung menjadi
berlipat ganda apabila penderita tekanan darah tinggi juga
menderita kencing manis, kadar kolesterol dalam darahnya
tinggi (hiperkolesterol), atau terbiasa merokok.
Tidak hanya pembuluh darah koroner jantung yang terkena
dampak hipertensi, namun juga otot jantung. Tekanan
darah yang terus-menerus tinggi akan membebani otot bilik
kiri jantung yang berfungsi sebagai pompa utama darah.
Awalnya otot bilik kiri ini akan menebal sebagai
kompensasi untuk mengatasi beban tekanan darah. Bila
meningginya tekanan darah tak kunjung diatasi, maka
fungsi pompa jantung pun akan menurun. Fungsi jantung
yang lemah akibat hipertensi adalah suatu kondisi yang tak
bisa dipulihkan. Obat-obatan terkini hanya mampu
mencegah laju penurunan fungsi jantung tersebut.
Hipertensi juga dapat menyebabkan gangguan irama
jantung. Gangguan irama jantung yang paling sering terjadi
adalah yang disebut atrial fibrillation. Yaitu suatu jenis
irama jantung yang membuat serambi jantung bergetar
tidak beraturan. Gangguan irama ini dapat memicu
timbulnya bekuan (gumpalan) darah di dalam ruang-ruang
jantung. Bila bekuan darah tersebut terlepas dapat
Kenalilah Tekanan Darah Anda
15
menyumbat liang pembuluh darah otak dan mengakibatkan
stroke.
Stroke atau “serangan otak” terjadi bila terdapat bekuan
darah yang menyumbat atau akibat pecahnya pembuluh
darah, yang mengakibatkan gangguan aliran darah pada
suatu bidang tertentu di otak dan mengakibatkan kematian
sel otak. Penderita stroke dapat mengalami gejala
kelumpuhan sebelah badan, gangguan menelan, gangguan
daya ingat (memori), gangguan berpikir, dan gejala
lainnya, tergantung pada bidang otak yang terkena. Pada
keadaan yang fatal, seperti stroke yang mengenai batang
otak atau bidang yang cukup luas di otak, stroke dapat
menyebabkan kematian.
Gejala stroke sebenarnya sudah dikenal sejak zaman
Hipokrates, yaitu sejak 2400 tahun yang lalu. Saat itu
Kenalilah Tekanan Darah Anda
16
masih sangat sedikit diketahui tentang anatomi dan fungsi
dari otak, penyebab stroke, dan bagaimana mengatasinya.
Pada pertengahan 1600, Jacob Wepfer menemukan bahwa
gejala stroke yang timbul tersebut dapat disebabkan oleh
adanya sumbatan di pembuluh darah otak dan perdarahan
di otak.
Seiring berkembangnya ilmu kedokteran, saat ini telah
banyak diketahui tentang stroke, berbagai faktor risikonya
(penyebabnya), dan penanganannya (penatalaksanaannya).
Namun perkembangan ilmu tersebut tidak banyak
mengubah kedudukan stroke sebagai penyebab kematian
terbanyak (tiga besar) dan penyebab kecacatan utama.
Hipertensi memiliki hubungan timbal-balik dengan ginjal.
Ginjal memang memainkan peran kunci juga dalam tubuh
kita. Fungsi ginjal antara lain adalah: (1) menjaga keseimbangan cairan tubuh, (2) menghasilkan hormon untuk
membantu pembuatan sel-sel darah merah, (3) mengaktifkan vitamin D untuk memelihara kesehatan tulang, (4)
menyaring darah dan membuang limbah/sampah yang
dibawa oleh darah, dan (5) menghasilkan hormon yang
mengatur tekanan darah. Jadi, tinggi-rendahnya tekanan
darah seseorang dipengaruhi juga oleh fungsi ginjal.
Namun demikian, fungsi ginjal itu sendiri ditentukan oleh
bagaimana pasokan oksigen dan nutrisi yang dikirim dalam
darah melalui pembuluh-pembuluh (arteri). Jika aliran
darah ke ginjal terganggu (misalnya karena penyempitan
Kenalilah Tekanan Darah Anda
17
atau penyumbatan pembuluh darah), maka akan terjadi
kerusakan pada ginjal, sehingga fungsi ginjal pun
terganggu.
Kerusakan pada bagian ginjal tertentu akan dapat
merangsang produksi hormon renin yang akan memicu
terjadinya peningkatan tekanan darah. Selain itu, jika ginjal
rusak, pengeluaran air dan garam dari darah juga
terganggu. Isi pembuluh darah jadi meningkat, dan tekanan
darah pun naik. Hal itu berarti hipertensi Anda menjadi
semakin parah. Jika keadaan ini terjadi berlarut-larut tanpa
ada usaha perbaikan, akhirnya ginjal dapat berhenti
berfungsi sama sekali. Tidak ada lagi dalam tubuh Anda
yang berfungsi menyaring darah dan membuang
limbah/sampah yang dibawa oleh darah. Darah Anda
Kenalilah Tekanan Darah Anda
18
menjadi kotor, karena si “pencuci”, yaitu ginjal, sudah
tidak dapat bekerja lagi. Inilah keadaan yang disebut
dengan “gagal ginjal”. Dalam keadaan seperti ini, Anda
hanya akan bertahan hidup dengan melakukan cuci darah
(hemodialisis) sepanjang umur Anda. Selain repot, biaya
untuk hemodialisis juga sangat mahal. Padahal seorang
penderita gagal ginjal paling tidak harus cuci darah dua
kali seminggu. Jika tidak, maka kematian sudah
menunggunya.
Jelas sudah bahwa penyakit darah tinggi tidak boleh
diabaikan. Penyakit darah tingginya sendiri mungkin tidak
menimbulkan penderitaan, sehingga dapat menyebabkan
Anda lengah, bahkan sampai bertahun-tahun. Tetapi
Kenalilah Tekanan Darah Anda
19
komplikasinya, yang datang tiba-tiba dalam kelengahan
Anda, akan “menyergap” dan membawa Anda ke
kematian, kelumpuhan, atau penderitaan-penderitaan lain
seumur hidup Anda. Orang bilang, hipertensi atau darah
tinggi adalah pembunuh diam-diam (silent killer). Untuk
mewaspadainya, maka Anda harus mengenali tekanan
darah Anda, dengan cara mengukurnya secara rutin.
***
Kenalilah Tekanan Darah Anda
20
3
PENGUKURAN
TEKANAN DARAH
Anda yang selalu bepergian mengendarai mobil atau
sepeda motor, tentu menyadari betapa pentingnya
mengecek tekanan ban mobil atau sepeda motor Anda.
Anda tentu tidak ingin jika tiba-tiba terjebak penderitaan
akibat ban mobil atau sepeda motor Anda kempis di tengah
jalan. Anda dapat mengeceknya sendiri menggunakan alat
pengukur tekanan ban, atau meminta bengkel untuk
mengeceknya.
Karena saat ini Anda
sudah menyadari betapa
pentingnya
tekanan
darah bagi kesehatan,
maka Anda tentu paham
betapa
pentingnya
memeriksa /mengecek
tekanan darah Anda.
Untuk itu Anda dapat memeriksanya sendiri menggunakan
alat pengukur tekanan darah, atau meminta petugas
kesehatan (dokter, perawat, bidan) untuk mengeceknya.
Kenalilah Tekanan Darah Anda
21
Pengukuran tekanan darah dilakukan dengan alat yang
disebut sphygmomanometer. Mula-mula dipasang manset
(sabuk) di lengan atas orang yang hendak diukur tekanan
darahnya, tepat di atas lipatan siku. Sambil mendengarkan
denyut nadi menggunakan stetoskop, tekanan di dalam
manset dinaikkan dengan cara memompa pompa karet
sampai denyut nadi tidak terdengar. Setelah itu, perlahanlahan tekanan dalam manset diturunkan, dengan cara
mengendurkan (membuka) kran penutup udara pada pompa
secara perlahan-lahan. Air raksa dalam sphygmomanometer
pun perlahan-lahan turun. Pada saat denyut nadi terdengar
lagi, tinggi air raksa dalam sphygmomanometer
menunjukkan tekanan darah sistolik. Pengenduran
(pembukaan) kran dilanjutkan, sehingga tekanan dalam
manset
terus
turun,
dan
air
raksa
dalam
sphygmomanometer pun terus turun. Pada saat itu, denyut
nadi akan terdengar lebih jelas, untuk kemudian melemah
dan melemah, sampai akhirnya tidak terdengar. Ketika
denyut nadi melemah, tinggi air raksa dalam
sphygmomanometer menunjukkan tekanan darah diastolik.
Pengukuran tekanan darah dengan sphygmomanometer
sampai saat ini dianggap cara yang paling baik, karena
ketepatannya (akurasinya). Oleh karena itu hasil
pengukuran dengan sphygmomanometer digunakan sebagai
standar dalam memastikan ketepatan (akurasi) alat
pengukur lain. Namun demikian, pengukuran tekanan
darah dengan sphygmomanometer memang tidak mudah.
Kenalilah Tekanan Darah Anda
22
Diperlukan keterampilan dan pengalaman. Oleh karena itu,
untuk melakukan pengukuran tekanan darah dengan
sphygmomanometer, sebaiknya Anda meminta bantuan
dokter atau petugas kesehatan lain.
Ada yang perlu Anda ketahui berkaitan dengan pengukuran
tekanan darah, yaitu bahwa hasil pengukuran tekanan darah
bisa “tidak benar” akibat pengaruh beberapa hal. Minum
kopi atau minuman beralkohol akan meningkatkan tekanan
darah Anda dari nilai sebenarnya. Demikian juga merokok,
rasa cemas (tegang), terkejut, dan stress. Ingin kencing,
karena kandung kemih Anda penuh, juga dapat
meningkatkan tekanan darah. Oleh karena itu, sebelum
melakukan pengukuran tekanan darah, sebaiknya buang air
kecil dulu (kosongkan kandung kemih), tidak minum kopi
atau minuman beralkohol, dan tidak merokok. Sebaiknya
Anda tenangkan pikiran dan perasaan, misalnya dengan
duduk santai selama lebih kurang lima menit. Duduklah
dengan menapakkan kaki di lantai atau di injakan kaki dan
sandarkan punggung Anda. Injakan kaki dan sandaran
punggung akan membantu Anda untuk rileks dan
memberikan hasil pengukuran tekanan darah yang lebih
akurat.
Bagaimana jika Anda ingin mengukur sendiri tekanan
darah Anda, sehingga Anda dapat melakukannya kapan
pun Anda inginkan? Saat ini sudah beredar alat pengukur
Kenalilah Tekanan Darah Anda
23
tekanan darah digital (tanpa air raksa) yang mudah cara
penggunaannya. Bahkan ada pula yang menggunakan ba-
tere, sehingga mudah dibawa ke mana-mana. Harganya
pun relatif terjangkau. Akan tetapi, alat pengukur tekanan
darah digital ternyata kurang ketepatan (akurasi)nya. Oleh
sebab itu, alat ini harus sering dikalibrasi atau hasilnya
dibandingkan dengan hasil pengukuran menggunakan
sphygmomanometer.
Alat pengukur tekanan darah digital memang mudah
digunakan. Akan tetapi, betapa pun Anda harus cermat
dalam menggunakannya, agar diperoleh hasil pengukuran
yang akurat. Pengukuran tekanan darah yang tidak akurat
akan menimbulkan kesalahan diagnosis dan terapi penyakit
darah tinggi (hipertensi). Berikut ini disampaikan tips bagi
Anda yang akan melakukan sendiri pengukuran tekanan
darah menggunakan alat pengukur digital.
Kenalilah Tekanan Darah Anda
24
***
Kenalilah Tekanan Darah Anda
25
4
KESIMPULAN
Kini Anda telah memahami tugas dan fungsi darah bagi
tubuh, yaitu sebagai sarana pemasok oksigen dan nutrisi
serta pengangkut sampah/limbah. Anda juga telah
memahami bahwa agar dapat hidup dan tetap hidup secara
normal (sehat), darah harus dapat mengalir ke seluruh
bagian-bagian tubuh. Memasok bagian-bagian tubuh itu
dengan oksigen dan nutrisi, serta mengangkut sampah
/limbah untuk dibuang.
Peredaran darah ke seluruh bagian-bagian tubuh
diselenggarakan oleh sistem peredaran darah dengan
jantung sebagai penggeraknya (pompanya). Kegiatan
jantung memompa darah itu menimbulkan tekanan
terhadap dinding pembuluh darah yang disebut dengan
tekanan darah. Tekanan darah Anda disebut normal apabila
tekanan darah sistolik kurang dari 120 mmHg dan tekanan
darah diastolik kurang dari 80 mmHg. Jika tekanan darah
Anda berada di atas angka-angka tersebut, berarti Anda
sudah berada dalam kondisi terkena penyakit darah tinggi.
Jangan abaikan penyakit tekenan darah tinggi. Walaupun
penyakit ini nyaris tanpa gejala dan keluhan yang berarti,
Kenalilah Tekanan Darah Anda
26
tetapi komplikasinya sungguh sangat membahayakan.
Penyakit darah tinggi yang dibiarkan berlarut-larut tanpa
tindakan, dapat menjerumuskan Anda ke dalam penyakit
jantung, gangguan ginjal atau stroke. Komplikasi ini dapat
berujung pada kematian atau kecacatan. Oleh sebab itu,
kenalilah tekanan darah Anda dengan secara rutin
mengukur tekanan darah.
Untuk mengukur tekanan darah, Anda dapat meminta
bantuan dokter atau tenaga kesehatan lain (perawat atau
bidan). Selain itu, Anda juga dapat melakukan pengukuran
sendiri tekanan darah Anda dengan menggunakan alat
pengukur tekanan darah digital. Untuk itu, beberapa hal
perlu Anda perhatikan agar pengukuran tekanan darah
yang Anda lakukan benar-benar akurat (tepat). Pengukuran
tekanan darah yang tidak akurat akan menimbulkan
kesalahan diagnosis dan terapi penyakit darah tinggi
(hipertensi).
***
Kenalilah Tekanan Darah Anda
27
Kenalilah Tekanan Darah Anda
28
Fly UP